Teori Akuntansi - Pertemuan 5: Perumusan Teori Akuntansi

Oleh Fika Safitri

319,1 KB 5 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Teori Akuntansi - Pertemuan 5: Perumusan Teori Akuntansi

Modul Teori Akuntansi Akuntansi Pertemuan 5: Perumusan Teori Akuntansi A. Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari materi ini diharapkan mahasiswa mampu: 1. Menjelaskan metode-metode dan pendekatan yang dapat digunakan dalam merumuskan teori akuntansi 2. Menjelaskan bagaimana perumusan teori akuntansi di Indonesia B. Uraian Materi Pada awalnya dipraktikannya akuntansi bahkan sampai beberapa tahun kemudian tidak ada teori akutansi. Oleh karena itu, orang bertanya untuk apa teori akuntansi? Selama tidak adanya struktur teori akuntansi formal maka yang terjadi adalah banyaknya alternatif metode pencatatan yang berlaku dalam praktik, semua bersifat diizinkan (permissive) sehingga menimbulkan kebingungan masyarakat. Vernon Kam (1986) mengemukakan fungsi dari adanya teori akuntansi sebagai berikut. 1. Menjadi pegangan bagi lembaga penyusunan standar akuntansi dalam penyusunan standarnya. 2. Memberikan kerangka rujukan untuk menyelesaikan masalah akuntansi dalam hal tidak adanya standar resmi. 3. Menentukan batas dalam hal melakukan judgment dalam penyusunan laporan keuangan. 4. Meningkatkan pemahaman dankeyakinan pembaca laporan terhadap informasi yang disajikan laporan keuangan. 5. Meningkatkan kualitas laporan yang dapat diperbandingkan. S1 Akuntansi (UNPAM) 1 Modul Teori Akuntansi Akuntansi Sedagkan Hendriksen (1982) mengemukakan kegunaan teori akuntansi sebagai berikut. 1. Memberikan kerangka rujukan sebagai dasar untuk menilai prosedur dan praktik akuntansi. 2. Memberikan pedoman terhadap praktik dan prosedur akuntansi yang baru. Teori adalah susunan konsep, definisi, dan dalam yang menyajikan pandangan yang sistematis fenomena dengan menunjukkan hubungan antara variabel yang satu dengan yang lain dengan maksud untuk menjelaskan dan meramalkan fenomena. Webster’s Thirb New International Dictionary mendefinisikan teori sebagai suatu susunan yang saling berkaitan tentang hipotesis, konsep, dan prinsip pragmatis yang membentuk kerangka acuan untuk bidang yang dipertanyakan. McDonald memberikan tiga elemen teori, yaitu: 1. Membuat kode sebagai simbol fenomena; 2. Mengombinasikannya sesuai dengan peraturan; 3. Menerjemahkannya ke dalam fenomena yang sebenarnya terjadi. Vermon Kam (1986) manganggap bahwa teori akuntansi adalah suatu sistem yang komprehensif di mana termasuk postulat dan teori yang berkaitan dengannya. Dia membagi unsur teori dalam beberapa elemen: postulat atau asumsi dasar, definisi, tujuan akuntansi, prinsip atau standar, dan produsen atau metode-metode. Kenneth S. Most (1982) mendefinisikan teori senagai “suatu pernyataan sistematik mengenai peraturan atau prinsip yang mendasari atau memandu suatuset fenomena. Teori bisa juga dianggap sebagai kerangka atau susunan ide, penjelasan fenomena dan prediksi perilaku yang akan datang. Teori akuntansi adalah cabang akuntansi yang terdiri dari pernyataan yang sistematik tentang prinsip dan metodologi yang membedakannya denagn praktik. Karenanya teori adalah penjelasan yang sistematik dan scientific. Dia menambahkan bahwa teori memiliki tiga dimensi sebagai berikut. 1. Reductionism yang berarti bahwa teori itu dimulai dari asumsi-asumsi di mana teori itu tidak lagsung merujuk ke objek yang diobservasi (yang S1 Akuntansi (UNPAM) 2 Modul Teori Akuntansi Akuntansi dipersepsikan) dan bukan pula pernyataan yang dapat diuji kebenarannya, tetapi dia merupakan bahan rujukan untuk mengamati fenomena. Ia adalah sejenis alat yang lebih cepat dapat dirujuk ke fenomena yang diamati. 2. Instrumentalism yang berarti bahea teori adalah sebuah instrumen atau alat menghitung yang akan digunakan untuk menilai pernyataan tentang suatu observasi. Di sini peranan teori adalah menjelaskan dan meramalkan. 3. Realism yang berarti bahwa teori adalah sekumpulan proposisi atau dalil yang merupakan pernyataan suatu kebenaran atau ketidakbenaran tentang dunia nyata, fenomena atau objek. Eldon S. Hendriksen (1970) mengutip definisi Eric L. Kohler, sepakat menerima definisi teori sebagai: “suatu set proposisi termasuk aksioma, teorema bersama definisi dan perauran, kesimpulan formal dan informal yang diarahkan untuk menjelaskan suatu gabungan fakta atau kelompok kegiatan yang konkret atau yang abstrak.” Sedangkan menurut Hendriksen sendiri teori adalah “satu set susunan hipotesis, konsep, dan prinsip pragmatis yang membentuk kerangka umum referensi untuk suatu bidang yang dipertanyakan.” Sedangkan teori akuntansi didefinisikan sebagai alasan yang logis dalam bentuk suatu set prinsip yang luas yang (1) memberikan kerangka umum dari rujukan di mana prinsip akuntansi dapat dinilai, (2) pedoman pengembangan praktik dan prosedur yang baru. Teori akuntansi bisa juga menjelaskan praktik yang berlaku saat ini dan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang praktik tersebut. Tujuan utama dari teori akuntansi adalah mamberikan suatu set prinsip yang logis yang saling terkait yang membentuk kerangka umum sebagai rujukan untuk menilai dan mengembangkan praktik akuntansi yang baik. Godfrey et.al (1992) menyatakan bahwa teori dapat didefinisiakan dalam barbagai cara misalnya, teori adalah sistem deduktif, yaitu berupa pernyataan yang mengurangi generalisasi, yang lain menganggap bahwa teori adalah suatu susunan ide yang digunakan untuk menjelaskan sesuatu. Teori bisa juga secara S1 Akuntansi (UNPAM) 3 Modul Teori Akuntansi Akuntansi sederhana dijelaskan sebagai alasan logis yang mandasari suatu pernyataan keyakinan. Apakah teori diterima atau ditolak tergantung pada kemampuannya meramalkan realitas, kemampuannya menjelaskan praktik akuntansi, dan kemampuannya menjadi dasar pengembangan praktik akuntansi tersebut. Dari beberapa definisi ini dapat disimpulkan bahwa akuntansi memiliki teori akuntansi. Teori itu lahir dari proses penelitian dengan asumsi, prinsip, teknik tertentu. Asumsi penelitian ilmiah menurut model konvensional yang kita pakai selama ini adalah sebagai berikut. 1. Alam ini teratur. 2. Pengetahuan atau kebenaran hanya diketahui dari fenomena alam. 3. Pengetahuan lebih kuat dari ignorance. 4. Semua fenomena alam memiliki penyebab yang berasal dari alam itu sendiri. 5. Tidak ada kebenaran tanpa bukti objektif. 6. Ilmu pengetahuan lahir dari pengalaman. Asumsi ini tidak seluruhnya sesuai dengan konsep penelitian yang berbasis agama. Teori itu bisa memiliki level atau tingkatan Sue (2003), menjelaskan tingkatan teori sebagai berikut. Level Jenis Teori Fokus S1 Akuntansi (UNPAM) 4 Modul Teori Akuntansi 1 Akuntansi Metaphor menggambarkan dan membumikan pengalaman manusia terstruktur, dalam kehidupannya sistematis, teratur, sehingga dan dapat dipahami. 2 Differentiation Theory memotong-motong pengalaman dengan menyandingkan, membedakan, mengontraskan misalnya: hadir absen publik swasta, objektif, subjektif, atas bawah, luar dalam, dan sebagainya. 3 Conceptualization menghubungkan unit dan struktur melalui Theory praktik, menjelaskan melihat bagaimana dunia bekerja, dirumuskan dalam bentuk sederhana. 4 Context bound menjelaskan konteks untuk lebih tersusun dari Theorizing of settings suatu unit spesifik: kegiatan, proses, dan kejadian 5 Context-free “grand” menjelaskan secara metanarrative aspek-aspek theorizing (structures) kehidupan sosial yang banyak, ini merupakan dunia ideas, abstarct. Beyond history and society Sumber: Llewelyn, Sue (2003), “Methodological Issues What Counts as “theory” in Qualitative Management and Accounting Research, Inducing 5 Levels of Theorizing” Accounting Auditing and Accountability Journal. 16.4. Beberapa Pandangan tentang Teori Teori ini merupakan kristalisasi dari fenomena empiris yang terjadi yang digambarkan dalam bentuk dalil-dalil yang disimpulkan dari fenomena dan disajikan dalam bentuk kalima-kalimat pendek yang berlaku secara umum. Teori biasanya diambil dari berbagai riset demi riset sehingga sampai pada suatu kesimpulan yang dapat berlaku untuk senua, universal, logis, konsisten, dapat diramalkan, dan objektif. Objek penelitian adalah fenomena sosial dan ekononi. Fenomena ini dikaji, diteliti, dan lahirlah suatu kesimpulan atau tesis, dari riset dan kesimpulan lain ditemukan antitesis dan lahirlah sintesis sehingga mengkristal S1 Akuntansi (UNPAM) 5 Modul Teori Akuntansi Akuntansi menjadi teori yang selanjutnya akan dikaji berulang kali. Sepanjang suatu teori dapat mempertahankan diri dari kritikan dan vertifikasi, dia tetap dinilai teori yang confirm dan masih berlaku. Memang Poper memperkenalkan pandangan falsification view menurut pandangan ini apa pun yang dilakukan dalam dunia ilmiah tidak akan mampu memberikan pernyataan kebenaran absolut karena apa yang bisa dalikukan peneliti atau ilmiawan hanya percobaan demi percobaan, trial and error, pengujian hipotesis. Suatu teori bisa benar pada kurun waktu tertentu dan belum tentu benar pada kurun waktu yang lain. Menurut Lee D. Parker Allah knows the true. Hanya Tuhan yang mengetahui yang benar, peneliti hanya mampu mendekati kebenaran hakiki itu. Menurut Popper apa yang bisa dilakukan teori adalah menolak atau menunjukkan hipotesis atau teori yang salah. Kita hanya mampu membuktikan bahwa hipotesis, pernyataan atau teori ini salah. Ini berarti bahwa pencarian teori itu melalui proses demi proses (refinement). Suatu teori mungkin benar untuk keadaan tertentu bukan pada keadaan lain. Sejalan dengan pendapat ini maka Imre Lakatos membagi dua unsur ilmu itu. 1. Negative heuristic yang merupakan inti utama penelitian yang menjelaskan asumsi dasar dari suatu ilmu. Unsur ini tidak bisa “difalsifikasi.” Ia adalah bersifat dogmatik yang harus diterima kebenarannya. 2. Positive heurasuc merupakan bumper atau belt yang melingkupi hard core tadi. Ini yang terkena falsifikasi dan ini yang menjadi onjek riset para ilmiawan. Kemudian, muncul Kuhnian paradigm atau disebut juga disciplinary matrics. Menurut Kuhn (1970) teori ilmiah dan perkembangan ilmu memiliki sifat revolusi, artinya terjadi proses yang terus-menerus untuk mengubah suatu teori yang tidak sesuai lagi (incompatible) dan menggantikannya denagn teori yang lain. Menurut Kuhn siklus ilmu itu dapat digambarkan sebagai berikut. 1. Pre-sciance, di sini tidak ada ide atau ilmu yang diterima umum. 2. Perkembangan berbagai pemikiran (school of thought) 3. Munculnya paradigma yang dominan 4. Muncul anomali S1 Akuntansi (UNPAM) 6 Modul Teori Akuntansi 5. Akuntansi Timbul krisis ilmu Setelah krisis ilmu terjadi maka proses kembali ke awal, munculnya berbagai perkembangan pemikiran (nomor 2). Kalau berbicara mengenai teori akuntansi, yang dimaksudkan adalah kristalisasi fenomena yang dituangkan dalam bentuk kalimat-kalimat (preposition) yang disimpulkan dari fenomena interaksi bisnis entities dan pemakai laporan keuangan. Pre-Science Krisis Pengembangan berbagai pemikiran (school of thoughtPengembangan Berbagai Pemikiran AnomaliAn omali Paradigma yang dominan Gambar 4.3 Revolusi Kuhnian Berdasarkan pernyataan ini maka semestinya teori itu harus melihat dan menyesuaikan diri dengan perkembangan dan evolusi dari interaksi pemakai laporan keuangan dan situasi bisnis. Pemakai laporan keuangan menentukan tujuan laporan keuangan. Mereka inilah yang diminta pendapatnya untuk apa mereka menggunakan laporan keuangan. Dari pendapat ini para ahli merumuskan postulat, konsep, prinsip dasar, dan akhirnya dijabarkan teknik pencatatan akuntansi. Unsur-unsur inilah yang menjadi struktur teori akuntansi yang dibahas secara khusus di bab lain. S1 Akuntansi (UNPAM) 7 Modul Teori Akuntansi Akuntansi Hubungan antara para pemakai laporan keuangan, fenomena sosial, prinsip akuntansi serta teori akuntansi ini dapat dilihat dari gambar sebagai berikut. Laporan keuangan Pemakai Laoporan Keuangan Teori Akuntansi Prinsip Akuntansi Fenomena Sosial Ekonomi Gambar 4.2 Hubungan Pemakai Laporan Keuangan Teori Akuntansi dan Fenomena Sosial Godfrey et.al (1992) menyatakan bahwa teori dapat didefinisikan dalam berbagai cara misalnya, teori adalah sistem deduktif, yaitu berupa pernyataan yang mengurangi generalisasi, yang lain menganggaap bahwa teori adalah suatu susunan ide yang digunakan untuk menjelaskan sesuatu. Teori bisa juga secara sederhana dijelaskan sebagai alasan logis yang mendasari suatu pernyataan keyakinan. Apakah teori diterima atau ditolak tergantung pada kemampuannya meramalkan realitas, kemampuannya menjelaskan praktik akuntansi, dan kemampuannya menjadi dasar pengembangan praktik akuntansi tersebut. Dari beberapa definisi ini dapat disimpulkan bahwa akuntansi memiliki teori akuntansi. S1 Akuntansi (UNPAM) 8 Modul Teori Akuntansi 1. Akuntansi Teori dan Pembuat Kebijaksaan Akuntansi Teori akuntansi berkaitan erat dengan penyusunan kebikjasanaan akuntansi. Teori bersama factor politik dan kondisi sistem ekonomi akan menentukan pembuatan kebijaksaan akuntansi. Hubungan iutu dapat dilihat dari gambar sebagai berikut: Teori Akuntansi Faktor Politik Kondisi Ekonomi Pembuatan Kebijaksaan Akuntansi F Praktik Akuntansi F Pemakaian Data Akuntansi dan Laporan Gambar4.3 Lingkungan Akuntansi Keuangan Sumber: Harry I. Wolk, Jere R. Francis, dan Michael Tearney: Accounting Theory, a Conceptual and Institutional Approach, hml: 8. Dari gambit ini jelas kita lihat bahwa dalam penyusunan kebijaksanaan akuntansi yang akan dijadikan sebagai dasar dalam praktik atau teknik akuntansi dipengaruhi oleh beberapa factor sebagai berikut: 1. Teori akuntansi; 2. Factor polotik; 3. Kondisi ekonomi. Hal ini membuktikan bahwa kita harus mempelajari teori akuntansi untuk dapat merumuskan kebijaksanaan akuntansi yang tepat. Lambat atau cepat, struktur akuntansi mestinya mengikuti evolusi perkembangan masyarakat. Perkembangan itu tentu akan mempengaruhi konsep, prinsip dasar akuntansi, dan akhirnya teknik atau standar (metode pencacatan) akuntansi.Biasanya postulat, konsep, dan dasar prinsip akuntansi lebih bersifat S1 Akuntansi (UNPAM) 9 Modul Teori Akuntansi Akuntansi jangka panjang disbandingkan dengan penggunaane teknik atau prosedur pencacatannya. Jika kita lihat struktur ini, wilayah teori akuntansi itu mencakup perumusan postulat, konsep, prinsip dasar, dan teknik dasar akuntansi. Kenyataan ini telah digambarkan dalam APB Statement Nomor 4 sebagai berikut: Prinsip akuntansi yang berlaku sekarang merupakan hasil proses evolusi yang diperkirakan akan terus berlangsung seterusnya. Perubahan bisa saja terjadi pada tingkat metode pencatatan.GAAP ini berubah sebagai respon terhadap perubahan ekonomi dan kondisi social, teknologi, dan ilmu pengetahuan baru, permintaan para pemakai laporan keuangan yang mengharapkan informasi yang lebih bermanfaat.Sifat dinamis akuntansi keuangan itu dalam merespon perubahan keadaan menambah kegunaan informasi yang disajikannya. Perubahan ini tentu tidak bisa dilaksanakan begitu saja.Perubahan harus dilakukan berdasarkan prinsip dan dalam kerangka teori akuntansi dan disiplinnya sendiri.Disinilah hubungan antara teori akuntansi dengan prinsip akuntansi (GAAP) itu.Teori ini harus debatable, refutable, arguable, justifiable, terhadap kritik dan argument baru yang diungkapkan masyarakat. Proses ini disebut proses verification theory. Untuk teori yang tidak memiliki sifat itu, rumusan prinsip yang dilahirkannya akan rapuh. Oleh karena itu, teori akuntansi harus lahir dari proses konstruksi teori dan sekaligus verifikasi teori. Jika suatu teori tidak dapat bertahan pada proses verifikasi maka teori harus diganti dengan teori yang lebih baik ukurannya pada akhirnya kembali pada respon yang diberikan masyarakat pada output akuntansi itu. Communite on Accounting Theory and Verification mengungkapkan pendapatnya dalam konteks ini sebagai berikut: Teori ilmiah memberikan kepastian pengharapan atau ramalan tertentu tentang fenomena. Jika fenomena yang diperkirakan ini terjadi, teori disebut confirm. Sebaliknya jika fenomena tidak terjadi maka disebut anomalies, yang berarti harus dicari teori baru atau memodifikasi terhadap S1 Akuntansi (UNPAM) 10 Modul Teori Akuntansi Akuntansi teori yang lama. Tujuan penyusunan teori baru dan memodifikasi teori lama adalah upaya mengubah anomalies menjadi confirm atau anggapan fenomena yang terjadi sesuai dengan kejadian. Teori akuntansi akan dapat bermanfaat apabila rumusan teori itu dapat dijadikan sebagai alat untuk meramalkan apa yang akan terjadi di masa yang akan dating. Kalau demikian halnya, mestinya setiap negara harus memiliki dan merumuskan teori akuntansinya sendiri yang disimpulkan dari kondisi dan fenomena ekonomi social yang dimilikinya, bukan mengambil alih sepenuhnya dari susunan teori akuntansi negara lain. 2. Metode Perumusan ( Konstruksi ) Teori Dalam literatur kita kan bingung menemukan berbagai penggolongan dan istilah yang beragam untuk menjelaskan metode perumusan ini serta sifat dan tata caranya. Kita akan mencoba merangkum berbagai pendapat itu sehingga dapat menggambarkan metode yang terdapat dalam literatur. Merumuskan teori akuntansi atau dengan kata lain melakukan penelitian akuntansi mesti memiliki metode. Dari berbagai pendapat dan praktik, Belkaoui, dan godfrey mengemukan dalam litearatur dikenal beberapa metode berikut ini : 1. Metode deskriptif ( pragmatic ) yaitu teori akuntansi mencoba menjawab pertanyaan “ APA.” Dalam metode ini akuntansi dianggap sebagai seni yang tidak dapat dirumuskan dan karenanya metode perumusan teori akuntansi harus bersifat menjelaskan atau descriptive. Dia menjelaskandan menganalisis praktik yang ada dan diterima sekarang.Disini diamati perilaku akuntan dalam berhubungan dengan prinsip akuntansi yang berlaku.Metode ini disebut juga descriptive accounting atau descriptive theory of accounting. Beberapa contoh prinsip akuntansi yang menggunakan metode ini adalah buku Paul Grady:Inventory of General Accepted Accounting Principle For Business enterprises, APB Statement No.4,tokoh skinners and Ijiri,dll. S1 Akuntansi (UNPAM) 11 Modul Teori Akuntansi Akuntansi 2. Psycological pragmatic, disini diamati rekasi dari pemakai laporan keungan terhadap output kuntasi itu ( laporan keuangan) yang disusun dari berbagai aturan , standar, prinsip atau pedoman. Bidang ini dapat juga disebut behavioral accounting , jika ada reaksi ,dianggap bahwa ternyata akuntasi itu bermanfaat dan relevan .Namun ,diakui juga bisa saja terjadi reaksi yang tidak logis dari pengguna laporan keungan sehingga dianggap bahwa bukan saja reaksi itu disebabkan laporan keuangan, tetapi factor lain. 3. Metode Normatif ( 1950-1960 ) yaitu Teori akuntansi mencoba menjawab pertanyaan”APA YANG SEMESTINYA”. Disini akuntansi dianggap sebagai norma peraturan yang harus diikuti tidak peduli apakah berlaku atau dipraktikkan sekarang atau tidak. Metode ini disebut juga normative accounting research atau normative theory of accounting. Metode ini berguna dalam hal membahas isu true income dan decision usefulness.Metode ini dianut antara lain oleh : Moonitz, Sprouse, and Moonitz, A Statement of Bassic Accounting Theory ( ASOBAT ) dari AAA , Edward and Bell, Chambers. 4. Metode positive ( 1970-an ) yaitu suatu metode yang diawali dari suatu teori itu atau modal ilmiah yang sedang berlaku atau diterima umum .Berdasarkan teori ini , dirumuskan problem penelitian untuk mengamati perilaku atau fenomena nyata yang tidak ada dalam teori.Kemudian, dikembangkan teori untuk menjelaskan fenomena tadi dan dilakukan penelitian secara terstruktur dan peraturan yang satandar dengan melakukan peumusan masalah, penyusuna hipotesis, pengumpulan data dan pengujian statistik ilmiah.Sehingga diketahui apakah hipotesis yang dirumuskan diterima atau tidak. Para pendukung in menyebut metode inilah yang digolongkan sebagai “ilmiah” karena menggunakan peraturan yang terstruktur dan data empiris yang obyektif dan model statistic matematik yang bersifat logic.dalam penggolongan lain disebut metode kuantitatif ( Quantitative Research ). Namun, bukan berarti metode ini tidak S1 Akuntansi (UNPAM) 12 Modul Teori Akuntansi Akuntansi mendapatkan kritik. Disamping metode kuantitatif ini, dibuat juga penggolongan laim, yaitu metode kualitatif ( Qualitative research ). Metode kulaitatif tidak harus didasarkan pada modal yang terstruktur dan analsisi yang menggunakan matematik atau statistic. Disamping penggolongan Scientific research dan naturalistic research. Scientific disamakan denganpositive atau Quantitative, sedangkan naturalisticdisamakan dengan metode kualitatif. 3. Pendekatan dalam Perumusan Teori Teori adalah yang di reduksi dari kenyataan atau praktik.Menurut Godfrey et.al (1992) dalam mengaitkan antara teori (dunia abstrak) dan kenyatan (dunia pengalaman) dikenal 3 hubungan dalam struktur teoretis 1. Syntactis a. Disini teori itu dirumuskan dalam bentuk hubungan logis.Hubungan itu dirumskan dalam bentuk aturan seperti aturan bahasa ( Grammar ),aturan matematik dan sebagainya .biasanya rumusan teori menggunakan syllogism yang memberikan hubungan logis syllogismtidak dimaksudkan menyatakan kebenaran , tetapi hanya menjelaskan hubungan logis, seperi; Premis 1 : Seluruh perkiraan aktiva besaldo debet Premis 2 : Biaya sewa bersaldo debet Kesimpulan : biaya sewa adalah aktiva Rangkaian premis dan kesimpulan diatas itu merupakan bahasa teori dalam permainan logika ( syllogism ). Tidak seluruhnya struktur silogisme itu bisa menjamin kebenaran.Syntactis hanya menggambarkan dunia kenyataan dalam bentuk bahasa ilmiah atau teori. S1 Akuntansi (UNPAM) 13 Modul Teori Akuntansi Akuntansi 2. Semantic Disini teori menghubungkan konsep dasar dari suatu teori ke objek nyata. Hubungan ini dituangkan dalam bentuk aturan yangs sesuai atau defenisi operasional. Semantic menyangkut hubungan kata, tanda atau symbol dari kenyataan sehingga teori itu lebih mudah dipahami, realistic dan bearati. Misalnya kesamaan akuntansi Aktiva = Utang + Modal . 3. Pragmatic Tidak semua teori aspek pragmatis. Disini hubungan pragmatis itu berkaitan dengan pengaruh kata-kata, symbol terhadap manusia.Akuntasi dianggap memiliki kemampuan untuk mempengruhi prilaku orang.teori akuntansi di anggap harus bermanffat bagi pengambil keputusan sehingga informasi akuntansi juga harus sesuai dengan kebutuhan para pengambilkepurusan ini. Teori harus mampu merumuskan kebenaran, sehingga teori ini harus terusmenerus diuji dan verifikasi.Ada 3 kriteria atau pihak atau sumber yang memiliki wewenang menetukan kebenaran. a.) Dagmatic Suatu Pernyataan atau teori dapat kita sebut benar jika pihak yang menyampaikannya memiliki wewenang untuk dan menyampaikan kebenaran itu dan ini tidak perlu diuji lagi.Keyakinan kepada kebenaran ini hanya berdasarkan kepada kepercayaan,keyakinan atau iman seseorang.sumber dogmaini misalnya berasal dari keyakinan agama, karisma seseorang,jabatan,indroktinasi, dan lain sebagainya.Dalam akuntasi ada beberapa lembaga yang dikenal otoritasnya dalam melahirkan teori akuntansi misalnya AAA,FASB,IAI. b.) Self evident Disini kebenaran dibuktikan oleh pengetahuan umum, pengamatan, pengalaman. Misalnya disebutkan bahwa akuntansi menggunakan nilai uang atau ukuran moneter. Pernyataan ini rasanya tidak perlu S1 Akuntansi (UNPAM) 14 Modul Teori Akuntansi Akuntansi lagi diuji kebenarannya karna sudah terbukti sendiri berdasarkan pengetahuan, pengalaman , dan pengamatan kita . c.) Scientific Disini kebenaran itu dibuktikan oleh suatu metode ilmiah. Teori dirumuskan,diuji, dan sterusnya berulang secara terus-menerus. Metode ilmiah ini sangat beragam dan akan kita bahas berikut ini. 4. Perumusan Teori Akuntansi Dalam literatur dikenal beberapa pendekatan dalam merumuskan teoriakuntansi.Masing-masing penulis memberikan metode yang diikutinya. Dalam bab ini menggunakan penjelasan dari Belkaoui tentang pendekatan dalam perumusan teori akuntansi sebagai berikut. I.Pendekatan Informal yang dibagi dalam: 1. Pragmatis, praktis,nonteoritis 2.Otoriter II.Pendekatan Teoritis yang dibaginya dalam: 1.Deduktif 2.Induktif 3.Etik 4.Sosiologis 5.Ekonomi 6.Elektif I. 1.Pendekatan pragmatis,praktis,dan teoritis Dalam metode ini perumusan teori skuntansi di dasarkan pada keadaan dan praktik di lapangan.Disini yang menjadi pertimbangan adalah hal hal apa yang berguna untuk menyelesaikan persoalan secara praktis.Menurut pendekatan ini prinsip akuntansi yang dipakai adalah didasarkan pada kegunaanya bagi para pemakai laporan S1 Akuntansi (UNPAM) 15 Modul Teori Akuntansi Akuntansi keuangan dan relevansinya dengan proses pengambilan keputusan. 2.Pendekatan otoriter Dalam metode ini yang merumuskan teori akuntansi adalah organisasi profesi yang mengeluarkan pernyatan pernyataan yang mengatur praktik akuntansi.Biasanya organisasi profesi pun tetap memerhatikan aspek praktis dan pragmatis.Oleh karena itu ,pendekatan otoriter ini kadang digolongkan juga sebagai pragmatis. II. 1.Deduktif Dalam metode ini perumusan teori dimulai dari perumusan dalil dasar akuntansi (postulat dan prinsip akuntansi) dan selanjutnya dari rumusan dasar ini diambil kesimpulan logis tentang teori akuntansi mengenai hal yang dipersoalkan.Jadi,perumusan dimulai dari dalil umum kepada dalil khusus.Pendekatan ini dilakukan dalam penyusunan struktur akuntansi dimana dirumuskan dahulu tujuan laporan keuangan , rumuskan postulat,kemudian prinsip,dan akhirnya lebih khusus menyusun teknik atau standar akuntansi.Dalam hal ini,teori diuji dari posisinya dalam menampung keinginan praktik.Jika pemakai dalam praktik diterima,dianggap teori itu diterima atau verified , sebaliknya jika tidak diterima disebut falsified . 2.Induktif Dalam metode ini,penyusunan teori akuntansi didasarkan pada beberapa observasi dan pengukuran khusus dan akhirnya dari berbagai sampel dirumuskan fenomena yang seragam atau berulang (informasi akuntansi) dan diambil kesimpulan umum (postulat dan prinsip akuntansi).Tahap yang dilalui adalah : a. mengumpulkan semua observasi S1 Akuntansi (UNPAM) 16 Modul Teori Akuntansi Akuntansi b. analisis dan golongkan observasi berdasarkan hubungan yang berulang ulang dan sejenis,seragam,mirip; c.ditarik kesimpulan umum dan prinsip akuntansi yang menggambarkan hubungan yang berulang ulang tadi; d. kesimpulan umum diuji kebenaranya. Tidak seperti pendekatan deduktif ,dalam pendekatan induktif ini kebenaran dan kepalsuan dalil tidak tergantung pada dalil lainya,tetapi harus melalui pengujian empiris.Dalam pendekatan induktif ,kebenaran suatu dalil tergantung pada pengamatan terhadap contoh yang cukup dari hubungan kasus yang berulang ulang dan seragam.Para teoritisi yang menggunakan pendekatan ini adalah Hatfield,Gilman,Littlelton,Paton and Littlelton,dan Ijiri. 3.Etik Dalam pendekatan perumusan teori akuntansi ini digunakan konsep kewajaran,keadilan,pemilikan,dan kebenaran.Patillo menyebutkan dalam metode ini standar dasarnya etika,metodenya logis dan coherent dan pengujian terakhir atas rumusan teori nya didasarkan pada penerapannya di lapangan.Jadi,sebenarnya dimensi yang diutamakan dalam perumusan teori itu diutamakan dari sudut etikanya,tanpa menyebut bahwa pendekatan lain tidak beretika.Pendekatan ini diperkenalkan oleh D.R Scott. Menurut beliau criteria yang harus digunakan dalam perumusan teori akuntansi adalah keadilan dengan memperlakukan pihak yang berkaitan secara adil.Disajikan kebenaran dalam arti laporan yang benar dan akurat tanpa mengundang salah tafsir,dan kewajaran dalam arti penyajianya wajar,tidak bias,dan tidak sebagian sebagian(parsial). Dalam buku lain dikenal dengan pendekatan peristiwa(event approach) artinya dalamperumusan teori S1 Akuntansi (UNPAM) 17 Modul Teori Akuntansi Akuntansi kita harus memerhatikan semua pihak jangan hanya memerhatikan pihak pihak tertentu saja.Pendekatan ini mirip pendekatan etik ini seperti akuntansi islam dapat digolongkan dalam kelompok / pendekatan ini. 4.Sosiologis Dalam pendekatan ini ,yang menjadi perhatian utama dalam perumusn teori akuntansi adalah dampak social dari teknik akuntansi.Jadi yang ,enjadi perhatian bukan pemakai langsung akuntansi,tetapi keseluruhan.pendekatan juga inilah masyarakat sebagai embrio seara socio economic accounting atau social responsibility accounting. Pendekatan ini seolah merupakan perluasan dari konsep etik dimana yang menjadi fokus perhatian adalah kesejahteraan seluruh masyarakat bukan saja pemiliknya.Menurut konsep ini ,prinsip akuntansi dinilai dari penerimaan dari seluruh pihak terhadap laporan keuangan ,khususnya yang melaporkan tentang dampak perusahaan terhadap masyarakat.Akuntansi dalam model ini harus dapat memberikan pertmbangan dalam mengambil kesimpulan terhadap kesejahteraan masyarakat.Konsep enterprice theory dan akuntansi islam adalah sejalan dengan pendekatan ini.Para penulis yang mengkaji isu ini adalah Belkaoui dan Beams dan Fertig, Ladd, Littlelton, Zimmerman. 5.Makro Ekonomi Pendekatan ekonomi dalam perumusan teori akuntansi menekankan pada control prilaku indicator makro ekonomi atau general perumusan economic teknik welfare yang akuntansi.Dengan enghasilkan demikian,dalam pemilihan teknik akuntansi didasarkan pada dampaknya S1 Akuntansi (UNPAM) 18 Modul Teori Akuntansi Akuntansi pada ekonomi nasional.Misalnya teknik LIFO lebih menarik dari pada FIFO pada masa inflansi. Dari pendekatan ini,dapat disimpulkan sebagai berikut. a. Teknik dan kebijaksanaan akuntansi harus dapat menggambarkan realitas ekonomi . b. Pilihan terhadap teknik akuntansi harus tergantung pada konsekuensi ekonomis. 5. Perumusan Teori Akuntansi di Indonesia Sampai saat ini Indonesia masih belum berupaya secara intensif untuk merumuskan teori maupun standar akuntansinya. Kita masih tetap menggunakan teori atau standar akuntansi Amerika atau terakhir dari IASC (Internationall Accounting Standard Committee ) atau IFRS sebagai dasar pengembangan akuntansi di Tanah Air.Standar. Akuntansi Keuangan maupun pernyataan standar pemeriksaan masih mengadopsi atau menerjemahkan standar atau pedoman dari Amerika atau IASC dengan berbagai modifikasi minor.Upaya yang baru dilakukan oleh profesi akuntansi adalah perumusan prinsip akuntansi Indonesia , namun belum menyentuh dasar teori akuntansinya.Dalam sebuah kuliahnya di Gedung Baja ( 1991 ), Belkaoui menganjurkan agar setiap negara memiliki teori akuntansi sendiri,termasuk Indonesia.Menurut beliau teori akuntansi lahir dari kondisi,lingkungan,dan situasi ekonomi dan social yang ada disuatu Negara yang tent akan berbeda dengan Negara lainya.Akibatnya , kita tidak akan tepat jika menggunakan teori akuntansi yang di lahirkan dari Negara lain dengan situasi dan kondisi yang berbeda dengan Negara kita. Memang upaya kearah itu sudah ada melalui berbagai kegiatan penelitian individual yang dilakukan mahasiswa dan akademisi seperti kegiatan konvensi Akuntansi Indonesia yang dilakukan secara periodik. S1 Akuntansi (UNPAM) 19 Modul Teori Akuntansi Akuntansi Menurut penulis keinginan ini,tentu sangat ideal dan tidak akan mungkin dapat kita wujudkan dalam jangka pendek.Namun,pada dasar nya kita harus membuat agenda menuju kesana.Oleh karena itu ,para peneliti akuntansi,pemerintah,fakultas Ekonomi serta Kantor Akuntan Publik sudah selayaknya memikirkan permasalahan ini dengan upaya yang intens untuk melakukan berbagai penelitian akuntansi.Sebelum hal itu terwujud ,sebaiknya profesi dan pemerintah sudah harus melakukan upaya upaya dalam perumusan teori dan standar akuntansi Indonesia yang digali dari kondisi kita . Dan tentu saja teori akuntansi yang sudah ada khususnya dari Negara lain seperti dari amerika dapat kita jadikan sebagai dasar atau pedoman dalam merumuskan teori kita atau mengisi teori yang masih lowong. C. Latihan Soal/Tugas 1. Jelaskan metode-metode dan pendekatan yang dapat digunakan dalam merumuskan teori akuntansi! 2. Jelaskan bagaimana perumusan teori akuntansi di Indonesia! D. Daftar Pustaka Suwardjono. 2008. Teori Akuntansi Perekayasaan Pelaporan Keuangan. Yogyakarta : BPFE Sofyan Syafri Harahap, 2007, Teori Akuntansi. Jakarta : Raja Grafindo Belkoui, dan Riahi, Ahmed. 2001. Teori Akuntansi Edisi 5. Jakarta: Salemba Empat S1 Akuntansi (UNPAM) 20

Judul: Teori Akuntansi - Pertemuan 5: Perumusan Teori Akuntansi

Oleh: Fika Safitri

Ikuti kami