Program Studi Akuntansi

Oleh Dinda Iskak

22 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Program Studi Akuntansi

PEDOMAN PENULISAN SKRIPSI

Program Studi Akuntansi
Fakultas Ekonomi
Universitas Gunadarma

Kata Pengantar

Dengan mengucap syukur alhamdulliah kehadirat Allah SWT, Tuhan yang Maha
Pengasih dan Penyayang, yang telah memberi kekuatan kepada kita semua sehingga
penyepurnaanBuku Pedoman Penulisan Skripsi telah selesai. Buku Pedoman ini
merupakan edisi revisi dariBuku Pedoman Skripsi sebelumnya.
Buku pedoman ini penting kaitannya sebagai dasar bagi mahasiswa dalam
menyusunskripsi. Sedangkan bagi dosen pembimbing skripsidiharapkan dapat dijadikan
pedoman

dalam pembimbingan sehingga terjadi keseragamandiantara dosen-dosen

Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma.
Menyadari bahwa buku pedoman ini masih jauh dari sempurna, maka saran dan kritik
akan sangat bermanfaat untuk melengkapi kekurangan tersebut. Kepada semua pihak
yang terlibat dalam penyusunan buku ini, Program Studi Akuntansi menyampaikan
terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya
Wassalamu’alaikum Warrah Matullahi Wabarakatuh.

Jakarta, Maret 2016
Ketua Program Studi Akuntansi

Dr. Imam Subaweh, SE., MM., Ak., CA
Reg. 11.D8377

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -1

BAB I
PENDAHULUAN
Penulisan skrispsi dilakukan oleh Mahasiswa Program Strata 1 (S1) Program Studi
Akuntansi, pada akhir masa studinya.Tujuan dalam Penulisan Skripsi adalah memberikan
pemahaman terhadap mahasiswa agar dapat berpikir secara logis dan ilmiah dalam
menguraikan dan membahas suatu permasalahan serta dapat menuangkannya secara
sistematis dan terstruktur. Dalam penulisan skripsi ini, mahasiswa akan dibimbing oleh
seorang dosen yang ditetapkan Rektor. Penyusunan skripsi diharapkan selesai dalam
waktu maksimal 6 bulan. Bila melebihi batas waktu tersebut, mahasiswa diharuskan
melakukan pengajuan perpanjangan waktu sepengetahuan Dosen Pembimbing dan
persetujuan Ketua Program Studi. Buku Pedoman Penulisan Skripsi ini diterbitkan untuk
membantu mempermudah bagi Dosen Pembimbing dan mahasiswa dalam dalam
penulisan skripsi.
1.1 Tujuan
Penyusunan pedoman ini memiliki tujuan sebagai berikut:
a. Membantu melancarkan mahasiswa dalam proses penulisan skripsi
b. Menjamin keseragaman format penulisan skripsi
c. Menjaga penelitian yang dilakukan desuai dengan kaidah etis dalam penulisan
karya ilmiah.
1.2 Persyaratan Menempuh Skripsi
Skripsi dilaksanakan dengan persyaratan:
a. Memprogram skripsi pada KRS semester yang bersangkutan
b. Mengisi formulir pengajuan rencana skripsi yang disediakan oleh Program Studi
sebagai bukti pendaftaran dan penetapan Dosen Pembimbing
c. Telah lulus mata kuliah metodologi penelitian
1.3 Prosedur Penyusunan
Sekripsi diusun dengan prosedur sebagai berikut:
a. Menyusun usulan penelitian (proposal) skripsi yang telah diajukan dan disetujui
oleh dosen pembimbing
b. Melakukan kegiatan penelitian
c. Melakukan kegiatan konsultasi dengan dosen pembimbing
d. Mencatat proses bimbingan skripsi yang ditandatangani oleh dosen pembimbing
pada kartu bimbingan skripsi
e. Mendapatkan pengesahan penyelesaian skripsi dari dosen pembimbing.

1.4 Isi Dan Materi

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -2

Isi dari Penulisan Skripsi diharapkan memenuhi aspek-aspek di bawah ini :
1. Relevan dengan Program Studi dari mahasiswa yang bersangkutan.
2. Mempunyai pokok permasalahan yang jelas.
3. Masalah dibatasi, sehingga memiliki lingkup yang jelas dan fokus.
1.5 Waktu Penyelesaian
Penulisan skripsi harus sudah diselesaikan dalam waktu 1 (satu) semester, apabila belum
selesai dapat diperpanjang maksimum 1 (satu) semester atas persetujuan dosen
pembimbing atau Ketua Program Studi.
1.6 Kode Etik Penelitian/Penulisan Skripsi
Tujuan Kode Etik Penelitian adalah untuk dapat mewujudkan suasana akademik yang
menjunjung tinggi aspek moral, saling menghargai, saling peduli, jujur dan berdedikasi
baik di luar maupun di dalam kampus. Di samping itu juga untuk mewujudkan atmosfir
akademik yang menjunjung tinggi kebebasan berfikir, kemampuan mencipta, dedikasi
dan bermoral dalam mengembangkan dan menerapkan ilmu pengetahuan.
Penelitian adalah upaya mencari kebenaran terhadap semua fenomena demi
pengembangan ilmu pengetahuan dan kesejahteraan umat manusia. Etika penelitian
adalah pedoman etika yang berlaku untuk setiap kegiatan penelitian, termasuk perilaku
peneliti, sedangkan Kode Etik Penelitian adalah hal-hal yang menjelaskan standar kinerja
perilaku etis yang diharapkan dari semua pihak yang terlibat penelitian di lingkungan dan
atau mengatasnamakan Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas
Gunadarma sebagai sebuah institusi.
Peneliti adalah seseorang yang melalui pendidikannya memiliki kemampuan untuk
melakukan investigasi ilmiah dalam suatu bidang keilmuan tertentu dan/atau lintas
disiplin. Hal-hal yang perlu diperhatikan sehubungan dengan Kode Etik Penelitian adalah
sebagai berikut:
a. Penelitian yang dilakukan oleh setiap mahasiswa Program Studi Akuntansi
Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma harus memenuhi kaidah keilmuan, dan
dilakukan berlandaskan hati nurani, moral, kejujuran, kebebasan, dan tanggung
jawab.
b. Penelitian yang dilakukannya merupakan upaya untuk memajukan ilmu
pengetahuan, kesejahteraan, martabat, dan peradaban manusia, serta terhindar dari
segala sesuatu yang menimbulkan kerugian atau membahayakan.
c. Setiap peneliti harus memahami kode etik penelitian dan menaati semua
ketentuannya.
d. Pelanggaran terhadap kode etik dapat membawa sanksi bagi pihak yang
melanggarnya, antara lain berupa: teguran, skorsing, diberhentikan, dan tindakan
lainnya.
e. Seorang peneliti wajib taat pada kode etik penelitian dan menghindari
penyimpangan dari kode etik penelitian yang meliputi:

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -3

1. Rekaan, pemalsuan data, atau tindakan sejenisnya.
2. Plagiarisme yang diartikan sebagai tindakan mengumumkan atau
memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan atau gagasan orang lain dengan
cara mempublikasikan dan mengakuinya sebagai ciptaan sendiri.
3. Autoplagiarisme yang diartikan sebagai tindakan (peneliti) yang
mengemukakan kembali kalimat, kata, data atau idea dalam karya tulis yang
telah dipublikasikan oleh yang bersangkutan tanpa menyebutkan sumbernya.
f. Penelitian harus dilakukan sesuai dengan metoda, prosedur dan pencapaian hasil
secara ilmiah, yang dapat dipertanggung jawabkan.
g. Kewajiban peneliti terhadap penelitiannya adalah sebagai berikut:
1. Peneliti bertanggung jawab untuk memberikan interpretasi atas hasil dan
kesimpulan penelitian supaya hasil penelitian dapat dimengerti.
2. Peneliti tidak boleh menutupi kelemahan atau membesar-besarkan hasil
penelitian.
3. Peneliti harus menjelaskan secara eksplisit manfaat yang akan diperoleh
subjek penelitian.

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -4

BAB II
PEDOMAN PENULISAN SKRIPSI.
Struktur penulisan Skripsi Fakultas Ekonomi, Program Studi Akuntansi untuk
jenjang Akademik Strata Satu terdiri dari:
A. Bagian Awal
Bagian Awal ini terdiri dari:

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Halaman Judul
Lembar Pernyataan
Lembar Pengesahan
Abstract
Abstraksi
Halaman Kata Pengantar
Halaman Daftar Isi
Halaman Daftar Tabel
Halaman Daftar Gambar:
Bagan, Peta dan sebagainya

Grafik,

Diagram,

B. Bagian Utama/Inti
Bagian tengah ini terdiri 1.
dari:
2.
3.
4.
5.

Bab Pendahuluan
Bab Kajian Pustaka
Bab Metodologi Penelitian.
Bab Hasil dan Pembahasan
Bab Kesimpulan dan Saran

C. Bagian Akhir.
Bagian akhir terdiri dari:

1. Daftar Pustaka
2. Lampiran

Penjelasan secara terinci dari Struktur Penulisan Skripsi tersebut adalah sebagai
berikut .
A. Bagian Awal.
Pada bagian ini berisi hal-hal yang berhubungan dengan penulisan skripsi yakni
sebagai berikut :
1. Halaman Judul

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -5

Ditulis sesuai dengan cover depan Penulisan Skripsi standar Universitas
Gunadarma.
2. Lembar Pernyataan
Yakni merupakan halaman yang berisi pernyataan bahwa penulisan skripsi
ini merupakan hasil karya sendiri bukan hasil plagiat atau penjiplakan
terhadap hasil karya orang lain. Lembar Pengesyahan harus ditandatangani
di atas Meterai Rp 6.000,3. Lembar Pengesahan
Pada Lembar Pengesahan ini berisi Daftar Komisi Pembimbing, Daftar
Nama Panitia Ujian yang terdiri dari Ketua, Sekretaris dan Anggota. Pada
Bagian bawah sendiri juga disertai tanda tangan Pembimbing dan Kepala
Bagian Sidang Sarjana.
4. Abstract
Yakni berisi ringkasan tentang hasil dan pembahasan secara garis besar
dari Penulisan Skripsi dengan maximal 1 halaman dengan satu (1) spasi
dan ditulis dalam Bahasa Inggris.
5. Abstraksi
Yakni berisi ringkasan tentang hasil dan pembahasan secara garis besar
dari Penulisan Skripsi dengan maximal 1 halaman dengan satu (1) dan
ditulis dalam Bahasa Indonesia.
6. Kata Pengantar
Berisi ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang ikut berperan serta
dalam pelaksanaan penelitian dan penulisan Skripsi (a.l. Rektor, Dekan,
Ketua Program Studi, Pembimbing, Perusahaan, orang tua, dll).
6. Halaman Daftar Isi
Berisi semua informasi secara garis besar dan disusun berdasarkan urut
nomor halaman.
7. HalamanDaftar Tabel
8. Halaman Daftar Gambar, Daftar Grafik, Daftar Diagram
B. Bagian Utama
1. Pendahuluan
Pada Bab Pendahuluan ini terdiri dari beberapa sub pokok bab yang
meliputi antara lain:
a. Latar Belakang Masalah

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -6

Menguraikan tentang alasan dan motivasi dari penulis terhadap topik
permasalahan yang bersangkutan. Latar belakang merupakan
landasan pemikiran secara garis besar, baik secara teoritis dan
ataufakta serta pengamatan yang menimbulkan minat untuk dilakukan
penelitian. Dengandemikian latar belakang masalah berfungsi sebagai
informasi yang relevan untukmembantu pokok permasalahan, justifikasi
(pembenaran) penelitian. Latar belakang sebaiknya berangkatdari hal
yang bersifat umum kepada hal yang lebih khusus, sehingga setelah
membacalatar belakang masalah, pembaca sudah dapat menduga
pokok masalah yang akanditeliti.
b. Rumusan Masalah
Berisi masalah apa yang terjadi dan sekaligus merumuskan masalah
dalam penelitian yang bersangkutan.Perumusan masalah adalah
pernyataan tentang keadaan, fenomena dan ataukonsep yang
memerlukan pemecahan dan atau memerlukan jawaban melalui
suatupenelitian dan pemikiran mendalam dengan menggunakan ilmu
pengetahuan dan alat-alatyang relevan. Perumusan penelitian harus
diungkapkan secara jelas dan dapatdiuji melalui pengumpulan data.
Perumusan masalah yang baikmempunyai ciri-ciri sebagai berikut :
(1) Mempunyai nilai penelitian dalam arti :
• Mempunyai nilai kejelasan sumber
• Sesuai dengan tujuan penelitian dan dapat menyatakan
hubungan
• Merupakan hal penting, patut untuk diteliti
• Memberikan implikasi untuk kemungkinan pengkajian secara
empiris.
(2) Layak (feasible) untuk dilaksanakannya dalam arti didukung data
primer dan atau data sekunder.
(3) Sesuai dengan bidang ilmu akuntansi.
Perumusan masalah dapat diungkapkan dalam bentuk pertanyaan atau
dalambentuk kalimat pernyataan yang mencirikan masalah yang akan
diteliti dalam penelitiantersebut.
c. Batasan Masalah (jika diperlukan)
Batasan dan asumsi-asumsi apa yang dipertimbangkan dalam
penelitiantersebut juga harus dikemukakan dalam bagian ini.
Sehinggan dapat memberikan batasan yang jelas pada bagian mana
dari persoalan atau masalah yang dikaji dan bagian mana yang tidak.
d. Tujuan Penelitian

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -7

Menggambarkan hasil-hasil apa yang bisa dicapai dan diharapkan dari
penelitian ini dengan memberikan jawaban terhadap masalah yang
diteliti.
e. Manfaat Penelitian
Dalam bagian ini disebutkan manfaat penelitian atau kontribusi apa
yangdiberikan dari hasil riset tersebut. Baik kontribusi dalam khasanah ilmu
pengetahuan,penyelesaian operasional dan kebijakan. Manfaat dijelaskan
secara rinci untuk pihak-pihak yang dimungkinkan mendapatkan manfaat dari
hasil peneilitian, seperti:
1. Peneliti
2. Perusahaan Tempat Meneliti
3. Institusi Pendidikan
2. Kajian Pustaka
Kajian
pustaka berisi kajian teori dan bahasan hasil-hasil
penelitiansebelumnya yang mendukung penelitian saat ini. Kutipankutipan dalam kajian teori dan penelitian terkait harus ditulis secara benar
sesuai dengan kaidah-kaidahilmiah yang ada.
2.1. Kajian Teori
Dalam kajian teori ini dijabarkan teori dan argumentasi-argumentasi
yangdisusun sendiri oleh mahasiswa berdasar literatur-literatur yang
mendukung, sebagaituntunan untuk memecahkan masalah penelitian
serta merumuskan hipotesis (jika memakai hipotesis).Kajian teori dapat
berbentuk uraian kualitatif dan atau model yang langsungberkaitan
dengan
penelitiannya.
Kajian
teori
menguraikan
secara
mendalammengenai dasar-dasar teori yang terkait dalam penelitian, dan
sejauh mana hubunganantar variabel secara teoritis.
2.2. Kajian Penelitian Terkait
Dalam bagian ini diuraikan secara sistematis tentang hasil-hasil
penelitianyang didapat oleh peneliti terdahulu yang berhubungan dengan
penelitian yangdilakukan pada saat ini. Penelitian terkait juga dapat
digunakan unuk mencari gappermasalahan yang dapat dijadikan dasar
dalam hubungannya dengan perumusanmasalah penelitian.Penelitian
terkait ini dapat digunakan sebagai justifikasi untuk pengambilanvariabelvariabel penelitian yang tidak ada atau belum ditemukan dalam kajian
teori. Penelitian terkait ini juga dapat digunakan sebagai bahan replikasi
terhadappenelitian saat ini apabila penelitian terkait masih ada
keterbatasannya.Keterbatasan tersebut mungkin masalah penelitian

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -8

tersebut belum terjawab, masih adakontradiksi antara beberapa hasil
penelitian.
Penelitian terkait ini juga dapatdilakukan penelitian yang sama tetapi
diterapkan dalam dimensi waktu serta tempatyang berbeda. Fakta-fakta
dan data yang dikemukakan sejauh mungkin diambil sesuaidengan
sumber aslinya.
2.3. Kerangka Pemikiran Teoritis dan Kerangka Penelitian serta
Hipotesis(apabila diperlukan)
2.3.1 Kerangka Pemikiran Teoritis
Kerangka pemikiran teoritis memuat konsep-konsep teoritis sebagai
kerangkaatau
landasan
untuk menjawab
masalah
penelitian.
Pembahasan pada bagian inidifokuskan pada literatur-literatur yang
membahas konsep teoritis yang relevandengan rumusan masalah dan
tujuan penelitian.Uraian dalam kerangka teoritis bertujuan untuk menguji
hipotesis ataumerumuskan suatu hipotesis. Jika terdapat lebih dari satu
hipotesis maka sebaiknyamembahas landansan teori dalam beberapa
tahap sesuai dengan jumlah hipotesis yang ada.
Kerangka teoritis ini juga berisi uraian secara singkat hubungan antara
variable yang ada dalam penelitian tersebut serta dasar-dasar justifikasi
dari penelitian terkait yang digunakan. Selanjutnya diikuti gambar secara
spesifikhubungan-hubungan antar variabel yang diturunkan dari kajian
teori dan penelitian terkait yang terkait. Kerangka pemikiran teoritis
mengarahkan penelitimenuju hipotesis yang hendak dirumuskan atau
konsep yang hendak diuji ataudievaluasi.
2.3.2 Kerangka Penelitian (jika diperlukan)
Digambarkan kerangka hubungan antar variable-variabel yang ada
dalampenelitian tersebut.
2.4. Hipotesis (jika diperlukan)
Berdasarkan kerangka pikir yang ada maka diturunkan kedalam
suatuhipotesis. Hipotesis memuat pernyataan singkat yang disimpulkan
dari kajian teori,kajian penelitian serta merupakan jawaban sementara
terhadapmasalah yang dihadapi. Oleh karena itu, hipotesis merupakan
pernyataan yang masihharus dibuktikan kebenarannya secara empiris.
Jika suatu penelitian dipandang tidakmembutuhkan hipotesis, maka
bagian ini dapat dihilangkan dimana penelitiansemacam ini biasanya
berkaitan dengan kajian evaluatif atau deskriptif.

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -9

3. Metodologi Penelitian
Pada bagian ini diuraikan metode penelitian yang dipakai untuk
menjawabmasalah dan tujuan penelitian serta analisis terhadap hipotesis.
Metode penelitian menjelaskan objek yang diteliti, cara pengambilan dan
pengolahan data dengan menggunakan alat-alat analisis yang ada. Bagian
metode penelitian initerdiri dari beberapa sub pokok bahasan, yaitu: (1) Obyek
Penelitian (2) Populasi dan prosedur penentuansampel; (3) Jenis dan sumber
data; (4) Prosedur pengumpulan data; (5) Identifikasi variabel; (6) Difinisi
Operasional dan Pengukuran Variable (yang bersifat kondisional tergantung
jenis penelitian yang akan dilakukan); (7) Teknik analisis. Masing-masingsub
pokok bahasan tersebut akan diuraikan dibawah ini.
3.1 Obyek Penelitan
Bagian ini menjelaskan obyek yang akan diteliti. Untuk penelitian studi kasus
sub bab ini bisa diberi nama Objek Penelitian saja. Obyek yang diteliti inidapat
sekumpulan orang, instansi (perusahaan) dan lain-lain.
3.2 Populasi dan Prosedur Penentuan Sampel Populasi (jika diperlukan)
Suatu penelitian dapatterdiri dari satu atau lebih objek penelitian.Apabila
obyek penelitian tersebut sangatbanyak maka peneliti perlu melakukan
penarikan sample karenaketerbatasan sumber daya seperti biaya dan waktu
penelitian.
Ada banyak cara/metode pengambilan sampel, antara lain: Random
sampling(acak), Cluster Sampling, Purposive Sampling, Convinience
Sampling dan lain-lain.Penggunaan metode-metode tersebut sangat
tergantung dari jenis obyek (populasi)yang akan diteliti. Apabila anggota
populasi sangat jelas maka sebaiknya digunakanmetode random sampling
karena metode ini paling baik untuk kondisi tersebut.Sebaliknya apabila
anggota populasi tidak jelas maka sebaiknya digunakan metodeyang lain.
3.3. Jenis dan Sumber Data
Sub bab ini berisi tentang jenis dan sumber data yang digunakan
dalampenelitian. Sumber data dapat berasal dari data primer dan sekunder.
Penelitian-penelitianpasar modal kebanyakan menggunakan data sekunder.
Sedangkan dataprimer biasanya digunakan untuk penelitian-penelitian
sifatnya survey lapangan.
3.4. Prosedur Pengumpulan Data
Prosedur pengumpulan data merupakan cara mengumpulkan data
penelitian.Data penelitian dapat dikumpulkan melalui beberapa cara, antara

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -10

lain: pengirimankuesioner, wawancara langsung, dokumentasi dan lain-lain.
Tidak semua prosedurpengumpulan data ditulis disini tetapi tulislah yang
digunakan dalam penelitian.
3.5. Identifikasi Variabel (jika diperlukan)
Identifikasi variabel diperlukan untuk membedakan variabel-varaibel
secaralebih spesifik, sehingga suatu konsep menjadi lebih jelas. Dengan
demikianidentifikasi variabel merupakan pengklasifikasian antara variabel
dependen danindependen apabila ada.
Identifikasi variabel ini juga bersifat kondisional tetapi tergantung
jenispenelitiannya. Apabila jenis penelitian yang dilakukan itu sifatnya diskriptif
makabiasanya tidak ada variabelnya sehingga sub bab tentang identifikasi
variabel ini jugatidak perlu ada.
3.6. Definisi Operasional dan PengukuranVariabel (jika diperlukan)
Definisi operasional variabel berkaitan dengan bagaimana variabelvariabelpenelitian diopersionalisasikan sehingga variabel-variabel tersebut
dapat dinilai dandiukur, bagaimana menilai dan mengukurnya serta insrumen
apa yang dibutuhkanuntuk menilai dan mengukurnya. Definisi operasional
variabel menjabarkan suatukonstruk yang dapat dinilai menjadi suatu konsep
(variabel). Jika suatu varaiabelmengandung berbagai dimensi, perlu
dikemukakan item-item tertentu dari suatudimensi dan bagaimana
pengukurannya.
Apabila jenis penelitian yang dilakukan itu sifatnya diskriptif maka
biasanyatidak ada variabelnya. Oleh karena itu, difinisi operasional variabel ini
juga tidakperlu. Jadi tidak semua proposal penelitian skripsi mesti harus ada
bagian ini.
3.7. Teknik Analisis
Di dalam teknik analisis dijelaskan mengenai pengujian kualitas data
danpengujian hipotesis. Apabila sumber datanya primer maka harus dilakukan
pengujiankualitas data (jika diperlukan) tersebut melalui uji validitas dan
reliabilitas. Apabiladata tersebut memenuhi kedua jenis uji tersebut maka
selanjutnya baru dilakukananalisis data dalam rangka untuk pengujian
hipotesis penelitian yang ada.
Jenis alat analisis ini sangat tergantung pada masalah penelitian yang ada
danjenis datanya, apakah parametrik atau non parametrik. Apabila jenis
datanyaparametrik maka biasanya digunakan alat analisis yang juga
parametrik (regresi,anova, dan lain-lain). Tetapi sebaliknya apabila jenis
datanya non parametrik makabiasanya alat analisisnyapun juga non

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -11

parametrik (contingencies, kruskal willis danlain-lain). Sebaliknya apabila jenis
datanya non parametrik maka alat analisisnyaharus menggunakan non
parametrik juga.

4. Hasil dan Pembahasan
Bada bab ini berisi 2 bagian utama yaitu hasil pengumpulan data dari objek
yang diteliti dan pembahasan atas hasil pengumpulan data tersebut.
4.1. Hasil Pengumpulan Data
Bagian ini berisi penjelasan tentang data yang telah dikumpulkan dari objek
penelitian yang terdiri atas:
4.1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian
Gambaran umum ini berisi kondisi perusahaan secara umum, mulai
darisejarah singkat responden, jenis usaha, struktur organisasi dan lain-lain.
4.1.2. Data Penelitian
Data hasil penelitian berisi tentang uraian data yang telah berhasil
dikumpulkan dan akananalisis yang diambil dari perusahaan, misal data
pelaksanaan sistem informasi akuntansi, data produksi, data biaya, data
laporankeuangan dan lain-lain. Semua data yang masuk dalam sub bab ini
merupakan datayang diperlukan dalam rangka pelaksanaan analisis.
4.2. Pembahasan
Pada bagian ini terdiri atas 2 bagian yaitu analisis data dan pembahasan atas
analisis data tersebut.
4.2.1 Analisis Deskriptif (jika diperlukan)
Analisis deskriptif biasanya digunakan dalam penelitian kualitatif namun juga
banyak dipakai dalam penelitian kuantitatif. Analisis deskriptif dapat berupa
deskripsi dalam bentuk tabel-tabel, deskripsi tentang fenomena sosial, dan
sebagainya. Berikutnya, analisis inferensial cenderung digunakan dalam
penelitian kuantitatif dengan menyajikan model-model analisa statistik untuk
menguji hipotesis. Data yang dipakai dapat berupa data kuantitatif maupun
data kualitatif, yang pada umumnya dikuantifikasi misalnya dalam bentuk
skala nominal, ordinal, dan interval.
4.2.2 Pembahasan

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -12

Bagian ini menguraikan secara lebih mendalam mengenai analisis penelitian
yang telah dilakukan. Di samping itu, juga harus mampu menjawab secara
ilmiah tujuan atau permasalahn yang diajukan dalam skripsi.
Apabila ada uji hipotesis maka pembahsan ini berisi tentang interpretasi
daripada hasil uji analisis tersebut. Sedangkan apabila tidak ada hipotesis,
maka sub babini berisi tentang pembahasan/atau dilakukan analisis data.
Analisis data iniberdasarkan data-data yang telah disajikan dalam profie
responden sebelumnyadibandingkan dengan dasar-dasar teori yang telah
disajikan dalam Kajian pustaka.
5. Kesimpulan (dan Saran)
Bab ini terdiri atas Kesimpulan dan Saran.
5.1. Kesimpulan
Kesimpulan merupakan uraian secara ringkas dan jelas yang diambil dari
bagian pembahasan. Kesimpulan juga dapat diartikan sebagai jawaban dari
permasalahan yang diangkat dalam skripsi.
5.2. Saran
Saran dapat diberikan kepada pembaca skripsi dan perusahaan sebagai
obyekpenelitian. Saran bagi pembaca diberikan untuk tujuan riset yang akan
datang dandapat diambil berdasarkan implikasi dari keterbatasan dari
penelitian yang ada saatini. Sedangkan bagi perusahaan, saran tersebut
diberikan berdasarkan hasil analisisdata perusahaan dan tujuannya untuk
perbaikan kinerja perusahaan.

B. BAGIAN AKHIR
- Daftar Pustaka
Berisi daftar referensi (buku, jurnal, majalah, dll), yang digunakan dalam
penulisan, dengan jumlah minimal 20 sumber referensi.
.
- Lampiran
Penjelasan tambahan, dapat berupa uraian, gambar, perhitungan-perhi
tungan, grafik atau tabel, yang merupakan penjelasan rinci dari apa yang
disajikan di bagian-bagian terkait sebelumnya.

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -13

TEKNIK PENULISAN
1. Penomoran Bab serta subbab
- Bab dinomori dengan menggunakan angka romawi.
- Subbab dinomori dengan menggunakan angka latin dengan mengacu pada
nomor bab/subbab dimana bagian ini terdapat.
II ………. (Judul Bab)
2.1 ………………..(Judul Subbab)
2.2 ………………..(Judul Subbab)
2.2.1 ………………(Judul Sub-Subbab)
- Penulisan nomor dan judul bab di tengah dengan huruf besar, ukuran font
14, tebal.
- Penulisan nomor dan judul subbab dimulai dari kiri, dimulai dengan huruf
besar, ukuran font 12, tebal.
2. Penomoran Halaman
- Bagian Awal, nomor halaman ditulis dengan angka romawi huruf kecil
(i,ii,iii,iv,…).Posisi di tengah bawah (2 cm dari bawah). Khusus untuk lembar
judul dan lembar pengesahan, nomor halaman tidak perlu diketik, tapi tetap
dihitung.
- Bagian Pokok, nomor halaman ditulis dengan angka latin. Halaman
pertama dari bab pertama adalah halaman nomor satu. Peletakan nomor
halaman untuk setiap awal bab di bagian bawah tengah, sedangkan
halaman lainnya di pojok kanan atas.
- Bagian akhir, nomor halaman ditulis di bagian bawah tengah dengan angka
latin dan merupakan kelanjutan dari penomoran pada bagian pokok.

3. Judul dan Nomor Gambar / Grafik / Tabel
- Judul gambar / grafik diketik di bagian bawah tengah dari gambar. Apabila
ada sumber, ditulis di bawah judul.
- Judul tabel diketik di sebelah atas tengah dari tabel. Apabila ada sumber
ditulis di bawah table bagian pojok kiri
- Penomoran tergantung pada bab yang bersangkutan, contoh : Gambar 3.1
berarti gambar pertama yang aga di bab III.
4. Penulisan Daftar Pustaka
- Ditulis berdasarkan urutan penunjukan referensi pada bagian pokok tulisan
ilmiah.
- Ditulis menurut kutipan-kutipan
- Ditulis secara berurut berdasarkan alfabetik berdasarkan nama penulis
referensi/pustaka
- Nama pengarang asing ditulis dengan format : nama keluarga, nama
depan.

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -14

- Nama pengarang Indonesia ditulis normal, yaitu : nama depan + nama
keluarga
- Gelar tidak perlu disebutkan.
- Setiap pustaka diketik dengan jarak satu spasi, tetapi antara satu pustaka
dengan pustaka lainnya diberi jarak dua spasi.
- Bila terdapat lebih dari tiga pengarang, cukup ditulis pengarang pertama
saja dengan tambahan „et al‟.
- Penulisan daftar pustaka tergantung jenis informasinya yang secara umum
memiliki urutan sebagai berikut :
Nama Pengarang, Judul karangan (digarisbawah / tebal / miring), Edisi,
Nama Penerbit, Kota Penerbit, Tahun Penerbitan.
- Tahun terbit disarankan minimal tahun 10 tahun terakhir
Satu Pengarang
1. Budiono. 2012. Teori Pertumbuhan Ekonomi. Yogyakarta : Bagian
Penerbitan Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada.
2. Friedman. 2010. M. Capitalism and Freedom. Chicago : University of
Chicago Press.
Dua Pengarang
1. Cohen, Moris R., and Ernest Nagel. 2000. An Introduction to Logic and
Scientific Method. New york: Harcourt
2. Nasoetion, A. H., dan Barizi. 2010.
Gramedia

Metode Statistika. Jakarta: PT.

Tiga Pengarang
1. Heidjrahman R., Sukanto R., dan Irawan. 2010. Pengantar Ekonomi
Perusahaan. Yogyakarta: Bagian penerbitan Fakultas Ekonomi UGM.
2. Nelson, R.., P. Schultz, and R. Slighton. 2013. Structural change in a
Developing Economy. Princeton: Princeton University Press.
Lebih dari Tiga Pengarang
1. Barlow, R. et al. 2014. Economics Behavior of the Affluent. Washington
D.C.: The Brooking Institution.
2. Sukanto R. et al. 2012. Business Frocasting. Yogyakarta: Bagian
penerbitan Fakultas Ekonomi UGM.
Pengarang Sama
1. Djarwanto Ps. 2013. Statistik Sosial Ekonomi. Yogyakarta: Bagian
penerbitan Fakultas Ekonomi UGM.

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -15

2. ____________. 2014. Pengantar
penerbitan Fakultas Ekonomi UGM.

Akuntansi.

Yogyakarta:

Bagian

Tanpa Pengarang
1. Author’s Guide. 2013. Englewood Cliffs, N.J. : Prentice Hall.
2. Interview Manual. 2013. Ann Arbor, MI: Institute for Social Research,
Universiy of Michigan.
Buku Terjemahan, Saduran atau Suntingan.
1. Herman Wibowo (Penterjemah). 2013. Analisa Laporan Keuangan.
Jakarta: PT. Erlangga.
2. Karyadi dan Sri Suwarni (Penyadur). 2008. Marketing Management.
Surakarta: Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret.
Buku Jurnal atau Buletin
1. Insukindro dan Aliman, 1999. “Pemilihan dan Bentuk Fungsi Empirik :
Studi Kasus Permintaan Uang Kartal Riil di Indonesia”, Jurnal Ekonomi
dan Bisnis Indonesia, Vol. 14, No. 4:49-61.
2. Granger, C.W.J., 1986. “Developments in the Study of Co-integrated
Economic Variables”, Oxford Bulletin of Economics and Statistics, Vol.48 :
215-226.

5. Format Pengetikan
- Menggunakan kertas ukuran A4.
- Margin Atas : 4 cm
Bawah
: 3 cm
Kiri
: 4 cm
Kanan
: 3 cm
- Jarak spasi : 1,5 (khusus ABSTRAKSI hanya 1 spasi)
- Jenis huruf (Font) : Times New Roman.
- Ukuran / variasi huruf : Judul Bab 14 / Tebal + Huruf Besar
Isi
12 / Normal
Subbab
12 / Tebal
6. Hasil Penulisan Skripsi
-

Dijilid berbentuk buku dengan jumlah halaman paling sedikit 30 (tiga puluh)
halaman tidak termasuk cover, halaman judul, daftar isi, kata pengantar
dan daftar pustaka

-

Dipresentasikan dan diwajibkan menggunakan Power Point (atau aplikasi
lain yang sejenis) pada saat pelaksanaan Sidang Sarjana (S1) di hadapan
para penguji Sidang.

-

Diketik dengan menggunakan Program Software Pengolah Kata, misal :
Ms Word

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -16

-

Dicetak dengan printer (dianjurkan dengan LASER PRINTER)

6. LAMPIRAN.
Lampiran ini berisi data, gambar, tabel atau analisis dan lain-lain yang karena
terlalu banyak, sehingga tidak mungkin untuk dimasukkan kedalam bab-bab
sebelumnya.

7. KUTIPAN
Dalam penulisan hasil penelitian ilmiah biasanya dimasukkan kutipankutipan. Ada beberapa macam kutipan sebagai berikut:
a. Kutipan langsung (Direct Quatation) yang terdiri dari kutipan langsung
pendek dan kutipan langsung panjang. Kutipan langsung pendek adalah
kutipan yang harus persis sama dengan sumber aslinya dan ini biasanya
untuk mengutip rumus, peraturan, puisi, difinisi, pernyataan ilmiah dan lainlain. Kutipan langsung pendek ini adalah kutipan yang panjangnya tidak
melebihi tiga baris ketikan. Kutipan ini cukup dimasukkan kedalam teks
dengan memberi tanda petik diantara kutipan tersebut. Sedangkan kutipan
panjang langsung adalah kutipan yang panjangnya melebihi tiga baris ketikan
dan kutipan harus diberi tempat tersendiri dalam alinea baru.
b. Kutipan tidak langsung (Indirect Quatation) merupakan kutipan yang tidak
persis sama dengan sumber aslinya. Kutipan ini merupakan ringkasan atau
pokok-pokok yang disusun menurut jalan pikiran pengutip. Baik kutipan tidak
langsung pendek maupun panjang harus dimasukkan kedalam kalimat atau
alinea. Dalam kutipan tidak langsung pengutip tidak boleh memasukkan
pendapatnya sendiri.
Catatan kaki atau footnone adalah catatan tentang sumber karangan dan
setiap mengutip suatu karangan harus dicantumkan sumbernya. Kewajiban
mencantumkan sumber ini untuk menyatakan penghargaan kepada pengarang
lain yang menyatakan bahwa penulis meminjam pendapat atau buah pikiran
orang lain. Unsur-unsur dalam catatan kaki meliputi: nama pengarang, judul
karangan, data penerbitan dan nomor halaman.
Ada dua cara dalam menempatkan sumber kutipan sebagai berikut:
a. Cara ringkas yaitu menempatkan sumber kutipan dibelakangbahan yang
dikutip yang ditulis dalam tanda kurung dengan menyebutkan “Nama
pengarang, Tahun penerbitan dan Halaman yang dikutip”.

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -17

b. Cara langsung yaitu menempatkan sumber kutipan langsung dibawah
pernyataan yang dikutip yang dipisahkan dengan garis lurus sepanjang garis
teks. Jarak antara garis pemisah dengan teks satu spasi, jarak antara garis
pemisah dengan sumber kutipan dua spasi, dan jarak baris dari kutipan harus
satu spasi.

Pedoman Penulisan Skripsi, Prodi Akuntansi Fakultas Ekonomi - Universitas Gunadarma -18

Contoh : Format Halaman Judul

UNIVERSITAS GUNADARMA
FAKULTAS EKONOMI

Logo Gunadarma

ANALISIS PENERAPAN SISTEM
ACTIVITY BASED COSTING
DALAM MENINGKATKAN AKURASI BIAYA
PADA PT PRIMA JAYA

Disusun Oleh :

Nama
NPM
Program Studi
Pembimbing

:
:
:
:

Nida Nusyaibatl Adawiyah
20208881
Akuntansi
Dr. Imam Subaweh, SE., MM., Ak., CA.

Diajukan Guna Melengkapi Sebagian Syarat
Dalam mencapai gelar Sarjana Strata Satu (S1)

JAKARTA
2016

Contoh : Format Halaman Pernyataan

LEMBAR PERNYATAAN
LEMBAR PENGESAHAN

Nama
:
NPM
:
NIRM
:
Yang bertanda tangan
di
bawah
Program Studi ini, :
Pembimbing :
Judul
:
Nama
: Nida Nusyaibatl Adawiyah
N.P.M
: 20208881
Program
PANITIA
UJIAN Studi: Akuntansi
Fakultas
: Ekonomi
Judul Skripsi : Analisis Penerapan Sistem Activity Based Costing
Dalam Meningkatkan Akurasi Biaya pada
PT Prima JayaKEDUDUKAN
NO. NAMA
Dengan ini menyatakan bahwa hasil penulisan Skripsi yang telah saya buat ini
merupakan hasil karya sendiri dan benar keasliannya. Apabila ternyata di kemudian
hari penulisan Skripsi ini merupakan hasil plagiat atau penjiplakan terhadap karya
Tanggal Lulus:
orang lain, maka saya bersedia mempertanggungjawabkan sekaligus bersedia
menerima sanksi berdasarkan aturan tata tertib di Universitas Gunadarma.
Mengetahui
Pembimbing
Koordinator Sidang Sarjana
Demikian, pernyataan ini saya buat dalam keadaan sadar dan tidak dipaksakan.
(

)

(

)
Penulis,

Materai Rp.6000

[

]

Contoh : Format Lembar Pengesahan.

KOMISI PEMBIMBING
NO. NAMA

KEDUDUKAN

1.
2.
3.
4.
Tanggal Sidang : …./……/………

PANITIA PENGUJI
NO.

NAMA

KEDUDUKAN

1.
2.
3.
4.
5.
Tanggal Lulus : …./……/………

Menyetujui,

Mengetahui,

Pembimbing

Bagian Sidang Ujian

( Dr. Imam Subaweh, SE., MM., Ak., CA.)

( Dr. Edi Sukirman, MM.)

Contoh : Format Penulisan Abstraksi

ABSTRAKSI
Nida Nusyaibatl Adawiyah20208881
ANALISIS PENERAPAN SISTEM ACTIVITY BASED COSTING DALAM MENINGKATKAN
AKURASI BIAYA PADA PT PRIMA JAYA
Skripsi . Fakultas Ekonomi. 2014
Kata kunci : Activity Based Costing, Biaya
( ix + 67 + lampiran )
Abstraksi merupakan pemadatan dari hasil penelitian / tulisan. Ditulis 1 spasi
dengan jumlah maksimum 200 kata (maksimum 1 halaman). Isi abstraksi
mencakup tujuan atau pertanyaan yang ingin dijawab oleh peneliti, metode
penelitian / penulisan, dan kesimpulan yang diperoleh dari penelitian.
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
…………
Daftar Pustaka ( 2000 – 2016)

Contoh : Format Daftar Isi
DAFTAR ISI
Halaman Judul ……………………………………………………………….
Halaman Pernyataan ………………………………………………………….
Halaman Pengesahan …………………………………………………………
Abstraksi ………………………………………………………………………..
Kata Pengantar …………………………………………………………………
Daftar Isi …………………………………………………………………………
Daftar Tabel …………………………………………………………………….
Daftar Gambar ………………………………………………………………….
Daftar Grafik ……………………………………………………………………
BAB I

BAB II

BAB III

BAB IV

BAB V

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah ……………………………………...
1.2 Rumusan Masalah …………………………………………….
1.3 Batasan Masalah ……………………………………………...
1.4 Tujuan Penelitian …………………………………………….
1.5 Metodologi Penelitian …………………………………………
KAJIAN PUSTAKA
2.1 Kajian Teori
2.1.1 Pengetian dan Ruang Lingkup Biaya …………………...
2.1.2 Klasifikasi Biaya ……………………….…………………..
2.1.3 Konsep Pendekatan Activity Based Costing ……. ……
2.2 Kajian Penelitian Terkait …………………………………….
2.3 Kerangka Penelitian ………………………………………..

i.
ii.
iii.
iv.
v.
vi.
vii.
viii.
Ix

1
2
2
3
4

6
7
12
25
30

METODE PENELITIAN
3.1 Obyek Penelitan ……………………………………………..
3.2. Jenis dan Sumber Data …………………………………….
3.3. Prosedur Pengumpulan Data ………………………………
3.4. Identifikasi Variabel ………………………………………….
3.7. Teknik Analisis ……………………………………………….

35
35
36
38
39

HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Pengumpulan Data Perusahaan …………………...
4.1.1 Gamabaran Umum Ojek Penelitian……………………...
4.1.2. Data Penelitian ……………………………………………
4.2. Pembahasan ………………………………………………..
4.2.1 Analisis Deskriptif ………………….……………………..

29
35
40
45
50

KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
5.2 Saran

Daftar Pustaka ………………………………………………………………….
Lampiran

67
67
68
70

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 3.1

Hasil Penjualan Produk periode 20XX

28

Tabel 3.2

Jumlah Bahan Baku selama Th 20XX

29

Tabel 4.1

Biaya Overhead Pabrik per Departemen

30

Tabel 4.2

Daftar Tenaga Kerja Langsung

35

Tabel 4.3

Daftar Staf Bagian Pabrik

38

Catatan : Tabel 4.1 menunjukkan tabel yang terletak pada Bab IV dengan
urutan tabel No 1

Contoh : Format Daftar Gambar

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1

Biaya Tetap (Fixed Cost)

13

Gambar 2.2

Biaya Variabel (Variable Cost)

14

Gambar 4.1

Proses Produksi

34

Gambar 4.2

Proses Pembuatan Produk

35

Gambar 4.3

Struktur Organisasi Pabrik

38

Catatan : Gambar 4.3 menunjukkan gambar yang terletak pada Bab IV
dengan urutan gambar No 3

Judul: Program Studi Akuntansi

Oleh: Dinda Iskak


Ikuti kami