Pengantar Akuntansi

Oleh Ryan Ombob

17 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Pengantar Akuntansi

Pengantar Akuntansi

Hal 1

BAB I
GAMBARAN UMUM AKUNTANSI
Tujuan :
1. Menjelaskan definisi Akuntansi
2. Menjelaskan pemakai Akuntansi
3. Menjelaskan bidang - bidang Akuntansi
4. Menjelaskan Akuntansi Pendidikan
5. Menjelaskan Perkembangan Profesi Akuntansi
1. Definisi Akuntansi
Akuntansi adalah proses pencatatan, pengklasikasian, pelaporan dan penganalisaan
data-data keuangan suatu badan usaha guna memberikan informasi bagi pihak-pihak yang
membutuhkan sebagai alat pengambilan keputusan.
Dari definisi diatas tujuan utama akuntansi adalah menyajikan informasi dari suatu
badan usaha kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Informasi yang dihasilkan berguna
bagi pihak-pihak didalam maupun diluar perusahaan.
2. Pemakai Informasi Akuntansi
Informasi Akuntansi sangat dibutuhkan baik oleh pihak di dalam perusahaan maupun
luar penisahan. Adapun pihak-pihak ekstern dan intern tersebut dalam sebagai berikut:
1. Pihak intern Perusahaan, yang terdiri dari pihak manajemen dan karyawan.
2. Pihak ekstern perusahaan, yang terdiri dari pemilik perusahaan(investor), para kreditur dan
badan pemerintah.
3. Bidang-bidang Akuntansi
Bidang-bidang khusus di dalam akuntansi adalah :
1. Akuntansi Keuangan (Financial Accounting). Merupakan bidang yang berkaitan dengan
proses pencatatan sampai denban penyusunan laporan keuangan.
2. Akuntasi Pemeriksaan (Auditing): Merupakan bidang yang berhubungan dan pemeriksaan
terhadap laporan keuangan yang dihasillcan oleh akuntansi keuangan. Tujuan utama dari
pemeriksaan adalah agar infornasi akuntansi yang disajikan dapat dipercaya.
3. Akuntansi manajemen ( Management Accounting). Merupakan bidang yang Serhubengan
dengan analisa atas iaporan keuangan maupun laporan-laporan akuntansi yang lain
sebagai dasar untuk pengambilan keputusan manajemen
4. Akuntansi Biaya (Cost Accounting). Membakar bidang akuntansi yang menekankan pada
penentuan dan pengendalian biaya dalam perusahaan
5. Akuntansi Perpajakan ( Tax Accounting). Merupakan bidang yang menitikberatkan
pekerjaan pada perencanaan pajak maupun administrasi perpajakan.
6. Sistem Informasi Akuntansi (Accounting Information System). Merupakan bidang yang
berhubungan dengan perencanaan serta pelaksanaan prosedur pengumpulan keuangan
maupun non keuangan.
7. Anggaran (Budgeting). Merupakan bidang yang terhubungan dengan penyusunan
rencanakeuangan mengenai kegiatan perusahaan untuk jangka waktu tertentu di masa
yang akan datang serta analisa dan pengendalian.
8. Akuntansi Pemerintahan (Govermental Accounting). Merupakan bidang yang berhubungan
dengan pencatatan dan pelaporan transaksi-transaksi pemerintah. Laporan yang disajikan
tentang aspek kepengurusan administrasi keuangan negara dan mencakup pengendalian
atas pengeluaran keuangan negara.
4. Akuntansi Pendidikan
Di bidang pendidikan , staff pengajar akuntansi dituntut untuk melakukan riset dalam
rangka pengembangan model dan kurikulum akuntansi yang paling sesuai dengan kebutuhan
masyarakat dan negara, jadi dapat disimpulkan bahwa akuntansi adalah suatu pengetahuan
yang luas dan komplek dan dapat memberi tantangan intelektual. Struktur akuntansi
menggambarkaan pengertian akuntansi secar luas sebagai tehnologi, bidang studi dan profesi.
Penguasaaan pengetahuan akuntansi menjadi bekal untuk memasuki bidaang pekerjaan yang
sesuai dengan minat seseorang.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 2

5. Perkembangan Profesi Akuntansi
Secara umum, sebutan untuk mereka yang telah memiliki pengetahuan dan
ketrampilan di bidang akuntansi melalui pendidikan formal tertentu adalah akuntan, sedangkan
sebutan untuk mereka yang menjalankan praktik untuk kepentingan umum (dengan
mendidrikan kantor akuntan) adalah akuntan publik.
Di Indonesia untuk jenjang pendidikan akuntansi, dimulai dari jalur pendidikan
akademik (S1, S2 dan S3) dan jalur pendidikan vokasional (D1-D4). Pada lingkungna profesi
akuntansi, telah dibuka berbagai pendidikan profesi semisal Pendidikan Profesi Akuntansi
(PPA) yang dilakukan dalam rangka mendapatkan kompetensi pekerjaan seorang akuntan
dengan terlebih dahulu mengikuti Ujian Sertifikasi Akuntan Publik atau Ujian Certified
Professional Management Accountant. Sertikasi dilakukan oleh lembaga Ikatan Akuntan
Indonesia (IAI).
Akuntan dapat digolongkan menjaadi 4 golongan, yaitu::
a. Akuntan Publik (Public Accountant)
Akuntan publik sering disebut juga dengan akuntan ekstern (external accountant), akuntan
independen yang memberikan jasa-jasanya secara profesioral atas pembayaran, tertentu.
Jasa-jasa yang dapat diberikan oleh akuntan publik dapat berupa: jasa pemeriksaan
(audit), jasa perpajakan (tax service). jasa konsultasi manaje (management Advisory
service.
b. Akuntam Manajemen (Manajement Accountant)
Akuntan manajemen atau sering disebut dengan akuntan intern (internal accountant)
adalah akuntan yang bekerja dalam suatu perusahaan atau organisasi
c. Akuntan Pemerintah (Goverment Accountant)
Akuntan Pemerintah adalah akuntan yang bekerja pada badan-badan pemerintahan
seperti Departemen-departemen, Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP),
Badan Pemeriksa Keuangan (BFK).
d. Akuntan Pendidik
Akuntan Pendidik adalah akuntan yang bidang pekerjaannya adalah mendasar dalam
bidang akuntansi, menyusun dan mengembangkan kurikulum akuntansi, dan melakukan
penelitian di bidang akuntansi.

Materi Penunjang dan Uraian Prosedur Kerja:
1. Informasi tentang apakah yang di anggap diperlukan investor dan kreditor dalam
pengambilan keputusan ekonomik?
2. Apakah yang dimaksud dengan akuntansi merupakan bahasa bisnis?
3. Apa yang disebut dengan prinsip akuntansi dan jelaskan juga apa hubungan antara prinsip
akuntansi dengan standar akuntansi?
4. Apa yang dimaksud dengan akuntansi keuangaan dan apa bedanyaa akuntansi
manajemen?
5. Siapakah yaang dapat disebut akuntan, akuntan publik, dan akuntan pemilik bersertifikat?
6. Apakah yang disebut dengan Standar Akuntansi Keuangan yang dikeluarkan oleh IAI?
7. Mengapa pihak independen diperlukan dalam struktur akuntansi yang berlaku dalam suatu
negara tertentu?
8. Apa fungsi laporan auditor dan siapakah yang berhak melakukan audit?
9. Jasa apa saja yang disediakan oleh profesi akuntansi?
10. Apa yang dimaksud dengan jasa atestasi dan jasa apa saja yang masuk di dalamnya?

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 3

BAB 2
TRANSAKSI
Tujuan:
1. Menjelaskan transaksi
2. Menjelaskan cara menilai transaksi
3. Menjelaskan persamaan Akuntansi
4. Menjelaskan elemen-elemen persamaan akuntansi
5. Mencatat transaksi dalam persamaan Akuntansi
6. Menyusun laporan keuangan
Transaksi Usaha
Transaksi usaha adalah kejadian yang mempengaruhi posisi keuangan perusahaan.
Artinya suatu kejadian yang mengalabatkan berubahnya jumtah atau komposisi persamaan
antara kekayaan dengan sumber pembelanjaan.
Nilai transaksi
Alat pengukur transaksi yang digunakan dalam Akuntansi adalah satuan uang. Misal:
suatu perusahaan membeli kendaraan dengan harga Rp. 10.000.000. Harga yarg disepakati
Rp. 10.000.000 itu mempakan nilai transaksi pembelian kendaraan.
Persamaan Akuntansi
Persamaan akuntansi merupakan gambaran keseimbangan antara kekayaan dengar
sumber pembelanjaan. Sumber pembelanjaan dapat dibag menjadi 2, yaitu dari Kreditur dan
Pemilik Hubungan ini dapat dinyatakan dalam bentuk persamaan sebagai berikut:
Kekayaan

= Sumber Pembelanjaan

Harta

= Hutang + Modal

Aktiva

= Pasiva

Dari persamaan di atas dapat disimpulkan bahwa jumlah Harta sama dengan jumlah Hutang
ditambah jumlah modal. Dengan kata lain jumlah sisi kiri harus sama dengan jumlah sisi
kanan. Kebiasaan dalam akuntansi bahwa untuk ruas kiri disebut dengan Aktiva dan ruas
kanan disebut dengan Pasiva.
Elemen-elemen Persamaan Akuntansi
Aktiva
Aktiva adalah sumber-sumber ekonomi yang dimiliki perusahaan yang biasannya
dinyatakan dalam satuan uang. Untuk memudahkan pemahaman bagi pembaca laporan
keuangan biasanya aktiva dicantumkan dalam neraca dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Aktiva Lancar
: Kas, Surat Berharga, Piutang Dagagng, Persediaan
2. Aktiva Tetap
: Tanah, Gedung, Mesin
3. Aktiva Lain-lain
: Goodwill
Hutang
Hutang adalah kewajiban-kewajiban yang harus dibayar oleh perusahaan dengan uang
atau jasa pada suatu saat tertentu dimasa yang akan datang. Hutang dilaporkan di dalam
neraca menurut urutan saat pelunasannya dengan ketentuan sebagai berikut :
1. Hutang Lancar (Hutang Jangka Pendek) : Hutang Dagang, Hutang Bank, Hutang Wesel.
2. Hutang Jangka Panjang : Hutang Obligasi, Hutang Hipotik.
Modal
Modal pada hakekatnya merupakan hak pemilik perusahaan atas kekayaan (aktiva)
perusahaan. Besarnya hak pemilik sama dengan aktiva bersih perusahaan, yang selisih
antara aktiva dengan hutang. Adapun transaksi-transaksi yang berpengaruh terhadap
modal adalah sebagai berikut:

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 4

1. Setoran Modal Pemilik: merupakan kegiatar pemilik perusahan menyerahkan kas atau
kekayaan lainnya sebagai setoran modal. Transakasi ini sifatnya menambah modal.
2. Pengambilan prive oleh pemilik, sifatnya nengurangi jumlah modal.
3. Penghasilan Perusabaan yang diperoleh melalui penyerahan barang atau jasa bersifat
menambah modal.
4. Biaya yang terjadi dalam p:oses mendapatkan penghasilan. Sifatnya mengurangi jumlah
modal.
Pencatatan Transaksi
Setiap transaksi dapat mempengaruhi komposisi ptrsamaan akuntansi. Untuk
menggambarkan hal ini, digunakan transaksi yang terjadi di dalam perusahaan jasa~ ~ model.
(1) Tgl. 1 Desember 1993
Rahmi menanamkan uangnya sebesar Rp. 10.000.000 untuk usaha Salon Kecantikan “Manis“
yang bari didirikanya.
Transaksi ini mengakibatkan rekening Kas dalam aktiva bertambah, dan Modal perusahaan
juga bertambah. Persamaan akuntansi dari transaki tersebut adalah sebagai berikut :
Aktiva
Kas
10.000.000

=
=
=

Hutang +

Modal
Modal rahmi
10.000.000

(2) Tgl. 1 Desember 1993
Dibayar sewa rumah untuk tempat penyelenggaraan kegiatan usahanya sebesar Rp. 300.000.
Transaki pembayaran sewa mengakibatkan rekening Kas dan Modal berkurang sebesar Rp.
300.000. Persamaan akuntansinya adalah sebagai berikut :
Aktiva
Kas
(1) 10.000.000
(2) – 300.000
9.700.000

=
=
=
=
=

Hutang +

Modal
Modal Rahmi
10.000.000
- 300.000 (sewa)
9.700.000

(3) Tgl. 1 Desember 1993
Membeli peralatan salon seharga Rp. 500.000 tunai.
Transaki menyebabkan Kas berkurang dan rekning Peralatan bertambah sebesar Rp.500.000.
Persamaan akuntansinya adalah :
Aktiva

=

Hutang +

Modal

Kas
(1) 10.000.000
(2) – 300.000
(3) –500.000+500.000

=
=
=
=

Modal Rahmi
10.000.000
- 300.000 (sewa)

9.200.000 + 500.000

=

9.700.000

(4) Tgl. 5 Desember 1993
Rahmi membeli persediaan salon berupa bahan-bahan pcmbersih kulit, make up seharga Rp.
200.000 secara kredit.
Transaksi ini menyebabkan rekening Persediaan bertambah dan timbul rekering Hutang
Dagang sebesar Rp. 200.000. Persamaan akuntansinya adalah:

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 5

Aktiva

=

Hutang +

Kas
(1) 10.000.000
(2) – 300.000
(3) – 500.000+500.000
(4)
+200.000

=
=
=
=
= 200.000

Modal
Modal Rahmi
10.000.000
- 300.000 (sewa)

9.200.000 + 200.000 + 500.000 = 200.000

9.700.000

(5) Tgl. 16 Desember 1993
Dalam Waktu 2 minggu Salon "Manis" telah mendapatkan langganan cukup banyak Sebagai
promosi pelanggan dapat membayar jasa yang diterima beberapa minggu kemudian. Jumlah
tagihan sampai tanggal 15 Desember sebesar Rp. 600.000.
Transaki ini menimbulkan rekening Piutang Dagang dan menambah rekening Modal sebagai
pendapatan sebesar Rp. 600.000. Persamaan akuntansinya adalah sebagai berikut :
Aktiva

=

Hutang +

Kas + Piutang + Persediaan + Peralatan = Hutang
Dagang Dagang
(1) 10.000.000
=
(2) – 300.000
=
(3) – 500.000
+ 500.000
(4)
+ 200.000
= 200.000
(5)
+ 600.000
=
9.200.000 + 600.000 + 200.000 + 500.000 =

Modal

+ Modal Rahmi
10.000.000
- 300.000 (sewa)

+

600.000

200.000 + 10.300.000

(6) Tgl. 20 Desember 1993
Dibayar hutang atas pembelian perlengkapan salon tanggal 5 Desember 1993 sebesar
Rp100.000.
Transaksi ini menimbulkan menyebabkan berkurangnya Kas dan berkurangnya Hutang
Dagang sebesar Rp. 100.000. Persamaan akuntansinya adalah sebagai berikut :

Aktiva

=

Hutang +

Kas + Piutang + Persediaan + Peralatan= Hutang
Dagang Dagang
(1) 10.000.000
=
(2) – 300.000
=
(3) – 500.000
+ 500.000
(4)
+ 200.000
= 200.000
(5)
+ 600.000
=
(6) – 100.000
= - 100.000
9.100.000 + 600.000 + 200.000 + 500.000 =

Modal

+ Modal Rahmi
10.000.000
- 300.000 (sewa)

+

600.000

100.000 + 10.300.000

(7) Tgl. 31 Desember 1993
Dibayar gaji pegawai Rp. 100.000
Transaki pembayaran gaji menyebabkan berkurangnya Kas dan berkurangnya Modal sebesar
Rp. 100.000. Persamaan akuntansinya adalah sebagai berikut :

Aktiva

BBP

=

Hutang +

Modal

Pengantar Akuntansi

Hal 6

Kas + Piutang + Persediaan + Peralatan = Hutang
Dagang Dagang
(1) 10.000.000
=
(2) – 300.000
=
(3) – 500.000
+ 500.000
(4)
+ 200.000
= 200.000
(5)
+ 600.000
=
(6) – 100.000
= - 100.000
(7) – 100.000

+ Modal Rahmi
10.000.000
- 300.000 (sewa)

+

=

9.100.000 + 600.000 + 200.000 + 500.000 =

600.000

- 100.000 (gaji)
100.000 + 10.200.000

(8) Tgl. 31 Desember 1993
Diterima pembayaran dari para langganan yang telah menerima jasa dari Salon Manis sebesar
Rp. 300.000
Transaki pelunasan piutang menyebabkan bertambahnya modal sebesar Rp. 300.000.
Persamaan akuntansinya adalah sebagai berikut :

Aktiva

=

Hutang +

Kas + Piutang + Persediaan + Peralatan = Hutang
Dagang Dagang
(1) 10.000.000
=
(2) – 300.000
=
(3) – 500.000
+ 500.000
(4)
+ 200.000
= 200.000
(5)
+ 600.000
=
(6) – 100.000
= - 100.000
(7) – 100.000
(8) + 300.000 - 300.000

=
=

9.100.000 + 300.000 + 200.000 + 500.000 =

Modal

+ Modal Rahmi
10.000.000
- 300.000 (sewa)

+ 600.000

- 100.000 (gaji)

100.000 + 10.200.000

(9) Tgl. 31 Desember 1993
Rahmi mengambil uang untuk keperluan pribadi sebesar Rp. 250.000.
Transaksi pengambilan prive ini akan mengurangi Kas dan Modal sebesar Rp. 250.000.
Persamaan akuntansinya adalah sebagai berikut :
Aktiva

=

Hutang +

Kas + Piutang + Persediaan + Peralatan = Hutang
Dagang Dagang
(1) 10.000.000
=
(2) – 300.000
=
(3) – 500.000
+ 500.000
(4)
+ 200.000
= 200.000
(5)
+ 600.000
=
(6) – 100.000
= - 100.000
(7) – 100.000
(8) + 300.000 - 300.000
(9) – 250.000

=
=
=

9.050.000 + 300.000 + 200.000 + 500.000 =

BBP

Modal

+ Modal Rahmi
10.000.000
- 300.000 (sewa)

+

600.000

- 100.000 (gaji)
- 250.000 (prive)
100.000 + 9.050.000

Pengantar Akuntansi

Hal 7

(10) Tgl 31 Desember 1993
Persediaan yang tersisa pada tanggal 31 Desember sejumlah Rp. 100.000. hal ini berarti
bahwa selama Bulan Desember telah dipakai persediaan salon sebesar Rp. 100.000
Transaksi pelunasan piutang menyebabkan bertambahnya Kas dan bertambahnya Modal
sebesar Rp. 300.000. Persamaan akuntansinya adalah sebagai berikut:
Aktiva
Kas
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

= Hutang

+

Modal

+ Piutang + persediaan + Peralatan = Hutang + Modal Rahmi
Dagang Dagang
10.000.000
=
10.000.000
–300.000
=
-300.000 (sewa)
–500.000
+ 500.000
=
+ 200.000
= 200.000
+ 600.000
=
+ 600.000
–100.000
= -100.000
–100.000 – 300.000
=
- 100.000 (gaji)
+300.000 – 300.000
=
–250.000
=
-250.000 (prive)
-100.000
=
-100.000
(pemak – persediaan)

9.050.000 + 300.000 + 100.000 + 100.000 + 500.000 = 100.000 + 9.850.000
Tabel di atas juga menggambarkan ringkasan transaksi-tranraksi selama Bulan Desember.
Berdasarkan tabel tersebut dapat disusun laporan keuangan sebagai berikut:
Neraca
Neraca (laporan posisi keuangan) merupakan suatu daftar yang menggambarkan
aktiva, Hutang dan Modal yang dimiliki oleh perusahaan pada saat tertentu.
1. Bentuk Skontro
Bentuk neraca, dimana dalam penyusunan aktiva, harus dipisahkan dengan sisi hutang dan
modal.
Usaha Jasa "MANIS"
Neraca
31 Desember 1993
Aktiva Hutang
Hutang
Kas
Rp. 9.050.000
Hutang Dagang
Rp. 100.000
Piutang
300.000
Persediaan
100.000
Modal
Persediaan
500.000
Modal, Rahmi
9.850.000
9.950.000
9.950.000

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 8

2. Bentuk Stafel
Bentuk neraca dengan susunan ke bawah sebagai berikut :
Usaha Jasa "MANIS"
Neraca
31 Desember 1993
Aktiva
Kas
Piutang
Persediaan
Peralatan

Rp. 9.050.000
300.000
100.000
500.000
9.950.000

Hutang Dagang

Rp.

Hutang
100.000

Modal
Modal Rahmi

9.850.000
9.950.000

Laporan Rugi Laba
Laporan Rugi-Laba merupakan laporan yang memxnjukkan hasil usaha peiusahaan
dalam suatu periode tertentu.
Berdasarkan transaksi-transaksi tersebut di atas dapat disusun taporan rugi laba sebagai
berikut:
Usaha Jasa "MANIS"
Laporan Rugi Laba
31 Desember 1993
Penghasilan
Biaya :
Biaya sewa
Biaya gaji
Biaya pemakaian persediaan
Jumlah biaya
Laba bersih

Rp. 600.000
Rp. 300.000
100.000
100.000
500.000
Rp. 100.000

Laporan Perubahan Ekuitas
Laporan perubanan modal merupakan laporan yang menunjukkan penambahan atau
pengurangan atas rekening Modal dalam periode tertentu.
Berdasarkan transaksi-transaksi tersebut di atas, maka dapat disusun laporan perubahan
modal sebagai berikut:
Usaha Jasa "MANIS"
Laparan Perubahan Ekuitas
31 Desember 1993
Modal Awal (1/12/9)
Laba bersih
Jumlah
Prive
Modal Akhir

(31/2/93)

Rp. 10.000.000
100.000
10.000.000
(250.000)
9.850.000

Materi Penunjang dan Prosedur kerja:
1. Mengapa akuntansi menggunakan sistem berpasangan?
2. Apakah yang dimaksud dengan konsep kesatuan usaha dan bagaimana implikasinya?
3. Apakah yang dimaksud dengan Cost Prinsiple Consept?

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 9

4. Mengapa pendapatan dapat dikatakan menambah modal dan demikian pula biaya dapat
mengurangi modal?
5. Apakah yang dimaksud dengan persamaan akuntansi dan apakah persamaan tersebut
dapat disamakan dengan persamaan aljabar? Gambarkan persamaan tersebut dalam
bentuk notasi!
6. Rhapsody cleaning adalah sebuah perusahaan perseorangan milik Tuan Dony. Pada saat
ini, perusahaan masih menyewa gedung dan peralaatan yang diperlukannya, tetapi telah
memiliki sebidang tanah yang kelak akan digunakan untuk tempat pembangunan gedung.
Harta dan kewajiban perusahaan per 1 Juni 2006 adalah sebagai berikut:
Kas
Rp18.800.000,00
Puitang dagang
Rp 9.500.000,00
Perlengkapan
Rp 1.120.000,00
Tanah
Rp30.000.000,00
Utang dagang
Rp 7.760.000,00
Transaksi-transaksi yang terjadi selama bulan Juni 2006 adalah sebagi berikut:
Juni

4
6
10
15
23
26

30

Dibayar sewa bulan Juni sebesar Rp2.500.000,00
Dikirim tagihan kepada konsumen yang telah menggunakan jasa secara kredit,
senilai Rp12.900.000,00
Dibayar utang kepada kreditur sebesar Rp3.360.000,00
Diterima pembayaran dari konsumen yang telah menggunakan jasa secara
tunai, sebesaar Rp7.200.000,00
Diterima pembayarandari debitur yang telah menggunakan jasa secara kredit,
sebasar Rp7.500.000,00
Dibayar biaya-biaya sebagai berikut: biaya gaji pegawai Rp2.600.000,00; biaya
penggangkutan Rp1.450.000,00; biaya listrik Rp1.020.000,00; biya lain-lain
Rp380.000,00
Ditetapkan bahwa pemakaian perlengkapan selama bulan juni adalah
Rp570.000,00

Diminta:
A.
B.

C.

BBP

Tentukan jumlah modal Tuan Dony per 1 Juni 2006.
Tentukan harta, kewajiban, dan modal per Juni 2006 dalam bentuk persamaan akuntansi;
selanjutnya tunjukkan pertambahaan dan pengurangan yang disebabkan oleh tiap
transaksi, dan tetapkan saldo yang baru sesudah terjadi suatu transaksi.
Buatlah:
a. Laporan Laba Rugi untuk periode yang berakhir tanggal 30 Juni 2006.
b. Laporan perubahan modal untuk periode yang berakhir pada tanggaol 30 Juni
2006.
c. Neraca per 30 Juni 2006

Pengantar Akuntansi

Hal 10

BAB 3
REKENING & BUKU BESAR
Tujuan:
1. Menjelaskan rekening dan buku besar
2. Membuat contoh formulir rekening
3. Menjelaskan klasifikasi rekening
4. Menjelaskan aturan debet dan kredit dan saldo normal
5. Melakukan pencatatan transaksi dengan rekening
6. Rekening dan Buku Besar
Rekening & Buku Besar
Rekening adalah surat alat untuk mencatat transaksi-transaksi keuangan yang
berhubungan dengan aktiva, hutang, modal, penghasilan, dan biaya. Jumlah rekening-rekening
yang perlu diadakan dalam pembukuan suatu perusahaan tergantung kebutuhan. Kumpulan
dari rekening- rekening disebut Buku Besar.
Bentuk dan isi Rekening
Dalam praktek di.kenal bermacam-macam bentuk rekening, tetapi yang umum
digunakan adalah rekening berbentuk huruf T (T account). Rekening dengan bentuk ini terdiri
dari 2 sisi, yaitu sisi kiri (sisi Debit) da sisi kanan (sisi Kredit.) Secara sederhana bentuk dari
rekening terdapat digambarkan sebagai berikut:
Nama Rekening
Sisi Debet

Sisi kredit

Mencatat di sisi kiri disebut mendebit rekening dan mencatat di sisi kanan disebut mengkredit
secara lebih detail rekenig bentuk T dapat digambarkan sebagai berikut :
Nama Rekening
No. Rek :
Tanggal
Keterangan
F
Jumlah
Tanggal
Keterangan
F
Jumlah

Nama rekening dicantumkan di atas dan dituliskan ditengah-tengah, kolom tengah disediakan
untuk mencatat tanggal terjadinya transaksi, kolom keterangan disediakan untuk mentatat
keterangan yang berhubungan dengan transaksi yang dicatat, dan kolom F menunjukkan
halaman folio dari jurnal.

Klasifikasi Rekening
Pada dasarnya rekening-rekening dapat dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu:
1. Rekening-rekening Neraca: yang disebut juga dergan rekening riil, yaitu rekening yang
pada akhir periode dilaporkan di Neraca. Sesuai dengan keterangan tersebut di atas yang
disebut rekening riil adalah rekening Aktiva, Hutang, dan Modal.
2. Rekening-rekening Rugi Laba: disebut juga rekenng nominal yaitu rekening yang pada
akhir periode dilaporkan pada Laporan tcugi-laba. Rekening ini melipati rekening
Penghasilan dan biaya.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 11

Aturan Debit-Kredit
Rekening yang merupakan formulir khusus untuk mencatat penambahan dan yang
terjadi dalam pos bersangkutan. Oleh karena adanya ketentuan debit dan kredit, maka untuk
mendebit dan mengkredit suatu rekening pada umumnya dapat dijelaskan sebagai berikut:
Rekening Neraca
Aturan debit dan kredit untuk rekening neraca dapat dijelaskan dengan suatu gumbar
sebagai berikut:
NERACA
Aktiva
Rekening-rekening Aktiva
Debit
(+)

Modal
Rekening Hutang

Kredit
(-)

Debit
(+)

Kredit
(-)
Modal
Rekening Modal

Debit
(+)

Kredit
(-)

Apabila suatu pos Aktiva bertambah, maka rekening yang bersangkutan didebit dan
apabila suatu transaksi mengakibatkan pos Aktiva berkurang, maka rekeningnya kredit.
Sebaliknya untuk rekening-rekening hutang dan modal kredit penambahan dan debit berarti
pengurangan.
Rekening Rugi Laba
Aturan debit dan Kredit untuk rekening rugi laba dapat dijelaskan dengan gambar
sebagai berikut:

REKENING MODAL
DEBIT
Pengurang Modal

KREDIT
Penambah Modal

Debit
Kredit
Debit
Kredit
(+)
(-)
(+)
(-)
penerapan aturan debit untuk rekening rugi laba dihubungkan dengan rekening modal, seperti
yang dilakukan dalam perhitungan rugi-laba merupakan penambahan pengurang modal yang
berasal dari kegiatan usaha.
Penghasilan bersifat menambah modal. Oleh karena penambahan modal dicatat sebelah
kredit, maka penambahan penghasilan dicatat sebelah kredit juga. Sedangkan untuk biaya
bersifat mengurangi modal, maka penambahan biaya akan dicatat sebelah debit.
Saldo Normal
Jumlah penambahan yang dicatat dalam rekening biasanya sama atau lebih besar
jumlah pengurangannya. Oleh karena itu saldo normal semua rekening adalah positif
Misalnya jumlah debit (penambahan) pada rekening aktiva biasanya lebih besar dari jumlah
kreditnya (pengurangan), maka saldo aktiva tersebut merupakan saldo debit.
Aturan debit kredit normal untuk macam-macam rekening sebagai berikut :
Jenis Rekening
Penambahan
Pengurang
Saldo Normal
Aktiva
Debit
Kredit
Debit
Hutang
Kredit
Debit
Kredit
Modal
Kredit
Debit
Kredit
Pendapatan
Kredit
Debit
Kredit
Biaya
Debit
Kredit
Debit
Prive
Debit
Kredit
Debit

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 12

Pencatatan Dengan Rekening
Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang penerapan aturan pendebitan
dan pengkreditan, maka dibawah ini akan dikemukakan cara melakukan pencatatan rekeningreketring di Buku-Besar dari usaha jahitan selama bulan Agustus 1993.
1. Pada awal bulan Agustus 1993, Fitri membuka usaha terima jahitan yang diberi nama
Modes " Rajin " dan menanamkan modalnya berupa uang tunai sebesar Rp 200.000; dan
peralatan sebesar Rp 450.000,

Analisa Transaksi
a. Rekening Aktiva dan Modal bertambah
b. Nama rekening yang dipakai adalah kas, Peralatan dan Modal
c. Debit kas sebesar R p 200.000,- karena aktiva bertambah
Debit Peralatan Rp 450.000,- karena aktiva bertambah
Kredit Modal Fitri Rp 650.000,- karena modal bertambah
Kas
1. 200.000
(+)

(-)

(+)

Modal Fitri
650.000
(-)

Peralatan
1) 450.000
(+)
(-)

2. Perusahaan memebayar sewa gedung bulan Agustus Rp. 50.000,Analisa Transaksi
a. Transaksi ini menyebabkan biaya bertambah dan aktiva berkurang
b. Nama rekening yang dipakai adalah Sewa Gedung dan Kas
c. Debit Sewa Gedung Rp 50.000,- karena biaya bertambah
Kredit Kas Rp 50.000,- karena aktiva berkurang
Kas
1) 200.000
( +)
(-)

2) 50.000

Sewa Gedung
2) 50.000
( +) (-)

3. Perusahaan membeli persediaan sebesar Rp 100.000; secara kredit
Analisa Transaksi
a. Trausaksi ini menyebahkan Rekening Aktiva dan Hutang bertambah
b. Nama rekening yang dipakai adalah Persediaan dan Hutang Usaha
c. Debit Persediaan sebesar R.p 100.000,- karena aktiva bertambah
Kredit Hutang sebesar Rp 100.00C,- karena hutang bertambah
Persediaan
3) 100.000
(+) (-)

(+)

Hutang Usaha
3) 100.000
(-)

4. Telah diselesaikan jahitan serulai Rp 400.000.- tetapi pembayarannya bulan September
1993
Analisa Transaksi
a. Transaksi ini menyebabkan Aktiva dan Pengahsilan bertambah
b. Nama rekening yang dipakai Pihutang Usaha dan Penghasilan Jahitan
c. Debit Pihutung Usaha Rp. 400.000,- karena aktiva bertambah.
Kredit Penghasilan lahitan Rp 400.000,- karena penghasilan bertambah.
Pihutang Usaha
4) 400.000
(+)
(-)

BBP

Penghasilan jahitan
1) 400.000
(+)
(-)

Pengantar Akuntansi

Hal 13

5. Dibayar gaji pegawai sebesar Rp. 50.000
Analisa transaksi
2. Transaksi ini menyebabkan Aktiva berkurang dan biaya bertambah
3. Nama rekening yang dipakai adalah Kas dan Gaji Pegawai
4. Debit gaji pegawai Rp 50.000,- karena biaya bertambah
Kredit kas sebesar Rp 50.000,- karena aktiva berkurang
Kas
1) 0.000
(+)

2) 50.000
5) 50.000
(-)

Gaji Pegawai
6) 50.000
(+)

(+)

6. Fitri (pemilik) mengambil uang dari usahanya Rp. 25.000,- untuk keperluan pribadi.
Analiisa Transaksi
a. Transaksi ini menyebabkan Aktiva dan Modal berkurang
b. Nama rekening yang dipakai atau yang terpengaruh Kas dan Prive Fitri.
c. Debit Prive Fitri Rp 25.000,- karena Modal berkurang.
Kredit kas Rp 25.000,- karena Aktiva berkurang.
Kas
1) 240.000

(+)

2) 50.000
5) 50.000
6) 25.000
(-)

6) 25.000

(+)

(-)

Neraca Saldo
Neraca saldo adalah suatu dasar tentang saldo-saldo dari seluruh rekening yang ada didalam
buku besar pada suatu saat tertentu. Tujuan pembuatan neraca Saldo adalah :
1. Untuk menguji kesamaan debit kredit didalam buku besar.
2. Merupakan ringkasan dari buku besar, sehingga mempermudah peryusunan laporan
Neraca saldo dapat dibuat setiap saat setelah pencatatan suatu transaksi. Namun, untuk
praktisnya neraca saldo biasanya dibuat setiap akan disusun laporan keuangan (Bulanan).
Contoh penyusunan Neraca Saldo berdasarkan transaksi-transaksi diatas adalah sebagai
berikut:
MODES " RA.JIN "
NERACA SALDO
31 AGUSTUS 1993
Nama Rekening
Saldo
Debit
Kredit
Kas …………….
Rp.
75.000,Rp.

Piutang usaha …..
400.000,Persediaan ……..
100.000,Peralatan ……….
450.000,Hutang usaha …..
100.000,Modal Fitri …….
650.000,Prive Fitri ……….
25.000,Penghasilan jahitan
400.000
Sewa gedung
50.000,Gaji pegawai
50.000,Dari rekening-rekening yang saldonya telah diringkas tersebut diatas dapat dibuat Neraca,
Laporan perhitungan Rugi-Laba dan Laporan perubahan modal setelah dilahukan penyesuaian
yang diperlukan.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 14

Materi Penunjang dan Prosedur Kerja:
1. Analisislah transaksi-transaksi dibawah ini (analisis untuk transajasi tanggal 1 Agustus
2006 diberikan sebagai contoh):
Agustus

1

4
8
12
19
24
27

Dibayar sewa bulan Agustus Rp1.400.000,00
(analisis: Biaya, berupa biaya sewa bertambah, oleh karena itu
rekening biaya sewa didebit. Aktiva berupa kas berkurang, oleh karena
itu rekening kas dikredit)
Diterima pelunasan piutang dari seorang debitur sebesar
Rp700.000,00
Dikirim tagihan kepada konsumen yang telah menggunakan jasa
perusahaan secara kredit senilai Rp2.200.000,00
Dibeli peralatan kantor secar kredit seharga Rp1.240.000,00
Dijual tanah secara tunai seharga Rp38.000.000,00. Harga jual tanah
ini sama dengan harga belinya.
Dibeli sebuah gedung dengan harga Rp96.000.000,00 dengan
menyerahkan selembar wesel berjangka 3 bulan
Dibayar utang yang timbul dari transsaksi pembelian tanggal 12
Agustus.

2. Masukkanlah tiap-tiap transaksi berikut ini kedalam rekening. Berilah tanda huruf untuk
setiap transaksi. Selanjutnya, susunlah neraca per 31 Mei 2006.

a.

Mei

10

b.
c.

Mei
Mei

13
18

d.

Mei

20

e.

Mei

30

BBP

Tuan Ari lasso mendirikan perusahaan jasa “HAMPA”.
Pada hari ini Tuan Arilasso menyerahkan kas sebesar Rp128.000.000
sebagai setoran modalnya.
Dibeli sebidang tanah secar tunai, Rp64.000.000,00
Dibeli sebuah gedung dari PT DEWA seharga Rp76.800.000,00; dari
jumlah tersebut Rp19.200.000,000 diantaranya dibayar tunai dan
sisanya dengan selembar wesel berjangka 3 bulan.
Dibeli peralatan kantor seharga Rp16.400.000,00; dari jumlah tersebut
sebanyak Rp4.100.000,00 dibayar tunai dan sisanya akan dibayar 30
hari kemudian.
Dibayar angsuran utang wesel kepada PT DEWA sebesar
Rp6.400.000,00

Pengantar Akuntansi

Hal 15

BAB 4
JURNAL & POSTING
Tujuan :
1. Menjelaskan Proses Akuntansi
2. Menjelaskan jurnal
3. Mencatat transaksi dalam buku jurnal
4. Memposting (memindahkan) transaksi dalam Buku Jurnal ke Buku Besar
5. Menyusun Neraca Saldo
Proses Akuntansi
Proses Akuntansi adalah urut-urutan pengolahan transaksi yang dipergunakan sebagai
dasar untuk membuat laporan keuangan.
Urut-urutan tersebut adalah sebagat berikut:
1. Transaksi mula-mula dicatat pada Dolrnmen Sumber.
Contoh Dokumen Sumber : Faktur Penjualan/ Pembelian, Kartu Pencatat Waktu, Kwitansi
dan lainnya.
2. Berdasarkan dokumen Sumber, transaksi yang terjadi dicatat secara kronologis didalam
sebuah buku harian (buku jurnal).
3. Selanjutnya transaksi dalam buku jurnal dipindahkan (diposting) ke buku besar.
4. Kemudian dibuat daftar semua saldo rekening yang disebut Neraca Saldo. Berdasarkan
daftar ini dapat dibuat laporan keuangan setelah diadakan penyesuaian yang diperlukan.
Dari urut-urutan proses pengolahan transaksi di atas dapat dibuat diagram sebagai berikut :
(1)
Transaksi terjadi dan informasi dicatat
pada dokumen sumber

(3)
Informasi transaksi dipindahkan dari
jurnal ke buku besar

(2)
Informasi dari dokumen sumber di
catat dalam Jurnal
(4)
Neraca saldo dibuat pada akhir periode

Laporan keuangan dibuat :
1.1.1.Laporan rugi-laba
2.2.2.Laporan perubahan ekuitas
3.3.3.Neraca
JURNAL
Jurnal adalah catatan pertama berupa pendebitan dan pengkreditan dari transaksi
secara kronologis beserta penjelasan yang diperlukan.
Bentuk buku jurnal yang digunakan dalam suatu perusahaan tergantung pada besar dan sifat
operasinya. Bentuk Buku Jurnal yang paling sederhana hanya mempunyai dua kolom jumlah
dan dapat digunakan untuk mencatat senua transaksi secara kronologis. Contoh Jurnal
sebagai berikut :
Jurnal
Tanggal
Keterangan
Nomor rekening
Jumlah
Debit Kredit

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 16

Pencatatan Transaksi Dalam Jurnal
Pencatatan di dalam jurnal semua transaksi dicatat dengan mendebit dan mengedit terhadap
rekeling-rekening tertentu. Nama rekening yang digunakan dalam menjurnal harus sama
dengan nama-nama rekening yang digunakan dalam buku besar.
Contoh pencatatan transaksi-transaksi Perusahaan Angkutan "Pranowo" di dalam jurnal adalah
sebagai berihut:
1. Tanggal 1 Juni 1993 Pranowo menyetor kas ke perusahaan sebesar Rp. 600.000
2. Tanggal 4 Juru 1993 membeli peralatan kartr Rp. 75.000, dibayar tunai Rp 25.000
3. Tanggal 6 Juni 1993 diterima penghasilan angkutan Rp. 50.000
4. Tanggal 15 Juni 1993, dibayar sewa gedung Rp. 20.000.
5. Tanggal 29 Juni 1993, dibayar gaji pegawai sebesar Rp. 8.000
JURNAL
Keterangan

Tanggal
1993
1

4

6

15

29

Juni

Kas
Modal pranowo
(mencatat setoran modal)
Peralatan kantor
Kas
Hutang usaha
(pembelian peraatan dari
toko UWA)
Kas
Hasil angkutan
(mencatat )
Biaya sewa
Kas
(pembayaran sewa gedung)
Gaji pegawai
Kas
(pembayaran gaji pegawai
minggu pertama bula Juni)

Halaman : 10
Jumlah

Nomor
Rekening

Debit
600.000

1
500
310
1
400

75.000

1
800

50.000

750
1

20.000

754
1

8.000

Kredit
600.000

25.000
50.000

50.000

20.000

8.000

Posting
Posting adalan pemindahan catatan yang telah dilakukan dalam jurnal ke buku besar.
Posting manual dapat dilakukan dengan cara:
1. Tanggal dan jumlah yang dicatat dalam jurnal dicatat kembali dalam rekering yang
bersangkutan. Apabila dalam jurnal dicatat di sisi debit, maka posting harus dilakukan di
sisi debit, demikian sebaliknya untuk sisi kredit.
2. Apabila posting telah dilakukan, maka nomor halaman jurnal dalam kolom F (Folic) di
rekening
3. Langkah berikutnya adalah menuliskan rekening yang telah diposting dalam kolom Nomor
Rekening di dalam jurnal. Prosedur ini mempunyai 2 maksud yaitu:
a. Untuk menunjukkan bahwa jumal tersebut telah diposting
b. Menunjukkan hubungan antara jurnal dan rekening di buku besar
Cara mengerjakan posting dapat kita ambil contoh dari saIah satu transaksi Perusahaan
"Pranowo" pada tanggal 15 Juni 1993.
Cara Posting Ke Sisi Debit
Tanggal
1993

Keterangan

Nomor
Rekening

Jumlah
Debit

Juni 15

BBP

Biaya sewa
Kas
(pembayaran
sewqa
gedung bulan juni)

750
1

Kredit

20.000
20.000

Pengantar Akuntansi

Hal 17

Buku Besar
Biaya Sewa
Tanggal
1993
Juni 15

Keterangan

F

Sewa
gedung
Bulan Juni

10

Jumlah

No. Rek.: 750
Tanggal
Keterangan

F

Jumlah

20.000

Cara Posting Ke Sisi Kredit
Jurnal
Keterangan

Tanggal
1993

Halaman : 10
Nomor
Rekening

Jumlah
Debit

Juni 15

Biaya sewa
Kas
(pembayaran
sewqa
gedung bulan juni)

750
1

Kredit

20.000
20.000

Buku Besar
Tanggal

Keterangan

F

Jumlah

Tanggal
1993
Juni 15

Keterangan
Sewa
gedung
Bulan Juni

F

10

Jumlah

20.000

Neraca Saldo
Neraca saldo adalah suatu daftar yang berisi semua saldo dari rekening buku besar.
Neraca saldo disusun dengan cara memasukkan jumlah saldo akhir masing-maaing rekening
Buku besar sesuai dengan sifat saldonya, apakah merupakan saldo debit atau saldo kredit.
Perusahaan Angkutan "PRANAWO" Neraca Saldo
31 Juni 1993
Nama rekening
Kas ………………………………….
Piutang usaha …………………………
Persediaan …………………………...
Peralatan ……………………………..
Hutang usaha …………………………
Modal fitri …………………………..
Prive fitri ……………………………
Penghasilan jahitan …………………
Sewa gedung ………………………..
Gaji pegawai ……………………….

saldo
Debit
xxx
xxx
xxx
xxx
xxx

Kredit

xxx
xxx
xxx
xxx
xxx

Informasi penting bagi pengambil keputusan
Informasi penting bagi pengambil keputusan yang merupakan hasil dari proses
akuntansi adalah lapotan keuangan. Laporan keuangan yang disajikan sebaiknya berdasarkan
pada neraca saldo yang telah disesuaikar. Karena sebelum menyusun laporan-laporan
keuangan dari neraca saldo, perlu diteliti apakah saldo dari tiap-tiap rekening sudah
menunjukkan keadaan yang benar, sebab ada rekening-rekening yang sudah siap untuk
langsung cantumkan dalam laporan keuangan dan ada pula yang perlu disesuaikan terlebih
dahulu.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 18

Jurnal Penyesuaian
Jurnal penyesuaian adalah jurnal koleksi terhadap rekening-rekening tertentu untuk
mencerminkan keadaan aktiva, hutang, modal, biaya dan pendapat yang sebenarnya.
Dari pengertian diatas jelaslah kiranya, bahwa tujuan dari proses penyesuaian adalah :
1. Agar supaya setiap rekening riil khususnya rekening – rekening aktiva dan rekening –
rekening hutang menunjukkan jumlah yang sebenarnya pada akhir periode.
2. Agar supaya setiap rekening nominal menunjukkan penghasilan and biaya yang
seharsunya diakui dalam satu periode.
Saldo-saldo didalam neraca saldo biasanya merupakan penyesuaian untuk mengakhiri hal-hah
sebagai berikut :
2. Pihutang penghasilan = yaitu penghasilan yang sudah menjadi hak perusahaan tetapi
belum dicatat.
3. Hutang biaya = yaitu biaya – biaya yang sudah menjadi kewajiban perusahaan tetapi
belum dicatat.
4. Hutang penghasilan = yaitu penghasilan yang sudah diterima, tetapi sebenarnya
merupakan penghasilan untuk periode yang akan datang.
5. Persekot biaya : Yaitu biaya – biaya yang sudah dibayar tetapi sebenarnya harus
dibebankan pada periode yang akan datang.
6. Kerugian pihutang = yaitu taksiran kerugian yang timbul karena adanya pihutang yang
tidak bisa ditagih.
7. Penyusutan = yaitu penyusutan dari aktiva tetap yang harus dibebankan pada suatu
periode akuntansi.
Pencatatan Jurnal Penyesuaian
Untuk menjelaskan pembuatan jurnal penyesuaian, maka dibawah ini akan
dikemukakan suatu contoh proses penyesuaian atas neraca saldo dari perusahaan reparasi “
TRAMPIL” per 31 Desember 1993. perusahaan ini didirikan oleh Kumbara pada tanggal 1
Januari 1993.

“ KOPERASI “ TRAMPIL”
NERACA SALDO
Per 31 Desember 1993
Nama Rekening
Kas
Piutang Dagang
Surat-surat Berharga
Supplies
Persekot Asuransi
Peralatan
Gedung
Hutang Dagang
Modal, Kumbara
Penghasilan, Reparasi
Penghasilan Bunga
Gaji Pegawai

Saldo
Debit
Rp.
60.000
20.000
10.000
75.000
10.000
50.000
1.000.000
25.000
Rp. 1.700..000

Kredit
15.000
1.009.650
675.000
350
1.700.000

Data dalam neraca saldo di atas belum siap untuk neraca langsung dicantumkan pada laporan
keuangan karena adanya informasi – informasi berikut :
1. Masih harus diterima penghasilan bunga dari obligasi 6% yang nilai nominalnya Rp.
10.000 dengan tanggal pembayaran bunga tiap tanggal 1 April dan 1 Oktober.
2. Masih harus dibayar gaji pegawai Rp. 5.000.
3. Penghasilan reparasi diterima lebih dahulu Rp. 10.000.
4. Persekot asuransi pada tanggal 31 Desember 1993 adalah Rp. 6.000
5. Kerugian pihutang ditaksir 1% dari penghasilan reparasi

BBP

Pengantar Akuntansi

6.
7.

Hal 19

Penyusutan peralatan ditaksir 10% setahun.
Penyusutan gedung ditaksir 10% setahun

Dengan informasi – informasi di atas dapat dibuat jurnal penyesuaian sebagai berikut :
1.

Piutang penghasilan

Timbul piutang penghasilan apabila penghasilan telah menjadi hak perusahaan tetapi beum
diterima pada periode yang bersangkutan. Dalam contoh dilukiskan bahwa reparasi “Trampil”
memiliki surat berharga berupa obligasi dengan bunga 6% yang dibeli pada tanggal 1 Februari
1993. Karena bunga obligasi dibayarkan setiap 1 April dan 1 Oktober, maka pada tanggal 31
Desember perusahaan mempunayi tagihan bunga selama tiga bulan yaitu bulan Oktober,
November dan Desember sebesar Rp. 1.800 dari perhitungan 6% x Rp. 10.000 = Rp. 1.800,Informasi tentang pihutang bunga per 31 Desember 1993 dan jumlah penghasilan bunga
dalam tahun 1993 dapat dijelaskan dengan cara sebagai berikut :
Penghasilan bunga tahun 1993
Penghasilan bunga (dalam neraca saldo)
Pihutang bunga pada tanggal 31 Desember 1993
(Penyesuaian )
Penghasilan bunga tahun 1993

Rp. 350
150
Rp. 500

Penyesuaian untuk pihutang bunga adalah sebagai berikut :
Desember 31 Pihutang bunga
Penghasilan

Rp. 150
Rp. 150

Setelah informasi dicatat dalam jurnal penyesuaian, maka langkah selanjutnya memasukan
jurnal tersebut dalam Buku Besar, sehingga rekening – rekening yang bersangkutan akan
nampak sebagai berikut :
Piutang Bunga
Tanggal
1993
Des

Keterangan

F

Jumlah

Tanggal
1993

Keterangan

F

Jumlah

Penyesuaian

Penghasilan Bunga
Tanggal

Keterangan

F

Jumlah

Tanggal
1993
Des

Keterangan
Saldo
Penghasilan

F

Jumlah
Rp.350
Rp.150

Rekening-rekening diatas selanjutnya diklasifikasikan sebagai berikut :
Piutang bunga= dicantumkan dalam neraca sebagai aktiva lancar.
Penghasilan bunga = dicantumkan dalam laporan Rugi-laba sebagai penghasilan lain-lain.
2) Hutang Biaya
Hutang biaya adalah biaya yang menjadi beban pada suatu periode, tetapi sampai akhir
periode belum dibayar. Dari informasi kedua bahwa pada tanggal 31 Desember 1993 masih
harus membayar gaji pegawai Rp. 5.000. Data ini berarti saldo rekening gaji pegawai yang
tercantum Neraca Saldo Rp. 25.000 harus ditambah Rp. 5.000.
Perhitungan gaji pegawai untuk tahun 1993 adalah:
Gaji pegawai (Neraca Saldo)
Rp. 25.000
Hutang gaji (Penyesuaian)
Rp. 5.000

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 20

Gaji pegawai tahun 1993

Rp. 30.000

Jurnal penyesuaian untuk mencatat hutang biaya adalah:
1993
Desember

31

Rp. 5.000
-

Gaji pegawai
Hutang pegawai

Rp. 5.000

Posting jurnal penyesuaian ke Buku Besar adalah
Gaji Pegawai
1993
Des

31

Saldo Penyesuaian

Rp. 25.000
Rp. 5.000

Hutang Gaji
1993
Des

31

Penyesuaian

Rp. 5.000

Rekening Gaji Pegawai = dicantumkan dalam laporan Rugi-laba sebagai biaya operasi.
Rekening Hutang Gaji = dicantumkan dalam neraca sebagai hutang lancar.
3) Hutang Penghasilan
Hutang penghasilan adalah penghasilan yang diterima di muka. Dari data informasi ketiga,
tampak bahwa pada tahun 1993 terdapat hutang penghasilan sebesar Rp. 10.000. Dengan
demikian jumlah yang belum menjadi hak perusahaan harus dihapuskan dari neraca saldo.
Perhitungan Penghasilan Reparasi tahun 1993 adalah:
Penghasilan reparasi (Neraca Saldo)
Hutang penghasilan (Penyesuaian)

Jurnal penyesuaiannya adalah:
1993
Desembe
3 Penghasilan reparasi
r
1
Hut. Penghasilan
Reparasi

Rp. 675.000
Rp. 10.000
Rp. 665.000

Rp. 10.000

Rp.
10.000

Posting jurnal penyesuaian ke Buku Besar adalah:
Penghasilan Reparasi
3
1

1993
Des
Penyesuaia
n

Rp.
10.000

3
1

Saldo

Rp. 675.000

3
1

Penyesuaia
n

Rp. 10.000

Hutang Penghasilan Reparasi
1993
Des

Rekening Penghasilan Laporan = dicantumkan dalam laporan Rugi-laba sebagai
penghasilan. Rekening Hutang Penghasilan Reparai = dicantumkan dalam neraca sebagai
hutang lancar.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 21

Materi Penunjang dan Uraian Prosedur Kerja:
1. Mengapa buku jurnal sering disebut book of original entry?
2. Apa yang dimaksud ddengan Posting?
3. Bagaimana cara melakukan koreksi kesalahan, baik kesalahan pada kesalahan waktu
menjurnal maupun kesalahan waktu melakukan posting buku besar?
4. Pelajarilah transaksi-transaksi dibawah ini dan buatlah jurnaal untuk mencatat transaksitransaksi pendapatan. Jelaskan mengapa transaksi lainnya bukan merupakan transaksi
pendapatan?
A. Diterima kas sebesar Rp8.000.000,00 untuk pelayanan konsultaasi yang telah
diberikan kepada konsumen secar tunai.
B. Diterima kas sebesar Rp20.000.000,00 dari pemilik perusahaan
C. Diterima kas sebesar Rp5.000.000,00 sebagai pembaayaran dari konsumen yang
telah menggunkan jasa secara kredit.
D. Diterima kas sebesar Rp4.000.000,00 sebagai pinjaman dari bank.
E. Diterima kas dari seorang pelanggan sebesar Rp10.000.000,00 untuk jaasa
perusahaan yang akan diberikan tahun depan
5. Perusahaan jasa GIGI memiliki rekening-rekening buku besar sebgai berikut: Kas, Piutang
Dagang, Perlengkapan Kantor, Peralatan Kantor, Utang Dagang, Modal Armand, Prive
Armand, Pendapatan Jasa, Biaya Gaji, dan Biaya Sewa. Dengan menggunakan rekeningrekening tersebut buatlah jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi berikut:
1 Maret
Armand mendirikan sebuah perusahaan dengan menyetorkan uang tunai
sebesar
Rp100.000.000,00
dan
peralatan
kantor
yang
bernilai
Rp74.000.000,00
4 Maret
Dibayar sewa bulan Maret sebesar Rp15.000.000,00
6 Maret
Dibeli perlengkapan kantor secara kredit seharga Rp8.000.000,00
15 Maret Dibayar gaji pegawai bulan ini sebesar Rp18.000.000,00
17 Maret Dibayar utang yang timbul dari transaksi tanggal 6 Maret sebesar
Rp4.000.000,00
20 Maret Dikirim faktur/tagihan sebesar Rp17.000.000,00 atas penjualan jasa secara
kredit.
25 Maret Armand mengambil uang sebesar Rp20.000.000,00 untuk keperluan pribadi.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 22

6. Neraca saldo berikut ini tidak seimbang karena adanya beberapa kesalahan dan buatlah
neraca berikut menjadi benar per 31 Januari 2006.
Studio Music
Neraca Saldo
31 Januari 2006
(Rp)
Kas

36.300.000,00

Pitang Dagang

50.950.000,00

Perlengkapan

4.410.000,00

Asuransi dibayar dimuka

14.000.000,00

Peralatan

97.500.000,00

Utang Wesel

19.000.000,00

Utang Dagang

4.400.000,00

Modal Anna
Prive Anna

90.000.000,00
5.000.000,00

Penjualan Jasa

220.850.000,00

Biaya Gaji

87.500.000,00

Biaya Sewa

18.000.000,00

Biaya Advertensi
Biaya Listrik Dan Air
Jumlah

(Rp)

750.000,00
5.900.000,00
320.310.000,00

334.250.000,00

Keterangan:
1. Saldo rekening kas terlalu besar Rp2.000.000,00
2. Peneriman Kas sebesar Rp3.200.000,00 dicatat dengan jumlah Rp2.300.000,00
3. Pendebitan pada rekening piutang dagang sebesar Rp800.000, belum dibukukan
4. Pengembalian perlengkapan rusak seharga Rp450.000,00 telah dibukukan dengan
mengkredit rekening Perlengkapaan sebesar Rp540.000,00
5. Pembayaran premi asuransi dimuka sebesar Rp2.700.000,00 telah dicatat dengan
mengkredit rekening Asuransi Dibayar dimuka
6. Saldo rekening Utang Wesel terlalu rendah Rp1.000.000,00
7. Pengkreditan atas rekening piutang dagang sebesar Rp1.400.000,00 belum dibukukan
8. Pendebitan untuk pengambilan Prive sebesar Rp5.000.000,00 telah dibukukan dengan
mengkredit rekening modal
9. Saldo rekening biaya advertensi yang seharusnya Rp7.500.000,00 telah dicantumkan
dalam neraca saldo dengan jumlah Rp750.000,00
10. Saldo rekening macam-macaam biaya sebesar Rp4.100.000,00 tidak dicantumkan dalam
neraca saldo.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 23

BAB 5
NERACA LAJUR

Tujuan:
1. Mengetahui pengertian Neraca Lajur
2. Mengetahui penyusunan Neraca Lajur
3. Menjelaskan penyusunan Neraca Lajur
4. Menyusun Laporan Keuangan dari Neraca Lajur
1. Pengertian Neraca Lajur
Neraca lajur adalah kertas berkolom yang direncanakan secara khusus untuk
menghimpun semua data akuntansi yang dibutuhkan pada saat perusahaan akan menyusun
laporan keuangan.
Neraca lajur yang disebut sebagai kertas kerja digunakan sebagai alat bantu di dalam
menyusun laporan-laporan keuangan. Neraca lajur merupakan suatu landasan untuk
memeriksa, dimana rekening-rekening buku besar disesuaikan, diseimbangkan dan disusun
menurut cara-cara sesuai dengan penyusunan rekening-rekening di dalam laporan keuangan.
2. Tujuan Pemakaian Neraca Lajur
Tujuan pemakaian neraca lajur adalah:
1. Untuk memudahkan penyusunan laporan keuangan.
2. Untuk meringkas semua informasi dari neraca saldo, data penyesuaian dan neraca saldo
setelah penyesuaian yang merupakan persiapan penyusunan laporan keuangan.
3. Untuk memudahkan menemukan kesalahan di dalam jurnal penyesuaian.
3. Penyusunan Neraca Lajur
Penyusunan neraca lajur dimulai dari neraca saldo sebelum diadakan penyesuaian,
dan setelah mencatat data-data penyesuaian, barulah dapat ditentukan data-data yang akan
dicantumkan di dalam laporan keuangan.
Untuk memberi gambaran tentang prosedur penyusunan neraca lajur dapat kita
pergunakan contoh neraca saldo dari perusahaan cuci mobil “CEMERLAN” sebagai berikut:
PERUSAHAAN CUCI MOBIL “CEMERLANG”
NERACA SALDO
Per 31 Desember 1993
Saldo
Nama Rekening
Debit
Kredit
Kas
Rp.
200.000
Perlengkapan
150.000
Peralatan
2.500.000
Hutang
600.000
Modal Danu
1.750.000
Prive Danu
50.000
Penghasilan Cuci Mobil
800.000
Biaya gaji
150.000
Biaya sewa
100.000
Rp.
3.150.000
Rp. 3.150.000
Dengan data-data penyesuaian sebagai berikut:
a.
b.

Sampai tanggal 31 Desember 1993 telah dipakai perlengkapan sebanyak Rp. 50.000.
Biaya penyusutan peralatan 5% dari harga perolehannya.

Dari data-data Neraca saldo dan data-data penyesuaian, maka dapat kita susun neraca lajur
dengan prosedur penyusunan sebagai berikut:
1. Mencatat saldo-saldo rekening buku besar ke dalam kolom neraca saldo.

BBP

Pengantar Akuntansi

2.

3.

2.

3.

Hal 24

Pencatatan saldo-saldo rekening buku besar dapat diambil langsung dari buku besar atau
dari neraca saldo.
Mencatat data penyesuaian ke dalam kolom-kolom “Penyesuaian”.
Pencatatan data penyesuaian ke dalam kolom “Penyesuaian” dapat dilakukan dengan
membuat jurnal penyesuaian terlebih dahulu. Jurnal penyesuaian ini dapat dibuat
berdasarkan data penyesuaian di atas adalah:
a. Telah dipakai perlengkapan sebanyak Rp. 50.000. Penyesuaian yang harus dilakukan
dalam kolom penyesuaian adalah mendebit biaya pemakaian perlengkapan Rp. 50.000
dan mengkreditkan perlengkapan Rp. 50.000.
b. Biaya penyusutan peralatan 5% dari harga perolehan = 5% x Rp. 2.500.000 – Rp.
125.000. Penyesuaian yang harus dilakukan dalam kolom penyesuaian adalah
mendebit penyusutan peralatan Rp. 125.000 dan mengkredit Akumulasi penyusutan
peralatan Rp. 125.000.
Mengisi kolom Neraca Saldo setelah disesuaikan
Setiap saldo rekening yang tercantum dalam kolom neraca saldo digabungkan dengan
angka-angka yang tercantum dalam kolom penyesuaian dan jumlah ini kemudian
dicantumkan dalam kolom-kolom neraca saldo setelah disesuaikan.
Memindahkan jumlah-jumlah di dalam kolom-kolom neraca saldo setelah disesuaikan ke
dalam kolom-kolom Rugi Laba, perubahan modal dan neraca. Pemindahan saldo-saldo
rekening penghasilan, biaya dimasukkan kolom Laporan Rugi-laba dan rekening modal,
prive dimasukkan kolom Laporan perubahan modal, sedangkan rekening aktiva, hutang
dan modal yang sudah dipengaruhi prive (modal akhir) dimasukkan neraca.
Menjumlah kolom-kolom Laporan rugi-laba, Laporan perubahan modal dan neraca.
Menyeimbangkan jumlah kolom-kolom dari Laporan rugi-laba akan timbul angka “laba
bersih” atau “rugi bersih”. Apabila timbul “laba bersih” akan kita pindah ke kolom kredit
laporan perubahan modal dan sebaliknya apabila terjadi “rugi bersih” akan kita pindahkan
ke kolom debit. Di dalam menyeimbangkan jumlah kolom-kolom laporan perubahan Modal
akan tampak modal akhir pada periode tersebut. Modal akhir ini harus kita pindahkan ke
kolom-kolom Neraca sisi sebelah kredit, karena saldo normal dari modal adalah saldo
kredit.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 25

Berdasarkan prosedur penyusunan di atas, maka dapat disusun neraca sebagai berikut:
PERUSAHAAN CUCI MOBIL “CEMERLANG”
NERACA LAJUR
PERIODE 1/1-1993 – 31/12/1993

Neraca Saldo

Kas
Perlengkapan
Peralatan
Hutang
Modal Danu
Prive Danu
Penghasilan Cuci Mobil
Biaya Gaji
Biaya Sewa
Biaya pemakaian
perlengkapan
Penyusutan peralatan
Akumulasi penyusutan
peralatan

Laba bersih

Modal Danu 31
Desember 1993

BBP

D
200.000
150.000
2.500.0
00

50.000
150.000
100.000
3.150.0
00

K
600.000
1.750.00
0
800.000
3.150.00
0

Penyesuaian
D

K
a)
50.000

a)
50.000
b)
125.000
-

b)
125.000

175.000

175.000

Neraca Saldo
Setelah
Penyesuaian
D
K
200.000
100.000
2.500.00
0
50.000
150.000
100.000

600.000
1.750.00
0
800.000
-

50.000
125.000
-

125.000

3.275.00
0

3.275.00
0

Laporan
Rugi-Laba
D

K

Laporan
Perubahan Modal
D

K

800.00
0

Neraca
D

K

200.000
100.000
2.500.00
0
-

-

50.000
125.00
0
425.00
0
375.00
0
800.00
0

600.000

125.000
800.00
0
800.00
0

375.000

50.000
2.075.00
0
2.125.00
0

2.125.00
0
2.125.00
0

2.075.00
0

2.800.00
0

2.800.00
0

Pengantar Akuntansi

Hal 26

4. Penyusunan Laporan Keuangan dari Neraca Lajur
Dengan telah diselesaikannya neraca lajur, maka kita dapat dengan mudah menyusun
laporan-laporan keuangan berdasarkan data-data yang tercantum dalam kolom-kolom Laporan
Rugi-Laba, Laporan Perubahan Modal dan Neraca. Laporan Rugi-Laba, Laporan Perubahan Modal
dan Neraca yang disusun atas dasar neraca dapat dilihat dalam contoh berikut ini:
PERUSAHAAN CUCI MOBIL “CEMERLANG”
LAPORAN RUGI LABA
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 1993
Rp.

800.000

Jumlah biaya

Rp.

425.000

Laba bersih

Rp.

375.000

Penghasilan cuci mobil
Biaya-biaya
Biaya gaji
Biaya sewa
Biaya pemakai perlengkapan
Penyusutan peralatan

Rp.

150.000
100.000
50.000
125.000

PERUSAHAAN CUCI MOBIL “CEMERLANG”
LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 1993
Modal, 1 Januari 1993
Laba Bersih tahun 1993

Rp.
Rp.

Prive

Rp. 2.125.000
(Rp.
50.000)

Modal, 31 Desember 1993

Rp.

1.750.000
375.000

2.075.000

PERUSAHAAN CUCI MOBIL “CEMERLANG”
NERACA
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 1993
AKTIVA
Kas
Perlengkapan
Peralatan
Akumulasi
Penyusutan
Peralatan
Jumlah Aktiva

BBP

HUTANG
200.000
100.000

Hutang

Rp. 600.000

Modal
Modal Danu

Rp.2.075.000

Jumlah Pasiva

Rp.2.675.000

Rp. 2.500.000
Rp.

125.000
2.375.000
Rp.2.675.000

Pengantar Akuntansi

Hal 27

Materi Penunjang dan Uraian Prosedur Kerja:
1. Sebutkan alasan penggunaan neraca lajur!
2. Sebutkan tiga informasi yang tercantum dalam suatu neraca lajur?
3. Mengapa total aktiva dalam suatu neraca tidak selalu sama dengan total aktiva pada kolom
neraca dalam neraca lajur?
4. Pada tanggal 31 desember 2006 Bengkel “MANIS” memiliki neraca saldo sebagai berikut:
Bengkel Servis “MANIS”
Neraca Saldo
Per 31 Desember 2006
NAMA REKENING
Kas

DEBET(Rp)

KREDIT(Rp)

13.500.000,00

Asuransi

4.500.000,00

Perlengkapan Reparasi

7.200.000,00

Peralatan Reparasi

54.000.000,00

Akum.Depr Peralatan kantor

3.600.000,00

Modal Tuan Adi

41.400.000,00

Pendapatan Reparasi

144.000.000,00

Biaya Gaji

77.400.000,00

Biaya Sewa

32.400.000,00

Jumlah

189.000.000,00

189.000.000,00

Diminta:
1. Buatlah neraca lajur dan masukkan informasi tersebut dalam kolom neraca saldo.
2. Selesaikan neraca lajur tersebut engan menggunakan informasi berikut:
a. Asuransi dibayar dimuka yang telah terpakai selama periode ini sebesar
Rp2.700.000,00
b. Perlengkapan reparasi yang tersisa pada akhir periode berjumlah
Rp1.200.000,00
c. Biaya depresiasi peralatan reparasi diperkirakan berjumlah Rp7.500.000,00
d. Gaji yang belum dibayar pada akhir periode berjumlah Rp1.800.000,00
5. Perusahaan angkutan “MAWAR MERAH” mempunyai neraca saldo yang dibuat pada tanggal
30 September 2006 sebagai berikut:
Perusahaan Angkutan “MAWAR MERAH”
Neraca Saldo
30 September 2006
NAMA REKENING
Kas

30.350.000,00

Piutang Dagang

65.400.000,00

Sewa Dibayar Dimuka

9.400.000,00

Persediaan Perlengkapan Kantor

2.050.000,00

Peralatan Kantor

BBP

DEBET(Rp)

KREDIT(Rp)

77.900.000,00

Akum Depresiasi Peralatan

10.400.000,00

Utang Dagang

68.350.000,00

Pengantar Akuntansi

Hal 28

Utang Wesel

11.900.000,00

Modal, Tuan Adi

40.000.000,00

Prive, Tuan Adi

108.300.000,00

Pendapatan
Biaya Sewa
Biaya Gaji
Biaya Lain-lain
Jumlah

438.900.000,00
54.400.000,00
211.150.000,00
10.600.000,00
569.550.000,00

569.550.000,00

Informasi untuk penyesuaian:
1. Sewa dibayar dimuka sebesar Rp140.000.000,00 adalah untuk jangka waktu 4 bulan
terhitung mulai 1 Agustus
2. Dari perhitungan fisik terhadap persediaan perlengkapan diperiode informasi bahwa
persediaan perlengkapan yang ada pada tanggal 30 September 2006 berjumlah
Rp14.500.000,00
3. Depresiasi peralatan kantor untuk tahun 2006 sebesar Rp58.000.000,00
4. Bunga yang terutang pada tanggal 30 September 2006 berjumlah Rp53.500.000,00
Diminta:
1. Buatlah neraca lajur
2. Susunlah laporan keuangan yang mencakup laporan rugi-laba, laporan perubahan
modal dan neraca.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 29

BAB 6
JURNAL PENUTUP DAN
JURNAL PENYESUIAN KEMBALI
Tujuan:
1. Menjelaskan Pengertian Jurnal Penutup
2. Mengetahui Tujuan Penutupan Buku
3. Membuat Jurnal Penutup
4. Membuat Neraca Saldo Setelah Tutu Buku
5. Membuat Jurnal Penyesuaian Kembali

a.

Pengertian Jurnal Penutup
Jurnal penutup pada hakekatnya adalah ayat jurnal yang dibuat untuk me-nol-kan saldosaldo perkiraan sementara (Rekening nominal) apabila akan dimulai pencatatan data akuntansi
periode berikutnya.
Untuk membuat jurnal penutup dengan memindahkan saldo rekening-rekening nominal
(Rekening Penghasilan, Biaya) ke rekening Rugi-laba dan memindahkan saldo rekening Rugi-laba
rekening Modal.
b. Tujuan Penutupan Buku
1. Membuat semua rekening nominal.
2. Untuk memindahkan saldo rekening Rugi-laba (Laba atau Rugi bersih dalam satu periode) ke
rekening Modal, sehingga rekening Modal menunjukkan jumlah yang sama dengan jumlah
yang tercantum dalam Neraca.
c. Prosedur Penutupan Buku
Terdapat 4 (empat) tahap dalam pencatatan jurnal penutup, adalah sebagai berikut:
1. Tahap Pertama

:

dalam menutup rekening Penghasilan ke rekening Rugi laba yaitu
dengan mendebit saldo rekening penghasilan dan mengkredit rekening
rugi laba.

2. Tahap Kedua

:

3. Tahap Ketiga

:

menutup rekening biaya ke rekening rugi laba yaitu dengan mendebit
rekening rugi laba dan mendebit saldo rekening biaya.
menutup saldo rekening rugi laba ke rekening modal atau rekening laba
ditahan.

4. Tahap Keempat

BBP

:

-

Untuk perusahaan perseorangan dan persekutuan:
Saldo rekening rugi laba dipindahkan ke rekening modal. Apabila
diperoleh laba maka akan dicatat dengan mendebit rekening rugi laba
dan mengkredit rekening modal.

-

Untuk perusahaan perseorangan:
Saldo rekening rugi laba dipindahkan ke rekening laba ditahan.
Apabila memperoleh laba maka akan dicatat dengan mendebit
rekening rugi laba dan mengkredit laba ditahan.

Menutup saldo rekening prive/deviden ke rekening modal/laba ditahan.
-

Untuk perusahaan perseorangan dan persekutuan:
Saldo rekening prive akan dipindahkan ke rekening modal yaitu
dengan mendebit rekening modal dan mengkredit rekening prive.

-

Untuk perusahaan perseorangan:

Pengantar Akuntansi

Hal 30

Saldo rekening deviden akan dipindahkan ke rekening laba ditahan
yaitu dengan mengkredit laba ditahan dan mengkredit rekening
devide.
Dengan menggunakan neraca lajur perusahaan cuci mobil “Cemerlang” periode I Januari 1993 –
31 Desember 1993 (Bab Neraca Lajur) dapat dibuat Jurnal Penutup sebagai berikut:
Tahap I :

Menutup semua rekening penghasilan dengan membuat jurnal
Penghasilan cuci mobil
Rugi-laba

Tahap II :

Rp. 800.000
Rp. 800.000

Menutup semua rekening Biaya dengan membuat jurnal
Rugi – laba
Rp. 425.000
Biaya gaji
Biaya sewa
Biaya pemakaian perlengkapan
Biaya penyusutan peralatan

Rp. 150.000
Rp. 100.000
Rp. 50.000
Rp. 125.000

Tahap III: Menutup saldo rekening Rugi – laba ke Modal atau laba ditahan
Untuk Perusahaan Perseorangan/Persekutuan
Rugi – laba
Modal Danu

Rp. 375.000
Rp. 375.000

Untuk Perusahaan Perseroan
Rugi – laba
Rp. xxx
Laba ditahan
Rp. xxx
Tahap IV
: Menutup Saldo Rekening Prive/Deviden ke Rekening Modal/Laba ditahan
Untuk Perusahaan Perseorangan/Persekutuan
Modal Danu
Prive Danu

Rp. 50.000
Rp. 50.000

Untuk Perusahaan Perseroan
Laba ditahan
Deviden

Rp. xxx
Rp. xxx

d.

Neraca Saldo Setelah Tutup Buku
Neraca Saldo setelah Tutup Buku adalah neraca saldo yang disusun setelah tutup buku
yang berisikan rekening-rekening riil saja, sebab rekening-rekening nominal sudah ditutup. Neraca
saldo setelah tutup buku sama dengan rekening-rekening riil yang tercantum dalam neraca (salah
satu kolom neraca lajur) tetapi penyajiannya berbeda. Neraca Saldo setelah tutup buku.
Perusahaan Cuci Mobil “Cemerlang” dapat disusun berdasarkan saldo rekening-rekening Buku
Besar setelah tutup buku atau berdasarkan rekening-rekening di kolom Neraca pada Neraca Lajur.
Berikut ini gambaran rekening-rekening buku besar Perusahaan Cuci Mobil “Cemerlang” setelah
tutup buku.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 31

1993
Des

31

1994
Jan

1

Sald
o

1993
Des

31

1994
Jan

1

1993
Des

31

1994
Jan

1

1993
Des

1993
Des

31

31

Kas
1993
Rp.200.000
Des

Sald
o

Rp.
200.000

3
1

Sald
o

Rp.
100.000

Rp.200.000

Kas
1993
Rp.100.000
Des

Sald
o

3
1

Rp.100.000

Peralatan
1993
Rp. 2.500.000
Des 31

Sald
o

Sald
o

Sald
o

Saldo

Rp.
2.500.000

Rp. 2.500.000

Akumulasi Penyusutan Peralatan
1993
Rp. 125.000
Des
3
1
1994
Jan
Saldo
1
Hutang
1993
Rp. 600.000
Des

3
1

1994
Jan

Rp. 125.000

Rp. 125.000

Rp. 600.000

Saldo

Rp. 600.000

1

1993
Des

31

Prive

31

Sald
o

Modal Danu
1993
Rp. 50.000
Des
3 Laba Bersih
1
Rp. 2.075.000
3
1
Rp. 2.215.000
1994
Jan
Saldo
1

BBP

Rp.
1.750.000
375.000

Rp.
2.125.000
Rp.2.075.000

Pengantar Akuntansi

1993
Des

1993
Des

31

1993
Des

1993
Des

93
Des

1993
Des

1993
Des

31

3
1
3
1

Hal 32

Prive

Rp.

Ke Rugi Laba

Prive Danu
1993
50.000
Des
3
1

Ke Modal

Penghasilan Cuci Mobil
1993 3
Rp.800.000
Des 1

3
1

Biaya Gaji
1993
Rp. 150.000
Des
3
1

Ke
Laba

3
1

Biaya Sewa
1993
Rp. 100.000
Des
3
1

Ke Rugi
Laba

3
1

Biaya Pemakaian Perlengkapan
1993
Rp. 50.000
Des
3 Ke Rugi
1 Laba

3
1

Penyusutan Peralatan
1993
Rp. 125.000
Des
3 Ke Rugi
1 Laba

Ke Modal

Rp.

Rugi - Laba
1993
Rp. 425.000
Des
375.000
Rp. 800.000

3
1

50.000

Rp. 800.000

Rugi

Ke Rugi
Laba

Rp. 150.000

Rp. 100.000

Rp. 50.000

Rp. 125.000

Rp. 800.000

Rp.800.000

Berdasarkan saldo rekening-rekening Buku Besar setelah tutup buku di atas maka dapat disusun
Neraca Saldo setelah Tutup Buku sebagai berikut:

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 33

PERUSAHAAN CUCI MOBIL “CEMERLANG”
NERACA SALDO SETELAH TUTUP BUKU
PER 31 DESEMBER 1993
Kas
Perlengkapan
Peralatan
Akumulasi Penyusutan Peralatan
Hutang
Modal Danu

Rp.
Rp.

Rp.

200.000
100.000
2.500.000

2.800.000

Rp.

125.000
600.000
2.075.000

Rp.

2.800.000

e.

Jurnal Penyesuaian Kembali
Jurnal Penyesuaian Kembali sering disebut dengan jurnal balik (Reversing Entries) adalah
jurnal yang dibuat pada awal suatu periode akuntansi untuk membalik jurnal penyesuaian tertentu
yang dibuat periode sebelum.
Jurnal penyesuaian yang perlu dibalik atau disesuaikan kembali yaitu jurnal penyesuaian
yang dibuat untuk menyesuaikan rekening-rekening yang dicatat dengan pendekatan Rugi-laba,
sedangkan rekening yang dicatat dengan pendekatan Neraca tidak perlu ada jurnal penyesuaian
kembali.
Misalnya:
Pada awal tahun 1990 PT “ABC” membayar biaya asuransi dibayar di muka
Rp. 400.000 dicatat dengan jurnal (Pendekatan Rugi Laba) sebagai berikut:
Biaya Asuransi
Rp. 400.000
Kas
Rp. 400.000
Pada akhir tahun 1990 dibebani biaya asuransi Rp. 100.000, maka dapat dibuat jurnal
penyesuaian sebagai berikut:
Biaya asuransi dibayar di muka
Rp. 300.000
Biaya Asuransi
Rp. 300.000

-

Pada awal 1991 dibuat jurnal penyesuaian kembali sebagai berikut:
Biaya Asuransi
Rp. 300.000
Biaya Asuransi dibayar di muka
Rp. 300.000

Sedang pencatatan Biaya Asuransi dibayar di muka yang menggunakan pendekatan neraca
adalah:
-

Pada awal tahun 1990 PT “ABC” mengeluarkan kas untuk bayar biaya asuransi dibayar di
muka.

Jurnalnya adalah sebagai berikut:
Biaya Asuransi dibayar di muka
Kas
-

BBP

Rp. 400.000

Pada akhir tahun 1990 pengakuan beban biaya asuransi Rp. 100.000
Jurnal penyesuaiannya adalah:

Biaya Asuransi
Biaya Asuransi dibayar di muka
-

Rp. 400.000

Rp. 100.000
Rp. 100.000

Pada awal tahun 1991 tidak perlu dibuat jurnal penyesuaian kembali, karena sudah tampak
saldo biaya asuransi yang sebenarnya yaitu Rp. 300.000.

Pengantar Akuntansi

Hal 34

Materi Penunjang dan Uraian Prosedur Kerja:
1. Berikut ini adalah jurnal yang telah dibuat untuk menutup rekening-rekening perusahaan pada
akhir periode akuntantansi:
a. Pendapatan komisi
Rp440.000.000,00
Akumulasi depresiasi
Rp36.000.000,00
Pendapatan diterima dimuka
Rp7.000.00,00
Rugi Laba
Rp483.000.000,00

b. Rugi Laba

Rp420.000.000,00

Prive Tuan Santoso
Biaya gaji
Biaya depresiasi
Biaya sewa
Biaya perlengkapan

c. Modal Tuan Santoso
Rugi Laba

Rp46.500.000,00
Rp286.000.000,00
Rp9.000.000,00
Rp63.000.000,00
Rp15.500.000,00
Rp63.000.000,00
Rp63.000.000,00

Diminta:
Buatlah jurnal penutup yang benar!
2. Berikut ini informasi yang diambil dari catatan akuntansi perusahaan krakatau sampai dengan
tanggal 30 Juni 2006.
a. Pada tanggal 1 Mei, perusahaan menerima pendapatan sewa sebesar
Rp21.000.000,00 untuk tiga bulan mulai tanggal tersebut. Transaksi tersebut dicatat
dengan mengkredit rekening pendapatan diterima dimuka.
b. Biaya reparasi peralatan untuk bulan Juni belum dibayar dan belum dicatat sebesar
Rp4.300.000,00.
c. Pendapatan bunga untuk bulan Juni belum dicatat dan belum diterima uangnya
sebesar Rp20.300.000,00.
d. Pada tanggal 28 Februari, dibayar premi asuransi untuk 6 bulan dimuka sebesar
Rp8.040.000,00. Transaksi ini dicatat dengan mendebit rekening asuransi dibayar
dimuka.
Diminta:
1. Buatlah jurnal penyesuaian untuk masing-masing transaksi diatas.
2. Buatlah jurnal penyesuaian kembali yang diperlukan pada tanggal 1 Juli 2006.

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 35

BAB 7
AKUNTANSI PERUSAHAAN DAGANG
Tujuan:
Memahami kegiatan Perusahaan Dagang
Memahami Siklus Akuntansi Perusahaan agang
Menjelaskan Akuntansi untuk Penjualan Barang Dagangan
Menjelaskan Akuntansi untuk Pembelian Barang Dagangan
Membuat Pencatatan Akuntansi untuk Perusahaan Dagang
Menyusun Laporan Keuangan Perusahaan Dagang

1.
2.
3.
4.
5.
6.

1. Kegiatan Perusahaan Dagang
Perusahaan Dagang biasanya bergerak di bidang pembelian dan penjualan barang. Dalam
perusahaan Dagang kegiatan pembelian meliputi pembelian barang dagangan, pembelian barang
dan jasa lain dalam rangka pelaksanaan kegiatan usaha tersebut.
Kegiatan penjualan adalah kegiatan perusahaan untuk menjual barang dagangan kepada
pihak lain guna memperoleh pendapatan.

2. Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang
Siklus Akuntansi di dalam Perusahaan Dagang tidak berbeda dengan perusahaan jasa. Baik
dalam perusahaan jasa maupun perusahaan dagang, semua transaksi dicatat dalam jurnal dan
kemudian secara periodik dibukukan ke dalam rekening-rekening Buku Besar. Pada akhir periode
saldo dari semua rekening dicatat dalam Neraca Saldo di dalam neraca lajur sebagai pembantu
penyusunan Laporan Keuangan. Jurnal Penyesuaian dan Jurnal Penutup serta Neraca Saldo
setelah Tutup Buku dibuat sebagai tahap akhir Siklus Akuntansi. Sedangkan Jurnal Penyesuaian
Kembali (Jurnal Balik) dapat dibuat apabila diperlukan.

3. Akuntansi untuk Penjualan Barang Dagangan
Penjualan yang dilakukan suatu Perusahaan Dagang dapat dilakukan secara tunai maupun
secara kredit. Pada saat terjadi transaksi penjualan tunai maupun kredit, maka pada saat itu juga
akan diakui adanya penghasilan.
Jurnal untuk mencatat transaski penjualan barang dagangan adalah sebagai berikut:
Penjualan Tunai
Kas
Penjualan

10.000
10.000

(mencatat penjualan barang dagangan Rp. 10.000)
Penjualan Kredit
Piutang Dagang
Penjualan

10.000
10.000

(mencatat penjualan secara kredit barang dagangan Rp. 10.000)
Pada akhir periode jumlah penjualan tunai dan kredit akan dicantumkan dalam Laporan Rugi-laba.
Penjualan yang dicantumkan dalam laporan rugi-laba akan nampak sebagai berikut:
Penjualan
Potongan Penjualan
Retur Penjualan

Rp. xxxx
Rp. xxxx
Rp. xxxx
+

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 36

(Rp. xxxx)
Rp. xxxx

Penjualan Bersih ………………………..

Potongan Penjualan adalah pengurangan dari penjualan oleh karena berkurangnya harga
penjualan barang.
Retur Penjualan adalah pengurangan dari penjualan oleh karena pengembalian barang yang
telah dijual. Pengembalian barang yang telah dijual akan terjadi bila barang tidak sesuai dengan
pesanan atau rusak.
Jurnal untuk mencatat pengembalian barang yang telah dijual dan potongan penjualan adalah
sebagai berikut:
Bila Penjualan Dilakukan Secara Tunai
Retur Penjualan
Potongan Penjualan
Kas

2.000,500,2.500,-

(mencatat pengembalian barang senilai Rp. 2.000,- dan potongan sebesar Rp. 500,-)
Bila Penjualan Dilakukan Secara Kredit
Retur Penjualan
Potongan Penjualan
Kas

2.000,500,2.500,-

(mencatat pengembalian barang senilai Rp. 2.000,- dan potongan sebesar Rp. 500,-)
Apabila retur penjualan atau potongan penjualan dihubungkan dengan penjualan kredit,
penjual akan mengirimkan “Nota Kredit” (Credit Memo). Nota ini menerangkan jumlah yang
dikurangkan dari perkiraan langganan serta alasannya.
Salah satu contoh Nota Kredit digambarkan sebagai berikut:
TOKO BUKU SAMODRA
Jalan Salemba Bukit No. 13 Jakarta
Kepada
Toko Buku “PINTAR”
Jl. Madu Rasa
Pati

No. 31

Tanggal 22 Agustus 1994

NOTA KREDIT
Kami telah mengkredit rekening saudara untuk hal-hal sebagai berikut:
Pengembalian 5 buah buku “Pandai Menulis” oleh karena rusak Rp.
20.000
Hormat kami
Kabag. Akuntansi

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 37

4. Akuntansi untuk Pembelian Barang Dagangan
Pembelian barang dagangan dimaksudkan untuk dijual kembali kepada pembeli
(konsumen) dicatat dengan mendebit rekening “Pembelian”. Pembelian barang yang digunakan
dalam perusahaan (seperti Perlengkapan, Kendaraan Mesin, Gedung, dsb) tidak dicatat dalam
rekening Pembelian ini, tetapi dicatat dengan mendebit rekening yang bersangkutan (rekening
Perlengkapan, Kendaraan Mesin, Gedung, dsb).
Jurnal untuk mencatat transaksi pembelian barang dagangan adalah sebagai berikut:
Pembelian Tunai:
Pembelian
Rp. 10.000,Kas
Rp. 10.000,(untuk mencatat pembelian barang dagangan Rp. 10.000,-)
Pembelian Kredit:
Pembelian
Rp. 10.000,Hutang
Rp. 10.000,(untuk mencatat pembelian kredit barang dagangan Rp. 10.000,-)
Pada akhir periode akuntansi jumlah pembelian menunjukkan jumlah harga pokok barang
yang dibeli untuk periode yang bersangkutan akan dicantumkan dalam Laporan Rugi-laba. Harga
pokok dari barang yang dibeli untuk dijual tidak hanya terdiri dari harga belinya saja, tetapi juga
dipengaruhi biaya angkut pembelian, potongan pembelian dan retur pembelian.
Biaya angkut pembelian
Biaya angkut pembelian adalah biaya untuk mengangkut barang yang dibeli sampai
barang tersebut sampai di tempat pembeli.
Jurnal untuk mencatat biaya angkut
Biaya angkut pembelian
Kas (hutang)

Rp. 5.000,Rp. 5.000,-

(untuk mencatat biaya angkut pembelian barang secara tunai atau kredit Rp. 5000)
Potongan pembelian
Potongan pembelian adalah pengurangan atas pembelian oleh karena berkurangnya
harga barang yang dibeli.
Jurnal untuk mencatat potongan pembelian adalah sebagai berikut:
Kas (hutang)
Biaya angkut pembelian

Rp. 2.000,Rp. 2.000,-

(untuk mencatat potongan pembelian barang secara tunai atau kredit Rp. 2000)
Retur Pembelian
Retur Pembelian adalah pengurangan atas pembelian karena pengembalian barang
dagangan yang telah dibeli kepada supplier atau penjual.
Jurnal untuk mencatat Retur pembelian adalah sebagai berikut:
Kas (hutang)
Retur Pembelian

BBP

Rp. 2.000,Rp. 2.000,-

Pengantar Akuntansi

Hal 38

(untuk mencatat retur pembelian barang secara tunai atau kredit Rp. 2000)
Apabila Retur Pembelian atau Potongan Pembelian dihubungkan dengan penjualan kredit,
pembeli akan mengirimkan nota debet atau Debit Memo. Nota ini merupakan pemberitahuan
kepada kreditur mengenai jumlah yang didebitkan kepada rekeningnya beserta alasannya. Salah
satu contoh nota debit adalah sebagai berikut:

TOKO BUKU SAMODRA
Jalan Salemba Bukit No. 13 Jakarta
Kepada
Penerbit Sinar Baru
Jl. Bukit Hijau
Jakarta

No. 31

Tanggal 9 Mei 1994

NOTA DEBIT
Kami telah mendebit rekening saudara sebagai berikut:
Pengembalian 5 buah buku “Pandai Menulis” oleh karena rusak
Rp. 20.000
Hormat kami
Kabag. Akuntansi

5. Pencatatan Akuntansi untuk Perusahaan Dagang
Untuk memberi gambaran yang lebih jelas tentang pencatatan transaksi-transaksi yang
terjadi di dalam perusahaan dagang “CENDANA” selama bulan Juli 1993, pada halaman berikut
diberikan transaksinya.
Titik tolak dari ilustrasi ini kita mulai dari Neraca Saldo setelah tutup buku per 30 Juni
1993. Neraca saldo yang disusun tiap akhir periode (akhir bulan atau akhir tahun) digunakan untuk
memeriksa apakah buku besar dalam keadaan seimbang setelah jurnal penyesuaian dan jurnal
penutup di posting ke dalam buku besar.
Setelah buku besar ditutup, maka semua rekening nominal (rekening Rugi-laba) akan nol
saldonya, sedangkan rekening riil (Rekening Neraca) masih tetap bersaldo.
Neraca Saldo setelah tutup buku dilakukan pada perusahaan dagang “CENDANA”
nampak sebagai berikut:

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 39

Perusahaan Dagang Cendana
NERACA SALDO
per 31 Juli 1993
Kas
Piutang Dagang
Persediaan Barang Dagangan
Persekot Asuransi
Tanah
Gedung
Akumulasi Penyusutan Gedung
Hutang Dagang
Modal-Pranowo

Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.

JUMLAH

Rp.

110.000
60.000
200.000
30.000
3.000.000
6.000.000

9.400.000

Rp.
Rp.
Rp.

2.000.000
40.000
7.360.000

Rp.

9.400.000

Transaksi-transaksi yang terjadi selama bulan Juli 1993 sebagai berikut:
Juli 3
4
6
10
13

:
:
:
:
:

14
15
20

:
:
:

22
25

:
:

30

:

Dijual barang dagangan kepada PT. Dahlia seharga Rp. 500.000,- secara tunai.
Dibayar iklan sebesar Rp. 15.000,Dibeli barang dagangan dari PT. Melati secara kredit dengan harga Rp. 300.000,Dibeli barang dagangan secara tunai sebesar Rp. 50.000,Dikembalikan barang dagangan yang dibeli tgl. 6 Juli 1993 seharga Rp. 25.000,karena rusak.
Dibayar gaji pegawai Rp. 100.000,Dijual barang dagangan secara kredit kepada CV. Anggrek seharga Rp. 400.000,Diterima kembali barang dagangan yang dijual pada tgl. 15 Juli 1993 senilai Rp.
50.000,- karena tidak sesuai dengan pesanan.
Dibayar sewa kantor sebesar Rp. 20.000,Pranowo (pemilik perusahaan) mengambil uang dari perusahaan sebesar Rp.
20.000,- untuk kepentingan pribadi.
Dibayar hutang dagang sebesar Rp. 30.000,-

Jurnal untuk mencatat transaksi selama bulan Juli 1993 adalah sebagai berikut:
Juli
3

4

Rp. 500.000
Penjualan
(penjualan barang dagangan pada PT. Dahlia)
Biaya Iklan
Rp. 15.000
Kas
(pembayaran biaya iklan)

6

Pembelian

10

Pembelian

13

BBP

Kas

Rp. 500.000

Rp. 15.000

Rp. 300.000
Hutang dagang
Rp. 300.000
(pembelian barang dagang dari PT Melati secara kredit)
Rp. 50.000
Hutang dagang
(pembelian barang dagangan secara tunai)

Rp. 50.000

Hutang Dagang
Rp. 25.000
Retur Pembelian
(Retur pembelian barang dagangan dari PT Melati)

Rp. 25.000

Pengantar Akuntansi

14

Hal 40

Gaji Pegawai Rp. 100.000
Kas
(Pembayaran gaji pegawai)

Rp. 100.000

15

Piutang Daging
Rp. 400.000
Penjualan
Rp. 400.000
(untuk mencatat penjualan barang dagangan kepada CV Anggrek)

20

Retur Penjualan
Piutang Dagang

22

25

30

Rp. 50.000
Rp. 50.000

Biaya sewa

Rp. 20.000
Kas
(mencatat pengambilan prive oleh pemilik)

Rp. 20.000

Prive Pranowo
Rp. 20.000
Kas
(mencatat pengambilan prive oleh pemilik)

Rp. 20.000

Hutang Dagang
Kas
(mencatat pembayaran hutang)

Rp. 30.000

Rp. 30.000

Setelah jurnal-jurnal di atas dibukukan ke rekening-rekening yang bersangkutan buku besar, maka
Buku Besar Perusahaan Dagan Cendana akan tampak sebagai berikut:

1/7 saldo
2/7

BBP

KAS
110.000 4/7
500.000 10/7
14/7
22/7
25/7
30/7

1/7 saldo
15/7

PIHUTANG DAGANG
60.000 207
400.000

1/7 saldo

PERSEDIAAN BARANG DAGANGAN
60.000

1/7 saldo

PERSEKOT ASURANSI
30.000

1/7 saldo

TANAH
3.000.000

1/7 saldo

GEDUNG
3.000.000

15.000
50.000
100.00
20.000
20.000
30.000

50.000

Pengantar Akuntansi

Hal 41

AKUMULASI PENYUSUTAN GEDUNG
1/7 saldo
2.000.000

13/7
30/7

25/7

HUTANG DAGANG
25.000 1/7 saldo
30.000 6/7

40.000
300.000

MODAL PRANOWO
1/7 saldo

7.360.000

PRIVE PRANOWO
20.000

PENJUALAN
3/7
15/7

20/7

6/7
10/7

RETUR PENJUALAN
50.000

PEMBELIAN
300.000
50.000

RETUR PEMBELIAN
13/7

BBP

500.000
400.000

4/7

BIAYA IKLAN
15.000

14/7

GAJI PEGAWAI
100.000

22/7

BIAYA SEWA
20.000

25.000

Pengantar Akuntansi

Hal 42

Berdasarkan Buku Besar di atas dapat disusun Neraca Saldo per 31 Juli 1993 sebagai berikut:
Perusahaan Dagang Cendana
NERACA SALDO
per 31 Juli 1993
Rp.
375.000
Kas
Rp.
410.000
Piutang Dagang
Rp.
200.000
Persediaan Barang Dagangan
Rp.
30.000
Persekot Asuransi
Rp. 3.000.000
Tanah
Rp. 6.000.000
Gedung
Rp. 2.000.000
Akumulasi Penyusutan Gedung
Rp.
285.000
Hutang Dagang
Rp. 7.360.000
Modal-Pranowo
Rp.
20.000
Prive, Pranowo
Rp.
900.000
Penjualan
Rp.
50.000
Retur Penjualan
Rp.
350.000
Pembelian
Rp.
25.000
Retur Pembelian
Rp.
15.000
Biaya Iklan
Rp.
100.000
Gaji Pegawai
Rp.
20.000
Biaya Sewa
Rp. 10.570.000

Rp. 10.570.000

Setelah disusun Neraca saldo, setiap akhir periode akan dibuat penyesuaian-penyesuaian yaitu
dengan membuat jurnal penyesuaian.
Jurnal Penyesuaian
Penyesuaian yang diperlukan di dalam perusahaan dagang tidak berbeda dengan
perusahaan jasa. Meskipun demikian ada beberapa hal yang khusus di dalam perusahaan dagang
yaitu adanya persediaan barang dagangan pada akhir tahun (persediaan akhir) dan penentuan
besarnya harga pokok penjualan. Persediaan akhir dapat diperhitungkan dengan jalan
mengadakan perhitungan phisik atas barang-barang yang ada dalam persediaan (gudang),
kemudian jumlah unit barang yang ada dikalikan dengan harga pokok per unit. Penentuan Harga
pokok barang yang dijual (Harga Pokok Penjualan) dapat dihitung dengan cara sebagai berikut:
Persediaan awal barang dagangan ....................................
Pembelian bersih ...............................................................

Rp. xxx
Rp. xxx

Barang dagangan yang tersedia untuk dijual .....................
Persediaan akhir barang dagangan ..................................

Rp. xxx
(Rp. xxx)

+

Harga Pokok Penjualan
Rp. xxx
Pencatatan jumlah persediaan akhir barang dagangan dan harga pokok penjualan dalam
perusahaan menggunakan metode penentuan persediaan secara phisik. Penentuan persediaan
secara phisik akan dilakukan dengan membuat jurnal penyesuaian pada tiap akhir periode (akhir
bulan atau akhir tahun). Jurnal-jurnal penyesuaian yang harus dilakukan untuk mencatat
persediaan akhir dan harga pokok penjualan adalah sebagai berikut:
a) Persediaan Barang Dagangan ...........................
xxx
Harga Pokok Penjualan .................................
(untuk mencatat persediaan akhir barang dagangan)

xxx

b) Harga Pokok Penjualan ......................................
xxx
xxx
Pembelian ......................................................
(pemindahan saldo rekening pembelian ke rekening Harga Pokok Penjualan)

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 43

c) Retur Pembelian ..................................................
xxx
Harga Pokok Penjualan .................................
xxx
(pemindahan saldo rekening retur pembelian ke rekening Harga Pokok Penjualan)
d) Harga Pokok Penjualan ......................................
xxx
Persediaan Barang Dagangan.......................
xxx
(pemindahan persediaan awal barang dagangan ke rekening Harga Pokok Penjualan)
Apabila jurnal penyesuaian tersebut di atas dibukukan ke buku besar, maka saldo
rekening Persediaan Barang Dagangan akan menimbulkan persediaan akhir dan harga pokok
penjualan untuk periode yang bersangkutan.
Untuk menjelaskan ilustrasi di atas, kita misalkan bahwa pada akhir Juli 1993 data
penyesuaian untuk pembukuan perusahaan dagang “CENDANA” adalah sebagai berikut:
1. Persediaan barang dagangan per 31/7/’93 adalah Rp. 40.000,2. Persekot iklan Rp. 5.000,3. Persekot asuransi Rp. 2.000,4. Penyusutan Gedung Rp. 60.000,Atas dasar penyesuaian di atas, maka jurnal penyesuaian yang harus dibuat adalah sebagai
berikut:
a) Persediaan Barang Dagangan ............................ Rp. 40.000,Harga Pokok Penjualan ...........................................
Rp. 40.000,b) Harga Pokok Penjualan....................................... Rp. 350.000,Pembelian ................................................................

Rp. 350.000,-

c) Retur Pembelian .................................................. Rp. 25.000,Harga Pokok Penjualan ...........................................

Rp. 25.000,-

d) Harga Pokok Penjualan....................................... Rp. 200.000,Persediaan Barang Dagangan.................................
e) Persekot Iklan...................................................... Rp. 5.000,Biaya Iklan................................................................

Rp. 5.000,-

f) Biaya Asuransi...................................................... Rp. 10.000,Persekot Asuransi ....................................................

Rp. 10.000,-

g) Penyusutan Gedung ............................................ Rp. 60.000,Akumulasi Penyusutan Gedung...............................

Rp. 60.000,-

Rp. 200.000,-

Untuk memudahkan penyusunan laporan keuangan perusahaan dagang dapat digunakan
neraca lajur sebagai alat bantu. Pembuatan neraca lajur dilakukan dengan cara memasukkan
semua data keuangan dari neraca saldo dan dari jurnal penyesuaian di atas.

6. Neraca Lajur dalam Perusahaan Dagang
Neraca lajur yang dibuat dalam perusahaan dagang tidak berbeda dengan neraca
perusahaan jasa. Berdasarkan informasi-informasi di atas, maka dapat disusun neraca lajur
Perusahaan Dagang “CENDANA” seperti pada halaman berikut:
Jurnal Penutup
Seperti yang telah dijelaskan pada pembahasan tentang perusahaan jasa, perusahaan
dagang pun harus memindahkan saldo akhir rekening-rekening nominal ke rekening-rekening riil.
Pemindahan ini dapat dilakukan dengan membuat jurnal-jurnal seperti di bawah ini:
Tahap I

BBP

:

Pemindahan saldo pendapatan ke rekening rugi-laba dengan jumlah sebagai
berikut:

Pengantar Akuntansi

Penjualan........................
Rp. 900.000,Retur Penjualan ..............................
Rugi-Laba ..........................................
Tahap II

:

:

Rp. 50.000,Rp. 850.000,-

Pemindahan saldo rekening biaya ke rekening rugi-laba dengan jurnal sebagai
berikut:
Rugi-laba ........................
Rp. 735.000,Harga Pokok Penjualan ..................
Biaya Iklan .........................................
Gaji Pegawai...................................
Biaya Sewa ........................................
Biaya Asuransi ................................
Penyusutan Gedung ..........................

Tahap III

Hal 44

Rp. 485.000,Rp. 10.000,Rp. 100.000,Rp. 20.000,Rp. 10.000,Rp. 60.000,-

Pemindahan saldo rekening rugi-laba ke rekening Modal dengan jurnal sebagai
berikut:
a. Rugi-laba ....................
Rp. 165.000,Modal Pranowo ...............................
Rp. 165.000,(penutupan saldo rekening Rugi-Laba ke rekening Modal)
b. Prive, Pranowo ...........
Rp. 20.000,Modal Pranowo ...............................
Rp. 20.000,(penutupan rekening Prive ke rekening Modal)

Jurnal Balik/Penyesuaian Kembali
Jurnal pembalik adalah jurnal yang dibuat pada awal suatu periode akuntansi untuk
membalik jurnal penyesuaian tertentu yang dibuat pada periode sebelumnya.
Pada dasarnya terdapat 4 jurnal penyesuaian yang memerlukan jurnal pembalik,
yaitu:
1. Biaya yang Masih Harus Dibayar (Accrued Expenses)
2. Biaya yang Dibayar Di Muka (Prepaid Expenses)
Apabila biaya tersebut mula dicatat pada perkiraan biaya (bukan perkiraan aktiva seperti yang
selama ini dipelajari)
3. Pendapatan yang Masih Harus Diterima (Accrued Revenues)
4. Pendapatan Diterima Di Muka (Unearned Revenues)
Apabila pendapatan tersebut mula-mula dicatat pada perkiraan pendapatan (bukan
perkiraan Hutang)
Berdasarkan jurnal penyesuaian perusahaan Dagang “CENDANA” hanya jurnal
penyesuaian ke-2 saja yang perlu dibuatkan jurnal pembaliknya. Karena jurnal penyesuaian
tersebut merupakan Biaya Dibayar Di Muka, dimana Biaya Dibayar Di Muka dicatat sebagai biaya.
Berdasarkan data Perusahaan Dagang “CENDANA” di dalam neraca saldo tampak ada
pengakuan Persekot Biaya Iklan dicatat dengan rekening Biaya Iklan dengan jurnal sebagai
berikut:
Biaya Iklan ........................................... Rp. 15.000
Kas ...................................................................
Rp. 15.000
Pada akhir periode terdapat informasi bahwa Persekot Iklan Rp. 5.000,- maka dibuat jurnal
penyesuaian sebagai berikut:
Persekot Iklan ...................................... Rp. 5.000
Biaya Iklan........................................................
Rp. 5.000
Setelah adanya jurnal penyesuaian tersebut rekening Biaya Iklan akan bersaldo Rp.
10.000,-. Rekening biaya ini akan digunakan untuk menyusun laporan rugi-laba. Setelah itu akan
dibuatkan jurnal penutup ke perkiraan rugi-laba, sehingga saldo pada awal bulan berikutnya adalah
0 (nol).

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 45

Untuk menunjukkan bahwa pada awal bulan berikutnya masih terdapat Persekot Iklan
maka harus dibuatkan jurnal pembalik sebagai berikut:
Biaya Iklan ........................................... Rp. 5.000
Persekot Iklan ..................................................
Rp. 5.000

Materi Penunjang dan Uraian prosedur kerja:
1. Pada tanggal 5 Oktober 2006, PT Andika menjual barang dagangan secara kredit seharga
Rp15.000.000,00 kepada PT Andini dengan termin 2/10,n/30. Pada tanggal 8 Oktober 2006
PT Andini mengembalikan barang dagangan yang rusak seharga Rp1.800.000,00. Pada
tanggal 14 Oktober 2006 PT Andini membayar seluruh hutangnya kepada PT Andika.
Diminta:
Buatlah jurnal dalam pembukuan PT Andika untuk mencatat transaksi diatas!
2. Dari informasi dibawah ini, hitunglah: (a) Pembelian Bersih, (b) Harga Pokok Barang Yang
Tersedia Untuk Dijual, (c) harga Pokok Penjualan.
Persediaan, 1 Maret 2006 (Awal)......................
Rp81.000.000,00
Persediaan, 31 Maret 2006 (Akhir) ...................
Rp94.500.000,00
Pembelian .........................................................
Rp340.000.000,00
Potongan Tunai Pembelian ...............................
Rp6.300.000,00
Biaya Angkut Pembelian ...................................
Rp10.800.000,00
Retur dan Potongan Pembelian ........................
Rp16.200.000,00
3. Dengan menggunakan data berikut ini, hitunglah: (a) Harga Pokok Penjualan, (b) Persediaan
Akhir, (c) laba Bersih.
Biaya Angkut Pembelian ...................................
Rp140.000.000,00
Biaya Operasi ....................................................
Rp2.500.000.000,00
Potongan Tunai Penjualan ................................
Rp70.000.000,00
Penjualan ..........................................................
Rp6.230.000.000,00
Persediaan Awal ...............................................
Rp1.200.000.000,00
Retur Pembelian................................................
Rp190.000.000,00
Pembelian .........................................................
Rp3.250.000.000,00
Laba Kotor Penjualan........................................
Rp2.920.000.000,00

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 46

BAB 8
JURNAL KHUSUS
DAN BUKU BESAR PEMBANTU

Tujuan:
1. Memahami Pengertian dan Jenis Jurnal Khusus
2. Memahami Pengertian Buku Besar Pembantu
3. Memahami Prinsip Pencatatan ke Dalam Rekening Kontrol dan Rekening Pembantu
Pendahuluan
Dalam perusahaan-perusahaan besar transaksi-transaksi keuangan banyak sekali
jumlahnya, maka pencatatannya perlu dibuatkan jurnal khusus dan buku besar pembantu.
Jurnal Khusus
Jurnal khusus adalah jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi-transaksi yang
sejenis dan sering terjadi. Jurnal-jurnal yang biasanya digunakan adalah sebagai berikut:
1. Jurnal Penjualan
: Jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi penjualan secara
kredit
2. Jurnal Pembelian

:

Jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi pembelian secara
kredit

3. Jurnal Penerimaan Kas

:

Jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi penerimaan kas

4. Jurnal Pengeluaran Kas

:

Jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi pengeluaran kas

5. Jurnal Memorial (Umum)

:

Jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi yang tidak dapat
dicatat dalam jurnal-jurnal khusus di atas
Transaksi-transaksi yang tidak dapat dicatat dalam jurnal khusus contohnya adalah:
- Transaksi retur penjualan dan retur pembelian.
- Koreksi kesalahan.
- Penyesuaian pembukuan.
- Penutupan pembukuan.
- Penyesuaian kembali.

Buku Besar Pembantu
Buku besar pembantu merupakan rekening-rekening yang memerinci beberapa rekening
dari Buku Besar. Rekening-rekening Buku Besar yang mempunyai perincian disebut rekening
kontrol, yang isinya merupakan ringkasan dari saldo-saldo rekening Buku Besar Pembantu
(Rekening Pembantu).
Contoh rekening-rekening kontrol dan rekening-rekening pembantu adalah sebagai berikut:
Rekening Kontrol
Pihutang Dagang

Rekening Pembantu
Pihutang Dagang – Wita, Bandung
Pihutang Dagang – Mita, Semarang

Hutang Dagang

Hutang Dagang – Dani, Yogya
Hutang Dagang – Ika, Denpasar

Persediaan Barang Dagangan

Persediaan – Tinta
Persediaan – Kapur

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 47

Prinsip Pencatatan ke Dalam Rekening Kontrol dan Rekening Pembantu
Prinsip pencatatan ke dalam rekening kontrol dan rekening pembantu adalah sebagai berikut:
Bukti transaksi

Jurnal

Rekening
Kontrol/
Buku Besar
Rekening
Pembantu

Bukti transaksi

Agar tercipta kontrol yang baik dari salon rekening kontrol harus dicocokkan dengan saldo
tiap-tiap rekening pada akhir periode dan saldo rekening kontrol harus sama dengan jumlah saldo
dari tiap-tiap rekening pembantu yang bersangkutan.
Adapun perbedaan dari rekening kontrol dengan rekening pembantu adalah sebagai
berikut:
Jenis Perbedaan
1. Sumber Pencatatan
2. Frekwensi Pencatatan

-

Rekening Kontrol
Jurnal
Secara kumulatif setiap
akhir minggu/bulan

Rekening Pembantu
- Bukti transaksi
- Setiap terjadi transaksi

Materi Penunjang dan uraian prosedur kerja:

1. Selama bulan Agustus 2006, PT Mandala melakukan transaksi-transaksi sebagai berikut:
3
5
6
10
11
12
14
16
17
19
25
30

Dibeli barang dagangan secara kredit dari PT Merdeka seharga Rp94.000.000,00 dengan
termin 2/10, n/30.
Dijual barang dagangan secara tunai seharga Rp31.500.000,00
Dijual barang dagaangan secara kredit kepada Tuan David s seharga Rp40.000.000,00
dengan termin 2/10,n/30
Dibeli barang dagangaan secara kredit dari PT Merpati seharga Rp65.000.000,00 dengan
termin 2/10,n/30
Dibayar biaya angkut pembelian untuk barang dagangan yang dibeli dari PT Merpati
seharga Rp3.000.000,00
Dijual barang dagangan secara tunai seharga Rp26.000.000,00
Dikembalikan sebagian barang dagangan seharga Rp11.000.000,00 yang dibeli dari PT
Merdeka
Diterima pembayaran dari Tuan David atas barang dagangan yang dibelinya pada tanggal
6 Agustus
Diterima pengembalian sebaagian barang dagangan yang dijual pada tanggal 5 Agusstus
seharga Rp5.000.000,00
Dibayar seluruh utang kepada PT Merpati
Dijual barang dagaangan secara kredit kepada PT Ginza seharga Rp84.000.000,00
dengan termin 2/10,n/30
Dibayar seluruh utang kepada PT Merdeka
Diminta: Catatlah transaksi-transaksi tersebut ke dalam buku jurnal yang sesuai!

BBP

Pengantar Akuntansi

Hal 48

DAFTAR PUSTAKA
1. Al Haryono Jusup, MBA., Akuntan; Dasar-Dasar Akuntansi; jilid 1; Edisi Kedua; Bagian
Penerbitan Akademmi Akuntansi YKPN.
2. Eldon S. Hendriksen, Accounting Theory; Richard D. Irwin; Illionis; 1977.
3. Hartanto D, Akuntansi Untuk Usahawan; Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Unversitas
Indonesia.
4. Ikatan Akuntan Indonesia; Prinsip Akuntansi Indonesia 1984; Ikatan Akuntan Indonesia.
5. Niswonger, C Rollin, CPA, Phd, LLD and Fess, Philip E, CPA, Phd; Consulting Editor : Jerry J
Weygard, CPA, Phd; Accounting Principles, 11th, 12th and 13th editions, South – Western
Publishing Co, Cincinnati; 1977.
6. Smith, Jay M Jr, Phd, CPA and Skousen, K fred, Phd, CPA; Intermidate Accounting; Sixth
Edition; South Western Publishing Co, Cicinnati, 1977.
7. Soemarso S.R; Akuntansi Suatu Pengantar; Edisi ketiga; Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi
Universitas Indonesia; 1990.
8. Suwarjono; Akuntansi Pengantar; Edisi ketiga; BPFE; yogyakarta; 2002.
9. Thacker, Ronald J, CPA, Phd; Accounting Principles 2nd Edition; Prentice Hall Inc; Englewood
Cliffs, NJ; 1979.
10. Tuanakotta, Theodorus M; Auditing Petunjuk Pemeriksaan Akuntan Publik; Lembaga Penerbit
Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia; Jakarta; 1982.

BBP

Judul: Pengantar Akuntansi

Oleh: Ryan Ombob


Ikuti kami