Akuntansi-rustam2

Oleh Rezka Septiara Kato

20 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi-rustam2

PENDAPATAN MENURUT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NO. 23
RUSTAM
Fakultas Ekonomi
Jurusan Akuntansi
Universitas Sumatera Utara
A. Pengertian Pendapatan
Akuntansi merupakan kegiatan jasa yang berfungsi menyediakan informasi
keuangan suatu badan usaha tertentu. Informasi ini disajikan dalam laporan
keuangan yang terdiri dari neraca, laporan laba rugi, laporan laba ditahan, laporan
perubahan posisi keuangan serta catatan atas laporan keuangan.
Neraca menunjukkan posisi keuangan suatu perusahaan pada suatu waktu
tertentu, dimana informasi yang tersedia berupa informasi harta, kewajiban serta
modal. Perhitungan laba rugi menunjukkan pendapatan yang diperoleh, biaya yang
dikeluarkan serta hasil usaha yang diperoleh dalam suatu periode yang terakhir pada
tanggal yang tertera di neraca. Laporan perubahan posisi keuangan menyajikan
kegiatan pembiayaan dan investasi perusahaan.
Dalam beberapa dasawarsa belakangan ini, perhatian pada perhitungan laba
rugi semakin dirasakan manfaatnya. Dengan adanya informasi mengenai
pendapatan, maka
dapat
membandingkan
antara modal yang
tertanam
dengan penghasilan
sebagai
alat
untuk
mengukur
kinerja
efisiensi
perusahaan dan dapat memprediksi distribusi dividen di neraca yang akan datang.
Pendapatan sebagai salah satu elemen penentuan laba rugi suatu perusahaan
belum mempunyai pengertian yang seragam. Hal ini disebabkan pendapatan
biasanya dibahas dalam hubungannya dengan pengukuran dan waktu pengakuan
pendapatan itu sendiri.
Secara garis besar konsep pendapatan dapat ditinjau dua segi, yaitu :
1. Menurut ilmu ekonomi
2. Menurut ilmu akuntansi
ad. 1. Menurut ilmu ekonomi
Pendapatan menurut ilmu ekonomi merupakan nilai maksimum yang dapat
dikonsumsi oleh seseorang dalam suatu periode dengan mengharapkan keadaan
yang sama pada akhir periode seperti keadaan semula. Pengertian tersebut
menitikberatkan pada total kuantitatif pengeluaran terhadap konsumsi selama satu
periode. Dengan kata lain, pendapatan adalah jumlah harta kekayaan awal periode
ditambah keseluruhan hasil yang diperoleh selama satu periode, bukan hanya yang
dikonsumsi.
Definisi pendapatan menurut ilmu ekonomi menutup kemungkinan perubahan
lebih dari total harta kekayaan badan usaha pada awal periode, dan menekankan
pada jumlah nilai statis pada akhir periode. Secara garis besar pendapatan adalah
jumlah harta kekayaan awal periode ditambah perubahan penilaian yang bukan
diakibatkan perubahan modal dan hutang.
ad. 2. Menurut ilmu akuntansi
Banyak konsep pendapatan didifinisikan dari berbagai literatur akuntansi dan
teori akuntansi. Namun pada dasarnya konsep pendapatan dapat ditelusuri dari dua
sudut pandang, yaitu :

2002 digitized by USU digital library

1

a. Pandangan yang menekankan pada pertumbuhan atau peningkatan
jumlah aktiva yang timbul sebagai hasil dari kegiatan operasional perusahaan.
Pendekatan yang memusatkan perhatian kepada arus masuk atau inflow adalah
Revenue is an inflow of assets in the form of cash, receivables of other property for
customer or client, which results from sales of merchandises or rendering of services,
or from investment for instance, interest may be carned on bonds or saving deposit.
Pandangan yang menekankan kepada penciptaan barang dan jasa oleh perusahaan
serta penyerahan barang dan jasa atau outflow.
Vernon Kam menyatakan Revenue is the gross increase in the value of
asset and capital and that the increase eventually pertain to cash.
For the primary operations of the business, the cash inflow is created mainly
by the production and sale of the output of the firm.
Kam berpendapat, bahwa pendapatan adalah kenaikan kotor dalam jumlah
atau nilai aktiva dan modal, dan biasanya kenaikan tersebut berwujud aliran kas
masuk ke unit usaha. Aliran kas masuk ini terjadi terutama akibat penciptaan melalui
produksi dan penjualan output perusahaan.
Konsep dasar pendapatan pada dasarnya adalah suatu proses mengenai arus
penciptaan barang dan jasa oleh perusahaan selama jangka waktu tertentu. The
basic concept of revenue is that it is a flow process the creation of goods and
services by an enterprises during specific internal of time. Konsep pendapatan sering
dilihat melalui pengaruhnya terhadap ekuitas pemilik. Berbagai definisi yang timbul
sering merupakan kombinasi konsep-konsep tersebut.
FASB SFAC No.6 memberikan pemahaman pendapatan adalah Revenues are
inflow or other enhancemant of assets of an entity or settlements of it’s liability
(or
combination
of
both)
from delivery or producing goods, rendering,
services, or other activities that constitute the entity’s on going major or central
operations.
Definisi di atas,
menekankan pengertian pendapatan pada arus masuk
penambahan lain atas aktiva suatu entitas atau penyelesaian kewajibankewajibannya atau kombinasi keduanya yang berasal dari penyerahan atau produksi
barang, pemberian jasa atau kegiatan-kegiatan lain yang merupakan operasi inti.
Dari kutipan di atas, dapat dilihat bahwa ada dua penggolongan mengenai
pendapatan, yaitu penggolongan secara luas dan secara sempit. Pendapatan secara
luas menitikberatkan kepada keseluruhan kegiatan perusahaan yang menghasilkan
kenaikan aktiva atau berkurangnya hutang dan dapat merubah modal pemiliknya.
Keseluruhan kegiatan perusahaan itu terdiri dari kegiatan utama dan kegiatan lain di
luar kegiatan utama.
Pemfokusan kegiatan perusahaan terhadap kegiatan utama yang berakibat
kepada kenaikan aktiva atau pengurangan hutang dan yang dapat merubah modal
tersebut pendapatan dalam arti sempit.
Dilihat dari arti sempit, untuk kenaikan ekuitas yang berasal dari transaksi
periferal atau insidental pada suatu entitas dan semua transaksi lain dan kejadian
serta situasi lain yang mempekerjakan entitias kecuali yang dihasilkan dari
pendapatan atau investasi pemilik disebut keuntungan.
Gains are increases in equity (net assets) from peripheral or incidental
transaction of an entity except those that result from revenues or investment by
owner.
Sedangkan Granof dan Belll mendefinisikan keuntungan sebagai berikut :
Gains are increases in net assets from transactions that are not typical of firm dayto-day transaction.

2002 digitized by USU digital library

2

B. Karakteristik Pendapatan
Pendapatan
diakibatkan
oleh
kegiatan-kegiatan
perusahaan
dalam
memanfaatkan faktor-faktor produksi untuk mempertahankan diri dan pertumbuhan.
Seluruh kegiatan perusahaan yang menimbulkan pendapatan secara keseluruhan
disebur earning process. Secara garis besar earning process menimbulkan dua akibat
yaitu pengaruh positif atau pendapatan dan keuntungan dan pengaruh negatif atau
beban dan kerugian. The activity of earning process creates two effect, possitive
stream (revenues and gains) and negative stream (expenses and loses).
Selisih dari keduanya nantinya menjadi laba atau income dan rugi atau less.
Pendapatan umumnya digolongkan atas pendapatan yang berasal dari kegiatan
normal perusahaan dan pendapatan yang bukan berasal dari kegiatan normal
perusahaan.
Pendapatan dari kegiatan normal perusahaan biasanya diperoleh dari hasil
penjualan barang ataupun jasa yang berhubungan dengan kegiatan utama
perusahaan. Pendapatan yang bukan berasal dari kegiatan normal perusahaan
adalah hasil di luar kegiatan utama perusahaan yang sering disebut hasil non
operasi. Pendapatan non operasi biasanya dimasukkan ke dalam pendapatan lainlain, misalnya pendapatan bunga dan deviden.
Ada beberapa karakteristik tertentu dari pendapatan yang menentukan atau
membatasi bahwa sejumlah rupiah yang masuk ke perusahaan merupakan
pendapatan yang berasal dari operasi perusahaan. Karakteristik ini dapat dilihat
berdasarkan sumber pendapatan, produk dan kegiatan utama perusahaan dan
jumlah rupiah pendapatan serta proses penandingan.
1. Sumber pendapatan
Jumlah rupiah perusahaan bertambah melalui berbagai cara tetapi tidak
semua cara tersebut mencerminkan pendapatan. Tambahan jumlah rupiah aktiva
perusahaan dapat berasal dari transaksi modal; laba dari penjualan aktiva yang
bukan barang dagangan seperti aktiva tetap; surat berharga; ataupun penjualan
anak atau cabang perusahaan; hadiah, sumbangan atau penemuan; revaluasi aktiva
tetap; dan penjualan produk perusahaan. Dari semua transaksi di atas, hanya
transaksi atas penjualan produk saja yang dapat dianggp sebagai sumber utama
pendapatan walaupun laba atau rugi mungkin timbul dalam hubungannya dengan
penjualan aktiva selain produk utama perusahaan.
2. Produk dan kegiatan utama perusahaan
Produk perusahaan mungkin berupa barang ataupun dalam bentuk jasa.
Perusahaan tertentu mungkin sekali menghasilkan berbagai macam produk atau baik
berupa barang atau jasa atau keduanya yang sangat berlainan jenis maupun arti
pentingnya bagi perusahaan.
Terkadang, produk yang dihasilkan secara insidental bila dihubungkan dengan
kegiatan utama perusahaan atau yang timbul tidak tetap, sering dipandang sebagai
elemen pendapatan non operasi, maka pemberian pembatasan tentang epndapatan
sangat perlu, untuk itu produk perusahaan harus diartikan meliputi seluruh jenis
barang atau jasa yang disediakan atau diserahkan kepada konsumen tanpa
memandang jumlah rupiah relatif tiap jenis produk tersebut atau sering tidaknya
produk tersebut atau sering tidaknya produk tersebut dihasilkan.
3. Jumlah rupiah pendapatan dan proses penandingan
Pendapatan merupakan jumlah rupiah dari harga jual per satuan kali
kuantitas terjual. Perusahaan umumnya akan mengharapkan terjadinya laba yaitu
jumlah rupiah pendapatan lebih besar dari jumlah biaya yang dibebankan. Laba atau
2002 digitized by USU digital library

3

rugi yang terjadi baru akan diketahui setelah pendapatan dan beban dibandingkan.
Setelah biaya yang dibebankan secara layak dibandingkan dengan pendapatan maka
tampaklah jumlah rupiah laba atau pendapatan neto.
C. Kriteria pengakuan pendapatan
Pengakuan sebagai pencatatan suatu item dalam perkiraan-perkiraan dan
laporan keuangan seperti aktiva, kewajiban, pendapatan, beban, keuntungan dan
kerugian. Pengakuan itu termasuk penggambaran suatu item baikd alam kata-kata
maupun dalam jumlahnya, dimana jumlah mencakup angka-angka ringkas yang
dilaporkan dalam laporan keuangan.
Empat kriteria mendasar yang harus dipenuhi sebelum suatu item dapat
diakui adalah :
1. Definsi item dalam pertanyaan harus memenuhi definisi salah satu dari tujuh
unsur laporan keuangan yaitu aktiva, kewajiban, ekuitas, pendapatan, beban,
keuntungan dan kerugian.
2. Item tersebut harus memiliki atribut relevan yang dapat diukur secara andal,
yaitu karakteristik, sifat atau aspek yang dapat dikuantifikasi dan diukur.
3. Relevansi informasi mengenai item tersebut mampu membuat suatu perbedaan
dalam pengambilan keputusan.
4. Reliabilitas informasi mengenai item tersebut dapat digambarkan secara wajar
dapat diuji, dan netral.
Empat kriteria pengakuan di atas, diterapkan pada semua item yang akan diakui
pada laporan keuangan. Namun SFAC No.5 menyatakan persyaratan yang lebih
mengikat dalam hal pengakuan komponen laba dan pada pengakuan perubahan
lainnya dalam aktiva atau kewajiban.
Sebagai tambahan pada empat kriteria pengakuan secara umum yang telah
dijelaskan sebelumnya, pendapatan dan keuntungan umumnya diakui apabila :
1. Pendapatan dan keuntungan tersebut telah direalisasikan.
2. Pendapatan dan keuntungan tersebut telah dihasilkan karena sebagian besar dari
proses untuk menghasilkan laba telah selesai.
Pendapatan direalisasikan ketika kas diterima untuk barang dan jasa yang
dijual. Pendapatan itu dapat direalisasikan ketiga klaim atas kas (misalnya, aktiva
non kas seperti piutang usaha atau wesel tagih) diterima yang ditentukan dapat
segera dikonversikan ke dalam kas tertentu.
Kriteria ini juga dipenuhi jika produk tersebut adalah suatu komoditas, seperti
emas, dimana ada pasar publik untuk jumlah tak terhingga, dan produk tersebut
dapat dibeli dan dijual pada harga pasar yang telah diketahui.
Pendapatan dihasilkan ketika perusahaan secara mendasar menyelesaikan
semua yang harus dilakukannya agar dikatakan menerima manfaat dari pendapatan
yang terkait. Secara umum pendapatan diakui ketiga proses menghasilkan laba
diselesaikan atau sebenarnya belum diselesaikan selama biaya-biaya yang
dibutuhkan untuk menyelesaikan proses menghasilkan laba dapat diestimasi secara
tepat.

2002 digitized by USU digital library

4

D. Pengukuran dan Pengakuan Pendapatan Menurut Standar Akuntansi
Keuangan NO.23.
Kemampuan dari akuntansi memberi suatu informasi yang baik dapat dilihat
dari kemampuannya untuk memberikan konsep pengakuan pendapatan dengan
tepat sehingga membantu pemakai dalam mengambil keputusan.
Standar Akuntansi Keuangan NO.23 mendefinisikan pendapatan sebagai
berikut :
Pendapatan adalah arus masuk bruto dari manfaat ekonomi yang timbul dari
aktivitas normal perusahaan selama satu periode bila arus masuk itu mengakibatkan
kenaikan ekuitas yang tidak berasal dari kontribusi penanaman modal.
Penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa pendapatan hanya terdiri dari
arus masuk bruto dari manfaat ekonomi yang diterima perusahaan itu sendiri, di luar
dari pernyataan di atas yang tidak memiliki manfaat ekonomi dalam peningkatan
ekuitas bagi perusahaan dikeluarkan dari pendapatan.
Saat menentukan pendapatan diakui dapat ditinjau dari besar kemungkiman
manfaat ekonomi masa depan akan mengalir ke perusahaan dapat diukur dan
diprediksikan dengan normal.
1. Pengukuran pendapatan
Pendapatan harus diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima atau yang
dapat diterima. Jumlah pendapatan yang timbul dari suatu transaksi biasanya
ditentukan oleh persetujuan antara perusahaan dengan pembeli atau pemakai aktiva
tersebut. Jumlah tersebut diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima atau
yang dapat diterima perusahaan dikurangi jumlah diskon dagang dan rabat
volume yang diperbolehkan oleh perusahaan. Pada umumnya imbalan tersebut
berbentuk kas atau setara kas dan jumlah pendapatan adalah jumlah kas atau
setara kas yang diterima atau yang dapat diterima. Namun jika terdapat perbedaan
antara nilai wajar dan jumlah nominal, maka imbalan tersebut diakui sebagai
pendapatan bunga. Nilai wajar disini dimaksudkan sebagai suatu jumlah dimana
kegiatan mungkin ditukarkan atau suatu kewajiban diselesaikan antara pihak yang
memakai dan berkeinginan untuk meakukan transaksi wajar, kemungkinan kurang
dari jumlah nominal kas yang diterima atau dapat diterima.
Barang yang dijual atau jasa yang diberikan untuk diperkirakan atau barter
dengan barang atau jasa yang tidak sama, maka pertukaran dianggap sebagai
transaksi yang mengakibatkan pendapatan. Tetapi bila barang atau jasa yang
dipertukarkan untuk barang atau jasa dengan sifat dan nilai yang sama maka
pertukaran tersebut tidak dianggap sebagai transaksi yang mengakibatkan
pendapatan.
2. Pengakuan pendapatan
Pendapatan yang timbul dari kegiatan normal perusahaan memiliki identifikasi
tertentu. Menurut PSAK No.23 kriteria pengakuan pendapatan biasanya diterapkan
secara terpisah kepada setiap transaksi, namun dalam keadaan tertentu adalah perlu
untuk menerapkan kriteria pengakuan tersebut kepada komponen-komponen yang
dapat diidentifikasi secara terpisah dari suatu transaksi tunggal supaya
mencerminkan substansi dari transaksi tersebut. Sebaliknya, kriteria pengakuan
diterapkan pada dua atau lebih transaksi bersama-sama bila transaksi tersebut
terikat sedemikian rupa sehingga pengaruh komersialnya tidak dapat dimengerti
tanpa melihat rangkaian transaksi tertentu secara keseluruhan.
Pendapatan dari penjualan barang harus segera diakui bila seluruh kriteria
berikut ini terpenuhi :

2002 digitized by USU digital library

5



Perusahaan telah memindahkan resiko secara signifikan dan telah memudahkan
manfaat kepemilikan barang kepada pembeli;
• Perusahaan tidak lagi mengelola atau pengendalian efektif atas barang yang
dijual;
• Jumlah pendapatan tersebut dapat diukur dengan handal;
• Besar kemungkinan manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan
mengalir ke perusahaan tersebut;
• Biaya yang akan terjadi atau yang akan terjadi sehubungan dengan transaksi
penjualan dapat diukur dengan handal.
Bila salah satu kriteria di atas tidak dipenuhi, maka pengakuan pendapatan harus
ditangguhkan. Pendapatan tidak diakui apabila perusahaan tersebut menahan
resiko dari kepemilikan, antara lain :
• Bila perusahaan menahan kewajiban sehubungan dengan pelaksanaan suatu hal
yang tidak memuaskan yang tidak dijamin sebagaimana lazimnya;
• Bila penerimaan pendapatan dari suatu penjualan tertentu tergantung pada
pendapatan pembeli yang bersumber dari penjualan barang yang bersangkutan;
• Bila pengiriman barang tergantung pada instalasinya, dan instalasi tersebut
merupakan bagian signifikan dari kontrak yang belum diselesaikan oleh
perusahaan; dan
• Bila pembeli berhak untuk membatalkan pembelian berdasarkan alasan yang
ditentukan dalam kontrak dan perusahaan tidak dapat memastikan apakah akan
terjadi return.
Pendapatan dan transaksi penjualan jasa dapat diestimasi atas tugas yang disepakati
perusahaan. Pendapatan sehubungan dengan transaksi tersebut diakui pada
tingkat penyelesaian dari transaksi pada tanggal neraca.
Menurut Standar Akuntansi Keuangan, penjualan jasa dapat diakui dengan metode
persentase penyelesaian, bila memenuhi seluruh kondisi berikut :
• Jumlah pendapatan dapat diukur dengan handal;
• Besar kemungkinan manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksi tersebut
akan diperoleh perusahaan;
• Tingkat penyelesaian dari suatu transaksi pada tanggal neraca dapat diukur
dengan andal; dan
• Biaya yang terjadi untuk transaksi tersebut dan biaya tidak menyelesaikan
transaksi tersebut dapat diukur dengan andal.
Suatu perusahaan dapat membuat estimasi yang andal setelah perusahaan tersebut
dapat dipisah dengan kekuatan hukum berkenaan dengan jasa yang diberikan
dan diterima oleh pihak-pihak tersebut, antara lain :
• Hak masing-masing pihak yang pelaksanaannya dapat dipaksakan dengan
kekuatan hukum yang berkenaan dengan jasa yang diberikan dan diterima pihakpihak tersebut;
• Imbalan yang harus dipertukarkan; dan
• Cara dan persyaratan penyelesaian.
Tingkat penyelesaian suatu transaksi dapat ditentukan dengan berbagai metode,
tergantung pada sifat transaksi, metode tersebut dapat meliputi :
• Besar kemungkinan manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksi tersebut
akan diperoleh perusahaan.
• Jumlah pendapatan dapat diukur dengan handal.
• Pendapatan atas bunga, royalti, dan deviden ini diakui dengan menggunakan
dasar tersebut.
• Bunga harus diakui atas dasar proporsi waktu yang memperhitungkan hasil
efektif aktiva tersebut.
2002 digitized by USU digital library

6




Royalti harus diakui atas dasar akrual sesuai dengan substansi perjanjian yang
relevan.
Dalam metode biaya (cost method), deviden tunai harus diakui bila hak
pemegang saham untuk menerima pembayaran diterapkan.

2. Masalah pengukuran dan pengakuan pendapatan
a. Masalah pengukuran pendapatan
Pengukuran akuntansi haruslah diarahkan ke penyajian informasi yang
relevan untuk penggunaan yang ditetapkan. Pembatasan data yang tersedia dan ciriciri tertentu dari lingkungan membatasi keakuratan dan keterandalan pengukuran.
Oleh sebab itu keterbatasan ini harus dikemukakan secara eksplisit dan
dipertimbangkan dalam pengembangan prinsip serta prosedur akuntansi, karena
kendala-kendala ini tidak dapat dibuang oleh lingkungan atau kurangnya alat
pengukur memadai.
Nilai tukar produk atau jasa sebagai hasil penjualan perusahaan merupakan
ukuran terbaik dan paling objektif bagi pendapatan. Penentuan satuan ukur untuk
pendapatan secara umum dinyatakan dengan jumlah uang atau unit moneter.
Penentuan ini menimbulkan masalah, oleh sebab itu adanya penurunan atau
kenaikan daya beli umum sepanjang waktu.
Keterbatasan pengukuran pendapatan dapat timbul karena data akuntansi
disajikan berdasarkan asumsi bahwa data itu relevan. Meramalkan pada masa yang
akan datang pada umumnya tidak pasti, maka sulit menetapkan pengukuran yang
relevan untuk tujuan ini.
Namun, ketidakmampuan untuk membuat pengukuran pendapatan yang
terandal dan atribut khusus yang dianggap relevan dapat juga disebab oleh
kurangnya teknik pengukuran yang terandal dan ketidakmampuan untuk
menemukan prosedur pengukuran pendapatan yang menjelaskan secara layak
atribut yang sedang diukur.
b. Masalah pengakuan pendapatan
Pada penjelasan sebelumnya konsep pendapatan hingga saat ini sulit
dirumuskan oleh para ahli ekonomi maupun akuntansi, hal ini disebabkan
pendapatan menyangkut prosedur tertentu, perubahan nilai tertentu dan waktu
pendapatan harus dilaporkan.
Didalam definisi pendapatan sebagai produk perusahaan dalam mengukur
dan melaporkan pendapatan masih menghadapi masalah. Suatu alternatif
pengakuan pendapatan pada waktu penyelesaian kegiatan utama ekonomi adalah
konsep pelaporan pendapatan berdasarkan kejadian kritis atau yang paling
menentukan, dengan kata lain sebagian pendapatan diakui kemudian jika fungsi
atau kegiatan ekonomi tambahan akan terjadi kemudian.
Sebaliknya bahwa nilai tambahan oleh perusahaan seharusnya dialokasikan
beberapa titik waktu, bahkan jika pertambahan nilai oleh perusahaan dilaporkan
pada satu titik waktu saja maka jumlah pendapatan yang ditunjukkan oleh
pertambahan nilai karena faktor-faktor ekonomi lainnya harus dilaporkan pada satu
titik waktu saja. Walaupun pendapatan yang ditunjukkan oleh pertambahan nilai
karena faktor-faktor lainnya sesuah pengakuan utama. Inilah konsep nilai bersih
yang dapat direalisasikan yaitu harga penjualan tunai akhir dikurangi biaya
tambahan untuk memproduksi dan menjual.
Salah satu kesulitan utama konsep realisasi adalah bahwa realisasi
mempunyai arti berbeda-beda bagi setiap orang. Di dalam pengertian yang lebih
luas, istilah ini digunakan hanya untuk mengartikan pengakuan pendapatan. Tetapi
banyak para ahli menggunakan istilah realisasi tersebut dalam arti memandangnya
sebagai aturan khusus yang cocok bagi pelaporan transaksi, sedangkan yang lain
2002 digitized by USU digital library

7

akan memasukkan semua kenaikan nilai tanpa mempermasalahkan jenis dan
sumbernya.
Dari berbagai istilah dan penjelasan mengenai pengakuan pendapatan yang
dijelaskan oleh para ahli dan pakar akuntansi terlihat dengan jelas bahwa hingga
saat ini belum ada kesepakatan diantara para ahli berkaitan dengan masalah
pengakuan pendapatan, hal ini mungkin saja disebabkan perbedaan geografis dan
keadaan, serta praktek-praktek yang akan dihadapi di masing-masing daerah atau
negara. Untuk itu bagi perusahan dalam menggunakan konsep pengakuan
pendapatan memilih salah satunya dalam menggunakan konsep pengakuan
pendapatan dan diharapkan diterapkan secara konsisten dalam perusahaan.
DAFTAR PUSTAKA
Dykman, Thomas R., Akuntansi Intermediate, Edisi Ketiga, Jilid Satu, terjemahan
Munir Ali, Erlangga, Jakarta, 2000.
Granof, Michael H., Philip W., Bell, Financial Accounting Principles and Issues,
Fourth Edition, Prentice Hall Inc., Englewood Cliffs, 1991.
Hadibroto, S., Sukadam, Sudardjat, Akuntansi Intermediate, PT. Ichtiar Baru Van
Hoeve, Jakarta, 1985.
Harahap, Sofyan Safri, Teori Akuntansi, PT. Raja Grafindo Perseda, Jakarta, 1993.
Hendriksen, Eldon S., Accounting Theory, Fifth Edition, Richard D.Irwin Inc.,
Homewood, Illinois, 1990.
Kam, Vernon, Accounting Theory, Edisi Kedua, terjemahan Suwardjono, BPFE,
Yogyakarta, 1998.
Niswonger, C.Rollin, Fess, Philip E., Prinsip-Prinsip Akuntansi, Edisi Ketujuhbelas,
Erlangga, Jakarta, 1999.
Smith,
Jay
M.,
Skousen,
K.Fred,
Akuntansi
Intermediate
Volume
Komprehensive, Edisi Kesebilan, Jilid Dua, terjemahan Alfonsus Sirait, Erlangga,
Jakarta, 1993.
FASB APB Statement No.4, Basic Concept and Accounting Principle Underlying
Financial Statements of Business Enterprise, AICPA Inc., New York, 1970.
FASB, Accounting Standard Original Pronoucements, Juli 1973 - Juli 1984, New
York, 1984.
FASB, Statement of Financial Accounting Concept NO.5, “Recognation and
Measurement in Financial Statement of Business Enterprises, Norwalk, 1984.
FASB, SFAC No.5, Edisi Kedua, terjemahan Suwardjono, BPFE, Yogyakarta, 1989.
FASB, Statement of Financial Accounting Concept No.6, “Elements of Financial
Statements of Business Enterprises”, Norwalk, 1985.
2002 digitized by USU digital library

8

Ikatan Akuntan Indonesia, Standar Akuntansi Keuangan, Buku Dua, Salemba
Empat, Jakarta, 1994.

2002 digitized by USU digital library

9

Judul: Akuntansi-rustam2

Oleh: Rezka Septiara Kato


Ikuti kami