Akuntansi-persediaan

Oleh Leny Kospinmu

34 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi-persediaan

MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH
BERBASIS AKRUAL

AKUNTANSI PERSEDIAAN

KEMENTERIAN DALAM NEGERI

DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH

DEFINISI
Persediaan adalah aset lancar dalam bentuk
barang atau perlengkapan yang dimaksudkan
untuk mendukung kegiatan operasional
pemerintah
dan
barang-barang
yang
dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan
dalam rangka pelayanan kepada masyarakat.

KLASIFIKASI
Suatu aset dapat diklasifikasikan sebagai persediaan bila
memenuhi salah satu kriteria sebagai berikut:
• Barang atau perlengkapan (supplies) yang digunakan dalam rangka kegiatan
operasional pemerintah. Termasuk dalam kelompok ini adalah barang pakai
habis seperti alat tulis kantor, barang tak pakai habis seperti komponen
peralatan dan pipa, dan barang bekas pakai seperti komponen bekas.
• Bahan atau perlengkapan (supplies) yang akan digunakan dalam proses
produksi. Persediaan dalam kelompok ini meliputi bahan yang digunakan
dalam proses produksi seperti bahan baku pembuatan alat-alat pertanian,
dan lain-lain.
• Barang dalam proses produksi yang dimaksudkan untuk dijual atau
diserahkan kepada masyarakat. Contoh persediaan yang termasuk dalam
kelompok ini adalah alat-alat pertanian setengah jadi.
• Barang yang disimpan untuk dijual atau diserahkan kepada masyarakat
dalam rangka kegiatan pemerintahan. Contohnya adalah hewan/tanaman.

KLASIFIKASI DALAM BAS
Persediaan Bahan Pakai Habis
• Persediaan Alat Tulis Kantor
• Persediaan Dokumen/Administrasi Tender
• Persediaan Alat Listrik dan elektronik ( lampu pijar, battery kering)
• Persediaan Perangko, materai dan benda pos lainnya
• Persediaan Peralatan kebersihan dan bahan pembersih
• Persediaan Bahan Bakar Minyak/Gas
• Persediaan Isi tabung pemadam kebakaran
• Persediaan Isi tabung gas
Persediaan Bahan/Material
• Persediaan Bahan baku bangunan
• Persediaan Bahan/bibit tanaman
• Persediaan Bibit ternak
• Persediaan Bahan obat-obatan
• Persediaan Bahan kimia
• Persediaan Bahan Makanan Pokok
Persediaan Barang Lainnya
• Persediaan Barang yang akan Diberikan Kepada Pihak Ketiga

ISU-ISU DALAM PERSEDIAAN
• Metode Pengakuan Beban Persediaan
1. Pendekatan Aset
2. Pendekatan Beban
• Metode Sistem Pencatatan Persediaan
1. Metode Perpetual
2. Metode Periodik
• Metode Pengukuran Persediaan
1. Metode Masuk Pertama Keluar Pertama (MPKP).
2. Metode Rata-Rata Tertimbang
3. Metode Harga Pembelian Terakhir

PENGAKUAN PERSEDIAAN
Persediaan diakui saat (1) potensi manfaat ekonomi
masa depan diperoleh pemerintah dan mempunyai
nilai atau biaya yang dapat diukur dengan andal;
dan (2) telah diterima atau hak kepemilikannya
dan/atau kepenguasaannya berpindah.
Setiap pembelian persediaan akan dicatat sebagai
aset, yakni “Persediaan”. Berdasarkan bukti belanja
persediaan, fungsi akuntansi akan menjurnal akun
“Persediaan” di debit dan akun “Kas” atau akun
“Hutang” di kredit. Selain itu, fungsi akuntansi akan
mencatat realisasi belanja dengan mendebit akun
“Belanja (nama persediaan)” dan mengkredit akun
“Perubahan SAL”.

Ilustrasi Pengakuan Persediaan
• Pada tanggal 1 Pebruari 2015, SKPD Kota Jaya membeli persediaan berupa
5 rim kertas HVS dan 10 pak spidol. Harga kertas HVS adalah Rp50.000/rim
dan harga spidol adalah Rp100.000/pak. Selama Bulan Pebruari 2015
digunakan sebanyak 2 rim kertas HVS dan 3 pak spidol.
• Berdasarkan bukti belanja tersebut, fungsi akuntansi akan menjurnal:

Tanggal

Nomor Bukti

01/02/2015

1/BB/2015

Kode Rekening

Uraian

1.1.7.01.01 Persediaan Alat Tulis Kantor
1.1.1.02.01

Perubahan SAL

Kredit

1.250.000

Kas di Bendahara Pengeluaran

5.1.2.01.01 Belanja Alat Tulis Kantor
0.00.00.00

Debit

1.250.000
1.250.000
1.250.000

PENGAKUAN BEBAN PERSEDIAAN
• Terdapat dua pendekatan pengakuan Beban Persediaan, yaitu
pendekatan aset dan pendekatan beban.
• Pendekatan aset digunakan untuk persediaan-persediaan yang
nilainya material dan maksud penggunaannya untuk selama satu
periode dan atau untuk maksud berjaga-jaga. Contohnya adalah
persediaan di sekretariat SKPD.
• Pendekatan beban dapat digunakan untuk persediaan-persediaan
yang nilainya relatif tidak material dan maksud penggunaannya
untuk waktu yang segera/tidak dimaksudkan untuk sepanjang satu
periode. Contohnya adalah persediaan untuk suatu kegiatan.

PENGAKUAN BEBAN PERSEDIAAN:
Pendekatan Aset
Pada tanggal 1 Pebruari 2015, SKPD ABC membeli persediaan sebanyak 5 rim
kertas HVS dan 10 pak spidol untuk Sekretariat. Harga kertas HVS adalah Rp
50.000/rim dan harga spidol adalah Rp 100.000/pak. Pada tanggal 20 Pebruari
2015, SKPD ABC menggunakan persediaan sebanyak 5 rim kertas HVS dan 10
pak spidol. Jurnal yang akan dibuat oleh fungsi akuntansi adalah sebagai
berikut:

Tanggal
1 Pebruari 2015

Nomor Bukti Kode Rekening
1/BB/2015

Uraian

1.1.7.01.01 Persediaan Alat Tulis Kantor
1.1.1.02.01

Perubahan SAL

Kredit

1.250.000

Kas bendahara Pengeluaran

15 PebruariTanda
2015Terima Pengeluaran Barang
5.1.2.01.01 Belanja Persediaan Alat Tulis Kantor
3.1.2.05.01

Debit

1.250.000
1.250.000
1.250.000

PENGAKUAN BEBAN PERSEDIAAN:
Pendekatan Beban
Pada tanggal 1 Pebruari 2015, SKPD Kota Jaya membeli persediaan berupa 5
rim kertas HVS dan 10 pak spidol untuk Kegiatan Pelatihan Akuntansi Akrual.
Harga kertas HVS adalah Rp 50.000/rim dan harga spidol adalah Rp
100.000/pak. Berdasarkan bukti belanja tersebut, fungsi akuntansi akan
menjurnal:

Tanggal

Nomor Bukti

01/02/2015

1/BB/2015

Kode Rekening

Uraian

9.1.2.01.01 Beban Persediaan Alat Tulis kantor
1.1.1.02.01

Perubahan SAL

Kredit

1.250.000

Kas di Bendahara Pengeluaran

5.1.2.01.01 Belanja Alat Tulis Kantor
3.1.2.05.01

Debit

1.250.000
1.250.000
1.250.000

SISTEM PENCATATAN PERSEDIAAN
Terdapat dua metode sistem pencatatan persediaan, yaitu
metode perpetual dan metode periodik.
Metode Perpetual
Dalam metode perpetual, fungsi akuntansi selalu mengkinikan nilai
persediaan setiap ada persediaan yang masuk maupun keluar. Metode ini
digunakan untuk jenis persediaan yang berkaitan dengan operasional
utama di SKPD dan membutuhkan pengendalian yang kuat. Contohnya
adalah persediaan obat-obatan di RSUD, persediaan pupuk di dinas
pertanian, dan lain sebagainya.
Metode Periodik
Dalam metode periodik, fungsi akuntansi tidak langsung mengkinikan nilai
persediaan ketika terjadi pemakaian. Jumlah persediaan akhir diketahui
dengan melakukan perhitungan fisik (stock opname) pada akhir periode.
Pada akhir periode inilah dibuat jurnal penyesuaian untuk mengkinikan
nilai persediaan. Metode ini dapat digunakan untuk jenis persediaan yang
sifatnya sebagai pendukung kegiatan SKPD, contohnya adalah persediaan
ATK di sekretariat.

METODE PERPETUAL Vs METODE PERIODIK
No.

Transaksi

METODE PERPETUAL
METODE PERIODIK
Uraian
Debet Kredit
Uraian
Debet Kredit
Persediaan
xxx
Persediaan
xxx
Kas di Bendahara Pengeluaran

1 Pembelian

xxx

(Jurnal LO atau Neraca)
Belanja Persediaan

xxx

Belanja Persediaan
xxx

(Jurnal LRA)
2 Pemakaian
Akhir Periode/Jurnal
3
Penyesuaian

xxx

Perubahan SAL

xxx

(Jurnal LRA)
xxx

Persediaan
Tidak ada jurnal

xxx

(Jurnal LO atau Neraca)

Perubahan SAL
Beban Persediaan

Kas di Bendahara Pengeluaran

xxx
xxx

Tidak ada jurnal
Beban Persediaan

xxx

Persediaan

xxx
xxx

ILUSTRASI
Pada tanggal 1 Desember 2015, Dinas Kesehatan Kota
Jaya membeli obat-obatan senilai Rp30.000.000,00.
Pada tanggal 18 Desember 2015, terjadi pemakaian
obat-obatan senilai Rp10.000.000,00. Pada tanggal 31
Desember 2015, dilakukan stock opname obat-obatan
dan diketahui bahwa obat-obatan yang tersisa di
gudang adalah senilai Rp 20.000.000,00 yang
dimilikinya. Buatlah jurnal dengan menggunakan
metode perpetual dan metode periodik untuk
mencatat persediaan obat-obatan tersebut.

Metode Perpetual
Tanggal
01-Des-15

Nomor Bukti Kode Rekening
1/BB/2015

Uraian

1.1.7.02.04 Persediaan Bahan Obat-obatan
1.1.1.02.01

18-Des-15

1.1.7.02.04
31-Des-15

30.000.000
30.000.000

Perubahan SAL

9.1.2.02.04 Beban Persediaan Bahan Obat-obatan
Persediaan Bahan Obat-obatan
No Entry

Kredit

30.000.000

Kas di Bendahara Pengeluaran

5.1.2.02.04 Belanja Persediaan Bahan Obat-obatan
0.0.0.00.00

Debit

30.000.000
10.000.000
10.000.000

Metode Periodik
Tanggal

Nomor Bukti Kode Rekening

01-Des-15

1/BB/2015

18-Des-15
31-Des-15

Uraian

Debit

9.1.2.02.04 Persediaan Bahan Obat-obatan
1.1.1.02.01
Kas di Bendahara Pengeluaran

30.000.000

5.1.2.02.04 Belanja Persediaan Bahan Obat-obatan
0.0.0.00.00
Perubahan SAL

30.000.000

Kredit
30.000.000

30.000.000

Tidak ada jurnal
1.1.7.02.04 Beban Persediaan Bahan Obat-obatan
9.1.2.02.04
Persediaan Bahan Obat-obatan

10.000.000
10.000.000

Selisih Persediaan
• Sering kali terjadi selisih persediaan antara catatan persediaan
menurut bendahara barang/pengurus barang dengan hasil stock
opname.
• Selisih persediaan dapat disebabkan karena persediaan hilang,
usang, kadaluarsa, atau rusak.
• Jika selisih persediaan dipertimbangkan sebagai suatu jumlah
yang normal, maka selisih persediaan ini diperlakukan sebagai
beban.
• Jika selisih persediaan dipertimbangkan sebagai suatu jumlah
yang abnormal, maka selisih persediaan ini diperlakukan sebagai
kerugian daerah.
• Penetapan besaran selisih persediaan sebagai normal atau
abnormal ditentukan oleh Pemda dalam kebijakan akuntansinya.
• Selisih pengakuan atas selisih persediaan hanya terdapat dalam
metode perpetual.

Ilustrasi Selisih Persediaan
Melanjutkan ilustrasi dari slide sebelumnya. Jika hasil stock opname
menunjukkan bahwa sisa obat-obatan adalah Rp19.000.000,00, maka
jurnalnya adalah sebagai berikut:

Tanggal
31-Des-15

Nomor Bukti Kode Rekening
BA Pemeriksaan

Uraian
Beban Persediaan

Debit

Kredit

1.000.000

Persediaan

1.000.000

(jika selisih persediaan tidak signifikan)
31-Des-15

BA Pemeriksaan

Kerugian daerah
Persediaan
(jika selisih persediaan signifikan)

1.000.000
1.000.000

PENGUKURAN
• Nilai persediaan meliputi seluruh biaya yang harus
dikeluarkan sampai barang tersebut dapat
digunakan.
• Tiga alternatif untuk mengukur nilai persediaan,
yaitu:
a. Biaya perolehan apabila diperoleh dengan pembelian.
b. Harga pokok produksi apabila diperoleh dengan
memproduksi sendiri.
c. Nilai wajar, apabila diperoleh dengan cara lainnya seperti
donasi/rampasan.

Pengukuran: Biaya perolehan
• Biaya perolehan meliputi harga pembelian, biaya pengangkutan,
biaya penanganan dan biaya lainnya yang secara langsung dapat
dibebankan pada perolehan persediaan. Potongan harga, rabat, dan
lainnya yang serupa mengurangi biaya perolehan.
• Jika biaya pengangkutan, biaya penanganan dan biaya lainnya dalam
memperoleh persediaan dipertimbangkan tidak material dan tidak
dapat ditelusuri secara langsung, maka biaya-biaya tersebut dapat
diabaikan sebagai komponen biaya perolehan.
• Ilustrasi:
Pada tanggal 1 Pebruari Dinas membeli obat-obatan senilai
Rp100.000.000,00. dari pembelian tersebut terdapat biaya lelang
sebesar Rp2.000.000,00. Fungsi akuntansi akan mencatat nilai
persediaan sebesar:
Biaya Perolehan
= Pembelian + biaya lelang
= Rp100.000.000,00 + Rp2.000.000,00
= Rp102.000.000,00

Pengukuran: Harga Pokok Produksi
• Harga pokok produksi persediaan meliputi biaya langsung yang terkait
dengan persediaan yang diproduksi; dan biaya tidak langsung yang
dialokasikan secara sistematis.
• Ilustrasi:
Dinas Kehutanan Kota Jaya memproduksi minyak kayu putih sendiri.
Biaya untuk membuat minyak kayu putih terdiri atas bahan baku senilai
Rp75.000.000,00 gaji para pekerja sebesar Rp25.000.000,00 serta biaya
overhead senilai Rp 5.000.000,00. Berdasarkan informasi tersebut,
fungsi akuntansi akan mencatat nilai persediaan sebesar:
Nilai persediaan = Biaya Langsung (Biaya Variabel) + Biaya Tidak
Langsung (Biaya Tetap)
= Rp75.000.000,00 + Rp25.000.000,00 + Rp5.000.000,00
= Rp105.000.000,00

Pengukuran: Nilai Wajar
• Harga/nilai wajar persediaan meliputi nilai tukar aset atau
penyelesaian kewajiban antar pihak yang memahami dan
berkeinginan melakukan transaksi wajar (arm length
transaction).
• Ilustrasi:
Dinas Pertanian Kota Jaya menerima donasi berupa pupuk
dari pabrik pupuk sebanyak 100 ton. Berdasarkan hasil survei
di pasar, harga pupuk per ton adalah Rp1.000.000,00.
Berdasarkan informasi tersebut, fungsi akuntansi akan
mencatat nilai persediaan pupuk sebesar 1.000 ton x
Rp1.000.000,00 atau Rp1.000.000.000,00.

PENILAIAN
• Dalam satu periode, pemerintah daerah melakukan
beberapa kali pembelian persediaan dengan tingkat
harga yang berbeda-beda antara pembelian yang
satu dengan yang lain.
• Perbedaan tingkat harga tersebut menjadi
permasalahan tersendiri dalam melakukan penilaian
persediaan.
• Harga mana yang akan dipakai untuk menilai beban
persediaan yang telah dipakai/dijual/ diserahkan dan
harga mana yang akan dipakai untuk menilai
persediaan yang tersisa di akhir periode?

ILUSTRASI
Berikut adalah data pembelian dan penggunaan
obat-obatan pada Dinas Kesehatan Kota Jaya:
Tanggal

Pembelian

Penggunaan

Jumlah

15 Maret 2015

100 dus @ Rp 100.000

100 dus

20 April 2015

200 dus @ Rp 150.000

300 dus

17 Juni 2015
8 Agustus 2015
13 September 2015

150 dus
300 dus @ Rp 200.000

150 dus
450 dus

100 dus

350 dus

Metode Masuk Pertama Keluar Pertama (MPKP); Sistem
Pencatatan Periodik
• Dengan metode MPKP, 350 dus persediaan obatobatan yang tersisa dihitung mulai dari harga
pembelian terakhir.
Tanggal

Jumlah Unit

Harga Per Unit

Total Harga

8 Agustus 2015

300 dus

Rp 200.000

Rp 60.000.000

20 April 2015

50 dus

Rp 150.000

Rp 7.500.000

Persediaan Akhir

350 dus

Rp 67.500.000

• Untuk obat-obatan yang telah dipakai, beban persediaannya
adalah:
Beban Persediaan = Persediaan Awal + Pembeliaan –
Persediaan Akhir
Beban Persediaan = 0 + {(100 x Rp100.000,00) + (200 x
Rp150.000,00) + (300 x Rp200.000,00)} – Rp 67.500.000,00
= Rp 32.500.000,00

Metode Masuk Pertama Keluar Pertama
(MPKP); Sistem Pencatatan Perpetual
Tanggal
15 Mar 15
20 April 15

Pembelian

Penggunaan

Jumlah

(100 dus @ Rp100.000,00) Rp

(100 dus @ Rp 100.000,00)

10.000.000

Rp 10.000.000,00

(200 dus @ Rp 150.000,00)

(100 dus @ Rp 100.000,00)

Rp 30.000.000,00

(200 dus @ Rp 150.000,00)
Rp 40.000.000

17 Juni 15

(100 dus @ Rp 100.000,00)

(150 dus @ Rp 150.000,00)

(50 dus @ Rp 150.000,00)

Rp 22.500.000,00

Rp 17.500.000,00
8 Agt 15

(300 dus @ Rp 200.000,00)

(150 dus @ Rp 150.000,00)

Rp 60.000.000,00

(300 dus @ Rp 200.000,00)
Rp 82.500.000,00

13 Sep 15

(100 dus @ Rp 150.000,00)

(50 dus @ Rp 150.000,00)

Rp 15.000.000,00

(300 dus @ Rp 200.000,00)
Rp 67.500.000,00

• Jadi, nilai persediaan akhir obat-obatan Dinas Kesehatan Kota
Jaya adalah Rp67.500.000,00 dan beban persediaannya adalah
Rp32.500.000,00 (Rp17.500.000,00 + Rp 15.000.000,00).

Metode Rata-Rata Tertimbang; Sistem
Pencatatan Periodik
Tanggal

Jumlah Unit

Harga Per Unit

Total Harga

15 Maret 2015

100 dus

Rp 100.000,00

Rp 10.000.000

20 April 2015

200 dus

Rp 150.000,00

Rp 30.000.000

8 Agustus 2015

300 dus

Rp 200.000,00

Rp 60.000.000

Total

600 dus

Rp 100.000.000



Biaya rata-rata persediaan per unit = Rp 100.000.000 / 600 dus
= Rp 166.666,67



Nilai Persediaan = Biaya rata-rata per unit x persediaan akhir (unit)
= Rp 166.666,67 x 350 unit = Rp 58.333.333,33



Untuk obat-obatan yang telah dipakai, beban persediaannya adalah:
Beban Persediaan = Persediaan Awal + Pembeliaan – Persediaan Akhir
Beban Persediaan = 0 + Rp 100.000.000 – Rp 58.333.333,33
= Rp 41.666.666,67

Metode Rata-Rata Tertimbang; Sistem
Pencatatan Perpetual
Tanggal
15 Mar 15
20 Apr 15

Pembelian

13 Sep 15

Jumlah

(100 dus @ Rp100.000,00)

(100 dus @ Rp100.000,00)

Rp10.000.000,00

Rp 10.000.000

(200 dus @ Rp150.000,00)

(300 dus @ Rp133.333,33*)

Rp30.000.000

Rp 40.000.000

17 Jun 15
8 Agt 15

Penggunaan

(150 dus @ Rp133.333,33)

(150 dus @ Rp 133.333,33)

Rp20.000.000

Rp20.000.000

(300 dus @ Rp 200.000)

(450 dus @ Rp177.777,78**)

Rp60.000.000

Rp 80.000.000
(100 dus @ Rp 177.777,78)

(350 dus @ Rp 177.777,78)

Rp17.777.777,78

Rp62.222.222,22

• Jadi, nilai persediaan akhir obat-obatan Dinas Kesehatan Kota Jaya
adalah Rp62.222.222,22, dan beban persediaannya adalah
Rp37.777.777,78 (Rp20.000.000,00 + Rp17.777.777,78).

Metode Harga Pembelian Terakhir; Sistem
Pencatatan Periodik
• Nilai Persediaan Akhir = Rp70.000.000,00 (350 dus x
Rp200.000.000,00)
• Untuk obat-obatan yang telah dipakai, beban persediaannya
adalah:
Beban Persediaan = Persediaan Awal + Pembeliaan –
Persediaan Akhir
• Beban Persediaan = 0 + {(100 x Rp100.000,00) + (200 x
Rp150.000,00) + (300 x Rp200.000,00)} –
Rp70.000.000,00
= Rp 30.000.000

Metode Harga Pembelian Terakhir; Sistem
Pencatatan Perpetual
Tanggal
15 Mar 15
20 Apr 15

Pembelian

Penggunaan

Jumlah

(100 dus @ Rp100.000,00)

(100 dus @ Rp100.000,00)

Rp10.000.000,00

Rp 10.000.000,00

(200 dus @ Rp150.000,00)

(100 dus @ Rp 100.000,00)

Rp30.000.000,00

(200 dus @ Rp150.000,00)
Rp 40.000.000,00

17 Jun 15

150 dus

(150 dus @ Rp150.000,00)

(Rp40.000.000,00 – Rp22.500.000,00)

Rp22.500.000,00

Rp 17.500.000,00
8 Agt 15

(300 dus @ Rp200.000,00)

(150 dus @ Rp175.000,00)

Rp60.000.000,00

(300 dus @ Rp200.000,00)
Rp86.250.000,00

13 Sep 15

100 dus

(350 dus @ Rp200.000,00)

(Rp86.250.000,00 – Rp70.000.000,00)

Rp70.000.000,00

Rp16.250.000

• Jadi, nilai persediaan akhir obat-obatan Dinas Kesehatan Kota Jaya
adalah Rp70.000.000,00 dan beban persediaannya adalah
Rp33.750.000,00 (Rp17.500.000,00 + Rp16.250.000,00).

Prosedur Akuntansi: Metode Periodik
Jurnal Standar Persediaan dengan Metode Periodik
No.

Transaksi

Pembelian Persediaan
1.a
dengan Uang UP/GU/TU

PENCATATAN OLEH SKPD
Uraian
Debit
Persediaan
xxx
Kas di Bendahara Pengeluaran
Belanja Persediaan

Pembelian Persediaan
dengan Uang LS (Utang)
1.b Pelunasan
Utang/Penerbitan SP2D
LS Barang
2 Pemakaian Persediaan
3

Penyesuaian di Akhir
Tahun

Persediaan

xxx
xxx
xxx

Utang Belanja
Utang Belanja

xxx
xxx

RK PPKD
Belanja Persediaan

Kredit
xxx

Perubahan SAL

xxx
xxx

Tidak ada jurnal
Beban Persediaan
Persediaan

Tidak ada jurnal
Tidak ada jurnal

Kas di Kas Daerah
Tidak ada jurnal
Tidak ada jurnal

xxx
xxx

Kredit

Tidak ada jurnal

RK SKPD
xxx

Perubahan SAL

PENCATATAN OLEH PPKD
Uraian
Debit

Tidak ada jurnal

xxx
xxx

Prosedur Akuntansi: Metode Perpetual
Jurnal Standar Pesediaan dengan Metode Perpetual
PENCATATAN OLEH SKPD
Uraian
Debit Kredit
Persediaan
xxx
Pembelian Persediaan
Kas di Bendahara Pengeluaran
xxx
1.a
dengan Uang UP/GU/TU Belanja Persediaan
xxx
Perubahan SAL
xxx
xxx
Pembelian Persediaan Persediaan
dengan Uang LS (Utang)
Utang Belanja
xxx

No.

1.b Pelunasan
Utang/Penerbitan SP2D
LS Barang
2 Pemakaian Persediaan
3

PENCATATAN OLEH PPKD
Uraian
Debit

Transaksi

Penyesuaian di Akhir
Tahun

Utang Belanja

xxx

RK PPKD
Belanja Persediaan
Perubahan SAL
Persediaan
Beban Persediaan
Tidak ada jurnal

Tidak ada jurnal
Tidak ada jurnal
Tidak ada jurnal
RK SKPD

xxx
xxx
xxx
xxx
xxx

Kredit

Kas di Kas Daerah
Tidak ada jurnal
Tidak ada jurnal
Tidak ada jurnal

xxx
xxx

PENGUNGKAPAN
Hal-hal yang dipandang perlu untuk diungkapkan dalam
laporan keuangan sehubungan dengan persediaan meliputi:
1. Kebijakan akuntansi yang digunakan dalam pengukuran
persediaan;
2. Penjelasan lebih lanjut persediaan seperti barang atau
perlengkapan yang digunakan dalam pelayanan
masyarakat, barang atau perlengkapan yang digunakan
dalam proses produksi, barang yang disimpan untuk dijual
atau diserahkan kepada masyarakat, dan barang yang
masih dalam proses produksi yang dimaksudkan untuk
dijual atau diserahkan kepada masyarakat;
3. Kondisi persediaan. Persediaan dengan kondisi rusak atau
usang tidak dilaporkan dalam neraca, tetapi diungkapkan
dalam Catatan atas Laporan Keuangan.

Ilustrasi Pengungkapan Persediaan
• Di CaLK SKPD
PERSEDIAAN
Metode pencatatan persediaan menggunakan Metode Periodik. Pengukuran nilai persediaan menggunakan Metode
Harga Pembelian Terakhir. Persediaan sejumlah Rp900.000,00 (sembilan ratus ribu rupiah) terdiri dari:
No Nama

Peruntukan

Kondisi

1. Kertas

Pelayanan

Baik

2. Bibit
Tanaman

Diserahkan
kepada masyarakat

Baik

Volume

Harga/unit

Nilai

2 rim

Rp50.000,00

Rp100.000,00

80 unit

Rp10.000,00

Rp800.000,00

• Di CaLK Pemda
PERSEDIAAN
Persediaan sejumlah Rp100.000.000,00 (seratus juta rupiah) terdiri dari:
No
SKPD
Jumlah
1.
Dinas Pendidikan
Rp. 4.000.000,00
2.
Dinas Kesehatan
Rp. 2.000.000,00
3.
………………………..
Rp. …………………

Judul: Akuntansi-persediaan

Oleh: Leny Kospinmu


Ikuti kami