Akuntansi Pajak

Oleh Dimas Ghozali

19 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi Pajak

PENGERTIAN
AKUNTANSI PAJAK
Akuntansi Pajak adalah
sekumpulan prinsip,
standar,
perlakuan akuntansi lengkap
yang digunakan oleh Wajib Pajak sebagai landasan untuk
memenuhi kewajiban perpajakannya

Akuntansi Perpajakan merupakan bagian akuntansi yang
menekankan kepada :
- penyusunan SPT (tax return)
- pertimbangan konsekuensi perpajakan terhadap transaksi
atau kegiatan perusahaan.

Tujuan Akuntansi Pajak

a.
b.
c.
d.
e.
f.

Dasar menghitung PKP
Menghitung harga perolehan
Menghitung penyerahan barang kena pajak
Menghitung besarnya pajak yang terhutang
Memberi peluang menggunakan beberapa
Keputusan Pemerintah.(u pembukuan)
Dasar pertahanan WP dalam pemeriksaan dan
penyidikan pajak

Kerangka Dasar Akuntansi Pajak

1. Laporan Keuangan disusun dan disajikan kepada
2.
3.
4.
5.
6.

otoritas pajak untuk kepentingan perpajakan.
Laporan keuangan meliputi neraca dan laba rugi,
ditambah informasi lain yang diwajibkan UU
Perpajakan.
Laporan utama adalah Laporan Laba Rugi Fiskal.
Konsep penting; proper matching cost against revenue.
revenue.
Tanggung jawab menyusun laporan keuangan fiskal
terletak pada Wajib Pajak atau pengurus atau
kuasanya.
Posisi keuangan tergambar pada neraca, penting untuk
mengetahui potensi pajak jangka panjang.

Ciri Kualitatif Laporan Keuangan Pajak

1. Dipahami oleh pemeriksa pajak.
2. Sensitivitas informasi, bukan materialitas.
3. Laporan Keuangan Fiskal disajikan secara jujur, dengan
itikad baik.
4. Dapat dibandingkan dengan periode sebelumnya.
5. Laporan keuangan fiskal harus tepat waktu.
6. Akuntansi Pajak harus independen terhadap akuntansi
komersial.
7. Apabila akuntansi komersial tidak mampu menerbitkan
laporan keuangan tepat waktu, akuntansi pajak harus
mampu menerbitkan laporan keuangan fiskal sendiri.

Laporan Keuangan
Laporan Keuangan Komersial
1. Neraca
2. Laporan Laba Rugi
3. Laporan perubahan posisi
keuangan
4. Catatan atas Laporan
Keuangan
5. Laporan lain serta materi
penjelasan yang merupakan bagian
integral dari laporan keuangan.

Laporan Keuangan Fiskal
1. Neraca Fiskal
2. Perhitungan Laba Rugi dan
perubahan laba yang ditahan
3. Penjelasan Laporan
Keuangan Fiskal
4. Rekonsiliasi LKK dan LKF
5. Ikhtisar kewajiban pajak
6. Laporan Arus Kas

Prinsip Akuntansi menurut Fiskal dan Komersial
sehingga terjadi perbedaan adalah :

a. Pengakuan Penghasilan dan Beban
Penghasilan secara umum diakui ketika direalisasi atau
dihasilkan dan biaya diakui ketika terjadi atau terutang.
Metode pengakuan penghasilan dan biaya menurut akuntansi
adalah metode accruals dan cash basis.
Untuk tujuan perpajakan berupa metode campuran
b. Konsistensi
Penerapan metode akuntansi secara konsisten sesuai KUP
Pasal 28 ayat 5.
Konsistensi ini lebih menekankan kepada penyandingan
vertical.
jika ada perubahan prosedur akuntansi, pengaruhnya harus
dikemukakan dalam laporan keuangan.

c. Konservatisme
Jika muncul keraguan maka lebih baik
menyajikan angka laba bersih dan aktiva
bersih yang terlalu rendah daripada terlalu
tinggi.
Dalam perpajakan lebih cenderung menganut
realitas dengan meneliti secara seksama tiap
elemen pengurang basis pengenaan pajak.
d. Realisasi
Penghasilan menurut prinsip akuntansi
komersial hanya dapat diakui setelah terjadi
transaksi atau realisasi. Prinsip perpajakan
penghasilan dicatat apabila telah terjadi
transaksi penjualan.

e.

Prinsip Cost (harga perolehan)
seperti yang diterapkan dalam penilaian persediaan dan
harga pokok barang yang diproduksi sendiri untuk tenaga
kerja tidak termasuk upah in natura, barang modal
sehubungan dengan PPN dan PPnBMnya dapat tidak
dikapitalisir dan harga perolehan suatu aktiva yang terjadi
dari transaksitransaksi- transaksi antara pihakpihak- pihak yang mempunyai
hubungan istimewa dapat ditentukan lain.

f. Prinsip Matching Cost Against and Revenue (biaya – hasil),
cost barang modal baru disusut jika aktiva tsb telah
dioperasikan dan biaya penyusutan dapat dihitung lebih
pendek dari satu tahun.
Untuk tujuan fiscal perhitungan penyusutan dimulai pada
bulan dilakukannya pengeluaran, kecuali untuk harta yang
masih dalam proses pengerjaan.

g.

Perbedaan Metode dan Prosedur Akuntansi

 Metode penilaian persediaan, untuk tujuan akuntansi bisa dipakai

salah satu dari metode harga perolehan atau biaya standar metode
pendekatan estimasi.
Untuk tujuan fiscal hanya diperbolehkan metode penilaian FIFO
atau Average

 Metode penyusutan dan Amortisasi, untuk tujuan fiscal yaitu metode
garis lurus (harta berwujud bukan bangunan dan harta berwujud
berupa bangunan) atau Metode saldo menurun (hanya untuk harta
berwujud bukan bangunan)

 Metode Penghapusan Piutang, untuk tujuan fiscal metode

penghapusan piutang yang diperkenankan adalah metode langsung

 Metode Penentuan Keuntungan dari perusahaan konstruksi untuk
tujuan perpajakan hanya diperkenankan memakai persentase
tingkat penyelesaian pekerjaan, tanpa memperhatikan masa
kontrak.

Pembukuan dan Pencatatan
Dalam dunia bisnis, setiap perusahaan
membutuhkan sistem pencatatan yang mencatat
dan merekam semua aktivitas perusahaan
secara rapi dan teratur. Secara umum, sistem
pencatatan aktivitas suatu usaha dinamakan
akuntansi, yaitu suatu sistem informasi yang
menghasilkan laporan kepada pihakpihak-pihak yang
berkepentingan mengenai aktivitas ekonomi dan
kondisi perusahaan.

Sanksi Bagi Wajib Pajak Yang Tidak
Menyelenggarakan Pembukuan
- 50 % dari PPh yang tidak atau
kurang dibayar dalam satu Tahun Pajak;
-100 % dari PPh yang tidak
atau kurang dipotong
-100 % dari PPN
dan PPnBM yang tidak atau
kurang dibayar

Persyaratan Pembukuan
 WP OP yang melakukan kegiatan usaha atau






pekerjaan bebas dan WP Badan di Indonesia
menggunakan huruf Latin, angka Arab, satuan Rupiah,
disusun dalam b. Ind atau b.Inggris.
prinsip taat asas dan dengan stelsel akrual atau stelsel
kas.
Terdiri dari catatan mengenai harta, kewajiban, modal,
penghasilan dan biaya, serta penjualan dan
pembelian.
Terdiri dr data tentang; peredaran bruto, sebagai dasar
menghitung jumlah pajak yang terutang.
Buku, catatan, dokumen wajib disimpan 10 tahun.

Dikecualikan dari kewajiban
menyelenggarakan pembukuan :
 WP OP yang melakukan kegiatan usaha atau
pekerjaan bebas yang peredaran brutonya dalam satu
tahun kurang dari Rp 600.000.000,00

 dengan syarat memberitahukan kepada Direktur
Jenderal Pajak dalam jangka waktu 3 bulan pertama
dari tahun pajak yang bersangkutan.

 Wajib Pajak orang pribadi yang tidak melakukan
kegiatan usaha atau pekerjaan bebas

Metode dan Sistem Pembukuan yang
Berlaku dalam Perpajakan

ACCRUAL BASIS

CASH BASIS

Accrual Basis

Stelsel akrual (accrual basis) adalah
suatu metode penghitungan penghasilan
dan biaya dimana penghasilan diakui
pada waktu diperoleh dan biaya diakui
pada saat terutang.

Cash Basis
Stelsel kas (cash basis) adalah
suatu metode yang penghitungannya didasarkan
atas penghasilan yang diterima dan biaya yang
dibayar secara tunai. Penghasilan baru
dianggap sebagai penghasilan, bila benarbenar-benar
telah diterima tunai dalam suatu periode
tertentu, serta biaya baru dianggap sebagai
biaya, bila benarbenar-benar telah dibayar tunai
dalam suatu periode tertentu

Dengan cara ini, pemakaian stelsel kas dapat mengakibatkan
penghitungan yang mengaburkan terhadap penghasilan, yaitu
besarnya penghasilan dari tahun ke tahun dapat disesuaikan
dengan mengatur penerimaan kas dan pengeluaran kas.
Oleh karena itu untuk penghitungan Pajak Penghasilan dalam
memakai stelsel kas harus memperhatikan halhal-hal:

Penghitungan jumlah penjualan dalam suatu periode harus

meliputi seluruh penjualan, baik yang tunai maupun yang bukan.

Dalam menghitung harga pokok penjualan harus

diperhitungkan seluruh pembelian dan persediaan;

 Dalam memperoleh harta yang dapat disusutkan dan hakhak-hak
yang dapat diamortisasi, biayabiaya -biaya yang dikurangkan dari
penghasilan hanya dapat dilakukan melalui penyusutan dan
amortisasi;

Tahun Buku (Tahun Pajak)
Tahun Pajak adalah sama dengan tahun takwim (tahun kalender)
kecuali WP menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan
tahun takwim.
Apabila WP menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan
tahun takwim, maka penyebutan Tahun Pajak yang
bersangkutan menggunakan tahun yang di dalamnya meliputi
masa 6 (enam) bulan pertama atau lebih.
Contoh :
 Pembukuan 1 Juli 2003 sampai 30 Juni 2004, tahun pajaknya
adalah tahun 2003.

Perubahan Metode Pembukuan
Pada dasarnya metodemetode-metode pencatatan
pembukuan yang dianut harus taat asas, yaitu
harus sama dengan tahuntahun-tahun sebelumnya.
Namun demikian, perubahan metode pembukuan
masih dimungkinkan dengan syarat telah
mendapat persetujuan dari Direktur Jenderal
Pajak, dengan menyampaikan alasanalasan-alasan
yang logis dan dapat diterima serta akibatakibat-akibat
yang mungkin timbul dari perubahan tersebut.

Misalnya dalam metode pengakuan biaya yang berkenaan
dengan penyusutan aktiva tetap dengan menggunakan
metode penyusutan tertentu.
Contoh :
WP dalam tahun 2006 menggunakan metode
penyusutan garis lurus atau straight line method.
method. Dalam
tahun 2007 WP bermaksud mengubah metode
penyusutan aktiva dengan menggunakan metode
penyusutan saldo menurun atau declining balance
method..
method
Perubahan periode tahun buku juga berakibat
berubahnya jumlah penghasilan atau kerugian WP, oleh
karena itu perubahan tersebut juga harus mendapat
persetujuan Direktur Jenderal Pajak.

Judul: Akuntansi Pajak

Oleh: Dimas Ghozali


Ikuti kami