Akuntansi Modern

Oleh Manajemen Keuangan

23 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi Modern

Akuntansi modern
Jantung akuntansi keuangan modern ada pada sistem pembukuan berpasangan. Sistem ini
melibatkan pembuatan paling tidak dua masukan untuk setiap transaksi: satu debit pada suatu
rekening, dan satu kredit terkait pada rekening lain. Jumlah keseluruhan debit harus selalu sama
dengan jumlah keseluruhan kredit. Cara ini akan memudahkan pemeriksaan jika terjadi
kesalahan. Cara ini diketahui pertama kali digunakan pada abad pertengahan di Eropa, walaupun
ada pula yang berpendapat bahwa cara ini sudah digunakan sejak zaman Yunani kuno.
Kritik mengatakan bahwa standar praktik akuntansi tidak banyak berubah dari dulu. Reformasi
akuntansi dalam berbagai bentuk selalu terjadi pada tiap generasi untuk mempertahankan
relevansi pembukuan dengan aset kapital atau kapasitas produksi. Walaupun demikian, hal ini
tidak mengubah prinsip-prinsip dasar akuntansi, yang memang diharapkan tidak bergantung pada
pengaruh ekonomi seperti itu.
Sejarah
Lukisan Luca Pacioli
Akuntansi sebagai suatu seni yang mendasarkan pada logika matematik – sekarang dikenal
sebagai “pembukuan berpasangan” (double-entry bookkeeping) – sudah dipahami di Italia sejak
tahun 1495 pada saat Luca Pacioli (1445 – 1517), yang juga dikenal sebagai Friar (Romo) Luca
dal Borgo, mempublikasikan bukunya tentang “pembukuan” di Venice. Buku berbahasa Inggris
pertama diketahui dipublikasikan di London oleh John Gouge atau Gough pada tahun 1543.
Sebuah buku ringkas menampilkan instruksi akuntansi juga diterbitkan di tahun 1588 oleh John
Mellis dari Southwark, yang termuat perkataanya, “I am but the renuer and reviver of an ancient
old copie printed here in London the 14 of August 1543: collected, published, made, and set
forth by one Hugh Oldcastle, Scholemaster, who, as appeareth by his treatise, then taught
Arithmetics, and this booke in Saint Ollaves parish in Marko Lane.” John Mellis merujuk pada
fakta bahwa prinsip akuntansi yang dia jelaskan (yang merupakan sistem sederhana dari
masukan ganda/double entry) adalah “after the forme of Venice”.
Pada awal abad ke 18, jasa dari akuntan yang berpusat di London telah digunakan selama suatu
penyelidikan seorang direktur South Sea Company, yang tengah memperdagangkan bursa
perusahaan tersebut. Selama penyelidikan ini, akuntan menguji sedikitnya dua buku perusahaan
para. Laporannya diuraikan dalam buku Sawbridge and Company, oleh Charles Snell, Writing
Master and Accountant in Foster Lane, London. Amerika Serikat berhutang konsep tujuan
Akuntan Publik terdaftar pada Inggris
Laporan akuntansi
Akuntansi disebut sebagai bahasa bisnis karena merupakan suatu alat untuk menyampaikan
informasi keuangan kepada pihak-pihak yang memerlukannya. Semakin baik kita mengerti
bahasa tersebut, maka semakin baik pula keputusan kita, dan semakin baik kita didalam
mengelola keuangan. [2] Untuk menyampaikan informasi-informasi tersebut, maka digunakanlah
laporan akuntansi atau yang dikenal sebagai laporan keuangan. Laporan keuangan suatu
perusahaan biasanya terdiri atas empat jenis laporan, yaitu neraca, laporan laba rugi, laporan
perubahan modal, dan laporan arus kas.[3]
Neraca, adalah daftar yang sistematis dari aktiva, utang dan modal pada tanggal tertentu, yang
biasanya dibuat pada akhir tahun. Disebut sebagai daftar yang sistematis, karena neraca disusun
berdasarkan urutan tertentu. Dalam neraca dapat diketahui berapa jumlah kekayaan perusahaan,
kemampuan perusahaan membayar kewajiban serta kemampuan perusahaan memperoleh

tambahan pinjaman dari pihak luar. Selain itu juga dapat diperoleh informasi tentang jumlah
utang perusahaan kepada kreditur dan jumlah investasi pemilik yang ada didalam perusahaan
tersebut.
Laporan laba rugi, adalah ikhtisar mengenai pendapatan dan beban suatu perusahaan untuk
periode tertentu, sehingga dapat diketahu laba yang diperoleh dan rugi yang dialami.
Laporan perubahan modal, adalah laporan yang menunjukkan perubahan modal untuk periode
tertentu, mungkin satu bulan atau satu tahun. Melalui laporan perubahan modal dapat diketahui
sebab-sebab perubahan modal selama periode tertentu.
Laporan arus kas, dengan adanya laporan ini pemakai laporan keuangan dapat mengevaluasi
perubahan aktiva bersih perusahaan, struktur keuangan (termasuk likuiditas dan solvabilitas) dan
kemampuan perusahaan didalam menghasilkan kas dimasa mendatang.
Pengakuan transaksi
Pengakuan suatu transaksi dalam akuntansi terbagi atas dua basis, yaitu basis akrual dan basis
kas. Pengakuan transaksi berbasis akrual adalah pengakuan suatu transaksi pada saat terjadinya
suatu transaksi, walaupun uang belum diterima. Sedangkan pengakuan transaksi berbasis kas
adalah transaksi dicatat pada saat pembayaran diterima.
Sistem Informasi Akuntansi
Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah sebuah Sistem Informasi yang menangani segala
sesuatu yang berkenaan dengan Akuntansi. Akuntansi sendiri sebenarnya adalah sebuah Sistem
Informasi. Fungsi penting yang dibentuk SIA pada sebuah organisasi antara lain :
Mengumpulkan dan menyimpan data tentang aktivitas dan transaksi.
Memproses data menjadi into informasi yang dapat digunakan dalam proses pengambilan
keputusan.
Melakukan kontrol secara tepat terhadap aset organisasi.
Subsistem SIA memproses berbagai transaksi keuangan dan transaksi nonkeuangan yang secara
langsung memengaruhi pemrosesan transaksi keuangan.
SIA terdiri dari 3 subsistem:
Sistem pemrosesan transaksi
mendukung proses operasi bisnis harian.
Sistem buku besar/ pelaporan keuangan
menghasilkan laporan keuangan, seperti laporan laba/rugi, neraca, arus kas, pengembalian pajak.
Sistem pelaporan manajemen
yang menyediakan pihak manajemen internal berbagai laporan keuangan bertujuan khusus serta
informasi yang dibutuhkan untuk pengambilan keputusan, seperti anggaran, laporan kinerja,
serta laporan pertanggungjawaban.
Sistem Informasi Manajemen
Sistem Informasi Manajemen memproses berbagai transaksi non-keuangan yang tidak bisa
diproses oleh SIA biasa.
Cara Kerja
Untuk memahami bagaimana SIA bekerja, perlu untuk menjawab beberapa pertanyaan sebagai
berikut :
Bagaimana mengoleksi data yang berkaitan dengan aktivitas dan transaksi organisasi?
Bagaimana mentransformasi data kedalam informasi sehingga manajemen dapat menggunakan
untuk menjalankan organisasi?
Bagaimana menjamin ketersediaan, keandalan, keakuratan informasi ?

Manfaat
Sebuah SIA menambah nilai dengan cara:
Menyediakan informasi yang akurat dan tepat waktu sehingga dapat melakukan aktivitas utama
pada value chain secara efektif dan efisien.
Meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk dan jasa yang dihasilkan
Meningkatkan efisiensi
Meningkatkan kemampuan dalam pengambilan keputusan
Meningkatkan sharing knowledge
menambah efisiensi kerja pada bagian keuangan
peran akuntansi bagi pihak menejemen
Sistem Informasi Akuntansi (SIA) bagi pihak manajemen mempunyai fungsi menyediakan
informasi yang berguna dalam hal pengambilan keputusan. Informasi yang disediakan SIA
mempunyai dua kategori yaitu laporan keuangan dan laporan manajerial.
Bagi pihak luar perusahaan, laporan keuangan digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam
pengambilan keputusan. Misalnya saja dalam pengambilan keputusan mengenai pemberian
kredit dan investasi dalam sebuah organisasi atau perusahaan. Laporan manajerial terdiri dari dua
jenis yaitu laporan anggaran dan kinerja. Anggaran adalah alat perencanaan keuangan,
sedangkan laporan kinerja digunakan untuk pengendalian keuangan.
Dampak/Implikasi Dari Laporan Anggaran dan Laporan Kinerja TerhadapPerilaku.
Setiap pengukuran akan mempengaruhi perilaku, dalam bisnis hal ini berarti karyawan
cenderung memusatkan usaha mereka terutama pada tugas-tugas yang diukur dan dievaluasi. Hal
tersebut dapat berarti baik atau buruk tergantung pada sifat dasar hubungan antar perilaku yang
diukur dengan tujuan umum perusahaan. Contoh konkritnya: sebuah perusahaan atau organisasi
yang bergerak di bidang perdagangan, bagian customer service mendapat tugas untuk mengatasi
keluhan pelanggan. Organisasi ingin memuaskan pelanggannya sebaik mungkin dengan biaya
serendah mungkin. Apabila customer service dievaluasi hanya berdasar jumlah keluhan yang
diselasaikan per unit jam maka ada dua masalah yang mungkin muncul. Customer service akan
memusatkan perhatian untuk mengatasi keluhan secepat mungkin dengan tetap mendukung toko,
tetapi mereka akan menjauhkan beberapa pelanggan dalam proses ini.
Atau customer service dapat menyerahkan toko hanya untuk menyenangkan setiap pelanggan
yang memiliki keluhan. Anggaran seringkali dapat menimbulkan perilaku disfungsional.
Contohnya: sebuah organisasi/perusahaan mempunyai suatu anggaran tidak memperhitungkan
semua dana yang dibutuhkan untuk membeli mesin yang dibutuhkan untuk memenuhi tujuan
kinerja, maka manajer mencoba menyewa mesin tersebut. Solusi ini memungkinkan mereka
untuk memenuhi target kinerja mereka dan masih berada dalam batas anggaran, tetapi situasi
dapat berakhir dengan membebani perusahaan untuk membayar lebih daripada jika perusahaan
membeli mesin tersebut. Bahkan proses penganggaran itu dapat menjadi disfungsional.
Manajemen dapat mencurahkan berbagai usaha untuk menekan angka yaitu mencoba membuat
angka-angka dalam anggaran menjadi seperti yang diinginkan, bukan memusatkan perhatian
tentang cara untuk mencapai misi dan tujuan organisasi.
Cara Menghindari Perilaku Disfungsi Dalam Penganggaran

Ada beberapa cara untuk menghindari perilaku disfungsi dalam penganggaran yaitu antara lain:
Pertama, menjelaskan bahwa tujuan anggaran adalah untuk mengidentifikasi dan menentukan
sumber daya yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan organisasi dengan seefisien mungkin.
Kedua, memulai proses anggaran dengan mengidentifikasi tujuan-tujuan yang dapat diukur.
Ketiga, meminta setiap manajer untuk membangun beberapa strategi alternatif untuk mencapai
tujuan tersebut. Pada tahap ini tidak ada data tentang biaya yang dilibatkan. Perhatian harus
dipusatkan hanya pada usaha mengidentifikasi metode-metode alternative untuk mencapai
tujuan.
Keempat, departemen akuntansi, bukan para manajer departemen adalah pihak yang seharusnya
menentukan biaya dari tiap alternatif strategi. Hal ini akan menjaga tiap manajer untuk tetap
fokus pada cara bagaimana tujuan dan strategi mereka tersebut dapat berhubungan dengan tujuan
dan strategi organisasi, bukan melakukan permainan untuk membuat angka anggaran menjadi
benar.
Kelima, para manajer departemen harus meninjau kembali angka-angka dalam anggaran yang
dipersiapkan oleh depaerteman akuntansi. Setiap manajer harus didorong untuk membuat strategi
alternatif yang dapat lebih efisien meraih tujuan tiap unit. Langkah keempat dan kelima
dilakukan berulang-ulang hingga para manajer puas dengan anggarannya
peran akuntansi terhadapa perusahaan
Evolusi dalam informasi dan komunikasi telah mendorong kemajuan dalam teknologi. Kompetisi
dunia usaha semakin ketat, selalu beradaptasi dengan perubahan yang terjadi dengan melakukan
perbaikan strategi dan operasi perusahaan. Informasi akuntansi menjadi salah satu unsur dalam
pengambilan keputusan suatu perusahaan. Kemampuan menjalankan bisnis tanpa diikuti dengan
penerapan sistem informasi akuntansi yang tepat akan membuat perusahaan mengalami masalah
dikemudian hari seiring dengan berkembangnya bisnis mereka.
Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah sebuah Sistem Informasi yang menangani segala
sesuatu yang berkenaan dengan Akuntansi. Peran penting SIA pada sebuah organisasi antara
lain, mengumpulkan dan menyimpan data tentang aktivitas dan transaksi. Selain itu, SIA juga
dapat memproses data menjadi informasi yang dapat digunakan dalam proses pengambilan
keputusan dan juga melakukan kontrol secara tepat terhadap aset organisasi agar pelaku bisnis
dapat menerapkan strategi yang tepat dalam perusahaannya dan dapat bersaing dengan persahaan
lain.
Informasi Akuntansi memiliki arti penting bagi manajemen untuk pengambilan keputusan.
Walaupun demikian, sistem informasi akuntansi yang berlaku di Indonesia sekarang masih
didominasi oleh konsep-konsep akuntansi keuangan yang lebih diarahkan untuk menyajikan
informasi pertanggungjawaban keuangan oleh manajemen kepada pihak luar perusahaan.
Dengan demikian, sistem informasi akuntansi manajemen belum berperan dalam menyediakan
informasi keuangan bagi manajemen untuk merencanakan dan mengendalikan alokasi berbagai
sumber daya dalam perusahaan.
Dalam SIA dan efektivitas struktur pengendalian intern terdapat suatu hubungan yang timbal
balik dimana struktur pengendalian intern tidak mungkin berjalan tanpa adanya sarana atau alat
untuk menjalankannya, yaitu sistem informasi akuntansi. Sedangkan SIA dikatakan memuaskan
apabila didalamnya terdapat efektivitas pengendalian intern.
Keberhasilan suatu sistem informasi akuntansi ditentukan oleh kualitas informasinya. Untuk itu
perlu adanya sistem yang baik untuk menghasilkan informasi yang biasa digunakan oleh

manajemen untuk pengambilan keputusan. Dan biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk
pengoperasian sistem tersebut diharapkan mempunyai nilai manfaat bagi perusahaan.
Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah suatu komponen organisasi yang mengumpulkan,
mengklasifikasikan, mengolah, menganalisa dan mengkomunikasikan informasi finansial dan
pengambilan keputusan yang relevan bagi pihak luar perusahaan dan pihak ekstern.
Akuntansi sendiri sebenarnya adalah sebuah Sistem Informasi.
Karakteristik SIA yang membedakannya dengan subsistem CBIS lainnya :
SIA melakasanakan tugas yang diperlukan
Berpegang pada prosedur yang relatif standar
Menangani data rinci
Berfokus historis
Menyediakan informasi pemecahan minimal
Fungsi penting yang dibentuk Sistem Informasi Akuntansi pada sebuah organisasi antara lain :
Mengumpulkan dan menyimpan data tentang aktivitas dan transaksi.
Memproses data menjadi into informasi yang dapat digunakan dalam proses pengambilan
keputusan.
Melakukan kontrol secara tepat terhadap aset organisasi.
Subsistem Sistem Informasi Akuntansi memproses berbagai transaksi keuangan dan transaksi
nonkeuangan yang secara langsung memengaruhi pemrosesan transaksi keuangan.
Sistem Informasi Akuntansi terdiri dari 3 subsistem:
Sistem pemrosesan transaksi, mendukung proses operasi bisnis harian.
Sistem buku besar/pelaporan keuangan, menghasilkan laporan keuangan, seperti laporan
laba/rugi, neraca, arus kas, pengembalian pajak.
Sistem pelaporan manajemen, yang menyediakan pihak manajemen internal berbagai laporan
keuangan bertujuan khusus serta informasi yang dibutuhkan untuk pengambilan keputusan,
seperti anggaran, laporan kinerja, serta laporan pertanggungjawaban.
Berbagai transaksi non keuangan yang tidak bisa diproses oleh Sistem Informasi Akuntansi
biasa, diproses oleh Sistem Informasi Manajemen. Adapun perbedaan keduanya adalah :
SIA mengumpulkan mengklasifikasikan, memproses, menganalisa dan mengkomunikasikan
informasi keuangan
SIM mengumpulkan mengklasifikasikan, memproses, menganalisa dan mengkomunikasikan
semua tipe informasi
Sebuah Sistem Informasi Akuntansi menambah nilai dengan cara:
Menyediakan informasi yang akurat dan tepat waktu sehingga dapat melakukan aktivitas utama
pada value chain secara efektif dan efisien.
Meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk dan jasa yang dihasilkan
Meningkatkan efisiensi
Meningkatkan kemampuan dalam pengambilan keputusan
Meningkatkan sharing knowledge
Menambah efisiensi kerja pada bagian keuangan
2 komponen Sistem Informasi Akuntansi antara lain :
Spesialis Informasi
Akuntan
Contoh Sistem Informasi Akuntansi sebagai pusat informasi perusahaan:
Bagian pemasaran mempertimbangkan untuk memperkenalkan jenis produk baru dalam jajaran

produksi perusahaan, untuk itu bagian tersebut meminta laporan analisa perkiraan keuntungan
yang dapat diperoleh dari usulan produk baru tersebut
Bagian SIA memproyeksikan perkiraan biaya dan perkiraan pendapatan yang berhubungan
dengan produk tersebut, kemudian data yang diperoleh diproses oleh EDP. Setelah diproses
hasilnya dikembalikan ke bagian SIA untuk kemudian diberikan ke bagian pemasaran.
Kedua bagian akan merundingkan hasil analisa tersebut untuk dicari keputusan yang sesuai.
Dari contoh diatas dapat ditemukan 2 aspek yang berhubungan dengan sistem bisnis modern
yaitu :
Pentingnya komunikasi antar departemen yang mengarah untuk tercapainya suatu keputusan.
Peranan SIA dalam menghasilkan informasi yang dapat membantu departemen lainnya untuk
mengambil keputusan.
Informasi Akuntansi yang dihasilkan oleh Sistem Informasi Akuntansi dibedakan menjadi 2,
yaitu :
Informasi Akuntansi keuangan, berbentuk laporan keuangan yang ditujukan kepada pihak extern.
Informasi Akuntansi Manajemen, berguna bagi manajemen dalam pengambilan keputusan.
Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah suatu komponen organisasi yang mengumpulkan,
mengklasifikasikan, mengolah, menganalisa dan mengkomunikasikan informasi finansial dan
pengambilan keputusan yang relevan bagi pihak luar perusahaan dan pihak ekstern.
Akuntansi sendiri sebenarnya adalah sebuah Sistem Informasi.
Karakteristik SIA yang membedakannya dengan subsistem CBIS lainnya :
SIA melakasanakan tugas yang diperlukan
Berpegang pada prosedur yang relatif standar
Menangani data rinci
Berfokus historis
Menyediakan informasi pemecahan minimal
Fungsi penting yang dibentuk Sistem Informasi Akuntansi pada sebuah organisasi antara lain :
Mengumpulkan dan menyimpan data tentang aktivitas dan transaksi.
Memproses data menjadi into informasi yang dapat digunakan dalam proses pengambilan
keputusan.
Melakukan kontrol secara tepat terhadap aset organisasi.
Subsistem Sistem Informasi Akuntansi memproses berbagai transaksi keuangan dan transaksi
nonkeuangan yang secara langsung memengaruhi pemrosesan transaksi keuangan.
Sistem Informasi Akuntansi terdiri dari 3 subsistem:
Sistem pemrosesan transaksi, mendukung proses operasi bisnis harian.
Sistem buku besar/pelaporan keuangan, menghasilkan laporan keuangan, seperti laporan
laba/rugi, neraca, arus kas, pengembalian pajak.
Sistem pelaporan manajemen, yang menyediakan pihak manajemen internal berbagai laporan
keuangan bertujuan khusus serta informasi yang dibutuhkan untuk pengambilan keputusan,
seperti anggaran, laporan kinerja, serta laporan pertanggungjawaban.
Berbagai transaksi non keuangan yang tidak bisa diproses oleh Sistem Informasi Akuntansi
biasa, diproses oleh Sistem Informasi Manajemen. Adapun perbedaan keduanya adalah :
SIA mengumpulkan mengklasifikasikan, memproses, menganalisa dan mengkomunikasikan
informasi keuangan
SIM mengumpulkan mengklasifikasikan, memproses, menganalisa dan mengkomunikasikan
semua tipe informasi

Sebuah Sistem Informasi Akuntansi menambah nilai dengan cara:
Menyediakan informasi yang akurat dan tepat waktu sehingga dapat melakukan aktivitas utama
pada value chain secara efektif dan efisien.
Meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk dan jasa yang dihasilkan
Meningkatkan efisiensi
Meningkatkan kemampuan dalam pengambilan keputusan
Meningkatkan sharing knowledge
Menambah efisiensi kerja pada bagian keuangan
2 komponen Sistem Informasi Akuntansi antara lain :
Spesialis Informasi
Akuntan
Contoh Sistem Informasi Akuntansi sebagai pusat informasi perusahaan:
Bagian pemasaran mempertimbangkan untuk memperkenalkan jenis produk baru dalam jajaran
produksi perusahaan, untuk itu bagian tersebut meminta laporan analisa perkiraan keuntungan
yang dapat diperoleh dari usulan produk baru tersebut
Bagian SIA memproyeksikan perkiraan biaya dan perkiraan pendapatan yang berhubungan
dengan produk tersebut, kemudian data yang diperoleh diproses oleh EDP. Setelah diproses
hasilnya dikembalikan ke bagian SIA untuk kemudian diberikan ke bagian pemasaran.
Kedua bagian akan merundingkan hasil analisa tersebut untuk dicari keputusan yang sesuai.
Dari contoh diatas dapat ditemukan 2 aspek yang berhubungan dengan sistem bisnis modern
yaitu :
Pentingnya komunikasi antar departemen yang mengarah untuk tercapainya suatu keputusan.
Peranan SIA dalam menghasilkan informasi yang dapat membantu departemen lainnya untuk
mengambil keputusan.
Informasi Akuntansi yang dihasilkan oleh Sistem Informasi Akuntansi dibedakan menjadi 2,
yaitu :
Informasi Akuntansi keuangan, berbentuk laporan keuangan yang ditujukan kepada pihak extern.
Informasi Akuntansi Manajemen, berguna bagi manajemen dalam pengambilan keputusan.
Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah suatu komponen organisasi yang mengumpulkan,
mengklasifikasikan, mengolah, menganalisa dan mengkomunikasikan informasi finansial dan
pengambilan keputusan yang relevan bagi pihak luar perusahaan dan pihak ekstern.
Akuntansi sendiri sebenarnya adalah sebuah Sistem Informasi.
Karakteristik SIA yang membedakannya dengan subsistem CBIS lainnya :
SIA melakasanakan tugas yang diperlukan
Berpegang pada prosedur yang relatif standar
Menangani data rinci
Berfokus historis
Menyediakan informasi pemecahan minimal
Fungsi penting yang dibentuk Sistem Informasi Akuntansi pada sebuah organisasi antara lain :
Mengumpulkan dan menyimpan data tentang aktivitas dan transaksi.
Memproses data menjadi into informasi yang dapat digunakan dalam proses pengambilan
keputusan.
Melakukan kontrol secara tepat terhadap aset organisasi.
Subsistem Sistem Informasi Akuntansi memproses berbagai transaksi keuangan dan transaksi
nonkeuangan yang secara langsung memengaruhi pemrosesan transaksi keuangan.

Sistem Informasi Akuntansi terdiri dari 3 subsistem:
Sistem pemrosesan transaksi, mendukung proses operasi bisnis harian.
Sistem buku besar/pelaporan keuangan, menghasilkan laporan keuangan, seperti laporan
laba/rugi, neraca, arus kas, pengembalian pajak.
Sistem pelaporan manajemen, yang menyediakan pihak manajemen internal berbagai laporan
keuangan bertujuan khusus serta informasi yang dibutuhkan untuk pengambilan keputusan,
seperti anggaran, laporan kinerja, serta laporan pertanggungjawaban.
Berbagai transaksi non keuangan yang tidak bisa diproses oleh Sistem Informasi Akuntansi
biasa, diproses oleh Sistem Informasi Manajemen. Adapun perbedaan keduanya adalah :
SIA mengumpulkan mengklasifikasikan, memproses, menganalisa dan mengkomunikasikan
informasi keuangan
SIM mengumpulkan mengklasifikasikan, memproses, menganalisa dan mengkomunikasikan
semua tipe informasi
Sebuah Sistem Informasi Akuntansi menambah nilai dengan cara:
Menyediakan informasi yang akurat dan tepat waktu sehingga dapat melakukan aktivitas utama
pada value chain secara efektif dan efisien.
Meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk dan jasa yang dihasilkan
Meningkatkan efisiensi
Meningkatkan kemampuan dalam pengambilan keputusan
Meningkatkan sharing knowledge
Menambah efisiensi kerja pada bagian keuangan
2 komponen Sistem Informasi Akuntansi antara lain :
Spesialis Informasi
Akuntan
Contoh Sistem Informasi Akuntansi sebagai pusat informasi perusahaan:
Bagian pemasaran mempertimbangkan untuk memperkenalkan jenis produk baru dalam jajaran
produksi perusahaan, untuk itu bagian tersebut meminta laporan analisa perkiraan keuntungan
yang dapat diperoleh dari usulan produk baru tersebut
Bagian SIA memproyeksikan perkiraan biaya dan perkiraan pendapatan yang berhubungan
dengan produk tersebut, kemudian data yang diperoleh diproses oleh EDP. Setelah diproses
hasilnya dikembalikan ke bagian SIA untuk kemudian diberikan ke bagian pemasaran.
Kedua bagian akan merundingkan hasil analisa tersebut untuk dicari keputusan yang sesuai.
Dari contoh diatas dapat ditemukan 2 aspek yang berhubungan dengan sistem bisnis modern
yaitu :
Pentingnya komunikasi antar departemen yang mengarah untuk tercapainya suatu keputusan.
Peranan SIA dalam menghasilkan informasi yang dapat membantu departemen lainnya untuk
mengambil keputusan.
Informasi Akuntansi yang dihasilkan oleh Sistem Informasi Akuntansi dibedakan menjadi 2,
yaitu :
Informasi Akuntansi keuangan, berbentuk laporan keuangan yang ditujukan kepada pihak extern.
Informasi Akuntansi Manajemen, berguna bagi manajemen dalam pengambilan keputusan.

sumber : http://ol9ina.blogspot.com/2010/09/sistem-informasi-akuntansi.html

TEMA BARU DALAM AKUNTANSI MANAJEMEN
Lingkungan ekonomi telah mensyaratkan perkembangan praktik-praktik akuntansi
manajemen yang inovatif dan relevan. Beberapa tema baru dalam Akuntansi Manajemen
adalah:
1. Manajemen Berdasarkan Aktivitas (Aktivity Based Management).
Permintaan akan informasi akuntansi manajemen yang lebih akurat dan relevan telah
mengarah pada perkembangan manajemen berdasarkan aktivitas. Manajemen
berdasarkan aktivitas adalah suatu pendekatan di seluruh sistem dan terintegrasi, yang
memfokuskan perhatian manajemen pada berbagai aktivitas, dengan tujuan
meningkatkan nilai untuk pelanggan (customer value) dan laba sebagai hasilnya.
Manajemen berdasarkan aktivitas menekankan pada biaya berdasarkan aktivitas /
Activity Based Costing (ABC) dan analisis nilai proses. Biaya berdasarkan aktivitas
meningkatkan keakuratan pengalokasikan biaya. analisis nilai proses menekankan
pada analisis aktivitas, yaitu mencoba untuk menetapkan mengapa aktivitas dilakukan
dan seberapa baik dilakukan. Tujuannya adalah untuk menemukan cara melakukan
aktivitas yang diperlukan secara lebih efisien, dan untuk menghapus aktivitas yang
tidak memberikan nilai bagi pelanggan.
2. Orientasi pada pelanggan
Manajemen berdasarkan aktivitas memiliki tujuan untuk meningkatkan nilai bagi
pelanggan dengan mengelola aktivitas. Nilai bagi pelanggan adalah fokus utama
karena perusahaan dapat menciptakan keunggulan kompetitif dengan menciptakan
nilai pelanggan yang lebih baik dengan biaya yang sama atau lebih rendah dari pesaing
atau menciptakan nilai yang sama dengan biaya lebih rendah dari pesaing. Nilai bagi
pelanggan adalah selisih antara apa yang pelanggan terima (produk total) dengan apa
yang pelanggan serahkan (pengorbanan pelanggan).
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 12
3. Manajemen Kualitas Total (Total Quality Management)
Perbaikan berkelanjutan adalah hal yang mendasar sifatnya bagi pengembangan proses
manufaktur yang sempurna. Kesempurnaan manufaktur adalah kunci utama bertahan
hidup dalam lingkungan persaingan global. Filosofi dari manajemen kualitas total,
dimana perusahaan berusaha menciptakan suatu lingkungan yang memungkinkan
pekerjanya menghasilkan produk yang sempurna (zero defect), sedang menggantikan
sikap “kualitas yang dapat diterima” dimasa lalu.
4. Waktu sebagai unsur kompetitif.
Perusahaan kelas dunia mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mencapai pasar
dengan cara memperpendek siklus desain, implementasi, dan produksi. Perusahaan
mengirim produk dengan cepat melalui penghapusan waktu yang tidak bernilai
tambah. Pengurangan waktu yang tidak bernilai tambah semakin besar seiring dengan
meningkatnya kualitas. Tujuan keseluruhannya adalah meningkatkan daya tanggap
terhadap pelanggan.
5. Efisiensi
Kualitas dan waktu merupakan hal yang penting, namun peningkatkan dimensi
tersebut tanpa peningkatan laba akan membuat kinerja menjadi sia-sia. Meningkatkan
efisiensi adalah juga hal vital. Biaya adalah ukuran kritikal untuk efisiensi. Agar

pengukuran efisiensi menjadi bernilai, biaya harus ditetapkan, diukur, dan dialokasikan
dengan tepat; lebih jauh lagi, produksi keluaran harus berhubungan dengan masukan
yang dibutuhkan, dan keseluruhan efek finansial perubahan produktivitas harus
dikalkulasi.
6. Bisnis secara elektronik (E-business)
E-business adalah semua transaksi bisnis dan pertukaran informasi yang dijalankan
dengan menggunakan teknologi informasi dan komunikasi. Perdagangan secara
elektronik (E-commerce) adalah jual beli produk dengan menggunakan teknologi
informasi dan komunikasi. Bisnis dengan cara ini menyediakan kesempatan bagi
sebuah perusahaan untuk memperluas penjualannya di seluruh dunia dan dapat
menurunkan biaya secara siggnifikan jika dibandingkan dengan transaksi dengan
menggunakan kertas.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 02.09 1 komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

Meningkatnya Diversifikasi dan Kompleksitas Produk, serta Semakin
Pendeknya Daur Hidup Produk Pem
Pemanfaatan komputer untuk memudahkan desain dan pengetesan hasil desain produk
menyebabkan inovasi produk sangat pesat sehingga daur hidup produk (product life cycle)
menjadi semakin pendek.
Computer Integrated Manufacturing
Pemanfaatan komputer di dalam seluruh tahap pembuatan produk, mulai dari tahap desain,
proses produksi, sampai dengan distribusi, mengubah secara mendasar proses pembuatan
produk, dan sistem informasi yang digunakan manajemen di dalam mengelola pabrik.
DAMPAK PERKEMBANGAN TEKNOLOGI INFORMASI TERHADAP
KEBUTUHAN MANAJEMEN AKAN INFORMASI AKUNTANSI
Perkembangan teknologi informasi mempunyai dampak terhadap sistem
pengolahan informasi akuntansi untuk memenuhi kebutuhan manajemen: (a) informasi
biaya produk yang lebih cermat, (b) informasi biaya overhead yang cermat, (c) informasi
biaya daur hidup produk.
RESPON AKUNTANSI MANAJEMEN TERHADAP KEBUTUHAN MANAJEMEN
AKAN INFORMASI AKUNTANSI
Untuk memenuhi kebutuhan manajemen akan informasi akuntansidi dalam
perusahaan yang menggunakan teknologi informasi maju, akuntansi manajemen
melakukan berbagai perubahan yang sifatnya mendasar sebagai berikut:
1. Akuntansi manajemen melepaskan dominasi akuntansi keuangan dengan
memfokuskan perekayasaan informasi akuntansi untuk memenuhi kebutuhan
manajemen. Informasi biaya yang dihasilkan akuntansi manajemen tidak sekedar
ditujukan kepada manajemen untuk memenuhi kebutuhan pelaporan keuangan
(financial reporting) bagi pihak luar perusahaan , namun untuk memungkinkan
manajemen melakukan pengelolaan aktivitas (activity management) berdasarkan
informasi biaya.
2. akuntansi manajemen memanfaatkan teknologi komputer untuk merekayasa informasi
biaya produk yang lebih cermat. Pemanfaatan teknologi komputer ini memungkinkan

pembebanan biaya overhead (overhead cost assignment) kepada produk jauh lebih
cermat, sehingga memungkinkan manajemen melakukan analisis kemampuan produk
dalam menghasilkan laba (product profitability analysis) dan keputusan penetapan
harga jual (pricing decision).
3. Akuntansi manajemen berusaha mencerminkan konsumsi sumber daya dalam setiap
aktivitas untuk menghasilkan produk dengan menerapkan activity-based cost system
(ABC).
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 11
4. Akuntansi manajemen menciptakan target costing untuk memungkinkan manajemen
menerapkan market-driven strategy dalam memasuki pasar dunia. Target costing
adalah perbedaan antara harga jual produk atau jasa yang diperlukan untuk mencapai
pangsa pasar (market share) tertentu dengan laba per satuan yang diharapkan.
5. Akuntansi manajemen menyajikan informasi product life cycle cost untuk
memungkinkan manajemen melakukan strategic cost analysis. Product life cycle
costing adalah sistem akuntansi biaya yang me nyediakan informasi biaya produk bagi
manajemen untuk memungkinan manajemen memantau biaya produk selama daur
hidupnya.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 02.06 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

Meningkatnya Tuntutan Mutu
JIT Manufacturing menuntut ketepatan waktu produksi dan penyerahan produk akhir
kepada pelanggan maupun produk antara dari satu tahap produksi ke tahap berikutnya.
Untuk menjamin ketepatan waktu dituntut produksi tanpa cacat atau rusak, dan bahan baku
sesuai spesifikasi yang ditetapkan tanpa cacat, serta kondisi mesin dan ekuipment produksi
tanpa kerusakan. Untuk menghasilkan produk bermutu dibutuhkan pengendalian
menyeluruh atau total quality control (TQC). TQC merupakan konsep pengendalian yang
meletakkan tanggungjawab pengendalian di pundak setiap karyawan yang terllibat dalam
proses pembuatan produk, sejak desain, proses produksi, sampai produk mencapai
pembeli. Oleh karena itu karyawan didorong agar berusaha menghasilkan “zero defect”.
Throughput time = Processing + Inspection + Moving + Waiting / Storage
time time time time
Value-added
activities
Non-value-added activities
JIT
Manufacturing
TQC
Zero Defect
JIT
Zero Inventory
Cellular
Manufacturing

Diposkan oleh Nandhy Erica di 02.03 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

Berbagai faktor yang Mendorong Penggunaan Teknologi Informasi Maju dan
Persyaratan untuk Menjadi World Class Company
Fleksibel merupakan tuntutan pasar yang senantiasa menghendaki perusahaan
mampu menghasilkan produk dan jasa yang memenuhi kebutuhan konsumen yang selalu
berubah. Fleksibel menuntut manajemen perusahaan secara terus menerus melakukan
perbaikan manfaar yang terkandung di dalam produk dan jasa konsumen.
Perkembangan teknologi informasi mengakibatkan konsumen mudah melakukan
akses terhadap mutu produk dan jasa yang akan mereka beli. Dengan demikian, hanya
perusahaan yang mampu menghasilkan produk dan jasa yang memenuhi mutu yang
dibutuhkan konsumen, yang mampu menjadi pemimpin dalam persaingan di pasar.
Biaya merupakan faktor penting dalam menjamin kemenangan perusahaan dalam
persaingan di pasar. Konsumen akan memilih produsen yang mampu menghasilkan produk
dan jasa yang memiliki mutu tinggi dengan harga yang murah. Harga murah hanya dapat
dihasilkan oleh produsen yang secara terus-menerus melakukan perbaikan terhadap
aktivitas penambah nilai (value added activities), dan yang senantiasa berusaha
menghilangkan aktivitas bukan penambah nilai (non value added activities) bagi
konsumen.
Value-Added Activities Strategy vs Non-value-Added Activities Strategy
Dalam proses pembuatan produk diperlukan throughput time yang merupakan keseluruhan
waktu yang diperlukan untuk mengolah bahan baku menjadi produk jadi. Throughput time
dibagi menjadi empat komponen. Pengklasifikasian empat komponen throughput time
sebagai value added activities dan non value added activities dilukiskan sebagai gambar
berikut:
Global Village
Global
Competition
World Class
Company
Enterprice
Excelence
Fleksibel Produk Bermutu Cost Effective
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 8
Value added activities strategy. Dalam posisi sebagai negara pemenang perang (PD II),
perusahaan manufaktur di USA menerapkan strategi memasuki pasar dunia dengan
menekankan pada penyempurnaan value added activities dengan mengesampingkan non
value added activities. Non value added activities dianggap sebagai aktivitas yang tidak
dapat dihindari dalam proses produksi, sehingga diperlukan berbagai model untuk
membenarkan keberadaannya. Berikut gambar strategi perusahaan USA:
Non value added activities strategy. Produsen jepang menemui kesulitan dalam memasuki
pasar dunia, jika menerapkan strategi yang sama dengan yang ditempuh oleh produsen

USA. Produsen Jepang menitikberatkan strategi produksinya pada usaha-usaha untuk
menghilangkan non value added activities, sementara itu mereka juga mengambil semua
penyempurnaan value added activities yang dilakukan produsen Amerika. Berikut strategi
perusahaan Jepang dalam memasuki pasar dunia pasca PD II:
Throughput time = Processing + Inspection + Moving + Waiting / Storage
time time time time
Value-added
activities
Non-value-added activities
Throughput time = Processing + Inspection + Moving + Waiting / Storage
time time time time
Value-added
activities
Non-value-added activities
Time and
Motion Study
Acceptable
Quality Level
EOQ
Safety Stock
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 9
Pada pasca PD II perusahaan USA juga menggunakan Tecnology Driven Strategy,
sedangan perusahaan Jepang menggunakan Market Driven Strategy. Tecnology Driven
Strategy adalah suatu cara berfikir manajemen yang meletakkan teknologi sebagai
pendorong perusahaan memasuki pasar. Market Driven Strategy adalah suatu cara berfikir
manajemen yang memberi prioritas kepada persyaratan pasar atau konsumen dibandingkan
dengan keterbatasan teknologi yang dimiliki oleh perusahaan. Perhatian manajemen
dicurahkan terhadap kecenderungan perkembangan pasar dan apa yang diinginkan dan
dibutuhkan konsumen.
Implementasi Just in Time (JIT) Manufacturing
Dalam filosofi JIT, perusahaan hanya memproduksi atas dasar permintaan, tanpa
memanfaatkan tersedianya persediaan dan tanpa menanggung biaya persediaan. Setiap
operasi hanya memproduksi untuk memenuhi permintaan dari operasi berikutnya. Produksi
tidak akan terjadi sebelum ada tanda dari proses selanjutnya yang menunjukkan
permintaan produksi. Suku cadang dan bahan tiba pada saat yang ditentukan untuk dipakai
dalam produksi. Dalam JIT, produksi ditentukan oleh permintaan. JIT merupakan usaha
untuk mengurangi waktu penyimpanan (storage time) yang merupakan salah satu akibat
dari aktivitas bukan penambah nilai.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 02.00 1 komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

TREND YANG MEMPENGARUHI AKUNTANSI MANAJEMEN

Trend yang menyebabkan perubahan akuntansi manajemen adalah:
1. Kemajuan teknologi informasi.
2. Implementasi just-in time (JIT) manufacturing.
3. Meningkatnya tuntutan mutu
4. Meningkatnya diversifikasi dan kompleksitas produk, serta semakin pendeknya
daur hidup produk.
5. Diperkenalkannya computer-integrated manufacturing.
Kemajuan Teknologi Informasi
Perkembangan teknologi informasi menyebabkan dunia menjadi seperti kampung
saja (ditinjau dari sudut bisnis), batas-batas antar negara menjadi semakin tidak jelas
dengan semakin meluasnya perdagangan bebas di seluruh dunia dan persaingan bersifat
global dan tajam. Sifat persaingan ini menyebabkan laba yang diperoleh perusahaanperusahaan
yang memasuki tingkat persaingan dunia menjadi menciut. Penciutan laba
memaksa manajemen mencari berbagai strategi baru yang menjadikan perusahaan mampu
bertahan dan berkembang. Hanya perusahaan-perusahaan yang manajemennya berhasil
menjadikan perusahaannya memiliki keunggulan pada tingkat dunialah yang mampu
bertahan dan berkembang pada situasi persaingan global dan tajam.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 01.56 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

SEJARAH AKUNTANSI MANAJEMEN
Kebanyakan prosedur perhitungan harga pokok produk (product costing) dan
akuntansi manajemen yang digunakan pada abad 20 dikembangan antara tahun 1880 dan
1924. Perkembangan sebelumnya (sampai tahun 1914) menekankan pada perhitungan pada
perhitungan harga pokok produk pada tingkat manajerial yaitu penelusuran tingkat laba
perusahaan ke tiap produk dan menggunakan informasi ini untuk pengambilan keputusan
strategis.
Mulai tahun 1925, setelah dikembangkannya pasar modal di USA, hampir semua
usaha akuntansi manajemen untuk menghasilkan informasi bagi pemakai intern kemudian
dihentikan dan diganti dengan penentuan harga pokok persediaan (inventory costing), yang
merupakan pembebanan biaya produksi kepada produk sedemikian rupa sehingga harga
pokok persediaan dapat dilaporkan kepada pemakai eksternal dalam laporan keuangan.
Laporan keuangan telah menjadi kekuatan yang membentuk desain sistem
akuntansi biaya. Manajer dan perusahaan bersedia menerima informasi biaya rata-rata
secara agregat atas tiap produk, karena mereka merasa tidak membutuhkan informasi biaya
masing- masing produk yang lebih terinci dan akurat mengenai tiap produk.
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 6
Dalam tahun 1950-an dan 1960-an telah dilakukan beberapa usaha untuk
memperbaiki manfaat sistem akuntansi biaya konvensional untuk kepentingan manajemen.
Diperkenalkannya variable costing untuk penyempurnaan penentuan harga pokok produk
pada dasarnya ditujukan untuk memperbaiki penentuan harga pokok persediaan yang
disajikan dalam neraca dan dalam perhitungan rugi laba. Perbaikan akuntansi biaya pada
saat itu pada hakikatnya hanya terpusat pada bagaimana membuat informasi akuntansi

keuangan lebih bermanfaat bagi pemakai luar, tidak ditujukan untuk menghasilkan
informasi akuntansi yang khusus diperuntukkan bagi kepentingan manajemen.
Pada tahun 1980-an dan 1990-an banyak ditemukan bahwa praktek-praktek
akuntansi manajemen tradisional sudah tidak mampu lagi melayani kebutuhan manajerial.
Kalkulasi biaya produk yang lebih akurat lebih berguna, dan yang menjelaskan secara
rinci penggunaan masukan, dibutuhkan untuk memungkinkan manajer meningkatkan
kualitas, produktifitas, dan mengurangi biaya. Sebagai tanggapan terhadap kelemahan
akuntansi biaya manajemen tradisional, berbagai usaha dilakukan untuk mengembangkan
sistem akuntansi manajemen baru yang dapat memenuhi kebutuhan lingkungan ekonomi
dewasa ini.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 01.54 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

TIPE INFORMASI AKUNTANSI MANAJEMEN
Informasi akuntansi manajemen dapat dihubungkan dengan tiga hal: obyek informasi
(produk, departemen, aktivitas), alternatif yang akan dipilih, dan wewenang manajer. Oleh
karena itu informasi akuntansi manajemen dibagi menjadi tiga tipe informasi:
1. Informasi akuntansi penuh (Full Accounting Information).
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 4
2. Informasi akuntansi diferensial (Differential Accounting Information).
3. Informasi akuntansi pertanggungjawaban (Responbility Accounting Information).
MANFAAT INFORMASI AKUNTANSI MANAJEMEN
Informasi Akuntansi Penuh
Informasi akuntansi penuh mencakup informasi masa lalu maupun informasi
masa yang akan datang. Informasi akuntansi penuh yang berisi informasi masa lalu
bermanfaat untuk: pelaporan informasi keuangan kepada manajemen puncak dan pihak
luar perusahaan, analisis kemampuan menghasilkan laba, pemberian jawaban atas
pertanyaan “berapa biaya yang telah dikeluarkan untuk sesuatu”, dan penentuan harga jual
dalam cost type contract.
Informasi akuntansi penuh yang berisi informasi masa yang akan datang
bermanfaat untuk: penyusunan program, penentuan harga jual normal, penentuan harga
transfer, dan penentuan harga jual yang diatur oleh pemerintah.
Informasi Akuntansi Diferensial
Informasi akuntansi diferensial merupakan taksiran perbedaan aktiva,
pendapatan, dan/atau biaya dalam alternatif tindakan yang lain.Informasi akuntansi
diferensial mempunyai dua unsur pokok: merupakan informasi masa yang akan datang dan
berbeda di antara alternatif yang dihadapi oleh pengambil keputusan. Informasi akuntansi
diferensial yang hanya bersangkutan dengan biaya disebut biaya diferensial (differential
costs), yang hanya bersangkutan dengan pendapatan disebut dengan pendapatan diferensial
(differential revenue), dan yang bersangkutan dengan aktiva disebut aktiva diferensial
(differential assets).
Informasi Akuntansi Pertanggungjawaban
Informasi akuntansi pertanggungjawaban merupakan informasi aktiva,

pendapatan, dan/atau biaya yang dihubungkan dengan manajer yang bertanggungjawan
atas pusat pertanggungjawaban tertentu. Informasi akuntansi pertanggungjawaban
merupakan informasi yang penting dalam proses pengendalian manajemen karena
informasi tersebut menenkankan hubungan antara informasi keuangan dengan manajer
yang bertanggungjawab terhadap perencanaan dan pelaksanaannya. Informasi akuntansi
pertanggungjawaban dengan demikian merupakan dasar untuk menganalisis kinerja
manajer dan sekaligus untuk memotivasi para manajer dalam melaksanakan rencana
mereka yang dituangkan dalam anggaran mereka masing-masing.
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 5
Tipe Informasi Manfaat
Akuntansi
Manajemen
(Aktiva, Pendapatan,
dan/atau Biaya)
Informasi Masa Lalu Informasi Masa yang akan
Datang
Informasi Akuntansi
Penuh (Full accounting
information)
•Pelaporan informasi
keuangan
•Analisis kemampuan
menghasilkan laba
•Jawaban atas pertanyaan:
“Berapa biaya yang telah
dikeluarkan untuk sesuatu ?”
•Penentuan harga jual dalam
cost type contract
•Penyusunan program
•Penentuan harga jual
normal
•Penentuan harga transfer
•Penentuan harga jual dalam
perusahaan yang diatur
dengan peraturan
pemerintah
Informasi akuntansi
diferensial (Differential
accounting
information)
tidak ada
•Pengambilan keputusan
pemilihan alternatif, baik
jangka pendek maupun
jangka panjang

Informasi akuntansi
pertanggungjawaban
(Responbility
accounting
information)
•Penilaian kinerja manajer
•Pemotivasian manajer
•Penyusunan anggaran

TEMA BARU DALAM AKUNTANSI MANAJEMEN
Lingkungan ekonomi telah mensyaratkan perkembangan praktik-praktik akuntansi
manajemen yang inovatif dan relevan. Beberapa tema baru dalam Akuntansi Manajemen
adalah:
1. Manajemen Berdasarkan Aktivitas (Aktivity Based Management).
Permintaan akan informasi akuntansi manajemen yang lebih akurat dan relevan telah
mengarah pada perkembangan manajemen berdasarkan aktivitas. Manajemen
berdasarkan aktivitas adalah suatu pendekatan di seluruh sistem dan terintegrasi, yang
memfokuskan perhatian manajemen pada berbagai aktivitas, dengan tujuan
meningkatkan nilai untuk pelanggan (customer value) dan laba sebagai hasilnya.
Manajemen berdasarkan aktivitas menekankan pada biaya berdasarkan aktivitas /
Activity Based Costing (ABC) dan analisis nilai proses. Biaya berdasarkan aktivitas
meningkatkan keakuratan pengalokasikan biaya. analisis nilai proses menekankan
pada analisis aktivitas, yaitu mencoba untuk menetapkan mengapa aktivitas dilakukan
dan seberapa baik dilakukan. Tujuannya adalah untuk menemukan cara melakukan
aktivitas yang diperlukan secara lebih efisien, dan untuk menghapus aktivitas yang
tidak memberikan nilai bagi pelanggan.
2. Orientasi pada pelanggan
Manajemen berdasarkan aktivitas memiliki tujuan untuk meningkatkan nilai bagi
pelanggan dengan mengelola aktivitas. Nilai bagi pelanggan adalah fokus utama
karena perusahaan dapat menciptakan keunggulan kompetitif dengan menciptakan
nilai pelanggan yang lebih baik dengan biaya yang sama atau lebih rendah dari pesaing
atau menciptakan nilai yang sama dengan biaya lebih rendah dari pesaing. Nilai bagi
pelanggan adalah selisih antara apa yang pelanggan terima (produk total) dengan apa
yang pelanggan serahkan (pengorbanan pelanggan).
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 12
3. Manajemen Kualitas Total (Total Quality Management)
Perbaikan berkelanjutan adalah hal yang mendasar sifatnya bagi pengembangan proses
manufaktur yang sempurna. Kesempurnaan manufaktur adalah kunci utama bertahan
hidup dalam lingkungan persaingan global. Filosofi dari manajemen kualitas total,
dimana perusahaan berusaha menciptakan suatu lingkungan yang memungkinkan
pekerjanya menghasilkan produk yang sempurna (zero defect), sedang menggantikan
sikap “kualitas yang dapat diterima” dimasa lalu.
4. Waktu sebagai unsur kompetitif.

Perusahaan kelas dunia mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mencapai pasar
dengan cara memperpendek siklus desain, implementasi, dan produksi. Perusahaan
mengirim produk dengan cepat melalui penghapusan waktu yang tidak bernilai
tambah. Pengurangan waktu yang tidak bernilai tambah semakin besar seiring dengan
meningkatnya kualitas. Tujuan keseluruhannya adalah meningkatkan daya tanggap
terhadap pelanggan.
5. Efisiensi
Kualitas dan waktu merupakan hal yang penting, namun peningkatkan dimensi
tersebut tanpa peningkatan laba akan membuat kinerja menjadi sia-sia. Meningkatkan
efisiensi adalah juga hal vital. Biaya adalah ukuran kritikal untuk efisiensi. Agar
pengukuran efisiensi menjadi bernilai, biaya harus ditetapkan, diukur, dan dialokasikan
dengan tepat; lebih jauh lagi, produksi keluaran harus berhubungan dengan masukan
yang dibutuhkan, dan keseluruhan efek finansial perubahan produktivitas harus
dikalkulasi.
6. Bisnis secara elektronik (E-business)
E-business adalah semua transaksi bisnis dan pertukaran informasi yang dijalankan
dengan menggunakan teknologi informasi dan komunikasi. Perdagangan secara
elektronik (E-commerce) adalah jual beli produk dengan menggunakan teknologi
informasi dan komunikasi. Bisnis dengan cara ini menyediakan kesempatan bagi
sebuah perusahaan untuk memperluas penjualannya di seluruh dunia dan dapat
menurunkan biaya secara siggnifikan jika dibandingkan dengan transaksi dengan
menggunakan kertas.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 02.09 1 komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

Meningkatnya Diversifikasi dan Kompleksitas Produk, serta Semakin
Pendeknya Daur Hidup Produk Pem
Pemanfaatan komputer untuk memudahkan desain dan pengetesan hasil desain produk
menyebabkan inovasi produk sangat pesat sehingga daur hidup produk (product life cycle)
menjadi semakin pendek.
Computer Integrated Manufacturing
Pemanfaatan komputer di dalam seluruh tahap pembuatan produk, mulai dari tahap desain,
proses produksi, sampai dengan distribusi, mengubah secara mendasar proses pembuatan
produk, dan sistem informasi yang digunakan manajemen di dalam mengelola pabrik.
DAMPAK PERKEMBANGAN TEKNOLOGI INFORMASI TERHADAP
KEBUTUHAN MANAJEMEN AKAN INFORMASI AKUNTANSI
Perkembangan teknologi informasi mempunyai dampak terhadap sistem
pengolahan informasi akuntansi untuk memenuhi kebutuhan manajemen: (a) informasi
biaya produk yang lebih cermat, (b) informasi biaya overhead yang cermat, (c) informasi
biaya daur hidup produk.
RESPON AKUNTANSI MANAJEMEN TERHADAP KEBUTUHAN MANAJEMEN
AKAN INFORMASI AKUNTANSI
Untuk memenuhi kebutuhan manajemen akan informasi akuntansidi dalam
perusahaan yang menggunakan teknologi informasi maju, akuntansi manajemen

melakukan berbagai perubahan yang sifatnya mendasar sebagai berikut:
1. Akuntansi manajemen melepaskan dominasi akuntansi keuangan dengan
memfokuskan perekayasaan informasi akuntansi untuk memenuhi kebutuhan
manajemen. Informasi biaya yang dihasilkan akuntansi manajemen tidak sekedar
ditujukan kepada manajemen untuk memenuhi kebutuhan pelaporan keuangan
(financial reporting) bagi pihak luar perusahaan , namun untuk memungkinkan
manajemen melakukan pengelolaan aktivitas (activity management) berdasarkan
informasi biaya.
2. akuntansi manajemen memanfaatkan teknologi komputer untuk merekayasa informasi
biaya produk yang lebih cermat. Pemanfaatan teknologi komputer ini memungkinkan
pembebanan biaya overhead (overhead cost assignment) kepada produk jauh lebih
cermat, sehingga memungkinkan manajemen melakukan analisis kemampuan produk
dalam menghasilkan laba (product profitability analysis) dan keputusan penetapan
harga jual (pricing decision).
3. Akuntansi manajemen berusaha mencerminkan konsumsi sumber daya dalam setiap
aktivitas untuk menghasilkan produk dengan menerapkan activity-based cost system
(ABC).
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 11
4. Akuntansi manajemen menciptakan target costing untuk memungkinkan manajemen
menerapkan market-driven strategy dalam memasuki pasar dunia. Target costing
adalah perbedaan antara harga jual produk atau jasa yang diperlukan untuk mencapai
pangsa pasar (market share) tertentu dengan laba per satuan yang diharapkan.
5. Akuntansi manajemen menyajikan informasi product life cycle cost untuk
memungkinkan manajemen melakukan strategic cost analysis. Product life cycle
costing adalah sistem akuntansi biaya yang me nyediakan informasi biaya produk bagi
manajemen untuk memungkinan manajemen memantau biaya produk selama daur
hidupnya.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 02.06 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

Meningkatnya Tuntutan Mutu
JIT Manufacturing menuntut ketepatan waktu produksi dan penyerahan produk akhir
kepada pelanggan maupun produk antara dari satu tahap produksi ke tahap berikutnya.
Untuk menjamin ketepatan waktu dituntut produksi tanpa cacat atau rusak, dan bahan baku
sesuai spesifikasi yang ditetapkan tanpa cacat, serta kondisi mesin dan ekuipment produksi
tanpa kerusakan. Untuk menghasilkan produk bermutu dibutuhkan pengendalian
menyeluruh atau total quality control (TQC). TQC merupakan konsep pengendalian yang
meletakkan tanggungjawab pengendalian di pundak setiap karyawan yang terllibat dalam
proses pembuatan produk, sejak desain, proses produksi, sampai produk mencapai
pembeli. Oleh karena itu karyawan didorong agar berusaha menghasilkan “zero defect”.
Throughput time = Processing + Inspection + Moving + Waiting / Storage
time time time time
Value-added

activities
Non-value-added activities
JIT
Manufacturing
TQC
Zero Defect
JIT
Zero Inventory
Cellular
Manufacturing
Diposkan oleh Nandhy Erica di 02.03 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

Berbagai faktor yang Mendorong Penggunaan Teknologi Informasi Maju dan
Persyaratan untuk Menjadi World Class Company
Fleksibel merupakan tuntutan pasar yang senantiasa menghendaki perusahaan
mampu menghasilkan produk dan jasa yang memenuhi kebutuhan konsumen yang selalu
berubah. Fleksibel menuntut manajemen perusahaan secara terus menerus melakukan
perbaikan manfaar yang terkandung di dalam produk dan jasa konsumen.
Perkembangan teknologi informasi mengakibatkan konsumen mudah melakukan
akses terhadap mutu produk dan jasa yang akan mereka beli. Dengan demikian, hanya
perusahaan yang mampu menghasilkan produk dan jasa yang memenuhi mutu yang
dibutuhkan konsumen, yang mampu menjadi pemimpin dalam persaingan di pasar.
Biaya merupakan faktor penting dalam menjamin kemenangan perusahaan dalam
persaingan di pasar. Konsumen akan memilih produsen yang mampu menghasilkan produk
dan jasa yang memiliki mutu tinggi dengan harga yang murah. Harga murah hanya dapat
dihasilkan oleh produsen yang secara terus-menerus melakukan perbaikan terhadap
aktivitas penambah nilai (value added activities), dan yang senantiasa berusaha
menghilangkan aktivitas bukan penambah nilai (non value added activities) bagi
konsumen.
Value-Added Activities Strategy vs Non-value-Added Activities Strategy
Dalam proses pembuatan produk diperlukan throughput time yang merupakan keseluruhan
waktu yang diperlukan untuk mengolah bahan baku menjadi produk jadi. Throughput time
dibagi menjadi empat komponen. Pengklasifikasian empat komponen throughput time
sebagai value added activities dan non value added activities dilukiskan sebagai gambar
berikut:
Global Village
Global
Competition
World Class
Company
Enterprice
Excelence
Fleksibel Produk Bermutu Cost Effective

Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 8
Value added activities strategy. Dalam posisi sebagai negara pemenang perang (PD II),
perusahaan manufaktur di USA menerapkan strategi memasuki pasar dunia dengan
menekankan pada penyempurnaan value added activities dengan mengesampingkan non
value added activities. Non value added activities dianggap sebagai aktivitas yang tidak
dapat dihindari dalam proses produksi, sehingga diperlukan berbagai model untuk
membenarkan keberadaannya. Berikut gambar strategi perusahaan USA:
Non value added activities strategy. Produsen jepang menemui kesulitan dalam memasuki
pasar dunia, jika menerapkan strategi yang sama dengan yang ditempuh oleh produsen
USA. Produsen Jepang menitikberatkan strategi produksinya pada usaha-usaha untuk
menghilangkan non value added activities, sementara itu mereka juga mengambil semua
penyempurnaan value added activities yang dilakukan produsen Amerika. Berikut strategi
perusahaan Jepang dalam memasuki pasar dunia pasca PD II:
Throughput time = Processing + Inspection + Moving + Waiting / Storage
time time time time
Value-added
activities
Non-value-added activities
Throughput time = Processing + Inspection + Moving + Waiting / Storage
time time time time
Value-added
activities
Non-value-added activities
Time and
Motion Study
Acceptable
Quality Level
EOQ
Safety Stock
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 9
Pada pasca PD II perusahaan USA juga menggunakan Tecnology Driven Strategy,
sedangan perusahaan Jepang menggunakan Market Driven Strategy. Tecnology Driven
Strategy adalah suatu cara berfikir manajemen yang meletakkan teknologi sebagai
pendorong perusahaan memasuki pasar. Market Driven Strategy adalah suatu cara berfikir
manajemen yang memberi prioritas kepada persyaratan pasar atau konsumen dibandingkan
dengan keterbatasan teknologi yang dimiliki oleh perusahaan. Perhatian manajemen
dicurahkan terhadap kecenderungan perkembangan pasar dan apa yang diinginkan dan
dibutuhkan konsumen.
Implementasi Just in Time (JIT) Manufacturing
Dalam filosofi JIT, perusahaan hanya memproduksi atas dasar permintaan, tanpa
memanfaatkan tersedianya persediaan dan tanpa menanggung biaya persediaan. Setiap
operasi hanya memproduksi untuk memenuhi permintaan dari operasi berikutnya. Produksi
tidak akan terjadi sebelum ada tanda dari proses selanjutnya yang menunjukkan
permintaan produksi. Suku cadang dan bahan tiba pada saat yang ditentukan untuk dipakai

dalam produksi. Dalam JIT, produksi ditentukan oleh permintaan. JIT merupakan usaha
untuk mengurangi waktu penyimpanan (storage time) yang merupakan salah satu akibat
dari aktivitas bukan penambah nilai.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 02.00 1 komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

TREND YANG MEMPENGARUHI AKUNTANSI MANAJEMEN
Trend yang menyebabkan perubahan akuntansi manajemen adalah:
1. Kemajuan teknologi informasi.
2. Implementasi just-in time (JIT) manufacturing.
3. Meningkatnya tuntutan mutu
4. Meningkatnya diversifikasi dan kompleksitas produk, serta semakin pendeknya
daur hidup produk.
5. Diperkenalkannya computer-integrated manufacturing.
Kemajuan Teknologi Informasi
Perkembangan teknologi informasi menyebabkan dunia menjadi seperti kampung
saja (ditinjau dari sudut bisnis), batas-batas antar negara menjadi semakin tidak jelas
dengan semakin meluasnya perdagangan bebas di seluruh dunia dan persaingan bersifat
global dan tajam. Sifat persaingan ini menyebabkan laba yang diperoleh perusahaanperusahaan
yang memasuki tingkat persaingan dunia menjadi menciut. Penciutan laba
memaksa manajemen mencari berbagai strategi baru yang menjadikan perusahaan mampu
bertahan dan berkembang. Hanya perusahaan-perusahaan yang manajemennya berhasil
menjadikan perusahaannya memiliki keunggulan pada tingkat dunialah yang mampu
bertahan dan berkembang pada situasi persaingan global dan tajam.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 01.56 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

SEJARAH AKUNTANSI MANAJEMEN
Kebanyakan prosedur perhitungan harga pokok produk (product costing) dan
akuntansi manajemen yang digunakan pada abad 20 dikembangan antara tahun 1880 dan
1924. Perkembangan sebelumnya (sampai tahun 1914) menekankan pada perhitungan pada
perhitungan harga pokok produk pada tingkat manajerial yaitu penelusuran tingkat laba
perusahaan ke tiap produk dan menggunakan informasi ini untuk pengambilan keputusan
strategis.
Mulai tahun 1925, setelah dikembangkannya pasar modal di USA, hampir semua
usaha akuntansi manajemen untuk menghasilkan informasi bagi pemakai intern kemudian
dihentikan dan diganti dengan penentuan harga pokok persediaan (inventory costing), yang
merupakan pembebanan biaya produksi kepada produk sedemikian rupa sehingga harga
pokok persediaan dapat dilaporkan kepada pemakai eksternal dalam laporan keuangan.
Laporan keuangan telah menjadi kekuatan yang membentuk desain sistem
akuntansi biaya. Manajer dan perusahaan bersedia menerima informasi biaya rata-rata
secara agregat atas tiap produk, karena mereka merasa tidak membutuhkan informasi biaya

masing- masing produk yang lebih terinci dan akurat mengenai tiap produk.
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 6
Dalam tahun 1950-an dan 1960-an telah dilakukan beberapa usaha untuk
memperbaiki manfaat sistem akuntansi biaya konvensional untuk kepentingan manajemen.
Diperkenalkannya variable costing untuk penyempurnaan penentuan harga pokok produk
pada dasarnya ditujukan untuk memperbaiki penentuan harga pokok persediaan yang
disajikan dalam neraca dan dalam perhitungan rugi laba. Perbaikan akuntansi biaya pada
saat itu pada hakikatnya hanya terpusat pada bagaimana membuat informasi akuntansi
keuangan lebih bermanfaat bagi pemakai luar, tidak ditujukan untuk menghasilkan
informasi akuntansi yang khusus diperuntukkan bagi kepentingan manajemen.
Pada tahun 1980-an dan 1990-an banyak ditemukan bahwa praktek-praktek
akuntansi manajemen tradisional sudah tidak mampu lagi melayani kebutuhan manajerial.
Kalkulasi biaya produk yang lebih akurat lebih berguna, dan yang menjelaskan secara
rinci penggunaan masukan, dibutuhkan untuk memungkinkan manajer meningkatkan
kualitas, produktifitas, dan mengurangi biaya. Sebagai tanggapan terhadap kelemahan
akuntansi biaya manajemen tradisional, berbagai usaha dilakukan untuk mengembangkan
sistem akuntansi manajemen baru yang dapat memenuhi kebutuhan lingkungan ekonomi
dewasa ini.
Diposkan oleh Nandhy Erica di 01.54 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Label: http://gunadarma.ac.id

TIPE INFORMASI AKUNTANSI MANAJEMEN
Informasi akuntansi manajemen dapat dihubungkan dengan tiga hal: obyek informasi
(produk, departemen, aktivitas), alternatif yang akan dipilih, dan wewenang manajer. Oleh
karena itu informasi akuntansi manajemen dibagi menjadi tiga tipe informasi:
1. Informasi akuntansi penuh (Full Accounting Information).
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 4
2. Informasi akuntansi diferensial (Differential Accounting Information).
3. Informasi akuntansi pertanggungjawaban (Responbility Accounting Information).
MANFAAT INFORMASI AKUNTANSI MANAJEMEN
Informasi Akuntansi Penuh
Informasi akuntansi penuh mencakup informasi masa lalu maupun informasi
masa yang akan datang. Informasi akuntansi penuh yang berisi informasi masa lalu
bermanfaat untuk: pelaporan informasi keuangan kepada manajemen puncak dan pihak
luar perusahaan, analisis kemampuan menghasilkan laba, pemberian jawaban atas
pertanyaan “berapa biaya yang telah dikeluarkan untuk sesuatu”, dan penentuan harga jual
dalam cost type contract.
Informasi akuntansi penuh yang berisi informasi masa yang akan datang
bermanfaat untuk: penyusunan program, penentuan harga jual normal, penentuan harga
transfer, dan penentuan harga jual yang diatur oleh pemerintah.
Informasi Akuntansi Diferensial
Informasi akuntansi diferensial merupakan taksiran perbedaan aktiva,

pendapatan, dan/atau biaya dalam alternatif tindakan yang lain.Informasi akuntansi
diferensial mempunyai dua unsur pokok: merupakan informasi masa yang akan datang dan
berbeda di antara alternatif yang dihadapi oleh pengambil keputusan. Informasi akuntansi
diferensial yang hanya bersangkutan dengan biaya disebut biaya diferensial (differential
costs), yang hanya bersangkutan dengan pendapatan disebut dengan pendapatan diferensial
(differential revenue), dan yang bersangkutan dengan aktiva disebut aktiva diferensial
(differential assets).
Informasi Akuntansi Pertanggungjawaban
Informasi akuntansi pertanggungjawaban merupakan informasi aktiva,
pendapatan, dan/atau biaya yang dihubungkan dengan manajer yang bertanggungjawan
atas pusat pertanggungjawaban tertentu. Informasi akuntansi pertanggungjawaban
merupakan informasi yang penting dalam proses pengendalian manajemen karena
informasi tersebut menenkankan hubungan antara informasi keuangan dengan manajer
yang bertanggungjawab terhadap perencanaan dan pelaksanaannya. Informasi akuntansi
pertanggungjawaban dengan demikian merupakan dasar untuk menganalisis kinerja
manajer dan sekaligus untuk memotivasi para manajer dalam melaksanakan rencana
mereka yang dituangkan dalam anggaran mereka masing-masing.
Hand out Akuntansi Manajemen: Peranan, Sejarah dan Arah Akuntansi Manajemen
Pengampu: Haris Wibisono, S.E., M.Si., Ak 5
Tipe Informasi Manfaat
Akuntansi
Manajemen
(Aktiva, Pendapatan,
dan/atau Biaya)
Informasi Masa Lalu Informasi Masa yang akan
Datang
Informasi Akuntansi
Penuh (Full accounting
information)
•Pelaporan informasi
keuangan
•Analisis kemampuan
menghasilkan laba
•Jawaban atas pertanyaan:
“Berapa biaya yang telah
dikeluarkan untuk sesuatu ?”
•Penentuan harga jual dalam
cost type contract
•Penyusunan program
•Penentuan harga jual
normal
•Penentuan harga transfer
•Penentuan harga jual dalam
perusahaan yang diatur
dengan peraturan
pemerintah

Informasi akuntansi
diferensial (Differential
accounting
information)
tidak ada
•Pengambilan keputusan
pemilihan alternatif, baik
jangka pendek maupun
jangka panjang
Informasi akuntansi
pertanggungjawaban
(Responbility
accounting
information)
•Penilaian kinerja manajer
•Pemotivasian manajer
•Penyusunan anggaran

Judul: Akuntansi Modern

Oleh: Manajemen Keuangan


Ikuti kami