Akuntansi Kontinjensi

Oleh Yohanis Benu

23 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi Kontinjensi

AKUNTANSI KONTINJENSI

A.

Pengertian Kontijensi
Kontinjensi atau lebih dikenal dengan peristiwa atau transaksi yang mengandung

syarat merupakan transaksi yang paling banyak ditemukan dalam kegiatan bank seharihari. Kontinjensi yang dimiliki oleh suatu bank dapat berakibat tagihan atau kewajiban
bagi bank yang bersangkutan.
PSAK No. 31 mengatur akuntansi untuk transaksi kontinjensi dalam suatu
perusahaan. Istilah kewajiban bersyarat digunakan untuk menyatakan kewajiban yang
kemungkinan timbulnya tergantung pada terjadi atau tidaknya satu peristiwa di masa
yang akan datang. Dengan demikian pada tanggal neraca belum terdapat kepastian
mengenai ada tidaknya kewajiban tersebut.
Kontinjensi adalah suatu keadaan yang masih diliputi oleh ketidakpastian
mengenai kemungkinan diperolehnya laba atau rugi oleh suatu perusahaan, yang baru
akan terselesaikan dengan terjadi atau tidak terjadinya satu atau lebih peristiwa di masa
yang akan datang. Transaksi yang bersifat kontinjensi (bersyarat) ini belum mengikat
bank untuk melakukan tagihan ataupun kewajiban riil saat ini, akan tetapi secara
antisipatif kontinjensi tersebut akan menjadi kewajiban atau tidak sangat tergantung
terjadi atau tidak terjadinya peristiwa yang berkaitan dengan kontinjensi ini di masa yang
akan datang.

B.

Penyajian dalam Laporan Keuangan
Transaksi kontinjensi belum mempengaruhi posisi dalam neraca dan laba rugi

perusahaan. Kontinjensi sebenarnya dapat tidak diungkapkan dalam laporan keuangan
apabila nilai transaksi kontinjensi tidak materil. Dalam kata lain tidak akan
mempengaruhi posisi keuangan secara keseluruhan.
Akan tetapi, transaksi kontinjensi banyak ditemukan dalam transaksi perbankan
sehari-hari yang apabila dikumpulkan dalam satu periode menghasilkan nilai yang cukup
atau bahkan sangat materil sehingga mempengaruhi posisi keuangan secara keseluruhan.
Karena nilai yang sangat materil ini, bank diwajibkan untuk melakukan pencatatan
transaksi yan bersifat kontinjen ini.

Dalam PSAK No. 31, kontinjensi harus disajikan sedemikian rupa sehingga bila
dikaitkan dengan pos-pos aktiva dan pasiva dapat menggambarkan posisi keuangan bank
secara wajar. Kontinjensi merupakan transaksi yang belum mengubah posisi aktiva dan
pasiva bank pada tanggal pelaporan, tetapi harus dilaksanakan oleh bank apabila
persyaratan yang telah disepakati dengan nasabah terpenuhi. Kontinjensi ini dapat
bersifat tagihan atau kewajiban baik dalam rupiah maupun dalam valuta asing.
PSAK No. 31 menyatakan bahwa sistematika penyajian laporan komitmen dan
kontinjensi disusun berdasarkan urutan tingkat kemungkinan pengaruhnya terhadap
perubahan posisi keuangan dan hasil usaha bank. Selanjutnya komitmen dan kontijnensi
baik yang bersifat sebagai tagihan maupun kewajiban masing-masing disajikan secara
tersendiri tanpa pos lawan.
Dengan demikian, pengungkapan dalam laporan dilakukan dengan single entry
melalui rekening administratif yang merupakan pos di luar neraca (off balance-sheet).

C.

Azas Konservatif dalam Kontinjensi
Pengungkapan data transaksi kontinjensi dalam laporan keuangan dikaitkan

dengan penerapan konsep atau azas konservatif atau berhati-hati dalam prinsip akuntansi.
Yang dimaksud disini adalah bahwa penyisihan suatu rugi kontinjensi dapat
dilakukan pada perhitungan rugi-laba bila kedua kondisi berikut dipenuhi:
a. Terdapat petunjuk yang kuat bahwa telah terjadi penurunan nilai suatu aktiva atau
telah timbul kewajiban pada tanggal neraca.
b. Jumlah kerugian dapat ditaksir secara wajar.
Sedangkan terhadap laba kontijensi tidak dicantumkan dalam perhitungan labarugi, tetapi perlu diungkapkan dalam laporan keuangan.

D.

Jenis Transaksi Kontinjensi
Kontijensi bank terdiri dari kontijensi tagihan dan kontijensi kewajiban

(tunggakan).
Kontijensi tagihan terdiri dari:
a. Bank garansi yang diterbitkan oleh bank lain.

Bank garansi dari bank lain adalah semua bentuk garansi atau jaminan yang
diterima oleh bank yang mengakibatkan tagihan kepada pihak bank penjamin bila
pihak yang dijamin melakukan ingkar janji atau wanprestasi di kemudian hari.
Penerimaan jaminan ini dalam bentuk bank garansi baik risk sharing, standby L/C
maupun pelaksanaan proyek seperti bid bond, performance bond, dan advance
payment bond. Di samping itu juga dapat berupa endosement surat berharga.
Pencatatan rekening ini sebesar bank garansi yang diterima pada posisi kredit dan
akan tetap outstanding hingga bank garansi jatuh tempo. Pada saat jatuh tempo
rekening administratif rupiah harus dinihilkan dengan cara didebet sebesar nilai
bank garansi jatu tempo.
Debit : Rekening Administratif Rupiah Bank Garansi dari Bank Lain

Rp. ................

Pada saat jatuh tempo, pencatatannya:
Kredit : Rekening Administratif Rupiah Bank Garansi dari Bank Lain

Rp. ................

b. Pembelian opsi valuta asing
Opsi adalah perjanjian asing yang memberikan hak pilihan kepada pembeli opsi
untuk menggunakan atau tidak menggunakan dalam kontrak jual beli valuta asing.
Bila pada saat expiration date opsi itu memberikan keuntungan maka pembeli
opsi akan melakukan eksekusi, sebaliknya bila tidak menguntungkan maka opsi
tersebut tidak dilaksanakan. Opsi ini sifatnya tidak mengikat harus melakukan
eksekusi, oleh karena itu ditampung dalam rekening administratif sebagai
kontinjensi tagihan pada saat kontrak opsi ditandatangani.
Debit : Rekening Administratif Rupiah Pembelian Opsi Valuta Asing

Rp. ................

Bila opsi tersebut jatuh tempo, baik dilaksanakan atau tidak, maka rekening
admnistratif tersebut harus dinihilkan/didebet:
Kredit : Rekening Administratif Rupiah Pembelian Opsi Valuta Asing

Rp. ................

c. Pendapatan Bunga dalam Penyelesaian
Dalam akuntansi perbankan khususnya yang menyangkut pendapatan bunga dari
aktiva produktif, bank akan menganut prinsip konservatif dalam arti sangat hatihati. Bank akan membukukan pendapatan bunga dalam rekening nominal dengan
accrual basis maupun cash basis kalau aktiva tersebut masuk ke dalam
kolektibilitas lancar. Dengan demikian kalau aktiva yang mendatangkan
pendapatan bunga itu tergolong lancar maka tidak akan timbul rekening
administratif. Rekening administratif kontinjensi akan timbul bila aktiva produktif
yang mendatangkan pendapatan bunga masuk kolektibilitas dalam perhatian
khusus, kurang lancar, diragukan bahkan macet. Pendapatan bunga yang
ditimbulkannya akan diakui dengan dasar kas (accrual basis). Sebagai
konsekuensinya, pendapatan bunga yang belum diterima tetapi sudah menjadi hak
bank dicatat dalam rekening administratif pendapatan bunga dalam penyelesaian.
Kredit : Rekening Administratif Rupiah Pendapatan Bunga dalam Penyelesaian

Rp. ................

Bila pendapatan bunga dalam penyelesaian telah diterima, maka rekening ini
harus didebet sesuai dengan nominal penerimaan bunga. Pendebetan ini diikuti
dengan pencatatan pada rekening riil dan nominal.
Kontinjensi kewajiban terdiri dari:
a. Garansi yang diberikan
Bank garansi yang diberikan adalah semua bentuk garansi atau jaminan yang
diberikan oleh bank yang mengakibatkan pembayaran kepada pihak penerima
jaminan apabila pihak yang dijamin oleh bank yang bersangkutan wanprestasi

atau cidera janji. Bentuk-bentuk tersebut misalnya bank garansi, akseptasi atau
endosemen surat berharga, dan lainnya.
Kredit : Rekening Administratif Rupiah Garansi yang Diberikan dan Belum Jatuh Waktu

Rp. ................

Nilai yang disajikan sebesar jumlah rupiah garansi yang diberikan oleh bank.
Rekening ini akan dinihilkan atau didebet bila garansi telah jatuh tempo dalam
keadaan wanprestasi atau tidak.
b. Surat Kredit Berdokumen Dalam Negeri (SKBDN) yang dapat dibatalkan
(revocable L/C) dalam rangka perdagangan dalam negeri.
SKBDN ini dapat dibatalkan saat berlakunya atau saat masih berjalan sehingga
tidak ada kepastian bank untuk melakukan kewajiban. Bank akan melakukan
pembayaran atau tidak tergantung SKBDN tersebut dibatalkan atau tidak. Untuk
itu, SKBDN jenis ini akan dicatat dalam rekening administratif kelompok
kontinjensi kewajiban ketika SKBDN tersebut diterbitkan. Pencatatan dalam
rekening administratif sebesar nilai SKBDN yang diterbitkan:
Kredit : Rekening Administratif Rupiah SKBDN Dapat Dibatalkan dan Masih Berjalan
Rp. ................
Pada saat SKBDN jatuh tempo atau saat pembayaran, maka rekening
administratif ini didebet:
Debit : Rekening Administratif Rupiah SKBDN Dapat Dibatalkan dan Masih Berjalan

Rp. ................

c. Penjualan opsi valuta asing
Opsi jual (put option) adalah opsi yang memberikan hak kepada pemegang opsi
untuk menjual valuta asing pada harga tertentu selama atau pada akhir masa opsi.
Sebagai opsi, pemegang opsi jual tentu akan melakukan bila underlying assets
pada akhir periode memiliki harga di bawah strike price. Sebaliknya bila harga
jual pada saat jatuh tempo (expiration date) di atas strike price maka pemegang
opsi tidak akan melaksanakan opsinya. Dengan memperhatikan karakter opsi

seperti ini, maka transaksi penjualan opsi merupakan transaksi bersyarat yang
masuk dalam kelompok kontinjensi kewajiban dengan pencatatan pada saat
kontrak:
Kredit : Rekening Administratif Rupiah Penjualan Opsi Valuta Asing

Rp. ................

Catatan ini akan dinihilkan dengan cara mendebet rekening tersebut bila opsi
telah jatuh tempo.
Debit : Rekening Administratif Rupiah Penjualan Opsi Valuta Asing

Rp. ................

Judul: Akuntansi Kontinjensi

Oleh: Yohanis Benu


Ikuti kami