Akuntansi Keuangan Dan Standar Akuntansi Keuangan

Oleh Kurnia Ida

23 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi Keuangan Dan Standar Akuntansi Keuangan

BAB I
AKUNTANSI KEUANGAN DAN STANDAR AKUNTANSI
KEUANGAN
A. PENGERTIAN AKUNTANSI
 Menurut Horngern (2000), akuntansi didefinisikan sebagai proses
pencatatan, pengukuran dan penyampaian-penyampaian informasi ekonomi
agar dapat dipakai sebagai dasar pengambilan keputusan atau
kebijaksanaan.
 Menurut Sunyanto (1999), pengertian akuntansi itu adalah suatu tahapan
proses pengumpulan, pengidentifikasian, pencatatan, penggolongan,
peringkasan dan penyajian/pelaporan dari transaksi-transaksi keuangan
serta penafsiran hasilnya guna pengambilan keputusan.
 Menurut AICPA (American Institute of Certified Public Accountant),
akuntansi adalah seni pencatatan, penggolongan dan pengikhtisaran dengan
cara tertentu dalam ukuran moneter, transaksi dan kejadian-kejadian yang
umumnya bersifat keuangan dan termasuk menafsirkan hasil-hasilnya.
 Menurut Kep. Men. Keu RI (NO. 476 KMK. 01 1991, Akuntansi adalah
suatu proses pengumpulan, pencatatan, penganalisaan, peringkasan,
pengklasifikasian dan pelaporan transaksi keuangan dari suatu kesatuan
ekonomi untuk menyediakan informasi keuangan bagi para pemakai
laporan yang berguna untuk pengambilan keputusan

B. RUANG LINGKUP AKUNTANSI
 Akuntansi Keuangan : bidang ini berhubungan dengan masalah
pencatatan transaksi untuk suatu perusahaan atau organisasi dan
penyusunan berbagai laporan keuangan berkala dari hasil pencatatan.
 Akuntansi Biaya : bidang akuntansi yang menekankanpada penentuan dan
pengendalian biaya selama proses produksi dan harga pokok dari barang
yang selesai diproduksi.
 Akuntansi Manajemen : menggunakan biaya histori taksiran guna
membantu manajemen didalam menjalankan kegiatan dan perencanaan
 Akuntansi Perpajakan : menekankan pada penyusunan laporan keuangan
berdasarkan peraturan perpajakan dan perencanaan transaksi dengan
mempertimbangkan efek pembayaran pajak (perncanaan perpajakan atau
tax planning).
 Sistem Akuntansi : bidang yang menyangkut masalah perancangan
prosedur, metode, dan teknik untuk mencatat dan mengolah transaksi
perusahaan.
 Akuntansi pemerintahan : bidang akuntansi yang menekankan pada
pencatatan dan pelaporan transaksi dari lembaga pemerintah dengan
peraturan yang mengikat lembaga-lembaga tersebut.

Komp. Akuntansi Keuangan Menengah

Halaman 1

C. PIHAK YANG BERKEPENTINGAN INFORMASI AKUNTANSI
Stakeholders: Pihak yang berkepentingan terhadap informasi akuntasi perusahaan
Pihak Internal, Yaitu manajemen (stewardship):
Memiliki kendali secara langsung terhadap sistem akuntansi dan dapat
menentukan informasi apa yang dibutuhkan dan bagaimana informasi itu
dilaporkan.
Pihak Eksternal:
Pemegang saham/pemilik/investor,
Kreditor,
Masyarakat (untuk perusahaan yang sudah go publik)

D. PENGERTIAN AKUNTANSI KEUANGAN
Akuntansi dapat didefinisikan secara tepat dengan menjelaskan tiga karakteristik
penting dari akuntansi: 1) Pengidentifikasian, pengukuran dan pengkomunikasian
informasi keuangan tentang 2) entitas ekonomi kepada 3) Pemakai yang
berkepentingan.
Akuntansi keuangan (financial accounting) adalah sebuah proses yang berakhir
pada pembuatan laporan keuangan menyangkut perusahaan secara keseluruhan untuk
digunakan oleh berbagai pihak baik internal maupun eksternal.
Pemakai laporan keuangan meliputi investor, kreditur, manajer, serikat pekerja, dan
badan-badan pemerintah.
Akuntansi manajerial (managerian accounting) adalah proses pengidentifikasian,
pengukuran, penganalisisan, dan pengkomunikasian informasi keuangan yang
Komp. Akuntansi Keuangan Menengah

Halaman 2

dibutuhkan oleh manajemen untuk merencanakan, mengevaluasi dan mengendalikan
operasi sebuah perusahaan.
Terdapat perbedaan antara Laporan Keuangan dan Pelaporan Keuangan. Yang
dimaksud dengan Laporan Keuangan (financial statement) adalah sarana
pengkomunikasian informasi keuangan utama kepada pihak-pihak di luar korporasi.
Laporan ini berisi tentang sejarah perusahaan yang dikuantifikasi dalam nilai
moneter, misalnya Neraca, Laporan Laba Rugi, Laporan Arus Kas, Laporan
Perubahan Modal.
Informasi lain selain yang dilaporkan dalam laporan keuangan dapat disajikan
melalui Pelaporan Keuangan (financial reporting), misalnya surat Presiden
Direktur, Prospektus, perkiraan manajemen, deskripsi mengenai dampak social, dll.
E. STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN
Menciptakan metode yang seragam untuk menyajikan informasi, sehingga laporan
keuangan dari berbagai perusahaan yang berbeda dapat dibandingkan dengan lebih
mudah
kumpulan konsep, standar, prosedur, metode, konvensi, kebiasaan dan praktik yang
dipilih dan dianggap berterima umum disebut: Generally Accepted Accounting
Principles (GAAP)
Badan yang membuat standar akuntansi keuangan di Amerika Serikat:
Financial Accounting Standard Board (FASB) berdiri tahun 1973 menggantikan
American Principles Board (APB) sebuah lembaga swasta yang bertanggung jawab
untuk pembentukan standar akuntansi di Amerika Serikat. Produk FASB adalah
Publikasi Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (Statements of Financial
Accounting Standards).
Organisasi lain yang penting dalam pelaporan keuangan:
SEC (Securities and Exchange Commision) dibentuk tahun 1934 dengan tugas utama
mengatur penawaran dan perdagangan efek oleh perusahaan kepada masyarakat
AICPA (American Institute of Certified Public Accounting) merupakan organisasi
profesional dari para akuntan publik yang tersertifikasi
Organisasi Profesi Akuntansi di Indonesia:
IAI (Ikatan Akuntan Indonesia), didirikan 23 Desember 1957. Bertujuan untuk:
1. Mempertinggi mutu pekerjaan akuntan
2. Membimbing perkembangan akuntansi dan mempertinggi mutu pendidikan
akuntansi
IAI terdiri dari tiga seksi:
1. IAI seksi Akuntan Publik, yaitu anggota IAI yang berprofesi sebagai akuntan
publik
2. IAI seksi Akuntan Manajemen, yaitu anggota IAI yang bekerja dalam
perusahaan, termasuk BUMN, Bank pemerintah dll
3. IAI seksi Akuntan Pendidik, Yaitu anggota IAI yang berprofesi sebagai pendidik
Komite IAI:
1. Komite Norma Pemeriksaan Akuntan
2. Komite Kode Etik
3. Komite Perpajakan

Komp. Akuntansi Keuangan Menengah

Halaman 3

F. TUJUAN LAPORAN KEUANGAN
Menurut SFAC (Statement of Financial Accounting Concepts) tujuan pelaporan
keuangan adalah untuk menyediakan informasi:
1. yang berguna bagi investor dan kreditur saat ini atau potensial dan para pemakai
lainnya untuk membuat keputusan investasi, kredit dan keputusan serupa secara
rasional.
2. Untuk membantu para investor dan kreditur saat ini atau potensial dan para
pemakai lainnya dalam menilai jumlah, penetapan waktu, dan ketidakpastian
penerimaan kas prospektif dari dividen atau bunga dan hasil dari penjualan,
penebusan atau jatuh tempo sekuritas atau pinjaman.

3. Tentang sumber daya ekonomi dari sebuah perusahaan, klaim terhadap sumber
daya tersebut (kewajiban perusahaan untuk mentransfer sumber daya ke entitas
lainnya dan ekuitas pemilik), dan pengaruh dari transaksi kejadian, serta situasi
yang mengubah sumber daya perusahaan dan klaim pihak lain terhadap sumber
daya tersebut.
Singkatnya, tujuan pelaporan keuangan adalah untuk menyediakan:
1) informasi yang berguna bagi keputusan investasi dan kredit,
2) informasi yang berguna dalam menilai arus kas masa depan
3) informasi mengenai sumber daya perusahaan, klaim terhadap sumber daya
tersebut, dan perubahan didalamnya.

G. KARAKTERISTIK
MENURUT IAI

KUALITATIF

LAPORAN

KEUANGAN

Menurut Ikatan Akuntan Indonesia, Laporan Keuangan memiliki empat karakteristik
kualitatif pokok, yakni:
1) Dapat Dipahami
Informasi yang berkualitas adalah informasi yang dengan mudah dan segera
dapat dipahami oleh pemakainya.
2) Relevan
Informasi memiliki kualitas relevan apabila dapat mempengaruhi keputusan
ekonomi pemakainya. Relevansi informasi bermanfaat dalam peramalan dan
penegasan.
3) Keandalan
Informasi memiliki kualitas andal apabila bebas dari pengertian yang
menyesatkan, kesalahan material dan dapat diandalkan pemakainya sebagai
penyajian yang tulus/jujur dari yang seharusnya disajikan atau yang secara wajar
diharapkan dapat disajikan.
4) Dapat Dibandingkan
Pemakai harus dapat membandingkan Laporan Keuangan perusahaan
antarperiode untuk mengidentifikasi kecenderungan posisi dan kinerja
perusahaan.

Komp. Akuntansi Keuangan Menengah

Halaman 4

Pemakai juga harus dapat membandingkan Laporan Keuangan antar perusahaan
untuk mengevaluasi posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan
secara relatif.

H. ASUMSI dan KONSEP DASAR PRINSIP AKUNTANSI
ASUMSI
1. Kesatuan Usaha Khusus (Separate/Economic Entity)
Asumsi ini mengandung arti bahwa perusahaan dipandang sebagai sebuah unit usaha
yang berdiri sendiri terpisah dari pemiliknya dan dari kesatuan usaha lainnya dimana
akuntansi itu berada. Artinya akuntansi hanya akan melaporkan aktivitas ekonomis
yang dialami perusahaan itu sendiri bukan melaporkan aktivitas ekonomi pemiliknya
sehingga ada pemisahan yang jelas antara perusahaan dengan pemiliknya.
2. Kontinuitas Usaha (Going Concern/Continuity)
Asumsi ini mengandung arti bahwa setiap perusahaan akan memiliki umur yang
panjang atau tidak akan dilikuidasi di masa yang akan datang untuk memenuhi tujuan
dan komitmen mereka, meskipun pada kenyataannya umur perusahaan adalah tidak
pasti berapa lama.
Asumsi ini berpengaruh terhadap prinsip penilaian atas pos pos laporan keuangan
misalnya aset dimana aset umumnya dinilai dengan menggunakan prinsip biaya
historis daripada menggunakan nilai likuidasi.
Asumsi ini tidak akan berlaku jika suatu entitas usaha didirikan dengan batasan umur
yang telah ditetapkan.

Komp. Akuntansi Keuangan Menengah

Halaman 5

3. Penggunaan unit moneter dalam Pencatatan (Monetary unit)
Asumsi ini mengandung arti bahwa setiap transaksi yang terjadi akan dicatat dengan
menggunakan satuan uang (unit moneter) meskipun dapat dicatat dengan
menggunakan satuan ukuran yang lain. Unit moneter yang digunakan adalah mata
uang dari Negara dimana perusahaan itu berdiri.
4. Periode Waktu (Time Period/Periodicity)
Asumsi ini menyatakan bahwa laporan keuangan harus disusun dan disajikan secara
periodik. Asumsi ini diterapkan karena perusahaan dianggap beroperasi secara terus
menerus dalam jangka waktu yang tidak terbatas. Kalau ada pihak pihak yang
membutuhkan informasi mengenai posisi keuangan dan kinerja perusahaan,
sebetulnya cara yang paling akurat adalah dengan menghentikan aktivitas operasi
perusahaan tersebut dalam jangka waktu tertentu.
Cara ini tentu saja tidak mungkin dilakukan, mengingat pihak pihak yang
membutuhkan informasi tadi harus segera dipenuhi untuk membuat keputusan.
Untuk itu aktivitas ekonomi sebuah perusahaan harus dapat dipisahkan ke dalam
periode waktu yang ditetapkan batasannya, misalnya tahunan, semesteran atau
bulanan. Oleh karena itu akuntansi atau laporan keuangan dapat disusun dan
disajikan secara periodik untuk memberikan informasi baik posisi keuangan maupun
kinerja perusahaan.
Dalam Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan (IAI, 2004)
menetapkan dua asumsi dasar yaitu:
1. Dasar Akrual
Asumsi ini mengandung arti bahwa pengaruh transaksi dan peristiwa lain diakui
pada saat kejadian (dan bukan pada saat kas atau setara kas diterima atau dibayar)
dan dicatat dalam catatan akuntansi serta dilaporkan dalam laporan keuangan
pada periode bersangkutan.
2. Kelangsungan Usaha
Asumsi ini memiliki arti bahwa perusahaan diasumsikan akan beroperasi terus di
masa depan tanpa batasan, tidak bermaksud atau berkeinginan melikuidasi atau
mengurangi secara material skala usahanya. Jika maksud atau keinginan tersebut
timbul, laporan keuangan mungkin harus disusun dengan dasar yang berbeda dan
dasar yang digunakan harus diungkapkan.
KONSEP DASAR
1. Prinsip biaya historis (historical cost principle)
Prinsip ini menghendaki digunakannya harga perolehan dalam mencatat aktiva,
hutang, modal dan biaya. Harga perolehan adalah harga pertukaran yang disetujui
oleh kedua belah pihak yang melakukan suatu transaksi.

Komp. Akuntansi Keuangan Menengah

Halaman 6

2. Prinsip pengakuan pendapatan (Revenue recognition principle)
 Besarnya pendapatan ditentukan oleh jumlah kas/ekuivalennya yg diterima dari
transaksi penjualan
 Untuk penjualan barang atau jasa, pendapatan diakui pada saat penyerahan
barang/jasa.
 untuk barang pada saat produksi selesai, masa produksi dan saat kas diterima
3. Prinsip mempertemukan (Matching principle)
Mempertemukan biaya dan pendapatan yg timbul dari biaya tersebut.
4. Prinsip konsistensi (Consistency principle)
Metode dan prosedur yang digunakan harus diterapkan secara konsisten dari tahun
ke. tahun
5. Prinsip pengungkapan lengkap (Full disclosure)
Menyajikan informasi yang lengkap dalam laporan keuangan.

DAFTAR PUSTAKA
Baridwan, Zaki. 2004. Intermediate Accounting. Edisi Kedelapan. BPFE-Yogyakarta.
Ikatan Akuntan Indonesia. 2008. Standar Akuntansi Keuangan. Salemba Empat. Jakarta.
Kieso, E Donald. Weygandt, J Terry dan Warfield, D Terry. 2002. Akuntansi
Intermediate. Edisi kesepuluh. Jilid 1. Erlangga, Jakarta.
Kieso, E Donald. Weygandt, J Terry dan Warfield, D Terry. 2007. Akuntansi
Intermediate. Edisi keduabelas. Jilid 2. Erlangga, Jakarta.

Komp. Akuntansi Keuangan Menengah

Halaman 7

Judul: Akuntansi Keuangan Dan Standar Akuntansi Keuangan

Oleh: Kurnia Ida


Ikuti kami