Akuntansi Keperilakuan Terhadap Pengembangan Akuntansi Manajemen

Oleh Bams Sasmita

36 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi Keperilakuan Terhadap Pengembangan Akuntansi Manajemen

AKUNTANSI KEPERILAKUAN TERHADAP
PENGEMBANGAN AKUNTANSI MANAJEMEN
( Diajukan Sebagai Tugas Mata kuliah Seminar Akuntansi )

Oleh:
1. Jaelani
2. Faozan Al Farizi A.
3. Abdul Zaki

( 4311500120 )
( 4310500147 )
( 4310500143 )

PRODI AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS PANCASAKTI
TEGAL
2012

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Akuntansi yang kita kenal sekarang telah berkembang seiring
dengan zaman dan peradaban manusia. Masyarakat modern tidak dapat
terlepas dari apa yang dinamakan akuntansi. Namun, akuntansi yang telah
diterapkan sekarang, baik di perusahaan profit oriented maupun non profit
oriented, sebenarnya telah mengalami evolusi.
Tulisan berupa hitungan-hitungan sederhana yang ditemukan di
gua-gua prasejarah di beberapa negara, seperti pedalaman Amerika, Eropa,
Arab, dan Asia menjadi bukti bahwa manusia zaman batu telah mengenal
akuntansi. Tonggak sejarah yang masih tertulis dan dikatakan sebagai awal
dan cikal bakal akuntansi adalah zaman Luca Pacioli. Pacioli
memperkenalkan sistem pembukuan berpasangan, yang disebut double
entry bookkeeping system.
Dalam perkembangan akuntansi, bidang yang paling awal
berkembang adalah akuntansi keuangan. Seiring dengan perkembangan
industri yang sangat pesat karena kebutuhan akan informasi, maka
berkembanglah bidang-bidang lain, seperti akuntansi biaya, akuntansi
manajemen, auditing, akuntansi perpajakan, akuntansi sektor publik,
sistem informasi akuntansi, akuntansi keperilakuan dan perkembangan
terakhir khususnya di Indonesia adanya konsep akuntansi syariah. Bidang
akutansi dapat dipandang dari berbagai sudut pandang sehingga
memperkaya bidang akuntansi. Akuntansi manajemen menghasilkan

informasi untuk pihak internal perusahan (internal user), sedangkan
akuntansi keuangan menghasilkan informasi untuk pihak eksternal
perusahaan (external user).

B. Rumusan masalah
Akuntansi manajemen merupakan suatu sistem informasi karena
proses dari akuntansi manajemen akan menghasilkan informasi. Pembuat
informasi atau pengguna sistem informasi adalah manusia (bisa para
manajer, investor, pemerintah, dan user lainnya yang berkepentingan
dengan informasi tersebut). Keberhasilan suatu sistem informasi tak lepas
dari perilaku manusianya. Perkembangan akuntansi tak lepas dari perilaku.
Mendesaknya kebutuhan akuntansi dan pentingnya peranan manusia
dalam bidang akuntansi maka dengan mengadopsi bidang-bidang ilmu
lainnya, seperti ilmu psikologi dan sosial, lahirlah akuntansi keperilakuan.
Akuntansi keperilakuan akhirnya diakui keberadaannya dan banyak bukti
empiris yang dihasilkan oleh para peneliti yang ikut memperkuat bidang
akuntansi keperilakuan.
Akuntansi keperilakuan (behavioral accounting) merupakan
bidang yang sangat luas. Dalam perkembangan riset empirisnya diawali
dari bidang akuntansi manajemen dan kemudian ke bidang lainnya. Dalam
analisisnya banyak didukung oleh teori yang ada di disiplin ilmu lainnya.
Suatu hal yang menarik dalam mengkaji bidang riset akuntansi
keperilakuan ini adalah mengkaitkannya dengan akuntansi manajemen
(managerial accounting). Riset akuntansi keperilakuan dalam bidang
akuntansi manajemen yang pertama kali berkembang adalah isu budgeting.

C. Tujuan dan manfaat
Penulisan makalah ini bertujuan untuk lebih memahami implikasi
riset akuntansi keperilakuan (behavioral accounting research/BAR)
terhadap pengembangan akuntansi manajemen (managerial accounting),
kajian akan dimulai dari perkembangan akuntansi keperilakuan, akuntansi
manajemen, riset akuntansi keperilakuan dalam akuntansi manajemen,
seperti budgeting, balanced scorecard (BSC), just in time (JIT), total
quality management, dan activity based costing system (ABC system).

BAB II
TINJAUAN TEORI

A. Akuntansi Keperilakuan dan Perkembangannya
Alexa (2005) menyatakan bahwa tujuan ilmu keperilakuan adalah
untuk memahami, menjelaskan, dan memprediksi perilaku manusia
sampai pada generalisasi yang ditetapkan mengenai perilaku manusia yang
didukung oleh empiris yang dikumpulkan secara impersonal melalui
prosedur yang terbuka, baik untuk peninjauan maupun replikasi dan dapat
diverifikasi oleh ilmuwan lainnya yang tertarik. Selanjutnya Ikhsan (2005)
menjelaskan bahwa akuntansi keperilakuan menyediakan suatu kerangka
yang disusun berdasarkan teknik yang bertujuan (1) untuk memahami dan
mengukur dampak proses bisnis terhadap orang-orang dan kinerja
perusahaan, (2) untuk mengukur dan melaporkan perilaku serta pendapat
yang relevan terhadap perencanaan strategis, dan (3) untuk mempengaruhi
pendapat dan perilaku guna memastikan keberhasilan implementasi
kebijakan perusahaan.
Bidang keperilakuan dalam akuntansi dapat dikatakan masih baru
dibandingkan dengan akuntansi keuangan. Topik keperilakuan ini mulai
berkembang pada tahun 1950-an. Pada Juni 1951 Controllership
Foundation of America mensponsori suatu riset untuk penyelidikan
dampak anggaran (Ikhsan,2005). Hal itu diawali dari penelitian Argyris
(1952), yang meneliti hubungan antara manusia dengan anggaran dan
kemudian diikuti oleh peneliti-peneliti lainnya.
Awal perkembangan riset keperilakuan ini telah dikaji dalam studi
yang dilakukan Lord (1989). Lord mengkaji perkembangan riset akuntansi
keperilakuan (behavioral accounting research) dari tahun 1952 sampai

dengan tahun 1981. Lord (1989) mengelompokkan perkembangan hasil
penelitian yang berkaitan dengan bidang riset akuntansi keperilakuan
menjadi enam fokus penelitian, antara lain akuntansi dalan konteks
organisasi (accounting in an organizational context), penganggaran
(budgeting), pemikiran psikologi (early psychology thoughts), pemrosesan
informasi manusia (human information proccesing), kontingensi teori
(contingency teory), dan konferensi dan peristiwa (conferences and
events).
Studi Burgstahler dan Sundem (1989) hampir sama dengan studi
Lord (1989), yaitu mengkaji perkembangan riset keperilakuan tahun 19681987. Hasil riset yang dikaji diambil dari artikel yang dipublikasikan pada
tiga jurnal, yaitu The Accounting Review (AR), Journal of Accounting
Research (JAR), Accounting Organization and Society (AOS). Baik artikel
yang ditulis oleh Lord (1989) maupun Burgstahler dan Sundem (1989)
merupakan invited paper dalam rangka penerbitan pertama jurnal
Behavioral Research in Accounting. Hal itu berawal dari cikal bakal
penelitian Argyris (1952) yang pertama kali fokus pada anggaran hingga
akhirnya sekarang berkembang pada bidang lain, seperti auditing, pajak,
dan akuntansi keuangan.
Menurut Burgstahler dkk. (1989) penelitian bidang keperilakuan
sudah mengalami perkembangan sebagai berikut. Pertama, metode
penelitian behavioral digunakan untuk isu akuntansi tanpa mengadopsi
beberapa teori behavioral yang mendasarinya. Kedua, model atau teori
behavioral diadopsi. Fase ketiga adalah pengujian model behavioral
kepada akuntansi seperti pengujian model lensa Brunswick.

Peneliti-peneliti di Indonesia juga tertarik dengan riset akuntansi
keperilakuan. Bidang riset keperilakuan juga menjadi pusat perhatian
dalam ajang seminar nasional akuntansi (SNA) di Indonesia yang
diselenggarakan setiap tahun oleh IAIKAPd yaitu Ikatan Akuntansi
Indonesia (IAI) bekerja sama dengan Kompartemen Akuntan Pendidik
(KAPd). Topik bahasan hasil-hasil studi dalam seminar ini dibagi menjadi
lima, yaitu akuntansi keuangan dan pasar modal; akuntansi manajemen
dan keperilakuan; akuntansi sektor publik dan perpajakan; sistem
informasi, auditing, dan etika; dan pendidikan akuntansi dan akuntansi
syariah. Hasil penelitian di bidang akuntansi manajemen dijadikan satu
pembahasan dengan akuntansi keperilakuan karena kedua bidang ini samasama membahas tentang manusia.
Burgstahler dan Sundem (1989) meyebutkan ada beberapa faktor
yang membuat behavioral research in accounting secara khusus
mempunyai kesulitan, yaitu bidangnya luas, variabel kompleks, perilaku
adalah sebuah situasi spesifik, perwujudan lain dari interelasi variabelvariabel adalah beberapa hukum perilaku sepenuhnya umum, titik temu
validitas internal dan validitas eksternal, sistem kontrol akademis, dan
evaluasi kualitatif.
Penelitian keperilakuan dalam akuntansi riset bisa menggunakan
tiga jenis metode, antara lain studi lapangan, eksperimen, dan survei yang
masing-masing ada keunggulan dan kelemahannya. Ketiga metode ini bisa
saling melengkapi dengan menerapkan metode multiple.

B. Akuntansi Manajemen

Akuntansi manajemen adalah bagian dari akuntansi yang bertujuan
membantu manajer untuk menjalankan tiga fungsi pokoknya, yaitu
perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan. Kehadiran
akuntansi manajemen atau sistem informasi manajemen dalam perusahaan
merupakan suatu sistem yang akan memberikan informasi kepada
manajemen untuk membantu pihak-pihak internal untuk mencapai tujuan
organisasinya.
Teknik-teknik dalam akuntansi manajemen membantu manajemen
dalam menjalankan fungsi manajemen. Misalnya, menyusun anggaran
(budget), melakukan analisis cost, volume, propit (CVP), analisis varian,
dan pemilihan sistem pembebanan biaya yang tepat untuk penentuan harga
jual. Pemilihan metode ini akan mempengaruhi keakuratan pembebanan
biaya ke produk sehingga manajer dapat dengan tepat menentukan harga
jual. Dengan demikian, dapat unggul dan bersaing dalam harga.
Dewasa ini pembebanan biaya secara konvensional sudah mulai
ditinggalkan

dan

aktivitas/activity

beralih
based

ke

costing

pembebanan
system

biaya

berdasarkan

(ABC-system).

Dalam

perkembangan akuntansi manajemen banyak sekali isu kontemporer dalam
teknik-teknik manajemen mulai diterapkan, seperti metode just in time
(JIT), total quality management (TQM), target costing, dan orientasi
pelanggan.
Penilaian kinerja manajer saat ini sudah mulai mengalami
pergeseran. Jika dahulu menilai kinerja seorang manajer cukup hanya dari
perspektif keuangan, tetapi sekarang untuk mendapatkan gambaran yang
lebih komprehensif harus dari dua perspektif yang dikenal dengan istilah

balanced scorecard. Penilaian kinerja akan dilakukan dari dua sisi, yaitu
keuangan (financial) dan non financial seperti penilaian pelanggan/
customer, pertumbuhan dan pembelajaran, serta proses bisnis internal.
Artikel terbaru mengenai akuntansi manajemen ditulis oleh
Birnberg G. Jacod (2000) yang membahas tentang peranan riset
keperilakuan dalam pendidikan akuntansi manajemen pada abad ke dua
puluh satu. Birnberg menjelaskan bahwa materi akuntansi manajemen
dalam tiga periode setelah Perang Dunia Kedua berakhir meliputi periode
akuntansi

biaya

(the

cost-accounting

period),

periode

akuntansi

manajemen modern (the modern management accounting period), periode
akuntansi manajemen postmodern (The post-modern management
accounting period). Fokus terbaru dalam akuntansi manajemen seperti
dijelaskan oleh Hansen dan Mowen (2005) adalah activity based
management, customer orientation, cross-functional perspective, total
quality management, time as competitive element, efficiency dan Ebusiness.
Akuntansi manajemen sangat erat berkaitan dengan manusia.
Kajian atau studi di bidang akuntansi manajemen mendapat perhatian bagi
riset akuntansi di bidang keperilakuan. Kegagalan dalam hal pencapaian
kinerja sebenarnya akibat dari aspek keperilakuan. Perilaku (behavior)
adalah tindakan-tindakan (actions) atau reaksi (reaction) dari suatu objek
atau organisme (Jogiyanto, 2007).

BAB III
PEMBAHASAN

A. Riset Akuntansi Keperilakuan dalam Akuntansi Manajemen
1. Budgeting

Budgeting merupakan bagian dari materi akuntansi manajemen,
yang memegang peranan dalam perencanaan dan pengendalian sebagai
dua bagian yang tak terpisahkan. Perencanan berarti melihat ke depan,
yang mengandung pengertian yaitu menentukan tidakan-tindakan apa
yang harus dilakukan untuk merealisasikan tujuan tertentu. Sebaliknya,
pengendalian adalah melihat ke belakang yang berarti menilai apa
yang telah dihasilkan dan membandingkan dengan rencana yang telah
disusun (Hansen & Mowen, 2005). Adapun tujuan anggaran adalah
memberikan informasi yang dapat meningkatkan kualitas pengambilan
keputusan, sebagai standar bagi evaluasi kinerja dan meningkatkan
komunikasi dan koordinasi antarbagian. Anggaran yang disusun
berupa anggaran operasi (seperti anggaran penjualan, produksi,
pembelian bahan, tenaga kerja, overhead, beban penjualan dan
administrasi, persediaan akhir, serta harga pokok penjualan) dan
anggaran keuangan (seperti anggaran arus kas, neraca, dan
pengeluaran modal). Anggaran digunakan untuk mengontrol kinerja
pekerja, yang paling sederhana meliputi empat langkah berikut.
a. Penetapan standar oleh manajemen
b. Penetapan standar oleh kelompok yang dikontrol
c. Kinerja operasi
d. Pelaporan hasil dengan ganjaran positif atau negatif ditentukan
oleh manajemen.
Penelitian di bidang akuntansi manajemen diawali dengan
penelitian Argyris (1952), topiknya adalah budgeting, yaitu melihat
hubungan manusia dengan anggaran. Didukung oleh teori dan temuan

empiris dari perilaku organisasional dan psikologi sosial, Argyris
(1952) melakukan sebuah studi lapangan tentang proses anggaran.
Covaleski dan Dirsmith (1986) mewawancarai 56 manajer pada enam
rumah sakit. Mereka menemukan bahwa budgeting digunakan sebagai
proses politik oleh manajer untuk merasionalkan dan melegitimasi aksi
simbolis dan ritualistis. Studi lapangan lainnya oleh CzarniawskaJorges dan Jacobsson (1989) menjelaskan bagaimana proses anggaran
berhubungan dengan konteks budaya organisasi. Brownell (1982)
meringkas

beberapa

studi

akuntansi

dan

nonakuntansi

yang

menunjukkan hubungan antara karakteristik tugas dan organisasional
dengan proses anggaran. Young (1985) mendesain sebuah eksperimen
untuk secara langsung mengamati slack perilaku dan menemukan
bahwa preferensi risiko dan tekanan sosial benar-benar mempengaruhi
terjadinya slack anggaran.
Schiff dan lewin (1974) menyatakan pendapat Birnberg dan Nath
bahwa penelitian behavioral dalam managerial accounting dibagi ke
dalam tiga kategori luas, yaitu sebagai berikut.
a. Usaha untuk menentukan model bagi seluruh bagian subsistem
manusia
b. Investigasi ke dalam dimensi behavioral dari proses kontrol
manajemen
c. Studi dari sudut pandang behavioral tentang efek karakteristik
perusahaan terhadap bentuk dan fungsi sistem informasi manajemen.

Beberapa hasil penelitian akuntansi keperilakuan terbaru dalam
bidang akuntansi manajemen di Indonesia telah diseminarkan dalam
Seminar Nasional Akuntansi (SNA). Rahman dkk. (2007) meneliti
pengaruh sistem pengukuran kinerja terhadap kejelasan peran,
pemberdayaan, psikologis, dan kinerja manajerial dengan pendekatan
partial least square. Cahyono dkk. (2007) meneliti pengaruh moderasi
sistem pengendalian manajemen dan inovasi terhadap kinerja.
Wijayantoro

dkk.

(2007)

meneliti

hubungan

antara

sistem

pengendalian manajemen dengan perilaku disfunctional: budaya
nasional sebagai variabel moderating (penelitian para manajer
perusahaan manufaktur di Jawa Tengah). Yufaningrum dkk. (2005)
menganalisis

pengaruh

partisipasi

anggaran

terhadap

kinerja

manajerial melalui komitmen tujuan anggaran dan job relevant
information (JRI) sebagai variabel intervening. Sumarno (2005)
meneliti pengaruh komitmen organisasi dan gaya kepemimpinan
terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dan kinerja manajerial.

2. Balanced Scorecard
Balanced scorecard merupakan isu-isu terbaru dalam akuntansi
manajemen. Balanced scorecard merupakan suatu sistem manajemen
strategic yang menjabarkan misi dan strategi suatu organisasi ke dalam
tujuan operasional dan tolak ukur kinerja untuk empat perspektif yang
berbeda, yaitu perspektif keuangan, perspektif pelanggan, perspektif

bisnis internal, serta pembelajaran dan pertumbuhan (Wijaya Tunggal,
2003). Pengukuran kinerja yang komprehensif ini diberi nama
balanced scorecard. Hal itu pertama kali diperkenalkan oleh Kaplan
dan Norton (1992) mengenai keunggulan pengukuran kinerja dari dua
perspektif, yaitu sisi keuangan dan non keuangan (customer relations,
internal business processes, learning and growth).
Kaplan dan Norton (1996) menulis mengenai penggunaan
balanced scorecard sebagai sistem manajemen strategi. Balanced
scorecard dapat berfungsi sebagai alat untuk mengawasi apakah
strategi perusahaan telah dijalankan dan juga untuk menilai apakah
strategi yang telah ditetapkan sudah tepat. Salah satu contoh penelitian
dengan topik ini dilakukan oleh Lipe dan Salterio (2000).

3. Just In Time (JIT)
Just In Time (JIT) merupakan suatu filosofi yang memusatkan pada
eliminasi aktivitas pemborosan dengan cara memproduksi produk
sesuai dengan permintaan konsumen dan hanya membeli bahan sesuai
dengan kebutuhan produksi dengan tujuan strategis meningkatkan
laba, meningkatkan mutu, mengendalikan sediaan, dan memperbaiki
kinerja pengiriman (Supriyono, 1999).
Sebuah contoh penelitian

di bidang JIT dilakukan

oleh

Balakrishnan (1996) yang meneliti perusahaan-perusahaan yang
mengadopsi sistem inventori JIT dan pengaruhnya terhadap Ratio
Return on Assets (ROA). Penelitian ini dimotivasi oleh perusahaanperusahaan kelas dunia di Amerika yang mulai mengadopsi JIT karena

dapat mengurangi kos. Jadi, adanya pertimbangan cost and benefit.
Turunnya nilai persediaan berarti turunnya kos.

4. Total Quality Management
Manajemen mutu total (Total Quality Management/TQM) adalah
suatu pendekatan sistem untuk mengintegrasikan semua fungsi dan
proses dalam suatu organisasi agar tercapainya penyempurnaan mutu
barang atau jasa secara berkesinambungan dengan tujuan untuk
mencapai kepuasan konsumen (Supriyono, 1999). Untuk membantu
tercapainya Total Quality Management/TQM harus memperhatikan
daur hidup produk seperti desain dan pengembangan, pengadaan
masukan, produksi, pemasaran, distribusi, dan pelayanan.
Ittner (1995) meneliti tentang Total Quality Management (TQM)
dan pilihan dari informasi dan sistem reward-nya. Data diambil dari
sampel perusahaan automobil dan industri komputer dari Jerman,
Kanada, Jepang, dan Amerika pada tahun 1991 yang telah
mempraktikkan manajemen kualitas/ Quality Management. Penelitian
dilakukan metode survei.

5. Activity Based Costing System
Activity based costing adalah suatu sistem pembebanan biaya yang
berdasarkan

aktivitas.

Activity-based

Costing

(ABC)

telah

dipromosikan dan diadopsi sebagai dasar untuk pembuatan keputusan
yang strategis dan untuk meningkatkan kinerja laba (Bjornenak dan
Mitchell, 1999). Informasi ABC kini juga digunakan secara luas untuk

menilai continous improvement dan untuk memonitor proses kinerja.
ABC dapat diterima secara luas dan cepat karena dipercaya memiliki
banyak keunggulan dibandingkan dengan metode pembebanan biaya
konvensional.
Dalam sebuah eksperimen, Drake et al. (1999) menemukan bahwa
aktivitas yang inovatif dapat menghasilkan tingkat laba perusahaan
yang lebih tinggi atau lebih rendah bila para pekerja mempunyai
informasi mengenai ABC. Gunawan (2007) meneliti analisis hubungan
activity based costing dengan peningkatan kinerja keuangan yang
merupakan studi empiris yang dilakukan di Bursa Efek Jakarta. Hasil
pengujian tidak menemukan bukti empiris yang mendukung analisis
dan penelitian sebelumnya mengenai kondisi yang memungkinkan
untuk bisa memperoleh keuntungan dari ABC. Hubungan antara
lingkup penggunaan ABC dan peningkatan di dalam ROI tidak
dipengaruhi oleh faktor yang diidentifikasi spesifik.

B. Implikasi Riset Akuntansi Keperilakuan, Terhadap Pengembangan
Akuntansi Manajemen
Melalui riset akuntansi keperilakuan, teori-teori, konsep, dan isuisu terbaru dalam akuntansi manajemen dapat diuji secara empiris
mengenai manfaat teori-teori baru tersebut terhadap peningkatan kinerja
dalam pengambilan keputusan strategik. Dengan adanya hasil riset empiris
dalam akuntansi manajemen ini dapat membantu pengembangan akuntansi
manajemen. Pihak manajemen menjadi yakin terhadap konsep-konsep

yang baru dikembangkan tersebut akan membantu dalam fungsi pokok
manajemen,

yaitu

perencanaan,

pengendalian,

dan

pengambilan

keputusan. Isu - isu terbaru dalam akuntansi manajemen, seperti activity
based management, customer orientation, cross-functional perspective,
total quality management, time as competitive element, efficiency dan Ebusiness, ABC system, dan balanced scorecard ikut memperkaya hasil
penelitian di bidang riset keperilakuan.
Antara akuntansi manajemen dan riset akuntansi keperilakuan ada
keterkaitan karena kesuksesan dalam menghasilkan informasi akuntansi
manajemen sangat tergantung pada faktor manusia dalam berperilaku.
Riset akuntansi keperilakuan pertama kali berkembang dari bidang
akuntansi manajemen, yaitu bidang yang dibahas adalah budgeting.
Akuntansi manajemen dapat dikatakan memberikan kontribusi yang besar
dalam riset akuntansi keperilakuan. Bidang akuntansi manajemen sangat
berkaitan dengan perilaku manajer dan seluruh staf organisasi.
Tercapainya visi perusahaan sangatlah tergantung pada kerja sama antara
berbagai pihak, baik dari pihak internal perusahaan maupun kerja sama
yang baik dengan pihak ekstrnal perusahaan.

BAB IV
KESIMPULAN

Riset akuntansi keperilakuan (behavioral accounting riset/BAR) adalah
bidang riset yang sedang berkembang. Riset akuntansi keperilakuan dalam bidang
akuntansi manajemen seperti budgeting penelitian ini diawali oleh Argyris (1952)
yang melakukan sebuah studi lapangan tentang proses anggaran. Dalam
perkembangan sekarang riset akuntansi keperilakuan dalam bidang akuntansi

manajemen sudah berkembang pada penelitian dan pengujian terhadap konsepkonsep baru dalam akuntansi manajemen.
Hasil-hasil riset akuntansi keperilakuan yang menguji konsep-konsep baru
dalam akuntansi manajemen seperti activity based management, customer
orientation, cross-functional perspective, total quality management, time as
competitive element, efficiency dan E-business, ABC system, dan balanced
scorecard diharapkan akan memberikan pengembangan terhadap teori-teori
akuntansi

manajemen

menjadi

teori

yang

lebih

baik

dan

dipercaya

implementasinya akan memberikan manfaat bagi perusahaan. Melalui riset
akuntansi keperilakuan pada akuntansi manajemen diharapkan akan melahirkan
konsep atau teori baru.

DAFTAR PUSTAKA
Argyris. 1952. The Impact of Budget on People. New York: The Controllership
Foundation.
Arnold, Vicky dan Sutton, Steve G. Behavioral Accounting Research,
Foundations
and Frontiers. University of Massachusetts Dartmouth.
Ashton, Robert H. 1982. Human Information Processing in Accounting. New
York
University.
Balakrishnam dkk. 1996. “Financial from JIT Adoption: Effects of Customer
Concentration and Cost Structure”. The Accounting Review. Vol 71. No.2

Birnberg, Jacob G. dkk. 2000. “The Role of Behavioral Research in Management
Accounting Education in the 21st Century”. Issues in Accounting Education
. Vol 15. No.4
Bjornenak, T. 1997. “Diffusion and Accounting: The Case of ABC in Norway”.
Management Accounting Research. 8. pp. 3-17.
Brownell, P. 1981. “Participation in Budgeting Locus of Control and
Organizational
Effectiveness”. The Accounting Review.
Burgstaler, David dan Sundem, Gery L.1989. “The Evolution of Behavioral
Accounting Research in The United States 1968-1987”. Behavioral
Research In Accounting. Vol 1. USA.
Cahyono, Dwi dkk. 2007. “Pengaruh Moderasi Sistem Pengendalian Manajemen
dan
Inovasi Terhadap Kinerja”. Kumpulan Makalah Simposium Nasional
Akuntansi X di Makasar.
Covaleski, M dan M.W. Dirsmith, 1986. “The Budgeting Process of Power and
Politic”. Accounting Organisation and Society.
Czarniawaska, Joerges, B., dan Jacobsson, B. 1986. “Budget in a Cold Climate”.
Accounting Organisation and Society.
Drake, A. R., et al. 1999. Cost System and Incentive Structure Effects on
Innovation,
Efficiency and Profitability in Teams.
Gunawan, Barbara. 2007. ”Analisis Hubungan Activity Based Costing dengan
Peningkatan Kinerja Keuangan, Studi Empiris di Bursa Efek Jakarta”.
Kumpulan Makalah Simposium Nasional Akuntansi X di Makasar.
Hansen, R. Hansen dan Mowen. Maryanne M. 2005. Management Accounting.
Thomson South - Western.
Hopwood, Antony G. 1989. “Behavioral Accounting in Retrospect and Prospect”.
Behavioral Research In Accounting. Vol 1. United in USA.
Ikhsan, Arfan dan Ishak Muhammad. 2005. Akuntansi Keperilakuan. Jakarta:
Salemba Empat.
Ittner, Christoper dan Larcker, David F. 1995. “Total Quality Management and
the
Choice of Information and Reward System”. Journal Accounting
Research.
Vol 33. Printed USA.
Jogianto. 2007. Sistem Akuntansi Keperilakuan. Yogyakarta: Andi.

Kaplan, R dan Norton, D. 1992. ”The Balanced Scorecard-Measures that Drive
Performance”. Harvard Business Review.
Lipe, Marlys Gascho. 2000. “The Balanced Scorecard: Judgment Effects of
Common
and Unique Performance Measures”. The Accounting Review. Vol. 75. No.
3.
Lord, Alan T. 1989. “The Development of Behavioral Thought in Accounting
19521981”. Behavioral Research In Accounting. Vol 1. United in USA.
Rahman, Syaiful dkk. 2007. ”Pengaruh Sistem Pengukuran Kinerja terhadap
Kejelasan Peran, Pemberdayaan Psikologis, dan Kinerja Manajerial”.
Kumpulan Makalah Simposium Nasional Akuntansi X di Makasar.
Schiff, Michael and Lewin, Arie Y. 1974. Behavioral Aspects of Accounting.
Prentice
Hall., Inc.
Sumarno, J. 2005. ”Pengaruh Komitmen Organisasi dan Gaya Kepemimpinan
terhadap Hubungan antara Partisipasi Anggaran dan Kinerja Manajerial”.
Kumpulan Makalah Simposium Nasional Akuntansi VIII di Solo.
Supriyono. 1999. Manajemen Biaya Suatu Reformasi Pengelolaan Bisnis.
Yogyakarta: BPFE.
Wijayantoro, Lili Sugeng dkk. 2007. ”Hubungan Antara Sistem Pengendalian
Manajemen dengan Perilaku Disfungsional : Budaya Nasional Sebagai
Variabel Moderating”. Kumpulan Makalah Simposium Nasional
Akuntansi X
di Makasar.
Young, S.M. 1985. ”Participative Budgeting: The Effect Risk Aversion and
Asimmetric Information on Budgetary Slack”. Journal Accounting
Research.
Yufaningrum, Kurnasriati dan Imam Ghozali. 2005. ”Analisis Pengaruh
Partipasipasi
Anggaran terhadap Kinerja Manajerial Melalui Komitmen Tujuan
Anggaran
dan Job Relevant Information (JRI) sebagai Variabel Intervening”.
Kumpulan
Makalah Simposium Nasional Akuntansi VIII di Solo.

Judul: Akuntansi Keperilakuan Terhadap Pengembangan Akuntansi Manajemen

Oleh: Bams Sasmita


Ikuti kami