Akuntansi Istishna

Oleh Antik Umar

18 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi Istishna

KATA PENGANTAR
Puji syukur ke hadirat Allah SWT. yang telah menganugerahkan segala rahmat dan
hidayah-Nya, karena hanya dengan karunianya makalah yang berjudul “Akuntansi Istishna’”
ini dapat selesai tanpa hambatan yang berarti. Shalawat dan salam semoga tercurahkan
kepada Nabi Muhammad SAW. utusan dan manusia pilihan-Nya yang mengantarkan umat
manusia minadzdzulumati ilan-nuur, yakni addinul Islam (dari zaman kegelapan menuju
zaman yang bercahaya, yakni agama Islam).
Penulis mengucapkan terima kasih kepada dosen pengajar Akuntansi Perbankan
Syariah, dosen Mia Lestarai, S.E, S.I, serta semua pihak yang telah membantu sehingga
makalah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Penulis sadar makalah ini masih jauh
dari kata sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis
harapkan demi sempurnanya makalah ini.

Semoga makalah ini memberikan informasi bagi pembaca dan bermanfaat untuk
pengembangan wawasan dan peningkatan ilmu pengetahuan bagi kita semua.

Jakarta, 12 April 2018

Akuntansi Istishna | 1

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.........................................................................................................1
DAFTAR ISI........................................................................................................................2
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................................3
A. Latar Belakang..........................................................................................................3
B. Rumusan Masalah.....................................................................................................3
C. Tujuan Penulisan.......................................................................................................3
BAB II PEMBAHASAN.....................................................................................................4
I PENGANTAR................................................................................................................4
A. Pengertian dan Skema Istishna.................................................................................4
B. Hak - Hak Para Pelaku Istishna ...............................................................................5
C. Syarat – Syarat Istishna.............................................................................................5
D. Mekanisme Pembayaran Transaksi Istishna...........................................................6-8
II STANDAR AKUNTANSI..............................................................................8
A. Bank Sebagai Produsen/Penjual...............................................................................8
B. Pengakuan Pendapatan dan Keuntungan Istishna dan Istishna Paralel....................9
C. Penyelesaian Awal..............................................................................................................9
D. Perubahan Pesanan dan Klaim Tambahan...............................................................10
E. Beban Pemeliharaan.................................................................................................10
F. Bank Sebagai Pembeli.............................................................................................10
G. Penyajian..................................................................................................................11
H. Pengungkapan..........................................................................................................11
III BIAYA ISTISHNA DAN ISTISHNA PARALEL....................................................11
IV PENGAKUAN PENDAPATAN DAN KEUNTUNGAN ISTISHNA DAN ISTISHNA PARALEL.........12-13
V PERLAKUAN AKUNTANSI ISTISHNA DENGAN CARA PEMBAYARAN DIMUKA....................14-19
VI Perlakuan Akuntansi Istishna Dengan Cara Pembayaran Angsuran Selama Dalam Proses....19-32
VII Perlakuan Akuntansi Istishna Dengan Cara Pembayaran Setelah Penyerahan Barang.........32-38
VIII PENYELESAIAN AWAL. ....................................................................................39-40
IX PERUBAHAN PESANAN DAN KLAIM TAMBAHAN. ....................................40
X BANK SEBAGAI PEMBELI. ...............................................................................40-41
BAB III PENUTUP............................................................................................................42
Kesimpulan.........................................................................................................................42
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................................43

Akuntansi Istishna | 2

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Istishna’ merupakan salah satu akad muamalat yang digunakan dalam produk
perbankan syariah yang termasuk pada produk penyaluran atau pembiayan dana bank syariah
dengan prinsip jual beli. Mekanisme operasi istishna’ pada bank syariah dilakukan sesuai
dengan aturan syariah yang ada. Dalam perhitungan dan pengukuran transaksi istishna’, bank
syariah selaku salah satu lembaga keuangan menggunakan akuntansi yang juga sesuai dengan
ketentuan syariah.
Akuntansi syariah memudahkan bank syariah untuk mencatat berbagai transaksi yang
dilakukan sehingga laporan keuangan yang disajikan dapat memberikan informasi yang
akurat dan relevan. Tidak terkecuali terhadap akad istishna’ dalam salah satu produk bank
syariah. Makalah ini akan membahas bagaimana skema istishna’ dalam bank syariah
bagaimana akuntansi syariah yang berlaku atas akad istishna’ tersebut.

B. Rumusan Masalah
a. Apa yang dimaksud dengan istishna’ dan bagaimana skema istishna’ tersebut?
b. Apa sumber hukum dan bagaimana ketentuan istishna’?
c. Bagaimana pengakuan dan pengukuran akuntansi istishna’?
d. Bagaimana ilustrasi akuntansi istishna’?

C. Tujuan
a. Untuk mengetahui pengertian istishna’ dan skema istishna.
b. Untuk mengetahui sumber hukum dan ketentuan istishna.
c. Untuk mengetahui pengakuan dan pengukuran akuntansi istishna.
d. Untuk mengetahui ilustrasi akuntansi istishna.

Akuntansi Istishna | 3

BAB II
PEMBAHASAN
I.

Pengantar

A. Pengertian dan Skema Istishna.
Istishna adalah akad jual beli antara al-mustashni (pembeli) dan as-shani (produsen yang
juga bertindak sebagai penjual). Berdasarkan akad tersebut pembeli menugasi produsen untuk
menyediakan al-mashnu (barang pesanan) sesuai spesifikasi yang di isyaratkan pembeli dan
menjualnya dengan harga yang disepakati. Cara pembayaran dapat berupa pembayaran
dimuka, cicilan, atau ditangguhkan sampai jangka waktu tertentu.
Spesifikasi dan harga barang pesanan disepakati oleh pembeli dan produsen/penjual
diawal akad. Ketentuan harga barang pesanan tidak dapat berubah selama jangka waktu akad.
Barang pesanan harus diketahui karakteristiknya secara umum yang meliputi jenis,
spesifikasi teknis, kualitas, dan kuantitasnya. Barang pesanan harus sesuai dengan
karakteristik yang telah disepakati antara penjual dan produsen/penjual. Jika barang pesanan
yang dikirimkan salah atau cacat maka produsen/penjual harus bertanggung jawab atas
kelalaiannya. Perpindahan kepemilikan barang pesanan dari produsen/penjual ke pembeli saat
dilakukan pada saat penyerahan sebesar jumlah yang disepakati.
Bank dapat bertindak sebagai pembeli atau penjual dalam suatu transaksi istishna. Jika
bank bertindak sebagai penjual kemudian memesan kepada pihak lain (sub-kontraktor) untuk
menyediakan barang pesanan dengan cara Istishna maka hal ini disebut Istishna paralel.
Istishna Paralel dapat dilakukan dengan syarat :
1. Akad kedua antara bank dan sub-kontraktor terpisah dari akad pertama antara bank
dengan pembeli akhir.
2. Akad kedua dilakukan setelah akad pertama sah.
Pada dasarnya istishna tidak dapat dibatalkan, kecuali memenuhi kondisi :
1. Kedua belah pihak setuju untuk menghentikannya.
2. Akad batal demi hukum karena timbul kondisi hukum yang dapat menghalangi
pelaksanaan atau penyelesaian akad.

Akuntansi Istishna | 4

B. Hak – Hak Para Pelaku Istishna.
 Pembeli mempunyai hak untuk memperoleh jaminan dari produsen/penjual atas :
1. Jumlah yang telah dibayarkan.
2. Penyerahan barang pesanan sesuai dengan spesifikasi dan tepat waktu.


Produsen/penjual mempunyai hak untuk mendapatkan jaminan bahwa harga yang
disepakati akan dibayar tepat waktu. Rukun istishna terdiri :
1. Produsen / pembuat barang (shaani) dan menyediakan bahan bakunya.
2. Pemesan / pembeli barang (Mustashni).
3. Proyek / usaha barang / jasa yang dipesan (mashnu’).
4. Harga (Tsaman).
5. Shighat / Ijab Qabul.

C. Syarat - Syarat Istishna .
(Muamalat Institute, Perbankan Syariah, hal 59) adalah :
1. Pihak yang berakal cakap hukum dan mempunyai kekuasaan untuk melakukan jual beli.
2. Ridha / keralaan dua belah pihak dan tidak ingkar janji.
3. Apabila isi akad di isyaratkan Shani’ hanya bekerja saja, maka akad ini bukan lagi
Istishna, tetapi berubah menjadi akad ijarah.
4. Pihak yang membuat menyatakan kesanggupan untuk mengadakan / membuat barang
itu.
5. Mashnu’ (barang / objek pesanan) mempunyai kriteria yang jelas seperti jenis, ukuran
(tipe), mutu dan jumlahnya.
6. Barang tersebut tidak termasuk dalam kategori yang dilarang syara’ (najis, haram,
samar/tidak jelas) atau menimbulkan kemudharatan (menimbulkan maksiat).
Dewan Syariah Nasional menetapkan aturan tentang jual beli Istishna sebagaimana
tercantum dalam Fatwa Dewan Syariah Nasional nomor 06 / DSN-MUI / IV / 2000
tertanggal 4 April 2000 (Himpunan Fatwa, Edisi kedua, hal 38-39) sebagai berikut :
Pertama : Ketentuan tentang pembayaran.
1. Alat bayar harus diketahui jumlah dan bentuknya, baik berupa uang, barang, atau
manfaat.
2. Pembayaran dilakukan sesuai dengan manfaat .
3. Pembayaran tidak boleh dalam bentuk pembebasan hutang.

Akuntansi Istishna | 5

Kedua : Ketentuan tentang barang.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Harus jelas ciri-cirinya dan dapat diakui sebagai hutang.
Harus dapat dijelaskan spesifikasinya.
Penyerahannya dilakukan kemudian.
Waktu dan tempat penyerahan barang harus ditetapkan berdasarkan kesepakatan.
Pembelian (mustashni’) tidak menjual barang sebelum menerimanya.
Tidak boleh menukar barang kecuali dengan barang sejenis sesuai kesepakatan.
Dalam hal terdapat cacat atau barang tidak sesuai dengan kesepakatan, pemesan
memiliki hak khiyah (hak memilih) untuk melanjutkan atau membatalkan akad.

Ketiga : Ketentuan lain :
1. Dalam hal pesanan sudah dikerjakan sesuai dengan kesepakatan, hukumnya mengikat.
2. Semua ketentuan dalam jual beli salam yang tidak disebutkan diatas berlaku pula pada
jual beli Istishna.
3. Jika salah satu pihak tidak menunaikan kewajibannya atau jika terjadi perselisihan
diantara kdua belah pihak maka penyelesaian dilakukan melalui badan arbitrasi syariah
setelah tidak tercapai ksepakatan melalui musyawarah.
Sedangkan Fatwa yang berkaitan dengan Istishna Paralel sebagaimana tercantum dalam Ftwa
Dewan Syariah Nasional No.22/DSN-MUI/III/2004.
Pertama : Ketentuan Umum.
1. Jika LKS melakukan transaksi Istishna’ untuk memenuhi kewajibannya kepada nasabah
ia dapat melakukan Istishna’lagi dengan pihak lain pada objek yang sama, dengan syarat
Istishna pertama tidak bergantung (mu’allaq) pada Istishna kedua.
2. Semua rukun dan syarat yang berlaku dalam akad Istishna (Fatwa Dewan Syariah
Nasional nomor 06 / DSN-MUI / IV / 2000) berlaku pula dalam Istishna Paralel.
D. Mekanisme Pembayaran Transaksi Istishna.
Sesuai dengan pengertian Istishna, maka mekanisme pembayaran transaksi Istishna yang
harus disepakati oleh akad dan dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu :
1. Pembayaran dimuka secara keseluruhan.
Yaitu pembayaran dilakukan scara keseluruhan harga barang pada saat akad
sebelum aktiva Istishna yang dipesan tersebut diserahkan kepada pembeli akhir. Cara
pembayaran seperti ini sama dengan pembayaran pada salam.

Akuntansi Istishna | 6

Oleh karena itu perlakuan akuntansi jika penyelesaian piutang Istishna dilakukan
dengan cara pembayaran dimuka maka perlakuan akuntansinya mengikuti perlakuan
akauntansi untuk transaksi Salam, namun istilah “piutang salam” diganti menjadi
“Aktiva Istishna Dalam Penyelesain” sedangkan “hutang salam” diganti menjadi
“Hutang Istishna”, sedangkan pengakuan pendapatan yang digunakan jika bank
menggunakan mekanisme pembayaran dimuka adalah pendapatan pengakuan
sebagaimana dalam transaksi salam sedangkan metode pengakuan yang dapat dilakukan
adalah metode presentase penyelesaian dan metode akad selesai.
2. Pembayaran secara angsuran selama proses pembuatan.
Yaitu pembayaran dilakukan oleh pemesan secara bertahap atau angsuran selama
proses pembuatan barang. Cara pembayaran ini dimungkinkan adanya pembayaran
termin sesuai dngan progres pembuatan aktiva Istishna.
Penyelesain Piutang Istishna oleh nasabah dengan cara pembayaran pada saat
penyerahan Aktiva Istishna.
a. Biaya pra-akad diakui sebagai biaya ditangguhkan sebesar biaya yang dikeluarkan
oleh bank.
b. Biaya ditangguhkan yang berasal dari biaya pra-akad diakui sebagai Aktiva Istishna
dalam penyelesaian pada saat akad ditandatangani.
c. Biaya Istishna diakui sebagai Aktiva Istishna dalam penyelesaian pada saat
terjadinya.
d. Biaya Istishna Paralel diakui sebagai aktiva dalam penyelesaian pada saat
diterimanya tagihannya dari sub-kontraktor sebesar jumlah tagihan dan pada saat
yang bersamaan diakui sebagai hutang Istishna kepada sub-kontraktor.
e. Tagihan setiap termin dari bank kepada pembeliakhir diakui sebagai piutang Istishna
dan pada saat bersamaan diakui sebagai termin Istishna.
f. Jika menggunakan metode presentase penyelesaian, pada kahir periode laporan
keuangan diakui sebagai pendapatan Istishna dan harga pokok diakui sbagai margin
keuntungan Istishna.
g. Jika menggunakan metode akad selesai, pada saat barang selesai dibuat, diakui
pendapatan Istishna dan harga pokok Istishna. Selisih antara pendapatan Istishna dan
harga pokok diakui sebagai margin keuntungan Istishna.
Metode pengakuan pendapatan yang dapat digunakan jika bank menggunakan mekanisme
pembayaran saat penyerahan adalah metode presentase penyelesaian dan metode akad
selesai.

Akuntansi Istishna | 7

3. Pembayaran setelah penyerahan barang.
Yaitu pembayaran dilakuakan oleh pemesan kepada Bank Syariah setelah aktiva
Istishna yang dipesan diserahkan kepada pembeli akhir, baik pembayarannya secara
keseluruhan atau secara cicilan / angsuran.
Cara pembayaran Istishna dengan cara ini sama dengan cara pembayaran dalam
Murabahah, oleh karena itu metode pengakuan pendapatan yang digunakan jika bank
menggunakan mekanisme pembayaran ini adalah pengakuan pendapatan sebagaimana
dalam transaksi murabahah, sehingga perlakuan akuntansi jika penyelesaian piutang
Istishna dilakukan dengan cara pembayaran ditangguhkan maka perlakuan akuntansinya
mengikuti perlakuan akuntansi untuk transaksi murabahah, namun istilah “piutang
murabahah” diganti menjadi “piutang Istishna” sedangkan “margin murabahah
ditangguhkan” dsganti dengan “margin Istishna ditangguhkan”.

II.

STANDAR AKUNTANSI
A. Bank Sebagai Produsen/Penjual.
 Pengakuan dan pengukuran biaya Istishna adalah sebagai berikut :
a. Biaya Istishna terdiri dari :
i.
Biaya langsung, terutama biaya untuk menghasilkan barang pesanan.
ii.
Biaya tidak langsung, yang berhubungan dengan akad (termasuk biaya praakad) yang dialokasikan secara objektif.
b. Beban umum dan administrasi, beban penjualan, serta biaya riset dan
pengembangan tidak termasuk dalam biaya Istishna.
c. Biaya pra-akad diakui sebagai biaya ditangguhkan dan diperhitungkan sebagai
biaya Istishna jika akad ditandatangani, tetapi jika akad tidak ditandatangani
maka biaya tersebut dibebankan pada periode berjalan.
d. Biaya Istishna yang terjadi selama periode laporan keuangan diakui sebagai
aktiva Istishna dalam penyelesaian pada saat terjadinya.
 Pengakuan dan pengukuran biaya Istishna Paralel adalah sebagai berikut :
a. Biaya Istishna Paralel terdiri dari :
i.
Biaya perolehan barang pesanan sebesar tagihan sub-kontraktor kepada
bank.
ii.
Biaya tidak langsung yang berhubungan dengan akad (termasuk biaya praakad) yang dialokasikan secara objek.
iii.
Semua biaya termasuk sub-kontraktor tidak dapat memenuhi kewajibannya
(jika ada).
b. Biaya Istishna Paralel diakui sebagai aktiva Istishna dalam penyelesaian pada
saat ditrimanya tagihan dari sub-kontraktor sebesar jumlah tagihan.
 Tagihan setiap termin dari bank kepada pembeli akhir diakui sebagai piutang Istishna
dan sebagai termin Istishna (Istishna Billing) pada pos lawannya.

Akuntansi Istishna | 8

B. Pengakuan Pendapatan Dan Keuntungan Istishna Dan Istishna Paralel.
1. Pendapatan Istishna adalah total harga yang disepakati dalam akad antara bank
dengan pembeli akhir, termasuk margin keuntungan. Margin keuntungan adalah
selisiih antara pendapatan Istishna dan harga pokok Istishna. Pendapatan Istishna
diakui dengan menggunakan metode presentase penyelesaian atau metode akad
selesai.
2. Jika metode presentase penyelesaian digunakan maka :
a. Bagian nilai akad yang sebanding dengan pekerjaan yang telah diselesaikan
dalam periode tersebut diakui sebagai pendapatan Istishna pada periode ang
bersangktan.
b. Bagian margin keuntungan Istishna yang diakui selama periode pelaporan
ditambahkan kepada aktiva Istishna dalam oenyelesaian.
c. Pada akhir priode harga pokok Istishna diakui sebagai biaya Istishna yang telah
dikeluarkan sampai dengan periode tersebut.
3. Jika estimasi penyelesaian akad dan biaya untuk penyelesaiannya tidak dapat
ditentukan secara rasional pada akhir periode laporan keuangan, maka digunakan
metode akad selesai dengan dengan ketentuan sebagai berikut :
a. Tidak ada pendapatan Istishna yang diakui sampai dengan pekerjaan tersebut
selesai.
b. Tidak ada harga pokok Istishna yang diakui sampai dengan pekerjaan tersebut
selesai.
c. Tidak ada bagian keuntungan yang diakui dalam Istishna dalam penyelesaian
sampai dengan pekerjaan tersebut selesai.
d. Pengakuan pendapatan Istishna, harga pokok Istishna, dan keuntungan
dilakukan hanya pada akhir penyelesaian pekerjaan.
C. Penyelesaian Awal.
1. Jika pembeli akhir melakukan pembayaran sebelum tanggal jatuh tempo dan bank
memberikan potongan, maka bank menghapus sebagian keuntungan sebagai akibat
penyelesaian awal tersebut.
2. Penghapusan sebagian keuntungan akibat penyelesaian awal piutang Istishna dapat
diperlakukan sebagai :
a. Potongan secara langsung dan dikurangi dari piutang Istishna pada saat
pembayaran.
b. Penggantian (reimbursed) kepada pembeli sebesar jumlah keuntungan yang
dihapuskan tersebut setelah menerima pembayaran piutang Istishna secara
keseluruhan.

Akuntansi Istishna | 9

D. Perubahan Pesanan dan Klaim Tambahan.
1. Pengakuan perubahan pesanan dan klaim tambahan adalah sebagai berikut :
a. Nilai dan biaya akibat perubahan pesanan yang disepakati oleh bank dan
pembeli akhir ditambahkan kepada pendapatan Istishna dan biaya Istishna.
b. Jika kondisi pengenaan klaim tambahan yang dipersyaratkan dipenuhi, maka
jumlah biaya tambahan yang diakibatkan oleh setiap klaim akan mnambah biaya
Istishna, sehingga pndapatan Istishna akan berkurang sebesar jumlah
penambahan biaya akibat klaim tambahan.
c. Perlakuan akuntansi (a) dan (b) juga berlaku pada Istishna Paralel, akan tetapi
biaya perubahan pesanan dan klaim tambahan ditentukan oleh sub-kontraktor
dan disetujui bank berdasarkan akad Istishna Paralel.
E. Beban Pemeliharaan dan Penjaminan Barang Pesanan.
Beban pemeliharaan dan penjaminan barang pesanan diakui pada saat terjadinya dan
diperhitungkan dengan pendapatan Istishna.

F. BANK SEBAGAI PEMBELI.
1. Bank mengakui aktiva Istishna dalam penyelesaian sebesar jumlah termin yang
ditagih oleh penjual dan sekaligus mengakui hutang Istishna kepada penjual.
2. Apabila barang pesanan terlambat diserahkan karena kelalaian atau kesalahan
penjual dan mengakibatkan kerugian bank, maka kerugian itu dikurangi dari garansi
penyelesaian proyek yang telah diselesaikan penjual. Apabila kerugian tersebut
melebihi garansi penyelesaian proyek, maka selisihnya akan diakui sebagai piutang
jatuh tempo kepada sub-kontraktor.
3. Jika bank menolak menerima barang pesanan karena tidak sesuai dengan spesifikasi
dan tidak dapat memperoleh kembanli seluruh jumlah uang yang telah dibayarkan
kepada sub-kontraktor, maka jumlah yang belum diperoleh kembali diakui sebagai
piutang jatuh tempo kepada sub-kontraktor.
4. Jika bank menerima barang pesanan yang tidak sesuai dengan spesifikasi, maka
barang pesanan tersebut diukur dengan nilai yang lebih rendah antara nilai wajar dan
biaya perolehan. Selisih yang terjadi diakui sebagai kerugian pada periode berjalan.
5. Dalam Istishna Paralel, jika pembeli terkhir menolak menerima barang pesanan
karena tidak sesuai dengan spesifikasi yang telah disepakati, maka barang pesanan
diukur dengan nilai yang lebih rendah antara nilai wajar dan harga pokok Istishna.
Selisih yang terjadi diakui sebagai kerugian pada periode berjalan.

Akuntansi Istishna | 10

G. Penyajian.
Penyajian pos-pos yang terkait dengan transaksi Istishna adalah sebagai berikut :
a. Termin Istishna yang sudah ditagih disajikan sebagai pos pengurang Istishna dan
penyelesaian.
b. Selisih lebih antara Istishna dalam penyelesaian dan termin Istishna yang sudah
ditagih disajikan sebagai aktiva, sedangkan selisih kurang antara Istishna dalam
penyelesaian dan termin Istishna yang sudah ditagih disajikan sebagai kewajiban.
c. Aktiva Istishna dalam penyelesaian yang telah selesai dibuat disajikan sebagai
persediaan sbesar harga jual Istishna kepada pembelu akhir.
d. Dalam Istishna Paralel, piutang Istishna dan hutang Istishna tidak boleh saling
hapus.
H. Pengungkapan.
Pengungkapan Istishna mencakup, tetapi tidak terbatas pada :
a. Pendapatan dan keuntungan dari kontrak Istishna selama periode berjalan.
b. Jumlah akumulasi biaya atas kontrak berjalan serta pendapatan dan keuntungan
sampai dengan akhir periode berjalan.
c. Jumlah sisa kontrak yang belum selesai menurut spesifikasi dan syarat kontrak.
d. Klaim tambahan yang belum selesai dan semua denda yang bersifat kontijen sebagai
akibat keterlambatan pengiriman barang.
e. Nilai kontrak Istishna Paralel yang sedang berjalan serta rentang periode
pelaksanaannya.
f. Nilai kontrak Istishna yang telah ditandatangani bank selama periode yang berjalan
tetapi belum dilaksanakan dan rentang periode pelaksanaannya.

III.

BIAYA ISTISHNA DAN ISTISHNA PARALEL.
Dasar penilaian yang dipertimbangkan untuk mengukur aktiva bank syariah (al-shani’) pada
akhir periode laporan keuangan di dalam laporan keuangan bank syariah.
1. Biaya historis dari assets Istishna’a dinyatakan oleh nilai bukudari perkiraan Istishna’a
dalam proses di dalam kontrak Istishna atau nilai buku dari perkiraan biaya Istishna pada
kasus Istishna Paralel.
2. Biaya historis, sebagaimana telah didefinisikan diatas, dapat dilakukan selama tidak
melebihi nilai ekivalen tunai.
Metode kedaunya ini memungkinkan pengakuan yang tepat waktu dari kerugian yang
diperkirakan di dalam pelaksanaan kontrak pada akhir periode laporan keuangan. Sehingga
assets Istishna tidak akan mengalami inflasi sebagaimana halnya apabila assets ini tidak
dicatat pada perkiraan kerugian yang diperkirakan. Sehingga alternatif yang dipilih
memberikan informasi yang lebih relevan bagi para pemakai laporan keuangan.

Akuntansi Istishna | 11

IV.

PENGAKUAN PENDAPATAN DAN KEUNTUNGAN ISTISHNA DAN
ISTISHNA PARALEL.
Dalam pengakuan pendapatan dan keuntungan Istishna ada dua metode yang dipergunakan
yaitu :
1. Metode presentase penyelesaian. Menurut metode ini, bagian keuntungan Istishna
disesuaikan dengan pekerjaan yang telah diselesaikan dalam suatu jangka waktu tertentu
dan diakui pada akhir periode tersebut. Artinya, keuntungan Istishna dialokasikan selama
masa kontrak dan dialokasikan sesuai pekerjaan yang telah diselesaikan pada masingmasing periode. Syarat penting yang harus dipenuhi dalam menerapkan motode ini
bahwa biaya yang diperkirakan untuk menyelesaikan kontrak dapat diperkirakan dengan
akurasi yang menyakinkan.
2. Metode kontrak yang diselesaikan. Menurut metode ini, keseluruhan biaya dan
pendapatan kontrak Istishna diakui pada akhir periode laporan keuangan saat kontrak
diselesaikan.
Metode presentase penyelesaian dipilih untuk pengakuan keuntungan Istishna dan
Istishna Paralel , selama biaya kontrak bisadiperkirakan dengan akurasi yang baik. Tetapi jika
biaya kontrak tidak bisa diperkirakan dengan akurasi yang baik, maka metode kontrak yang
diselesaikan bisa digunakan. Motode presentase penyelesaian lebih disukai karena
memberikan matching yang baik pendapatan Istishna dan biaya-biaya. Disamping itu, metode
ini mencermikan secara akurat hasil dari kegiatan memperoleh pendapatan dari al-shani
(Bank Islam) pada keseluruhan jangka waktu pelaksanaan kontrak, sehingga menyajikan
informasi yang lebih relevan bagi para pemakai laporan keuangan.
Dalam pengakuan pendapatan atau keuntungan pada transaksi Istishna, dapat dilakukan
setelah adanya penyerahan barang, hal ini sejalan dengan kaidah yang berlaku pada akuntansi
umum tentang pngakuan pendapatan, sebagaimana termuat dalam :
1. Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan, pada paragraf 74 sampai
dengan paragraf 77 sebagai berikut :
a. Defisi penghasilan (income) meliputi baik pendapatan (revenues) maupun
keuntungan (gaints). Pendapatan timbul dalam pelaksanaan aktiva perusahaan yang
biasa dan dikenal dengan sebutan yang berbeda seperti penjualan, penghasilan jasa
(fees), bunga, deviden, royalty, dan sewa. (Paragraf 74).
b. Keuntungan mencerminkan pos lainnya yang memenuhi definisi penghasilan dan
mungkin timbul atau mungkin tidak timbul dalam pelaksanaan aktivitas perusahaan
yang biasa. Keuntungan mencerminkan kenaikan manfaat ekonomi dan dengan
demikian pada hakekatnya tidak berbeda dengan pendapatan. Oleh karena itu, pos
tersebut tidak dipandang sebagai unsur terpisah dalam kerangka dasar ini. (Paragraf
75).

Akuntansi Istishna | 12

c. Keuntungan meliputi, misalnya pos yang timbul dalam pengalihan aktiva tidak
lancar. Definisi penghasilan juga mencakup keuntungan yang belum direalisasi;
misalnya yang timbul dari revaluasi sekuritas yang dapat dipasarkan (marketable)
dan dari kenaikan jumlah aktiva jangka panjang. Kalau diakui dalam laporan laba
rugi, keuntungan biasanya dicantumkan terpisah karena informasi mengenai pos
tersebut berguna dalam pengambilan keputusan ekonomi. Keuntungan biasanya
dilaporkan dalam jumlah bersih setelah dikurangi dengan beban yang bersangkutan.
(Paragraf 76).
d. Berbagai jnis aktiva dapat diterima atau bertambah karena penghasilan; misalnya
kas, piutang, serta barang dan jasa yang diterima sebagai penukardari barang dan
jasa yang dipasok. Penghasilan juga dapat berasal dari penyelesaian kewajiban.
Misalnya perusahaan dapat memberikan barang dan jasa kepada kreditur untuk
melunasi pinjaman. (Paragraf 77).
2. Dalam PSAK 23 tentang pendapatan yang menyebutkan antara lain :
a. Pendapatan harus diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima atau yang dapat
diterima. (PSAK 23, Akuntansi Pendapatan, Pargraf 37).
b. Pendapatan dari penjualan barang harus diakui seluruh kondisi berikut dipenuhi :
i. Perusahaan telah memindahkan resiko secara signifikan dan telah memindahkan
manfaat kepemikan barang kepada pembeli.
ii. Perusahaan tidak lai mengelola atau mlakukan pengendalian efektif atas barang
yang dijual.
iii. Jumlah pendapatan tersebut dapat diukur dengan andal.
iv. Besar kemungkinan manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan
mengalir kepada perusahaan tersebut.
v. Biaya yang terjadi atau akan terjadi sehubungan dengan transaksi penjualan
dapat diukur dengan andal.
c. Bila hasil suatu transaksi yang meliputi penjualan jasa dapat dapat diestimasi dengan
andal, pendapatan sehubungan dengan transaksi tersebut harus diakui dengan acuan
pada tingkat peyelesaian dari transaksi pada tanggal neraca. Hasil suatu transaksi
dapat diestimasikan dengan andal bila seluruh kondisi berikut ini terpenuhi :
i. Jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal.
ii. Besar kemungkinan manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksitersebut
akan diperoleh perusahaan.
iii. Tingkat penyelesaian dari suatu transaksi pada tanggal neraca dapat diukur
dengan andal.
iv. Biaya yang terjadi untuk transaksi tersebut dan biaya untuk menyelesaikan
transaksi tersebut dapat diukur dengan andal.
d. Bila hasil transaksi yang meliputi hasil penjualan jasa tidak dapat diestimasikan
dengan andal, pendapatan yang diakui hanya yang akan berkaitan dsngan beban
yang telah diakui dapat diperoleh kembali.

Akuntansi Istishna | 13

V.

PERLAKUAN AKUNTANSI ISTISHNA DENGAN CARA
PEMBAYARAN DIMUKA.
Salah satu pembayaran dalam Istishna adalah dilakukan dimuka pada saat akad,
pembayaran harga barang yang di pesan dilakukan pada saat akad seluruh harga barangnya,
sehingga karakteristik ini sama dengan karakteristik salam. Oleh karna itu perlakuan
akuntansi Istishna dengan cara pembayaran dimuka ini sama dengan perlakuan akuntansi
transaksi salam.
Metode pengakuan pendapatan yang di gunakan jika bank menggunakan mekanisme
pembayaran dimuka adalah pengakuan pensapatan sebagaimana dalam transaksi salam.
Metode pengakuan pendapatan yang dapat digunakan jika bank menggunakan mekanisme
pembayaran dimuka dan saat penyerahan adalah metode presentase penyelesaian dan metode
akad selesai. Perlakuan akuntansi jika penyelesaian piutang Istishna dilakukan dengan cara
pembayaran dimuka maka perlakuan akuntansinya mengikuti perakuan akuntansi untuk
transaksi salam, namun istilah “piutang salam” diganti menjadi “Aktiva Istishna Dalam
Penyelesaian” sedangkan “hutang salam” diganti mnjadi “hutang Istishna”.
Untuk memberikan gambaran yang lengkap tentang akuntansi Istishna dsngan cara
pembayaran dimuka dapat diberikan contoh sebagai berikut :
Bank Dunia akan memberikan bantuan kepada para nelayan, berupa 1.000 rumah tinggal
nelayan seharga Rp.10.000.000,- dengan data-data sebagai berikut :






Luas tanah
Luas bangunan
Bahan bangunan
Listrik
Pompa air

: 60 M
: 36 M
: bataco / kayu meranti
: 450 W
: pompa tangan

Atas maksud tersebut Bank Dunia menghubungi Bank Syariah Baitul Amanah dan
melakukan kesepakatan dan memesan pembuatan rumah tersebut. Pada tanggal 10 Maret
2004 menyerahkan seluruh dana kepada Bank Syariah Baitul Amanah di Jakarta sebesar :
1.000 x Rp.10.000.000,- = Rp.10.000.000.000,- (Sepuluh milyar rupiah).
Atas amanah pesanan dari Bank Dunia itu, Bank Syariah Baitul Amanah melakukan
kontrak dengan PT Anugerah untuk membeli lahan dan membangun rumah dengan data-data
yang sama dengan harga perunit Rp.9.500.000,-. Pada tanggal 15 April 2004 diserahkan dana
atas pesanan rumah tersebut sebesar : 1.000 x Rp. 9.500.000,- = Rp.9.500.000.000,(Sembilan milyar lima ratus juta rupiah). Penyerahan dilakukan dengan dua tahap yaitu :
a. Tahap pertama pada tanggal 10 November 2004 sebanyak 600 unit dan diserahkan
kepada Bank Dunia pada tanggal 15 November 2004, yang selanjutnya diserahkan
kepada nelayan.
b. Pada tanggal 25 November 2004 sebanyak 400 unit sisanya dan langsung diserahkan
kepada Bank Dunia untuk diserahkan kembali kepada petani.
Akuntansi Istishna | 14

Dari contoh tersebut, jurnal yang dibuat oleh Bank Syariah Baitul Amanah sesuai dengan
urutan aliran transaksi adalah sebagai berikut :
1. Pada tanggal 10 Maret 2004 pada saat Bank Syariah Baitul Amanah menerima dana dari
Bank Dunia sebesar Rp.10.000.000.000,- jurnal yang dilakuan oleh Bank Syariah Baitul
Amanah adalah :
(Dr) Kas / Bank Indonesia
Rp.10.000.000.000,(Kr) Hutang Istishna
Rp.10.000.000.000,(1.000 unit rumah spesifikasi tersebut diatas)
Mutasi pada perkiraan yang berkaitan dengan transaksi Istishna tersebut dan posisi
neraca Bank Syariah Baitul Amanah adalah :
BUKU BESAR
Hutang Istishna
Debet
Tgl

Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp 10.000.000.000
Rp 10.000.000.000

Tgl
Keterangan
10-Mar 1.000 unit rumah

Kredit
Jumlah
Rp 10.000.000.000
Rp 10.000.000.000

NERACA
Per 10 Maret 2004
Aktiva
Uraian

Pasiva
Jumlah

Uraian
Hutang Istishna

Jumlah
Rp 10.000.000.000

2. Pada tanggal 15 April 2004 Bank Syariah Baitul Amanah mnyerahkan dana kepada PT
Anugrah sebesar Rp.9.500.000.000,- jurnal yang dilakukan oleh Bank Syariah Baitul
Amanah adalah :
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Rp.9.500.000.000,(Kr) Kas / Bank Indonesia
Rp.9.500.000.000,Atas jurnal tersebut, mutasi perkiraan yang berkaitan dengan transaksi Istishna tersebut
dan posisi neraca Bank Syariah Baitul Amanah adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan
1.000 unit rumah

Jumlah
Rp 9.500.000.000
Rp 9.500.000.000

Tg
l

Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp 9.500.000.000
Rp 9.500.000.000

Akuntansi Istishna | 15

NERACA
Per 15 Maret 2004
Aktiva

Pasiva

Uraian
Aktiva Istishna
Dalam Penyelesaian

Jumlah

Uraian

Jumlah

Rp 9.500.000.000

Hutang Istishna

Rp 9.500.000.000

3. Pada tanggal 10 November 2004, penerimaan sebanyak 600 unit rumah dari PT
Anugerah oleh Bank Syariah Baitul Amanah. Atas penerimaan 600 unit rumah dari PT
Anugrah, maka nilai persediaan atas rumah yang diterima tersebut adalah :
600 x Rp.9.500.000,- = Rp.5.700.000.000,(Lima milyar tujuh ratus ribu rupiah)
Sehingga jurnal yang dilakukan oleh Bank Syariah Baitul Amanah adalah sebagai
berikut :
(Dr) Persediaan Istishna
Rp.5.700.000.000,(Kr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Rp.5.700.000.000,Atas jurnal tersebut, mutasi perkiraan yang berkaitan dengan transaksi Istishna tersebut
dan posisi neraca Bank Syariah Baitul Amanah adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl
Keterangan
15-Apr 1.000 unit rumah

Jumlah
Rp 9.500.000.000

Tgl
Keterangan
10-Nov 600 unit rumah
saldo

Rp 9.500.000.000
BUKU BESAR
Persediaan Aktiva

Kredit
Jumlah
Rp 5.700.000.000
Rp 3.800.000.000
Rp 9.500.000.000

Debet

Kredit

Tgl

Keterangan

Tg
l

Jumlah

10-Nov 600 unit rumah

Rp 5.700.000.000
Rp 5.700.000.000

Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp 5.700.000.000
Rp 5.700.000.000

NERACA
Per 10 Nopember 2004
Aktiva
Uraian
Persediaan Istishna
Aktiva Istishna
Dalam Penyelesaian

Pasiva
Rp

Jumlah
5.700.000.000

Rp

3.800.000.000

Uraian
Hutang
Istishna

Jumlah
Rp 10.000.000.000

Akuntansi Istishna | 16

4. Pada tanggal 15 November 2004 diserahkan Bank Syariah Baitul Amanah rumah 600
unit kepada Bank Dunia. Dengan penyerahan 600 unit rumah kepada Bank Dunia, maka
perhitungan harga jual adalah : 600 x Rp.10.000.000,- = Rp.6.000.000.000,- .
Sehingga jurnal yang dilakukan oleh Bank Syariah Baitul Amanah atas peyerahan barang
tersebut adalah :
(Dr) Hutang Istishna
Rp.6.000.000.000,(Kr) Persediaan
Rp.5.700.000.000,(Kr) Keuntungan Istishna
Rp. 300.000.000,Atas penyerahan sebagian barang Istishna tersebut Bank Syariah diperkenankan untuk
mengakui pendapatan atau keuntungan Istishna, karena telah memenuhi syarat
pengakuan pendapatan sebagaimana ditetapkan dalam PSAK 23 tentang pendapatan
yaitu adanya penyerahan barang. Keuntungan Istishna merupakan unsur dari perhitungan
hasil distribusi hasil usaha (profit distribution) karena pada transaksi tersebut dan posisi
neraca Bank Syariah Baitul Amanah adalah :
BUKU BESAR
Hutang Istishna
Debet
Tgl
Keterangan
13-Nov 600 unit rumah
Saldo

Jumlah
Rp 6.000.000.000
Rp 4.000.000.000
Rp 10.000.000.000

Tgl
Keterangan
10-Mar 1.000 unit rumah

Kredit
Jumlah
Rp 10.000.000.000
Rp 10.000.000.000

BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl
Keterangan
15-Apr 1.000 unit rumah

Jumlah
Rp 9.500.000.000

Tgl
Keterangan
10-Nov 600 unit rumah
Saldo

Kredit
Jumlah
Rp 5.700.000.000
Rp 3.800.000.000
Rp 9.500.000.000

BUKU BESAR
Persediaan Istishna
Debet
Tgl
Keterangan
15-Nov 600 unit rumah

Jumlah
Rp 5.700.000.000
Rp 5.700.000.000

Tgl
Keterangan
15-Nov 600 unit rumah
Saldo

Kredit
Jumlah
Rp 5.700.000.000
Rp
Rp 5.700.000.000

Akuntansi Istishna | 17

NERACA
Per 15 Nopember 2004
Aktiva

Pasiva

Uraian
Persediaan Istishna
Aktiva Istishna Dalam
Penyelesaian

Jumlah
Rp
Rp

Uraian

Jumlah

3.800.000.000

Hutang Istishna

Rp

3.800.000.000

5. Pada tanggal 25 November 2004, penerimaan sebanyak 400 unit rumah dari PT Anugrah
oleh Bank Syariah Baitul Amanah. Dengan diterima penyerahan tahap kedua, dari PT
Anugrah maka perhitungan harga jual nilai persediaan atas rumah yang diterima tersebut
adalah :
400 x Rp.9.500.000,- = Rp.3.800.000.000,- (Tiga milyar delapan ratus juta rupiah)
Sehingga jurnal yang dilakukan oleh Bank Syariah Baitul Amanah adalah sebagai
berikut :
(Dr) Persediaan Istishna
Rp.3.800.000.000,(Kr) Aktiva Istishna Dalam Penyelsaian
Rp.3.800.000.000,6. Pada tanggal 25 Desember 2004 diserahkan Bank Syariah Baitul Amanah rumah 600
unit kepada Bank Dunia. Atas penyerahan tahap akhir sebanyak 400 unit rumah kepada
Bank Dunia, maka perhitungan harga jualnya adalah :
400 x Rp.10.000.000,- = Rp.4.000.000.000,Sehingga jurnal yang dilakukan oleh Bank Syariah Baitul Amanah atas penyerahan
barang tersebut adalah :
(Dr) Hutang Istishna
Rp.4.000.000.000,(Kr) Persediaan
Rp.3.800.000.000,(Kr) Keuntungan Istishna
Rp. 200.000.000,Mutasi transaksi pada perkiraan yang berkaitan dengan transaksi Istishna tersebut dan
posisi neraca Bank Syariah Baitul Amanah adalah :
BUKU BESAR
Hutang Istishna
Debet
Tgl
Keterangan
15-Nov 600 unit rumah
25-Des 400 unit rumah
Saldo

Rp
Rp
Rp
Rp

Jumlah
6.000.000.000
4.000.000.000
10.000.000.000

Tgl
Keterangan
10-Mar 1.000 unit rumah

Kredit
Jumlah
Rp 10.000.000.000
Rp 10.000.000.000

Akuntansi Istishna | 18

BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl
Keterangan
15-Apr 1.000 unit rumah

Jumlah
Rp 9.500.000.000

Tgl
Keterangan
10-Nov 600 unit rumah
25-Des 400 unit rumah
Saldo

Rp 9.500.000.000

Rp
Rp
Rp
Rp

Kredit
Jumlah
5.700.000.000
3.800.000.000
9.500.000.000

BUKU BESAR
Persediaan Istishna
Debet
Tgl
Keterangan
10-Nov 600 unit rumah
25-Des 400 unit rumah

Kredit
Jumlah
Rp 5.700.000.000
Rp 3.800.000.000

Tgl
Keterangan
15-Nov 600 unit rumah
25-Des 400 unit rumah
Saldo

Rp 9.500.000.000

Jumlah
Rp 5.700.000.000
Rp 3.800.000.000
Rp
Rp 9.500.000.000

NERACA
Per 25 Nopember 2004
Aktiva
Uraian
Persediaan Istishna
Aktiva Istishna
Dalam Penyelesaian

VI.

Jumlah

Pasiva
Jumlah

Uraian

Rp

-

Rp

-

Hutang Istishna

Rp

-

Perlakuan Akuntansi Istishna Dengan Cara Pembayaran Angsuran
Selama Dalam Proses.
Cara lain pembayaran dalam Istishna adalah dilakukan dengan mengangsur selama
proses pembuatan barang atau mengangsur sebelum penyerahan barang. Aturan-aturan
akuntansi yang tercantum dalam PSAK 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah dalam bab
Istishna, membahas tentang Akuntansi Istishna dan Istishna Paralel dengan cara pembayaran
angsuran selama proses pembuatan barang. Apabila ditelaah lebih dalam yang tercantum
dalam Akuntansi Istishna dan Istishna Paralel tersebut, dalam proses / alur tagihan (billing)
Istishna adalah subkontraktor atas pembuatan barang melakukan penagihan kepada bank
syariah dan selanjutnya bank syariah melakukan penagihan kepada pemesan atau pembeli
akhir, sedangkan proses atau alur pembayaran tagihan adalah atas tagihan pembeli akhir
melakukan pembayaran kepada bank syariah dan kemudian oleh bank syariah melakukan
pembayaran kepada subkontraktor, begitu seterusnya.

Akuntansi Istishna | 19

Dalam PSAK 59 tentang Akuntansi Bank Syariah, pengakuan dan pengukuran biaya Istishna,
diatur dalam paragraf 90 sebagai berikut :
a. Biaya Istishna terdiri dari :
i. Biaya langsung, terutama biaya untuk menghasilkan barang pesanan.
ii. Biaya tidak langsung, yang berhubungan dengan akad (termasuk biaya pra-akad)
yang dialokasikan secara objektif.
b. Beban umum dan administrasi, beban penjualan, serta biaya riset dan pengembangan
tidak termasuk dalam biaya Istishna.
c. Biaya pra-akad diakui sebagai biaya ditangguhkan dan diperhitungkan sebagai biaya
Istishna jika akad ditandatangani, tetapi jika akad tidak ditandatangani maka biaya
tersebut dibebankan pada periode berjalan.
d. Biaya Istishna yang terjadi selama periode laporan keuangan diakui sebagai aktiva
Istishna dalam penyelesaian pada saat terjadinya.
Biaya tidak langsung, seperti fee penjualan, fee manajemen, dan sejenisnya dapat
dimasukan unsur harga perolehan (cost/biaya) dari Assets Istishna, sepanjang biaya
tersebut dibayarkan untuk pihak ketiga sesuai bidangnya, dan bukan merupakan
pendapatan dari bank.
1. Perlakuan Akuntansi “Istishna” dengan cara pembayaran tangguh.
Untuk memberikan gambaran yang lengkap tentang perlakuan akuntansi Istishna dengan cara
pembayaran tangguh ini dapat diberikan contoh sebagai berikut :
Lembaga Keuangan Syariah mendapatkan pemesanan pembangunan sebuah gedung dari
sebuah yayasan sosial dengan data-data sebagai berikut :
a. Nilai kontrak pembangunan sebesar Rp.500.000.000,b. Biaya dikeluarkan sebesar Rp.400.000.000,- (termasuk cost pra-kontrak sebesar
Rp.15.000.000,-)
Atas pembangunan tersebut bank syariah menunjuk tim sebagai pelaksanaan dan dari catatan
bank syariah diperoleh data lain sehubungan dengan pembangunan tersebut yaitu :
Akumulasi Penyeluaran Biaya
Tagihan Termin (billing)
Pnerimaan Tagihan Dari Pembeli

Rp
Rp
Rp

Tahun 1
300.000.000
280.000.000
230.000.000

Rp
Rp
Rp

Tahun 2
400.000.000
220.000.000
270.000.000

Jumlah sehubungan dengan contoh tersebut adalah :
A. Pembayaran beban pra-akad sebesar Rp.15.000.000, Pada saat dikeluarkan biaya akad.
(Dr) Biaya pra-akad Istishna ditangguhkan
Rp.15.000.000,(Kr) Kas / Hutang
Rp.15.000.000, Pada saat kepastian panandatanganan akad (akad jadi ditandatangani) :
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelsaian
Rp.15.000.000,(Kr) Beban pra-akad Istishna Ditangguhkan
Rp.15.000.000,Akuntansi Istishna | 20



Pada saat ada kepastian panandatanganan akad (akad tidak jadi ditandatangani) :
(Dr) Beban pra-akad Istishna
Rp.15.000.000,(Kr) Beban pra-akad Istishna ditangguhkan
Rp.15.000.000,B. Pembayaran biaya (cost) seperti material, tenaga kerja, dan sebagainya pada tahun
pertama sebesar Rp.300.000.000,- (termasuk Rp.15.000.000,- beban pra-akad) dan tahun
kedua sebesar Rp.100.000.000,(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
(Kr) Kas

Tahun 1
285.000.000
285.000.000

Rp
Rp

Rp
Rp

Tahun 2
100.000.000
100.000.000

C. Penagihan oleh bank syariah kepada pembeli akhir tahun pertama sebesar
Rp.280.000.000,- dan tahun kedua sebesar Rp.220.000.000,-.
Tahun 1
(Dr
)
(Kr
)

Tahun 2

Piutang Istishna

Rp

280.000.000

Rp

220.000.000

Termin Istishna

Rp

280.000.000

Rp

220.000.000

D. Penerimaan pembayaran dari pembeli akhir oleh bank syariah pada tahun pertama
sebesar Rp.230.000.000,- dan untuk tahun kedua sebesar Rp.270.000.000,-.
(Dr) Kas
(Kr) Piutang Istishna

Tahun 1
230.000.000
230.000.000

Rp
Rp

Rp
Rp

Tahun 2
270.000.000
270.000.000

E. Posisi perkiraan dalam administrasi bank syariah atas transaksi Istishna pada tahun
pertama adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan

Tg
l

Jumlah

Beban Pra-akad
Pembayaran Termin 1

Rp
Rp
Rp

15.000.000
285.000.000
300.000.000

Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp
Rp

300.000.000
300.000.000

BUKU BESAR
Piutang Istishna
Debe
t
Tgl

Kredit
Keterangan
Penagihan ke pembeli

Jumlah
Rp

280.000.000

Rp

280.000.000

Tg
l

Keterangan
Penerimaan Pembayaran
Saldo

Jumlah
Rp
Rp
Rp

230.000.000
50.000.000
280.000.000

Akuntansi Istishna | 21

BUKU BESAR
Termin Istishna
Debe
t
Tgl

Kredit
Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp
Rp

Tgl

Keterangan
Penerimaan Pembayaran

280.000.000
280.000.000

Rp

Jumlah
280.000.000

Rp

280.000.000

NERACA
Per dd/mm/yy
Aktiva

Pasiva

Uraian
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Termin Istishna
Piutang Istishna

Rp
Rp
Rp

Jumlah
300.000.000
(280.000.000)
50.000.000

Uraian

Jumlah

F. Posisi perkiraan dalam administrasi bank syariah atas transaksi Istishna pada tahun kedua
(sebelum dilakukan perhitungan pendapatan) adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan
Beban Pra-akad
Pembayaran Termin 1
Pembayaran Termin 2

Jumlah
Rp
Rp
Rp
Rp

15.000.000
285.000.000
100.000.000
400.000.000

Tg
l

Keterangan

Saldo

Jumlah

Rp
Rp

400.000.000
400.000.000

2. Motode Pengakuan Pendapatan atau Keuntungan Transaksi “Istishna ” dengan cara
pembayaran Tangguh.
Pendapatan Istishna adalah total harga yang disepakati dalam akad antara bank dan pembeli
terakhir, termasuk margin keuntungan. Margin keuntungan adalah selisiih antara pendapatan
Istishna dan harga pokok Istishna. Pendapatan Istishna diakui dengan menggunakan metode
presentase penyelesaian atau metode akad selesai.
A. Metode Presentase Penyelesaian (Presentase Method)
Dalam PSAK 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah pada paragfaf 95 disebutkan
sebagai berikut :
Jika metode presentase penyelesaian digunakan maka :
a. Bagian nilai akad yang sebanding dengan pekerjaan yang telah diselesaikan dalam
periode tersebut diakui sebagai pendapatan Istishna pada periode ang bersangktan.

Akuntansi Istishna | 22

b. Bagian margin keuntungan Istishna yang diakui selama periode pelaporan
ditambahkan kepada aktiva Istishna dalam penyelesaian.
c. Pada akhir priode harga pokok Istishna diakui sebagai biaya Istishna yang telah
dikeluarkan sampai dengan periode tersebut.
Dari contoh tersebut diatas, apabila bank syariah mempergunakan metode presentase
penyelesaian, maka perhitungan pendapatan Istishna adalah sebagai berikut :
Pada tahun pertama presentase penyelesaian dalam dilakukan dengan perhitungan
sebagai berikut :
Harga Jual

Rp. 500.000.000,-

Harga Pokok

Rp. 400.000.000,-

Keuntungan

Rp. 100.000.000,-

Apabila Bank Syariah mengeluarkan biaya (cost) sebesar Rp. 300.000.000,- maka
perhitungan pendapatan berdasarkan metode presentase penyelesaian adalah sebagai
berikut :
Tahun 1
300/400 x 100% = 75%
500 x 75% = 375
(500-400) x 75% = 75

% Penyelesaian
Pencatatan penerimaan harga ke pembeli akhir
Istishna revenue (pendapatan Istishna)

Tahun 2
25%
125
25

Atas perhitungan pengakuan biaya (cost) dan pendapatan (pada akhir periode laporan
keuangan/pada akhir termin), jurnal penyesuaian yang dilakukan oleh Bank Syariah
adalah sebagai berikut:
(Dr) Harga Pokok Istishna
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
(Kr) Nilai Kontrak Istishna

Rp
Rp
Rp

Tahun 1
300.000.000
75.000.000
375.000.000

Rp
Rp
Rp

Tahun 2
100.000.000
25.000.000
125.000.000

Posisi perkiraan dalam bank syariah atas transaksi Istishna pada tahun pertama (setelah
dilakukan perhitungan pendapatan dengan metode presentase pnyelesaian) adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan
Beban Pra-akad
Pembayaran Termin 1
Pengakuan Pendapatan

Jumlah
Rp
Rp
Rp
Rp

15.000.000
285.000.000
75.000.000
375.000.000

Tg
l

Keterangan

Saldo

Jumlah

Rp
Rp

375.000.000
375.000.000

Akuntansi Istishna | 23

BUKU BESAR
Piutang Istishna
Debe
t
Tgl

Kredit
Keterangan
Penagihan ke pembeli

Jumlah
280.000.000

Rp
Rp

Tgl

Keterangan
Penerimaan Pembayaran
Saldo

280.000.000
BUKU BESAR
Termin Istishna

Rp
Rp
Rp

Jumlah
230.000.000
50.000.000
280.000.000

Debe
t
Tgl

Kredit
Keterangan

Jumlah

Tg
l

Keterangan

Jumlah

Penerimaan Pembayaran
Saldo

Rp
Rp

280.000.000
280.000.000

Rp

280.000.000

Rp

280.000.000

NERACA
Per dd/mm/yy
Aktiva
Uraian
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Termin Istishna
Piutang Istishna

Rp
Rp
Rp

Jumlah
375.000.000
(280.000.000)
50.000.000

Uraian

Pasiva
Jumlah

LAPORAN LABA RUGI
Periode dd-mm-yy s/d dd-mm-yy
Pendapatan Istishna
Penerimaan Harga Pokok Istishna
Keuntungan Istishna

Rp 375.000.000
Rp 300.000.000
Rp 75.000.000

Dalam perhitungan pendapatan yang akan dipergunakan sebagai dasar perhitungan distribusi
hasil usaha, yang harus diperhatikan adalah adanya aliran kas masuk, sehingga harus
dilaukuan perhitungan yang matang berapa yang telah didukung dengan adanya aliran kas
masuk.
Posisi perkiraan dalam bank syariah atas transaksi Istishna pada tahun kedua (setlah
dilakukan perhitungan dan pengakuan pendapatan atas metode presentase penyeleaian)
adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debe
t

Kredit
Akuntansi Istishna | 24

Tgl

Keterangan

Tg
l

Jumlah

Beban Pra-akad
Pembayaran Termin 1
Pengakuan Pendapatan 1
Pembayaran Termin 2
Pengakuan Pendapatan 2

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

15.000.000
285.000.000
75.000.000
100.000.000
25.000.000
500.000.000

Keterangan

Saldo

Jumlah

Rp
Rp

500.000.000
500.000.000

BUKU BESAR
Piutang Istishna
Debe
t
Tgl

Kredit
Keterangan
Penagihan ke pembeli 1
Penagihan ke pembeli 2

Rp
Rp

Jumlah
280.000.000
220.000.000

Rp

500.000.000

Tgl

Keterangan
Penerimaan Pembayaran1
Penerimaan Pembayaran2
Saldo

Rp
Rp
Rp
Rp

Jumlah
230.000.000
270.000.000
500.000.000

Termin Istishna
Debet
Tgl

Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp
Rp

Tgl

500.000.000
500.000.000

Keterangan
Penerimaan Pembayaran 1
Penerimaan Pembayaran 2

Rp
Rp
Rp

Kredit
Jumlah
280.000.000
220.000.000
500.000.000

NERACA
Per dd/mm/yy
Aktiva
Uraian
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Termin Istishna
Piutang Istishna

Rp
Rp
Rp

Jumlah
500.000.000
(500.000.000)
-

Uraian

Pasiva
Jumlah

LAPORAN LABA RUGI
Periode dd-mm-yy s/d dd-mm-yy
Pendapatan Istishna
Penerimaan Harga Pokok Istishna
Keuntungan Istishna

Rp 125.000.000
Rp 100.000.000
Rp 25.000.000

B. Metode Akad Selesai (Completed Method).
Akuntansi Istishna | 25

Dalam PSAK 59 tentang Akuntansi Perbankkan Syariah pada paragraf 59 disebutkan
sebagai berikut :
a. Tidak ada pendapatan Istishna yang diakui sampai dengan pekerjaan tersebut selesai.
b. Tidak ada harga pokok Istishna yang diakui sampai dengan pekerjaan tersebut
selesai.
c. Tidak ada bagian keuntungan yang diakui dalam Istishna dalam penyelesaian sampai
dengan pekerjaan tersebut selesai.
d. Pengakuan pendapatan Istishna, harga pokok Istishna, dan keuntungan dilakukan
hanya pada akhir penyelesaian pekerjaan.

Dari contoh tersebut diatas, maka perhitungan pendapatan Istishna adalah :
1. Pada tahun pertama :
Tidak ada perhitungan pendapatan.
2. Pada tahun kedua :
Pengakuan biaya (cost) dan pendapatan (hanya dilakukan pada akhir penyelesaian
barang)
(Dr) Harga Pokok Istishna
Rp. 400.000.000,(Cost of Istishna Revenue)
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Rp. 100.000.000,(Istishna work-on-progres)
(Cr) Nilai Kontrak Istishna
Rp. 500.000.000,(Istishna Revenue)
3. Perlakuan Akuntansi transaki “Istishna Paralel” dngan cara pembayaran tangguh.
Dalam PSAK 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah, pragraf 91 diatur pengakuan dan
pengukuran biaya IstishnaParalel adalah sbagai berikut :
a. Biaya Istishna Paralel terdiri dari :
i. Biaya perolehan barang pesanan sebesar tagihan sub-kontraktor kepada bank.
ii. Biaya tidak langsung yang berhubungan dengan akad (termasuk biaya pra-akad)
yang dialokasikan secara objek.
iii. Semua biaya termasuk sub-kontraktor tidak dapat memenuhi kewajibannya (jika
ada).
b. Biaya Istishna Paralel diakui sebagai aktiva Istishna dalam penyelesaian pada saat
ditrimanya tagihan dari sub-kontraktor sebesar jumlah tagihan.
Untuk memberikan gambaran yang lengkap tentang perlakuan akuntansi transaksi
Istishna Paralel dengan cara pembayaran tangguh dapat diberikan contoh kasus sebagai
berikut :
Kontrak Istishna
500.000
Tahun 1
Tahun 2

Kontrak Istishna
400.000
Tahun 1
Tahun 2
Akuntansi Istishna | 26

Termin oleh (al-sani)
subkontraktor
Termin bank syariah (almustasni) ke pembeli
Pembayaran ke
subkontraktor
Penerimaan tagihan dari
(al-mustasni) pembeli

Rp

Rp

280.000

Rp

230.000

Rp

Rp

300.000

Rp 100.000

Rp

290.000

Rp 110.000

220.000

270.000

Dari contoh kasus tersebut diatas jurnal yang dilakukan sehubungan dengan transaksi Istishna
tersebut adalah sebagai berikut :
A. Penerimaan tagihan termin dari subkontraktor, pada tahun pertama
Rp.300.000.000,- dan pada tahun kedua sebesar Rp.100.000.000,-.
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
(Kr) Kas

Rp
Rp

Tahun 1
300.000.000
300.000.000

Rp
Rp

sebesar

Tahun 2
100.000.000
100.000.000

B. Penagihan pembayaran termin ke pembeli akhir, pada tahun pertama sbesar
Rp.280.000.000,- dan pada tahun kedua sebesar Rp.220.000.000,-.
Tahun 1
(Dr
)
(Kr
)

Tahun 2

Piutang Istishna

Rp

280.000.000

Rp

220.000.000

Termin Istishna

Rp

280.000.000

Rp

220.000.000

C. Penerimaan pembayaran termin dari pembeli akhir, pada tahun pertama sebesar
Rp.230.000.000,- dan pada tahun kedua sebesar Rp.270.000.000,-.
Tahun 1
(Dr
)
(Kr
)

Tahun 2

Kas

Rp

230.000.000

Rp

270.000.000

Piutang Istishna

Rp

230.000.000

Rp

270.000.000

D. Pembayaran termin kepada subkontraktor, pada tahun pertama sebesar Rp.290.000.000,dan pada tahun kedua sebesar Rp.110.000.000,-.
Tahun 1
(Dr
)
(Kr
)

Tahun 2

Hutang Istishna

Rp

290.000.000

Rp

110.000.000

Kas

Rp

290.000.000

Rp

110.000.000

Akuntansi Istishna | 27

E. Posisi perkiraan dalam administrasi bank syariah atas transaksi Istishna Paralel pada
tahun pertama adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet

Kredit

Tgl

Keterangan

Tg
l

Jumlah

Pembayaran Termin 1

Rp
Rp

300.000.000
300.000.000

Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp
Rp

300.000.000
300.000.000

BUKU BESAR
Piutang Istishna
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan
Tagihan termin

Rp

Jumlah
280.000.000

Rp

280.000.000

Tgl

Keterangan
Penerimaan Pembayaran
Saldo

Rp
Rp
Rp

Jumlah
230.000.000
50.000.000
280.000.000

BUKU BESAR
Hutang Istishna
Debe
t
Tgl

Kredit
Keterangan
Pembayaran termin
Saldo

Rp
Rp
Rp

Jumlah
290.000.000
10.000.000
300.000.000

Tgl

Keterangan
Penerimaan tagihan

Rp

Jumlah
300.000.000

Rp

300.000.000

BUKU BESAR
Termin Istishna
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp
Rp

Tgl

500.000.000
500.000.000

Keterangan
Tagihan Termin 1
Tagihan Termin 2

Rp
Rp
Rp

Jumlah
280.000.000
220.000.000
500.000.000

NERACA
Per dd/mm/yy
Aktiva
Uraian
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Termin Istishna
Piutang Istishna

Rp
Rp
Rp

Jumlah
500.000.000
(500.000.000)
-

Uraian
Hutang Istishna

Rp

Pasiva
Jumlah
-

4. Perlakuan pendapatan “Istishna Paralel” dengan cara pembayaran angsuran selama
proses pembuatan.
Akuntansi Istishna | 28

Pendapatan Istishna adalah total harga yang disepakati dalam akad antara bank dan
pembeli akhir, termasuk margin keuntungan. Margin keuntungan adalah selisiih antara
pendapatan Istishna dan harga pokok Istishna. Pendapatan Istishna diakui dengan
menggunakan metode presentase penyelesaian atau metode akad selesai.
A. Metode Presentase Penyelesaian (Presentase Method).
Dalam PSAK 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah pada paragfaf 95 disebutkan
sebagai berikut :
Jika metode presentase penyelesaian digunakan maka :
a. Bagian nilai akad yang sebanding dengan pekerjaan yang telah diselesaikan
dalam periode tersebut diakui sebagai pendapatan Istishna pada periode ang
bersangktan.
b. Bagian margin keuntungan Istishna yang diakui selama periode pelaporan
ditambahkan kepada aktiva Istishna dalam penyelesaian.
c. Pada akhir priode harga pokok Istishna diakui sebagai biaya Istishna yang telah
dikeluarkan sampai dengan periode tersebut.

Dari contoh tersebut diatas, apabila bank syariah mempergunakan metode presentase
penyelesaian, maka perhitungan pendapatan Istishna adalah sebagai berikut :
Pada tahun pertama presentase penyelesaian dalam dilakukan dengan perhitungan
sebagai berikut :
Harga Jual

Rp. 500.000.000,-

Harga Pokok

Rp. 400.000.000,-

Keuntungan

Rp. 100.000.000,-

Apabila Bank Syariah mengeluarkan biaya (cost) sebesar Rp. 300.000.000,- maka
perhitungan pendapatan berdasarkan metode presentase penyelesaian adalah sebagai
berikut :
Tahun 1
300/400 x 100% = 75%
500 x 75% = 375
(500-400) x 75% = 75

% Penyelesaian
Pencatatan penerimaan harga ke pembeli akhir
Istishna revenue (pendapatan Istishna)

Tahun 2
25%
125
25

Atas perhitungan pengakuan biaya (cost) dan pendapatan (pada akhir periode laporan
keuangan/pada akhir termin), jurnal penyesuaian yang dilakukan oleh Bank Syariah
adalah sebagai berikut:
(Dr) Harga Pokok Istishna
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian

Rp
Rp

Tahun 1
300.000.000
75.000.000

Rp
Rp

Tahun 2
100.000.000
25.000.000

Akuntansi Istishna | 29

(Kr) Nilai Kontrak Istishna

Rp

375.000.000

Rp

125.000.000

Posisi perkiraan dalam bank syariah atas transaksi Istishna pada tahun pertama (setelah
dilakukan perhitungan pendapatan dengan metode presentase pnyelesaian) adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet

Kredit

Tgl

Keterangan

Tg
l

Jumlah

Beban Pra-akad
Pembayaran Termin 1
Pengakuan Pendapatan

Rp
Rp
Rp
Rp

15.000.000
285.000.000
75.000.000
375.000.000

Keterangan

Saldo

Jumlah

Rp
Rp

400.000.000
400.000.000

BUKU BESAR
Piutang Istishna
Debet
Tgl

Keterangan
Penagihan ke pembeli

Rp
Rp

Debet
Tgl

Keterangan
Saldo

Jumlah
280.000.000

Keterangan
Penerimaan Pembayaran
Saldo

Rp
Rp
Rp

280.000.000
BUKU BESAR
Termin Istishna

Jumlah
Rp
Rp

Tgl

Tgl

Keterangan
Penerimaan Pembayaran

280.000.000
280.000.000

Kredit
Jumlah
230.000.000
50.000.000
280.000.000

Rp

Kredit
Jumlah
280.000.000

Rp

280.000.000

NERACA
Per dd/mm/yy
Aktiva
Uraian
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Termin Istishna
Piutang Istishna

Rp
Rp
Rp

Jumlah
375.000.000
(280.000.000)
50.000.000

Uraian

Pasiva
Jumlah

LAPORAN LABA RUGI
Periode dd-mm-yy s/d dd-mm-yy
Pendapatan Istishna
Penerimaan Harga Pokok Istishna
Keuntungan Istishna

Rp
Rp
Rp

375.000.000
300.000.000
75.000.000

Akuntansi Istishna | 30

Dalam perhitungan pendapatan yang akan dipergunakan sebagai dasar perhitungan
distribusi hasil usaha, yang harus diperhatikan adalah adanya aliran kas masuk, sehingga
harus dilaukuan perhitungan yang matang berapa yang telah didukung dengan adanya
aliran kas masuk.
Posisi perkiraan dalam bank syariah atas transaksi Istishna pada tahun kedua (setlah
dilakukan perhitungan dan pengakuan pendapatan atas metode presentase penyeleaian)
adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debe
t

Kredit

Tgl

Keterangan

Tg
l

Jumlah

Beban Pra-akad
Pembayaran Termin 1
Pengakuan Pendapatan 1
Pembayaran Termin 2
Pengakuan Pendapatan 2

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

15.000.000
285.000.000
75.000.000
100.000.000
25.000.000
500.000.000

Keterangan

Saldo

Jumlah

Rp
Rp

500.000.000
500.000.000

BUKU BESAR
Piutang Istishna
Debe
t

Kredit

Tgl

Keterangan
Penagihan ke pembeli
Penagihan ke pembeli

Tg
l

Jumlah
Rp
Rp

280.000.000
220.000.000

Rp

500.000.000

Keterangan

Jumlah

Penerimaan Pembayaran
Penerimaan Pembayaran
Saldo

Rp
Rp
Rp
Rp

230.000.000
270.000.000
500.000.000

BUKU BESAR
Termin Istishna
Debe
t
Tgl

Kredit
Keterangan
Saldo

Jumlah
Rp
Rp

500.000.000

Tgl

Keterangan
Penerimaan Pembayaran
Penerimaan Pembayaran

Rp
Rp
Rp

Jumlah
280.000.000
220.000.000
500.000.000

NERACA
Per dd/mm/yy
Aktiva

Pasiva
Akuntansi Istishna | 31

Uraian
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Termin Istishna
Piutang Istishna

Rp
Rp
Rp

Jumlah
500.000.000
(500.000.000)
-

Uraian

Jumlah

B. Perlakuan Akuntansi Pendapatan Dengan Metode Penyelesaian Akad.
Dalam PSAK 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah, paragraf 95 dijelaskan
standard tentang pengakuan pendapatan dengan mtode akad selesai sebagai berikut :
Jika estimasi presentase penyelesaian akad dan biaya untuk pneyelesaiannya tidak
dapat ditentukan secara rasional pada akhir periode laporan keuanagn, maka
digunakan “metode akad selesai” dengan ketentuan sebagai berikut :
a. Tidak ada pendapatan Istishna yang diakui sampai dengan pekerjaan tersebut
selesai.
b. Tidak ada harga pokok Istishna yang diakui sampai dengan pekerjaan tersebut
selesai.
c. Tidak ada bagian keuntungan yang diakui dalam Istishna dalam penyelesaian
sampai dengan pekerjaan tersebut selesai.
d. Pengakuan pendapatan Istishna, harga pokok Istishna, dan keuntungan
dilakukan hanya pada akhir penyelesaian pekerjaan.

Dari contoh tersebut diatas, maka perhitungan pendapatan Istishna adalah :
1. Pada tahun pertama :
Tidak ada perhitungan pendapatan.
2. Pada tahun kedua :
Pengakuan biaya (cost) dan pendapatan (hanya
barang)
(Dr) Harga Pokok Istishna
(Cost of Istishna Revenue)
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
(Istishna work-on-progres)
(Cr) Nilai Kontrak Istishna
(Istishna Revenue)

VII.

dilakukan pada akhir penyelesaian
Rp. 400.000.000,Rp. 100.000.000,Rp. 500.000.000,-

Perlakuan Akuntansi Istishna Dengan Cara Pembayaran Setelah
Penyerahan Barang.
Akuntansi Istishna | 32

Metode lain dalam melakukan pembayaran barang Istishna adalah dilakukan dengan
cara mengangsur setelah barang yang dipesan tersebut diterima, sesuai dengan jangka waktu
yang disepakati, sehingga hal ini tidak berbeda dengan murabahah dengan pembayaran
tangguh. Oleh karena itu prlakuan akuntansi Istishna dengan cara pembayaran setelah
penyerahan barang itu sama dengan perlakuan akuntansi murabahah, namun perkiraan
“Piutang Murabahah” diganti dengan “Piutang Istishna” dan “Margin Murabahah
Ditangguhkan” diganti dengan “Margin Istishna Ditangguhkan”. Margin Istishna ini disajikan
sebagai perkiraan pengurang dari piutang Istishna.
Untuk memberikan gambaran yang lengkap tentang perlakuan akuntansi dengan cara
pembayaran setelah pnyerahan barang, dapat diperlakukan ilustrasi sebagai berikut :
PT Angin Ribut akan membangun kompleks perumahan untuk karyawannya dengan datadata tersebut dibawah dan karena tidak mempunyai dana untuk membangun, mereka
mendatangi bank syariah untuk dapat membantu pendanaan pembangunan tersebut.
Type Rumah

: Type 28 (batako, lantai keramik, atap
asbes, listrik 450w, air pompa tangan)

Jumlah Rumah
Harga per-unit rumah
Jangka waktu penyerahan
Pembayaran

:
:
:
:

1.000 unit
Rp.78.000.000,24 bulan
Pembayaran oleh pegawai dilakukan
dengan cara cicilan selama 60 bulan
Catatan rincian angsuran :
Pokok
Keuntungan
Harga Jual

Rp 1.000.000
Rp 300.000
Rp 1.300.000

Untuk memenuhi kebutuhan PT Angin Ribut bank syariah melakukan pemesanan kepada PT
Angin Mamiri, sebagai kontraktor untuk dapat membangun perumahan tersebut dengan
kesepakatan :
Type Rumah
Jumlah Rumah
Harga per-unit rumah
Jangka waktu penyerahan
Pembayaran

: Type 28 (batako, lantai keramik, atap
asbes, listrik 450w, air pompa tangan)
: 1.000 unit
: Rp.60.000.000,: 18 bulan
: Termin 1 sebesar Rp.30.000.000.000,Termin 2 sebesar Rp.20.000.000.000,Termin 3 sebesar Rp.10.000.000.000,-

Keterangan Tambahan :
1. Pada bulan 12 PT Angin Mamiri telah dapat menyelesaikan pembangunan sebanyak 700
unit rumah dan telah diserahkan kepada Bank Syariah. Sisanya diserahkan kemudian.
2. Pada waktu yang sama rumah tersebut diserahkan kepada karyawan PT Angin Ribut
melalui pemimpin perusahaannya.
Akuntansi Istishna | 33

Bank sebagai pembeli (pembukuan antara bank syariah dan PT Angin Mamiri)
1. Tanggal 10 Juni 2004 – Pada penerimaan tagihan dan dilakukan pembayaran kepada PT
Angin Mamiri atas termin 1 sebesar Rp.30. 000.000.000,- .
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaiaan
Rp.30. 000.000.000,(Kr) Rekening PT Angin Mamiri
Rp.30. 000.000.000,2. Posisi perkiraan dan neraca.
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan
Penyelesaian Termin 1

Tg
l

Jumlah
Rp
Rp

30.000.000
30.000.000

Keterangan

Jumlah

Saldo

Rp
Rp

30.000.000
30.000.000

NERACA
Per 10 Juni 2004
Aktiva

Pasiva

Uraian
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian

Rp

Jumlah
30.000.000.000

Uraian

Jumlah

3. Tanggal 12 Juli 2004 – Pada penerimaan tagihan dari PT Angin Mamiri dan dilakukan
pembayaran atas termin 2 sebesar Rp.20. 000.000.000,(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Rp.20. 000.000.000,(Kr) Rekening PT Angin Mamiri
Rp.20. 000.000.000,4. Posisi perkiraan dan neraca :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl

Keterangan
Penyelesaian Termin 1
Penyelesaian Termin 2

Jumlah
Rp30.000.000
Rp20.000.000

Tgl

Keterangan

5. Tanggal 25 Juli 2004 – Penerimaan barang pesanan (rumah) sebanyak 700 unit = (700
unit x Rp.60.000.000,- = Rp.42. 000.000.000,-)
(Dr) Persediaan Istishna / Assets Istishna
Rp.42. 000.000.000,(Kr) Aktiva Istishna Dalam Proses
Rp.42. 000.000.000,6. Posisi perkiraan pada saat penerimaan Asset Istishna (Penyerapan Tahap 1)
Akuntansi Istishna | 34

Kredit
Jumlah

BUKU BESAR
Persediaan Aktiva Istishna
Debet
Tgl
Keterangan
25-Jul Penyerahan ke-1

Kredit
Jumlah
Rp
42.000.000

Tgl

Keterangan

Jumlah

BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl
Keterangan
10-Jun Penyelesaian Termin 1
12-Jun Penyelesaian Termin 2

Kredit
Jumlah
Rp
30.000.000
Rp
20.000.000

Tgl
Keterangan
25-Jul Penyerahan ke-1

Jumlah
Rp
42.000.000
Rp

8.000.000

NERACA
Per 15 Juli 2004
Aktiva
Uraian
Persediaan Istishna
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian

Jumlah
42.000.000
8.000.000

Rp
Rp

Uraian

Pasiva
Jumlah

7. Penyerahan rumah kepada nasabah (untuk 700 unit nasabah).
(Dr) Piutang Istishna
Rp.54.600.000.000,(Kr) Persediaan Istishna
Rp.42.000.000.000,(Kr) Keuntungan Istishna Ditangguhkan
Rp.12.600.000.000,8. Posisi perkiraan setelah pnyerahan kepada nasabah.

BUKU BESAR
Persediaan Istishna
Debet
Tgl
Keterangan
25-Jul Penyerahan ke-1

Kredit
Jumlah
Rp 42.000.000.000

Tgl
Keterangan
10-Agu Penyerahan kensb

Jumlah
Rp 42.000.000.000

BUKU BESAR
Piutang Istishna (Pembeli)
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan

Jumlah

Tgl

Keterangan

Jumlah

Akuntansi Istishna | 35

10-Agu Penyerahan ke-1

Rp 54.600.000.000

BUKU BESAR
Keuntungan Istishna Ditangguhkan
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan

Jumlah

Tgl

Keterangan
Penyerahan ke-1

Jumlah
Rp 12.600.000.000

Uraian

Pasiva
Jumlah

NERACA
Per 15 Juli 2004
Aktiva
Uraian
Persediaan Istishna
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Piutang Istishna
Keuntungan Istishna Ditangguhkan

Jumlah
Rp 8.000.000.000
Rp 54.600.000.000
Rp (12.600.000.000)

9. Pada penerimaan tagihan dari PT Angin Mamiri atas termin 3 dan dilakukan pembayaran
sebesar Rp.10.000.000.000,- .
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Rp.10.000.000.000,(Kr) Rekening PT Angin Mamiri
Rp.10.000.000.000,10. Posisi perkiraan pembayaran termin ke 3 adalah :
BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl
Keterangan
10-Jun Penyelesaian Termin 1
12-Jun Penyelesaian Termin 2
Penyelesaian Termin 3

Rp
Rp
Rp

Jumlah
30.000.000
20.000.000
10.000.000

Tgl
Keterangan
25-Jul Penyerahan ke-1

Saldo

Kredit
Jumlah
Rp 42.000.000.000

Rp 18.000.000.000

NERACA
Per 15 Juli 2004
Aktiva
Uraian
Persediaan Istishna

Jumlah

Uraian

Pasiva
Jumlah

Akuntansi Istishna | 36

Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Piutang Istishna
Keuntungan Istishna Ditangguhkan

Rp 18.000.000.000
Rp 54.600.000.000
Rp (12.600.000.000)

11. Penerimaan barang pesanan (rumah) sebanyak 300 unit = (300 unit x Rp.60.000.000,- =
Rp.18.000.000.000,-)
(Dr) Persediaan / Assets Istishna
Rp.18.000.000.000,(Kr) Aktiva Istishna Dalam Proses
Rp.18.000.000.000,12. Posisi perkiraan pada saat penerimaan Assets Istishna (penyerahan tahap akhir).
BUKU BESAR
Persediaan Aktiva Istishna
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan

25-Jul Penyerahan ke-1
Penerimaan akhir

Jumlah
Rp 42.000.000.000
Rp 18.000.000.000

Tgl
Keterangan
10Agu Penyerahan kensb

Jumlah
Rp 42.000.000.000

BUKU BESAR
Aktiva Istishna Dalam Penyelesain
Debet
Tgl
Keterangan
10-Jun Penyelesaian Termin 1
12-Jun Penyelesaian Termin 2
Penyelesaian Termin 3

Rp
Rp
Rp

Jumlah
30.000.000
20.000.000
10.000.000

Tgl
Keterangan
25-Jul Penyerahan ke-1
Penerimaan akhir
Saldo

Kredit
Jumlah
Rp 42.000.000.000
Rp 18.000.000.000
Rp

NERACA
Per dd/mm/yy
Aktiva
Uraian
Persediaan Istishna
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Piutang Istishna
Keuntungan Istishna Ditangguhkan

Jumlah
Rp 18.000.000.000
Rp
Rp 54.600.000.000
Rp (12.600.000.000)

Uraian

Pasiva
Jumlah

13. Penyerahan rumah kepada nasabah (untuk 300 unit rumah).
(Dr) Piutang Istishna
Rp.23.400.000.000,(Kr) Persediaan Istishna
Rp.18.000.000.000,(Kr) Keuntungan Istishna Ditangguhkan
Rp. 5.400.000.000,Akuntansi Istishna | 37

-

14. Posisi perkiraan setelah penyerahan kepada nasabah.
BUKU BESAR
Persediaan Aktiva Istishna
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan

25-Jul Penyerahan ke-1
Penerimaan akhir

Jumlah

Tgl
Keterangan
10Agu Penyerahan kensb
Penyerahan kensb

Rp 42.000.000.000
Rp 18.000.000.000

Jumlah
Rp 42.000.000.000
Rp 18.000.000.000

BUKU BESAR
Piutang Istishna (Pembeli)
Debet

Kredit

Tgl
Keterangan
10-Agu Penyerahan ke-1
Penyerahan akhir

Jumlah
Rp 54.600.000.000
Rp 23.400.000.000

Tg
l

Keterangan

Saldo

Jumlah

Rp 78.000.000.000

BUKU BESAR
Keuntungan Istishna Ditangguhkan
Debet
Tgl

Kredit
Keterangan
Saldo

Jumlah

Tgl
Keterangan
10-Agu Penyerahan ke-1
Penyerahan akhir

Jumlah
Rp 12.600.000.000
Rp 5.400.000.000

Rp 18.000.000.000
NERACA
Per dd/mm/yy

Aktiva
Uraian
Persediaan Istishna
Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian
Piutang Istishna
Keuntungan Istishna Ditangguhkan

Jumlah

Uraian

Pasiva
Jumlah

Rp
Rp
Rp 78.000.000.000
Rp (18.000.000.000)

15. Pembayaran angsuran sama dengan jurnal pembayaran angsuran dalam Murabahah
sebagai berikut :
A. Penerimaan secara kas / tunai pembayaran angsuran oleh nasabah sebesar
Rp.1.300.000,- per bulan (pokok Rp.1.000.000,- dan keuntungan Rp.300.000).
Akuntansi Istishna | 38

(Dr) Rekening Nasabah
(Kr) Piutang Istishna

Rp.1.300.000,Rp.1.300.000,-

(Dr) Margin Istishna Ditangguhkan
(Kr) Pendapatan Istishna

Rp.

300.000,Rp. 300.000,-

B. Pengakuan pendapatan atas angsuran yang tidak ditrima (menunggak) yang
dilakukan pada akhir bulan (jika akrual)
(Dr) Piutang Istishna Jatuh Tempo
Rp.1.300.000,(Kr) Piutang Istishna
Rp.1.300.000,(Dr) Margin Istishna Ditangguhkan
(Kr) Pendapatan Istishna

Rp.

300.000,Rp. 300.000,-

C. Penerimaan secara kas pembayaran angsuran yang menunggak.
(Dr) Rekening Nasabah / Kas
Rp.1.300.000,(Kr) Piutang Istishna Jatuh Tempo
Rp.1.300.000,-

VIII.

PENYELESAIAN AWAL.
Dalam transaksi Istishna nasabah dapat melakukan pembayaran dimuka, dibelakang, atau
secara cicilan. Apabila nasabah transaksi Istishna melakukan pembayaran secara cicilan, dan
melakukan penyelesaian awal sebelum tanggal jatuh tempo, maka bank syariah dapat
memberikan potongan atas pembayaran pelunasan awal tersebut. Pada paragraf 96 dan 97
PSAK 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah memberikan aturan tentang hal tersebut
sebagai berikut :
1. Jika pembeli akhir melakukan pmbayaran sebelum tanggal jatuh tempo dan bank
memberikan potongan, maka bank menghapus sebagian keuntungan sebagai akibat
penyelesaian awal tersebut.
2. Penghapusan sebagian keuntungan akibat penyelesaian awal piutang Istishna dapat
diperlakukan sebagai :
a. Potongan secara langsung dan dikurangi dari piutang Istishna pada saat pembayaran.
b. Penggantian (reimbursed) kepada pembeli sebesar jumlah keuntungan yang
dihapuskan tersebut setelah menerima pembayaran piutang Istishna secara
keseluruhan.
Contoh :
Akuntansi Istishna | 39

Dalam administrasi bank syariah, tercatat Piutang Istishna atas nama Tuan Ahmad sebesar
Rp.600.000.000,- jatuh tempo tanggal 25 Agustus 2005, yang mana piutang tersebut terdiri
angsuran pokok barang sebesar Rp.500.000.000,- dan margin Murabahah yang belum
direalisasikan sebesar Rp.100.000.000,-.
Pada tanggal 20 Agustus 2001 Tuan Ahmad melunasi hutangnya kepada bank syariah dan
atas pelunasan tersebut telah disepakati pemberian potongan sebesar Rp.75.000.000,- .
Atas transaksi tersebut dilakukan jurnal sebagai beikut :
A. Jika pada sat penyelesaian, bank
keuntungan/pendapatan Istishna.
(Dr) Kas
(Dr) Keuntungan Istishna Ditangguhkan
(Kr) Pendapatan Istishna
(Kr) Piutang Istishna

mengurangi

piutang

Istishna

dan

Rp.525.000.000,Rp.100.000.000,Rp. 25.000.000,Rp.600.000.000,-

B. Jika setelah penyelesaian, bank terlebih dahulu menerima pelunasan piutang Istishna dari
nasabah, kemudian bank membayar muqasah kepada nasabah dengan mengurangi
keuntungan Istishna.
(Dr) Kas
Rp.60.000.000,(Dr) Keuntungan Istishna Ditangguhkan
Rp.10.000.000,(Kr) Pendapatan Istishna
Rp.10.000.000,(Kr) Piutang Istishna
Rp.60.000.000,(Dr) Beban Muqasah Istishna
(Kr) Kas / Rekening Pembeli

IX.

Rp. 7.500.000,Rp. 7.500.000,-

PERUBAHAN PESANAN DAN KLAIM TAMBAHAN.
Pengukuran perubahan pesanan dan klaim tambahan adalah sebagai berikut :
a. Nilai dan biaya akibat perubahan pesanan yang disepakati oleh bank dan pembeli akhir
ditambahkan kepada pendapatan Istishna dan biaya Istishna.
b. Jika kondisi pengenaan klaim tambahan yang dipersyaratkan dipenuhi, maka jumlah
biaya tambahan yang diakibatkan oleh setiap klaim akan mnambah biaya Istishna,
sehingga pndapatan Istishna akan berkurang sebesar jumlah penambahan biaya akibat
klaim tambahan.
Akuntansi Istishna | 40

c. Perlakuan akuntansi (a) dan (b) juga berlaku pada Istishna Paralel, akan tetapi biaya
perubahan pesanan dan klaim tambahan ditentukan oleh sub-kontraktor dan disetujui
bank berdasarkan akad Istishna Paralel.
Jika kondisi pengenaan klaim tambahan yang diisyaratkan dipenuhi :
(Dr) Aktiva Istishna Dalam Penyelesaian / Aktiva Istishna
Rp.xxx
(Kr) Kas / Hutang Istishna
Rp.xxx

X.

BANK SEBAGAI PEMBELI.
1. Bank mengakui aktiva Istishna dalam penyelesaian sebesar jumlah termin yang ditagih
oleh penjual dan sekaligus mengakui hutang Istishna kepada penjual.
2. Apabila barang pesanan terlambat diserahkan karena kelalaian atau kesalahan penjual
dan mengakibatkan kerugian bank, maka kerugian itu dikurangi dari garansi
penyelesaian proyek yang telah diselesaikan penjual. Apabila kerugian tersebut melebihi
garansi penyelesaian proyek, maka selisihnya akan diakui sebagai piutang jatuh tempo
kepada sub-kontraktor.
3. Jika bank menolak menerima barang pesanan karena tidak sesuai dengan spesifikasi dan
tidak dapat memperoleh kembanli seluruh jumlah uang yang telah dibayarkan kepada
sub-kontraktor, maka jumlah yang belum diperoleh kembali diakui sebagai piutang jatuh
tempo kepada sub-kontraktor.
4. Jika bank menerima barang pesanan yang tidak sesuai dengan spesifikasi, maka barang
pesanan tersebut diukur dengan nilai yang lebih rendah antara nilai wajar dan biaya
perolehan. Selisih yang terjadi diakui sebagai kerugian pada periode berjalan.
5. Dalam Istishna Paralel, jika pembeli terkhir menolak menerima barang pesanan karena
tidak sesuai dengan spesifikasi yang telah disepakati, maka barang pesanan diukur
dengan nilai yang lebih rendah antara nilai wajar dan harga pokok Istishna. Selisih yang
terjadi diakui sebagai kerugian pada periode berjalan.

Akuntansi Istishna | 41

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Dari uraian pada bagian pembahasan, dapat disimpulkan bahwa istishna’ adalah akad
jual beli dalam bentuk pemesanan pembuatan barang tertentu dengan kriteria dan persyaratan
tertentu yang disepakati antara pemesan (pembeli/mustahni’) dan penjual (pembuat/shani’).
Terdapat dua macam akad istishna’ yaitu istishna’ dan istishna’ paralel. Dalam praktiknya
dalam dunia perbankan, bank syariah lebih banyak menggunakan akad istishna’ paralel.
Karena, pertama, kegiatan istishna’ oleh bank syariah merupakan akibat dari adanya
permintaan barang tertentu oleh nasabah, dan kedua bank syariah bukanlah produsen dari
barang yang dimaksud.
Seperti halnya akad lain dalam muamalat, istishna juga memiliki rukun dan syaratsyarat tertentu yang harus dipenuhi. Rukun istishna’ yakni pelaku terdiri atas pemesan
(pembeli/mustashni’) dan penjual (pembuat/shani’), objek akad berupa barang yang akan
diserahkan dan modal istishna’ yang berbentuk harga, dan ijab kabul/serah terima. Ketentuan
atau syarat mengenai rukun tersebut seperti yang telah disebutkan sebelumnya dalam bagian
pembahasan. Lalu, akuntansi syariah yang berlaku terhadap akad istishna’ dalam bank sesuai
Akuntansi Istishna | 42

dengan PSAK 104 di mana menunjukkan ketentuannya pada bank apabila berada pada posisi
sebagai penjual dan pembeli.

DAFTAR PUSTAKA

 Arahap, Sofyan S. ,Wiroso, Muhammad Yusup. 2015.Akuntansi Perbankan
Syariah. Jakarta. LPFE Usakti

Akuntansi Istishna | 43

Judul: Akuntansi Istishna

Oleh: Antik Umar


Ikuti kami