Akuntansi

Oleh Indra Gunanda

39 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Akuntansi

dodi be_x




Beranda
standar KD
Latihan soal

Rabu, 07 November 2012
materi ekonomi kelas xi semester 2

Akutansi sebagai sistem informasi
Sejarah Awal Akuntansi
Menurut Ahmed Riahi-Belkaoui dalam bukunya Teori
Akuntansi menguraikan beberapa usaha yang dilakukan untuk
mengidentifikasi, tempat dan waktu lahirnya sistem pembukuan
berpasangan atau sekarang disebut akuntansi adalah sebagai
berikut :
a. Akuntansi dalam berbagai peradaban Sistem pencatatan telah
ada sejak kurang dari 300 SM, yakni
 Peradaban Kaldea-Babilonia, Astria, dan Samaria.
 Peradaban Mesir
 Peradaban China
 Peradaban Yunani yang memperkenalkan sistem akuntansi pada
tahun 256 SM
 Peradaban Roma
 Peran Pedagang Italia

 Metode pembukuan berpasangan atau akuntansi dikenal oleh
pedagang Italia sekitar abad ke-14
 Buku pertama yang membahas pembukuan berpasangan ditulis
oleh Masari di tahun 1340
 Menurut Raymond de Rover, pada tahun 1250 dan 1400,
pedagang italia menggabungkan elemen-elemen yang beragam
menjadi suatu sistem klasifikasi yang terintegrasi dimana
lacinya disebut akun dan semua transaksi dimasukan dengan
prinsip berpasangan.
c. Peran Luca Pacioli
Pada tahun 1494, pemuka agama dan ahli matematika terkenal
bernama Luca Pacioli menulis buku berjudul “Summa de
arithmatica,
Geometrica,
Proportioni
et
Proportionalita”, dimana dalam buku terdapat beberapa
bagian yang berisi pelajaran pembukuan untuk para pengusaha
yang berjudul “Tractatus de Computis et Scriptorio”.

Pengertian dan manfaat Akuntansi
1. Pengertian Akuntansi
 Akuntansi secara singkat diartikan sebagai The
Language of Business atau bahasa dunia usaha.
 Akuntansi dapat didefenisikan sebagai “ the process
that aids these decisions by (1) recording, (2)
Classifying, (3) summarizing, and (4) reporting
business transaction and enterpreting their
effect on the affairs of the business entity.
(akuntansi
adalah
proses
pencatatan,
pengklasifikasian, pengikhtisaran dan pelaporan

informasi ekonomi suatu perusahaan dan
menafsirkan informasi keuangan tersebut
untuk mengambil keputusan bisnis sebuah
perusahaan)

2.Manfaat akuntansi
a. Membantu dalam mengalokasikan sumber daya yang
langka (modal) untuk mendapatkan hasil atau keuntungan
yang besar/optimal
b. Sebagai landasan para manajer dalam mengendalikan
biaya, menetapkan harga dan menginvestasikan sumber
daya perusahaan ke bidang yang dianggap paling tepat.
Dengan pelaporan akuntansi perusahaan dapat menganalisis
dan menilai bagaimana manajer atau pegawai
menggunakan sumber daya tertentu dalam perusahaan
3. Pengertian Sistem Informasi
Serangkaian prosedur formal dimana data dikumpulkan
kemudian diproses menjadi informasi dan didistribusikan
kepada para pengguna
4. Akuntansi sebagai sistem Informasi
Sisten Informasi Akuntansi adalah sebuah sistem
informasi yang menangani segala sesuatu yang berkenaan
dengan akuntans
1. Pembagian SIA
 Sistem pemrosesan transaksi

Mendukung dan mengelola operasi bisnis harian meliputi
pengelolaan administrasi kas dan bank, admin.
Pembelian, admin. Utang, admin. Piutang, admin.
penjualan, admin kas kecil, dan admin. persediaan .
 Sistem Buku Besar/Pelaporan Keuangan
Subsistem ini menghasilkan laporan keuangan (laba-rugi,
neraca, arus kas, dan pengembalian pajak)


Struktur Dasar Akuntansi
1. Konsep Dasar Akuntansi dan Penggolongan Perusahaan
a. Konsep Dasar Akuntansi
Konsep dasar akuntansi suatu konsep yang berlaku secara umum tentang suatu
asumsi, anggapan, pandangan maupun pendapat dalam menyajikan informasi
keuangan kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Seperti konsep kesatuan usaha,
konsep harga perolehan, konsep kesinambungan, dan sebagainya. Baiklah, untuk
lebih jelasnya mari dilanjutkan beberapa contoh konsep dasar akuntansi.
1) Konsep Kesatuan Usaha
Dalam konsep kesatuan usaha ini, perusahaan merupakan suatu kesatuan
ekonomi yang terpisah dari pihak yang berkepentingan dengan sumber
perusahaan. Artinya keuangan perusahaan terpisah dari pemilik, terpisah dari
keuangan karyawan dan terpisah pula dari keuangan pada direksi. Sehingga
perusahaan dianggap sebagai satu kesatuan usaha.
2) Konsep Harga Perolehan
Artinya konsep ini adalah setiap transaksi pembelian satu barang harus dicatat
sebesar harga perolehan tersebut. Contohnya, dibeli sebuah mesin seharga Rp.
9.500.000,00 sebelum operasi masih diperlukan biaya pemasangan Rp.
400.000,00 maka harga perolehan menjadi Rp. 9.900.000,00 (Rp.
Kegiatan Belajar 2
16
9.500.000,00 + Rp. 400.000,00). Sehingga nilai inilah yang dicatat dalam
akuntansi. Harga perolehan adalah jumlah uang yang dikeluarkan untuk
memperoleh satu unit barang atau jasa dalam pertukaran sampai barang tersebut

siap dipakai.
3) Konsep Kesinambungan
Perusahaan dalam melakukan kegiatan usahanya, tentunya berupaya untuk
melaksanakan kegiatan perusahaan secara berkesinambungan atau terus
menerus. Dalam proses usaha itu, senantiasa dibuat laporan keuangan
perusahaan. Laporan keuangan yang disusun secara berkala dapat dibandingkan
sehingga diperoleh informasi tentang kemajuan atau kemunduran usaha. Dengan
membandingkan laporan keuangan dari satu periode dengan periode lainnya
dapat diperoleh suatu data yang pasti tentang naik turunnya pendapatan dan
beban, sebagai dasar dalam membuat suatu kebijaksanaan untuk kemajuan
perusahaan.
4) Konsep Pengukuran dengan Uang
Pengukuran dengan nilai uang artinya seluruh informasi utama dalam laporan
keuangan itu diukur dengan satuan ukur uang, karena uang sudah umum
digunakan untuk mengukur aktiva, kewajiban perusahaan serta perubahannya.
5) Periode Akuntansi
Kegiatan perusahaan dipisahkan dalam periode-periode. Penyajian informasi
berupa laporan keuangan dibuat secara berkala akan membantu pihak yang
berkepentingan dalam mengambil suatu keputusan. Misalnya per tahun, triwulan
atau semesteran.
6) Penetapan Beban dan Pendapatan
Penetapan beban dan pendapatan perusahaan diakui dalam periode yang
bersangkutan, sehingga beban dan pendapatan yang terjadi benar-benar sudah
direalisasi. Perhitungan laba/rugi yang dilaporkan menggambarkan keadaan yang
sebenarnya dalam suatu periode tertentu.
b. Penggolongan Perusahaan
Perusahaan biasanya mengambil salah satu bentuk dari tiga jenis badan usaha,
dan dalam beberapa kasus, prosedur-prosedur akuntansi akan tergantung dari bentuk
badan usaha tersebut. Sekarang bagaimana Anda harus dapat memahami perbedaan
antara perusahaan perorangan, persekutuan dan perseroan terbatas. Untuk lebih
jelasnya coba Anda perhatikan penjelasan berikut ini.
1) Perusahaan Perorangan
Perusahaan perorangan mempunyai seorang pemilik yang disebut pemilik, dan
biasanya sekaligus sebagai manajer. Perusahaan perorangan biasanya berupa
perusahaan eceran dan usaha profesional milik pribadi seperti pengacara, dokter
dan akuntan. Dari sudut akuntansi, akuntansi setiap perusahaan perorangan
dibedakan dengan pemiliknya, sehingga catatan akuntansi dari perusahaan
perorangan termasuk catatan kegiatan pribadi pemiliknya juga dibedakan/
dipisahkan.
17
2) Persekutuan (Firma dan CV)
Persekutuan adalah perusahaan yang pemiliknya dua orang atau lebih. Setiap
pemilik adalah partner/sekutu. Pemilik yang turut bekerja dalam perusahaan
disebut dengan sekutu aktif yang mana bertanggungjawab penuh terhadap
perusahaan. Perusahaan ini disebut juga berbentuk Firma.

Bagaimana dengan perusahaan yang berbentuk CV? Pada perusahaan
berbentuk CV terdapat (pemilik) sekutu aktif dan sekutu diam. Sekutu diam yaitu
sekutu yang tidak bekerja dalam perusahaan dan sekutu aktif turut bekerja dalam
perusahaan.
Akuntansi memberlakukan persekutuan sebagai organisasi yang terpisah, yang
dibedakan dari kegiatan-kegiatan pribadi setiap sekutu/partner.
3) Persekutuan Terbatas (PT)
Persekutuan Terbatas adalah perusahaan yang dimiliki oleh para pemegang
saham. Usaha tersebut akan dapat menjadi Perseroan Terbatas apabila
pemerintah telah menyetujui akte pendirian perseroan tersebut.
Sebuah Perseroan Terbatas adalah sebuah badan hukum, yaitu “pribadi buatan”
yang memimpin usahanya dengan namanya sendiri. Seperti halnya perusahaan
perorangan dan persekutuan, perseroan terbatas juga sebagai organisasi yang
keberadaannya terpisah dari para pemiliknya.
Walaupun demikian, dari sudut pandang hukum, perseroan terbatas sangat
berbeda dari perusahaan perorangan atau persekutuan. Jika suatu perusahaan
perorangan atau persekutuan tidak dapat melunasi utang-utangnya, si pemberi
pinjaman dapat menyita kekayaan pribadi pemiliknya untuk menutupi utang-utang
perusahaan. Tetapi jika suatu perseroan terbatas menjadi bangkrut, si pemberi
pinjaman tidak dapat menyita harta/kekayaan pribadi dari para pemegang saham.
Kewajiban pribadi yang terbatas dari para pemegang saham.
Baiklah, sekarang mengapa bentuk perseroan terbatas adalah bentuk yang
dominan dalam organisasi usaha? Benar! Orang dapat menanamkan modal
dalam PT dengan resiko pribadi yang terbatas.
Bagaimana? Sudah pahamkah Anda dengan beberapa bentuk perusahaan tadi?
Agar lebih jelas lagi, Anda dapat membaca buku sumber lain seperti dalam bukubuku
ekonomi lainnya. Sekarang dilanjutkan dengan penggolongan transaksi.
c. Transaksi Keuangan
Dalam kehidupan sehari-hari Anda mungkin pernah mengenal istilah transaksi
bukan? Apa itu transaksi? Transaksi adalah semua peristiwa ekonomi yang bersifat
keuangan. Peristiwa ekonomi ialah peristiwa yang mengakibatkan perubahan susunan
harta, utang atau modal perusahaan.
Perlu diketahui bahwa peristiwa ekonomi itu dapat dibedakan 2 macam, yaitu:
1) Transaksi (Transaction)
Transaksi adalah peristiwa ekonomi yang menyangkut dua pihak antara
18
perusahaan dengan pihak luar perusahaan. Peristiwa ekonomi ini disebut juga
transaksi ekstern.
Contohnya:
- Membeli perlengkapan kantor dengan tunai.
- Menerima hasil penjualan jasa.
- Membayar utang kepada kreditur.
- Membayar gaji karyawan perusahaan.
2) Kejadian (Event)
Kejadian adalah peristiwa ekonomi yang hanya menyangkut satu pihak (dalam
perusahaan) yang disebut juga transaksi intern.

Contoh:
- Perhitungan pemakaian perlengkapan dengan bukti berupa memo dari
manajer untuk menghitung pemakaian perlengkapan.
- Penghapusan piutang dengan bukti memo manajer.
- Penyusutan aktiva tetap dengan bukti dari manajer terhadap bagian
pembukuan dan sebagainya.
Dari uraian di atas, pahamkah Anda perbedaan transaksi intern dengan transaksi
ekstern? Baiklah! Pemahaman Anda dengan materi ini sangat penting, karena
berhubungan dengan materi modul berikutnya. Agar lebih jelas lagi, Anda dapat
mempelajari kembali transaksi keuangan ini.
2. Standar Akuntansi Keuangan
Standar Akuntansi Keuangan adalah himpunan prinsip, prosedur, metode dan teknik
akuntansi yang mengatur penyusunan laporan keuangan, khususnya yang ditujukan
kepada pihak luar perusahaan, seperti kreditur dan sebagainya. Berdasarkan Standar
Akuntansi Keuangan, tujuan akuntansi dan laporan keuangan pada dasarnya untuk
menyediakan informasi keuangan suatu badan usaha yang akan digunakan oleh
berbagai
pihak yang berkepentingan sebagai dasar pengambilan suatu keputusan ekonomi.
Untuk
lebih jelas lagi mari Anda perhatikan uraian yang lebih lengkap mengenai tujuan serta
unsur-unsur laporan keuangan!
a. Tujuan umum laporan keuangan
1) Memberikan informasi keuangan yang dapat dipercaya mengenai aktiva,
kewajiban serta modal suatu perusahaan.
2) Memberikan informasi keuangan yang membantu pemakai laporan keuangan
untuk menaksir kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba.
3) Memberikan informasi yang dapat dipercaya mengenai perubahan dalam aktiva
netto (aktiva dikurangi kewajiban) suatu perusahaan yang timbul dari kegiatan
usaha dalam rangka mencari laba.
4) Memberikan informasi penting lainnya mengenai perubahan dalam aktiva dan
kewajiban suatu perusahaan, seperti informasi mengenai aktivitas pembiayaan
dan investasi.
5) Mengemukakan informasi lainnya yang berhubungan dengan laporan keuangan
yang relevan untuk kebutuhan pemakai laporan, seperti informasi tentang
kebijakan akuntansi yang dianut perusahaan.
Setelah Anda paham tujuan laporan keuangan, sekarang dilanjutkan mengenai tujuan
kualitatif dari informasi keuangan.
19
b. Tujuan kualitatif informasi keuangan
Informasi keuangan yang disajikan akan bermanfaat tentunya bila memenuhi
beberapa kriteria atau standar. Berikut ini beberapa kriteria kualitas informasi
keuangan:
1) Relevan
Relevansi suatu informasi harus dihubungkan dengan maksud penggunaannya.
Bila informasi tidak relevan untuk keperluan para pengambilan suatu keputusan,
maka informasi demikian tidak ada gunanya, betatapun kualitas lainnya terpenuhi.

Oleh karena itu sehubungan dengan relevansi informasi tadi maka perlu dipilih
metode pelaporan akuntansi keuangan yang tepat.
2) Dapat diuji
Pengukuran tidak dapat sepenuhnya lepas dari pertimbangan dan pendapat yang
subjektif. Hal ini berhubungan dengan keterlibatan manusia dalam proses
pengukuran dan penyajian informasi, sehingga proses pengukuran itu tidak lagi
berlandaskan realitas objektif semata. Dengan demikian untuk meningkatkan
manfaatnya informasi keuangan harus dapat diuji kebenarannya oleh para
pengukur yang independen dengan menggunakan metode pengukuran yang
sama.
3) Dapat dimengerti
Informasi yang disajikan harus dapat dimengerti oleh pemakainya dan dinyatakan
dalam bentuk yang disesuaikan dengan pengertian para pemakai. Dalam hal ini
pihak pemakai informasi juga diharapkan adanya pengertian atau pengetahuan
mengenai aktivitas ekonomi perusahaan, proses akuntansi keuangan serta istilahistilah
teknis yang digunakan dalam laporan keuangan.
4) Netral
Artinya laporan keuangan atau informasi keuangan itu diarahkan pada
kepentingan umum dan tidak bergantung kepada kebutuhan pihak tertentu.
5) Tepat waktu
Informasi hendaknya diberikan sedini mungkin agar dijadikan sebagai dasar
pengambilan keputusan ekonomi.
6) Daya banding
Informasi dalam laporan keuangan akan lebih berguna bila dapat dibandingkan
dengan laporan keuangan sebelumnya dari perusahaan yang sama maupun
dengan laporan keuangan perusahaan sejenis pada periode yang sama.
7) Lengkap
Informasi keuangan lengkap bila memenuhi enam tujuan kualitatif di atas dan
dapat memenuhi standar pengungkapan laporan keuangan. Standar itu
menghendaki pengungkapan seluruh fakta keuangan yang penting dan penyajian
fakta secara jelas agar tidak menyesatkan pemakainya.
Pada Standar Akuntansi Keuangan juga dijabarkan konsep-konsep dasar akuntansi.
Namun perlu diketahui bahwa konsep-konsep dasar akuntansi pada modul ini tidak
20
diterangkan secara rinci dan mendalam. Baiklah, berikut ini Anda dapat melanjutkan
dengan materi tentang unsur-unsur laporan, yang akan dijumpai pada materi modul
selanjutnya dan dalam praktek memerlukan banyak latihan-latihan yang akan Anda
kerjakan.
3. Unsur-unsur Laporan Keuangan suatu Perusahaan
a. Laporan Perhitungan Laba Rugi
Merupakan ringkasan pendapatan (revenue) dan beban (expenses) dari suatu
kesatuan usaha untuk periode waktu tertentu.
Cara penyajian laporan laba/rugi, yaitu:
1) memuat secara rinci unsur-unsur pendapatan dan beban,
2) menyusun unsur-unsur tersebut dalam bentuk urutan ke bawah,

3) memisahkan antara pendapatan utama dengan pendapatan usaha lainnya serta
pos luar biasa.
Komponen perhitungan laba rugi adalah: penjualan neto, harga pokok penjualan,
laba bruto, beban usaha dan beban lain-lain, laba sebelum pos luar biasa, laba
sebelum pajak dan laba bersih.
Laba rugi mencerminkan semua pos laba rugi selama satu periode, kecuali koreksi
masa lalu. Koreksi masa lalu disajikan sebagai penyesuaian atas saldo awal laba
yang ditahan.
Sebagai pelengkap laporan perhitungan laba rugi sebaiknya disusun laporan
perubahan laba yang ditahan. Cara penyajian laporan ini suatu perusahaan, dapat
juga digabungkan dengan perhitungan laba rugi, sehingga dengan demikian dapat
ditunjukkan sekaligus laba periode tertentu serta perbaikan laba yang ditahan.
b. Laporan Perubahan Posisi Keuangan
Tujuan penyusunan laporan perubahan posisi keuangan adalah untuk
mengikhtisarkan semua pembiayaan dan investasi termasuk seberapa jauh
perusahaan telah menghasilkan dana dari usaha selama periode bersangkutan. Dana
dapat juga diinterpretasikan sebagai kas atau modal kerja neto yaitu aktiva lancar
dikurangi kewajiban lancar.
Laporan perubahan posisi keuangan harus menunjukkan seluruh aspek penting dari
aktivitas pembiayaan dan investasi, tanpa memandang apakah transaksi tersebut
berpengaruh langsung pada kas atau unsur-unsur modal kerja lainnya. Transaksi
yang tidak mempengaruhi kas/modal kerja secara langsung, tetapi harus tetap
ditunjukkan dalam laporan perubahan posisi keuangan, antara lain:
1) pembelian aktiva tetap dengan mengeluarkan saham,
2) konversi utang jangka panjang menjadi modal saham.
c. Neraca
Laporan neraca disusun secara sistematis sehingga dapat memberikan gambaran
tentang posisi keuangan perusahaan pada suatu periode tertentu, berupa harta,
kewajiban dan modal pemilik.
21
Komponen-komponen neraca dapat dikelompokkan sebagai berikut:
Aktiva:
1) Aktiva lancar
2) Investasi (penyertaan) jangka panjang
3) Aktiva tetap
4) Aktiva yang tidak berwujud
5) Aktiva lain-lain
Kewajiban:
1) Kewajiban lancar
2) Kewajiban jangka panjang
3) Kewajiban lain-lain
Modal:
1) Modal saham
2) Agio saham (premium)
3) Laba yang ditahan
Penyajian laporan di atas adalah pencerminan pos neraca, yaitu:

1) Aktiva diklasifikasikan berdasarkan tingkat likuiditas.
2) Kewajiban diklasifikasikan berdasarkan urutan jatuh tempo.
3) Modal diklasifikasikan berdasarkan sifat kekekalan.
Akun lawan (contra account) atas suatu pos neraca tertentu disajikan sebagai unsur
pengurang atas pos neraca yang bersangkutan.
Contoh, Akun penyisihan piutang tak tertagih disajikan sebagai pengurangan terhadap
jumlah piutang usaha. Akumulasi penyusutan suatu aktiva tetap disajikan sebagai
pengurang terhadap jumlah aktiva tetap tersebut, dan lainnya. Pos-pos neraca yang
tidak mempunyai contra account, baik aktiva, kewajiban maupun modal disajikan
sendiri pada neraca.
4. Penggolongan Akun
Pengertian Akun
Seperti halnya Anda belajar di kelas, tentunya Anda memiliki catatan untuk setiap mata
pelajaran bukan? Apa tujuannya? Di sini tujuan adalah agar memudahkan Anda
mempersiapkan diri sebelum menempuh ujian. Mengapa demikian? Karena begitu
banyak
materi pelajaran yang harus dipelajari bukan? Baiklah, bagaimana dengan transaksi
keuangan dalam suatu perusahaan?
Dalam kegiatan dunia usaha setiap hari transaksi terjadi sangat kompleks baik dalam
jenis maupun dalam jumlahnya. Kita tahu bahwa makin besar suatu perusahaan
dengan
bidang usahanya maka semakin banyak dan beragam pula transaksi yang terjadi.
Dalam
hal ini agar memudahkan pencatatan setiap transaksi keuangan dibukukan menurut
jenis masing-masing. Misalnya setiap penerimaan dan pengeluaran uang dibukukan
dalam suatu lembaran yang disebut akun (perkiraan) dengan nama akun kas.
Akun atau perkiraan adalah suatu formulir yang digunakan sebagai tempat mencatat
transaksi keuangan yang sejenis dan dapat merubah komposisi harta, kewajiban dan
modal perusahaan.
22
Secara umum Akun dapat dibedakan menjadi 2 kelompok, yaitu:
a. Akun riil (tetap) adalah akun yang dilaporkan dalam neraca, di mana saldo akunnya
terbawa dari satu periode ke periode berikutnya. Akun riil terdiri dari tiga kelompok
yaitu harta, kewajiban dan modal.
b. Akun nominal (sementara) adalah akun yang disajikan dalam laporan laba rugi. Akun
nominal terdriri dua kelompok yaitu pendapatan dan beban.
Bagaimana?, dengan adanya penggolongan akun secara umum di atas, barangkali
Anda
ingin mengetahui secara khusus lagi, bagus! Sekarang mari pelajari penggolongan
akun
secara lebih rinci berikut ini.
a. Akun Harta (Assets)
Harta (Aktiva) adalah sumber ekonomis yang juga meliputi biaya-biaya yang terjadi
akibat transaksi sebelumnya dan mempunyai manfaat di masa yang akan datang.
Harta merupakan jumlah kekayaan yang dimiliki perusahaan untuk menjalankan
usahanya. Harta dapat dikelompokkan atas kelancaran (likuiditas) yaitu harta lancar,

investasi jangka panjang, harta tetap, harta tidak berwujud dan harta-harta lainnya.
1) Harta lancar, adalah harta yang berupa uang kas/bank dan harta yang sangat
mudah dijadikan uang atau umur pemakaiannya kurang dari satu tahun. Yang
termasuk harta lancar adalah:
a) Kas
Uang tunai yang siap digunakan dan bebas digunakan setiap saat baik yang
ada dalam perusahaan maupun saldo rekening giro perusahaan yang terdapat
dalam bank.
b) Surat-surat berharga (efek)
Surat-surat yang dimiliki perusahaan untuk diperjual-belikan. Gunanya untuk
memanfaatkan dana kas/bank yang dipakai.
c) Wesel tagih, adalah piutang yang diperkuat dengan promes.
d) Piutang, adalah tagihan pada pihak lain baik perorangan maupun badan
usaha.
e) Persedian barang dagang, adalah persediaan barang yang tersedia untuk
dijual (dalam perusahaan dagang), persediaan bahan baku, barang dalam
proses dan barang jadi (dalam perusahaan manufaktur).
f) Perlengkapan, adalah barang-barang yang digunakan untuk kegiatan
perusahaan dan diperkirakan habis dipakai dalam setahun. Misalnya
perlengkapan kantor, perlengkapan toko. (biasanya juga disebut bahan habis
pakai).
g) Beban dibayar di muka, biaya yang telah dibayar tetapi manfaat dari
pembayaran belum diperoleh atau digunakan. Seperti asuransi dibayar di
muka, sewa dibayar di muka dan iklan dibayar di muka.
2) Penyertaan (Investasi), adalah investasi jangka panjang dalam bentuk saham,
obligasi atau surat berharga lainnya. Investasi bertujuan memperoleh keuntungan
pada masa yang akan datang, atau dengan tujuan untuk menguasai perusahaan
lainnya. Investasi umumnya dalam bentuk saham dan obligasi.
3) Harta Tetap, adalah harta berwujud yang digunakan untuk operasi perusahaan
dan mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun, seperti tanah, bangunan,
mesin-mesin, peralatan dan sebagainya.
4) Harta tak berwujud, adalah harta yang tidak mempunyai wujud fisik, tetapi
merupakan hak-hak istimewa yang menguntungkan perusahaan dalam
menghasilkan pendapatan. Contoh harta tak berwujud antara lain:
Hak paten, yaitu hak istimewa atas suatu barang yang diberikan oleh
pemerintah kepada perusahaan.
Hak Cipta, yaitu hak karena menciptakan sesuatu yang diberikan oleh
pemerintah kepada perusahaan. Misalnya hak cipta lagu.
Goodwill, adalah nama baik perusahaan yang melekat pada perusahaan itu
sendiri. Dengan goodwill maka barang yang diproduksi dipercaya
dan dibeli oleh masyarakat.
b. Akun Kewajiban
Kewajiban adalah pengorbanan ekonomis yang harus dilakukan oleh perusahaan
pada masa yang akan datang. Pengorbanan untuk masa yang akan datang ini terjadi
akibat kegiatan usaha. Kewajiban ini dibedakan atas utang lancar dan utang jangkan
panjang.

1) Utang Lancar
Utang lancar adalah kewajiban yang harus dilunasi dalam jangka waktu kurang
dari satu tahun.
Utang lancar antara lain:
a) Wesel bayar, adalah utang yang disertai promes.
b) Utang usaha atau utang dagang, adalah kewajiban yang timbul karena
pembelian jasa atau barang secara kredit.
c) Biaya yang masih harus dibayar, adalah beban yang sudah terjadi tetapi
belum dibayar. Misalnya utang sewa, utang gaji dan utang bunga.
d) Pendapatan diterima di muka, adalah kewajiban yang disebabkan perusahaan
menerima lebih dahulu uang sedangkan penyerahan jasa atau barang belum
dilakukan.
2) Utang Jangka Panjang
Utang jangka panjang adalah kewajiban yang jangka waktu pelunasannya lebih
dari satu tahun. Utang ini timbul karena pelunasan perusahaan untuk membeli
peralatan-peralatan baru atau mesin-mesain baru. Yang termasuk utang jangka
panjang antara lain:
a) Utang Bank, adalah pinjaman modal kerja dari Bank untuk perluasan usaha.
b) Utang Hipotik, adalah pinjaman dari Bank dengan jaminan aktiva tetap.
c) Utang Obligasi, adalah utang yang disebabkan perusahaan menerbitkan dan
menjual surat-surat berharga.
3) Utang Lain-lain
Utang lain-lain adalah utang yang tidak termasuk utang lancar maupun utang
jangka panjang. Misalnya utang kepada direksi dan utang kepada pemegang
saham.
c. Akun Modal
Modal adalah selisih antara harta dengan kewajiban dan merupakan hak pemilik
perusahaan atas sebagian harta perusahaan. Akuntansi modal pada perusahaan
perseorangan disertai nama pemilik, akuntansi modal pada persekutuan disertai
dengan nama sekutu. Pada perusahaan Perseroan Terbatas, akuntansi modal disebut
dengan modal saham.
24
d. Akun Pendapatan
Pendapatan adalah hasil atau penghasilan yang diperoleh perusahaan.
Pendapatan dibedakan atas:
1) Pendapatan Usaha, adalah pendapatan yang berhubungan langsung dengan
kegiatan usaha.
2) Pendapatan di luar usaha, adalah pendapatan yang tidak berhubungan langsung
dengan kegiatan usaha. Misalnya pendapatan sewa, pada perusahaan dagang
menyewakan sebagian ruang yang tidak dipakai untuk kegiatan usaha, tetapi
disewakan kepada pihak lain.
e. Akun Beban
Beban adalah pengorbanan yang terjadi selama melaksanakan kegiatan usaha untuk
memperoleh pendapatan. Beban dapat dibedakan atas:
1) Beban Usaha, adalah pengorbanan yang langsung berhubungan dengan kegiatan
usaha.

2) Beban Lain-lain, adalah pengorbanan yang tidak langsung berhubungan dengan
kegiatan pokok usaha. Misalnya beban bunga. Beban (biaya) yang dibayar oleh
perusahaan pada saat tertentu atas pinjaman yang diperoleh dari Bank.
5. Kode Akun
a. Pengertian Kode Akun
Pernahkah Anda mengirim surat kepada seseorang yang berada di daerah lain?
Sebelum surat itu Anda masukkan ke Kantor Pos tentunya Anda lebih dahulu menulis
kode pos alamat tujuan bukan? Mengapa penulisan kode pos itu selalu diingatkan
oleh petugas pos? Tujuannya tak lain adalah untuk memudahkan pihak pos untuk
menyampaikan surat kepada si penerima surat.
Demikian pula halnya dengan kode akun dalam akuntansi. Kode akun itu dicantumkan
untuk memudahkan proses pencatatan, pencarian dan penyimpanan serta
pembebaban yang dituju pada setiap akun. Jadi apa yang dimaksud dengan kode
akun itu? Kode akun adalah pemberian tanda/nomor tertentu dengan memakai angka,
huruf atau kombinasi angka dan huruf pada setiap akun. Bagus!
Sebagaimana dijelaskan di atas bahwa kode akun harus bersifat membantu
memudahkan pencatatan, pengelompokkan dan penyimpanan setiap akun. Oleh
karena itu kode akun hendaknya memiliki kriteria seperti, mudah diingat, konsisten,
sederhana dan singkat serta memungkinkan adanya penambahan akun baru tanpa
mengubah kode akun yang sudah ada.
b. Jenis-jenis Kode Akun
Dalam suatu sistem akuntansi perusahaan pemberian kode akun sangat tergantung
pada keanekaragaman transaksi dan jumlah transaksi yang terjadi. Semakin banyak
dan kompleksnya transaksi yang terjadi menyebabkan semakin banyak pula kode
akun yang akan digunakan.
Ada beberapa kode akun yang dapat digunakan seperti kode numerial, kode desimal,
kode mnemonik serta kode kombinasi huruf dan angka. Dalam modul ini hanya
membicarakan dua macam kode akun yang biasa digunakan. Kode akun yang dibahas
adalah kode numerial dan kode desimal. Baiklah, sekarang mari kita lanjutkan dengan
materi berikutnya.
25
1) Kode Numerial
Kode numerial adalah cara pengkodean akun berdasarkan nomor secara
berurutan, yang dapat dimulai dari angka 1, 2, 3 dan seterusnya.
Contoh: Kode Akun Numerial
Kode Akun Nama Akun
- H a r t a:
1. Kas
2. Piutang usaha
3. Perlengkapan (Bahan habis pakai)
4. Peralatan
5. Tanah
6. Gedung
- Kewajiban:
7. Utang usaha
8. Utang gaji

9. Utang bank
- Modal:
10. Modal Vira
- Pendapatan:
11. Pendapatan usaha
12. Pendapatan sewa
- Beban:
13. Beban gaji
14. Beban perlengkapan
15. Beban listrik, air dan telepon
2) Kode Desimal
Kode desimal adalah cara pemberian kode akun dengan menggunakan lebih
dari satu angka. Setiap angka mempunyai arti, kode desimal ini dapat dibedakan
atas kode kelompok dan kode blok.
a) Kode Kelompok
Kode kelompok merupakan cara pemberian kode akun dengan
mengelompokkan akun. Setiap kelompok akun diberi nomor kode sendirisendiri.
Amatilah ilustrasi berikut ini!
123
Kelompok akun
Golongan akun
Jenis akun
Contoh:
Akun piutang usaha termasuk kelompok akun harta diberi nomor 1 untuk
harta. Kemudian termasuk golongan akun harta lancar yang diberikan nomor



26
kode 1, kemudian merupakan jenis harta lancar yang ketiga sehingga diberi
nomor urut 3, dari cara mengelompokkan tersebut nomor akun piutang usaha
diberikan nomor kode tiga angka yaitu 113.
Agar lebih jelasnya, Anda perhatikan contoh yang lebih rinci berikut ini!
Kode Kelompok Golongan Jenis
Akun Akun Akun Akun
1. Harta
11 Harta Lancar
111 Kas
112 Piutang usaha
11... .................
12 Harta Tetap
121 Peralatan
12 ... .................
2. Kewajiban
21 Utang Lancar
211 Utang usaha
21 ... .................

3. Modal
31 Modal Vira
311 Prive Vira
4. Pendapatan
41 Pendapatan Usaha
411 Pendapatan jasa service
42 Pendapatan di luar
usaha
421 Pendapatan sewa
5. Beban
51 Beban usaha
511 Beban gaji
512 Beban perlengkapan
52 Beban luar usaha
521 Beban bunga
52 ... ...................
b) Kode Blok
Kode blok adalah pemberian kode akun dengan cara memberikan satu blok
kode setiap kelompok akun. Misalnya harta diberikan nomo2 100 - 199,
Kewajiban diberi nomor 200 - 299, Modal diberikan nomor 300 - 399,
Pendapatan nomor 400 - 499 dan Beban nomor 500 - 599. Baiklah berikut ini
dapat Anda perhatikan contoh yang lebih rinci.

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook
Diposkan oleh dodib_x di 07.11
Tidak ada komentar:
Poskan Komentar
Beranda
Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Amazon SearchBox
Cari Blog Ini

Digital clock

my foto

Mengenai Saya

dodib_x
Bandung, Bandung. Jawa Barat, Indonesia
Lihat profil lengkapku

Share It

Fish
KALENDER

M

S

S

3
10
17
24

4
11
18
25

5
12
19
26

Nopember 2013
R
6
13
20
27

K
7
14
21
28

J
1
8
15

22
29

Translate
Diberdayakan oleh

Terjemahan

Arsip Blog
Template Travel. Gambar template oleh timhughes. Diberdayakan oleh Blogger.

S
2
9
16
23
30

Judul: Akuntansi

Oleh: Indra Gunanda


Ikuti kami