Ekspor Sampah Elektronik Jurnal

Oleh Tsabita Shabrina

439,8 KB 5 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Ekspor Sampah Elektronik Jurnal

EKSPOR SAMPAH ELEKTRONIK (E-WASTE) INGGRIS KE NIGERIA: KEUNTUNGAN EKONOMI DIBAILIK TRANSFER POLUSI Oleh: Tsabita Shabrina A (070912057) Abstrak. Permasalahan terkait perdagangan sampah elektronik (e-waste) antarnegara telah menjadi perhatian dunia. E-Waste yang merupakan sampah elektronik yang sudah tidak terpakai ternyata memiliki keuntungan yang menggiurkan sekaligus berdampak negatif apabila tidak ditangani sesuai standard. Diekspornya e-waste dari negara industri maju ke negara berkembang mengindikasikan terjadinya unequal exchange terhadap lingkungan dan kesehatan manusia di negara berkembang akibat proses manajemen e-waste yang tidak memadai. Inggris tercatat sebagai negara dengan ekspor e-waste terbesar ke Nigeria yang umumnya misslabelled atau dikirim dengan dalih bantuan kemanusiaan. Hal tersebut tentunya tidak sejalan dengan tingginya komitmen Uni Eropa dan Inggris terkait kampanyekampanye keberlangsungan lingkungan serta ditandatanganinya Konvensi Basel yang mewajibkan tiap negara anggota untuk memperlakukan komoditas sampah elektronik dengan cara yang ramah lingkungan serta memastikan agar negara berkembang tidak djadikan sasaran pembuangan sampah elektronik. Menggunakan teori sistem negara, race to the bottom dan pollution haven, penelitian ini menyimpulkan bahwa faktor keuntungan ekonomi (dalam proses ekspor dan upaya menghindari biaya recycling) dan lemahnya kapasitas Nigeria sebagai negara penerima e-waste (ekonomi, politik, keamanan dan kesejahteraan negara) merupakan alasan yang mendasari Inggris untuk tetap mengekspor e-waste ke Nigeria ditengah tingginya komitmen dan ketatnya environmental law di Inggris dalam hal environmental sustainability. Kata Kunci: perdagangan e-waste, Inggris, Nigeria, keuntungan ekonomi, unequal exchange Pendahuluan Kemajuan teknologi informasi dan transportasi memungkinkan manusia dan barang menjadi semakin cepat berpindah. Kegiatan perdagangan yang semula terbatas antara penjual dan pembeli dalam lingkup kecil perlahan berkembang menjadi kegiatan perdagangan lintas negara akan berbagai komoditas. Sejalan dengan perkembangan teknologi tersebut, kebutuhan masyarakat modern akan perangkat teknologi pun meningkat untuk memudahkan segala aktifitasnya. Permintaan yang tinggi serta keinginan untuk selalu memperbarui alat elektronik pada akhirnya berujung pada banyaknya sampah bekas alat elektronik yang tidak terpakai, yang dalam penelitian ini disebut sebagai e-waste (electronic waste) atau sampah elektronik. Sementara itu, aktivitas perdagangan dan ekonomi seringkali memiliki dampak yang tidak diinginkan dalam hal keberlangsungan sosial dan lingkungan. Permasalahan terkait aliran perdagangan e-waste (electronic waste) pun menjadi salah satu permasalahan global yang perlu mendapat perhatian. Hal tersebut dikarenakan tingginya kasus aliran e-waste dari negara industri maju ke negara-negara berkembang beserta polusi yang menyertainya. 1 LATAR BELAKANG MASALAH Negara – negara berkembang seperti negara-negara di Afrika Barat, khususnya Nigeria, seringkali dijadikan tujuan utama dalam aliran e-waste dari negara-negara maju. Sementara itu, Inggris merupakan salah satu negara industri maju dengan catatan pengiriman e-waste terbesar ke Nigeria sehingga membawa efek detrimental pada negara berkembang tersebut. Grafik 1.1 : Impor Sampah Elektronik (Televisi & Monitor) dari Uni Eropa ke Afrika Barat dalam Ton (2005-2009) Sumber : Seaborne import of waste EEE television receivers and monitors in tonnes 2005-2009. ÖkoInstitut et al. 2010. Dalam UNEP (United Nation Environment Programe) Electronic Waste Publication (2011),38.1 (warna kuning menunjukkan ekspor e-waste Inggris ke negara-negara Afrika Barat) Sampah elektronik sendiri merupakan barang elektronik yang sudah tidak di pakai kemudian dibuang, baik dalam keadaan rusak maupun tidak rusak, seperti komputer, handphone, kulkas, mesin cuci, dan lain-lain yang memerlukan penanganan untuk menghindari kontaminasi lingkungan dan efek detrimental terhadap lingkungan dan kesehatan manusia,2 seperti menurunnya volume air tanah, 1 Dalam data tersebut terlihat bahwa dari 12 negara Uni Eropa yang mengekspor Sampah elektroniknya ke Afrika Barat, Inggris (United Kingdom) merupakan pengirim terbesar, diikiuti Prancis dan Jerman dengan selisih yang cukup besar dan Nigeria sebagai penerima terbesarnya. 2 Brett H Robinson, “E-waste: An assessment of global production and environmental impacts” Science of the Total Environment volume:408 (2009):1. tersedia dalam http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0048969709009073 (diakses 30 november 2012) 2 berkurangnya fertilitas tanah untuk bercocok tanam, penyakit pernafasan, pelemahan syaraf otak dan lain sebagainya dengan kandungan yang ada pada komponen e-waste. Permasalah terkait Sampah elektronik kini menjadi perhatian di dunia karena jumlahnya yang terus bertambah. United Nation Environment Programme (UNEP) telah memperkirakan bahwa setiap tahunnya, sekitar 300 sampai 500 juta ton e-waste beracun dihasilkan. Negara – negara industri maju ditengarai sebagai penghasil mayoritas sampah berbahaya tersebut, dan diperkirakan sekitar 10 % dari sampah berbahaya yang dihasilkan tersebut dikirim melintasi batas batas internasional dengan utamanya dikirim oleh negara –negara OECD ke negara-negara berkembang.3 Gambar 1.1 Contoh Elektronic Waste dan Komponen di dalamnya Sumber : “The Disaster of Electronic Waste” diakses 09 Januari 2013 (http://www.chinawhisper.com/wp-content/uploads/2011/05/ e-waste-in-China-pollutions2011052009.jpg) Sebagaimana dipaparkan di awal, Inggris dan Nigeria merupakan salah satu contoh aktivitas perdagangan sampah elektronik lintas batas negara dari negara maju ke negara berkembang. Aliran sampah elektronik dari Inggris ke Nigeria tersebut tentu tidak sejalan dengan komitmen Uni Eropa yang sangat concern dalam mengatasi permasalahan lingkungan dan dikenal sukses dalam penanganan kebijakan lingkungannya. Komitmen tersebut didasari atas permintaan untuk menciptakan suatu kebijakan dilakukan untuk menuju Better quality of life dan better standard for environmental health. Prioritas kebijakan lingkungan Uni Eropa tersebut fokus kepada perubahan iklim dan upaya 3 Katharina Kummer, International Management of Hazardous Wastes : The Basel Convention and Related Legal Rules (Oxford:Clarendon Press,1995),5. 3 pembangunan berkelanjutan. Prinsip yang mendasari kebijakan lingkungan Eropa yaitu Precautionary Principle4 (prinsip kehati-hatian) yang diperkenalkan sejak tahun 1970.5 Dalam kasus aliran e-waste ini, komitmen Uni Eropa terhadap keberlangsungan lingkungan yang tinggi tersebut berbeda dengan fakta bahwa beberapa negara Uni Eropa termasuk dalam jajaran negara industri maju eksporter sampah elektronik terbesar, bersama Amerika dan Cina, dengan Inggris (United Kingdom) sebagai negara anggota selaku eksporter e-waste terbesar di wilayah Uni Eropa, khususnya dengan tujuan Nigeria sebagaimana ditunjukkan dalam grafik I.1 didepan.6 Tabel 1.1 : Country of Importation of used EEE Country in Nigeria Negara United Kingdom Germany US Hong Kong China Japan South Africa Taiwan Lebanon Canada Morocco Belgium Total Asal Pelabuhan Jumlah Kargo Tilbury, Roydon Sussex Tilbury, 104 Heinfield West Sussex, Felixstowe Hamburg 28 Boston, Norfolk, Baltimore 5 Shekou 2 Shanghai 15 Osaka, Yokohama Kanaga 4 Durban 1 Port Kelany 6 Beirut 1 Montreal 1 Tangier 7 Antwerp 2 176 4 Prosentase (%) 59.1 15.91 2.84 1.14 8.52 2.27 0.57 3.40 0.57 0.57 3.98 1.14 100 Prinsip ini bertujuan untuk melakukan pencegahan dini terhadap suatu dampak yang tidak pasti akibat suatu kegiatan tertentu yang dilakukan manusia. Prinsip ini merupakan prinsip yang dikenal dan diakui dalam hukum lingkungan internasional dengan tujuan untuk melakukan suatu tindakan pencegahan secara dini terhadap suatu risiko yang belum pasti. 5 Grant W. And Jane Freehan, “Environmental policy,” dalam European Politic by Hay &menon. (New York : Oxford University press, 2007),315. 6 UNEP (United Nation Environment Program) Electronic Waste Publication “Where are WEE in Africa?” (2011) dalam www.unep.fr/ozonaction/.../7524-e-WhereareWEEEinAfrica.pdf (diakses 15 Oktober 2012),38. 4 Sumber : Ogungbunyi, Olakitan. Et al, 2012. E-waste Country Assesment Nigeria. EMPA : 52 Dalam skala global, perpindahan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) lintas batas negara dalam hukum internasional sendiri diatur dalam Basel Convention on the Control of Transboundary Movement of Hazardous Wastes and Their Disposal (selanjutnya disebut dengan Konvensi Basel 1989). Konvensi Basel 1989 ditandatangani pada tanggal 22 Maret 1989. Konvensi ini mulai berlaku pada tanggal 5 Mei 1992.7 Konvensi basel ini mewajibkan tiap negara anggota untuk memperlakukan komoditas sampah elektronik dengan cara yang ramah lingkungan serta memastikan agar negara berkembang tidak djadikan sasaran pembuangan sampah elektronik. Dalam perjalanannya terdapat berbagai macam perkembangan dalam peraturan terkait ekspor e-waste tersebut yang akana dijelaskan pada bagian selanjutnya. Penulis memilih anggota negara Uni Eropa karena komitmennya terkait keberlangsungan lingkungan. Uni Eropa telah menjadi leading role dalam mengkampanyekan perjanjian –perjanjian multilateral terkait lingkungan sampai diluar kontinen mereka sendiri. Selain itu, Uni Eropa juga menandatangani perjanjian dalam Konfensi Basel. Penulis sengaja untuk tidak memilih Amerika Serikat yang sama –sama sebagai eksporter besar, dikarenakan nyatanya AS tidak menandatangani perjanjian tersebut, yang berarti mereka tidak terbebani secara hukum.8 Merujuk pada data pada Bagan 1.1 dan Tabel 1.1 didepan, penulis memfokuskan kembali pembahasan terkait aliran sampah elektronik kepada kegiatan e-waste trade oleh salah satu negara anggota Uni Eropa yaitu, Inggris. Dalam Postnote yang dikeluarkan oleh Parliementary Office of Science of Technology Inggris,9 disebutkan bahwa Inggris menghasilkan sekitar 15% dari total sampah elektronik di seluruh Uni eropa. Selain itu skitar 75% sampah elektronik yang berasal dari Inggris berakhir di Nigeria dan Ghana dengan dalih charity atau bantuan kemanusiaan.10 7 Kummer, International Management of Hazardous Wastes, 6. Sara Norbrand, “Out Of Control : E-waste Trade Flows from EU to Developing Countries” SwedWatch (April,2009): 19. dalam www.medvetenkonsumtion.org/content/.../130008_1596326399.pdf (diakses 29 oktober 2012) 9 Report of Parliementary Office of Science and Technology, Electronic Waste Postnote, number 291, july 2007,1 www.parliament.uk/documents/post/postpn252.pdf (diakses 18 novemner 2012) 10 Report of Premier Farnell plc, The illegal shipments (or export) of e-waste. Legislation Eye , 2011 dalam ecsn-uk.org/Legislation/Backyard%20Recycling%20May11v2.pdf (diakses 29 oktober 2012) 8 5 Dipilihnya Inggris sebagai fokus penelitian dikarenakan dari tingginya kasus perdagangan sampah elektronik ilegal menuju negara-negara berkembang yang dilaporkan berasal dari Inggris. Investigasi dari Greenpeace juga telah meluncurkan laporan penelitiannya saat melacak aliran e-waste dari Inggris ke Nigeria pada 2009.11 Inggris sendiri juga telah menandatangani Konvensi Basel pada 1994 bahkan telah memiliki peraturan terkait menejemen sampah yang diperkenalkan dalam undangundang baru pada 2007 silam dalam meminimalisir dampak buruk e-waste. Permasalahan sampah elektronik menjadi perhatian utama karena dampaknya pada lingkungan dan juga kesehatan manusia cukup signifikan. Dalam satu unit komputer atau PC sendiri terkandung banyak material berbahaya dan beracun yang dapat mengancam kelestarian lingkungandan kesehatan. Oleh karena itu sampah elektronik dikategorikan sebagai limbah B3 (Bahan Beracun dan Berbahaya) dengan kandungan seperti Merkuri, polychlorinated biphenyls (PCB), brom, (PVC) dengan keluaran racun dioxin, furan, hidrogen klorida serta racun berbahaya lainnya.12 E-waste sendiri memiliki karakteristik yang berbeda dari sampah industri lainnya, disamping kandungan materialnya yang berbahaya, terdapat juga material material bernilai yang bisa didapat, seperti tembaga atau logam mulia lainnya, bahkan emas.13 Maka bukan menjadi suatu hal yang mengherankan bila kegiatan pendulangan tersebut memiliki nilai yang menggiurkan dibalik bahayanya yang mengancam apabila tidak didaur ulang secara memadai.14 Sementara itu, proses mendaur ulang secara resmi (bukan dengan tangan kosong) juga menghadapi masalah karena prosesnya yang sulit dan biaya operasionalnya yang mahal. Sebagaimana dijelaskan diawal, globalisasi ekonomi, perdagangan bebas yang juga didukung kemajuan teknologi merupakan salah satu katalisator peningkatan produksi e-waste, dimana meningkatnya aktivitas produksi manusia otomatis menyebabkan meningkatnya pula konsumsi masyarakat termasuk barang elektronik. Hal tersebut juga membuat banyaknya barang habis pakai sehingga perdagangan e-waste dan alirannya menjadi pembicaraan global saat ini. Pesatnya kemajuan industri teknologi informasi dan komunikasi selain berdampak positif juga berimplikasi negatif dengan lahirnya perpindahan e-waste dalam skala global tersebut. Peliknya permasalahan sampah elektronik tersebut telah mendorong negara-negara maju untuk mengirimkan sampah elektronik ke beberapa negara berkembang. Investigasi Greenpeace pada 2009 mengungkap bagaimana negara industri maju memperlakukan negara berkembang sebagai halaman belakang rumah mereka. Di negara-negara berkembang tersebut e-waste dibongkar, dipreteli, dibakar 11 Undercover Operation Exposes Illegal Dumping of E-Waste in Nigeria, Greenpeace Int'l (Feb. 18, 2009), dalam http://www.greenpeace.org/international/en/news/features/e-waste-Nigeria180209/#a0. (diakses 4 Januari 2013) 12 Robinson. “E-waste: An assessment of global production and environmental impacts”,2. 13 UNEP, Electronic Waste Publication,9. 14 Elizabeth Noble. “E-waste Thing Thank; Review and Synthesis”, (Canberra :Canberra Environment and Sustainability Resource Centre,2008),21. 6 dengan teknologi minim dan jauh dari standard untuk mendapatkan logam mulianya dan kemudian sisanya yang tak bisa dimanfaatkan dibuang begitu saja.15 Oleh karena itu penulis ingin mengetahui terkait faktor-faktor apa sajakah yang membuat Inggris dengan komitmen lingkungan yang tinggi mengalirkan sampah elektroniknya ke Nigeria. Nigeria yang berada pada wilayah tepi barat Afrika dipilih, karena berdasarkan Statistical data and field research yang dikeluarkan oleh UNEP16 mengindikasikan bahwa wilayah Afrika barat merupakan tujuan perdagangan utama dari sampah elektronik di Benua Afrika, dengan Nigeria sebagai tujuan ekspor utama dari kegiatan tersebut. Kerangka Pemikiran Aliran E-waste dari negara industri maju ke negara berkembang, dapat dilihat dari teori dan konsep yang dipaparkan sebelumnya, yaitu globalisasi ekonomi, World System Theory, Race to The Bottom & Pollution Haven. Globalisasi ekonomi memungkingkan terjadinya high movement akan komoditas- komoditas perdagangan, bahkan melalui komoditas yang tidak seharusnya untuk diperdagangkan yaitu e-waste. Berdasarkan teori sistem negara, negara industri maju (negara core) dengan kemajuan industri yang mencari keuntungan yang paling banyak, karena kelompok ini dapat memanipulasi sistem dunia sampai batas-batas tertentu dengan kekuatan dominasi yang dimilikinya. Keuntungan ekonomi negara core didapat dari proses capital accumulation yang dihasilkan, serta keuntungan lingkungan dan sosial. Sebaliknya yang terjadi di negara berkembang, mereka menjadi tereksploitasi karena “terpaksa” mengikuti pola yang ada, dengan mencari keuntungan dari impor e-waste yang sejatinya lebih menimbulkan kerugian kepada mereka. Kerugian tersebut mengindikasikan terjadinya unequal exchange antara keduanya, dimana negara periphery mengalami eksploitasi lingkungan akibat transfer polusi (ecological unequal exchange), kemudian juga penurunan tingkat kesehatan dan kesejahteraannya di tengah profit yang dihasilkan dalam proses tersebut. Dalam perdagangan sampah tersebut, negara core terlihat mencari tujuan perdagangan yang tentunya lebih menguntungkan mereka, dengan menekan biaya untuk me re-cycle sampah elektronik mereka dengan mengekspornya ke negara – negara yang memiliki proteksi dagang dan aturan lingkungan yang longgar sebagaimana dipaparkan dalam Race to The Bottom dan pollution haven theory. Dalam kasus E-waste trade ini, negara berkembang (periphery) penulis nilai sebagai negara yang lemah (weak state) sehingga negara- negara tersebut tidak bisa memberikan jaminan keamanan 15 Pradityo, Sapto. 2011. Segunung Emas, Setumpuk racun. Dalam http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2011/03/07/LIN/mbm.20110307.LIN136102.id.html) Diakses tanggal 14-32012 16 UNEP, “Electronic Waste Publication”,9. 7 dan ekonomi serta lemah regulasi atas ancaman yang muncul dari aliran ekspor e-waste negara maju yang menimbun keuntungan ekonomi dibalik transfer polusi. Sintesis Teori Penulis World System Theory CORE RTB & Pollution Haven Theory Race To the Bottom SEMI PHERIPERY PHERIPERY Berdasarkan paparan latar belakang dan kerangka pemikiran didepan, maka hipotesis penulis yaitu terdapat beberapa faktor yang mendasari alasan mengapa perdagangan sampah dari Inggris ke Nigeria tetap terjadi, yaitu : Pertama, dari sisi kedua belah pihak (Inggris dan Nigeria), Terjadi suatu “Simbiosis Mutualisme” dalam hal keuntungan ekonomi, dengan melakukan perdagangan tersebut, masing –masing negara mendapatkan keuntungan ekonomi, walaupun Nigeria harus menanggung negatif side effect dalam pola perdagangan tersebut dengan adanya unequal exchange yang terjadi. Kedua, Negara penerima termasuk dalam kategori weak state, sehingga memudahkan Inggris untuk melakukan ekspor e-waste secara ilegal karena minim regulasi, terlebih kegiatan tersebut menjanjikan profit tinggi mengingat masyarakat dalam weak state memiliki tingkat ekonomi yang jauh dari standar. E-WASTE & GAMBARAN FENOMENA GLOBAL Aliran sampah elektronik dan proses daur ulang yang tidak memenuhi standard di negaranegara berkembang menjadi salah satu permasalahan lingkungan pada abad 21 ini. Kemajuan teknologi dan Informasi secara nyata menjadi kalisator penyebaran akses terhadap peralatan elektronik sekaligus memperbanyak jumlah alat elektronik yang tidak terpakai (e-waste). 8 E-waste (Electronic Waste) atau sampah elektronik menjadi perhatian khusus dalam dunia internasional dikarenakan efek detrimental yang dihasilkan dari aliran e-waste yang terjadi antarnegara. E-waste sendiri merupakan istilah umum yang mencakup berbagai macam bentuk peralatan yang berhubungan dengan listrik atau alat elektronik lainnya yang sudah tidak dipakai oleh pemiliknya.17 Terdapat beberapa definisi menurut beberapa organisasi internasional. Menurut Basel Action Network, e-waste merupakan barang elektronik yang sudah tidak di pakai kemudian dibuang, baik dalam keadaan rusak maupun tidak rusak, seperti komputer, handphone, kulkas, mesin cuci, dan lain-lain yang memerlukan penanganan seperti pengolahan atau pendaur-ulangan untuk menghindari kontaminasi lingkungan dan efek negatif terhadap kesehatan manusia.18 OECD mendefinisikan ewaste sebagai segala macam mesin atau peralatan yang menggunakan sumber tenaga elektrik yang telah mencapai umur kadaluarsa (end-of-life). Sedangkan menurut undang-undang Uni Eropa tentang WEEE (Waste of electric and electronic equipment), E-waste merupakan segala benda elektrik atau elektronik yang tidak terpakai, termasuk semua komponen didalamnya, partikel rakitan dan masih bisa dikonsumsi (consumable), yang mana beberapa bagian dari produk tersebut sudah tidak berfungsi lagi.19 Berdasarkan paparan diatas, dapat disimpulkan bahwa E-waste adalah semua alat elektronik yang sudah tidak diinginkan dan / atau tidak terpakai, baik rusak maupun tidak rusak yang dalam penanganannya membutuhkan proses recycling agar tidak memberi dampak buruk bagi masyarakat atau lingkungan. Dalam skripsi ini kata-kata “sampah elektronik” dan “e-waste” akan digunakan secara bergantian. Selanjutnya, yang dimaksud dengan ‘aliran’ dalam skripsi ini, adalah segala bentuk perpindahan dalam skala global (transnasional) yang tidak sesuai dengan regulasi yang ada, seperti impor prematur (tercatat dalam statistik, namun kondisi tidak sesuai) ataupun aliran yang nyata-nyata ilegal seperti penyelundupan, dan semacamnya, dimana pola pola tersebut akan dijelaskan pada poin selanjutnya. Sampah elektronik sendiri, kini sedang menjadi perhatian di dunia karena jumlahnya yang terus bertambah. Greenpeace dan Achim Steiner dari UNEP Executive Director, memperkirakan jumlah sampah elektronik secara global mencapai 40 juta metrik ton per tahun. 20 Jumlah sampah elektronik semakin bertambah tiap tahunnya dikarenakan beberapa katalisator, diantaranya yaitu kemampuan daya beli yang meningkat, dibarengi dengan turunnya harga alat elektronik. Berdasarkan 17 Rolf Widmer, et.al. “Global Perspective on e-waste (Environmental Impact Assessment Review” 25 25, 2005), 438. dalam http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0195925505000466 (diakses 29 oktober 2012) 18 Robinson. “An assessment of global impacts”,2. 19 Widmer,et al.”Global Perpective on e-waste”,439. 20 UNEP,”Electronic Waste Publication”,9. 9 survey oleh Osibanjo,21 diketahui bahwa konsumen sekarang cenderung membeli alat elektronik yang baru daripada memperbaiki alat elektronik yang rusak karena lebih mudah dan lebih murah untuk membeli produk baru daripada memperbaiki yang lama. Pada saat yang sama umur alat elektronik juga mengalami penurunan, bukan karena kualitas tapi dikarenakan cepatnya kemunculan produkproduk baru yang menawarkan berbagai macam fitur yang lebih baik atau desain yang lebih bagus. E-waste dan dampak yang ditimbulkan Ketika e-waste dibuang atau di daur ulang tanpa kontrol dan tidak memenuhi standard, terdapat berbagai macam efek negatif yang dihasilkan pada lingkungan dan kesehatan manusia. Ewaste memiliki lebih dari 1000 zat kimia didalamnya, kebanyakan merupakan zat beracun, seperti timah, merkuri, arsenic, cadmium, selenium, khrome dan flame retardans yang mampu membuat emisi dioksin ketika dibakar. Racun racun tersebut dapat membuat kerusakan otak, reaksi alergi, kanker, permasalahan pernafasan dan lainnya.22 Kendati demikian, e-waste juga mempunyai kandungan material bernilai yang berharga, dalam generasi komputer terbaru saja rata –rata memiliki sekitar 4 gram emas Selain emas, terdapat kandungan metal lainnya yang juga cukup banyak, dalam 1 ton e-waste memiliki lebih dari 0,2 ton tembaga, yang mana untuk jumlah tersebut bisa dijual sekitar 500 euro, oleh karenanya bisnis daur ulang sampah elektronik tergolong bisnis yang potensial termasuk di uni eropa, seperti perusahan Boliden (Swedia), WEEE AS (Norwegia), dan Citiraya (Inggris) yang berinvestasi pada area industri daur ulang sampah elektronik tersebut.23 Pertumbuhan electronic waste di tingkat global tersebut kemudian berubah menjadi suatu tantangan dunia pada abad 21 ketika terjadi perpindahan e-waste antarnegara. Kecendurungan yang terjadi mengindikasikan bahwa negara maju mengekspor sampah elektronik mereka ke negara berkembang yang tidak memiliki standard recycling memadai, sehingga negara – negara berkembang seakan menjadi halaman belakang dari negara-negara industri maju tersebut. Dengan semakin meningkatnya produksi sampah elektronik yang dihasilkan dan semakin tingginya perpindahan ewaste antarnegara telah memberikan banyak sekali kerugian pada negara tujuan sampah elektronik. Jika e-waste tidak dikelola dengan baik. Pekerja wanita dan anak-anak sangat rentan untuk terkena ancaman kesehatan dari polusi yang dihasilkan. Begitu juga pada lingkungan, sampah elektronik yang mengandung logam berat dan zat organik akan meresap ke ke tanah dan air permukaan yang memberikan tekanan tinggi pada ekosistem. Sungai – sungai, sumber air serta lahan 21 Oladele Osibanjo,2013, overview e-waste management in Nigeria, dalam http://www.elring.org/ewaste/Ewaste %20Summit%20Presentation%20%20Overview%20of%20Nig%20Regulatory.pdf , 319. (diakses 30 April, 2013) 22 Smith Puckett,. Exporting harm: the high-tech trashing of Asia The Basel Action Network.( Seattle7 Silicon Valley Toxics Coalition; 2002) 23 Widmer, et al. “Global Perpective on e-waste”.443-445. 10 lahan perkebunan menjadi terkontaminasi dan tidak layak. Salah satu contohnya, Sungai Odaw (Ghana) yang biasanya digunakan untuk menjadi fishing ground penting bagi masyarakat, karena kegiatan daur ulang WEEE dimulai sekitar 10 tahun yang lalu, sungai tersebut menjadi mati. Tidak hanya itu, kegiatan pembakaran dan pembuangan tersebut juga sebagian besar vegetasi telah menghilang dan menyebabkan sumber sumber alam yang ada pada sekitar lokasi pembuangan menjadi kehilangan produktivitasannya.24 Peraturan Internasional tentang aliran & manajemen e-waste Dalam level internasional, Manajemen pengiriman sampah elektronik diatur oleh PBB dalam Basel Convention of Transboundary Movement of Hazardous Waste and their Disposal yang akan dijelaskan di poin selanjutnya. Walaupun demikian, tidak ada yang benar-benar tahu berapa banyak jumlah e-waste diperdagangkan di seluruh dunia, namun terlihat bahwa Amerika Seikat dan Uni Eropa merupakan sumber dari pengiriman e-waste terbesar di dunia. permasalahan tentang aliran ewaste sudah menjadi fenomena yang mengglobal, dan walaupun terdapat peraturan internasional sebagai upaya dalam menanggapi hal tersebut namun tidak sepenuhnya bisa menghilangkannya karena terdapat banyak cara bagi para pelaku perdagangan ilegal tersebut untuk menyalahi peraturan yang berlaku. Gambar : Rute Aliran Pembuangan E-waste (Fakta & Dugaan) Sumber : Smith Puckett, Exporting harm: the high-tech trashing of Asia The Basel Action Network. ( Seattle7 Silicon Valley Toxics Coalition; 2002),13. 24 Yaw Amoyaw-Osei, et al, 2011. Ghana E-Waste Country Assesment. SBC e-Waste Africa Project dalam ewasteguide.info/files/Amoyaw-Osei_2011_GreenAd-Empa.pdf (diakses,8 november 2012) 11 Sebagai respon dari meningkatnya aliran perdagangan e-waste lintas negara dan kesadaran akan besarnya efek negatif yang ditimbulkannya, maka diadakanlah beberapa konfensi intenasional dengan tujuan untuk meregulasi aliran sampah elektronik tersebut. Beberapa Konvensi yang khusus untuk menangani permasalahan aliran sampah elektronik yaitu The Basel Convention on the Control of Transboundary Movement of Hazardois Wasters and Their Disposal yang selanjutnya akan disebut dengan Konvensi Basel, lahir karena adanya kekhawatiran makin meningkatnya perdagangan limbah berbahaya ke negara berkembang. Konferensi Basel merupakan instrumen internasional pertama dan yang paling signifikan dalam pengontrolan manajemen e-waste dimana konferensi tersebut diadakan di Basel, Swiss pada, 22 maret 1989.25 Multilateral environmental Agreement ini secara umum mengatur aliran ekspor dan impor antar negara yang tergabung dalam konvensi ini, mengeluarkan kewajiban untuk memperlakukan komoditas sampah elektronik dengan cara yang ramah lingkungan serta memastikan agar negara berkembang tidak djadikan sasaran pembuangan sampah elektronik. 26 Konvensi ini terbuka untuk ditandatangani sejak 22 Maret 1989 dan dinyatakan berlaku sejak 5 Mei 1992. 27 Kini, Konferensi Basel telah berusia lebih dari 20 tahun dan walaupun telah banyak organisasi lingkungan yang telah mengadopsi dan mengumumkan terkait konvensi tersebut dan peraturan didalamnya namun masih lemah dalam pelaksanaannya. Secara umum, Konvensi ini merancang 3 strategi dengan tujuan ESM “ Environmentally Sound Management”28 (– manajemen ramah lingkungan) dalam keberlangsungan kesehatan manusia dan lingkungan terkait efek yang dihasilkan dari kemunculan, aliran antar negara serta manajemen sampah elektronik yang telah menjadi permasalahan global. 3 Strategi tersebut yaitu Pertama, Meminimalisir “Generasi” Sampah Elektronik; Kedua, Memperlakukan manajemen sampah elektronik pada tempat yang paling dekat dengan dimana sampah tersebut dihasilkan; Ketiga Mengurangi aliran sampah elektronik antarnegara. Pada 1995 Konvensi Basel yang diadakan dibawah kontrol UNEP tersebut telah berkembang menjadi “Basel Ban” (Pelarangan), dimana untuk menjadi Basel Ban tersebut memerlukan ratifikasi dari semua pihak yang menandatangani Konvensi Basel tersebut. Perkembangan menjadi sebuah “ban” tersebut dengan jelas melarang segala bentuk ekspor sampah elektronik berbahaya dari 29 25 Kummer, International Management of Hazardous Wastes,6. Kummer, International Management of Hazardous Wastes,7. 27 “Mencegah Kolonialisasi Limbah Beracun” 28 ESM (Environmentally Sound Management) adalah pengambilan semua langkah-langkah praktis yang dibutuhkan untuk memastikan bahwa sampah / limbah berbahaya atau limbah lainnya dikelola dengan cara yang akan melindungi kesehatan manusia dan lingkungan terhadap efek samping yang mungkin timbul dari limbah tersebut 26 12 negara – negara kaya anggota OECD (Organisation of Economic Cooperation and Development) ke negara non-anggota non-OECD29 Berdasarkan pasal 9 dari Konvensi Basel, disebutkan bahwa suatu perpindahan sampah elektronik antarnegara disebut ilegal jika berada dalam kondisi berikut ini, yaitu 1) Mengirimkan sampah elektronik tanpa adanya pemberitahuan yang berdasarkan pada suatu konvensi dari semua negara yang terlibat; 2) Pengiriman sampah elektronik tanpa persetujuan negara yang terlibat; 3) Pengiriman sampah yang melalui persetujuan yang dipalsukan atau penipuan; 4) Barang yang dikirim tidak sesuai dengan material yang tertulis di dokumen perjanjian; 5) Ketika aliran sampah elektronik tersebut dengan sengaja dibuang dengan tidak mengindahkan peraturan konvensi dan hukum internasional, maka pihak yang terlibat diminta membawa kasus tersebut pada pihak sekretariat untuk diambil tindakan yang tepat.30 Jadi, Apabila terjadi aliran perdagangan sampah elektronik antarnegara dengan kriteria diatas maka aliran sampah tersebut termasuk dalam perdagangan ilegal. Dengan Konvensi Basel, perdagangan ilegal limbah dimasukkan sebagai tindak pidana. Isu krusial lain adalah belum disahkannya Basel Ban Amendment yang memuat larangan total perdagangan semua jenis limbah B3 lintas negara, termasuk limbah elektronik. Isu ini selalu menjadi isu panas dalam setiap pertemuan para pihak Konvensi Basel.31 Namun demikian, negara-negara maju umumnya menentang pengesahan aturan ini. Tercatat hingga sekarang, hanya 63 negara telah meratifikasi amandemen ini, itulah alasan mengapa pelarangan ini belum memiliki efek global. Negara OECD besar seperti Amerika Serikat, Kanada, Jepang dan Australia belum melakukan hal ini.32 Bahkan beberapa negara-negara berkembang, seperti India ragu-ragu untuk meratifikasi larangan tersebut. Sejauh ini, ada 178 negara pihak Konvensi Basel yang menyetujui pemberlakuan amandemen itu. Sayang, jumlah itu belum memadai untuk melakukan pengesahan amandemen tersebut, karena diperlukan dukungan 17 negara, termasuk Amerika Serikat, agar ketentuan itu berlaku efektif. 33 Meskipun Pelarangan itu belum diratifikasi oleh pihak (negara penandatangan) yang cukup untuk menjadi mengikat secara hukum (legally binding), beberapa pihak memilih untuk tetap memutuskan untuk menerapkan isinya dalam perundang-undangan nasional mereka. Secara khusus, Uni Eropa telah meratifikasi Ban (pelarangan) tersebut, dan telah diimplementasikan dalam hukum 29 Basel Basics: An Overview, Secretariat of the Basel Convention website, dalam http://www.basel.int/pub/basics.html. (diakses 10 April 201) 30 “Reporting on Illegal Traffick”, dalam http://www.basel.int/procedures/reportingonillegaltraffic/tabid/1544/default.aspx (diakses 14 Novermber 2012) 31 “Mencegah Kolonialisasi Limbah Beracun” 32 Dejo Olowu, “Menace Of E-Wastes In Developing Countries: An Agenda For Legal And Policy Responses” Law,Environment and Development Journal (vol 8-1, 2012) 33 Olowu, “Menace Of E-Wastes”,70. 13 Uni Eropa melalui adopsi dari Waste Shipment Regulation tahun 2006.34 . Oleh karena itu peraturan dalam konvensi ini masih disesuaikan lagi dengan peraturan domestik, sehingga dengan berbagai macam penyesuaian tersebut persepsi tiap negara dalam melihat e-waste menjadi berbeda-beda.35 Ekspor E-Waste Inggris ke Nigeria Sebagian besar ekspor sampah elektronik Inggris masuk dalam aliran pasar gelap. Diperkirakan bahwa lebih dari setengah dari semua sampah elektronik yang dihasilkan di Inggris masuk dalam aliran perdagangan ilegal.36 Dalam hal ini banyak pelaku bisnis ilegal tersebut merupakan perusahaan yang masuk sebagai recycler. Penelitian dari berbagai media dan NGOs telah berulangkali mendokumentasikan ekspor sampah elektronik dari Inggris ke berbagai negara tujuan, khususnya Nigeria, Ghana dan Pakistan. Secara Umum, Peraturan WEEE di Eropa tentang funding, pembuangan dan pengelolaan yang baik akan sampah elektronik telah diperkenalkan dalam pasar barang elektronik pada Agustus 2005.37 Di Inggris sendiri, peraturan terkait manajeman e-waste (WEEE Directive) kemudian telah menjadi sebuah hukum perundang-undangan Inggris sejak 2007. Dalam perundangan tersebut disebutkan bahwa setiap produsen dari barang elektronik diharuskan membayar untuk kegiatan pengumpulan, perawatan dan pemulihan (collection, treatment & recovery) barang elekronik. Peraturan tersebut juga berarti bahwa supplier dari barang-barang elektronik tersebut seperti toko-toko elektronik besar maupun pengecer harus menyediakan program take-back.38 Dalam Ekspor e-waste ke Nigeria, Sebagaimana telah dipaparkan dalam Bab II bahwa e-waste yang diekspor harus melalui pemeriksaan konten yang dikirim serta melengkapai surat-surat yang dibutuhkan. Nigeria sendiri merupakan negara yang telah meratifikasi Konvensi Basel dan Konvensi Bamako. Namun faktanya aliran sampah elektronik berbahaya tersebut tetap saja terjadi dengan berbagai cara dalam menyiasatinya.39 Selain dalam bentuk ekspor yang sebagian besar dikirim dengan label palsu (tidak sesuai dengan isi yang dikirim), Aliran sampah elektronik Inggris ke Nigeria dilakukan dengan dalih sebagai charity atau bantuan pendidikan. Alasan lainnya, Pengiriman tersebut juga dilakukan untuk menjembatani digital divide atau gap akan akses terhadap barang 34 Olowu, “Menace of E-waste”,73. Widmer,et al.”Global Perpective on e-waste”,441. 36 EIA (Environment Investigation Agency) Report, “System Failure The Uk's Harmful Trade In Electronic Waste” (2012):3 dalam http://www.producenten-verantwoordelijkheid.nl/uploads/pdf/research/2012%2005%2001%20UK %20System-Failure_EIA%20Report.pdf. (diakses 18 November 2012) 37 EIA Report, “UK’s Harmful Trade”,3. 38 “WEE Recyclyng”dalam http://www.techdigital.co.uk/pages/WEEE-Recycling.html (diakses tanggal 14 mei 2013). Program Take Back merupakan progaram pengembalian kembali alat elektronik dari konsumen ke produsen, program tersebut diharapkan dapat memudahkan konsumen untuk mengembalikan e-waste mereka untuk di treatment sesuai standar yang berlaku. 39 Karin Lundgren,”The global impact of e-waste”,35. 35 14 elektronik yang ada di negara negara tepi barat Afrika tersebut, khususnya Nigeria. 40 Sampah elektronik sendiri dikirim melalui perusahaan pihak ketiga (ghost companies) untuk menghindari pelacakan, pembayaran dengan sistem transfer tanpa melalui rekening dan dilakukan secara sembunyi sembunyi melalui jalur darat, laut maupun udara. Sesampainya e-waste di Nigeria, terdapat beberapa perlakuan terhadap e-waste tersebut. Dikarenakan ketidakpastian dari sebagian besar kiriman e-waste ke Nigeria, maka penyortiran merupakan hal yang perlu untuk dilakukan, setelah itu e-waste tersebut dikelompokkan sesuai dengan tipe dan kondisinya. Berikut merupakan bagan manajemen sampah elektronik di Nigeria. Dari sampah elektronik yang masuk akan dipilih mana saja yang termasuk e-waste yang bisa digunakan kembali (reusable), di servis atau disimpan untuk dijual kembali. Kemudian open burning akan dilakukan pada komponen-komponen tertentu, baik untuk diambil materinya dan komponen pentingnya dalam keperluan recycling atau servis atau diambil material berharganya seperti emas, baja dan timah untuk dijual kembali. Sisanya, untuk e-waste yang tidak bernilai guna dan bekas dipereteli pada akhirnya akan berakhir di tempat pembuangan, dimana ancaman kesehatan, lingkungan dan sosial muncul. Dengan bahaya e-waste seperti yang dipaparkan sebelumnya, menjadi fakta yang menakutkan ketika mengetahui banyak negara berkembang, termasuk Nigeria e-waste biasanya diproses secara backyard industry atau lokakarya kecil dengan menggunakan metode yang paling primitif dan jauh di bawah standard. Kegiatan daur ulang primitif yang bertujuan memulihkan bahan yang bermanfaat dan pembongkaran e-waste sering dilakukan dengan tangan kosong dan dengan tidak ada atau sangat sedikit peralatan pribadi perlindungan kesehatan, tindakan pengendalian pencemaran atau fasilitas pengolahan air limbah dan gas buang, karena mereka tidak mempunyai modal yang cukup untuk melaksanakan langkah-langkah keamanan dalam pengolahan e-waste yang baik. Dengan demikian, proses pembongkaran sering terjadi menggunakan pembakaran udara terbuka, sianida leaching, dan pot mencair sederhana untuk memulihkan terutama tembaga, emas dan perak dengan keuntungan yang tidak seberapa. Keuntungan Ekonomi Dan Weak State Sebagai Faktor Pendorong Bukanlah merupakan suatu hal yang mengherankan bahwa aliran e-waste dan perdagangannya memberikan keuntungan yang sangat banyak bagi negara-negara pelakunya. Keuntungan tersebut didapat dari proses penjualan, pendaur ulangan atau bahkan pemeretelan material berharga didalamnya. Motif ekonomi merupakan hal yang wajar bagi para eksportir e40 Oladele Osibanjo,2013, overview e-waste management in Nigeria, tersedia dalam http://www.elring.org/ewaste/Ewaste %20Summit%20Presentation%20%20Overview%20of%20Nig%20Regulatory.pdf (diakses 13 mei 2013) 15 waste yang berorientasi pada making profit. Ketatnya peraturan lingkungan di Inggris membuat subkontrak dari pelayanan daur ulang merupakan hal yang lumrah ditemui. Namun, kecenderungan yang terjadi adalah perusahan perusahaan besar lebih memilih untuk mengekspornya daripada mendaur ulangnya dengan melewati perusahaan-perusahan kecil melakukan hal tersebut juga untuk menghindari deteksi aliran e-waste mereka. Sehingga keuntungan ekonomi bisa di dapatkan melalui penciptaan e-waste sebagai komoditas, penghindaran biaya recycling dan unequal exchange atas transfer polusi sehingga Inggris tidak perlu mengeluarkan biaya untuk pemberdayaan lingkungan.41 Faktor yang pertama, merupakan faktor keuntungan ekonomi. Dibalik efek negatif yang ditimbulkan dari penanganan e-waste yang tidak sesuai standard, bisnis aliran sampah elektronik ini ternyata merupakan suatu bisnis yang menjanjikan. Ketatnya peraturan dalam manajemen e-waste di Inggris membuat para eksporter memanfaatkan kondisi tersebut untuk mencari keuntungan dengan cara ilegal. Para eksporter tersebut biasanya merupakan perusahaan pihak ketiga yang mengumpulkan sampah elektronik dari perusahaan perusahaan besar dan masyarakat secara cuma – cuma untuk kemudian di ekspor.42 Hal tersebut tentu menjadi pilihan bagi sebagian besar perusahaan dan masyarakat Inggris dikarenakan mereka tidak perlu mengeluarkan biaya untuk mendaur ulang ketika mereka dapat membuangnya dengan cuma- cuma, mengingat biaya recycling di Inggris jauh lebih tinggi dibanding biaya untuk mengirimnya di Nigeria. Faktor selanjutnya adalah lemahnya Nigeria sebagai suatu negara, Suatu negara harusnya dapat menyediakan political goods yang dibutuhkan masyarakat, seperti keamanan fisik, institusi politik yang legitimate, manajemen ekonomi dan kesejahteraan sosial. Dalam kasus Aliran e-waste ke Nigeria, penulis berasumsi bahwa Nigeria termasuk dalam kategori negara lemah yang mendasari mudahnya aliran e-waste masuk ke negara tersebut. Atas dasar tersebut maka penulis akan membahas asumsi penulis tentang kategori Nigeria sebagai negara lemah dalam manajemen aliran sampah elektronik ke negaranya melalui 4 indikator “weak state” menurut Susan Rice yaitu Indikator Ekonomi, Politik, Keamanan dan Kesejahteraan Sosial dimana pada setiap indikator akan difokuskan pada data yang terkait dengan aliran e-waste di Nigeria.43 Berdasarkan berbagai data yang telah dianalisa oleh penulis, penulis menyimpulkan bahwa terdapat beberapa faktor yang mendasari lemahnya kapasitas Nigeria sebagai negara penerima aliran elektronic waste. Berdasarkan data yang dihimpun, kesimpulannya adalah Nigeria merupakan negara lemah karena tidak dapat memenuhi 4 indikator tersebut secara maksimal. Pertama, Dalam 41 EIA Report, “UK’s Harmful Trade”,8. EIA Report, “UK’s Harmful Trade”,8. 43 Rice, Susan & Patrick stewart, “Index of State Weakness in Developing World” www.iberglobal.com/Archivos/weak_states_index_brookings.pdf (diakses 02 mei 2013) 42 16 (2009) dalam bidang ekonomi Nigeria belum mampu memberikan kebijakan ekonomi yang memadai, tingginya angka kemiskinan serta tingkat pengangguran menjadi masalah yang tak berujung; 44 Kedua, Di bidang politik, demokrasi yang masih muda masih sarat dengan korupis, kolusi dan nepotisme. 45 Terkait dengan permasalahan e-waste pun Nigeria belum mempunyai kebijakan khusus tentang manajemennya dan baru pada 2012 kebijakan nasional diluncurkan, kebijakan yang masih baru tersebut tentu masih lemah dalam penegakannya; 46 Ketiga Dalam hal keamanan, dengan keberagaman ini juga terkenal dengan konflik internal yang tak kunjung usai, seperti konflik agama ataupun etnis.47 Nigeria juga merupakan basis kejahatan transnasional yang terkenal seperti penyelundupan permata, perdagangan manusia dan pencucian uang. Terakhir dalam hal kesejahteraan, Nigeria terbukti sangat kurang dalam menyediakan akses terhadap pendidikan, kesehatan dan teknologinya serta yang terpenting kesadaran dan fasilitas serta sosialisasi pemerintah akan bahaya e-waste juga sangat minim. Adanya gap dalam teknologi tersebut juga menjadi alasan lain permintaan nigeria terkait impor e-waste48. Dengan menilik keempat indikator tersebut memudahkan untuk memahami alasan mengapa suatu negara mengalami waktu yang sulit dalam mengontrol aliran sampah elektronik. Semua hal tersebut merupakan pekerjaan rumah yang berat bagi Nigeria. Walaupun dalam beberapa sektor terdapat indikasi peningkatan perkembangan di Nigeria, namun kemampuan Nigeria untuk pengaturan negaranya masih lemah. Sebagaimana data dan paparan diatas, sebagian besar penduduk di Nigeria masih berada dibawah garis kemiskinan, pemerintahan yang tidak stabil dan konflik berkepanjangan. Lebih jauh, dengan perhatian ekonomi yang lebih besar pada sektor industri minyak, maka menjadi mungkin jika sektor lain menjadi terabaikan oleh pemerintah. Selain itu minimnya regulasi yang diterapkan oleh pemerintah Nigeria terkait aliran dan manajemen e-waste serta akses terhadap pendidikan, kesehatan dan teknologi yang minim serta buruknya standard buruh semakin menjelaskan mengapa Nigeria menjadi negara aliran e-waste yang potensial bagi negara pengimpor, khususnya Inggris sebagai pengimpor utama. Aliran E-waste dari Inggris ke Nigeria, dapat dilihat dari teori dan konsep yang dipaparkan sebelumnya, yaitu globalisasi ekonomi, World System Theory, Race to The Bottom & Pollution 44 UNDP Report. “United Nations Development Index” (2005) dalam http://www.hdr.undp.org/en/media (diakses 12 mei 2013) 45 “Country Profile Nigeria” Economy of Nigeria, United States Library of Congress july 2008 46 Adetola Onisarotu,2010 Hazardous Waste Regulation, Treatment and Disposal in Lagos State. Lagos State Environmental protection Agency. 47 “Sokfa Francis John, 2012, Religion and Conflict in Nigeria : Are We Cursed ?” dalam http://www.internationalpeaceandconflict.org/profiles/blogs/Religion-and-Conflict-in-Nigeria-Are-We-Cursed (diakses 5 mei 2013) 48 Oladele Osibanjo,2013, overview e-waste management in Nigeria, tersedia dalam http://www.elring.org/ewaste/Ewaste%20Summit%20Presentation%20%20Overview%20of%20Nig%20Regulatory.pdf (diakses 13 mei 2013) 17 Haven. Inggris sebagai negara industri maju yang mendapat keuntungan yang paling banyak. Keuntungan ekonomi Inggris didapat dari proses capital accumulation yang dihasilkan, serta keuntungan lingkungan dan sosial. Sebaliknya yang terjadi di Nigeria, mereka menjadi ketergantungan akan supply e-waste dan dibuat terbiasa untuk mengikuti pola yang ada. Dalam teori sistem negara pada umumnya, pola yang terjadi biasanya adalah negara periphery sebagai pengekspor bahan mentah untuk kemudian diolah di negara core untuk diolah kembali menjadi produk jadi dan dijual dengan harga yang berlipat. Namun, dalam proses e-waste trade ini terjadi fenomena sebaliknya, yaitu, e-waste dijadikan sebagai sebuah komoditas dagang oleh negara core untuk dikirim ke negara periphery. Segala efek negatif pun pada akhirnya ditanggung oleh negara tujuan ekspor. Kerugian tersebut mengindikasikan terjadinya unequal exchange antara keduanya, dimana negara periphery mengalami eksploitasi lingkungan akibat transfer polusi (ecological unequal exchange), kemudian juga penurunan tingkat kesehatan dan kesejahteraannya di tengah profit yang dihasilkan. Pada aktivitas perdagangan sampah tersebut, Inggris terlihat mencari tujuan perdagangan yang tentunya lebih menguntungkan mereka, dengan menekan biaya untuk me-recycle sampah elektronik mereka dengan mengekspornya ke negara – negara yang memiliki proteksi dagang dan aturan lingkungan yang longgar. Pencarian Inggris berujung pada berlangsungnya aliran e-waste ke Nigeria yang dilakukan secara terus menerus sebagaimana dipaparkan dalam Race to The Bottom dan pollution haven theory dikarenakan suatu aktivitas ekonomi dengan tingkat keintensifan akan polusi cenderung berpindah kepada lokasi lain yang memudahkan proses ‘transfer polusi’ tersebut. KESIMPULAN Pesatnya perkembangan industri teknologi informasi berimbas pada meningkatnya pula jumlah alat elektronik bekas (e-waste) yang ada. Hal tersebut mulai menjadi permasalahan ketika sampah bekas alat elektronik tersebut dialirkan dari negara industri maju ke negara berkembang. Degradasi lingkungan, buruknya tingkat kesehatan serta turunnya standar pekerja menjadi dampak yang harus ditanggung oleh negara berkembang. Sayangnya, fenomena ini belum banyak menjadi perhatian masyarakat internasional dibandingkan kejahatan transnasional lainnya. Penelitian ini mengangkat suatu kasus terkait aliran sampah elektronik dengan berfokus pada aliran sampah elektronik Inggris ke Nigeria. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui alasan mengapa Inggris mengalirkan sampah elektroniknya ke Nigeria, mengingat tingginya komitmen Inggris dan Uni Eropaa dalam masalah keberlangsungan lingkungan. Selain sebagai leading role dalam kampanye-kampanye terkait keberlangsungan lingkungan, komitmen Uni Eropa juga dibuktikan dengan ditandatanganinya Konvensi Basel yang mewajibkan tiap negara 18 anggota untuk memperlakukan komoditas sampah elektronik dengan cara yang ramah lingkungan serta memastikan agar negara berkembang tidak djadikan sasaran pembuangan sampah elektronik. Uni Eropa pun telah mengadopsi perundangan terkait manajemen pada peraturan nasional negara Anggota dan Inggris sendiri menerapkannya sebagai hukum perundangan nasional. Berdasarkan berbagai data yang telah dianalisa oleh penulis, penulis menyimpulkan bahwa terdapat beberapa faktor yang mendasari terjadinya hal tersebut, yaitu faktor keuntungan ekonomi dan lemahnya kapasitas Nigeria sebagai negara penerima aliran elektronic waste. Pada akhirnya, kedua faktor tersebut menjadi alasan yang melatarbelakangi terjadinya aliran sampah elektronik tersebut. Inggris sebagai negara core mendapat keuntungan dengan mengalirkan sampah elektronik tersebut ke Nigeria dengan keuntungan ekonomi yang dihasilkan. Selain itu, keadilan serta keberlangsungan lingkungan juga didapatkan negara core karena ketidakadilan dan resiko lingkungan telah ikut juga dialirkan bersama e-waste ke Nigeria. Disinilah Race to the bottom dan pollution haven terjadi, aliran e-waste tersebut merupakan hasil pencarian Inggris untuk menemukan cara yang lebih murah dalam menghindari ketatnya standar lingkungan terkait manajemen e-waste di Inggris dan Uni Eropa. Lemahnya kapasitas Nigeria dalam menyediakan political goods bagi penduduknya semakin memudahkan Inggris untuk tetap mengalirkan e-waste tersebut, yang pada akhirnya memunculkan keuntungan ekonomi dibalik “transfer polusi”. Daftar Pustaka Buku Baylish, John& Steve Smith, The Globalization of World Politic: An Introduction to International Relation, New York: Oxford University Press, 2004. Grant W. And Jane Freehan, “Environmental policy,” dalam European Politic by Hay &menon. New York : Oxford University press, 2007. Kummer, Katharina. The Basel Convention on the Control of Transboundary Movements of Hazardous Wastes and their Disposal. Oxford: Clarendon Press, 1995. Pucket, Jim. The Digital Dump:Exporting Re-Use and Abuse in Africa. The BAN Project 2005. Puckett, Smith. Exporting harm: the high-tech trashing of Asia The Basel Action Network.Seattle7 Silicon Valley Toxics Coalition; 2002. Jurnal Ilmiah Achankeng, Eric. “Globalization, Urbanization and Municipal Solid Waste Management in Africa”, African Studies Association of Australasia and the Pacific University of Adelaide (2003) dalam dalam http://www.inclusivecities.org/wp-content/uploads/2012/07/Achankeng_Globalizat ion_Urbanization_MSW_Mgmt.pdf. (diakses 15 mei 2013) Amoyaw-Osei, Yaw. et al, 2011. Ghana E-Waste Country Assesment. SBC e-Waste Africa Project dalam ewasteguide.info/files/Amoyaw-Osei_2011_GreenAd-Empa.pdf (diakses,8 november 2012 19 Brett, Robinson. “E-waste: An assessment of global production and environmental impacts” Science of the Total Environment volume:408 (2009):1. tersedia dalam http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0048969709009073 (diakses 30 november 2012) Howell, George. “The North-South Environmental Crisis: An Unequal Ecological Exchange Analysis” New School Economic Review, Volume 2(1) (2007).. Levinson, Arik & M Scott Taylor, “Unmasking the Pollution Haven Effect”, 2008, Lundgren, Karin. “The global impact of e-waste - International Labour Organization” International Labour Office, Programme on Safety and Health at Work and the Environment (SafeWork), Sectoral Activities Department (SECTOR) (2012): dalam www.ilo.org/wcmsp5/groups/public/---ed.../wcms_196105.pdf(diakses 14 april 2013) Medalla, E.M.; Lazaro, D.C. 2005. Does trade lead to a race to the bottom in environmental standards? Another look at the issues, Discussion Paper Series No. 2005-23 (Makati City, PIDS) Noble, Elizabeth. “E-waste Thing Thank; Review and Synthesis”, (Canberra :Canberra Environment and Sustainability Resource Centre,2008). Norbrand, Sara. “Out Of Control : E-waste Trade Flows from EU to Developing Countries” SwedWatch (April,2009): 19. dalam www.medvetenkonsumtion.org/content/.../130008_1596326399.pdf (diakses 29 oktober 2012 Olowu, Dejo. “Menace Of E-Wastes In Developing Countries: An Agenda For Legal And Policy Responses”Law,Environment and Development Journal (vol 8-1, 2012. Rice, Susan & Patrick stewart, “Index of State Weakness in Developing World” (2009) dalam www.iberglobal.com/Archivos/weak_states_index_brookings.pdf (diakses 02 mei 2013 Prita, Ayana noora. Globalisasi dan Perpindahan Lintas Batas Limbah Berbahaya (Jurnal Kriminologi Indonesia Vol. 6 No.II Agustus 2010), 97. Rice, James. “Ecologically Unequal Exchange” 2007 dalam lib.nmsu.edu/accreditation/resources/FSA/RiceArticle.pdf (diakses 4 juni 2013) Robinson, William I. “Globalization and the sociology of Immanuel Wallerstein: A critical appraisal” International Sociology, DOI: 10.1177/0268580910393372 (2011):2. Scott, Frey, R. “E-Waste Stream in World System” Journal on Globalization Studies (May,2012),80. Terada, Christine . Recycling Electronic Wastes in Nigeria: Putting Environmental and Human Rights at Risk, 10 Nw. J. Int'l Hum. Rts. 154 (2012). Dalam http://scholarlycommons.law.northwestern.edu/njihr/vol10/iss3/2 (diakses 23 Maret 2013) Ogungbunyi, Olakitan. Et al,. E-Waste Country Assesment Nigeria. (EMPA,2012):47 dalam http://ewasteguide.info/files/Ogungbuyi_2012_BCCC-Empa.pdf (diakses 28 Maret 2013) Onisarotu, Adetola. “Hazardous Waste Regulation, Treatment and Disposal in Lagos State”. (2010) Lagos State Environmental protection Agency. Osibanjo, Oladele., “overview e-waste management in Nigeria”, (2013) dalam http://www.elring.org/ewaste/Ewaste%20Summit%20Presentation %20%20Overview%20of%20Nig%20Regulatory.pdf , 319. (diakses 30 April, 2013) Widmer, Rolf. et.al. “Global Perspective on e-waste (Environmental Impact Assessment Review” 25 25, 2005), dalam 20 http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0195925505000466 (diakses 29 oktober 2012) Laporan dan Dokumen “Country Profile Nigeria” Economy of Nigeria, United States Library of Congress july 2008 EIA (Environment Investigation Agency) Report, “System Failure The Uk's Harmful Trade In Electronic Waste” (2012):3 dalam http://www.producentenverantwoordelijkheid.nl/uploads/pdf/research/2012%2005%2001%20UK %20System-Failure_EIA%20Report.pdf. (diakses 18 November 2012) IMPEL, “European Union Network for the Implementation & Enforcement of Environmental” law. (2010):16 dalam impel.eu/wp-content/uploads/2012/04/IMPEL1.pdf (diakses 4 Januari 2013) Interpol Report, “ Electronic Waste And Organized Crime Assessing Links” INTERPOL Pollution Crime Working Group (PCWG) (May,2009),45. dalam http://www.interpol.int/content/download/5637/45070/version/1/file/ wastereport.pdf (diakses 23 April 2013) Parliementary Office of Science and Technology Report , “Electronic Waste Postnote”, number 291, july 2007,1 www.parliament.uk/documents/post/postpn252.pdf (diakses 18 novemner 2012) Premier Farnell plc Report, “The illegal shipments (or export) of e-waste” Legislation Eye , 2011 dalam ecsn-uk.org/Legislation/Backyard%20Recycling%20May11v2.pdf (diakses 29 oktober 2012) SEAPort Working Paper,”The International Hazardous Waste Trade Through Seaports”International Network for Environmental Compliance and Enforcement Seaport Environmental Security Network (November:2009): Southern Africa Telecommunication Assosation, “E-Waste and its impact in the south African” SATA, 4. dalam Www.Itu.Int/.../Ngntestingcentre_Nairobi_Abstract_Jkimbe_S3.Pdf (diakses 4 januari 2013) UNDP Report. “United Nations Development Index” (2005) dalam http://www.hdr.undp.org/en/media (diakses 12 mei 2013 UNEP (United Nation Environment Program) Electronic Waste Publication “Where are WEE in Africa?” (2011) dalam www.unep.fr/ozonaction/.../7524-eWhereareWEEEinAfrica.pdf (diakses 15 Oktober 2012),38. UK and Nigeria-UK and The world – Inside Government dalam, 2012 http://www.gov.uk/government/world/nigeria (diakses 6 mei 2013) PPT Amachree, Miranda. E-Waste Management in Nigeria. (2012) Ppt dalam http://www.epa.gov.tw/FileLink?FileHandler.ashx?file=16787 (diakses 14 April 2013) AMNESTY INT'L, Nigeria: Petroleum, Pollution and Poverty in the Niger Delta, AFR 44/017/2009, 9 (June 2009). Fagbohun, Olanrewaju. E-Waste Summit Presentastion, 2013 dalam http://www.elri-ng.org/ewaste/E-waste%20Summit%20Presentation%20%20Overview%20of%20Nig%20Regulatory.pdf (diakses 15 mei 2013) Situs Internet 21 _______, E-waste business dirty secret, 2012. (Dalam http://www.businessweek.com/magazine/content/08_43/b4105000160974.htm) Diakses 20-3-201 ______, Undercover Operation Exposes Illegal Dumping of E-Waste in Nigeria, Greenpeace Int'l (Feb. 18, 2009), dalam http://www.greenpeace.org/international/en/news/features/e-wasteNigeria180209/#a0. (diakses 4 Januari 2013) Basel Basics: An Overview, Secretariat of the Basel Convention website, dalam http://www.basel.int/pub/basics.html. (diakses 10 April 201) David Harvey, “Reading marx capital” dalam, www davidharvey.org/reading-capital (diakses 4 juni 2013) Lewis, Aidan. 2010. Europe breaking electronic waste export ban. (Dalam http://www.ecobusiness.com/news/undercover-investigations-into-e-waste-smuggling) diakses tanggal 14-3-2012 “Mencegah Kolonialisasi Limbah Beracun” dalam http://www.gatra.com/politik/8022-konvensibasel-mencegah-kolonialisasi-limbah-beracun.html (diakses 10 April 2013) MEPs, Approve Tougher Rules on Electronic Waste, 2012. (Dalam http://www.euractiv.com/sustainability/meps-approve-tougher-rules-electronicwaste-news-510260) Diakses 20-3-2012 NBS. National Bureau of Statistics. Abuja, Nigeria: The Federal Republic of Nigeria (2010). Dalam http://www.efiko.org/material/Social%20Statistics%20in%20Nigeria%20by %20NBS.pdf (diakses 4 mei 2013) Pradityo, Sapto. 2011. Segunung Emas, Setumpuk racun. Dalam http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2011/03/07/LIN/mbm.20110307.LIN13 6102.id.html) Diakses tanggal 14-3-2012 “Report Prepared By Icer For The Environment Agency”, Weee — Green List Waste Study, (April, 2004):6 dalam http://www.icer.org.uk/ExportReportFinal.pdf (diakses 14 April 2013) “Reporting on Illegal Traffick”, dalam http://www.basel.int/procedures/reportingonillegaltraffic/tabid/1544/default.aspx (diakses 14 Novermber 2012) Recycling computers PC recycling tips, dalam http://www.which.co.uk/technology/computing/guides/recycling-computers/pcrecycling-tips/ (diakses 20 April 2013) “WEE Recyclyng”dalam http://www.techdigital.co.uk/pages/WEEE-Recycling.html (diakses tanggal 14 mei 2013) 22

Judul: Ekspor Sampah Elektronik Jurnal

Oleh: Tsabita Shabrina


Ikuti kami