Erawati 2009210069l Jurnal(1)

Oleh Uswatun Hasanah

478,3 KB 4 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Erawati 2009210069l Jurnal(1)

Analisis Harga Pokok Produksi Sebagai Dasar Penentuan Harga Jual Pada CV Harapan Inti Usaha Palembang Erawati (eraradc@gmail.com) Lili Syafitri (lili.syafitri@rocketmail.com) Akuntansi S1 STIE MDP Abstrak : Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui ketepatan pengklasifikasian biaya dalam perhitungan harga pokok produksi serta mengetahui penentuan harga jual lemari hias medium pada CV Harapan Inti usaha Palembang. Apakah perhitungan harga pokok produksi berdasarkan pesanan oleh perusahaan telah tepat sehingga dapat menentukan harga jual. Penelitian ini dilakukan di CV Harapan Inti Usaha Palembang, dengan objek penelitiannya difokuskan pada laporan biaya produksi tahun 2012. Metode penelitian yang digunakan yaitu dengan pendekatan kualitatif deskriptif. Agar dapat menghitung harga pokok produksi secara benar maka diperlukan alokasi biaya bersama dengan metode nilai jula relatif, perhitungan harga pokok pesanan dengan pendekatan full costing, dan menentukan harga jual dari harga pokok produksi pesanan lemari hias medium. Berdasarkan hasil analisis diketahui bahwa terdapat pengklasifikasian biaya yang kurang tepat dan adanya alokasi biaya bersama. Hal ini menyebabkan perbedaan dalam perhitungan harga pokok produksi. Harga pokok produksi pesanan 32 unit lemari hias medium berdasarkan perhitungan analisis adalah Rp 181.058.550 yaitu lebih rendah Rp 11.275.000 dari perhitungan perusahaan sebesar Rp 192.333.550. Kata Kunci : Harga Pokok Produksi, Harga Jual, Metode Full Costing. Abstract : This study aims to determine the accuracy of the classification of costs in the calculation of the cost of production as well as knowing the dresser sale pricing on the medium CV Harapan Inti Usaha Palembang. Is the calculation of the cost of production is based on orders by the company has the right to be able to determine the selling price.The research was conducted in CV Harapan Inti Usaha Palembang, with the object of his research is focused on the production cost report in 2012. The research method used is descriptive qualitative approach.To be able to calculate the true cost of production will require the allocation of costs along with the relative sales value method, the computation cost of the order with a full costing approach, and determine the selling price of the cost of production orders dresser medium. Based on the results of analysis show that there is a lack of proper classification of costs and the allocation of common costs. This leads to differences in the calculation of the cost of production. Cost of production orders 32 units of medium dresser analysis is based on the calculation of Rp 181.058.550 Rp 11.275.000 which is lower than the calculation of Rp 192.333.550 company. It also led to a difference in determining the selling price. According to the company's cost of production per unit selling price is determined by its Rp 7.513.029 while, from the analysis of the dresser medium selling price is Rp 7.072.599 per unit. Keywords:Cost of production, Selling Price, Full Costing Method 1 PENDAHULUAN Perkembangan dunia bisnis di Indonesia saat ini sangatlah pesat dan menyebabkan persaingan yang sangat ketat antar perusahaan, dengan kondisi ini perusahaan harus berusaha mengikuti perkembangan agar dapat mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan dan memperoleh laba atau keuntungan yang maksimal. CV Harapan Inti Usaha Palembang merupakan perusahaan baru yang didirikan tahun 2010 dan bergerak dibidang manufaktur khusunya interior, yaitu memproduksi furniture rumah tangga Hal - 1 seperti kitchen set, lemari hias, kursi teras dan juga untuk kantor seperti lemari, meja, dan kursi. Proses produksi tersebut dilakukan berdasarkan pesanan yang diterima. CV Harapan Inti Usaha dalam menentukan harga pokok produksinya belum dilakukan pengelompokkan biaya produksi dengan jelas sehingga terdapat unsur biaya bahan penolong yang dimasukkan ke dalam unsur harga pokok produksi, disamping itu tidak dilakukan pengalokasian biaya bersama pada produk bersama yang dihasilkan. Hal ini akan mengakibatkan ketidaktepatan dalam perhitungan harga pokok produksi, dimana harga pokok produksi tersebut tidak menggambarkan harga pokok produksi dan biaya produksi yang sesungguhnya terjadi. Berdasarkan uraian di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian terhadap perhitungan harga pokok produksi pada produk pesanan yang dihasilkan CV Harapan Inti Usaha Untuk dapat meningkatkan persaingan dengan perusahaan yang sejenis, perusahaan dituntut menghasilkan produk dengan harga jual yang standar tetapi memiliki kualitas yang tinggi. Dalam hal ini perusahaan harus membuat dan mengelompokkan biayabiaya sehingga terjadi akumulasi biaya yang efisien dalam penentuan harga jual produk. Maka, penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI SEBAGAI DASAR PENENTUAN HARGA JUAL PADA CV HARAPAN INTI USAHA PALEMBANG” 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya Pada dasarnya perhitungan harga produksi adalah berdasarkan biaya-biaya apa saja yang telah dikeluarkan untuk memproduksi barang tersebut, oleh karena itu perlu kita ketahui terlebih dahulu apa itu biaya dan bagaimana penggolongannya. Definisi biaya menurut Hansen/Mowen (2006, h.40): “Biaya adalah kas atau nilai ekuivalen kas yang dikorbankan untuk mendapatkan barang atau jasa yang diharapkan memberi manfaat saat ini atau dimasa datang bagi organisasi. Dikatakan ekuivalen kas karena sumber non kas dapat ditukar dengan barang atau jasa yang diinginkan”. 2.2 Klasifikasi Biaya Klasifikasi biaya atau penggolongan biaya adalah suuatu proses pengelompokkan biaya secara sistematis atas keseluruhan elemen biaya yang ada kedalam golongan-golongan tertentu yang lebih ringkas untuk dapat memberikan informasi yang lebih ringkas dan penting. Menurut Carter yang di terjemahkan oleh Krista (2009, h.40) klasifikasi biaya adalah sangat penting untuk membuat ikhtisar yang berarti atas data biaya. Klasifikasi yang paling umum digunakan didasarkan pada hubungan antara biaya dengan berikut ini: a. Biaya dalam hubungannya dengan produk Elemen-elemen biaya dari suatu produk dalam perusahaan manufaktur dapat dikelompokkan dalam tiga golongan: i. Bahan baku langsung ii. Tenaga Kerja Langsung iii. Overhead Pabrik b. Overhead Biaya dalam hubungannya dengan volume produksi. Berdasarkan volume produksi, biaya dapat diklasifikasikan dalam tiga kategori: i. Biaya variabel ii. Biaya tetap iii. Biaya semivariabel c. Biaya dalam hubungannya dengan departemen produksi atau segmen lain. d. Biaya dalam hubungannya dengan periode akuntansi. e. Biaya dalam hubungannya dengan suatu keputusan, tindakan, atau evaluasi 2.3 Harga Pokok Produksi Harga pokok produksi menurut Hansen dan Mowen (2006, h.48) adalah “Harga pokok produksi adalah mewakili Hal - 2 jumlah biaya barang yang diselesaikan pada periode tertentu”. Menurut Raiborn dan Kinney (2011, h.56) harga pokok produksi adalah “Total produksi biaya barang-barang yang telah selesai dikerjakan dan ditransfer ke dalam persediaan barang jadi selama satu periode”. Dapat disimpulkan bahwa biaya produksi adalah biaya yang berhubungan dengan produksi dan harus dikeluarkan untuk mengolah dan membuat bahan baku menjadi produk jadi yang siap untuk dijual. Menurut objek pengeluarannya, secara garis besar unsur-unsur biaya produksi terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik. Menurut Hansen dan Mowen (2006, h.50-h.51) Unsur-unsur biaya produksi adalah : a. Biaya Bahan Baku Langsung Bahan baku langsung adalah bahan yang dapat ditelusuri ke barang atau jasa yang sedang diproduksi. b. Biaya Tenaga Kerja Langsung Tenaga kerja langsung adalah tenaga kerja yang dapat ditelusuri pada barang atau jasa yang sedang diproduksi c. Biaya Overhead Pabrik Semua biaya produksi selain dari bahan langsung dan tenaga kerja langsung dikelompokkan ke dalam satu kategori yang disebut ongkos overhead. 2.4 Penentuan Tarif BOP Tujuan utama dalam pemilihan dasar tarif overhead adalah untuk memastikan pembebanan overhead dalam proporsi yang wajar terhadap sumber daya pabrik tidak langsung yang digunakan oleh pesanan produk, atau pekerjaan yang dilakukan. Untuk itu, menurut Carter (2009, h. 442 – h. 445) diberikan beberapa cara perhitungan beban overhead berdasarkan faktor dasar yang dapat digunakan atau alokasi overhead sebagai berikut: a. Output fisik Output fisik atau unit produksi adalah dasar yang paling sedrhana untuk membebankan overhead pabrik. b. Biaya bahan baku langsung c. d. e. f. Metode ini didasarkan pada estimasi overhead pabrik dibagi dengan estimasi biaya bahan baku dikali presentase. Biaya tenaga kerja langsung Menggunakan dasar biaya tenaga kerja langsung untuk membebankan overhead pabrik ke pesanan atau produk mengharuskan estimasi overhead dibagi dengan estimasi biaya tenaga kerja langsung untuk menghitung suatu presentase. Jam tenaga kerja langsung. Dasar jam tenaga kerja langsung didesain untuk mengatasi kelemahan kedua dari penggunaan dasar biaya tenaga kerja langsung. Jam mesin Metode ini didasarkan pada waktu yang diperlukan untuk melakukan operasi yang identik oleh suatu mesin atau sekelompok mesin, dan tarif per jam mesin. Transaksi atau aktivitas Pendekatan berdasarkan transaksi terhadap alokasi overhead lebih dikenal sebagai perhitungan biaya berdasarkan aktivitas (activity based costing). 2.5 Metode Harga Pokok Produksi Menurut Menurut Carter dan Usry (2006, h. 123) metode yang digunakan dalam menentukan harga pokok produksi menggunakan metode harga pokok pesanan (job order costing) dan metode harga pokok proses (process costing). Dalam perusahaan yang memproduksi atau menjual lebih dari satu produk atau jasa (berdasarkan pesanan), dalam suatu proses produksi dapat dihasilkan dua jenis produk atau lebih. Karena berbagai produk tersebut berasal dari proses pengolahan yang sama, timbul masalah pengalokasian biaya bersama (joint cost) kepada berbagai produk yang dihasilkan tersebut. Pengertian biaya bersama menurut Mulyadi (2005, h.333) yaitu “Biaya bersama dapat diartikan sebagai biaya overhead bersama (joint overhead cost) yang harus dialokasikan ke berbagai departemen baik dalam perusahaan yang Hal - 3 kegiatan produknya berdasarkan pesanan maupun kegiatan kegiatan produknya dilakukan secara massa”. Selanjutnya menurut Mulyadi (2005, h.336) untuk mengalokasikan biaya bersama pada tiap-tiap produk bersama dapat digunakan salah satu metode dari empat metode, yaitu: 1. Metode Nilai Jual Relatif 2. Metode satuan fisik 3. Metode Rata-Rata Biaya per Satuan 4. Metode Rata-rata Tertimbang Metode penentuan harga pokok produksi adalah cara memperhitungkan unsur-unsur biaya ke dalam harga pokok produksi. Dalam memperhitungkan biaya ke dalam harga pokok produksi terdapat dua faktor pendekatan yaitu: a. Full Costing merupakan metode penentuan harga pokok produksi yang memperhitungkan semua unsur biaya produksi ke dalam harga pokok produksi, yang terdiri dari bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik, baik berperilaku variable maupun tetap. b. Variable Costing Merupakan metode penentuan harga pokok produksi yang hanya memperhitungkan biaya produksi yang berperilaku variabel ke dalam harga pokok produksi, yang terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik variabel. 2.6 Metode Penentuan Harga Jual Charles T Horngen (2008, h.350) mengatakan bahwa terdapat empat metode penentuan harga jual, yaitu : 1. Penentuan Harga Jual Normal (Normal Pricing) Metode penentuan harga jual normal seringkali disebut dengan istilah cost-plus pricing , yaitu penentuan harga jual dengan cara menambahkan laba yang diharapkan diatas biaya penuh masa yang akan datang untuk memproduksi dan memasarkan produk. 2. Penentuan Harga Jual dalam Cost-type Contract (Cost-type Contract Pricing) Cost-type Contract adalah kontrak pembuatan produk dan jasa yang pihak pembeli setuju membeli produk atau jasa pada harga yang didasarkan pada total biaya yang sesungguhnya dikeluarkan oleh produsen ditambah dengan laba yang dihitung sebesar persentase tertentu dari total biaya yang sesungguhnya. 3. Penentuan Harga Jual Pesanan Khusus (Special Order Pricing) Pesanan khusus merupakan pesanan yang diterima oleh perusahaan diluar pesanan regular perusahaan. 4. Penentuan harga jual produk yang dihasilkan perusahaan yang diatur dengan peraturan pemerintah Penentuan harga jual berdasarkan biaya penuh masa yang akan datang ditambah dengan laba yang diharapakan. 3 METODE PENELITIAN Metode penelitian yang digunakan adalah pendekatan deskriptif yaitu pendekatan penelitian yang menggambarkan dan melukiskan sifat objek yang diteliti berdasarkan data yang dikumpulkan, dan menganalisis kemudian menarik kesimpulan. Penelitian deskriptif berupaya untuk memperoleh gambaran yang akurat dan lengkap dari objek/subjek yang diteliti. Jenis data yang diperlukan dalam penulisan skripsi ini adalah data primer dan data sekunder. Data primer yang digunakan dalam penulisan skripsi ini yaitu data yang diperoleh secara langsung dari objek yang diteliti. Data primer diperoleh dengan melakukan wawancara dan observasi kepada karyawan CV Harapan Inti Usaha pada bagian keuangan. Sedangkan data sekunder yang digunakan dalam penelitian skripsi ini yaitu pengumpulan data yang diperoleh dari studi pustaka dan data yang diperoleh dari CV Harapan Inti Usaha yaitu laporan-laporan produksi tahun 2012. Selain wawancara, observasi, dan melihat laporan produksi, dalam mengumpulkan data dalam penyusunan penelitian ini juga melakukan studi pustaka Hal - 4 yang berhubungan dengan masalah yang kualitatif terhadap perhitungan diteliti. Dalam hal ini penulis mempelajari harga pokok produksi pada laporan biaya tentang harga pokok produksi dan produksi untuk penentuan harga jual penentuan harga jual. produk. Dalam penelitian ini penulis menggunakan teknik analisis deskriptif 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBHASAN 4.1 Gambaran Umum Objek Penelitian CV Harapan Inti Usaha mendapatkan izin usaha pada tanggal 1 Januari 2010 dengan akte nomor 8 notaris Deska Paramita Sari. Kantor pusat beralamatkan di Jalan Kol. H. Burlian nomor. 754 Kel. Sukarami Kec. Sukarami Palembang. Perusahaan ini sempat membuka kantor cabang di Jalan R. Soekamto Komplek Ruko PTC Mall Blok G2/25 lantai 2 Kel. 8 ilir Ilir Timur II Palembang yang hanya bertahan satu tahun. Lingkup usaha yang dijalankan oleh CV Harapan Inti Usaha adalah bidang manufaktur membuat membuat furniture rumah tangga. Saat ini karyawan yang bekerja di CV Harapan Inti Usaha sekitar 30 orang. Karyawannya terdiri dari pegawai tetap maupun pegawai tidak tetap. Perusahaan memproduksi furniture berdasarkan pesanan. Oleh karena itu, metode pengumpulan harga pokok yang digunakan oleh CV Harapan Inti Usaha Palembang adalah metode harga pokok pesanan.. Perusahaan memproduksi produk secara terputus-putus. Produk yang dihasilkan oleh perusahaan sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan oleh pemesan, sehingga pesanan yang satu dapat berbeda dengan pesanan yang lainnya Berikut perhitungan harga pokok produksi untuk 32 unit lemari hias medium yang dolakukan oleh CV Harapan Inti Usaha Palembang tahun 2012: a. Biaya Bahan Baku Langsung Tabel 4.1 Biaya Bahan Baku Langsung Lemari Medium Tahun 2012 Harga per Satuan Jumlah Biaya 265.000 67.840.000 95.000 5.890.000 135.000 11.475.000 165.000 21.120.000 77.000 6.930.000 53.000 3.710.000 32.000 1.760.000 23.750 760.000 12.000 120.000 15.000 225.000 100.000 5.000.000 Bahan Baku Langsung Kayu Meranti 6×15×400 Triplek 9mm Meranti Triplek 12mm Meranti Triplek 15mm Meranti Melaminto dop Triplek lps melaminto Lem kuning, 1kg Lem putih , 1kg Paku kayu 2cm Paku kayu 3cm Veneer nyatoh Jumlah 124.830.000 Sumber: CV Harapan Inti Usaha b. Biaya Bahan Penolong Tabel 4.2 Biaya Bahan Penolong Lemari Hias Medium Tahun 2012 Keterangan Cat Harga per satuan 43.000 Jumlah Biaya 5.160.000 Hal - 5 Hammertone Cat Menny Handle pipa C-03 Grendel stainless kng Plat kunci L terano Lem besi Engsel hinge Kunci laci 22.000 1.430.000 25.000 1.350.000 30.000 2.280.000 42.500 2.295.000 35.000 7.500 9.500 1.120.000 712.500 760.000 Sekrup kpl 7.500 Rt 1 Sekrup kpl 6.000 Rt 3/4" Sekrup kpl 12.000 Rt 2" Jumlah 600.000 120.000 276.000 16.103.500 Sumber: CV Harapan Inti Usaha c. Biaya Tenaga Kerja Langsung Tabel 4.3 Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 2012 Keterangan Perakitan Finishing Jumlah Tenaga Kerja 5 orang 2 orang Jumlah Upah Per Orang 1 Unit 32 Unit 45.000 1.440.000 30.000 960.000 Total Gaji 1 Unit 32 Unit 225.000 7.200.000 60.000 1.920.000 9.120.000 Sumber: CV Harapan Inti Usaha d. Biaya Overhead Pabrik CV Harapan Inti Usaha membebankan biaya overhead pabrik kepada produk pesanan berdasarkan persentase dari biaya bahan baku dengan tarif yang ditentukan sebesar 30% dari jumlah biaya bahan baku. Berdasarkan hal tersebut, maka besarnya biaya overhead pabrik yang dibebankan pada produk pesanan adalah sebagai berikut : a. Total Biaya Bahan Baku = biaya bahan baku + biaya bahan penolong = Rp 124.830.000 + Rp 16.103.500 = Rp 140.933.500 b. Tarif BOP × Tarif Biaya Bahan Baku = Biaya Overhead Pabrik 30% × Rp 140.933.500 = Rp 42.280.050 maka perhitungan harga pokok produksi dengan metode harga pokok pesanan berdasarkan Costing : Biaya Bahan Baku BTKL Biaya Overhead Pabrik HPP 4.2 Melihat dari tabel 4.2 ada beberapa unsur biaya bahan penolong diklasifikasikan sebagai kelompok biaya Analisis Pengklasifikasian Produksi Biaya pendekatan Full Rp 140.933.500 Rp 9.120.000 Rp 42.280.050 + Rp 192.333.550 Untuk menghitung berapa besarnya harga pokok produksi untuk tiap unit lemari hias medium, maka digunakan perhitungan harga pokok produk per satuan yaitu sebagai berikut : Harga Pokok per satuan 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎 pokok pesanan tertentu = 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑎𝑡𝑢𝑎𝑛 produkk pesanan = Rp 192.333.550 32 = Rp 6.010.423 Hal - 6 bahan baku langsung oleh perusahaan. Perusahaan memasukkan seluruh bahan untuk pekerjaan kayu ke dalam kelompok bahan baku langsung. Menurut teori, yang dimaksud biaya bahan baku adalah semua bahan baku yang membentuk bagian integral dari produk jadi dan dimasukkan dalam perhitungan biaya produk. Menurut penulis, pengklasifikasian beberapa bahan yang ada di dalam kelompok bahan baku langsung belum tepat seperti lem kuning, lem putih, paku kayu dan veneer. Hal ini dikarenakan bahan tersebut bukanlah bahan baku yang membentuk bagian integral dari produk jadi. Sebelum menghitung biaya overhead pabrik, dalam menentukan biaya bersama yang di alokasikan kepada tiaptiap produk bersama dengan dasar pikiran bahwa harga jual suatu produk merupakan perwujudan biaya-biaya yang dikeluarkan dalam mengolah produk tersebut, maka rumus yang digunakan menurut Mulyadi (2005, h.336) adalah sebagai berikut: Tabel 4.5 Metode Nilai Jual Relatif Produk Bersama Jumlah Produk Yang Dihasilkan (1) Harga Jual per Unit Harga Pokok Produksi Bersama / unit Nilai Jual Nilai Jual Relatif Alokasi Biaya Bersama (1) × (2) (3) : x × 100% (4) xy (5) : (6) (5) y (6) (2) Jumlah Setelah diketahui besarnya masingmasing biaya overhead pabrik yang dibebankan kepada pesanan lemari hias medium selama tahun 2012 yang berdasarkan metode alokasi biaya bersama, maka dapat diketahui besarnya biaya overhead pabrik yang akan dibebankan kepada pesanan lemari hias medium pada tabel 4.16 Setelah disusun pembebanan biaya overhead pabrik, selanjutnya adalah menghitung besarnya tarif biaya overhead pabrik. Dasar yang digunakan untuk membebankan biaya overhead pabrik adalah atas dasar biaya bahan baku, sehingga menurut Carter (2009, h. 443) besarnya tarif biaya overhead pabrik dapat dihitung dengan perhitungan sebagai berikut: (3) X (4) Tarif Biaya Overhead Pabrik = = Estimasi 𝑂𝑣𝑒𝑟ℎ𝑒𝑎𝑑 Pabrik × 100% Estimasi Biaya 𝐵𝐵𝐿 54.832.038 116.965.000 × 100% = 47% Berdasarkan perhitungan di atas, maka tarif biaya overhead pabrik berdasarkan biaya bahan baku adalah sebesar 47%. 4.1 Analisis Perhitungan Harga Produksi maka dapat dihitung harga pokok produksi lemari hias medium untuk 32 unit pada tahun 2012 dengan asumsi dasar Hal - 7 penetapan tarif biaya overhead pabrik didasarkan pada perhitungan biaya overhead pabrik tahun 2012 sebesar 47%. Berikut perhitungan harga pokok produksi lemari hias medium yang terhitung: BBB Rp 116.965.000 BTKL Rp 9.120.000 BOP Rp 54.973.550 + Harga Pokok Produksi Rp 181.058.550 perhitungan harga pokok produk per satuan yaitu sebagai berikut : = = Jumlah harga pokok pesanan tertentu Jumlah satuan produk pesanan Rp 181.058.550 32 = Rp 5.658.079,688 Dari total harga pokok produksi diatas, dapat di hitung harga pokok produksi per unit maka digunakan 4.3 Analisis Penentuan Harga Jual Penulis akan menentukan harga jual dengan metode cost-plus pricing karena CV Harapan Inti usaha menginginkan keuntungan sebesar 25% dari biaya produksi yang dikeluarkan. Rumus cost-plus pricing adalah sebagai berikut: Harga Jual = Taksiran biaya penuh + Laba yang diharapkan Maka perhitungan harga jual untuk 32 unit lemari hias medium yaitu: a. Menurut data harga pokok produksi perusahaan 5 KESIMPULAN DNA SARAN 5.1 Kesimpulan Berikut ini kesimpulan dari penelitian dan pembahasan yaitu: 1. Kesalahan dalam mengklasifikasian atas biaya bahan baku utama karena perusahaan memasukkan semua bahan yang diperlukan untuk pekerjaan kayu ke dalam biaya bahan baku utama perusahaan seperti lem kuning, lem putih, paku dan veneer. Seharusnya biaya bahan tersebut dikelompokkan ke dalam biaya overhead pabrik sebagai biaya bahan penolong. Akibatnya, dengan kesalahan dalam pengklasifikasian biaya produksi untuk pengambilan keputusan yang terkait dengan data tersebut menjadi kurang tepat. = Rp 5.658.079 Perhitungan harga jual 32 unit lemari hias medium: HPP Rp 192.333.550 Laba 25% Rp 48.083.387,5 + Harga Jual Rp 240.416.937,5 Harga Jual per unit = Rp 7.513.029,297 Jadi, Jadi, harga jual per unit berdasarkan perhitungan harga pookok produksi perusahaan sebesar Rp 7.513.029 b. Menurut analisis data harga pokok produksi penulis HPP Rp 181.058.550 Laba 25% Rp 45.264.637,5 + Harga Jual Rp 226.323.187,5 Harga Jual per unit = Rp7.072.599,609 Jadi harga lemari medium per unit adalah Rp 7.072.599 2. Berdasarkan perhitungan yang dilakukan perusahaan maka dihasilkan harga pokok produksi untuk produk lemari hias medium adalah sebesar Rp 192.333.550 sedangkan menurut hasil analisis diperoleh harga pokok produksi yang lebih kecil yaitu sebesar Rp 181.058.550 sehingga diperoleh selisih sebesar Rp 11.275.000. 3. Perbedaan perhitungan harga pokok produksi disebabkan karena adanya perbedaan perhitungan tarif pembebanan biaya overhead pabrik. Berdasarkan hasil perhitungan analisis besarnya pembebanan biaya overhead pabrik produk pesanan lemari hias medium sebesar 47% dari biaya bahan baku tanpa memasukkan biaya bahan penolong. Sedangkan dari perusahaan sudah menetapkan tarif biaya overhead pabrik tanpa perhitungan sebesar 30% Hal - 8 dari total biaya antara biaya bahan baku dan bahan penolong. 4. Dari selisih perhitungan harga pokok pesanan menurut perusahaan yang lebih tinggi dibanding hasil perhitungan analisis. Maka hasil perhitungan harga jual lemari hias medium menurut perusahaan juga akan tinggi yaitu sebesar Rp 7.513.029 per unitnya. Sedangkan dari hasil perhitungan analisis harga jual per unit adalah Rp 7.072.599. 5.1 Saran Dari kesimpulan di atas, maka penulis mencoba memberikan beberapa saran sebagai bahan pertimbangan bagi CV Harapan Inti Usaha adalah sebagai berikut: 1. Perusahaan perlu melakukan koreksi atas unsur-unsur biaya yang dimasukkan ke dalam perhitungan harga pokok produksi, seperti: Lem kuning, lem putih, paku dan veneer yang oleh perusahaan dimasukkan ke dalam biaya bahan baku utama, dikoreksi menjadi biaya bahan penolong. DAFTAR PUSTAKA [1] Carter, William K 2009, Akuntansi Biaya, Buku 1, Edisi 14, Salemba Empat, Jakarta. [2] Cecily A. Raiborn dan Michael R. Kinney 2011, Akuntansi Biaya: Dasar dan Perkembangan, Buku 1, Edisi 7, Salemba Empat, Jakarta. 2. Untuk memperoleh harga pokok produksi seperti yang terjadi pada CV Harapan Inti Usaha, perusahaan sebaiknya mencermati jenis produk yang dihasilkan, apakah merupakan sejenis produk atau multi produk. Sehingga dapat diketahui metode yang paling tepat untuk menghitung harga pokok produksi dari produk yang dihasilkan. 3. CV Harapan Inti Usaha memproduksi lebih dari satu produk, maka perusahaan dapat menggunakan dasar alokasi biaya bersama, seperti metode nilai jual relatif untuk dijadikan acuan dalam pengalokasian biaya bersama. Dengan mengalokasikan biaya ini dapat menentukan harga pokok produksi dan harga jual lebih efektif. 4. Dalam penentuan harga jual disarankan perusahaan menggunakan metode harga jual normal dengan pendekatan full costing, kerena perusahaan sudah menentukan laba yang ingin dicapai. Sehingga harga jual yang dibebankan ke pemesan lebih tepat, serta perusahaan dapat bersaing dengan perusahaan sejenis dan mendapatkan keuntungan yang semaksimal mungkin. [3] Mulyadi, 2005, Akuntansi Biaya, Edisi Kelima, Cetakan 7, UPP AMP YKPN, Yogyakarta. [4] Hansen & Mowen 2006, Akuntansi Manajemen. Buku 2, Edisi 7, Salemba Empat, Jakarta. [5] Horngren, Charles T,et all 2008, Akuntansi Biaya, Edisi 12, Erlangga, Jakarta. Hal - 9

Judul: Erawati 2009210069l Jurnal(1)

Oleh: Uswatun Hasanah


Ikuti kami