Review Jurnal Grafik Komputer

Oleh Riski A

664,9 KB 4 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Review Jurnal Grafik Komputer

TUGAS REVIEW JURNAL GRAFIKA KOMPUTER Oleh : RISKI ARIYANTO (011301503125028) ABSTRAK • Salah satu bentuk akhir dari output grafika komputer adalah pembuatan model 3D dengan sentuhan efek photo realistic. Wajah memiliki karakter organik khusus, pemodelan wajah secara imajinatif adalah sesuatu yang cukup sulit. Untuk kepentingan itu salah satu cara yang diusulkan adalah pemodelan wajah dengan bantuan foto diri. Untuk memudahkan pemodelan maka source image foto diri terlebih dulu diimport ke dalam lingkup aplikasi MAYA. Selanjutnya lewat bantuan MEL Script dibuatkan sejumlah panel untuk memudahkan proses pemodelan. Penggunaan polygonal mesh lebih memudahkan dalam proses pembuatan model wajah dibandingkan dengan NURBS. Untuk menghasilkan model akhir maka dilakukan proses tambahan texturing dengan bantuan aplikasi PhotoShop. • Keywords: Grafika, MEL Script, Pemodelan 3D, NURBS, Polygonal Mesh TUJUAN • Sampai saat ini belum terdapat sebuah aplikasi pun yang dapat mengkonversi secara langsung obyek foto diri secara digital dalam bentuk 2D menjadi obyek digital 3D. Untuk itu dalam penelitian ini akan diupayakan sebuah mekanisme untuk mendesain karakter organik obyek wajah 3D yang berasal dari foto diri lewat interface pemodelan sehingga dapat menghasilkan suatu model wajah yang berbentuk 3D. Aplikasi yang digunakan untuk membantu interfacing dalam proses pemodelan adalah bahasa pemrograman MEL Script dalam MAYA 4.5. • Metode yang digunakan untuk membangun bentuk 3D model wajah adalah mengimport obyek wajah/image bertipe JPEG yang sudah dibentuk intensitas warna tiap pixel lewat sejumlah metode, yaitu metode Image Adjustment Brightness/Contrast, Image Color Balance, Layer Multiply, dan tampilan Convert Mode RGB yang semuanya ini dikerjakan di luar program utama. Obyek wajah/image yang diolah merupakan pola dasar yang selanjutnya dibangun pada posisi 3D, yaitu Image Plane Front, dan Image plane Side yaitu posisi tampilan untuk pemodelan manual 3D. KONSEP DASAR MODELLING 3D • Proses pemodelan 3D membutuhkan perancangan yang dibagi dengan beberapa tahapan untuk pembentukannya. Seperti obyek apa yang ingin dibentuk sebagai obyek dasar, metoda pemodelan obyek 3D, pencahayaan dan animasi gerakan obyek sesuai dengan urutan proses yang akan dilakukan. Gambar di bawah menunjukkan proses pemodelan 3D. PROSES PEMODELAN 3D • a. Motion Capture Model 2D • Yaitu langkah awal untuk menentukan bentuk model obyek yang akan dibangun dalam bentuk 3D. Penekanannya adalah obyek berupa gambar wajah yang sudah dibentuk intensitas warna tiap pixelnya dengan metode Image Adjustment Brightness/Contrast, Image Color Balance, Layer Multiply, dan tampilan Convert Mode RGB dan format JPEG. • Dalam tahap ini proses penentuan obyek 2D memiliki pengertian bahwa obyek 2D yang akan dibentuk merupakan dasar pemodelan 3D. • b. Dasar Metode Modeling 3D • Ada beberapa metode yang digunakan untuk pemodelan 3D. Ada jenis metode pemodelan obyek yang disesuaikan dengan kebutuhannya seperti dengan nurbs dan polygon ataupun subdivision. Modeling polygon merupakan bentuk segitiga dan segiempat yang menentukan area dari permukaan sebuah karakter. Sedangkan Modeling dengan NURBS (Non-Uniform Rational Bezier Spline) merupakan metode paling populer untuk membangun sebuah model organik. Kurva pada Nurbs dapat dibentuk dengan hanya tiga titik saja. Dibandingkan dengan kurva polygon yang membutuhkan banyak titik (verteks) metode ini lebih memudahkan untuk dikontrol. Satu titik CV (Control verteks) dapat mengendalikan satu area untuk proses tekstur. PROSES PEMODELAN 3D (LANJUTAN) • c. Proses Rendering • Rendering adalah proses akhir dari keseluruhan proses pemodelan ataupun animasi komputer. Dalam rendering, semua data-data yang sudah dimasukkan dalam proses modeling, animasi, texturing, pencahayaan dengan parameter tertentu akan diterjemahkan dalam sebuah bentuk output. • d. Texturing • Proses texturing ini untuk menentukan karakterisik sebuah materi obyek dari segi tekstur. Untuk materi sebuah object bisa digunakan aplikasi properti tertentu seperti reflectivity, transparency, dan refraction. • e. Image dan Display • Merupakan hasil akhir dari keseluruhan proses dari pemodelan. Biasanya obyek pemodelan yang menjadi output adalah berupa gambar untuk kebutuhan koreksi pewarnaan, pencahayaan, atau visual effect yang dimasukkan pada tahap teksturing pemodelan. Output images memiliki Resolusi tinggi berkisar Full 1280/Screen berupa file dengan JPEG,TIFF, dan lain-lain. MEL SCRIPT • MEL Script MAYA adalah salah satu aplikasi untuk grafika 3D termasuk animasi dan special effect. Maya adalah aplikasi visual interaktif yang disiapkan untuk memecahkan banyak masalah teknik pemodelan. Di dalam pemrograman Maya terdapat beberapa toolbox dan hot keys, salah satu diantaranya yaitu Maya Embedded Language (MEL) Command Editor dengan fasilitas File, Edit, Script, dan Help. File merupakan suatu fasilitas yang menyediakan input untuk memasukkan sebuah script program. Edit merupakan suatu fasilitas yang menyediakan input untuk menghapus sebuah script program. Script berfungsi untuk menjalankan eksekusi (execute) script program yang berupa MEL,yang di dalamnya memiliki fasilitas seperti : operasi analisis, operasi perbaikan, dan lain sebagainya. Help berfungsi sebagai koneksi MEL command reference. DESAIN DAN RANCANGAN APLIKASI • Alur kerja pemodelan serta diagram alir aplikasi pemodelan adalah sebagaimana pada Gambar di bawah ini. IMPLEMENTASI HASIL • Berikut ini adalah implementasi dari perancangan dan mekanisme yang dilakukan dalam proses modeling wajah 3D. • a. Gambar di bawah adalah source image foto diri untuk kepentingan modeling wajah serta hasil import pada MAYA yang kemudian ditampilkan ulang dalam panel awal desain. Gambar 1 Gambar 2 • b. Proses berikutnya adalah dengan bantuan NURBS Primitives mulai membentuk titik control untuk membangun model wajah. Gambar 3 adalah proses penentuan titik kontrol serta Gambar 4 adalah hasil dari pembuatan model dengan NURBS Primitives. Gambar 3 Gambar 4 • c. Langkah berikutnya selanjutnya yaitu menggunakan perintah Lofting yang dilanjutkan dengan proses memotong model untuk memudahkan pembuatan area mata, telinga dan mulut. Gambar 5 dan 6 menunjukkan proses lofting dan pemotongan model untuk pembuatan area mata, telinga dan mulut. Gambar 5 Gambar 6 • d. Langkah berikutnya adalah membuat pemodelan wajah yang disesuaikan dengan foto diri. Teknik yang digunakan adalah penggunaan polygon mesh. Diawali dengan pembuatan single polygon kemudian dilanjutkan dengan meng-extrude bagian samping dari mesh dan meng-scale, sebelum proses extrude mesh di convert ke dalam bentuk edge. Gambar 7 menunjukkan proses awal pembuatan model wajah dengan polygon mesh. Gambar 8 adalah hasil akhir proses pembuatan model wajah dengan polygon mesh. Gambar 7 Gambar 8 • e. Proses berikutnya adalah penerapan texture. Pada tahap ini, pemodelan yang dilakukan merupakan tahap pemetaan permukaan obyek. Penguraian permukaan obyek sebagai kombinasi dari pemberian texture. Penguraian bentuk tersebut dalam modeling dinamakan proses mapping. Proses mapping ini terdiri dari empat macam; yaitu planar mapping, cylindrical mapping, spherical mapping dan automatic mapping. • f. Rendering adalah proses akhir dari keseluruhan proses pemodelan. Dalam rendering, semua data-data yang sudah dimasukkan dalam proses modeling, animasi, texturing, pencahayaan dengan parameter tertentu akan diterjemahkan dalam sebuah bentuk output. Dalam standard PAL system, resolusi yang digunakan adalah 500x500 pixels. Field rendering sering digunakan untuk mengurangi gerakan cepat dari sebuah obyek dalam rendering video. Pada penelitian ini digunakan sampai pada 100 frame dengan bentuk data animasi berupa file *.Avi dengan durasi 0-0,8 detik. • g. Tahap akhir adalah display obyek. Output images memiliki resolusi tinggi berupa file dengan JPEG,TIFF. Dalam tahap display, ditampilkan sebuah bacth render untuk melihat bagaimana bagaimana model dibangun secara animasi. Output dari Display ini adalah berupa *.Avi, dengan resolusi maksimal Full 1280/Screen dan *.JPEG. Gambar 9 dan 10 menunjukkan garis besar proses pemodelan wajah serta display akhir dari model wajah 3D. Gambar 9 Gambar 10 PENUTUP • Pembuatan model wajah 3D berbasis pada foto diri adalah sebuah upaya untuk membuat artificial object wajah lewat bantuan foto diri. Proses pemodelan dilakukan dengan bantuan sejumlah panel yang dibangun lewat MEL Script. Hasil akhir modelling paling tidak telah menghasilkan model wajah 3D yang memiliki tingkat kemiripan dengan source image foto diri. Penggunaan metode polygonal mesh untuk kasus pemodelan wajah ini lebih diutamakan dari pada metode NURBS. Selanjutnya tahapan yang dilakukan dalam menghasilkan model wajah 3D dapat dijadikan sebagai acuan untuk membangun aplikasi sejenis untuk kepentingan pemodelan wajah. • Walaupun secara dasar proses modelling dilakukan dalam lingkungan MAYA, namun untuk proses finishing antara lain pemberian texture dilakukan dengan bantuan aplikasi lain yaitu Photoshop. Untuk pengembangan dapat dilakukan tambahan panel lewat MEL Script yang juga akan memudahkan proses texturing.

Judul: Review Jurnal Grafik Komputer

Oleh: Riski A


Ikuti kami