Jurnal Pengaruh Globalisasi Pancasila

Oleh Anak Kos

242,9 KB 4 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Jurnal Pengaruh Globalisasi Pancasila

Pengaruh Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme Pancasila WENDI MUHAMMD / 1606200339 / G1/1 ABSTRACT This paper tries to give a philosophical answer towards problem of dynamics in Pancasila. It is expected able to give justification for Pancasila; so that it will enrich teoritical sides and develop Pancasila praxis as natonal foundation and ideology of Indonesian people.It is hoped that this paper will give a contribution for keeping consistency, relevance, and contextualization of Pancasila is always needed by Indonesian people who are continuously developing according to world development. The realization of the expectation will make Pancasila able to play a role: internally, it functions as a glue of unity and union of Indonesian people and directs nation struggle towards its ideals. Externally, it functions as a nation identity so that Indonesian people are different from other people. Key Words: dynamics in Pancasila, consistency, relevance, contextualization, identity. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang DasarnegaraRepublikIndonesiaadalahPancasilayangterdapatdala m PembukaanUUD1945dansecararesmidisahkanolehPPKIpadatanggal18 Agustus1945, kemudiandiundangkandalamBeritaRepublik Indonesia tahunII No. 7 bersamasama denganbatang tubuh UUD 1945. Dalam sejarahnya, eksistensiPancasilasebagaidasar filsafat negara Republik Indonesia mengalami berbagai macam interpretasi dan manipulasi politik sesuai dengan kepentingan penguasa demi kokoh dan tegaknya Kekuasaan yang berlindung di balik legitimasi ideologi negara Pancasila.Dengan lainperkataan,dalamkedudukanyangsepertiiniPancasilatidaklagidiletakka n sebagaidasarfilsafat sertapandanganhidupbangsa dannegaraIndonesia melainkan direduksi, dibatasi dan dimanipulasi demi kepentingan politik penguasa pada saat itu.Dalam kondisi kehidupan bermasyarakat dan berbangsa yangsedang dilandaoleharuskrisisdandisintegrasi maka Pancasila tidak terhindar dari berbagai macam gugatan, sinisme, serta pelecehan terhadap kredibilitas dirinyasebagai dasar negaraataupun ideologi, namun demikian perlu segerakitasadaribahwatanpasuatuplatformdalam formatdasarnegaraatau ideologimakasuatubangsamustahilakandapatsurvivedalammenghadapi berbagai tantangan dan ancaman. Berdasarkan untuk mengembalikan kenyataan tersebut di atas gerakan reformasi berupaya kedudukan dan fungsi Pancasila yaitu sebagai negaraRepublikIndonesia,yanghalinidirealisasikanmelaluiKetetapanSidang dasar Istimewa MPRNo.XVIII/MPR/1998tentangPencabutanP-4dansekaligusjuga pencabutanPancasila sebagaisatu-satunyaasasbagiOrsospoldiIndonesia.Ketetapan tersebut sekaligus juga mencabut mandat MPR yang kewenanganuntukmembudayakanPancasila diberikan kepadaPresidenatas melaluiP-4 danasastunggalPancasila.MonopoliPancasilademi kepentingan kekuasaan olehpenguasainilah yangharussegeradiakhiri,kemudianduniapendidikan Tinggi memiliki tugas untuk mengkaji dan memberikan pengetahuan kepada semua mahasiswauntuk benar-benar mampu memahami Pancasila secara ilmiah dan obyektif. Dampak yang cukup serius atas manipulasi Pancasila oleh para Penguasa pada masalampau,dewasa ini banyak kalangan elit politik serta Sebagian masyarakat beranggapan bahwa Pancasila merupakan Orde Baru.Sehingga mengembangkan serta mengkaji Pancasila mengembalikan kewibawaan Orde Label politik dianggapakan Baru. Pandangan sinis serta upaya Melemahkan ideology Pancasila berakibat fatal yaitu melemahkan kepercayaan Rakyat yang akhirnnya mengancam persatuan dan kesatuan bangsa,contoh:kekacauan Aceh,Kalimantan, Sulawesi, Ambon , Papua, dll. Berdasarkan alasan tsb diatas,makatanggung jawab kita bersama Sebagai warga negara untuk selalu mengkaji dan mengembangkan Pancasila setingkat Dengan idelogi/paham yang ada seperti Liberalisme, Komunisme, Sosialisme. B. Rumusan Masalah 1. Apa arti Pacasila ? 2. Pengertian Singkat Globalisasi? 3. ApaPengaruh positif dan Negatif globalisasi terhadap nilai-nilai nasionalismePancasila ? 4. Bagaimana Pengaruh Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme di Kalangan Generasi Muda ? 5. Bagaimana caramengantisipasi Pengaruh Negatif Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme? C. Tujuan Yang Ingin di capai : 1. Penulis ingin mengetahui ApaPengaruh positif dan Negatif globalisasi terhadap d nilai- nilai nasionalisme. 2. Dan juga ingin memaparkan pengaruh Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme di Kalangan Generasi Muda jaman Sekarang. 3. Cara mengantisipasi Pengaruh Negatif Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme. D. Pendekatan Historis Pembahasan historis Pancasila dibatasi pada tinjauan terhadap perkembangan rumusan Pancasila sejak tanggal 29 Mei 1945 sampai dengan keluarnya Instruksi Presiden RI No.12 Tahun 1968. Pembatasan ini didasarkan pada dua pengandaian, yakni: 1. Telah tentang dasar negara Indonesia merdeka baru dimulai pada tanggal 29 Mei 1945, saat dilaksanakan sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI); 2. Sesudah Instruksi Presiden No.12 Tahun 1968 tersebut, kerancuan pendapat tentang rumusan Pancasila dapat dianggap tidak ada lagi. Permasalahan Pancasila yang masih terasa mengganjal adalah tentang penghayatan dan pengamalannya saja.Hal ini tampaknya belum terselesaikan oleh berbagai peraturan operasional tentangnya.Dalam hal ini, pencabutan Ketetapan MPR No.II/MPR/1978 (Ekaprasetia Pancakarsa) tampaknya juga belum diikuti upaya penghayatan dan pengamalan Pancasila secara lebih „alamiah‟.Tentu kita menyadari juga bahwa upaya pelestarian dan pewarisan Pancasila tidak serta merta mengikuti Hukum Mendel. Tinjauan historis Pancasila dalam kurun waktu tersebut kiranya cukup untuk memperoleh gambaran yang memadai tentang proses dan dinamika Pancasila hingga menjadi Pancasila otentik. Hal itu perlu dilakukan mengingat bahwa dalam membahas Pancasila, kita terikat pada rumusan Pancasila yang otentik dan pola hubungan silasilanya yang selalu merupakan satu kebulatan yang utuh. ~>Sidang BPUPKI – 29 Mei 1945 dan 1 Juni 1945 Dalam sidang BPUPKI tanggal 29 Mei 1945, Mr. Muhammad Yamin menyampaikan telaah pertama tentang dasar negara Indonesia merdeka sebagai berikut: 1.) Peri Kebangsaan, 2.) Peri Kemanusiaan, 3.) Peri Ketuhanan, 4.) Peri Kerakyatan, 5.) Kesejahteraan Rakyat. Ketika itu ia tidak memberikan nama terhadap lima (5) azas yang diusulkannya sebagai dasar negara.Pada tanggal 1 Juni 1945, dalam sidang yang sama, Ir. Soekarno juga mengusulkan lima (5) dasar negara sebagai berikut: 1) Kebangsaan Indonesia; 2) Internasionalisme; 3) Mufakat atau Demokrasi; 4) Kesejahteraan Sosial; 5) Ketuhanan Yang Berkebudayaan. Dan dalam pidato yang disambut gegap gempita itu, ia mengatakan: “… saja namakan ini dengan petunjuk seorang teman kita – ahli bahasa, namanja ialah Pantja Sila…” (Anjar Any, 1982:26). ~>Piagam Jakarta 22 Juni 1945 Rumusan lima dasar negara (Pancasila) tersebut kemudian dikembangkan oleh “Panitia 9” yang lazim disebut demikian karena beranggotakan sembilan orang tokoh nasional, yakni para wakil dari golongan Islam dan Nasionalisme. Mereka adalah: Ir. Soekarno, Drs. Mohammad Hatta, Mr. A.A. Maramis, Abikusno Tjokrosoejoso, Abdulkahar Muzakir, H.A. Salim, Mr. Achmad Subardjo, K.H. Wachid Hasjim, Mr. Muhammad Yamin. Rumusan sistematis dasar negara oleh “Panitia 9” itu tercantum dalam suatu naskah Mukadimah yang kemudian dikenal sebagai “Piagam Jakarta”, yaitu: 1) Ke-Tuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemelukpemelukknya; 2) Menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab; 3) Persatuan Indonesia; 4) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan; 5) Mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Dalam sidang BPUPKI tanggal 14 Juli 1945, “Piagam Jakarta” diterima sebagai rancangan Mukadimah hukum dasar (konstitusi) Negara Republik Indonesia. Rancangan tersebut – khususnya sistematika dasar negara (Pancasila) – pada tanggal 18 Agustus disempurnakan dan disahkan oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) menjadi: 1) Ketuhanan Yang Maha Esa; 2) Kemanusiaan yang adil dan beradab; 3) Persatuan Indonesia; 4) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan; 5) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia; sebagaimana tercantum dalam alinea keempat Pembukaan UUD 1945. ~>Konstitusi RIS (1949) dan UUD Sementara (1950) Dalam kedua konstitusi yang pernah menggantikan UUD 1945 tersebut, Pancasila dirumuskan secara „lebih singkat‟ menjadi: 1) Pengakuan Ketuhanan Yang Maha Esa; 2) Perikemanusiaan; 3) Kebangsaan; 4) Kerakyatan; 5) Keadilan sosial. Sementara itu di kalangan masyarakat pun terjadi kecenderungan menyingkat rumusan Pancasila dengan alasan praktis/ pragmatis atau untuk lebih mengingatnya dengan variasi sebagai berikut: 1) Ketuhanan; 2) Kemanusiaan; 3) Kebangsaan; 4) Kerakyatan atau Kedaulatan Rakyat; 5) Keadilan sosial. Keanekaragaman rumusan dan atau sistematika Pancasila itu bahkan tetap berlangsung sesudah Dekrit Presiden 5 Juli 1959 yang secara implisit tentu mengandung pula pengertian bahwa rumusan Pancasila harus sesuai dengan yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. ~>Instruksi Presiden RI No.12 Tahun 1968 Rumusan yang beraneka ragam itu selain membuktikan bahwa jiwa Pancasila tetap terkandung dalam setiap konstitusi yang pernah berlaku di Indonesia, juga memungkinkan terjadinya penafsiran individual yang membahayakan kelestariannya sebagai dasar negara, ideologi, ajaran tentang nilai-nilai budaya dan pandangan hidup bangsa Indonesia. Menyadari bahaya tersebut, pada tanggal 13 April 1968, pemerintah mengeluarkan Instruksi Presiden RI No.12 Tahun 1968 yang menyeragamkan tata urutan Pancasila seperti yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. BAB II Pembahasan 1. Pengertian Pancasila Pancasila artinya lima dasar atau lima asas yaitu nama dari dasar negara kita,Negara Republik Indonesia. Istilah Pancasila telah dikenal sejak zaman Majapahitpada abad XIV yang terdapat dalam buku Nagara Kertagama karangan MpuPrapanca dan buku Sutasoma karangan Mpu Tantular, dalam buku Sutasoma ini,selain mempunyai arti “Berbatu sendi yang lima” (dari bahasa Sangsekerta)Pancasila juga mempunyai arti “Pelaksanaan kesusilaan yang lima” (PancasilaKrama), yaitu sebagai berikut: 1. Tidak boleh melakukan kekerasan 2. Tidak boleh mencuri 3. Tidak boleh berjiwa dengki 4. Tidak boleh berbohong 5. Tidak boleh mabuk minuman keras / obat-obatan terlarang Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia ditetapkan pada tanggal18 Agustus 1945.sebagai dasar negara maka nilai-nilai kehidupan bernegara danpemerintahan sejak saat itu haruslah berdasarkan pada Pancasila, namunberdasrkan kenyataan, nilai-nilai yang ada dalam Pancasila tersebut telahdipraktikan oleh nenek moyang bangsa Indonesia dan kita teruskan sampaisekarang. Rumusan Pancasila yang dijadikan dasar negara Indonesia seperti tercantum dalam pembukaan UUD 1945 adalah: 1. Ketuhanan Yang Maha Esa 2. Kemanusiaan yang adil dan beradab 3. Persatuan Indonesia 4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan / perwakilan 5. Keadilan sosial bagi seluruh Rakyat Indonesia Kelima sila tersebut sebagai satu kesatuan nilai kehidupan masyarakat Indonesia oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) dijadikan Dasar Negara Indonesia”. 2. Pengertian Singkat Globalisasi. Globalisasi adalah suatu proses tatanan masyarakat yang mendunia dan tidak mengenal batas wilayah. Globalisasi pada hakikatnya adalah suatu proses dari gagasan yang dimunculkan, kemudian ditawarkan untuk diikuti oleh bangsa lain yang akhirnya sampai pada suatu titik kesepakatan bersama dan menjadi pedoman bersama bagi bangsabangsa di seluruh dunia. (Menurut Edison A. Jamli dkk.Kewarganegaraan.2005) Menurut pendapat Krsna (Pengaruh Globalisasi Terhadap Pluralisme Kebudayaan Manusia di Negara Berkembang.internet.public jurnal.september 2005). Sebagai proses, globalisasi berlangsung melalui dua dimensi dalam interaksi antar bangsa, yaitu dimensi ruang dan waktu. Ruang makin dipersempit dan waktu makin dipersingkat dalam interaksi dan komunikasi pada skala dunia. Globalisasi berlangsung di semua bidang kehidupan seperti bidang ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, pertahanan keamanan dan lain- lain. Teknologi informasi dan komunikasi adalah faktor pendukung utama dalam globalisasi.Dewasa ini, perkembangan teknologi begitu cepat sehingga segala informasi dengan berbagai bentuk dan kepentingan dapat tersebar luas ke seluruh dunia.Oleh karena itu globalisasi tidak dapat kita hindari kehadirannya. 3. Pengaruh positif dan Negatif globalisasi terhadap nilai- nilai nasionalisme Pancasila. Kehadiran globalisasi tentunya membawa pengaruh bagi kehidupan suatu negara termasuk Indonesia.Pengaruh tersebut meliputi dua sisi yaitu pengaruh positif dan pengaruh negatif. Pengaruh globalisasi di berbagai bidang kehidupan seperti kehidupan politik, ekonomi, ideologi, sosial budaya dan lain- lain akan mempengaruhi nilai- nilai nasionalisme terhadap bangsa. ~>Pengaruh positif globalisasi terhadap nilai- nilai nasionalisme 1. Dilihat dari globalisasi politik, pemerintahan dijalankan secara terbuka dan demokratis. Karena pemerintahan adalah bagian dari suatu negara, jika pemerintahan djalankan secara jujur, bersih dan dinamis tentunya akan mendapat tanggapan positif dari rakyat. Tanggapan positif tersebut berupa rasa nasionalisme terhadap negara menjadi meningkat. 2. Dari aspek globalisasi ekonomi, terbukanya pasar internasional, meningkatkan kesempatan kerja dan meningkatkan devisa negara. Dengan adanya hal tersebut akan meningkatkan kehidupan ekonomi bangsa yang menunjang kehidupan nasional bangsa. 3. Dari globalisasi sosial budaya kita dapat meniru pola berpikir yang baik seperti etos kerja yang tinggi dan disiplin dan Iptek dari bangsa lain yang sudah maju untuk meningkatkan kemajuan bangsa yang pada akhirnya memajukan bangsa dan akan mempertebal rasa nasionalisme kita terhadap bangsa. ~>Pengaruh negatif globalisasi terhadap nilai- nilai nasionalisme. 1. Globalisasi mampu meyakinkan masyarakat Indonesia bahwa liberalisme dapat membawa kemajuan dan kemakmuran. Sehingga tidak menutup kemungkinan berubah arah dari ideologi Pancasila ke ideologi liberalisme. Jika hal tesebut terjadi akibatnya rasa nasionalisme bangsa akan hilang 2. Dari globalisasi aspek ekonomi, hilangnya rasa cinta terhadap produk dalam negeri karena banyaknya produk luar negeri (seperti Mc Donald, Coca Cola, Pizza Hut,dll.) membanjiri di Indonesia. Dengan hilangnya rasa cinta terhadap produk dalam negeri menunjukan gejala berkurangnya rasa nasionalisme masyarakat kita terhadap bangsa Indonesia. 3. Mayarakat kita khususnya anak muda banyak yang lupa akan identitas diri sebagai bangsa Indonesia, karena gaya hidupnya cenderung meniru budaya barat yang oleh masyarakat dunia dianggap sebagai kiblat. 4. Mengakibatkan adanya kesenjangan sosial yang tajam antara yang kaya dan miskin, karena adanya persaingan bebas dalam globalisasi ekonomi. Hal tersebut dapat menimbulkan pertentangan antara yang kaya dan miskin yang dapat mengganggu kehidupan nasional bangsa. 5. Munculnya sikap individualisme yang menimbulkan ketidakpedulian antarperilaku sesama warga. Dengan adanya individualisme maka orang tidak akan peduli dengan kehidupan bangsa. Pengaruh- pengaruh di atas memang tidak secara langsung berpengaruh terhadap nasionalisme.Akan tetapi secara keseluruhan dapat menimbulkan rasa nasionalisme terhadap bangsa menjadi berkurang atau hilang.Sebab globalisasi mampu membuka cakrawala masyarakat secara global.Apa yang di luar negeri dianggap baik memberi aspirasi kepada masyarakat kita untuk diterapkan di negara kita. Jika terjadi maka akan menimbulkan dilematis. Bila dipenuhi belum tentu sesuai di Indonesia. Bila tidak dipenuhi akan dianggap tidak aspiratif dan dapat bertindak anarkis sehingga mengganggu stabilitas nasional, ketahanan nasional bahkan persatuan dan kesatuan bangsa. 3. Pengaruh Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme di Kalangan Generasi Muda. Arus globalisasi begitu cepat merasuk ke dalam masyarakat terutama di kalangan muda.Pengaruh globalisasi terhadap anak muda juga begitu kuat.Pengaruh globalisasi tersebut telah membuat banyak anak muda kita kehilangan kepribadian diri sebagai bangsa Indonesia.Hal ini ditunjukkan dengan gejala- gejala yang muncul dalam kehidupan sehari- hari anak muda sekarang. Dari cara berpakaian banyak remaja- remaja kita yang berdandan seperti selebritis yang cenderung ke budaya Barat. Mereka menggunakan pakaian yang minim bahan yang memperlihatkan bagian tubuh yang seharusnya tidak kelihatan. Pada hal cara berpakaian tersebut jelas- jelas tidak sesuai dengan kebudayaan kita. Tak ketinggalan gaya rambut mereka dicat beraneka warna. Pendek kata orang lebih suka jika menjadi orang lain dengan cara menutupi identitasnya. Tidak banyak remaja yang mau melestarikan budaya bangsa dengan mengenakan pakaian yang sopan sesuai dengan kepribadian bangsa. Teknologi internet merupakan teknologi yang memberikan informasi tanpa batas dan dapat diakses oleh siapa saja.Apa lagi bagi anak muda internet sudah menjadi santapan mereka sehari- hari. Jika digunakan secara semestinya tentu kita memperoleh manfaat yang berguna. Tetapi jika tidak, kita akan mendapat kerugian. Dan sekarang ini, banyak pelajar dan mahasiswa yang menggunakan tidak semestinya.Misal untuk membuka situs-situs porno.Bukan hanya internet saja, ada lagi pegangan wajib mereka yaitu handphone.Rasa sosial terhadap masyarakat menjadi tidak ada karena mereka lebih memilih sibuk dengan menggunakan handphone. Dilihat dari sikap, banyak anak muda yang tingkah lakunya tidak kenal sopan santun dan cenderung cuek tidak ada rasa peduli terhadap lingkungan.Karena globalisasi menganut kebebasan dan keterbukaan sehingga mereka bertindak sesuka hati mereka. Contoh riilnya adanya geng motor anak muda yang melakukan tindakan kekerasan yang menganggu ketentraman dan kenyamanan masyarakat. Jika pengaruh-pengaruh di atas dibiarkan, mau apa jadinya genersi muda tersebut? Moral generasi bangsa menjadi rusak, timbul tindakan anarkis antara golongan muda. Hubungannya dengan nilai nasionalisme akan berkurang karena tidak ada rasa cinta terhadap budaya bangsa sendiri dan rasa peduli terhadap masyarakat. Padahal generasi muda adalah penerus masa depan bangsa. Apa akibatnya jika penerus bangsa tidak memiliki rasa nasionalisme? Berdasarkan analisa dan uraian di atas pengaruh negatif globalisasi lebih banyak daripada pengaruh positifnya.Oleh karena itu diperlukan langkah untuk mengantisipasi pengaruh negatif globalisasi terhadap nilai nasionalisme. 4. Antisipasi Pengaruh Negatif Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme. Langkah- langkah untuk mengantisipasi dampak negatif globalisasi terhadap nilai- nilai nasionalisme antara lain yaitu : 1. Menumbuhkan semangat nasionalisme yang tangguh, misal semangat mencintai produk dalam negeri. 2. Menanamkan dan mengamalkan nilai- nilai Pancasila dengan sebaikbaiknya. 3. Menanamkan dan melaksanakan ajaran agama dengan sebaikbaiknya. 4. Mewujudkan supremasi hukum, menerapkan dan menegakkan hukum dalam arti sebenar- benarnya dan seadiladilnya. 5. Selektif terhadap pengaruh globalisasi di bidang politik, ideologi, ekonomi, sosial budaya bangsa. Dengan adanya langkah- langkah antisipasi tersebut diharapkan mampu menangkis pengaruh globalisasi yang dapat mengubah nilai nasionalisme terhadap bangsa. Sehingga kita tidak akan kehilangan kepribadian bangsa Sesuai dengan dasar Negara Kita Pancasila. BAB III A. Kesimpulan Berdasarkan isi dari pembahasan di atas dikatakan bahwa Pancasila merupakan dasar fundasi dalam berdirinya Negara Indonesia ini.Dari kelima sila itulah seharusnya pemerintahan di Indonesia sesuai dengan kaidah Pancasila dan juga UUD ‟45. Pancasila mempunyai lima nilai Luhur yang harus diyakini oleh setiap warga Negara Indonesia, agar mereka tidaklah mengenut paham-paham Liberalis, komunis atapun paham yang tidak sesuai dengan jati diri bangsa Indonesia ini. Rasa nasionalisme terhadap nilai-nilai Pancasila memanglah sangat penting dan harus ditananmkan dan di ajarkan kepada setiap warga Negara Indonesia sejak dini.Agar mereka kelak bisa patut untuk dijadikan para pemimpin baru Bangsa in dan bisa menjalankan system pemerintahan sesuai dengan nilai-nilai Pancasila dan UUD ‟45 yang yang telah ada saat Indonesia merdeka. B. Kritik dan Saran Penulis tahu dan paham betul bahwa makalah ini tidaklah lebih dari sekedar sempurna untuk dijadikan pembelajaran bagi pembaca makalah ini. Maka dari itu penulis dengan rendah hati meminta masukan berupa Kritikan ataupun Saran yang seharusnya penulis lakukan demi terwujudnya makalah selanjutnya agar bisa mendekati kata sempurna, karna di dunia ini tiada satupun Maklhuk dan benda yang sempurna seperti peribahasa mengatakan ” Tiada Gading yang tak Retak”. Sekian yang bisa penulis buat untuk makalah ini, semoga menjadi bermanfaat untuk yang membaca makalah ini. C. Referensi Jamli, Edison dkk.Kewarganegaraan.2005.Jakarta: Bumi Akasara website : www.wikimu.com/News/Opini.aspxReferensiJamli,Edison dkk.Kewarganegaraan.2005.Jakarta: Bumi Akasara. Tri Murtiyati, Makalah Pancasila.

Judul: Jurnal Pengaruh Globalisasi Pancasila

Oleh: Anak Kos


Ikuti kami