Upaya Mencegah Dan Meminimalkan Resiko Dan Hazard Pada Tahap Implementasi Asuhan Keperawatan

Oleh Randy Lurekke

378,5 KB 7 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Upaya Mencegah Dan Meminimalkan Resiko Dan Hazard Pada Tahap Implementasi Asuhan Keperawatan

UPAYA MENCEGAH DAN MEMINIMALKAN RESIKO DAN HAZARD PADA TAHAP IMPLEMENTASI ASUHAN KEPERAWATAN Disusun Oleh : 3. 1. Dimas Dwi Nugroho P27820714003 2. Adeng Hidayatullah P27820714007 Qonita 4. 5. Reny Nur Afni Putri Ichtiyar Rizki Zerniansya 6. 7. P27820714012 Fitri Ardiana P27820714016 P27820714019 P27820714022 Fenika Nikmatul Rizki P27820714026 8. Fitrah Nurani Erba Putri P27820714030 9. Brainia Logi Ansari P27820714035 PRODI DIV KEPERAWATAN GAWAT DARURAT KAMPUS SURABAYA POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN SURABAYA TAHUN AKADEMIK 2015/2016 IMPLEMENTASI Implementasi keperawatan adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh perawat untuk membantu klien dari masalah status kesehatan yang dihadapi ke status kesehatan yang lebih baik yang menggambarkan kriteria hasil yang diharapkan (Gordon, 1994, dalam Potter & Perry, 1997). Tujuan dari pelaksanaan adalah membantu klien mencapai tujuan yang telah ditetapkan, mencakup peningkatan kesehatan, pencegahan, penyakit, pemulihan kesehatan dan memfasilitasi koping. Implementasi Tahap Emplentasi Persiapan Intervensi Evaluasi Metode Implementasi Keperawatan  Membantu dalam sehari-sehari. aktifitas kehidupan  konseling  penyuluhan  Memberikan asuhan keperawatan langsung.  Kompensasi untuk reaksi yang merugikan.  Teknik tepat dalam memberikan perawatan dan menyiapkan klien untuk prosedur.  Mencapai tujuan perawatan.  Mengawasi dan mengevaluasi kerja dari anggota staf lain 3 Prinsip Pendoman Implementasi Asuhan Keperawatan  Mempertahankan keamanan klien Tindakan yang membahayakan tidak hanya dianggap sebagai pelanggaran etika standar keperawatan professional, tetapi juga merupakan suatu tindakan pelanggaran hukum yang dapat dituntut.  Memberikan asuhan yang efektif  Memberikan asuhan seefisien mungkin Upaya Pencegahan Kecelakaan Kerja secara umum 1. Upaya Pencegahan Kecelakaan Kerja melalui Pengendalian Bahaya di Tempat Kerja : Pemantauan dan Pengendalian Kondisi Tidak Aman di tempat kerja. 2. Upaya Pencegahan Kecelakaan Kerja melalui Pembinaan dan Pengawasan: Pelatihan dan Pendidikan, konseling dan konsultasi, pengembangan sumber daya atau teknologi terhadap tenaga kerja tentang penerapan K3 3. Upaya Pencegahan Kecelakaan Kerja melalui sistem manajemen: Prosedur dan Aturan K3, Penyediaan Sarana dan Prasarana K3 dan pendukungnya, Penghargaan dan Sanksi terhadap penerapan K3 ditempat kerja  Terdapat juga beberapa upaya pencegahan lain, antara lain : Pelayanan kesehatan kerja diselenggarakan secara paripurna, terdiri dari pelayanan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif yang dilaksanakan dalam suatu sistem yang terpadu. KASUS 1 Seorang Perawat RSUD Gunung Jati Positif Difteri  Seorang perawat di RSUD Gunung Jati, Kota Cirebon, diketahui positif difteri pasca menangani pasien yang menderita penyakit yang sama. CIREBON - Seorang perawat di RSUD Gunung Jati, Kota Cirebon, diketahui positif difteri pasca menangani pasien difteri. Berdasarkan informasi, perawat tersebut diduga tertular pasca menangani dan melakukan tindakan awal pada pasien positif difteri tersebut, perawat yang terkena difteri berinisial Ru dan bertugas di ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUD Gunung Jati. Ru diketahui merupakan perawat pertama yang menangani pasien pertama difteri yang masuk rumah sakit tersebut. Analisa Kasus 1  Hazard yang ada di kasus : Hazard Biologis yaitu perawat tertular penyakit Difteri dari pasien pasca menangani dan melakukan tindakan awal pada pasien positif difteri. Upaya Pencegahan Kasus 1  Upaya pencegahan dari Rumah Sakit/ tempat kerja: 3. RS menyediakan pemilahan tempat sampah medis dan non medis. Alasan: Bila sampah medis dan non medis tercampur dan tidak dikelola dengan baik akan menimbulkan penyebaran penyakit. RS menyediakan APD yang lengkap seperti masker, handscoon, scout dll Alasan: meminimalisir terjadinya atau tertularnya penyakit/ infeksi yang dapat terjadi terutama saat bekerja, APD harus selalu di gunakan sebagai pelindung diri. Dengan kasus diatas dapat dihindari jika perawat menggunakan APD lengkap 4. RS menyediakan SOP untuk tindakan keperawatan. mengingat cara penularan Difteri melalui Alasan: Agar petugas/perawat terpaparnya cairan ke pasien. menjaga konsistensi dan tingkat kinerja petugas/perawat atau tim 2. Menyediakan sarana untuk mencuci tangan atau dalam organisasi atau unit kerja, alkohol gliserin untuk perawat. sebagai acuan (check list) dalam Alasan: Cuci tangan merupakan cara penanganan pelaksanaan kegiatan tertentu bagi awal jika kita sudah terlanjur terpapar cairan sesama pekerja, supervisor dan lainpasien baik pasien beresiko menularkan atau tidak lain dan SOP merupakan salah satu menularkan. Cuci tangan merupakan tindakan cara atau parameter dalam aseptic awal sebelum ke pasien maupun setelah ke meningkatkan mutu pelayanan. pasien. 1. Lanjutan  1. Upaya pencegahan pada Perawat: Menjaga diri dari infeksi dengan mempertahankan teknik aseptic seperti mencuci tangan, memakaiAPD, dan menggunakan alat kesehatan dalam keadaan steril. Alasan: Agar perawat tidak tertular penyakit dari pasien yang di tangani meskipun pasien dari UGD dan memakai APD adalah salah satu SOP RS 2. Perawat mematuhi Standar Operational Prosedure yang sudah ada RS dan berhati-hati atau jangan terburu-buru dalam melakukan tindakan. Alasan :Meskipun pasien di Ruang UGD dan pertama masuk RS, perawat sebaiknya lebih berhati – hati atau jangan terburu-buru dalam melakukan tindakan ke pasien dan perawat menciptakan dan menjaga keselamatan tempat kerja supaya dalam tindakan perawat terhindar dari tertularnya penyakit dari pasien dan pasien juga merasa aman. Kasus 2 Ribuan Perawat di Indonesia Tertular Hepatitis B  Jakarta, HanTer - Data Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan, Kementerian Kesehatan, menunjukkan sebanyak 7.000 tenaga kesehatan (Nakes) terinfeksi hepatitis B. Sebanyak 4.900 di antaranya disebabkan karena tertusuk jarum suntik, dan hanya 2.200 yang terinfeksi dari populasi. Hal ini menunjukkan jika tenaga kesehatan menjadi profesi yang paling rawan tertular hepatitis B. penularan virus hepatitis B terjadi dalam insiden ‘kecelakaan’. Kecelakaan berupa tertusuk jarum terjadi saat Nakes mencoba menutup jarum suntik terutama saat selesai melakukan tindakan seperti setelah selesai melakukan pemberian obat atau pengambilan sampel darah. Dengan metode penutupan yang salah dan kurang hati-hati, banyak Nakes yang akhirnya tertusuk jarum. “Rata-rata empat dari tindakan menutup jarum suntik bekas pakai, satu diantaranya tertusuk jarum,” Peneliti Hepatitis dari Universitas Indonesia, dr Lukman Hakim Tarigan MMedSc, ScD, di Jakarta, kemarin. Lanjutan Riset kesehatan dasar (Riskesdas) 2007 menunjukkan bahwa Indonesia bagian barat tercatat 9,4 persen atau 1 dari 10 penduduk Indonesia mengidap hepatitis B. “Jadi total penduduk Indonesia yang mengidap virus hepatitis B ada 22,3 juta orang, dimana separuhnya membutuhkan pengobatan. Jika tidak diobati, maka dalam 10 tahun ke depan akan berubah menjadi sirosis hati yang membutuhkan transplantasi hati,” tandasnya. (Tryas). Analisa Kasus 2 Hazard : Terinfeksi hepatitis B akibat tertusuk jarum suntik saat menutup jarum suntik setelah digunakan dari pasien. Upaya Pencegahan Kasus 2 Upaya pencegaham dari Rumah Sakit/ tempat kerja: 1. Memberikan imunisasi hepatitis pada semua tenaga kesehatan yang bekerja dan belum mendapat imunisasi hepatitis sebelumnya, terlebih pada tenaga kesehatan yang mempunyai resiko tinggi tertular. Mereka harus diberi perlindungan khusus misalnya dengan memberikan dalam tiga dosis vaksinasi. Alasan: Dengan memberikan imunisasi pada semua tenaga kesehatan dapat dapat menjadi pencegahan awal / preventif agar tenaga kesehatan bebas tertular penyakit akibat kerja seperti tertular virus hepatitis B, dan prinsip mencegah lebih baik dari pada mengobati.  2. Rutin mengadakan konseling dan rutin mengadakan pemeriksaan kesehatan berkala kepada tenaga kesehatan, terutama tenaga kesehatan yang bergelut di tempat beresiko terkena kecelakaan kerja. Alasan: Dengan mengadakan konseling rutin dan pemeriksaan kesehatan berkala dapat menjadi suatu pendeteksi kesehatan tenaga kerja, konseling dapat digunakan sebagai upaya untuk memberikan edukasi kepada tenaga kesehatan, dan pemeriksaan kesehatan berkala dapat dilakukan sebagai upaya perlindungan kesehatan, serta pendeteksian awal apabila terkena penularan penyakit sehingga dapat cepat tertangani / terobati. Lanjutan 3 Memberikan pendidikan, pengetahuan kepada seluruh tenaga kesehatan tentang cara menutup jarum suntik yang benar , tidak membahayakan, dan sesuai dengan prosedur. Alasan: pendidikan ini sangat penting diberikan kepada perawat agar terhindar dari kecelakaan yang membahayakan kesehatan. Sehingga apabila perawat mengetahui cara yang benar akan menjauhkan diri dari kecelakaan terutama tertusuknya jarum suntik. 4. Menyediakan tempat sampah khusus jarum dan benda-benda tajam yang sesuai dan praktis. Alasan: Dengan penyediaan tempat sampah khusus jarum dapat mempermudah kerja perawat sehingga saat perawat lalai atau terburu-buru perawat bisa langsung membuang jarum tersebut ke tempat sampah khusus jarum. 5. Menyediakan semua alat pelindung diri bagi tenaga kesehatan yang sesuai dengan standart keselamatan. Alasan: apabila tersedia semua alat pelindung diri secara lengkap dapat meminimalkan terjadinya kecelakaan saat kerja. 6. Menyediakan lingkungan kerja yang aman dan nyaman. Seperti kelengkapan perlengkapan kerja dll. Alasan: Dengan lingkungan kerja yang aman dan nyama dapat meningkatkan kinerja baik bagi tenaga kesehatan, serta tenaga kesehatan bisa lebih focus dan berkonsentrasi saat bekerja. Lanjutan 4. Upaya pencegahan pada Perawat: 1. Membentengi diri dengan imunisasi seperti imunisasi hepatitis sebagai upaya preventif awal bagi diri sendiri. Alasan: Dengan membentengi diri dengan 5. imunisasi dapat menghindarkan diri dari terinfeksi dan tertularnya penyakit terutama akibat kerja, karena di dalam tubuh sudah ada imunisasi sebagai benteng. 6. 2. Menggunakan APD yang lengkap seperti handscoon, masker, dan google jika diperlukan. Alasan: Dengan memakai alat pelindung diri sesuai dengan standart saat bekerja dapat meminimalkan resiko terjadinya kecelakaan dan menjaga diri dari saat bekerja. 3. Selalu menerapkan tindakan aseptic kepada 7. semua klien. Alasan: Tindakan aseptic sangat diperlukan dan diterapkan sebelum,saat, dan sesudah bekerja, agar kita terhindar dari tertularnya dan terinfeksi dari penyakit.  Menanamkan sifat kehati-hatian, konsentrasi yang tinggi, dan ketenangan saat bekerja terutama saat melakukan tindakan yang beresiko ke pasien. Alasan: sifat hati-hati, berkonsentrasi, dan ketenangan sangat diperlukan saat bekerja, agar tidak terjadi kesalahan, kelalaian saat bekerja, sehingga tercipta kesehatan dan keselamatan bagi diri sendiri selain juga bagi pasien. Memahami prosedur penggunaan jarum suntik dan cara selesai digunakan terutama saat menutup jarum suntik. Alasan: Dengan mempunyai keahlian yang lebih dapat menghindarkan diri kita dari berbagai macam kelalaian saat bekerja Memahami prosedur dan pertolongan awal apabila terjadi sesuatu yang membahayakan. Alasan: Dengan memahami prosedur dan pertolongan awal terutama saat terjadi kecelakaan dapat meminimalkan terjadinya kondisi yang semakin buruk, dan agar dapat mendapat penanganan secara cepat juka kita memahami prosedur pertolongan. Menyiapkan peralatan dengan lengkap seperti menyiapkan bengkok sebagai tempat awal pembuangan jarum suntik. Alasan: Persiapan alat yang lengkap sesuai dengan prosedur saat memerlukan tindakan juga sangat diperlukan untk menghindrkan dari kecelakaan kerja, jika alat-alat sudah disiapkan dengan maksimal maka tidak akan mengganggu kinerja. Sehinggan keamanan dan keselamatan bisa terus terjaga. Kasus 3 Risiko dan beban HIV/AIDS pada petugas layanan kesehatan Di AS, Centers for Disease Control (CDC) melaporkan bahwa pada 31 Desember 2000, 24.844 orang dewasa yang dilaporkan dengan AIDS di AS pernah bekerja di layanan kesehatan. Kasus tersebut mewakili 5,1% dari 486.826 kasus AIDS yang dilaporkan pada CDC yang tidak memiliki informasi tentang pekerjaannya. Khusus di AS, hanya ada 57 kasus penularan HIV yang dikonfirmasi terjadi setelah terpajan HIV waktu bekerja dan 139 kasus yang tidak melaporkan faktor risiko lain selain riwayat terpajan darah, cairan tubuh terkait pekerjaan atau terinfeksi HIV akibat alat laboratorium. Di seluruh dunia, diperkirakan sedikit di atas 4% penularan HIV pada petugas layanan kesehatan adalah pajanan melalui luka karena benda tajam waktu sedang bekerja. Walaupun sebagian besar penularan HIV akibat pajanan dalam pekerjaan diyakini terjadi di Afrika sub-Sahara, hal itu tetap berarti bahwa sebagian besar infeksi HIV pada petugas layanan kesehatan ditularkan melalui komunitas. Analisa Kasus 3  Hazard : 1. Terpajan darah 2. Cairan tubuh pasien 3. Terinfeksi HIV akibat alat laboratorium 4. Terdapat luka pada kulit Upaya Pencegahan Kasus 3  1. 2. 3. Upaya pencegaham dari Rumah Sakit/ tempat kerja: Ruangan perawatan pasien HIV AIDS pada rumah sakit harus memberikan fasilitas alat pelindung diri yang safety untuk tenaga kesehatan Alasan: supaya perawat tidak terpapar langsung oleh segala macam bentuk cairan pasien HIV/AIDS dan agar tidak tertular passion HIV/AIDS Menyediakan ruangan isolasi khusus untuk pasien yang menderita HIV AIDS Alasan: agar tenaga kesehatan, khussunya perawat tidak terpapar secara langsung oleh penderita HIV/AIDS Tersedianya asupan gizi seimbang untuk tenaga kesehatan Alasan: guna mempertahankan sistem imunitas tubuh untuk tenaga kesehatan 4. Rumah sakit harus mengadakan pemeriksaan kesehatan secara rutin kepada tenaga kesehatan yang mengalami kecelakaan saat melakukan tindakan seperti tertusuk jarum bekas pasien HIV AIDS Alasan: agar tenaga kesehatan, khususnya perawat pasien HIV/AIDS memiliki status kesehatan yang optimal. 5. Adanya hari bina fisik bersama dalam satu minggu, misalnya senam pagi bersama di hari jumat Alasan: guna mempertahankan sistem imunitas tubuh Lanjutan  Upaya pencegahan pada Perawat: 1. Melakukan penyuluhan mengenai HIV/AIDS secara rutin Alasan :sebagai salah satu langkah preventif bagi klien dan tenaga kesehatan. 2. Menjaga keselamatan diri dan tenaga kesehatan lain dari infeksi virus HIV/AIDS dengan mempertahankan teknik aseptik, menggunakan alat kesehatan dalam keadaan steril. Alasan: Agar terhindar dari infeksi virus. 3. Meningkatkan daya tahan tubuh dengan cara melakukan olahraga secara teratur dan mengonsumsi makanan gizi seimbang Alasan :agar tubuh tetap terjaga dengan baik sistem imunitasnya. 4. Hindari berkontak langsung dengan segala macam cairan klien apabila dirasa sistem imunitas tubuh sedang menurun / tidak menggunakan APD / tubuh sedang terjadi luka (lecet). Alasan : agar tidak tertular virus pasien HIV / AIDS Kasus 4 Rumah Sakit kepada Perawat : Cedera Anda Bukanlah Masalah Kita Terry Cawthorn seorang perawat yang sudah bekerja selama 20 tahun di Rumah Sakit Mission. Tetapi karena ia mengalami cidera tulang belakang yang terjadi berulang kali, dan hal tersebut disebabkan karena mengangkat pasien, akhirnya, ia dipecat. Cawthorn mengambil jalan hukum untuk menghadapi pihak rumah sakit dan masih harus berjuang dalam kehidupan sehari-hari akibat cidera yang dialaminya. Pihak rumah sakit tidak mengakui bahwa cidera yang dialami Cawthorn adalah akibat dari pekerjaannya sebagai perawat. Mereka juga menolak bahwa perkerjaan sehari-hari perawat berisiko menciderai perawat maupun berdampak buruk terhadap perawat. Hampir seluruh rumah sakit di seluruh negeri memiliki pendapat yang sama. Ia bercerita saat itu pasien yang memiliki badan cukup besar baru saja melakukan operasi caesar, dan ia membantu memindahkannya dari brankat ke tempat tidur. Hal tersebut bisa dilakukan ribuan kali olehnya setiap hari, dan itu kerap kali dilakukannya seorang diri. Begitu juga dengan perawat-perawat lainnya. Hampir setiap memidahkan pasien, secara tidak langsung ia juga menjadi tumpuan beban bagi pasiennya tersebut. Karena ia selalu menjaga pasiennya agar tidak terjatuh. Analisa Kasus 4  Hazard : Ergonomi Seorang pasien yang memiliki badan lumayan besar baru saja melakukan operasi caesar, dan Cawthorn membantu memindahkannya dari brankat ke tempat tidur. Hal tersebut bisa dilakukan ribuan kali olehnya setiap hari, dan itu kerap kali dilakukannya seorang diri. Begitu juga dengan perawat-perawat lainnya. Hampir setiap memidahkan pasien, secara tidak langsung ia juga menjadi tumpuan beban bagi pasiennya tersebut. Karena ia selalu menjaga pasiennya agar tidak terjatuh. Upaya Pencegahan Kasus 4  Pihak rumah sakit meminta vendor untuk datang ke fasilitasnya dan memberikan service atau semacam layanan singkat untuk mendemonstrasikan gambaran dan penggunaan peralatan gunanya sebelum perawat menggunakan peralatan terhadap pasien sebenarnya, agar dapat menjamin perawat bisa secara kompeten menggunakan peralatan tersebut tanpa mencederai diri sendiri ataupun pasien. Jadi, setelah pihak rumah sakit menyediakan peralatan yang canggih dalam memudahkan perawat, mereka juga mendatangkan tenaga ahli untuk mendemonstrasikan cara penggunaan alat tersebut kepada perawat. Upaya pencegaham dari Rumah Sakit/ tempat kerja: Menurut Roslan (2008) dalam Selvianti, R (2009) ada tiga metode kontrol yang seharusnya dilakukan rumah sakit untuk mengurangi risiko ergonomi yaitu: 1. 2. Kontrol Secara Teknis Bila membeli peralatan, rumah sakit seharusnya bekerja sama dengan Komite K3/Ergonomi RS/Vendor untuk menyesuaikan dan memadukan peralatan dengan tugastugas umum perawat. Termasuk juga para perawat harus dilibatkan dalam proses pembelian untuk menjamin bahwa peralatan mudah digunakan dan sesuai dengan kondisi perawat. Contohnya seperti kerekan langit-langit otomatis dan tempat tidur otomatis jadi perawat tidak perlu lagi menunduk untuk mengatur posisi pasien. Alasan :Karena tanpa adanya bantuan alat-alat tersebut bisa berdampak negatif bagi perawat apalagi bagi mereka yang sudah bekerja bertahun-tahun. Keluhan yang biasa muncul adalah nyeri punggung, nyeri leher dan bahkan bisa menyebabkan cidera tulang belakang, seperti pada kasus Terry Cawthorn. Kontrol metode kerja Pembelian peralatan merupakan langkah dalam mereduksi risiko ergonomi. Penyediaan dan pengadaan staf dengan pelatihan berbasis keahlian secara kritik menjamin bahwa mereka tahu menggunakan peralatan secara tepat dan mengetahui bagaimana peralatan tersebut mereduksi risiko ergonomi. Alasan :Karena jika perawat tidak bisa cara mengoperasikan alat tersebut, maka kemungkinan yang terjadi adalah dapat menciderai pasien maupun perawat itu sendiri, dan pengobatan juga menjadi tidak optimal. 3. Kontrol Administrasi Beberapa rumah sakit dalam melaksanakan layanan telah menyediakan jumlah staf yang cukup untuk menjamin bahwa penanganan pasien yang dilakukan dapat tertangani dengan baik. Dengan dua orang perawat secara normal diperlukan untuk memindahkan dan membawa pasien, tapi dalam kondisi tertentu maka satu orang perawat bisa melakukan tugas-tugas tersebut dengan syarat terlatih dengan teknik mengangkat pasien yang tepat. Banyak sekali perawat mengalami cidera karena banyak dari mereka tidak merencanakan dengan baik teknik mengangkat yang tepat. Jadi, pihak rumah sakit bisa mengadakan pelatihan bagi perawat mengenai teknik mengangkat pasien yang tepat dan pihak rumah sakit juga harus menambah tenaga kedan berkurang serta bisa meminimalisir cedera yang dialami perawat. Alasan rja perawat agar beban kerja perawat bisa seimbang :Karena kurangnya tenaga kerja atau jumlah perawat dapat mengakibatkan beban kerja pada perawat meningkat dan resiko cidera pada individu masing-masing perawat juga meningkat. Lanjutan  1. 2. 3. 4. Upaya pencegahan dari pihak perawat: Mengikuti pelatihan teknik mengangkat pasien dengan benar. Alasan :Karena, perawat yang tidak mengetahui hal tersebut bisa jadi secara asal mengangkat pasien. tanpa sadar ternyata hal tersebut telah menciderai perawat. Seperti : cidera tulang leher dan cidera tulang belakang. Tidak memaksakan diri dalam melakukan pekerjaan yang berat. Sebisa mungkin minta tolong oleh rekan sejawat. Alasan :Karena, beban kerja perawat yang meningkat bisa mengakibatkan stress dan jika memaksakan diri maka akan berdampak negatif bagi perawat. Memenuhi Asupan gizi seimbang dan mengkonsumsi vitamin serta olahraga teratur. Alasan :Karena, jika perawat tidak menjaga hal tersebut maka perawat akan mudah sakit dan tidak prima dalam bekerja. Terlebih beban kerja mereka yang banyak dan berat. Belajar mengoperasikan alat-alat yang sudah disediakan oleh pihak rumah sakit. Alasan :Karena, tanpa kemampuan tersebut dapat terjadi risiko cidera pada pasien dan perawat. Bahkan bisa merusak peralatan tersebut. Kasus 5 Beban stres dan frustrasi akibat pekerjaan pada staf layanan kesehatan Berdasarkan sebuah proyek penelitian yang melibatkan 20 LSM AIDS di Kanada, “bekerja di bidang HIV/AIDS yang demikian rumit dan tidak berperikemanusiaan” itulah yang menyulitkan untuk mempertahankan tenaga kerja secara efektif. Hal ini muncul karena staf itu harus terus menghadapi masalah komunikasi, keletihan, depresi, duka yang tidak terselesaikan, banyaknya pergantian staf dan frustrasi.Pengamatan yang serupa juga dilaporkan dalam sejumlah survei terhadap petugas kesehatan di Afrika. “Frustrasi terhadap pekerjaan dan perwujudannya (misalnya, patah semangat, tidak mampu memberi layanan, berpendapat bahwa mustahil untuk membuat perubahan) harus dicegah dengan segala cara,” Profesor Alta Van Dyk dari University of South Afrika (UNISA) menulis. Topik kunci yang sebenarnya terjadi: petugas layanan kesehatan “bergumul dengan beban kehilangan yang berlebihan, terlalu mengenal pasiennya, takut terhadap pajanan HIV sewaktu bekerja, dan kesulitan untuk menangani diri sendiri dan stigmatisasi pasien dan masalah kerahasiaan. Pada umumnya perawat berpendapat bahwa mereka belum dilatih secara memadai untuk memberikan konseling terkait HIV; sebagian besar mereka merasa tidak didukung oleh atasan, keluarga dan teman mereka; dan mereka sering marah tentang lambatnya kinerja pemerintah serta pesan kesehatan yang salah. Lanjutan Beberapa pengamatan menonjol di dalam penelitian itu – salah satunya adalah lebih dari separuh perawat merasa kesulitan untuk mempertahankan batas hubungan secara profesional dengan pasien, dan kurang lebih empat dari lima (khususnya perawat) “mengakui bahwa mereka merasa perlu untuk ‘menyelamatkan’ pasien, sering menyatakan rasa frustrasi mereka dalam bentuk karangan karena tidak mampu menyelamatkan pasien.” Prof. Van Dyk mencatat bahwa banyak penelitian melaporkan bahwa perawat yang tidak membuat jarak hubungan emosional secara tepat akan lebih menderita akibat stres dan frustrasi terhadap pekerjaannya. Walaupun sebagian besar peserta dalam penelitian UNISA melaporkan memakai mekanisme ‘positif’ untuk bertahan dengan stres, banyak orang yang benar-benar frustrasi belum menemukan mekanisme untuk mampu bertahan secara positif. Setelah bekerja di bidang ini sejak awal 1990-an, secara pribadi penulis sudah mengamati banyak kasus stres berat dan/atau frustrasi pada perawat yang mengarah pada perilaku yang merugikan diri sendiri, termasuk kecanduan alkohol dan narkoba serta tidak sedikit kasus HIV yang tertular dari komunitas. Analisa Kasus 5  Hazard : Hazardz Ergonomic dan Psychosocial Hazard Tenaga Kesehatan yang bekerja di ruang HIV/AIDS terus menghadapi masalah komunikasi, keletihan, depresi, duka yang tidak terselesaikan, banyaknya pergantian staf dan frustrasi. Serta sering mengalami ketakutan bekerja di HIV/AIDS. Upaya Pencegahan Kasus 5 4. Tersedianya asupan  1. Upaya pencegaham dari Rumah Sakit/ tempat kerja: Memberikan ruangan isolasi khusus untuk pasien yang menderita HIV AIDS Alasan: Sehingga perawat tidak langsung terpapar setiap hari dia bekerja 2. Rumah sakit khususnya ruangan perawatan pasien HIV AIDS lebih meperhatiakan fasilitas alat pelindung diri untuk tenaga kesehatan dan mefasilitasinya Alasan: Karena dengan adanya alat pelindungi diri itu para petugas khususnya perawat yang 24 jam mendampingi pasien bisa bekerja dengan aman, sehingga tidak beresiko tertular 3. Kebijakan rumah sakit seharusnya memfasilitasi pemeriksaan kesehatan untuk tenaga kesehatan yang mengalami kecelakaan saat melakukan tindakan seperti tertusuk jarum bekas pasien HIV AIDS. Alasan: Dengan adanya pemeriksaan itu para perawat bisa terjmin kesehatannnya dan ada pemantauan sehat untuk tenaga kesehatan untuk mempertahankan kondisi imun supaya tidak sampai mengalami penurunan Alasan: Untuk menjaga kesehatan para petugas kesehatan khususnya para perawat 5. Bagi manajer atau kepala ruangan dapat mengatur shift dengan baik Alasan: Pembagian shift kerja sangat membantu mengurangi beban kerja petugas kesehatan sehingga mereka bisa bekerja gantian dan bisa bekerja semaksimal mungkin 6. Dapat dilakukan pendampingan dalam segi spiritual dan juga dapat diadakan konsultasi Alasan: Sehingga beban kerja maupun beban psikologis bisa diatasi. 7. Upaya pencegahan dapat dilakukan seperti dengan pemberian doorprize kepada perawat berprestasi Alasan: Sehingga perawat tersebut bisa mendapat hiburan dan terhindar dari sifat frustasi Lanjutan  1. 2. 3. 4. Upaya pencegahan pada Perawat: Menjaga keselamatan klien dan tenaga kesehatan dari infeksi dengan mempertahankan teknik aseptik, menggunakan alat kesehatan dalam keadaan steril. Alasan: Meskipun beresiko tertular petugas kesehatan harus tetap menjaga keselamatan pasien karena keselamatan pasien merupakan tujuan perawat dalam merawat pasien Jika perawat dalam kondisi syok, perawat tarik nafas lalu mengeluarkan secara perlahan beberapa kali Alasan: Sehingga perawat bisa mengurangi kondisi syok Ikutlah membangun iklim kerja yang menyenangkan, yaitu dengan bersikap terbuka dan berkomunikasi dengan sesama rekan kerja Alasan: Dengan ukut serta membangun iklim kerja yang menyenangkan perawat bisa mengurangi beban kerjanya dengan saling bertukar pikiran ke sesama rekan kerja Berolahraga teratur merupakan hal yang sangat penting dalam mengurangi stress. Berolahraga akan memobilisasi otot-otot kita, mempercepat aliran darah dan membuka paru-paru untuk mengambil lebih banyak oksigen. Alasan: Sehingga perawat bisa menjaga kesehatannya, tidak mudah sakit dengan sering berolahraga Kasus 6 Nyeri Otot yang Terjadi pada Perawat Penelitian di iran menyatakan bahwa, rata-rata perawat selalu mengalami nyeri otot pada saat bekerja. hampir 89% perawat selalu mengalami nyeri otot dalam bekerja. Beberapa bagian tubuh yang mengalami nyeri adalah 74% bagian pinggang dan 48.5% bagian lutut. Sebuah penelitian yang dilakukan di belanda, sekitar 57% perawat selalu mengalami cedera/nyeri otot pada beberapabagian tubuhnya. Pada beberapa penelitianlainnya, yaitu di brazil. Sekitar 80.7% melaporkan bahwa sebagian besar perawat pernah mengalami nyeri otot. Pada hasil penelitian yang telah dilakukan oleh beberapa Negara, dapat ditarik kesimpulan bahwa hampir seluruh perawat di setiap Negara di dunia, selalu dan pernah mengalami nyeri otot ataupun cedera yang mengakibat kanterganggunya system musculoskeletal mereka. Ini semua disebabkan karena pekerjaan perawat yang biasanya selalu mengandalkan kekuatan otot/fisik untuk memindahkan bed pasien dan juga memindahkan serta mengangkat pasien dari satu tempat ketempat yang lain. Analisa Kasus 6  Hazard : Ergonomi Banyak perawat yang sering mengalami gangguan musculoskeletal seperti nyeri otaot yang sering diderita oleh perawat, dalam berita tersebut yang menyebabkan gangguan otot yaitu dari pekerjaan perawat yang biasanya selalu mengandalkan kekuatan otot/fisik untuk memindahkan bed pasien dan juga memindahkan serta mengangkat pasien dari satu tempat ketempat yang lain. Upaya Pencegahan Kasus 5  Upaya pencegaham dari Rumah Sakit/ tempat kerja: 1. Membuat sebuah peraturan/Protap yang ditujukan kepada karyawannya tentang tindakan-tindakan yang menggunakan kekuatan tubuh secara berlebih Alasan : Dengan menetapkan beberapa protap, maka perawat wajib mematuhi protap tersebut, sehingga rumah sakit dapat meminimalisir resiko karena protap tersebut 2. Memberikan waktu istirahat yang cukup bagi karyawannya Alasan : Pembagian waktu/jadwal shift kerja yang sesuai dengan kemampuan perawat akan memberikan manfaat yang besar untuk perawat, yaitu perawat dapat beristirahat, sehingga ia mampu untuk selalu tetap menjaga kondisi tubuhnya yang sehat 3. Membuat sebuah alat yang dapat meminimalisir penggunaan kekuatan tubuh manusia secara berlebih. Alasan : Penggunaan alat bantu dalam tindakan/aktivitas perawatan akan membantu perawat untuk menggunakan tenaganya secara maksimal. Lanjutan  Upaya pencegahan pada Perawat: 1. Menggunakan posisi yang tepat ketika mengangkat pasien maupun benda berat lainnya 3. Mengkonsumsi makanan yang bergizi agar mampu meningkatkan kekuatan otot dan tulang Alasan : Makan makanan yang bergizi sangat bermanfaat karena kandungan dari makanan tersebut akan menjaga stamina dan juga kesehatan tubuh perawat. Alasan : Karena pengaturan posisi saat beraktivitas sangat berpengaruh terhadap kekuatan otot yang akan digunakan, apabila perawat salah dalam menempatkan posisi, biasanya perawat akan merasakan nyeri dibagian otot 4. Selalu mematuhi protap/SOP yang bagian tubuh belakangnya. sudah ditetapkan oleh Rumah sakit 2. Sering berolahraga Alasan :Dengan berolahraga perawat akan mendapatkan kondisi fisik/tubuh yang kuat dan sehat serta mampu menjaga staminanya ketika bekerja Alasan : Protap yang sudah diberikan dan ditetapkan oleh rumah sakit merupakan protap yang sesuai dengan kemampuan kerja perawat itu sendiri. TERIMAKASIH

Judul: Upaya Mencegah Dan Meminimalkan Resiko Dan Hazard Pada Tahap Implementasi Asuhan Keperawatan

Oleh: Randy Lurekke


Ikuti kami