Asuhan Keperawatan Keluarga Dengan Kasus Hipertensi Di Wilayah Pkm Pameungpeuk Kab Bandung

Oleh Endang Mustofa, S.kep

889,8 KB 8 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Asuhan Keperawatan Keluarga Dengan Kasus Hipertensi Di Wilayah Pkm Pameungpeuk Kab Bandung

LAPORAN KEGIATAN PRAKTIKUM KEPERAWATAN KESEHATAN KELUARGA DI WILAYAH BINAAN PUSKESMAS PAMEUNGPEUK ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA TN. W DENGAN HIPERTENSI DAN HIDROSEFALUS DI RT 02/RW 06 DESA WILAYAH BINAAN PUSKESMAS PAMEUNGPEUK Disusun Oleh : ENDANG MUSTOFA (G1A160029) PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS BALE BANDUNG BANDUNG 2020 1 LEMBAR PERSETUJUAN Laporan kegiatan praktikum keperawatan kesehatan keluarga Tn. W dengan Hipertensi dan Hidrosefalus di Rt 02/Rw 06 Desa Rancamulya Wilayah binaan puskesmas pameungpeuk Telah melalui proses bimbingan dan disetujui oleh pembimbing lapangan dan pembimbing akademik pada tanggal 10 Januari 2020 Bandung, 10 Januari 2020 Mengetahui Pembimbing lapangan Pembimbing akademik Ns. Opi Sopiah, S.Kep NIK. 873.10.01.019 Tri Nugroho Wismadi, S.Kp. MPH NIK. 1043170005 Ka. Prodi Ilmu Keperawatan Tri Nugroho Wismadi, S.Kp. MPH NIK. 1043170005 i KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji syukur Alhamdulillah kehadirat Allah SWT, karena berkahNya dan rahmatNya sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan ini dengan judul “Asuhan Keperawatan Keluarga pada keluarga Tn. W dengan Hipertensi dan Hidrosefalus di Rt 02/Rw 06 di wilayah binaan Puskesmas Pameungpeuk Banjaran Kab. Bandung” dapat terselesaikan. Makalah ini disusun dalam rangka memenuhi tugas wajib untuk mata kuliah Keperawatan Keluarga di Program Studi Ilmu Keperawatan, Fakultas Ilmu Kesehatan, Universitas Bale Bandung. Penyusun menyadari banyaknya kekurangan dalam penyusunan makalah ini, oleh karena itu segala kritik dan saran membangun dari para pembaca sangat diharapkan oleh penyusun untuk kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua. Bandung, 24 Januari 2020 Penulis ii DAFTAR ISI LEMBAR PERSETUJUAN .............................................................................................i KATA PENGANTAR ..................................................................................................... ii DAFTAR ISI ...................................................................................................................iv DAFTAR TABEL, GAMBAR DAN LAMPIRAN ........................................................v BAB I ................................................................................................................................1 PENDAHULUAN .............................................................................................................1 A. Latar Belakang Kegiatan ........................................................................................1 B. Tujuan Kegiatan .....................................................................................................2 C. Manfaat Kegiatan ...................................................................................................2 BAB II ...............................................................................................................................4 TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................................................4 A. Konsep Keluarga ..................................................................................................4 1. Definisi Keluarga ...............................................................................................4 2. Fungsi Keluarga .................................................................................................4 3. Tipe dan bentuk keluarga ...................................................................................5 4. Struktur Keluagra ...............................................................................................8 5. Tahap dan perkembangan keluarga .................................................................. 10 6. Struktur peran keluarga .................................................................................... 18 7. Proses dan Strategi koping Keluarga ................................................................ 19 8. Keluarga Sebagai Klien .................................................................................... 19 B. Konsep Asuhan Keperawatan Keluarga .......................................................... 21 1. Definisi ............................................................................................................. 21 2. Tujuan Askep Keluarga .................................................................................... 21 3. Sasaran Askep Keluarga ................................................................................... 22 4. Ruang lingkup Askep Keluarga ........................................................................ 23 5. Kegiatan pokok Askep Keluarga ...................................................................... 25 6. Standar Askep Keluarga ................................................................................... 27 C. Konsep Hipertensi .............................................................................................. 28 1. Definisi hipertensi ............................................................................................ 28 2. Etiologi ............................................................................................................. 29 3. Faktor yang mempengaruhi hipertensi ............................................................. 29 4. Patofisiologi ..................................................................................................... 34 5. Manifestasi klinis ............................................................................................. 36 iv 6. Komplikasi ....................................................................................................... 36 7. Pemeriksaan penunjang .................................................................................... 39 8. Penatalaksanaan ............................................................................................... 40 BAB III ........................................................................................................................... 43 STUDI KASUS ............................................................................................................... 43 A. PENGKAJIAN ..................................................................................................... 44 B. PERUMUSAN DIAGNOSA KEPERAWATAN KELUARGA .......................... 64 C. PERENCANAAN KEPERAWATAN KELUARGA........................................... 68 D. IMPLEMENTASI DAN EVALUASI .................................................................. 70 BAB IV............................................................................................................................ 75 PENUTUP ...................................................................................................................... 75 A. Kesimpulan ......................................................................................................... 75 B. Saran ................................................................................................................... 76 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 77 v DAFTAR TABEL, GAMBAR DAN LAMPIRAN A. DAFTAR TABEL 2.01 Klasifikasi hipertensi 3.01 Komposisi Keluarga 3.02 Riwayat Penyakit Masing-Masing Keluarga 3.03 Pemeriksaan fisik 3.04 Analisa Data 3.05 Skoring Masalah Keperawatan 3.06 Perencanaan Keperawatan Keluarga 3.07 Implementasi dan Evaluasi 3.08 Catatan Perkembangan 3.09 Tingkat Kemandirian Keluarga B. DAFTAR GAMBAR 2.01 Proses Keperawatan Sebagai Kerangka Kerja Askep Keluarga 2.02 Genorram 2.03 Karakteristik Rumah Tn.W C. DAFTAR LAMPIRAN 1. SAP Hipertensi 2. SAP Pijat Refleksi Kaki 3. SAP Diet Hipertensi 4. Dokumentasi Kegiatan v BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kegiatan Keperawatan adalah bentuk pelayanan yang merupakan bagian integral dari pelayanan berdasarkan ilmu dan kiat keperawatan berbentuk pelayanan bio-psiko-sosio-spiritual yang komperhensif di tunjukan kepada individu, keluraga dan masyarakat, baik sakit maupun sehat yang mencangkup seluruh proses kehidupan. Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang terkumpul dan tinggal disuatu tempat dibawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan. Keperawatan keluarga merupakan bidang kekhususan spesialisasi yang terdiri dari keterampilan berbagai bidang keperawatan. Praktik keperawatan keluarga didefinisikan sebagai pemberian perawatan yang menggunakan proses kepebrawatan kepada keluarga dan anggotaanggotanya dalam situasi sehat dan sakit. Penekanan praktik keperawatan keluarga adalah berorientasi kepada kesehatan, bersifat holistik, sistemik dan interaksional, menggunakan kekuatan keluarga. Pemberian perawatan yang menggunakan proses keperawatan kepada keluarga dan anggota-anggotanya dalam situasi sehat dan sakit tidak terlepas dari peran serta puskesmas sebagai lembaga institusi kesehatan. Puskesmas merupakan kesatuan organisasi fungsional yang menyelenggarakan upaya kesehatan yang bersifat menyeluruh, terpadu, 1 merata dapat diterima dan terjangkau oleh masyarakat dengan peran serta aktif masyarakat dan menggunakan hasil pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna, dengan biaya dan dapat dipikul oleh pemerintah dan masyarakat luas guna mencapai derajat kesehatan yang optimal, tanpa mengabaikan mutu pelayanan pada perorangan. B. Tujuan Kegiatan Tujuan yang hendak dicapai adalah, meningkatnya kemampuan mahasiswa dalam memberikan asuhan keperawatan keluarga yang diaplikasikan secara nyata gunamelengkapi kemampuan keilmuan dan skil yang diperoleh secara teori di kelas. Tahapan dalam melakukan proses keperawatan keluraga dilakukan melalui kegiatan 1. Pengkajian terhadap kesehatan keluarga sasaran 2. Analisa terhadap permasalahan-permasalahan yang ada dikeluarga hingga melahirkan suatu diagnosa keperawatan keluarga 3. Perencanaan perawatan terhadap keluarga sesuai dengan diagnose yang telah tersusun berdasarkan prioritas yang ditetapkan oleh keluarga 4. Implementasi yang dilakukan oleh mahasiswa terhadap keluarga 5. Evaluasi terhadap kegiatan pemberian asuhan keperawatan keluarga secara menyeluruh. C. Manfaat Kegiatan Banyak hal positif yang akan diperoleh oleh berbagai pihak dalam kegiatan praktek keperawatan keluarga ini, terutama manfaat yang diperoleh paling besar adalah : 2 1. Memberikan pengalaman guna meningkatkan kemampuan kongnitif mahasiswa dalam memberikan asuhan keperawatan terhadap keluarga baik dipuskesmas maupun dilapangan secara langsung. 2. Meningkatkan kemampuan dalam melakukan hubungan antar manusia yang lebih konflek dalam tataran nyata kehidupan manusia dengan berbagai masalah kesehatan. 3. Memberikan kesempatana bagi mahasiswa untuk memberikan peranya sebagai perawat kesehatan keluarga 4. Mahasiswa berkesempatan berkontribusi secara langsung atau tidak langsungterhadap program kegiatan puskesmas, yang dalam hal ini secara otomotis mahasiswa ikut serta dalam upaya pembangunan kesehatan masyarakat yang dilakukan oleh puskesmas. 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Konsep Keluarga 1. Definisi Keluarga Keluarga adalah dua atau lebih dari dua individu yang tergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan atau pengangkatan dan mereka hidup dalam satu rumah tangga, berinteraksi satu sama lain dan didalam perannya masing-masing menciptakan serta mempertahankan kebudayaan (Friedman, 2010). Menurut Duvall dalam (Harmoko, 2012) konsep keluarga merupakan sekumpulan orang yang dihubungkan oleh ikatan perkawinan, adopsi, kelahiran yang bertujuan menciptakan dan mempertahankan budaya yang umum: meningkatkan perkembangan fisik, mental, emosional, dan sosial dari tiap anggota.Keluarga merupakan aspek terpenting dalam unit terkecil dalam masyarakat, penerima asuhan, kesehatan anggota keluarga dan kualitas kehidupan keluarga saling berhubungan, dan menempati posisi antara individu dan masyarakat (Harmoko. 2012). Jadi, dapat disimpulkan bahwa definisi dari keluarga merupakan sekumpulan orang yang terikat oleh ikatan perkawinan, darah serta adopsi dan tinggal dalam satu rumah. 2. Fungsi Keluarga Menurut Marilyn M. Friedman (2010) fungsi keluarga dibagi menjadi 5 yaitu: 4 a. Fungsi Afektif Memfasilitasi stabilisasi kepribadian orang dewasa, memenuhi kebutuhan psikologis anggota keluarga. b. Fungsi Sosialisasi c. Memfasilitasi sosialisasi primer anak yang bertujuan menjadikan anak sebagai anggota masyarakat yang produktif serta memberikan status pada anggota keluarga. d. Fungsi Reproduksi Untuk mempertahankan kontinuitas keluarga selama beberapa generasi dan untuk keberlangsungan hidup masyarakat. e. Fungsi ekonomi Menyediakan sumber ekonomi yang cukup dan alokasi efektifnya. f. Fungsi perawatan kesehatan Menyediakan kebutuhan fisik-makanan, pakaian, tempat tinggal, perawatan kesehatan. (Marilyn M. Friedman, hal 86; 2010) 3. Tipe dan bentuk keluarga Tipe keluarga menurut Harmoko (2012) yaitu sebagai berikut : a. Nuclear Family Keluarga inti yang terdiri atas ayah, ibu, dan anak yang tinggal dalam satu rumah di tetapkan oleh sanksi-sanksi legal dalam suatu ikatan perkawinan, satu/ keduanya dapat bekerja di laur rumah. b. Extended Family 5 Keluarga inti ditambahkan dengan sanak saudara, misalnya nenek, kakek, keponakan, saudara sepupu, pama, bibi, dan sebagainya. c. Reconstitud Nuclear Pembentukan baru dari keluarga inti melalui perkawinan kembali suami/istri, tinggal dalam pembentuan satu rumah dengan anak-anaknya, baik itu bawaan dari perkawinan lama maupun hasil dari perkawinan baru. Satu atau keduanya dapat bekerja di luar rumah. d. Middle Age/ Aging Couple Suami sebagai pencari uang. Istri di rumah/ kedua-duanya bekerja di rumah, anak-anak sudah meningglakan rumah karena sekolah/ perkawinan/meniti karier. e. Dyadic Nuclear Suami istri yang sudah berumur da tidak mempunyai anak, keduanya/slah satu bekerja di rumah. f. Single Parent Satu orang tua sebagai akibat perceraian/ kematian pasangannya dan anak- anaknya dapat tinggal di rumah/ di luar rumah. g. Dual Carier Suami istri atau keduanya berkarier dan tanpa anak. h. Commuter Married Suami istri/ keduanya orang karier dan tinggal terpisah pada 6 jarak tertentu, keduanya saling mencari pada waktu-waktu tertentu. i. Single Adult Wanita atau pria dewasa yang tinggal sendiri dengan tidak adanya keinginan untuk menikah. j. Three Generation Tiga generasi atau lebih tinggal dalam satu rumah. k. Institutional Anak-anak atau orang-orang dewasa tinggal dalam suaru pantipanti. l. Comunal Satu rumah terdiri atas dua/lebih pasangan yang monogami dengan anak- anaknya dan bersama-sama dalam penyediaan fasilitas. m. Group Marriage Satu perumahan terdiri atas orangtua dan keturunannya di dalam satu kesatuan keluarga dan tiap indivisu adalah menikah dengan yang lain dan semua adalah orang tua dari anak-anak. n. Unmarried paret and child Ibu dan aak dmana perkawinan tidak dikehendaki, anakya di adopsi. o. Cohibing Cauple Dua orang/ satu pasangan yang tinggal bersama tanpa pernikahan. (Harmoko, hal 23; 2012) 7 4. Struktur Keluagra Struktur keluarga oleh Friedman di gambarkan sebagai berikut : a. Struktur komunikasi Komunikasi dalam keluarga dikatakan berfungsi apabila dilakukan secara jujur, terbuka, melibatkan emosi, konflik selesai dan hierarki kekuatan. Komunikasi keluarga bagi pengirim yakin mengemukakan pesan secara jelas dan berkualitas, serta meminta dan menerima umpan balik. Penerima pesan mendengarkan pesan, memberikan umpan balik, dan valid. Komunikasi dalam keluarga dikatakan tidak berfungsi apabila tertutup, adanya isu atau berita negatif, tidak berfokus pada satu hal, dan selalu mengulang isu dan pendapat sendiri. Komunikasi keluarga bagi pengirim bersifat asumsi, ekspresi perasaan tidak jelas, judgemental ekspresi, dan komunikasi tidak sesuai. Penerima pesan gagal mendengar, diskualifikasi, ofensif (bersifat negatif), terjadi miskomunikasi, dan kurang atau tidak valid. 1) Karakteristik pemberi pesan : a. Yakin dalam mengemukakan suatu pendapat. b. Apa yang disampaikan jelas dan berkualitas. c. Selalu menerima dan meminta timbal balik. 2) Karakteristik pendengar a. Siap mendengarkan b. Memberikan umpan balik 8 c. Melakukan validasi b. Struktur peran Struktur peran adalah serangkaian perilaku yang diharapkan sesuai posisi sosial yang diberikan. Jadi, pada struktur peran bisa bersifat formal atau informal. Posisi/status adalah posisi individu dalam masyarakat misal status sebagai istri/suami. c. Struktur kekuatan Struktur kekuatan adalah kemampuan dari individu untuk mengontrol, memengaruhi, atau mengubah perilaku orang lain. Hak (legimate power), ditiru (referent power), keahlian (exper power), hadiah (reward power), paksa (coercive power), dan efektif power. d. Struktur nilai dan norma Nilai adalah sistem ide-ide, sikap keyakinan yang mengikat anggota keluarga dalam budaya tertentu. Sedangkan norma adalah pola perilaku yang diterima pada lingkungan sosial tertentu, lingkungan keluarga, dan lingkungan masyarakat sekitar keluarga. a. Nilai, suatu sistem, sikap, kepercayaan yang secara sadar atau tidak dapat mempersatukan anggota keluarga. b. Norma, pola perilaku yang baik menurut masyarakat berdasarkan sistem nilai dalam keluarga. c. Budaya, kumpulan daripada perilaku yang dapat 9 dipelajari, dibagi dan ditularkan dengan tujuan untuk menyelesaikan masalah. (Friedman, dalam Harmoko hal 19; 2012). 5. Tahap dan perkembangan keluarga a. Tahap pertama pasangan baru atau keluarga baru (beginning family) Keluarga baru dimulai pada saat masing-masing individu, yaitu suami dan istri membentuk keluarga melalui perkawinan yang sah dan meninggalkan keluarga melalui perkawinan yang sah dan meninggalkan keluarga masing-masing, secara psikologi keluarga tersebut membentuk keluarga baru. Suami istri yang membentuk keluarga baru tersebut perlu mempersiapkan kehidupan yang baru karena keduanya membutuhkan penyesuaian peran dan fungsi sehari-hari. Masing-masing pasangan menghadapi perpisahan dengan keluarga orang tuanya dan mulai membina hubungan baru dengan keluarga dan kelompok sosial pasangan masing- masing. Masing-masing belajar hidup bersama serta beradaptasi dengan kebiasaan sendiri dan pasangannya. Misalnya kebiasaan makan, tidur, bangun pagi, bekerja dan sebagainya. Hal ini yang perlu diputuskan adalah kapan waktu yang tepat untuk mempunyai anak dan berapa jumlah anak yang diharapkan. Tugas perkembangan keluarga pada tahap ini antara lain : 1) Membina hubungan intim dan kepuasan bersama. 10 2) Menetapkan tujuan bersama. 3) Membina hubungan dengan keluarga lain; teman, dan kelompok sosial; 4) Merencanakan anak (KB) 5) Menyesuaikan diri dengan kehamilan dan mempersiapkan diri untuk menjadi orang tua. b. Tahap kedua keluarga dengan kelahiran anak pertama (child bearing family). Keluarga yang menantikan kelahiran dimulai dari kehamilan sampai kelahiran anak pertama dan berlanjut sampai anak pertama berusia 30 bulan (2,5 tahun). Kehamilan dan kelahiran bayi perlu disiapkan oleh pasangan suami istri melalui beberapa tugas perkembangan yang penting. Kelahiran bayi pertama memberi perubahan yang besar dalam keluarga, sehingga pasangan harus beradaptasi dengan perannya untuk memenuhi kebutuhan bayi. Masalah yang sering terjadi dengan kelahiran bayi adalah pasangan merasa diabaikan karena fokus perhatian kedua pasangan tertuju pada bayi. Suami merasa belum siap menjadi ayah atau sebaliknya. Tugas perkembangan pada masa ini antara lain : 1) Persiapan menjadi orang tua 2) Membagi peran dan tanggung jawab 3) Menata ruang untuk anak atau mengembangkan 11 suasana rumah yang menyenangan 4) Mempersiapkan biaya atau dana child bearing 5) Memfasilitasi role learning anggota keluarga 6) Bertanggung jawab memenuhi kebutuhan bayi sampai balita 7) Mangadakan kebiasaan keagamaan secara rutin. c. Tahap ketiga keluarga dengan anak pra sekolah (families with preschool) Tahap ini dimulai saat kelahirn anak berusia 2,5 tahun dan berakhir saat anak berusia 5 tahun. Pada tahap ini orang tua beradaptasi terhadap kebutuhan-kebutuhan dan minat dari anak prasekolah dalam meningatkan pertumbuhannya. Kehidupan keluarga pada tahap ini sangat sibuk dan anak sangat bergantung pada orang tua. Kedua orang tua harus mengatur waktunya sedemikian rupa, sehingga kebutuhan anak, suami/istri, dan ekerjaan (punya waktu/paruh waktu) dapat terpenuhi. Orang tua menjadi arsitek keluarga dalam merancang dan mengarahkan perkembangan keluarga dalam merancang dan mengarahkan perkembangan keluarga agar kehidupan perkawinan tetap utuh dan langgeng dengan cara menguatkan kerja sama antara suami istri. Orang tua mempunyai peran untuk menstimulasi perkembangan individual anak, khususnya kemandirian anak agar tugas perkembangan anak pada fase ini tercapai. Tugas perkembangan keluarga pada tahap ini antara 12 lain sebagai berikut : 1) Memenuhi kebutuhan anggota keluarga seperti : kebutuhan tempat tinggal, privasi, dan rasa aman 2) Membantu anak untuk bersosialisasi 3) Beradaptasi dengan anak yang baru lahir, sementara kebutuhan anak yang lain juga harus terpenuhi 4) Mempertahakan hubungan yang sehat, baik di dalam maupun di luar keluarga ( keluarga lain dan lingkungan sekitar) 5) Pembagian waktu untuk individu, pasangan dan anak ( tahap paling repot) 6) Pembagian tanggung jawab anggota keluarga 7) Kegiatan dan waktu untuk stimulasi tumbuh dan kembang anak. d. Tahap keempat keluarga dengan anak usia sekolah (families with children) Tahap ini dimulai pada saat anak yang tertua memasuki sekolah pada usia 6 tahun dan berakhir pada usia 12 tahun. Pada fase ini keluarga mencapai jumlah anggota keluarga maksimal, sehngga keluarga sangat sibuk. Selain aktifitas di sekolah, masing-masing anak memiliki aktifitas dan minat sendiri demikian pula orang tua yang mempunyai aktifitas berbeda dengan anak. Untuk itu, keluarga perlu bekerja sama untuk mencapai tugas perkembangan. Pada tahap ini keluarga (orang 13 tua) perlu belajar berpisah dengan anak, memberi kesempatan pada anak untuk bersosialisasi, baik aktifitas di sekolah maupun di luar sekolah. Tugas perkembangan keluarga pada tahap ini adalah sebagai berikut : 1) Memberikan perhatian tentang kegiatan sosial anak, pendidikan dan semangat belajar 2) Tetap mempertahanan hubungan yang harmonis dalam perkawinan 3) Mendorong anak unuk mencapai pengembangan daya intelektual 4) Menyediakan aktifitas untuk anak 5) Manyesuaikan pada aktifitas komunitas dengan mengikutsertakan anak. e. Tahap kelima keluarga dengan anak remaja (families with teenagers) Tahap ini dimulai saat anak pertama berusia 13 tahun dan biasanya berakhir sampai pada usia 19-20 tahun, pada saat anak meninggalkan rumah orang tuanya. Tujuannya keluarga melepas anak remaja dan memberi tanggung jawab serta kebebasan yang lebih besar untuk mempersiapkan diri menjadi lebih dewasa. Tugas perkembangan keluarga pada tahap ini antara lain sebagai berikut : 1) Memberikan kebebasan yang seimbang dengan tanggung jawab mengingat remaja yang sudah 14 bertambah dan meningkat otonominya. 2) Mempertahankan hubungan yang intim dengan keluarga 3) Mempertahakan komunikasi terbuka antara anak dan orang tua, hindari perdebatan, kecurigaan dan permusuhan. 4) Perubahan sistem peran dan peraturan untuk tumbuh kembang keluarga. f. Tahap keenam keluarga dengan anak dewasa atau pelepasan (lounching center families). Tahap ini dimulai pada saat anak terakhir meninggalkan rumah. Lamanya tahap ini bergantung pada banyaknya anak dalam keluarga atau jika anak yang belum berkeluarga dan tetap tinggal bersama orang tua. Tujuan utama pada tahap ini adalah mengorganisasi kembali keluarga untuk tetap berperan dalam melepas anaknya untuk hidup sendiri. Keluarga empersiapkan anaknya yang tertua untuk membentuk keluarga sendiri dan tetap membantu anak terakhir untuk lebih mandiri. Saat semua anak meninggalkan rumah, pasangan perlu menata ulang dan membina hubungan suami istri seperti pada fase awal. Orang tua akan merasa kehilangan peran dalam merawat anak dan merasa kosong karena anak- anaknya sudah tidak tinggal serumah lagi. Guna mengatasi keadaan ini orang tua 15 perlu melakukan aktifitas kerja, meningkatkan peran sebagai pasangan, dan tetap memelihara hubungan dengan anak. Tugas perkembangan keluarga pada tahap ini adalah : 1) Memperluas keluarga inti menjadi keluarga besar 2) Mempertahankan keintiman pasangan 3) Membantu orang tua suami atau istri yang sedang sakit dan memasuki masa tua 4) Mempersiapkan untuk hidup mandiri dan menerima kepergian anak 5) Menata kembali fasilitas dan sumber yang ada pada keluarga 6) Berperan sebagai suami istri, kakek, dan nenek 7) Menciptakan lingkungan rumah yang dapat menjadi contoh bagi anak-anaknya. g. Tahap ketujuh keluarga usia pertengahan (middle age families) Tahapan ini dimulai saat anak yang terakhir meninggalkan rumah dan berakhir saat pensiun atau salah satu pasangan meninggal. Pada tahap ini semua anak meninggalkan rumah, maka pasangan berfokus untuk mempertahankan kesehatan dengan berbagai aktifitas. Tugas perkembangan keluarga pada tahap ini atara lain adalah : 1) Mempertahankan kesehatan 2) Mempunyai lebih banyak waktu dan kebebasan dalam arti mengolah minat sosial dan waktu santai 16 3) Memulihkan hubungan antara generasi muda dengan generasi tua 4) Keakraban dengan pasangan 5) Memelihara hubungan/kontak dengan anak dan keluarga 6) Persiapan masa tua atau pensiun dengan meningkatkan keakraban pasangan. h. Tahap kedelapan keluarga usia lanjut Tahap terakhir perkembangan keluarga dimulai saat salah satu pasangan pensiun, berlanjut salah satu pasangan meninggal. Proses usia lanjut dan pensiun merupakan realitas yang tidak dapat dihindari karena berbagai proses stresor dan kehilangan yang harus dialami keluarga. Stresor tersebut adalah berkurangnya pendapatan, kehilangan berbagai hubungan sosial, kehilangan pekerjaan serta perasaan menurunnya produktifitas dan fungsi kesehatan. Mempertahankan penataan kehidupan yang memuaskan merupakan tugas utama keluarga pada tahap ini. Usia lanjut umumnya lebih dapat beradaptasi tinggal di rumah sendiri daripada tinggal bersama anaknnya. Tugas perkembangan tahap ini adalah : 1) Mempertahankan suasana rumah yang menyenangkan 2) Adaptasi dengan perubahan kehilangan pasangan, teman, kekuatan fisik, dan pendapatan 3) Mempertahankan keakraban suami istri dan saling merawat 17 4) Mempertahakan hubungan anak dan sosial masyarakat 5) Melakukan life review 6) Menerima kematian pasangan, kawan, dan mempersiapkan kematian (harmoko, 2012). 6. Struktur peran keluarga Sebuah peran didefinisikan sebagai kumpulan dari perilaku yang secara ralatif homogen dibatasi secara normatif dan diharapkan dari seseorang yang menempati posisi sosial yang diberikan. Peran berdasarkan pada pengharapan atau penetapan peran yang membatasi apa saja yang harus dilakukan oleh individu di dalam situasi tertentu agar memenuhi harapan diri atau orang lain terhadap mereka. Posisi atau status didefinisikan sebagi letak seseorang dalam suatu sistem sosial. Menurut Friedman (2010) peran keluarga dapat diklasifikasikan menjadi dua yaitu : a. Peran Formal Keluarga Peran formal adalah peran eksplisit yang terkandung dalam struktur peran keluarga (ayah-suami,dll). Yang terkait dengan masing – masing posisi keluarga formal adalah peran terkait atau sekelompok perilaku yang kurang lebih homogen. Keluarga membagi peran kepada anggota keluarganya dengan cara yang serupa dengan cara masyarakat membagi perannya: berdasarkan pada seberapa pentingnya performa peran terhadap berfungsinya sistem 18 tersebut. Beberapa peran membutuhkan ketrampilan atau kemempuan khusus: peran yang lain kurang kompleks dan dapat diberikan kepada mereka yang kuarang terampil atau jumlah kekuasaanya paling sedikit. b. Peran Informal Keluarga Peran informal bersifat implisit, sering kali tidak tampak pada permukaannya, dan diharapkan memenuhi kebutuhan emosional anggota keluarga dan/atau memelihara keseimbangan keluarga. Keberadaan peran informal diperlukan untuk memenuhi kebutuhan integrasi dan adaptasi dari kelompok keluarga. 7. Proses dan Strategi koping Keluarga Menurut Friedman (2010) Proses dan strategi koping keluarga berfungsi sebagi proses atau mekanisme vital yang memfasilitasi fungsi keluarga. Tanpa koping keluarga yang efektif, fungsi afektif, sosialisasi, ekonomi, dan perawatan kesehatan tidak dapat dicapai secara adekuat. Oleh karena itu, proses dan strategi koping keluarga mengandung proses yang mendasari yang menungkinkan keluarga mengukuhkan fungsi keluarga yang diperlukan. 8. Keluarga Sebagai Klien Menurut Haarmoko (2010) keluarga dijadikan unit pelayanan karena masalah kesehatan keluarga saling berkaitan dan saling berhubungan masyarakat secara keseluruhan. a. Alasan keluarga sebagai unit pelayanan 19 a) Keluarga merupakan bagian dari masyarakat yang dapat dijadikan sebagai gambaran manusia b) Perilaku keluarga dapat menimbulkan masalah kesehatan, tetapi dapat pula mencegah masalah kesehatan dan menjadi sumber daya pemecah masalah kesehatan. c) Masalah kesehatan di dalam keluarga akan saling mempengaruhi terhadap individu dalam keluarga d) Keluarga merupakan lingkungan yang serasi untuk mengembangkan potensi tiap individu dalam keluarga e) Keluarga merupakan pengambil keputusan dalam mengatasi masalah f) Keluarga merupakan saluran yang efektif dalam menyalurkan dan mengembangan kesehatan kepada masyarakat. b. Siklus penyakit dan kemiskinan dalam masyarakat Pemberian asuhan keperawatan keluarga harus lebih ditekankan pada keluarga-keluarga dengan status sosial ekonomi yang rendah. Alasannya adalah keluarga dengan ekonomi yang rendah umumnya berkaitan dengan ketidakmampuan dalam mengatasi berbagai masalah kesehatan yang mereka hadapi. Masalah kemiskinan akan sangat mengurangi kemampuan keluarga untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan keluarga mereka terhadap 20 gizi, perumahan dan lingkungan yang sehat, dan kebutuhan-kebutuhan laninnya. Semua ini akan menimbulkan berbagai masalah kesehatan. (Harmoko, 2012) B. Konsep Asuhan Keperawatan Keluarga 1. Definisi Pelayanan keperawatan keluarga merupakan salah satu area pelayanan keperawatan yang dapat dilaksanakan di masyarakat. Pelayaanan keperawatan keluarga yang saat ini dikembangkan merupakan bagian dari pelayanan keperawatan masyarakat (Perkesmas) perawatan kesehatan masyarakat merupakan salah satu program pemerintah dalam upaya meningkatkan kesehatan masyarakat. (Keputusan Menteri Kesehatan No. 908 tentang Pelayanan Keperawatan Keluarga) Asuhan keperawatan keluarga adalah suatu rangkaian kegiatan yang diberikan melalui praktik keperawatan dengan sasaran keluarga, pada tatanan komunitas yang bertujuan untuk menyelesaikan masalah kesehatan yang dialami keluarga dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan, berlandaskan pada etika dan etiket keperawatan, dalam lingkup wewenang serta tanggung jawab keperawatan (Kelompok Kerja Keperawatan CHS, 1994; Mc Closkey & Grace, 2001). 2. Tujuan Askep Keluarga Secara umum tujuan pelayanan keperawatan keluarga adalah mengoptimalkan fungsi dan kemampuan keluarga dalam mengatasi 21 masalah kesehatan dan mempertahankan status kesehatan anggotanya. Sedangkan tujuan khusus yang ingin dicapai adalah peningkatan kemampuan keluarga dalam : 1. Keluarga mampu melaksanakan tugas pemeliharaan kesehatan keluarga dan menangani masalah kesehatan meliputi : a. Mengenal masalah kesehatan keluarga b. Memutuskan tindakan yang cepat dan tepat untuk mengatasi masalah kesehatan keluarga c. Melakukan tindakan perawatan kesehatan yang tepat kepada anggota keluarga yang sakit, mempunyai gangguan fungsi tubuh dan/atau keluarga yang membutuhkan bantuan sesuai dengan kemampuan keluarga d. Memelihara dan memodifikasi lingkungan keluarga (fisik, psikis dan sosial) sehingga dapat meningkatkan kesehatan keluarga e. Memanfaatkan sumber daya yang ada di masyarakat untuk memperoleh pelayanan kesehatan sesuai kebutuhan keluarga 2. Keluarga memperoleh pelayanan keperawatan sesuai kebutuhan 3. Keluarga mampu berfungsi optimal dalam memelihara hidup sehat anggota keluarganya (Keputusan Menteri Kesehatan No. 908 Keperawatan Keluarga) 3. Sasaran Askep Keluarga Sasaran asuhan keperawatan keluarga adalah : 22 tentang Pelayanan 1. Keluarga sehat, memerlukan antisipasi terkait dengan siklus perkembangan manusia dan tahapan tumbang, fokus pada promosi kesehatan dan pencegahan penyakit. 2. Keluarga yang belum terjangkau pelayanan kesehatan, yaitu keluarga dengan: ibu hamil yang belum ANC, ibu nifas yang persalinannya ditolong oleh dukun dan neonatusnya, balita tertentu, penyakit kronis menular yang tidak bisa diintervensi oleh program, penyakit endemis, penyakit kronis tidak menular atau keluarga dengan kecacatan tertentu (mental atau fisik). 3. Keluarga dengan resiko tinggi, yaitu keluarga dengan ibu hamil yang memiliki masalah gizi, seperti anemia gizi berat (HB kurang dari 8 gr%) ataupun Kurang Energi Kronis (KEK), keluarga dengan ibu hamil resiko tinggi seperti perdarahan, infeksi, hipertensi, keluarga dengan balita dengan BGM, keluarga dengan neonates BBLR, keluarga dengan usia lanjut jompo atau keluarga dengan kasus percobaan bunuh diri. 4. Keluarga dengan tindak lanjut perawatan 4. Ruang lingkup Askep Keluarga Pelayanan keperawatan keluarga mencakup Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) dan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) yang diberikan kepada klien sepanjang rentang kehidupan dan sesuai tahap perkembangan keluarga. Berbagai bentuk upaya pelayanan kesehatan baik upaya promotif, preventif, kuratif, rehabilitatif, maupun resosialitatif. 23 a) Upaya promotif dilakukan untuk meningkatkan kesehatan keluarga dengan melakukan kegiatan penyuluhan kesehatan, peningkatan gizi, pemeliharaan kesehatan baik individu maupun semua anggota keluarga, pemeliharaan kesehatan lingkungan, olahraga teratur, rekreasi dan pendidikan seks. b) Upaya preventif untuk mencegah terjadinya penyakit dan gangguan kesehatan terhadap keluarga melalui kegiatan imunisasi, pemeriksaan kesehatan berkala melalui posyandu, puskesmas dan kunjungan rumah, pemberian vitamin A, iodium, ataupun pemeriksaan dan pemeliharaan kehamilan, nifas dan menyusui. c) Upaya kuratif bertujuan untuk mengobati anggota keluarga yang sakit atau masalah kesehatan melalui kegiatan perawatan orang sakit dirumah, perawatan orang sakit sebagai tindaklanjut dari Pukesmas atau rumah sakit, perawatan ibu hamil dengan kondisi patologis, perawatan buah dada, ataupun perawatan tali pusat bayi baru lahir d) Upaya rehabilitatif atau pemulihan terhadap pasien yang dirawat dirumah atau keluarga-keluarga yang menderita penyakit tertentu seperti TBC, kusta dan cacat fisik lainnya melalui kegiatan latihan fisik pada penderita kusta, patch tulang dan lain sebagainya, kegiatan fisioterapi pada penderita stroke, batuk efektif pada penderita TBC, dll. e) Upaya resosialitatif adalah upaya untuk mengembalikan penderita (anggota keluarga) ke masyarakat yang karena penyakitnya 24 dikucilkan oleh masyarakat seperti, penderita AIDS, kusta dan wanita tuna susila. 5. Kegiatan pokok Askep Keluarga Berdasarkan dengan lingkup pelayanan keperawtan keluarga, maka kegiatan pelayanan keperawatan yang dilakukan mencakup : 1. Melaksanakan tindakan keperawatan (nursing treatment) sesuai kebutuhan perkembangan keluarga. 2. Melakukan tindakan kolaborasi dengan tim kesehatan terkait, seperti tim medik, gizi, fisioterapi, dan lain-lain. 3. Melakukan observasi (pengamatan) dan pemantauan status kesehatan seluruh anggota keluarga. 4. Melakukan tindakan kedaruratan dalam pelayanan keperawatan keluarga. 5. Melakukan kontrol infeksi (infection control) dirumah. 6. Melakukan konseling baik yang bersifat dorongan maupun kritikal. 7. Melibatkaan keluarga dalam penanganan masalah kesehatan anggotanya dan pemantauaan keteraturan atau kepatuhan klien dan keluarga melaksanakan intervensi keperawatan dan pengoban. 8. Memfasilitasi pemanfaatan sumber-sumber dikomunitas guna menunjang penanganaan masalah kesehatan anggota keluarga. 9. Melakukan rujukan terutama kasus kontak serumah. 10. Melakukan perawatan tindak lanjut (follow up care) serta penilaian hasil. 25 11. Melakukan kolaborasi lintas program dan lintas sektor untuk meningkatkan pelayanan keperawatan keluarga. 12. Melakukan keperawatan kesehatan dirumah (home health nursing). 13. Melakukan pendokumentasian pelayanan dan asuhan keperawatan keluarga. (Keputusan Menteri Kesehatan Keperawatan Keluarga). 26 No. 908 tentang Pelayanan 6. Standar Askep Keluarga a. MODEL Family Center Nursing FRIEDMAN 1998 PENGKAJIAN KELUARGA  Identifikasi data demografi dan sosiokultural  Riwayat & tahap perkembangan keluarga  Lingkungan  Struktur keluarga  Fungsi keluarga  Stres dan mekanisme koping  data  Analisis Pemfis (head to toe)  Meru  Harapan keluarga     Pengumpulan data Validasi data Pengorganisasian data Pencatatan data      PENGKAJIAN ANGGOTA KELUARGA Fisik Mental Emosional Sosial Spiritual DIAGNOSIS KEP KELUARGA     Analisa data Merumuskan diagnosis Validasi diagnosis priotitas 1. 2. 3. 4. PERENCANAAN Menetapkan tujuan Identifikasi sumber daya keluarga Memilih intervensi yang sesuai Prioritaskan intervensi IMPLEMENTASI Melalui sumber-sumber yang dimiliki keluarga 1. 2. 3. EVALUASI Kemampuan keluarga melakukan 5 tugas kesehatan keluarga Tingkat kemandirian keluarga Budaya hidup sehat keluarga Gambar 1 : bagan proses keperawatan sebagai kerangka kerja askepkeluarga 27 C. Konsep Hipertensi 1. Definisi hipertensi Tekanan darah tinggi (hipertensi) adalah suatu peningkatan tekanan darah di dalam Arteri. Secara umum, hipertensi merupakan suatu keadaan tanpa gejala, dimana tekanan yang abnormal tinggi didalam arteri menyebabkan peningkatannya resiko terhadap stroke, aneurisma, gagal jantung, serangan jantung dan kerusakann ginjal. Sedangkan menurut (Triyanto,2014) Hipertensi adalah suatu keadaan dimana seseorang mengalami peningkatan tekanan darah diatas normal yang mengakibatkan peningkatan angka kesakitan (morbiditas) dan angka kematian / mortalitas. Tekanan darah 140/90 mmHg didasarkan pada dua fase dalam setiap denyut jantung yaitu fase sistolik 140 menunjukan fase darah yang sedang dipompa oleh jantung dan fase diastolik 90 menunjukan fase darah yang kembali ke jantung (Anies, 2006). Tabel 1 Klasifikasi Hipertensi Kategori Normal Normal Tinggi Stadium 1 (Hipertensi ringan) Stadium 2 (Hipertensi sedang) Stadium 3 (Hipertensi berat) Stadium 4 (Hipertensi maligna) Sumber: (Triyanto,2014) Tekanan Darah Sistolik Dibawah 130 mmHg 130-139 mmHg 140-159 mmHg Tekanan Darah Diastolik 160-179 mmHg 100-109 mmHg 180-209 mmHg 210 mmHg atau lebih 110-119 mmHg 120 mmHg atau lebih 28 Dibawah 85 mmH 85-89 mmHg 90-99 mmHg 2. Etiologi Menurut (Widjadja,2009) penyebab hipertensi dapat dikelompookan menjadi dua yaitu: a. Hipertensi primer atau esensial Hipertensi primer artinya hipertensi yang belum diketahui penyebab dengan jelas. Berbagai faktor diduga turut berperan sebagai penyebab hipertensi primer, seperti bertambahnya usia, sters psikologis, pola konsumsi yang tidak sehat, dan hereditas (keturunan). Sekitar 90% pasien hipertensi diperkirakan termasuk dalam kategori ini. b. Hipertensi sekunder Hipertensi sekunder yang penyebabnya sudah di ketahui, umumnya berupa penyakit atau kerusakan organ yang berhubungan dengan cairan tubuh, misalnya ginjal yang tidak berfungsi, pemakaiyan kontrasepsi oral, dan terganggunya keseimbangan hormon yang merupakan faktor pengatur tekanan darah. Dapat disebabkan oleh penyakit ginjal, penyakit endokrin, dan penyakit jantung. 3. Faktor yang mempengaruhi hipertensi Faktor-faktor resiko hipertensi ada yang dapat di kontrol dan tidak dapat dikontrol menurut (Sutanto, 2010) antara lain : a. Faktor yang dapat dikontrol : Faktor penyebab hipertensi yang dapat dikontrol pada umumnya berkaitan dengan gaya hidup dan pola makan. Faktor-faktor tersebut antara lain: 29 1. Kegemukan (obesitas) Dari hasil penelitian, diungkapkan bahwa orang yang kegemukan mudah terkena hipertensi. Wanita yang sangat gemuk pada usia 30 tahun mempunyai resiko terserang hipertensi 7 kali lipat dibandingkan dengan wanita langsing pada usia yang sama. Curah jantung dan sirkulasi volume darah penderita hipertensi yang obesitas. Meskipun belum diketahui secara pasti hubungan antara hipertensi dan obesitas, namun terbukti bahwa daya pompa jantung dan sirkulasi volume darah penderita obesitas dengan hipertensi lebih tinggi dibanding penderita hipertensi dengan berat badan normal. 2. Kurang olahraga Orang yang kurang aktif melakkukan olahraga pada umumnya cenderung mengalami kegemukan dan akan menaikan tekanan darah. Dengan olahraga kita dapat meningkatkan kerja jantung. Sehingga darah bisa dipompadengan baik keseluruh tubuh. 3. Konsumsi garam berlebihan Sebagian masyarakat kita sering menghubungkan antara konsumsi garam berlebihan dengan kemungkinan mengidap hipertensi. Garam merupakan hal yang penting dalam mekanisme timbulnya hipertensi. Pengaruh asupan garam terhadap hipertensi adalah melalui peningkatan volume 30 plasma atau cairan tubuh dan tekanan darah. Keadaan ini akan diikuti oleh peningkatan ekresi (pengeluaran) kelebihan garam sehingga kembali pada kondisi keadaan sistem hemodinamik (pendarahan) yang normal. Pada hipertensi primer (esensial) mekanisme tersebut terganggu, disamping kemungkinan ada faktor lain yang berpengaruh. a) Tetapi banyak orang yang mengatakan bahwa mereka tidak mengonsumsi garam, tetapi masih menderita hipertensi. Ternyata setelah ditelusuri, banyak orang yang mengartikan konsumsi garam adalah garam meja atau garam yang ditambahkan dalam makanan saja. Pendapat ini sebenarnya kurang tepat karena hampir disemua makanan mengandung garam natrium termasuk didalam bahan- bahan pengawet makanan yang digunakan. b) Natrium dan klorida adalah ion utama cairan ekstraseluler. Konsumsi natrium yang menyebabkan konsetrasi natrium didalam ekstraseluler meningkat. Untuk menormalkannya berlebih cairan kembali, cairan intreseluler harus ditarik keluar sehingga volume cairan ekstraseluler meningkat. Meningkatnya volume cairan ekstraseluler tersebut menyebabkan meningkatnya volume darah, sehingga berdampak pada timbulnya hipertensi. 31 4. Merokok dan mengonsumsi alkohol Nikotin yang membahayakan terdapat kesehatan dalam selain dapat rokok sangat meningkatkan penggumpalan darah dalam pembuluh darah, nikotin dapat menyebabkan pengapuran pada dinding pembuluh darah. Mengonsumsi alkohol juga dapat membahayakan kesehatan karena dapat meningkatkan sistem katekholamin, adanya katekholamin memicu naik tekanan darah. 5. Stres Stres dapat meningkatkan tekanan darah untuk sementara. Jika ketakutan, tegang atau dikejar masalah maka tekanan darah kita dapat meningkat. Tetapi pada umumnya, begitu kita sudah kembali rileks maka tekanan darah akan turun kembali. Dalam keadaan stres maka terjadi respon selsel saraf yang mengakibatkan kelainan pengeluaran atau pengangkutan natrium. Hubungan antara stres dengan hipertensi diduga melalui aktivitas saraf simpatis (saraf yang bekerja ketika beraktivitas) yang dapat meningkatkan tekanan darah secara bertahap. Stres berkepanjanngan dapat mengakibatkan tekanan darah menjadi tinggi. Hal tersebut belum terbukti secara pasti, namun pada binatang percobaan yang diberikan stres memicu binatang tersebut menjadi hipertensi. b. Faktor yang tidak dapat dikontrol 32 1. Keturunan (Genetika) Faktor keturunan memang memiliki peran yang sangat besar terhadap munculnya hipertensi. Hal tersebut terbukti dengan ditemukannya kejadian bahwa hipertensi lebih banyak terjadi pada kembar monozigot (berasal dari satu sel telur) dibandigkan heterozigot (berasal dari sel telur yang berbeda). Jika seseorang termasuk orang yang mempunyai sifat genetik hipertensi primer (esensial) dan tidak melakukan penanganan atau pengobata maka ada kemungkinan lingkungannya akan menyebabkan hipertensi berkembang dan dalam waktu sekitar tiga puluhan tahun akan mulai muncul tanda-tanda dan gejala hipertensi dengan berbagai komplikasinya. 2. Jenis kelamin Pada umumnya pria lebih terserang hipertensi dibandingkan dengan wanita. Hal ini disebabkan pria banyak mempunyai faktor yang mendorong terjadinya hipertensi seperti kelelahan, perasaan kurang nyaman, terhadap pekerjaan, pengangguran dan makan tidak terkontrol. Biasanya wanita akan mengalami peningkatan resiko hipertensi setelah masa menopause. 3. Umur Dengan semakin bertambahannya usia, kemungkinan seseorang menderita hipertensi juga semakin besar. Penyakit hipertensi merupakan penyakit yang timbul akibat adanya 33 interaksi dari berbagai faktor risiko terhadap timbulnya hipertensi. Hanya elastisitas jaringan yang erterosklerosis serta pelebaran pembulu darah adalah faktor penyebab hipertensi pada usia tua. Pada umumnya hipertensi pada pria terjadi di atas usia 31 tahun sedangkan pada wanita terjadi setelah berumur 45 tahun. 4. Patofisiologi Menurut (Triyanto,2014) Meningkatnya tekanan darah didalam arteri bisa rerjadi melalui beberapa cara yaitu jantung memompa lebih kuat sehingga mengalirkan lebih banyak cairan pada setiap detiknya arteri besar kehilangan kelenturanya dan menjadi kaku sehingga mereka tidak dapat mengembang pada saat jantung memompa darah melalui arteri tersebut. Darah di setiap denyutan jantung dipaksa untuk melalui pembuluh yang sempit dari pada biasanya dan menyebabkan naiknya tekanan. inilah yang terjadi pada usia lanjut, dimana dinding arterinya telah menebal dan kaku karena arterioskalierosis. Dengan cara yang sama, tekanan darah juga meningkat pada saat terjadi vasokonstriksi, yaitu jika arter kecil (arteriola) untuk sementara waktu untuk mengarut karena perangsangan saraf atau hormon didalam darah. Bertambahnya darah dalam sirkulasi bisa menyebabkan meningkatnya tekanan darah. Hal ini terjadi jika terhadap kelainan fungsi ginjal sehingga tidak mampu membuang sejumlah garam dan air dari dalam tubuh meningkat sehingga tekanan darah juga meningkat. 34 Sebaliknya, jika aktivitas memompa jantung berkurang arteri mengalami pelebaran, banyak cairan keluar dari sirkulasi, maka tekanan darah akan menurun. Penyesuaian terhadap faktor-faktor tersebut dilaksanakan oleh perubahan didalam fungsi ginjal dan sistem saraf otonom (bagian dari sistem saraf yang mengatur berbagai fungsi tubuh secara otomatis). Perubahan fungsi ginjal, ginjal mengendalikan tekanan darah melalui beberapa cara: jika tekanan darah meningkat, ginjal akan mengeluarkan garam dan air yang akan menyebabkan berkurangnya volume darah dan mengembalikan tekanan darah normal. Jika tekanan darah menurun, ginjal akan mengurangi pembuangan garam dan air, sehingga volume darah bertambah dan tekanan darah kembali normal. Ginjal juga bisa meningkatkan tekanan darah dengan menghasilkan enzim yang disebut renin, yang memicu pembentukan hormon angiotensi, yang selanjutnya akan memicu pelepasan hormon aldosteron. Ginjal merupakan organ peting dalam mengembalikan tekanan darah; karena itu berbagai penyakit dan kelainan pada ginjal dapat menyebabkan terjadinya tekanan darah tinggi. Misalnya penyempitan arteri yang menuju ke salah satu ginjal (stenosis arteri renalis) bisa menyebabkan hipertensi. Peradangan dan cidera pada salah satu atau kedua ginjal juga bisa menyebabkan naiknya tekanan darah (Triyanto 2014). pertimbangan gerontology. Perubahan struktural dan fungsional pada system pembuluh perifer bertanggung pada perubahan tekanan darah yang terjadi pada usia lanjut. Perubahan tersebut meliputi 35 aterosklerosis, hilangnya elastisitas jaringan ikat dan penurunan dalam relaksasi otot polos pembuluh darah, yang pada gilirannya menurunkan kemampuan distensi dan daya regang pembuluh darah. Konsekwensinya , aorta dan arteri besar berkurang kemampuannya dalam mengakomodasi volume darah yang dipompa oleh jantung (volume secukupnya), mengakibatkan penurunan curah jantunng dan meningkatkan tahanan perifer (Prima,2015). 5. Manifestasi klinis Menurut (Ahmad, 2011) sebagian besar penderita tekanan darah tinggi umumnya tidak menyadari kehadirannya. Bila ada gejala, penderita darah tinggi mungkin merasakan keluhan-keluhan berupa : kelelahan, bingung, perut mual, masalah pengelihatan, keringat berlebihan, kulit pucat atau merah, mimisan, cemas atau gelisah, detak jantung keras atau tidak beraturan (palpasi), suara berdenging di telinga, disfungsi ereksi, sakit kepala, pusing. Sedangkan menurut (Pudiastuti,2011) gejala klinis yang dialami oleh para penderita hipertensi biasanya berupa : pengelihatan kabur karena kerusakan retina, nyeri pada kepala, mual dan muntah akibatnya tekanan kranial, edema dependen dan adanya pembengkakan karena meningkatnya tekanan kapiler. 6. Komplikasi Menurut (Triyanto,2014) komplikasi hipertensi dapat menyebabkan sebaga berikut : a. Stroke dapat timbul akibat perdarahan tekananan tinggi diotak, 36 atau akibat embolus yang terlepas dari pembuluh non otak yang terpajan tekanan tinggi. Stroke dapat terjadi pada hipertensi kronik apabila arteri-arteri yang memperdarahi otak mengalami hipertropi dan menebal, sehingga aliran darah ke daerah-daerah yang diperdarahinya berkurang. Arteri-arteri otak mengalami arterosklerosis dapat menjadi lemah, sehingga meningkatkan kemungkinan terbentukya aneurisma. Gejala tekena struke adalah sakit kepala secara tiba-tiba, seperti orang binggung atau bertingkah laku seperti orang mabuk, salah satu bagian tubuh terasa lemah atau sulit digerakan (misalnya wajah, mulut, atau lengan terasa kaku, tidak dapat berbicara secara jelas) serta tidak sadarkan diri secara mendadak. b. Infrak miokard dapat terjadi apabila arteri koroner yang arterosklerosis tidak dapat menyuplai cukup oksigen ke miokardium atau apabila terbentuk trombus yang menghambat aliran darah melalui pembuluh darah tersebut. Hipertensi kronik dan hipertensi ventrikel, maka kebutuhan oksigen miokardium mungkin tidak dapat terpenuhi dan dapat terjadi iskemia jantung yang menyebabkan infrak. Demikian juga hipertropi ventrikel dapat menimbulkan perubahan-perubahan waktu hantaran listrik melintasi ventrikel sehingga terjadi distritmia, hipoksia jantung, dan peningkatan resiko pembentukan bekuan. c. Gagal ginjal dapat terjadi karena kerusakan progresif akibat tekanan tinggi pada kapiler-kapiler ginjal. Glomerolus. Dengan 37 rusaknya glomerolus, darah akan mengalir keunit-unit fungsional ginjal, nefron akan terganggu dan dapat berlanjut menjadi hipoksia dan kematian. Dengan rusaknya membran glomerolus, protein akan keluar melalui urin sehingga tekanan osmotik koloid plasma berkurang, menyebabkan edema yang sering di jumpai pada hipertensi kronik. d. Ketidak mampuan jantung dalam memompa darah yang kembalinya kejantung dengan cepat dengan mengakibatkan caitan terkumpul diparu, kaki dan jaringan lain sering disebut edema. Cairan didalam paru-paru menyebabkan sesak napas, timbunan cairan ditungkai menyebabkan kaki bengkak atau sering dikatakan edema. Ensefolopati dapat terjadi terutama pada hipertensi maligna (hipertensi yang cepat). Tekanan yang tinggi pada kelainan ini menyebabkan peningkatan tekanan kapiler dan mendorong cairan kedalam ruangan intertisium diseluruh susunan saraf pusat. Neuron- neuron disekitarnya kolap dan terjadi koma. Sedangkan menurut Menurut (Ahmad,2011) Hipertensi dapat diketahui dengan mengukur tekanan darah secara teratur. Penderita hipeertensi, apabila tidak ditangani dengan baik, akan mempunyai resiko besar untuk meninggal karena komplikasi kardovaskular seperti stoke, serangan jantung, gagal jantung, dan gagal ginjal, target kerusakan akibat hipertensi antara lain : a. Otak : Menyebabkan stroke 38 b. Mata : Menyebabkan retinopati hipertensi dan dapat menimbulkan kebutaan c. Jantung : Menyebabkan penyakit jantung koroner (termasuk infark jantung) d. Ginjal : Menyebabkan penyakit ginjal kronik, gagal ginjal terminal 7. Pemeriksaan penunjang Menurut (Widjadja,2009) pemeriksaan penunjang pada penderita hipertensi antara lain: a. General check up Jika seseorang di duga menderita hipertensi, dilakukan beberapa pemeriksaan, yakni wawancara untuk mengetahui ada tidaknya riwayat keluarga penderita. Pemeriksaan fisik, pemeriksan laboratorium, pemeriksaan ECG, jika perlu pemeriksaan khusus, seperti USG, Echocaediography (USG jantung), CT Scan, dan lainlain. Tujuan pengobatan hipertensi adalah mencegah komplikasi yang ditimbulkan. Langkah pengobata adalah yang mengendalikan tensi atau tekanan darah agar tetap normal. b. Tujuan pemeriksaan laboratolriun untuk hipertensi ada dua macam yaitu: 1. Panel Evaluasi Awal Hipertensi : pemeriksaan ini dilakukan segera setelah didiagnosis hipertensi, dan sebelum memulai pengobatan. 2. Panel hidup sehat dengan hipertensi : untuk memantau keberhasilan terapi. 39 8. Penatalaksanaan Menurut (junaedi,Sufrida,&Gusti,2013) dalam penatalaksanaan hipertensi berdasarkan sifat terapi terbagi menjadi 3 bagian, sebagai berikut: a. Terapi non-farmakologi Penatalaksanaan non farmakologi merupakan pengobatan tanpa obat- obatan yang diterapkan pada hipertensi. Dengan cara ini, perubahan tekanan darah diupayakan melalui pencegahan dengan menjalani perilaku hidup sehat seperti : 1. Pembatasan asupan garam dan natrium 2. Menurunkan berat badan sampai batas ideal 3. Olahraga secara teratur 4. Mengurangi / tidak minum-minuman beralkohol 5. Mengurangi/ tidak merokok 6. menghindari stres 7. menghindari obesitas b. Terapi farmakologi (terapi dengan obat) Selain cara terapi non-farmakologi, terapi dalam obat menjadi hal yang utama. Obat-obatan anti hipertensi yang sering digunakan dalam pegobatan, antara lain obat-obatan golongan diuretik, beta bloker, antagonis kalsium, dan penghambat konfersi enzim angiotensi. 1. Diuretik merupakan anti hipertensi yang merangsang 40 pengeluaran garam dan air. Dengan mengonsumsi diuretik akan terjadi pengurangan jumlah cairan dalam pembuluh darah dan menurunkan tekanan pada dinding pembuluh darah. 2. Beta bloker dapat mengurangi kecepatan jantung dalam memompa darah dan mengurangi jumlah darah yang dipompa oleh jantung. 3. ACE-inhibitor dapat mencegah penyempitan dinding pembuluh darah sehingga bisa mengurangi tekanan pada pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah. 4. Ca bloker dapat mengurangi kecepatan jantung dan merelaksasikan pembuluh darah. c. Terapi herbal banyak tanaman obat atau herbal yang berpotensi dimanfaatkan sebagai obat hipertensi sebai berikut : 1. Daun seledri Seledri (Apium graveolens, Linn.) merupakan tanaman terna tegak dengan ketinggian dari 50 cm. Semua bagian tanaman seledri memiliki bau yang khas, identik dengan sayur sub. Bentung batangnya bersegi, bercabang, memiliki ruas, dan tidak berambut.bunganya berwarna putih, kecil, menyerupai payung, dan majemuk. Buahnya berwarna hijau kekuningan berbentuk kerucut. Daunnya memiliki pertulangan yang menyirip, berwarna hijau, dan bertangkai. Tangkai daun yang berair dapat 41 dimakan mentah sebagai lalapan dan daunnya digunakan sebagai penyedap masakan, seperti sayur sop. Contoh ramuan seledri secara sederhana sebagai berikut: a) Bahan : 15 batang seledri utuh, cuci bersih dan 3 gelas air b) Cara membuat dan aturan pemakai : potong seledri secara kasar, rebus seledri hingga mendidih dan tinggal setengahnya, minum air rebusannya sehari dua kali setelah makan. Hubungan dengan hipertensi, seledri berkasiat menurunkan tekanan darah (hipotensis atau anti hipertensi). Sebuah cobaan perfusi pembuluh darah menunjukan bahwa apigenin mempunyai efek sebagai vasodilator perifer yang berhubungan dengan efek hipotensifnya. Percobaan lain menunjukkan efek hipotensif herbal seledri berhubungan dengan integritas sistem saraf simpatik (Mun’im dan hanani, 2011). 42 BAB III STUDI KASUS ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA TN. W DENGAN HIPERTENSI DAN HIDROSEPALUS DI RT 02/RW 06 DESA WILAYAH BINAAN PUSKESMAS PAMEUNGPEUK Skenario kasus Tn.W (47 thn) seorang kepala keluarga yang tinggal dengan istri dan anaknya, Tn.W menderita Hipertensi sejak beberapa minggu yang lalu saat dikaji Tekanan darah Tn.W 180/80 mmHg. Dalam keluarga yang mencari nafkah adalah istri Tn.W yaitu Ny.T, penghasilan Ny.T perbulan Rp.2000.000, Tn.W tinggal di rumah permanen dengan kemepimilkan orang tuanya, kedua orang tuanya sudah meninggal dan rumah saat ini di tempati oleh keluarga Tn.W. Luas rumah 98m2, rumah berdinding tembok dan lantai keramik terdiri dari ruang tamu, 3 kamar dan dapur, terdapat WC dengan toilet jongkok keadaan air bersih tidak terdapat bak mandi, rumah dalam keadaan bersih dan terdapat ventilasi 4 udara dan pencahaan yang cukup karena selalu di buka setiap hari oleh Tn.W, Tn.W memiliki 2 anak, anak yang pertama perempuan yang berusia 16 thn sudah menikah dan tinggal dengan suaminya, sedangkan anak ke 2 An.A (6 thn) menderita penyakit Hidrosefalus sejak umur 7 bulan sampai saat ini, Tn. W selalu memeriksakan rutin setiap 3 bulan sekali ke RSUD Al-ihsan dan 2 minggu sekali untuk menjalankan terapi, saat dikaji Tn.W mampu merawat anaknya yang sakit dengan baik karena kesembuhan anaknya lah merupakan prioritas pertamanya saat ini sehingga Tn.W tidak menyadari didirnya menderita Hipertensi dan tidak tau pengertian,tanda gejala dll, Tn. W sering mengeluh pusing dan pegal pundak jika terlalu capek jarang melakukan pengobatan ke puskesmas karena menurutnya persepsi nya penyakit yang di deritanya nya adalah penyakit kecil biasa tidak parah. 43 A. PENGKAJIAN 1. Data Umum a. Nama kepela keluarga (KK) : Tn. W b. Alamat dan telepon : Kp Mengger Rw 06/Rt 01 Desa Rancamulya No Nama c. Pekerjaan kepala keluarga : Tidak Bekerja d. Pendidikan kepala keluarga : SMP e. Komposisi keluarga dan genogram : L/P Umur 47 thn 35 thn 6 thn 1 Tn. W L 2 Ny. T P 3 An. A L Hub. Klg Pendidik an KK SMP Istri Anak Pekerjaan Status gizi (TB,BB,BMI) 165cm, 56kg SMP Tidak bekerja Wiraswasta belum sekolah Belum bekerja 19cm, 13,5kg Genogram : 44 145cm1, 43kg Status imunisasi dasar Tidak diketahui Tidak diketahui Keterangan : : Laki-laki v : Perempuan : Garis keturunan : Garis Menikah : Garis Tinggal serumah : klien v : Meninggal Gambar 2: genogram f. Tipe keluarga : ”Nuclear Family” Masalah yang terjadi dengan type tersebut : keluarga saat ini tidak mengetahui tentang penyakit hidrosefalus dan hipertensi yang diderita oleh anak dan Tn. W lebih jelas, keluarga hanya tau tentang hidrofalus tentang pengertiannya saja namun untuk hipertensi hanya sekedar tahunya darah tinggi tidak mengetahui bagaimana tanda gejala dan pencegahanya. g. Suku bangsa : Tn. A dan Ny. T sama-sama berasal dari suku sunda, mereka bisa menerima kebiasaan mereka satu sama lain dan mempunyai kebiasaan yang hampir sama jadi tidak ada perbedaan yang terlalu mencolok untuk memicu perselisihan. h. Agama : Agama Tn. W dan Ny. T adalah Islam, Tn. W dan NY. W selalu berusaha menjalankan apa yang memmang menjadi kewajibanya yaitu solat 5 waktu dalam keadaan apapun. i. Status sosial ekonomi keluarga : a) Anggota Keluarga yang mencari nafkah : Ny. T b) Penghasilan : Rp. 2.000.0000/ bulan c) Harta benda yang dimiliki (proferti, transportasi dll) : motor 2 unit, terdapat Tv, Kulkas, kursi ruang tamu dll. 45 d) Kebutuhan yang dikeluarkan tiap bulan : kebutuhan setiap bulanya sekitar 2 juta bahkan lebih, sudah termasuk untuk kebutuan makan sehari-hari, dan jajan An. A juga kebutuhan yang lainya. j. Aktivitas rekreasi keluarga : Keluarga jarag berekrasi karna keadaan An. A yang menderita penyakit hidrosefalus, tapi kadang keluarga suka membawa An. A jalan-jalan seperti belanja dan jalan-jalan untuk sekedar bermain di sekitaran rumah, selain itu An. A tidak menyukai keramaian yang selalu membuatnya menangis ketika berada di keramaian. 2. Riwayat dan Tahap Perkembangan Keluarga a. Tahap perkembangan keluarga saat ini : Tn. W dan Ny. T memiliki 2 orang anak yang pertama perempuan berusia 16 tahun namun sudah menikah dan tinggal bersama suaminya, dan anak ke 2 anak laki-laki berusia 6 tahun, keluarga Tn. W dan Ny. T berada ditahap perkembangan cukup dengan anak menderita penyakit hidrosefalus. b. Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi : Saat ini keluarga Tn. W dan Ny. T sebagai keluarga yang memiliki anak sedang menderita penyakit hirosefalus dan Tn. W menderita hipertensi yang diketahui dari beberapa minggu lalu, Tn. W mengatakan bahwa ingin sekali mempunyai kursi dan sepatu khusus untuk terapi yang disarankan dokter untuk anaknya yang menderita hidrosefalus, kisaran harga sekitar 5 juta, Tn. W dan Ny. T sudah mengajukan profosal ke kepala desa ke kader bahkan ke kecamatan setempat untuk minta bantuan dari pemerintah namun sampai saat ini belum ada respon apapun sampai saat ini dari pihak pemerintah. c. Riwayat keluarga inti : a) Riwayat keluarga saat ni : Tn W menderita Hipertensi yang diketahui sejak 2 minggu yang lalu, dan An. A menderita hidrosefalus dari sejak umur 7 46 bulan dan sampai saat ini berumur 6 tahun. b) Riwayat penyakit keturunan: Menurut pengakuan keluarga, Tn. W seluruh kaka dan adikadiknya mempunyai riwayat Hipertensi, dan dari keluarga Ny. T ada kaka dari ibu kandungnya yang menderita penyakit TB. Paru c) Riwayat penyakit masing-masing anggota saat ini : No Nama BB Umur Keadaan Imunisasi Masalah Tindakan yang kesehatan (BCG/POLI kesehatan dilakukan O/DPT/HB/ CAMPAK) 1 Tn. W 56 kg 47 thn - Tidak Tn. W Minum diketahui mengatakan selalu obat warung kadang pusiang ke puskesmas, dan pegel kepala dan meminum leher dan obat setelah kadang pusing rasa pusing di keplala nya hilang belakang obat tidak lagi dimakan 2 Ny. T 43 kg 35 thn Tidak Ny. T kadang Ke puskesmas diketahui suka sakit kaki dan ke klinik dari pinggang terdekat, tetapi sampah ke tumit Ny. kaki T mengatakan obat apapun tidak kunjung sembuh nyeri rasa dikaki nya 3 An. A 13,5 kg 6 thn Belum Mengidap ditanyakan hidrosefalus dari tiap 3 bulan 47 Rutin kontrol umur 7 bulan sekali dan sampai saat ini terapi berumur 6 tahun seminggu 2 kali ke RSUD Al-ihsan d. Riwayat keluarga sebelumnya : Tn. W : Menurut pengakuanya Tn. W pernah menderita TB. Paru beberapa taun yang lalu dan menjalani pengobatan rutin selama 9 bulan hingga dokter mengatakan Tn. W sembuh Ny. T : Menurut pengakuanya Ny. W selama ini tidak menderita riwayat peyakit berat apapun An. A : Mengidap penyakit hidrosefalus sejak umur 6 ulan sampai sekarang e. Sumber pelayanan kesehatan yang dimanfaatkan : Menurut Tn. W jika dirinya sakit dan istrinya sedang sakit dan anaknya, mereka selalu membawa ke klinik atau puskesmas terdekat. 3. Pengkajian Lingkungan a. Karakteristik rumah a) Luas rumah : 98m2 b) Tipe rumah : Permanen c) Kepemilikan : Milik Orang tua d) Jumlah dan ratio/kamar ruangan : 3 kamar e) Ventilasi jendela : ada 4 ventilasi yang terdapat dalam rumah f) Pemanfaatan ruangan : Ruang tamu, dapur, Wc dan 3 kamar tidur g) Sepic tank : Tidak ada, sepic tank langsung di buang ke solokan dari toilet h) Sumber dan air minum : Air galon yang dibeli dari toko penyedia minuman isi ulang 48 i) Kamar mandi ataw WC : Memiliki 1 kamar mandi yang bersatu dengan WC, dengan toilet jongkok dan tidak ada bak mandi j) Sampah limbah rt : Tidak ada, Tn. W selalu membakar nya sendiri depan rumah k) Kebersihan lingkungan : Keadaan lingkungan selalu terjaga karna masyarakat selalu mengadakan kerja bakti/gotong royong membersihkan lingkungan sekitar. l) Keadaan di dalam rumah : Rumah keluarga Tn. W dan Ny. T tinggal dirumah warisan orang tua. Rumah yang mereka tempati adalah rumah permanen dengan status kepemilikan dari orang tua nya, Luas rumah Tn. W sekitar 98m2. Lantai rumah menggunakan keramik, di rumah memiliki ventilasi jendela dan sering dibuka, pada ruangan dapur dan kamar cukup gelap karna di kamar dan dapur tidak ada ventilasi, ventilasi hanya di ruang tamu dekat pintu masuk rumah. Penerangan dimalam hari cukup baik, secara umum kebersihan cukup baik, hanya penataan perabotan rumah yang kurang teratur terutama untuk bagian dalam rumah dan dapur. m) Keadaan di luar rumah : Diluar rumah memiliki batas pagar besi yang mengelilingi depan rumah Tn. W, depan rumah terdapat sampah yang menumpuk yang akhirnya akan di bakar Tn. W, terdapat perabotan yang tak terpakai disimpan didepan rumah sehingga keliatan kurang rapih, di depan rumah terdapat gang jalan sempit yang berhimpitan dengan rumah warga. Kamar 1 Kamar 2 dapur R. tamu U Gambar 3 Karakteristik Kamr 3 WC 49 Tn.W Rumah b. Karakteristik tetangga dan komunitas RW : a) Kebiasaan : Setian bulan selalu mengadakan Kerja bakti membersihkan lingkungan rumah b) Aturan dan kesepakatan : Kesepakatan bersama dalam satu Rt 02 dilarang ada remaja yang mabuk dulingkungan sekitar Rt 02 tersebut c) Budaya : Dilingkungan budaya mayoritas adalah orang sunda asli c. Mobilitas geografis keluarga Tn.W dan Ny.T berasal dari suku sunda asli orang sunda, keduanya sudah lama menetap di kp mengger d. Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat Menurut Tn. W dalam keluarganya ataupun istrinya tidak terdapat perkumpulan atau pertemuan-pertemuan khusus, kaka dan adik dari Tn. W atau pun dari Ny. T kadang suka berkunjung kerumah hanya sekedar melihat kondisi An. A, untuk perkumpulan seluruh anggota keluarga besar hanya di hari lebaran saja setaun sekali, Tn W juga berkata dirinya hanya sekedar mengobrol-ngobrol saja dengan tetangga jika ada perkumpulan temanya yang sedang nongkrong. e. Sistem pendukung keluarga : Menurut pengakuan Tn. W saat ini An. A yang menderita penyakit hidrosefalus dan Tn. A hipertensi, istri Tn. A selalu mendukung dan melakukan hal yang terbaik demi kesejahteraan keluga kecilnya, Tn. W mengatakan pada intinya saling tolong menolong dan melengkapi satu sama lain. 4. Struktur Keluarga a. Pola komunikasi keluarga Menurut Tn. W dalam keluarganya berkomunikasi biasa menggunakan bahasa sunda, dan An. A juga mulai bisa mulai bisa 50 berkomunikasi dengan keluarganya walaupun sepatah dua patah kata yang diucapkanya, tetapi keluarga mengerti apa yang di ucapkan An. A. b. Struktur kekuatan keluarga Dalam pengambilan keputusan keluarga Tn. W dan Ny. T adalah Tn. W karna sebagai kepala keluarga, tetapi mereka selalu bermusyawarah dan memberikan pendapat satu sama lain yang pada akhirnya akan disepakati oleh Tn. W. c. Struktur peran Menurut pengakuan Tn. W dalam keluarga Tn. W dan Ny. T , Ny. T lah yang mencari nafkah ,Tn. W juga berkata ingin sekali membantu mencari nafkah untuk keluarganya, namun dengan tak kunjung dapat pekerjaan karna pendidikan yang kurang, walaupun dengan begitu keduanya saling membantu, dalam keluarga Tn. W yang mengurus anaknya dengan penuh perhatian dan kasih sayang dan mengurus rumah serta masak untuk istri yang capek sepulang kerja.walaupun Tn. W menyadari peranya terbalik dengan istrinya tapi Ny. T tidak pernah mengeluh dan selalu bersyukur disetiap keadaan apapun. d. Nilai atau norma keluarga Sebagai bagian dari masyarakat orang sunda dan beragama islam keluarga memiliki nilai-ilai norma yang dianut seperti sopan santun terhadap orang tua terhadap sesama msulim, suami terhadap istri. Sesama . 5. Fungsi Keluarga a. Fungsi afektif Menurut pengakuan Tn. W walaupun Tn. W dan Ny. T bertukar peranya dalam mencari nafkah Ny. T, yang mengurus rumah dan anak Tn. W,walaupun dengan begitu mereka mensyukuri apa pun yang sedang mereka alami sekarang. b. Fungsi sosialisasi Hubungan dirinya dan istrinya sejauh ini baik, saling mendukung 51 saling membantu satu sama lain jarang ada konflik antara mereka, hanya saja mereka selalu mendapat perintah dari dokter mengenai larangan dan anjuran ketika mereka berobat, tetapi Tn. W kadangkadang menuruti perintah dan anjuran dokter tidak sepenuhnya mereka jalani. c. Fungsi perawatan kesehatan 1) Untuk mengetahui kemampuan keluarga mengenal masalah kesehatan, yang perlu dikaji adalah sejauhmana keluarga memahami fakta-fakta dari masalah kesehatan yang meliputi pengertian, tanda dan gejala, faktor penyebab dan yang mempengaruhinya serta persepsi keluarga terhadap masalah berikut adalah pernyatanya : Tn. W mengatakan mengetahui dan mengenal masalah yang dideritanya Tn. W saat dikaji menyebutkan hipertensi adalah darah tinggi, namun saat di kaji apa tanda dan gejalanya dan pencegahanya Tn. W tidak menjawab karna tidak mengetahuinya. Tn. W juga berkata saat pengkajian mengetahui dan mengenal masalah yang di derita An. A yaitu hidrosefalus, Tn. W menyebutkan bahwa hidrosefalus “adalah penyumbatan cairan yang menumpuk dalam otak” Tn. W berkata tahu karna sering sekali pergi kedokter dari umur An. A 7 bulan sampai sekarang 6 tahun, menurut Tn. W juga sudah cukup mengenal masalah kesehatan hidrosefalus. 2) Untuk mengetahui kemampuan keluarga untuk mengambil keputusan mengenai tindaka kesehatan yang tepat hal-hal berikut pernyataanya : Menurut pengakuan Tn. W baru mengetahui hipertensi beberapa minggu yang lalu karna sering mengeluh pusig dan pegal kepala belakang atau pundak, Tn. W berkata bahwa itu hal yang biasa dan tidak parah, namun saat Tn. W bener-benar merasa pusing Tn. W memutuskan ke puskesmas untuk 52 berobat, setelah rasa pusing kepalanya hilang Tn. W tidak lagi meminum obat yang di dapatkan di puskesmas tersebut. 3) Mengetahui sejauhmana kemampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit, berikut pernyataanya : Menurut pengakuan Tn. W, selalu rutin membawa An. A kedokter 3 bulan sekali untuk kontrol dan 2 minggu sekali untuk terapi ke RSUD Al-ihsan. Jika Tn. W dan Ny. T sedang sakit selalu membawanya ke klinik atau puskesmas terdekat 4) Menciptakan lingkungan yang dapat meningkatkan kesehatan berikut pernyataanya : Menurut pengakuan Tn. W tidak tau apa yang harus dialakukan untuk penyakit hipertensinya yang Tn. W lakukan hanya berobat dan makan obat setelah rasa sakitnya hilang obat tidak dimakan lagi 5) Memanfaatkan fasilitas kesehatn yang terdapat dilingkungan masyarakat berikut pernyatanya : Menurut pengakuan Tn. W, selalu rutin membawa An. A kedokter 3 bulan sekali untuk kontrol dan 2 minggu sekali untuk terapi ke RSUD Al-ihsan. Jika Tn. W dan Ny. T sedang sakit selalu membawanya ke klinik atau puskesmas terdekat d. Fungsi reproduksi 1) Berapa jumlah anak ? Jumlah anak ada 2, perempuan dan laki-laki, namun anak pertama perempuan nya yang berusia 16 tahun sudah menikah kini tinggal dengan suaminya. 2) Bagaimana keluarga merencanakan anggota keluarga ? Tn. W belum kepikiran untuk mempunyai anak lagi. 3) Metode apa yang digunakan keluarga dalam upaya mengendalikan jumlah anggota keluarga? Tn. W mengatakan Ny. W masih haid dan sekarang memakai 53 KB suntik. e. Fungsi ekonomi 1) Sejauhmana keluarga memenuhi kebutuhan sandang, pangan dan papan : Untuk sandang,papan dan pangan Tn. W sejauh ini cukup untuk sandang membelinya setaun sekali jika diperlukan, Untuk pangan Setiap hari karna pangan hal penting bagi kebutuhan manusia, untuk papan keluarga Tn. W merasa cukup dengan apa yang dimiliki dirumahnya saat ini. 2) Sejauhmana keluarga memanfaatkan sumber yang ada dimasyarakat dalam upaya peningkatan status kesehatan : Menurut pengakuat Tn. W sejauh ini selalu membawa keluarganya ke RS, Klinik dan puskesmas terdekat, namun untuk upaya peningkatan kesehatan dimasyarakat seperti penyuluhan dan pemberantasan jentik dll sejauh ini tidak ada di sekitar masyarakat dan lingkunganya. 6. Stress dan Koping Keluarga a. Stresor jangka pendek dan jangka panjang 1) Stresor jangka pendek : Menurut pengakuan Tn. W Ny. T merasa khawatir dan kepikiran atas kesehatan anaknya saat ini yang dialaminya. Tn.W berkata masalah hipertensi nya tidak merasa khawatir apa pun selama tidak membahayakan kesehatanya. 2) Stresor jangka panjang : Tn. W mengatakan takut terjadi apa-apa terhadap anaknya kedepanya. b. Kemampuan keluarga berespon terhadap situasi : Jika terdapat masalah selalu diselesaikan dengan diskusi. c. Strategi koping yang digunakan : Untuk menghadapi stresor Tn. W lebih banyak bertanya ke dokter yang yang memriksa anaknya jika sedang kontrol dan melakukan terapi ke RS. 54 d. Strategi adaptasi disfungsional : Tn. W mengatakan tidak ada tindakan adaptasi yang diperintahkan oleh dokter yang membahayakan keluarganya 7. Pemeriksaan Fisik (seluruh keluarga): Nama Anggota Keluarga No Pemeriksaan Fisik Tn. W Ny. T An. A 1 Keadaan Umum : Composmetis Composmetis Apatis TD : 180/80 mmHg 120/89 mmHg - S: 36oC 36oC 36,5oC N: 78x/menit 79x/menit 80//menit RR : 20x/menit 19x/menit 17x/menit BB : 56 43 13,5 TB : 165 145 19 2 Keadaan Kepala : 1. Rambut 2. Mata 3. Hidung 1. Lurus,hitam 1. Lurus,hitam 1. Lurus,hitam dana bersih dana bersih 2. Konjungvit 2. Konjungvit anemis, a anemis, dana bersih lIngkar 4. Telinga a 5. Mulut sceleran sceleran cm, ikterik, ikterik, pembesaran penglihatan penglihatan kepala baik baik 3. Sinusitis (- 3. Sinusitis (- kepala : 22 2. Konjungvit a anemis, ), polip (-), ), polip (-), sceleran penciuman penciuman ikterik, baik (-) baik (-) penglihatan 4. Mulut 4. Mulut bersih, bersih, mukosa mukosa ), polip (-), lembab, lembab, penciuman lidah lidah baik (-) bersih, gigi bersih, gigi 4. Mulut 55 baik 3. Sinusitis (- cukup cukup bersih, 5. Pendengara 5. Pendengara n baik, serumen (-) n baik, serumen (-) mukosa lembab, lidah bersih, gigi cukup 5. Pendengara n baik, serumen (-) 3 Leher : 1. JVP 1. Tidak ada 2. Kelenjar 2. Pembesarab 2. Pembesaran 2. Pembesaran tiroid 4 1. Tidak ada 1. Tidak ada nvena vena vena jubularis (-) jubularis (-) jubularis (-) pembengka pembengka pembengka kan (-) kan (-) kan (-) Dada : Mamae 1. Inspeksi 2. Palpasi 1. Tidak ada 1. Tidak ada 1. Tidak ada pembengka pembengka pembengka kan simetris kan simetris kan simetris antara antara antara kiri dan kanan 2. Tidak kiri dan kanan ada 2. Tidak kiri dan kanan ada 2. Tidak ada pembenggk pembenggk pembenggk akan akan akan 1. Saat 1. Saat 1. Saat Paru 1. Inspeksi 2. Palpasi bernafas bernafas bernafas 3. Perkusi tidak tidak tidak 4. Auskultasi menggunak menggunak menggunak an an an 56 otot otot otot bantuan bantuan bantuan nafas nafas nafas 2. Pembengka 2. Pembengka 2. Pembengka kan (-) kan (-) kan (-) 3. Penimbuna 3. Penimbuna 3. Penimbuna n cairan (-) n cairan (-) n cairan (-) 4. Bunyi nafas 4. Bunyi nafas 4. Bunyi nafas veskuler veskuler veskuler RR normal RR normal RR normal Jantung 1. Inspeksi 1. Letak 1. Letak 2. Palpasi normal ICS normal ICS normal ICS 3. Perkusi 2 dan 3-4 2 dan 3-4 2 dan 3-4 4. Auskultasi dan 6 dan 6 dan 6 2. Irama 2. Irama 2. Irama teratur teratur teratur suara suara suara tambahan tambahan tambahan tidak tidak tidak ada TD 5 1. Letak : ada TD : ada TD : 180/80 180/80 180/80 mmHg mmHg mmHg 1. Inspeksi 1. Simetrsis, 1. Simetrsis, 1. Simetrsis, 2. Perkusi warna warna warna 3. Palpasi normal, normal, normal, 4. Auskultasi asites (-) asites (-) asites (-) Abdomen 2. Tidak ada 2. Tidak ada 2. Tidak ada nyeri tekan, nyeri tekan, nyeri tekan, tidak tidak tidak benjolan 57 ada benjolan ada benjolan ada 3. Bisisng usu 3. Bisisng usu 3. Bisisng usu (+) (+) (+) 4. Organ pada 4. Organ pada 4. Organ pada 6 abdomen abdomen abdomen normal normal normal 1. Berfungsi 1. Berfungsi 1. Berfungsi Ekstremitas bawah 1. Ispeksi 2. Perkusi dengan baik 2. Refleks patela dengan baik 2. Refleks (+) oedema (-) patela dengan baik 2. Refleks (+) oedema (-) patela oedema(-) 8. Keadaan gizi keluarga : Menurut pengakuan Tn. W keadaan gizi kuranhg karna anaknya tidak suka daging dan jarang dikasih buah-buahan hanya saja sayuran kadang-kadang. 9. HarapanKeluarga Harapan keluarga Tn. W saat ini hanya ingi kesembuhan anak dan prioitas utamama nya adalah kesembuhan anaknya sehingga untuk hipertensi yang di deritanya Tn. W mengatakan tidak apa-apa selagi tidak merasakan gejala yang berat. Dan harapan keluarga hanya ingin bisa membelikan anak kursui dan sepatu kesehatan khusus terapi anaknya yang kisaran harga 5 juta. Pengkajian terhadap Tn. W meliputi : 1. Keluhan utama: Pusing, pegal kepala bagian belakang 2. Riwayat penyakit : a) Riwayat kesehatan sekarang : Hipertensi. b) Riwayat kesehatan dahulu : 58 (+) Bebrapa tahun yang lalu Tn. W pernah menderita TB Paru dan melakukan pengobatan rutin selama 9 bulan hingga sembuh. c) Riwayat kesehatan keluarga : Tn. Hipertensi An. A hidrosefalus. d) Riwayat imunisasi III : Tn. W : Tidak diketahui 3. Pemeriksaan fisik (anggota keluarga yang sakit): a) Keadaan umum : Tn. W : GCS 15 Composmetis b) Tanda-tanda vital : TD : 180/80 mmHg RR : 20x/menit S : 36oc N : 79x/mnt c) Pemeriksaan head to toe persistem 1) Kepala dan rambut : Lururs, Hitam dan bersih 2) Wajah : Simetrsis antara pipi kanan dan kiri 3) Mata dan hidung : Konjungvita anemis, scleraanikterik, penglihatan rabun tidak bisa jelas membaca huruf karna min 4) Telinga : Pendengaran baik, serumen (-) 5) Mulut dan faring : Mulut dan faring normal 6) Gigi : Bersih tidak berbau 7) Leher : Tidak ada pembesaran vena jubularis (-) pembengkakan (-) 8) Dada/ pernafasan : 59 Dada : Simetris Inspeksi : Saat bernafas tidak menggunakan otot bantuan Palpasi : Tidak ada pembengkakan Perkusi : Tidak ada penimbunan cairan Auskultasi : Bunyi nafas veskuler RR: 19x/mnt normal 9) Abdomen Inspeksi : Simetris, warna normal, asites (-) Palpasi : Tidak ada nyeri tekan, tidak ada benjolan Perkusi : organ pada tubuh normal Auskultasi : Bising usus (+) 10) Sistem reproduksi : Tidak dikaji 11) Integument : Ispeksi : warna kulit coklat lembab, tekstur kulit normal, lesi (), akral dingin, tidak ada odor 12) Ekstremitas atas : Berfungsi dengan baik, oedema (-) 13) Ekstremitas bawah : Berfungsi dengan baik Refleks fatela (+), oedem (-) 4. Pola kebiasaan sehari-hari : a) Personal hygiene : Tn. W tidak merokok, Kebersihan baik, nampak bersih dan terawat b) Nutrisi Jarang mengkonsumsi buah-buahan c) Pola makan dan minum : Makan 3x sehari pagi, siang dan sore, minum 5 gelas sehari d) Defisit perawatan diri Tidak ada e) Pola kegiatan dan aktivitas : Jarang olahraga f) Pola eliminasi : 60 BAB 1x sehari g) Mekanisme koping : Tn.W selalu menganggap penyakit yang dideritanya yaitu hipertensi adalah penyakit biasa dan menganggap nanti akan sembuh dengan sendirinya 5. Status mental : Saat dikaji Tn.W menjawab denga baik, namun saat dikaji 6. Status spiritual : T. W selalu solat 5 waktu dan berusaha taat atas apa yang menjadi kewajibanya sebagai muslim 7. Riwayat pengobatan Tidak ada Pengkajian terhadap An. A meliputi : 1. Keluhan utama: Hidrosefalus 2. Riwayat penyakit : a) Riwayat kesehatan sekarang : Hidrosefalus b) Riwayat kesehatan dahulu : Dari umur 6 bulan sudah menderita Hidrosefalus sampai sekarang berumur 6 tahun c) Riwayat kesehatan keluarga : Tn. Hipertensi An. A hidrosefalus. d) Riwayat imunisasi III : Lengkap 3. Pemeriksaan fisik (anggota keluarga yang sakit): a) Keadaan umum : An. A : GCS : E3 M4 V4 11 Apatis b) Tanda-tanda vital : TD : RR : 20x/menit 61 S : 36,5oc N : 89x/mnt c) Pemeriksaan head to toe persistem 1) Kepala dan rambut : Lururs, Hitam dan bersih, terdapat pembengkakan kepala, Ukuran Lingkar Kepala 22cm 2) Wajah : Simetrsis antara pipi kanan dan kiri 3) Mata dan hidung : Konjungvita anemis, scleraanikterik, penglihatan rabun tidak bisa jelas membaca huruf karna min 4) Telinga : Pendengaran baik, serumen (-) 5) Mulut dan faring : Mulut dan faring normal 6) Gigi : Bersih tidak berbau 7) Leher : Tidak ada pembesaran vena jubularis (-) pembengkakan (-) 8) Dada/ pernafasan : Dada : Simetris Inspeksi : Saat bernafas tidak menggunakan otot bantuan Palpasi : Tidak ada pembengkakan Perkusi : Tidak ada penimbunan cairan Auskultasi : Bunyi nafas veskuler RR: 20x/mnt normal 9) Abdomen Inspeksi : Simetris, warna normal, asites (-) Palpasi : Tidak ada nyeri tekan, tidak ada benjolan Perkusi : organ pada tubuh normal Auskultasi : Bising usus (+) 10) Sistem reproduksi : Tidak dikaji 62 11) Integument : Ispeksi : warna kulit coklat lembab, tekstur kulit normal, lesi (-), akral dingin, tidak ada odor 12) Ekstremitas atas : Berfungsi dengan baik, oedema (-) 13) Ekstremitas bawah : Berfungsi dengan baik Refleks fatela (+), oedem (-) c. Pola kebiasaan sehari-hari : a) Personal hygiene : Tn. W tidak merokok, Kebersihan baik, nampak bersih dan terawat b) Nutrisi Jarang mengkonsumsi buah-buahan c) Pola makan dan minum : Makan 3x sehari pagi, siang dan sore, minum 5 gelas sehari d) Defisit perawatan diri Tidak ada e) Pola kegiatan dan aktivitas : Jarang olahraga f) Pola eliminasi : BAB 1x sehari g) Mekanisme koping : Tn.W selalu menganggap penyakit yang dideritanya yaitu hipertensi adalah penyakit biasa dan menganggap nanti akan sembuh dengan sendirinya d. Status mental : e. Status spiritual : f. Riwayat pengobatan Tidak ada 63 B. PERUMUSAN DIAGNOSA KEPERAWATAN KELUARGA ANALISA DATA Masalah Data Etiologi Masalah Masalah kesehatan keperawatan DS : Ketidak mampuan Hipertensi Hipertensi - Tn.W mengatakan keluarga mengenal pada Tn.W b.d suka pusing dan masalah kesehatan Ketidak pegal bagian mampuan pundak keluarga dalam - Tn.W mengatakan mengenal Ketika sakit selalu masalah dibiarkan, namun kalau sakitnya tidak bisa lagi ditahan Tn.W pergi ke dokter - Tn.W mengatakan tidak tahu apa yang harus dilakukan dirumah jika sedang pusing - Tn.W mengatakan dirinya dan istrinya selalu sibuk bekerja dan merawat An.A - Tn.W mengatakan tidak memperdulikan kesehatnaya yang di perdulikan hanya An.A - Tn.W mengatakan tidak ada tindakan kesehatan selama pusing - Tn.W mengatakan pernah berobat ke puskesmas dengan keluhan pusing dan di beri obat namun obat di minum hanya seklai ketika 64 - - pusing hilang Tn.W tidak lagi meminum obat sampai habis Tn. W mengatakan jarang sekali mengecek kesehatan dirinya ke pelayanan kesehatan Tn.W mengatakan Ny.T tidak tahu tentang hipertensi, tetapi Ny.T mengetahui cara menurunkan tekanan darah dengan jus buahbuahan namun Ny.T tidak memberi tahu Tn.W bagaimana cara menurunkan tekanan darah DO: - Tn.W nampak kebingungan saat dikaji mengenai pengetahuan nya tentang masalah yang di deritanya - TTV: TD :180/80 mmHg RR : 120/mnt S : 36oC DIAGNOSA KEPERAWATAN : 1) Hipertensi pada Tn.W b.d Ketidak mampuan keluarga dalam mengenal masalah SKORING MASALAH KEPERAWATAN 65 Dx : Hipertensi pada Tn.W b.d Ketidak mampuan keluarga dalam mengenal masalah hipertensi No 1 2 3 4 KRITERIA Sifat masalah  Aktual (Tidak/kurang sehat)  Ancaman kesehatan  Keadaan sejahtera Kemungkinan masalah dapat diubah  Mudah  Sebagian  Rendah SKOR 3 Hasil Skoring BOBOT 3/3x1= 1 1 2 1 2/2x2= 2 2 1 0 2 Potensi masalah untuk dicegah 3  Tinggi 2  Sedang 1  Rendah 3/3x1= 1 Menonjolnya masalah 2  Masalah berat, harus segera ditangani  Ada masalah, 1 tetapi tidak perlu segera ditangani  Masalah tidak 0 dirasakan 2/2x1= 1 66 1 1 PEMBENARA N Sifat masalah pada pada kasus Tn.W yaitu actual karena Tn.W mengalami hipertensi dengan gejala pusing dan sakit pundak Masalah dapat diubah sebagian karena keluarga Tn.W kooperatif terhadap penjelasan yang disampaikan tenaga kesehatan Potensi masalah cukup karena keluarga Tn.W memiliki kemauan dan kemampuan dalam mencegah masalah Pada kasus Tn.W masalah berat harus segera ditangani Jumlah skor 1+2+1+ 1=5 67 C. PERENCANAAN KEPERAWATAN KELUARGA No 1 Diagnosa Keperawatan Keluarga Hipertensi pada Tn.W b.d Ketidak mampuan keluarga dalam mengenal masalah hipertensi Rencana intervensi Tujuan Umum Setelah dilakukan kunjungan selama 6x diharapkan keluarga Tn.W mengenal masalah hipertensi Khusus Setelah dilakukan kunjungan selama 6x keluarga Tn.W a. mampu mengenal masalah seperti pengertian, tanda dan gejala, faktor yang mempengaruhinya dan komplikasi hipertensi dan melakukan tindakan non farmakologi yang tepat dalam pencegahan yang tepat b. Mampu merawat anggota keluarga yang sakit Kriteria hasil Kriteria Standar Keluarga dapat 1. Beri penjelasan dan menjelaskan diskusikan kepada keluarga pengertian, tanda tentang hipertensi: Verbal (Ungkapan gejala, faktor resiko, pengertian, tanda dan klien) komplikasi dan gejala, faktor yang pencegahanya dengan mempengaruhinya , cara cara mampu pencegahan dan komplikasi melakukan terapo 2. Berikan pendidikan nonfarmakologi kesehatan tentang seperti membuat hipertensi meliputi : terapi jus tomat, pijat pengertian, tanda dan refleksi kaki dan gejala, faktor yang terapi rendam kakai mempengaruhinya , cara dengan air hangat pencegahan dan cara menurunkan tekanan darah 3. Diskusikan kepada keluarga Psikomotor tentang pemahaman (Tindakan yang hipertensi yang terjadi pada dilakukan keluarga Tn.W dan klien) 4. Berikan kesempatan pada 68 keluarga untuk bertanya 5. Berikan penguatan dan pujian apabila keluarga berpartisipasi aktif selama kegiatan berlangsung 6. Anjurkan keluarga untuk rutin melakukaan cek tekanan darah 7. Melakukan terapi jus Apel dan Wortel untuk menurunkan tekanan darah 8. Melakukan terapi rendam kaki dengan air hangat untuk menurunkan tekanan darah 9. Memotivasi atau anjurkan kepada keluarga untuk memeriksakan Tn.W secara teratur/rutin ke pelayanan kesehatan 10. Lakukan dan ajarkan keluarga untuk teknik relaksasi 10 menit, 2-3 kali sehari untuk menurunkan tekanan darah dan menjaga kesehatan jantung 69 D. IMPLEMENTASI DAN EVALUASI No Dx Tujuan khusus Hipertensi pada Tn.W b.d Ketidak mampuan keluarga dalam mengenal masalah hipertensi TUK 1 mampu mengenal masalah seperti pengertian, tanda dan gejala, faktor yang mempengaruhinya dan komplikasi hipertensi dan melakukan tindakan non farmakologi yang tepat dalam pencegahan yang tepat Tgal/jam 24/januari /2020 jam : 10:0012:00 Implementasi 1. Mengobservasi Tanda-tanda Vital S: 2. Memberikan penyuluhan pada keluarga tentang penyakit hipertensi 3. Memberikan penjelasan tentang diet hipertensi 4. Memberi kesempatan kepada keluarga untuk bertanya 5. Menganjurkan kepada keluarga untuk rutin melkukan cek tekanan darah 6. Memberikan penguatan dan pujian kepada keluarga atas partisipasi selama penyuluhan berlangsung Evaluasi - - - - - Tgl/jam 25/januari keluarga belum bisa /2020 menjelaskan pengertian Jam hipertensi 10:00keluarga belum bisa 1100 menyebutkan tanda dari hipertensi keluarga belum bisa menyebutkan gejala dari hipertensi keluarga belum bisa menyebutkan apa saja diet dari hipertensiu mampu menyebutkan masalah dengan tepat ssaat dikaji masih lupa-lupa O : keluarga tampak meringis senyum saat di kaji ulang A : masalah belum teratasi P : blanjutkan intervensi 1. Memberikan penyuluhan ulang pada keluarga tentang penyakit hipertensi 70 2. Memberikan kesempatan keluarga untuk bertanya TUK 2 Mampu anggota yang sakit 26/januari /2020 merawat Jam : keluarga 10:0012:00 27/januari /2020 Jam 09:0011:00 1. Mengobservasi Tanda-tanda vital S: 2. Memberikan edukasi kepada keluarga bagaimana cara perawatan hipertensi dan cara menurunkan tekanan darah 3. Melakukan dan menganjurkan terapi jus Apel dan Wortel untuk menurunkan tekanan daraH 4. Memberikan motivasi dan dukungan suport untuk merawat anggota keluarga yang sakit 5. Menganjurkan pada keluarga untuk rutin mengecek dan memngontrol kesehatanya ke pelayanan kesehatan terdekat pada Keluarga belum bisa menjelaskan cara menurunkan hipertensi Keluarga belum melakukan lagi terapi jus apel dan wortel Keluarga mengatakan tidak melakukan anjuran dari perawat untuk melakukan teknik relaksasi pernafasan 10 menit, 2-3x sehari O : keluarga kurang memperhatikan 1. Menobservasi Tanda-tanda vital penjelasan yang disampaikan 2. Memberikan edukasi kembali bagaimana cara menurunkan hipertensi A : masalah belum tertatasi 3. Mendemonstrasikan dan melakukan terapi rendam kaki dengan air hangat untuk P : lanjutkan intervensi menurunkan tekanan darah - Berikan penjelasan ulang 4. Mengajarkan teknik relaksasi dengan tentang manfaat terapi jus apel pernafasan selama 10 menit, 2-3x sehari untuk dan wortel membantu menurunkan tekanan darah dan - Berikan penjelasan ulang menjaga kesehatan jantung tentang manfaat relaksasi 5. Memberikan motivasi dan dukungan suport pernafasan untuk tekanan darah untuk merawat anggota keluarga yang sakit - Berikan penjelasan ulang 6. Menganjurkan keluarga untuk selalu tentang manfaat terapi pijat 71 29/januari /2020 Jam 10:001100 mengontrol dan mengecek kesehatanya ke pelayanan kesehatan terdekat - 28/januari /2020 Jam 09:0011:00 1. Mebobservasi Tanda-tanda vital 2. Memberikan edukasi kembali pada keluarga bagaimana cara menurunkan tekanan darah 3. Mendemonstrasikan dan melakukan terapi pijat refleksi kaki untuk menurunkan tekanan darah 4. Memberikan penjelasan tentang diet hipertensi 5. Memberikan motivasi dan dukungan suport untuk merawat anggota keluarga yang sakit 6. Menganjurkan pada keluarga Tn.W memeriksakan kesehatanya setiap minggu dan meminum obat secara teratur 72 - refleksi kaki untuk tekanan darah Anjurkan keluarga untuk melakukan semua itu diwaktu senggang Anjurkan keluarga untuk melakukan teknik relksasi pernafasan 10 menit, 2-3x sehari CATATAN PERKEMBANGAN No Diagnosa Hipertensi pada Tn.W b.d Ketidak mampuan keluarga dalam mengenal masalah hipertensi Tujuan khusus Catatan Perkembangan S: TUK 1 mampu mengenal - Keluarga mampu menjelaskan masalah seperti kembali pengertian tentang pengertian, tanda dan gejala, faktor hipertensi yang - Keluarga dapat menyebutkan mempengaruhiny tanda-tanda hiperetensi a dan komplikasi hipertensi dan - Keluarga dapat menyebutkan melakukan gejala dari hipertensi tindakan non - Keluarga dapat menyebutkan diet farmakologi yang tepat dalam dari hipertensi pencegahan yang O : keluarga tanpak antusias saat di kaji tepat Tgl/jam 30/januari /2020 Jam : 10:0011:00 ulang A : Masalah ketidak mampuan keluarga mengenal masalah kesehatan sudah teratasi P : Hentikan intervensi TUK 2 Mampu merawat 30/januari S: - anggota keluarga yang sakit - Keluarga dapat menyebutkan /2020 pencegahan hipertensi Jam : Keluarga dapat 10:00- mendemonstrsikan teknik 11:00 relaksasi nafas dalam - Keluarga dapat menjelaskan kembali manfaat jus buah apel dan wortel - Keluarga dapat mendemonstrasikan dan menjelaskan kembali manfaat 73 terapi rendam kaki dengan air hangat - Keluarga dapat menjelaskan kembali manfaat terapi pijat refleksi kaki O : Keluarga tampak antusias saat menjelaskan kembali A : Masalah teratasi P : Hentikan intervensi 74 BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil pengkajian asuhan keperawatan keluarga dengan masalah utama hipertensi pada Tn. W di wilayah kerja Puskesmas Pameungpeuk banjaran Kab. Bandung, penulis dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Hasil pengkajian didapatkan Tn.A mengalami riwayat hipertensi, Tidak kontrol rutin di Puskesmas, serta tidak tau apa itu pengertian, penyebab, tanda gejala dan pencegahan hipertensi, Ny.T juga tidak mampu merawat anggota keluarga nya yang sakit karena kesibukanya bekerja. Tn.W juga menjawab tidak pernah melakukan pengobatan apapun dirumah saat sedang pusing. 2. Setelah dirumuskan masalah maka didapatkan 1 diagnosa yaitu Hipertensi pada Tn.W b.d ketidak mampuan keluarga mengenal masalah kesehatan keluarga lainya. 3. Implementasi dan evalusain yang dilakukan pada Tn. W mulai pada tanggal 24 Januari s/d 29 Juli 2020 sesuai dengan intervensi keperawatan yang telah dibuat. Implementasi dilakukan dengan penyuluhan serta metode tanya jawab, berdiskusi, melakukan terapi jus Apel, Wortel dan melakukan terapi rendam kaki dengan air hangat serta melakukan terapi pijat refleksi kaki hipetensi dan terakhir melakukan relaksasipernafasan selama 10 menit, 2-3x sehari. Pada tahap akhir pengkaji melakukan evaluasi pada 75 Keluarga Tn. W dengan masalah utama adanya riwayat hipertensi pada tanggal 29-30 Januari 2020, mengenai tindakan keperawatan yang telah dilakukan berdasarkan catatan perkembangan dengan metode SOAP. B. Saran 1. Bagi Penulis Diharapkan hasil laporan kasus ini dapat menambah pengetahuan dan dapat dijadikan sebagai bahan acuan bagi mahasiswa selanjutnya dalam menerapkan asuhan keperawatan keluarga khususnya pada pasien riwayat hipertensi, serta sebagai perbandingan dalam mengembangkan kasus asuhan keperawatan keluarga dengan masalah utama riwayat hipertensi. 2. Bagi Puskesmas Mergangsan Melalui pimpinan puskesmas dan tenaga kesehatan yang memegang program perkesmas diharapkan hasil Asuhan keperawatan kasus ini dapat digunakan sebagai tambahan informasi dalam mengembangkan program perkesmas di keluarga dengan riwayat hipertensi dan mengoptimalkan asuhan keperawatan keluarga dan melakukan kunjungan rumah sekali sebulan. 76 DAFTAR PUSTAKA Benowitz, L. 2002. Obat Antihipertensi, dalam Katzung, B.G., 2002, Basic and Clinical Farmacology, ed ke-3, Penerjemah: Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga, Penerbit Salemba Medika Corwin, J Elizabeth. 2000. Patofisiologi. Jakarta: EGC. Engram, Barbara. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan Medikal Bedah Volume 2. EGC. Jakarta Muttaqin, Arif. 2009. Asuhan Keperawatan Dengan Pasien Gangguan Kardiovaskuler. Jakarta: Salemba Medika. Smeljer,S.C Bare, B.G .2002. Buku ajar Keperawatan Medikal Bedah, *Brunner & Suddarth, Ed 8.Penerbit EGC Jakarta Andrian Patica N. (E-journal keperawatan volume 4 nomor 1 Mei 2016). Hubungan Konsumsi Makanan dan Kejadian Hipertensi pada Lansia di Puskesmas Ranomut Kota Manado.Beevers, D.G. (2002). Bimbingan Dokter Pada Tekanan Darah. Jakarta: Dian Rakyat. Anggara, F.H.D., & Prayitno, N. (2013). Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Tekanan Darah di Puskesmas Telaga Murni, Cikarang Barat Tahun 2012. Program Studi S1 Kesehatan Masyarakat STIKES MH. Thamrin. Jakarta. Jurnal Ilmiah Kesehatan. 5 (1) : 2025. Armilawaty, Amalia H, Amirudin R. (2007). Hipertensi dan Faktor Resikonya Dalam Kajian Epidemiologi. Bagian Epidemiologi Fakultas Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Hasanudin Makasar. Buckman. (2010). Apa yang Anda Ketahui Tentang Tekanan Darah Tinggi. Yogyakarta: Citra Aji Parama. Effendi, Nasrul, (1998). Dasar-dasar Keperawatan Kesehatan Masyarakat. Jakarta: EGC. Friedman, M.M et al. (2010). Buku Ajar Keperawatan Keluarga Riset, Teori, dan Praktik. Ed 5. Jakarta: EGC 77 LAMPIRAN 78 SATUAN ACARA PEYULUHAN HIPERTENSI PADA KELUARGA TN.R DI KP MENGGER RT02/RW06 OLEH ENDANG MUSTOFA G1A160029 PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KESEHATAN UVIVERSITAS BALE BANDUNG 2020 79 SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) Pokok Bahasan : Hipertensi (Darah Tinggi) Sub Pokok Bahasan : Penanganan Hipertensi Penyaji : Endang Mustofa Sasaran : Keluarga Tn.W Hari dan Tanggal Pelaksanaan : Minggu, 24 Januari 2020 Tempat : Kp. Mengger Rt02/Rw06 A. LATAR BELAKANG Hipertensi merupakan keadaan ketika tekanan darah sistolik lebih dari 120 mmHg dan tekanan diastolik lebih dari 80 mmHg. Hipertensi sering menyebabkan perubahan pada pembuluh darah yang dapat mengakibatkan semakin tingginya tekanan darah (Arif Muttaqin, 2009). Hipertei atau tekanan darah tinggi merupakan penyebab utama gagal jantung, stroke dan gagal ginjal. Tekanan darah tinggi disebut sebagai "pembunuh diam-diam" karena orang dengan darah tinggi sering tidak menampakkan gejala. Institut Nasional Jantung, Paru dan Darah memperkirakan separuh orang yang menderita darah tinggi tidak sadar akan kondisinya. Begitu penyakit ini diderita, tekanan darah pasien harus dipantau dengan interval teratur karena darah tinggi merupakan kondisi seumur hidup. Lebih dari seperempat jumlah populasi dunia saat ini menderita hipertensi. Di Indonesia banyaknya penderita hipertensi diperkirakan 15 juta orang tetapi hanya 4% yang merupakan hipertensi terkontrol. Prevalensi 6-15% pada orang dewasa, 50% diantaranya tidak menyadari 80 sebagai penderita hipertensi sehingga mereka cenderung untuk menjadi hipertensi berat karena tidak menghindari dan tidak mengetahui faktor resikonya, dan 90% merupakan hipertensi esensial. Saat ini penyakit degeneratif dan kardiovaskuler sudah merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di Indonesia (Smeltzer, 2001). Dari hasil pengkajian didapatkan masyarakat desa Mojosongo ratarata mempunyai tekanan darah 140/90 mmHg. Menurut pengakuan masyarakat desa Moosongo, mereka belum melakukan tindakan apapun untuk menangani hipertensinya. Oleh karena latar belakang di atas maka penyusun menyusun satuan cara penyuluhan mengenai hipertensi dengan tujuan supaya setelah dilakukan pedidikan kesehatan mengenai hepertensi masyarakat desa Mojosongo dapat memahami tentang penyakit darah tinggi, diit darah tinggi dan dan mampu melakukan perawatan diri terhadap penyakit darah tinggi. B. TUJUAN 1. Tujuan Umum Setelah dilakukan penyuluhan tentang hipertensi selama 1 x 30 menit masyarakat dapat memahami tentang penyakit darah tinggi, diit darah tinggi dan dan mampu melakukan perawatan diri terhadap penyakit darah tinggi. 2. Tujuan Khusus Setelah mengikuti penyuluhan selama 1x30 menit masyarakat 81 mampu menjelaskan kembali tentang: a. Pengertian darah tinggi b. Penyebab darah tinggi dengan baik. c. Tanda dan gejala darah tinggi dengan baik. d. Makanan yang dianjurkan dan makanan yang dibatasi untuk penderita Darah tinggi e. Obat- obatan untuk hipertensi f. Komplikasi dari hipertensi C. SASARAN Keluraga Tn.W D. STRATEGI PELAKSANAAN Hari dan Tanggal Pelaksanaan : Minggu, 26 Januari 2020 Waktu : 20 menit Tempat : Kp. Mengger Rt02/Rw06 E. MATERI Terlampir F. KEGIATA PENYULUHAN No 1. TAHAP Pemukaan WAKTU 3 menit KEGIATAN  Salam perkenalan  Menjelaskan kontrak MEDIA - dan tujuan pertemuan 2. Pelaksanaan 20 menit Menjelaskan tentang:  82 Pengertian hipertensi Leafleat  Penyebab hipertensi  Tanda dan gejala hipertensi  Diet darah tinggi  Mengetahui obat- obatan untuk hipertensi  Mengetahui komplikasi pada hipertensi  Membuka seslon pertanyaan  Diskusi dengan keluarga 3. Penutup  2 menit Penutup penyuluhan dengan salam G. METODE Metode yang digunakan adalah : 1. Ceramah 2. Tanya jawab 3. Diskusi H. MEDIA DAN ALAT Leafleat 83 I. SETING TEMPAT S Keterangan: : Penyaji : Keluarga J. EVALUASI 1. Evaluasi Struktur a. Semua anggota masyarakat hadir dalam acara penyuluhan. b. Kesiapan materi penyaji. c. Tempat yang digunakan nyaman dan mendukung. 2. Evaluasi Proses a. Masyarakat hadir sesuai dengan kontrak waktu yang ditentukan 2/3 dari jumlah pasien d Paviliun Garuda. b. Masyarakat antusias untuk bertanya tentang hal-hal yang tidak diketahuinya c. Masyarakat menjawab semua pertanyaan yang telah diberikan 3. Mahasiswa a. Dapat memfasilitasi jalannya penyuluhan. b. Dapat menjalankan peran sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya. 4. Evaluasi Hasil a. Kegiatan penyuluhan berjalan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. 84 b. Adanya kesepakatan masyarakat dengan perawat dalam melaksanakan implementasi keperawatan selanjutnya. c. Adanya tambahan pengetahuan tentang darah tinggi yang diterima oleh audience dengan melakukan evaluasi melalui tes lisan di akhir ceramah. K. DAFTAR PERTANYAAN 1. Jelaskan kembali pengertian hipertensi ? 2. Jelaskan kembali penyebab hipertensi ? 3. Apa tanda dan gejala hipertensi ? 4. Apasaja makanan yang dianjurkan dan makanan yang dibatasi ? 5. Sebutkan pengobatan darah tinggi ? 6. Jelaskan komplikasi darah tinggi ? MATERI A. PENGERTIAN Hipertensi merupakan keadaan ketika tekanan darah sistolik lebih dari 120 mmHg dan tekanan diastolik lebih dari 80 mmHg. Hipertensi sering menyebabkan perubahan pada pembuluh darah yang dapat mengakibatkan semakin tingginya tekanan darah (Arif Muttaqin, 2009). Menurut Wiryowidagdo (2002) mengatakan bahwa hipertensi merupakan suatu keadaan tekanan darah seseorang berada pada tingkatan di atas normal. Sedangkan menurut WHO, batas tekanan darah yang masih dianggap normal adalah 140/90 mmHg dan tekanan darah sama atau diatas 160/95 mmHg dinyatakan sebagai darah tinggi (Soeparman, 1999). B. FAKTOR PENYEBAB Tidak diketahui penyebabnya (hipertensi primer), Faktor resiko antara lain:Umur (laki-laki >55th, Perempuan >65th) 85 1. Kegemukan 2. Kolestrol tinggi 3. Penyakit kencing manis 4. Konsumsi garam berlebihan 5. Riwayat hipertensi dalam keluarga 6. Stres berkepanjangan 7. Kebiasaan merok/minum alkohol 8. Elastisitas dinding aorta menurun 9. Katub jantung menebal dan menjadi kaku 10. Kehilangan elastisitas pembuluh darah dan penyempitan lumen pembuluh darah Disebabkan oleh faktor lain (hipertensi skunder), antara lain 1. Penyakit ginjal 2. Penggunaan KB hormonal / pil KB Klasifikasi hipertensi menurut etiologinya: 1. Hipertensi primer : Konsumsi Na terlalu tinggi, Genetik, stres psikologis 2. Hipertensi renalis : keadaan iskemik pada ginjal 3. Hipertensi hormonal 4. Bentuk hipertensi lain: obat, cardiovascular, neurogenik (Andy Sofyan, 2012). C. TANDA DAN GEJALA Menurut (Elizabeth J. Corwin, 2000) Sebagian besar manifestasi klinis timbul setelah mengalami hipertensi bertahun-tahun, dan berupa: 1. Pusing 2. Rasa berat di tengkuk 3. Mudah marah/emosi 86 4. Telinga terasa berdenging 5. Sukar untuk tidur 6. Mudah lelah 7. Susah tidur 8. Nyeri kepala saat terjaga, kadang-kadang disertai mual dan muntah, akibat peningkatan tekanan darah intrakranium 9. Penglihatan kabur akibat kerusakan retina karena hipertensi 10. Ayunan langkah yang tidak mantap karena kerusakan susunan saraf pusat 11. Nokturia karena peningkatan aliran darah ginjal dan filtrasi glomerulus 12. Edema dependen dan pembengkakan akibat peningkatan tekanan kapiler 13. Kadang penderita hipertensi berat mengalami penurunan kesadaran dan bahkan koma karena terjadi pembengkakan otak. Keadaan ini disebut ensefalopati hipertensif, yang memerlukan penanganan segera. D. DIIT Diit merupakan pengendalian asupan kalori total untuk mencapai atau mempertahankan glukosa.Tujuan BB yang diituntuk sesuai membantu dan mengendalikan menurunkan tekanan kadar darah, mempertahankan tekanan darah menuju normal,penurunan faktor resiko BB yang berlebih, menurunkan kadar lemak kolesterol.Diit untuk penderita Hipertensi: 1. Makanan yang dianjurkan untuk penderita Darah tinggi a. Sumber kalori Beras,tales,kentang,macaroni,mie,bihun,tepung-tepungan, gula. b. Sumber protein hewani Daging,ayam,ikan,semua terbatas kurang lebih 50 gram perhari, telur ayam,telur bebek paling banyak satu butir sehari, susu tanpa lemak 87 c. Sumber protein nabati Kacang-kacangan kering seperti tahu,tempe,oncom. d. Sumber lemak Santan kelapa encer dalam jumlah terbatas. e. Sayuran Sayuran yang tidak menimbulkan gas seperti bayam,kangkung,buncis, kacang panjang, taoge, labu siam, oyong, wortel. f. Buah-buahan Semua buah kecuali nangka, durian, hanya boleh dalam jumlah terbatas. g. Bumbu Pala, kayu manis,asam,gula, bawang merah, bawang putih, garam tidak lebih 15 gramperhari. h. Minuman Teh encer, coklat encer, juice buah. 2. Makanan yang dibatasi a. Makanan yang berkadar lemak jenuh tinggi misalnya otak, paru, minyak kelapa, gajih b. Makanan yang diolah dengan menggunakan natrium misalnya biscuit, craker c. Makanan dalam kaleng : sarden, abon, asinan, ikan asin, telor asin. d. Makanan yang mengandung alkohol misalnya durian dan tape. e. Daging-daging warna merah segar seperti hati ayam, sosis, daging sapi, daging kambing. f. Garam dapur g. Makan tinggi lemak dan kolesterol h. Buah/sayur yang diawetkan dengan garam : ikan asin, asinan, dll E. Obat-Obatan 1. Diuretik Diuretik menurunkan tekanan darah terutama dengan cara mendeplesi 88 simpanan natrium tubuh. Awalnya, diuretik menurunkan tekanan darah dengan menurunkan volume darah dan curah jantung, sehingga tahanan perifer menurun. Setelah 6-8 minggu, curah jantung kembali normal karena tahanan vaskular perifir menurun. Natrium dapat menyebabkan tahanan vaskular dengan meningkatkan kekakuan pembuluh darah dan reaktivitas saraf, yang diduga berkaitan dengan terjadinya peningkatan pertukaran natrium-kalsium dengan hasil akhir peningkatan kalsium intraseluler. Efek tersebut dapat dikurangi dengan pemberian diuretik atau pengurangan natrium. Contoh obat diuretik yang sering digunakan untuk menurunkan hipertensi adalah: spironolactone, dan hydrochlorothiazide (thiazide) yang mempunyai efek cukup kuat sebagai diuretik dan efektif untuk menurunkan tekanan darah dalam dosis yang rendah (Benowitz, 2002). 2. Obat simpatoplegik Mempunyai mekanisme kerja menurunkan tekanan darah dengan cara menurunkan tahanan perifer, menghambat fungsi jantung, dan meningkatkan pengumpulan vena didalam pembuluh darah kapasitans (dua efek terakhir menyebabkan penurunan curah jantung). Contoh obat golongan ini adalah: Methyldopa dan clonidine (Benowitz, 2002). 3. Obat vasodilator langsung. Semua vasodilator yang digunakan untuk hipertensi merelaksasi otot polos arteriol, sehingga dapat menurunkan tahanan vaskular sistemik. Penurunan tahanan arteri dan rata-rata penurunan tekanan darah arteri menimbulkan respon kompensasi, dilakukan oleh baroreseptor dan sistem saraf simpatis, seperti halnya renin angiotensin dan aldosteron. Respon-respon kompensasi tersebut melawan efek anti hipertensi vasodilator. Vasodilator bekerja 12 dengan baik apabila dikombinasikan dengan obat antihipertensi lain yang melawan respon kompensasi kardiovaskular. Contoh obat –obat vasodilator adalah; Hydralazine dan minoxidil (Benowitz, 2002). 4. Obat yang menyekat produksi atau efek Angiotensin. 89 Rilis renin dari korteks ginjal distimulasi oleh penurunan tekanan arteri ginjal, stimulasi saraf simpatis dan penurunan pengiriman natrium atau peningkatan konsentrasi natrium pada tubulus distalis ginjal. Renin bekerja terhadap angiotensin untuk melepaskan angiotensin I dekapeptida yang tidak aktif. Angiotensin I kemudian dikonversi, terutama oleh enzim pengubah angiotensin endothelial (endothelial angiotensin-converting enzyme, ACE), menjadi oktapeptida angiotensin II vasokonstriktor arterial, yang akan dikonversi menjadi angiotensin III didalam kelenjar adrenal. Angiotensin II mempunyai aktifitas vasokonsriktor dan retensi natrium.Angiotensin II dan III menstimulasi rilis aldosteron. Contoh obat golongan ini adalah ; captopril,enalapril dan lisinopril (Benowitz, 2002). F. Komplikasi Hipertensi yang terjadi dalam kurun waktu yang lama akan berbahaya sehingga menimbulkan komplikasi. Komplikasi tersebut dapat menyerang berbagai target organ tubuh yaitu otak, mata, jantung, pembuluh darah arteri, serta ginjal. Sebagai dampak terjadinya komplikasi hipertensi, kualitas hidup penderita menjadi rendah dan kemungkinan terburuknya adalah terjadinya kematian pada penderita akibat komplikasi hipertensi yang dimilikinya. Hipertensi dapat menimbulkan kerusakan organ tubuh, baik secara langsung maupun tidak langsung. Beberapa penelitian menemukan bahwa penyebab kerusakan organ-organ tersebut dapat melalui akibat langsung dari kenaikan tekanan darah pada 19 organ, atau karena efek tidak langsung, antara lain adanya autoantibodi terhadap reseptor angiotensin II, stress oksidatif, down regulation, dan lain-lain. Penelitian lain juga membuktikan bahwa diet tinggi garam dan sensitivitas terhadap garam berperan besar dalam timbulnya kerusakan organ target, misalnya kerusakan pembuluh darah akibat meningkatnya ekspresi transforming growth factor-β (TGF-β). Umumnya, hipertensi dapat menimbulkan kerusakan organ tubuh, baik secara langsung maupun tidak langsung. 90 Kerusakan organ-organ yang umum ditemui pada pasien hipertensi adalah: 1. Jantung a. hipertrofi ventrikel kiri b. angina atau infark miokardium c. gagal jantung 2. Otak - stroke atau transient ishemic attack 3. Penyakit ginjal kronis 4. Penyakit arteri perifer 5. Retinopati 91 Dokumentasi Kegiatan : Karakteristik rumah dan pengkajian Intervensi/implementasi 92 Lealeat SAP 93 94 TINGKAT KEMANDIRIAN KELUARGA No Kriteria TINGKAT TINGKAT KELUARGA KEMANDIRIAN I II III IV 1. Menerima petugas (Perkesmas) √ √ √ √ 2. Menerima pelayanan kesehatan √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ sesuai rencana keperawatan 3. Tahu dan dapat mengungkapkan masalah kesehatan sesuai anjuran 4. Memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan sesuai anjuran 5. Melakukan tindakan keperawatan sederhana sesuai anjuran 6. Melakukan tindakan pwncwgahan secara aktif 7. √ Melakukan tindakan peningkatan kesehatan ( promotif) secara aktif Tanggal Pengkajian 24/01 95 26/01 28/01 29/01 EVIDENCE-BASED No 1 Judul Pengaruh Nama dan tahun pemberian Irena tela, Suriadi Terdapat pengaruh jus l) dan wortel (Daucus carotoa Suhaimin jus terhadap berubahan tekanan Fauxan darah pada penderita ipertensi 2017. di wilayah Hasil wortel tahun terhadap Skripsi perubahan tekanan UPK keperwatan, prodi darah kerja pada puskesmas Pal Tiga Kecamata ilmu keperawatan penderita pontianak kota UNIV hipertensi Tanjungpura wilayah UPK di kerja puskesmas Pal dan diastolik antara dua kelompok 2 Pegaruh jus apel terhadap Siti khoiroh dan Mengkonsumsim penurunan pada tekanan lansia darah andri jurnal ilmu jus hipertensi apel dapat di keseatan Vol. 5 berpengaruh pada No.2 puskesmas muara kaman Desember tekanan 2017 darah penderita hipertensi dengan mengkonsumsi secara rutin 3 Pengaruh terapi rendam kaki Erika untari dewi Ada air terapi rendam kaki hangat perubahan terhadap tekanan air darah pengaruh hangat padapenderita hipertensi di rt terhadap 7 rw 5 kelurahan wonoteto perubahan tekanan kecamatan darah wonokromo surabaya 96 4 Terapi Relaksasi Nafas Dalam Rita dwi hartanti Terapi Menurunkan Tekanan Darah DKK, Pasien Hipertensi relaksasi Jurnal nafas ilmiah kesehatan efektif (JIK) Vol dalam IX, menurunkan No.1, Maret 2016 tekanan darah pasien hipertensi 97

Judul: Asuhan Keperawatan Keluarga Dengan Kasus Hipertensi Di Wilayah Pkm Pameungpeuk Kab Bandung

Oleh: Endang Mustofa, S.kep


Ikuti kami