Asuhan Keperawatan Lbp (low Back Pain) I. Tinjauan Teoritis Low Back Pain

Oleh Prapanca Fitriaa

140 KB 9 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Asuhan Keperawatan Lbp (low Back Pain) I. Tinjauan Teoritis Low Back Pain

ASUHAN KEPERAWATAN LBP (LOW BACK PAIN) I. Tinjauan Teoritis Low Back Pain A. Pengertian Nyeri punggung bawah adalah perasaan nyeri di daerah lumbasakral dan sakroiliakal, nyeri pinggang bawah ini sering disertai penjalaran ketungkai sampai kaki. (Harsono, 2000:265). Herniasi diskus (carram) intervertebralis (HNP) merupakan penyebab utama nyeri punggung bawah yang berat, kronik dan berulang (kambuh), mungkin sebagai dampak trauma atau perubahan degeneratif yang berhubungan dengan proses penuaan. (Doenges, Marylinn, 1999:320). Nyeri punggung bawah adalah nyeri yang dirasakan didaerah punggung bawah, dapat merupakan nyeri local maupun radikuler atau keduanya, nyeri ini terasa diantara sudut rusuk terbawah (torakal XII) dan lipat bokong bawah yaitu didaerah lumbal dan lumbasakral dan sering disertai dengan penjalaran nyeri kearah tungkai dan kaki. Low back pain nyeri punggung bawah adalah salah satu nyeri yang paling sering dijumpai dalam praktek sehari-hari, juga merupakan persoalan mayarakat karena sering mengakibatkan penderita tidak dapat bekerja dalam kesehariannya. Low back pain dapat berupa rasa kemeng atau sedikit pegal sampai nyeri sekali, sakit ini dapat timbul secara mendadak ataupun secara perlahan-lahan dalam waktu beberapa jam sampai beberapa hari. Rasa sakit dapat dirasakan pada tubuh bagian belakang, dari tulang iga terakhir sampai bagian bawah bokong dan juga dapat menjalar ketungkai. Sering kali penderita cemas kalau LBPnya berasal dari penyakit ginjal atau kencing batu anggapan itu tidaklah selalu benar. Jika diperhatikan secara seksama keluhan LBP sangat bervariasi, kualitas nyeri, intensitas serta penyebarannya sangat bervariasi, berbagai sikap badan seperti berdiri, duduk atau berbaring sangat berpengaruh terhadap timbulnya rasa nyeri. B. Etiologi Pembagian etiologi berdasarkan sistem anatomi : a. LBP Viserogenik (organ abdomen) Kelainan berasal dari ginjal, viscera pelvis, omentum minor, tumor retroperitoneal, fibroid retrouteri b. LBP Verkulogenik (pembuluh darah) Aneurisme diabdomen, penyakit vaskuler perifes, insufiensi dari arteri glutea superior c. LBP Neuvogenik Tumor-tumor letaknya ekstradural maupun intradural ekstra medullar sering menyebabkan LBP oleh karena juga menekan radik. d. LBP Spondilogenik Berasal dari :  Tulang koluma spinalis (trauma, radang, tumor, metabolic dan spondilolistesis)  Sendi-sendir sakroiliakan  Jaringan lunak (degenerasi diskus, aptur diskus, penjepitan akar saraf akibat stenosis spinalis. e. LBP Psikogenik Dapat disebabkan oleh keadaan depresi, kecemasan maupun neurosis Pembagian lain adalah berdasarkan etiologi : a. LBP Traumatik 1) LBP pada unsur miofasial 2) LBP akibat trauma pada komponen keras susunan neuromuskuloskeletal b. LBP akibat proses degeneratif yang mencakup 1) Spondilosis 2) HNP 3) Stenosis spinalis 4) Oesteoartritis c. LBP akibat penyakit inflamasi yaitu 1) Artritis rematoid 2) Spondilitis angkilopoetika 3) Spondylitis d. LBP akibat gangguan metabolisme, misalnya osteoporosis tulang e. LBP akibat neoplasma 1) Tumor myelum 2) Retikulosis f. LBP akibat kelainan congenital g. LBP sebagai refered pain h. LBP akibat gangguan sirkulatorik i. LBP oleh karena psikoneurotik C. Patofisiologi Kolumna vertebralis dapat dianggap sebagai sebuah batang elastic yang tersusun atas banyak unit rigid (vertebrae) dan unit fleksible (discus intervertebralis) yang diikat satu sama lain oleh komplek sendi faset, berbagai ligament dan otot paravertebralis. Konstruksi punggung yang unik tersebut memungkinkan fleksibilitas sementara disisi lain tetap dapat memberikan perlindungan yang maksimal terhadap sumsum tulang belakang. Lengkungan tulang belakang akan menyerap goncangan vertical pada saat berlari atau melompat. Batang tubuh membantu menstabilkan tulang belakang. Otot-otot abdominal dan torak sangat penting pada aktivitas mengangkat beban. Bila tidak pernah dipakai akan melemahkan struktur pendukung ini. Obesitas, masalah postur, masalah struktur, dan peregangan berlebihan pendukung tulang belakang dapat berakibat nyeri punggung. Diskus intervertebralis akan mengalami perubahan sifat ketika usia bertambah tua. Pada orang muda diskus terutama tersusun atas fibrokartilago dengan matriks gelatinus. Pada lansia akan menjadi fibrokartilago yang padat dan tak teratur. Degenerasi diskus merupakan penyebab nyeri punggung yang biasa diskus lumbal bawah, L4-L5 dan L5-S1, menderita stress mekanis paling berat dan perubahan degenerasi terberat. Penonjolan diskus (herniasi nucleus pulposus) atau kerusakan sendi faset dapat mengakibatkan penekanan pada akar saraf ketika keluar dari kanalis spinalis yang mengakibatkan nyeri yang menyebar sepanjang saraf tersebut. Sekitar 12% orang dengan nyeri punggung bawah menderita hernia nucleus pulposus ( Brunner & Suddarth, 2002 : 2321 ). D. Manifestasi Klinis Secara praktis manifestasi klinis diambil dari pembagian berdasarkan sistem anatomi : a. LBP Viscerogenik Tipe ini sering nyerinya tidak bertambah berat dengan adanya aktivitas maupun istirahat. Umumnya disertai gejala spesifik dari organ viseralnya. Lebih sering disebabkan oleh faktor ginekologik, kadang-kadang didapatkan spasme otot paravertebralis dan perubahan sudut ferguson pada pemeriksaan radiologik, nyeri ini disebut juga nyeri pinggang akibat referred pain. b. LBP vaskulogenik Tahap dini nyerinya hanya sakit pinggang saja yang dirasakan, nyeri bersifat nyeri punggung dalam, nyeri sering menjalar kebokong, belakang paha, dan kedua tungkai, nyeri sering menjalar kebokong, belakang paha, dan kedua tungkai. Nyeri tidak timbul karena adanya stress spesifik asial nasan oporotik pada kolumna vertebralis (membungkuk, batuk dan lain-lain). Diagnosa ditegakkan apabila ditemukan benjolan yang berpulpasi. c. LBP Neurogenik Nyeri sangat hebat, bersifat menetap, sedikit berkurang pada saat bediri tenang, terutama dirasakan pada saat malam hari. Nyeri dapat dibangkitkan dengan aktivitas, dan rasa nyeri berkurang saat penderita berbaring, sering didapat kompresi akar saraf, ditemukan juga spasme otot paravertebralis. d. LBP Spondilogenik Yang sering ditemukan adalah : : Nyeri disertai iskialgia, dirasakan sebagai nyeri pinggang, menjalar kebokong, paha belakang tumit sampai telapan kaki. : Nyeri akibat trauma pada otot fasia atau ligamen, keluhan berupa nyeri daerah pinggang, kurang dapat dilokasikan dengan tepat, timbul mendadak waktu melakukan gerakan yang melampau batas kemampuan ototnya. : Tumor ganas pada daerah vertebrae dapat bersifat primer atau sekunder. Pada foto rontgen terlihat adanya destruksi, pemeriksaan laboratorium terlihat adanya peningkatan alkalifostase. : Terjadi pada lansia terutama wanita, nyeri bersifat pegal atau nyeri radikuler karena adanya fraktur kompresi sebagai komplikasi osterporosis tulang belakang. e. LBP Psikogenik Keluhan nyeri hebat tidak seimbang dengan kelainan organik yang ditemukan, penderita memilih suatu mekanisme pembelaan terhadap ancaman rasa amannya dengan menghindarkan diri bila tidak melakukan hal tertentu. Keadaan ini akan menyebabkan otot-otot dalam keadaan tegang sehingga meningkatkan spasme otot dan timbul rasa nyeri. E. Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan fisik : a. Observasi : amati cara berjalan penderita pada waktu masuk ruang periksa, juga cara duduk yang disukainya. Bila pincang, diseret, kaku (merupakan indikasi untuk pemeriksaan neurologis). Amati juga apakah perilaku penderita konsisten dengan keluhan nyerinya (kemungkinan kelebihan psikiatrik). bal b. Inspeksi : untuk kolumna vertebralis (thoroko-lumbal dan lumbopsakral) berikut deformitasnya, serta gerakan tulang belakang, seperti fleksi kedepan, ekstensi kebelakang, fleksi kelateral kanan dan kiri. c. sangat hati-hati (kemungkinan infeksi, inflamasi, tumor dan fraktur) d. Palpasi : apakah terdapat nyeri tekan pada tulang belakang atau pada otot-otot disamping tulang belakang? Apakah tekanan dari diantara dua prosessus spinosus menimbulkan rasa nyeri (spurling sign) e. Perkusi : perhatikan apakah timbul nyeri jika processus spinosus diketok Pemeriksaan neurology pada tungkai a. Sensibilitas (dermatome), motorik (kekuatan), tonus otot, reflek, tropik. b. Test provokasi (sensorik)  Laseque  Kering  Bragard dan sicard  Patrick (lesi coxae)  Kontra Patrik (Lesi Sakroiliakal) c. Adakah gangguan miksi dan defekasi d. Adakah tanda-tanda lesi upper motor neuron (UMN) dan lower motor neuron (LMN) Pemeriksaan Diagnostik : Mengetahui warna cairan serebrospinal (jernih air, kekuningan/xantokram, keruh), adanya kesan sumbatan/hambatan aliran cairan serebrospinal secara total atau parsial, jumlah sel, kadar protein, NaCl dan glukosa. en grafi Nyeri yang timbul hampir pada semua pergerakan daerah lumbal sehingga penderita berjalan : Mengidentifikasi adanya fraktur korpus vertebra, arkus atau prosesus spinosus, juga adanya dislokasi vertebra, spionfilolistesis, bamboo spine destruksi vertebra, HNP : (ENMG) Electroneuromiografi : Melihat adanya fibrilasi, serta dapat pula dihitung kecepatan hantar saraf dan letensi distal. Dapat melihat gambar vetebra dan jaringan disekitarnya termasuk diskus intervertebralis (Harsono, 2000:281) F. Penatalaksanaan Medis a. Tirah baring : Tempat tidur dengan alat yang keras dan rata untuk mengendorkan otot yang spasme, sehingga terjadi relaksasi otot maksimal. Dibawah lutut diganjal batal untuk mengurangi hiperlordosis lumbal, lama tirah baring tidak lebih dari 1 minggu. b. Medika mentosa : Menggunakan obat tunggal atau kombinasi dengan dosis semiminimal mungkin, dapat diberikan analgetik non-steroid, muscle relaxant, tranguilizer, anti depresan atau kadang-kadang obat blokade neuratik. c. Fisioterapi : Dalam bentuk terapi panas, stimulasi listrik perifer, traksi pinggul, terapi latihan dan ortesa (kovset) d. Psikoterapi : Diberikan pada penderita yang pada pemeriksaan didapat peranan psikopatologi dalam timbulnya persepsi nyeri, pemberian psikoterapi dapat digabungkan dengan relaksasi, hyprosis maupun biofeedback training. e. Akupuntur : Kemungkinan bekerja dengan cara pembentukan zat neurohumoral sebagai neurotras mitter dan bekerja sebagai activator serat intibitor desenden yang kemudian menutup gerbang nyeri. f. Terapi operatic : Dikerjakan apabila tindakan konservatif tidak memberikan hasil yang nyata, atau kasus fraktur yang langsung mengakibatkan defisit neurologik, ataupun adanya gangguan spinger g. Latihan : Latihan perlu dilakukan dengan hati-hati dan terarah agar tidak memperburuk keadaan, dapat dimulai pada hari ke 2 dan ke 3 kecuali jika penyebabnya adalah herniasi diskus. II. Tinjauan Teoritis Asuhan Keperawatan Low Back Pain A. Pengkajian a. Aktivitas dan istirahat   Gejala : riwayat pekerjaan yang perlu mengangkat benda berat, duduk, mengemudi dalam waktu lama, membutuhkan papan/matras waktu tidur, penurunan rentang gerak dari ekstrimiter pada salah satu bagian tubuh, tidak mampu melakukan aktivitas yang biasanya dilakukan. Tanda : Atropi otot pada bagian tubuh yang terkena, gangguan dalam berjalan. b. Eliminasi Gejala : Konstribusi, mengalami kesulitan dalam defekasi, adanya inkontenensia/retensi urine c. Integritas Ego  Gejala : Ketakutan akan timbulnya paralysis, ansietas masalah pekerjaan, finansial keluarga.  Tanda : Tampak cemas, defresi, menghindar dari keluarga/orang terdekat d. Neurosensori  Gejala : Kesemutan, kekakuan, kelemahan dari tangan/kaki  Tanda : Penurunan refleks tendon dalam, kelemahan otot, hipotania, nyeri tekan/spasme pavavertebralis,   penurunan persesi nyeri (sensori) e. Gejala Nyeri/kenyamanan : Nyeri seperti tertusuk pisau yang akan semakin memburuk dengan adanya batuk, bersin, membengkokan badan, mengangkat defekasi, mengangkat kaki, atau fleksi pada leher, nyeri yang tidak ada hentinya atau adanya episode nyeri yang lebih berat secara interminten; nyeri menjalar ke kaki, bokong (lumbal) atau bahu/lengan; kaku pada leher (servikal). Terdengar adanya suara “krek” saat nyeri baru timbul/saat trauma atau merasa “punggung patah”, keterbatasan untuk mobilisasi/membungkuk kedepan Tanda : Sikap: dengan cara bersandar dari bagian tubuh yang terkena, perubahan cara berjalan: berjalan dengan terpincang-pincang, pinggang terangkat pada bagian tubuh yang terkena, nyeri pada palpasi. f. Keamanan Gejala : Adanya riwayat masalah punggung yang baru saja terjadi g. Penyuluhan dan pembelajaran  Gejala : Gaya hidup ; monoton atau hiperaktif  Pertimbangan : DRG menunjukan rata-rata perawatan:10,8 hari pemulangan : Mungkin memerlukan batuan transportasi, perawatan diri dan penyelesaian tugas-tugas. B. Diagnosa keperawatan a. Nyeri akut/kronis berhubungan dengan :  Trauma jaringan dan reflek spasme otot  Inflamasi  Kompresi saraf b. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan  Nyeri dan ketidaknyamanan  Spasme otot  Terapi testriktif  Kerusanan neuromuskular c. Ansietas/koping individu tak efektif berhubungan dengan  Krisis situasi  Atasi/ubah status kesehatan, status sosioekonomik, peran fungsi  Gangguan berulang dengan nyeri terus menerus  Ketidakadekuatan metode koping d. Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai kondisi, pragnosis, dan tindakan berhubungan dengan :  Kesalahan informasi/kurang pengetahuan  Kesalahan interpretasi informasi kurang mengungat  Tidak mengenal sumber-sumber informasi Prioritas keperawatan 1. Menurunkan stress pada spinal, spasme otot, dan nyeri 2. Meningkatkan berfungsi dengan optimal 3. Memberi dukungan pada pasien/keluarga/orang terdekat dalam proses rehabilitasi 4. Memberikan informasi yang berhubungan dengan penyakit/prignosis dan kebutuhan pengobatannya. C. Intervensi Keperawatan  Diagnosis I a. Kaji adanya keluhan nyeri, catat lokasi, lamanya serangan, faktor pencetus yang memperberat, minta pasien untuk menetapkan pada skala 0–10 b. Pertahankan tirah baring selama fase akut, peletakan pasien pada posisi semi fowler dengan tulang spinal, pinggang dan lutut dalam keadaan fleksi, posisi telentang dengan atau tanpa meninggikan kepala 10-30 derajat atau pada posisi lateral c. Gunakan logirdi (papan) selama melakukan perubahan posisi d. Bantu pemasangan Brace/korset e. Batas aktivitas selama sesuai kebutuhan f. Letakkan semua kebutuhan, termasuk bel panggil dalam batas yang mudah dijangkau/diraih oleh pasien.  Diagnosis II a. Berikan tindakan pengamanan sesuai indikasi dengan situasi spesifik b. Catat respon-respon emosi/perilaku pada imobilisasi berikan aktivitas yang disesuaikan dengan klien c. Ikuti aktivitas/prosedur dengan periode istirahat, anjurkan pasien untuk tetap berperan serta dalam aktivitas sehari-hari d. Berikan/bantu pasien untuk melakukan latihan rentang gerak pasif dan aktif e. Bantu pasien dalam melakukan aktivitas ambulasi progresif f. Demonstrasikan penggunaan alat penolong seperti alat bantu jalan, tongkat  Diagnosis III a. Kaji tingkat ansietas klien, tentukan bagaimana pasien menangani masalahnya di masa yang lalu dan bagaimana pasien melakukan koping dengan masalah sekarang. b. Berikan informasi yang akurat dan jawab dengan jujur c. Berikan kesempatan pada pasien untuk mengungkapkan masalahnya d. Kaji adanya masalah sekunder yang mungkin merintangi keinginan untuk sembuh dan mungkin menghalangi proses penyembuhan e. Catat perilaku dari orang terdekat/keluarga yang meningkat “peran sakit” pasien.  Diagnosis IV a. Jelaskan kembali proses penyakit dan prognisis serta pembatasan kegiatan b. Berikan infomasi tentang berbagai hal dan instruksikan pasien untuk melakukan perubahan “mekanika tubuh” tanpa bantuan dan juga melakukan latihan c. Diskusikan mengenai pengobatan dan juga efek sampingnya, seperti halnya beberapa obat yang menyebabkan kantuk yang sangat berat (analgetik, relaksasi otot) d. Diskusikan mengenai kebutuhan diet e. Hindari pemakaian pemanas dalam waktu yang lama f. Lihat kembali pemakaian kakolar leher yang lunak D. Evaluasi  Diagnosa I a. Menghilangkan nyeri hilang/terkontrol b. Mengungkapkan metode yang memberikan penghilangan c. Mendemontrasikan penggunaaan intervensi (misalnya keterampilan relaksasi) untuk menghilangkan nyeri.  Diagnosa II a. Mengungkapkan pemahaman tentang situasi/faktor resiko dan aturan pengobatan individual b. Mendemontrasikan teknik/perilaku yang mungkin c. Mempertahankan atau meningkatkan kekuatan dan fungsi bagian tubuh yang sakit dan/atau kompensasi  Diagnosa III a. Tampak rileks dan melaporkan anisetas berkurang pada tingkat dapat diatasi b. Mengidentifikasi ketidakefektifan perilaku koping dan konsekuensinya c. Mengkaji situasi terbaru dengan akurat d. Mendemonstrasikan keterampilan pemecahan masalah e. Mengembangkan rencana untuk perubahan gaya hidup yang perlu  Diagnosis IV a. Mengungkapkan pemahaman tentang kondisi, prognosis dan tindakan b. Melakukan kembali perubahan gaya hidup c. Berpartisipasi dalam aturan tindakan DAFTAR PUSTAKA Brunner and Suddarth., 1984. Medical Surgical Nursing. Philadelphia: JB Lippincot Company. Carpenito, Lynda Juall. 2000. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8. Jakarta: EGC. Doenges, M.E, dan Moorhouse M.F,Geissler A.C. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan Edisi 3. Jakarta: EGC. Harsono. 1996. Buku Ajar Neurologi Klinis. Edisi 1. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Judul: Asuhan Keperawatan Lbp (low Back Pain) I. Tinjauan Teoritis Low Back Pain

Oleh: Prapanca Fitriaa


Ikuti kami