Arahan Pengembangan Ekonomi Lokal Berbasis Sub Sektor Perikanan Di Kabupaten Tuban

Oleh Bella Rizkylillah

568,9 KB 8 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Arahan Pengembangan Ekonomi Lokal Berbasis Sub Sektor Perikanan Di Kabupaten Tuban

ARAHAN PENGEMBANGAN EKONOMI LOKAL BERBASIS SUB SEKTOR PERIKANAN DI KABUPATEN TUBAN Bella Rizkylillah Suseno 3611100041 Perencanaan Wilayah dan Kota Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2014 Email: bellarizky36@gmail.com Abstrak Upaya pengembangan wilayah dapat dilakukan dengan menyinergikan antara model minapolitan dan model pengembangan ekonomi local. Kedua model tersebut cocok diterapkan pada wilayah yang memiliki potensi perikan seperti Kabupaten Tuban. Dalam pembahasan ini akan dilakukan identifikasi komoditas unggulan subsector perikanan Kabupaten Tuban dan analisa potensi dan masalah dalam setiap aspek pengembangan kawasan minapolitan kabupaten Tuban. Hasil analisis tersebut dapat dikelompokkan menurut kelemahan, kekuatan, peluang, dan ancamannya. Analisis akhir diarahkan pada strategi pengembangan sub sector perikanan di kawasan minapolitan Kabupaten Tuban yang sesuai dengan konsep pengembangan ekonomi local. Kata kunci: Pengembangan Ekonomi Lokal, Minapolitan, Subsektor Perikanan I. 1.1 PENDAHULUAN Latar Belakang yang dalam perencanaannya dibagi ke dalam beberapa rencana kawasan strategis yang sesuai dengan potensi kawasan. Salah satu kawasan strategis dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tuban adalah kawasan strategi minapolitan yang terdiri dari Kecamatan Palang, Tuban, Jenu, Tambakboyo dan Bancar. Jumlah produksi sub sektor perikanan pada Kabupaten Tuban merupakan salah satu penyumbang terbesar nilai PDRB. Produksi ikan pada Kabupaten Tuban juga mengalami peningkatan tiap tahunnya hingga tahun 2012. Sektor perikanan merupakan salah satu sektor yang berpotensi sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi andalan di Kabupaten Tuban karena Kabupaten Tuban memiliki laut yang merupakan sumber perikanan. Potensi sumber daya perikanan di Kabupaten Tuban sebesar 3,2 ton/Km. selain itu, usaha pengolahan hasil perikanan di Kabupaten Tuban memberikan kontribusi terhadap perekonomian daerah. (http://tubankab.bps.go.id). Salah satu strategi pengembangan ekonomi daerah yang bertumpu pada sumber daya lokal dikenal dengan pengembangan ekonomi lokal (local economic development). Pengembangan Ekonomi Lokal merupakan suatu proses di mana pemerintah lokal dan organisasi masyarakat terlibat untuk mendorong, merangsang dan memelihara aktivitas usaha untuk menciptakan lapangan pekerjaan (Blakely, 1994). Sektor pertanian menjadi sektor terbesar dari hampir setiap sektor perekonomian pada negara berkembang seperti Indonesia (Oudjeans, 2006). Dalam upaya mendukung potensi perikanan dan kelautan pada wilayah pesisir maka dibentuk kawasan minapolitan. Kawasan minapolitan merupakan strategi pengembangan ekonomi kawasan berbasis perikanan yang dikembangkan secara bersama oleh pemerintah, swasta, dan organisasi non pemerintah untuk menciptakan kondisi yang lebih baik untuk pertumbuhan ekonomi lokal dan penciptaan lapangan kerja pada wilayah yang ditetapkan untuk kesejahteraan masyarakat (Kepmen Perikanan dan Kelautan No.32/ 2010). Kegiatan pengolahan hasil perikanan Kabupaten Tuban masih bersifat sederhana dan terbatas baik secara kualitas, kuantitas, maupun tingkat harga (Bappeda, 2003). Permasalahan lainnya adalah belum adanya koordinasi hasil tangkapan ikan dan kemitraan usaha melalui koperasi. Pengembangan usaha pengolahan hasil perikanan berpeluang untuk dikembangkan pada kawasan minapolitan Kabupaten Tuban yang memiliki potensi perikanan tangkap maupun budidaya. Pendapat ini juga didukung oleh adanya laporan penyusunan Minapolitan Kabupaten Kabupaten Tuban merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Timur yang terletak di pesisir utara Pulau Jawa. Dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tuban tahun 2012 disebutkan bahwa kabupaten Tuban memiliki berbagai potensi 1 Tuban bahwa peluang untuk pengembangan kawasan minapolitan di Kabupaten Tuban ditujukan untuk meningkatkan peluang meraih pasar yang lebih baik, peningkatan kualitas dan kuantitas produksi serta memicu pertumbuhan ekonomi lokal yang berbasis perikanan (Bappeda Kabupaten Tuban, 2011). Produk perikanan dari kawasan produksi akan diolah terlebih dahulu sebelum dijual ke pasar yang lebih luas sehingga terjadi interaksi yang kuat pada kawasan minapolitan melalui pendekatan Pengembangan Ekonomi Lokal (PEL). dapat diterapkan di kawasan minapolitan Kabupaten Tuban. Melihat potensi dan masalah tersebut, potensi perikanan perlu dikembangkan yakni melalui penerapan konsep pengembangan ekonomi lokal untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi pada kawasan strategis yang memiliki potensi khususnya pada sub sektor perikanan. Konsep ini merupakan konsep yang berkaitan erat dengan ketersediaan sumber daya alam. Pada pemanfaatan sumber daya alam tentunya memiliki batasan, agar sumber daya alam perikanan yang ada tidak hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan yang ada sekarang, melainkan dapat mencukupi kebutuhan hingga masa yang akan datang. Kawasan pesisir di Kabupaten Tuban membentang sepanjang 65km. Kawasan pesisir ini meliputi 5 (lima) wilayah kecamatan dari arah timur Kecamatan Palang (1.607,11 Ha) yang merupakan kawasan yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Lamongan ke arah barat meliputi Kecamatan Tuban (893,73 Ha), Jenu (5.447,02 Ha), Tambakboyo (877,82 Ha) dan Bancar (2.419,35Ha) yang merupakan kawasan yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Rembang, Jawa Tengah. Kewenangan pengelolaan wilayah laut kapubaten Tuban mencapai luas 481,13 Km2 atau 48,11 Ha. Adapaun letak geografisnya adalah sebagai berikut: 1.2 1.3 Ruang Lingkup Pembahasan 1.3.1 Ruang Lingkup Pembahasan Penelitian dilakukan sebatas untuk mengetahui komoditas unggulan subsector perikanan yang dimiliki oleh Kabupaten Tuban serta strategi yang dapat dirumuskan berkaitan dengan teori pengembangan ekonomi local. 1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah Maksud dan Tujuan Penelitian ini dilakukan untuk memberikan arahan strategi yang focus pada pengembangan sub sector perikanan. Sedangkan tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui sector unggulan di setiap kecamatan di kawasan minapolitan Kabupaten Tuban dan arahan yang dapat diberikan terkait pengembangan ekonomi local yang 1. 2. 3. 4. Utara : Laut Jawa Selatan : Kecamatan Jatirogo, Widang, Semanding, Merakurak, Kerek, dan Bangilan. Timur : Kabupaten Lamongan Barat : Kabupaten Rembang Propinsi Jawa Tengah Peta 1.1 Administrasi Kabupaten Tuban Sumber: RTRW Kabupaten Tuban, 2014 2 II. 2.1 ANALISA DAN PEMBAHASAN PENGEMBANGAN EKONOMI LOKAL Gambaran Umum Kabupaten Tuban pelagis (hidup di permukaan) dan ikan demersal (hidup di dasar perairan). Jenis ikan pelagis yang ada di perairan Kabupaten Tuban diantaranya adalah tenggiri, tongkol, teri nasi, layur, dan petek. Sedangkan jenis ikan demersal antara lain udang putih, bangbangan, rajungan, manyung, bloso dan lain-lain. Dari berbagai jenis ikan yang ada di perairan Kabupaten Tuban, jenis ikan yang paling sering di tangkap oleh nelayan adalah teri nasi, tembang, bawal, kembung, tongkol, cumi-cumi, tengiri, layur, rajungan, selar dan kurisi. Salah satu produk unggulan dari perairan laut Kabupaten Tuban adalah teri nasi. Produk ini diproses langsung di Kabupaten Tuban dengan total produksi 1291 ton/tahun. Produk teri nasi ini sudah di ekspor ke berbagai negara yaitu Jepang, Taiwan, Hongkong dan Singapura. 2.1.1 Sumberdaya Laut Kawasan Pantura (Pantai Utara) Pulau Jawa yang terkenal dengan keanekaragaman hayati di kawasan perairannya membawa keuntungan tersendiri bagi kabupaten/kota yang memiliki wilayah administrasi yang termasuk di dalamnya, salah satu nya adalah Kabupaten Tuban. Potensi sumberdaya ikan di perairan Laut Jawa (WPP 712) berdasarkan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Tahun 2011 sebesar 836.600 ton/tahun yang terdiri dari ikan pelagis besar (55.000 ton/tahun), ikan pelagis kecil (380.000 ton/tahun), ikan demersal (375.200 ton/tahun). Udang penaeid (11.400 ton/tahun), udang karang konsumsi (9500 ton/tahun), lobster (500 ton/tahun) dan cumicumi (5000 ton/tahun). Sebagian besar wilayah administrasi dari Kabupaten Tuban termasuk kawasan Pantura. Oleh karena itu, sektor perikanan merupakan salah satu sektor unggulan yang menyumbang perekonomian terbesar di Kabupaten Tuban. Berdasarkan data terakhir yang ada (Statistik Perikanan Jawa Timur Tahun 1997) menyatakan bahwa potensi perikanan pesisir Kabupaten Tuban sebesar 3.2 ton/km. a) 12000 10000 Bancar 8000 Tambakboyo 6000 jenu 4000 Tuban 2000 Palang 0 2011 Perikanan Tangkap 2012 Gambar Grafik Pertumbuhan Produksi Perikanan Tahun 2011-2012 Sumber: Dinas Perikanan dan Kelautan Kab. Tuban, 2014 Karakteristik perikanan tangkap di Kabupaten Tuban dibagi menjadi 2 (dua) jenis yaitu ikan PAKAI NILAI PRODUKSI Table Perkembangan Produksi Perikanan Tangkap Per Komoditas Tiap Kecamatan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Jenis Bawal Kembung Selar Tembang Udang putih Layang Udang lain Teri nasi Teri lain Kecamatan Palang 2011 2012 39.33 2.28 55.88 6.18 91.59 11.86 381.95 1103.32 12.85 1.10 Kecamatan Tuban 2011 2012 1.34 0.15 1.68 0.09 3.81 0.66 35.21 26.61 0.76 0.45 Kecamatan Jenu 2011 2012 0.01 0.07 2.05 0.13 0.43 0.19 105.26 31.97 1.00 0.04 Kecamatan Tambakboyo 2011 2012 7.72 0.21 7.39 2.88 12.36 1.32 317.72 166.63 3.79 0.35 Kecamatan Bancar 2011 2012 13.75 0.93 42.66 6.82 9.16 15.23 644.07 634.70 11.38 8.11 24.81 4.02 885.36 7.42 1.67 0.27 8.36 0.32 2.29 0.23 61.11 0.14 6.32 0.59 96.30 0.81 13.53 7.81 477.13 0.51 378.59 269.82 135.31 0.00 3.01 14.06 14.97 0.00 5.09 12.44 11.32 0.00 25.50 57.86 179.97 0.00 97.64 140.16 150.89 0.00 3 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Tongkol komo Tongkol krai Tengiri Layur Tigawaja Petek Manyung Cucut lanyam Pari kembang Pari kelelawar Pari kekeh Kakap merah Cumicumi Rajungan Parang Kurisi Bloso Japuh Alu-alu Kuniran Sebelah Gerotgerot Ikan lainnya Rebon 279.40 8.10 7.94 0.12 33.80 0.11 75.54 2.03 174.50 1.68 0.00 5.45 0.00 0.14 0.00 0.19 0.00 0.08 0.00 0.91 139.71 104.70 348.70 350.08 58.16 6.66 26.54 26.90 29.75 689.29 11.21 0.84 4.91 3.47 21.66 23.36 1.55 0.45 0.74 1.83 1.63 16.64 0.21 0.06 8.64 3.59 8.79 4.08 1.83 0.30 0.87 0.99 1.26 37.23 0.03 0.09 28.37 20.77 63.70 78.37 11.02 1.16 1.04 2.86 3.76 96.08 2.74 0.01 60.56 41.53 194.12 283.00 35.10 10.42 2.00 12.54 84.92 385.99 9.85 0.14 153.74 0.24 6.24 0.04 9.60 0.02 24.80 0.26 77.09 0.65 0.00 1.25 0.00 0.05 0.00 0.22 0.00 0.90 0.00 2.01 0.00 0.54 0.00 0.08 0.00 0.07 0.00 0.58 0.00 0.45 3.98 8.05 0.16 0.43 0.29 0.25 0.97 0.30 6.17 0.67 134.84 39.98 5.70 1.98 10.12 1.47 31.08 0.69 84.46 14.89 107.79 17.95 448.37 323.23 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 11.99 4.60 613.53 63.36 44.90 41.88 590.01 0.39 12.99 1.93 0.07 46.26 4.72 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.94 0.14 54.77 4.35 2.93 7.77 37.28 0.13 0.45 0.32 0.43 13.66 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.37 0.12 35.10 3.04 0.75 5.24 26.63 0.22 0.56 4.41 2.08 24.12 31.40 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 3.87 1.38 124.54 25.60 3.34 24.67 121.07 0.86 1.94 43.22 22.32 221.25 172.74 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 8.14 1.55 279.37 50.02 12.84 61.22 292.87 1.61 4.62 1083.15 483.10 41.69 49.26 32.05 38.43 233.97 214.50 686.57 603.02 39.33 2.28 0.05 0.00 0.14 0.00 0.39 0.00 2.11 0.00 Sumber; Dinas Keluatan dan Perikanan Kab. Tuban, 2014 pad alat tangkap purse seine yang tidak memenuhi ketentuan (<1 inci). Kegiatan perikanan tangkap walau sudah menerapkan teknologi tinggi namum keberhasilan usaha ini masih sangat bergantung pada kondisi alam sesuai dengan sifat dasarnya yang primitive, yaitu mengumpulkan dan menangkap komoditas dari alam. Disamping sifat dasar tersebut, usaha penangkapan ikan pada umumnya dilakukan di sepanjang perairan pantai dimana kegiatan melaut dalam waktu satu hari (one day fishing) sehingga menyebabkan tingkat eksploitasi yang tinggi pada sekitar kawasan pesisir pantai. Selain itu, kegiatan perikanan tangkap masih menggunakan alat tangkap yang tidak ramah lingkungan seperti (mini trawl), penggunaan mata jaring (mesh size) b) Perikanan Budidaya Selain kegiatan perikanan tangkap, jenis kegiatan lain yang ada di kawasan perencanaan adalah kegiatan perikanan budidaya. Budidaya perikanan ini dilakukan dengan menggunakan tambak, kolam dan pembenihan. Selain untuk budidaya perikanan, di kawasan perencanaan juga memanfaatkan tambak yang ada sebagai tambak garam dengan luas areal 25 Ha yang terletak di Kecamatan Palang dan Tambakboyo. Adapun penjelasan yang lebih rinci dijelaskan dalam tabel di bawah ini; Table Data Kegiatan Perikanan Budidaya di Kolam Tambak Kabupaten Tuban Kecamatan Kecamatan Kecamatan Jenu Palang Tuban No Jenis Produksi (ton) Produksi (ton) Komoditas Produksi (ton) 2011 2012 2011 2012 2011 2012 4 1 2 3 4 5 6 7 8 Tawes Mas Mujair Lele Nila ikan Lain Patin Gurami TOTAL 5.13 8.66 2.91 4.17 15.11 14.27 9.69 8.14 0.49 1.41 0.25 0.76 7.12 13.12 3.84 7.72 1.83 2.11 0.20 0.57 16.00 2.99 3.76 1.37 0.52 4.21 0.03 0.51 0.14 0.26 0.05 0.11 46.34 47.02 20.73 23.34 Kecamatan Kecamatan Tambakboyo Bancar No Jenis Produksi (ton) Komoditas Produksi (ton) 2011 2012 2011 2012 1 Tawes 1.71 3.10 0.60 0.99 2 Mas 4.02 7.80 2.71 2.86 3 Mujair 0.30 0.91 0.13 0.40 4 Lele 1.56 2.95 2.81 6.30 5 Nila 0.47 1.15 0.37 0.24 6 ikan Lain 3.86 0.64 3.54 0.81 7 Patin 0.23 1.99 0.09 0.65 8 Gurami 0.03 0.06 0.04 0.09 TOTAL 12.18 18.59 10.30 12.34 Sumber: Dinas Keluatan dan Perikanan Kab. Tuban, 2014 1.32 8.35 0.18 5.84 0.24 1.30 0.08 0.02 17.33 2.08 6.68 0.53 7.96 0.28 0.23 0.65 0.04 18.44 Selain perikanan budidaya yang dijelaskan dalam table di atas, kegiatan terkait budidaya perikanan lainnya adalah penggaraman rakyat. Kegiatan tambak garam tersebar di wilayah Kecamatan Palang dan Tambakboyo. Sampai saat ini pengelolaan yang dilakukan oleh para petambak garam masih bersifat tradisional. 2.2 Analisa 2.2.1 Analisis LQ Subsektor Perikanan Kawasan Minapolitan Kabupaten Tuban kedalam kawasan minapolitan Kabupaten Tuban terhadap share komoditas tersebut di perekonomian Kabupaten Tuban. Jika perbandingan menunjukkan angka satu atau lebih dari satu berarti komoditas tersebut mampu memenuhi kebutuhan komoditas itu sendiri di tingkat Kecamatan sehingga dapat dikategorikan sebagai komoditas basis. Untuk lebih jelasnya mengenai perhitungan mengunakan analisis LQ dapat dilihat pada rumus dibawah ini. Untuk menentukan apakah suatu komoditas tergolong basis atau tidak, salah satu metode yang digunakan yaitu metode Location Quotient (LQ). Metode LQ menggambarkan tingkat kemampuan komoditas suatu komoditas untuk menyumbang terhadap kebutuhan ekonomi regional. Dengan kata lain LQ diperoleh dari perbandingan share suatu komoditas di setiap Kecamatan yang termasuk ⁄ ⁄ Vik Vk Vip Vp Tuban = = = = Produksi/Nilai Produksi komoditas i di kecamatan Total produksi/nilai produksi seluruh komoditas di kecamatan Produksi/Nilai Produksi komoditas i di Kabupaten Tuban Total produksi/nilai produksi seluruh komoditas di Kabupaten Untuk mengetahui komoditas basis di kawasan minapolitan Kabupaten Tuban dapat dilihat dari hasil perhitungan LQ di bawah ini. a. Analisis LQ Perikanan Tangkap Kawasan Minapolitan Kabupaten Tuban Hasil Analisis LQ Perikanan Tangkap Kawasan Minapolitan Kabupaten Tuban tahun 2012 5 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 HASIL ANALISIS LQ PERKECAMATAN Tambak Palang Tuban Jenu Bancar boyo Bawal 1.23 1.73 0.69 0.52 0.78 Kembung 0.75 0.24 0.31 1.58 1.3 Selar 0.8 0.93 0.24 0.4 1.59 Tembang 1.1 0.56 0.6 0.75 0.99 Udang Putih 0.21 1.82 0.15 0.31 2.47 Layang 1.14 0.22 1.48 0.56 0.96 Udang Lain 1.59 1.44 0.55 0.78 0.17 Teri nasi 0.54 1.25 0.85 3.23 0.94 teri lain 0 0 0 0 0 tongkol komo 1.32 0.4 0.35 1.49 0.43 tongkol krai 1.58 0.84 1.05 0.1 0.41 tengiri 1.67 0.97 1.03 0.29 0.2 layur 1.17 1.66 0.82 0.56 0.85 tigawaja 0.48 0.55 0.39 0.27 2.14 petek 1.11 0.56 1.13 0.69 0.96 manyung 0.92 0.36 0.04 1.01 1.25 cucut lanyam 1.45 2.12 2.95 0.07 0.38 pari kembang 0.4 1.51 0.69 1.88 1.63 pari kelelawar 0.55 0.47 1.83 1.8 1.39 pari kekeh 0.62 1.99 1.43 2.96 0.8 kakap merah 1.63 1.81 0.96 0.27 0.21 cumi-cumi 1.33 1.38 0.92 0.1 0.77 rajungan 0.93 1.52 0.54 1.35 0.98 parang 1.16 0.75 0.57 1.57 0.61 kurisi 1.09 2.03 1.17 0.99 0.77 bloso 0.85 1.22 0.77 1.55 1.05 japuh 1.36 1.85 0.43 0.46 0.61 alu-alu 0.58 2.26 1.38 1.55 1.33 kuniran 1.09 1.43 0.92 1 0.84 sebelah 0.24 1.67 2.5 2.38 1.53 gerot-gerot 1.24 0.9 1.01 0.84 0.69 ikan lainnya 0.68 1.45 1.03 1.37 1.33 rebon 0 0 0 0 0 Sumber: Hasil analisis, 2014 Jenis Komoditas Berdasarkan tabel diatas, dapat diketahui bahwa komoditas basis di Kecamatan Palang adalah Komoditas ikan bawal, tembang, laying, udang lain, tongkol komo, tongkol krai, tengiri, layur, petek, cucut lanyam, kakap merah, cumi-cumi, parang, kurisi, japuh, kuniran, dan komoditasikan gerot-gerot. Untuk komoditas basis di Kecamatan Tuban adalah komoditas ikan bawal, udang putih, udang lain, teri nasi, layur, pari kembang, pari kekeh, kakap merah, cumi-cumi, rajungan, kurisi, bloso, japuh, alu-alu, kuniran, sebelah, dan ikan lainnya. Untuk komoditas basis di Kecamatan Jenu adalah komoditas ikan laying, tongkol krai, tengiri, petek,pari kelelawar, pari kekeh, kurisi, alu-alu, sebelah, dan ikan lainnya. Untuk komoditas basis di Kecamatan Tambakboyo adalah komoditas ikan kembung, terinasi, tongkol komo, manyung, pari kembang, pari kelelawar, pari kekeh, rajungan, parang, bloso, alu-alu, kuniran, sebelah dan ikan lainnya. Untuk komoditas basis di Kecamatan Bancar adalah komoditas ikan kembung, selar, udang putih, tigawaja, manyung, pari kembang, pari kelelawar, bloso, alu-alu, sebelah, dan ikan lainnya. b. 6 Analisis LQ Perikanan Budidaya di Kolam Kawasan Minapolitan Kabupaten Tuban Hasil Analisis LQ Perikanan Budidaya di Kolam Kawasan Minapolitan Kabupaten Tuban tahun 2012 HASIL ANALISIS LQ PERKOMODITAS No Jenis Komoditas Palang Tuban Jenu Tambakboyo Bancar 1 Tawes 1.65 1.60 1.01 1.50 0.72 2 Mas 1.04 1.20 1.25 1.44 0.80 3 Mujair 0.82 0.90 0.79 1.35 0.89 4 Lele 0.74 0.88 1.14 0.42 1.35 5 Nila 1.03 0.56 0.35 1.41 0.45 6 ikan Lain 1.06 0.98 0.20 0.57 1.09 7 Patin 1.20 0.29 0.47 1.43 0.71 8 Gurami 0.93 0.78 0.39 0.56 1.22 Sumber: Hasil analisis, 2014 Berdasarkan table diatas, dapat diketahui bahwa komoditas basis di Kecamatan Palang adalah komoditas ikan tawes, mas, nila, ikan lain dan patin. Untuk komoditas basis di Kecamatan Tuban adalah komoditas ikan tawes dan mas. Untuk komoditas basis di Kecamatan Jenu adalah komoditas ikan tawes, mas, dan lele. Untuk komoditas basis di Kecamatan Tambakboyo adalah komoditas ikan tawes, mas, mujair, nila dan patin. Sedangkan untuk komoditas basis di Kecamatan Bancar adalah komoditas ikan lele, ikan lain dan gurami. 2.2.2 Analisa Potensi dan Masalah Analisis potensi dan masalah merupakan analisis yang membahas mengenai potensi dan masalah yang dimiliki oleh setiap aspek pengembangan kawasan. Dalam setiap aspek memiliki potensi dan permasalahan masingmasing yang menjadi pertimbangan dalam perencanaan kawasan. Potensi dan permasalahan pada masing-masing aspek diperoleh dari fakta-fakta yang ada di lapangan. Berikut adalah potensi dan masalah pada masing-masing aspek di wilayah perencanaan: Table Potensi dan Masalah Aspek Pengembangan Kawasan Minapolitan Kabupaten Tuban No. Aspek 1 Kondisi Fisik Lingkungan 2 Sumberdaya Pesisir 3 Sosial Demografi Potensi Masalah  Panjang garis pantai wilayah perencanaan yang mencapai 65 km, dapat dimanfaatkan sebagai potensi kawasan minapolitan.  Dengan topografi yang hampir sama di setiap kecamatannya yaitu antara 0–8%, memung-kinkan untuk melakukan kawasan terbangun atau permukiman di sebagian besar wilayahnya.  Terdapat komunitas yang peduli terhadap mangrove di pesisir Tuban. Dengan adanya komunitas ini diharapkan mampu meningkatkan partisipasi masyarakat umum dalam menjaga kelestarian ekosistem mangrove.  Hasil perikanan tangkap di perairan Tuban menunjukan tren positif sehingga berdampak pada pendapatan masyarakat.  Sudah adanya kegiatan pembenihan ikan. Kegiatan pembenihan ini sudah dilakukan sejak lama dan berlangsung hingga kini.  Seluruh instansi pemerintah dan masyarakat telah saling memberikan kontribusi berupa masukan-masukan pada saat pertemuan sehingga dapat 7 Kondisi tanah yang sebagian besar merupakan tanah kering dan curah hujan yang minim, menyebabkan wilayah perencanaan kesulitan dalam melakukan pengairan di sawah maupun tambak.  Ekosistem terumbu karang dan padang lamun dalam kondisi buruk karena adanya sedimentasi dan abrasi sehingga berdampak pada salinitas perairan. Selain itu suhu permukaan air yang lebih dari 30 derajat berdampak pula pada kondisi terumbu karang dan padang lamun.  Belum dilakukan kegiatan pengendalian penangkapan ikan sehingga berpotensi menimbulkan masalah overfishing. Kurang terbukanya masya-rakat pesisir dengan program-program maupun kegiatan yang ada untuk pengembangan kawasan minapolitan. 4 Tata Guna Lahan 5 Infrastruktur 6 Ekonomi mempermudah dalam pengembangan kawasan minapolitan.  Sistem yang telah ada sudah terintegrasi satu sama lain. Memiliki lahan yang tak terbangun lebih luas dibandingkan dengan lahan terbangun, memudahkan dalam perencanaan pembangunan.  Di tiga kecamatan yang termasuk kedalam wilayah minapolitan yakni Kecamatan Palang, Bancar dan Tambakboyo masing-masing telah memiliki tempat pelelangan ikan yang merupakan fasilitas penunjang kegiatan perikanan di wilayah perencanaan.  Kecamatan Palang dan Bancar memiliki pusat pendaratan ikan (PPI) yang berfungsi sebagai tempat kapal bersandar, berlabuh, dan/atau bongkar muat ikan yang dilengkapi dengan kegiatan penunjang perikanan. Selain itu, di Kecamatan Jenu juga terdapat pelabuhan pengumpan.  Banyaknya pelabuhan khusus di kecamatan pesisir Tuban mempengaruhi kondisi lingkungan terutama ekosistem laut.  Penyediaan sumber energi lain seperti sumber tenaga surya memiliki potensi yang baik untuk digunakan pada kegiatan di kawasan pesisir tuban. Sebab hal ini didukung dengan kondisi geografis Kabupaten Tuban yang cenderung panas, sehingga sumber tenaga surya memiliki potensi utnuk dijadikan sebagai salah satu alternative tenaga listrik.   Potensi perekonomian dari perikanan tangkap di kawasan minapolitan tinggi karena kelima kecamatan yang termasuk kedalam kawasan minapolitan ini merupakan kecamatan pesisir, sehingga kawasan ini memiliki garis pantai yang panjang dan daerah tangkapan ikan yang luas. Potensi perekonomian dari perikanan budidaya cukup besar karena terdapat tambak, Tempat Pelelangan ikan, Tempat pembenihan ikan di wilayah penelitian.  Lokasi perumahan yang terlalu dekat dengan pantai  Kondisi lingkungan di sekitar perumahan mengarah pada permukiman kumuh.  Jumlah fasilitas pendidikan khususnya SMA/SMK dengan jurusan perikanan maupun pelayaran masih kurang guna mendukung kegiatan perikanan di Kabupaten Tuban. Masih terdapat kecamatan yang belum memiliki fasilitas pendidikan berupa SMA/SMK.  Meskipun Kecamatan Bancar memiliki PPI (Pusat Pendaratan Ikan) sekaligus sebagai tem-pat pelelangan ikan, namun PPI Bulu Kecamatan Bancar ini masih belum beroperasi secara maksimal khususnya dalam proses pelelangan ikan.  Jumlah fasilitas perdagangan khususnya pasar ikan masih belum memenuhi kebutuhan dalam pengembangan kegiatan perikanan di wilayah perencanaan.  Belum terdapatnya system pengolahan limbah hasil pada produksi hasil perikanan.  Banyaknya masyarakat pesisir yang menggu-nakan sungai dan tepi pantai sebagai tempat pembuangan sampah.  Masih terdapat masyarakat pesisir yang melakukan aktifitas buang air besar di tepi laut.  Terdapat beberapa MCK seperti di Kecamatan Bancar yang memiliki kondisi fisik kurang baik bahkan tidak dapat digunakan.  Tidak beroperasinya Tempat Pelelangan Ikan (TPI) pusat sehingga pemasaran hasil perikanan masih menyebar di TPI yang ada di kecamatan yang memiliki kapasitas pelayanan lebih rendah.  Sebagian besar nelayan di wilayah studi merupakan buruh nelayan sehingga memiliki penghasilan yang cenderung rendah. Sumber: hasil analisis, 2014 2.2.3 Analisa SWOT (SWOT berdasarkan PEL, Strategi) Table Analisis SWOT Subsektor Perikanan Kawasan Minapolitan Kabupaten Tuban Kekuatan  Sumberdaya manusia yang bekerja di bidang perikanan tinggi/memadai. Kelemahan  Belum adanya kegiatan pengendalian penangkapan ikan sehingga berpotensi 8  Sumberdaya alam yang tersedia melimpah dan mendukung.  Memiliki TPI sebagai fasilitas penunjang kegiatan perikanan.  Terdapat tempat pembenihan ikan.  Hasil produksi perikanan tinggi.  Terdapat industry pengolahan ikan di beberapa kecamatan. menimbulkan masalah overfishing.  Penggunaan teknologi dalam pengelolaan sector perikanan masih kurang.  Peralatan tagkap ikan belum memadai dan masih dilakukan dengan cara tradisional.  Rendahnya jumlah industry pengolahan hasil perikanan.  Kurangnya pelatihan tenaga kerja untuk meningkatkan ketrampilan dalam melakukan pengembangan perikanan di kolam dan tambak serta pengolahan hasil perikanan. Ancaman  Persaingan dalam proses penangkapan ikan.  Upah petani ikan masih rendah.  Penggunaan teknologi baru tidak mempengaruhi kenaikan jumlah pendapatan.  Kondisi iklim dan cuaca yang tidak mendukung untuk penangkapan ikan lepas pantai. Peluang  Terdapat peraturan yang mendukung yakni rencana pengembangan kawasan minapolitan.  Kerjasama antar wilayah untukmengembangkan potensi perikanan.  Permintaan terhadap ikan pada wilayah dataran tinggi/wilayah yang membutuhkan pasokan ikan.  Terdapat persaingan bisnis yang baik.  Adanya inovasi teknologi dalam proses penangkapan dan pengolahan perikanan.  Kondisi social masyarakat yang baik.  Dukungan masyarakat terhadap kegiatan usaha yang baik. Sumber: hasil analisis, 2014 Strategi S-O 1. 2. 3. 4. 5. 6. Penciptaan struktur ruang dan pola pemanfaatan lahan yang memperhatikan upaya pemeliharaan keanekaragaman hayati baik flora maupun fauna dan dalam koridor pembangunan manusia yang berkelanjutan. Pengembangan entry-port pada masing-masing tempat pelelangan ikan sebagai bagian penting pemasaran komoditas-komoditas unggulan pada masing-masing wilayah dan kawasan unggulan. misalnya daerah yang memiliki keramba ikan, daerah yang memiliki kolam ikan dan nelayan pesisir (tepi pantai). Pengembangan kawasan-kawasan strategis dan ekonomi khusus yang berbasiskan pada komoditas unggulan dan strategis untuk mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Tuban. Pengembangan kegiatan peneletian dibidang kelautan untuk mengembangkan potensi-potensi daerah setempat melalui pengembangan linkages. Pengembangan kualitas sumberdaya manusia yang berfokus kepada perikanan tangkap. Pengembangan sector perikanan tangkap di wilayah pesisir yang berorientasi pada pengembangan sector perikanan dan kelautan yang berkelanjutan. Strategi S-T 1. 2. 3. Pengembangan penelitian dan implementasi teknologi tepat guna dalam proses pengolahan hasil perikanan. Mendorong pertumbuhan ekonomi makro kawasan melalui pengemabangan kerjasama antar kabupaten/kota dalam menentapkan kawasan-kawasan andalan dan pengembangan ekonomi terpdau berbasiskan pada komoditas-komoditas unggulan subsector perikanan. Pengembangan wilayah pesisir Kabupaten Tuban dengan memperhatikan pengelolaan perikanan tangkap laut lepas melalui kerjasama lintas sector dan lintas wilayah administrasi. Strategi W-O 9 1. 2. 3. 4. 5. Pengembangan jaringan infrastruktur transportasi wilayah guna mendukung pengembangan kawasan minapolitan dan mendorong terciptanya functional linkages antar kawasan. Pengembangan sumberdaya manusia untuk meningkatkan produktivitas hasil pengolahan perikanan dengan pengadaan pelatihan. Pengembangan rencana pemanfaatan ruang yang memperhatikan aspek kerawanan bencana dengan mempertimbangkan kearifan local dan budaya setempat. Pengembangan struktur ruang wilayah dan pola pemanfaatan lahan perikanan yang memperhatikan karakteristik daerah rawan bencana. Pengembangan pusat-pusat kegiatan ekonomi yang berbasiskan pada komoditas unggulan setempat dan mempergunakan teknologi tepat guna sebagai basis pengolahan kegiatan perikanan setempat. Strategi W-T 1. Pengintegrasian pengembangan kawasan unggulan/strategis yang telah ditetapkan pada tingkat nasional dengan upaya mendorong pertumbuhan wilayah kawasan sekitar melalui skema corporate social responsibility/community development ataupun skema lain yang telah diadopsi daerah-daerah lain (PEMP-Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir). 2. Pengembangan pusat-pusat permukiman yang berbasiskan pada perikanan dengan komponen utama komoditas unggulan setempat yang didukung oleh sentra-sentra inkubasi bisnis pada masing-masing wilayah yang memiliki jenjang layanan regional (disesuaikan dengan arahan struktur ruang wilayah) yang dapat mendorong perkembangan usaha mikro, kecil dan menengah. 3. Pengembangan kegiatan-kegiatan ekonomi masyarakat setempat, terutama yang ada di wilayah pesisir melalui penguatan modal dengan pembinaan (industri besar membina industri kecil dan menengah agar menguntungkan kedua belah pihak). 4. Pengembangan pusat-pusat permukiman yang memadukan antara kawasan unggulan/strategis sektor perikanan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Tuban. III. Kesimpulan kembang, pari kelelawar, sebelah, dan ikan lainnya. Berdasarkan analisis LQ perikanan tangkap, dapat diketahui bahwa komoditas basis di Kecamatan Palang adalah Komoditas ikan bawal, tembang, laying, udang lain, tongkol komo, tongkol krai, tengiri, layur, petek, cucut lanyam, kakap merah, cumi-cumi, parang, kurisi, japuh, kuniran, dan komoditasikan gerot-gerot. Untuk komoditas basis di Kecamatan Tuban adalah komoditas ikan bawal, udang putih, udang lain, teri nasi, layur, pari kembang, pari kekeh, kakap merah, cumi-cumi, rajungan, kurisi, bloso, japuh, alualu, kuniran, sebelah, dan ikan lainnya. Untuk komoditas basis di Kecamatan Jenu adalah komoditas ikan laying, tongkol krai, tengiri, petek,pari kelelawar, pari kekeh, kurisi, alualu, sebelah, dan ikan lainnya. Untuk komoditas basis di Kecamatan Tambakboyo adalah komoditas ikan kembung, terinasi, tongkol komo, manyung, pari kembang, pari kelelawar, pari kekeh, rajungan, parang, bloso, alu-alu, kuniran, sebelah dan ikan lainnya. Untuk komoditas basis di Kecamatan Bancar adalah komoditas ikan kembung, selar, udang putih, tigawaja, manyung, pari bloso, alu-alu, Berdasarkan analisis LQ perikanan buddaya, dapat diketahui bahwa komoditas basis di Kecamatan Palang adalah komoditas ikan tawes, mas, nila, ikan lain dan patin. Untuk komoditas basis di Kecamatan Tuban adalah komoditas ikan tawes dan mas. Untuk komoditas basis di Kecamatan Jenu adalah komoditas ikan tawes, mas, dan lele. Untuk komoditas basis di Kecamatan Tambakboyo adalah komoditas ikan tawes, mas, mujair, nila dan patin. Sedangkan untuk komoditas basis di Kecamatan Bancar adalah komoditas ikan lele, ikan lain dan gurami. Arahan pengembangan ekonomi local yang diterapkan berdasarkan strategi hasil analisis antara lain:  10 Penciptaan struktur ruang dan pola pemanfaatan lahan yang memperhatikan upaya pemeliharaan keanekaragaman hayati baik flora maupun fauna dan dalam koridor pembangunan manusia yang berkelanjutan.             Pengembangan entry-port pada masingmasing tempat pelelangan ikan sebagai bagian penting pemasaran komoditaskomoditas unggulan pada masing-masing wilayah dan kawasan unggulan. misalnya daerah yang memiliki keramba ikan, daerah yang memiliki kolam ikan dan nelayan pesisir (tepi pantai). Pengembangan kawasan-kawasan strategis dan ekonomi khusus yang berbasiskan pada komoditas unggulan dan strategis untuk mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Tuban. Pengembangan kegiatan peneletian dibidang kelautan untuk mengembangkan potensi-potensi daerah setempat melalui pengembangan linkages. Pengembangan kualitas sumberdaya manusia yang berfokus kepada perikanan tangkap. Pengembangan sector perikanan tangkap di wilayah pesisir yang berorientasi pada pengembangan sector perikanan dan kelautan yang berkelanjutan. Pengembangan penelitian dan implementasi teknologi tepat guna dalam proses pengolahan hasil perikanan. Mendorong pertumbuhan ekonomi makro kawasan melalui pengemabangan kerjasama antar kabupaten/kota dalam menentapkan kawasan-kawasan andalan dan pengembangan ekonomi terpdau berbasiskan pada komoditas-komoditas unggulan subsector perikanan. Pengembangan wilayah pesisir Kabupaten Tuban dengan memperhatikan pengelolaan perikanan tangkap laut lepas melalui kerjasama lintas sector dan lintas wilayah administrasi. Pengembangan jaringan infrastruktur transportasi wilayah guna mendukung pengembangan kawasan minapolitan dan mendorong terciptanya functional linkages antar kawasan. Pengembangan sumberdaya manusia untuk meningkatkan produktivitas hasil pengolahan perikanan dengan pengadaan pelatihan. Pengembangan rencana pemanfaatan ruang yang memperhatikan aspek kerawanan bencana dengan mempertimbangkan kearifan local dan budaya setempat. Pengembangan struktur ruang wilayah dan pola pemanfaatan lahan perikanan      IV. yang memperhatikan karakteristik daerah rawan bencana. Pengembangan pusat-pusat kegiatan ekonomi yang berbasiskan pada komoditas unggulan setempat dan mempergunakan teknologi tepat guna sebagai basis pengolahan kegiatan perikanan setempat. Pengintegrasian pengembangan kawasan unggulan/strategis yang telah ditetapkan pada tingkat nasional dengan upaya mendorong pertumbuhan wilayah kawasan sekitar melalui skema corporate social responsibility/community development ataupun skema lain yang telah diadopsi daerah-daerah lain (PEMPPemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir). Pengembangan pusat-pusat permukiman yang berbasiskan pada perikanan dengan komponen utama komoditas unggulan setempat yang didukung oleh sentrasentra inkubasi bisnis pada masingmasing wilayah yang memiliki jenjang layanan regional (disesuaikan dengan arahan struktur ruang wilayah) yang dapat mendorong perkembangan usaha mikro, kecil dan menengah. Pengembangan kegiatan-kegiatan ekonomi masyarakat setempat, terutama yang ada di wilayah pesisir melalui penguatan modal dengan pembinaan (industri besar membina industri kecil dan menengah agar menguntungkan kedua belah pihak). Pengembangan pusat-pusat permukiman yang memadukan antara kawasan unggulan/strategis sektor perikanan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Tuban. Daftar Pustaka Blakely, Edward J. (1994) Planning Local Economic Development (Theory and Practice). California, Sage Publications, Inc. http://tubankab.bps.go.id Oudejans Jan, H.M, 2006. Perkembangan Pertanian Di Indonesia. UGM Press, Yogyakarta. Suliyanto. 2012. Pengembangan Ekonomi Lokal Batik Tegalan: Pendekatan Swot Analisis Dan General Electrics. Fakultas 11 Ekonomi Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto Keputusan menteri Perikanan dan Kelautan No.32/ 2010 tentang Penetapan Kawasan Minapolitan. 12

Judul: Arahan Pengembangan Ekonomi Lokal Berbasis Sub Sektor Perikanan Di Kabupaten Tuban

Oleh: Bella Rizkylillah


Ikuti kami