Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Muskuloskeletal Pada Klien Dengan Congenital Talipas Equino Varus

Oleh Ando Silitonga

127,9 KB 7 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Muskuloskeletal Pada Klien Dengan Congenital Talipas Equino Varus

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Congenital talipes equinovarus (CTEV) yang juga dikenal sebagai ‘club foot’ adalah suatu gangguan perkembangan ekstremitas inferior yang sering ditemui, tetapi masih jarang dipelajari. CTEV dimasukkan dalam terminology “sindromik” bila kasus ini ditemukan bersamaan dengan gambaran klinik lain sebagai suatu bagian dari sindrom genetik. CTEV dapat timbul sendiri tanpa didampingi gambaran klinik lain, dan sering disebut sebagai CTEV idiopatik. CTEV sindromik sering menyertai gangguan neurologis dan neuromuskular, seperti spina bifi da maupun atrofi muscular spinal.Bentuk yang paling sering ditemui adalah CTEV idiopatik; pada bentuk ini, ekstremitas superior dalam keadaan normal. Club foot ditemukan pada hieroglif Mesir dan perawatannya dijelaskan oleh Hipokrates pada 400 SM dengan cara memanipulasi kaki dengan lembut untuk kemudian dipasangi perban. Sampai saat ini, perawatan modern juga masih mengandalkan manipulasi dan immobilisasi. Manipulasi dan immobilisasi serial yang dilakukan secara hati-hati diikuti pemasangan gips adalah metode perawatan modern non-operatif. Cara imobilisasi yang saat ini mungkin paling efektif adalah metode Ponseti; metode ini dapat mengurangi perlunya operasi.Walaupun demikian, masih banyak kasus yang membutuhkan terapi operatif. 2.1 Tujuan 2.1.1 Tujuan Umum Mengetahui dan memahami patofisiologi dan asuhan keperawatan klien dengan CTEV. 2.1.2 Tujuan Khusus 1. Mengetahui definisi CTEV. 2. Mengetahui etiologi dari CTEV. 3. Mengetahui klasifikasi dari CTEV. 4. Mengetahui patofisiologi dari CTEV. 5. Mengetahui manifestasi klinis dari CTEV. 6. Mengetahui pemeriksaan diagnostik CTEV. 7. Mengetahui penatalaksanaan pada klien dengan CTEV. 8. Mengetahui komplikasi dari CTEV. 9. Mengetahui asuhan keperawatan pada klien dengan CTEV. BAB 2 TINJAUAN TEORI 2.1 Konsep Medis 2.1.1 Defenisi CTEV adalah suatu kelainan bawaan yang sering ditemukan pada bayi yang baru lahir (Arif Muttaqin,2008). Congenital Talipes Equino Varus adalah deformitas kaki yang tumitnya terpuntir ke dalam garis tungkai dan kaki mengalami plantar fleksi (Smeltzer, 2002) 2.1.2 Etiologi Teori tentang etiologi CTEV antara lain: a. Faktor mekanik intrauteri Teori tertua oleh Hipokrates.Dikatakan bahwa kaki bayi ditahan pada posisi equinovarus karena kompresi eksterna uterus.Parker (1824) dan Browne (1939) mengatakan bahwa oligohidramnion mempermudah terjadinya penekanan dari luar karena keterbatasan gerak fetus. b. Defek neuromuskular Beberapa peneliti percaya bahwa CTEV selalu karena adanya defek neuromuskular, tetapi banyak penelitian tidak menemukan adanya kelainan histologis dan elektromiografi k. c. Defek sel plasma primer Setelah melakukan pembedahan pada 11 kaki CTEV dan 14 kaki normal; Irani & Sherman menemukan bahwa pada kasus CTEV, leher talus selalu pendek, diikuti rotasi bagian anterior ke arah medial dan plantar; diduga karena defek sel plasma primer. d. Perkembangan fetus terhambat e. Herediter Adanya faktor poligenik mempermudah fetus terpapar faktor-faktor eksternal, seperti infeksi Rubella dan pajanan talidomid (Wynne dan Davis). f. Vaskular Atlas dkk.(1980) menemukan abnormalitas vaskulatur berupa hambatan vascular setinggi sinus tarsalis pada kasus CTEV. Pada bayi dengan CTEV didapatkan muscle wasting di bagian ipsilateral, mungkin karena berkurangnya perfusi arteri tibialis anterior selama masa perkembangan 2.1.3 Klasifikasi Literature medis menguraikan tiga kategori utama clubfoot, yaitu : 1. Clubfoot ringan atau postural dapat membaik secara spontan atau memerlukan latihan pasif atau pemasangan gips serial. Tidak ada deformitas tulang, tetapi mungkin ditemukan penencangan den pemendekan jaringan lunak secara medial dan posterior. 2. Clubfoot tetralogic terkait dengan anomaly congenital seperti mielodisplasia atau artogriposis. Kondisi ini biasanya memerlukam koreksi bedah dan memiliki insidensi kekambuhan yang yang tinggi. 3. Clubfoot idiopatik congenital, atau “clubfoot sejati” hampir selalu memerlukan intervensi bedah karena terdapat abnormalitas tulang. 2.1.4 Patofisiologi CTEV Beberapa teori mengenai patogenesis CTEVantara lain: a. Terhambatnya perkembangan fetus padafase fi bular b. Kurangnya jaringan kartilagenosa talus c. Faktor neurogenik. Telah ditemukan adanya abnormalitas histokimiawi pada kelompok otot peroneus pasien CTEV. Hal ini diperkirakan akibat perubahan inervasi intrauterin karena penyakit neurologis, seperti stroke. Teori ini didukung oleh insiden CTEV pada 35% bayi spina bifida. d. Retraksi fibrosis sekunder karena peningkatan jaringan fibrosa di otot dan ligamen. Pada penelitian postmortem, Ponsetti menemukan adanya jaringan kolagen yang sangat longgar dan dapat teregang di semua ligamen dan struktur tendon (kecuali Achilles).Sebaliknya, tendon Achilles terbuat dari jaringan kolagen yang sangat padat dan tidak dapat teregang.Zimny dkk.menggunakan mikroskop elektron, menemukan mioblast pada fasia medialis yang dihipotesiskan sebagai penyebab kontraktur medial. e. Anomali insersi tendon (Inclan) Teori ini tidak didukung oleh penelitian lain; karena distorsi posisi anatomis CTEV yang membuat tampak terlihat adanya kelainan insersi tendon. f. Variasi iklim Robertson mencatat adanya hubungan antara perubahan iklim dengan insiden CTEV.Hal ini sejalan dengan adanya variasi serupa insiden kasus poliomyelitis di komunitas.CTEV dikatakan merupakan sequela dari prenatal polio-like condition.Teori ini didukung oleh adanya perubahan motor neuron pada spinal cord anterior bayi-bayi tersebut. 2.1.5 Pemeriksaan Diagnostik Gambaran radiologis CTEV Dengan cara pengambilan foto radiologis lateral dengan kaki yang ditahan pada posisi maksimal dorsofleksi 2.1.6 Penatalaksanaan a) Konservatif Dilakukan manipulasi terhadap bagian kaki yang adduksi, equinus, varus dan mempertahankannya dengan menggunakan gips. Dilakukan peregangan pada jaringan yang mengerut secara bertahap tanpa kekerasan, dipertahankan 10 hitungan.Dilakukan berulang selama 10-15 menit. Hasil akhirnya dipertahankan dengan gips. Pada saat pemasangan gips, perhatikan sirkulasi darah. Koreksi dapat diulang 1 minggu kemudian.Bila konservatif berhasil, pengobatan dapat dilakukan dengan Denis Brown Splint dan dikontrol sampai anak dewasa.Bila 3 bulan konservatif gagal, maka lakukan operatif. b) Operatif Indikasi:  Gagal terapi konservatif  Kambuh setelah konservatif berhasil  Anak sudah besar dan belum mendapat pengobatan Operatif dapat dilakukan pada:  Jaringan lunak (hanya untuk usia< 5 tahun).  Terhadap tulang 2.1.7 Komplikasi CTEV 1.Komplikasi dapat terjadi dari terapi konservatif maupun operatif. Pada terapi konservatif mungkin dapat terjadi masalah pada kulit, dekubitus oleh karena gips, dan koreksi yang tidak lengkap. Beberapa komplikasi mungkin didapat selama dan setelah operasi. Masalah luka dapat terjadi setelah operasi dan dikarenakan tekanan dari cast. Ketika kaki telah terkoreksi, koreksi dari deformitas dapat menarik kulit menjadi kencang, sehinggga aliran darah menjadi terganggu.Ini membuat bagian kecil dari kulit menjadi mati.Normalnya dapat sembuh dengan berjalannya waktu, dan jarang memerlukan cangkok kulit. 2.Infeksi dapat terjadi pada beberapa tindakan operasi. Infeksi dapat terjadi setelah operasi kaki clubfoot.Ini mungkin membutuhkan pembedahan tambahan untuk mengurangi infeksi dan antibiotik untuk mengobati infeksi. 3.Kaki bayi sangat kecil, strukturnya sangat sulit dilihat. Pembuluh darah dan saraf mungkin saja rusak akibat operasi.Sebagian besar kaki bayi terbentuk oleh tulang rawan.Material ini dapat rusak dan mengakibatkan deformitas dari kaki. Deformitas ini biasanya terkoreksi sendir dengan bertambahnya usia 4.Komplikasi bila tidak diberi pengobatan : deformitas menetap pada kaki 2.2 Konsep Keperawatan 2.2.1 Pengkajian A. Biodata klien : Mengkaji identitas klien dan penanggung yang meliputi ; nama, umur, agama, suku bangsa, pendidikan, pekerjaan, status perkawinan, dan alamat. bayi laki-laki dua kali lebih banyak menderita kaki bengkok daripada perempuan. Kelainan ini sering terjadi pada anak laki-laki. Survei membuktikan dari 4 orang kasus Club foot, maka hanya satu saja seorang perempuan. Itu berarti perbandingan penderita perempuan dengan penderita laki-laki adalah 1:3 dan 35% terjadi pada kembar monozigot dan hanya 3% pada kembar dizigot. B. Keluhan Utama : Keluhan yang membuat klien dibawa ke rumah sakit karena adanya keadaan yang abnormal pada kaki anak yaitu adanya berbagai kekakuan kaki, atrofi betis kanan, hipoplasia tibia, fibula dan tulang-tulang kaki ringan. 1.Riwayat Penyakit Sekarang Keluhan sampai saat klien pergi ke Rumah Sakit atau pada saat pengkajian seperti Klien tidak mengalami keluhan apa-apa selain adanya keadaan yang abnormal pada kakinya. 2.Riwayat penyakit keluarga Dapat dikaji melalui genogram dan dari genogram tersebut dapat diidentifikasi mengenai penyakit turunan dan penyakit menular yang terdapat dalam keluarga. 3. Riwayat Antenatal, Natal Dan Postnatal • Antenatal Kesehatan ibu selama hamil, penyakit yang pernah diderita serta upaya yang dilakukan untuk mengatasi penyakitnya, berapa kali perawatan antenatal , kemana serta kebiasaan minum jamua-jamuan dan obat yang pernah diminum serat kebiasaan selama hamil. • Natal Tanggal, jam, tempat pertolongan persalinan, siapa yang menolong, cara persalinan (spontan, ekstraksi vakum, ekstraksi forcep, section secaria dan gamelli), presentasi kepala dan komplikasi atau kelainan congenital. Keadaan saat lahir dan morbiditas pada hari pertama setelah lahir, masa kehamilan (cukup, kurang, lebih ) bulan. Saat lahir anak menangis spontan atau tidak. • Postnatal Lama dirawat dirumah sakit, masalah-masalah yang berhubungan dengan gagguan sistem, masalah nutrisi, perubahan berat badan, warna kulit,pola eliminasi dan respon lainnya. Selama neonatal perlu dikaji adanya ashyksia, trauma dan infeksi. • Riwayat Pertumbuhan dan Perkembangan Berat badan, lingkar kepala, lingkar lengan kiri atas, lingkar dada terakhir.Tingkat perkembangan anak yang telah dicapai motorik kasar, halus, social, dan bahasa. • Riwayat Kesehatan Keluarga Sosial , perkawinan orang tua, kesejahteraan dan ketentraman, rumah tangga yan harmonis dan pola suh, asah dan asih. Ekonomi dan adat istiaadat, berpengaruh dalam pengelolaan lingkungan internal dan eksternal yang dapat mempengaruhi perkembangan intelektual dan pengetahuan serta ketrampilan anak. Disamping itu juga berhubungan dengan persediaan dan pengadaan bahan pangan, sandang dan papan. • Riwayat Imunisasi Riwayat imunisasi anak sangat penting, dengan kelengkapan imunisasi pada anak mencegah terjadinya penyakit yang mungkin timbul.Meliputi imunisai BCG, DPT, Polio, campak dan hepatitis. C. Pola Fungsi Kesehatan 1) Pola nutrisi, Makanan pokok utama apakah ASI atau PASI. pada umur anak tertentu. Jika diberikan PASI (ditanyakan jenis, takaran dan frekuensi) pemberiaannya serta makanan tambahan yang diberikan.Adakah makanan yan disukai, alergi atau masalah makanan yang lainnya). 2) Pola eliminasi, sistem pencernaan dan perkemihan pada anak perlu dikaji BAB atau BAK (Konsistensi, warna, frkuensi dan jumlah serta bau). Bagaimana tingkat toileting trining sesuai dengan tingkat perkembangan anak. 3) Pola aktivitas, kegiatan dan gerakan yang sudah dicapai anak pada usia sekelompoknya mengalami kemunduran atau percepatan. 4) Pola istirahat, kebutha istirahat setiap hari, adakah gangguan tidur, hal-hal yang mengganggu tidur dan yang mempercepat tidur. 5) Pola kebersihan diri, bagaiman perawatan pada diri anak apakah sudah mandiri atau masih ketergantuangan sekunder pada orang lain atau orang tua. D. Pemeriksaan Fisik 1. Pantau status kardiovaskuler 2. Pantau nadi perifer 3. Pucatkan kulit ekstremitas pada bagian distal untuk memastikan sirkulasi yang adekuat pada ekstremitas tersebut 4. Perhatikan keketatan gips, gips harus memungkinkan insersi jari diantara kulit ekstremitasdengan gips setelah gips kering 5. Kaji adanya peningkatan hal-hal berikut: a) Nyeri b) Bengkak c) Rasa dingin d) Sianosis atau pucat 6. Kaji sensasi jari kaki a) Minta anak untuk menggerakkan jari kaki b) Observasi adanya gerakan spontan pada anak yang tidak mampu berespon terhadap perintah c) Laporkan dengan segera adanya tanda-tanda ancaman kerusakan sirkulasi d) Intruksikan anak untuk melaporkan adanya rasa kebas atau kesemutan 7. Periksa suhu (gips plester) a) Reaksi kimia pada proses pengeringan gips, yang meningkatkan panas b) Evaporasi air, yang menyebabkan kehilangan panas 8. Inspeksi kulit untuk adanya iritasi atau adanya nyeri tekan 9.Inspeksi bagian dalam gips untuk adanya benda-benda yang terkadang dimasukkan oleh anak yang masih kecil 10. Observasi adanya tanda-tanda infeksi: a) Periksa adanya drainase b) Cium gips untuk adanya bau menyengat c) Periksa gips untuk adanya ”bercak panas” yang menunjukkan infeksi dibawah gips d) Waspadai adanya peningkatan suhu, letargi dan ketidaknyamanan 11. Observasi kerusakan pernapasan (gips spika) a) Kaji ekspansi dada anak b) Observasi frekuensi pernafasan c) Observasi warna dan perilaku 12. Kaji adanya bukti-bukti perdarahan (reduksi bedah terbuka): a) Batasi area perdarahan 13. Kaji kebutuhan terhadap nyeri 2.2.2 Diagnosa Keperawatan 1 Resiko cidera berhubungan dengan adanya gips, pembengkakan jaringan, kemungkinan kerusakan saraf 2. Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan cidera fisik 3. Resiko kerusakan integritas kulit berhubungan dengan gips 2.2.3 Intervensi N NOC: NIC Mobility (0208) Pressure Management O 1 Setelah dilakukan asuhan 1. keperawatan diharapkan pasien gips tidak 2. mengalami neurologis dengan kerusakan keriteria hasil: - Tinggikan ekstremitas yang di Kaji bagian gips yang terpajan untuk mengetahui adanya nyeri, , nyeri bengkak, body performance position perubahan warna (sianosis atau pucat), pulsasi, hangat, dan kemampuan untuk bergerak - Gips mengering dengan cepat, 3. Rawat gips basah dengan tetap bersih dan utuh telapak tangan, hindari penekanan gips dengan ujung jari (gips plester) 4. Tutupi tepi gips yang kasar dengan ” petal” adesif 5. Jangan menutupi gips yang masih basah 6. Jangan mengeringkan gips dengan kipas pemanas atau pengering 7. Gunakan kipas biasa di lingkungan dengan kelembaban tinggi 8. Bersihkan area yang kotor dari gips dengan kain basah dan sedikit pembersih putih yang rendah abrasive 2 Comfort Status (2008) Enviromental Management: comfort 1. Berikan posisi yang nyaman, Setelah dilakukan asuhan gunakan bantal untuk menyokong keperawatan selama 3x 24 jam area dependen diharapkan gangguan rasa nyaman 2. pada pasien berkurang dengan yang melelahkan keriteria hasil: 3. Bila perlu batasi aktivitas Hilangkan rasa gatal dibawah - Symptom control gips - Psycological well-being ditiupkan dari spuit asepto, fan, atau dengan udara dingin yang pengering rambut. 4. Hindari menggunakan bedak atau lotion dibawah gips 3 Skin care: graft site Setelah dilakukan asuhan 1. Pastikan bahwa semua tepi gips keperawatan diharapkan pasien tidak halus dan bebas dari proyeksi pengiritasi mengalami iritasi dengan keriteria 2. Jangan membiarkan anak hasil: - memasukkan sesuatu ke dalam gips Tidak ditemukannya tanda- tanda kerusakan integritas kulit 3. Waspadai anak yang lebih besar untuk tudak memasukkan benda-benda kedalam gips, jelaskan mengapa ini penting 4. Jaga agar kulit yang terpajan tetap bersih dan bebas dari iritan 5. Lindungi gips selama mandi, kecuali jika gips sintetik tahan terhadap air 6. Selama gips dilepas, rendam dan basuh kulit dengan perlahan Swallonging therapy 1. Dorong untuk ambulasi sesegera mungkin 2. Ajarkan penggunaan alat mobilisasi seperti kurk untuk kaki yang di gips 3. Dorong anak dengan alat ambulasi untuk berambulasi segera setelah kondisi umumnya memungkinkan 4. Dorong aktivitas bermain dan pengalihan 5. Dorong anak untuk menggunakan sendi-sendi di atas dan di bawah gips KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan RahmatNya, sehingga saya dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini dalam bentuk maupun isinya yang sangat sederhana.Semoga makalah ini dapat dipergunakan sebagai salah satu acuan, petunjuk maupun pedoman bagi pembaca. Harapan saya semoga makalah ini membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para pembaca, sehingga saya dapat memperbaiki bentuk maupun isi makalah ini sehingga kedepannya dapat lebih baik. Saya mengakui makalah ini masih banyak kekurangan karena pengalaman yang saya miliki sangat kurang.Oleh kerena itu saya harapkan kepada para pembaca untuk memberikan masukan-masukan yang bersifat membangun untuk kesempurnaan makalah ini. Medan,07Agustus 2014 Penulis ASUHAN KEPERAWATAN PADA GANGGUAN MUSKULOSKELETAL:CONGENITAL TALIPES EQUINOVARUS D I S U S U N OLEH:  PUTRI SARI MARBUN  EVITA RAJAGUKGUK  MARETTI GORAT  MELVA D  LILI MARBUN  HOTMAN SLITOGA  NOAN ELyDA SIRINGORINGO PROGRAM STUDI NERS TAHAP AKADEMIK STIKES SANTA ELISABETH MEDAN T.A 2014/2015

Judul: Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Muskuloskeletal Pada Klien Dengan Congenital Talipas Equino Varus

Oleh: Ando Silitonga


Ikuti kami