Fungsi Dan Peran Kelembagaan Sosial, Budaya, Ekonomi, Dan Politik Power Point

Oleh Shafa Alivia

580,5 KB 11 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Fungsi Dan Peran Kelembagaan Sosial, Budaya, Ekonomi, Dan Politik Power Point

Fungsi dan Peran kelembagaan Sosial, Budaya, Ekonomi, dan Politik Disusun Oleh : Kelompok 3 Nama Anggota: - Alya Cantika H - Chyntia Wangdi - Shafa Nur Alifia - Nadiyah Karin Fungsi dan Peran kelembagaan Sosial, Budaya, Ekonomi, dan Politik Fungsi dan Peran kelembagaan Sosial, Budaya, Ekonomi, dan Politik Fungsi dan Peran Sumber Daya Alam Keunggulan Sumber Daya Alam Pengelolaan Sumber Daya Alam Pembangunan Nasional A. Fungsi dan Peran Sumber Daya Alam Sumber daya alam memiliki fungsi dan peran dalam kehidupan manusia. Manusia hidup di dunia ini dengan memanfaatkan sumber daya alam yang ada di sekitarnya. Sumber daya alam yang dimanfaatkan manusia dibedakan menjadi sumber daya alam hayati dan non hayati. Sumber daya alam hayati berupa sumber daya alam yang berasal dari makhluk hidup yaitu hewan dan tumbuhan, sedangkan non hayati berupa sumber daya alam yang berupa air, udara bahan tambang dan sebagainya. 1. Fungsi dan Peran Sumber Daya Alam dalam Kehidupan Manusia Sumber daya alam merupakan semua kekayaan alam yang berwujud benda mati atau hidup yang ada pada suatu tempat serta dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia seperti tumbuhan, hewan, udara, air, dan cahaya matahari. Indonesia mempunyai beragam jenis sumber daya alam yang sangat beragam. sumber daya alam tersebut memiliki fungsi dan peran yang sangat besar dalam hidup manusia sehingga kita harus menggunakannya sesuai kebutuhan. a. Fungsi dan peran Sumber Daya Alam hayati Semua makhluk hidup seperti hewan, tumbuhan, dan mikroba yang ada di muka bumi ini merupakan sumber daya alam hayati. Sumber daya alam dari tumbuhan disebut sumber daya alam nabati dan Sumber daya alam yang berasal dari hewan disebut sumber daya alam hewani. 1. Fungsi dan peran SDA Nabati Sebagian besar di Indonesia tanaman berfungsi sebagai budidaya pangan, sandang, bahan kayu olahan dan obat-obatan. a) Sumber daya alam nabati sebagai budi daya pangan SDA Nabati sebagai budi daya pangan dimanfaatkan sebagai sumber karbohidrat, protein, lemak dan vitamin. Seperti padi, jagung, ubi dan kentang. Sumber lemak antara lain kelapa, kacang tanah, dan kelapa sawit, Sumber protein antara lain kedelai, kacang hijau, serta kacang-kacangan lainnya. Dan sumber vitamin adalah sayur-sayuran. 2. Fungsi dan peran sumber daya hewani bagi kehidupan Sumber daya alam hewani digunakan sebagan sumber pangan, dalam hal ini pangan digunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia untuk makanan sehari hari, misalnya ikan, hewan ternak dan lainnya. Hewan dimanfaatkan juga sebagai benda-benda seni kerajinan tangan manusia yang bernilai seni kreatif. Hewan ternak juga dapat digunakan sebagai sarana bersosialisasi dan mengembangkan budaya seperti Karapan Sapi yang ada di Madura. Pemanfaatan hewan seperti sapi, kerbau dimanfaatkan tenaganya untuk bajak sawah. Dalam bidang teknologi sumber daya hewan juga dimanfaatkan untuk meningkatkan nilai budaya manusia dan nilai kehidupan, seperti bentuk kapal selam diadopsi dari cara ikan menyelam, bentuk pesawat ditiru dari struktur morfologi burung. a)Perikanan Perikanan merupakan sumber daya alam hayati yang sangat potensial di Indonesia. Ikan sangat digemari oleh manusia karena mengandung gizi yang tinggi. Pada tahun 2013 nilai ekspor perikanan Indonesia mencapai 4,19 milliar dollar AS. Nilai ini diperkirakan dapat lebih tinggi lagi karena masih banyak pencurian yang terjadi terutama di perairan laut Indonesia. Selain itu, sumber daya perikanan juga sering dimanfaatkan manusia untuk mencari sarana hiburan yaitu dengan memancing ikan baik itu di perairan darat ataupaun laut. b) Sumber daya alam nabati sebagai budi daya sandang Sumber daya alam hayati yang digunakan dalam kehidupan sebagai sumber sandang atau bahan pakaian antara lain kapas sebagai bahan dasar katun, serat rami sebagai bahan dasar rayon, dan serat sisal sebagai bahan dasar linen. Saat ini, inovasi sebagai bahan dasar kain dari tumbuhan juga dari serat nanas,pisang serta tanaman yang memiliki serat selulosa yang tinggi. Serat yang diperoleh berasal dari biji,batang pohon,daun dan buah. Biasanya memiliki harga yang tinggi karena produksinya terbatas dan pelakuan bahannya yang khusus. No . Bagian tanaman Nama tanaman 1. Biji Kapas, kapuk 2. Batang (merambat) Flak, jute, rosella, henep, rami, urena, sun,dll 3. Daun Abaka, sisal, henequen 4. Buah Kelapa (sabut) c) Sumber daya alam nabati sebagai komoditi kayu olahan Sebelum dikenal perkakas rumah tangga dari besi, alumunium dan sejenisnya, berbagai jenis kayu telah dimanfaatkan sebagai bahan baku utama untuk menopang kehidupan. Pemanfaatan kayu olahan dibuat untuk pembuatan mebel, seperti kayu jati dan kayu-kayu yang lain yang telah dibudidayakan dari hutan, seperti meranti, rasamala, rotan, dan bambu. d) Sumber daya alam nabati sebagai bahan obat-obatan Tanaman sebagai sumber daya alam nabati bagi manusia juga dapat digunakan sebagai obat-obatan. Yang biasa dikenal dengan nama apotek hidup, seperti kumis kucing, jahe, kencur, kunyit, temulawak, dan juga rosella. Bunga rosella merupakan salah satu sumber daya alam nabatiyang banyak mengandung nutrisi. Fungsi dan kandungan nutrisi rosella baik untuk mengatasi keluhan penyakit dan bermanfaat sebagai bahan antiseptik. Manfaat bunga rosella : - Menurunkan darah tinggi - Melancarkan peredaran darah - Mengontrol berat badan Selain jenis manfaat tersebut di Indonesia juga dimanfaatkan untuk: - Jenis tanaman keperluan industri contoh : teh, kopi, tembakau, dll - Sumber minyak atsiri, cengkeh, serai, tengkawang, kayu putih, kenanga - Tanaman hias contoh : anggrek, mawar, melati - Sumber protein : kedelai, kacang hijau, kacang kacangan b. Peternakan Peternakan merupakan salah satu sumber daya alam hayati yang dimiliki Indonesia. Sumber daya alam hayati ini dapat berupa hewan liar maupun hewan yang sudah di budidayakan. Peternakan dibagi menjadi 4 jenis, yaitu: 1) Peternakan Potong dan Kerja Jenis peternaan ini dimanfaatkan manusia untuk melakuka berbagai kegiatan seperti, membajak sawah, mengangkat barang dan sebagai alat transportasi. Hewan ini juga diambil dagingnya. Hewan-hewan yang termasuk dalam jenis ini antaralain: sapi, kambing, kuda dan domba. 2) Peternakan Perah Susu mrupakan salah satu produk utama dalam peternakan perah. Susu merupakan salah satu sumber gizi bagi kehidupan manusia. Sapi, kambing, dan kuda merupakan beberapa jenis hewan yang diambil susu nya. 3) Peternakan Unggas Peternakan ungags merupakan jenis hewan yang memiliki bulu dan sayap untu diambil daging atau telurnya. Ayam, bebek, kalkun, dan merpati merupakan beberapa jenis hewan yang termasuk di dalamnya. 4) Aneka Sawat Aneka satwa merupakan hewan yang belum lama di domestikan. Aneka satwa digunakan sebagai bahan pangan protein tinggi. Contoh aneka satwa antaralain: lebah madu, cacing tanah, ulat sutera, burung unta dan burung walet. B. Fungsi dan Peran Sumber Daya Alam Non Hayati Selain sumber daya alam hayati, ada pula sumber daya alam non hayati yang dapat ditemui di lingkungan sekitar kita. Contoh sumber daya alam non hayati, yaitu: bahan tambang, air, panas bumi, dan udara. 1) Sumber Daya Alam Bahan Tambang Keberadaan bahan tambang di Indonesia, sangat banyak bahkan sampai diperebutkan oleh negara-negara lain di dunia. Daya tarik Indonesia tidak hanya pada sektor pertanian saja, bahan tambang juga menjadi salah satu potensi yang ada di Indonesia. Saat ini, banyak pengelolaan blok-blok pertambangan di Indonesia yang dikelola oleh negara asing. Undang-Undang Dasar 1945 pasal 33 berbunyi, “Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat”. Barang tambang di Indonesia terdapat di darat maupun di laut. Pengelolaan barang tambang tersebut, memerlukan modal yang banyak, tenaga ahli yang memadai, dan teknologi tinggi. Penggolongan bahan galian menurut Undang-Undang No. 11 Tahun 1967 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Pertambangan, dibagi menjadi 3 (tiga) golongan, yaitu: - Bahan galian golongan A, yaitu bahan galian golongan strategis. Strategis dalam hal ini adalah strategis bagi pertahanan/keamanan negara atau bagi perekonomian negara; - Bahan galian golongan B, yaitu bahan galian vital, adalah bahan galian yang diguanakan untuk menjamin hajat hidup orang banyak; - Bahan galian golongan C, yaitu bahan galian yang tidak termasuk golongan A dan B. Penggolongan bahan-bahan galian tersebut, didasarkan pada: - Nilai strategis/ekonomis bahan galian terhadap negara. - Terdapatnya suatu bahan galian dalam alam (genese). - Penggunaan bahan galian bagi industri. - Pengaruh bahan galian terhadap kehidupan rakyat banyak. - Pemberian kesempatan pengembangan pengusaha. - Penyebaran pembangunan di seluruh daerah. - Peranan dari usaha pertambangan dan bahan galian di Indonesia. 2) Sumber Daya Tanah Tanah merupakan hasil dari pelapukan batuan-batuan dan sisa-sisa bahan organik yang hancur karena proses alamiah. Tanah dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai lokasi tempat tinggal dan tempat menjalankan berbagai aktivitas kehidupan manusia. Hal tersebut, membuat tanah memiliki nilai ekonomis karena dapat diperjualbelikan atau disewakan. Selain itu, tanah juga digunakan oleh manusia untuk memenuhi kebutuhannya. Tanah yang berasal dari material gunung api mengandung berbagai unsur hara yang dapat meningkatkan kesuburan tanah. Perilaku manusia dalam memanfaatkan tanah secara langsung dapat mempengaruhi kesuburan tanah, seperti: tidak pernah dipupuk dan selalu ditanami sepanjang tahun tanpa diistirahatkan. Tanah juga memiliki fungsi ekologis, yaitu: sebagai tempat untuk menyimpan cadangan air. Bencana kekeringan dan banjir, adalah salah satu akibat apabila fungsi ekologis tanah yang telah rusak. 3) Sumber Daya Alam Air Jenis air yang setiap hari kita manfaatkan ialah air tawar yang hanya 3% dari total volume air yang ada di dunia. Dari 3% tersebut, masih dibagi lagi menjadi: gletsyer (69%), air tanah (30%), air permukaan (0,3%), dan bentuk lainnya (0,9%). Air tanah dan air permukaan adalah jenis yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan kita sehari-hari. Selain itu, air di permukaan bumi juga menjadi tempat tinggal berbagai macam makhluk hidup lain. Ikan-ikan dimanfaatkan oleh manusia sebagai sumber makanan yang kaya akan gizi. Pertanian dan perkebunan sebagai sarana dalam memenuhi kebutuhan manusia, juga membutuhkan air, karena pada hakikatnya, semua makhluk hidup di dunia ini membutuhkan air untuk kelangsungan hidupnya. Air juga memegang pernan penting sebagai sarana transportasi. a) Sumber air danau Danau merupakan massa air yang berada di suatu cekungan (ledok/basin) yang terdapat di daratan. Danau terbesar di Indonesia adalah danau Toba yang terletak di Pulau Sumatera, tepatnya di Provinsi Sumatera Utara. Pemanfaatan danau di bidang ekonomi yang umum dilakukan di Indonesia, yaitu: - Cadangan Air Bersih Keberadaan air di danau dengan volume yang sangat besar, maka dapat digunakan sebagai penyuplai air tanah dangkal maupun air tanah dalam. Keberadaannya akan membantu sekali, ketika musim kemarau panjang. - Air Irigasi Irigasi merupakan faktor utama dalam hal pertanian. Danau merupakan andalan utama untuk memenuhi kebutuhan irigasi, pada saat kemarau panjang. Kebutuhan air irigasi tidak dapat tercukupi melalui saluran lokal, maka waduk buatan sebagai alternatif untuk memenuhi kebutuhan tersebut. - Pariwisata Danau yang terbentuk secara alami maupun buatan, apabila dikelola menjadi suatu objek tujuan wisata, akan mempunyai daya tarik sendiri. Keberadaan danau alami maupun buatan, tujuannya untuk keberadaan wisata air. - Perikanan Salah satu manfaat danau adalah untuk pengembangan perikanan darat. Air yang melimpah akan mampu menampung ataupun menjadi penyuplai kebutuhan air di empang, tetapi saat ini penggunaan karamba juga untuk menunjang adanya wisata air. - Pembangkit Tenaga Listrik Apabila cadangan air yang ada di danau cukup besar dan mampu untuk dijadikan sumber tenaga hidrolistrik, maka danau/waduk menjadi potensial untuk dijadikan sumber penggerak turbin untuk pembangkit listrik tenaga air. b) Sumber Air Sungai Sungai adalah massa air yang secara alami mengalir melalu suatu lembah. kebanyakan sungai mengalir di permukaan bumi ke tempat yang lebih rendah dan sebagian meresap di bawah permukaan tanah. Aliran sungai mengikuti saluran tertentu yang di kanan dan kirinya dibatasi tebing yang curam. Pemanfaatan dan peran sungai dalam pengembangan di bidang ekonomi adalah sebagai berikut : 1.Sumber air industri Aliran air sungai di Indonesia umumnya dimanfaatkan oleh perusahaan air minum, pengambilan bahan baku ini dapat meminimalkan biaya produksi dan memaksimalkan keuntungan sehingga sangat mendukung perkembangan ekonomi negara. 2. Irigrasi Hal ini biasanya dilakukan oleh para petani untuk mengairi sawah atau kebun yang diambil dari sungai terdekat agar kebutuhan air dapat terpenuhi sehingga hasil panen jadi maksimal dan pendapatan yang diperoleh semakin banyak. 3. Perikanan Usaha perikanan sering dilakukan di dekat sungai yang besar dan alirannya tenang atau tidak deras agar mudah untuk membuang limbah dan mengisi kembali air kolam tanpa harus memompa. 4. Transportasi Sungai dimanfaatkan sebagai sarana transportasi seperti di pulau Kalimantan. Di pulau tersebut aksesbilitasinya akan lebih cepat dan murah melalu sungai dibandingkan melalu darat. 5. Rekreasi Sungai yang memiliki banyak jeram dan aliran yang deras biasanya dimanfaatkan untuk wisata arung jeram. 6. Sumber bahan bangunan (Pasir dan Batu) Sungai juga dapat menyuplai bahan bangunan seperti pasir dan batu, terlebih lagi jika sungai-sungai tersebut berada di dekat gunung berapi, seperti sungai Gendol, Code, dan Progo. 4) Sumber Daya Udara Lapisan atmosfer bumi terbagi menjadi 70% Nitrogen, 21% Oksigen, dan 1% Uap air, Karbon dioksida, dan gas lainnya. Manusia, Tumbuhan, dan Hewan membutuhkan oksigen untuk bernafas. Selain oksigen, nitrogen juga dibutuhkan oleh tumbuhan untuk mempercepat pertumbuhannya. Sehingga manusia juga mendapat keuntungan dengan cepatnya tumbuh tumbuhan. Selain itu ada juga udara yang bergerak yang disebut angin yang bermanfaat pada zaman dahulu sebagai penggerak kapal-kapal dan perahu, selain itu angin juga dapat diolah menjadi energi listrik dengan mengubah gerak angin menjadi energi listrik. 5. Sumber Daya Panas Bumi Panas bumi merupakan energi yang dihasilkan dari dalam perut bumi. Sumber panas bumi umumnya berada di daerah sekitar gunung berapi, seperti di Indonesia, Selandia Baru, dan Islandia. Energi ini dapat diperbarui. Panas bumi dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi yang ramah lingkungan. Thank you! 2. Fungsi dan Peran Sumber Daya Alam dalam Pembangunan Ekonomi a. Pengertian dan sifat pembangunan Ekonomi Pembangunan ekonomi adalah suatu proses yang membuat pendapatan perkapita penduduk meningkat dalam waktu yang lama, beserta dengan perubahan pola pikir, teknologi, dan kelembagaan masyarakat. Pembangunan Ekonomi memiliki 4 sifat penting, yaitu: 1) Suatu Proses artinya, pembangunan ekonomi tidak bersifat insidental yaitu tidak dilakukan hanya pada waktu tertentu tetapi berlangsung secara terus menerus. 2) Usaha untuk meningkatkan pendapatan per kapita. Pembangunan ekonomi terjadi apabila ada kenaikan pendapatan perkapita, karena hal ini menunjukan kesejahteraan ekonomi masyarakat. 3) Kenaikan pendapatan per kapita berlangsung dalam jangka panjang. Pendapatan perkapita rata-rata meningkat setiap tahun. Namun, pendapatan tersebut tidak harus terus mengalami kenaikan, tetapi pada waktu tertentu pendapatan tersebut turun, namun tidak terlalu besar. 4) Kenaikan pendapatan per kapita diikuti dengan terjadinya perubahan teknologi dan atau kelembagaan. artinya, pembangunan ekonomi tidak hanya ditandai dengan meningkatnya pendapatan per kapita, tetapi juga diikuti dengan terjadinya perubahan teknologi. b. Pentingnya SDA dalam Pembangunan Ekonomi Pembangunan ekonomi sangat bergantung pada sumber daya alam. Apabila di suatu daerah tidak memiliki atau miskin akan sumber daya alam maka daerah tersebut akan sulit atau terhambat pembangunan ekonominya. Simon Kuznets mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi dibatasi oleh kekurangan absolut dari sumber daya alam, yang artinya negara-negara yang miskin akan sumber daya alam akan terhambat pertumbuhan ekonominya. Tanpa adanya sumber-sumber alam di suatu negara, maka tidak akan banyak harapan untuk pembangunan ekonomi, begitupun sebaliknya. c. Fungsi dan Peran SDA Hayati terhadap Pembangunan Ekonomi Sumber daya alam hayati adalah semua makhluk hidup seperti hewan, tumbuhan, dan mikroba yang ada di muka bumi ini. Eksploitasi tumbuhan yang berlebihan dapat mengakibatkan kerusakan bahkan kepunahan. Apabila manusia mampu mengolah SDA hayati menjadi produk yang lebih berguna dalam jumlah yang banyak dan dapat dijual akan merupakan sumber pendapatan masyarakat dan pendapatan nasional. Sumber daya alam hayati berupa hewan dapat berupa hewan liar maupun hewan yang dapat digunakan sebagai pembantu pekerjaan berat manusia. Peran sektor pertanian yang merupakan dari hasil SDA hayati terhadap pendapatan nasional, tampak pada data yang menunjukkan bahwa Indonesia adalah negara agraris, dan pernah mendapat penghargaan dari FAO (Food and Agriculture Organization) atas keberhasilannya dalam swasembada beras. Artinya bahwa semua bangsa Indonesia tahu dan sadar bahwa bangsa Indonesia mempunyai potensi besar dalam sektor pertanian. Pertanian adalah sektor penting di Indonesia, dengan beberapa alasan sebagai berikut: 1) Pertanian di Indonesia merupakan potensi sumber daya alam yang besar dan beragam. 2) Pangsa terhadap pendapatan nasional cukup besar. 3) Besarnya penduduk yang menggantungkan hidupnya pada sektor ini. 4) Menjadi basis pertumbuhan di pedesaan. Peranan pertanian terhadap pendapatan nasional erat kaitannya dengan peranan pertanian terhadap perkonomian. Hal ini ditunjukkan pada kontribusi sektor pertanian terhadap pendapatan nasional. Pendapatan nasional adalah jumlah keseluruhan pendapatan yang diterima oleh seluruh lapisan masyarakat selama periode tertentu, untuk Indonesia selama satu tahun kalender. Peran SDA hayati terhadap pembangunan ekonomi adalah: 1) Menaikkan Produk Domestik Bruto (PDB) Apabila dilihat dari segi ekonomi, sektor pertanian ini mampu menaikkan PDB kita dan membawa keuntungan. Hal ini terjadi apabila ditingkatkan hasil produksinya dan mencari wilayah yang dianggap memiliki pangsa pasar yang luas. Dilihat dari segi kuantitas, wilayah Indonesia terdiri dari ±250 juta jiwa dapat menjadi target utama pangsa pasar yang cukup ekonomis dan menguntungkan 2) Penyedia Lapangan Kerja Peran SDA hayati dalam bentuk produksi pertanian telah mampu menyediakan lapangan pekerjaan yang cukup banyak. 3) Menyejahterakan Petani Sektor pertanian merupakan sumber utama kehidupan dan pendapatan masyarakat petani. Sektor pertanian mampu menumbuhkenbangkan partisipasi petani dan mampu meningkatkan keadaan sosial ekonomi petani melalui peningkatan akses terhadap teknologi, modal, dan pasar. 4) Penyedia Pangan Masyarakat Tanpa adanya petani, manusia tentu tidak dapat memenuhi kebutuhannya bahkan harus mengimpor barang-barang pangan di luar. Petani berperan sebagai Produsen yaitu penyedia barang-barang konsumennya, dan masyarakat berperan sebagai konsumennya. Oleh karena itu terdapat saling ketergantungan antara peran petani dengan masyarakat dalam pemenuhan setiap kebutuhan masyarakat. 5) Menjadi Basis Pertumbuhan Ekonomi Sektor pertanian meski hanya menyumbang tidak sampai dari ¼ pendapatan negara tetapi menjadi penopang terhadap pendapatan dari setiap negara terutama di Indonesia yang tiap tahunnya mengekspor biji mete, beras, dan berbagai bahan pokok lainnya dalam pangan menjadi pemasukan devisa negara tiap tahunnya. Sektor pertanian menempati peringkat ke-2 setelah sektor industri dalam pendapatan negara tiap tahunnya. Sektor pertanian merupakan sektor yang cukup menguntungkan apabila ditingkatkan dan disebarluaskan d. Fungsi dan peran SDA Non Hayati terhadap Pembangunan Ekonomi Sumber daya alam non hayati merupakan sumber daya alam yang dapat diusahakan kembali keberadaannya dan dapat dimanfaatkan secara terus-menerus. Selain itu, sumber daya non hayati yang tergolong sangat penting yang lain adalah bahan tambang seperti emas, timah, perak, nikel, minyak bumi, batubara, dan lain sebagainya. Tanah juga termasuk salah satu sumber daya alam non hayati yang penting untuk menunjang pertumbuhan penduduk. Sumber daya alam hasil penambangan memiliki beragam fungsi bagi kehidupan manusia, seperti: sebagai bahan dasar infrastruktur, kendaraan bermotor, sumber energi, maupun sebagai perhiasan. Berbagai jenis bahan hasil galian memiliki nilai ekonomi yang besar dan hal ini memicu eksploitasi sumber daya alam tersebut. Indonesia, memiliki pendapatan yang sangat besar dari sektor ini.

Judul: Fungsi Dan Peran Kelembagaan Sosial, Budaya, Ekonomi, Dan Politik Power Point

Oleh: Shafa Alivia


Ikuti kami