Asuhan Kebidanan Komprehensif Pada Ny. A Di Blud Rsud Palabuhanratu

Oleh Nadia Amaliah

2,2 MB 7 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Asuhan Kebidanan Komprehensif Pada Ny. A Di Blud Rsud Palabuhanratu

ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY. A 26 TAHUN DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 LAPORAN STUDI KASUS Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Akhir Kebidanan Klinik (KK II) NADIA AMALIAH 2116034 PROGRAM STUDI DIII KEBIDANAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN RAJAWALI BANDUNG 2019 1 2 KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat rahmat Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan asuhan komprehensif ini dengan judul ―Asuhan Kebidanan Komprehensif Pada Ny. A 26 Tahun Di BLUD RSUD Pelabuhan Ratu Tahun 2018‖ tepat pada waktunya. Dalam penyusunan asuhan komprehensif ini penulis mendapatkan kesulitan dan hambatan, namun berkat adanya bimbingan, bantuan serta dukungan dari berbagai pihak, akhirnya asuhan komprehensif ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih kepada : 1. Tonika Tohri., S.S.T., MM., M.Keb selaku ketua program Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Rajawali Kota Bandung. 2. Erni Hernawati., S.S.T., M.M., M.Keb selaku ketua program Studi Kebidanan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Rajawali Kota Bandung. 3. Fitri Puspitasari, S.S.T., M.Kes selaku Koordinator Kebidanan Klinik II Progam Studi DIII Kebidanan STIKes Rajawali Bandung. 4. Diani Aliansy, S.S.T.,M.Kes selaku dosen pembimbing Asuhan Kebidanan Komprehensif Progam Studi DIII Kebidanan STIKes Rajawali Bandung. 5. Seluruh dosen Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Rajawali Kota Bandung yang telah memberikan ilmu sebagai bekal pelaksanaan melakukan mata Praktek Kebidanan Klinik II. 6. Risna Handayani, S.S.T, Selaku CI Ruang Vk IGD di BLUD RSUD Pelabuhan Ratu. 7. Retna Rengganis, Amd.Keb, Selaku CI Ruang Nifas di BLUD RSUD Pelabuhan Ratu. 8. Seluruh staf bidan di BLUD RSUD Pelabuhan Ratu yang telah memberikan ilmu sebagai bekal pelaksanaan melakukan mata Praktek Kebidanan Klinik II. 9. Ny. A selaku pasien yang bersedia di berikan Asuhan Antenatal Care, Asuhan Intranatal Care, Asuhan Postnatal Care Dan Asuhan Bayi Baru Lahir. Dalam menyusun asuhan komprehensif ini, penulis menyadari bahwa asuhan komprehensif ini masih jauh dari kesempurnaan dan tidak lepas pula dari 3 kekurangan karena keterbatasan kemampuan, pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki penulis. Maka dari itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan untuk kesempurnaan asuhan komprehensif ini dan dengan harapan semoga asuhan komprehensif ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Bandung, Maret 2019 Penyusun 4 5 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................................ i LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. iii DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................................1 1.1 Latar Belakang .................................................................................................1 1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................4 1.3 Tujuan ...............................................................................................................4 1.3.1 Tujuan Umum ..............................................................................................4 1.3.2 Tujuan Khusus .............................................................................................4 1.4 Manfaat .............................................................................................................5 1.4.1 Bagi Akademik STIKes Rajawali ................................................................5 1.4.2 Bagi Lahan Praktik BLUD RSUD Palabuhanratu .......................................5 1.4.3 Bagi Penulis .................................................................................................5 BAB II TINJAUAN TEORI ...............................................................................................6 2.1 Kehamilan .........................................................................................................6 2.1.1 Definisi Kehamilan ......................................................................................6 2.1.2 Tanda-tanda Kehamilan ...............................................................................6 2.1.3 Perubahan Fisiologis Kehamilan ..................................................................7 2.1.4 Perubahan Psikologis Kehamilan ...............................................................12 2.1.5 Ketidaknyamanan Selama Kehamilan .......................................................13 2.1.6 Tanda Bahaya Kehamilan ..........................................................................17 2.1.7 Asuhan Kehamilan (ANC) .........................................................................19 2.2 Persalinan .......................................................................................................28 2.2.1 Definisi Persalinan .....................................................................................28 2.2.2 Pembagian Persalinan ...............................................................................28 2.2.3 Sebab-sebab Mulainya Persalinan .............................................................31 2.2.4 Tanda-tanda Persalinan ..............................................................................32 2.2.5 Tahapan Persalinan ...................................................................................33 2.2.6 Tanda Gejala Inpartu ..................................................................................35 2.2.7 Mekanisme Persalinan Normal ..................................................................36 2.2.8 Penyulit Dalam Persalinan ........................................................................ 37 2.2.9 Dukungan dan Upaya Memberikan Kenyamanan pada Ibu Bersalin Kala II ...........................................................................38 2.2.10 Penatalaksanaan Proses Persalinan ............................................................41 2.2.11 Memberikan Asuhan Pada Ibu Bersalin Kala III .......................................50 2.2.12 Memberikan Asuhan Pada Ibu Bersalin Kala IV ......................................54 2.3 Nifas .................................................................................................................56 2.3.1 Definisi Nifas .............................................................................................56 2.3.2 Tujuan Asuhan Masa Nifas .........................................................................56 6 2.3.4 Kebutuhan Dasar Masa Nifas.....................................................................56 2.3.5 Perubahan Fisiologi Masa Nifas ................................................................60 2.3.6 Alat Kontrasepsi .........................................................................................65 2.3.7 Peran Bidan ...............................................................................................67 2.4 Bayi Baru Lahir .............................................................................................68 2.4.1 Definisi Bayi Baru Lahir ............................................................................68 2.4.2 Perawatan Segera Bayi Baru Lahir ...........................................................68 2.4.3 Tanda Bahaya BBL ....................................................................................69 2.4.4 Diagnosa BBL ............................................................................................70 2.4.5 Pelayanan Kesehatan Bayi Baru Lahir ......................................................70 2.4.6 Waktu Pelayanan Kesehatan Bayi Baru Lahir (BBL)................................71 2.4.7 Imunisasi ....................................................................................................72 2.4.8 Jadwal Imunisasi Berdasarkan Rekomendasi IDAI ...................................74 2.4.9 Inisiasi Menyusu Dini (IMD) .....................................................................76 2.4.9 Peran Bidan Dalam Perawatan Bayi Baru Lahir ........................................77 BAB III TINJAUAN KASUS .............................................................................................78 3.1 Asuhan Kebidanan Antenatal Care ............................................................78 3.2 Asuhan Kebidanan Intranatal Care ............................................................86 3.3 Asuhan Kebidanan Postnatal Care .............................................................98 3.4 Asuhan Kebidanan Pada Bayi Baru Lahir ...............................................114 BAB IV PEMBAHASAN .................................................................................................133 4.1 Antenatal Care..........................................................................................133 4.2 Intranatal Care ..........................................................................................138 4.3 Postnatal Care...........................................................................................142 4.4 Neonatal Care ...........................................................................................144 BAB V PENUTUP ...........................................................................................................146 5.1 Kesimpulan ..............................................................................................146 5.2 Saran .........................................................................................................148 DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................150 LAMPIRAN ........................................................................................................152 7 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Asuhan komprehensif adalah asuhan yang diberikan oleh bidan dari mulai masa kehamilan, persalinan, bayi baru lahir, nifas dan penggunaan KB yang bertujuan untuk memberikan pelayanan berkualitas untuk mencegah terjadinya kematian Ibu dan anak (Kepmenkes No.938,2007). Peran dan fungsi bidan sangat membantu proses asuhan komprehensif melalui pengawasan pertolongan, pengawasan kehamilan, persalinan, bayi baru lahir, nifas dan pelayanan keluarga berencana (Manuaba, 2012). Mortalitas dan morbiditas pada wanta hamil dan bersalin adalah masalah besar di negara berkembang. Kematian saat melahirkan biasanya menjadi faktor utama mortalitas wanita muda pada masa puncak produktivitasnya. Lebih dari 50% kematian di negara berkembang sebenarnya dapat di cegah dengan teknologi yang ada serta biaya relatif rendah (Saifuddin, 2016). Kodrat wanita sebagai seorang Ibu untuk melalui proses tersebut seorang wanita akan mengalami beberapa proses alamiah mulai dari kehamilan, persalinan, nifas, adanya bayi baru lahir, serta penggunaan kontrasepsi untuk mempersiapkan keluarga berencana. Dalam proses ini untuk menghindari permasalahan dalam kehamilan maka diperlukan pelayanan ANC selama kehamilan ini untuk memonitor dan mendukung kesehatan Ibu hamil normal dan mendeteksi ibu dengan kehamilan normal (Sujiyatini, 2009). Sedangkan kehamilan itu sendiri didefinisikan sebagai proses fertilisasi atau penyusupan dari spermatozoa dan ovum dan dilanjutkan dengan nidasi atau implementasi (Saifuddin, 2016). Proses persalinan merupakan awal mula dari seorang wanita akan berperan sebagai seorang Ibu dalam kehidupannya. Persalinan sendiri didefinisikan sebagai proses pergerakan keluarnya janin, plasenta dan 8 membran dari dalam rahim melalui jalan lahir yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37-42 minggu), lahir spontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung selama 18 jam produk konsepsi dikeluarkan sebagai akibat kontraksi teratur, progresif, sering dan kuat (Walyani, 2016). Selanjutnya bayi lahir maka ibu akan memasuki masa nifas. Masa nifas (peurperium) dimulai setelah kelahiran plasenta dan berakhir ketika alat-alat kandungan kembali seperti keadaan semula sebelum hamil (Saifuddin, 2016). Indikator Angka Kematian Ibu (AKI) merupakan salah satu indikator yang diramalkan sulit dicapai. Tidak ahanya di Indonesia akan tetapi dibanyak negara berkembang di dunia. Kematian Ibu atau kematian maternal ialah kematian seorang wanita hamil atau dalam 42 hari sesudah kehamilan oleh sebab apapun, terlepas dari tuanya kehamilan dan tindakan yang dilakukan untuk mengakhiri kehamilan. Sebab-sebab kematian ini dibagi dalam dua golongan, yakni yang langsung disebabkan oleh komplikasi-komplikasi kehamilan, persalinan dan nifas, dan sebab-sebab yang lain seperti penyakit jantung, dan sebagainya (Saifuddin, 2016). Kematian dan kesakitan Ibu masih merupakan masalah kesehatan yang serius di negara berkembang, menurut laporan World Health Organizaton (WHO) tahun 2014 Angka Kematian Ibu (AKI) di dunia yaitu 289.000 jiwa. Asia Tenggara AKI masih cukup tinggi yaitu 16.000 jiwa dn di Indonesia AKI yaitu 190 per 100.000 kelahiran hidup. Angka kematian Ibu di Indonesia masih cukup tinggi jika dibandingkan dengan Angka Kematian Ibu di Asia Tenggara. Dalam tiga tahun terkahir Jawa Barat menjadi Provinsi dengan jumlah kematian Ibu terbanyak dengan angka mencapai lebih dari 800 kematian. Jumlah kematian ibu sebesar 31% atau 1435 kematian yang disebabkan karena perdarahan, lain-lain sekitar 28,4%, hipertensi 26%, gangguan sistem perdarahan 6,9%, infeksi 6% dan gangguan metabolik 1,33%. Berdasarkan Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2012, angka kematian Ibu di Indonesia masih tinggi yaitu sebesar 9 359 kematian per 100.000 kelahiran hidup. Target global MDGs ( Millenium Development Goals) ke-5 adalah menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI) menjadi 102 kematian per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2015, namun berdasarkan hasil Survei Penduduk Antar Sensus (SUPAS) tahun 2015, AKI kembali menunjukan penurunan yaitu menjadi 305 kematian Ibu per 100.000 kelahiran hidup, meskipun masih belum mencapai target MDGs pada tahun 2015. Menurut kemenkes RI tahun 2013 penyebab kematian terbesar pada ibu selama 2010-2013 masih tetap sama yaitu perdarahan, sedangkanpartus lama merupakan penyumbang kematian ibu terendah. Sementara itu penyebab lain-lain juga berperan cukup besar dalam menyumbangkan kematian ibu. Yang dimaksud dengan penyebab lain-lain adalah penyebab kematian ibu secara tidak langsung, seperti kondisi penyakit kanker, ginjal, jantung, tuberkulosis atau penyakit lain yang diderita ibu.berdasarkan data Kemenkes RI tahun 2013 mendapatkan data bahwa penyebab kematian Ibu selama 2013 yaitu perdarahan 30,3% , Hipertensi 27,1%, Infeksi 7,3%, Partus lama 0, 0%, Abortus 0, 0%, dan lain-lain 40, 85%. Berdasarkan data yang di dapatkan dari laporan Rumah Sakit BLUD RSUD Palabuhanratu, tercatat dari delapan bulan terakhir terhitung sudah menangani kasus persalinan dengan jumlah 1.111 persalinan dan dari jumlah tersebut terdapat kasus kematian Ibu. Tercatat dari bulan januari 2018 jumlah kasus Angka Kematian Ibu (AKI) berjumlah 4 kematian. Komplikasi utama kematian ibu yaitu disebabkan oleh preeklampsia dan eklampsia 50% , HPV 25%, dan oedema paru kala III dengan HCI 25%. Pemerintah bersama masyarakat bertanggung jawab untuk menjamin bahwa setiap ibu memiliki akses terhadap pelayanaan kesehatan ibu yang berkualitas,, mulai dari saat hamil, pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan terlatih, dan perawatan pascasalin bagi ibu dan bayi, perawatan khusus dan rujukan jika terjadi komplikasi, serta akses terhadap 10 keluarga berencana. Di samping itu pentingnya melakukan intervensi lebih ke hulu yakni kepada kelompok remaja dan dewasa. Berdasarkan uraian diatas kejadian persalinan dengan komplikasi berat menjadi salah satu kasus komplikasi kehamilan dan kematian ibu di BLUD RSUD Palabuhanratu, sehingga menarik perhatian Saya untuk mengetahui seberapa pentingnya asuhan yang berkelanjutan dan sedini mungkin yang harus diberikan kepada ibu hamil dengan tujuan agar deteksi dini terhadap komplikasi-komplikasi yang terjadi pada ibu hamil dapat dilakukan dengan baik serta penanganan yang adekuat dapat diberikan secara tepat guna menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI). Untuk itu Saya mengambil kasus dengan judul ―ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY. A 26 TAHUN DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018‖. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas, penulis merumuskan masalah sebagai berikut ― Bagaimana Asuhan Kebidanan Komprehensif Pada Ny. A 26 Tahun Di BLUD RSUD Palabuhanratu Tahun 2018‖. 1.3 Tujuan 1.3.1 Tujuan Umum Mampu menerapkan asuhan kebidanan secara komprehensif pada ibu hamil dengan kehamilan trimester III, persalinan, nifas dan bayi baru lahir dengan menggunakan metode Varney dan pendokumentasian SOAP. 1.3.2 Tujuan Khusus 1. Penulis mampu melakukan pengkajian subjektif pada ibu dan bayi Ny. A dalam kehamilan trimester III, persalinan, nifas dan bayi baru lahir. 11 2. Penulis mampu melakukan pengkajian objektif pada ibu dan bayi Ny. A dalam kehamilan trimester III, persalinan, nifas dan bayi baru lahir 3. Penulis mampu melakukan analisa pada ibu dan bayi Ny. A dalam kehamilan trimester III, persalinan, nifas dan bayi baru lahir. 4. Penulis mampu melakukan pelaksanaan pada ibu dan bayi Ny. A dalam kehamilan trimester III, persalinan, nifas dan bayi baru lahir. 5. Penulis mampu melaksanakan pendokumentasian pada ibu dan bayi Ny. A dalam kehamilan trimester III, persalinan, nifas dan bayi baru lahir. 1.4 Manfaat 1.4.1 Bagi Akademik STIKes Rajwali Mampu meningkatkan pembelajaran sesuai dengan kompetensi yang ada guna memudahkan mahasiswa khususnya bidan dalam peningkatan pengetahuan dan wawasan yang lebih baik. 1.4.2 Bagi Lahan Praktik BLUD RSUD Palabuhanratu Dapat meningkatkan pelayanan tenaga kesehatan terutama bidan untuk selalu melakukan deteksi secara dini pada ibu hamil, bersalin, nifas, dan bayi baru lahir yang berisiko agar dapat melakukan pertolongan yang adekuat. 1.4.3 Bagi Penulis Dapat menambah pengetahuan tentang pengaplikasian asuhan kebidanan komprehensif. 12 BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 Kehamilan 2.1.1 Definisi Kehamilan Menurut federasi obstetri ginekologi interasional dalam buku ilmu kebidanan tahun (2009), kehamilan di definisikan sebagai fertilisasi atau penyatuan dari spermatozoa dan ovum, dilanjutkan dengan nidasi atau implantasi. Bila dihitung dari saat fertilisasi hingga lahirnya bayi, kehamilan normal akan berlangsung dalam waktu 40 minggu atau 10 bulan lunar atau 9 bulan menurut kalender internasional. Kehamilan terbagi dalam 3 trimester, triester I berlangsung dalam 12 minggu, trimester II 15 minggu (minggu ke 13-27), trimester III 13 minggu (minggu ke 28-40). Proses kehamilan merupakan matarantai yang bersinambung dan terdiri dari : ovulasi, migrasi spematozoa dan ovum, konsepsi dan pertumbuhan zigot, nidasi (implantasi) pada uterus, pembentukan plasenta, dan tumbuh kembang hasil konsepsi sampai aterm (Manuaba, 2010). 2.1.2 Tanda-Tanda Kehamilan 1. Amenorhea Amenorrhea merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan tidak adanya haid pada wania usia subur atau pada masa reproduksi. Amenorhea dapat diklasifikasikan sebagai amenorhea primer dan amenorhea sekunder. a. Amenorhea Primer Tidak ada kaitan dengan kehamilan, amenorhea primer adalah suatu keadaan dimana wanita tidak mengalami menarche (menstruasi pertama) yaitu hingga usia 16 tahun dengan atau tanpa disertai tandatanda pertumbuhan organ-organ reproduksi sekunder. b. Amenorhea Sekunder Tidak adanya haid pada waktu usia reproduksi hingga 3 kali siklus yang sebelumnya memiliki haid yang normal, penyebab terbanyaknya 13 adalah kehamilan. Amenorhea sekunder disebabkan karena ibu menyusui secara eksklusif, penggunaan kontrasepsi hormonal, stress, gizi buruk, penggunaan obat-obatan (antipsikotik, kemoterapi kanker, antidepresan, obat tekanan darah), berat badan ekstrim, olahraga yang berlebihan, sindrom polikistik ovarium, gangguan hormonal, dan tumor. 2. Tanda Hegar Tanda hegar adalah melunaknya isthmus uteri sehingga serviks dan korpus uteri seolah-olah terpisah.Perubahan ini terjadi sekitar 4-8 minggu pembuahan.Meskipun tanda hegar ditemukan pada wanita hamil, bukan berarti wanita tersebut hamil.Sebalikanya, jika seorang wanita mungkin hamil, bisa saja tidak menunjukkan tanda ini selama pemeriksaan awal. 3. Tanda Goodell Tanda Goodel yaitu pelunakan leher rahim.Seiring dengan kemajuan kehamilan serviks menjadi semakin lunak.Tanda Goodell dapat diketahui dengan pemeriksaan dalam. Pada keadaan tidak hamil servik teraba seperti ujung hidung sedangkan saat hamil teraba seperti permukaan bibir. 4. Ballottement Ballottement dapat dideteksi pada usia kehamilan 16-20 minggu, ketika jumlah air ketuban lebih besar dibandingkan dengan besar janin. Sehingga Ballottement dapat dideteksi pada usia kehamilan 16-20 minggu, ketika jumlah air ketuban lebih besar dibandingkan dengan besar janin. Sehingga jika segmen bawah uterus atau serviks didorong akan terasa pantulan dari ketuban dan istrinya (Irianti, 2013). 2.1.3 Perubahan Fisiologis Kehamilan Tanda dugaan kehamilan mencakup perubahan-perubahan fisiologis yang dialami oleh wanita dan pada sebagian besar kasus mengindikasikan bahwa seorang wanita sedang hamil. Tanda kemungkinan kehamilan meliputi perubahan-perubahan anatomi dan fisiologi, selain tanda-tada dugaan hamil yang terdeteksi pada saat pemeriksaan dan didokumentasi 14 oleh pemeriksa. Tanda positif adalah tanda-tanda yang secara langsung berhubungan dengan janin. 1. Perubahan Sistem Endokrin Perubahan fisiologis dalam kehamilan salah satunya dipengaruhi oleh perubahan sekresi hormon. Pada saat kehamilan, fungsi endokrin dari plasenta menjadi lebih luas untuk menghasilkan hormon maupun ―ovarian steroid hormon‖. Adapun hormon yang terjadi secara khas pada periode kehamilan adalah sebagai berikut : a. hCG (human Chorionic Gonadotropin) human Chorionic Gonadotropin (hCG) meruakan hormon glikoprotein yang memiliki kandungan karbohidrat tinggi. b. Hormon steroid Proses steroidogenesis pada kehamilan dipengaruhi oleh interaksi dan kerjasama ibu, plasenta, maupun janin. 1) Progesteron Faktor ibu pemicu yang memproduksi progesteron, progesteron dibutuhkan janin untuk memproduksi testosteron, costicosteroid, dan mineralcorticoid. Progesteron dikenal juga sebagai hormon kehamilan, berperan dalam stimulasi sistem pernafasan, relaksasi oto polos (yang ada di dalam pembuluh darah, uterus, dan usus), peningkatan suhu tubuh, peningkatan pengeluaran sodium dan klorida, serta imunosuperan plasenta. 2) Estrogen Faktor janin pemicu yang memproduksi estrogen. Estrogen berperan penting dalam kehamilan, yaitu meningkatkan perkembangan endometrium dan payudara, meningkatkan aktivitas miometrium, meningkatkan Meningkatkan sekresi sensitifan prolaktin, karbon meningkatkan dioksida. vasodilatasi miometrium, menstimulasi retensi cairan dan meningkatkan sensifitas uterus terhadap progesteron pada akhir masa kehamilan. 3) hPL (hormone Placental Lactogen) 15 hPL bersifat lactogenik dan juga berperan dalam menstimulasi pertumbuhan jaringan maternal maupun fetal. Level hPL yang rendah berhubungan dengan kegagalan kehamilan dan terjadinya abortus spontan. Ibu dengan diabetes beresiko memiliki janin makrosomia karena sensifitas insulin akibat keberadaan hPL menyebabkan penurunan penggunaan glukosa oleh maternal. Akibatnya glukosa maternal lebih banyak masuk kedalam sirkulasi janin, dan digunakan untuk pertumbuhan janin. 4) PGH (Placental Growth Hormon) Hormone PGH disekresi oleh kelenjar hipofisis pada awal kehamilan, dan akan menurun secara bertahap. Secara umum, PGH menggantikan fungsi growth hormon hipofisis maternal, diproduksi secara terus-menerus selama kehamilan dan berperan penting dalam memfasilitasi adaptasi metabolik maternal terhadap adanya kehamilan, serta menyediakan kebutuhan glukosa fetal. 5) Relaxin Relaxin diprosuksi oleh corpus luteum.Fingsi rrelaxin ini adalah membantu diferensiasi endometrium pada periode implantasi dan bersamaan dengan progesteron menjaga uterus dalam keadaan tenang. 2. Perubahan pada Sistem Reproduksi Selama kehamilan uterus merupakan organ yang sangat jelas mengalami perubahan. Perubahan yang terjadi pada badan uterus melipui bagian desidua, miometrium,dan perimetrium. Otot polos Rahim mengalami adaptasi fisiologi. a. Pada bulan pertama kehamilan, terjadi peningkatan ukuran pembuluh darah dan pembuluh limfe uterus, hal ini menyebabkan terjadinya vaskularisasi, kongesti dan oedema yang kemungkinan besar menyebabkan pelunakan serviks. 16 b. Pada minggu ke-12 kehamilan uterus akan berukuran kira-kira seukur jeruk besar dan telah menonjol keluar dari pelvis. c. Sedangkan pada minggu ke-16 kehamilan, uterus akan terlihat lebih bulat, ismus, dan serviks menjadi lebih tipis dengan sedikit pembuluh darah. d. Sedangkan pada trimester akhir kehamilan, bagian terendah janin akan mulai turun ke pelvis dan menyebabkan berkurangnya tinggi fundus. 3. Perubahan pada Sistem Kardiovaskuler Selama masa kehamilan dan masa nifas, jantung dan sirkulasi mengalami adaptasi fisiologis. a. Jantung Seiring dengan terangkatnya diafragma, jantung juga tergeser ke kiri dan keatas memutar mengelilingi sumbu panjangnya. Curah jantung merupakan hasil dari peningkatan frekuensi denyut jantung dan volume sekuncup, pada awal kehamilan dan tetap meningkat sepanjang masa hamil. b. Pembuluh Darah Pada awal kehamilan terjadi penurunan tahanan tekanan vaskuler perifer, sehingga pada usia kehamilan 24 minggu tekanan darah sistolik menurun rata-rata 5-10 mmHg, namun akan kembali naik pada kehamilan cukup bulan. c. Sistem Darah Peningkatan volume darah ibu hamil dimulai sejak awal kehamilan. Peningkatan volume darah ibu hamil terjadi karena peningkatan plasma dan eritrosit. Konsentrasi hemoglobin dan hematocrit selama kehamilan juga akan berkurang disebabkan oleh bertambahnya plasma dalam sirkulasi darah. Konsentrasi hemoglobin normal pada ibu hamil trimester ketiga kehamilan adalah 12,5 g/dl, batasan yang masih dianggap normal adalah 11,0 g/dl yang mungkin disebabkan oleh anemia defisiensi besi. 17 4. Perubahan Sistem Pernafasan Penyebab utama dari peningkatan pernapasan pada kehamilan adalah stimulasi efek progesteon, kompensasi pernapasan langsung, volume cadangan ekspirasi rendah, dan kompensasi pernapasan alkalosis. Dengan adanya efek hormonal yang menyebabkan adanya pengenduran otot ligament menyebabkan diafragma mudah terdorong keatas dan menyebabkan ibu hamil bernapas lebih dalam dibandingkan keadaan tidak hamil. 5. Perubahan pada Payudara Kehamilan akan memberikan efek membesarnya payudara yang disebabkan oleh peningkatan suplai darah. Pada awal kehamilan, ibu akan merasakan perasaan panas dan nyeri pada payudara, kemudian seiring bertambahnya usia kehamilan, payudara akan membesar dan akan tampak vena-vena halus dibawah kulit. Sirkulasi vaskuler meningkat, putting membesar dan terjadi hiperpigmentasi aerola. 6. Perubahan Sistem Perkemihan Perubahan terjadi secara signifikan pada sistem perkemihan selama kehamilan, selain mengelola zat-zat sisa dan kelebihan yang dihasilkan akibat peningkatan volume darah dan curah jantung organ perkemihan juga mengelola prosuk sisa metabolisme dan menjadi organ utama yang mengsekresi produk sisa dari janin. Setelah 12 minggu kehamilan, progesterone dapat menyebabkan pelebaran dan atonia pada ginjal dan ureter. Perubahan ini dapat menyebabkan frekensi infeksi saluran kemih selama kehamilan. 7. Perubahan Sistem Pencernaan Dalam keadaan hamil estrogen menyebabkan peningkatan aliran darah ke mulut sehingga gusi menjadi rapuh dan dapat menimbulkan gingivitis. Hal ini juga dapat mendorong ivu untuk memperhatikan perawatan gigi dan mulut. Dibawah pengaruh hormone progesterone tonus pada sfingter esophagus bagian bawah melemah yang menyebabkan relaksasi otot polos. Adanya pembesaran uterus dan pergeseran diafragma akibat 18 pembesaran abdomen yang diperburuk oleh hilangnya tonus sfingter mengakibatkan refluks dan nyeri ulu hati. 8. Perubahan Metabolisme Sebagai respon terhadap peningkatan kebutuhan janin dan plasenta yang tumbuh pesat, ibu hamil mengalami perubahan metabolik yang besar dan intens. Pada trimester ke-3, laju metabolik basal ibu meningkat 10-20% dibandingkan dengan keadaan tidak hamil. Hal ini meningkat sebanyak 10% pada wanita dengan kehamilan kembar. Tambahan kebutuhan total energi selama kehamilan diperkirakan mencapai 80.000 kkal atau sekitar 300 kkal/hari. 9. Perubahan Sistem Muskuloskeletal Dalam keadaan hamil system muskuloskeletal banyak mengalami perubahan, dalam hal ini terjadi lordosis yang disebabkan pembesaran uterus sebagai kompensasi posisi anterior menyesuaikan gravitasi ke ekstremitas bawah. Ketidak nyamanan ini karena adanya ketegangan yang meningkat pada otot-otot dan ligament yang mendukung tulang punggung. 10. Perubahan pada Kulit Meningkatnya aliran darah ke kulit selama kehamilan meningkatkan kelebihan panas yang terbentuk karena meningkatnya metabolisme. Penyebab pigmentasi kulit belum jelas hingga kini, dugaan bahwa progesterone dan estrgen memiliki efek menstimulasi melanosit. efek ini dapat membuat warna putting dan areola primer menjadi warna gelap (Irianti, 2013). 2.1.4 Perubahan Psikologis Kehamilan Mengetahui perubahan psikologis pada ibu hamil sangatlah penting. Kehamilan merupakan waktu transisi, yakni suatu masa antara kehidupan memiliki anak yang sekarang berada dalam kandungan dan kehidupan nanti setelah anak tersebut lahir. Perubahan status seperti ini bertujuan untuk menjalani proses persiapan psikologis yang secara normal sudah ada selama kehamilan akan memuncak pada saat bayi lahir. 19 Secara umum, semua emosi yang dirasakan oleh wanita hamil cukup labil. Ia dapat memiliki reaksi yang ekstrem dan suasana hatinya kerap berubah dengan cepat. Wanta hamil juga memiliki kondisi yang sangat rapuh. Mereka sagat takut akan kematian baik pada dirinya sendiri maupun pada bayinya. Mereka cemas akan hal-hal yang tidak dipahami karena merasa tidak dapat mengendalikan tubuhnya dan kehidupan yang mereka jalani sedang berada dalam suatu proses yang tidak dapat berubah kembali. Selama kehamilan berlangsung, terdapat rangkaian proses psikologis khusus yang jelas, yang terkadang tampak berkaitan erat dengan perubahan biologis yang sedang terjadi. Peristiwa dan proses psikologis ini dapat di identifikasi pada trimester ketiga. Respon psikologis umum terhadap kehamilan yang baru saja dibahas dan proses maupun peristiwa psikologis khusus lain dapat terulang lagi pada kehamilan berikutnya pada setiap wanita (Varney, 2011). 2.1.5 Ketidaknyamanan selama Kehamilan Perubahan yang terjadi selama kehamilan menjadi dasar munculnya ketidaknyamanan pada kehamilan, diantaranya : A. Pusing Pusing merupakan timbulnya perasaan melayang karena peningkatan volume plasma darah yang mengalami peningkatan hingga 50%. Peningkatan jumlah sel darah merah akan mempengaruhi kadar haemoglobin darah, sehingga jika peningkatan volume dan sel darah merah tidaak diimbangi dengan kadar haemoglobin yang cukup akan mengakibtakan anemia. Bidan sebagai pemberi asuhan yang berpusat pada pemenuhan kebutuhan wanita harus dapat memberikan asuhan yang tepat guna. Terkait, lelah, mual, dan muntah yang ibu alami bidan harus dapat melakukan penapisan pada anemia. Jika sudah diyakini bahwa keluhan yang terjadi merupakan efek perubahan fisiologi yang terjadi, anjurkan ibu untuk cukup istirahat baik di siang hari ataupun malam hari. B. Sering Berkemih 20 Seiring bertambahnya usia kehamilan, massa uterus akan bertambah dan ukuran uteus mengalami peningkatan, sehingga uterus membesar ke arah luar pintu atas panggul menuju abdomen. Perubahan tersebut menyebabkan tertekannya kandung kemih yang terletak tepat di depan uterus. Tertekannya kandung kemih oleh voluume uterus yang semakin bertambah menyebabkan kapasitas kandung kemih berkurang. Akibatnya daya tampung kandung kemih berkurang. Hal tersebut memicu meningkatnya frekuensi kencing pada kehamilan. C. Nyeri perut bawah Nyeri perut bagian bawah biasa dikeluhkan 10%-30% ibu hamil pada akhir trimester I atau kettika memasuki trimester II. Keluhan ini biasa lebih terasa pada ibu multigravida disebabkan karena tertariknya ligamentum sehingga menimbulkan nyeri seperti kram ringan atau terasa seperti tusukan yang akan lebih terasa akibat gerakan tiba-tiba, dibagian perut bawah. Nyeri perut baah disebabkan oleh semakin membesarnya uterus sehingga keluar dari rongga panggul menuju rongga abdomen. Keadaan ini berakibat pada tertariknya ligamen-ligamen uterus seiring dengan pembesaran yang terjadi yang menimbulkan rasa ketidaknyamanan dibagain perut bawah. Asuhan yang dapat dilakukan bidan terkait nyeri fisiologis pada bagian perut bawah pada masa kehamilan, yaitu : 1. Menganjurkan ibu untuk menghindari berdiri secara tiba-tiba dari posisi jongkok ; 2. Mengajarkan ibu posisi tubuh yang baik, sehingga memperingan gejala nyeri yang mungkin timbul (Husin, 2015). D. Nyeri punggung Rasa nyeri pada bagain punggung atau low back pain dialami oleh 20%-25% ibu hamil. Seiring bertambahnya usia kehamilan dan perkembangan janin yang meyebabkan muatan di dalam uterus bertambah, menjadikan uterus terus membesar. Pembesaran uterus ini 21 akan memaksa ligamen, otot-otot serabut saraf dan punggung teregangkan sehingga beban tarikan tulang punggung ke arah depan akan bertambah dan menyebabkan lordosis fisiologis. Hal inilah yang menyebabkan nyeri punggung pada ibu hamil. Rasa nyeri fisiologis ini dapat dikurangi bahkan dicegah dengan melakukan latihan-latihan tubuh selama hamil, yaitu dengan senam hamil. Selain senam hamil beberapa hal lain yang dapat dilakukan yaitu dengan terapi pijat, akupuntur, komunikasi yang akan menimbulkan rasa senang dan tenang pada ibu, menjaga cara mobilisasi dan sikap tubuh yang baik. Peran bidan dalam membantu ibu mengurangi keluhan nyeri pinggang dengan : 1. Memberitahu ibu untuk menjaga posisi tubuhnya (Body mechanic). 2. Menganjurkan ibu untuk melakukan exercise selama hamil untuk melatih otot-otot tubuh serta membantu dalam menyesuaikan dengan perubahan fisiologi yang terjadi. 3. Menganjurkan ibu untuk mengurangi aktivitasnya serta menambah waktu istirahat jika diperlukan (Husin, 2015). 11. Perubahan Berat Badan Penambahan berat badan merupakan suatu hal yang menjadi bagian pada proses kehamilan, dimana hal ini menggambarkan keadaan suatu kehamilan seseorang. Penambahan berat pada kehamilan harus di pantau dengan baik, hal ini menjadi salah satu indikator keadaan kehamilan (Husin, 2013). Berat badan yang mengalami penambahan secara signifikan dapat menjadi tanda terjadinya gangguan gestasional (preeklampsia). Sedangkan ibu dengan berat badan yang tidak mengalami peningkatan selama kehamilan dapat menjadi faktor penyebab terjadinya pertumbuhan janin terhambat akibat gangguan pada ibu (Husin, 2013). Penambahan berat badan terjadi karena bertambahnya komposisi uterus, berkembangnya plasenta, janin dan cairan ketuban. Selain itu, penambahan berat badan diakibtkan karena bertambahnya jumlah volume 22 darah, peningkatan retensi cairan serta produksi lemak selama kehamilan. Penambahan berat badan selama kehamilan ditentukan dengan menggunakan rumus indeks massa tubuh (IMT). Dimana IMT dihitung dengan menggunakan rumus : Keterangan : IMT = IMT = Indeks Massa Tubuh / Body Mass Indeks (BMI) BB = Berat Badan Sebelum Hamil (dalam Kg) TB = Tinggi Badan (dalam meter) BMI = (weight in pounds / height in inches) x 703 Or BMI = (weight in kilograms / height in meters2 Indeks masa tubuh (IMT) atau biasa juga disebut indeks Quetelet adalah hasil hitung yang menggambarkan lemak tubuh berdasarkan perbandingan berat badan dan tinggi badan. Metode ini pertama kali dikembangkan antara tahun 1830-1850 oleh The Belgian Polymath Adolphe Quetelet, seiring dengan perkembangan ‗Sosial Physic’ (Husin, 2015). Tabel. Penambahan berat badan yang disarankan sejak trimester II hingga trimester III (Queensland Goverment, 2012). Indeks Massa Tubuh (IMT) Penambahan yang disarankan Sebelum hamil >18,5 kg/m2 0,5 kg/minggu 18,5 – 24,9 kg/m2 400gr/minggu <25 kg/m2 >300gr/minggu Tabel. Kisaran penambahan berat badan yang dianjurkan pada kehamilantunggal erdasarkan IMT. Weight-For-Height Category Recommended Total Weight Gain Category BMI Kg Lb Low <19,8 12,5 – 18 28 – 40 23 Normal 19,8 - 26 11,5 – 16 25 – 35 High 27 – 29 7 – 11,5 15-25 Obese >29 ≥7 ≥ 15 Cara yang tepat untuk menentukan berat badan menurut tinggi badan adalah dengan menggunakan indeks massa tubuh (IMT) dengan rumus berat badan dibagi tinggi badan pangkat dua. Nilai IMT mempunyai rentang sebagai berikut : a. Underweight : < 19,8 b. Normal : 19,8 – 26,6 c. Overweight : 26,6 – 29,0 d. Obese : > 29,0 Pertambahan berat badan ibu hamil menggambarkan status gizi selama hamil, oleh karena itu perlu di pantau setiap bulan. Jika terdapat kelambatan dalam penambahan berat badan Ibu, Ini dapat mengindikasikan adanya malnutrisi sehingga dapat menyebabkan gangguan pertumbuhan janin intra-uteri (Intra Uteri Growth Retardation – IUGR) (Husin, 2015). Disarankan pada Ibu primigravida untuk tidak menaikkan berat badannya lebih dari 1kg/bulan. Perkiraan peningkatan berat badan yang dianjurkan : a. 4 kg pada kehamilan trimester I b. 0,5 kg/minggu pada kehamilan trimester II dan trimester III c. Total kenaikan berat badan sekitar 15-16 kg (Sulistyawati, 2014). 2.1.6 Tanda Bahaya Kehamilan Pada umumnya 80-90% kehamilan akan berlangsung normal dan hanya 10-12% kehamilan yang disertai dengan penyulit atau berkembang menjadi kehamilan patologis. Kehamilan patologis sendiri tidak terjadi secara mendadak karna kehamilan dan efeknya terhadap organ tubuh berlangsung secara bertahap dan berangsur-angsur. Deteksi dini gejala dan tanda bahaya selama kehamilan merupakan upaya terbaik untuk mencegah 24 terjadinya gangguan yang serius terhadap kehamilan ataupun keselamatan ibu hamil. Faktor predisposisi dan adanya penyakit penyerta sebaiknya juga dikenali sejak awal sehingga dapat dilakukan berbagi upaya maksimal untuk mencegah gangguan yang berat baik terhadap kehamilan dan keselamatan ibu dan bayi yang dikandungnya (Saifuddin, 2016). Berikut tanda-tanda bahaya kehamilan : 1. Perdarahan Perdarahan pada kehamilan muda atau usia kehamilan dibawah 20 minggu, umumnya disebabkan oleh keguguran. Sekitar 10-12% kehamilan akan berakhir dengan keguguran yang pada umumnya 60-80% disebabkan karena kelainan kromosom yang ditemui pada spermatozoa atau ovum. 2. Preeklamsia Gejala dan tanda lain dari preeklamsia adalah sebagai berikut : a. Hiperefleksia (iritabilitas susunan saraf pusat) b. Sakit kepala/sefalgia (frontal atau oksipital yang tidak membaik dengan pengobatan umum) c. Gangguan penglihatan seperti pandangan kabur, skotomata, silau atau berkunang-kunang d. Nyeri epigastrik e. Oliguria (luaran kurang dari 500 ml/24 jam f. Tekanan darah sistolik 20-30 mmHg dan diastolik 10-20 mmHg diatas normal g. Proteinuria (diatas positif 3) h. Edema menyeluruh 3. Nyeri hebat di daerah abdomino pelvikum Tanda dan gejal : a. Trauma abdomen preeklampsia b. TFU lebih besar dari usia kehamilan c. Bagian-bagian janin sulit diraba 25 d. Uterus tegang dan nyeri e. Janin mati dalam rahim Jika nyeri hebat terjadi pada kehamilan trimester kedua atau ketiga dan disertai dengan riwayat dan tanda-tanda diatas , maka diagnosisnya mengarah pada solusio plasenta, baik dari jenis yang dsertai perdarahan (revealed) maupun tersembunyi (concealed). Gejala dan tanda lain yang harus diwaspadai : a. Muntah berlebihan yang berlangsung selama kehamilan b. Disuria c. Mengigil atau demam d. Ketuban pecah dini (KPD) atau sebelum waktunya e. Uterus lebih besar atau lebih kecil dari usia kehamilan yang sesungguhnya. 2.1.7 Asuhan Kehamilan (ANC) Antenatal care (ANC) adalah pemeriksaan kehamilan yang diberikan oleh ahli medis baik dari bidan maupun dokter kandungan selama masa kehamilan, yang bertujuan mengoptimalkan kesehatan fisik dan psikis Ibu hamil sehingga Ibu dapat melalui masa kehamilan dengan sehat (Depkes RI, 2010). 1. Prinsip Asuhan Kehamilan a. Proses kehamilan merupakan proses yang alamiah dan fisiologis b. Menggunakan cara-cara yang sederhana atau menghindari segala bentuk intervensi yang tidak dibutuhkan c. Bersifat aman bagi keselamatan hidup Ibu, asuhan yang diberikan ditunjang oleh pengobatan berdasarkan bukti (Evidance Based medicine) d. Menjaga privasi klien e. Membantu klien agar merasa aman dan nyaman, serta memberikan dukungan emosional f. Memberikan informasi, penjelasan, serta konseling yang cukup 26 g. Klien dan keluarga berperan aktif dalam pengambilan keputusan h. Menghormati praktik adat istiadat, kebudayaan serta keyakinan/agama yang ada dilingkungan setempat i. Memelihara kesehatan fisik, psikologis, sosial, serta spiritual klien dan keluarga j. Melakukan usaha penyuluhan kesehatan dan pencegahan penyakit (Sulistyawati, 2014). 2. Tujuan Asuhan Kehamilan 1. Memantau kemajuan kehamilan, memastikan kesejahteraan ibu dan tumbuh kembang janin 2. Meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik, mental, serta sosial ibu dan bayi 3. Menemukan secara dini adanya masalah/gangguan dan kemungkinan komplikasi yang terjadi selama masa kehamilan 4. Mempersiapkan kehamilan dan persalinan dengan selamat, baik ibu maupun bayi dengan trauma seminimal mungkin 5. Mempersiapkan ibu agar masa nifas dan pemberian ASI eksklusif berjalan normal 6. Mempersiapkan ibu dan keluarga dapat berperan dengan baik dalam memelihara bayi agar dapat tumbuh dan berkembang secara normal (Sulistyawati, 2014). 3. Standar Asuhan Kehamilan 1. Kunjungan antenatal care (ANC) minimal: a. Satu kali pada trimester I b. Satu kali pada trimester II c. Dua kali pada trimester III 2. Pelayanan Standar ANC a. Timbang berat badan dan ukur tinggi badan b. Pemriksaan tekanan darah c. Nilai status gizi (ukur lingkar lengan atas) d. Pemeriksaan puncak rahim (tinggi fundus uteri) 27 e. Tentukan presentasi janin dan denyut jantung janin (DJJ) f. Skrinning status imunisasi tetanus toxoid dan berikan imunisasi tetanus toxoid (TT) bila diperlukan. g. Pemberian tablet zat besi (fe) minimal 90 tablet selama kehamilan h. Test laboratorium (rutin dan khusus) i. Tatalaksana kasus j. Temu wicara (konseling) (Depkes RI, 2009). 3. Imunisasi Imunisasi selama kehamilan sangat penting dilakukan untuk mencegah penyakit yang dapat menyebabkan kematian ibu dan janin. Jenis imunisasi yang diberikan adalah Tetanus Toxoid (TT) yang dapat mencegah penyakit tetanus. Imunisasi TT pada ibu hamil harus terlebih dulu ditentukan status kekebalan/imunisasinya. Bumil yang belum pernah mendapatkan imunisasi maka status imunisasinya T0 (Husin, 2015). Tabel. Pemberian Suntikan TT Status Jenis Interval Lama Presentase Suntikan TT Waktu Perlindungan Perlindungan Belum T0 pernah mendapat suntikan TT T1 TT1 T2 TT2 T3 TT3 T4 TT4 T5 TT5 80% 4 minggu dari TT1 6 bulan dari TT2 Minimal 1 tahn dari TT3 3 tahun dari TT4 3 tahun 95% 5 tahun 99% 10 tahun 99% Seumur hidup 28 4. Pemantauan pertumbuhan dan kesejahteraan janin a) Pemeriksaan primer 1. Tinggi fundus uteri (TFU) Pengukuran tinggi fundus uteri (TFU) merupakan salah satu metode pengukuran sederhana yang dilakukan pada kehamilan trimester kedua dan ketiga, dengan cara mengukur perut ibu dari simpisis pubis hingga fundus uteri menggunakan pita ukur. The American Collage of Obstetricians and Gynecologist (ACOG) dan The Public Health Service Expert Panel (1989) melakukan advokasi untuk merekomendasikan pengukuran TFU dengan menggunakan pita ukur ini menjadi pemeriksaan ruti6 gram. sedn pada kunjungan prenatal. Pengukuran TFU ini didasarkan pada perubahan anatomi dan fisiologi uterus selama kehamilan, fundus menjadi nampak jelas di abdominal dan dapat diukur. Berdasarkan beberapa studi, validitas dan reabilitas hasil pengukuran TFU menggunakan pita ukur ini dapat ditingkatkan dengan cara memastikan bahwa pengukuran dilakukan secara menggunakan teknik berkelanjutan yang sama/ (Continuity) seragam dan (uniform technquity). Selain saat pemeriksaan ibu dalam posisi telentang, memastikan kandung kemih dalam keadaan kosong serta pita ukur dalam keadaan terbalik.. hal tersebut dilakukan untuk mengurangi bias pengukuran (Husin, 2015). 2. Perhitungan indeks masa tubuh ibu Perhitungan IMT ibu hamil dapat menjadi indikator pertumbuhan janin. Studi mitra (2012) menjelaskan bahwa IMT maternal menggambarkan kondisi nutrisi maternal dan secara konsisten berkaitan dengan pertumbuhan berat dan panjang janin. 29 3. Taksiran berat badan janin (TBBJ) Taksiran berat badan janin merupakan suatu estimasi atau perkiraan berat badan berdsar pada hasil perhitungan kasar pengukuran luar uterus. Taksiran berat badan janin dapat dihitung dengan menggunakan beberapa cara yaitu : a) Metode Jhonson‘s Taksiran berat Janin (gram) = 155 X (TFU-K) Keterangan : TFU : dalam satuan cm, dihitung dengan menggunakan pita ukur dan dilakukan 2 kali pengukuran K : 12 jika belum memasuki pintu atas panggul (station +) dan 11 jika sudah memasuki pintu atas panggul (station 0). b) Metode TFU sederhana Metode ini memiliki akurasi 80% dengan tingkat kepercayaan 95%. Sehingga metode ini dapat digunakan untuk memprediksi berat janin kasar. Taksiran berat janin (gram) = 100 (TFU-5 cm) Keterangan : TFU : dalam satuan cm, dihitung dengan menggunakan pita ukur dan dilakukan 2 kali pengukuran. 5 cm : sebagai standar deviasi pengukuran yang telah menjadi konstanta baku c) Dare‘s formula Taksiran berat janin = TFU x lingkar perut 30 Keterangan : TFU : dalam satuan cm, dihitung dengan menggunakan pita ukur dan dilakukan 2 kali pengukuran lingkar perut dalam satuan cm, dihitung dengan menggunakan pita ukur (Husin, 2015). 4. Denyut jantung janin Denyut jantung janin merupakan salah satu penentu kesejahteraan janin. Perubahan dari ritme dan frekuensi denyut jantung janin menandakan adanya gangguan dalam vaskulerisasi plasenta, yang menyebabkan turunnya kadar oksigen yang diterima oleh janin sehingga menimbulkan keadaan fetal distress, yang dapat mempengaruhi keadaan bayi yang dilahirkan. Denyut jantung normal janin berfrekuensi antara 110-160 denyutan/menit. Jika denyut jantung janin <110 disebut bradikardi dan takhikardi jika denyut jantung janin >160 denyutan / menit. Takhikardi dan bradikardi disertai adanya penurunan atau penambahan gerakan janin menandakan bahwa kedaan janin tidak baik. Alat auskultasi menggunakan denyut jantung fetoscope, janin yaitu monoaural/pinald, dengan dan International ausculation (IA) atau yang dikenal dengan sebutan Doppler (Husin, 2015). 5. Gerakan janin Perhitungan gerakan janin merupakan salah satu cara pemantauan kesejahteraan janin. Hal ini untuk mendeteksi dini penurunan keadaan janin, sehingga dapat mengatasi masalah yang akan menimbulkan kematian. Perhitungan gerakan janin dimulai saat usia kehamilan mencapai usia >16 31 minggu. Pada usia tersebut gerakan janin mulai dirasakan (Husin, 2015). Terdapat beberapa metode perhitungan gerakan janin sederhana, yaitu : 1) Metode Cardiff Cara perhitungan gerakan janin dengan menggunakan metode Cardiff, yaitu menghitung 10 gerakan pertama yang dirasakan ibu dalam sehari. 2) Metode Sadovsky Cara perhitungan gerakan janin, yang dilakukan selama 30 menit setelah makan dan menjelang tidur. Jumlah gerakan janin yang baik haruslah tidak kurang dari 4 gerakan saat dilakukannya perhitungan. 3) Metode modifikasi cardiff Cara menghitung gerakan janin, yang dilakukan pada awal pagi atau malam ahari sesuai kenyamanan ibu dengan jumlah gerakan janin minimal 10 gerakan. 4) Grafik pergerakan janin Cara menghitung gerakan janin dengan mencatat hasil perhitungan setiap 30 menit setelah makan dan sebelum tidur, dimana jika hasil perhitungan didapatkan hasil 10 atau lebih, maka keadaan janin normal. 5) Grafik Count to ten Grafik Count to ten digunakan untuk mencatat jumlah gerakan janin setiap waktunya (pada saat ibu merasakan gerakan). Jika ibu tidak merasakan gerakan pada waktu yang seharusnya, anjurkan ibu untuk beristirahat, makan dan minum. Karena gerakan janin dapat ,menurun ketika asupan nutrisi dan oksigen tidak adekuat. Jika ibu telah melakukan hal diatas dan tetap tidak merasakan gerakan janin, sarankan ibu untuk segera 32 mengunjungi tenaga kesehatan untuk memastikan keadaan janinnya (Husin, 2015). b) Pemeriksaan penunjang 1. Ultrasounografi (USG) Ultrasounografi merupakan alat yang bekerja dengan mengeluarkan gelombang suara, dimana gelombag tersebut akan memantul pada jaringan sehingga menimbulkan refleksi bentuk dari jaringan yang ditumbuknya. Gelombang suara hang dikeluarkan oleh USG sebenarnya 1-10 MHz. Dalam memperhitungkan taksiran berat janin, USG merupakan salah satu alat rujukan yang dapat memperediksi dengan tepat yaitu dengan kepekaan sebagai antara 65%-88%‖. Tidak ada keuntungan melakukan USG secara rutin, dianjurkan melakukan USG pada wal kehamilan sebagai penegakan diagnosis pasti, yaitu usia lebih dari 6 minggu. Pemeriksaan USG kedua yaitu pada usia 16-24 minggu untuk mendeteksi gangguan pada pertumbuhan janin dan usia diatas 32 minggu sebagai deteksi kelainan letak plasenta, posisi janin dan perkembangan janin (Husin, 2015). 2. Ultrasounografi Doppler (USG Doppler) USG doppler merupakan alat yang menggunakan gelombang dan suara untuk dapat memberikan hasil berupa gambar mengenai saturasi oksigen, menilai aliran darah maternal ke janin melalui plasenta dan mendeteksi secara dini adanya gangguan yang mengakibtkan terjadinya PJT ataupun preeklampsia. USG doppler tidak dianjurkan untuk dilakukan secara rutin, baik pada wal kehamilan maupun selama kehamilan karena memiliki energi panas yang dapat mempengaruhi dari perkembangan sel dan jaringana janin sehingga dapat menyebabkan gangguan pada pembentukan sel. Beberapa 33 penelitian mengenai efek dari USG Doppler yaitu dapat menimbulkan autism pada anak. 3. Cardiotopografi (CTG) Cardiotopograpy (CTG) adalah alat pendeteksi kesejahteraan janin dengan menilai denyut jantung janin dan konraksi uterus sebagai pengindikasi terjadinya keabnormalan pada janin akibat dari faktor resiko ibu selama kehamilan. Cardiotopograpy dikenal sebagai alat pemantau denyut jantung janin. Alat ini digunakan pada akhir trimester III serta mendeteksi terjadinya asselerasi dan deselerasi abnormal pada jantung janin., sehingga dapat mrncrgah terjadinya kematian penatalaksanaan yang janin tepat dengan terkait melakukan diagnosis yang ditegakkan. Pada beberapa penelitian dikatakan bahwa penggunaan CTG secara rutin tidak dianjurkan, karena CTG memiliki kelemahan yaitu hasil menunjukkan positif palsu yang dapat mempertinggi angka kejadian Section Caesarea. Penggunaan CTG dianjurkan pada Ibu dengan resiko kehamilan dan penyakit penyerta yang dapat memperburuk keadaan janin. Selain itu penggunaan CTG digunakan dalam menentukan kesejahteraan janin berdasarkan pada gerakan yang dilakukan oleh janin, yaitu Non Stress Test (NST). NST merupakan cara mengetahui keadaan janin dengan menilai denyut jantung janin dengan CTG disertai dengan perhitungan gerakan janin serta penilaian saturasi oksigen yang terjadi pada plasenta. NST biasa dilakukan pada usia kehamilan >28 minggu pada ibu dengan resiko kehamilan (Husin, 2015). 34 2.2 Persalinan 2.2.1 Definisi Persalinan Persalinan adalah suatu proses pengeluaran janin, plasenta dan ketuban beserta selaputnya dari dalam uterus ke luar uterus (Maritalia dkk, 2012). Persalinan adalah proses dimana bayi, plasenta dan selaput ketuban keluar dari uterus ibu. Persalinan dianggap normal jika prosesnya terjadi pada usia kehamilan cukup bulan (setelah 37 minggu) tanpa disertai adanya penyulit. Persalinan di mulai sejak uterus berkontraksi dan menyebabkan perubahan pada serviks (membuka dan menipis) dan berakhir dengan lahirnya plasenta secara lengkap (Rukiyah dkk, 2009). Persalinan merupakan proses pergerakan keluaranya janin, plasenta, dan membran dari jalan lahir. Proses ini berawal dari pembukaan dan dilatasi serviks sebagai akibat kontraksi uterus engan frekuensi, durasi dan kekuatan yang teratur. Mula-mula kekuatan yang muncul kecil, kemudian terus meningkat sampai pada puncaknya pembukaan serviks lengkap sehingga siap untuk pengeluaran janin dari rahim ibu (Rohani dkk, 2011). 2.2.2 Pembagian Persalinan a. Menurut Rohani dkk (2011) persalinan berdasarkan definisi diantaranya sebagai berikut : 1) Persalinan Spontan, adalah persalinan yang berlangsung dengan kekuatan ibu sendiri dan melalui jalan lahir. 2) Persalinan buatan, adalah persalinan dengan tenaga dari luar dengan ekstraksi forceps, ekstrasi vakum dan sectio sesaria. 3) Persalinan anjuran, adalah persalinan yang tidak dimulai dengan sendirinya tetapi baru berlangsung setelah pemecahan ketuban, pemberian pitocin aprostaglandin. b. Menurun Rohani dkk (2011) persalinan menurut cara persalinan diantaranya : 35 1) Partus biasa (normal) atau biasa disebut juga partus spontan adalah proses lahirnya bayi pada letak belakang kepala dengan tenaga ibu sendiri tanpa bantuan alat-alat serta tidak melukai ibu dan bayi, umumnya berlangsung kurang dari 24 jam. Persalinan normal dianggap normal jika prosesnya terjadi pada usia kehamilan cukup bulan (setelah 37 minggu) tanpa disertai adanya penyulit. 2) Partus luar biasa (abnormal) adalah persalinan pervaginam dengan bantuan alat-alat atau melalui dinding perut dengan operasi sectio caesarea. c. Menurut jenis persalinan dengan bantuan 1) Persalinan dengan vakum atau forsep Porsef merupakan dua penjepit dari logam yang digunakan untuk memutar bayi dan menarik bayi keluar, sedangkan vakum adalah semacam mangkok khusus dari plastik atau logam untuk mengisap bayi keluar. Calon ibu tetap harus mengejan hingga kepala dan badan bayi mulai terlihat. 2) Persalinan dengan induksi Induksi biasanya dilakukan bila kehamilan sudah melewati waktu normal atau sudah mencapai 42 minggu. Kehamilan lebih bulan mengakibatkan suplai makanan, oksigen, dan cairan di plasenta tidak mencukpi janin untuk hidup. Penuaan plasenta juga menyebabkan pembuangan ktoran janin menjadi terhambat. Penumpukan kotoran janin dapat menjadi racun bagi janin. Persalinan dengan induksi juga dilakukan bila kantung ketuban pecah dini, namun persalinan tidak terjadi dalam 24-48 jam. Komplikasi kehamilan seperti hipertensi, preeklampsia, penyakit jantung, diabetes gestasional, dan perdarahan bisa menyebabkan persalinan harus di bantu induksi. Persalinan dengan induksi dilakukan dengan cara : 36 a.Obat-obatan Prostaglandin : obat ini dimasukkan ke dalam vagina pada malam hari dan persalinan akan terjadi di pagi hari. Oksitosin : obat modern yang meniru cara kerja oksitosin, hormon tubuh yang menstimulasi kontraksi. b.Pecah ketuban buatan Artificial rupture of the membranes (AROM) dilakukan karena produksihormon prostaglandin meningkat saat kantung ketuban pecah dan mempercepat kontraksi. 3) Persalinan dengan episiotomi Episiotomi adalah sayatan dari daerah vagina ke arah anus ibu untuk memuluskan jalan lahir bayi. Ada sejumlah faktor yang perlu dipertimbangkan untuk melakukan episiotomi. Misalnya, lingkar kepala bayi yang besar dan seberapa jauh kelenturan vagina (Sinsin, 2008) d. Menurut Maritalia dkk (2012) persalinan berdasarkan umur kehamilan diantaranya sebagai berikut : 1) Abortus (keguguran) adalah terhentinya kehamilan sebelum janin dapat hidup (viable), berat janin ± 500 gram, usia kehamilan dibawah 22 minggu. 2) Partus Immaturus adalah penghentian kehamilan sebelum janin viable atau berat janin antara 500 – 1000 gram dan usia kehamilan antara 22 sampai dengan 28 minggu. 3) Persalinan Prematurus adalah persalinan dari konsepsi pada kehamilan 26 – 36 minggu, janin hidup tetapi premature, berat janin antara 1000 – 2500 gram. 4) Persalinan Mature atau aterm (cukup bulan) adalah persalinan pada kehamilan 37 – 40 minggu, janin mature, berat badan diatas 2500 gram. 37 5) Persalinan postmaturus (serotinus) adalah persalinan yang terjadi 2 minggu atau lebih dari waktu persalinan yang ditafsirkan. 6) Persalinan Presipitatus adalah persalinan yang berlangsung cepat yang bisa terjadi di kamar mandi, di atas becak dan sebagainya. 7) Persalinan Percobaan adalah suatu penilaian kemajuan persalinan untuk memperoleh bukti tentang ada atau tidaknya Chepalo Pelvic Disproportion (CPD). 2.2.3 Sebab-sebab mulainya persalinan 1) Teori keregangan a.Otot rahim mempunyai kemapuan meregang dalam batas tertentu. b. setelah melewati batas tersebut, maka akan terjadi kontraksi sehingga persalinan dapat dimulai. 2) Teori penurunan progesteron a.proses penuaan plasenta terjadi mulai umur kehamilan 28 minggu, dimana terjadi penimbunan jaringanikat sehingga pembuluh darah mengalami penyempitan dan buntu. b) produksi progesteron mengalami penurunan sehingga otot rahim lebih sensitif terhadap oksitosin. c) akibatnya, otot rahim mulai berkontraksi setelah tercapai tingkat penurunan progesteron tertentu. 3) Teori oksitosin internal a) oksitosin dikeluarkan oleh kelenjar hipofisis pars posterior. b) perubahan keseimbangan estrogen dan progesteron dapat mengubah sensitivitas otot rahim sehingga terjadi kontraksi Braxton Hicks. c) menurunnya konsentrasi progesteron akibat tuanya usia kehamilan menyebabkan oksitosin meningkatkan aktivitas sehingga persalinan dimulai. 38 4) Teori prostaglandin a) Konsentrasi prostaglandin meningkat sejak umur kehamilan 15 minggu, yang dikeluarkan oleh plasenta. b) Pemberian prostaglandin saat hamil dapat menimbulkan kontraksi otot rahim sehingga hasil konsepsi dapat dikeluarkan Prostaglandin dianggap sebagai pemicu terjadinya persalinan (Rohani, 2011). 2.2.4 Tanda-Tanda Persalinan a) Terjadinya His persalinan His terjadi karena perubahan keseimbangan estrogen, progesteron dan memberi kesempatan rangsangan oksitosin. Dengan makin tua usia kehamilan, pengeluaran estrogen dan progesteron makin berkurang, sehingga oksitosin dapat menimbulkan kontraksi yang lebih sering. His persalinan mempunyai ciri khas pinggang terasa nyeri yang menjalar ke depan, sifatnya teratur, interval makin pendek, dan kekuatannya makin besar, mempunyai pengaruh terhadap perubahan serviks, makin beraktivitas (jalan) kekuatan makin bertambah (Manuaba, 2010). b) Pengeluaran lendir dan darah Dengan adanya His pada persalinan terjadi perubahan pada serviks yang menimbulkan pendataran dan pembukaan pada serviks. Pembukaan menyebabkan lendir pada kanalis servikalis lepas dan terjadi perdarahan karena pembuluh darah pecah (Manuaba, 2010). c) Pengeluaran cairan Adanya his yang kuat dan teratur menimbulkan tekanan pada uterus sehingga uterus menjadi lebih tegang. Pada beberapa kasus terjadi ketuban pecah yang menimbulkan pengeluaran 39 cairan. Sebagian besar ketuban baru pecah menjelang pembukaan lengkap (Manuaba, 2010). 2.2.5 Tahapan Persalinan 1. Kala I (Kala Pembukaan) Inpartu ditandai dengan keluarnya lendir bercampur darah karena serviks mulai membuka dan mendatar. Darah berasal dari pecahnya pembuluh darah kapiler sekitar kanalis servikalis karena pergeseran-pergeseran, ketika serviks mendatar dan membuka. Kala I persalinan dimulai sejak terjadinya kontraksi uterus dan pembukaan serviks, hingga mencapai pembukaan lengkap 10 cm. Persalinan kala I dibagi menjadi dua fase, yaitu fase laten dan fase aktif. 1. Fase laten, dimana pembukaan serviks berlangsung lembat dimulai sejak awal kontraksi yang menyebabkan penipisan dan pembukaan secara bertahap sampai pembukaan 3 cm, berlangsung dalam 7-8 jam. 2. Fase aktif (pembukaan serviks 4-1 cm), berlangsung selama 6 jam dan dibagi dalam 3 fase. a. Periode akselerasi : berlangsung selama 2 jam, pembukaan menjadi 4 cm. b. Periode dilatasi maksimal : berlangsung selama 2 jam, pembukaan berlangsung cepat menjadi 9 cm. c. Periode deselerasi : berlangsung lambat, dalam 2 jam pembukaan menjadi 10 cm atau lengkap. Pada fase aktif persalinan, frekuensi dan lama kontraksi uterus umumnya meningkat (kontraksi dianggap adekuat jika terjadi tiga kali atau lebih dalam waktu 10 menit dan berlangsung selama 40 detik atau lebih) dan terjadi penurunan bagian terbawah janin. Berdasarkan kurve friedman, diperhitungkan 40 pembukaan pada primigravida 1cm/jam dan pembukaan multigravida 2cm/jam. Mekanisme membukanya serviks berbeda antara primigravida dan multigravida. Pada primigravida, ostium uteri internum akan membuka lebih dulu, sehingga serviks akan mendatar dan menipis, kemudian ostium internum akan sedikit terbuka. Pada multigravida, ostium internum dan eksternum serta penipisan dan pendataran serviks terjadi dalam waktu yang sama (Rohani dkk, 2011). 2. Kala II (Kala pengeluaran janin) Kala II persalinan dimulai ketika pembukaan serviks sudah lengkap (10 cm) dan berakhir dengan lahirnya bayi. Kala II pada primipara berlangsung selama 2 jam dan pada multipara 1 jam (Rohani dkk, 2011). Tabel. Perbandingan lama persalinan pada primipara dan multipara Tahapan Primipara Multipara Kala I 13 Jam 7 Jam Kala II 1 Jam ½ Jam Kala III ½ Jam ¼ Jam TOTAL 14 ½ Jam 7 ¾ Jam Persalinan 3. Kala III (Kala pengeluaran plasenta) Kala III persalinan dimulai setelah lahirnya bayi dan berakhir dengan lahirnya plasenta dan selaput ketuban. Seluruh proses biasanya berlangsung 5-30 menit setelah bayi lahir. 4. Kala IV (Kala pengawasan) Kala IV dimulai setelah lahirnya plasenta dan berakhir dua jam setelah proses tersebut. Dan selama 2 jam tersebut harus dolakukan pemantauan TTV, perdarahan, kontraksi uterus, kandung kemih dan TFU (Rohami dkk, 2011). 41 2.2.6 Tanda Gejala Inpartu 1. Timbul rasa sakit oleh adanya HIS yang datang lebih kuat, sering dan teratur. 2. Keluar lendir bercampur darah (Bloody Show) yang lebih banyak karena robekan kecil pada serviks. Sumbatan mukus yang berasal dari sekresi servikaldari poliferasi kelenjar mukosa servikal pada wal kehamilan, berperan sebagai barier protektif dan menutup servikal selama kehamilan. Bloody show adalah pengeluaran dari mukus. 3. Kadang-kadang ketuban pecah dengan sendirinya. Pemecahan membran yang normal terjadi pada kala I persalinan. Hal ini terjadi pada 12% wanita, dan lebih dari 80% wanita akan memulai persalinan secara spontan dalam 24 jam. 4. Pada pemeriksaan dalam : serviks mendatar dan pembukaan telah ada. Berikut ini adalah perbedaan penipisan dan dilatasi serviks antara nulipara dan multipara. a. Nulipara Biasanya sebelum persalinan, serviks menipis sekitar 50-60% dan pembukaan sampai 1 cm; dan dengan dimulainya persalinan, biasanya ibu nulipara mengalami penipisan serviks sekitar 50-100%, kemudian mulai terjadi pembukaan. b. Multipara Pada multipara seringkali serviks tidak menipis pada wal persalinan, tetapi hanya membuka 1-2cm. Biasanya pada multipara serviks akan membuka kemudian dilanjutkan dengan penipisan 5. Kontraksi uterus mengakibatkan perubahan pada serviks (frekuensi minimal 2x dalam 10 menit). 2.2.7 Mekanisme Persalinan Normal Menurut Saifudiin (2016) mekanisme persalinan normal terdiri dari sebagai berikut : 42 a. Penurunan Kepala, terjadi selama proses persalinan karena daya dorong dari kontraksi uterus yang efektif, posisi, serta kekuatan meneran dari pasien. b. Engagement (penguncian), tahap penurunan pada waktu diameter biparietal dari kepala janin telah melalui PAP. c. Fleksi, fleksi menjadi hal terpenting karena diameter kepala janin terkecil dapat bergerak masuk panggul sampai ke dasar panggul. d. Putaran paksi dalam, putaran internal dari kepala janin akan membuat diameter anteroposterior dari kepala janin menyesuaikan diri dengan anteroposterior dari panggul. e. Lahirnya kepala dengan ekstensi, bagian leher belakang di bawah oksiput akan bergeser kebawah simphisis pubis dan bekerja sebagai titik poros (hipomoklion). Uterus yang berkontraksi kemudian memberikan tekanan tambahan di kepala yang menyebabkannya ekstensi lebih lanjut saat lubang vulva. Vagina membuka lebar. f. Restitusi adalah perputaran kepala sebesar 45° baik ke kanan atau ke kiri, bergantung kepada arah dimana ia mengikuti perputaran menuju posisi oksiput anterior. g. Putaran paksi luar, putaran ini terjadi bersamaan dengan putaran internal dari bahu. Pada saat kepala janin mencapai dasar panggul, bahu akan mengalami perputaran dalam arah yang sama dengan kepala janin. h. Lahirnya bahu & seluruh anggota badan bayi, bahu posterior akan menggembungkan perineum dan kemudian dilahirkan dengan cara fleksi lateralis. Setelah bahu dilahirkan, seluruh tubuh janin lainnya akan dilahirkan. 2.2.8 Penyulit Dalam Persalinan Menurut Marmi dkk (2011) penyulit dalam persalinan antara lain sebagai berikut : 43 a. Penyulit Kala I dan Kala II 1) Kelainan Presentasi dan Posisi a. Presentasi puncak kepala. b. Presentasi dahi. c. Presentasi muka. d. Posisi oksipitalis posterior persisten. 2) Kelainan tenaga atau his a. His hipotonik b. His hipertonik c. His yang tidak terkoordinasi 3) Distosia Kelainan alat kandungan 4) Distosia kelainan letak janin a. Bayi besar, berat badan lebih dari 4000 gr. b. Hydrocephalus, peningkatan jumlah cairan serbrospinal c. Anecephalus, tidak adanya tulang tengkorak d. Kembar siam, anak kembar yang kedua tubuhnya bersatu. e. Gawat janin atau fetal distress, karena kekurangan oksigen 5) Distosia kelainan jalan lahir a. Kesempitan pintu atas panggul b. Kesempitan pintu tengah panggul c. Kesempitan pintu bawah panggul b. Penyulit kala II dan IV 1) Atonia uteri, uterus gagal berkontaksi setelah persalinan 2) Retensio plasenta, plasenta tidak lahir 30 menit setelah persalinan 3) Emboli air ketuban 4) Robekan jalan lahir 5) Inversio uteri, bagian atas uterus memasuki cavum uteri 6) Perdarahan kala IV 7) Syok obstetric 44 2.2.9 Dukungan dan upaya memberikan kenyamanan pada Ibu bersalin kala II a) Pengaturan posisi Wanita harus mengambil posisi apapun yang membuatnya merasa nyaman selama itu tidak berbahaya. Posisi ini bisa berubah, dapat ditempat tidur, diluar tempat tidur, berdiri, berjongkok, berlutut, posisi telentang atau lateral, setengah duduk dll. Pengaturan posisi di tempat tidur mencakup mengatur letak bantal, gulungan selimut atau handuk, atau mengatur strategi letak benda-benda ini untuk meningkatkan relaksasi, mengurangi ketegangan otot, dan menghilangkan titik-titik tekan. Hal ini dapat dilakukan pada setiap posisi yang dianggap nyaman (Varney, 2007). b) Latihan relaksasi Ada 3 jenis latihan relaksasi yang dapat membantu wanita bersalin. 1) Relaksasi progresif Relaksasi ini dilakukan dengan secara sengaja mengencangkan sekelompok otot tunggal (mis. Tangan, tungkai, lengan, wajah) sekuat mungkin dan kemudian melepasnya sekendur mungkin. Otot-otot dikencangkan secara berurutan dan progresif dari satu ujung bagian tubuh ke bagian tubuh yang lain. 2) Relaksasi terkendali Latihan ini dilakukan dengan mengupayakan sekelompok otot berkontraksi sembari mempertahankan kelompok otot yang lain berelaksasi. Hal ini mirip dengan yang terjadi pada persalinan, yaitu uterus berkontraksi dengan kuat dan diharapkan otot yang lain tidak ikut menjadi tegang sebagai respon terhadap kontraksi. 3) Mengambil dan mengeluarkan napas 45 Teknik ini terdiri dari wanita mengambil napas dalam dan kemudian mengeluarkan semuanya dengan ―hembusan kuat‖ setelah kontraksi selesai. Teknik ini berfungsi ganda , tidak hanya meningkatkan krelaksasi, tetapi juga berfungsi membersihkan nafas dengan menghilangkan kemungkinan hiperventilasi selama kontraksi atau untuk memutus pola napas yang cepat oada saat kontraksi (Varney, 2007). c) Menjamin privasi Privasi bukan saja mengacu pada penghargaan terhadap wanita sebagai seorang pribadi, tetapi juga menghormati tubuhnya yang merupakan hak nya sebagai individu. Hal ini pun adalah upaya untuk menghormati martabat wanita. d) Penjelasan proses dan kemajuan persalinan Selain meyakini filosofi bahwa individu berhak untuk mengetahui apa yang terjadi dengan tubuh mereka, bidan perlu menjelaskan proses dan kemajuan persalinan sebagai upaya intervensi pada siklus takut-tegang-nyeri. Penjelasan ini akan mengurangi takut tentang hal-hal yang tidak diketahui. Dengan demikian, nyeri yang timbul karena rasa takut juga akan berkurang. e) Penjelasan prosedur dan batasan yang diberlakukan Setiap prosedur harus dijelaskan dan wanita harus dimintai persetujuan sebelum suatu prosedur dilakukan. Untuk membantu wanita berkoping efektif terhadap prosedur ia perlu faham bahwa prosedur tersebut dibutuhkannya dan bermanfaat baginya. f) Menjaga kebersihan dan kondisi kering Kebersihan dan kondisi kering meningkatkan kenyamanan dan relaksasi serta menurunkan resiko infeksi. Kombinasi bloody show, keringat, cairan amnion dan feses dapat membuat wanita merasa kotor, tidak nyaman dan sangat tidak karuan. Perawatan 46 perineum dan mempertahankannya tetap kering akan menambah perasaan sejahtera pada wanita. Hal ini dilakukan dengan mengganti gaun atau pakaian yang dipakai oleh ibu, mengganti perlak, atau pun melakukan perawatan perineum untuk menghilangkan larutan atau rabas. g) Usapan pada punggung Usapan ini dilakukan dengan memberi tekanan pada suatu titik tertentu pada tulang belakang bagain bawah. Wanita dapat menunjukkannnya dengan tepat titik ini karena merupakan lokasi nyeri terlokalisasi, yang timbul akibat tekanan kepala janin pada tulang belakang. Bidan dapat memijat titik tersebut dan area sekitarnya pada saat yang sama dengan menggerakan telapak tangan. Bidan juga dapat meminta wanita tersebut memberikan arahan tentang besar tekanan yang tepat. h) Massage effleurage Effleurage adalah teknik yang digunakan pada metode lamaze dan metode psikoprofilaksis lain pada pelahiran. Effleurage berarti ―sentuhan bulu‖, yang menggambarkan besar tekanan yang diperlukan untuk melakukannya. Teknik ini biasanya menggunakan kedua tangan dan mengikuti pola terutama pada abdomen bawahnya (simfisis pubis sampai titik diatas umbilikusnya). i) Penggunaan sentuhan fisik Sentuhan yang diberikan pada wanita tanpa ada tujuan lain dapat mengekspresikan pengertian dan kepedulian, dapat memberi kenyamanan, menentramkan, dan menenangkan, menghilangkan kesepian dan sebagainya. Namun, sentuhan efektif hanya jika bidan merasa nyaman menyentuh orang lain dan jika wanita yang disentuh merasa nyaman. j) Menghadirkan orang terdekat 47 Hal yang paling penting dalam bekerja bersama wanita dan orang terdekatnya ialah memfasilitasi hubungan mereka. Jangan mencoba menempatkan diri sebagai orang paling penting dihadapan wanita. Sebaliknya, arahkan pentingnya peran orang terdekat wanita. Peran bidan memang penting namun hanya sementara dalam hidup wanita tersebut. Hubungan antara wanita dan orang terdekatnya merupakan suatu komitmen berkelanjutan dalam kehidupan sehari-hari (Varney, 2007). 2.2.10 Penatalaksanaan Proses Persalinan Langkah pertolongan persalinan normal menurut (JN-PKKR, 2014) adalah sebagai berikut : 1. Mendengar dan melihat tanda gejala kala II.  Pasien merasa ada dorongan kuat untuk meneran.  Pasien merasa adanya tekanan yang meningkat pada rektum dan vagina.  perineum tampak menonjol.  Vulva vagina dan sfringter ani membuka. 2. Memastikan kelengkapan peralatan, bahan, dan obat-obatan esensil untuk meolong persalinan dan penataklaksanaan komplikasi pada pasien dan bayi baru lahir. Menyiapkan tempat datar dan keras, dua kain, satu handuk bersih dan kering, dan lampu sorot 60 wat dengan jarak 60 sm dari tubuh bayi, untuk penangan bayi asfiksia.  Menggelar kain di atas perut pasien dan tempat resusitasi serat ganjar bahu bayi.  Menyiapkan oxsitosyin 10 UI dan spuit sekalin pakai di dalam partuset. 3. Memakai APD (celemek plastik, penutup kepala, kacamata goole, masker, spatu boot) 48 4. Melepaskan dan menyimpan perhiasan yang di pakai, cucitanngan dengan sabun di bawah air yang mengalir kemudian keringkan dengan handuk kecil pribadi atau tissue. 5. Memakai sarung DTT atau steril pada tangan yang akan di gunakan untuk melakukan pemeriksaan dalam. 6. Memasukan oxsitosin kedalaam spuit (gunakan tangan yang meamkai sarung tangan DTT atau stelir). Pastikan tidak terjadi kontaminasi pada spuit. 7. Membersihkan vulva vagina dan perineum, menekanya dengan hati-hati dari depan ke belakang dengan mengunakan kapas yang di basahi air DTT.  Jika introitus vagina, perineum dan anus terkontaminasi peses, bersihkan dengam seksama dari arah depan kebelakang.  Buang kapas (yang sudah terkontaminasi) dalam wadah yang tersedia.  Ganti sarung tangan jika terkontaminasi, lepaskan dan rendam dalam larutan klorin 0,5% (cara : langkah 9). 8. Melakukan pemeriksaan dalam untuk memastikan pembukaan lengkap. Bila selaput ketuban belum pecah. Sementara pembukaan sudah lengkap lakukan amniotomi. 9. Dekomentasi sarung tangan dengan cara mencelupkan tangan yang masih memakai sarung tangan kedalam larutan klorin 0,5% kemudian lepaskan sarung tangan dan rendam dalam ke adaan terbalik selama 10 menit. Cuci kedua tanagan setelah sarung tanag dilepaskan. 10. Memastikan Djj saat uterus tidak berkontraksi untuk memastikan bahwa Djj dalam keadaan normal (120-160 kali/menit).  Mengambil tindakan yang sesuai jika DJJ tidak normal.  Mendokuntasikan hasil pemeriksaan dalam, DJJ dan temuan lainya ke dalam partograf. 49 11. Memberi tahu pasien dan keluarga bahwa pembukaan sudah lengkap dan janin dalam keadaan baik. Bantu pasien mengatur posisi yang nyaman sesuai keinginannya.  Tunggu hingga timbul rasa ingin meneran, lanjutkan dengan pemantauan kondisi dan kenyamanan pasien serta janinnya (ikuti pedoman penatalaksanaan fase aktif), dokumentasikan kedalam partograf.  Mejelaskan kepada anggota keluarga tentang bagaimana peran mereka untuk mendukung dan menberi semangat pada pasien untuk meneran secara benar. 12. Meminta keluarga untuk membantu menyiapkan posisi meneran bila ada rasa ingin meneran, bantu pasien untuk beralih ke posisi setengah duduk atau posisi lain yang di inginkan nya dan pastikan bahwa ia merasa nyaman. 13. Membimbing pasien untuk meneran saat merasa ada dorongan kuat untuk meneran.  Bimbing pasien agar dapat meneran dengan benar dan epektif.  Mendukung dan beri semangat pasien pada saat meneran perbaiki cara meneran apabila caranya tidak sesuai.  Membatu pasien agar mengambil posisi nyaman sesuai dengan pilihannya (kecuali posisi berbaring terlentang dalam waktu yangt lama).  Menganjurkan pasien untuk beristirahat saat tidak ada kontraksi.  Menganjurkan kepada keluarga untuk memberi semangat pada pasien.  Memberikan intake cairan (minum).  Menilai DJJ setiap kontraksi selesai.  Melakukan tindakan rujukan jika bayi belum atau tidak segera lahir setelah pasien meneran selama 120 menit (2 jam) pada primigravida dan 60 menit (1 jam) pada multigravida. 50 14. Menganjurkan pasien untuk berjalan, berjongkok, atau mengambil posisi nyaman, jika belum merasa ada dorongan untuk meneran dalam waktu 60 menit. 15. Meletakkan handuk bersih (untuk mengeringkan bayi) di atas perut pasien, jika kepala telah membuka vulva dengan diameter 56 cm. 16. Meletakkan kain bersih yang dilipat sepertiga bagian di bawah bokong pasien. 17. Membuka tutup set partus dan memperhatikan kelengkapan alat dan bahan. 18. Memakai sarung tangan DTT/steril pada kedua tangan. 19. - Melindungi perineum dengan satu tangan yang dilapisi kain bersih dan kering, setelah tampak kepala bayi membuka vulva dengan diameter 5-6 cm. - Melakukan penekanan perineum dengan gaya tekanan ke bawah dan ke dalam. Tangan yang lain menahan kepala bayi agar tidak terjadi defleksi maksimal dan membantu lahirnya kepala. Menganjurkan pasien untuk meneran perlahan atau bernafas cepat dan dangkal. 20. Membersihkan mata, hidung dan mulut bayi dari lendir, darah dan air ketuban menggunakan kassa steril. 21. Memeriksa kemungkinan adanya lilitan tali pusat, ambil tindakan yang sesuai jika hal itu terjadi. Segera lanjutkan proses kelahiran bayi.  Jika tali pusat melilit leher secara longgar, lepaskan lewat bagian atas kepala bayi.  Jika tali pusat melilit leher secara kuat, klem tali pusat di dua tempat dan potong di antara kedua klem tersebut. 22. Setelah kepala melakukan putaran paksi luar, pegang secara biparietal dan anjurkan pasien untuk meneran saat ada kontraksi. 51 Degan lembut gerakkan kepala ke arah bawah dan distal hingga bahu depan muncul di bawah arkus pubis dan kemudian gerakkan ke arah atas atau distal untuk melahirkan bahu belakang. 23. Menggeser tangan dominan ke bawah untuk menyangga kepala, leher, dan siku sebelah bawah setelah kedua bahu lahir. 24. Setelah tubuh dan lengan lahir, sanggah kepala bayi dengan tangan dominan sementara tangan yang lain berada di perineum untuk bersiap menangkap tungkai bawah bayi (masukkan telunjuk di antara kaki dan pegang masing-masing mata kaki dengan ibu jari dan jari-jari lainnya). 25. Melukakan penilaian selintas  Apakah bayi menangis kuat dan/atau menangis spontan?  Apakah bayi bergerak aktif? 26. Mengeringkan tubuh bayi  Mengeringkan bayi mulai dari muka, kepala, dan bagian tubuh yang lain kecuali bagian tangan tanpa membersihkan verniks kaseosa. Ganti handuk basah dengan handuk/kain yang kering, dan biarkan bayi di atas perut pasien. 27. Memeriksa kembali uterus untuk memastikan tidak ada lagi janin kedua (kehamilan gemeli) 28. Memberitahu pasien bahwa ia akan disuntik oksitosin agar uterus berkontraksi dengan baik. 29. Menyuntikkan oksitosin 10 unit secara IM di sepertiga luar paha atas dalam waktu 1 menit setelah bayi lahir. Lakukan aspirasi sebelum penyuntikkan. 30. Menjepit tali pusat menggunakan klem kira-kira 3 cm dari pusat setelah 2 menit bayi lahir. Mendorong isi tali pusat kearah distal pasien, lalu menjepit kembali tali pusat pada jarak 2 cm dari klem pertama. 31. Pemotongan dan pengikatan tali pusat 52  Dengan satu tangan,pegang tali pusat yang telah dijepit (sambil melindungi perut bayi), kemudian lakukan pengguntingan tali pusat di antara 2 klem tersebut.  Ikat tali pusat dengan benang DTT atau steril pada satu sisi kemudian melingkarkan kembali benang tersebut dan mengikatnya dengan simpul kunci pada sisi lainnya.  Lepaskan klem dan masukkan ke dalam wadah yang telah disediakan 32. Kontak kulit dan selimut  Meletakkan bayi agar ada kontak kulit dengan ibu.  Meletakkan bayi tengkurap di dada ibu. Luruskan bahu bayi hingga bayi menempel pada dada ibu. Usahakan kepala bayi berada di atas payudara ibu dengan posisi rendah dari putting.  Menyelimuti ibu dan bayi dengan kain hangat, kemudian pasang topi di kepala bayi 33. Memindahkan klem tali pusat hingga berjarak 5-10 cm dari vulva. 34. Meletakkan satu tangan di atas kain pada perut pasien di tepi atas simpisis untuk mendeteksi munculnya kontraksi, sementara tangan yang lain menegangkan tali pusat. 35. Setelah uterus berkontraksi, menegangkan tali pusat kearah bawah sambil tangan yang lain mendorong uterus kearah belakang dan atas (dorsokranial) secara hati-hati untuk mencegah inversio uteri. Jika plasenta belum juga lahir setelah 30-40 detik, hentikan penegangan tali pusat, tunggu hingga timbul kontraksi berikutnya dan ulangi prosedur di atas. Jika uterus tidak segera berkontraksi, minta pasien, suami atau keluarga melakukan stimulasi puting susu untuk menstimulasi pengeluaran oksitosin alami. 36. Melakukan peregangan tali pusat dan lakukan dorongan dorsokranial hingga plasenta terlepas, setelah plasenta sudah 53 didepan vulva lalu putar searah jarum jam kemudian arahkan ke atas mengitukuti proses jalan halir (tetap lakukan dorsokranial).  Jika tali pusat bertambah panjang, pindahkan klem hingga berjarak 5-10 cm dari vulva dan lahirkan plasenta.  Jika plasenta tidak lepas setelah 15 menit, meregangkan tali pusat, maka lakukan hal sebagai berikut. b. Beri dosis ulangan oksitosin 10 unit secara IM c. Lakukan kateterisasi kandung kemih dengan teknik aseptik jika kandung kemih penuh d. Minta keluarga untuk menyiapkan rujukan e. Ulangi peregangan tali pusat 15 menit berikutnya f. Jika plasenta tidak lahir dalam waktu 30 menit setelah bayi lahir atau bila terjadi perdarahan, segera lakukan manual plasenta. 37. Saat plasenta muncul di dintroitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan. Pegang dan putar plasenta hingga selaput ketuban terpilin kemudian lahirkan dan tempatkan plasenta pada wadah yang telah disediakan.  Jika selaput ketuban robek, pakai sarung tangan DTT/steril yang panjang untuk melakukan eksplorasi sisa selaput ketuban. Gunakan jari-jari tangan atau klem DTT atau steril untuk mengeluarkan bagian selaput yang tertinggal. 38. Melakukan masase uterus segera setelah plasenta dan selaput ketuban lahir. Meletakkan telapak tangan di atas fundus dan lakukan masase dengan gerakan melingkar dengan lembut hingga uterus berkontraksi (fundus teraba keras). Melakukan tindakan yang diperlukan (memastikan kandung kemih kosong, membersihkan bekuan darah dan selaput ketuban di vagina, melakukan kompresi bimanual interna, dan memantau perkembangan kontraksi), jika uterus tidak berkontraksi setelah 15 menit di masase. 54 39. Memeriksa kedua sisi plasenta baik bagian ibu maupun bagian bayi, lalu pastikan selaput ketuban lengkap dan utuh. Masukkan plasenta ke dalam kantong plastik atau tempat khusus. 40. Mengevaluasi kemungkinan adanya robekan atau laserasi pada vagina dan perineum. Lakukan penjahitan bila terdapat laserasi yang menyebabkan perdarahan. 41. Memastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi perdarahan per vagina. 42. Melakukan cuci tangan untuk menghilangkan bekas darah dan kotoran yang menempel. 43. Melakukan pengecekan kandung kemih pada ibu, kandung kemih dipastikan harus kosong agar kontraksi berjalan baik dan ibu juga merasa nyaman. 44. Mengajarkan ibu atau keluarga cara melakukan masase uterus dan menilai kontraksi. 45. Mengevaluasi dan memperkirakan jumlah perdarahan dan melakukan pemantauan kontraksi uterus, cek serta cegah perdarahan per vagina  2-3 kali dalam 15 menit pertama pascapersalinan  Setiap 15 menit pada jam pertama  Setiap 30 menit pada jam kedua pascapersalinan Jika uterus tidak berkontraksi dengan baik, lakukan asuhan yang sesuai untuk penatalaksanaan atonia uteri. 46. Memeriksa keadaan umum, nadi, suhu pasien setiap 15 menit selama 1 jam pertama pascapersalinan dan setiap 30 menit selama jam kedua pascapersalinan.  Periksa suhu setiap jam selama 2 jam pertama pascapersalinan  Lakukan tindakan yang sesuai untuk temuan yang tidak normal. 55 47. Memeriksa keadaan bayi bahwa bayi bernafas dengan baik (4060 kali/menit), serta suhu bayi (36,5-37,5 °C). Membiarkan bayi tetap melakukan kontak kulit ke kulit dengan ibu selama paling sedikit 1 jam.  Sebagian besar bayi akan berhasil melakukan inisiasi menyusu dini dalam waktu 30-60 menit. Menyusu pertama biasanya berlangsung sekitar 10-15 menit, dan bayi cukup menyusu dengan satu payudara  Biarkan bayi tetap berada di atas dada pasien selama1 jam walaupun bayi sudah berhasil menyusui. 48. Menempatkan semua perlatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk dekontaminasi selama 10 menit, cuci dan bilas peralatan setelah di dekontaminasi. 49. Membuang bahan-bahan yang terkontaminasi ke dalam tempat sampah yang sesuai. 50. Membersihkan pasien dari sisa cairan ketuban, lendir, dan darah dengan menggunakan air DTT, bantu saat memakai pakaian yang bersih dan kering. 51. Memastikan ibu merasa nyaman. Membantu dalam memberikan ASI dan anjurkan keluarga untuk memberi pasien minuman dan makanan yang diinginkannya. 52. Dekontaminasi tempat persalinan dengan larutan klorin 0,5%. 53. Mencelupkan sarung tangan kotor ke dalam larutan klorin 0,5%, lalu balikkan bagian dalam ke luar kemudian rendam kembali selama 10 menit 54. Mencuci kedua tangan dengan sabun di bawah air mengalir dan lepas hanscon, kemudian keringkan dengan menggunakan handuk bersih. 55. Memakai sarung tangan yang baru dan bersih, untuk melakukan tindakan selanjutnya. 56 56. - Menimbang dan melakukan pengukuran antropometri pada bayi satu jam setelah lahir - Memberikan tetes mata antibiotik profilaksisatau salep mata dan vitamin K1 1 mg IM pada paha kiri anterolateral. 57. Memberikan imunisasi hepatitis B dipaha kanan anterolateral setelah satu jam pemberian vitamin K1.  Letakkan bayi di dalam jangkauan pasien agar sewaktuwaktu bisa disusukan  Letakkan bayi kembali pada dada ibu bila bayi belum berhasil menyusu dalam satu jam pertama dan biarkan sampai bayi berhasil menyusu 58. Lepaskan sarung tangan pada tempatnya 59. Cuci tangan dibawah air mengalir dan keringkan dengan waslap 60. Melengkapi partograf (halaman depan dan belakang 2.2.11 Memberikan Asuhan Pada Ibu Bersalin Kala III A. Memberikan asuhan pada ibu bersalin kala III 1) Fisiologi kala III Dimuali segera setelah bayi lahir sampai lahirnya plasenta yang berlangsung tidak lebih dari 30 menit. Setelah bayi lahir uterus teraba keras dengan fundus uteri agak diatas pusat beberapa menit kemudian uterus berkonraksi lagi untuk melepaskan plasenta dari dindingnya. Pada kala III, otot uterus (miometrium) berkonraksi mengikuti penyusutan volume rongga uterus setelah lahirnya bayi. Penyusutan ukuran ini menyebabkan berkurangnya ukuran tempat perlekatan plasenta. Karena tempat perlekatan menjadi semakin kecil, sedangkan ukuran plasenta tidak berubah maka plasenta akan terlipat, menebal dan kemudian leas dari dinding uterus. Setelah 57 lepas, plasenta akan terun ke bagian bawah uterus atau ke dalam vagina. Setelah janin lahir, uterus mengadakan kontraksi yang mengakibatkan penciutan kavum uteri, tempat implantasi plasenta. Akibatnya, plasenta akan lepas dari tempat implantasinya (Walyani dan Endang, 2016). 2) Mekanisme pelepasan plasenta a. Cara-cara pelepasan plasenta 1) Metode ekspulsi Schultze Pelepasan ini dapai dimulai dari tengah (sentral) atau dari pinggir plasenta. Ditandai oleh makin panjang keluarnya tali pusat dari vagina (tanda ini dikemukakan oleh Ahfeld) tanpa adanya perdarahan per vaginam. Lebih besar kemungkinannya terjadi pada plasenta yang melekat di fundus. 2) Metode ekspulsi Mathew-Duncan Ditandai oleh adanya perdarahan dari vagina apabila plasenta mulai terlepas. Umumnya perdarahan tidak melebihi 400 ml. Lebih besar kemungkinan pada implantasi lateral (Walyani dan Endang, 2016). b. Tanda-tanda pelepasan plasenta 1) Perubahan bentuk dan tinggi fundus Setelah bayi lahir dan sebelum meiometrium mulai berkontraksi, uterus berbentuk bulat penuh dan tinggi fundus biasanya di bawah pusat. Setelah uterus berkontraksi dan plasenta terdorong ke bawah, uterus berbentuk segitiga atau sepertii buah pear atau alpukat dan fundus berada di atas pusat. 2) Tali pusat memanjang Tali pusat terlihat menjulur keluar melalui vulva. 3) Semburan darah mendadak dan singkat 58 Darah yang terkumpul dibelakang plasenta akan membantu mendorong plasenta keluar dibantu oleh gaya gravitasi. (retroplasental Apabila pooling) kumpulan dalam ruang darah diantara dinding uterus dan permukaan dalam plasenta melebihi kapasitas tampungnya maka darah tersembur keluar dari tepi plasenta yang terlepas. Tanda ini kadang-kadang terlihat dalam waktu satu menit setelah bayi lahir dan biasanya dalam 5 menit (Walyani dan Endang, 2016). c. Pengawasan perdarahan 1) Frasat Kustner Tangan kanan meregangkan atau menarik sedikit tali pusat, tangan kiri menekan daerah diatas simfisis. Bila tali pusat masuk kembali ke dalam vagina, berarti plasenta belum lepas dari dinding uterus. Bila tetap atau tidak masuk kembali ke dalam vagina, berarti plasenta lepas dari dinding uterus. Frasat ini hendaknya dilakukan secara hati-hati. Apabila hanya sebagian plasenta terlepas , perdarahan banyak akan dapat terjadi. 2) Frasat Strassman Frasat ini dilakukan dengan mengetok-ngetok fundus uterus dengan tangan kiri dan tangan kanan meregangkan tali pusat sambil merasakan apakah ada getaran yang ditimbulkan dari gerakan tangan kiri, jika tidak terasa ada getaran berarti plasenta sudah lepas. 3) Frasat Klien Untuk melakukan frasat ini, minta pasien untuk meneran, jika tali pusat tampak turun atau 59 bertambah panjang berarti plasenta telah lepas, begitu juga sebaliknya. 4) Frasat Manuaba Tangan kiri memegang uterus pada segmen bawah rahim, sedangkan tangan kanan memegang dan mengencangkan tali pusat, kedua tangan ditarik berlawanan (Walyani dan Endang, 2016). B. Manajemen aktif kala III Manajemen aktif kala III : mngupayakan kontraksi yang adekuat dari uterus dan mempersingkat waktu kala III, mengurangi jumah kehilangan darah, menurunkan angka kejadian retensio plasenta. Tiga langkah manajmen aktif kala III : pemberian oksitosin / uterotonika segera mungkin, melakukan penegangan tali pusat terkendali (PTT), rangsang taktil pada dinding uterus dan fundus uteri. Penegangan tali pusat terkendali : berdiri disamping ibu, pindahkan jepitan semula tali pusatketitik 5-20 cm dari vulva dan pegang klem penjepit tersebut, irtakan telapak tangan (alas dengan kain) yang lain, pada segmen bawah rahim atau dinding uterus dan suprasimfisis, pada saat terjadi kontraksi, tegangkan tali pusat sambil tekan tali uterus ke dorsokranial, ulangi kembali frasat ini bila plasenta belum dapat dilahirkan (jangan dilakukan pemaksaan) (Walyani dan Endang, 2016). 2.2.12 Memberikan Asuhan Pada Ibu Bersalin Kala IV Kala IV adalah masa 2 jam setelah plasenta lahir. Selama 10-45 berikutnya setelah kelahiran bayi, uterus berkontraksi dan berukuran menjadi sangat kecil yang mengakibatkan pemisahan dinding uterus dengan plasenta. Pelepasan plasenta membuka 60 sinus-sinus plasenta dan menyebabkan perdarahan, akan tetapi perdarahan dibatasi sampai rata-rata 350 ml. Pada kala IV evaluasi pada uterus, kontraksi uterus sangat dibutuhkan untuk memantau proses involusi uterus. Uterus yang berkontraksi normal harus keras ketika disentuh. Uterus yang lunak, hipotonik, longgar, tidak berkontraksi dengan baik disebut sebagai atonia uteri yang dapat menyebabkan perdarahan. Setelah memastikan uterus berkontraksi secara efektif dan perdarahan berasal dari sumber lain, bidan hendaknya menginspeksi perineum, vagina bawah dan area periuretra untuk mengetahui adanya memar, pembentukan hemattom ataupun laserasi pada perineum (Rohani dkk, 2011). Penjahitan pada pada laserasi perludilakukan jika laserasi pada perineum menimbulkan perdarahan yang aktif. Berikut langkah-langkah penjahitan laserasi pada perineum : 1. Cuci tangan secara seksama dan gunakan sarung tangan disinfeksi tingkat tinggi atau steril. 2. Pastikan bahwa peralatan dan bahan-bahan yang digunakan untuk melakukan penjahitan sudah didisinfeksi atau steril. 3. Setelah memberikan anastesi lokal dan memastikan bahwa daerah tersebut telah dianastesi, telusuri dengan hati-hati menggunakan satu jari untuk menentukan batas luka. Nilai kedalaman luka dan lapisan jaringan yang terluka. 4. Buat jahitan pertama kurang lebih 1 cm di atas ujung laserasi dibagian dalam vagina. Setelah membuat tusukan pertama abuat ikatan dan potong pendek benang yang telah diikatkan. 5. Tutup mukosa vagina dengan jahitan jelujur, jahit kebawah ke arah cincin himen. 6. Tepat sebelum cincin himen, masukan jarum kedalam mukosa vagina lalu kebawah cincin himen sampai jarum berada dibawah lserasi. 61 7. Teruskan ke arah vbawah tetapi tetap pada luka, hingga jelujur mencapai bawah laserasi. 8. Setelah mencapai ujung laserasi, arahkan jarum keatas dan teruskan penjahitan dengan menggunakan jahitan jelujur untuk menutup jaringan subkutikuler. 9. Tusukan jarum ke robekan perineum ke dalam vagina. Jarum harus keluar dari belakang cincin himen. 10. Ikat benang dan membuat simpul di dalam vagina, dan potong benang sisakan 1,5 cm. Jika ujung benang terlalu pendek, simpul akan longgar dan laserasi akan terbuka. 11. Ulangi pemeriksaan vagina dengan lembut untuk memastikan tidak ada kassa atau peralatan yang tertinggal di dalam. 12. Dengan lembut masukan jari yang paling kecil kedalam anus. Raba apakah ada jahitan pada rektum. Jika ada jahitan yang teraba, ulangi pemeriksaan rektum enam minggu pasca persalinan. 13. Cuci daerah genital secara lembut kemudian keringkan. Bantu ibu mencari posisi yang nyaman. 14. Nasihati ibu untuk melakukan hal-hal berikut : a. Menjaga perineum selalu bersih dan kering b. Hindari penggunaan obat-obatan tradisional pada perineum c. Cuci perineum dengan menggunakan sabun dan air mengalir 3-4 kali sehari. d. Kembali dalam seminggu untuk memeriksakan penyembuhan lukanya. Ibu diharuskan datang lebih awal jika ia mengalami demam atau keuar cairan yang berbau busuk dari daerah luka atau jika daerah tersebut menjadi lebih nyeri (Rohani dkk, 2011). 62 2.3 Nifas 2.3.1 Definisi Nifas Masa nifas (puerperium) adalah masa setelah keluarny plasenta sampai organ-organ reproduksi pulih kembali seperti sebelum hamil dan secara normal masa nifas berlangsung selama 6 minggu atau 40 hari (Walyani, 2015). 2.3.2 Tujuan Asuhan Masa Nifas Asuhan masa nifas diperlukan dalam periode ini karena merupakan masa kritis baik ibu maupun bayinya. Diperkirakan 60% kematian ibu akibat kehamilan terjadi setelah persalinan dan 50% kematian masa nifas terjadi dalam 24 jam pertama (Walyani, 2015). Tujuan asuhan masa nifas normal terbagi menjadi 2, yaitu : 1. Tujuan umum Membantu ibu dan pasangannya selama masa transisi awal mengasuh anak. 2. Tujuan khusus a. Menjaga kesehatan ibu dan bayi baik fisik maupun psikologisnya b. Melaksanakan skirining yang komprehensif c. Mendeteksi masalah, mengobati atau merujuk bila terjadi komplikasi pada ibu dan bayinya. d. Memberikan pendidikan kesehatan, tentang perawatan kesehatan diri, nutrisi, KB, menyusui, pemberian imunisasi dan perawatan bayi sehat. e. Memberikan pelayanan Keluarga Berencana (Walyani, 2015). 2.3.3 Kebutuhan dasar masa nifas Kebutuhan dasar masa nifas diantaranya sebagai berikut a) Kebutuhan nutrisi Nutrisi adalah zat yang diperlukan oleh tubuh untuk keperluan metabolismenya. Kebutuhan gizi pada masa nifas terutama bila menyusui akan meningkat 25%. Wanita dewasa 63 memerlukan 2.200 k kalori. Ibu menyusui memerlukan kalori yang sama dengan wanita dewasa + 700k. Kalori pada 6 bulan pertama kemudian + 500 k.kalori bulan selanjutnya. Menu seimbang yang harus di konsumsi adalah porsi cukup dan teratur, tidak terlalu asin, pedas atau berlemak, tidak mengandung alkohol, nikotin, serta bahan pengawet atau pewarna. Di samping itu haru mengandung sumber tenaga, pembangun, dan pengatur/pelindung (Walyani, 2017). b) Kebutuhan cairan Fungsi cairan sebagai pelarut zat gizi dalam proses metabolisme tubuh. Minumlah cairan cukup untuk membuat tubuh ibu tidak dehidrasi. Asupan tablet tambah darah dan zat besi diberikan selama 40 hari postpartum. Minum kapsul Vit A (200.000 unit) (Walyani, 2017) c) Kebutuhan ambulasi Sebagian besar pasien dapat melakukan ambulasi segera setelah persalinan usai. Aktivitas tersebut berguna untuk semua sistem tubuh, terutama fungsi usus, kandung kemih, sirkulasi dan paru-paru. Aktivitas dapat dilakukan secara bertahap, memberikan jarak antara aktivitas dan istirahat. Dalam 2 jam setelah bersalin ibu harus bisa melakukan mobilisasi. Dilakukan secara perlahan-lahan dan bertahap. Dapat dilakukan dengan miring kanan atau kiri terlebih dahulu, kemudian duduk dan berangsur-angsur untuk berdiri dan jalan (Walyani, 2017). d) Kebutuhan Eliminasi BAK/BAB Pada persalinan normal masalah berkemih dan buang air besar tidak mengalami hambatan apapun. Kebanyakan pasien dapat melakukab BAK secara spontan dalam 8 jam setelah melahirkan. Miksi hendaknya dilakukan sendiri secepatnya, bila dalam 3 hari ibu tidak dapat berkemih, dapat dilakukan rangsangan untuk berkemih dengan mengkompres vesica urinaria dengan air hangat, 64 jika belum bisa maka ajarkan ibu untuk berkemih sambil membuka keran air, jika tetap belum bisa melakukan juga maka dapat dilakukan katerisasi (Walyani, 2017). Buang Air Besar (BAB) akan biasa setelah sehari, kecuali bila ibu takut dengan luka episiotomi. Bila sampai 3-4 hari belum buang air besar, sebaiknya dilakukan obat rangsanga oral atau rektal, jika masih belum bisa dilakukan klisma untuk merangsang BAB sehingga tidak mengalami sembelit dan menyebabkan jahitan terbuka (Walyani, 2017). e) Kebersihan diri Kebersihan diri mulai dari pakaian, rambut, kulit, dan vulva sekitarnya dapat membantu mengurangi sumber infeksi dan perasaan nyaman pada ibu. Anjurkan ibu untuk menjaga kebersihan diri dengan mandi teratur minimal 2 kali sehari,mengganti pakaiann dan alas tempat tidur serta lingkungan dimana ibu tinggal. Ibu harus tetap bersih, segar dan wangi. Merawat perineum dengan baik dengan menggunakan antiseptik dan selalu diingat bahwa membersihkan perineum dari arah depan ke belakang (Walyani, 2017). f) Kebutuhan istirahat dan tidur Ibu nifas memerlukan istirahat yang cukup, istirahat yang dibutuhkan ibu nifas sekitar 8 jam pada malam hari dan 1jam pada siang hari (Walyani, 2017) g) Kebutuhan perawatan payudara Sebaiknya perawatan mamae dilakukan sejak wanita hamil supaya puting lemas, tidak keras, dan kering sebagai persiapan untuk menyusui bayinya (Walyani, 2017). Program dan kebijakan tekhnik masa nifas Kunjungan 1 Waktu Tujuan 6-8jam setelah 1. Mencegah terjadinya perdarahan pada 65 persalinan masa nifas 2. Mendeteksi dan merawat penyebab lain perdarahan dan memberikan rujukan bila perdarahan berlanjut. 3. Memberikan konseling kepada ibu atau salah satu keluarga mengenai bagaimana cara mencegah perdarahan masa nifas karna atonia uteri 4. Pemberian konseling asi pada masa awal menjadi ibu 5. Mengajarkan ibu untuk mempererat hubungan antara ibu dan bayi baru lahir 6. Menjaga bayi tetap sehat dengan cara mencegah hipotermi 2 6 hari setelah 1. Memastikan involusi uteri berjalan persalinan normal, uterus berkontraksi 2. Menilai adanya tanda-tanda demam,infeksi atau kelainan pasca melahirkan 3. Memastikan ibu mendapat cukup makanan,cairan dan pascamelahirkan 4. Memastikan ibu menyusui dengan baik dan tidak ada tanda-tanda penyulit 5. Memberikan konseling kepada ibu menenai asuhan pada bayi, cara merawat tali pusat da menjaga bayi tetap hangat 3 2 minggu 1. Memastikan involusi uteri berjalan setelah persalinan normal, uterus berkontraksi 2. Menilai adanya tanda-tanda demam,infeksi atau kelainan pasca 66 melahirkan 3. Memastikan ibu mendapat cukup makanan,cairan dan pascamelahirkan 4. Memastikan ibu menyusui dengan baik dan tidak ada tanda-tanda penyulit 5. Memberikan konseling kepada ibu mengenai asuhan pada bayi, cara merawat tali pusat da menjaga bayi tetap hangat 4 6 minggu 1. Menanyakan pada ibu tentang penyulit setelah yang dialami ibu dan bayinya persalinann 2. Memberikan konseling kb secara dini (Walyani, 2017) 2.3.3 Perubahan Fisiologi Masa Nifas Setelah keluarnya plasenta, kadar sirkulasi hormon HCG, human plasental lactogen, estrogen dan progesteron menurun. Human plasental lactogen akan menghilang dari peredaran darah ibu dalam 2 hari dan HCG dalam 2 minggu setelah melahirkan. Kadar estrogen dan progesteron hampir sama dengan kadar yang ditemukan pada fase felikuler dari siklus menstruasi berturut-turut sekitar 3 dan 7 hari. Penarikan polipeptida dan hormon steroid ini mengubah fungsi seluruh sistem sehingga efek kehamilan berbalik dan wanita dianggap sedang tidak hamil, sekalipun pada wanita (Walyani, 2015). Perubahan-perubahan yang terjadi adalah : 1. Sistem Kardiovaskuler Denyut jantung, volume darah dan curah jantung meningkat setelah melahirkan karena terhentinya aliran darah keplasenta yang mengakibatkan beban jantung meningkat yang dapat diatasi dengan haemokonsentrasi sampai volume darah kembali normal, dan pembuluh darah kembali keukuran semula (Walyani, 2015). a. Volume darah 67 Perubahan pada volume darah tergantung pada beberapa variabel. Contohnya kehilangan darah selama persalinan, mobilisasi dan pengeluaran cairan ekstravaskuler. Kehilangan darah mengakibatkan perubahan volume darah tetap hanya terbatas pada volume darah total. Kemuudian, perubahan cairan tubuh normal mengakibatkan suatu penurunan yang lambat pada volume darah. Dalam 2-3 minggu, setelah persalinan volume darah seringkali menurun sampai pada nilai sebelum kehamilan (Walyani, 2015). b. Cardiac output Cardiac output terus meningkat selama kala I dan kala II persalinan. Puncaknya selama masa nifas dengan tidak memperhatikan tipe persalinan dan penggunaan anastesi. Cardiac output tetap tinggi dalam beberapa waktu sampai 48 jam postpartum, ini umumnya mungkin diikuti dengan peningkatan stroke voluma akibat dari peningkatan venosus return, bradicardi terlihat selama waktu ini. Cardiac output akan kembali pada keadaan semula seperti sebelum hamil dalam 2-3 minggu (Walyani, 2015) 2. Sistem Haematologi a. Hari pertama masa nifas kadar fibrinogen dan plasma sedikit menurun, tetapi darah lebih kental dengan peninkatan viskositas sehingga meningkatkan pembekuan darah. b. Leukositis meningkat, dapat mencapai 15000/mm3 selama persalinan dan tetap tinggi dalam beberapa hari postpartum. Jumlah sel darah putih normal rata-rata pada wanita hamil kira kira 12000/mm3. Selama 10—12 hari setelah persalinan umumnya bernilai antara 20000-25000/mm3, neurotropil berjumlah lebih banyak dari sel darah putih dengan konsekuensi akan berubah. 68 c. Faktor pembekuan, yakni suatu aktifitas faktor pembekuan darah terjadi setelah persalinan. Aktivitas ini bersamaan dengan tidak adanya pergerakan, trauma atau sepsis, yang mendorong terjadinya tromboemboli. d. Kaki ibu diperiksa setiap hari untuk mengetahui adanya tanda-tanda trombosis (nyeri, hangan dan lemas vena bengkak kemerahan yang dirasakan keras atau padat ketika disentuh). Mungkin positif tanda-tanda human’s (doso fleksi kaki ada nyeri jika ada trombosis). e. Varises pada kaki dan sekitar anus (hemoroid) adalah umum pada kehamilan. Varises pada vulva umumnya kurang dan akan segera kembali setelah persalinan (Walyani, 2015). 3. Sistem reproduksi g. Uterus Uterus secara berangsur-angsur menjadi kecil (involusi) sehingga akhirnya kembali seperti sebelum hamil. 1) Bayi lahir fundus uteri setinggi pusat denga berat uterus 1000 gr 2) Akhir kala III persalinan TFU teraba 2 jari bawah pusat dengan berat uterus 750 gr 3) 1 minggu postpartum TFU teraba pertengahan pusat simfisis dengan berat uterus 500 gr 4) 2 minggu postpartum TFU tidak teraba diatas simfisis dengan berat uterus 350 gr 5) 6 minggu postpartum fundus uteri bertambah kecil dengan berat uterus 50 gr (Walyani, 2015). h. Lochea Lochea adalah cairan sekret yang berasal dari cavum uteri dan vagina dalam masa nifas. Macam-macam lochea adalah sebagai berikut : 69 1) Lochea rubra (cruenta) berisi darah segar dan sisa-sisa selaput ketuban, sel-sel desidua, verniks kaseosa, lanugo dan mekonium, selama 2 hari postpartum 2) Lochea sanguinolenta, berwarna kuning berisi darah dan lendir, hari 3-7 postpartum 3) Lochea serosa, berwarna kuning cairan tidak berdarah lagi, hari ke 7-14 postpartum 4) Lochea alba, cairan putih setelah 2 minggu 5) Lochea purulenta, terjadi infeksi, keluar cairan seperti nanah berbau busuk. 6) Loscheastasis, lochea tidak lancar keluarnya (Walyani, 2015). e. Serviks Serviks mengalami involusi bersama-sama uterus. Setelah persalinan, ostium eksterna dapat dimasuki oleh 2-3 jari tangan, setelah 6 minggu persalinan serviks menutup (Walyani, 2015). f. Vula dan vagina Vulva dan vagina mengalami penekanan serta peregangan yang sangat besar selama proses melahirkan bayi, dan dalam bebrapa hari pertama setelah proses tersebut, kedua organ ini tetap berada dalam keadaan kendur. Setelah 3 mingggu vulva vagina kembali pada keadaan tidak hamil dan rugae dalam vagina secara berangsur-angsur akan muncul kembali sementara labia menjadi lebih menonjol (Walyani, 2015). g. Perineum Segera setelah melahirkan, perineum menjadi kendur karena sebelumnya teregang oleh tekanan kepala bayi yang bergerak maju. Pada postnatal hari ke 5, perineum sudah mendapatkan kembali sebagian besar tonusnya sekalipun tetap lebih kendur daripada keadaan sebelum melahirkan (Walyani, 2015). h. Payudara 70 Kadar prolaktin yang disekresi oleh kelenjar hypofisis anterior meningkat secara stabil selama kehamilan, tetapi hormon plasenta menghambat produksi ASI. Setelah pelahiran plasenta, konsenrasi estrogen dan progesteron menurun, prolaktin dilepaskan dan sintesis ASI dimulai. ASI yang dapat dihasilkan oleh ibu setiap harinya ± 150-300 ml, sehingga memenuhi kebutuhan bayi setiap harinya. Perubahan pada payudara meliputi : 1) Penurunan kadar progesteron secara tepat dengan peningkatan hormon prolaktin setelah persalinan 2) Kolostrum sudah ada saat persalinan produksi ASI terjadi pada hari ke 2 atau ke 3 setelah persalinan. 3) Payudara menjadi besar dan keras sebagai tanda mulainya proses laktasi (Walyani, 2015). i. Sistem Perkemihan Buang air kecil sering sulit selama 24 jam pertama. Kemungkinan terdapat spasine sfingter dan edema leher buli-buli sesudah bagian ini mengalami kompresi antara kepala janin dan tulang pubis selama persalinan. Urin dalam jumlah yang besar akan dihasilkan dalam waktu 12-36 jam setelah melahirkan. Setelah plasenta dilahirkan, hormon estrogen yang bersifat menahan air akan mengalami penurunan yang mencolok. Keadaan ini menyebabkan diuresis, ureter yang berdilatasi akan kembali normal dalam tempo 6 minggu (Walyani, 2015). j. Sistem endokrin Kadar estrogen menurun 10% dalam waktu sekitar 3 jam postpartum. Progesteron turun pada hari ke 3 postpartum. Kadar pprolaktin dalam darah berangsur-angsur hilang (Walyani, 2015). k. Sistem muskuloskeletal 71 Ambulasi pada umumnya dimulai 4-8 jam postpartum. Ambulasi dini sangan membantu untuk mencegah komplikasi dan mempercepat proses involusi (Walyani, 2015). l. Sistem Integumen a. Penurunan melanin umumnya setelah persalinan menyebabkan berkurangnya hyperpegmentasi kulit b. Perubahan pembuluh darah yang tampak pada kulit karena kehamilan dan akan menghilang pada saat estrogen menurun (Walyani, 2015). 2.3.4 Alat kontrasepsi Pada umumnya ibu pascapersalinan ingin menunda kehamilan berikutnya paling sedikit 2 tahun lagi, atau tidak ingin tambah anak lagi. Konseling tentang keluarga berencana atau metode kontrasepsi sebaiknya diberikan sewaktu asuhan anternatal atau pascapersalinan. Tabel 2.5 : Metode Kontrasepsi Pascapersalinan Metode kontrasepsi Waktu Pascapersalinan  MAL Kontrasepsi kombinasi  Ciri-ciri khusus Mulai segera pasca  persalinan Efektifvitas tinggi sampai 6 bulan pasca  persalinan dan melum mendapai haid Jika pasien menyusui  - Jangan dipakai sebelum 6-8 minggu pascapersalinan - Sebaiknya tidak dipakai 6 minggu sampai 6 bulan pascapersalinan  Kontrasepsi  Sebelum 6 bulan pasa  Manfaat kesehatan ibu dan bayi Memberikan waktu untuk memilih metode kontrasepsi lain Selama 6 – 8 pascapersalinan, kontrasepsi kombinasi ini akan menggagu produksi ASI dan mempengaruhi umbuh kembang bayi Jika klien tidak mendapatkan haid setelah berhubungan seksual, mulailah konrasepsi kombinasi. Selama minggu Catatan     Harus benar-benar ASI ekslusif Efektifitas berkurang jika mulai suplementasi Kontrasepsi ini merupakan kontrasepsi terakhi pada klien menyusui Dapat diberikan pada pasien yang mengalami preeklamsia atau hipertensi kehamilan. Pendarahan ireguler 72 progestin AKDR persalinan.    Kondom/Spermisi da  Diafragma  KB alamiah  Koitus interuptus  atau abstinensia pertama persalina, dapat terjadi progestin mempengaruhi tumbuh kembang bayi,  Tidak mempengaruhi ASI Dapat dipasang  Tidak ada  Insersi postplasental langsung setelah pengaruh terhadap memerlukan petugas persalinan ASI terlatih khusus. Jika tidak insersi 4-6  Konseling perlu minggu dilakukan sewaktu  Efek samping pascapersalinan asuhan anternatal lebih ringan bagi Jika ASI sudah  Ekspulsi spontan ibu menyusui dapatcatau haid sudah lebih tinggi (6-10%) datang insersi pada pemasangan dilakukan segera, pascaplasental. setelah yakin tidah ada  Angka pencabutan kehamilan AKDR tahun pertama lebih tinggi pada klien menyusui.  Sesudah 4-6 minggu pascapersalinan teknik sama dengan pemasangan waktu interval. Dapat digunakan  Tidak ada  Sebaiknya pakai setiap saat pengaruh terhadap kondom yang diberi pascapersalinan. laktasi. pelicin.  Sebagai cara sementara sambil memilih metode lain. Sebaiknya tunggu  Tidak ada  Perlu pemeriksaan sampai 6 minggu pengaruh terhadap dalam oleh petugas pascapersalinan laktasi  Pernggunaan spermisida membantu mengatasi masalah keringnya vagina. Tidak dianjurkan  Tidak ada  Lendir serviks tidak sampai siklus haid pengaruh terhadap keluar sseperti haid kembali teratur. laktasi. reguler lagi.  Suhu basal tubuh kurang akurat jika klien sering terbagun wantu malam untuk menyusui. Dapat digunakan  Tidak ada  Beberapa pasangan setiap waktu. pengaruh terhadap tidak sanggup. laktasi.  Partus konseling.  Abstinensi 100% 73 Kontrasepsi mantap: Tubektomi Vasektomi    Dapat dilakukan dalam  48 jam ascapersalinan Jika tidak, tunggu sampai 6 minggu pasca persalinan.  Dapat dilakukan setiap  saat. efektif. Tidak ada  pengaruh terhadap laktasi atau tumbuh kembang bayi. Minilaporotomi  pascapersalinan paling mudah dilakukan dalam 48 jam pascapersalinan. Tidak segera  efektif karena perlu paling sedikit 20 ejakulasi (± 3 bulan) sampai benar-benar steril Perlu anastesi lokal. Konseling harus sudah dilakukan sewaktu asuhan anternatal. Meripakan salah satu KB untuk pria. (POGI, 2012) 2.3.5 Peran Bidan Peran dan tanggung jawab bidan dalam masa nifas antara lain : 1. Memberikan dukungan secara berkesinambungan selama masa nifas sesuai dengan kebutuhan ibu untuk mengurangi ketegangan fisik dan psikologis selama masa nifas. 2. Sebagai promotor hubungan antara ibu dan bayi serta keluarga 3. Mendorong ibu untuk menyusui bayinya dengan meningkatkan rasa nyaman. 4. Membuat kebijakan, perencana program kesehatan yang berkaitan dengan ibu dan anak, dan mampu melakukan kegiatan administrasi. 5. Mendeteksi komplikasi dan perlunya rujukan 6. Memberikan konseling untuk ibu dan keluarganya mengenai cara mencegah perdarahan, mengenali tanda-tanda bahaya, menjaga gizi yang baik, serta mempraktekan kebersihan yang aman 7. Melakukan manajemen asuhan dengn cara mengumpulkan data, menetapkan diagnosa dan rencana tindakan serta melaksanakannya untuk mempercepat proses pemulihan, 74 mencegah komplikasi dengan memenuhi kebutuhan ibu dan bayi selama periode nifas. 8. Memberikan asuhan secara profesional (Walyani, 2015). 2.4 Bayi Baru Lahir 2.4.1 Definisi Bayi Baru Lahir Bayi baru lahir (Neonatus) adalah bayi yang baru mengalami proses kelahiran, berusia 0-28 hari. BBL memerlukan penyesuaian fisiologis berupa maturasi, adaptasi (menyesuaikan diri dari kehidupan intra uterin ke kehidupan ekstrauterin) dan toleransi bagi BBL untuk dapat hidup dengan baik (Marmi, 2015). 2.4.2 Perawatan Segera Bayi Baru Lahir 1. Pencegahan Kehilangan Panas Penyediaan suhu yang optimal merupakan hal terpenting agar dapat memfasilitasi transisi ke kehidupan di luar kandungan yang sukses.Dimanapun bayi dilahirkan, hal terpenting yang harus dilakukan bidan yaitu berusaha menyediakan tempat yang sesuai suhu 21-25oC.mengeringkan bayi pada saat lahir membantu mengurangi hilangnya panas melalui evaporasi, dan penting untuk memastikan bahwa handuk yang basah diganti, dan bayi dibungkus di dalam handuk yang telah dihangatkan (Myles, 2011). 2. Pembersihan Jalan Napas Sebagian besar bayi tidak membutuhkan pembersihan jalan napas pada saat lahir.Namun, jika terjadi gangguan pernapasan nyata, dapat digunakan kateter pengisap berukuran 10 FG.Jika terdapat meconium di jalan napas, harus dilakukan pengisapan dibawah penglihatan langsung dengan memasang laringoskop dan melihat kondisi laring.Tindakan harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari penyentuhan pita suara karena dapat menyebabkan spasme laring, apnea, dan bradikardia. Meconium yang kental harus diaspirasi dan dikeluarkan dari trakea melalui slang endotrakeal (Myles, 2011). 75 3. Pemotongan Tali Pusat Tali pusat merupakan garis kehidupan janin dan bayi selama beberapa menit pertama setelah kelahiran. Pemisahan bayi dari plasenta dilakukan dengan cara menjepit tali pusat di antara dua klem, dengan jarak sekitar 8-10 cm dari umbilicus (Myles, 2011). 4. Identifikasi Label nama bayi atau nama ibu harus dilekatkan pada pergelangan tangan atau kaki sejak di ruang bersalin. Pemasangan dilakukan dengan sesuai agar tidak terlalu ketat ataupun longgar sehingga mudah lepas (Saifuddin, 2016). 5. Pengkajian Kondisi Bayi Segera setelah lahir, bidan dapat melanjutkan proses perawatan dengan mengeringkan kulit, yang dapat membantu meminimalkan kehilangan panas. Pada sebagian besar kasus, bayi dilahirkan dengan kondisi sehat sehingga dapat langsung diserahkan kepada orangtuanya. Bidan harus melakukan pengkajian kondisi umum bayi pada menit pertama dank e-5 dengan menggunakan nilai Apgar. Nilai Apgar yang didokumentasikan dngan lengkap di catatan bayi, kepanjangan Nilai Apgar adalah : A Appereance : Penampilan bayi (warna kulit) 2.4.3 P Pulse : Nadi (frekuensi jantung) G Grimace : Meringis (respos terhadap rangsangan) AActive : Aktif (tonus) R Respiration : Pernapasan (Myles, 2011). Tanda Bahaya BBL Menurut Saifuddin, 2009:139 semua bayi baru lahir harus dinilai adanya tanda-tanda kegawatan atau kelainan menunjukan suatu penyakit. Bayi baru lahir dinyatakan sakit apabila mempunyai salah satu atau beberapa tanda-tanda berikut : 1. Sesak nafas. 76 2. Frekuensi pernafasan 60 kali/menit. 3. Gerak retraksi di dada. 4. Malas minum. 5. Panas atau suhu badan bayi rendah. 6. Kurang aktif. 7. Berat lahir rendah (1500-2500 gram) dengan kesulitan minum. Tanda-tanda bayi sakit berat : 1. Sulit minum. 2. Sianosis sentral (lidah biru). 3. Perut kembung. 4. Priode apneu. 5. Kejang / periode kejang-kejang kecil. 6. Merintih. 7. Perdarahan. 8. Sangat kuning. 9. Berat badan lahir < 1500 gram. 2.4.4 Diagnosa BBL Bayi baru lahir normal adalah bayi yang lahir dalam persentasi belakang kepala melalui vagina tanpa memakai alat , pada usia kehamilan genap 37 minggu sampai 40 minggu, dengan berat badan bayi 2500-4000 gram, nilai apgar >7 dan tanpa cacat bawaan. (Rukiyah, 2010:2). 2.4.5 Pelayanan Kesehatan Bayi Baru Lahir a) Asuhan bayi baru lahir pada 0-6 jam : 1) Penilaian awal untuk memutuskan resusitasi pada bayi 2) Pemotongan dan perawatan tali pusat 3) Pencegahan kehilangan panas melalui tunda mandi selama 6 jam, kontak kulit bayi dan ibu serta menyelimuti kepala dan tubuh bayi 4) Inisiasi Menyusu Dini 77 5) Pencegahan infeksi mata melalui pemberian salep mata antibiotika dosis tunggal 6) Pencegahan pendarahan melalui penyuntikan vitamin K1 dosis tunggal dipaha kiri 7) Pemeriksaan bayi baru lahir 8) Pemberian ASI Eksklusif (KemesKes RI, 2010 : 20-21) b) Asuhan bayi baru lahir pada 6 jam – 28 hari : 1) Penimbangan berat badan. 2) Pengukuran panjang badan. 3) Pemeriksaan tanda – tanda vital. 4) Menanyakan pada ibu, bayi sakit apa. 5) Memeriksa kemungkinan penyakit berat atau infeksi bakteri. 6) Memeriksa adanya diare. 7) Memeriksa ikterus. 8) Memeriksa kemungkinan berat badan rendah. 9) Memeriksa status imunisasi. 10) Memeriksa masalah/keluhan ibu. (KemenKes RI, 2015 : 36) 2.4.6 Waktu Pelayanan Kesehatan Bayi Baru Lahir (BBL) Pelayanan kesehatan bayi baru lahir dilaksanakan minimal 3 kali, yaitu: a. Pertama : 6 jam – 48 jam setelah lahir b. Kedua : 3 hari – 7 hari setelah lahir c. Ketiga : 8 hari – 28 hari setelah lahir. (KemenKes RI, 2015 : 36) 2.4.7 Imunisai Tabel 2.7 Jadwal Imunisasi Bayi Umur Bayi Jenis Imunisasi 0 bulan – 7 hari HB-0 1 bulan BCG, Polio 1 2 bulan DPT-HB-Hib 1, Polio 2 78 3 bulan DPT-HB-Hib 2, Polio 3 4 bulan DPT-HB-Hib 3, Polio 4, IPV 9 bulan Campak 18 bulan DPT-HB-Hib Lanjutan 24 bulan Campak Lanjutan 3 (DepKes, 2015 : 38-39) Imunisasi adalah suatu proses untuk membuat system pertahanan tubuh kebal terhadap invasi mikroorganisme (bakteri dan virus) yang dapat menyebabkan infeksi sebelum mikroorganisme tersebut memiliki kesempatan untuk menyerang tubuh. Tujuan diberikan imunisasi adalah diharapkan anak menjadi kebal terhadap penyakit sehingga dapat menurunkan angka mordibitas dan mortalitas serta dapat mengurangi kecacatan akibat penyakit tertentu. Berikut adalah jenis-jenis imunisasi pada bayi : a. Imunisasi BCG Imunisasi BCG dilakukan sekali pada bayi 0-1 bulan.Vaksin BCG berisi kuman hidup sehingga antibody yang dihasilkannya tinggi.Pemberian imunisasi BCG bertujuan untuk mengetahui ketahanan terhadap penyakit TB (Tuberkulosis) yang berkaitan dengan keberadaan virus tubercle bacilli yang hidup di dalam darah. b. Imunisasi Hepatitis B Pemberian imunisasi hepatitis B sekurang-kurangnya 12 jam setelah lahir. Dengan syarat, bayi stabil, tak ada gangguan pada paru-paru dan jantung. Imunisasi ini merupakan langkah efektif untuk mencegah masuknya VHB. c. Imunisasi Polio Virus polio berkembang biak dalam tenggorokan dan saluran pencernaan atau usus, lalu masuk ke aliran darah dan akhirnya ke sumsum tulang belakang hingga bisa menyebabkan 79 kelumpuhan otot, tangan, dan kaki. Bila mengenai otot pernapasan, penderita akan kesulitan bernapas dan bisa meninggal. d. Imunisasi DPT Dengan pemberian imunisasi DPT, diharapkan penyakit difteri, tetanus, dan pertusis, menyingkir jauh dari tubuh si kecil. Kekebalan akan segera muncul sesuai diimunisasi. Efek samping pemberian imunisasi DPT yaitu demam. Bila demamnya tinggi dan tak kunjung reda setelah 2 hari, segera bawa ke dokter. e. Imunisasi Campak Sebenarnya, bayi sudah mendapat kekebalan campak dari ibunya. Penularan campak menular lewak udara atau butiran halus dari ludah (droplet) penderita yang terhirup melalui hidung atau mulut. Jika tiddak ditangani dengan baik campak bisa sangat berbahaya. Bisa menjadi komplikasi, terutama pada campak yang berat.komplikasi yang terjadi biasanya berupa radang paru-paru (broncho pneumonia) dan radang otak (ensefalitis). Omplikasi inilah yang umumnya paling sering menimbulkan kematian pada anak (Putra, 2012). 80 3.1.1 Jadwal Imunisasi Berdasarkan Rekomendasi IDAI 2. Vaksin hepatitis B (HB) Vaksin pertama (monovalent) paling baik diberikan dalam kurun waktu 12 jam setelah lahir dan didahului pemberian suntikan vitamin k minimal 30 menit sebelumnya. Jadwal pemeberian vaksin HB monovalen adalah usia 0,1, dan 6 bulan. Bayi lahir gari ibu HbsAG positif, diberikan vaksin HB kombinasi dengan DPTw, maka jadwal pemberian pada usia 2,3 dan 4 bulan. Apabila vaksin HB kombinasi dengan DPTa, maka jadwal pemberian pada usia 2,4 dan 6 bulan. 3. Vaksin Polio Apabila lahir dirumah segera OPV-0, apabila lahir di sarana kesehatan, OPV-0 diberikan saat bayi dipulangkan. Selanjutnya, 81 untuk polio-1, polio-2, polio-3, dan polio booster dibeikan OPV atau IPV. Paling sedikit harus mendapat satu dosis vaksin IPV bersamaan dengan pemberian OPV-3. 4. Vaksin BCG Pemberian vaksin BCG dianjurkan sebelum usia 3 bulan, optimal usia 2 bulan. Apabila diberikan pada usia 3 bulan atau lebih perlu dilakukan uji tuberculin terlebih dahulu. 5. Vaksin DPT Vaksin DPT pertama diberikan paling cepat pada usia 6 minggu. Dapat diberikan vaksin DTPw atau DPTa atau kombinasi dengan vaksin lain. Apabila diberikan vaksin DPTa maka interval mengikuti rekomendasi vaksin tersebut yaitu usia 2,4, dan 6 bulan. Untuk usia lebih dari 7 bulan diberikan vaksin Td atau Tdap. Untuk DTP 6 dapat diberikan Td/Tdap pada usia 1012 tahun dan booster Td diberikan setiap 10 tahun. 6. Vaksin pneumokokkus (PCV) Apabila diberikan pada usia 7-12 bulan, PCV diberikan 2 kali dengan interval 2 bulan dan pada usia lebih dari 1 tahun diberikan 1 kali. Keduanya perlu booster pada usia lebih dari 12 bulan atau minimal 2 bulan setelah dosis terakhir. Pada anak usia diatas 2 tahun PCV diberikan cukup 1 kali. 7. Vaksin rotavirus Vaksin rotavirus monovalen diberikan 2 kali, dosis pertama diberikan usia 6-14 minggu (dosis pertama tidak diberikan pada usia ≥15 minggu). Pada usia kurang dari 9 tahun diberi dua kali dengan interval minimal 4 minggu. Untuk anak 6-36 bulan. Dosis 0,25 ml. Untuk anak usia 36 bulan atau lebih, dosis 0,5 ml. 8. Vaksin campak Vaksin campak kedua (18 bulan) tidak perlu diberikan apabila sudah mendapatkan MMR. 82 9. Vaksin MMR/MR Apabila sudah mendapatkan vaksin campak pada usia 9 bulan, maka vaksin MMR/MR diberikan pada usia 15 bulan (minimal interval 6 bulan). Apabila pada usia 12 bulan belum mendapatkan vaksin campak, maka dapat diberikan vaksin MMR/MR. 10. Vaksin varisella Vaksin varisella diberikan setelah usia 12 bulan, terbaik pada usia sebelum masuk sekolah dasar. Apabila diberikan pada usia lebih dari 13 tahun, perlu 2 dosis dengan interval minimal 4 minggu. 11. Vaksin Human Papilloma virus (HPV) Vaksin HPV diberikan mulai usia 10 tahun. Vaksin HPV bivalen diberikan tiga kali dengan jadwal 0, 1, 6 bulan; Vaksin HPV tetravalen dengan jadwal 0, 2, 6 bulan. Apabila diberikan pada remaja usia 10-13 tahun, pemberian cukup 2 dosis dengan interval 6-12 bulan; respons antibodi setara dengan 3 dosis. 12. Vaksin Japanese encephalitis (JE) Vaksin JE diberikan mulai usia 12 bulan pada daerah endemis atau turis yang akan bepergian ke daerah endemis tersebut. Untuk perlindungan jangka panjang dapat diberikan booster 1-2 tahun berikutnya. 13. Vaksin Dangue Diberikan pada usia 9-16 tahun dengan jadwal 0, 6, dan 12 bulan (IDAI, 2017). 3.1.2 Inisiasi Menyusu Dini (IMD) Pemberian ASI pertama kali harus diwapadai oleh bidan/dokter/tenaga kesehatan yang berwenang minimal selama 1 jam. Setelah lahir bayi dibersihkan secukupnya vernik dan tangan bayi tidak perlu dibersihkan karena bau cairan amnion pada tangan bayi lah ynag akan membantu bayi mencari puting susu ibunya. Bayi 83 yang siap menyusu akan menunjukkan gejala refleks menghisap seperti membuka mulut dan mulai mengulum puting (Safuddin, 2016). Manfaat IMD bagi bayi dan ibu : 1. Bayi a. Dapat membantu bayi memulai kehidupannya dengan baik b. Sebagai antibodi c. ASI mengandung komposisi yang tepat untuk bayi d. Mengurangi kejadin karies dentis e. Memberi rasa nyaman dan aman pada bayi dan adanya ikatan antara ibu dan bayi f. Terhindar dari alergi g. ASI meningkatkan kecerdasan bayi h. Membantu perkembangan rahang da merangsang pertumbuhan gigi 2. Ibu a. Memberikan 98% metod kontrasepsi yang efisien selama 6 bulan pertama sesudah kelahiran bila memberika n ASI secara ekslusif dan belum terjadi menstruasi kembali b. Mencegah terjadinya perdarahan pasca persalinan, mencegah kanker payudara dan ovarium c. Membantu menurunkan berat badan d. ASI membuat ibu merasa bangga dan diperlukan, juga rasa yang dibutuhkan oleh semua manusia (Walyani, 2016). 3.1.3 Peran Bidan dalam Perawatan Bayi Baru Lahir Peran bidan meliputi mengenali tanda dan gejala abnormal, memberikan perawatan penunjang yang adekuat, dan pendidikan orang tua. Peran bidan juga terbatas, terdiri dari penatalaksanaan mandiri atau pemindahan pediatri. Namun, bidan tidak diperkenankan untuk menangani perawatan bayi baru lahir yang sakit (Varney, 2008) BAB III TINJAUAN KASUS 3.1 Asuhan Kebidanan Antenatal Care ASUHAN KEBIDANAN ANTENATAL CARE PADA NY. A G2P1A0 USIA KEHAMILAN 36 MINGGU DI RSUD PALABUHAN RATU TAHUN 2018 Hari / Tanggal : 10 Oktober 2018 Pukul : 09.00 WIB No. Register : 815304 Tempat : Poli Kandungan RSUD Palabuhan Ratu Pengkaji : Nadia Amaliah I. DATA SUBJEKTIF A. Identitas / Biodata Istri Suami Nama : Ny. A Nama : Tn. A Usia : 26 Tahun Usia : 28 Tahun Suku : Sunda Suku : Sunda Agama : Islam Agama : Islam Pendidikan : SMP Pendidikan : SMP Pekerjaan : IRT Pekerjaan : Buruh No. Hp : 085694446xxx Alamat : Kp. Wisata Ds. Citepus 03/03 Kec. Palabuhanratu Kab. Sukabumi Status Kesehatan 1. Alasan kunjungan : Pemeriksaan Kehamilan 2. Keluhan sekarang : Ibu mengatakan ingin melakukan pemeriksaan kehamilan dengan USG 84 85 3. Riwayat Menstruasi : a) Haid Pertama : ± 11 Tahun b) Siklus : ± 28 Hari c) Lamanya : ± 6-7 Hari d) Konsistensi : Encer, terdapat gumpalan di hari 1-3 e) Banyaknya : 4 kali ganti pebambalut /hari f) Dismenorhea : Tidak ada g) Warna :Merah Kecokelatan 4. Riwayat Obstetri a. Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu. Persalinan Tahun lahir UK JP TB Anak P JK BB PB Nifas H/M ASI Penyulit ASI 2012 9 Normal bln Spontan RS Bidan LK 3200 49 gram cm Hidup eksklusif selama 6 bulan Kehamilan Sekarang b. Riwayat kehamilan sekarang HPHT : 25-01-2018 TP : 02-11-2018 Riwayat ANC : pemeriksaan kehamilan dilakukan 8x di BPM terdekat 2x di RS BB sebelum hamil : 47 Kg Kenaikan BB selama hamil : 9 Kg Keluhan Trimester I : Mual Muntah, tidak nafsu makan Trimester II : sering buang air kecil Trimester III : Pegal pada punggung dan pinggang Tidak ada 86 Imunisasi TT : 1. (23-24 minggu) pada tanggal 14 Juli 2018 2. (27-28 minggu) pada tanggal 16 Agustus 2018 Status TT : TT5 Ibu mengatakan adanya gerakan janin pertama kali dirasakan pada saat usia kehamilan 4 bulan. Riwayat Ginekologi - Flour albus : Tidak ada - Mioma : Tidak ada - Bartolinitis : Tidak ada - Vaginitis : Tidak ada - Hipermenorea : Tidak ada - Metrorargia : Tidak ada - Amenorea : Tidak ada - Endometritis : Tidak ada - Infertil : Tidak ada Riwayat Obat-obatan : Ibu mengatakan tidak mengonsumsi obat-obatan tradisional, obat-obatan warung, ibu hanya mengonsumsi obat-obatan yang diberikan oleh bidan yaitu vitamin dan tablet penambah darah 5. Pola Sehari-hari a. Pola Nutrisi Makan : Ibu makan 5-6x sehari dengan jenis makanan nasi, sayur, lauk pauk, dan cemilan Minum : Ibu minum 6-7 gelas / hari dengan jenis minuman air putih, teh manis dan jus b. Pola Eliminasi BAB : Ibu BAB 2x/hari dengan warna kuning feses BAK : Ibu BAK 6x/hari dengan warna kuning 87 jernih c. Pola Istirahat dan Tidur Tidur malam : Ibu tidur malam 8 jam/hari Tidur siang : Ibu tidur siang 1 jam d. Personal Hygine Mandi : 2x/hari Gosok Gigi : 2x/hari Keramas : 2x/minggu Perawatan payudara : 2x/hari e. Pola Aktivitas : Ibu mengerjakan pekerjaan rumah sendiri dan kadang dibantu oleh suami 6. Riwayat KB Jenis KB yang di pakai sebelum hamil suntik 3 bulan sejak 2012 lamanya 2,5 Tahun, keluhan selama menggunakan kontrasepsi haid tidak teratur. Alasan berhenti karena ibu merencakan kehamilan. 7. Riwayat penyakit Ibu mengatakan tidak pernah dan tidak sedang menderita penyakit berat seperti Hipertensi, Diabetes Mellitus, Asma, Hepatitis, Jantung, Lupus, 8. Riwayat pernikahan Ibu mengatakan ini merupakan pernikahan yang pertama baik bagi ibu maupun suami, usia pertama kali menikah usia 19 tahun, lamanya pernikahan 7 tahun. II. DATA OBJEKTIF A. Pemeriksaan fisik 1. Keadaan Umum : Baik a) Kesadaran : Composmentis TTV TD S b) TB : 110 / 80 mmHg 0 : 36,2 C : 155 cm N : 78 x/menit R : 21 x/menit 88 c) BB : 56 Kg 2. Pemeriksaan Fisik a. Kepala a) Rambut : warna hitam, keadaan bersih b) Muka : Tidak oedema c) Mata : Conjungtiva : Tidak anemis Sklera d) Hidung : Tidak ikterik : Nyeri tekan tidak ada, tidak ada pengeluaran secret. e) Telinga : tidak ada masa, tidak ada nyeri tekan, keadaan bersih, fungsi pendengaran baik. f) Mulut : Bibir Lembab, warna merah muda, tidak ada stomatitis, tidak ada caries gigi, gigi tidak berlubang,tidak ada gigi palsu. b. Leher a) Pembakakan kelenjar getah bening : Tidak ada b) Pembesaran elenjar tiroid : Tidak ada c) Kenaikan vena jugularis : Tidak ada c. Dada a) Paru-paru : Tidak terdapat bunyi wheezing dan bronchee b) Jantung : Irama reguler c) Payudara : Bentuk simetris, puting susu menonjol, kebersihan kurang, terdapat pengeluaran colostrum, tidak ada pembesaran kelenjar axillar. d. Pemeriksaan Abdomen a. Inspeksi :Tidak ada luka bekas operasi, terdapat linea nigra, tidak ada lesi. b. Palpasi : TFU : 34 cm LP : 90 cm Leopold I : Teraba bagian bulat, lunak, tidak melenting, kesan 89 bokong. Leopold II : Teraba bagian keras memanjang pada bagian kanan ibu (punggung) dan teraba bagian-bagian kecil di bagian kiri ibu (ekstremitas) Leopold III : Teraba bagian keras, melenting, tidak dapat digoyangkan kesan kepala (kepala sudah masuk PAP) Leopold IV : Kepala sudah memasuk PAP, sekitar 3/5 bagian c. Auskultasi : Frekuensi DJJ : 138 x/menit Reguler Punggung dan Pinggang : Ibu merasakan pegal-pegal dibagian punggung dan merasakan sakit pinggang 3. Ekstremitas atas dan bawah a) Atas 1) Keadaan : Bersih 2) Lila : 26 cm 3) Reflek : +/+ b) Bawah 1) keadaan : Bersih 2) Oedema : di kedua kaki 3) Varises : tidak ada 4) Pergerakan dan kekuatan otot 5) Reflek Patella : kuat : +/+ B. Pemeriksaan penunjang pada tanggal : 10 Oktober 2018 - USG : dilakukan pemeriksaan USG oleh dr.SpOG dengan hasil Perkiraan berat badan janin : 2806 g Volume air ketuban : 3100 cc Air Ketuban : Jernih 90 Letak Janin : Kepala sudah memasuki pintu atas panggul Letak plasenta : Plasenta terletak di fundus, berada segmen atas rahim III. ANALISA DATA A. Diagnosa : G2P1A0 Gravida 36 minggu, janin hidup tunggal intrauterin dengan keadaan normal. IV. PENATALAKSANAAN 1. Memberitahu ibu mengenai hasil pemeriksaan. Evaluasi : Ibu mengetahui hasil pemeriksaan 2. Melakukan konseling kepada ibu mengenai cara mengurangi rasa sakit pada punggung dan pinggang, yaitu dengan cara mengompres punggung dan pinggang menggunakan air hangat, melakukan pijatan pada punggung dan pinggang, dan melakukan senam untuk meregangkan otot pada punggung dan pinggang. Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya. 3. Memberikan konseling kepada ibu mengenai ketidaknyamanan yng di rasakan oleh ibu di trimester III, yaitu seperti susah buang air besar, sering buang air kecil, nyeri punggung bagian bawah, terdapat pembengkakan baik pada kaki maupun tangan, ada rasa panas dalam perut dan haemoroid. Evaluasi : Ibu mengerti mengenai ketidaknyamanan pada ibu hamil trimester 3 4. Memberitahu ibu mengenai tanda bahaya kehamilan. Perdarahan yang keluar dari jalan lahir yang terjadi secara tiba-tiba, adanya bengkak pada kaki dan wajah hingga sakit kepala hebat dan kejang, demam tinggi, berkurangnya pergerakan bayi atau tidak bergerak, muntah diluar kehamilan muda serta rasa tidak ingin makan. Hal tersebut dapat 91 membahayakan terhadap ibu dan janin, dan ibu harus segera dirujuk ke fasilitias kesehatan yang lebih lengkap. Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 5. Memberitahu ibu mengenai persiapan persalinan yaitu, menetukan siapa yang akan membantu menentykan persalinan akan ditolong oleh bidan atau dokter, menentukan tempat bersalin, menyiapkan siapa yang akan menjadi pendonor darah, menyiapkan kendaraan untuk menuju tempat bersalin, menyiapkan perlengkapan ibu dan bayi, serta menyiapkan biaya atau jaminan kesehatan yang dimiliki ibu. Evaluasi : ibu mengerti dan memahami penejelasannya 6. Memberitahu ibu mengenai tanda-tanda persalinan. Seperti mulasmulas yang teratur timbul semakin sering dan semakin lama, keluar lendir bercampur darah dari jalan lahir, keluar air-air dari jalan lahir. Evaluasi : ibu mengerti dan memahami penjelasannya 7. Memberitahu ibu mengenai kunjungan ulang kembali pada tanggal 17 Oktober 2018 untuk memeriksakan kembali kehamilan Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya. 92 3.2 Asuhan Kebidanan Intranatal Care ASUHAN KEBIDANAN INTRANATAL CARE PADA NY. A USIA 26 TAHUN G2P1A0 USIA KEHAMILAN 38 MINGGU DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Hari / Tanggal : Rabu, 24 Oktober 2018 No. Register : 815304 Tempat : R. VK IGD RSUD Pelabuhan Ratu Pengkaji : Nadia Amaliah I. Pukul : 17.00 WIB DATA SUBJEKTIF A. Status Kesehatan 1. Keluhan sekarang : Ibu merasa hamil 9 bulan, anak ke-2, ibu mengeluh mulas-mulas yang semakin kuat dan semakin sering sejak jam 06.30 WIB sudah keluar lendir bercampur darah, keluar air-air disangkal oleh ibu, gerakan janin masih dirasakan oleh ibu. 2. Pola Sehari-hari a. Pola nutrisi Makan terakhir : ibu mengatakan makan terakhir pukul 14.00 WIB, jenis makanan nasi, sayur dan tahu, banyaknya 1 porsi. Pola minum : Ibu mengatakan minum terakhir pukul 14.00 WIB, jenis minuman 2 gelas air putih dan 1 gelas air teh manis, banyaknya 3 gelas. b. Pola eliminasi BAK : Ibu mengatakan hari ini sudah BAK 4 kali, terakhir BAK pada jam 16:00 WIB, warna 93 kuning jernih. BAB : Ibu mengatakan hari ini belum BAB, terakhir BAB kemarin pada jam 20.00 WIB. c. Pola istirahat dan tidur Tidur malam : Ibu mengatakan terakhir tidur semalam dari jam 21.00-03.00 WIB. Tidur siang d. : Ibu mengatakan hari ini belum tidur siang Personal hygine Mandi : Ibu mengatakan mandi terakhir hari ini jam 07.00 WIB. Gosok Gigi : Ibu mengatakan gosok gigi terakhir hari ini jam 07.00 WIB. Keramas : Ibu mengatakan terakhir keramas 2 hari yang lalu. Perawatan payudara : Ibu mengatakan perawatan payudara terakhir hari ini jam 07.00 WIB. B. DATA OBJEKTIF A. Pemeriksaan fisik 1. Keadaan Umum : Baik a) Kesadaran : Composmentis TTV TD : 110/80 mmHg N : 85 x/menit S : 36,5°C R : 21 x/menit b) Pemeriksaan Head to Toe 4. Kepala a) Muka : Tidak oedema b) Mata : Conjungtiva : Tidak anemis Sklera : Tidak ikterik 94 5. Dada a)Paru-paru : bunyi dan frekuensi nafas normal b) Jantung : bunyi dan frekuensi jantung normal c) Payudara :Bentuk simetris, putting susu menonjol, pengeluaran colostrum, tidak ada pembesaran kelenjar axillar. 6. Pemeriksaan Abdomen a. Inspeksi :Tidak ada luka bekas operasi, terdapat linea nigra, tidak ada lesi. b. Palpasi TFU : : 32 cm Leopold I : Teraba bagian bulat, lunak, tidak melenting, kesan bokong. Leopold II : Teraba bagian keras memanjang pada bagian kanan ibu (punggung) dan teraba bagian-bagian kecil di bagian kiri ibu (ekstremitas) Leopold III : Teraba bagian keras, melenting, tidak dapat digoyangkan kesan kepala (kepala sudah masuk PAP) Leopold IV : 2/5 jika sebagian dari bagian terbawah janin masih berada di atas simpisis dan 3/5 bagian terbawah telah turun melewati bidang tengah rongga panggul. HIS : 3x/10‘/25‖ c. Auskultasi Frekuensi DJJ : 144 x/menit Reguler 7. Genetalia Pengeluaran pervagina lendir bercampur darah, berbau khas, tidak ada lesi, tidak ada oedema, tidak ada varicess Vulva/Vagina : Tidak ada lesi, tidak varises Portio : tebal lunak pembukaan :5 cm Ketuban : utuh 95 Presentasi : Ubun-ubun kecil Posisi : Anterior Penurunan kepala : Stasion 0 Molase :0 Anus : Tidak ada Hemoroid 8. Ekstremitas atas dan bawah Tidak ada oedema (-/-) m. Pemeriksaan penunjang pada tanggal : Darah : Gol.dar A+ Hb 11,8 gr/dl 11,7-16 gr/dl Leukosit 8400 /ul 3200-10000/mm3 Hematokrit 36% 35% - 45% 3 Trombosit 267.10 /mm 3 Eritrosit 4,1 x 106 sel/mm3 170-380.103/mm3 3,8-5,0 x 106 sel/mm3 III. ANALISA a. Diagnosa : G2P1A0 Parturient 38 minggu janin hidup tunggal kala I fase aktif IV. PENATALAKSANAAN 1. Memberitahu ibu, suami, dan keluarga hasil pemeriksaan bahwa ibu dan janin dalam keadaan baik. Evaluasi : Ibu dan suami mengetahui hasil pemeriksaan 2. Menganjurkan suami dan keluarga untuk mendampingi ibu selama proses persalinan. Evaluasi : ibu ditemani oleh suami dan anaknya 3. Melakukan kolaborasi dengan dr. SpOG mengenai hasil pemeriksaan dan hasil anamnesa pada Ibu Evaluasi : konseling dengan dr. SpOG telah dilakukan dengan advice : Pemeriksaan janin dengaan mengunakan CTG, Pemasangan infus RL 20 gtt, observasi kemajuan persalinan 96 4. Melakukan pemasangan infus dengan cairan RL dengan pemberian 20 tetes permenit. Evaluasi : Cairan RL telah masuk ke dalam aliran darah ibu. 5. Menganjurkan ibu untuk memenuhi nutrisi agar ibu memiliki tenaga selama proses persalinan dengan makan, minum air putih dan air teh manis Evaluasi : Ibu minum teh manis hangat 1 gelas 6. Menganjurkan ibu miring kiri untuk mempercepat penurunan kepala bayi dan meregangkan otot-otot yang kaku. Evaluasi : Ibu mengerti penjelasan yang diberikan dan dapat melakukannya. 7. Melakukan pemantauan persalinan kala I Evaluasi : hasil pemantauan terlampir pada patograf 97 KALA II Tanggal pengkaji : Rabu, 24-10-2018 Tempat pengkajian : R. VK IGD RSUD Pelabuhan Ratu Jam : 19.55 WIB Pengkasi : Nadia Amaliah I. DATA SUBJEKTIF ibu merasa keluar air-air dari jalan lahir,Ibu mengatakan mulas yang semakin sering dan ada rasa yang ingin mengedan yang tak tertahankan, gerakan janin masih dirasakan oleh ibu. II. DATA OBJEKTIF Keadaan Umum : Sedang Kesadaran : composmentis TTV :R : 21 x/menit N : 87 x/menit TD : 120/80 mmHg 1. Pemeriksaan abdomen DJJ : 130 x/menit HIS : 4x10‘45‖ 2. Pemeriksaan genitalia Inspeksi a. Tekanan pada anus : Ada b. Perineum menonjol : Iya c. Vulva membuka : Iya d. Pengeluaran : lendir bercampur darah, air ketuban Pemeriksaan dalam Vulva/Vagina : Tidak ada lesi, tidak varises Portio : Tidak teraba pembukaan : 10 cm Ketuban : Negatif (-), ketuban jernih 98 III. Penurunan kepala : Stasion +2 Presentasi : ubun-ubun kecil anterior Molase : Tidak ada ANALISA a. Diagnosa IV. : G2P 1A0. Inpartu 38 minggu kala II PENATALAKSANAAN 1. Memberitahu pada ibu mengenai hasil pemeriksaan, bahwa keadaan ibu dan janin baik, pembukaan sudah lengkap, jika ada his ibu diperbolehkan untuk meneran. Evaluasi : Ibu mengerti penjelasan yang diberikan 2. Membantu ibu untuk memilih posisi meneran yang nyaman yaitu setengah duduk, jongkok, atau berdiri. Evaluasi : Ibu memilih posisi setengah duduk 3. Memberitahukan ibu untuk mengedan saat ada mulas Evaluasi : ibu mengedan saat ada mulas dan saat tidak ada mulas 4. Memimpin persalinan ibu Evaluasi : bayi lahir pukul 20.12 WIB, bayi lahir spontan menangis, jenis kelamin laki-laki, warna kulit kemerahan, tonus otot aktif. 99 Kala III Tanggal / jam pengkaji : Rabu, 24-10-2018 Tempat : R. VK IGD RSUD Palabuhanratu Nama pengkaji : Nadia Amaliah I. Jam : 20.15 WIB DATA SUBJEKTIF Ibu mengatakan masih merasakan sedikit mulas II. DATA OBJEKTIF Keadaan umum : Sedang Kesadaran : Composmentis 1. Pemeriksaan Abdomen TFU : Sepusat Kontraksi : Keras Kandung kemih : kosong Pemeriksaan Genitalia Perdarahan : ±70 cc Tali pusat : tampak di depan vulva III. ANALISA P2A0 inpartu kala III IV. PENATALAKSANAAN 2. Memberitahu hasil pemeriksaan kepada ibu Evaluasi : Ibu mengetahui hasil pemeriksaan 3. Memberitahu ibu akan disuntik oksitosin untuk membantu pengeluaran plasenta. Evaluasi : Ibu menyetujui 100 4. Menyuntikkan oksitosin 1 ampul (10 IU) sebanyak 1 cc, pada paha atas bagian luar secara IM pada pukul 20.16 WIB. Evaluasi : oxytocin sudah di berikan, kontraksi uterus keras 5. Melakukan PTT (peregangan tali pusat terkendali). Evaluasi : plasenta lahir spontan pada jam 20.20 WIB 6. Melakukan masase uterus selama 15 detik. Evaluasi : uterus berkontraksi 7. Menilai kelengkapan plasenta Evaluasi : plasenta kesan lengkap 101 Kala IV Tanggal/jam pengkaji : Rabu, 24-10-2018 Tempat : R. VK IGD RSUD Palabuhanratu Nama Pengkaji : Nadia Amaliah I. Jam 20.20 WIB DATA SUBJEKTIF Ibu mengatakan sudah merasa lega bayi dan plasenta telah dilahirkan. II. DATA OBJEKTIF Keadaan umum : Sedang Kesadaran : Composmentis TTV : TD R : 100/80 mmHg N : 85 x / menit : 19 x / menit Pemeriksaan Abdomen TFU : 1 jari dibawah pusat Kontraksi : Keras Kandung kemih : Kosong Pemeriksaan Genitalia Perdarahan : ± 50 cc Laserasi : Tampak luka di komisura posterior dan kulit perineum, perdarahan pada laserasi aktif III. ANALISA Diagnosa : P2A1. Postpartum kala IV dengan laserasi derajat 1 Masalah potensial : perdarahan Tindakan segera : melakukan penjahitan pada luka perineum IV. PENATALAKSANAAN 1. Memberitabu ibu hasil pemeriksaan. Evaluasi : Ibu mengetahui hasil pemeriksaan 2. Pada jam 20.23 WIB Menyuntikan lidocain 2% pada luka laserasi Evaluasi : ibu sudah merasa tidak sakit pada luka laserasi 102 3. Melakukan asistensi penjahitan pada luka perineum derajat 1 dengan teknik penjahitan satu-satu Evaluasi : perdarahan sudah tidak aktif, luka laserasi telah teratasi 4. Mengajarkan ibu dan keluarga cara masasse fundus dengan baik, jika perut lembek berarti kontraksi tidak baik, jika perut keras berarti kontraksi baik. Evaluasi : Ibu mengerti penjelasan yang diberikan dan dapat melakukannya. 5. Membersihkan ibu dan lingkungan ibu dengan menggunakan air DTT Evaluasi : Ibu merasa nyaman dengan tubuh dan lingkungan ibu yang bersih 103 3.3 Asuhan Kebidanan Postnatal Care ASUHAN KEBIDANAN POST PARTUM 6 JAM PADA NY “A” P2A0 DENGAN KEADAAN NORMAL DI RSUD PALABUHAN RATU TAHUN 2018 Hari / Tanggal : 25-10-2018 Waktu Pengkajian : 02. 20 WIB Pengkaji : Nadia Amaliah I. DATA SUBJEKTIF A. Keluhan sekarang Ibu mengatakan masih merasakan sakit pada luka jahitan terutama saat ibu BAK 1) Ambulasi : Sudah bisa duduk dan berjalan ke kamar mandi Pola makan : Sudah makan 1x sejak melahirkan Pola tidur : Sudah tidur ±4 Jam sejak melahirkan Pola eliminasi : BAK : sudah BAK 4x sejak melahirkan BAB : Belum BAB Pengalaman menyusui : Ibu mengatakan bayi sudah bisa menyusu dan ASI ibu sudah keluar, proses menyusui lancar II. DATA OBJEKTIF a. Keadaan umum : Baik b. Kesadaran : Composmentis c. Tanda-tanda vital 1. Tekanan darah : 100/80 mmHg 2. Nadi : 76 kali/menit 3. Respirasi : 18 kali/menit 4. Suhu : 35,6°C d. Kepala 104 a. Inspeksi : Simetris b. Palpasi : Tidak ada oedema dan tidak ada nyeri tekan e. Muka a. Inspeksi : Simetris, Konjungtiva Merah muda, Sklera Putih b. Palpasi : Tidak ada nyeri tekan f. Leher a. Inpeksi : Tidak ada lesi, bentuk simetris b. Palpasi : Tidak ada pembengkakan pada vena jugularis, tidak ada pembesaran kelenjar getah bening dan kelenjar tiroid g. Dada Bentuk Simetris, tidak ada tarikan dada h. Payudara a. Bentuk : Simetris b. Areola : Kecoklatan c. Kondisi Putting : Puting menonjol d. Pengeluaran : Ada kolostrum e. Benjolan : Tidak ada f. Nyeri Tekan : Tidak ada i. Abdomen a. TFU : 2 jari dibawah pusat b. Kontraksi Uterus : Keras c. Kandung Kemih : Kosong j. Genetalia a. Vulva dan vagina : Tidak ada kelainan, tidak ada oedema, tidak ada Hematoma. b. Perineum : tampak luka jahitan, luka jahitan baik, tidak ada tanda-tanda infeksi. c. Pengeluaran : Darah berwarna merah (lochea rubra), 105 konsistensi cair, bau normal, banyaknya 2 pembalut ±20 cc. k. l. Anus : Tidak ada haemoroid Ekstermitas a. Atas : Simetris, tidak ada oedema (-/-) b. Bawah : Simetris, tidak ada oedema (-/-), tidak ada luka atau bekas luka (-/-), tidak ada varises (-/-), reflek hammer (+/+) b. ANALISA Diagnosa: P2A0 post partum 6 jam dengan keadaan normal c. PENATALAKSANAAN 1. Memberitahu hasil pemeriksaan kepada ibu. Evaluasi: ibu mengetahui hasil pemeriksaan 2. Mengajarkan dan menganjurkan ibu untuk melakukan massase fundus Evaluasi : Ibu mengerti dan akan melakukannya 3. Memberikan konseling kepada ibu mengenai cara pemberian ASI, teknik pemberian ASI, dan menganjurkan ibu untuk memberikan asi 1-2 jam sekali pada bayinya. Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 4. Mengajarkan dan menganjurkan ibu untuk mobilisasi dini, seperti miring kanan, miring kiri, duduk, dan berjalan. Evaluasi : Ibu mengerti dan akan melakukannya 5. Melakukan pendokumentasian SOAP Postnatal care Evaluasi : pendokumentasian SOAP telah dilakukan 106 ASUHAN KEBIDANAN POST NATAL CARE PADA NY.A P2A0 POST PARTUM 6 HARI DENGAN KEADAAN NORMAL DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Hari / Tanggal : 30-10-2018 Tempat pengkajian : Rumah Ny. A dan Tn. A Waktu Pengkajian : 14. 30 WIB Pengkaji : Nadia Amaliah II. DATA SUBJEKTIF 1. Keluhan : Ibu mengatakan tidak ada keluhan 2. Alasan datang : hari ini merupakan jadwal pemeriksaan nifas Ibu, dilakukan kunjungan masa nifas di rumah ibu atau home care 3. Riwayat postpartum No. Pola sehari-hari Setelah melahirkan 1. Ambulasi -berjalan -melakukan pekerjaan rumah tangga -merawat bayi, dibantu oleh suami 2. Istirahat dan tidur -tidur siang : ± 1 jam / hari -tidur malam : ± 7-8 jam / hari 3. Nutrisi Frekuensi : 6x/hari Jenis : nasi putih, sayuran, kacang‖an, daging, roti, cuanki 4. Cairan Frekuensi :8-9 gelas/hari Jenis : air putih dan teh manis 5. Eliminasi BAK : 5-6x/hari warna kuning jernih BAB : 1x/hari 4. Keadaan psikososial dan spiritual a. Pengalaman menyusui : ibu mengatakan sangat senang karena produksi ASI banyak, 107 sehingga ibu menyusui bayinya dengan lancar b. Tinggal serumah : suami dan anak pertamanya c. Orang terdekat : suami d. Tanggapan keluarga atas bayi : ibu mengatakan keluarganya senang atas kehadiran bayi I. DATA OBJEKTIF 1. Pemeriksaan Umum a. Keadaan umum : Baik b. Kesadaran : Composmentis c. Keadaan emosional : Stabil d. Tanda-tanda vital TD : 120/80 mmHg S : 36,5 0 C N R : 20x/mnt : 72x/mnt 2. Pemeriksaan fisik 1. Kepala : rambut hitam, bersih, tidak ada ketombe, tidak ada benjolan, tidak ada nyeri tekan, tidak ada lesi 2. Wajah : simetris, tidak ada oedema, tidak anemis, sklera putih, konjungtiva merah muda agak pucat 3. Leher : tidak ada benjolan, tidak ada kelainana, tidak ada pembesaran pada kelenjar getah bening, tidak ada kelainan pada kelenjar tyroid 4. Payudara : simetris, tidak ada benjolan/masa, tidak ada nyeri tekan, pengeluaran ASI banyak dalam batas normal 5. Dada Inspeksi : simetris tidak ada lesi, tidak ada benjolan Palpasi : tidak ada benjolan atau massa, tidak ada oedema 108 Auskultasi : bunyi nafas normal, tidak ada ronchee tidak ada wheezing, bunyi jantun reguler, tidak ada murmur 6. Payudara : Pengeluaran ASI sudah ada, tidak ada bengkak, tidak lecet, tidak ada massa atau benjolan, dan tidak ada nyeri tekan. 7. Abdomen : tidak ada nyeri tekan, TFU pertengahan simfisis pusat, kontraksi keras, kandung kemih kosong 8. Ekstremitas : tidak ada oedema (-/-) dilakukan dengan cara palpasi tekan, tidak ada varicess (-/-) dilakukan dengan cara inspeksi, tidak ada tromboflebitis (-/-) dilakukan dengan cara teknik houman, reflek patella (+/+) dilakukan dengan cara perkusi 9. Genital Perdarahan : perdrahan dalam batas normal, lochea sanguinolenta, berbau khas Perineum : tidak ada oedema Luka : luka sudah mengering, tidak ada tanda- tanda infeksi pada luka. III. ANALISA Diagnosa IV. : P2A0 post partum 6 hari dengan keadaan normal PENATALAKSANAAN 1. Menjelaskan kepada ibu dan keluarga mengenai hasil pemeriksaan Evaluasi : ibu dan keluarga mengetahui hasil pemeriksaan 2. Mengajarkan ibu cara memerah ASI secara manual, ketika payudara ibu masih terasa penuh setelah menyusui bayinya sampai terasa kosong Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 109 3. Mengajarkan ibu cara menyimpan ASI perah dan memberikan ASI perah pada bayi Evaluasi : Ibu mengerti dan akan melakukannya 4. Mengajarkan ibu teknik perawatan payudara Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 5. Melakukan konseling kepada ibu mengenai cara perawatan tali pusat yaitu tetap bersih dan kering Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 6. Mengingatkan ibu mengenai cara menjaga kehangatan pada bayi Evaluasi : ibu mengerti 7. Mengingatkan ibu mengeni cara menjaga kebersihan bayi dengan cara memandikan bayi pagi dan sore menggunakan air hangat Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 8. Memastikan tidak adanya tanda-tanda bahaya masa nifas, dan menganjurkan kepada ibu agar segera ke tenaga kesehatan jika mengalami tanda-tanda seperti : a. Kelelahan dan sulit tidur b. Demam c. Nyeri atau panas pada saat buang air kecil d. Sakit kepala yang terus-menerus e. Nyeri pada daerah perut f. Perdarahan g. Keluar cairan vagina yang berbau h. Pembengkakan payudara, berwarna merah dan sakit, putting susu pecah-pecah atau terbelah i. Perasaan sedih j. Merasa kurang mampu dalam merawat bayinya k. Gangguan penglihatan (Rabun senja) Evaluasi: Ibu mengerti dan akan segera kembali apabila ada tandatanda tersebut. 110 9. Memberitahukan kepada Ibu bahwa kunjungan masa nifas akan dilakukan kembali pada tanggal 07 November 2018. Evaluasi: Ibu mengerti dan bersedia untuk di kunjungi kembali 111 ASUHAN KEBIDANAN POST NATAL CARE PADA NY.A P2A0 POST PARTUM 2 MINGGU DENGAN KEADAAN NORMAL DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Hari / Tanggal : 07-11-2018 Tempat pengkajian : Rumah Ny. A dan Tn. A Waktu Pengkajian : 16. 20 WIB Pengkaji : Nadia Amaliah III. DATA SUBJEKTIF 1. Keluhan 2. Riwayat postpartum : ibu mengeluh merasa lelah dan kurang tidur No. Pola sehari-hari Setelah melahirkan 1. Ambulasi -berjalan, naik, turun tangga -melakukan pekerjaan rumah tangga seperti mencuci baju, mencuci piring, mencuci baju, memasak dan merawat anak-anaknya. -merawat bayi dan merawat anak lainnya 2. Istirahat dan tidur -tidur siang : ± 30 menit / hari -tidur malam : ± 6-7 jam / hari 3. Nutrisi Frekuensi : 5-6x/hari Jenis : nasi , sayuran, tahu,tempe, daging, bubur kacang hijau, roti 4. Cairan Frekuensi :8-9 gelas/hari Jenis : air putih, teh manis 5. Eliminasi BAK : 7x/hari warna kuning jernih BAB : 2x/hari 3. Pola menyusui Ibu memberikan ASI pada bayinya >10x dalam sehari, diberikan setiap 1-2 jam sekali atau saat bayi menginginkannya. 112 II. DATA OBJEKTIF 1. Pemeriksaan Umum a. Keadaan umum : Baik b. Kesadaran : Composmentis c. Tanda-tanda vital TD : 120/80 mmHg S : 36,30 C N R : 20x/mnt : 72x/mnt 2. Pemeriksaan fisik 1. Kepala : normal, tidak ada benjolan, rambut bersih, tidak ada ketombe 2. Wajah : noral, simetris, tidak ada oedema, tidak ada nyeri tekan 3. Mata : Konjungtiva merah muda, sclera putih 4. Leher : tidak ada pembesaran pada vena jugularis, tidak ada pembengkakan pada kelenjar getah bening, tidak ada pembesaran pada kelenjar tyroid 5. Dada : simetris, tidak ada kelainan, suara nafas vaskuler, tidak ada wheezing, tidak ada ronche, suara jantung normal reguler, tidak ada murmur jantung 6. Payudara : normal, simetris, tidak ada masa atau benjolan, tidak ada nyeri tekan, tidak ada pembengkakan, tidak ada kemerahan, tidak ada pus, pengeluaran ASI banyak dalam batas normal, tidak ada lecet atau lesi. 7. Abdomen TFU : Tidak teraba diatas simfisis Vesika urinaria : kosong 8. Genitalia : lochea serosa, normal, berbau khas, luka sudah mengering, tidak ada tanda-tanda infeksi pada luka jahitan 9. Ekstremetas Atas : tidak ada oedema (-/-), pergerakan normal (-/-) Bawah : tidaka ada oedema (-/-), tidak ada varicess (-/-), tidak ada tromboflebitis femoralis (-/-), reflek patella (+/+) 113 III. ANALISA DATA Diagnosa : P2A0 post partum 2 minggu dengan keadaan normal IV. PENATALAKSANAAN 1. Memberitahukan kepada ibu tentang hasil pemeriksaan Evaluasi: Ibu telah mengetahui hasil pemeriksaan 2. Menganjurkan kepada ibu untuk istirahat atau tidur ketika bayi tidur agar mengurangi rasa lelah ibu dan waktu tidur ibu cukup. Evaluasi : Ibu mengerti dan akan melakukannya. 3. Memberikan konseling kepada ibu mengenai cara perawatan tali pusat, yaitu tetap bersih dan kering Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 4. Memberikan konseling kepada ibu mengenai cara menjaga kehangatan pada bayi Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 5. Mengingatkan ibu mengenai cara menjaga kebersihan pada bayi dengan memandikan bayi pagi dan sore hari dengan menggunakan air hangat Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 6. Memastikan tidak adanya tanda-tanda bahaya masa nifas, dan menganjurkan kepada ibu agar segera ke tenaga kesehatan jika mengalami tanda-tanda seperti : 1. Kelelahan dan sulit tidur 2. Demam 3. Nyeri atau panas pada saat buang air kecil 4. Sakit kepala yang terus-menerus 5. Nyeri pada daerah perut 6. Perdarahan 7. Keluar cairan vagina yang berbau 114 8. Pembengkakan payudara, berwarna merah dan sakit, putting susu pecah-pecah atau terbelah 9. Perasaan sedih 10. Merasa kurang mampu dalam merawat bayinya 11. Gangguan penglihatan (Rabun senja) Evaluasi: Ibu mengerti dan akan segera kembali apabila ada tanda-tanda tersebut. 7. Menjelaskan kepada ibu mengenai berbagai jenis alat kontrasepsi dan menjelaskan mengenai keuntungan dan kerugian dari setiap jenis KB. Evaluasi : Ibu mengerti mengenai berbagai jenis kb beserta keuntungan dan kerugiannya dan akan berdiskusi dengan suaminya untuk memilih alat kontrasepsi yang akan digunakan oleh ibu, ibu dan suami memilih alat kontrasepsi suntik 3 bulan untuk KB selanjutnya. 8. Memberitahukan kepada ibu mengenai kunjungan kembali masa nifas yang akan dilakukan pada tanggal 05 Desember 2018. Evaluasi: Ibu mengerti dan bersedia untuk dilakukan kunjungan ulang 115 ASUHAN KEBIDANAN POST NATAL CARE PADA NY.A P2A0 POST PARTUM 6 MINGGU DENGAN KEADAAN NORMAL DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Hari / Tanggal : 05 Desember 2018 Tempat pengkajian : Rumah Ny. A dan Tn. A Waktu Pengkajian : 09. 20 WIB Pengkaji : Nadia Amaliah I. DATA SUBJEKTIF 1. Keluhan : ibu mengatakan tidak ada keluhan 2. Alasan datang : dilakukan kunjungan nifas untuk melakukan pemeriksaan nifas 3. Riwayat postpartum No. Pola sehari-hari Setelah melahirkan 1. Ambulasi -Melakukan pekerjaan rumah seperti mencuci baju, mencuci piring, menyapu dan membersihkan lantai. -merawat bayi dan merawat anak lainnya 2. Istirahat dan tidur -tidur siang : ± 1 jam / hari -tidur malam : ± 6-7 jam / hari 3. Nutrisi Frekuensi : 5-6x/hari Jenis : nasi putih, tahu, tempe, ikan, sayuran, bubur kacang hijau, bakso 4. Cairan Frekuensi :8-9 gelas/hari Jenis : air putih, teh tawar 5. Eliminasi BAK : 6-7x/hari warna kuning jernih BAB : 2x/hari 4. Pola menyusui Ibu memberikan ASI pada bayinya >10x dalam sehari, diberikan setiap 1-2 jam sekali atau saat bayi menginginkannya. 116 II. DATA OBJEKTIF 1. Pemeriksaan Umum a. Keadaan umum : Baik b. Kesadaran : Composmentis c. Tanda-tanda vital TD : 110/80 mmHg S : 36,00 C N R : 20x/mnt : 76x/mnt 2. Pemeriksaan fisik 1. Kepala : normal, tidak ada benjolan, rambut bersih, tidak ada ketombe 2. Wajah : noral, simetris, tidak ada oedema, tidak ada nyeri tekan 3. Mata : Konjungtiva merah muda, sclera putih 4. Leher : tidak ada pembesaran pada vena jugularis, tidak ada pembengkakan pada kelenjar getah bening, tidak ada pembesaran pada kelenjar tyroid 5. Dada : simetris, tidak ada kelainan, suara nafas vaskuler, tidak ada wheezing, tidak ada ronche, suara jantung normal reguler, tidak ada murmur jantung 6. Payudara : normal, simetris, tidak ada masa atau benjolan, tidak ada nyeri tekan, tidak ada pembengkakan, tidak ada kemerahan, tidak ada pus, pengeluaran ASI banyak dalam batas normal, tidak ada lecet atau lesi. 7. Abdomen TFU 8. Genitalia : tidak teraba : tidak ada pengeluaran, normal tidak berbau, luka sudah mengering, tidak ada tanda-tanda infeksi, tidak ada oedema 9. Ekstremetas Atas : tidak ada oedema (-/-), pergerakan normal (-/-) Bawah : tidaka ada oedema (-/-), tidak ada varicess (-/-), tidak ada tromboflebitis femoralis (-/-), reflek patella (+/+) 117 III. ANALISA DATA Diagnosa : P2A0 post partum 6 minggu dengan keadaan normal IV. PENATALAKSANAAN 1. Memberitahukan kepada ibu tentang hasil pemeriksaan TTV yang meliputi tekanan darah, nadi, respirasi dan suhu kepada ibu bahwa kondisi kesehatanya sekarang bahwa ibu dalam keadaan baik Evaluasi: Ibu telah mengetahui hasil pemeriksaan 2. Memastikan tidak adanya tanda-tanda bahaya masa nifas, dan menganjurkan kepada ibu agar segera menghubungi jika mengalami : a. Kelelahan dan sulit tidur b. Demam c. Nyeri atau panas pada saat buang air kecil d. Sakit kepala yang terus-menerus e. Nyeri pada daerah perut f. Perdarahan d. Keluar cairan vagina yang berbau e. Pembengkakan payudara, berwarna merah dan sakit, puting susu pecahpecah atau terbelah f. Perasaan sedih g. Merasa kurang mampu dalam merawat bayinya h. Gangguan penglihatan (Rabun senja) Evaluasi: Ibu mengerti dan akan segera kembali apabila ada tanda-tanda tersebut. 3. Menanyakan kepada ibu mengenai alat kontrasepsi pilihan ibu dan suami Evaluasi : ibu telah memilih alat kontrasepsi suntik 3 bulan dan telah mulai menggunakan KB pada tanggal 28 November 2018 di BPM terdekat 4. Mengingatkan kepada ibu mengenai efek samping dari pemakaian KB suntik 3 bulan, keuntungan dan kerugian serta jadwal kunjungan ulang untuk penyuntikan KB. 118 Evaluasi : Ibu mengerti dan mengetahuinya 5. Mengatakan pada ibu bahwa kunjungan masa nifas telah selasai, dan mengatakan bahwa ibu dalam keadaan baik dan normal Evaluasi: Ibu mengerti 119 3.4 Asuhan Kebidanan Pada Bayi Baru Lahir ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR PADA BAYI NY.A USIA 1 JAM DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Tanggal masuk : 24-10-2018 Tanggal/jam pengkajian : 24-10-2018 / 21:12 WIB Nama pengkaji : Nadia Amaliah I. DATA SUBJEKTIF A. Identitas 1. Identitas pasien a. Nama bayi : Bayi Ny.A / Tn. A b. Umur bayi : 1 jam c. Tanggal/jam lahir : 24-10-2018 / 20:12 wib d. Jenis kelamin : Laki-Laki B. Alasan Pemeriksaan Penanganan bayi baru lahir C. Riwayat kesehatan 1. Riwayat postnatal a) Usaha nafas dengan atau tanpa alat: tanpa bantuan b) APGAR Score No. Kriteria 2 menit 5 menit 10 menit 1. Denyut Jantung 2 2 2 2. Usaha Nafas 2 2 2 3. Tonus Otot 2 2 2 4. Reflek 2 2 2 120 5. Warna Kulit 1 2 2 Total 9 10 10 c) Kebutuhan resusitasi : tidak ada d) Trauma lahir : tidak ada e) Riwayat imunisasi : tidak ada II. DATA OBJEKTIF A. Pemeriksaan umum 1. Keadaan umum : Baik 2. Kesadaran : Composmentis 3. TTV BJA :142x/menit R : 46x/menit S : 36,7 c 4. Pemeriksaan Antropometri Berat Badan : 2850 gr Panjang Badan : 49 cm Lingkar Kepala : 34 cm Lingkar Dada : 33 cm Lingkar Lengan Atas : 12 cm B. Pemeriksaan fisik 1. Kepala : Normal, tidak ada molase, tidak ada caput succadaneum atau cephal hematoma. 2. Muka : simetris 3. Mata : simetris, normal, tidak ada pengeluaran, reflek labirin positif (+) 4. Hidung : normal, terdapat lubang, tidak ada pengeluaran, tidak terdapat cuping hidung. 5. Telinga : normal terdapat lubang, tidak ada pengeluaran 121 6. Mulut a. Bibir atau palatum : normal, berwarna merah, tidak ada laboskizis atau labiopalatoskizis, reflek rooting positif (+) 7. Leher : normal, tidak ada benjolan, reflek tonik neck positif (+) 8. Dada a. Bentuk : simetris b. Areola : sudah terlihat c. Bunyi nafas : normal, tidak ada ronchee d. Bunyi jantung : normal, reguler, tidak ada mur-mur 9. Abdomen a. Bentuk : normal b. Benjolan sekitar tali pusat : tidak ada benjolan c. Perdarahan tali pusat : tidak ada perdarahan d. Benjolan : tidak ada benjolan 10. Genitalia a. Laki-laki : 2 Testis sudah turun, dan uretra terdapat Lubang pada ujung penis b. Anus : terdapat lubang, letak sesuai 11. Ekstremitas a. Atas : normal, simetris, jari lengkap, tidak ada kelainan, gerak aktif, reflek morro positif (+), reflek grasping positif (+) b. Bawah : normal, simetris, jari lengkap, tidak ada kelainan, gerak aktif, reflek babinski positif (+) 12. Punggung/spina : normal, tidak ada benjolan, tidak ada penonjolan spina 13. Kulit a. Verniks : terdapat verniks b. Warna : kemerahan, tidak ada infeksi c. Tanda lahir : tidak terdapat tanda lahir 122 d. Lanugo : terdapat sedikit lanugo e. Pembengkakan : tidak ada III.ANALISA Diagnosa : Neonatus cukup sesuai masa kehamilan, usia 1 jam dengan keadaan normal IV. PETALAKSANAAN 1. Memberitahu ibu hasil pemeriksaan bahwa bayi dalam kedaan normal Evaluasi : ibu mengetahui hasil pemeriksaan 2. Memberitahu ibu bahwa bayinya sudah diberikan salep mata Evaluasi : ibu mengetahuinya 3. Memberi tahu ibu bahwa bayinya sudah di berikan vit.K 1 mg secara IM Evaluasi : ibu mengetahuinya 4. Menjelaskan cara menjaga kehangatan bayi Evaluasi : bayi memakai baju, topi, dan dilakukan rawat gabung. 123 ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR PADA BAYI NY.A USIA 6 JAM DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Tanggal masuk : 24-10-2018 Tanggal/jam pengkajian : 24-10-2018 / 02:12 WIB Nama pengkaji : Nadia Amaliah I. DATA SUBJEKTIF A. Anamnesa a. Keluhan utama : Ibu mengatakan tidak ada keluhan, bayi menyusu kuat b. Riwayat laktasi Ibu mengatakan ASI diberikan 2x dengan durasi bervariasi ± 10-30 menit, bergantian antara payudara kanan dan payudara kiri. Bayi tidak diberikan makanan atau minuman lain selain ASI c. Pola sehari-hari 1) Pola nutrisi ASI diberikan ±2x dengan durasi bervariasi ± 10-30 menit, Bayi tidak diberikan makanan atau minuman lain selain ASI. 2) Eliminasi Ibu mengatakan bayi BAK 1x, dan belum BAB II. DATA OBJEKTIF A. Pemeriksaan Umum a. Keadaan umum : Baik b. Kesadaran : Composmenstis c. TTV : DJB : 151x/m S : 36,8ºC R : 43x/m B. Pemeriksaan fisik 1) Kepala : Normal, tidak ada molase, tidak ada caput 124 succadaneum atau cephal hematoma. 2) Muka : simetris 3) Mata : simetris, normal, tidak ada pengeluaran 4) Hidung : normal, terdapat lubang, tidak ada : normal terdapat lubang, tidak ada pengeluaran 5) Telinga pengeluaran 6) Mulut Bibir atau palatum : normal, berwarna merah, tidak ada laboskizis atau labiopalatoskizis 7) Leher : normal, tidak ada benjolan 8) Dada a) Bentuk : simetris b) Retraksi : tidak ada retraksi dinding dada c) Areola : sudah terlihat d) Bunyi nafas : normal, tidak ada ronchee e) Bunyi jantung : normal, reguler, tidak ada mur-mur 9) Abdomen a) Bentuk : normal b) Benjolan sekitar tali pusat : tidak ada benjolan c) Perdarahan tali pusat d) Benjolan : tidak ada perdarahan : tidak ada benjolan 10) Genitalia Laki-laki : Testis sudah turun dan memiliki dua pelir lengkap dari buah zakarnya, terdapat uretra, uretra berlubang 11) Anus : terdapat lubang, letak sesuai 12) Ekstremitas Atas : normal, simetris, jari lengkap, tidak ada kelainan, gerak aktif Bawah : normal, simetris, jari lengkap, tidak ada 125 kelainan, gerak aktif 13) Punggung/spina : normal, tidak ada benjolan, tidak ada Spina bifida, tidak ada kelainan 14) Kulit a) Verniks : terdapat verniks b) Warna : kemerahan, tidak ada infeksi c) Tanda lahir : tidak terdapat tanda lahir d) Lanugo : terdapat sedikit lanugo e) Pembengkakan : tidak ada III. ANALISA Diagnosa : Neonatus cukup sesuai masa kehamilan, usia 6 jam dengan keadaan normal IV. PENATALAKSANAAN 1. Melakukan informed concent kepada ibu dan keluarga mengenai tindakan yang akan dilakukan Evaluasi : ibu dan keluarga memberikan izin 2. Melakukan konseling mengenai cara perawatan tali pusat, dengan membersihkannya dan menjaganya tetap kering Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 3. Melakukan konseling mengenai cara menjaga kehangatan pada bayi, salah satunya dengan cara tidak meletakkan bayi dekat dengan jendela yang terbuka, atau dekat dengan alat pendingin ruangan (kipas angin, AC, dll) Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 4. Mengajurkan kepada ibu untuk menyusui bayinya setiap 2 jam sekali atau saat bayi menginginkannya Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 5. Memberitahu ibu mengenai tanda bahaya bayi baru lahir, seperti bayi tidak mau menyusu, terdapat tarikan dingding dada bawah, kejang, tidak sadar, nafas bayi cepat >60x/menit, tampak biru pada 126 bibir, badan bayi kuning, tangan dan kaki terasa dingin dan juga demam. Ibu dan keluarga harus segera mambawa bayi ke petugas kesehatan terdekat jika terdapat tanda bahaya pada bayi baru lahir di atas Evaluasi : ibu mengerti dan akan memahaminya. 127 ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR PADA BAYI NY.A USIA 6 HARI DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Tanggal/jam pengkajian : 30-10-2018 / 14:45 WIB Tempat pengkajian : Rumah Ny. A dan Tn. A Nama pengkaji : Nadia Amaliah b. DATA SUBJEKTIF A. Anamnesa Keluhan utama : Ibu mengatakan tidak ada keluhan bayi menyusu kuat b. Riwayat laktasi Ibu mengatakan ASI diberikan < 10x/hari dengan durasi bervariasi ± 10-30 menit, bergantian antara payudara kanan dan payudara kiri. Bayi tidak diberikan makanan atau minuman lain selain ASI c. Pola sehari-hari 3) Eliminasi Ibu mengatakan bayi BAK ± 6-7x/hari, dan BAB ± 3x/hari dengan warna dan konsistensi normal 4) Istirahat Ibu mengtakan bayi tertidur setelah diberi ASI, dan dibangunkan setiap 2-3 jam untuk diberi ASI d. Riwayat imunisasi Imunisasi Hb0 : 26 Oktober 2018 c. DATA OBJEKTIF A. Pemeriksaan Umum a. Keadaan umum : Baik b. Kesadaran : Composmenstis c. TTV : DJB : 153 x/m 128 S : 36,1ºC R : 48 x/m B. Pemeriksaan Fisik a. Kepala : Normal, tidak ada benjolan, kulit kepala Bersih b. Leher : normal, tidak ada benjolan, reflek tonikneck (+) c. Telinga : sejajar dengan mata, tidak ada pengeluaran cairan dari telinga d. Mata : simetris, sklera putih, reflek labirin positif, tidak ada pengeluaran e. Muka : simetris, tidak ada pembengkakan f. Hidung : normal, tidak ada pengeluaran, tidak ada cuping hidung g. Mulut : tidak ada oral rush pada muut, mulut bersih, tidak ada kelainan, reflek rooting (+), reflek sucking (+), reflek swallowing(+). h. Dada : tidak ada retraksi dinding dada, bunyi nafas normal tidak ada wheezing, tidak ada ronchee, bunyi jantung normal reguler, tidak ada murmur jantung i. Abdomen : normal, tidak ada benjolan abnormal j. Genitalia : bersih, tidak ada pengeluaran k. Ekstremitas Atas : normal, gerakan aktif, tidak ada lesi dan tidak ada benjolan, reflek mooro (+), reflek grasping (+). Bawah : normal, gerakan aktif, tidak ada lesi dan tidak ada benjolan, reflek babinski (+). l. Kulit : warna kulit bayi kemerahan, tidak ada tanda-tanda ikterus 129 d. ANALISA Diagnosa : bayi Ny. A Neonatus Cukup Bulan Sesuai Masa Kehamilan Usia 6 Hari dengan Kondisi Normal e. PENATALAKSANAAN 1. Memberitahukan hasil pemeriksaan kepada ibu dan keluarga Evaluasi : ibu dan keluarga mengetahui hasil pemeriksaan 2. Melakukan konseling kepada ibu mengenai cara menjaga kebersihan pada bayi dengan memandikan bayi 2x sehari dengan menggunakan air hangat (diukur menggunakan sikut ibu) Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 3. Mengajurkan kepada ibu untuk menyusui bayinya setiap 2 jam sekali atau saat bayi menginginkannya Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 4. Melakukan konseling mengenai cara mencegah bayi agar tidak kuning, dengan memberikan bayi cukup ASI dan menjemur bayi di pagi hari ±06:30 WIB – 08:00 WIB dengan durasi ±10-30 menit Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 5. Melakukan konseling kepada ibu mengenai cara melakukan pijat bayi, teknik pijat bayi dan manfaat pijat bayi Evaluasi : Ibu mengerti dan akan melakukannya 6. Memberitahu ibu mengenai tanda bahaya bayi baru lahir, seperti bayi tidak mau menyusu, terdapat tarikan dingding dada bawah, kejang, tidak sadar, nafas bayi cepat >60x/menit, tampak biru pada bibir, badan bayi kuning, tangan dan kaki terasa dingin dan juga demam. Ibu dan keluarga harus segera mambawa bayi ke petugas kesehatan terdekat jika terdapat tanda bahaya pada bayi baru lahir di atas. Evaluasi : ibu mengerti dan akan memahaminya. 130 7. Memberikan penkes tentang imunisasi bahwa bayi harus mendapatkan imunisasi lengkap. Imunisasi pertama dilakukan pada saat bayi berusia kurang dari 7 hari, yaitu di berikan imunisasi HB0 untuk mencegah penyakit hepatitis sedini mungkin. Evaluasi : Imunisasi HB0 telah di lakukan di Posyandu setempat pada tanggal 26 Oktober 2018 8. Menjadwalkan kunjungan ulang pada ibu yaitu pada tanggal 07 November 2018. Evaluasi : ibu mengetahuinya 131 ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR PADA BAYI NY.A USIA 2 MINGGU DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Tanggal/jam pengkajian : 07-11-2018 / 16:35 WIB Tempat pengkajian : Rumah Ny. A dan Tn. A Nama pengkaji : Nadia Amaliah I. DATA SUBJEKTIF A .Anamnesa a. Keluhan utama : Ibu mengatakan tidak ada keluhan bayi menyusu kuat b. Riwayat laktasi Ibu mengatakan ASI diberikan < 10x/hari dengan durasi bervariasi ± 10-30 menit, bergantian antara payudara kanan dan payudara kiri. Bayi tidak diberikan makanan atau minuman lain selain ASI c. Pola sehari-hari 1) Eliminasi Ibu mengatakan bayi BAK ± 6-7x/hari, dan BAB ± 3x/hari dengan warna dan konsistensi normal 2) Istirahat Ibu mengtakan bayi tertidur setelah diberi ASI, dan dibangunkan setiap 2-3 jam untuk diberi ASI II. DATA OBJEKTIF A. Pemeriksaan Umum a. Keadaan umum : Baik b. Kesadaran c. TTV : Composmenstis : DJB : 148 x/m S : 36,7ºC 132 R : 49 x/m 2. Pemeriksaan Fisik a. Kepala : Normal, tidak ada benjolan, kulit kepala Bersih b. Leher : normal, tidak ada benjolan, reflek tonikneck (+) c. Telinga : sejajar dengan mata, tidak ada pengeluaran cairan dari telinga d. Mata : simetris, sklera putih, reflek labirin positif, tidak ada pengeluaran e. Muka : simetris, tidak ada pembengkakan f. Hidung : normal, tidak ada pengeluaran, tidak ada cuping hidung g. Mulut : tidak ada oral rush pada muut, mulut bersih, tidak ada kelainan, reflek rooting (+), reflek sucking (+), reflek swallowing(+). h. Dada : tidak ada retraksi dinding dada, bunyi nafas normal tidak ada wheezing, tidak ada ronchee, bunyi jantung normal reguler, tidak ada murmur jantung i. Abdomen : normal, tidak ada benjolan abnormal j. Genitalia : bersih, tidak ada pengeluaran k. Ekstremitas Atas : normal, gerakan aktif, tidak ada lesi dan tidak ada benjolan, reflek mooro (+), reflek grasping (+). Bawah : normal, gerakan aktif, tidak ada lesi dan tidak ada benjolan, reflek babinski (+). l. Kulit : warna kulit bayi kemerahan, tidak ada tanda-tanda icterus 133 III. ANALISA Diagnosa : bayi Ny. A Neonatus Cukup Bulan Sesuai Masa Kehamilan Usia 2 Minggu dengan Kondisi Normal IV. PENATALAKSANAAN 1. Memberitahukan hasil pemeriksaan kepada ibu dan keluarga Evaluasi : ibu dan keluarga mengetahui hasil pemeriksaan 2. Memberitahu ibu mengenai tanda bahaya bayi baru lahir, seperti bayi tidak mau menyusu, terdapat tarikan dingding dada bawah, kejang, tidak sadar, nafas bayi cepat >60x/menit, tampak biru pada bibir, badan bayi kuning, tangan dan kaki terasa dingin dan juga demam. Ibu dan keluarga harus segera mambawa bayi ke petugas kesehatan terdekat jika terdapat tanda bahaya pada bayi baru lahir di atas. Evaluasi : ibu mengerti dan akan memahaminya. 3. Mengingatkan ibu agar melakukan imunisasi pada bayinya di tenaga kesehatan terdekat sesuai jadwal yang tertera ada buku KIA yaitu : a) 0-7 hari : HB 0 b) 1 bulan : BCG, Polio 1 c) 2 bulan : DPT-HB-HiB 1, Polio 2 d) 3 bulan : DPT-HB-HiB 2, polio 3 e) 4 bulan : DPT-HB-HiB 3, polio 4, IPV f) 9 bulan : Campak g) 18 bulan : DPT-HB-HiB h) 24 bulan : Campak Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 4. Mengingatkan ibu untuk rutin melakukan kunjungan ke posyandu atau puskesmas untuk melihat perkembangan bayinya Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 5. Menjadwalkan kunjungan ulang pada ibu, yaitu pada tanggal 05 desember 2018. 134 Evaluasi : ibu mengetahuinya ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR PADA BAYI NY.A USIA 6 MINGGU DI BLUD RSUD PALABUHANRATU TAHUN 2018 Tanggal/jam pengkajian : 05-12-2018 / 09:35 WIB Tempat pengkajian : Rumah Ny. A dan Tn. A Nama pengkaji : Nadia Amaliah I. DATA SUBJEKTIF A.Anamnesa a. Keluhan utama : Ibu mengatakan tidak ada keluhan b. Riwayat laktasi Ibu mengatakan ASI diberikan > 10x/hari dengan durasi bervariasi ± 10-30 menit, bergantian antara payudara kanan dan payudara kiri. Bayi tidak diberikan makanan atau minuman lain selain ASI, ASI diberikan setiap 2-3 jam sekali. c. Riwayat Imunisasi Imunisasi HB0 : 26 Oktober 2018 di Posyandu Imunisasi BCG, Polio 1 : 28 November 2018 di Posyandu d. Pola sehari-hari 3) Eliminasi Ibu mengatakan bayi BAK ± 6-7x/hari, dan BAB ± 3x/hari dengan warna dan konsistensi normal 4) Istirahat Ibu mengtakan bayi tertidur setelah diberi ASI, dan dibangunkan setiap 2-3 jam untuk diberi ASI II. DATA OBJEKTIF A. Pemeriksaan Umum a. Keadaan umum : Baik 135 b. Kesadaran c. TTV : Composmenstis : DJB : 152 x/m S : 36,4ºC R : 52 x/m B. Pemeriksaan Fisik a. Kepala : Normal, tidak ada benjolan, kulit kepala bersih b. Telinga : sejajar dengan mata, tidak ada pengeluaran cairan dari telinga c. Mata : simetris, sklera putih, reflek berkedip positif, tidak ada pengeluaran d. Muka : simetris, tidak ada pembengkakan e. Hidung : normal, tidak ada pengeluaran, tidak ada cuping hidung f. Mulut : tidak ada oral rush pada mulut, mulut bersih, tidak ada kelainan g. Dada : tidak ada retraksi dinding dada, bunyi nafas normal tidak ada wheezing, tidak ada ronchee, bunyi jantung normal reguler, tidak ada murmur jantung h. Abdomen : normal, tidak ada benjolan abnormal i. Genitalia : bersih, tidak ada pengeluaran j. Ekstremitas Atas : normal, gerakan aktif, tidak ada lesi dan tidak ada benjolan Bawah : normal, gerakan aktif, tidak ada lesi dan tidak ada benjolan k. Kulit : warna kulit bayi kemerahan, tidak ada tanda-tanda icterus 136 III. ANALISA Diagnosa : bayi Ny. A Neonatus Cukup Bulan Sesuai Masa Kehamilan Usia 6 Minggu dengan Kondisi Normal IV. PENATALAKSANAAN 1. Memberitahukan kepada ibu dan keluarga mengenai hasil pemeriksaan Evaluasi : ibu dan keluarga mengetahui hasil pemeriksaan 2. Mengajurkan kepada ibu untuk menyusui bayinya setiap 2 jam sekali atau saat bayi menginginkannya Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 3. Memberitahu ibu mengenai tanda bahaya bayi baru lahir, seperti bayi tidak mau menyusu, terdapat tarikan dingding dada bawah, kejang, tidak sadar, nafas bayi cepat >60x/menit, tampak biru pada bibir, badan bayi kuning, tangan dan kaki terasa dingin dan juga demam. Ibu dan keluarga harus segera mambawa bayi ke petugas kesehatan terdekat jika terdapat tanda bahaya pada bayi baru lahir di atas. Evaluasi : ibu mengerti dan akan memahaminya. 4. Mengingatkan ibu agar melakukan imunisasi pada bayinya di tenaga kesehatan terdekat sesuai jadwal yang tertera ada buku KIA yaitu : 1) 0-7 hari : HB 0 2) 1 bulan : BCG, Polio 1 3) 2 bulan : DPT-HB-HiB 1, Polio 2 4) 3 bulan : DPT-HB-HiB 2, polio 3 5) 4 bulan : DPT-HB-HiB 3, polio 4, IPV 6) 9 bulan : Campak 7) 18 bulan : DPT-HB-HiB 8) 24 bulan : Campak Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 5. Mengingatkan ibu untuk rutin melakukan kunjungan ke posyandu atau puskesmas untuk melihat perkembangan bayinya Evaluasi : ibu mengerti dan akan melakukannya 137 6. Memberitahukan kepada ibu dan keluarga bahwa kunjungan pada bayi telah selesai dan bayi dalam keadaan baik Evaluasi : ibu mengerti dan mengetahuinya. 138 BAB IV PEMBAHASAN Pada BAB IV ini menyajikan pembahasan mengenai asuhan komprehensif pada Ny. A 26 tahun di BLUD RSUD Palabuhan Ratu. 4.1 Antenatal Care Ny. A G2P1A0 Gravida 36 minggu, datang ke poli kandungan BLUD RSUD Palabuhanratu untuk melakukan pemeriksaan kehamilannya. Dari hasil anamnesa, Ny. A mengeluh pegal dan nyeri pada punggung sampai pinggang. Hal ini merupakan nyeri fisiologis yang alami ibu di pada trimester II dan trimester III, hal ini sesuai dengan teori Husin (2015) ―Seiring bertambahnya usia kehamilan dan perkembangan janin yang meyebabkan muatan di dalam uterus bertambah, menjadikan uterus terus membesar. Pembesaran uterus ini akan memaksa ligamen, otot-otot serabut saraf dan punggung teregangkan sehingga beban tarikan tulang punggung ke arah depan akan bertambah dan menyebabkan lordosis fisiologis. Hal inilah yang menyebabkan nyeri punggung pada ibu hamil‖. Untuk mengurangi rasa nyeri punggung fisiologis tersebut bidan memberikan konseling dan menganjurkan ibu untuk mengompres punggung dan pinggang menggunakan air hangat, melakukan pijatan pada punggung dan pinggang serta menganjurkan ibu untuk melakukan senam hamil. Hal ni juga sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Husin (2015) ―Rasa nyeri fisiologis ini dapat dikurangi bahkan dicegah dengan melakukan latihan-latihan tubuh selama hamil, yaitu dengan senam hamil. Selain senam hamil beberapa hal lain yang dapat dilakukan yaitu dengan terapi pijat, akupuntur, komunikasi yang akan menimbulkan rasa senang dan tenang pada ibu, menjaga cara mobilisasi dan sikap tubuh yang baik‖. Setelah ibu melakukan 139 pijatan pada punggung sesuai anjuran dari Bidan, Ibu merasakan nyeri pada punggung dan pinggang ibu mulai berkurang. Hal ini menunjukkan tidak ada kesenjangan antara teori dengan penatalaksanaan yang telah dilakukan oleh bidan. Dari hasil anamnesa, Ny. A telah melakukan pemeriksaan ANC sebanyak 8x di BPM dan 2x di RS, hal ini sesuai dengan teori dalam buku karya walyani (2015), ―pemeriksaan antenatal care minimal dilakukan 4 kali, yaitu saat trimester I satu kali, Trimester II satu kali dan saat trimester III dilakukan pemeriksaan sebanyak 2 kali.‖ Hal ini menunjukkan bahwa pemeriksaan ANC ynag ibu lakukan telah memenuhi standar pemeriksaan ANC minimal yang menjadi program dari pemerintah. setelah dilakukan anamnesa mengenai berat badan ibu sebelum hamil dan dilakukan pemeriksaan primer mengukur tinggi badan dan berat badan ibu saat ini di dapatkan hasil : a) Berat badan ibu sebelum hamil : 47 kg b) Tinggi badan ibu sebelum hamil : 155 cm c) Berat badan ibu saat ini : 56 kg d) Tinggi badan ibu saat ini : 155 cm Kemudian dilakukan perhitungan indeks massa tubuh (IMT) ibu sebelum hamil dan saat hamil, dengan hasil : IMT = IMT = Indeks Massa Tubuh / Body Mass Indeks (BMI) BB = Berat Badan Sebelum Hamil (dalam Kg) TB = Tinggi Badan (dalam meter) IMT sebelum hamil = BB / TB2 = 47 / (1,55)2 = 47 / 2,4025 = 19,6 (kurang) IMT saat hamil = BB / TB2 = 56 / (1,55)2 140 = 56 / 2,4025 = 23,30 (Normal) Setelah dilakukan pengkajian pada ibu, penambahan berat badan pada ibu dari sebelum hamil dan pada hamil trimester III hanya bertambah sebanyak 9 kg. Hal ini tidak sesuai dengan penambahan berat badan yang dianjurkan pada ibu dengan IMT kategori kurang. Sperti teori yang dikemukakan oleh The Institute of Medicine (1990) yang dikutip dalam buku karya Husin (2015) yang menyatakan bahwa ―kisaran penambahan berat badan yang dianjurkan pada kehamilan tunggal berdasarkan IMT pada kategori kurang (19,8) yaitu 12.5 – 18 kg‖. Namun, dalam penatalaksanaan ANC petugas kesehatan hanya menghitung IMT pada saat hamil, tidak mengitung IMT sebelum hamil dan tidak menghitung penambahan berat badan yang sesuai dengan IMT ibu sebelum hamil, petugas kesehatan juga tidak memberikan konseling mengenai kebutuhan kalori yang dibutuhkan untuk penambahan berat badan ibu. Hal ini tidak sesuai dengan teori yang dikemukakan dalam buku Husin (2015) ― Asuhan yang dapat dilakukan bidan dalam pemantauan penambahan berat badan yaitu dengan : a) menghitung perkiraan penamabahan berat yang disarankan sesuai dengan perhitungan IMT serta menentukan status IMT ibu; b) memberikan contoh makanan yang baik dikonsumsi ibu sesuai dengan pengaturan pola makan yang disarankannya sehingga penambahan berat badan ibu dapat terpantau dengan baik; c) membantu mengatasi keluhan yang dialami ibu berkenaan dengan hal yang mempengaruhi pola mkan ibu; d) membantu menghitung kebutuhan kalori ibu dan menambahan sebanyak 500 kkal selama kehamilan sesuai dengan IMT‖. Hal ini menunjukkan adanya kesenjangan antara teori dengan penatalaksanaan yang telah dilakukan oleh petugas kesehatan. 141 Setelah dilakukan pemeriksaan primer pada Ny. A, kemudian dilakukan pemeriksaan Fisik pada Ny. A, pemeriksaan Fisik yang dilakukan pada ibu hamil selain untuk mengetahui apakah ada komplikasi yang menyertai kehamilan Ibu atau pada janin, juga dilakukan untuk menentukan dan menghitung taksiran berat badan janin yang dilakukan untuk mendeteksi dini PJT yang akan menyebabkan IUGR, atau bayi makrosomia, sehingga resiko pada bayi atau pada ibu saat bersalin dapat dikurangi dengan memilih metode persalinan yang tepat. Hasil pemeriksaan fisik Ny. A yang didapatkan untuk menentukan TBBJ, yaitu : a) Pemeriksaan Abdomen Palpasi TFU : 34 cm Lingkar Perut : 93 cm Leopold I : teraba bagian bulat, lunak tidak melenting, kesan bokong. Leopold II : teraba bagian keras memanjang pada bagian kanan ibu kesan punggung dan teraba bagian-bagian kecil pada bagian kiri ibu kesan ekstremitas. Leopold III : teraba bagian keras, melenting tidak dapat digoyangkan, kesan kepala sudah memasuki PAP. Leopold IV : kepala sudah masuk PAP, sekitar 3/5 bagian untuk mengitung TBBJ dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu : a) Metode Jhonson‘s TBBJ = 155 x (TFU – K) = 155 x (34-11) 142 = 155 x 23 = 3,565 gram b) Metode TFU sederhana TBBJ = 100 (TFU – 5 cm) = 100 (34 – 5 cm) = 100 (29 cm) = 2900 gram c) Dare‘s Formula TBBJ = TFU x Lingkar Perut = 34 cm x 90 cm = 3162 gram Dari ketiga cara pengukuran yang telah dilakukan untuk menghitung TBBJ. Tidak terdapat perbedaan yang mencolok diantara ketiganya. Dimana ketepatan dalam mendeteksi berat badan lahir rendah serta berat badan lahir berlebih dapat dilakukan hampir tepat. Namun seperti teori yang di kemukakan dalam buku Husin (2015) ―dalam memperhitungkan taksiran berat janin, USG merupakan salah satu alat rujukan yang dapat memperediksi dengan tepat yaitu dengan kepekaan sebagai antara 65%-88%‖. Sehingga, setelah dilakukan pemeriksaan fisik pada Ny. A, maka dilakukan pemeriksaan penunjang yaitu dengan menggunakan USG, ―Ultrasounografi merupakan alat yang bekerja dengan mengeluarkan gelombang suara, dimana gelombag tersebut akan memantul pada jaringan sehingga menimbulkan refleksi bentuk dari jaringan yang ditumbuknya. Gelombang suara hang dikeluarkan oleh USG sebenarnya 1-10 MHz‖ (Husin, 2015). Pemeriksaan USG pada Ny. A dilakukan oleh Dokter SpOG, dengan hasil pemeriksaan USG pada Ny. A yaitu : Perkiraan berat badan janin : 2806 g 143 Volume air ketuban : 3100 cc Air Ketuban : Jernih Letak Janin : Kepala sudah memasuki pintu atas panggul Letak plasenta : Plasenta terletak di fundus, berada pada segmen atas rahim Dalam hasil anamnesa pada Ny. A, Ny. A telah melakukan pemeriksaan dengan USG di RS oleh Dokter SpOG sebanyak 2x, hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Husin (2015) ―Tidak ada keuntungan melakukan USG secara rutin, dianjurkan melakukan USG pada wal kehamilan sebagai penegakan diagnosis pasti, yaitu usia lebih dari 6 minggu. Pemeriksaan USG kedua yaitu pada usia 16-24 minggu untuk mendeteksi gangguan pada pertumbuhan janin dan usia diatas 32 minggu sebagai deteksi kelainan letak plasenta, posisi janin dan perkembangan janin‖ Penambahan berat badan pada Ibu hamil dan perhitungan IMT ibu hamil sangat penting dalam pemantauan karena IMT pada ibu hamil dan penambahan berat pada ibu hamil menjadi indikator pertumbuhan janin. Hal ini di ungkapkan dalam Studi Mitra (2012) yang dikutip dalam buku Husin (2015) yang menjelaskan bahwa ―IMT maternal menggambarkan kondisi nutrisi maternal, dan secara konsisten berkaitan dengan pertumbuhan berat badan dan panjang janin‖. Namun teori tersebut disangkal dalam teori yang dikemukakan dalam Studi Lkhanpal (2012) ― IMT maternal secara statistik tidak menimbulkan perbedaan yang signifikan terhadap terjadinya IUGR pada janin yang dikandungnya‖. 4.2 Intranatal Care Ny. A datang ke Ponek RSUD Palabuhan ratu untuk bersalin, menurut teori Persalinan merupakan proses pergerakan keluaranya 144 janin, plasenta, dan membran dari jalan lahir. Proses ini berawal dari pembukaan dan dilatasi serviks sebagai akibat kontraksi uterus engan frekuensi, durasi dan kekuatan yang teratur. Mula-mula kekuatan yang muncul kecil, kemudian terus meningkat sampai pada puncaknya pembukaan serviks lengkap sehingga siap untuk pengeluaran janin dari rahim ibu (Rohani dkk, 2011). Berdasarkan hasil anamnesa pada Ny. A sudah mengalami tanda dan gejala inpartu. Sesuai dengan teori yang di kemukakan oleh Rohani (2011) ―tanda dan gejala inpartu yaitu; a) timbulnya rasa sakit oleh adanya HIS ynag lebih kuat, sering dan teratur; b)keluar lendir bercampur darah (Bloody show); c) terkadang ketuban pecah dengan sendirinya; d) pada pemeriksaan dalam : serviks mendatar dan pembukaan telah ada; e) kontrkasi uterus mengakibatkan perubahan pada servik‖. Hal ini menunjukkan tidak adanya kesenjangan antara teori dan praktik. Ny. A mengeluh merasakan His yang semakin sering dan semakin kuat, hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Manuaba (2010) ―His terjadi karena perubahan keseimbangan estrogen, progesteron dan memberi kesempatan rangsangan oksitosin. Dengan makin tua usia kehamilan, pengeluaran estrogen dan progesteron makin berkurang, sehingga oksitosin dapat menimbulkan kontraksi yang lebih sering. His persalinan mempunyai ciri khas pinggang terasa nyeri yang menjalar ke depan, sifatnya teratur, interval makin pendek, dan kekuatannya makin besar, mempunyai pengaruh terhadap perubahan serviks, makin beraktivitas (jalan) kekuatan makin bertambah‖. Selain mengeluh adanya His Ny. A juga mengeluh keluarnya lendir bercampur darah (Bloody Show), hal ini sesuai dengan teori ―Dengan adanya His pada persalinan terjadi perubahan pada serviks yang menimbulkan pendataran dan pembukaan pada serviks. Pembukaan menyebabkan lendir pada kanalis servikalis 145 lepas dan terjadi perdarahan karena pembuluh darah pecah (Manuaba, 2010)‖. Hal ini menunjukkan tidak ada kesenjangan antara teori dan praktik. His yang semakin kuat akan menimbulkan rasa cemas dan takut pada ibu yang akan bersalin, hal itulah yang menyebabkan rasa nyeri pada Ibu. Petugas kesehatan perlu memberikan dukungan serta rasa nyaman untuk mengurangi rasa nyeri yang disebabkan oleh rasa cemas dan takut tersebut. Untuk memberikan dukungan dan rasa nyaman kepada Ny. A bidan memberikan kesempatan kepada Ny. A untuk memilih posisi yang nyaman dan memberikan kebebasan kepada ibu untuk memilih orang terdekat yang akan mendampingi Ny. A selama proses persalinan. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Varney H, dkk (2007) bahwa ―memberikan dukungan dan rasa nyaman pada ibu bersalin yaitu salah satunya dengan mengatur posisi paling nyaman menurut Ibu dan mendatangkan orang terdekat lain untuk menemani ibu selama proses persalinan‖. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada kesenjangan antara teori dan praktik. Kala I Kala I persalinan dimulai sejak terjadinya kontraksi uterus dan pembukaan serviks, hingga mencapai pembukaan lengkap 10 cm (Rohani, 2011). Pada hasil pemeriksaan abdomen dan hasil pemeriksaan dalam yang dilakukan pada Ny. A, Ny. A telah mengalami kontraksi uterus dan terdapat pembukaan pada serviks Ny. A. Hal ini menunjukkan tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek. Pada fase aktif (dari pembukaan 5cm – 10 cm) Ny. A berlangsung selama 3 jam, hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Rohani dkk (2011) ―Berdasarkan kurve friedman, diperhitungkan pembukaan pada primigravida 1cm/jam dan pembukaan multigravida 2cm/jam‖. 146 Kala II Saat dilakukan pemantauan kala II pada Ny. A mengalami tanda gejala kala II yaitu adanya dorongan untuk meneran, tekanan pada anus, perineum menonjol dan vulva membuka. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Rohani dkk (2011) yaitu adanya his, adanya dorongan untuk meneran, tekanan pada rektum dan vagina, perineum terlihat menonjol, dan vulva vagina yang terlihat membuka dan hal ini sesuai dengan teori. Hal ini membuktikan bahwa tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek. Kala III Pada penanganan kala III berlangsung selama 5 menit, hal ini sesuai dengan teori yang di kemukakan oleh Rohani dkk (2011) yaitu persalinan kala III dimulai setelah lahirnya bayi dan berakhir dengan lahirnya plasenta dan selaput ketuban, seluruh proses ini biasanya berlangsung kurang dari 30 menit. Kala IV Pada pemantauan kala IV, dihitung sejak plasenta lahir sampai 2 jam setelah plasenta lahir. Dilakukan pemnataun TD, respirasi, suhu, nadi, TFU, kontraksi, kandung kemih, dan perdarahan. Hal ni sesuai dengan teori ―Kala IV dimulai setelah lahirnya plasenta dan berakhir dua jam setelah proses tersebut. Dan selama 2 jam tersebut harus dolakukan pemantauan TTV, perdarahan, kontraksi uterus, kandung kemih dan TFU (Rohami dkk, 2011).‖ Pada pemantauan kala IV Ny. A mengalami perdarahan aktif, setelah dilakukan pemeriksaan tampak luka laserasi pada komisura posterior dan kulit perineum sehingga petugas keshatan harus melakukan hacting agar tidak terjadi perdarahan aktif pada luka laserasi. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Rohani dkk tahun 2011 ―Penjahitan pada pada laserasi 147 perludilakukan jika laserasi pada perineum menimbulkan perdarahan yang aktif‖. Hal ini menunjukkan tidak ada kesenjangan antara teori dan penatalaksanaan dilapangan. Pada kala IV bidan melakukan IMD namun kurang dari 1 jam dan IMD pada bayi Ny. A tidak berhasil, hal ini tidak sesuai dengan teori karena ―IMD merupakan singkatan dari inisiasi menyusu dini yang dilakukan oleh bidan/dokter/tenaga kesehatan yang berwenang minimal selama 1 jam. Setelah lahir bayi dibersihkan secukupnya vernik dan tangan bayi tidak perlu dibersihkan karena bau cairan amnion pada tangan bayi lah ynag akan membantu bayi mencari puting susu ibunya. Bayi yang siap menyusu akan menunjukkan gejala refleks menghisap seperti membuka mulut dan mulai mengulum puting (Safuddin, 2016). Hal ini menunjukkan adanya kesenjangan antara teori dan praktik dilapangan. 4.3 Postnatal Care Ny. D mengalami masa nifas yaitu masa setelah keluarnya plasenta sampai organ-organ reproduksi pulih kembali seperti sebelum hamil dan secara normal masa nifas berlangsung selama 6 minggu atau 40 hari (Walyani dan Endang, 2016). Upaya pelayanan kesehatan nifas berbentuk kunjungan ibu nifas pertama kali pada 6-8 jam pertama atau KF1, 6 hari setelah persalinan atau KF2, 2 minggu setelah persalinan atau KF3, dan 6 minggu setelah persalinan atau KF4 (Walyani dan Endang, 2016). KF1 dilakukan pertama kali kunjungan yaitu 6 jam post partum dengan keadaan normal. Saat pemeriksaan abdomen dilakukan mendapatkan hasil TFU 2 jari dibawah pusat. Menurut buku Walyani (2016) menyatakan bahwa uterus akan mengalami perubahan selama post partum biasanya setelah plasenta lahir TFU 2 jari dibawah pusat. Hal ini menunjukkan adanya kesenjangan antara teori dan praktik. 148 KF2 dilakukan pada minggu pertama atau 6 hari setelah persalinan dengan keadaan ibu normal, TFU sudah mulai menyusut yaitu pertengahan simfisis pusat. Menurut Walyani (2016) perubahan uterus selama post partum setelah minggu ke-1 nifas yaitu pertengahan pusat dan simfisis, hal ini menunjukkan tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek. Ny. A masih mengalami masa nifas dengan lochea sanguinolenta dan luka laerasi sudah kering dan tidak menunjukkan adanya infeksi. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Walyani (2016) yang menyatakan bahwa pada hari ke 3-7 post partum darah pada masa nifas akan berwarna kuning dan berisi lendir dan darah. KF3 dilakukan pada minggu ke 2 atau 2 minggu setelah persalinan menunjukkan hasil normal dengan lochea serosa, tidak ada bau dan berwarna kuning TFU sudah tidak teraba diatas simfisis. Dan hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Walyani (2016) bahwa normal TFU setelah 14 hari atau 2 minggu post partum yaitu tidak teraba dan lochea pada minggu ke 2 adalah lochea serosa yang berwarna kuning. KF4 yang dilakukan pada minggu ke-6, Ny. A manunjukkan hasil normal tidak ada tanda-tanda infeksi masa nifas dan lochea sudah tidak ada. Terlepas dari itu, Ny. A telah menggunakan alat kontrasepsi dengan metode suntik 3 bulan yaitu pada tanggal 28 Desember 2018. Hal ini sesuai dengan teori POGI 2012 ―kontrasepsi progestin digunakan sebelum 6 bulan pasca persalinan, dan salah satu keuntungan dari metode kontrasepsi dengan progestin ini tidak mempengaruhi ASI‖. Kontrasepsi yang dipilih oleh Ny. A sesuai dengan kebutuhan Ny. A yaitu tidak mempengaruhi ASI. Hal ini menunjukkan tidak ada kesenjangan antara teori dan penatalaksanaan dilapangan. 149 Kunjungan masa nifas pada Ny. A sudah dilakukan sesuai jadwal kunjungan nifas yang telah di tetapkan yaitu kunjungan nifas 6-8 jam pertama atau KF1, 6 hari setelah persalinan atau KF2, 2 minggu setelah persalinan atau KF3, dan 6 minggu setelah persalinan atau KF4. Hal ini sesuai dengan teori ―Upaya pelayanan kesehatan nifas berbentuk kunjungan ibu nifas pertama kali pada 68 jam pertama atau KF1, 6 hari setelah persalinan atau KF2, 2 minggu setelah persalinan atau KF3, dan 6 minggu setelah persalinan atau KF4 (Walyani dan Endang, 2016)‖. 4.4 Neonatal Care Menurut marmi (2015) bayi bau lahir (neonatus) adalah bayi yang baru mengalami proses kelahiran, berusia 0-28 hari. Ny. A melahirkan bayinya pada tanggal 24 oktober 2018 dengan usia gestasi 38 minggu dan berat badan bayi baru lahir yaitu 2850 gram. Hal ini menunjukkan tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek. Pelayanan kesehatan bayi baru lahir pada ny. A dilakukan selama 4 kali, yaitu pada 6 jam setelah bayi lahir atau KN1, 6 hari setelah lahir atau KN2 2 minggu setelah bayi lahir atau KN3, dan 6 minggu setelah bayi lahir. Hal ini menunjukkan bahwa kunjungan pada BBL telah memenuhi standar minimal pada pelayanan kesehatan bayi. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh KEMENKES RI 2015 yaitu pelayanan kesehatan bayi baru lahir dilaksanakan minimal 3 kali, yaitu : 6-48 jam setelah lahir, 3- 7 hari setelah lahir, dan 8-28 hari setelah lahir. Setelah lahir, pada bayi Ny.A dilakukan kontak kulit bayi dengan ibu dengan cara meletakkan bayi dengan posisi tengkurap di dada ibu. Hal ini sesuai dengan teori yang menyatakan untuk memberikan cukup waktu untuk melakukan kontak kulit ibu dan bayi (di dada ibu paling sedikit satu jam). Kemudian dilakukan pemeriksaan awal pada bayi. Kondisi bayi Ny.A tidak ada kelainan 150 maupun komplikasi, keadaan umum bayi baik, tidak terdapat tandatanda bahaya pada bayi, bayi lahir dengan berat badan yaitu 2805 gram dan panjang badan bayi 49 cm. Pada kunjungan ke I (6 jam), bayi telah mendapatkan ASI awal, tali pusat terbungkus kasa steril dan kehangatan bayi terjaga. Hal ini sesuai dengan teori, yaitu pemberian ASI awal, melakukan hubungan antara ibu dan BBL dan menjaga bayi tetap sehat dengan cara mencegah hipotermia. Bayi Ny. A diberikan suntik Vitamin K dengan dosis 1 mg secara IM sebanyak 0,5cc dan diberikan oles mata setelah 1 jam IMD meskipun IMD pada bayi tidak berhasil, dan bayi telah diberikan imunisasi HB-0, ini sesuai dengan teori yang di kemukakan oleh IDAI (2017), ―imunisasi HB-0 bisa diberikan 0-7 hari setelah kelahiran‖. Pada kunjungan ke II (6 hari) bayi dalam kondisi baik, tidak terdapat kelainan apapun, tali pusat sudah lepas, dan tidak terdapat tanda bahaya pada Bayi Ny. A . petugas kesehatan memberikan konseling mengenai imunisasi dasar lengkap dan tali pusat sudah puput pada hari ke 5. Pada kunjungan ke II ibu sudah bisa memandikan bayinya secara mandiri, ibu memandikan bayinya 2x dalam sehari dengan menggunakan air hangat.. Pada kunjungan ke III (24 hari) dan kunjungan ke IV (40 hari) Bayi dalam kondisi baik, menyusu kuat, tidak terdapat tandatanda bahaya pada bayi baru lahir dan bayi menyusu kuat. 151 BAB V PENUTUP 5.1.1 Kesimpulan Setelah penulis melakukan asuhan komprehensif pada Ny. A dengan menggunakan asuhan kebidanan dan pendokumentasian secara SOAP dari mulai kehamilan, persalinan, nifas dan BBL, yang dilakukan pada tanggal 24 Oktober 2018 sampai 05 Desember 2018. Maka dapat disimpulkan: A. Asuhan Antenatal Care pada Ny. A didapatkan data: 1. Data Subjektif Ibu mengatakan merasakan nyeri pada bagian punggung dan pinggang pada saat usia kehamilan memasuki usia kehamilan 8 bulan. 2. Data Objektif Dari hasil pemeriksaan didapatkan Ny. A dan janinnya dalam keadaan normal, keluhan yang dialami oleh Ny. A merupakan nyeri yang fisiologis dan merupakan ketidaknyamanan pada trimester III 3. Asuhan yang Diberikan Bidan memberikan penjelasan mengenai ketidaknyamanan pada trimester III, dan menjelaskan bahwa nyeri yang dialami oleh Ny. A merupakan nyeri yang bersifat fisiologis. Dan untuk mengurangi rasa sakit yang di alami oleh Ny. A Bidan menganjurkan untuk melakukan kompres hangat pada punggung dan pinggang, melakukan pijatan pada punggung dan pinggang, serta menganjurkan ibu untuk melakukan senam hamil. B. Asuhan Intranatal Care pada Ny. A didapatkan data: 1. Data Subjektif Ibu merasa hamil 9 bulan, anak ke-2, ibu mengeluh mulasmulas yang semakin kuat dan semakin sering sejak jam 06.30 152 WIB sudah keluar lendir bercampur darah, keluar air-air disangkal oleh Ibu, gerakan janin masih dirasakan oleh Ibu. 2. Data Objektif Dari data hasil pemeriksaan didapatkan Ibu dan Janin dalam keadaan normal, tidak ada komplikasi maupun penyulit. Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut didapatkan hasil pemeriksaan dalam pada Ny. A, yaitu pembukaan 5 cm. 3. Asuhan yang Diberikan Petugas memantau kemajuan persalinan, dan setelah timbul tanda dan gejala persalinan memasuki kala II petugas kesehatan membeikan asuhan persalinan normal 60 langkah. C. Asuhan Postnatal Care pada Ny. A didapatkan data: 1. Data Subjektif Pada kunjungan pertama, Ibu mengatakan sudah bisa duduk, dan berjalan ke toilet secara mandiri. Namun ibu masih merasakan sakit pada luka bekas jahitan terutama saat BAK. 2. Data Objektif Dari data hasil pemeriksaan didapatkanIbu dalam keadaan normal, proses involusi berjalan dengan baik dan tidak terdapat tanda-tanda bahaya masa nifas maupun tanda-tanda infeksi pada luka jahitan. 3. Asuhan yang Diberikan Petugas kesehatan memberikan penjelasan mengenai rasa nyeri yang dialami oleh ibu dan memberikan dukungan untuk melewati masa nifas Ibu. Serta petugas kesehatan melakukan kunjungan masa nifas pada ibu empat kali sesuai dengan program dan kebijakan pemerintah. D. Asuhan Neonatal Care pada Bayi Ny. A didapatkan hasil: 1. Data Subjektif Pada kunjungan neonatus pertama ibu mengatakan bayi menyusu dengan baik 153 2. Data Objektif Dari hasil pemeriksaan bayi dalam keadaan normal, tidak ada tanda-tanda bahaya pada bayi baru lahir maupun tanda-tanda infeksi pada tali pusat. 3. Asuhan yang Diberikan Petugas kesehtaan memberikan asuhan bayi baru lahir dan melakukan kunjungan neonatus kedua dan ketiga sesuai program dan kebijakan dari pemerintah 5.1.2 Saran 5.1.2.1 Bagi lahan praktik BLUD RSUD Palabuhanratu Asuhan yang diberikan pada pasien sudah baik. Namun disarankan agar lebih meningkatkan mutu pelayanan tenaga kesehatan terutama bidan untuk selalu melakukan deteksi secara dini terhadap komplikasi kepada ibu hamil, bersalin, nifas dan bayi baru lahir sehingga dapat memberikan asuhan yang lebih baik sesuai dengan asuhan kebidanan serta dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan kesehatan. 5.1.2.2 Bagi keluarga Ny. A Disarankan bagi klien dan keluarga agar lebih menggali dan ada rasa ingin tahu tentang asuhan kebidann khususnya pada masa kehamilan, persalinan, nifas dan bayi baru lahir dengan cara mencari informasi kesehatan dari sumber-sumber yang ada. 5.1.2.3 Bagi institusi pendidikan STIKes Rajawali Disarankan dapat meningkatkan bimbingan tentang asuhan kebidanan komprehensif kepada mahasiswa guna meningkatkan pengetahuan dan wawasan yang lebih baik, agar mahasiswa mampu memberikan asuhan kebidanan yang sesuai dengan standar pelayanan kebidanan dan dapat mengaplikasikan teori yang di dapat khususnya untuk asuhan kebidanan komprehensif. 154 5.1.2.4 Bagi Mahasiswi Disarankan dapat mengaplikasikan teori-teori yang didapatkan selama proses pembelajaran di institusi pendidikan, sehingga Mahasiswi dapat mengaplikasikan asuhan kebidanan yang sesuai standar pelayanan kebidanan sebagai upaya untuk menurunkan angka mortalitas dan morbiditas pada ibu dan bayi. 155 DAFTAR PUSTAKA 1. Fraser Diane. M, Margaret A. Cooper. 2011. Buku Ajar Bidan. Jakarat : EGC. 2. Hernawati Erni, Lia Kamila. 2017. BUKU AJAR BIDAN KEGAWATDARURATAN MATERNAL DAN NEONATAL (dengan soalsoal latihan kasus berbasis uji kompetensi nasional). Jakarta : TIM 3. Iriyanti, Bayu.2015.Asuhan Kehamilan Berbasis Bukti Paradigma Baru Dalam Asuhan Kebidanan.Jakarta: Sagung Seto. 4. Jannah Nurul.2014.ASKEB II Persalinan Berbasis Kompetensi.Jakarta: EGC. 5. Lisnawati Lilis.2015.Asuhan Kebidanan Terkini Kegawatdaruratan Maternal dan Neonatal.Jakarta: TIM. 6. Manuaba I.A.C, Ida B.G.F.M, Ida B.G.M.2010.Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, dan KB untuk Pendidikan Bidan.Jakarta: EGC. 7. Marmi, Kukuh Rahardjo.2015.Asuhan Neonatus, Bayi, Balita, dan Anak Prasekolah.Yogyakarta: Pustaka Pelajar. 8. Nurasiah Ai, Ani Rukmawati, Dewi Laelatul Badriah. 2012. Asuhan Persalinan Normal Bagi Bidan.Bandung : Reflika Aditama. 9. Putra S.R.2012.Asuhan Neonatus Bayi dan Balita untuk Keperawatan dan Kebidanan.Yogyakarta: D-Medika. 10. Rohan H. Hasan.2017.Buku Kesehatan Reproduksi Pengenalan Penyakit Menular Reproduksi dan Pencegahan.Malang: Intimedia. 11. Rohani, Reni S, Marisah.2011.Asuhan Kebidanan Pada Masa Persalinan.Jakarta: Salemba Medika. 12. Rukiyah, ai yeyeh dkk. 2009. Asuhan Kebidanan Persalinan. Jakarta : Trans Info Medika. 13. Sabarudin U, Anita D.A, Johanes C.M.2015.Penatalaksanaan Intensif Obstetri.Jakarta: Sagung Seto. 14. Saifuddin A.B, Trijatmo R, Gulardi H.W.2016.Ilmu Kebidanan Sarwono Prawirohardjo.Jakarta : Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. 156 15. Sulistyawati Ari.2014.Asuhan Kebidanan pada Masa Kehamilan.Jakarta: Salemba Medika. 16. Tando Naomy Marie. 2016. Asuhan Kebidanan Neonatus,Bayi dan Anak Balita.Jakarta : EGC. 17. Varney H, Jan M. Kriebs, Carolyn L. Gegor.2008. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Ed. 4 Vol. 2 ;Alih bahasa Laily Mahmudah dan Gita Trisetyati; Editor Bahasa Indonesia Esty Wahyuningsih, dkk.Jakarta: EGC. 18. Varney H, Jan M. Kriebs, Carolyn L. Gegor.2008.Buku Ajar Asuhan Kebidanan Ed. 4 Vol. 1 ;Alih bahasa Laily Mahmudah dan Gita Trisetyati; Editor Bahasa Indonesia Esty Wahyuningsih, dkk.Jakarta: EGC. 19. Walyani E.S. dan Endang Purwoastuti.2016.Asuhan Kebidanan Persalinan dan Bayi Baru Lahir.Yogyakarta: PUSTAKABARUPRESS. 157 LAMPIRAN 158 159 160

Judul: Asuhan Kebidanan Komprehensif Pada Ny. A Di Blud Rsud Palabuhanratu

Oleh: Nadia Amaliah


Ikuti kami