Analisis Terhadap Perkembangan Investasi Indonesia Dalam Sudut Pandang Pengantar Ilmu Ekonomi.docx

Oleh Rino Wicaksono

243,7 KB 4 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Analisis Terhadap Perkembangan Investasi Indonesia Dalam Sudut Pandang Pengantar Ilmu Ekonomi.docx

ANALISIS TERHADAP PERKEMBANGAN INVESTASI INDONESIA DALAM SUDUT PANDANG PENGANTAR ILMU EKONOMI MAKALAH Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pengantar Ilmu Ekonomi oleh: Rino Wicaksono (1201174385) Devita Thalia P (1201174131) Prayogi Tri M (1201174284) Sholekah D Saputri (1201174313) Aufa Rizqullah (1201174225) S1 TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS REKAYASA INDUSTRI UNIVERSITAS TELKOM BANDUNG 2018 Kata Pengantar Puji syukur alhamdulillah kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena telah melimpahkan rahmat-Nya berupa kesempatan dan pengetahuan sehingga makalah ini bisa selesai pada waktunya. Terima kasih juga kami ucapkan kepada teman-teman yang telah berkontribusi dengan memberikan ideidenya sehingga makalah ini bisa disusun dengan baik dan rapi. Kami berharap semoga makalah ini bisa menambah pengetahuan para pembaca. Namun terlepas dari itu, kami memahami bahwa makalah ini masih jauh dari kata sempurna, sehingga kami sangat mengharapkan kritik serta saran yang bersifat membangun demi terciptanya makalah selanjutnya yang lebih baik lagi Bandung, 30 November 2018 Tim Penyusun i Daftar Isi Kata Pengantar...........................................................................................................................................i Daftar Isi....................................................................................................................................................ii BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................................................1 A. Rumusan Masalah.........................................................................................................................2 B. Tujuan............................................................................................................................................2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA...............................................................................................................3 2. 1 Investasi...........................................................................................................................................3 2.1.1Pengertian Investasi...................................................................................................................3 2.1.2 Bentuk – Bentuk Investasi........................................................................................................4 2.2 Jenis Investasi..................................................................................................................................4 2.2.1 Investasi Langsung...................................................................................................................5 2.2.2 Investasi Tidak Langsung........................................................................................................5 2.3 Proses Investasi................................................................................................................................6 2.4 Fungsi Investasi...............................................................................................................................6 BAB III PEMBAHASAN..........................................................................................................................7 Pengertian Investasi..................................................................................................................................7 Jenis-jenis investasi :.................................................................................................................................7 1. Deposito Berjangka.......................................................................................................................7 2. Emas atau Logam..........................................................................................................................7 3. Properti...........................................................................................................................................7 4. Saham.............................................................................................................................................8 5. Peer to Peer Lending.....................................................................................................................8 Resiko investasi..........................................................................................................................................8 1. Resiko Suku Bunga........................................................................................................................8 2. Resiko Pasar...................................................................................................................................9 3. Resiko Inflasi..................................................................................................................................9 4. Resiko Likuiditas...........................................................................................................................9 5. Resiko Vasa atau Nilai Tukar Mata Uang...................................................................................9 6. Resiko Negara..............................................................................................................................10 7. Resiko Reinvestment...................................................................................................................10 Kondisi Investasi di Indonesia................................................................................................................10 ii Faktor Pendorong Dan Penghambat Investasi Di Indonesia...............................................................12 FAKTOR PENDORONG...................................................................................................................12 FAKTOR PENGHAMBAT................................................................................................................13 Cara Menjalankan Investasi...................................................................................................................14 BAB IV KESIMPULAN.........................................................................................................................16 DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................................................17 iii BAB I PENDAHULUAN Investasi merupakan salah satu sektor pendukung kemajuan ekonomi di setiap negara. Semua negara memiliki kekurangan dan kelebihan untuk saling mengisi antara satu negara dengan negara lain. Untuk menutupi kekurangan serta memajukan perekonomian suatu negara diantaranya melalui jalan investasi, yang merupakan salah satu jalur hubungan negara baik secara bilateral maupun multilateral. Sebab investasi akan menambah income Negara melalui pemasukan pajak dan mengurangi pengangguran. Kegiatan investasi diatur dalam hukum investasi. Istilah hokum investasi berasal dari terjemahan bahasa inggris yaitu invesment of law. Dalam peraturan perundang-undangan tidak ditemukan pengertian hukum investasi. Para ahli mengemukakan pengertian hukum investasi adalah norma-norma hukum mengenai kemungkinan-kemungkinan dapat dilakukannya investasi, syarat-sayarat investasi, perlindungan dan yang terpenting mengarahkan agar investasi dapat mewujudkan kesejahteraan bagi rakyat. Iklim investasi di Indonesia yang masih pasang surut menimbulkan kekhawtiran-kekhawatiran bagi para investor. Salah satunya yaitu investasi pertambangan yang memerlukan dana tidak sedikit dengan risiko yang relative tinggi. Para investor sering merasa khawatir akan banyaknya risiko. Kondisi ini dipengaruhi oleh situasi hukum dan politik yang tidak menentu. Investor yang menanamkan modal di negara-negara berkembang seperti Indonesia umumnya menuntut kesiapan negara tersebut dari aspek keamanan dan kepastian hokum dalam berinvestasi. Ada beberapa ketentuan yang menjadi pertimbangan seorang investor sebelum memutuskan untuk melakukan investasi pada suatu negara. Ketentuan-ketentuan tersebut antara lain berkaitan dengan kepastian hukum, perpajakan, ketenagakerjaan, dan masalah pertanahan. Semua ketentuan ini akan menjadi pertimbangan bagi investor dalam melakukan kegiatan investasi. Dalam hal inilah pemerintah Indonesia mempunyai peran penting dan dituntut mampu mengambil kebijakan serta menetapkan peraturan-peraturan yang pro terhadap investasi, investor yakin untuk menginvestasikan modal di Indonesia. 1 sehingga pada akhirnya seorang A. Rumusan Masalah 1. Apa itu Investasi ? 2. Bagaimana cara menjalankan investasi ? 3. Siapa tokoh investasi yang paling dikenal? 4. Dimana investasi dapat berkembang dengan baik? 5. Mengapa investasi sangat penting untuk masa depan dari perusahaan? 6. Kapan kondisi investasi mulai berkembang? B. Tujuan 1. Untuk mengetahui pengertian dan jenis-jenis dari investasi 2. Untuk mengetahui resiko dalam investasi 3. Untuk memahami kondisi investasi di Indonesia 4. Untuk mengetahui faktor pendorong dan penghambat investasi di Indonesia 2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. 1 Investasi 2.1.1Pengertian Investasi Teori ekonomi mengartikan atau mendefinisikan investasi, sebagai pengeluaran untuk membeli barang – barang modal dan peralatan – peralatan produksi dengan tujuan untuk mengganti dan terutama menambah barang – barang dan jasa di masa depan. Investasi yang lazim disebut dengan istilah penanaman modal atau pembentukan modal. Pengertian investasi menurut Sunariyah (2004:4) dalam bukunya Pengantar Pengetahuan Pasar Modal : “Investasi adalah penanaman modal untuk satu atau lebih aktif yang dimiliki dan biasanya berjangka waktu lama dengan harapan mendapatkan keuntungan di masa-masa yang akan datang.” Selanjutnya menurut Jogiyanto (2010:5) dalam bukunya Teori Portofolio dan Analisis Investasi adalah: ”Investasi adalah penundaan konsumsi sekarang untuk dimasukkan ke aktiva produktif selama periode waktu tertentu.” Selanjutnya menurut Gitman dan Joehnk (2005:3) dalam bukunya Fundamentals of Investsing mendefinisikan investasi sebagai berikut “Investment is any vehicle into which funds can be placed with expectation that it will generate positive income and/or preserve or increase its value.” Artinya investasi adalah suatu sarana dimana dana dapat ditempatkan dengan harapan hal tersebut akan menghasilkan pendapatan positif dan/atau menjaga atau meningkatkan nilainya. Dari definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa investasi merupakan suatu aktivitas, berupa penundaan konsumsi di masa sekarang dalam jumlah tertentu dan selama periode waktu tertentu pada suatu asset yang efisien oleh investor, dengan tujuan memperoleh keuntungan di masa yang akan datang 3 pada tingkat tertentu sesuai dengan yang diharapkan, tentunya yang lebih baik dari pada mengkonsumsi di masa sekarang. 2.1.2 Bentuk – Bentuk Investasi Bentuk investasi sangat beragam yang dapat dijadikan sarana investasi. Masing-masing dengan ciri tersendiri dengan kandungan resiko dan return harapan yang berbeda-beda. Investor tinggal memilih bentuk investasi mana yang menurut mereka dapat : 1. Real Investment Investasi nyata (real investment) secara umum melibatkan asset berwujud, seperti tanah, mesinmesin atau pabrik. 2. Financial Investment Investasi keuangan (financial investment) secara umum melibatkan asset kontrak tertulis, seperti saham biasa (common stock) dan obligasi (bond). Perbedaan antara investasi pada real investment dan financial investment adalah tingkat likuiditas dari kedua investasi tersebut. Investasi pada real investment relatif lebih sulit untuk dicairkan karena terbentur pada komitmen jangka oanjang antara investor dengan perusahaan. Sementara investasi pada financial investment lebih mudah dicairkan karena dapat diperjual belikan tanpa terikat waktu. 2.2 Jenis Investasi Secara umum aset sektor yang dapat menjadi saran investasi terbagi menjadi dua, yaitu pada sektor riil dan sektor finansial. Investasi di sektor riil adalah menanamkan modal atau membeli aset produktif untuk menghasilkan suatu produk tertentu melalui proses produksi. Jenis investasi dalam aset riil adalah rumah, tanah dan emas. Sedangkan investasi di sektor finansial yaitu suatu aktivitas jual beli aset keuangan atau surat-surat berhrga dengan harapan dapat memperoleh keuntungan. Jenis investasi dalam aset finansial antara lain tabungan, deposito, reksadana. Dalam Jogiyanto (2010:7) dalam bukunya Teori Portofolio dan Analisisi Investasi bahwa pembagian alternatif investasi menjadi dua golongan besar, yaitu : 4 2.2.1 Investasi Langsung Investasi langsung diartikan sebagai suatu pemilikan surat-surat berharga secara langsung dalam suatu entitas yang secara resmi telah Go Public dengan harapan akan mendapatkan keuntungan berupa penghasilan dividen dan capital gains. 2.2.2 Investasi Tidak Langsung Investasi tidak langsung terjadi bilamana surat-surat berharga yang dimiliki diperdagangkan kembali oleh perusahaan investasi (investment company) yang berfungsi sebagai perantara. Pemilikan aktiva tidak langsung dilakukan melalui lembaga-lembaga keuangan tedaftar, yang bertindak sebagai perantara atau intermediary. Dalam peranannya sebagai investor tidak langsung, pedagang perantara (pialang) mendapatkan dividen dan capital gain seperti halnya dalam investasi langsung, selain itu juga akan memperoleh penerimaan berupa capital gain atas hasil perdagangan portofolio yang dilakukan oleh perusahaan perantara tersebut. Investor yang melakukan aktivitas investasinya di pasar modal, apakah melalui jasa perantara (broker atau intermediaries) atau sarana yang lain, memiliki sejumlah jenis aset atau sekuritas yang dapat dipilih. Pada kelompok investasi langsung, ada dua jenis alternatif investasi menurut Jogiyanto (2010:9), yaitu: 1. Investasi langsung yang tidak dapat diperjual belikan. Contoh : Tabungan, Deposito 2. Investasi langsung yang dapat diperjual belikan. a. Investasi langsung di pasar uang. Contoh: t-bill, deposito yang dapat dinegosiasi. b. Investasi langsung di pasar modal. - Surat-surat berharga pendapatan tetap (fixed-income securities). Contoh: tbond, federal agency securities, minicipal bond, corporate bond, convertible bond. - Saham-saham (equity securities). Contoh: saham preferen dan saham biasa. c. Investasi langsung di pasar turunan. - Opsi, contoh: wara (warrant), opsi put (put option), opsi call (call option) - Futures contract 5 2.3 Proses Investasi Proses investasi menunjukkan bagaimana pemodal seharusnya melakukan investasi dalam suatu sekuritas. Yaitu sekuritas apa yang akan dipilih, berapa banyak investasi dan kapan investasi tersebut akan dilakukan Husnan (2005:47) dalam bukunya Teori Portofolio dan Analisis Sekuritas. Untuk mengambil keputusan tersebut diperlukan langkah-angkah sebagai berikut : 1. Menentukan Tujuan Investasi Dalam tahap iinipemodal perlu menentukan apa tujuan investasinya dan berapa banyak investasi tersebut akan dilakukan. Ada dua hal yang perlu dipertimbangkan, yaitu tingkat pengembalian yang diharapkan (expected rate of return), dan ketersediaan jumlah dana yang akan diinvestasikan. 2. Melakukan Analisis Sekuritas Salah satu tujuan dari kegiatan ini adalah untuk mendeteksi sekuritas/efek yang salah harga (mispriced), yakni apakah harganya terlalu tinggi atau terlalu rendah. Untuk itu ada dua pendekatan yang digunakan yaitu pendekatan fundamental dan pedekatan teknikal. Pemilihan sekuritas bukan didasarkan atas faktor mispriced, tetapi didasarkan atas preferensi resiko para pemodal (pemodal yang bersedia menanggung resiko tinggi akan menerima saham yang beresiko), pola kebutuhan kas (pemodal yang menginginkan penghasilan yang tinggi akan memilih saham yang membagikan dividen dengan stabil), dan sebagainya. 2.4 Fungsi Investasi Uang yang disimpan dalam bank pasti akan mengalam penyusutan. Nilai mata uang akan cenderung turun di masa yang akan datang karena adanya inflasi, perubahan kurs, pelemahan ekonomi, dll. Apabila uang tersebut diinvestasikan d pasar modal investor dapat melindungi nilai investasinya karena uang yang di investasikan di pasar modal cenderung tidak mengalami penyusutan karena aktivitas ekonomi yang dilakukan emiten. 6 BAB III PEMBAHASAN Pengertian Investasi Investasi adalah salah satu cara dalam mengembangkan jumlah uang atau harta yang Anda miliki saat ini. Sederhananya, Anda bermaksud untuk memperoleh dana lebih dari keuntungan di masa depan untuk mencapai tujuan tertentu. Sebut saja tujuan Anda adalah ingin membangun rumah, menyekolahkan anggota keluarga, atau membuka usaha. Jenis-jenis investasi : 1. Deposito Berjangka Deposito berjangka adalah deposito bank dengan tingkat bunga yang lebih tinggi daripada tabungan biasa. Deposito berjangka memiliki tanggal jatuh tempo yang jelas. Jika Anda ingin mencairkan deposito sebelum tanggal jatuh tempo yang telah ditentukan, maka tentunya akan ada penalti yang diberikan. Akan tetapi, jika deposito Anda memang sudah memasuki tanggal jatuh temponya, maka Anda memiliki hak untuk mencairkan dana tanpa adanya denda yang harus dibayarkan. Semakin lama ataupun semakin besar Anda mendepositokan uang, maka semakin banyak juga bunga yang akan didapatkan dari hasil deposito. 2. Emas atau Logam Emas atau logam mulia mungkin dapat dikatakan sebagai salah satu jenis investasi klasik yang dapat Anda pilih. Investasi ini telah populer dikalangan masyarakat Asia dari zaman dahulu hingga sekarang. Emas biasanya akan mengalami kenaikan harga sebagai respons terhadap kejadian-kejadian tertentu yang menyebabkan nilai paper investment, seperti saham dan obligasi, menurun 3. Properti Memiliki fungsi yang serupa dengan nilai properti umumnya terus meningkat dari tahun ke tahun. Hal ini seringkali membuat properti menjadi investasi jangka panjang yang populer. Namun perlu diketahui bahwa selain keuntungan, kerugian melakukan investasi di properti juga terlihat sangat 7 mencolok. Salah satunya adalah dimana Anda akan mengeluarkan biaya yang tinggi, dan membutuhkan banyak uang untuk membeli sebuah properti. Di samping itu, properti yang dibeli tentunya juga akan membutuhkan perawatan untuk menjaganya agar memiliki nilai jual yang tinggi pada jangka waktu beberapa tahun kedepan. 4. Saham Saham dapat dikatakan sebagai jenis investasi yang paling terkenal. Investasi saham biasanya berupa bentuk kepemilikan sebuah perusahaan. Bila Anda memiliki saham di perusahaan, maka Anda berhak untuk mendapatkan bagian dari keuntungan yang didapatkan. Investasi saham cenderung menawarkan hasil yang tinggi jika dibandingkan dengan jenis investasi lainnya. Akan tetapi, saham akan bersifat high risk, high return. Investasi jenis ini berisiko tinggi untuk dijalankan, harga saham dapat naik dan turun sangat drastic dalam jangka waktu yang cepat. Untuk investasi saham biasa juga dikategorikan dalam dua macam, yaitu; saham dividen dan saham pertumbuhan. Saham pertumbuhan adalah saham di perusahaan yang berkembang pesat. 5. Peer to Peer Lending Bentuk investasi dari peer-to-peer lending adalah sebuah platform pinjaman dana dari investor yang akan diberikan kepada UKM yang menjadi borrower. Setiap investor akan mendapatkan suku bunga efektif yang sangat kompetitif, hampir mencapai 18% per tahun. Investasi jenis ini juga memungkinkan investor untuk dapat memilih sendiri, tingkatan resiko yang mampu diterima, mulai dari low risk, medium, hingga high risk. Setiap jenis resiko biasanya memiliki bunga kompetitifnya masing-masing. Berbeda dari jenis investasi lainnya, peer-to-peer lending juga memungkinkan Anda untuk dapat mulai berinvestasi hanya dengan Rp 100.000. Tentunya investasi jenis ini sangat cocok bagi para investor pemula untuk mulai belajar mengenai dunia investasi.Saat ini, bahkan cukup dengan seratus ribu Rupiah Anda sudah dapat mulai berinvestasi di reksa dana. Selain itu, karena reksa dana dikelola oleh Manajer Investasi yang memang ahli dan professional di bidang investasi, maka Anda dapat berinvestasi walau sebelumnya tidak memiliki pengalaman, serta tanpa harus mendalami dan terus-menerus memantau pergerakan harga saham. Ada Manajer Investasi yang melakukannya untuk Anda Resiko investasi 1. Resiko Suku Bunga Resiko ini bisa diartikan sebagai resiko yang diakibatkan adanya perubahan suku bunga yang ada di pasaran sehingga akan mempengaruhi pendapatan investasi. 8 Contoh, suku bunga obligasi adakah 8-10% pada umumnya, namun kemudian pemerintah mengeluarkan Sukuk Ritel yang memiliki suku bunga hingga 12%. Dengan begitu, pastinya investor lebih suka dengan Sukuk Ritel ini. 2. Resiko Pasar Resiko ini bisa dikatakan sebagai fluktuasi pasar dimana secara keseluruhan bisa mempengaruhi variabilitas return dari investasi. Hal ini bahkan bisa membuat investor mendapati capital loss. Perubahan ini bisa dikarenakan beberapa hal seperti adanya resesi ekonomi, isu, kerusuhan, spekulasi termasuk juga perubahan politik. Contoh, isu kesehatan seorang presiden kemudian memberikan fluktuasi nilai dari rupiah terhadap dolar yang kemudian naik. 3. Resiko Inflasi Resiko ini memiliki potensi yang merugikan daya beli masyarakat terhadap investasi dikarenakan adanya kenaikan rata-rata dari harga konsumsi. Contoh, laju inflasi yang sudah diprediksi tidak sehat bisa berpotensi lebih besar lagi ketika pemerintah memberlakukan kebijakan yang tidak tepat seperti menaikkan harga BBM. Jika BBM dinaikkan Rp 1.000 per liter saja, maka laju inflasi yang sedang tidak sehat bisa tambah memburuk atau meningkat. 4. Resiko Likuiditas Resiko jenis ini memiliki kaitan dengan percepatan dari sekuritas yang diterbitkan oleh pihak perusahaan yang bisa diperdagangkan di ranah pasar sekunder. Maka, semakin cepat laju dari sekuritas diperdagangkan, maka akan semakin likuid pula sekuritas tersebut. Hal ini bisa dikatakan dengan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajibannya di dalam jangka pendek atau juga jatuh tempo dengan cara menggunakan aset yang telah ada. 5. Resiko Vasa atau Nilai Tukar Mata Uang Resiko jenis ini berkaitan dengan sebuah fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara lain. Pada umumnya, risiko jenis ini juga disebut sebagai currency risk atau dengan exchange rate risk. 9 Contoh; investor ingin menanamkan investasi yang mengharuskannya menggunakan mata uang US$. Di saat yang sama kurs rupiah terhadap US$ lemah, sehingga investor harus mengeluarkan rupiah dengan jumlah yang sangat banyak dari pada ketika nilai rupiah menguat. Oleh sebab itu, menguatnya dolar terhadap rupiah bisa memberikan kerugian. 6. Resiko Negara Resiko ini disebut dengan risiko politik. Hal ini didasarkan pada kondisi perpolitikan negara. Dari resiko ini juga masih ada kaitan dengan perubahan ketentuan perundang-undangan yang membuat pendapatan menurun. Bahkan tidak mungkin jika investasi yang sudah ditanam akhirnya hilang begitu saja atau merugi. Oleh sebab itu, jika ada investor yang akan menanamkan modal di luar negeri, memang lebih baik untuk melihat kondisi politik negara tersebut. Jika kondisi politik baik, maka akan berdampak positif juga bagi dunia investasi. 7. Resiko Reinvestment Resiko ini merupakan resiko yang terjadi pada penghasilan dari suatu aset keuangan yang mengharuskan perusahaan untuk melakukan aktivitas re-invest. Jadi, ketika hendak melakukan re-invest, perusahaan harus benar-benar memahami apa itu re-invest serta bagaimana caranya agar bisa mengatur atau mengelola risiko investasi ini. Kondisi Investasi di Indonesia Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) melaporkan realisasi investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan Penanaman Modal Asing (PMA) sepanjang 2017 menembus angka Rp 692,8 triliun. Capaian ini melampaui target investasi yang sebesar Rp 678,8 triliun. Kepala BKPM Thomas Lembong mengatakan capaian realisasi investasi tersebut memberikan harapan dan optimisme untuk dapat mencapai target realisasi investasi pada 2018 yang telah ditetapkan oleh pemerintah sebesar Rp 765,0 triliun. "Dalam rangka mempercepat realisasi investasi proyek-proyek PMA dan PMDN, di berbagai kementerian terkait, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota telah dibentuk Satuan Tugas (Satgas) sebagai implementasi Peraturan Presiden Nomor 91 Tahun 2017 tentang Percepatan Pelaksanaan Berusaha, yang berfungsi antara lain akan membantu mencari solusi permasalahan yang 10 dihadapi oleh investor dalam merealisasikan investasinya," ujar dia di Kantor BKPM, Jakarta, Selasa (30/1/2018). Dari realisasi investasi sebesar Rp 692,8 triliun, berdasarkan lima besar lokasi proyek antara lain DKI Jakarta sebesar Rp 108,6 triliun, (15,7 persen); Jawa Barat sebesar Rp 107,1 triliun, (15,5 persen); Jawa Timur sebesar Rp 66,0 triliun (9,5 persen); Banten sebesar Rp 55,8 triliun (8,1 persen); dan Jawa Tengah sebesar Rp 51,5 triliun (7,4 persen). Berdasarkan sektor usaha, 5 besar realisasi investasi adalah: Listrik, Gas dan Air sebesar Rp 82,1 triliun (11,8 persen; Pertambangan sebesar Rp 79,1 triliun (11,4 persen); lndustri Makanan sebesar Rp 64,8 triliun (9,4 persen), lndustri Logam, Mesin, dan Elektronik sebesar Rp 64,3 triliun (9,3 persen), dan Transportasi, Gudang, dan Telekomunikasi sebesar Rp 59,8 triliun (8,6 persen). Sedangkan realisasi investasi PMA berdasarkan 5 besar asal negara adalah Singapura sebesar US$ 8,4 miliar (26,2 persen); Jepang sebesar US$ 5,0 miliar (15,5 persen); China sebesar US$ 3,4 miliar, (10,4 persen); Hong Kong sebesar US$ 2,1 miliar, (6,6 persen); dan Korea Selatan sebesar US$20 miliar (6,3 persen). Menurut dia, pada kuartal IV 2017, realisasi investasi baik PMDN maupun PMA mencapai Rp 179,6 triliun. Dari angka tersebut, realisasi PMDN sebesar Rp 67,6 triliun, naik 16,4 persen dari Rp 58,1 triliun pada periode yang sama di 2016. Sedangkan PMA sebesar Rp 112 triliun, naik 10,6 persen dari Rp 101,3 triliun pada periode yang sama tahun 2016. BKPM juga mencatat, realisasi investasi PMDN dan PMA berdasarkan 5 besar lokasi proyek antara lain DKI Jakarta sebesar Rp 33,9 triliun (18 persen), Jawa Barat sebesar Rp 24,1 triliun (13,4 persen), Jawa Tengah sebesar Rp 18,5 triliun (10,3 persen), Jawa Timur sebesar Rp 16,3 triliun (9,1 persen) dan Banten sebesar Rp 13,9 triliun (7,8 persen) Realisasi investasi berdasarkan 5 besar sektor usaha antara lain Listrik, Gas dan Air sebesar Rp 24,3 triliun (13,6 persen); Transportasi, Gudang dan Telekomunikasi sebesar Rp 22,6 triliun (12,6 persen); Industri Makanan sebesar Rp 17,4 triliun (9,7 persen), Pertambangan sebesar Rp 16,4 triliun (9,1 persen), dan Tanaman Pangan dan Perkebunan sebesar Rp 14,6 triliun (8,1 persen). Sedangkan untuk 5 besar negara asal PMA antara lain Singapura sebesar US$ 2,3 miliar (27,8 persen); Jepang sebesar US$ 1,0 miliar (11,9 persen); Hongkong sebesar US$ 0,8 miliar (9 persen); Korea Selatan sebesar US$ 0,7 miliar (7,9 persen) dan China US$ 0,6 miliar (7,5 persen). 11 Faktor Pendorong Dan Penghambat Investasi Di Indonesia FAKTOR PENDORONG Indonesia adalah negara yang besar dengan penduduk yang banyak serta memiliki kekayaan alam yang melimpah. Saat ini Indonesia masih menjadi incaran para investor untuk menanamkan modalnya di Indonesia, sebab Indonesia adalah negara terbesar dan memiliki penduduk terbanyak di ASEAN, sehingga market yang didapat bagi para investor sangat besar dan potensial. Potensi Indonesia bagi investasi sangat besar, baik dilihat dari sisi penawaran (produksi) maupun sisi permintaan. Dari sisi penawaran, harus dibedahkan antara potensi jangka pendek dan potensi jangka panjang. Potensi jangka pendek yang masih dapat diandalkan oleh Indonesia tentu adalah masih tersedianya banyak sumber daya alam (SDA), termasuk komoditas-komoditas pertambangan dan pertanian, dan jumlah tenaga kerja yang besar. Sedangkan potensi pengembangan teknologi dan jangka panjang adalah peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM). Tidak ada satu negarapun di dunia ini yang tidak mampu mengembangkan teknologi dan meningkatkan kualitas SDMnya; namun ini sangat tergantung pada kemauan sungguh-sungguh dari negara tersebut. Jika potensi jangka panjang ini tidak dapat direalisasikan, dan berbagai permasalahan seperti yang telah disebut di atas juga tidak tuntas, maka lambat laun potensi jangka pendek akan hilang. Misalnya, salah satu permasalahan tenaga kerja di Indonesia adalah kualitas serta etos kerja yang rendah. Selama ini, keunggulan klasik dari tenaga kerja Indonesia relatif dibandingkan banyak negara lain adalah upah murah, namun saat ini dan terutama di masa depan, keunggulan ini (potensi jangka pendek) tidak bisa lagi diandalkan sepenuhnya. Dengan kemajuan teknologi yang pesat, persaingan yang semakin ketat akibat munculnya banyak pemain-pemain baru di pasar dan produksi global yang penerapan segala macam standarisasi keselamatan konsumen, maka Indonesia produk yang masih bisa 12 sangat agresif berkaitan mengandalkan dan dengan semakin ketatnya lingkungan upah buruh dan murah hanya apabila dikombinasikan dengan kualitas tenaga kerja yang tinggi. Karena upah murah akan tidak berarti apa-apa, jika produktivitasnya rendah dan produk yang dihasilkan berkualitas buruk. Dari sisi permintaan, ada dua faktor utama yakni jumlah penduduk (dan strukturnya menurut umur) dan pendapatan riil per kapita. Kedua faktor ini secara bersama menentukan besarnya potensi pasar, yang berarti juga besarnya potensi keuntungan bagi seorang investor. Dari segi jumlah penduduk, tentu Indonesia, seperti halnya China dan India, merupakan potensi pasar yang sangat besar. Namun jumlah penduduk saja tidak cukup jika pendapatan penduduk rata-rata per orang atau kemampuan belanja konsumen di Indonesia kecil. Oleh karena itu, kemampuan Indonesia untuk pulih kembali setelah krisis dengan menghasilkan pertumbuhan PDB riil rata-rata per kapita yang tinggi yang paling tidak seperti pada masa Orde Baru menjadi salah satu pertimbangan serius bagi calon investor asing. FAKTOR PENGHAMBAT Ada dua hambatan atau kendala yang dihadapi dalam menggerakkan investasi secara keseluruhan di Indonesia, sebagaimana diinventarisasi oleh BKPM (Badan Koordinasi Penanaman Modal), yaitu kendala internal dan eksternal. Kendala Internal, meliputi : 1. Kesulitan perusahaan mendapatkan lahan atau lokasi proyek yang sesuai 2. Kesulitan memproleh bahan baku 3. Kesulitan dana/pembiayaan 4. Kesulitan pemasaran 5. Adanya sengketa perselisihan di antara pemegang saham. Kendala eksternal, meliputi : 1. Faktor lingkungan bisnis, baik nasional,regional dan global yang tidak mendukung serta kurang menariknya insentif atau fasilitas investasi yang diberikan pemerintah 2. Masalah hukum 3. Keamanan, maupun stabilitas politik yang merupakan faktor eksternal ternyata menjadi faktor penting bagi investor dalam menanamkan modal di Indonesia 4. Adanya peraturan daerah, keputusan menteri, undang-undang yang turut mendistorsi kegiatan penanaman modal 5. Adanya Undang-Undang Nomor 41 tahun 1999 tentang Kehutanan yang menimbulkan ketid akpastian dalam pemanfaatan areal hutan bagi industri pertambangan. 13 Selain hambatan-hambatan tersebut diatas juga terdapat hambatan lain yakni masalah perijinan, birokrasi yang rumit dan sarat Korupsi Kolusi dan Nepotisme, nasionalisasi dan kompensasi, serta masalah kebijakan perpajakan yang sering tumpang tindih antara pemerintah pusat dan daerah. Sebelum calon investor menanamkan modalnya di suatu negara, ada beberapa hal yang yang menjadi perhatian negara calon investor. Beberapa hal ini seringkali menjadi perhatian bagi investor agar mereka dapat meminimalisir resiko dalam berinvestasi, antara lain : 1. Keamanan investasi yang sering berkaitan dengan stabilitas politik di suatu negara 2. Bahaya tindakan nasionalisasi dan berkaitan dengan ganti kerugian 3. Repartriasi keuntungan dan modal dan konvertibilitas mata uang 4. Penghindaran pajak berganda 5. Masuk dan tinggalnya staff atau ahli yang diperlukan 6. Penyelesian sengketa 7. Perlakuan sama terhadap investor asing dan tidak adanya pembedaan dari investor domestic 8. Insentif untuk penanaman modal 9. Transparency, yaitu kejelasan mengenai peraturan perundangan, prosedur administrasi yang berlaku, serta kebijakan investasi. 10. Kepastian hukum, termasuk enforcement putusan-putusan pengadilan. Untuk menarik masuknya investor agar menanamkan modalnya di Indonesia diperlukan iklim investasi yang kondusif. Iklim investasi yang dimaksud adalah kebijakan kelembagaan dan lingkungan, baik yang sedang berlangsung maupun yang diharapkan terjadi di masa mendatang, yang dapat mempengaruhi tingkat pengembalian dan risiko suatu investasi. Cara Menjalankan Investasi Ada banyak istilah dalam aktivitas berinvestasi yang menuntut rangkaian penjelasan panjang. Namun untuk tahap awal, Anda bisa fokus pada poin-poin dasar seperti berikut  Memiliki tujuan jelas. Kenapa tujuan (objective) dalam berinvestasi sangat penting? Hal ini karena jika Anda tidak memiliki tujuan yang jelas, maka akan sulit menentukan langkah apa yang harus diambil selanjutnya. Tujuan akan memengaruhi investasi seperti apa yang sebaiknya Anda ambil, mulai dari segi jangka waktu, jenisnya, hingga di mana Anda ingin menempatkan investasi tersebut. 14  Menilai seberapa banyak modal yang bisa Anda siapkan. Modal (capital) ini membahas seputar dana atau aset yang Anda miliki sekarang. Saat ini, berinvestasi dengan modal Rp100.000 atau kurang dari itu sudah mungkin untuk Anda lakukan. Modal juga mempengaruhi jenis investasi, misalnya emas, saham, atau properti.  Memahami risiko pada diri sebagai investor dan jenis investasi yang diambil. Segala hal yang berhubungan dengan perputaran uang memang tidak akan terlepas dari faktor untung-rugi. Yang dimaksud dengan risiko pada diri sendiri adalah kemampuan secara finansial. Ketika Anda memutuskan untuk berinventasi, hal pertama yang Anda lakukan tentu saja menyiapkan sejumlah dana, baik saat akan memulai maupun selama prosesnya. Dalam hal ini, lebih dulu terlepas dari utang dan memilki kondisi pendapatan yang stabil dan dana ekstra adalah beberapa hal yang patut diperhatikan. Lalu yang kedua adalah risiko dari jenis investasi. Dalam berinvestasi, imbal balik (return) dan risiko (risk) akan selalu beriringan. Ada jenis investasi yang memiliki risiko kerugian tinggi namun justru mampu menghasilkan imbal balik yang besar. Sebut saja saham. Tidak jarang, jenis investasi ini malah membuat seorang investor gigit jari karena tidak mendapatkan apa-apa. Kemudian jenis lainnya adalah emas. Harga emas cenderung merambat naik setiap tahunnya. Karena kondisinya yang stabil, sebagian besar masyarakat masih menggemari jenis investasi ini. 15 BAB IV KESIMPULAN Pertumbuhan ekonomi pada zaman sekarang ini berdampak pada kehidupan penduduk suatu negara. Semuanya ini berpengaruh pada kesejahteran rakyat banyak. Penguatan peran dan kelembagaan pemerintah sangat penting untuk mendukung keberhasilan kebijakan investasi. Daya tarik investasi bisa dilakukan dengan berbagai cara antara lain meningkatkan pelayanan perijinan, meningkatkan kepastian hukum,meningkatkan diversifikasi pasar dan mendorong komoditi lokal yang bernilai tambah tinggi. Investasi didorong dengan meningkatkan akses UKM pada sumberdaya produktivitas. Tanpa lembaga dan kapasitas yang siap maka kebijakan tidak bisa terealisasi secara maksimal. Tujuan dan prospek yang ingin dicapai sulit untuk dicapai dan kemungkinannya malah akan hilang. Pemerintah perlu menata kembali fungsi organisasi dan manajemen yang ada saat ini. Perkembangan investasi di Indonesia menunjukkan keadaan yang menggembirakan. Pada tahun 2007, total investasi di Indonesia mencapai Rp 983,9 trilyun (atas dasar harga berlaku). Angka ini hampir tujuh belas kali lipat dibandingkan investasi pada tahun 1990 yang sebesar Rp 58,9 trilyun.Investasi tersebut dilakukan baik oleh pemerintah maupun masyarakat/swasta. Meskipun demikian, peranan investasi pemerintah relatif kecil. Dari total investasi pada tahun 2007, hanya 12,75 persen (Rp 125,4 trilyun) yang merupakan investasi pemerintah, sedangkan sebagian besar lainnya (87,25 persen atau Rp 858,5 trilyun) merupakan investasi masyarakat. Pengaturan tentang kegiatan penanaman modal di Indonesia diatur dalamUU No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. Dalam Pasal 3 ayat (1)huruf a, disebutkan bahwa kegiatan penanaman modal diselenggarakanberdasarkan asas kepastian hukum. Sementara itu yang dimaksud dengan“asas kepastian hukum” adalah asas dalam negara hukum yang meletakkanhukum dan ketentuan peraturan perundangundangan sebagai dasar dalamsetiap kebijakan dan tindakan dalam bidang penanaman modal 16 DAFTAR PUSTAKA Deny, S. (2018, January 30). LIPUTAN 6. Retrieved from Realisasi Investasi Tembus Rp 692,8 Triliun pada 2017: https://www.liputan6.com/bisnis/read/3243755/realisasi-investasi-tembus-rp-6928triliun-pada-2017 Dokumen.Tips. (2015, August 16). Retrieved from Investasi: https://dokumen.tips/documents/investasimakalahdoc.html Jumena, E. (2018, September 3). KOMPAS. Retrieved from 3 Investasi Jangka Pendek Yang Menguntungkan: https://ekonomi.kompas.com/read/2018/09/03/063600026/3-investasijangka-pendek-yang-paling-menguntungkan Mahfudin, A. (n.d.). Academia. Retrieved from Makalah Investasi: https://www.academia.edu/12245879/Makalah_Investasi 17

Judul: Analisis Terhadap Perkembangan Investasi Indonesia Dalam Sudut Pandang Pengantar Ilmu Ekonomi.docx

Oleh: Rino Wicaksono

Ikuti kami