Laporan Topik Fisika Dasar Semester 1 Ilmu Dan Teknologi Pangan Uns

Oleh Yuli Rahmawati Mahmudi

13 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Laporan Topik Fisika Dasar Semester 1 Ilmu Dan Teknologi Pangan Uns

TUGAS MATA KULIAH

FISIKA DASAR

Disusun Oleh:
Nama

: Yuli Rahmawati

NIM

: H0914096

Kelompok

: 17

ILMU DAN TEKNOLOGI PANGAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2014

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Tugas Fisika Dasar ini disusun guna melengkapi tugas mata
kuliah Fisika Dasar. Laporan ini telah diketahui dan disahkan oleh Dosen
Pengampu dan Asisten Fisika Dasar pada tanggal 3 Desember 2014.

Disusun Oleh:
Nama

: Yuli Rahmawati

NIM

: H0914096

Kelompok

: 17

Mengetahui,

Surakarta, 3 Desember 2014
Dosen Pengampu Fisika Dasar,

Koordinator Asisten Fisika Dasar,

Ir. Kawiji, MP.

Imam Pambudi

NIP. 196112141986011001

NIM. H0911031

HALAMAN PENILAIAN

Nama

: Yuli Rahmawati

NIM

: H0914096

Kelompok : 17
No
ACARA
.
1.

Menghitung Biaya Penggunaan Energi
Listrik

2.

Kalibrasi Alat Ukur PAM

3.

Mengukur Massa Jenis pada Bahan
Pangan & Hasil Pertanian

4.

Membandingkan Kelembaban Udara di
Dalam Kulkas (Lemari Pendingin) dan
Udara Luar
Rata-rata :

NILAI

TANDA TANGAN

DAFTAR ISI

Halaman Judul..................................................................................................

i

Halaman Pengesahan........................................................................................

ii

Halaman Penilaian............................................................................................ iii
Daftar Isi............................................................................................................

iv

Daftar Tabel....................................................................................................... vii
Daftar Gambar.................................................................................................. viii
Kata Pengantar..................................................................................................
I.

ix

MENGHITUNG BIAYA PENGGUNAAN ENERGI LISTRIK
A. Pendahuluan.........................................................................................

1

1. Latar Belakang.................................................................................

1

2. Tujuan Praktikum.............................................................................

1

3. Waktu dan Tempat Praktikum.........................................................

2

B. Tinjauan Pustaka.................................................................................

2

C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja..............................................................

5

1. Alat...................................................................................................

5

2. Bahan...............................................................................................

5

3. Cara Kerja........................................................................................

5

D. Hasil dan Analisis Percobaan..............................................................

6

1. Hasil Percobaan................................................................................

6

2. Analisis Hasil Percobaan.................................................................

6

E. Pembahasan..........................................................................................

8

F. Kesimpulan........................................................................................... 10
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................
II. KALIBRASI ALAT UKUR PAM
A. Pendahuluan.........................................................................................
1. Latar Belakang.................................................................................
2. Tujuan Praktikum.............................................................................

3. Waktu dan Tempat Praktikum.........................................................
B. Tinjauan Pustaka.................................................................................
C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja..............................................................
1. Alat...................................................................................................
2. Bahan...............................................................................................
3. Cara Kerja........................................................................................
D. Hasil dan Analisis Percobaan..............................................................
1. Hasil Percobaan................................................................................
2. Analisis Hasil Percobaan.................................................................
E. Pembahasan..........................................................................................
F. Kesimpulan...........................................................................................
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................
III. MENGUKUR

MASSA

JENIS

BAHAN

PANGAN

&

HASIL

PERTANIAN
A. Pendahuluan.........................................................................................
1. Latar Belakang.................................................................................
2. Tujuan Praktikum.............................................................................
3. Waktu dan Tempat Praktikum.........................................................
B. Tinjauan Pustaka.................................................................................
C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja..............................................................
1. Alat...................................................................................................
2. Bahan...............................................................................................
3. Cara Kerja........................................................................................
D. Hasil dan Analisis Percobaan..............................................................
1. Hasil Percobaan................................................................................
2. Analisis Hasil Percobaan.................................................................
E. Pembahasan..........................................................................................
F. Kesimpulan...........................................................................................
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................
IV. MEMBANDINGKAN KELEMBABAN UDARA DI DALAM KULKAS
(LEMARI PENDINGIN) DAN UDARA LUAR

A. Pendahuluan.........................................................................................
1. Latar Belakang.................................................................................
2. Tujuan Praktikum.............................................................................
3. Waktu dan Tempat Praktikum.........................................................
B. Tinjauan Pustaka.................................................................................
C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja..............................................................
1. Alat...................................................................................................
2. Bahan...............................................................................................
3. Cara Kerja........................................................................................
D. Hasil dan Analisis Percobaan..............................................................
1. Hasil Percobaan................................................................................
2. Analisis Hasil Percobaan.................................................................
E. Pembahasan..........................................................................................
F. Kesimpulan...........................................................................................
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................
Lampiran.............................................................................................................

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Prediksi Rata-rata Konsumsi Listrik dalam 1 Bulan..........................
Tabel 2.1 Pengukuran Meteran PAM.................................................................
Tabel 3.1 Pengukuran Massa Jenis (Density).....................................................
Tabel 4.1 Data pengukuran Kelembaban Udara di Dalam dan di Luar
Kulkas.................................................................................................

6

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Rekening Listrik Bulan Agustus 2014........................................... 12
Gambar 1.2 Rekening Listrik Bulan September 2014....................................... 12
Gambar 1.3 Rekening Listrik Bulan Oktober 2014........................................... 12
Gambar 1.4 Meteran Listrik.............................................................................. 13
Gambar 1.5 Melihat Meteran Listrik................................................................. 13
Gambar 2.1 Meteran PAM................................................................................
Gambar 2.2 Membuka Keran dan Menampung Air..........................................
Gambar 2.3 Melihat dan Mencatat Angka yang Terdapat pada Meteran
PAM...............................................................................................
Gambar 3.1 Menimbang Massa Bahan Hasil Pertanian....................................
Gambar 3.2 Mengukur Volume Bahan Pangan.................................................
Gambar 3.3 Hasil Timbangan Bahan Pangan....................................................
Gambar 4.1 Meletakkan Bahan Pangan ke Dalam Rak Tengah Kulkas...........
Gambar 4.2 Meletakkan Bahan Pangan ke Dalam Freezer Kulkas..................
Gambar 4.3 Bahan Pangan Setelah Didiamkan 10 Jam....................................

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT. berkat rahmat dan karunia-Nya, dalam
hal ini penulis telah menyelesaikan Tugas Fisika Dasar dan menyusun laporan ini
sebagai data hasil pengamatan. Penulis mengucapkan terimakasih kepada segenap
pihak yang telah membantu, memotivasi, dan memberi masukan-masukan yang
bermanfaat sehingga penulis dapat membuat laporan ini dengan baik dan selesai
tepat pada waktunya. Khususnya, penulis mengucapkan terimakasih kepada
Bapak Ir. Kawiji MP. selaku dosen mata kuliah Fisika Dasar dan para asisten
dosen yang telah membimbing.
Laporan ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Fisika Dasar.
Penulis berharap laporan ini dapar berguna bagi teman-teman sekalian. Penulis
menyadari bahwa laporan ini masih belum sempurna. Oleh karena itu, penulis
meminta kritik dan saran yang membangun serta meminta maaf bila ada kesalahan
dalam pemilihan kata-kata maupun penulisan.

Surakarta, 3 Desember 2014

Penulis

I. MENGHITUNG BIAYA PENGGUNAAN ENERGI LISTRIK
A. Pendahuluan
1. Latar Belakang
Energi listrik adalah energi yang paling banyak digunakan oleh
manusia. Banyak alat yang berada di sekitar kita yang menggunakan
energi listrik. Banyak perabot rumah tangga yang menggunakan energi
listrik sebagai sumber energinya seperti TV, lampu, setrika, komputer,
radio, kulkas, pompa air, kipas angin, dll.
Listrik banyak digunakan sebagai sumber energi karena energi
listrik dapat diubah menjadi bentuk yang lain. Keuntungan lainnya dari
menggunakan energi listrik adalah mudah ditransmisikan dan tidak
menimbulkan polusi atau pencemaran udara. Karena keuntungan tersebut
itulah listrik banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Sekarang
manusia harus berpikir cara untuk menciptakan dan menggunakan enrgi
listrik secara efektif dan efisien.
Di Indonesia masalah listrik diatur oleh PT PLN (Perusahaan
Listrik Negara). PLN mempunyai banyak macam pembangkit listrik
untuk mencukupi kebutuhan listrik, seperti PLTU (Pembangkit Listrik
Tenaga Uap) dan PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air). Setiap
bulannya masyarakat Indonesia harus membayar biaya dari penggunaan
listrik kepada PLN. Dalam penggunaan energi listrik harus sebijaksana
mungkin dengan cara mematikan peralatan elektronik yang tidak
digunakan. Hambatan dalam penggunaan energi listrik yaitu belum
meratanya jaringan listrik sampai pelosok desa.
2. Tujuan Praktikum
Tujuan dilaksanakan praktikum topik 1 Menghitung Biaya
Penggunaan Energi Listrik adalah:
a. Memprediksi konsumsi energi listrik yang digunakan.
b. Memprediksi biaya penggunaan energi listrik.

c. Membandingkan dengan tagihan dari PLN.
3. Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 27 November
2014, pukul 11.00 – 13.00 WIB, bertempat di kediaman Ibu Sri
Lestariningsih di Jalan Surya 3 No. 8 RT 01 RW 24, Kelurahan Jebres
Tengah, Kecamatan Jebres, Surakarta – Jawa Tengah.
B. Tinjauan Pustaka
Energi listrik sangat berguna karena mudah untuk ditransformasikan
ke dalam bentuk lain. Contohnya mesin motor yang mengubah energi listrik
menjadi energi mekanin. Pada alat lain seperti pemanas listrik, kompor listrik,
toaster, dan hair dryer, energi listrik diubah menjadi energi panas atau energi
cahaya. Energi listrik diubah pada beberapa alat karena adanya banyak
tumbukan antara elektron yang bergerak dan atom pada kabel. Pada setiap
tumbukan, bagian dari energi kinetik elektron ditransfer ke dalam atom saat
tumbukan. Sebagai hasilnya, energi kinetik dari atom meningkat dan
tempertaur dari elemen kabel meningkat. Ini adalah energi, bukan daya yang
harus dibayar untuk rekening listrik. Daya adalah rasio energi yang
ditransformasi, total energi yang terpakai secara simpel adalah konsumsi daya
dikali waktu yang digunakan. Jika daya dalam watt dan waktu dalam sekon,
energinya akan dalam joule, 1 W = 1 J/s. Perusahaan Listrik biasanya
membagi energi dalam unit yang lebih besar, kilowatt-hour (kWh), 1 kWh =
1000 W . 3600 s = 3,6 x 10-6 J (Giancoli, 1998).
Listrik merupakan bentuk energi yang paling cocok dan nyaman bagi
masyarakat manusia modern. Semakin bertambahnya konsumsi listrik
perkapita di seluruh dunia menunjukkan kenaikan standar kehidupan
manusia. Susunan tarif listrik yang berbeda adalah karena energi listrik
ditinjau dari segi ekonomi bukan hasil yang seragam. Faktor beban tinggi
atau rendah juga mempengaruhi pencantuan (Pabla, 1994).
Biaya untuk mencatu beban 1 kWh pada jam 2 malam berbeda dengan
jam 4 sore pada suatu musim dingin, kemudian biaya satu untuk tegangan

tinggi berbeda dengan tegangan rendah. Juga biaya-biaya catu dari
pembangkit yang berbeda, seperti hidro, nuklir, dan termal yang berbeda
tergantung dari sumber daya regional dan kebijaksanaan pemerintah. Daya
mempunyai satuan watt, kuat arus bersatuan ampere dan tegangan
mempunyai satuan volt.
P = I2 . R atau P = I . V
Persamaan di atas dapat digunakan untuk mencari daya yang ada pada alat
elektronik (Raharjo, 2006).
Energi listrik adalah energi akhir yang dibutuhkan bagi peralatan
listrik untuk menggerakkan motor, lampu penerangan, memanaskan,
mendinginkan atau pun menggerakkan kembali suatu peralatan mekanik
untuk menghasilkan bentuk energi yang lain. Satuan daya = joule/sekon
sering disebut sebagai watt. Pengertina energi listrik adalah kemampuan
untuk

memindahkan

muatan

dari

suatu

titik

ke

titik

yang

lain

(Widjayanti, 2007).
Energi listrik merupakan ssalah satu bentuk energi yang paling banyak
digunakan manusia selain minyak bumi dan gas untuuk aktivitas sehari-hari.
Biaya-biaya yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan listrik secara garis bedar
dapat dikelompokkan dalam dua golongan besar yaitu biaya tetap dan biaya
tidak tetap (biaya variabel). Sedangkan komponen biaya tetap kemungkinan
besar untuk sebagian yang penting akan bergantung dari besarnya daya yang
senantiasa harus disediakan oleh perusahaan listrik (Mulyati, 2007).
Untuk keperluan penyediaan tenaga listrik bagi para pelanggan
diperlukan berbagai peralatan listrik. Berbagai peralatan listrik ini
dihubungkan satu sama lain mempunyai interelasi dan secara keseluruhan
membentuk sistem tenaga listrik. Biaya operasi dari sistem tenaga listrik pada
umumnya merupakan bagian biaya yang terbesar dari biaya operasional suatu
perusahaan listrik (Marsudi, 1994).
Daya listrik (P) dalam watt yang dihasilkan oleh sebuah sumber energi
saat mengalirkan muatan q (dalam coulomb) melewati kenaikan potensial V
(dalam volt) dalam waktu t (dalam detik) adalah

Daya yang diselesaikan = kerja/waktu
P = Vq/t
Usaha listrik yang dibutuhkan untuk mengalirkan suatu muatan q melewati
suatu beda potensial V ditentukan oleh
W = q.V
Jadi, untuk mengalirkan muatan positif melewati kenaikan potensial,
sejumlah

usaha

positif

harus

dilakukan

terhadap

muatan

tersebut

(Bueche, 2007).
Sejak tanggal 1 Juli 2010 tarif dasar listrik yang baru sudah mulai
diberlakukan. Untuk menghitung rekening listrik dengan menggunakan TDL
lama maka seseorang harus menghitung dulu berapa unsur biaya tetap yaitu
biaya beban dan berapa unsur biaya variabel yaitu biaya pemakaian. Agar
komponen biaya tetap yang menjamin pengembalian biaya yang dikeluarkan
PLN walaupun pelanggan tidak menggunakan listrik, maka harus tetap ada
perolehan bagi PLN yang disebut rekening minimun (Mukhlis, 2012).
Hubungan antara konsumsi energi dan pertumbuhan ekonomi,
hubungan pertumbuhan GNP dengan konsumsi energi. Semakin besar
pertumbuhan penduduk semakin besar pula konsumsi energi listriknya.
Energi merupakan stimulus bagi pertumbuhan ekonomi. Makin bertambahnya
konsumsi listrik per kapita menujukkan kenaikna standar kehidupan manusia.
Semakin besar konsumsi listrik semakin besar pula biaya yang dibayarkan
(Acaravci, 2010).
Data beban sangat krusial untuk perencanaan distribusi jaringan
elektrik dan kapasitas produksi optimal. Pengetahuan sangat bermanfaat
untuk merencanakan penggunaan listrik dan jaringan tegangan rendah di area
pemukiman. Data beban normalnya diagregat dari konsumsi energi listrik dari
beberapa rumah tangga bukan dari konsumsi energi listrik sebuah rumah
tangga (Paatero, 2005).
C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja
1. Alat
a. Lampu

b. TV
c. Setrika
d. Pompa Air
e. Kipas Angin
f. Rice Cooker
g. Laptop
2. Bahan
Rekening listrik PLN selama 3 bulan terakhir berturut-turut
(Agustus, September, Oktober 2014).
3. Cara Kerja
a. Menghitung jumlah perabot rumah yang menggunaka energi listrik
sebagai sumber energinya.
b. Melihat dan mencatat daya yang dimiliki oleh barang-barang
elektronik tersebut.
c. Menghitung waktu yang diperlukan selama satu bulan.
d. Menghitung konsumsi energi listrik yang dibutuhkan s=perabot
rumah yang menggunakan energi listrik selama satu bulan.
e. Menghitung biaya listrik selama penggunaan satu bulan.
f. Membandingkan antara prediksi biaya penggunaan listrik dengan
biaya penggunaan berdasarkan tagihan dari PLN.

3. Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum topik II Kalibrasi Alat Ukur PAM dilaksanakan pada
hari Jum’at, 28 November 2014, pukul 16.30 – 17.30 WIB di kediaman
Bapak Heru Suripta, Karanganyar, Surakarta – Jawa Tengah.
B. Tinjauan Pustaka
Ada dua jenis pompa dasar, yaitu pompa geser-positif dan pompa
ubah momentum. Untuk setiap jenis ini ada bermilyar-milyar yang digunakan
orang sekarang. Pompa geser-positif (PGP) mempunyai batas gerakan yang
mendesak fluida dengan mengubah volumenya. Satu rongga terbuka dan
fluida masuk melalui lubang tersebut. Rongga itu ditutup dan fluida didesak
melalui sebuah lubang keluar. (White, 1991).
Air merupakan fluida, semua fluida sejati mempunyai atau
menunjukkan sifat-sifat atau karakteristik yang penting dalam dunia rekayasa.
Kerapatan, kapilaritas, kompresibilitas, dan tekanan uap adalah sifat-sifat
yang diminati untuk fluida-fluida yang dalam keadaan diam, namun untuk
fluida sejati yang bergerak masih ada sebuah sifat lagi yang penting yaitu
vikositas. Sifat fluida difusitas termal merupakan perpaduan antara
konduktivitas termal, kerapatan, dan kapasitas panas jenis pada tekanan
konstan sedangkan konduktivitas termal melibatkan viskositas dan kerapatan
dinamik (Olson, 1993).
Kebutuhan air bersih di perkotaan khususnya kota-kota besar sangat
bergantung kepada penyediaan air bersih oleh perusahaan air minum daerah
(PDAM). Peningkatan kebutuhan air bersih di kota besar sebanding dengan
peningkatan jumlah penduduk dan industri. Akan tetapi produksinya tidak
dapat mengimbangi kebutuhan yang terus meningkat. Sumber-sumber air
yang ada sekarang tidak dapat digunakan sebagai air baku PDAM lagi karena
kondisinya sudah tercemar berat (Wahjono, 2009).
Cara

kalibrasi yang benar dan analisis perhitungan yang tepat

diperlukan untuk mengetahui besarnya penyimpangan dari penunjukkan yang

3. Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum topik III Mengukur Massa Jenis Bahan Pangan &
Hasil Pertanian dilaksanakan pada hari Jum’at, tanggal 28 November
2014, pukul 14.15 – 15.00 WIB di kediaman Bapak Heru Suripta,
Karanganyar, Surakarta – Jawa Tengah.
B. Tinjauan Pustaka
Massa jenis (density), didefinisikan sebagai massa per satuan volume.
ρ = m/V
dimana m adalah massa benda dan V adalah volume. Massa jenis merupakan
sifat khas dari suatu zat murni. Benda-benda yang terbuat dari unsur murni,
seperti emas murni, bisa memiliki berbagai ukuran atau massa, tapi massa
jenis akan sama untuk seluruhnya (Giancoli, 2001).
Bila kerapatan suatu benda lebih besar dibanding kerapatan air, maka
benda tersebut akan tenggelam dalam air. Bila kerapatannya lebih kecil, maka
benda akan mengapung. Huruf Yunani ρ (rho) biasanya digunakan untuk
menyatakan kerapatan. Rasio kerapatan sebuah zat terhadap kerapatan air
dinamakan berat jenis zat itu (Tipler, 1998).
Kerapatan (density) suatu zat adalah ukuran untuk konsentrasi zat
tersebut dan dinyatakan dalam massa per satuan volume. Sifat ini dutentukan
dengan cara menghitung nisbah (rasio) massa zat yang terkandung dalam
suatu bagian tertentu terhadap volume bagian tersebut. Bagian ini tidak boleh
terlalu kecil tetapi juga tidak boleh terlalu besar sehingga kerapatan
subbagian-subbagian di dalamnya tidak terlalu bervariasi (Olson, 1993).
Kepaduan (density) dari paduan SCN ACE diperoleh dengan
menimbang untuk mengukur massa dan volume sampel pada temperatur
tertentu, komposisi, dan tekanan atmosfer. Massa ukuran dilakukan
menggunakan keseimbangan elektronik dengan akurasi 0,4 mg. Secara
khusus, kepadatan yang solid dalam solid kation dipengaruhi kisaran suhu
dari

3. Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum topik IV Mengamati Kelembaban Udara di dalam
Kulkas (Lemari Pendingin) dilaksanakan pada hari Jum’at, tanggal 28
November 2014, pukul 15.15 – 16.00 WIB di kediaman Bapak Heru
Suripta, Karanganyar, Surakarta – Jawa Tengah.
B. Tinjauan Pustaka
Proses perubahan air menjadi uap disebut penguapan (evaporasi atau
vaporasi). Molekul-molekul air yang mempunyai energi kinetik yang cukup
untuk mengatasi gaya-gaya tarik yang cenderung menahannya dalam badan
air diproyeksikan melalui permukaan air. Kerapatan udara lembab sama
dengan massa uap air ditambah massa udara kering dalam volume satuan
campuran (Kohler, 1982).
Udara dapat menyerap air dalam bentuk uap air. Banyanya tergantung
dari suhu udara dan tersedianya air. Makin tinggi suhu udara makin banyak
air yang diserap. Uap air menghasilkan tekanan yang besarnya dinyatakan
dalam Bar. Misalnya suatu permukaan mengalaimi evaporasi, maka akan
terjadi evaporasi hingga dicapai keadaan setimbang dimana udaranya telah
jenuh dengan uap air dan tidak dapat menyerap uap air lagi (Soemarto, 1987).
Pemanasan dan pendinginan yang tidak diawasi dengan teliti dapat
menyebabkan kebusukan bahan pangan. Buah-buahan dan sayuran setelah
dipanen membutuhkan suhu penyimpanan yang optimum, seperti juga
kehidupan yang lain. Suhu pendinginan sekitar 4,5oC dapat mencegah atau
memperlambat proses pembusukan. Kadar air pada permukaan bahan
dipengaruhi oleh kelembaban nisbi RH di sekitarnya. Bila kadar air bahan
rendah sedangkan RH di sekitarnya tinggi, maka akan terjadi penyerapan uap
air dari udara sehingga bahan menjadi basah atu kadar airnya menjadi lebih
tinggi. Bila suhu bahan lebih rendah (dingin) akan terjadi kondensasi udara
pada permukaan bahan dan dapat menjadi media yang baik bagi
perkembangbiakan bakteri atau pertumbuhan kapang (Muchtadi, 2008).

pengemasan dan kondisi penyimpanan yaitu suhu dan kelembaban udara
(Ansar, 2006).
C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja
1. Alat
a. Kulkas
b. Piring sebagai wadah
2. Bahan
a. Kerupuk
b. Wafer
c. Biskuit
3. Cara Kerja
a. Menyiapkan alat dan bahan.
b. Membagi tiap bagian menjadi dua untuk ditempatkan pada empat
tempat yang berbeda pada jarak tertentu.
c. Menempatkaan setengah bagian sampel di dalam kulkas (freezer, rak
tengah, rak sayur) dan setengah bagian di luar kulkas.
d. Mendiamkan sampel selama 10 jam.
e. Mengamati kondisi sampel setelah didiamkan 10 jam.
f. Mencatat hasil percobaan.

Judul: Laporan Topik Fisika Dasar Semester 1 Ilmu Dan Teknologi Pangan Uns

Oleh: Yuli Rahmawati Mahmudi


Ikuti kami