Pedoman Penyusunan Skripsi Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan, Universitas Kristen Indonesia

Oleh Fransiskus Assisi Beyora Liwun

929,8 KB 3 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Pedoman Penyusunan Skripsi Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan, Universitas Kristen Indonesia

KATA PENGANTAR Puji dan syurkur kita sampaikan kepada Tuhan Yesus Kristus atas segala berkat dan kasih-Nya sehingga Buku Pedoman Penyusunan Skripsi ini dapat diselesaikan. Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Kristen Indonesia (FKIP-UKI) Tahun 2016 disusun dengan tujuan untuk menjadi standar dalam penyusunan skripsi untuk dipedomani oleh mahasiswa/i dan dosen pembimbing skripsi di lingkungan FKIP-UKI, sehingga dalam penyusunan skripsi diperoleh format keseragaman baik dari segi pengetahuan dasar dan teknik penulisan di lingkungan FKIP-UKI. Buku Pedoman ini diharapkan dapat membantu mahasiswa, dosen pembimbing dan dosen penguji dalam memperlancar penyelesaian tugas akhir mahasiswa/i di FKIP-UKI. Saran dan kritik yang membangun dari pembaca sangat diharapkan untuk penyempurnaan buku pedoman ini untuk edisi berikutnya. Jakarta, Agustus 2016 Tim Penyusun 2 Kata Sambutan Dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan penyelenggaraan akademik dan administrasi umum Fakultas Keguruan dan Ilmu Kependidikan (FKIP) Universitas Kristen Indonesia yang secara kontniu maka dilakukan penyempurnaan pada sejumlah perangkat pendukung kegiatan antara lain pedoman akademik, pedoman penyusunan skripsi, pedoman pelaksanaan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, pedoman laboratorium, pedoman praktik kerja mengajar. Buku pedoman tersebut memuat informasi tentang fakultas dan Prodi di lingkungan FKIP UKI yang digunakan sebagai acuan dalam peyelenggaraan akademik, dan administrasi umum yang disusun berdasarkan Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional (USPN), KKNI, dan turunannya serta pedoman akademik UKI. Kami menyadari bahwa buku pedoman ini senantiasa dapat diperbaharui seiring dengan kebutuhan dan tuntutan perkembangan dan dinamika dibidang IPTEKS, dalam rangka pencapaian mutu pendidikan yang semakin kompetitif. Dengan selesainya buku pedoman ini sebagai hasil kerja keras dari seluruh panitia yang telah melaksanakan tugasnya dengan baik, untuk pimpinan fakultas mengucapkan terimakasih. Semoga FKIP UKI semakn maju dalam tugas panggilannya sebagai institusi kependidikan dan peran sertanya dalam mencerdaskan masyarakat Indonesia. Jakarta, Agustus 2016 Dekan, Parlindungan Pardede, M.Hum. 3 DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR ................................................................................ i KATA SAMBUTAN ................................................................................... ii DAFTAR ISI ............................................................................................... iii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... iv BAB I PENDAHULUAN .................................................................... 6 BAB II KETENTUAN UMUM .............................................................. 7 A. Ketentuan Umum Penyusunan dan Ujian Skripsi ................ 7 B. Format Penulisan Proposal Penelitian .................................. 9 BAB III SISTEMATIKA PENULISAN SKRIPSI ................................. 13 A. Bagian Awal Skripsi ........................................................... 13 1. Kerangka Bagian Awal Skripsi ...................................... 13 2. Penjelasan ....................................................................... 14 B. Bagian Inti Skripsi dengan Metode Kuantitatif ................. 17 1. Kerangka Bagian Inti Skripsi ......................................... 17 2. Penjelasan ....................................................................... 19 C. Bagian Inti Skripsi dengan Metode Kualitatif .................... 25 1. Kerangka Bagian Inti Skripsi ......................................... 25 2. Penjelasan ....................................................................... 26 D. Bagian Inti Skripsi dengan Metode PTK ........................... 30 1. Kerangka Bagian Inti Skripsi ......................................... 30 2. Penjelasan ....................................................................... 31 E. Bagian Akhir Skripsi ........................................................... 40 1. Daftar Pustaka ................................................................. 40 2. Lampiran-lampiran ......................................................... 41 BAB IV TATA TULIS SKRIPSI ............................................................ 42 A. Tata Ketik Skripsi ............................................................... 42 B. Penulisan Sumber Kutipan .................................................. 49 C. Penulisan Daftar Pustaka ..................................................... 52 4 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 54 LAMPIRAN-LAMPIRAN .......................................................................... 56 5 DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1. Halaman Sampul Proposal ..................................................... 55 Lampiran 2. Halaman Sampul Skripsi ......................................................... 56 Lampiran 3. Halaman Pernyataan ................................................................ 57 Lampiran 4. Halaman Pengesahan Proposal ................................................ 58 Lampiran 5. Halaman Pengesahan Skripsi .................................................. 59 Lampiran 6. Halaman Persetujuan Dewan Penguji...................................... 60 Lampiran 7. Halaman Abstrak ..................................................................... 61 Lampiran 8. Halaman Daftar Isi................................................................... 62 Lampiran 9. Halaman Daftar Gambar .......................................................... 64 Lampiran 10. Halaman Daftar Tabel ........................................................... 65 Lampiran 11. Halaman Daftar Lampiran ..................................................... 67 Lampiran 12. Halaman Kata Pengantar ....................................................... 69 Lampiran 13. Halaman Surat Keterangan Telah Melakukan Penelitian ...... 70 Lampiran 14. Halaman Biodata Alumni ...................................................... Lampiran 15. Surat Keputusan Dekan …………………………………… 6 BAB I PENDAHULUAN Buku ini merupakan buku pedoman penulisan skripsi di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Kristen Indonesia (FKIP-UKI) yang disusun untuk program studi Strata Satu Pendidikan. Pedoman ini disusun untuk memberikan petunjuk secara lengkap kepada dosen dan mahasiswa untuk penelitian kuantitatif, kualitatif, dan penelitian tindakan kelas (PTK). Adapun isi dari pedoman ini adalah tentang: (1) Ketentuan umum penulisan skripsi; (2) Standar operasional pembimbingan dan penulisan skripsi; (3) Sistematika penulisan skripsi; dan (4) Tata tulis skripsi. Buku pedoman ini didasarkan pada beberapa landasan hukum yaitu (1) Peraturan Menristek Dikti No.44 Pasal 1 s/d 68 tahun 2015 dan SK Rektor, sehingga merupakan kewajiban sivitas akademik FKIP-UKI untuk melaksanakan ketentuan-ketentuan yang tercantum di dalam buku pedoman ini. Dengan demikian, penyelenggaraan program studi Strata Satu Pendidikan FKIP-UKI menjadi lebih berkualitas. Adapun harapan dengan diterbitkannya buku pedoman ini adalah proses penulisan skripsi dapat mencapai hasil yang optimal, baik dari segi kualitas tulisan maupun waktu pelaksanaan penelitian serta terciptanya keseragaman penyusunan skripsi di lingkungan FKIP-UKI. Tim penyusun buku pedoman ini memberi kesempatan kepada masing-masing program studi di lingkungan FKIP-UKI untuk membuat petunjuk tambahan mengenai hal-hal yang tidak diatur dalam buku pedoman ini. 7 BAB II KETENTUAN UMUM A. Ketentuan Umum Penyusunan dan Ujian Skripsi 1. Skripsi adalah karya ilmiah yang wajib disusun mahasiswa sebagai bagian persyaratan pendidikan akademik yang bertujuan melatih mahasiswa dalam menerapkan pengetahuan serta memecahkan masalah yang berkenaan dengan bidang ilmunya melalui penelitian. 2. Skripsi yang disusun harus relevan dengan lingkup pendidikan dan pengajaran pada masing-masing program studi di lingkungan FKIP-UKI. 3. Skripsi yang disusun mahasiswa merupakan laporan hasil penelitian dengan menggunakan metode ilmiah, yaitu metode kuantitatif, kualitatif, atau penelitian tindakan kelas (PTK). 4. Skripsi disusun untuk menjawab permasalahan yang harus dilakukan melalui pengkajian, baik secara teoretik maupun empirik. 5. Kajian pustaka yang digunakan meliputi kepustakaan/literatur yang relevan dengan masalah dan maksimal terbitan 10 tahun terakhir. 6. Skripsi diberi bobot 6 sks. 7. Mahasiwa yang telah mencapai 120 sks dengan IPK minimal 2,75 diijinkan mengajukan judul penelitian dan dosen pembimbing kepada Ketua Program Studi (sesuai AIS UKI) atas ijin Dosen Pembimbing Akademik (PA). 8. Untuk menyelesaikan skripsi, mahasiswa didampingi oleh dua orang Dosen Pembimbing Skripsi. 9. Keputusan akhir penentuan Dosen Pembimbing Skripsi menjadi wewenang Ketua Program Studi. 10. Kualifikasi Dosen Pembimbing I dan Pembimbing II Skripsi minimal Magister dan berstatus dosen tetap UKI dan telah memiliki JJA. 8 11. Kualifikasi Dosen Penguji minimal Magister dan dosen tetap UKI serta memiliki Jenjang Jabatan Akademik (dan jika dosen program studi yang bersangkutan belum memiliki JJA, sesuai kebijakan Ketua Program Studi). 12. Setelah memperoleh penetapan pembimbing, mahasiswa harus aktif berkonsultasi secara teratur dan dibuktikan dengan Kartu Kendali Bimbingan Skripsi yang telah ditandatangan oleh Dosen Pembimbing I dan Dosen Pembimbing II. 13. Konsultasi dilakukan sejak pengajuan topik/judul sampai dengan penyelesaian revisi laporan dan artikel jurnal setelah ujian. 14. Dosen pembimbing wajib memberi pengarahan dan bimbingan agar mahasiswa mampu menyelesaikan tugasnya dengan baik. 15. Mahasiswa boleh mengajukan penggantian Dosen Pembimbing Skripsi kepada Ketua Program Studi apabila proses pembimbingan tidak berjalan sebagaimana mestinya dengan menunjukkan bukti dan alasan yang relevan. 16. Proses pembimbingan skripsi dibatasi paling lama satu tahun berjalan terhitung mulai SK Dosen Pembimbing Skripsi dikeluarkan. 17. Batas waktu penyelesaian proposal skripsi setelah judul penelitian disetujui maksimal 3 (tiga) bulan. Batas waktu penelitian dan penyelesaian skripsi setelah seminar proposal dilaksanakan, untuk penelitian kualitatif maksimal 3 bulan; dan penelitian kuantitatif maksimal 4 bulan; dan untuk PTK maksimal 6 bulan. 18. Pelaksanaan Seminar Proposal dilaksanakan setelah proposal ditandatangan oleh kedua dosen pembimbing. 19. Mahasiswa dapat mengajukan surat ijin penelitian ke sekretariat FKIPUKI setelah mahasiswa lulus ujian seminar proposal. 20. Mahasiswa dapat mendaftarkan sidang skripsi pada Ketua Program Studi apabila (1). mendapatkan persetujuan dosen pembimbing, (2) telah menyusun jurnal sesuai dengan skripsi, (3) telah lulus semua mata kuliah dengan IPK yang dipersyaratkan program studi. 9 Untuk memperjelas langkah-langkah penyusunan dan ujian skripsi, berikut ini disajikan bagan alirnya dalam gambar 1. Gambar 1. Prosedur Penyusunan dan Ujian Skripsi B. Format Penulisan Proposal Penelitian 1. Penelitian Kuantitatif HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Penelitian 1.2.Rumusan Masalah Penelitian 1.3.Tujuan Penelitian 1.4.Batasan Penelitian 1.5.Manfaat Penelitian BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1.Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan 2.2.Kerangka Berpikir 2.3.Hipotesis 10 BAB III METODE PENELITIAN 3.1.Desain Penelitian (Variabel Penelitian) 3.2.Lokasi dan Waktu Penelitian 3.3.Populasi dan Teknik Pengambilan Sampel 3.4.Teknik Pengumpulan Data 3.5.Teknik Validasi Instrumen Penelitian 3.6.Teknik Analisis Data 3.7.Deskripsi Data 3.8.Uji Persyaratan Analisis 3.9.Prosedur Penelitian DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN (misalnya instrument pengumpulan data) 2. Penelitian Kualitatif HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Penelitian 1.2.Rumusan Masalah Penelitian 1.3.Tujuan Penelitian 1.4.Batasan Penelitian 1.5.Manfaat Penelitian BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1.Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan 2.2.Kerangka Berpikir BAB III METODE PENELITIAN 3.1.Lokasi dan Waktu Penelitian 11 3.2.Pendekatan dan Jenis Penelitian 3.3.Obyek atau Responden Penelitian 3.4.Teknik Pengambilan Sampel 3.5.Teknik Pengumpulan Data 3.6.Uji Validitas Data 3.7.Teknik Analisis Data 3.8.Prosedur Penelitian DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 3. Penelitian Tindakan Kelas (PTK) HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Penelitian 1.2.Rumusan Masalah Penelitian 1.3.Tujuan Penelitian 1.4.Batasan Penelitian 1.5.Manfaat Penelitian BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1.Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan 2.2.Kerangka Berpikir 2.3.Hipotesis BAB III METODE PENELITIAN 3.1.Lokasi dan Waktu Penelitian 3.2.Subyek Penelitian 3.3.Teknik Pengumpulan Data 3.4.Teknik Uji Validitas Data 12 3.5.Teknik Analisis Data 3.6.Indikator Kinerja Penelitian 3.7.Prosedur Penelitian DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 13 BAB III SISTEMATIKA PENULISAN SKRIPSI Secara umum isi skripsi meliputi tiga bagian, yaitu bagian awal atau pembuka, bagian inti, dan bagian akhir. Untuk jenis penelitian berbeda, yakni kuantitatif, kualitatif, dan penelitian tindakan kelas, unsur-unsur yang termuat pada bagian awal dan akhir adalah sama, tetapi pada bagian inti berbeda. Oleh karena itu, penjelasan mengenai struktur bagian inti skripsi perlu dibedakan menjadi beberapa subbab, yaitu bagian inti penelitian kuantitatif, kualitatif, dan penelitian tindakan kelas, sedangkan struktur bagian awal dan akhir tidak ada pembedaan untuk ketiga jenis penelitian tersebut. Penjelasan masing- masingbagian dapat dirinci sebagai berikut ini. A. Bagian Awal 1. Format Unsur-unsur yang termuat pada bagian awal skripsi dan urutannya adalah sebagai berikut: a. Halaman Sampul b. Halaman Pernyataan Keaslian Tulisan c. Halaman Pengajuan d. Halaman Persetujuan Pembimbing e. Halaman Pengesahan Penguji f. Halaman Persembahan (bila perlu) g. Abstrak h. Kata Pengantar i. Daftar Isi j. Daftar Tabel (jika ada) k. Daftar Gambar (jika ada) l. Daftar Lampiran 14 2. Penjelasan a. Halaman Sampul Halaman sampul berisi (1) judul secara lengkap, (2) logo atau lambang Universitas Sebelas Maret dengan diameter 3 cm, (3) kata skripsi, (4) nama dan nomor induk mahasiswa, (5) nama lengkap (tidak disingkat) program studi, fakultas, dan universitas, dan (6) bulan dan tahun disetujuinya hasil revisi skripsi oleh Tim Penguji (bukan tanggal lulus ujian atau wisuda). Halaman sampul dicetak dalam hard cover (sampul keras) dan diberi cetakan pada punggungnya. Semua huruf pada halaman sampul dicetak dengan huruf kapital dengan ukuran antara 12 – 16 poin. Komposisi huruf dan tata letak masingmasing unsur diatur secara simetris, rapi, dan serasi. Akan tetapi, pemenggalan baris pada judul tetap harus memerhatikan makna kelompok kata (frasa) yang dipenggal, contoh: Contoh pemenggalan yang tidak memperhatikan makna frasa: b. Halaman Pernyataan Halaman pernyataan yang bermaterai 6000 rupiah memuat penegasan bahwa skripsi yang ditulis mahasiswa merupakan karya asli yang bebas dari tindakan plagiarisme. Selain itu, juga berisi pernyataan bahwa semua rujukan atau kutipan telah dituliskan sumbernya. c. Halaman Pengajuan Halaman pengajuan memuat unsur-unsur sebagai berikut: (1) judul yang diketik dengan huruf kapital, (2) nama dan nomor induk mahasiswa yang diketik dengan huruf kapital, (3) teks Skripsi diajukan sebagai salah satu persyaratan mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan 15 Program Pendidikan...., Program Studi .... (4) nama lengkap fakultas dan universitas diketik dengan huruf kapital, dan (5) bulan yang ditulis dengan huruf kecil dan tahun lulus ujian. d. Halaman Persetujuan Pembimbing Halaman persetujuan memuat persetujuan dari para pembimbing. Halhal yang dicantumkan adalah (1) judul skripsi, (2) nama dan NIM mahasiswa, (3) teks Skripsi ini telah disetujui untuk dipertahankan di hadapan Tim Penguji Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Kristen Indonesia, (4) hari dan tanggal persetujuan, dan (5) tanda tangan, nama lengkap, dan nomor induk pegawai (NIP) Pembimbing I dan II. h. Abstrak (ringkasan) Abstrak merupakan uraian singkat mengapa penelitian dilakukan, bagaimana penelitian dilaksanakan, dan apa saja hasil penting penelitian. Oleh karena itu, dalam abstrak disajikan secara padat intisari skripsi yang mencakup tujuan, metode yang digunakan, hasil yang diperoleh, kesimpulan, dan saran. Teks abstrak ditulis dalam bahasa Indonesia dan Inggris. Pengetikan dilakukan dalam spasi tunggal (satu spasi). Panjang abstrak tidak lebih dari dua halaman. Pada bagian paling atas ditulis kata ABSTRAK dengan huruf kapital yang ditempatkan di bagian tengah dan tanpa titik. Adapun unsur-unsur yang termuat dalam abstrak meliputi beberapa bagian. Bagian pertama memuat (1) nama mahasiswa diketik di tepi kiri dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama setiap bagian nama, yang diakhiri titik, (2) judul dengan huruf kapital dan dicetak tebal yang diakhiri titik, (3) kata skripsi dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama yang diikuti koma, (4) nama fakultas dan universitas secara lengkap dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama setiap kata, yang diakhiri titik, dan (5) bulan dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama, dan tahun ujian yang diakhiri titik. Bagian kedua berupa tujuan penelitian. Bagian ketiga berisi metode penelitian. Bagian keempat memuat hasil-hasil 16 penting penelitian. Bagian kelima menyajikan kesimpulan dan saran (bila perlu). Bagian keenam memuat kata kunci (bisa berupa kata tunggal atau kelompok kata) yang berkisar antara tiga sampai lima. Kata kunci ini diperlukan untuk komputerisasi sistem informasi ilmiah. i. Kata Pengantar Pada dasarnya, kata pengantar berisi ucapan terima kasih secara formal yang ditujukan kepada orang-orang, lembaga, organisasi, atau pihak- pihak lain yang telah membantu dalam persiapan, pelaksanaa, dan penyelesaian penulisan skripsi. Panjang teks tidak lebih dari dua halaman. Pada bagian atas teks diberi tulisan KATA PENGANTAR dengan huruf kapital yang ditempatkan di tengah dan tanpa titik. Pada bagian akhir teks (di pojok kanan-bawah) dituliskan kata Penulis atau Peneliti tanpa diikuti nama. j. Daftar Isi Dalam daftar isi dimuat judul bab, judul subbab, dan judul anak subbab yang disertai nomor halaman tempat pemuatannya dalam teks. Semua judul bab diketik dengan huruf kapital. Untuk judul subbab dan anak subbab hanya huruf pertama setiap kata diketik dengan huruf kapital, kecuali kata tugas (kata depan dan kata hubung). Pada bagian atas teks diberi tulisan DAFTAR ISI dengan huruf kapital yang ditempatkan di tengah, dicetak tebal, dan tanpa titik. Kata Halaman diketik dua spasi di bawah kata DAFTAR ISI dan ditempatkan di pojok kanan. k. Daftar Tabel Dalam daftar tabel dimuat nomor tabel, judul tabel, dan nomor halaman tempat pemuatannya dalam teks. Judul tabel harus sama dengan judul tabel yang terdapat dalam teks. Judul tabel yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul tabel yang satu dengan yang lainnya diketik dengan jarak dua spasi. Hanya huruf pertama setiap kata pada judul tabel diketik dengan huruf kapital, kecuali kata tugas (kata depan dan kata hubung). Pada 17 bagian atas teks diberi tulisan DAFTAR TABEL dengan huruf kapital yang ditempatkan di tengah, tercetak tebal, dan tanpa titik. Kata Halaman diketik dua spasi di bawah kata DAFTAR TABEL dan ditempatkan di pojok kanan. l. Daftar Gambar Pada halaman daftar gambar dicantumkan nomor gambar, judul gambar, dan nomor halaman tempat pemuatannya dalam teks. Judul gambar yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul gambar yang satu dengan lainnya diketik dengan jarak dua spasi. Hanya huruf pertama setiap kata pada judul gambar yang diketik dengan huruf kapital, kecuali kata tugas (kata depan dan kata hubung). Pada bagian atas teks diberi tulisan DAFTAR GAMBAR dengan huruf kapital yang ditempatkan di tengah, cetak tebal, dan tanpa titik. Kata Halaman diketik dua spasi di bawah kata DAFTAR GAMBAR dan ditempatkan di pojok kanan. m. Daftar Lampiran Daftar lampiran memuat nomor lampiran, judul lampiran, dan nomor halaman tempat pemuatannya dalam teks. Judul lampiran yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul lampiran yang satu dengan yang lainnya diketik dengan jarak dua spasi. Hanya huruf pertama setiap kata pada judul lampiran yang diketik dengan huruf kapital, kecuali kata tugas (kata depan dan kata hubung). Pada bagian atas teks diberi tulisan DAFTAR LAMPIRAN dengan huruf kapital yang ditempatkan di tengah dan tanpa titik. Kata Halaman diketik dua spasi di bawah tulisan DAFTAR LAMPIRAN dan ditempatkan di pojok kanan. 18 B. Bagian Inti Skripsi dengan Metode Kuantitatif 1. Format BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Penelitian 1.2.Rumusan Masalah Penelitian 1.3.Tujuan Penelitian 1.4.Batasan Penelitian 1.5.Manfaat Penelitian BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1.Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan 2.2.Kerangka Berpikir 2.3.Hipotesis BAB III METODE PENELITIAN 3.1.Desain Penelitian (Variabel Penelitian) 3.2.Lokasi dan Waktu Penelitian 3.3.Populasi dan Teknik Pengambilan Sampel 3.4.Teknik Pengumpulan Data 3.5.Teknik Validasi Instrumen Penelitian 3.6.Teknik Analisis Data 3.7.Deskripsi Data 3.8.Uji Persyaratan Analisis 3.9.Prosedur Penelitian BAB IV HASIL PENELITIAN dan PEMBAHASAN 4.1.Deskripsi Data 4.2.Uji Persyaratan Analisis 4.3.Pengujian Hipotesis 4.4.Pembahasan BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1.Kesimpulan 5.2.Saran 19 2. Penjelasan a. Latar Belakang Masalah Latar belakang masalah diawali dengan identifikasi kesenjangankesenjangan yang ada antara kondisi yang diharapkan dan kondisi nyata serta dampak yang ditimbulkan oleh kesenjangan itu. Berbagai alternatif untuk mengatasi kesenjangan tersebut dipaparkan secara singkat disertai identifikasi faktor penghambat dan pendukungnya. Alternatif yang ditawarkan sebagai pemecah masalah beserta rasionalnya dikemukakan pada bagian akhir dari paparan latar belakang masalah. Dalam latar belakang masalah ini perlu dipaparkan secara ringkas teori atau hasil penelitian yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. b. Rumusan Masalah Penelitian Perumusan masalah merupakan upaya untuk menyatakan secara tersurat pertanyaan-pertanyaan yang hendak dicarikan jawabannya melalui pengujian secara empiris. Oleh karena itu, rumusannya berupa kalimat tanya yang lengkap dan rinci berkenaan dengan ruang lingkup permasalahan yang akan diteliti dan didasarkan pada identifikasi serta pembatasan masalah. Rumusan masalah harus menampakkan variabelvariabel yang diteliti, sifat hubungan antara variabel-variabel tersebut, dan subjek penelitian. Contoh: Apakah terdapat pengaruh penerapan metode peta konsep terhadap peningkatan kemampuan membaca intensif siswa kelas VII SMP di Jakarta? c. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yang ingin dicapai. Isi dan rumusan tujuan penelitian mengacu pada rumusan masalah. Tujuan penelitian disampaikan dalam bentuk kalimat pernyataan. Contoh : Tujuan penelitian ini adalah untuk menguji ada tidaknya pengaruh penerapan metode peta konsep terhadap peningkatan kemampuan membaca intensif siswa kelas VII SMP di Jakarta 20 d. Manfaat Penelitian Pada bagian ini disampaikan kegunaan atau pentingnya penelitian terutama untuk pengembangan ilmu/pelaksanaan pembangunan dalam bidang pendidikan. Dengan kata lain, manfaat penelitian menyatakan bahwa penelitian terhadap masalah yang dipilih memang layak untuk dilakukan. Manfaat penelitian dapat dikaitkan dengan halha1 yang bersifat teoretis (berkenaan dengan pengembangan ilmu) dan praktis (berkenaan dengan pemecahan masalah aktual). e. Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan Kajian teori mencakup kajian terhadap teori-teori dan hasil-hasil penelitian yang relevan dengan masalah yang diteliti. Bahan kajian pustaka dapat diambil dari berbagai sumber seperti jurnal penelitian, skripsi, tesis, disertasi, laporan penelitian, buku teks, makalah, laporan seminar, terbitan- terbitan resmi pemerintah dan lembaga-lembaga lain. Kajian pustaka terhadap hasil penelitian yang relevan tidak perlu dilakukan secara terpisah dengan kajian teori dalam subbab tersendiri. Kajian ini diperlukan untuk melihat kemungkinan adanya unsur-unsur yang dapat mendukung penelitian yang sedang dilakukan. Kajian teori dan hasil penelitian harus relevan dengan variabel-variabel penelitian. Pengkajian variabel penelitian dilakukan satu persatu sesuai dengan masalah yang dirumuskan. f. Kerangka Berpikir Kerangka berpikir pada dasarnya merupakan argumentasi logis untuk sampai pada penemuan jawaban sementara atas masalah yang dirumuskan. Kerangka berpikir berguna untuk mengintegrasikan teoriteori dan hasil penelitian yang terpisah-pisah menjadi satu rangkaian utuh dengan menggunakan logika deduktif yang mengarah pada penemuan jawaban sementara yang disebut hipotesis. Kerangka berpikir disampaikan dalam bentuk uraian (naratif) dan gambar (bagan). 21 g. Hipotesis Hipotesis adalah jawaban sementara atas masalah yang sedang diteliti dan disampaikan dalam kalimat pernyataan. Hipotesis disusun berdasarkan teori-teori yang telah dikaji, dengan kerangka berpikir tertentu. Contoh: Terdapat pengaruh penerapan metode peta konsep terhadap peningkatan kemampuan membaca intensif siswa kelas VII SMP di Jakarta. h. Desain Penelitian (Variabel Penelitian) Rancangan atau desain penelitian memaparkan hubungan antarvariabel yang akan diteliti. Rancangan penelitian digunakan untuk menunjukkan jenis penelitian, terutama untuk penelitian eksperimental. Dalam penelitian eksperimental, rancangan penelitian yang dipilih adalah yang paling memungkinkan peneliti untuk mengendalikan variabel-variabel lain yang diduga ikut berpengaruh terhadap variabel terikat. Pada penelitian noneksperimental, uraian dalam rancangan penelitian berisi penjelasan tentang jenis penelitian yang dilakukan ditinjau dari tujuan dan sifatnya, misalnya penelitian survei korelasional atau komparasi kausal. Selain itu, dalam bagian ini dijelaskan pula variabel-variabel yang dilibatkan dalam penelitian serta jenis datanya. Contoh : Variabel terikat dalam penelitian ini adalah kemampuan membaca intensif dengan jenis data interval. i. Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian diungkapkan secara spesifik. Waktu penelitian diperhitungkan mulai konsultasi pengajuan judul sampai dengan penulisan laporan hasil penelitian selesai. Waktu penelitian disajikan secara naratif dan dalam bentuk Gantt chart (salah satu jenis dari bar chart). Contohnya disajikan pada gambar 2. 22 Gambar 2. Contoh Jadwal Penelitian Kuantitatif j. Populasi dan Teknik Pengambilan Sampel Populasi berikut karakteristiknya harus disebutkan. Teknik sampling yang dipakai harus sesuai dengan karakteristik populasi penelitian. Populasi dan teknik sampling yang ditulis dalam laporan hanya populasi dan teknik sampling yang benar-benar diterapkan dalam penelitian itu. k. Teknik Pengumpulan Data Pada pengumpulan data disampaikan teknik/cara memperoleh data serta instrumen atau alat ukur yang digunakan untuk memperoleh data semua variabel penelitian (variabel terikat dan variabel bebas). Jika instrumen dibuat sendiri, prosedur/langkah-langkah pembuatannya harus diuraikan. l. Teknik Validasi Instrumen Jika pembuatan instrumen (alat ukur) memerlukan uji statistik, misalnya uji validitas dan uji reliabilitas, hasilnya harus dicantumkan. Ada[un proses perhitungan statistiknya dimasukkan pada lampiran. Hal 23 ini dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa alat ukur yang dibuat sudah dapat digunakan (valid) untuk mengambil data penelitian. Hasil pengembangan instrumen dan uji pendahuluan (jika ada), dicantumkan pada awal bab IV sebelum deskripsi data. m. Teknik Analisis Data Pada analisis data disampaikan teknik analisis yang digunakan untuk mengolah data yang telah dikumpulkan. Teknik analisis data ini berhubungan erat dengan rancangan penelitian dan hipotesis yang diajukan. Pada bagian ini rumus-rumus perhitungan ataupun rumusrumus statistik yang digunakan untuk uji persyaratan analisis dan menguji hipotesis atau menganalisis data harus dituliskan (bisa ditempatkan dalam lampiran). n. Deskripsi Data Dalam deskripsi data dikemukakan hasil pengolahan data setiap variabel dengan teknik statistik deskriptif seperti distribusi frekuensi, nilai rerata (mean), simpangan baku (standar deviasi), dan yang lain. Distribusi frekuensi dapat disajikan dalam bentuk tabel dan gambar (grafik batang, garis, atau lingkar). Adapun rincian data setiap anggota sampel dimuat dalam lampiran. o. Uji Persyaratan Analisis Analisis data pada penelitian kuantitatif biasanya menggunakan teknik analisis statistik inferensial. Oleh karena itu, data yang dianalisis perlu diuji terlebih dahulu (uji persyaratan analisis). Hal tersebut dapat dilakukan dengan dua cara. Pertama, tanpa uji statistik, tetapi dengan uji asumsi yang artinya data tidak perlu diuji dengan teknik statistik karena data tersebut secara teoretis dianggap telah memenuhi syarat untuk dianalisis. Kedua, dengan uji statistik yang dibedakan menjadi dua, yaitu (1) untuk penelitian komparatif pengujian persyaratan minimal meliputi uji normalitas dan homogenitas dan (2) untuk penelitian korelasional minimal mencakup uji normalitas dan linearitas. 24 p. Pengujian Hipotesis Pengujian hipotesis pada dasamya merupakan langkah untuk menguji diterima tidaknya pernyataan yang dikemukakan dalam perumusan hipotesis (hipotesis kerja). Hipotesis kerja yang dikemukakan diterima apabila data empirik mendukung pernyataan tersebut. Sebaliknya, hipotesis kerja ditolak apabila data empirik tidak mendukung. Dalam pengujian setiap hipotesis harus dilakukan langkah-langkah sebagai berikut: 1) Pengujian hasil analisis data Analisis data empirik dalam pengujian hipotesis penelitian kuantitatif didasarkan pada penalaran induktif. Artinya hasil analisis data pada anggota sampel digunakan untuk memperoleh kesimpulan yang diberlakukan terhadap seluruh anggota populasi. Banyaknya kegiatan analisis data dilakukan sesuai dengan jumlah hipotesis yang telah dirumuskan. Hasil analisis data yang dilaporkan adalah koefisien hasil perhitungan saja, sedangkan proses perhitungan selengkapnya ditulis pada lampiran. Koefisien hasil perhitungan tersebut diinterpretasikan dalam bahasa statistik. 2) Pembahasan hasil analisis data Berdasarkan pengujian hasil analisis data tersebut dibahas dengan menggunakan bahasa ilmiah sesuai bidang studi yang diteliti berdasarkan konsep-konsep yang telah diutarakan. q. Kesimpulan Kesimpulan penelitian adalah rangkuman hasil pengujian hipotesis. Kesimpulan penelitian harus dapat dipertanggungjawabkan dalam kerangka teori keilmuan yang didukung oleh penemuan dalam penelitian yang berupa data empirik. s. Saran Pada dasarnya saran dibuat berdasarkan hasil penelitian yang telah diperoleh dan implikasi yang ditimbulkan. Saran berisi pemecahan masalah yang diteliti atau tindak lanjut dari hasil penelitian. Saran yang 25 baik bersifat operasional dalam pengertian spesifik dan aplikatif. Saran yang spesifik adalah yang secara jelas menyebutkan pihak yang dituju, misalnya pengelola perpustakaan SMP di Jakarta, sedangkan yang kurang spesifik, misalnya pemerintah. Yang dimaksud aplikatif adalah secara jelas menyampaikan cara melaksanakan hal yang disarankan sehingga orang yang hendak melaksanakan saran tersebut tidak mengalami kesulitan mengimplementasikannya. Contoh: Karena pembuatan peta konsep dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap isi bacaan, sebaiknya guru sering melatih siswa untuk membuat peta konsep dalam kegiatan prabaca . B. Bagian Inti Skripsi dengan Metode Kualitatif 1. Format BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Penelitian 1.2.Rumusan Masalah Penelitian 1.3.Tujuan Penelitian 1.4.Batasan Penelitian 1.5.Manfaat Penelitian BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1.Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan 2.2.Kerangka Berpikir BAB III METODE PENELITIAN 3.1.Lokasi dan Waktu Penelitian 3.2.Pendekatan dan Jenis Penelitian 3.3.Obyek atau Responden Penelitian 3.4.Teknik Pengambilan Sampel 3.5.Teknik Pengumpulan Data 3.6.Uji Validitas Data 3.7.Teknik Analisis Data 3.8.Prosedur Penelitian 26 BAB IV HASIL PENELITIAN dan PEMBAHASAN 4.1.Deskripsi Obyek atau Responden Penelitian 4.2.Deskripsi Temuan Penelitian 4.3.Pembahasan BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1.Kesimpulan 5.2.Saran 2. Penjelasan a. Latar Belakang Penelitian Dalam subbab ini, peneliti menyampaikan aspek-aspek: (1) masalah penelitian (kesenjangan antara harapan dan kenyataan), (2) sejarah timbulnya masalah, dan (3) pentingnya masalah tersebut diteliti. b. Rumusan Masalah Penelitian Rumusan masalah dalam penelitian kualitatif berfungsi sebagai fokus penelitian yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang akan dijawab melalui kegiatan penelitian. Pertanyaan-pertanyaan tersebut diajukan setelah diadakan studi pendahuluan di lapangan. Ada tiga hal yang perlu diperhatikan dalam rumusan masalah, yaitu: (1) pertanyaan penelitian menggunakan kata tanya apa, mengapa, atau bagaimana, (2) bersifat masa kini (mutakhir), (3) menunjukkan model penelitian yang diterapkan, yakni model eksploratif, deskriptif, atau eksplanatif. c. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan sasaran hasil yang ingin dicapai dalam penelitian. Pernyataan yang dikemukakan dalam tujuan penelitian berhubungan dengan rumusan masalah yang sudah dituliskan. d. Manfaat Penelitian Manfaat penelitian menyatakan bahwa penelitian terhadap masalah yang dipilih memang layak untuk dilakukan. Manfaat penelitian dapat dikaitkan dengan hal-ha1 yang bersifat teoretis (berkenaan dengan 27 pengembangan ilmu) dan praktis (berkenaan dengan pemecahan masalah aktual). e. Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan Ada beberapa hal yang harus diperhatikan peneliti dalam menguraikan bagian ini. Pertama, kajian teori berupa pengkajian terhadap pengetahuan ilmiah yang sudah ada, baik berupa teori maupun hasil penelitian yang relevan. Kedua, kajian teori harus ada hubungannya dengan fenomena-fenomena yang diteliti, diungkapkan secara holistik, dan terpadu. Ketiga, kajian teori sebagai kerangka kerja konseptual dan teoretis, yang merupakan dasar untuk mengumpulkan data, analisis data, dan menyimpulkan hasil penelitian. Keempat, kajian teori berbentuk asumsi, konsep, dan proposisi dalam lingkup studi yang akan diteliti. Kelima, tidak memandang teori secara apriori, artinya teori yang disajikan dalam proposal, dapat berbeda dengan teori yang disajikan dalam laporan penelitian. Ini disebabkan dalam penelitian kualitatif, teorinya didasarkan data lapangan. Kajian teori terhadap hasil penelitian yang relevan tidak perlu dilakukan secara terpisah dengan kajian teori dalam subbab tersendiri. Kajian ini diperlukan untuk melihat kemungkinan adanya unsur-unsur yang dapat mendukung penelitian yang sedang dilakukan. f. Kerangka Berpikir Kerangka berpikir merupakan alur penalaran yang didasarkan pada masalah penelitian yang disampaikan secara naratif (berupa uraian) dan digambarkan dengan skema secara holistik dan sistematik. g. Lokasi dan Waktu Penelitian Hal yang perlu dikemukakan dalam subbab ini adalah tempat dilakukannya penelitian, alasan tempat itu dipilih (karakteristik), dan waktu penelitian itu dilaksanakan (dari penyusunan proposal sampai dengan pelaporan). 28 h. Pendekatan dan Jenis Penelitian Pada bagian ini peneliti perlu menjelaskan bahwa pendekatan yang digunakan adalah pendekatan kualitatif dan menyertakan alasan singkat digunakannya pendekatan tersebut. Peneliti juga perlu mengemukakan jenis penelitian yang digunakan misalnya etnografi, studi kasus, historis, atau analisis isi. i. Obyek atau Responden Penelitian Pada bagian ini dilaporkan jenis data dan sumber datanya denganketerangan yang memadai. Sumber data dalam penelitian kualitatif dapat diambil dari (1) informan, (2) tempat dan peristiwa, dan (3) arsip atau dokumen yang berhubungan dengan masalah penelitian. Dalam hal ini perlu dijelaskan data apa saja yang dikumpulkan, bagaimana karakteristiknya, siapa yang dijadikan informan, bagaimana ciri-ciri informan, dan dengan cara bagaimana data dijaring sehingga kredibilitasnya dapat dijamin. j. Teknik Pengambilan Sampel Pengambilan sampel atau cuplikan yang digunakan mengikuti paradigma penelitian kualitatif yang pada dasarnya ada tiga cara. Pertama, dilakukan secara selektif atau yang biasa disebut purposive sampling atau internal sampling, yakni pengambilan sampel karena pertimbangan tertentu (perlu dijelaskan dasar pertimbangan tersebut). Kedua, tanpa melakukan seleksi atau sering disebut snow ball sampling atau teknik bola salju, yakni peneliti tidak membatasi atau menyeleksi jumlah informan. Ketiga, dengan menerapkan time sampling, yaitu mempertimbangkan waktu dan tempat dalam pengumpulan data. k. Teknik Pengumpulan Data Dalam penelitian kualitatif, data antara lain dapat diperoleh melalui: (1) wawancara mendalam, (2) observasi dan (3) analisis arsip atau dokumen. 29 l. Uji Validitas Data Validitas data antara lain dapat dilakukan melalui: (1) trianggulasi (trianggulasi data, trianggulasi peneliti, trianggulasi teori, dan trianggulasi metode), (2) reviu informan kunci, dan (3) mengembangkan member check. Dari langkah-langkah yang ditempuh untuk memperoleh kesahihan data, peneliti dapat mengurangi bias dalam studi tersebut. Bahkan untuk memperoleh reliabilitas, peneliti dapat melakukan dengan mengembangkan data base. m.Teknik Analisis Data Dalam penelitian kualitatif, analisis data dilakukan selama dan setelah pengumpulan data dengan berbagai teknik. Beberapa teknik analisis data dalam penelitian kualitatif antara lain: (1) analisis interaktif, (2) analisis mengalir, (3) analisis domain, (4) analisis taksonomi, (5) analisis komponensial, dan (5) analisis tema. n. Prosedur Penelitian Pada bagian ini diuraikan proses pelaksanaan penelitian dari penelitian pendahuluan, pengembangan desain, penelitian sebenarnya, sampai pada penulisan laporan. Penyajian prosedur penelitian dalam bentuk naratif dan bagan (skema). o. Hasil Penelitian Hasil penelitian terdiri atas deskripsi lokasi penelitian berdasarkan permasalahan penelitian dan temuan studi dihubungkan dengan kajian teori. Pada bagian ini diuraikan tentang data dan temuan yang diperoleh. Uraian ini terdiri atas deskripsi data yang relevan dengan pertanyaan penelitian. Hasil analisis data yang merupakan temuan penelitian disajikan dalam bentuk pola, tema, kecenderungan yang muncul dari data. Di samping itu, temuan dapat berupa kategori, sistem klasifikasi, dan tipologi. penyajian disesuaikan dengan pertanyaan penelitian. 30 p. Kesimpulan dan Saran Kesimpulan memuat masalah sesuai hasil jawaban terhadap pertanyaan/ rumusan penelitian. Saran memuat usulan secara operasional sebagai tindak lanjut dari hasil penelitian. Saran hendaknya spesifik (ditujukan kepada siapa) dan aplikatif (bagaimana pelaksanaannya). C. Bagian Inti Skripsi dengan Metode Penelitian Tindakan Kelas 1. Format BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Penelitian 1.2.Rumusan Masalah Penelitian 1.3.Tujuan Penelitian 1.4.Batasan Penelitian 1.5.Manfaat Penelitian BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1.Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan 2.2.Kerangka Berpikir 2.3.Hipotesis Tindakan BAB III METODE PENELITIAN 3.1.Lokasi dan Waktu Penelitian 3.2.Subyek Penelitian 3.3.Teknik Pengumpulan Data 3.4.Teknik Uji Validitas Data 3.5.Teknik Analisis Data 3.6.Indikator Kinerja Penelitian 3.7.Prosedur Penelitian BAB IV HASIL TINDAKAN DAN PEMBAHASAN 4.1.Deskripsi Pratindakan 4.2.Deskripsi Hasil Tindakan Tiap Siklus 4.3.Perbandingan Hasil Tindakan Antarsiklus 4.4.Pembahasan 31 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1.Kesimpulan 5.2.Saran 2. Penjelasan a. Judul Penelitian Judul penelitian hendaknya menggambarkan 3 komponen, yaitu: 1) masalah yang akan diteliti 2) tindakan untuk mengatasi masalah 3) subjek yang spesifik (menyatakan kelas dan sekolah). b. Latar Belakang Penelitian Pada latar belakang masalah, yang disampaikan minimal meliputi: 1) masalah nyata yang dihadapi guru dan/atau siswa disertai data pendukung yang relevan, misalnya persentase siswa yang pasif dan tidak mencapai batas ketuntasan belajar. Pada bagian ini perlu juga disajikansituasi pembelajaran, termasuk prosedur (langkah-langkah pembelajaran) yang biasa ditempuh guru. 2) analisis masalah untuk menentukan akar penyebabnya 3) identifikasi tindakan untuk memecahkan masalah yang relevan dengan penyebab masalah disertai argumentasi logis terhadap pilihan tindakan, karakteristik siswa misalnya: atau karena situasi kesesuaiannya kelas, dengan kemutakhirannya, keberhasilannya dalam penelitian sejenis. 4) penjelasan secukupnya mengenai tindakan yang akan diterapkan dengan dukungan kepustakaan c. Rumusan Masalah Penelitian Masalah penelitian disampaikan dalam rumusan masalah penelitian tindakan kelas dengan kalimat tanya (apa atau bagaimana) yang relevan dengan judul. Contoh : Bagaimanakah kooperatif tipe jigsaw cara menerapkan metode yang dapat meningkatkan kemampuan pemecahan masalah matematika kelas VIII C SMP Negeri 1 Mojogedang, Kabupaten Karanganyar? Agar masalah tersebut 32 mudah dipahami, perlu adanya definisi operasional mengenai masalah pembelajaran dan tindakan. Selain itu, perlu juga ditetapkan lingkup penelitiannya. d. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian dirumuskan secara singkat dan jelas berdasarkan permasalahan dan cara pemecahan masalah yang dikemukakan. Contoh : Untuk mendekripsikan cara menerapkan metode kooperatif tipe jigsaw yang dapat meningkatkan pemecahan masalah matematika kelas VIII C SMP Negeri 1 Mojogedang, Kabupaten Karanganyar. e. Manfaat Hasil Penelitian Manfaat hasil penelitian khususnya untuk perbaikan kualitas proses maupun hasil pendidikan/pembelajaran diuraikan secara jelas. Yang perlu dikemukakan adalah manfaatnya bagi siswa, guru, serta sekolah. f. Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan Kajian teoretis dan empiris (hasil penelitian terdahulu yang relevan) minimal harus mencakup variabel masalah dan tindakan. Uraian ini digunakan sebagai dasar penyusunan kerangka berpikir yang menunjukkan keterkaitan antara masalah, teori, hasil penelitian yang relevan, dan pilihan tindakan. Kerangka berpikir tersebut dapat disampaikan dalam uraian argumentatif dan bentuk bagan atau diagram. Hipotesis tindakan dikemukakan bila diperlukan. g. Lokasi dan Waktu Penelitian Tempat penelitian dikemukakan secara jelas dan rinci, yaitu mencakup alamat dan lokasi sekolah. Deskripsi lokasi perlu dilengkapi arah dan jarak sekolah dengan pusat kota/kabupaten, misalnya SMP Negeri 1 Mojogedang terletak ± 18 km sebelah utara Kota Karanganyar. Selain itu, perlu disampaikan juga sarana dan prasarana sekolah yang berkaitan dengan penelitian, misalnya kondisi perpustakaan. Waktu dan lamanya tindakan dikemukakan secara rinci. Jumlah siklus yang ditetapkan disesuaikan dengan kompleksitas permasalahan yang 33 diatasi dan waktu yang tersedia (kesepakatan dengan guru atau sekolah), tetapi minimal 2 siklus. Tindakan satu siklus tidak identik dengan pengertian satu kali pertemuan atau satu kali tatap muka, tetapi bisa tindakan beberapa setiap siklus kali pertemuan. Waktu pelaksanaan hendaknya ditunjukkan secara jelas pada jadwal yang berupa Gantt Chart seperti gambar 3. Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Juni Juli Agt 1. Persiapan Penelitian a. Koordinasi peneliti dengan kepala sekolah dan guru Bahasa Indonesia Kegiatan Penelitian b. Diskusi dengan guru untuk mengidentifikasi masalah pembelajaran dan merancang tindakan c. Menyusun proposal penelitian d. Menyiapkan perangkat pembelajaran dan instrumen penelitian (lembar observasi) e. Mengadakan simulasi pelaksanaan tindakan 2. Pelaksanaan Tindakan a. Siklus I - perencanaan - pelaksanaan tindakan - observasi - refleksi b. Siklus II - perencanaan - pelaksanaan tindakan - observasi - refleksi c. Siklus III - perencanaan - pelaksanaan tindakan - observasi - refleksi 3. Analisis Data dan Pelaporan a. Analisis data (hasil tindakan 3 siklus) b. Menyusun laporan/skripsi c. Ujian dan revisi d. Penggandaan dan pengumpulan laporan Gambar 3. Contoh Jadwal Penelitian Tindakan Kelas 34 h. Subjek Penelitian Subjek penelitian adalah siswa yang menjadi sasaran pelaksanaan tindakan, yang dalam hal ini meliputi semua siswa satu kelas. Pada bagian ini perlu dijelaskan karakteristik siswa yang berkaitan dengan permasalahan penelitian. Contoh: Yang menjadi subjek penelitian adalah siswa kelas VIII C SMP Negeri 1 Mojogedang yang mayoritas keluarga petani. Oleh karenanya, waktu belajar di rumah, termasuk untuk belajar matematika, sangatlah kurang karena mereka harus membantu orang tuanya bekerja di sawah. i. Data dan Sumber Data Pada bagian ini dilaporkan jenis data dan sumber datanya dengan keterangan yang memadai. Jenis data menunjuk data apa saja yang menjadi fokus penelitian, sedangkan sumber data menunjuk dari mana saja data tersebut diperoleh. Jenis data misalnya berupa motivasi membaca dan kemampuan membaca. Sumber data dapat diambil dari (1) informan, yaitu siswa dan guru, (2) tempat, peristiwa, dan perilaku, misalnya sanggar bahasa, proses kerja kelompok, dan membuat hubungan makna antarkata kunci, serta (3) dokumen yang berhubungan dengan masalah penelitian, misalnya peta semantik yang dibuat siswa dan hasil tes. j. Teknik Pengumpulan Data Pada bagian ini diuraikan teknik atau cara-cara yang dilakukan untuk memperoleh data. Teknik yang digunakan harus relevan dengan jenis dan sumber data, yaitu (1) wawancara mendalam untuk memperoleh data dari informan, (2) observasi untuk memperoleh data dari sumber yang berupa tempat, peristiwa, atau perilaku, dan (3) analisis dokumen untuk memperoleh data dari arsip dan dokumen. k. Teknik Uji Validitas Data Teknik pengujian validitas data dapat dilakukan dengan triangulasi, yang mencakup triangulasi data, metode, teori, atau peneliti. Setiap 35 penyebutan teknik uji validitas perlu diberi contoh aplikasinya yang relevan dengan judul penelitian. l. Teknik Analisis Data Data penelitian tindakan kelas dapat meliputi data kuantitatif dan kualitatif. Data kuantitatif dianalisis dengan teknik statistik deskriptif komparatif, yaitu membandingkan hasil hitung dari statistik deskriptif, misalnya mean, median, frekuensi, atau persentase pada satu siklus dengan siklus berikutnya. Data kualitatif dianalisis dengan teknik analisis kritis, yaitu mengidentifikasi kelemahan dan kelebihan kinerja siswa dan guru selama proses penerapan tindakan. Hasil analisis tersebut menjadi bahan untuk menyusun rencana memperbaiki pelaksanaan tindakan pada siklus berikutnya. m. Indikator Kinerja Penelitian Untuk menentukan ketercapaian tujuan perlu dirumuskan indikator keberhasilan tindakan yang disusun secara realistik (mempertimbangkan kondisi sebelum diberikan tindakan dan jumlah siklus tindakan yang akan dilakukan) dan dapat diukur (jelas cara asesmennya). Contoh rumusan indikator dapat dilihat pada gambar 4. Gambar 4. Contoh Indikator Kinerja Penelitian 36 n. Prosedur Penelitian Prosedur/langkah-langkah penelitian tindakan kelas diuraikan secara rinci yang meliputi kegiatan dalam perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, hingga refleksi pada setiap siklus. 1) Perencanaan tindakan menggambarkan secara rinci hal-hal yang perlu dilakukan sebelum pelaksanaan tindakan, misalnya: - menyusun perangkat pembelajaran, antara lain RPP - pengadaan media, bahan dan alat - pengembangan instrumen penilaian. 2) Pelaksanaan tindakan berisi uraian tahapan-tahapan tindakan yang dilakukan oleh guru dan siswa sesuai skenario pembelajaran secara jelas dan rinci (relevan dengan tindakan) 3) Observasi dan interpretasi berisi penjelasan mengenai obyek amatan (misalnya partisipasi siswa secara berkelompok dalam membuat peta semantik) dan cara pengamatannya. 4) Tahap analisis dan refleksi menguraikan cara asesmen yang digunakan mengidentifikasi kelemahan hasil tindakan, mengidentifikasi penyebabnya, serta merancang perbaikan tindakan. Selanjutnya dalam tahap refleksi diuraikan prosedur, alat, pelaku, sumber informasi, dan cara analisisnya. o. Deskripsi Hasil Tindakan Tiap Siklus Pada bagian ini, peneliti mendeskripsikan hasil tindakan setiap siklus dengan data lengkap yang berisi penjelasan tentang aspek keberhasilan dan kelemahan yang terjadi. Perlu ditambahkan hal yang mendasar yaitu deskripsi perubahan perilaku belajar pada siswa, lingkungan kelas, dan hasil belajar. Grafik, tabel, atau foto dapat digunakan secara optimal untuk mengemukakan hasil analisis data yang menunjukkan perubahan yang terjadi p. Perbandingan Hasil Tindakan Antarsiklus Setelah dilakukan deskripsi tiap siklus, selanjutnya dilakukan perbandingan perkembangan antarsiklus untuk mendeskripsikan 37 peningkatan yang dicapai dari satu siklus ke siklus berikutnya, baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Untuk memperjelas deskripsi perkembangannya, perlu disampaikan hasilnya dalam bentuk tabel atau gambar seperti gambar 5. Gambar 5. Peningkatan Nilai Rata-rata Kemampuan Memecahkan masalah matematika p. Pembahasan Hasil Penelitian Pada bagian ini peneliti melakukan pembahasan hasil penelitiannya dengan cara mengaitkan temuan dan tindakan, indikator keberhasilan, serta kajian teoretik dan empirik. Secara umum yang disampaikan meliputi: (1) jawaban terhadap pertanyaan penelitian, (2) temuan “penting” penelitian, (3) paparan logika diperolehnya temuan, (4) interpretasi temuan, dan (5) kaitan antara temuan dengan teori dan hasil penelitian yang relevan 3. Peran Mahasiswa dalam PTK Pelaksanaan PTK diawali dengan adanya kepedulian mahasiswa sebagai peneliti bersama guru terhadap masalah yang terjadi dalam pembelajaran. Dalam hal ini mahasiswa berperan sebagai kolaborator. Mahasiswa bersama guru berkomitmen untuk mengatasi situasi tersebut, mengidentifikasi penyebabnya, dan bersama-sama berusaha mengidentifikasi tindakan untuk mengatasinya. Dengan kata lain, mahasiswa bersama guru menentukan tindakan inovatifnya dan 38 merumuskan rencana pembelajaran. Kemudian, guru melaksanakan tindakan, sedangkan mahasiswa melakukan pengamatan. Selanjutnya, mahasiswa dan guru melakukan refleksi terhadap hasil tindakan. Berdasarkan hasil refleksi tersebut, mahasiswa dan guru melakukan perencanaan tindakan selanjutnya. Gambaran mengenai proses tersebut dapat dilihat pada gambar 6. . Gambar 6. Prosedur Penelitian Tindakan Kelas 39 PENJELASAN GAMBAR a. Perencanaan Tindakan Berdasarkan hasil kesepakatan terhadap data awal dan dipadukan dengan ketersediaan sumber daya, mahasiswa bersama guru menyusun rencana tindakan. Rencana tindakan perlu dilengkapi dengan pernyataan tentang indikator-indikator peningkatan yang akan dicapai. Misalnya, indikator dalam peningkatan motivasi membaca adalah peningkatan jumlah/persentase siswa yang perhatiannya terfokus pada teks yang dibacanya. Selain itu, juga menyusun skenario pembelajarannya secara jelas dan rinci, menyiapkan media, alat evaluasi, mengadakan simulasi (jika diperlukan), dan yang lainnya. b. Pelaksanaan Tindakan Tindakan yang dimaksudkan di sini adalah perlakuan tertentu dalam pembelajaran yang telah ditetapkan dan harus dilakukan oleh guru. Tindakan tersebut hendaknya didasarkan pada rencana yang telah dibuat, meskipun tidak secara mutlak dikendalikan oleh rencana, mengingat dinamika proses pembelajaran di kelas yang menuntut penyesuaian. Oleh karena itu, guru bisa fleksibel dan siap mengubah rencana tindakan sesuai dengan keadaan yang ada. Semua perubahan/penyesuaian yang terjadi perlu dicatat karena akan menjadi bahan dilaporkan. c. Observasi Tindakan Pelaksana observasi terhadap tindakan adalah mahasiswa (bisa dibantu guru lain). Observasi dilakukan untuk mendokumentasikan pengaruh tindakan terhadap proses pembelajaran dan yang diamati adalah (1) proses tindakan, (2) pengaruh tindakan, (3) kendala dalam implementasi tindakan, (4) identifikasi penyebab terkendalanya tindakan, dan (5) persoalan lain yang timbul. d. Refleksi Tindakan Yang dimaksud dengan refleksi adalah mengingat dan merenungkan kembali suatu tindakan seperti yang telah dicatat dalam observasi. 40 Dalam melakukan refleksi, mahasiswa berdiskusi dengan guru untuk menghasilkan rekonstruksi makna pelaksanaan pembelajaran dan memberikan dasar perbaikan pada rencana siklus berikutnya. Refleksi memiliki aspek evaluatif; sehingga mahasiswa dan guru hendaknya menilai pelaksanaan tindakan dengan membandingkan apa yang telah dicapai dengan indikator yang ditetapkan, mengevaluasi bagian mana yang perlu diperbaiki, dan mengidentifikasi bagaimana memperbaiki bagian yang kurang itu untuk dilaksanakan pada siklus berikutnya. Dengan kata lain, dalam kegiatan refleksi ini mahasiswa dan guru berdiskusi tentang: (1) kinerja siswa dan guru selama proses pembelajaran, (2) kendala yang dihadapi dalam melakukan tindakan di kelas, dan (3) tindakan apa saja yang memungkinkan untuk dilakukan agar tujuan perbaikan pembelajaran dapat tercapai. E. Bagian Akhir Skripsi Unsur-unsur yang perlu dimasukkan dalam bagian akhir skripsi meliputi semua hal yang mendukung atau berkaitan erat dengan uraian dalam bagian inti, yaitu daftar pustaka dan lampiran-lampiran. 1. Daftar Pustaka Pengertian istilah daftar pustaka berbeda dengan daftar rujukan (Universitas Negeri Malang, 2007). Istilah daftar pustaka digunakan untuk menyebut daftar yang berisi bahan-bahan pustaka yang digunakan penulis, baik yang dirujuk atau yang tidak dirujuk dalam teks. Maksudnya, semua bahan pustaka yang disebutkan dalam teks dan bahan pustaka yang hanya dibaca walaupun tidak dirujuk (dikutip) dalam teks dimasukkan dalam daftar pustaka. Istilah daftar rujukan digunakan jika bahan pustaka yang dimasukkan dalam daftar hanya yang sudah disebutkan dalam teks. Artinya, bahan pustaka yang hanya digunakan sebagai bahan bacaan, tetapi tidak dirujuk dalam teks tidak dimasukkan. Oleh karena, dalam penyusunan skripsi memungkinkan digunakannya bahan pustaka dalam pelaksanaan penelitian, tetapi tidak dirujuk, istilah yang tepat digunakan 41 adalah daftar pustaka. Penjelasan mengenai tata cara penulisan daftar pustaka dimuat dalam bab IV bagian C. 2. Lampiran-lampiran Lampiran-lampiran yang disertakan hendaknya berisi keterangan- keterangan yang dipandang penting, misalnya instrumen penelitian, data mentah, rumus statistik yang digunakan (bila perlu), hasil perhitungan, dokumentasi pelaksanaan penelitian (foto-foto), surat izin penelitian, surat pernyataan. Adapun untuk penelitian tindakan kelas, lampiran minimal meliputi: a. Perangkat pembelajaran: misalnya silabus, RPP (setiap siklus), materi b. Instrumen penelitian, misalnya lembar observasi dan angket c. Presensi kehadiran siswa setiap siklus (yang perlu diperhatikan adalah kecocokan jumlah siswa yang didesksripsikan pada hasil penelitian dan daftar prsesensi) d. Data penelitian, misalnya nilai hasil tes atau skor angket setiap siklus pada setiap siswa yang rekapitulasi datanya disajikan dalam bagian inti skripsi (berupa tabel atau gambar) e. Contoh karya siswa, misalnya hasil pekerjaan atau karangan siswa, catatan diskusi f. Dokumentasi (foto) bukti pelaksanaan tindakan, yaitu foto aktivitas siswa dan guru dalam melaksanakan tindakan sehingga foto harus benar-benar mengekpresikan kegiatan pembelajaran pada setiap siklus. Setiap foto diberi penjelasan secukupnya. 42 BAB IV TATA TULIS SKRIPSI A. Tata Ketik 1. Format Laporan penelitian diketik (dengan komputer) dan dicetak pada kertas HVS (70–80 gram) berukuran kuarto (21,5 cm x 28 cm) dan menggunakan warna huruf hitam yang jelas dengan ketebalan yang sama dari halaman awal sampai dengan halaman akhir. 2. Pengetikan a. Laporan penelitian diketik 1,5 b. Huruf yang digunakan adalah Times New Roman 12 c. Pengetikan naskah harus menggunakan font (bentuk) huruf yang sama pada keseluruhan teks. 3. Jarak Tepi a. Batas atas 4 cm (dari tepi atas kertas). b. Batas bawah 3 cm (dari tepi bawah kertas). c. Batas kiri 4 cm (dari tepi kiri kertas). d. Batas kanan 3 cm (dari tepi kanan kertas). e. Setiap paragraf baru, dimulai pada jarak 1,5 cm dari margin kiri. 4. Nomor Halaman a. Mulai dari Bab I hingga akhir laporan penelitian diberi nomor halaman urut dengan angka Arab dimulai dengan angka 1. b. Nomor halaman pada lampiran, meskipun merupakan kelanjutan dari nomor halaman sebelumnya, tetapi halaman asli (jika ada) naskah yang dilampirkan tidak boleh dihilangkan. c. Semua nomor halaman diketik di sebelah kanan atas, dengan jarak 3 cm dari tepi kanan maupun tepi atas kertas, kecuali untuk halaman judul bab ditulis di tengah bawah 2 cm dari tepi bawah kertas. 43 d. Hal-hal yang bersifat pengantar pada halaman depan (sebelum Bab I) diberi nomor dengan angka Romawi berupa huruf kecil, seperti i, ii, iii, dan seterusnya. 5. Sistem Penomoran pada Isi Laporan Penomoran menggunakan tata urutan sebagai berikut: Tingkat pertama, menggunakan angka Romawi besar, seperti I, II Tingkat kedua, menggunakan huruf Latin besar, seperti A, B Tingkat ketiga, menggunakan angka Arab, seperti 1, 2 Tingkat keempat, menggunakan huruf Latin kecil, seperti a, b Tingkat kelima, menggunakan angka Arab dengan satu kurung: 1), 2) Tingkat keenam, menggunakan huruf Latin kecil dengan satu kurung, seperti a), b) Tingkat ketujuh, menggunakan angka Arab dengan dua kurung: (1), (2) Tingkat kedelapan, dengan huruf Latin kecil dengan dua kurung: (a), (b) 6. Penyajian Tabel Penyajian data dalam tabel dapat dipandang sebagai salah satu cara untuk mempermudah pemahaman pembaca terhadap informasi yang bersifat kuantitatif. Dengan disajikan dalam tabel, pembaca dapat menginterpretasikan (menafsirkan) data secara lebih cepat, juga dalam menemukan hubungan-hubungannya. Oleh karena itu, seharusnya tabel dibuat secara sederhana dan dipusatkan pada ide-ide yang penting saja. Memasukkan terlalu banyak data ke dalam suatu tabel dapat mengurangi nilai penyajiannya. Lebih baik menggunakan banyak tabel yang sederhana daripa sedikit tabel yang isinya terlalu banyak dan kompleks. Penyajian tabel dalam karya ilmiah, termasuk skripsi, ada tata caranya tersendiri, yaitu: a. Semua tabel diberi nomor urut dengan angka Arab, seperti: 1, 2, 3 atau penomoran dengan penunjuk bab, seperti 4.1, yang artinya tabel tersebut terdapat pada bab IV dan muncul pertama pada bab tersebut. Jadi, untuk setiap bab, nomor urut tabel dimulai dari nomor 1. 44 b. Judul tabel ditempatkan di atas tabel dengan huruf kapital pada setiap awal kata, kecuali kata tugas (kata sambung dan kata depan). c. Tabel tidak menggunakan garis tegak (vertikal), tetapi hanya menggunakan garis datar (horisontal). Meskipun demikian, garis datar yang penting adalah pada kepala kolom dan penutup tabel, sedang garis datar lainnya digunakan seperlunya saja. d. Judul tabel yang lebih dari satu baris, baris kedua dan seterusnya ditulis sejajar dengan huruf awal judul dan ditulis dengan jarak satu spasi. Judul tabel tidak diakhiri tanda titik. e. Antara teks sebelum tabel dan teks sesudah tabel diberi jarak 3 spasi. f. Teks dalam tabel ditulis dengan spasi tunggal. g. Tabel yang dikutip dari sumber lain wajib diberi keterangan mengenai nama akhir penulis, tahun publikasi dan nomor halaman di bawah tabel. h. Jika suatu tabel cukup besar (lebih dari setengah halaman), tabel harus ditempatkan pada halaman tersendiri. Jika tabel cukup pendek (kurang dari setengah halaman) sebaiknya diintegrasikan dengan teks. i. Tabel dan gambar yang disajikan harus diberi interpretasi berupa kesimpulan mengenai pola atau kecenderungan yang terlihat pada data, bukan berupa pernyataan yang mengulang isi tabel. 7. Penyajian Gambar Istilah gambar mengacu pada grafik, diagram, bagan, foto, peta, chart, denah, dan gambar lainnya. Melalui gambar, dapat disajikan data secara visual yang dapat dengan mudah dipahami dan menarik perhatian pembaca. Penyajian gambar dalam skripsi hendaknya mengikuti beberapa pedoman sebagai berikut: a. Semua gambar dinomori dengan angka Arab seperti pada tabel b. Judul gambar ditulis di bawah gambar, tidak di atasnya. Cara penulisan judul gambar sama dengan judul tabel. c. Gambar hendaknya yang sederhana sehingga dapat menyampaikan ide dengan jelas dan mudah dipahami meskipun tanpa penjelasan secara 45 tekstual. Meskipun demikian, penulis tetap perlu memberikan penjelasan/interpretasinya terhadap setiap gambar yang disajikannnya. d. Gambar hendaknya digunakan secara hemat karena teks yang terlalu banyak disertai gambar dapat mengurangi nilai penyajian data. e. Gambar yang memakan tempat lebih dari setengah halaman harus ditempatkan pada halaman tersendiri f. Penunjukan gambar dalam teks harus menyebutkan nomornya, tidak menggunakan kata-kata gambar di bawah ini atau gambar di atas. Misalnya: Berdasarkan gambar 1 dapat dinyatakan bahwa .... Contoh: Gambar 4.1. Histogram Data Pretes Fisika pada Kelompok Kontrol (Sumber: Fitriana, 2011:57) 8. Penerapan Kaidah Ejaan dan Penulisan Kata Untuk naskah berbahasa Indonesia, tata cara penggunaan tanda baca, penulisan huruf, dan penulisan kata harus disesuaikan dengan ramburambu yang termuat dalam buku Pedoman Ejaan bahasa Indonesia yang Disempurnakan dan Kamus Besar Bahasa Indonesia terbitan Balai Pustaka. Beberapa kaidah ejaan dan penulisan kata yang perlu diperhatikan antara lain: a. Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul, subjudul, maupun anak subjudul 46 b. Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat yang mendahului induk kalimat, tetapi jika anak kalimat mengikuti induk kalimat tidak dipakai koma. c. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa, tetapi tidak dipakai pada kata bentukannya. Misalnya: bangsa Indonesia, suku Sunda, bahasa Inggris, mengindonesiakan. d. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur nama diri, tetapi tidak untuk yang bukan nama diri, misalnya: Universitas Kristen Indonesia, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Program Studi Bimbingan dan Konseling, Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris, Program Studi Pendidikan Matematika dan lain-lain. e. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur kata ulang pada nama badan, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta dokumen resmi. Misalnya: Perserikatan Bangsa-Bangsa, Taman KanakKanak Pertiwi, Yayasan Ilmu-Ilmu Sosial, Undang-Undang Dasar Republik Indonesia. f. Huruf miring dipakai untuk menuliskan judul buku, majalah, dan surat kabar yang dikutip dalam tulisan. Misalnya: buku Negarakertagama karangan Prapanca, surat kabar Suara Karya. g. Huruf miring dipakai untuk menegaskan atau mengkhususkan huruf, bagian kata, kata, atau kelompok kata. Misalnya: 1. Huruf pertama kata abad ialah a. 2. Bab ini tidak membicarakan penulisan huruf kapital. h. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan kata nama ilmiah atau ungkapan asing kecuali yang telah disesuaikan ejaannya. Misalnya: 1. Nama ilmiah buah manggis ialah Garcinia mangostana. 2. Weltanschauung diterjemahkan menjadi „pandangan dunia‟. i. Imbuhan (awalan dan atau akhiran) ditulis serangkai dengan kata dasarnya. Misalnya: memublikasi, menyosialisasikan, mengoordinasi, memproduksi, mengklasifikasi, pemprograman, menetralkan. 47 j. Awalan dan akhiran pada gabungan kata ditulis serangkai. Misalnya: dilipatgandakan, mengggarisbawahi, mempertanggungjawabkan k. Gabungan kata yang salah satu unsurnya hanya dipakai sebagai kombinasi ditulis serangkai, tetapi tidak untuk gabungan kata yang bukan kombinasi. Misalnya: antarnegara, elektromagnetik, mancanegara, pascapanen, semikonduktor, nonkolaborasi, terima kasih, tanggung jawab, budi daya l. Kata depan di, ke, dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya. Misalnya: di dalam, di mana, ke mana, di antaranya, di samping itu, dari mana, dari siapa m. Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang tidak diikuti tanda titik. Misalnya: Cu (Cuprum), KVA (KiloVolt Ampere), l (liter), kg (kilogram, Rp (rupiah). n. Lambang bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Jika perlu, susunan kalimat diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata tidak terdapat pada awal kalimat. Misalnya: 1. Empat puluh lima persen siswa kurang aktif dalam diskusi. 2. Ada 45% siswa yang tidak aktif selama pembelajaran Biologi. o. Akronim bukan nama diri yang berupa gabungan huruf, suku kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata seluruhnya ditulis dengan huruf kecil. Misalnya: pemilu (pemilihan umum). p. Penulisan kata serapan disesuaikan dengan ejaan bahasa Indonesia. Misalnya: praktik (bukan praktek), objek (bukan obyek), subjek (bukan subyek), survai (bukan survei), analisis (bukan analisa). 9. Penulisan Judul Bab, Subbab, dan Anak Subbab a. Judul Bab Judul bab diketik dengan huruf besar (kapital) pada halaman baru dengan jarak 4 cm dari tepi atas kertas, bold, dan diletakkan di tengah. b. Judul Subbab 48 Huruf pertama setiap kata, kecuali kata tugas, ditulis dengan huruf kapital, bold, dan diletakkan di tengah. c. Judul Anak Subbab Huruf pertama setiap kata, kecuali kata tugas, ditulis dengan huruf kapital, bold, dan diletakkan di tepi kiri. d. Jika ada tingkatan judul yang lebih rendah, huruf pertama, kecuali kata tugas, ditulis dengan huruf besar, bold, dan diletakkan di tepi kiri. e. Jika ada tingkatan yang lebih rendah lagi, huruf pertama ditulis dengan huruf besar, bold, dan diletakkan di tepi kiri. Contoh penempatan judul bab, subbab, dan anak subbab: B. Penulisan Sumber Kutipan 1. Batasan Kutipan Kutipan adalah salinan suatu ide/konsep/temuan orang ke dalam karya tulis kita. Membuat kutipan bukanlah hal yang salah, bahkan seharusnya dilakukan dalam penulisan karya ilmiah. Akan tetapi, kesan bahwa kajian teori hanya berupa kumpulan kutipan harus dihindari. Untuk itu, kutipan-kutipan yang dibuat harus berselang-seling dengan interpretasi dan argumentasi dari penulis. Dengan demikian, tampak bahwa penulis memiliki pendapat atau pandangan tertentu terhadap apa yang dikutip, dalam kaitannya dengan masalah yang diteliti. Informasi lengkap tentang sumber kutipan dituliskan dalam sebuah 49 daftar yang disebut Daftar Rujukan atau Daftar Pustaka. Format penulisan kutipan harus sama dengan format yang dipakai pada penulisan daftar pustaka. Oleh karena itu, jika penulisan kutipan menggunakan sistem American Psychological Association (APA), yang biasa disebut sistem author-date „pengarang-tahun‟, penulisan daftar pustaka juga harus menggunakan sistem tersebut 2. Jenis Kutipan Kutipan disertakan di dalam skripsi baik pada latar belakang, tinjauan pustaka, metode maupun pada hasil dan pembahasan. Kutipan merupakan penyalinan isi kalimat, isi paragraf atau inti pengertian tanpa merubah konteks kalimatnya. Pengutipan dapat dipadukan dalam paragraf dengan menyebutkan sumbernya. Dalam hal tertentu kalimat, paragraf atau inti pengertian yang ditulis sebagai kutipan dapat juga ditulis secara keseluruhan, dicetak dengan satu spasi dan diletakkan dalam tanda petik (“...isi kutipan...”), dan mahasiswa harus menyebut nama penulis dan tahun yang dipisahkan dengan tanda koma darimana sumber kutipan tersebut. a. Kutipan tidak langsung Kutipan tidak langsung adalah salinan dari ide/konsep/temuan orang lain yang disampaikan dengan kata-kata penulis sendiri. Sumber yang dikutip tidak langsung misalnya pendapat pakar atau temuan hasil penelitian yang memungkinkan untuk diambil inti sarinya. b. Kutipan langsung Kutipan langsung adalah salinan ide/konsep/temuan orang lain persi kata per kata, termasuk tanda bacanya seperti teks aslinya. Sumber yang dikutip misalnya pendapat pakar atau temuan peneliti yang disalin kata per kata karena penulis khawatir salah dalam menginterpretasikan, bagian teks karya sastra, rumus, bagian teks kitab suci, dan dokumen resmi negara seperti pasal dan ayat dalam undang-undang. 50 3. Tata Cara Penulisan Sumber Kutipan dengan Sistem APA a. Penulisan Kutipan Tidak Langsung Pada sistem APA, penulisan kutipan tidak langsung yang merupakan bagian tertentu dari sebuah buku/artikel harus menyertakan nomor halaman tempat bagian yang dikutip. Akan tetapi, penulisan kutipan tak langsung yang merupakan inti sari dari keseluruhan hasil sebuah penelitian tidak perlu mencantumkan nomor halaman. Penulisannya cukup dengan mencantumkan nama pengarang dan tahun penerbitan pustaka. Contoh penulisannya seperti di bawah ini. 1) Kutipan tak langsung dari bagian tertentu sebuah karya tulis Pembelajaran yang terprogram dan dirancang dengan baik tentu dapat meningkatkan hasil belajar peserta didik. Berkaitan dengan pengertian hasil belajar, Sudiyarto (2004:72) memberikan batasan sebagai tingkat penguasaan yang dicapai oleh pelajar setelah mengikuti program pembelajaran. 2) Kutipan tak langsung yang berupa inti sari sebuah karya tulis Pendidikan karakter terbukti memiliki kontribusi besar terhadap kualitas luaran pendidikan. Hal itu dapat dikaitkan dengan hasil penelitian Hollingshead (2009) bahwa siswa yang mendapat program pendidikan karakter lebih cepat mendapat tempat magang daripada siswa yang tidak mengikutinya. b. Penulisan Kutipan Langsung Kutipan langsung pada sistem APA ditulis dengan menyebutkan nama pengarang, tahun terbit, dan halaman kalimat/teks yang dikutip. Kutipan langsung dibedakan atas dua jenis, yaitu kutipan langsung pendek dan kutipan langsung panjang. 1) Kutipan langsung pendek Yang dimaksud dengan kutipan pendek ialah kutipan yang panjangnya 51 kurang dari lima baris apabila ditulis di dalam naskah karya ilmiah. Kutipan seperti ini dapat ditulis dengan ketentuan sebagai berikut. (1) Gabungkan kutipan ke dalam kerangka kalimat atau paragraf. (2) Gunakan tanda kutip ganda pada awal dan akhir kutipan (3) Gunakan spasi spasi ganda. (4) Tulis rujukan kutipan tersebut pada klausa pengantar atau di dalam tanda kurung. 2) Kutipan Langsung Panjang Kutipan panjang adalah kutipan yang terdiri atas lima baris atau lebih. Kutipan seperti ini dapat ditulis dengan ketentuan sebagai berikut. (1) Tulis kutipan itu di dalam paragraf tersendiri. (2) Jangan gunakan tanda kutip. (3) Gunakan spasi tunggal (4) Beri pengantar kepada kutipan itu seperlunya. (5) Tulis kutipan itu dengan ceruk lima spasi di sebelah kiri dan kanan margin. C. Penulisan Daftar Pustaka Daftar pustaka atau pustaka rujukan biasanya dibuat pada halaman akhir laporan penelitian sebelum lampiran. Daftar pustaka hanya memuat pustaka yang terdapat dalam usulan penelitian/ skripsi/ abstrak dan disusun ke bawah menurut abjad nama (alfabetis, baik nama depan atau akhir) penulisnya. Semua bahanbahan bacaan atau referensi yang dipergunakan sebagai bahan penyusunan penulisan skripsi harus ditulis kembali dalam suatu daftar yang disebut dengan daftar pustaka. Titel dan jabatan penulis/ pengarang tidak perlu dicantumkan. Cara penulisan yang terpilih hendaknya digunakan secara konsisten. Untuk tujuan Association (APA) konsistensi dan dengan sistem American Psychological keseragaman, maka pengetikan daftar pustaka diatur sebagai berikut: 52 a. Buku ditulis: Nama pengarang dimulai dari nama famili, kemudian singkatan nama (inisial), tahun terbit dalam kurung, judul buku (diketik cetak miring), penerbit, kota tempat terbit Contoh; Jika 1 penulis Supriadi, D. (2001). Anatomi Buku Sekolah di Indonesia. Yogyakarta: Adi Cita. Jika 2 penulis Chaer, A. & Agustina, L. (2004). Sosiolinguistik: Perkenalan Awal. Jakarta: Rineka Cipta Jika 4 penulis Waluyo, H.J., Kunardi, Sujoko, & Nurkamto, J. (2004). Kemampuan Guru Mengimplementasikan Pendekatan Komunikatif dalam Pengajaran Bahasa Inggris di SMA dan SMK Kota Surakarta. Paedagogia: Jurnal Penelitian Pendidikan, 7 (2) 87 – 98. b. Jurnal, ditulis: Nama pengarang dimulai dari nama famili, kemudian singkatan nama (inisial), tahun terbit dalam kurung, judul tulisan (diketik cetak biasa), nama Jurnal (diketik cetak miring), volume Jurnal (diketik cetak tebal) dan halaman naskah Contoh: Davis, J., Chryssafidou, E., Zamora, J., Davies, D., Khan, K dan Coomarasamy, A. (2007). Computer-Based Teaching is a Good As Face to Face Lecture-Based Teaching of Evidence Based Medicine: a randomised controlled trial. BMC Medical Education 7 (23): 1-6 Pardede, P. (2009). Exploration of the attitudes of senior high school students toward the use of computers in language learning. JET Journal, 13(2), 87-98. c. Majalah, ditulis: Nama pengarang dimulai dari nama famili, kemudian singkatan nama (inisial), tahun terbit dalam kurung, judul artikel (diketik cetak biasa), nama Majalah (diketik cetak miring), volume Majalah (diketik cetak tebal) dan halaman naskah. 53 Contoh: Situmorang, M., Purba, J. dan Tambunan, M. (2000). Efektifitas Media Peta Konsep dalam Pengajaran Kimia Konsep Mol di SMU. Majalah Pelangi Pendidikan 7(1): 31-35 d. Prosiding Seminar, Konferensi dan Makalah, ditulis: Nama pengarang dimulai dari nama famili, kemudian singkatan nama (inisial), tahun terbit dalam kurung, judul artikel (diketik cetak biasa), nama Seminar, Konferensi dan Makalah (diketik cetak miring) dan halaman naskah. Contoh: Simatupang, N.I. dan Situmorang, M. (2013). Innovation of Senior High School Chemistry Textbook to Improve Student Achievement in Chemistry. Proceeding International Conference of The Indonesian Chemical Society 2013: 44-52 e. Surat Kabar ditulis: Nama pengarang dimulai dari nama famili, kemudian singkatan nama (inisial), tahun terbit dalam kurung, judul artikel (diketik cetak biasa), nama Surat Kabar (diketik cetak miring), tanggal terbit dan halaman dan kolom bila memungkinkan.Contoh: Soebroto, J.B. (2003). RUU Pendidikan Versus Inovasi Pendidikan. Harian Kompas, Jumat, 24 Januari 2003 f. Sumber dari internet ditulis; Nama pengarang dimulai dari nama famili, kemudian singkatan nama (inisial), tahun terbit dalam kurung, judul artikel (diketik cetak biasa), alamat website. Contoh: Martono, K. (2005). Peranan Buku Dalam Mengajar. http://ganeca.blogspirit.com/archive/2009/04/18 Herdian, J. (2009). Model Pembelajaran NHT (Numbered Head Together). Wordpress. http://herdy07.wordpress.com/2009/04/22 54 g. Kamus ditulis: Nama pengarang dimulai dari nama famili, kemudian singkatan nama (inisial), tahun terbit dalam kurung, judul kamus (diketik cetak miring), edisi (bila ada), penerbit, kota penerbit Contoh: Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. (1995). Kamus Besar Bahasa Indonesia. Edisi Kedua, Jakarta: Balai Pusataka 55 Lampiran 1: Halaman Sampul Proposal PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KECERDASAN MAJEMUK TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA Diajukan Untuk Seminar Proposal Penelitian Dalam Penyusuan Skripsi Oleh: Nama : Tania Nim : 07124110008 Program Studi : Pendidikan Kimia PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS KRISTEN INDONESIA JAKARTA 2016 56 Lampiran 2: Halaman Sampul Skripsi PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KECERDASAN MAJEMUK TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana pada Program Studi Pendidikan Kimia Oleh: Nama : Tania NIM : 07124110008 Program Studi : Pendidikan Kimia PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS KRISTEN INDONESIA JAKARTA 2016 57 Lampiran 3: Halaman Pernyataan PERNYATAAN TIDAK PLAGIAT DAN MEMALSUKAN DATA Saya yang bertandatangan di bawah ini Nama : NIM : Prodi : Judul Skripsi : Dengan ini menyatakan bahwa: 1. Benar Skripsi ini adalah hasil karya saya sendiri, bukan dikerjakan orang lain; 2. Saya tidak melakukan plagiat dalam penulisan skripsi saya; 3. Saya tidak merubah atau memalsukan data penelitian skripsi saya. Jika ternyata dikemudian hari terbukti saya telah melakukan k salah satu di atas, maka saya bersedia melakukan sanksi yang berlaku berupa pencopotan gelar saya. Demikian pernyataan ini saya buat sebenarnya. Kota, Tgl Bulan Tahun Saya yang Membuat Pernyataan Nama Mahasiswa NIM 58 Lampiran 4: Halaman Pengesahan Proposal PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KECERDASAN MAJEMUK TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA Disusun dan diajukan oleh: Nama : Tania Nim : 07124110008 Program Studi : Pendidikan Kimia Menyetujui : Dosen Pembimbing Pembimbing I Pembimbing II ....................................... NIP. ...................................... NIP. Mengetahui, Ketua Program Studi Pendidikan Kimia --------------------------NIP. 59 Lampiran 5: Halaman Pengesahan Skripsi PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KECERDASAN MAJEMUK TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA Disusun dan diajukan oleh: Nama : Tania Nim : 07124110008 Program Studi : Pendidikan Kimia Telah Dipertahankan Di Depan Panitian Ujian Skripsi pada Tanggal ...... dan Dinyatakan Telah Memenuhi Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Kimia Jakarta, .... Dosen Pembimbing Pembimbing I Pembimbing II ................................ NIP. ......................................... NIP. Mengetahui: Ketua Prodi. Pendidikan Kimia Dekan FKIP ................................ NIP. ................................ NIP. 60 Lampiran 6: Halaman Persetujuan Dewan Penguji PERSETUJUAN DEWAN PENGUJI UJIAN SKRIPSI PRODI. PENDIDIKAN KIMIA Nama : Nim : Judul Skripsi : Tanggal/Bulan/Tahun : NO.NAMA 1. TANDA TANGAN Nama Dosen Ybs NIP. (Pembimbing I) 2. ..................................... Nama Dosen Ybs NIP. (Pembimbing II) 3. ...................................... Nama Dosen Ybs NIP. (Penguji I) ....................................... 61 Lampiran 7: Halaman Abstrak ABSTRAK Efek Model Pembelajaran Problem Solving Berbasis Ekperimen dan Motivasi terhadap Hasil Belajar Fisika Siswa. Nama Mahasiswa, Tahun, Prodi Pendidikan Fisika, FKIP-UKI Penelitian ini bertujuan untuk: (1) Mengetahui perbedaan hasil belajar fisika siswa di antara model pembelajaran Prblem Solving berbasis eksperimen dan model pembelajaran ekspositori. (2) Mengetahui hasil belajar fisika antara siswa yang mempunyai motivasi belajar di atas rata-rata dan motivasi belajar dibawah ratarata. (3) Mengetahui perbedaan motivasi belajar pada kelas eksperimen dengan kelas kontrol. Penelitian ini merupakan penelitian quasi eksperimen dengan desain faktorial 2x2. Populasi penelitian adalah seluruh siswa kelas X SMA N 1 Sidamanik Semester II T.P 2012/2013. Sampel penelitian terdiri dari dua kelas dengan jumlah sampel 75 orang yang ditentukan dengan cluster random sampling, yaitu X-1 sebagai kelas eksperimen menggunakan model pembelajaran Problem Solving berbasis eksperimen sebanyak 38 orangdan X-2 sebagai kelas kontrol menggunakanmodel pembelajaran ekspositori sebanyak 37 orang. Instrumen penelitian berupa tes hasil belajar dan angket motivasi. Uji persyaratan telah dilakukan berupa Uji Non Parametrik ini dikarenakan data yang diperoleh normal tetapi tidak homogen. Hipotesis dianalisis menggunakan GLM pada taraf signifikan 0,05 dengan bantuan SPSS 17.0 for windows. Berdasarkan analisis data dan uji hipotesis yang dilakukan diperoleh bahwa : (1) Model pembelajaran Problem Solving berbasis eksperimen lebih baik dalam meningkatkan hasil belajar fisika siswa daripada model pembelajaran ekspositori. (2) Hasil belajar fisika siswa yang mempunyai motivasi belajar di atas rata-rata lebih baik dibanding dengan siswa yang mempunyai motivasi belajar dibawah rata-rata. (3) Ada interaksi antara antara model pembelajaran Problem solving dengan model pembelajaran ekspositori dan motivasi dalam meningkatkan hasil belajar. Kata kunci : Hasil Belajar, Metode eksperimen, Model pembelajaran, Motivasi Belajar, Problem solving 62 Lampiran 8: Halaman Daftar Isi DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK ABSTRACT KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN i ii iii vi xi ix xiv BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah 1.2. Identifikasi Masalah 1.3. Batasan Masalah 1.4. Rumusan Masalah 1.5. Tujuan Penelitian 1.6. Manfaat Penelitian 1.7. Defenisi Operasional 1 1 26 27 28 29 30 30 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Kemampuan Representasi Matematis 2.2 Kemampuan Komunikasi Tertulis Matematis 2.3 Kemampuan Awal 2.4 Proses Jawaban 2.5 Strategi Pembelajaran 2.6 Pembelajaran Kooperatif (PK) 2.6.1 Langkah – langkah PK 2.6.2 Cara Pembentukan Kelompok 2.7 Think- Talk-Write (TTW) 2.8 Teori Belajar Think-Talk-Write 2.9 Pembelajaran Konvensional 2.10 Kartu Domino 2.10.1 Pembelajaran Strategi TTW berbantuan Kartu domino 2.11. Hasil Penelitian Yang Relevan 2.12 Kerangka Konseptual 2.13 Hipotesis Penelitian 33 33 35 39 43 45 46 47 50 51 60 62 65 67 75 80 87 BAB III METODE PENELITIAN 88 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 Jenis Penelitian Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi dan Sampel Penelitian Desain Penelitian Variabel Penelitian 88 88 89 92 94 3.6 3.7 3.8 Teknik Pengumpulan Data Tes Kemampuan Representasi Kemampuan Komunikasi Matematis 100 102 106 63 3.9 Uji Coba Instrumen 108 3.10 Teknik Analisis Data 116 3.11 Prosedur Penelitian 3.12 Jadwal Penelitian 126 129 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 130 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Hasil Validasi Perangkat Pembelajaran dan Instrumen 4.1.2 Hasil uji coba Perangkat Pembelajaran dan Instrumen 4.1.3 Analisis Hasil Tes Kemampuan Awal Matematik Siswa 4.1.4 Analisis Hasil Tes Kemampuan Representasi Matematis 130 131 133 134 141 4.1.5 4.1.6 Pengujian Hipotesis Statistik Pertama dan Ketiga Analisis Hasil Tes Komunikasi Matematis Siswa 152 158 4.1.7 Pengujian Hipotesis Statistik Kedua dan Keempat 4.1.8 Deskripsi Proses Jawaban 4.2 Pembahasan 4.2.1 Kemampuan Awal Matematik Siswa 4.2.2 Kemampuan Representasi Matematis Siswa 4.2.3 Interaksi Antara Kemampuan Awal dengan Pembelajaran Terhadap Kemampuan Representasi Matematis Siswa 4.2.4 Kemampuan komunikasi Matematis 4.2.5 Interaksi Antara Kemampuan Awal dengan Pembelajaran Terhadap Kemampuan Komunikasi Matematis 4.2.6 Proses Jawaban Siswa 168 174 199 199 202 204 207 209 211 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan 5.2 Saran 216 218 DAFTAR PUSTAKA 219 64 Lampiran 9: Halaman Daftar Gambar DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Gambar 1.2 Gambar 1.3 Gambar 1.4 Gambar 1.5 Gambar 1.6 Gambar 1.7 Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 2.7 Gambar 3.1 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Gambar 4.9 Gambar 4.10 Halaman Jawaban siswa Indonesia yang menunjukkan rendahnya 2 kemampuan representasi matematis Jawaban siswa Indonesia yang menunjukkan rendahnya 3 kemampuan komunikasi matematis Jawaban siswa Indonesia yang menunjukkan 4 kemampuan komunikasi matematis rendah Salah satu jawaban siswa yang menunjukkan 7 rendahnya kemampuan representasi matematis siswa Salah satu jawaban siswa yang menunjukkan 11 rendahnya kemampuan komunikasi matematis siswa Kartu domino 22 Pasangan Kartu domino gambar 1.6 22 Kartu Domino 65 Kartu domino translasi 65 Pasangan kartu domino translasi 66 Bayangan titik pada cermin y = x 68 Pencerminan pada y = x 69 Posisi kelereng pada koordinat kartesius 72 Kartu Domino untuk mengenalkan konsep translasi 73 Prosedur Penelitian 128 Rata-rata dan Simpangan Baku Hasil Tes KAM pada Kelas Eksperimen dan Kontrol 136 Rata-rata dan Simpangan Baku Pretes dan Postes Kemampuan Representasi Matematis Kelas Eksperimen 143 Rata-rata dan Simpangan Baku Pretes dan Postes Kemampuan Representasi Matematis Kelas Kontrol 144 Rata-rata dan Simpangan Baku Indeks Gain Tes Kemampuan Representasi Matematis pada Kelas Eksperimen dan Kontrol 145 Rata-rata Indeks Gain Tes Kemampuan Representasi Matematis pada Siswa Berkemampuan Tinggi, Sedang, Rendah pada Kelas Eksperimen dan Kontrol 147 Selisih Rata-rata Indeks Gain Tes Kemampuan Representasi Matematis pada Siswa Berkemampuan Tinggi, Sedang, Rendah pada Kelas Eksperimen dan Kontrol 148 Grafik Interaksi Antara Kemampuan Awal dengan Pembelajaran terhadap Peningkatan Kemampuan Representasi Siswa 156 Rata-rata dan Simpangan Baku Pretes dan Postes Kemampuan Komunikasi Matematis Kelas Eksperimen 159 Rata-rata dan Simpangan Baku Pretes dan Postes Kemampuan Komunikasi Matematis Kelas Kontrol 160 Rata-rata dan Simpangan Baku Indeks Gain Tes Kemampuan Komunikasi Matematis pada Kelas Eksperimen dan Kontrol 161 65 Lampiran 10: Halaman Daftar Tabel DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 2.4 Tabel 2.5 Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Tabel 3.8 Tabel 3.9 Tabel 3.10 Tabel 3.11 Tabel 3.12 Tabel 3.13 Tabel 3.14 Tabel 3.15 Tabel 3.16 Tabel 3.17 Tabel 3.18 Tebel.3.19 Tebel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4 Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7 Tabel 4.8 Tabel 4.9 Tabel 4.10 Tabel 4.11 Halaman Bentuk–Bentuk Operasional Representasi Matematis 33 Sintaks Pembelajaran dengan Strategi Think-Talk-Write 56 Perbedaan Pembelajaran Kooperatif Tipe TTW dan Pembelajaran Konvensional 63 Kompetensi Dasar dan Pengalaman Belajar 67 Koordinat Objek dan Koordinat Bayangan 69 Daftar Peringkat Akreditasi SMP Negeri Tebing Tinggi 90 Rincian Kelas Uji Coba 91 Desain Penelitian 92 Tabel Weiner tentang Keterkaitan antara Variabel 94 Bebas, Terikat dan Kontrol Kriteria Pengelompokan Kemampuan Siswa 101 Berdasarkan KAM Jumlah Siswa Yang Termasuk KAM Tinggi, Sedang, Rendah 102 Kisi–Kisi Soal Tes Representasi 103 Rubrik Pemberian Skor Tes Representasi. 104 Kisi-kisi Tes Kemampuan Komunikasi Matematis 106 Pedoman Penskoran Kemampuan Komunikasi Matematis 107 Nama-Nama Validator 108 Rangkuman Hasil Validasi Perangkat Pembelajaran Hasil 109 Interpretasi Koefisien Korelasi Validitas 111 Interpretasi Koefisien Reliabilitas 112 Klasifikasi Daya Pembeda 114 Karakteristik Tes Kemampuan Representasi Matematis Siswa 115 Karakteristik Tes Kemampuan Komunikasi Matematis Siswa 115 Keterkaitan Rumusan Masalah, Hipotesis, sumber data, 116 Instrumen/Alat Uji dan Uji Statistik Jadwal Penelitian 129 Rata-rata dan Kategori Hasil Validitas Perangkat Pembelajaran 131 Hasil Validasi Instrumen Pretes dan Postes Representasi 132 Hasil Validasi Instrumen Pretes dan Postes Komunikasi 132 Reabilitas, Validitas, Daya Pembeda dan Tingkat Kesukaran Kemampuan Representasi 134 Reabilitas, Validitas, Daya Pembeda dan Tingkat Kesukaran Kemampuan Komunikasi 134 Rata-rata dan Simpangan Baku Hasil Tes KAM pada Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol 135 Hasil Uji Normalitas KAM Kelas Eksperimen 137 Hasil Uji Normalitas KAM Kelas Eksperimen 137 Hasil Uji Homogenitas Tes Kemampuan Awal Matematik (KAM)Kelompok Eksperimen dan Kontrol Pengujian Perbedaan Rata-rata Tes KAM Pengelompokkan Siswa Berdasarkan KAM 138 139 140 66 Lampiran 11: Halaman Penulisan Lampiran DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1: Lampiran 2: Lampiran 3: Lampiran 4: Lampiran 5: Lampiran 6: Lampiran 7: Lampiran 8: Lampiran 9: Lampiran 10: Lampiran 11: Lampiran 12: Lampiran 13: Lampiran 14: Lampiran 15: Lampiran 16: Lampiran 17: Lampiran 18: Lampiran 19: Lampiran 20: Lampiran 21: Lampiran 22: Lampiran 23: Lampiran 24: Lampiran 25: Lampiran 26: Lampiran 27: Lampiran 28: Lampiran 29: Lampiran 30: Lampiran 31: Lampiran 32: Lampiran 33: Lampiran 34: Lampiran 35: Lampiran 36: Lampiran 37: Lampiran 38: Lampiran 39: Lampiran 40: Lampiran 41: Lampiran 42: Lampiran 43: Lampiran 44: Lampiran 45: Lampiran 46: Lampiran 47: Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 1 Strategi TTW LAS 1 Tes Pertemuan 1 Evaluasi Tes Pertemuan 1 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 2 Strategi TTW LAS 2 Tes Pertemuan 2 Evaluasi Tes Pertemuan 2 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 3 Strategi TTW LAS 3 Tes Pertemuan 3 Evaluasi Tes Pertemuan 3 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 4 Strategi TTW LAS 4 Tes Pertemuan 4 Evaluasi Tes Pertemuan 4 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 5 Strategi TTW LAS 5 Tes Pertemuan 5 Evaluasi Tes Pertemuan 5 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 6 Strategi TTW LAS 6 Tes Pertemuan 6 Evaluasi Tes Pertemuan 6 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 7 Strategi TTW LAS 7 Tes Pertemuan 7 Evaluasi Tes Pertemuan 7 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 8 Strategi TTW LAS 8 Tes Pertemuan 8 Evaluasi Tes Pertemuan 8 RPP Pembelajaran Konvensional Pertemuan 1 Tes Pertemuan 1 Pembelajaran Konvensional RPP Pembelajaran Konvensional Pertemuan 2 Tes Pertemuan 2 Pembelajaran Konvensional RPP Pembelajaran Konvensional Pertemuan 3 Tes Pertemuan 3 Pembelajaran Konvensional RPP Pembelajaran Konvensional Pertemuan 4 Tes Pertemuan 4 Pembelajaran Konvensional RPP Pembelajaran Konvensional Pertemuan 5 Tes Pertemuan 5 Pembelajaran Konvensional RPP Pembelajaran Konvensional Pertemuan 6 Tes Pertemuan 6 Pembelajaran Konvensional RPP Pembelajaran Konvensional Pertemuan Tes Pertemuan 7 Pembelajaran Konvensional RPP Pembelajaran Konvensional Pertemuan 8 Halaman 223 243 249 251 255 273 279 280 284 303 309 311 317 338 344 345 351 373 379 381 388 406 412 413 418 441 447 448 456 479 485 486 492 494 495 497 498 500 501 503 504 506 507 509 510 512 513 67 Contoh Kata Pengantar Lampiran 12: Halaman Kata Pengantar KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas kasih dan penyertaanNya penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan judul “Peningkatan Kemampuan Representasi dan Komunikasi Matematis Siswa SMP Pada Materi Transformasi dengan Strategi Think-Talk-Write (TTW) Berbantuan Kartu Domino di SMP Negeri 3 Tebing Tinggi. Skripsi ini ditulis dan diajukan guna memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd.) Program Studi Pendidikan Matematika Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan Universitas Kristen Indonesia (FKIP-UKI). Penelitian ini merupakan kuasi eksperimen dalam pelajaran matematika dengan strategi think-talk-write (TTW). Sejak mulai dari persiapan sampai selesainya penulisan skripsi ini, penulis mendapatkan bimbingan, dorongan, dan bantuan dari berbagai pihak dan pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih yang tulus dan penghargaan yang setinggitingginya kepada semua pihak yang telah membantu penulis dengan keikhlasan dan ketulusan baik langsung maupun tidak langsung sampai terselesaikannya tesis ini. Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan balasan yang setimpal atas kebaikan yang diberikan. Terimakasih dan penghargaan khususnya peneliti sampaikan kepada: 1. Bapak …… dan …… selaku Dosen Pembimbing I dan II yang telah meluangkan waktu di sela-sela kesibukannya untuk mberikan bimbingan, arahan dan saran-saran yang sangat membangun lagi berarti bagi penulis. 68 2. Bapak ……. selaku narasumber yang telah banyak memberikan saran dan masukan-masukan dalam penyempurnaan skripsi ini. 3. Bapak …… selaku Ketua Program Studi Pendidikan Matematika FKIPUKI yang setiap saat memberikan kemudahan, arahan dan nasihat yang sangat berharga bagi penulis. 4. Ayah dan Ibu yang telah memberikan kasih sayang, perhatian dan dukungan moril maupun materi sejak sebelum kuliah, dalam perkuliahan hingga menyelesaikan pendidikan ini. 5. Semua pihak serta rekan-rekan satu angkatan Program Studi Pendidikan Matematika khususnya ….. yang telah banyak memberikan bantuan dan dorongan dalam penyelesaian skripsi ini. Tetap semangat dan semoga silaturrahim tetap terjalin antara kita. Dengan segala kekurangan dan keterbatasan, penulis berhadap semoga skripsi ini dapat memberikan sumbangan dan manfaat bagi para pembaca, sehingga dapat memperkaya khazanah penelitian-penelitian sebelumnya, dan dapat memberi inspirasi untuk penelitian lebih lanjut. Jakarta, September 2016 Mahasiswa, 69 Lampiran 13: Halaman Surat Keterangn Telah Melakukan Penelitian SURAT KETERANGAN Nomor: Yang bertanda tangan dibawah ini: Nama : NIP : Pangkat/Golongan : Jabatan : Dengan ini menerangkan bahwa: Nama : NIM : Program Studi : Demikian surat keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan seperlunya. 70 Lampiran 14: Bio data mahasiswa BIODATA MAHASISWA Prodi. Pendidikan Matematika FKIP UKI Nama Lengkap (sesuai ijazah) : Tempat Tanggal Lahir : NIM : Jenjang Studi : Fakultas : Ijazah Memasuki Program Studi : Tanggal Lulus (Ujian Skripsi : Indeks Prestasi : Alamat Setelah Lulus : Telepon : Email : Nama Ayah : Nama Ibu : Alamat Orangtua : Telepon : Judul Skripsi Tanggal Seminar Proposal DDMMYY Tanggal Mulai Penelitian DDMMYY Tanggal Ujian Skripsi DDMMYY Dosen Pembimbing Tesis: 1. 2. Foto Pakai jaket almamater Jakarta, Nama Mahasiswa NIM. 71 72

Judul: Pedoman Penyusunan Skripsi Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan, Universitas Kristen Indonesia

Oleh: Fransiskus Assisi Beyora Liwun

Ikuti kami