Konsep Keperilakuan Dari Psikologi Dan Psikologi Sosial Dalam Perspektif Ilmu Keperilakuan

Oleh Mayang Oktaviani Malik Putri

260,4 KB 10 tayangan 2 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Konsep Keperilakuan Dari Psikologi Dan Psikologi Sosial Dalam Perspektif Ilmu Keperilakuan

KONSEP KEPERILAKUAN DARI PSIKOLOGI DAN PSIKOLOGI SOSIAL DALAM PERSPEKTIF ILMU KEPERILAKUAN Dosen Pengampu : Wiwik Tiswiyanti, S.E., Ak., M.M., CA Disusun Oleh : Mayang Oktaviani Malik Putri (C1C018144) PROGRAM STUDI AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS JAMBI TAHUN AJARAN 2020 1 DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................................3 LATAR BELAKANG..............................................................................................................3 RUMUSAN MASALAH..........................................................................................................4 TUJUAN...................................................................................................................................4 BAB II 1. 2. 3. 4. 5. PEMBAHASAN...............................................................................................................5 KONSEP DIRI......................................................................................................................5 1.1. Pengertian Konsep Diri.............................................................................................5 1.2. Komponen Konsep Diri............................................................................................6 KONSEP SIKAP..............................................................................................................7 2.1. Sikap.........................................................................................................................7 2.2. Komponen Sikap.......................................................................................................7 2.3. Konsep Terdekat Sikap.............................................................................................7 2.4. Fungsi Sikap..............................................................................................................8 2.5. Sikap dan Konsistensi...............................................................................................9 2.6. Formasi Sikap dan Perubahan...................................................................................9 TEORI TERKAIT DENGAN SIKAP...............................................................................9 3.1. Teori Perubahan........................................................................................................9 3.2. Teori Penguatan dan Tanggapan Stimulus................................................................9 3.3. Teori Pertimbangan Sosial......................................................................................10 3.4. Konsistensi dan Teori Perselisihan..........................................................................10 3.5. Teori Disonansi Kognitif.........................................................................................10 3.6. Teori Persepsi Diri..................................................................................................11 MOTIVASI.....................................................................................................................11 4.1. Pengertian Motivasi................................................................................................11 4.2. Teori Motivasi dan Aplikasinya..............................................................................11 4.3. Teori Motivasi Awal...............................................................................................12 4.4. Teori Kebutuhan dan Kepuasan..............................................................................12 4.5. Teori X dan Teori Y................................................................................................12 4.6. Teori Kebutuhan McClelland..................................................................................13 4.7. Teori Dua Faktor.....................................................................................................13 TEORI KONTEMPORER MOTIVASI..........................................................................14 5.1. Teori Keadilan.........................................................................................................14 2 5.2. Teori ERG...............................................................................................................14 5.3. Teori Harapan.........................................................................................................14 5.4. Teori penguatan.......................................................................................................14 5.5. Teori Penetapan Tujuan..........................................................................................15 5.6. Teori Atribusi..........................................................................................................15 5.7. Teori Agensi............................................................................................................16 5.8. Pendekatan Dyadic..................................................................................................16 6. PERSEPSI.......................................................................................................................16 6.1. Pengertian Persepsi.................................................................................................16 6.2. Rangsangan Fisik Versus Kecenderungan Individu................................................17 6.3. Pilihan, Organisasi, dan Penafsiran Rangsangan.....................................................17 6.4. Keterkaitan Persepsi Bagi Para Akuntan.................................................................17 6.5. Persepsi Orang: Membuat Penilaian Mengenai Orang Lain....................................17 7. NILAI.............................................................................................................................17 7.1. Arti Penting Nilai....................................................................................................18 7.2. Nilai dan Dilema Etika............................................................................................18 8. PEMBELAJARAN.........................................................................................................18 8.1. Pengondisian Keadaan Klasik.................................................................................19 8.2. Pengondisian Operant.............................................................................................19 8.3. Pembelajaran Sosial................................................................................................19 9. KEPRIBADIAN.............................................................................................................20 9.1. 10. Penentu Kepribadian...............................................................................................20 EMOSI........................................................................................................................21 10.1. Pengertian Emosi................................................................................................21 10.2. Memilih Emosi : Emosi Para Pekerja..................................................................22 10.3. Emosi Tenaga Kerja............................................................................................22 10.4. Inteligensi Emosional..........................................................................................22 10.5. Emosi Negative...................................................................................................22 BAB III PENUTUP...............................................................................................................23 KESIMPULAN.......................................................................................................................23 DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................................................24 3 BAB I PENDAHULUAN LATAR BELAKANG Jika psikologi memfokuskan perhatian mereka pada individu, sosiologi mempelajari sistem sosial di mana individu-individu mengisi peran-peran mereka, jadi sosiologi mempelajari orang-orang dalam hubungan dengan manusia-manusia sesamanya. Konsep keperilakuan dari psikologi dan psikologi social inio adalah bertujuan untuk memberikan pengakuan terhadap beberapa aspek perilaku dari akuntansi untuk memandang secara lebih luas terhadap bagian akuntansi yang lebih substansial Menurut Robbins (2003). Ketigahal tersebut, yaitu psikologi, sosiologi dan psikologi sosial menjadi konstribusi utama dari ilmu keperilakuan. Ketiganya melakukan pencarian untuk menguraikan dan menjelaskan prilaku manusia, walaupun secara keseluruhan mereka memiliki perpektif yang berbeda mengenai kondisi manusia. Terut5ama merasa tertarik dengan bagaimana cara individu bertindak. Fokusnya didasarkan pada tindakan orang-orang ketika mereka bereaksi terhadap stimuli dalam lingkungan mereka, dan perilaku manusia dijelaskan dalam kaitannya dengan ciri, arah, dan motivasi individu. Keutamaan psikologi didasarkan pada seseorang sebagai suatu organisasi. Psikologi merupakan ilmu pengetahuan yang berusaha mengukur, menjelaskan dan kadang mengubah perilaku manusia. Para psikolog memperhatikan studi dan upaya memahami perilaku individual. Mereka yang telah menyumbangkan dan terus menambah pengetahuan tentang perilaku organisasional teoritikus pembelajaran, teoritikus keperibadian, psikologi konseling dan psikologi industri dan organisasi. Bila psikologi memfokuskan perhatian mereka pada individu, sosiologi mempelajari sistem sosial di mana individu-individu mengisi peran-peran mereka, jadi sosiologi mempelajari orang-orang dalam hubungan dengan manusia-manusia sesamanya. Secara spesifik, sosiolog telah memberikan sumbangan mereka yang terbesar kepada perilaku organisasi melalui studi mereka terhadap perilaku kelompok dalam organisasi, terutama organisasi yang formal dan rumit. Beberapa bidang dalam perilaku organisasi yang menerima masukan yang berharga dari para sosiolog adalah dinamika kelompok, desain tim kerja, budaya organisasi, teknologi organisasi, birokrasi, komunikasi, kekuasaan dan konflik. Psikologi sosial, adalah suatu bidang dalam psikologi, tetapi memadukan konsep- konsep baik dari psikologi maupun sosiologi yang memusatkan perhatian pada perilaku kelompok sosial. Penekanan keduanya adalah pada interaksi antara orangorang dan bukan pada rangsangan fisik. Perilaku diterangkan dalam hubungannya dengan ilmu sosial, pengaruh sosial dan ilmu dinamika kelompok. Disamping itu para psikologi sosial memberikan sumbangan yang berarti dalam bidang-bidang pengukuran, pemahaman, dan perubahan sikap, pola komunikasi, cara-cara dalam kegiatan dapat memuaskan kebutuhan individu dan proses pengambilan keputusan kelompok. 4 Kita sering berpikir bahwa yang namanya dunia psikologi adalah dunia yang berkaitan dengan persoalan perasaan, motivasi, kepribadian, dan yang sejenisnya. Dan kalau berpikir tentang sosiologi, secara umum cenderung memikirkan persoalan kemasyarakatan. Kajian utama psikologi adalah pada persoalan kepribadian, mental, perilaku, dan dimensi-dimensi lain yang ada dalam diri manusia sebagai individu. Sosiologi lebih mengabdikan kajiannya pada budaya dan struktur sosial yang keduanya mempengaruhi interaksi, perilaku, dan kepribadian. Kedua bidang ilmu tersebut bertemu di daerah yang dinamakan psikologi social. Dengan demikian para psikolog berwenang merambah bidang ini, demikian pula para sosiolog. Namun karena perbedaan latar belakang maka para psikolog akan menekankan pengaruh situasi sosial terhadap proses dasar psikologikal - persepsi, kognisi, emosi, dan sejenisnya. Sedangkan para sosiolog akan lebih menekankan pada bagaimana budaya dan struktur sosial mempengaruhi perilaku dan interaksi para individu dalam konteks sosial, dan lalu bagaimana pola perilaku dan interaksi tadi mengubah budaya dan struktur sosial. Jadi psikologi akan cenderung memusatkan pada atribut dinamis dari seseorang; sedangkan sosiologi akan mengkonsentrasikan pada atribut dan dinamika seseorang, perilaku, interaksi, struktur sosial, dan budaya, sebagai faktor-faktor yang saling mempengaruhi satu sama lainnya. RUMUSAN MASALAH 1. Bagaimana konsep diri dan komponen konsep diri? 2. Bagaimana Sikap dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 3. Bagaimana Teori terkait dengan sikap? 4. Bagaimana Motivasi dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 5. Bagaimana teori Kontemporer dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 6. Bagaimana Persepsi dalam PPerspektifIlmu Keprilakuan? 7. Bagaimana Nilai dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 8. Bagaimana Pembelajaran dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 9. Bagaimana Kepribadian dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 10. Bagaimana Emosi dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? TUJUAN 1. Untuk mengetahui konsep diri dan komponen konsep diri? 2. Untuk mengetahui Sikap dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 3. Untuk mengetahui Teori terkait dengan sikap? 4. Untuk mengetahui Motivasi dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 5. Untuk mengetahui teori Kontemporer dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 6. Untuk mengetahui Persepsi dalam PPerspektifIlmu Keprilakuan? 7. Untuk mengetahui Nilai dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 8. Untuk mengetahui Pembelajaran dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 9. Untuk mengetahui Kepribadian dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan? 10. Untuk mengetahui Emosi dalam Perspektif Ilmu Keprilakuan 5 BAB II PEMBAHASAN 1. KONSEP DIRI 1.1. Pengertian Konsep Diri Dengan mengamati diri, yang sampailah pada gambaran dan penilaian diri, ini disebut konsep diri. William D.Brooks mendefinisikan konsep diri sebagai “Those psychical, social, and psychological perceptions of our selves that we have derived from experiences and our interaction with other”.Jadi konsep diri adalah pandangan dan perasaan tentang diri. Persepsi tentang diri ini boleh bersifat psikologi , sosial dan fisik. Konsep ini bukan hanya gambaran deskripstif, tetapi juga penilaian tentang diri. Jadi konsep diri meliputi apa yang dipikirkan dan apa yang dirasakan tentang diri. Menurut Hurlock konsep diri ialah konsep seseorang dari siapa dan apa dia itu. Konsep ini merupakan bayangan cermin, ditentukan sebagian besar oleh peran dan hubungan orang lain, apa yang kiranya reaksi orang terhadapnya. Konsep diri ideal ialah gambaran mengenai penampilan dan kepribadian yang didambakannya. Agustiani (2009) menyatakan konsep diri merupakan merupakan gambaran yang dimiliki seseorang tentang dirinya, yang dibentuk melalui pengalaman pengalaman yang diperoleh dari interaksi dengan lingkungan. Konsep ini bukan merupakan faktor bawaan, melainkan berkembang dari pengalaman yang terus menerus. Dasar dari konsep diri individu ditanamkan pada saatsaat dini kehidupan anak menjadi dasar yang mempengaruhi tingkah lakunya di kemudian hari. Konsep diri menurut Rogers (1997) adalah bagian sadar dari ruang fenomenal yang didasari dan disimbolisasikan, yaitu “aku” merupakan pusat referensi setiap individu yang secara perlahan –perlahan dibedakan dan disimbolisasikan sebagai bayangan tentang diri yang mengatakan”apa dan siapa aku sebenarnya” dan “apa sebenarnya yang harus aku perbuat”. Jadi konsep diri adalah kesadaran batin yang tetap, mengenai pengalaman yang berhubungan dengan aku dan membedakan aku dari yang bukan aku. Untuk menunjukkan apakah konsep diri yang konkret sesuai atau terpisah dari perasaan dan pengalaman organismik.Konsep diri 16merupakan pandangan kita mengenai siapa diri kita, dan itu hanya bisa kita peroleh lewat informasi yang diberikan orang lain kepada kita, melalui komunikasi dengan orang lain kita belajar bukan saja mengenai siapa kita, namun juga bagaimana kita merasakan siapa kita. Kita mencintai diri kita bila kita telah dicintai orang lain dan kita percaya diri kita telah dipercaya orang lain(Dedy, 2001). Kartini Kartono dalam kamus besar Psikologinya menuliskan bahwa konsep diri merupakan keseluruhan yang dirasa dan diyakini benar oleh seseorang 6 mengenai dirinya sebagai individu, ego, dan hal hal yang dilibatkan di dalamnya.Konsep diri adalah keyakinan yang dimiliki individu tentang atribut atau cita –cita yang dimilikinya (Brehm dan Kassin, 1993), atau dapat dimengerti sebagai pengetahuan dan keyakinan yang dimiliki individu tentang karakteristik atau ciri-ciri pribadinya (Worchel dkk, 2000). Berdasarkan pengertian –pengertian diatas peneliti dapat mengambil kesimpulan bahwa konsep diri adalah pandangan kita mengenai siapa diri kita, apa dan bagaimana diri kita. Pandangan tersebut mulai dari identitas diri, cita diri, harga diri, ideal diri gambaran diri serta peran diri kita, yang diperoleh melalui interaksi diri sendiri maupun dengan orang lain.(lingkungan saya). 1.2. Komponen Konsep Diri Konsep diri menurut Rakhmat (2007) tidak hanya merupakan gambaran deskriptif semata, akan tetapi juga merupakan penelitian seseorang individu mengeai dirinya sendiri. Sehingga konsep diri merupakan suatu yang dipikirkan dan dirasakan oleh seoarang individu. Ia mengemukakan ada dua komponen konsep diri yaitu komponen kognitif (self image)dan komponen afektif (self esteem). Komponen kognitif (self image)merupakan pengetahuan individu tentang dirinya yang mencakup pengetahuan ”siapa saya”, di mana hal ini akan memberikan gambaran sebagai pencitraan diri. Adapun komponen afektif (self esteem)merupakan penilaian individu terhadap dirinya yang akan membentuk bagaimana penerimaan diri dan harga diri individu yang bersangkutan. Jadi kesimpulannya adalah yakni konsep diri merupakan sesuatu yang dirasakan dan dipikirkan oleh seorang individu berkaitan dengan diinya. Atau bisa disebut juga dengan komponen kognitif merupakan data yang bersifat objektif, sedangkan komponen afektif merupakan data yang bersifat subyektif. Hurlock (1980) dalam mempunyai tiga komponen yakni: bukunya juga mengatakan konsep diri a. The Perceptual Component atau konsep fisik, yaitu gambaran yang dimiliki seseorang terhadap penampilan fisiknya dan kesan yang ditimbukannya terhadap orang lain. Komponen ini meliputi daya tarik tubuh dan keserasian jenis kelamin, b. The Conceptual component atau konsep diri psikologis, yaitu konsep seseorang tentang ciri-ciri khusus yang berbeda dengan orang lain yang meliputi kepercayaan diri, ketidaktergantungan, keberanian, kegagalan dan kelemahan. c. The Attitude Component atau komponen sikap, yaituperasaan yang dimiliki seseoarang terhadap diriya sekarang maupun di masa yang akan datang, rasa bangga atau rasa malu. Komponen ini meliputi keyakinan, nilai, aspirasi, dan komitmen yang membentuk dirinya. 7 2. KONSEP SIKAP 2.1. Sikap Sikap adalah suatu hal yang mempelajari mengenai seluruh tendensi tindakan, baik yang menguntungkan maupun yang kurang menguntungkan, tujuan manusia, objek, gagasan, atau situasi. Istilah objek dalam sikap digunakan untuk memasukkan semua objek yang mengarah pada reaksi seseorang. Sikap tidak sama dengan nilai, tetapi keduanya saling berhubungan. Ketiga komponen sikap: pengertian (cognition), pengaruh(affect), dan perilaku(behavior). Susunan sikap yang dipandang berdasarkan ketiga komponen tersebut membantu untuk memahami kerumitan sikap dan hubungan potensial antara sikap dan perilaku. Orang-orang memperoleh sikap dari pengalaman pribadi, orang tua, panutan, dan kelompok sosial. Ketika pertama sekali seseorang mempelajarinya, sikap menjadi suatu bentuk bagian dari pribadi individu yang dapat membantu konsistensi perilaku. Para akuntan perilaku harus memahami sikap dalam rangka memahami dan memprediksikan perilaku. Terdapat banyak cara bagi para akuntan perilaku untuk menggunakan sikap guna melakukan riset-riset dalam bidang ini. 2.2. Komponen Sikap Dalam organisasi, sikap adalah penting karena sikap perilaku kerja. Sikap disusun oleh komponen teori, emosional, dan perilaku. Komponen teori terdiri atas gagasan persepsi, dan kepercayaan seseorang mengenai penolakan sikap. Informasi yang dimiliki oleh seseorang mengenai penolakan sikap terhadap stereotip atau generalisasi, baik yang akurat maupun yang tidak akurat, telah menciptakan satu kekuatan. Misal, komponen-komponen dari teori sikap yang menolak komputerisasi dapat mengatakan bahwa ”bisnis perusahaan tidaklah cukup besar untuk mengambil keuntungan atas komputerisasi. Komponen emosional atau afektif mengacu pada perasaan seseorang yang mengarah pada objek sikap. Komponen perilaku mengacu pada bagaimana satu kekuatan bereaksi terhadap objek/sikap. 2.3. Konsep Terdekat Sikap 1. Kepercayaan Kepercayaan adalah komponen kognetif dari sikap. Kepercayaan mungkin berdasarkan pada bukti ilmiah, berdasarkan prasangka atau berdasarkan intuisi. 8 Apakah seseorang percaya atau tidak terhadap suatu fakta tertentu tidak memengaruhi potensi dari kepercayaan untuk membentuk sikap atau memengaruhi perilaku. Orang akan bertindak sebagai pemikir tunggal yang energik terhadap kepercayaan sebagaimana halnya terdapat kepercayaan ilmiah. 2. Opini Opini didefinisikan sebagai sinonim dari sikap dan kepercayaan. Pada awalnya, opini dipandang sebagai konsep terdekat dengan sikap. Seperti kepercayaan, opini terkait dengan komponen kognitif dari sikap dan terkait dengan cara seseorang mempertimbangkan atau menevalusi suatu objek. 3. Nilai Nilai merupakan tujuan hidup yang penting sekaligus standar perilaku. Nilai merupakan pijakan yang paling dalam dan sentiment dasar di mana orangorang mengorientasikan dirinya menuju tujuan yang lebih tinggi dan di mana mereka membedakan sesuatu yang terbaik. 4. Kebiasaan Kebiasaan merupakan ketidakbimbingan, respon, otomatis, dan pengulangan pola dari respon perilak. Kebiasaan berbeda dengan sikap, sikap bukan merupakan perilaku. 2.4. Fungsi Sikap Sikap memiliki empat fungsi utama: pemahaman,kebutuhan akan kepuasan, defensif ego, dan ungkapan nilai. Pemahaman atau pengetahuan berfungsi untuk membantu seseorang dalam memberikan maksud atau memahami situasi atau peristiwa baru. Siakp mengizinkan seseorang untuk menilai suatu situasi baru dengan cepat tanpa perlu mengumpulkan semua informasi yang relevan mengenai situasi tersebut. Sikap juga melayani suatu hal yang bermanfaat atau fungsi kebutuhan yang memuaskan. Misal, manusia cenderung untuk membentuk sikap positif terhadap objek dalam menemukan sikap negatif. Sikap juga melayani fungsi defensif ego dengan melakukan pengembangan atau pengubahan guna melindungi manusia dari pengetahuan yang berlandaskan kebenaran mengenai dasar manusia itu sendiri atau dunianya. Sikap juga melayani fungsi nilai ekspresi. Manusia memperoleh kepuasan melalui pernyataan diri mereka dengan sikapnya. 9 2.5. Sikap dan Konsistensi Riset umumnya telah menyimpulkan bahwa orang-orang mengusahakan konsistensi antara sikap-sikapnya serta antara sikap dan perilakunya. Ini berarti individu-individu berusaha untuk menghubungkan sikap-sikap mereka yang terpisah dan menyelaraskan sikap dengan perilaku mereka sehingga mereka kelihatan rasional dan konsiten. Jika terdapat inkonsistensi, kekuatan untuk mengembalikan individu itu ke keadaan seimbang terus digunakan agar sikap dan perilakunya menjadi konsisten lagi. Hal ini dapat dilakukan dengan mengubah sikap maupun perilaku atau mengembangkan suatu rasionalisasi mengenai penyimpangan tersebut. 2.6. Formasi Sikap dan Perubahan Formasi sikap mengacu pada pengembangan suatu sikap yang mengarah pada suatu objek yang tidak ada sebelumnya. Perubahan sikap mengacu pada substitusi sikap baru untuk seseorang yang telah ditangani sebelumnya. Sikap dibentuk berdasarkan karakter faktor psikologis, pribadi dan sosial. Hal pokok yang paling fundamental mengenai cara sikap dibentuk sepenuhnya berhubungan langsung dengan pengalaman pribadi terhadap suatu objek, yaitu pengalaman yang menyenangka maupun tidak, traumatis, frekuensi kejadian, dan pengembangan sikap tertentu yang mengarah pada gambaran hidup baru. 3. TEORI TERKAIT DENGAN SIKAP 3.1. Teori Perubahan Sikap Setiap hari, manusia dipaksa mengubah sikap dan perilaku melalui pesan yang di rancang khusus untuk hal tersebut. Teori perubahan sikap dapat membantu memprediksi pendekatan yang paling efektif. Sikap mungkin dapat berubah sebagai hasil pendekatan dan keadaan. Perlu diingat bahwa sikap dapat berubah tanpa dibentuk. Mislanya, jika seseorang terpapar informasi baru mengenai suatu objek, perubahan sikap dapat saja dihasilakn. Sebagai contoh, seorang karyawan setia yang bertugas di bagian keuangan persahaan perna melakukan penggelapan dana beberapa tahun lalu. Kejadian tersebut mengubahnya menjadi cenderung bekerja bagi dirinya sendiri di perusahaan tersebut. 3.2. Teori Penguatan dan Tanggapan Stimulus Teori penguatan dan tanggapan stimulus dari perubahan sikap terfokus pada bagaimana orang menanggapi rangsangan tertentu. Tanggapan sepertinya diulang jika tanggapan tersebut dihargai dan dikuatkan. Teori-teori ini diurutkan berdasarkan komponen stimulus dibandingkan tanggapan. 10 3.3. Teori Pertimbangan Sosial Teori pertimbangan sosial ini merupakan suatu hasil dari perubahan mengenai bagaimana orang-orang merasa menjadi suatu objek dan bukannya hasil perubahan dalam mempercayai suatu objek. Teori ini menjelaskan manusia dapat menciptakan perubahan dalam sikap individu jika manusia tersebut ingin memahami struktur yang menyangkut sikap orang lain dan membuat pendekatan setidaknya untuk dapat mengubah ancaman. Asumsi yang mendasari teori ini adalah usaha untuk menyebabkan suatu perubahan utama dalam sikap kemungkinan akan gagal, sebab perubahan tersebut akan menghasilkan ketidaknyamanan bagi si subjek. Namun, sedikit perubahan dalam sikap masih dimungkinkan, jika orang mengetahui batasan dari perubahan yang dapat diterima. Faktor utama yang memengaruhi keberhasilan adalah membujuk dan menengahi dua posisi bertentangan yang masing-masing didukung oleh komunikator. Jika komunikator memposisikan terlalu jauh dari jangakar internal, hasil yang dicapai mungkin bertentangan dan sikap tidak akan berubah. Jika komunikator semakin dekat dengan jangkar internal, maka asimilasi dapar dihasilkan karena subjek tidak memersepsikan komunikasi persuasif tersebut sebagai ancaman yang ekstrim. Jadi, orang tersebut akan mengevalusi pesan itu secara positif dan kemungkinan akan mengubah sikapnya. 3.4. Konsistensi dan Teori Perselisihan Teori ini menekankan pada pentingnya kepercayaan dan gagasan masyarakat. Teori ini memandang perubahan sikap sebagai hal yang masuk akal dan merupakan proses yang mencerminkan orang-orang yang dibuat untuk menyadari inkonsistensi antara sikap dan perilaku mereka, sehingga mereka termotivasi untuk mengoreksi inkonsistensi tersebut dengan mengubah sikap maupun perilakunya kearah yang lebih baik. Teori inkonsistensi menjaga hubungan antara sikap dan perilaku dalam ketidakstabilan walaupun tidak ada tekanan teori dalam sistem. Teori perselisihan adalah suatu variasi dari teori konsistensi. Teori ini mempunyai kaitan dengan hubungan antara unsur-unsur teori. Teori disonansi ada ketika seseorang mengamati dua hal yang berlawanan. Teori ini menganggap perselisihan memotivasi orangorang untuk mengurangi atau menghapuskan perselisihan. Secara psikologis, perselisihan merupakan hal yang tidak menyenangkan sehingga orang-orang akan mencari cara menghindari itu. 3.5. Teori Disonansi Kognitif Pada tahun 1950-an, Leon Festinger mengemukakan teori disonansi kognitif. Teori ini menjelaskan hubungan antara sikap dan perilaku. Disonansi dalam hal ini berarti adanya suatu inkonsistensi. Disonansi kognitif mengacu pada setiap inkonsistensi yang di persepsikan seseorang terhadap dua atau lebih sikapnya, atau terhadap perilaku dengan sikapnya. Festinger mengatakan setiap inkonsistensi akan menghasilkan rasa tidak nyaman, dan sebagai akibatnya seseorang akan mencoba untuk menguranginya. Disonansi tidak bisa dilepaskan dari lingkungan kerja organisasi. Oleh karena itu, setiap orang dapat saja terlibat dalam hal ini. 11 Festinger mengatakan hasrat untuk mengurangi disonansi akan ditentukan oleh pentingnya unsur-unsur yang menciptakan disonansi itu, derajat pengaruh yang diyakini dimiliki oleh individu terhadap unsur-unsur itu, dan imbalan yang mungkin terlibat dalam disonansi. Jika unsur-unsur yang menciptakan disonansi itu relatif tidak penting, maka tekanan untuk mengoreksi ketidakseimbangan itu akan rendah. Tingkatan pengaruh yang diyakini dimiliki individu terhadap unsur-unsur itu berdampak pada bagaimana mereka bereaksi terhadap disonansi tersebut. Jika mereka mempersepsikan disonansi itu sebagai suatu akibat yang tidak bisa dikendalikan, maka mereka tidak memiliki pilihan. Hal ini akan membuat mereka menjadi reseptif terhadap perubahan sikap. Imbalan juga memengaruhi tingkat sampai sejauh apa seseorang termotivasi untuk mengurangi disonansi. Imbalan tinggi yang menyertai disonansi tinggi cenderung mengurangi ketegangan yang tertanam dalam disonansi itu. Imbalan itu berfungsi mengurangi disonansi dengan meningkatkan sisi konsistensi dan individu tersebut. 3.6. Teori Persepsi Diri Teori ini menganggap orang-orang mengembangkan sikap berdasarkan bagaimana mereka mengamati dan menginterpretasikan perilaku mereka sendiri. Dengan kata lain, teori ini mengusulkan fakta bahwa sikap tidak menentukan perilaku, tetapi sikap dibentuk setelah perilaku menjadi guna menawarkan sikap yang konsistensi dengan perilaku. Menurut teori ini, sikap hanya akan berubah setelah perilaku berubah. Teori fungsional terhadap perubahan sikap mayakini bahwa sikap melayani kebutuhan masyarakat. Dalam rangka mengubah sikap, manusia harus menemukan rangsangan terhadap apa yang akan dikembangkan berdasarkan pada kebutuhannya. 4. MOTIVASI 4.1. Pengertian Motivasi Motivasi adalah proses yang dimulai dengan definisi fisiologis atau psikologis yang menggerakkan perilaku atau dorongan yang ditujukan untuk tujuan insentif. Motivasi juga berkaitan dengan reaksi subjektif yang terjadi sepanjang proses ini. Motivasi adalah suatu konsep penting untuk perilaku akuntan karena efektivitas organisasional bergantung pada orang yang membentuk sebagaimana karyawan mengharapkan untuk dibentuk. Manajer akuntan keperilakuan harus memotivasi orang ke arah kinerja yang diharapakan dalam rangka memenuhi tujuan organisasi. 4.2. Teori Motivasi dan Aplikasinya Mengarahkan dan memotivasi orang lain adalah pekerjaan para manajer. Oleh karena itu, motivasi merupakan salah satu pokok pembahasan yang penting dalam manajemen. Sistem pengendalian akuntansi mensyaratkan adanya suatu pemahaman tentang bagaimana individu-individu dapat termotivasi oleh teori akuntansi. Kebanyakan dari teori-teori ini telah dibenarkan secara empiris dan 12 berperan penting dalam mengakhiri pernyataan bahwa motivasi adalah masalah lengkap yang tidak dapat diatasi oleh satu teori pun. 4.3. Teori Motivasi Awal Tahun 1950-an merupakan kurun waktu yang berhasil dalam mengembangkan konsep-konsep motivasi. Tiga teori spesefik dirumuskan selama kurun waktu ini meskipun ketiga teori tersebut telah diserang denga keras dan saat ini validitasnya dipertanyakan. Ketiga teori ini adalah teori hirearki ( anak tangga ) kebutuhan, teori X dan Y, serta teori motivasi higiene. Kita mengetahui teori-teori bersifat awal, setiknya karena dua alasan: 1. teori-teori ini mewakili suatu dasar dari mana teori-teori kontemporer berkembang, dan 2. para manajer mempraktikkan penggunaan teori dan istilah-istilah ini untuk menjelaskan motivasi karyawan secara teratur. 4.4. Teori Kebutuhan dan Kepuasan Maslow mengembangkan suatu bentuk teori kelas. Teorinya menjelaskan bahwa setiap individu mempunyai beranekaragam kebutuhan yang dapat memengaruhi perilaku mereka. Maslow membagi kebutuhan-kebutuhan ini ke dalam beberapa kelompok yang pengaruhnya berbeda-beda. Secara ringkas, lima hirearki kebutuhan manusia oleh Maslow dijabarkan sebagai berikut : 1. Kebutuhan fisiologis, yaitu kebutuhan fisik, seperti kebutuhan untuk memuaskan rasa lapar dan haus, kebutuhan akan perumahan, pakaian dan sebagainya. 2. Kebutuhan akan kenyamanan, yaitu kebutuhan akan keselamatan dan perlindungan dari bahaya, ancaman, perampasan, atau pemecatan. 3. Kebutuhan sosial, yaitu kebutuhan akan rasa cinta dan kepuasan dalam menjalin hubungan dengan orang lain, rasa kekeluargaan, persahabatan dan kasih sayang. 4. Kebutuhan akan penghargaan, yaitu kebutuhan akan status atau kedudukan, kehormatan diri, reputasi dan prestasi. 5. Kebutuhan akan aktualisasi diri, yaitu kebutuhan pemenuhan diri untuk menggunakan potensi ekspresi diri dan melakukan apa yang paling sesuai dengan dirinya. 4.5. Teori X dan Teori Y Teori ini dikemukakan oleh Douglas McGregor. Pandangannya mengenai manusia menyimpulkan bahwa manusia memiliki dasar negatif yang diberi tanda dengan teori x, dan yang lain positif, yang ditandai dengan teori y. Setelah memandang cara manajer menangani karyawan, Mcgroger menyimpulkan bahwa pandangan seseorang manajer mengenai kodrat manusia didasarkan pada suatu pengelompokkan pengandaian-pengandaian tertentu dan manajer cenderung 13 membentuk perilakunya terhadap bawahannya menurut pengendalian-pengendalian tersebut. 4.6. Teori Kebutuhan McClelland Teori ini digunakan untuk menjawab permasalahan yang berhubungan dengan teori kebutuhan dan kepuasan, yang awalnya dikembangkan oleh McClelland pada awal tahun 1990-an. Dalam kasus ini, terdapat tiga faktor, yaitu prestasi, kekuatan dan afiliasi. Dalam teori prestasi, terdapat banyak kekakuan. Riset yang dilakukan oleh McClelland memberikan hasil bahwa terdapat tiga karakteristik berikut dari orang yang memiliki kebutuhan prestasi yang tinggi. 1. Orang yang memiliki kebutuhan prestasi yang tinggi memiliki tanggung jawab yang tinggi terhadap pelaksanaan suatu tugas atau pencarian solusi atau suatu permasalahan. Akibatnya, mereka lebih suka bekerja sendiri dari pada bekerja dengan orang lain. Apabila suatu pekerjaan membutuhkan orang lain, mereka lebih suka memilih orang yang lebih kompeten dari pada sahabatnya. 2. Orang yang memiliki kebutuhan prestasi yang tinggi cenderung menetapkan tingkat kesulitan tugas yang moderat dan menghitung risikonya. 3. Orang yang memiliki kebutuhan prestasi yang tinggi memiliki keinginan yang kuat untuk memperoleh umpan balik atau tanggapan atas pelaksanaan tugasnya. Dalam riset tersebut, McClelland menemukan bahwa uang tidak terlalu penting peranannya dalam meningkatkan prestasi kerja bagi mereka yang memiliki kebutuhan prestasi yang tinggi. 4.7. Teori Dua Faktor Pada pertengahan tahun 1960-an, Herzberg mengajukan suatu teori motivasi yang dibagi ke dalam beberapa faktor. Faktor-faktor ini meliputi kebijakan perusahaan, kondisi pekerjaan, hubungan perseorangan, keamanan kerja, dan gaji. Faktor motivasi meliputi prestasi, pengakuan, tantangan pekerjaan, promosi dan tanggung jawab. Semuanya bertujuan meningkatkan kepuasan kerja dan kepuasan motivasi. Selain itu, Herzberg juga menjelaskan bahwa hasil riset yang dilakukan terhadap 200 responden yang terdiri atas akuntan dan insinyur menunjukkan bahwa terdapat dua hal yang terkait dengan kepuasan dan motivasi. Berikut kedua faktor tersebut. 1. Sejumlah kondisi kerja ekstrinsik, yang apabila tidak ada penyebab terjadinya ketidakpuasan diantara para karyawan. Kondisi ini disebut faktor penyebab ketidakpuasan atau factor hygiene karena kondisi atau faktor-faktor tersebut minimal dibutuhkan untuk menjaga agar ketidakpuasan tidak terjadi. 2. Sejumlah kondisi kerja intrinsik, yang apabila ada berfungsi sebagai motivator dan dapat menghasilkan prestasi kerja yang baik. Namun, jika kondisi atau faktor tidak ada, maka hal tersebut tidak akan menyebabkan ketidakpuasan. 14 5. TEORI KONTEMPORER MOTIVASI 5.1. Teori Keadilan Teori keadilan pertama kali dipublikasikan oleh Adam pada tahun1963. Dalam teori keadilan, kunci ketidakpuasan terhadap pekerjaan yang dilakukan oleh seorang individu adalah jika orang tersebut membandingkannya dengan lingkungan lainnya. Teori keadilan secara umum merupakan bentuk dasar dari konsep hubungan pertukaran sosial. Para individu mempertimbangkan input dan output menjadi suatu nilai yang tidak sebanding. Ketidakadilan dibagi menjadi dua bentuk dan keduanya diakibatkan dari peran motivasi yang merugikan satu sama lain. Teori ini menggambarkan kenyataan bahwa pembayaran-pembayaran relatif tidak mutlak menjadi perhitungan yang mempunyai pengaruh kuat. 5.2. Teori ERG Teori ERG (existence, relatedness, growth ) menganggap bahwa kebutuhan akan manusia memilki tiga hierarki kebutuahan, yaitu kebutuhan akan eksistensi ( existence needs), kebutuhan akan keterikatan (relatedness needs) dan kebutuhan akan pertumbuhan (growth needs ). Teori ERG mengandung suatu dimensi frustasi- regresi. Teori ERG berargumen, bahwa kebutuhan tingkat rendah yang terpuaskan menghantar ke hasrat untuk memnuhi kebutuhandengan tingkatan yang lebih tinggi. Tetapi kebutuhan ganda dapat beroperasi sebagai motivator dan halangan sekaligus, di mana dalam mencoba untuk memuaskan kebutuhan tingkat lebih tinggi dihasilkan pengaruh terhadap pemuasan akan kebutuhan dengan tingkat yang lebih rendah. Secara keseluruhan teori ERG menyatakan suatu versi yang lebih valid dibandingkan dengan hierarki kebutuhan. 5.3. Teori Harapan Teori ini dikembangkan sejak tahun 1930-an oleh Kurt Levin dan Edward Tolman. Teori harapan disebut juga teori valensi atau teori instrumentalis. Ide dasar teori ini adalah bahwa motivasi ditentukan oleh hasil yang diharapkan akan diperoleh seseorang sebagai akibat dari tindakannya. Variabel-variabel kunci dalam teori harapan adalah: usaha (effort), hasil (income),harapan (expectancy), instrumeninstrumen yang berkaitan dengan hubungan antara hasil tingkat pertama dengan hasil tingkat kedua,hubungan antara prestasi dan imbalan atas pencapaian prestasi, serta valensi yang berkaitan dengan kader kekuatan dan keinginan seseorang terhadap hasil tertentu. 5.4. Teori penguatan Teori penguatan memiliki konsep dasar, yaitu Pusat perhatian adalah pada perilaku yang dapat diukur, seperti jumlah yang dapat diproduksi, kualitas produksi, ketepatan pelaksanaan jadwal produksi, dan sebagainya. 15 Kontinjensi penguatan (contingencies of reinforcement), yaitu berkaitan dengan urutan-urutan antara stimulus, tanggapan, dan konsekuensi dari perilaku yang ditimbulkan. Suatu kondisi kerja tertentu dibentuk oleh organisasi (stimulus), kemudian karyawan bertindak sebagaimana diinginkan oleh organisasi (tanggapan), selanjutnya organisasi memberikan imbalan yang sesuai dengan tindakan atau perilaku karyawan tersebut (konsekuensi dari perilaku). Semakin pendek interval waktu antara tanggapan atau respon karyawan (misalnya prestasi kerja) dengan pemberian penguatan (imbalan), maka semakin besar pengaruhya terhadap perilaku. 5.5. Teori Penetapan Tujuan Teori ini dikembangkan oleh Edwin Loceke(1986) konsep dasar dari teori ini adalah bahwa karyawan yang memahami tujuan (apa yang diharapkan organisasi terhadapnya) akan terpengaruh perilaku kerjanya. Tujuan yang sulit menghasilkan prestasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan tujuan yang mudah. Demikian pula halnya tujuan yang spesifik dan menantang akan menghasilkan prestasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan tujuan yang bersifat abstrak. 5.6. Teori Atribusi Teori Atribusi mempelajari proses bagaimana seorang menginterprestasikan suatu peristiwa, alasan, atau sebab perilakunya. Teori ini dikembangkan oleh Fritz Heider yang berargumentasi bahwa perilaku seseorang ditentukan oleh kombinasi antara kekuatan internal(internal forces), yaitu faktor-faktor yang berasal dari dalam diri seseorang, seperti kemampuan atau usaha, dan kekuatan eksternal (eksternal forces), yaitu factor-faktor yang berasal dari luar seperti kesulitan dalam pekerjaan atau keberuntungan. Teori ini diterapkan dengan menggunakan variable tempat pengendalian :   tempat pengendalian internal Perasaan yang dialami oleh seseorang bahwa dia mampu secara personal mempengaruhi kinerja serta perilakunya melalui kemampuan, keahlian, dan usahanya. tempat pengendalian eksternal Perasaan yang dialami oleh seseorang bahwa perilakunya dipengaruhi oleh factor- faktor di luar kendalinya. Peran-peran Penentu Antribusi Dalam menentukan penyebab prilaku secara internal atau eksternal, terdapat 3 peran prilaku : 1. Perbedaan Perbedaan mengacu pada apakah seorang individu bertindak sama dalam berbagai keadaan. 2. Konsensus Konsensus mempertimbangkan bagaimana prilaku seseorang individu dibandingkan dengan individu lain pada situasi yang sama. Jika setiap 16 orang yang dihadapkan pada situasi yang sama menanggapi situasi tersebut dengan cara yang sama, kita dapat mengatakan prilaku tersebut menunjukkan consensus. Ketika consensus tinggi, satu antribusi eksternal diberikan terhadap perilaku seseorang. Namun, jika prilaku seseorang berbeda dengan orang lain maka dapat disimpulkan penyebab prilaku individu adalah internal. 3. Konsistensi Seorang pengamat melihat konsistensi pada saatu tindakan yang diulangi sepanjang waktu. 5.7. Teori Agensi Teori ini mengasumsikan kinerja yang efisien dan bahwa kinerja organisasi ditentukan oleh usaha dan pengaruh kondisi lingkunngan. Teori ini secara umum mengasumsikan bahwa principal bersikap netral terdadap risiko sementara agen bersikap menolak usaha dan risiko. 5.8. Pendekatan Dyadic Pendekatan tersebut menyatakan bahwa ada dua pihak, yaitu atasan (superior) dan bawahan (subordinate), yang berperan dalam [proses evaluasi kinerja. Pendekatan ini dikembangkan oleh Danserau et al. pada tahun 1975. Danserau menyatakan bahwa pendekatan ini tepat untuk menganalisis hubungan antara atasan dan bawahan karena mencerminkan proses yang menghubungkan keduanya. 6. PERSEPSI 6.1. Pengertian Persepsi Persepsi adalah bagaimana orang-orang melihat atau menginterpretasikan peristiwa, objek, serta manusia. Orang-orang bertindak atas dasar perspsi mereka mengabaikan apakah persepsi itu mencerminkan keadaan sebenarnya. Kenyataannya, setiap orang memiliki persepsinya sendiri atas suatu kejadian. Definisi persepsi yang formal adalah proses dimana seseorang memilih, berusaha, dan menginterpretasikan rangsangan kedalam suatu gambaran yang terpadu dan penuh arti. Menurut KBBI (1995) persepsi sebagai tanggapan langsung dari sesuatu atau proses seseorang mengetahui beberapa hal melalui panca indera. Sementara itu, dalan lingkup yang lebih luas persepsi merupakan suatu proses yang melibatkn pengetahuan-pengetahuan sebelumnya dalam memperoleh dan menginterpretasikan stimulus yang ditunjukkan oleh panca indra. Dari beberapa definisi diatasfaktor dalam diri seseorang dapat disimpulkan bahawa persepsi setiap individu mengenai suatu peristiwa sangat tergantung pada kerangka ruang dan waktu yang berbeda. Perbedaan tersebut disebabkan dua faktor, yaitu (aspek kognitif ) dan faktor dunia luar (aspek stimulus fisual). Secara implisit, Robins (1996) mengatakan bahwa persepsi suatu individu sangat mungkin memiliki perbedaan dengan persepsi individu lain terhadap objek yang sama. 17 6.2. Rangsangan Fisik Versus Kecenderungan Individu Orang-orang merasakan dunia dengan cara yang berbeda karena persepsi bergantung pada rangsangan fisik dan kecenderungan individu tersebut. Rangsangan fisik adalah input yang berhubungan dengan perasaan seperti penglihatan dan sentuhan. Kecenderungan individu meliputi alasa, kebutuan, sikap, pelajaran dari masalalu, dan harapan. 4 faktor lain yang berhubungan dengan kecenderungan individu adalah keakraban, perasaan, arti penting, dan emosi. 6.3. Pilihan, Organisasi, dan Penafsiran Rangsangan Persepsi sebagaimana diatas, adalah proses dalam pemilihan, pengorganisasian, dan penginterpretasian rangsangan. Manusia hanya mampu merasakan sesuatu yang kecil dan membagi semua rangsangan tersebut kearah yang diarahkan olehnya. Pilihan untuk merasakan sesuatu secara khas tergantung pada rangsangan yang dialami, harapan dan alasan dari individu bersangkutan. Sifat dasar rangsanga meliputi hal-hal seperti faktor atribusi fisik dan desain serta bertentangan dengan rangsangan lainnya. 6.4. Keterkaitan Persepsi Bagi Para Akuntan Para akuntan prilaku dapat menerapkan pengetahuan persepsi terhadap banyak aktifitas organisasi. Misalnya dalam evaluasi kerja. Resiko selalu ada dalam pengambilan keputusan bisnis. Para manager dalam membuat keputusan dipengaruhi oleh resiko yang mereka rasakan dan tingkat toleransi mereka terhadap resiko. Kesalahan persepsi seringkali disebabkan oleh permasalahan komunikasi dalam suatu organisasi. Kesalahan persepsi juga dapat mendorong kearah ketegangan hubungan natra pribadi karyawan. 6.5. Persepsi Orang: Membuat Penilaian Mengenai Orang Lain Persepsi manusia terhadap orang lain berbeda dari persepsi manusia terhadap objek mati, seperti meja, mesin, karena manusia menrik kesimpulan mengenai tindakan orang lain tersebut, sesuatu yang tidak dilakukan oleh objek mati. Namun, penentuan tersebut sebagian besar bergantung pada 3 faktor yaitu kekhususan (ketersendirian), consensus (jika semua orang menghadapi suatu situasi serupa bereaksi dengan cara yang sama), konsistensi. Disini dicari konsistensi dari tindakan seseorang apakah orang tersebut memberikan reaksi yang sama dari waktu kewaktu. Contoh Apabila seorang karyawan datang terlambat beberapa menit saja tidak dipersepsikan dengan cara yang sama oleh karyawan yang baginya keterlambatan itu kasus yang luabiasa (karena tidak pernah terlambat). 7. NILAI Nilai secara mendasar dinyatakan sebagai suatu modus perilaku atau keadaan akhir dari eksistensi yang khas dan lebih disukai secara pribadi atau sosial dibandingkan dengan suatu modus perilaku atau keadaan akhir yang berlawanaan. Nilai mengandung suatu unsur pertimbangan dalam pengertian bahwa nilai mengemban gagasan-gagasan seorang individu mengenai apa yang benar, baik, 18 atau diinginkan. 7.1. Arti Penting Nilai Dalam mempelajari perilaku dalam organisasi, nilai dinyatakan penting karena nilai meletakkan dasar untuk memahami sikap serta motivasi dan karena nilai memengaruhi sikap manusia. Seseorang memasuki organisasi dengan gagasan yang dikonsepkan sebelumnya mengenai apa yang seharusnya dan apa yang tidak seharusnya. Gagasan-gagasan itu sendiri tidaklah bebas dari nilai. Sebaliknya, gagasan ini mengandung penafsiran benar dan salah. Gagasan itu menyiratkan bahwa perilaku-perilaku atau hasil tertentu lebih disukai ketimbang yang lain. Akibatnya, nilai memperkeruh tujuan dan rasionalitas. 7.2. Nilai dan Dilema Etika Permasalahan profesi akuntansi sekarang ini banyak dipengaruhi masalah kemerosotan standar etika dan krisis kepercayaan. Krisis kepercayaan ini seharusnya menjadi pelajaran bagi para akuntan untuk lebih berbenah diri, memperkuat kedisiplinan mengatur dirinya dengan benar, serta menjalin hubungan yang lebih baik dengan para klien atau masyarakat luas. Misal: skandal Enron yang melibatkan Arthur Anderson, serta skndal Worldcom, Merck, dan Xerox, profesi akuntan menjadi gempar. Ihksan menambahkan cara yang lebih baik dan ideal dalan mengatasi dilema ini adalah dengan mempertimbangkan kecukupan dari kesempatan yang ada selanjutnya memberikan reaksi terhadap apa yng menjadi kekawatiran di dalamnya. Kesempatan dapat dilhat sebagai suatu standar etika yang diharapkan, di mana dapat dilihat setiap perubahan perilaku di dalam organisasi profesi itu sendiri serta setiap perubahan perilaku yang diharapkan dari yang lainnya. Adalah jauh lebih baik jika organisasi profesi dapat menempatkannya secara berdampingan dan simbang guna mendeteksi standar perilaku yang melanggar kepercayaan. Organisasi profesi sendiri perlu sedikit kesabaran dalam membuat standar profesi yang berkualitas dalam semua aspek dan memberikan tindakan tegas terhadap anggota profesi yang membawa keburukan bagi profesi itu atau mereka yang tidak melakukan kewajiban sebagai anggota. 8. PEMBELAJARAN Pembelajaran adalah proses dimana perilaku baru diperlukan. pembelajaran 19 terjadi sebagai hasil dari motivasi, pengalaman, dan pengulangaan dalam merespon situasi. Kombinasi dari motivasi, pengalaman dan pengulangan dalam merespons situasi ini terjadi dalam tiga bentuk: pengaruh keadaan klasik, pengaruh keadaan operant, dan pembelajaran sosial. 8.1. Pengondisian Keadaan Klasik Dapat diringkaskan bahwa pengondisian klasik pada hakikatnya merupakan proses pembelajaran suatu respons dan suatu rangsangan yang tidak terkondisi. Dengan menggunakan rangsangan yang berpasangan, yang satu memaksa yang lain netral, rangsangan yang netral menjadi suatu rangsangan terkondisi yang kemudian meneruskan sifat-sifat dari rangsangan tidak terkondisi. Pengondisian klasik bersifat pasif. Sesuatu terjadi dan orang harus bereaksi dengan cara yang khusus. Hal itu dihasilkan sebagai respons terhadap peristiwa khusus yang dapat dikenali. Tetapi, kebanyakan perilaku, terutama perilaku rumit dari individuinvdividu dalam organisasi dipancarkan bukan secara refleks. Missal saja, para karyawan memilih untuk sampai di tempat kerja pada waktunya, meminta atasan membantu ketika ada masalah, atau membuang waktu bila tidak ada orang yang mengamati. 8.2. Pengondisian Operant Pengondisian operant menyatakan bahwa perilaku merupakan suatu fungsi dari konsekuensi-konsekuensi. Perilaku operant berarti perilaku yang bersifat sukarela atau perilaku yang dipelajari sebagai kontras terhadap perilaku semacam itu, yang dipengaruhi oleh ada atau tidak adanya pungutan yang ditrimbulkan oleh konsekuensi-konsekuensi dari perilaku tersebut. 8.3. Pembelajaran Sosial Individu-individu juga dapat belajar dengan mengamati apa yang terjadi pada orang lain, dengan diberitahu maupun dengan mengalami secara langsung. Jadi, banyak dari apa yang telah dipelajari manusia berasal dari observasi atas karakteristik- karakteristik orang tua, guru, teman sekerja, atasan, dan seterusnya. Pandangan bahwa manusia dapat belajar baik lewat pengamatan maupun pengalaman langsung ini disebut sebagai teori pembelajaran social. Walaupun teori pembelajaran sosial merupakan suatu perpanjangan dari pengondisian operant, di mana teori tersebut mengandalkan perilaku sebagai suatu 20 fungsi dari konsekuensi-konsekuensi, teori itu juga mengakui eksistensi pembelajaran observasional(lewat pengamatan) dan pentingya persepsi dalam belajar. 9. KEPRIBADIAN Kepribadian mengacu pada bagian karakteristik psikologi dalam diri seseorang yang menentukan dan mencerminkan bagaimana orang tersebut merespons lingkungannya. Kepribadian adalah inti sari dari perbedaan individu. Kepribadian cenderung bersifat konsisten dan kronsi. Konsep kepribadian dan pengetahuan tentang komponennya adalah penting karena memungkinkan untuk memprediksikan perilaku. Para akuntan perilaku dapat menghadapi efektivitas orang-orang jika mereka memahami bagaimana kepribadian dikembangkan dan bagaimana kepribadian tersebut dapat diubah. Aplikasi utama dari teori kepribadian dalam organisasi adalah memprediksikan perilaku. Pengujian terhadap perilaku ditentukan oleh banyaknya efektivitas dalam tekanan pekerjaan, siapa yang akan menanggapi kritikan dengan baik, siapa yng pertama harus dipuji dahulu sebelum berbicara mengenai perilaku tidak diinginkan, siapa yang menjadi seorang pemimpin potensial. Semuanya itu merupakan bentuk- bentuk pemahamaan atau kepribadian. 9.1. Penentu Kepribadian Suatu argumen dini dalam riset kepribadian adalah apakah kepribadian seseorang merupakan hasil keturunan atau lingkungan. Kepribadian tampaknya merupakan hasil dari kedua pengaruh tersebut. Selain itu, dewasa ini dikenal faktor ketiga, yaitu faktor situasi. Kepribadian seorang dewasa umumnya dinggap terbentuk dari faktor keturunan, dan lingkungan, yang diperlunak oleh kondisi situasi. 1. Keturunan Pendekatan keturunan beragumentasi bahwa penjelasan paling akhir dari kepribadian seseorang individu adalah struktur molekul dari gen yang terletak dalam kromosom. 2. Lingkungan 21 Di antara faktor-faktor yang menekankan pada pembentukan kepribadian adalah budaya dimana seseorang dibesarkan, pengondisian dini, norma-norma di antara keluarga, temam-teman, dan kelompok-kelompok social, serta pengaruh lain yang dialami. Lingkungan yang dipaparkan pada seseorang memainkan suatu peranan besar dalam membentuk kepribadian orang tersebut. Pertimbangan yang saksama terhadap argumen-argumen yang mendukung keturunan maupun lingkungan sebagai penentu utama dari kepribadian mengarah pada kesimpulan bahwa keduanya adalah penting. Keturunan menentukan parameter-parameter atau batas-batas luar, tetapi potensi penuh seseorang akan ditentukan oleh seberapa baik orang tersebut menyesuaikan diri dengan tuntutan dan persyaratan lingkungan. 3. Situasi Faktor ini mempengaruhi dampak keturunan dan lingkungan terhadap kepribadian. Kepribadian seseorang walaupun kelihatannya mantap dan konsisten , dapat berubah pada kondisi yang berbeda. Tuntutan yang berbeda dari situasi yang berlainan memunculkan aspek-aspek yang berlainan dari kepribadian seseorang. Oleh karena itu, hendaknya pola kepribadian tidak dilihat secaara terpisah. Kelihatannya adalah logis untuk mengandalkan bahwa situasi akan mempengaruhi kepribadian seseorang. Bagaimanapun juga, memang diketahui bahwa situasi tertentu pada kenyataannya lebih relevan dibandingkan dengan situasi lain dalam mempengaruhi kepribadian. 10. EMOSI 10.1. Pengertian Emosi Emosi adalah perasaan intens yang diarahkan pada seseorang atau sesuatu. Emosi berbeda dari suasana hati (moods) yaitu merasakan kecenderungan yang kurang intens dibandingkan emosi dan kekurangan satu rangsangan kontekstual. Emosi merupakan reaksi terhadap suatu objek, dan akhirnya tidak bertahan pada ciri kepribadian. Semakin dua emosi dekat satu sama lain sering dianggap sama, sementara perbedaan antar kebahagiaan dan rasa jijik jarang membingungkan. Ingatlah bahwa faktor-faktor budaya juga dapat memengaruhi interpretasi dari 22 ekspresi fasial. 10.2. Memilih Emosi : Emosi Para Pekerja Seseorang terkadang harus mengatur emosinya. Tampilan emosi sedikit banyaknya diatur oleh norma-norma tempat kerja dan tuntutan dari keadaan tertentu. Contoh menangis umumnya dipandang sebagai suatu yang tidak pantas ditempat kerja, tangisan akan kebih dapat diterima jika seseorang baru diberi tau soal kematian keluarga terdekat. 10.3. Emosi Tenaga Kerja Emosi tenaga kerja mengacu pada kebutuhan bahwa karyawan mengungkapkan emosi tertentu ditempat kerja (gairah atau kegembiraan)guna memaksimalkkan produktifitas organisasi. Awalnya, konsep emosional tenaga kerja dikembangkan dalam hubungannya dengan jasa pekerjaan. Saat ini, konsep emosi tenaga kerja tampak relevan hampir setiap pekerjaan. 10.4. Inteligensi Emosional Inteligensi emosional mengacu pada berbagai keterampilan nonkognitif, kemampuan, serta kompetensi yang memengaruhi kemampuan seseorang untuk berhasil dalam tuntutan lingkungan dan tekanan. Hal ini disusun dari 5 dimensi : 1. Kesadaran diri 2. Manajemen diri 3. Motivasi diri 4. Empati 5. Keterampilan sosial Inteligensi emosional berbeda dengan emosi tenaga kerja karena emosi tenaga kerja merupakan satu kebutuhan pekerjaan (tuntutan untuk senyum), dan dipengaruhi oleh ciri kepribadian. Seseorang dengan intelegensi emosional yang rendah mungkin dikendalikan oleh emosinya karna permintaan dari seorang manager. Sementara jika tidak diminta maka hal itu tidak dilakukan. 10.5. Emosi Negative Ditempat Kerja Emosi negatif dapat mengarah pada sejumlah penyimpangan perilaku ditempat kerja. Siapapun yang menghabiskan banyak waktu dalam suatu organisasi akan menyadari orang-orang sering terlibat dalam tindakan sukarela yang melanggar norma yang telah ditetapkan serta mengancam organisasi, anggota, atau keduanya. Tindakan ini disebut penyimpangan karyawan. Tindakan tersebut masuk dalam kategori, seperti produksi (sengaja meninggalkan tempat kerja lebih cepat), hak milik (pencurian, sabutase) politik (penggunjingan, menyalahkan rekan kerja), dan agresi pribadi (pelecehan seksual). 23 BAB III PENUTUP KESIMPULAN Konsep Keperilakuan Dari Psikologi dan Psikologi Sosial Dalam Perspektif Ilmu Keperilakuan menelaah beberapa bidang utama dari konsep-konsep yang ada pada wilayah psikologi dan psikologi sosial dan juga menjelaskan konsep-kosep utama yang terdapat di dalamnya, dimana konsep diri, perubahan sikap, teori terkait dengan sikap,motivasi, teori kontemporer motivasi, persepsi, nilai, pembelajaran, kepribadian, dan emosi dibicarakan. Bagaimana hal tersebut diterapkan terhadap sistem secara teoritis pada akuntansi keprilakuan. Dan membandingkan prilaku-prilaku lain dalam organsasi. 24 DAFTAR PUSTAKA http://etheses.uin-malang.ac.id/629/6/10410181%20Bab%202.pdf Lubis, A. I. (2010). Akuntansi Keperilakuan. jakarta: salemba empat. akuntansikeperilakuan.blogspot.com http://dokumen.tips/documents/konsep-keperilakuan-dari-psikologi-dan-psikologi-sosial55ab58e7b80b4.html http://irma-yuni.blogspot.co.id/2012/04/konsep-keperilakuan-psikologi-dan.html 25 26

Judul: Konsep Keperilakuan Dari Psikologi Dan Psikologi Sosial Dalam Perspektif Ilmu Keperilakuan

Oleh: Mayang Oktaviani Malik Putri


Ikuti kami