Buku Panduan Akademik Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya Stikes Surabaya

Oleh Bayu Irianti

1,8 MB 3 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Buku Panduan Akademik Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya Stikes Surabaya

BUKU PANDUAN AKADEMIK SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURABAYA Jl. Medokan Semampir Indah 27 Surabaya Tlp. 031- 5913372, Fax. 031-5939466 Email : stikesby@gmail.com website : www.stikes-sby.ac.id STIKES SURABAYA S1 KEPERAWATAN - S1 ILMU GIZI - DIII KEBIDANAN 2018 Kode : Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya Tanggal : 9 mei 2018 Revisi :5 Buku Panduan Akademik Halaman : DOKUMEN AKADEMIK LEMBAGA PENJAMINAN MUTU INTERNAL SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURABAYA Penanggungjawab 39+6 Proses Nama Jabatan Perumusan Bayu Irianti., M.Keb Waka I Pemeriksaan Yana Agus S., SST., M.H (kes) Ka. SPMI Penetapan dan Persetujuan Uswatun Hasanah., M.Ked.Trop Ka. STIKes Pengendalian Yana Agus S., SST., M.H (kes) Ka. SPMI Tanda tangan Tanggal ii DATA PRIBADI NAMA PEMILIK : PRODI : ALAMAT RUMAH : NO TELPON : NO. KTP / SIM : GOLONGAN DARAH : TANDA TANGAN PEMILIK (________________________________) NB: Bila buku ini ditemukan harap dikembalikan kepada pemilik yang beralamat di atas iii KATA PENGANTAR Assalaamu ‘alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuh. Alhamdulillahirabbil ‘alamien, Buku Panduan Akademik Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya tahun akademik 2018/2019 dapat diterbitkan. Penerbitan Buku Panduan Akademik ini bertujuan untuk memberikan informasi mengenai STIKES Surabaya kepada para mahasiswa baru khususnya, serta civitas akademika pada umumnya. Buku Panduan Akademik ini merupakan pedoman pelaksanaan proses belajar mengajar yang berlaku, dan menjadi keharusan untuk dipahami agar tujuan pendidikan dapat tercapai secara optimal tanpa hambatan yang berarti. Besar harapan kami bahwa Buku Panduan Akademik ini dapat dimanfaatkan oleh mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya sebagai bahan informasi yang sangat penting dalam mengikuti kegiatan akademik maupun kemahasiswaan seoptimal mungkin. Dalam era globalisasi, dibutuhkan sumber daya manusia yang berkualitas tinggi, sehingga mampu berkompetensi dalam era pasar global. Untuk mengantisipasi tuntutan global tersebut, STIKes Surabaya bertekad untuk meningkatkan kinerjanya dengan menyelenggarakan pendidikan yang berkualitas tinggi melalui prodi yang ada dengan dukungan sistem, materi dan sumber daya manusia yang terbaik. Akhirnya saya menyampaikan penghargaan kepada Tim Penyusun Panduan Akademik STIKes Surabaya Tahun Akademik 2018/2019, serta pihak-pihak lain yang telah bekerja keras dalam keterbatasan sarana dan waktu, sehingga dapat menyelesaikan penyusunan buku panduan ini. Wassalaamu ‘alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuh. Surabaya April 2018 Ketua STIKes Surabaya iv TIM PENYUSUN Pelindung Penanggungjawab Ketua Tim Penyusun Anggota : Dr. Ahmad Hariyanto., M.Si : Uswatun Hasanah., M.Ked.Trop : Bayu Irianti.,SST., M.Keb : Hj. Sri Mekar SST., M.MKes Ariska Putri Hidayanti., S.Kep., Ns. M.Epid Eka Merri S., SST., M.Kes Suci Ferdiana., M.Pd Setiya Hartiningtiyaswati.,SST.,M.Keb Team BAAK STIKes Surabaya v HYMNE STIKES SURABAYA MT. Yudihari, SH, MM, SE MAHASISWA STIKES SURABAYA BUNGA HARAPAN BANGSA BERGOTONG ROYONG BELAJAR BERSAMA SIAPKAN MASA DEPANNYA TAK PERNAH KENAL PUTUS ASA MENCAPAI CITA - CITA MENJUNJUNG STIKES SURABAYA JAYALAH SELAMANYA BERSAMA STIKES SURABAYA JAYALAH SELAMANYA vi DAFTAR ISI DOKUMEN AKADEMIK ii DATA PRIBADI ...................................................................................................................... iii KATA PENGANTAR .............................................................................................................. iv TIM PENYUSUN ...................................................................................................................... v HYMNE STIKES SURABAYA ................................................................................................ vi DAFTAR ISI ........................................................................................................................... vii SURAT KEPUTUSAN ............................................................................................................ xii KETUA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURABAYA ......................................... xii PANDUAN dan PERATURAN AKADEMIK ......................................................................... xii MEMUTUSKAN .................................................................................................................... xiii WAWASAN ALMAMATER ................................................................................................. xiv TRI DHARMA PERGURUAN TINGGI ................................................................................. xv BAB 1 ........................................................................................................................................ 1 PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 1 A. LATAR BELAKANG .................................................................................................... 1 B. LANDASAN HUKUM ................................................................................................... 1 C. VISI, MISI DAN TUJUAN PENDIDIKAN .................................................................... 1 1. VISI ............................................................................................................................ 1 2. MISI ........................................................................................................................... 1 3. VISI dan MISI PRODI S1 KEPERAWATAN STIKES SURABAYA ......................... 2 4. VISI dan MISI PRODI S1 ILMU GIZI STIKES SURABAYA ................................... 2 5. VISI dan MISI PRODI DIII KEBIDANAN STIKES SURABAYA............................. 3 D. TUJUAN PENDIDIKAN ................................................................................................ 3 E. LAMBANG STIKES SURABAYA................................................................................. 4 1. Arti Lambang................................................................................................................. 4 F. a. Segi Lima .................................................................................................................... 4 b. Buku Terbuka ............................................................................................................ 4 c. Bintang ....................................................................................................................... 4 d. Bola Dunia .................................................................................................................. 4 e. Ular dan Tugu ............................................................................................................ 4 ALAMAT KAMPUS ...................................................................................................... 5 vii G. PROGRAM PENDIDIKAN........................................................................................ 5 H. STRUKTUR ORGANISASI ....................................................................................... 5 Keterangan: ........................................................................................................................... 7 I. FASILITAS / INFRASTRUKTUR ................................................................................. 8 J. MoU STIKES SURABAYA DENGAN LAHAN PRAKTIK ........................................... 9 K. PROFIL LULUSAN ................................................................................................... 9 BAB II ..................................................................................................................................... 10 PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN ................................................................................. 10 A. KEDUDUKAN PANDUAN AKADEMIK .................................................................... 10 B. NORMA KEHIDUPAN KAMPUS ............................................................................... 10 C. SISTEM KREDIT SEMESTER ................................................................................... 10 D. PERKULIAHAN.......................................................................................................... 12 E. EVALUASI dan PENILAIAN HASIL BELAJAR........................................................ 14 1. Evaluasi .................................................................................................................... 14 2. Norma Penilaian ....................................................................................................... 14 3. Nilai Akhir (Huruf Mutu) yang sah .......................................................................... 15 4. Cara Penilaian .......................................................................................................... 15 5. Perbaikan Huruf Mutu ............................................................................................. 16 6. Ketentuan Jumlah Huruf D ...................................................................................... 17 F. INDEKS PRESTASI .................................................................................................... 18 G. BEBAN STUDI KUMULATIF ................................................................................. 18 H. PENGHENTIAN SEMENTARA dan PINDAHAN .................................................. 19 1. Penghentian Studi untuk Sementara; ....................................................................... 19 2. Mahasiswa Non-Aktif ............................................................................................... 20 3. Alih Program Studi dan Pindahan dari Perguruan Tinggi Lain; .............................. 20 I. KETENTUAN PRAKTIKUM DAN ASISTEN ............................................................ 22 J. KETENTUAN SEMESTER ANTARA ........................................................................ 23 K. PELAKSANAAN UJIAN ......................................................................................... 23 L. PENULISAN SKRIPSI dan TUGAS AKHIR ............................................................... 25 1. Syarat untuk Proposal Tugas Akhir ......................................................................... 25 2. Prosedur Pendaftaran Tugas akhir........................................................................... 25 M. EVALUASI AKHIR HASIL STUDI ......................................................................... 26 N. YUDISIUM .................................................................................................................. 27 O. WISUDA .................................................................................................................. 28 BAB III ................................................................................................................................... 29 ADMINISTRASI AKADEMIK KEMAHASISWAAN ............................................................ 29 viii A. TUJUAN ...................................................................................................................... 29 B. SISTEM ADMINISTRASI AKADEMIK ..................................................................... 29 1. Penerimaan Mahasiswa Baru ................................................................................... 29 2. Prosedur dan Persyaratan ........................................................................................ 29 3. Her Registrasi ........................................................................................................... 30 4. Sanksi ....................................................................................................................... 30 PERANGKAT ADMINISTRASI ................................................................................. 30 C. 1. Kartu Rencana Studi (KRS) ..................................................................................... 30 2. Daftar Hadir Mahasiswa dan Dosen ......................................................................... 31 3. Daftar Prestasi Mahasiswa/DPM .............................................................................. 31 4. Biodata Orang Tua/Wali Mahasiswa (BOTM) ......................................................... 31 5. Kartu Peserta Ujian .................................................................................................. 31 6. Kalender Akademik dan Jadwal Perkuliahan .......................................................... 31 7. Kartu Mahasiswa ..................................................................................................... 31 D. PERWALIAN .............................................................................................................. 32 E. DOSEN dan PEMBIMBING AKADEMIK (PA) .......................................................... 32 F. BIAYA PENDIDIKAN ................................................................................................. 34 G. PELANGGARAN DAN SANKSI AKADEMIK ....................................................... 34 H. PENGUNDURAN DIRI ............................................................................................ 37 PEMUTUSAN STUDI .................................................................................................. 37 I. BAB IV .................................................................................................................................... 38 KURIKULUM PENDIDIKAN ................................................................................................ 38 A. PENGERTIAN DAN TUJUAN .................................................................................... 38 B. KURIKULUM INTI ..................................................................................................... 38 C. KARAKTERISTIK KURIKULUM ............................................................................. 38 D. IMPLEMENTASI KURIKULUM ............................................................................... 39 E. KURIKULUM D-III KEBIDANAN ............................................................................. 39 1. Profil Lulusan ........................................................................................................... 39 2. Distribusi mata kuliah .............................................................................................. 40 3. Kalender akademik dan Jadwal Perkuliahan ........................................................... 40 KURIKULUM S-1 KEPERAWATAN ......................................................................... 40 F. 1. Profil Lulusan ........................................................................................................... 40 2. Distribusi mata kuliah .............................................................................................. 40 3. Kalender akademik dan Jadwal perkuliahan ........................................................... 40 G. 1. KURIKULUM PROFESI NERS .............................................................................. 43 Profile Lulusan ......................................................................................................... 43 ix 2. Distribusi Praktik ..................................................................................................... 43 3. Kalender akademik .................................................................................................. 43 H. KURIKULUM S-1 ILMU GIZI ................................................................................ 43 1. Profil Lulusan ........................................................................................................... 43 2. Distribusi mata kuliah .............................................................................................. 44 3. Kalender akademik dan Jadwal perkuliahan ........................................................... 44 BAB V ..................................................................................................................................... 49 UNIT PELAYANAN TEKNIS ................................................................................................ 49 UPT PERPUSTAKAAN ............................................................................................... 49 A. 1. Pengguna Perpustakaan ........................................................................................... 49 2. Keanggotaan ............................................................................................................. 49 3. Ketentuan peminjaman ............................................................................................ 49 4. Peraturan ................................................................................................................. 49 5. Sanksi ....................................................................................................................... 50 6. Pelayanan Perpustakaan .......................................................................................... 50 UPT LABORATORIUM KOMPUTER ....................................................................... 50 B. 1. Tujuan ...................................................................................................................... 50 2. Fungsi ....................................................................................................................... 50 3. Pengguna Laboratorium Komputer ......................................................................... 50 4. Tata Tertib ............................................................................................................... 51 C. UPT LABORATORIUM PRAKTIK ............................................................................ 51 BAB VI.................................................................................................................................... 53 LEMBAGA PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT (LPPM) ................. 53 A. PENGKAJIAN dan PENELITIAN .............................................................................. 53 B. PENGEMBANGAN dan PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT ......................... 53 BAB VII .................................................................................................................................. 55 PEMBINAAN DAN PENGEMBANGAN KEMAHASISWAAN ............................................. 55 A. LATAR BELAKANG .................................................................................................. 55 B. TUJUAN DAN TARGET ............................................................................................. 55 C. ARAH KEBIJAKAN .................................................................................................... 55 D. STRATEGI .................................................................................................................. 56 E. BENTUK ORGANISASI KEMAHASISWAAN........................................................... 56 F. PRIORITAS PROGRAM KEMAHASISWAAN.......................................................... 56 G. ORIENTASI STUDI MAHASISWA ........................................................................ 57 H. TATA TERTIB KEMAHASISWAAN...................................................................... 57 I. ALUMNI STIKes SURABAYA .................................................................................... 60 x BAB VIII ................................................................................................................................. 61 PENUTUP ............................................................................................................................... 61 LAMPIRAN ............................................................................................................................ 62 xi SURAT KEPUTUSAN KETUA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURABAYA Nomor : Tentang PANDUAN dan PERATURAN AKADEMIK Menimbang: 1. Bahwa partisipasi dari segenap anggota Civitas Akademik sangat dipelukan demi kelancaran pelaksanaan sistem pendidikan, penelitian maupun pengabdian pada masyarakat; 2. Bahwa partisipasi penuh dari segenap anggota Civitas Akademik akan terwujud bilamana setiap anggota dapat mengetahui dengan jelas dan pasti semua hak dan kewajibannya; 3. Bahwa dalam rangka penyelenggaraan pendidikan yang berlaku umum diperlukan adanya peraturan pokok penyelenggaraan pendidikan dalam lingkungan STIKES Surabaya; 4. Bahwa dengan adanya sejumlah perubahan dan cepatnya perkembangan dalam dunia pendidikan tinggi, maka diperlukan revisi atas Panduan dan Peraturan STIKES Surabaya dengan SK Ketua STIKES Surabaya. Mengingat: 1. Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. 2. Keputusan Menteri Pendidikan RI Nomor 232/U/2000 tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum PendidikanTinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa. 3. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 045/U/2002 tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi. 4. Surat Keputusan Dirjen Dikti Nomor 34/Dikti/Kep/2002 tentang Perubahan dan Peraturan Tambahan Keputusan Dirjen Dikti Nomor 08/Dikti/Kep/2002 tentang Petunjuk Teknis Keputusan Mendiknas RI Nomor 184/U/2001 tentang Pedoman, Pengawasan – Pegendalian dan Pembinaan Program Diploma, Sarjana dan Pasca Sarjana di Perguruan Tinggi. 5. Permenristek Dikti No 44 tahun 2015 tentang standar nasional Perguruan Tinggi Memperhatikan: 1. Keputusan Rapat Pimpinan dan Senat Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya pada tanggal 4 Maret 2018 2. Tim Perumus penyusunan Panduan Akademik STIKES Surabaya Tahun Akademik 2018-2019. xii MEMUTUSKAN Menetapkan: Buku Panduan dan Peraturan Akademik STIKES Surabaya Dalam Buku Panduan dan Peraturan Akademik ini yang dimaksud dengan: 1. Peraturan Akademik adalah semua peraturan yang mengikat elemen-elemen di dalam sistem pelaksanaan pendidikan. 2. STIKES adalah Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya sebagai suatu lembaga pendidikan yang menyelenggarakan program pendidikan vokasi/keterampilan. 3. Ketua adalah pimpinan tertinggi STIKES Surabaya yang berwenang dan bertanggung jawab atas pelaksanaan penyelenggaraan pendidikan. 4. Dosen adalah seseorang yang berdasarkan pendidikan dan keahliannya diangkat oleh Ketua atau Pejabat Yayasan yang berwenang sesuai dengan ketentuan yang berlaku untuk tugas utama mengajar pada STIKES Surabaya. 5. Pembimbing Akademik adalah dosen tetap pada bagian yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Ketua, bertugas membimbing dan mengarahkan proses belajar sejumlah mahasiswa. 6. Mahasiswa adalah seseorang yang telah terdaftar dan sedang mengikuti program pendidikan di STIKES Surabaya. 7. Program Studi adalah Penyelenggara Pendidikan Akademik dan/atau profesi yang diselenggarakan atas dasar suatu kurikulum serta ditujukan agar mahasiswa peserta didiknya mampu menguasi pengetahui, keterampilan dan sikap sesuai dengan sasaran kurikulum. 8. Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai isi maupun bahan kajian dan pelajaran serta cara penyampaian dan penilaian terhadap hasil-hasilnya sebagai Panduan penyelenggaraa kegiatan belajar mengajar yang disusun menurut acuan kurikulum pendidikan tinggi. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan. Ditetapkan di Pada Tanggal : Surabaya : 9 Mei 2018 SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURABAYA Ketua, Uswatun Hasanah., M.Ked.Trop Salinan Surat Keputusan ini disampaikan Kepada Yth: 1. 2. 3. 4. Ketua Yayasan Pengembangan Sumber Daya Manusia Indonesia Senat STIKES Surabaya Pimpinan STIKES Surabaya Arsip xiii WAWASAN ALMAMATER Wawasan alamamater adalah konsepsi yang mengandung anggapan sebagai berikut: 1. Perguruan Tinggi harus benar-benar merupakan lembaga ilmiah sedang kampus benar-benar merupakan masyarakat ilmiah. 2. Perguruan Tinggi sebagai Almamater (ibu asuh) merupakan suatu kesatuan yang bulat dan mandiri di bawah pimpinan ketua Sekolah Tinggi sebagai pimpinan utama. 3. Unsur civitas akademik yakni, pengajar, karyawan administratif, mahasiswa serta alumnus harus manungal dengan almamater, berbhakti kepadanya dan melalui alamamter mengabdi kepada rakyat, bangsa dan negara dengan jalan melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi. 4. Keempat unsur akademik dalam upaya menegakkan Perguruan Tinggi sebagai lembaga ilmiah dan Kampus sebagai masyarakat ilmiah melaksanakan trikarya yakni, Institusionalisasi, Profesionalisasi dan Transpolitisasi. 5. Tatakrama pergaulan di dalam lingkungan Pergurua Tinggi dan Kampus didasarkan atas azas kekeluargaan serta menjunjung tinggi keselarasn dan keeimbangan sesuai dengan pandangan hidup pancasila. xiv TRI DHARMA PERGURUAN TINGGI 1. Pendidikan 2. Penelitian 3. Pengabdian Kepada Masyarakat Hal tersebut di atas yang dimaksud adalah; mendorong agar perguruan tinggi (STIKES Surabaya) mencapai mutu pembelajaran, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat melampaui kriteria yang ditetapkan dalam Standar Nasional Pendidikan Tinggi secara berkelanjutan. xv BAB 1 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dewasa ini pendidikan sudah merupakan kebutuhan dasar manusia yang harus terpenuhi, hal ini selaras dengan semangat Undang–Undang Dasar 1945 dan Undang–Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 49 Tahun 2014 tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi bahwa tiap–tiap warga negara berhak mendapat pendidikan dan pengajaran untuk mewujudkan manusia indonesia yang bertaqwa, memiliki kemandirian dalam menjalankan kehidupannya, sehingga menuntut adanya sumber daya manusia yang berkualitas, handal dan profesional. Oleh karenanya dengan kebutuhan pendidikan sebagai sarana strategi membangun manusia unggul akan semakin terasa dimasa sekarang dan akan datang. Yayasan Pengembangan Sumber Daya Manusia Indonesia Telang Surabaya yang didirikan sejak tahun 2006 merasa tergugah untuk turut serta berperan aktif dalam rangka menyelenggarakan pembangunan manusia Indonesia yang handal dan profesional di bidang pendidikan, dengan cara menyelenggarakan Program Pendidikan Tinggi yaitu Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya yang bertanggung jawab. B. LANDASAN HUKUM STIKES Surabaya didirikan oleh Yayasan Pembangunan Sumber Daya Manusia Indonesia berdasarkan akta Notaris: Irwan Yudhiyanto, SH. Akta tanggal 03 Agustus 2006 No. 03, dengan Surat Ijin Operasional Menteri Pendidikan Nasional Nomor: 162/D/0/2007 tanggal 23 Agustus 2007. peraturan menteri tentang standar naional pendidikan tinggi C. VISI, MISI DAN TUJUAN PENDIDIKAN 1. VISI Menjadi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Unggulan yang bertaraf Regional pada tahun 2020 dan bertaraf Nasionalpada tahun 2025 2. MISI a. Meningkatkan kualitas pendidikan dan pengajaran melalui penggunaan berbagai teknologi sesuai dengan standar yang dapat dilaksanakan dengan pendekatan keilmuan secara komprehensif berdasarkan kebutuhan dan kompetensi pendidikan b. Meningkatkan sumber daya manusia yang mempunyai kemampuan profesional dalam mengelola pendidikan dan pengajaran c. Meningkatkan sarana dan prasarana fisik pendidikan dan pengajaran sesuai dengan standar mutu nasional dan internasional 1 d. Menyelenggarakan dan berperan aktif dalam penelitian bidang kesehatan untuk meningkatkan IPTEK e. Mendidik tenaga kesehatan profesional yang berkualitas prima berstandar nasional dan internasional sesuai dengan tuntutan dan perkembangan masyarakat f. Menjalin kerja sama multisektor dalam menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran untuk memenuhi permintaan tenaga kesehatan di dalam dan luar negeri g. Mencetak sumber daya manusia yang unggul dan berjiwa entrepreneurship 3. VISI dan MISI PRODI S1 KEPERAWATAN STIKES SURABAYA a. VISI Menjadi Program Pendidikan S1 Keperawatan yang Terdepan Dalam Mutu, Berdaya Saing Nasional, Unggul dalam Keperawatan Komplementer (Akupuntur dan Herbal) dan Rawat Luka. b. MISI 1. Menyelenggarakan tata kelola program studi berdasarkan prinsip good governance yang ditopang oleh sistem penjaminan mutu yang berkelanjutan. 2. Menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran ilmu keperawatan yang berbasis kompetensi serta berorientasi pada pengembangan keunggulan dalam bidang Keperawatan Komplementer (Akupuntur dan Herbal) dan Rawat Luka. 3. Membekali mahasiswa dengan tambahan pelatihan khusus tentang BTCLS, CWCC sebagai tambahan wawasan, modal bekerja, dan melanjutkan studi. 4. Melaksanakan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat di bidang keperawatan secara berkelanjutan dan berkontribusi bagi perwujudan suasana akademik yang sehat dan kondusif. 5. Melaksanakan program kerjasama dengan lembaga terkait baik dalam negeri maupun luar negeri, khususnya dalam hal menyiapkan pendayagunaan lulusan yang profesional dan berdaya saing. 4. VISI dan MISI PRODI S1 ILMU GIZI STIKES SURABAYA a. VISI Menjadi Program Studi Ilmu Gizi yang Menghasilkan Lulusan Ahli Gizi Profesional dan Unggul dalam Bidang Gizi Pangan pada Tingkat Nasional Tahun 2020 b. MISI Misi utama program studi S1 Ilmu Gizi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKes) Surabaya 2 1. Menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran ilmu gizi secara profesional sesuai perkembangan IPTEK yang berbasis penelitian 2. Menyelenggarakan penelitian dan pengabdian masyarakat di bidang gizi yang berorientasi pada pengembangan gizi pangan 3. Menjadi pusat kajian gizi pangan bertaraf lokal dan nasional 4. Menjalin kerjasama, komunikasi dan jejaring di bidang gizi dengan kemitraan dan stakeholder dalam menunjang tridharma perguruan tinggi tingkat lokal dan nasional. 5. VISI dan MISI PRODI DIII KEBIDANAN STIKES SURABAYA VISI Menjadi program studi yang mampu menghasilkan lulusan bidan yang profesional dan mampu berkompetisi secara global pada tahun 2020. MISI 1. Menyelenggarakan pendidikan kebidanan yang berkualitas untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, profesi, serta perkembangan IPTEKS. 2. Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia melalui pelatihan, penelitian, pengabdian masyarakat dan pendidikan berkelanjutan. 3. Menerapkan hasil penelitian baik yang dilakukan oleh dosen, mahasiswa ataupun peneliti lain (jurnal) dalam bahan atau materi ajar. 4. Meningkatkan kemampuan berbahasa asing, Emotional dan Spiritual Intelligence (ESQ) bagi tenaga pendidik dan mahasiswa. 5. Menerapkan pengobatan komplementer dalam menunjang praktik kebidanan 6. Menjalin kerjasama secara berkesinambungan dengan stakeholder dan instansi pendidikan di dalam serta luar negeri D. TUJUAN PENDIDIKAN a. Mendidik tenaga ahli madya dan sarjan S1 yang berkualitas, memiliki kecerdasan dan keterampilan, berbudi luhur, percaya pada diri sendiri, berkebangsaan, dan cinta tanah air agar menjadi manusia Indonesia yang berjiwa Pancasila. b. Ikut berperan serta dalam membangun Nasional dalam bidang yang digelutinya dengan penuh tanggung jawab. c. Mendidik tenaga terampil yang memiliki jiwa disiplin, mengusai pengetahuan dan kealian bekerja tepat waktu, ukuran, aturan, dan mampu mengembangkannya. 3 d. Menghasilkan wirausahawan yang mampu bekerja secara mandiri dan tangguh sehingga dapat membuka lapangan pekerjaan baru. E. LAMBANG STIKES SURABAYA Lambang STIKES SURABAYA seperti gambar di atas, bergambar Segi Lima di dalamnya terdapat tulisan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya, Buku Terbuka, Bintang Kiri Kanan, Bola Dunia, serta Ular dan Tugu. 1. Arti Lambang a. Segi Lima Melambangkan bahwa STIKES Surabaya berazaskan Pancasila, menggunakan landasan agama dan selalu bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. b. Buku Terbuka Melambangkan bahwa STIKES Surabaya adalah merupakan area pembelajaran bidang kesehatan, dan terbuka bagi Semua Warga Negara Indonesia. c. Bintang Melambangkan bahwa STIKES Surabaya berusaha menyinarkan produk pelita kesehatan. d. Bola Dunia Melambangkan bahwa STIKES Surabaya dalam pemberdayaan ilmu pengetahuan bidang kesehatan siap menghadapi globalisasi. e. Ular dan Tugu Melambangkan bahwa STIKES Surabaya berkomitmen terhadap kiblat kesehatan. STIKES SURABAYA PRODI S1 ILMU GIZI 4 PRODI S1 KEPERAWATAN DIII KEBIDANAN F. ALAMAT KAMPUS Alamat : Jl. Medokan Semampir Indah No. 27-35 Surabaya Kode Pos : 60119 Telepon : (031) 5913372 Faximile : (031) 5939466 E-mail : stikesby@gmail.com Website : www.stikes-surabaya.net / www.stikes-sby.ac.id G. PROGRAM PENDIDIKAN Saat ini STIKES Surabaya mengelola 4 (empat) program studi yaitu: 1. Program Studi Kebidanan a. Jenjang Diploma 3 (PS D3) b. Status terakreditasi oleh LAM - PTKes (Decree) No: 0537 / LAM – PTKes / Akr/Dip/IV/2016, tanggal 17 April 2016. 2. Program Studi Keperawatan a. Jenjang Sarjana Strata 1 (S-1) b. Status telah terakreditasi oleh LAM – PTKes No : 0159/LAMPTKes/Akr/Sar/IV/201, tanggal 1 April 2017. 3. Program Ilmu Gizi a. Jenjang Sarjana Strata 1 (S-1) b. Status telah terakreditasi oleh LAM – PTKes No : 0871/LAM – PTKes/Akr/Sar/X/2016, tanggal 2 Oktober 2016. 4. Program studi Ners a. Profesi keperawatan b. Status akreditasi C H. STRUKTUR ORGANISASI 1. Yayasan Pengembangan Sumber Daya Manusia Indonesia a. Ketua : Dr. Ahmad Hariyanto b. Sekretaris/Pelaksana : Siti Zainab, S.Pd., M.Si. c. Bendahara : Anni Sulistiawati 2. Pimpinan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya a. Ketua : Uswatun Hasanah., M.Ked.Trop b. Pembantu Ketua I : Bayu Irianti., M.Keb c. Pembantu Ketua II : Octo Zulkarnain., S.Kep.,Ns.M.Imun 5 3. Senat Akademik a. Drs. H. M. Marzuqi Rafi’i, SH., MM., MBA 4. Lembaga Penjamin Mutu a. Ketua : Yana Agus Setiyaningsih., SST., M.H(kes) 5. Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat a. Ketua : Fitria., M.Keb 6. Ketua Program Studi a. Prodi Kebidanan : Setiya Hartiningtiyaswati, M.Keb b. Prodi Keperawatan : Ariska Putri Hidayanti., S.Kep.,Ns., M.Epid c. Prodi Imu Gizi : Suci Ferdiana., M.Pd 7. Biro Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan (BAAK) a. Kepala Bagian : Mochamad Yudi, S.Pd 8. Biro Administrasi Umum dan Keuangan a. Staf : Teguh Wijaya Mahdi, SE 9. Biro Kepegawaian a. Emha Yuslifar., SE 10. Humas dan Marketing a. Kepala Bagian : Andi Hendra S, S. Kom 11. Perpustakaan a. Kepala Bagian : Riska Sayekti Astroida., S.IIP 12. Pusat Teknologi Informasi (PTI) b. Andi Hendra S, S. Kom 13. Koordinator Laboratorium a. Lab. Kebidanan : Jazim Anismawati, S. ST. b. Lab. Keperawatan : Miftahol Huda, S. Kep, Ns. c. Lab Ilmu Gizi : Waode Fifin Ervina muhlisi., S.Gz., M.Imun Struktur Organisasi STIKES Surabaya Yayasan PSDMI Telang DEWAN PENYANTUN SENAT Ketua STIKes LPPM Waka I LPMI Waka II BAAK BAUK Laboratorium SDM Perpustakaan Ka. prodi Keperawatan Bidan Gizi 6 Keterangan: Yayasan Badan penyelenggaran pendidikan independent sebagai bagian dari masyarakat yang peduli dengan pendidikan dan berupaya untuk ikut serta dalam membangun kecerdasan bangsa. Merupakan badan hukum yang syah, memiliki akta pendirian dan berkomitmen untuk membantu mengembangkan pendidikan, dalam hal ini yayasan sumber daya manusia Telang. Dewan penyantun Kelompok pengarah/penasehat yang terdiri atas yayasan dan unsur pembina pendidikan bertugas memberikan arahan pengembangan STIKes Surabaya. Ketua STIKes 1. Ketua STIKes mempunyai tugas memimpin penyelenggaraan Pendidikan, Penelitian, Pengabdian Masyarakat, Pembinaan civitas akademika dan tugas administrasi serta hubungan dengan lingkungan. 2. Dalam melaksanakan tugas ketua dibantu oleh 2 (dua) orang Pembantu Ketua yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada ketua. Senat STIKes Merupakan badan normatif dan perwakilan tertinggi di lingkungan STIKes Surabaya. Senat terdiri dari ketua senat (Ketua STIKes Surabaya), wakil ketua, lembaga dan unsur terkait STIKes serta semua ketua program studi. Tugas senat merumuskan kebijakan akademik, aturan terkait penyelenggaraan perguruan tinggi. Lembaga Penjaminan Mutu Internal (LPMI) Lembaga mandiri yang bertugas Membantu ketua dalam melaksanakan tugas kontroling, evaluasi dan upaya perbaikan keseluruhan kegiatan perguruan tinggi sesuai dengan standar nasional perguruan tinggi (SN-Dikti) dengan pendekatan PPEPP. Lembaga Penelitian dan Pengabdian Mayarakat (LPPM) Lembaga mandiri yang bertanggung jawab langsung kepada ketua STIKes, bertugas merencanakan, mengkordinasi, mengevaluasi, memfasilitasi penelitian dan pengabdian masyarakat seluruh civitas akademika STIKes Surabaya, serta menjadi pusat penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Wakil Ketua I Membantu ketua dalam memimpin pelaksanaan proses pembelajaran dan kemahasiswaan serta mengelola unit terkait dibawahnya Wakil ketua II Membantu ketua dalam memimpin pelaksanaan proses administrasi umum, kepegawaian, keuangan dan sarana prasarana. Biro administrasi akademik (BAAK) 1. Berada dibawah dan bertanggung jawab langsung kepada Ketua, sehari-hari pembinaan dilakukan oleh WAKA I Bidang Akademik. 2. Sub Bagian ADAK terdiri dari : 7 a. Urusan akademik. b. Urusan Kemahasiswaan. c. Urusan perencanaan dan Sistem Informasi. Unit laboratorium Unit pendukung utama proses pembelajaran (terutama pendidikan vokasi) yang dikepala oleh seorang koordinator laboratorium yang bertanggungjawab kepada ketua STIKes dan dalam pelaksanaan tugas harian berada dibawah lingkup kerja WAKA I. Fungsi utama laboratorium sebagai unit pendukung utama pembelajaran praktikum yang menyediakan sarana pembelajaran yang disesuaikan dengan keadaan sebenarnya, sehingga peserta didik mendapatkan pengalaman awal pelaksanaan praktik seperti di lahan peraktik sebenarnya. Unit perpustakaan Unit pendukung pembelajaran yang dikepala oleh seorang koordinator perpustakaan, sebagai pusat/sumber literasi (baik kertas ataupun bentuk elektronik) yang mendukung proses pembelajaran. Dalam menjalankan tugas keseharaiannya, koordinator perpustakaan berada di bawah pembinaan WAKA I dan dengan bertanggungjawab langsung kepada ketua STIKes. Bagian Umum 1. Berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Ketua, sehari-hari pembinaan dilakukan oleh WAKA II Bidang Administrasi Umum dan Keuangan. 2. Sub Bagian Adum terdiri dari : a. Urusan Umum b. Bagian Keuangan. Bagian kepegawaian (sumber daya manusia-SDM) Unit di bawah ketua yang dalam melaksanakan kegiatannya berada dalam pembinaan WAKA II. Unit SDM bertugas menjadi pusat data dan pengembangan sumber daya manusia (staff dan dosen). Ketua Program Studi Pelaksana pembelajaran dan pendidikan sesuai dengan program pendidikan yang dilaksanakan, sebagai pimpinan teknis utama proses pembelajaran. Tugas utama ka. Prodi adalah menyususn kurikulum prodi, menjalankan proses pembelajaran, melakukan evaluasi proses pembelajaran, melakukan pengembangan program studi dan memastikan bahwa proses pembelajaran efektif dalam pencapaian tujuan pembelajaran. I. FASILITAS / INFRASTRUKTUR Saat ini STIKES Surabaya memiliki sarana yang cukup memadai untuk melaksanakan pendidikan tinggi bidang kesehatan. Selengkapnya sarana yag dimiliki adalah sebagai berikut: 1. Kampus yang representatif 2. Ruang kuliah 12 kelas pada gedung 3 lantai 3. Ruang pimpinan dan dosen 8 4. Ruang administrasi 5. Laboratorium; Laboratorium Kebidanan, Laboratorium Keperawatan, laboratorium Ilmu Gizi, Laboratorium Komputer. Perpustakaan 6. Sarana tempat ibadah 7. Ruang serbaguna (Auditorium) dan Ruang Unit Kegiatan Mahasiswa 8. Tempat parkir 9. Lapangan Olah raga 10. Sitem Informasi Akademik Elektronik. J. MoU STIKES SURABAYA DENGAN LAHAN PRAKTIK 1. RSU HAJI SURABAYA 2. RS PARU SURABAYA 3. RSUD Dr. MOHAMAD SOEWANDHIE SURABAYA 4. RSI SITI HAJAR SIDOARJO 5. RSUD KABUPATEN SAMPANG MADURA 6. BPS DENGAN RUANG LINGKUP IKATAN BIDAN INDONESIA (IBI) CABANG KOTA SURABAYA (30 BPS) 7. PUSKESMAS-PUSKESMAS DALAM RUANG LINGKUP DINAS KESEHATAN SIDOARJO (20 PUSESMAS) 8. PUSKESMAS-PUSKESMAS DALAM RUANG LINGKUP DINAS KESEHATAN SURABAYA (20 PUSESMAS) 9. PUSKESMAS-PUSKESMAS DALAM RUANG LINGKUP DINAS KESEHATAN KABUPATEN JEMBER K. PROFIL LULUSAN Tersebar di berbagai lembaga Swasta (daerah dan nasional) maupun lembaga pemerintah seperti: 1. Bidan Praktik Swasta 2. Polindes 3. Puskesmas 4. Rumah Sakit 5. Klinik Kesehatan 6. Dinas Kesehatan Kota 9 BAB II PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN A. KEDUDUKAN PANDUAN AKADEMIK Pelaksanaan pendidikan dan pengajaran, penelitian serta pengabdian pada masyarakat pada dasaranya merupakan kegiatan akademik yang harus dilaksanakan oleh suatu perguruan tinggi. Mahasiswa dan dosen adalah dua unsur pokok yang menjadi pelaku dinamis dalam kegiatan-kegiatan akademik tersebut. Oleh karena itu, di lingkungan STIKES Surabaya keseluruhan acuan pokok di atas disusun dalam satu buku pedoman, yakni panduan akademik. Tujuan Panduan Akademik ini adalah untuk memberikan beberapa pegangan pokok pelaksanaan kegiatan akademik di lingkungan STIKES Surabaya. Disamping itu diharapkan dapat memberikan nilai informatif bagi calon mahasiswa baru maupun masyarakat luas sehubungan dengan pelaksanaan dan pengelolaan kegiatan akademik di ligkungan STIKES Surabaya. Dalam rangka melaksanakan kegiatan Tri Dhama Perguruan Tinggi, seluruh civitas akademik STIKES Surabaya wajib mengikuti panduan akademik ini. Karena sifat Panduan Akademik ini sebagai pegangan pokok bagikemudahan pelaksanaan program, maka dari panduan akademik akan dilahirkan berbagai petunjuk khusus yang lebih bersifat teknis bagi pelaksanaan program kegiatan akademik. Panduan Akademik ini akan diterbitkan setiap awal tahun akademik baru dan akan selalu di seuaikan dengan berbagi ketentuan serta perubahan-perubahan penting. B. NORMA KEHIDUPAN KAMPUS Dalam rangka melaksanakan fungsi dan tugas pokok serta merealisasikan tujuan di atas, maka dinamika kehidupan yang dilandasi nilai-nilai karya dan kekaryaan. Nilai karya dan kekaryaan mengandung makna semangat keilmuan untuk mencapai kemandirian melalui perbuatan yang baik guna amal bhakti yang bermanfaat, baik bagi diri selaku insan pribadi maupun sebagai anggota masyarakat, dalam kaitan dengan ibadah kepada Tuhan Yang Maha Esa. C. SISTEM KREDIT SEMESTER Semua program studi yang diselenggarakan oleh STIKES Surabaya dilaksanakan dengan menggunakan Sistem Kredit Semester (SKS), yaitu sistem kredit yang diselenggarakan dalam satuan waktu semester. Sistem kredit yang dimaksud dapat juga diselenggarakan dalam satuan waktu semester sejauh muatannya ekuivalen dengan SKS. SKS adalah pengukuran beban studi mahasiswa. SKS ini ditentukan setiap kegiatan pendidikan seperti kuliah, pendidikan studi lapangan, seminar, penelitian, dan kegiatan lainnya. Jumlah untuk masing-masing kegiatan pendidikan, adalah sebagai berikut: 1. 1 (satu) SKS untuk mahasiswa terdiri dari kuliah, responsi atau tutorial, terdiri dari 10 a. 50 menit kegiatan tatap muka terjadual perminggu b. 60 menit kegiatan akademik terstruktur per minggu c. 60 menit kegiatan akademik mandiri per minggu 2. 1 (satu) SKS seminar setara dengan: a. 100 menit tatap muka b. 70 menit kegiatan mahasiswa mandiri 3. 1 (satu) SKS praktik setara dengan: a. 100 menit tatap muka b. 100 menit mandiri terbimbing c. 100 menit mandiri terstruktur 4. 1 (satu) SKS kerja lapangan setara dengan: a. 170 menit kegiatan kerja lapangan per minggu b. 170-200 menit kegiatan akademik akademik terstruktur per minggu c. 170-200 menit kegiatan akademik mandiri per minggu 5. Perhitungan SKS untuk Tugas Akhir, mulai dari perencanaan, penyusunan sampai ujian, diskusi adalah 3 SKS untuk D3 dan 4-6 SKS untuk S1. 6. Kegiatan terstruktur yang direncanakan oleh tenaga pengajar pengampu mata kuliah bersangkutan, seperti menyelesaikan PR, menerjemahkan suatu artikel, diskusi kelompok, dst 7. kegiatan mandiri, misalnya membaca buku rujukan, memperdalam materi, menyiapkan tugas, dst. 8. Harga satu satuan SKS (1 SKS) kegiatan kuliah yang terdapat pada uraian harga satu satuan SKS (1 SKS) kegiatan seminar dan diskusi pada dasarnya mengacu pada kegiatan kuliah yang terdapat pada uraian harga satu satuan SKS di atas. Sedangkan kegaitan seminar dan diskusi /kapita selekta diatur sebagai berikut : a. Jumlah makalah yang harus ditulis dan dipresentasikan mahasiswa didepan forum untuk bobot 1 SKS adaah sekitar 1-2 makalah tergantung bobot makalah dan jumlah mahasiswa. b. Mahasiswa secara bergilir diberi peran sebagai penyaji makalah, pembahas atau moderator. 9. Harga 1 SKS kegiatan praktikum di laboratorium dan sejenisnya ditetapkan setara dengan beban studi sekitar 2 jam kerja laboraorium terjadwal dengan : a. 1-2 jam kegiatan terstruktur, direncanakan oleh tenaga pengajar yang bersangkutan, misalnya diskusi dan penulisan laporan tiap minggu selama satu semester. b. 1-2 jam kegiatan mandiri, misalnya membuat buku rujukan, memperdalam materi, menyelesaikan tugas, dsb. 10. Harga 1 SKS kegiatan kerja klinik atau praktek klinik dan sejenisnya ditetapkan setara dengan beban studi sekitar 4 jam terjadual tiap minggu selama satu semester, yang diiringi dengan : c. 1-2 jam kegiatan terstruktur, direncanakan oleh tenaga pengajar ybs, misalnya diskusi, seminar, konferensi kasus dan penulisan laporan tiap minggu selama satu semester. d. 1-2 jam kegiatan mandiri, misalnya membaca buku rujukan, memperdalam materi, menyelesaikan tugas dsb. 11 e. Waktu yang digunakan mahasiswa untuk pergi ke dan pulang dari tempat berlangsungnya kerja lapangan atau kerja klinik tidak diperhitungkan. 11. Harga 1 SKS untuk Kegiatan Pengalaman Bekerja Lapangan (PBL) setara dengan 4-5 jam perminggu selama satu semester diikuti 1 jam kegiatan akademik terstruktur dan 1 jam kegiatan akademik mandiri. Harga 1 SKS untuk kegiatan penelitian dan penulisan karya tulis setara dengan 3-4 jam sehari selama 1 bulan (25 hari kerja). Beban belajar merupakan beban studi untuk seluruh program pendidikan D3 dan Strata satu. Pendidikan Diploma Tiga memiliki beban belajar antara 108-120 SKS yang dijadwalkan selama 6 (enam) semester dan selama-lamanya 10 (sepuluh) semester setelah pendidikan Menengah Atas termasuk masa Cuti. Sedangkan untuk Strata Satu beban belajar adalah antara 144-160 SKS yang dijadwalkan dalam 8 (delapan) semester, dan selama-lamanya 14 (empat belas) semester setelah pendidikan Menengah Atas termasuk masa cuti. Pendidikan profesi dilaksanakan selama 2 (dua) semester, selambat-lambatnya 6 (enam) semester dengan bobot SKS minimum 24 SKS termasuk masa cuti. D. PERKULIAHAN Dengan menerapkan Sistem Kredit Semester, setiap mahasiswa pada awal september diberi kesempatan untuk merencanakan sendiri beban studi dengan bimbingan Dosen Wali Akademik sesuai dengan prestasi yang dicapai masingmasing mahasiswa. Kegiatan perkuliahan di STIKES Surabaya dijelaskan sebagai berikut: 1. Bentuk Perkuliahan Bentuk perkuliahan terdiri atas 4 jenis, yaitu perkuliahan di kelas, Praktik Laboratorium, Praktik Klinik, Praktik Komunitas.. 2. Frekwensi Perkuliahan jumlah minggu perkuliahan dalam satu semester adalah sekitar 16 minggu termasuk Ujian Tengah Semester dan Ujian Akhir Semester dengan rincian: a. Tatap muka: 14 minggu maksimal b. Ujian Tengah Semester dan Ujian Akhir Semester masing-masing satu minggu. c. Bagi tenaga pengajar yang belum mencapai jumlah minimal pertemuan 14 minggu, diharuskan melengkapi frekwensi perkuliahan sebelum ujian mata kuliah tersebut dilaksanakan. d. Untuk Praktikum dan Kerja lapangan pertemuan ditentukan khusus menurut kebutuhan praktikum dan kebutuhan kerja lapangan tersebut. 3. Bimbingan Studi Bimbingan studi menunjukkan segala kegiatan yang membantu mahasiswa dalam penyelesaian studinya, dalam satu semester setidaknya dua kali pertemuan yang dilakukan dengan pembimbing akademik (PA), antara lain: a. Membimbing pengambilan kontrak kredit pada setiap awal semester. b. Membimbing mahasiswa pada akhir perkuliahan saat menerima kartu hasil belajar (KHS) 12 c. Membimbing mahasiswa dalam memecahkan berbagai masalah yang mungkin dihadapi (tentatif) d. Membimbing mahasiswa dalam kegiatan-kegiatan lain yang sifatnya akademik dan non akademik-keorganisasian (tentative) e. Bimbingan Studi dilakukan oleh Dosen Wali Akademik mahasiswa yang ditetapkan melalui penugasan Pembatu Ketua I bidang akademik STIKES Surabaya atas usul ketua program studi. (tentative) 4. Perkuliahan Bagi Dosen. a. Kuliah, Asisten dan Praktikum harus dilaksanakan tepat pada waktunya sesuai dengan jadwal, berlangsung 16 minggu kerja termasuk ujian-ujian. b. Pada hari/pertemuan pertama perkuliahan, dosen memberitahukan kepada mahasiswa, yakni: - Rancangan Pembelajaran Semester (RPL) - Rancangan tugas yang menyertai RPL - Buku Teks yang digunakan - Sistem Penilaian yang digunakan - Ada tidaknya ujian-ujian kecil - Bobot masing-masing tugas dan ujian-ujian c. Dosen wajib mengisi dan menandatangani daftar kehadiran dosen, daftar tugas-tugas mahasiswa. d. Jika dosen berhalangan, sehingga kehadirannya tidak sesuai dengan ketentuan Kalender Akademik dan Jadwal Perkuliahan, maka dosen tersebut berkewajiban: - Memberitahukan ketidakhadirannya melalui Program Studi serta kepada mahasiswa minimal 1 hari sebelum jadwal perkuliahan. - Menggantikan kuliahnya pada kesempatan lain. - Mengisi form pengantian jam yang disediakan oleh biro administrasi akademik dan kemahasiswaan (BAAK) e. Mahasiswa wajib menunggu kehadiran dosen di kelas dalam waktu 30 menit. Apabila sesudah 30 menit ternyata dosen belum juga hadir tanpa pemberitahuan maka salah seorang wakil mahasiswa melaporkan kepada Program Studi untuk mencari pengganti dosen tersebut. Apabila sudah ada kepastian bahwa dosen pengganti belum ada, mahasiswa dapat meninggalkan ruang kuliah. f. Proses pembelajaran dilaksanakan dengan proses tatap muka, menggunakan strategis pembelajaran berpusat pada peserta didik (student centered learning-SCL), Collaborative learning, dan atau problem/cased based learning g. Ujian terstruktur dilakukan dua kali dalam satu semester, yakni Ujian Tengah Semester dan Ujian Akhir Semester. h. Soal ujian disampaikan kepada Panitia Bagian Soal dalam sampul tertutup paling lambat 1 minggu sebelum ujian dilaksanakan. Apabila pada batas 13 pengumpulan, soal belum diterima, maka Program Studi akan mengeluarkan soal dari Bank Soal. i. Setiap penyelenggaraan ujian wajib dibuatkan berita acara, dan daftar hadir. j. Nilai Ujian Akhir Semester paling lambat diserahkan 1 minggu setelah ujian dilaksanakan. k. Dosen wajib menyampaikan Laporan Presentasi Kuliah mahasiswa selama 1 semester. (dalam bentuk lembar resume kegiatan pembelajaran. Lembar terlampir) E. EVALUASI dan PENILAIAN HASIL BELAJAR 1. Evaluasi Dilakukan 3 ranah kompetensi, a. Pengetahuan; Misalnya Tes, Quis, UTS, UAS. Setiap soal yang dibuat sebagian besar berupa soal pilihan berganda berbasis kasus sebagai metode untuk mempersiapkan peserta didik menghadapi uji kompetensi. b. Keterampilan; Misalnya Laboratorium, Praktek. c. Sikap; Misalnya Pada saat Perkuliahaan dan Praktek dengan menggunakan rubrik penilaian sikap yang dikembangkan oleh masing-masing dosen sesuai indikator d. Syarat mengikuti ujian akhir semester adalah: 1) Telah memenuhi syarat administrasi keuangan 2) Memiliki presentasi kehadiran 75% (setara dengan 10 kali pertemuan dari 14 kali pertemuan tatap muka) 2. Norma Penilaian Penilaian prestasi studi mahasiswa paling sedikit dilakukan berdasarkan hasil: a. Tes kecil, tugas, latihan, diskusi, seminar, tes menengah (mid) semester dan ujian akhir semester, kehadiran dan keaktifan dalam perkuliahan. b. Tugas-tugas lain yang dianggap setara. Ketentuan Prosedur (dapat dilakukukan adaptasi oleh prodi sesuai pagu level pendidikan) c. Sikap absensi-dengan tetap memenuhi aturan 75% kehadiran minimal, penilaian etika, keaktifan d. Berikut adalah ketentuan presentasi bobot penilaian akhir 1) Matkul tanpa praktik dan quis a) Tugas 30% b) Sikap 10% c) UTS 30% d) UAS 30% 2) Matkul dengan quis tanpa praktik a) Quis 10% b) UTS 25% c) UAS 25% d) Sikap 10% e) Tugas 30% 14 3) Matkul dengan praktik dan quis a) Praktik 20% b) Sikap 10% c) UTS 20% d) UAS 20% e) Quis 10% f) Penugasan 20% 4) Matkul dengan praktik tanpa Quis a) Praktik 20% b) Penugasan 20% c) Sikap 10% d) UTS 25% e) UAS 35% UTS dan UAS memiliki pembobotan yang sama dengan ketentuan evaluasi bersifat parsial (materi uji tengah semester adalah 7 pertemuan pertama dan materi uji akhir semester adalah 7 pertemuan berikutnya). 3. Nilai Akhir (Huruf Mutu) yang sah Nilai Akhir mata kuliah atau hasil evaluasi akhir suatu mata kuliah hanya dianggap sah apabila: a. Mahasiswa terdaftar pada semester bersangkutan b. Mata kuliah tersebut terdaftar pada KRS pada semester bersangkutan. Semua Nilai Akhir mata kuliah atau hasil evaluasi akhir suatu mata kuliah yang tidak memenuhi persyaratan butir (a) di atas dinyatakan tidak berlaku (gugur). Untuk menentukan Nilai Akhir (NA) pada setiap akhir semester digunakan atau prosentase penilaian sebagai berikut: Semisal: - Ujian tengah semester (misalnya, bobot 30%), mahasiswa benar 64 dari skor ideal 80, - Ujian akhir semester (misalnya, bobotnya 50%), mahasiswa benar 108 dari skor ideal 120, - Tugas lain (misalnya, bobotnya 20%), mahasiswa benar 45 dari skor ideal 50. Cara penghitungan : nilai semester - Ujian tengah semester (64/80)x30% = 24% - Ujian akhir semester (108/120)x50% = 45% - Tugas lain (45/50)x20% = 18% 87% ~87 4. Cara Penilaian a. Cara penilaian yang digunakan adalah PAP (Penilaian Acuan Patokan). Penggunaan PAP mengikuti aturan: 15 No. Derajat Pengauasaan Angka 1. 80 - 100 A 2. 70 – 79 B 3. 56 - 69 C 4. 41 – 55 D 5. < 41 E Untuk batas lulus mata kuliah Nilai Akhir adalah C (2.0) Nilai 4 3 2 1 0 (gagal) b. Penilaian Acuan Norma (PAN) memperbandingkan hasil belajar mahasiswa terhadap yang lain dalam kelompoknya (prestasi dalam kelompoknya). Orientasi PAN adalah prestasi nyata yang dapat dipakai kelompok dan dinyatakan dalam prestasi rata-rata kelompok (mean = M) serta deviasi standardnya (Standard Deviation = S) Kelemahan PAN adalah bahwa besaran M dan S ditentukan oleh mutu kelompok. Kelompok bermutu akan menghasilkan M yang besar dan sebaliknya, oleh karenanya PAN juga disebut Penilaian Acuan Relatif). Dibedakan 2 macam PAN, atas dasar variasi perolehan M dan S a. PAN I : Passing-score ditetapkan M + 0,25 S (nilai 6 = C = cukup) b. PAN II : Passing-score ditentukan M -1S dan M + 1S (nilai 6 = C = cukup) PAN I/score M + 1,75S dan M + 2,25S A M + 0,75S dan M + 1,25S B 2S M + 0,25S 1S M – 0,75S dan M – 0,25S D 2S Dibawah M – 1,15S Nilai Huruf C PAN II/score diatas M + 2S M +1S dan M + M – 1S dan M + M – 2S dan M – E dibawah M – 2S Penilaian Acuan Kombinasi (PAK) memperbandingkan hasil belajar mahasiswa terhadap suatu patokan yang berwajah dua : a. Yang telah ditentukan sebelumnya b. Prestasi dalam kelompoknya Dengan kata lain PAK ini berorientasi ganda, yaitu pada : a. Prestasi yang seharusnya dicapai oleh kelompok b. Prestasi riil yang dapat dicapai oleh kelompok Dengan PAK dicoba dipenuhi tuntutan dari PAP (disatu pihak) dan tuntutan dari PAN (dipihak lain). 5. Perbaikan Huruf Mutu Perbaikan huruf mutu dapat dilaksanakan pada semester regular (semester ganji dan semester genap) atau pada semester pendek. a. Perbaiakan huruf mutu pada semester regular 1) Huruf mutu E harus diperbaiki dengan menempuh kembali mata kuliah yang bersangkutan pada semester berikutnya atau pada semester antara. 16 Huruf mutu E harus diperbaiki terus hingga mendapatkan poin minimal C 2) Huruf mutu C, D dapat diperbaiki dengan menempuh kembali mata kuliah bersangkutan secara lengkap baik pada semester yang sama atau pada semester antara 3) Melalui perbaikan tersebut pada butir (1) dan (2) di atas, mata kuliah tersebut dimungkinkan memperoleh huruf mutu B atau C 4) Huruf mutu yang digunakan untuk perhitungan IP dan IPK adalah huruf mutu yang lebih tinggi. b. Perbaikan huruf mutu pada semester antara 1) Huruf mutu E, D, C dan B dapat diperbaiki dengan menempuh kembali mata kuliah yang bersangkutan dengan mencantumkan dalam KRS dan mengikuti seluruh kegiatan pada semester antara 2) Perbaikan huruf E, D dan C tersebut di atas apabila hasilnya lebih rendah, maka yang digunakan adalah huruf mutu sebelum perbaikan. 3) Melalui perbaikan tersebut pada butir (1) dan (2) di atas, mata kuliah tersebut dimungkinkan memperoleh huruf mutu B atau C 6. Ketentuan Jumlah Huruf D a. Jumlah huruf mutu D untuk jenjang sarjana sebanyak-banyaknya 10% dari beban studi kumulatif dan jenjang diploma tiga 10% dari beban studi kumulatif (seluruh beban studi yang dipersyaratkan untuk menyelesaikan studi). Contoh: Apabila beban studi kumulatif jenjang strata 1 (S-1) adalah 146 SKS, maka jumlah huruf mutu D yang diperkenankan sebanyak-banyaknya atau setara mata kuliah 10%x146 SKS = 15 SKS (dibulatkan kebawah )7 mata kuliah Apabila beban studi kumulatif jenjang diploma tiga adalah 117 SKS, maka jumlah huruf mutu D yang diperkenankan sebanyak-banyaknya 10% x 117 SKS = 12 SKS (dibulatkan ke bawah) atau setara 5 mata kuliah. b. Jika huruf mutu D melebihi 10% dari beban studi kumulatif, maka mahasiswa diharuskan memperbaikinya dengan mengulang mata kuliah baik pada semester berjalan maupun semester antara yang memperoleh huruf mutu D itu (mengulang kembali mata kuliah itu dan mencantumkan pada KRS). c. Jumlah huruf mutu D hendaknya menjadi perhatian dosen wali dan disarankan untuk melakukan upaya perbaikan nilai. 17 F. INDEKS PRESTASI Indeks Prestasi Semester/IPS 1. Indeks Prestasi Semester (IPS) adalah angka yang menunjukkan prestasi atau kemajuan belajar mahasiswa dalam satu semester. 2. IPS dihitung pada tiap akhir semester. 3. Rumus perhitungannya sebagai berikut: IP Semester = Nilai Setiap Mata Kuliah x SKS Jumlah Seluruh SKS yang diambil 4. IPS dihitung oleh dosen wali bersama-sama mahasiswa pada waktu pengisian KHS pada akhir semester bersangkutan dan pengisian KRS untuk semester berikutnya. Indeks Prestasi Kumulatis/IPK 1. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) merupakan angka yang menunjukkan prestasi atau kemajuan belajar mahasiswa secara kumulatif mulai dari semester pertama sampai semester paling akhir yang telah ditempuh. 2. IPK dihitung pada tiap akhir semester. 3. Rumus perhitungannya sebagai berikut: IP Kumulatif = Jumlah (AM X SKS) seluruh semester yang ditempuh Jumlah SKS seluruh semester yang ditempuh 4. IPK digunakan untuk menentukan beban studi semester berikutnya. 5. IPK digunakan sebagai kriteria untuk memberi sanksi akademik dan evaluasi studi pada akhir program. 6. Apabila mahasiswa memperbaiki huruf mutu E, D atau C dalam perhitungan IPK yang digunakan adalah huruf mutu yang lebih tinggi, misalnya: a. D diperbaiki menjadi E, yang digunakan adalah D b. E diperbaiki menjadi B, yang digunakan adalah B 7. Huruf T tidak dipergunakan dalam IPK; huruf T harus diubah menjadi A, B, C, D atau E dalam waktu satu tahun akademik setelah huruf T diumumkan. Apabila tidak diselesaikan dalam kurun waktu tersebut, maka nilai akhir adalah E. G. BEBAN STUDI KUMULATIF Besarnya beban studi kumulatif mahasiswa STIKES Surabaya dinyatakan telah menyelesaikan program pendidikan apabila memenuhi syarat sebagai berikut: 1. Program Pendidikan D-3 dengan beban studi kumulatif 110-120 SKS a. Telah lulus seluruh mata kuliah yang diujikan, dengan minimal IPK 2,00. b. Telah menyelesaikan Ujian Sidang Akhir dan Ujian Lisan (komprehensif) dengan nilai minimal B. c. Telah menyelesaikan administrasi keuangan. 2. Program Pendidikan S-1 dengan beban studi kumulatif 140-160 SKS 18 a. Telah lulus seluruh mata kuliah yang diujikan, dengan IPK 2,00. b. Telah menyelesaikan Ujian Sidang Akhir Program dengan nilai minimal huruf mutu B c. Telah menyelesaikan administrasi keuangan. 3. Penentuan yudisium baik untuk program pendidikan D-3 maupun S-1 ditentukan sebagai berikut: Y = Σ (Nilai Huruf Mata Kuliah X SKS Mata Kuliah) Total SKS Keterangan: Y = Nilai Yudisium H. PENGHENTIAN SEMENTARA dan PINDAHAN 1. Penghentian Studi untuk Sementara; Yang dimaksud dengan ijin adalah ijin cuti perkuliahan untuk sementara waktu yang diberikan oleh pihak akademik berdasarkan permohonan dari mahasiswa yang bersangkutan disertai alasan yang dapat dipertanggung jawabkan. Prosedur dan ketentuannya sebagai berikut: a. Mahasiswa membuat surat permohonan ijin cuti studi kepada Ketua Program Studi melalui BAAK. b. Surat Permohonan Ijin cuti studi harus diketahui oleh BAAK dengan membubuhkan tanda tangan pada surat permohonan cuti. c. Mahasiswa yang mengajukan cuti dikenakan biaya administrasi cuti sesuai dengan aturan yang berlaku. d. Cuti studi dengan permohonan ijin sebanyak-banyaknya 2 semester yang dapat diajukan lebih dari semester ketiga e. Mahasiswa yang mengambil cuti studi tidak diperbolehkan mengikuti kegiatan akademik. f. Waktu yang dipakai untuk cuti studi, dihitung sebagai batas waktu menempuh studi. g. Mahasiswa diperkenankan untuk mengikuti perkuliahan di semester yang berjalan (bukan di semester yang dicutikan) setelah memenuhi persyaratan administrative cuti akademik h. Mahasiswa yang akan aktif mengikuti perkuliahan lagi diharuskan memenuhi persyaratan akademik, antara lain: d. Surat permohonan aktif kuliah lagi (selambat-lambatnya 1 bulan sebelum perkuliahan dimulai). e. Foto copy transkip nilai yang diperoleh sebelum cuti dan foto copy biaya administrasi cuti. f. Mengisi formulir registrasi dan membayar SPP. g. Surat keputusan ijin cuti. 19 2. Mahasiswa Non-Aktif Merupakan mahasiswa yang tidak memenuhi syarat administrative akademik maupun keuangan berkenaan dengan syarat perkuliahan (tidak melakukan registrasi atau her registrasi). Mahasiswa tidak diperkenankan untuk menikmati setiap fasilitas yang disediakan oleh STIKes selama belum mengubah status menjadi AKTIF. Status non aktif dihitung sebagai masa studi. Untuk mengaktifkan status, mahasiswa NON-AKTIF harus melakukan pemenuhan syarat administrasi akademik dan keuangaan (termasuk biaya perkuliahan tertanggung dan biaya perkuliahan yang akan dijalani). Langkah pengaktifan adalah sebagai berikut: a. Mahasiswa melapor pada Pembimbing akademik dan Ketua program Studi b. Mahasiswa melakukan pembayaran semester tertunggak dan semester yang akan dilalui (BAUK) c. Mahasiswa melakukan her registrasi pada semester dimana dinyatakan Non-Aktif (BAAK) d. Mahasiswa terdaftar dan aktif kembali. 3. Alih Program Studi dan Pindahan dari Perguruan Tinggi Lain; Pada dasarnya alih program studi dalam lingkungan STIKES Surabaya dimungkinkan, namun diatur dengan prosedur dan persyaratan tertentu: a. Mahasiswa dapat mengajukan permintaan alih program studi atas permintaan sendiri atau permintaan lembaga. b. Atas dasar pertimbangan akademik, dengan melihat kemajuan studi mahasiswa, dosen wali (PA) dapat menyarankan alih program studi. c. Alih program studi hanya diperkenankan pada awal semester II atau awal semester III dan hanya antar program studi. d. Disetujui Wakil Ketua I, Ketua Program yang disetujui. e. Alih program studi dapat diusulkan bagi mahasiswa yang memenuhi ketentuan sebagai berikut: • Indeks Prestasi Kumulatif 2,00 setelah dikonversi. • Tabungan Kredit (huruf mutu D ke atas) tidak melebihi 5 mata kuliah • Nilai mata kuliah IPK yang dikonversi harus sekurang-kurangnya B • Memenuhi persyaratan kehadiran pada tiap mata kuliah yang ditempuh • Tidak memiliki huruf mutu E f. Apabila alih Program Studi disetujui, mahasiswa menandatangani surat pernyataan di atas materai yang diketahui oleh orang tua sebagai percobaan studi selama 2 semester, yang berisi pernyataan bahwa mahasiswa yang bersangkutan akan mendapat sanksi pemutusan studi apabila tidak menunjukkan prestasi di Program Studi baru. 20 Program alih program (program D3 ke S1) dilaksanakan sesuai aturan dasar akademik, dengan sistem konversi dan pengakuan SKS diatur pada pedoman alih program. g. Pindahan dari perguruan tinggi lain: 1) STIKES Surabaya menerima pindahan dari Perguruan Tinggi lain yang system pendidikannya berdasarkan kredit semester. Nilai AKREDITASI > tinggi atau setara dengan nilai AKREDITASI STIKes Surabaya. 2) Pertimbangan penerimaan mahasiswa pindahan terutama alasan kepentingan orang tua ke lingkungan Kota Surabaya, sesuai dengan surat keterangan lembaga resmi. 3) Di Perguruan Tinggi asal, mahasiswa telah menyelesaikan untuk S-1 sekurang-kurangnya 1 semester dan sebanyak-banyaknya 6 semester dan untuk D-3 sekurang-kurangnya 1 semester dan sebanyak-banyaknya 3 semester. 4) Mata kuliah yang diakui adalah mata kuliah yang isi dan bobot kreditnya sesuai dengan mata kuliah pada kurikulum di STIKES Surabaya, serta memperoleh huruf mutu sekurang-kurangnya C (atau B bagi mata kuliah tertentuyang dipersyaratkan) dengan IPK sekurang-kurangnya 2,00. 5) Tidak sedang kena sanksi akademik yang dinyatakan denga surat keterangan Perguruan Tinggi asal. 6) Dikenakan masa percobaan maksimal 2 semester dengan menandatangani surat pernyataan di atas materai yang diketahui orang tua sebagai “Percobaan Studi”, yang menyatakan bahwa mahasiswa yang bersangkutan akan mendapat teguran dan sanksi akademik apabila tidak menunjukkan prestasi akademikdengan IPK 2,00. h. Prosedur Pengajuan Pindah Studi ke STIKES Surabaya. Sekalipun STIKES Surabaya dapat menerima perpindahan mahasiswa dari Perguruan Tinggi lainnya, tidak ada jaminan suatu acuan pindah ke STIKES Surabaya dapat otomatis diterima. Prosedur Pengajuan adalah sebagai berikut: 1) Mahasiswa mengajukan surat permohonan yang ditujukan kepada ketua STIKES Surabaya dengan melampirkan: • Membawa surat pengantar dari Perguruan Tinggi asal. • Melampirkan transkip nilai mata kuliah yang telat di tempuh Perguruan Tinggi asal (dilegalisir oleh pejabat berwenang di Perguruan Tinggi asal). • Surat Keterangan tidak sedang menerima sanksi akademik atau sanksi pemecatan dari Pejabat Perguruan Tinggi asal. • Persyaratan lainnya sama dengan standar persyaratan administrasi mahasiswa baru. 2) Berdasarkan surat permohonan, ketua STIKES Surabaya akan meminta pertimbangan Wakil Ketua I mengenai kesediaan menerima mahasiswa pindahan. 21 3) Berdasarkan jawaban (kesediaan atau penolakan) dari Wakil Ketua I, Ketua STIKES Surabaya akan mengeluarkan surat keputusan tentang permohonan pindah studi tersebut. i. Prosedur pengajuan pindah studi (keluar) dari STIKES Surabaya. Bagi mahasiswa yang ingin pindah dari STIKES Surabaya ke Perguruan Tinggi Lain berlaku ketentuan sebagai berikut: 1) Mahasiswa tersebut dianggap mengundurkan diri atas keinginan sendiri dari STIKES Surabaya. Oleh karenanya yang bersangkutan harus membuat surat pernyataan pengunduran diri (dengan diketahui orang tua/wali) dan dosen wali ditunjukkan kepada Ketua STIKES Surabaya melalu Wakil ketua I. 2) STIKES Surabaya sekalipun tidak akan mempersulit prosesnya namun tidak dapat membantu proses pengurusan kepindahan mahasiswa ke Perguruan Tinggi Lain. 3) STIKES Surabaya hanya dapat mengeluarkan surat tanda telah keluar dan Transkip Akademik yang sudah ditempuh selama studi di STIKES Surabaya dan surat keterangan lainnya yang diperlukan, setelah mahasiswa yang bersangkutan telah memenuhi semua kewajiban administrasi akademik maupun keuangan (biaya yang belum dibayar, pinjam buku, dsb). 4) Alasan perpindahan berkenaan dengankepindahan orangtua, dan tidak berlangsung antar institusi dalam satu kota. 5) Mendapatkan surat penerimaan dari institusi tujuan. I. KETENTUAN PRAKTIKUM DAN ASISTEN Mata kuliah praktikum bagi mahasiswa STIKES Surabaya diberlakukan ketentuan sebagai berikut: 1. Merupakan komponen nilai. 2. Apabila diperlukan, koordinator praktikum dapat menetapkan nilai praktikum sebagai prasyarat. 3. Praktikum dilakukan sesuai dengan beban SKS mata kuliah. 4. Kehadiran praktikum dilakukan sesuai beban tanpa alasan apapun. 5. Bobot nilai praktikum S-1 minimal 40% dari nilai akhir dan untuk D-3 minimal 60% dari nilai akhir. Asisten mahasiswa diangkat dalam usaha untuk melancarkan dan mengintensifkan proses belajar mengajar. Asisten mahasiswa berfungsi sebagai asisten mata kuliah dan asisten praktikum. Persyaratan bagi asisten mahasiswa: 1. Mahasiswa yang telah menempuh minimal 100 SKS dengan IPK >3,00 2. Minimal mempunyai nilai A untuk mata kuliah yang diasuh 3. Berkepribadian serta berkelakuan baik 4. Asisten mahasiswa yang sudah berhasil menyelesaikan program pendidikan jenjang sarjana (S-1) tidak diperkenankan untuk diajukan/diangkat kembali sebagai asisten mahasiswa 22 J. KETENTUAN SEMESTER ANTARA 1. Tujuan diadakannya semester pendek adalah untuk meningkatkan mutu/kualitas hasil pendidikan dengan memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk memperbaiki nilai mata kuliah serta optimalisasi pemanfaatan sarana, prasarana, serta tenaga akademik dan administrasi yang tersedia. 2. Waktu pelaksanaan; dilaksanakan 1 kali pada setiap akhir semester genap 3. Jenis mata kuliah; yang disajikan adalah jenis mata kuliah yang ditetapkan oleh program studi disesuaikan dengan kondisi masing-masing. 4. Jumlah tatap muka; dilaksanakan dalam 16 kali tatap muka termasuk ujian dan tugas-tugas sesusai dengan bobot SKS masing-masing. 5. Jumlah kehadiran; minimal sebanyak 75% dari jumlah tatap muka/kehadiran dosen. 6. Semester pendek akan diselenggarakan apabila minimal diikuti 10 orang mahasiswa baru dapat diselenggarakan per mata kuliah. 7. Ujian yang dilakukan adalah ujian tengah dan akhir perkuliahan semester antara, yaitu ujian yang dilakukan pada pertemuan ketujuh dan keempat belas semester antara 8. System penilaian; system penilaian sama dengan system penilaian semester biasa yaitu dengan mempertimbangkan unsur-unsur tatap muka, tugas struktur, ujian-ujian dan komponen lain. 9. Peraturan tertulis dijelaskan pada pedoman pelaksanaan sesmeter antara K. PELAKSANAAN UJIAN 1. Ujian Semester a. Ujian diadakan secara terjadwal dua kali dalam satu semester yaitu: ➢ Ujian Tengah Semester (UTS) ➢ Ujian Akhir Semester (UAS) ➢ Ujian susulan di luar ujian yang ditentukan diatas dapat dilaksanakan maksimal 1 semester setelah ujian berakhir ➢ Ujian perbaikan di luar ujian di atas tidak diadakan kecuali melalui semester pendek b. Mahasiswa peserta ujian adalah mahasiswa yang terdaftar sebagai mahasiswa aktif pada semester yang bersangkutan dan dengan syarat kehadiran kuliah minimal 75%, dari kehadiran dosen tanpa alasan apapun. c. Peserta ujian wajib menunjukkan KTM, KRS, Kartu Kehadiran Kuliah dan bukti pembayaran biaya ujian pada saat pengambilan kartu ujian. d. Peserta ujian wajib menandatangani daftar hadir ujian (rangkap 2), dan bagi mereka yang tidak melaksanakannya dianggap tidak mengikuti ujian. e. Peserta ujian tidak boleh meninggalkan ruangan ujian tanpa seijin pengawas dengan alas an apapun. f. Peserta ujian yang tidak dapat mengikuti ujian karena alasan sakit, mahasiswa yang bersangkutan dan/atau oleh yang mewakili agar menghubungi koordinator pengawas dengan melampirkan “bukti rawat inap” 23 (Opname),atau sakit dari dokter surat keterangan sakit dari dokter paling lambat 3 hari setelah ujian berakhir. g. Peserta ujian yang melakukan perjokian akan dikenakan sanksi skorsing sampai pada pemutusan studi. h. Pengawas memiliki wewenang penuh untuk menjalankan dan mengambil tindakan yang dianggap perlu sesuai dengan tata tertib ujian. i. Telah menyelesaikan seluruh administrasi akademik mahasiswa, j. Telah menyelesaikan administrasi keuangan; • Lunas SPP Semeter ganjil/genap tergantung pelaksanaan ujian. • Membayar biaya ujian, praktikum, registrasi dana kemahasiswaan dan dana perpustakaan sesuai ketentuan. k. Peserta ujian terdaftar sebagai mahasiswa STIKES Surabaya. 2. Ujian Sidang Akhir Program; Untuk menyelesaikan jenjang program studi, setiap mahasiswa diwajibkan menempuh Ujian Akhir Program dengan menyusun dan menyelesaikan terlebih dahulu laporan tugas/Skripsi untuk jenjang S1 dan Tugas Akhir untuk jenjang D3. Jenis Ujian Sidang Akhir Program terdiri dari Sidang skripsi/ Tugas akhir dan Sidang Komprehensif. 3. Tata Tertib Ujian Semester; Tata tertib ujian di lingkungan Kampus STIKES Surabaya untuk pelaksanaan Ujian Tengah maupun Ujian akhir Semester adalah sebagai berikut: a. Peserta ujian adalah mahasiswa/i STIKES Surabaya yang sudah mendapat ijin ujian dari masing-masing dosen mengampu mata ujian. b. Peserta ujian wajib memenuhi semua persyaratan yang telah ditentukan untuk mengikuti ujian semester. c. Peserta ujian datang ke kampus 15 (lima belas) menit sebelum ujian dimulai, bila terlambat segera melapor ke Akademik dan tidak ada perpanjangan waktu. d. Peserta ujian berpakaian seragam sesuai dengan ketentuan yang berlaku, dan selalu memakai jas almamater. e. Peserta ujian harus megenakan sepatu fantofel (berkaos kaki). f. Peserta ujian dilarang membawa catatan dalam bentuk apapun ke dalam ruang ujian. g. Peserta ujian dilarang bekerja sama dengan peserta lain dalam bentuk apapun selama ujian berlangsung. h. Peserta ujian diwajibkan menyediakan alat tulis menulis dan kalkulator sendiri selama ujian berlangsung. i. Peserta ujian diwajibkan membawa kartu ujian selama ujian berlangsung, yang selanjutnya diserahkan kepada pengawas untuk ditandatangani sebagai tanda kehadiran peserta. Apabila tidak membawa kartu ujian harap lapor kepada pengawas dan bagian akademik untuk minta kartu sementara. j. Bila peserta ujian tidak masuk atau ijin harap memberitahukan secara tertulis dan dengan alasan tepat. k. Lembar soal dan jawaban diserahkan kepada pengawas apabila jam ujian sudah berakhir. 24 l. Dilarang keluar ruangan, maksimal 10 menit sebelum jam ujian berakhir. m. Apabila menemui kekurang jelas didalam soal ujian, maka peserta ujian dipersilahkan menanyakan kepada pengawas dengan sikap yang benar dan sopan. n. Tidak boleh mengubah tempat duduk yang sudah diatur oleh panitia. o. Dilarang membuat gaduh/ramai saat mengikuti ujian. p. Jika peserta tidak mengindahkan semua peraturan yang disebutkan diatas, maka peserta dikeluarkan dari ruangan dan lembar jawaban serta lembar soal ditahan dan diberi nilai 0 (nol). 4. Sanksi-Sanksi a. Peserta ujian tidak diperkenan mengikuti ujian apabila: • Terlambat lebih dari 30 (tiga puluh) menit • Tidak membawa kartu ujian • Tidak berpakaian sesuai dengan ketentuan b. Bagi pelanggar tata tertib ini akan dikenakan sanksi: • Dicatat dalam berita acara ujian • Dikeluarkan dari ruang ujian L. PENULISAN SKRIPSI dan TUGAS AKHIR Untuk menyelesaikan program studi mahasiswa harus mempertahankan tugas akhir di depan dewan penguji akademik. Penyusunan tugas akhir harus relevan dengan jurusan, dilakukan sendiri oleh mahasiswa yang bersangkutan dibantu Dosen Pembimbing yang diberi tugas oleh Ketua. 1. Syarat untuk Proposal Tugas Akhir a. Telah memperoleh minimal 108 SKS (D3 Kebidanan), 138 SKS (S1 Keperawatan) dan 138 SKS (S1 Ilmu Gizi). b. Telah selesai melakukan praktik beserta laporannya, kecuali ilmu gizi pada saat semester tujuh. c. Lulus mata kuliah metodologi penelitian (MR). d. Telah menyelesaikan administrasi dan keuangan termasuk pendaftaran tugas akhir. 2. Prosedur Pendaftaran Tugas akhir a. Pendaftaran dilakukan dengan mengisi formulir pendaftaran tugas akhir yang disediakan bagian BAAK. b. Mengajukan judul tugas akhir dan dikonsultasikan kepada ketua program studi dan diketahui oleh Wakil Ketua I bidang akademik serta telah dipastikan judul belum pernah diteliti sebelumnya (dengan mendapatkan surat keterangan dari perpustakaan mengenai hal tersebut). Formulir pendaftaran tugas akhir dengan melampirkan: h. Transkip nilai yang telah menunjukkan angka kredit minimal 108 SKS (D3 Kebidanan), 138 SKS (S1 Keperawatan) dan 138 SKS (S1 Ilmu Gizi); 25 i. Bukti pembayaran biaya pendidikan yang terakhir/surat keterangan dari BAUK; j. Proposal tugas akhir; kemudian didaftarkan ke BAAK; c. d. e. f. g. h. Apabila mahasiswa telah memenuhi syarat untuk menyusun tugas akhir, maka Ketua Prodi akan memberikan ijin untuk menyusun tugas akhir, dengan melampiri: judul tugas akhir yang akan dibuat (sesuai dengan proposal tugas akhir yang diajukan apabila disetujui). Setelah mahasiwa memperoleh surat ijin menyusun tugas akhir, yang bersangkutan segera menghubungi dosen pembimbing untuk berkonsultasi proposal tugas akhir yang diajukan. Setelah proposal disetujui oleh pembimbing tugas akhir, segera melaporka ke Prodi dan BAAK untuk meminta jadwal seminar proposal tugas akhir. Setelah seminar dinyatakan lulus, maka ahasiswa tersebut segera melanjutkan konsultasi tugas akhirnya sampai selesai. Setelah pembimbing menyetujui tugas akhir maka dosen pembimbng dan Ketua Prodi membubuhkan tanda tangan dan melaporkan ke BAAK untuk segera diajukan pada dewan penguji. Ujian Skripsi/KTI dijadwalkan oleh prodi dan BAAK. Tugas akhir harus dipertahankan di hadapan dewan penguji akademik yang telah ditunjuk dan diberi tugas oleh prodi. Ketentuan-ketentuan secara khusus dan terperinci mengenai peraturan tentang tugas akhir akan diatur dengan dokumen lain M. EVALUASI AKHIR HASIL STUDI Mahasiswa dinyatakan telah dan lulus dari STIKES Surabaya apabila memenuhi ketentuan sebagai berikut: 1. Lulus semua mata kuliah dalam beban studi kumulatif yang ditetapkan. 2. Memiliki IPK sekurang-kurangnya 2,00. 3. Tidak terdapat huruf mutu E. 4. Huruf mutu D tidak melebihi 10% dari beban studi kumulatif kurikulum program sarjana maupun diploma tiga. 5. Penyelesaian akhir program studi ditandai dengan penulisan skripsi untuk mahasiswa jenjang S-1 dan laporan Tugas Akhir/Makalah untuk jenjang D3. 6. Usulan untuk penulisan skripsi dan makalah diajukan kepada jurusan melalui bidang akademik untuk diseminarkan terlebih dahulu. 7. Penulisan skripsi dan makalah dilakukan dengan bimbingan dosen pembimbing penulisan skripsi dan makalah yang ditetapkan berdasarkan surat keputusan ketua STIKES Surabaya atas usulan dari Ketua Jurusan. 8. Telah menyelesaikan penyusunan dan penulisan Skripsi bagi S1 dan Tugas Akhir bagi D3, serta dinyatakan layak oleh pembimbing. 9. Lulus ujian akhir program sarjana dan diploma yang terdiri dari ujian sidang Skripsi/tugas akhir dan ujian komprehensif atau sejenisnya, dengan memperoleh huruf mutu B. 26 10. Apabila nilai salah satu ujian tidak mencapai huruf mutu B, maka mahasiswa tersebut dinyatakan lulus bersyarat. 11. Apabila nilai total ujian Sidang akhir Program tidak mencapai huruf mutu B,maka mahasiswa tersebut dinyatakan tidak lulus dan harus mengulang ujian sidang (apakah sidang Skripsi/TA ataupun Komprehensif). 12. Dalam pelaksanaan ujian Skripsi maupun Tugas Akhir, setiap penguji berhak memberikan catatan/rekomendasi perbaikan (apabila ada) dan perbaikan tersebut harus diselesaikan maksimal 1 bulan setelah berakhirnya pelaksanaan ujian. 13. Perbaikan karya ilmiah (Skripsi/Tugas akhir) hasil Ujian Sidang akan dibimbing oleh Pembimbing Skripsi/Tugas Akhir kemudian hasilnya harus diketahui oleh Penguji Sidang. 14. Sebelum digandakan sebanyak minimal 4 eksemplar atau dapat ditambah sesuai kebutuhan dan seijin program studi atau Pembimbing Utama Skripsi/Tugas Akhir harus terlebih dahulu ditandatangani. N. YUDISIUM Yudisum diberikan pada ujian akhir program. Yudisum ditetpkan oleh tim penguji Ujian akhir Program bersama dengan Pimpinan STIKES Surabaya Predikat kelulusan Program Diploma 3 dan Sarana Strata 1 STIKES Surabaya sebagai berikut: IPK YUDISIUM K D-3 S-1 e 2,00-2,75 2,00-2,75 Memuaskan t 2,76-3,50 2,76-3,50 Sangat Memuaskan e 3,51-4,00 3,51-4,00 Dengan Pujian (Cum Laude) t apan predikat kelulusan dengan pujian (Cum Laude) dilakukan dengan memperhatikan masa studi maksimum, yaitu masa studi minimum ditambah satu tahun. Mahasiswa yang diperkenankan mengikuti proses yudisium adalah: 1. Mahasiswa yang telah memenuhi keseluruhan beban studi sesuai jenjang pendidikan dan telah dinyatakan lulus sidang akhir (tugas akhir) 2. Mahasiswa telah memenuhi syarat minimum SKP kegiatan akademik maupun non akademik (organisasi dan penunjang), sesuai dengan ketentuan program studi. 3. Mahasiswa telah memenuhi persyaratan administrative baik keuangan maupun akademik 27 O. WISUDA Wisuda diselenggarakan apabila mahasiswa telah dinyatakan lulus dengan yudisium. Syarat mengikuti wisuda adalah: a. Telah mengikuti OKK dan yudisium b. Terdaftar sebagai peserta wisuda yang telah diumumkan oleh bagian BAAK. c. Membayar sewa toga dan perlengkapan yang lain yang besarnya ditentukan oleh pihak akdemik. d. Jumlah minimal peserta adalah 20 mahasiswa. Pelaksanaan wisuda a. Wisuda dilakukan 1 kali 1 tahun yaitu periode September. b. Kepanitiaan wisuda ditetapkan dalam Surat Keputusan Ketua STIkes Surabaya c. Pelaksanaan wisuda mencakup pelantikan, pengambilan sumpah oleh pejabat tertentu, pemberian ijazah dan penyerahan lulusan. d. Pakaian wisuda 1) Wisudawan : baju lengan panjang warna putih, mengenakan dasi dan celana panjang warna gelap. 2) Wisudawati : pakaian nasional. 3) Mengenakan toga dan sleborceh sesuai warna yang disepakati institusi. P. UJI KOMPETENSI Uji kompetensi merupakan ujian yang dilaksanakan oleh lembaga penyelenggara ujian kompetensi (terdiri dari anggota asosiasi pendidikan dan profesi-sesuai profesi masing-masing) yang bertujuan menguji kemampuan standar lulusan profesi kesehatan sebagai salah satu cara menjamin mutu calon tenaga kesehatan di indonesia. Uji kompetensi dilakukan untuk memproses surat izin menjalankan tindakkan keprofesian (sesuai kewenangan profesi masing-masing) yang dilaksanakan secara terpusat oleh lembaga independent. Lulusan institusi kesehatan yang telah dinyatakan lulus dari institusinya wajib mengikuti uji kompetensi untuk mendapatkan sertifikat uji kompetensi dan teregister sebagai tenaga kesehatan. Uji kompetensi dilaksanakan sesuai dengan jadwal masing-masing profesi, yang dilaksanakan setiap tahun, dengan terlebih dahulu mendaftarkan diri sebagai peserta uji. Pendaftaran uji kompetensi dilakukan secara kolektif (dibawah institusi asal), namun dapat melakukan permohonan pemindahan tempat uji kompetensi, setelah terlebih dahulu melakukan konfirmasi secara administratif. 28 BAB III ADMINISTRASI AKADEMIK KEMAHASISWAAN A. TUJUAN Menciptakan mekanisme layanan administrasi akademik yang tertib, efesiensi dan efektif sehingga terbina kesatuan pemahaman, tindakan dan disiplin di kalangan mahasiswa, staf administrasi dan staf pengajar. B. SISTEM ADMINISTRASI AKADEMIK Sistem administrasi akademik adalah proses keseluruhan kegiatan secara akademik yang mencakup: 1. Penerimaan Mahasiswa Baru Mahasiswa adalah lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA) atau Kejuruan (SMK) dan Madrasah Aliyah (MA) yang telah memenuhi persyaratan pendaftaran mahasiswa baru dan dinyatakan lolos oleh STIKES Surabaya. Dalam penerimaan mahasiswa baru ketiga program studi yang ada di STIKES Surabaya dilaksanakan secara bersama-sama. Proses penerimaan mahasiswa baru dimulai dengan sosialisasi kepada calon mahasiswa, pendaftaran, seleksi dan daftar ulang (Regristrasi). Penerimaan mahasiswa baru ini ditangani langsung oleh lembaga pada Panitia Penerimaan Mahasiswa Baru. Penerimaan mahasiswa baru dilaksanakan satu kali satu tahun, yaitu pada bulan September. Data penerimaan mahasiswa baru kemudian hasilnya diserahkan kepada Bagian Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan (BAAK). 2. Prosedur dan Persyaratan a. Calon mahasiswa mengisi formulir pendaftaran. b. Membayar biaya pendaftaran dengan melampirkan: k. Foto copy Hasil UAN dan Ijazah yang dilegalisir sebanyak 2 lembar. l. Pas foto 4X6 = 2 lembar, 3X4 = 2 lembar. c. Semua persyaratan dimasukkan dalam stofmap (warna sesuai dengan ketentuan atau prodi masing-masing) dan diserahkan di bagian panitia penerimaan mahasiswa baru. d. Setelah melakukan pendaftaran dan dinyatakan lolos seleksi maka mahasiswa baru melakukan registrasi dan pembayaran biaya pendidikan pada bagian BAUK di kampus STIKES Surabaya. e. Konsultasi kepada Penasehat Akademik (PA) untuk pengisisan dan pengesahan formulir registrasi serta KRS. f. Registrasi Kartu Rencana Studi (KRS) dapat dilakukan secara on line diluar kampus melalui media internet ke website: www.stikes-surabaya.ac.id atau dapat dilakukan dikampus pada bagian BAAK (Biro Administrasi Akademik dan Kemahasiswaan) dengan dilengkapi bukti pembayaran pendaftaran dan registrasi. KRS yang sudah dicetak kemudian disahkan oleh Ketua Program Studi dan Pembimbing Akademik. g. Pngisian Buku Kartu Rencana Studi (KRS) yang telah disiapkan oleh BAAK kemudian disahkan oleh Ketua Program Studi dan Pembimbing Akademik. 29 h. Mendownload atau mencatat jadwal kuliah yang sudah ditetapkan di papan pengumuman atau melalui website. 3. Her Registrasi Merupakan proses aktif yang dilakukan oleh mahasiswa lama di Lingkungan STIKes Surabaya yang dilakukan pada awal perkuliahan. Adapun proses yang harus dilakukan adalah: a. Mahasiswa yang telah dinyatakan lulus semester dan mendapatkan KHS melakukan pembayaran perkulihan semester yang akan berjalan. Mahasiswaa yang mengaktifkan kembali pasca cuti melakukan prosedur yang sama, dengan sebelumnya meminta surat aktif kembali dari BAAK yang telah diketahui oleh PA dan Ketua Program studi serta di setujui oleh Wakil ketua I b. Mahasiswa yang telah melakukan administrasi keuangan berhak mengisi KHS yang telah disediakan oleh BAAK. c. Mahasiswa melakukan proses bimbingan sesuai poin bimbingan akademik. d. Mahasiswa yang telah terdaftar kembali berhak mengikuti proses pekuliahan 4. Sanksi Calon mahasiswa baru yang terlambat dan atau tidak melaksanakan registrasi sesuai ketentuan dinyatakan gugur sebagai mahasiswa STIKES Surabaya dan apabila akan meneruskan harus memulai dari proses awal pendaftaran. Mahasiswa lama yang tidak melakukan her Registrasi dinyatakan tidak aktif (penjelasan pada mahasiswa NON-AKTIF) C. PERANGKAT ADMINISTRASI Dalam penyelenggaraan administrasi akademik digunakan berbagi kartu dan daftar, antara lain 1. Kartu Rencana Studi (KRS) KRS berisi daftar mata kuliah yang akan ditempuh mahasiswa dalam semester bersangkutan. KRS diisi oleh mahasiswa bersama dan disetujui Dosen Wali dengan membubuhkan tanda tangannya. KRS diambil di Bagian Administrasi Akademik Kemahasiswaan/BAAK tiap awal semester. KRS diserahkan ke BAAK guna pembuatan daftar hadir mahasiswa dan dosen. Pengisian KRS harus dilakukan secara benar, kesalahan pengisian seperti salah pemberian tanda pada kolom yang disediakan, dikenai sanksi berupa pembatalan hak untuk mengikuti mata kuliah yang dimaksud. Apabila mahasiswa ingin melakukan perubahan dalam batas waktu yang ditetapkan, perubahan KRS harus mendapat persetujuan Dosen Wali yang selanjutnya menyerahkan kembali kepada BAAK. 30 2. Daftar Hadir Mahasiswa dan Dosen a. Daftar hadir mahasiswa dan dosen berisi Nomor Pokok Mahasiswa (NPM) yang mengikuti mata kuliah bersangkutan. b. Daftar hadir mahasiswa dan dosen ditandatangani mahasiswa pada saat kegiatan belajar mengajar berlangsung, serta oleh dosen pembina mata kuliah pada akhir kegiatan. c. Daftar hadir mahasiswa dan dosen disimpan di BAAK. 3. Daftar Prestasi Mahasiswa/DPM a. DPM berisi Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) mahasiswa tiap angkatan dalam satu jurusan, jumlah semester dan beban studi yang telah ditempuh. b. DPM disahkan dan ditandatangani oleh Pembantu Ketua I Bidang Akademik. c. DPM diumumkan kepada mahasiswa pada tiap akhir semester. 4. Biodata Orang Tua/Wali Mahasiswa (BOTM) Pengisian form ini untuk mengetahui data orang tua setiap mahasiswa STIKES Surabaya. Data orang tua mahasiswa harus diisikan pada form ini dengan benar dan sesungguhnya. 5. Kartu Peserta Ujian Kartu ini diisi untuk digunakan sebagai tanda peserta ujian baik ujian tengah maupun akhir semester. 6. Kalender Akademik dan Jadwal Perkuliahan a. Kalender akademik disusun pada setiap awal tahun akademik. b. Jadwal kuliah disusun untuk setiap semester dan penyusunannya dikoordinasikan oleh BAAK. 7. Kartu Mahasiswa Setiap tahun angkatan, BAAK mengeluarka Kartu Mahasiswa. Kartu Mahasiswa ini diberikan kepada mahasiswa yang terdaftar di STIKES Surabaya, dengan ketentuan: a. Mahasiswa mengambil dengan menyerahkan bukti pendaftaran dan registrasi. b. Kartu tanda Mahasiswa hanya berlaku pada saat mahasiswa tersebut masih aktif mengikuti perkuliahan. c. Kartu mahasiswa yang hilang pada tahun akademik yang bersangkutan dapat mengambil dengan syarat-syarat sebagai berikut: 1) Mengajukan permohonan Kepada Ketua yang diketahui oleh BAAK. 2) Membayar administrasi yang ditentukan. 3) Menyerahkan 1 lembar pas foto 4X6 31 D. PERWALIAN Setiap awal semester mahasiswa diwajibkan melaksanakan perwalian, baik mahasiswa baru maupun mahasiswa lama setelah melakukan registrasi administrasi maupun akademik dengan PA Dalam membantu kelancaran belajar mahasiswa, ditetapkan seorang dosen sebagai pembimbing akademik (PA) dan wali kelas yang akan membimbing mahasiswa dalam kegiatan akademik. Jumlah mahasiswa yang dibimbing PA disesuaikan dengan kemampuan Prodi. Secara ideal tiap PA membimbing paling banyak 15 mahasiswa. Seorang pembimbing akademik ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Ketua STIKes Surabaya. E. DOSEN, DOSEN dan WALI PEMBIMBING AKADEMIK (PA) 1. Tugas Dosen; Kelompok tenaga akademik/pengajar (dosen) mempunyai tugas sebagai berikut: a. Pendidikan dan Pengajaran meliputi; 1) Memberi rencana pembelajaran semester (RPS) dan rancangan tugas 2) Memberi kuliah, termasuk memberi dan memeriksa ujian, makalah dan skripsi. 3) Membantu memberi kuliah dan mempersiapkan bahan-bahan kuliah. 4) Membantu memeriksa makalah dan skripsi. 5) Menjadi pembimbing/sponsor/kosponsor dalam penyusunan makalah/skripsi. 6) Memimpin/mengelola laboratorium dan studio. 7) Memimpin dan membimbing praktik di lapangan. 8) Memberi laporan kerja praktik di laboratorium dan di lapanagan. 9) Memberi latihan responsi. 10) Memberi bimbingan. 11) Melakukan evaluasi keberhasilan studi mahasiswa pada mata kuliah yang bersangkutan. b. Kegiatan Penelitian, meliputi: 1) Menstimulir dan melaksanakan penelitian ilmiah. 2) Membimbing penelitian mahasiswa seperti skripsi atau tugas akhir. 3) Memimpin atau berpartisipasi aktif dalam seminar serta pertemuanpertemuan ilmiah lainnya c. Kegiatan Pengabdian Kepada perguruan tinggi & Kepada Masyarakat, meliputi: 1) Menstimulir kegiatan Pengabdian kepada masyarakat sesuai dengan spesialisnya. 2) Membimbing kegiatan pengabdian masyarakat yang dilakukan mahasiswa. 3) Merencanakan dan melaksanakan program pembentukan/pembinaan kader. d. Bimbingan kepada mahasiswa dalam rangka memenuhi kebutuhan dan minat mahasiswa di dala proses pendidikan. 32 e. Tugas membantu kelancaran perkuliahan/tentamen dan tugas lain yang dibebankan oleh ketua jurusan. 2. Dosen Wali; merupakan dosen yang ditunjuk dan disyahkan dengan surat ketetapan, bertugas memberikan arahan dan bimbingan mahasiswa setiap kelas. Dengan SK berlaku hingga mahasiswa tahun akademik tersebut lulus. 3. Dosen Pembimbing Akademik; Untuk membantu kelancaran belajar siswa, jurusan menetapkan dosen wali yang akan membimbing mahasiswa dalam kegiatan akademik selama menempuh program studi Sarjana dan Diploma. Jumlah mahasiswa yang dibimbing dosen wali disesuaikan dengan kemampuan Prodi (jumlah ideal 15 mahasiswa 1 dosen PA). Kewajiban dan tugas dosen PA: a. Pada dasarnya tiap tenaga pengajar tetap dapat menjadi dosen PA yang membimbing mahsiswa untuk keseluruhan program yang ditempuh (keseluruhan program sarjana dan diploma). b. Dosen PA wajib tetap berhubungan dengan mahasiswa secara periodik untuk memantau perkembangan studinya, misalnya pada awal, pertengahan dan akhir semester. c. Dosen PA wajib memiliki, mengisi dan menyimpan buku Berkas Informasi Mahasiswa (BIM), baik untuk kepentingan bimbingan akademik maupun bimbingan pribadi apabila diperlukan. d. Secara ringkas tugas dosen PA adalah: 1) Membantu mahasiswa menyusun rencana studi, baik satu program studi penuh maupun program semesteran. 2) Memberi pertimbangan kepada mahasiswa bimbingannya dalam menentukan beban studi dan jenis mata kuliah yang akan ditempuh sesuai dengan distribusi mata kuliah. 3) Melakukan pemantauan terhadap kemajuan studi mahasiswa yang dibimbingnya. e. Pada awal semester 1 dosen PA mengadakan pertemuan dengan mahasiswa untuk membicarakan rencana studi keseluruhan program yang ditempuh. Hal-hal yang dibicarakan adalah: 1) Perkiraan jumlah smesteran yang akan ditempuh mahasiswa untuk menyelesaikan keseluruhan program. 2) Arah studi mahasiswa. 3) Mata kuliah mana yang akan ditempuh, dengan memperhatikan: 7. Mata kuliah yang merupakan persyaratan bagi mata kuliah berikutnya. 8. Mata kuliah yang hanya disajikan pada salah satu semester (semester ganjil atau semester genap saja) atau disajikan tiap semeseter. 9. Bobot SKS mata kuliah, dengan pengertian bahwa makin besar bobot SKSnya akan makin berat. 10. Bentuk mata kuliah yang berbeda (kuliah, praktikum laboratorium, seminar, dsb) yang jumlah jam kegiatan belajarnya tidak sama. 11. Persyaratan minimal kehadiran 100% pada praktikum laboratorium, 75% pada kuliah tanpa alasan apapun. 33 a. Setelah membicarakan rencana studi keseluruhan program, dilanjutkan dengan rencana studi semester 1. Pada dasarnya untuk semester 1 tiap mahasiswa diberi kesempatan yang sama yaitu 18 SKS, yang merupakan beban normal untuk tiap semester (maksimal SKS 24/semester). b. Pengisian KRS pada tiap semester dilakukan oleh mahasiswa dengan persetujuan dosen wali memberi pertimbangan dan saran untuk mengambil beban studi semesteran distribusi mata kuliah sebagai pedoman, disamping memperbaiki rencana studi keseluruhan program bersama mahasiswa. c. Dosen PA wajib memperhatikan jumlah huruf mutu D yang diperoleh mahasiswa agar tidak melampaui ketentuan yang berlaku pada akhir keseluruhan program (tidak melebihi 10% dari beban studi kumulatif). d. Sampai batas-batas tertentu kesulitan pribadi dapat ditampung dosen PA, tetapi apabila tidak dapat diselesaikan, disarankan untuk dirujuk ke dosen konselor dan atau bidang akademik dan kemahasiswaan STIKes. e. Dalam hal dosen PA tidak dapat menjalankan tugasnya dalam jangka waktu yang cukup lama, maka pimpinan STIKES Surabaya wajib menunjuk penggantinya. F. BIAYA PENDIDIKAN 1. Mahasiswa diharuskan membayar penuh SPP semester yang diikuti dan biaya pendidikan lainnya yang telah ditentukan. 2. Batas waktu, mekanisme pembayaran SPP dan biaya pendidikan lainnya diatur oleh Pembantu Ketua II bidang administrasi Umum dan keuangan. 3. Besarnya SPP dan biaya pendidikan lainnya ditetapkan melalui Keputusan ketua STIKES Surabaya. 4. Biaya pendidikan lainnya berupa: a. Biaya penerimaan mahasiswa baru (BPBM) b. Biaya daftar ulang/registrasi (BDU) c. Dana pengembangan pendidikan (DPP) d. Dana Pengembangan Mahasiswa dan akademik (DPMA) e. Biaya jaket almamater dan pakaian praktis, alkes, dan lain-lain f. Biaya orientasi kehidupan kampus (OKK) g. Biaya proses pembelajaran semester (biaya kuliah semester) h. Biaya praktik lapangan/laboratorium (BPL) i. Biaya skripsi/TA j. Biaya wisuda (BW) k. Biaya semester antara G. BEASISWA Merupakan bantuan biaya pendidikan sebagai dedikasi yang diberikan baik oleh lembaga pelaksana pendidikan, lembaga mandiri maupun pemerintah untuk memperluas cakupan ketercapaian pendidikan masyarakat Indonesia. Beasiswa diberikan kepada mahasiswa yang membutuhkan dari segi finansial dan memiliki kemampuan akademik serta aktif berorganisasi. Proses memperoleh beasiswa dilakukan berdasarkan seleksi baik internal maupun seleksi eksternal. 34 H. PELANGGARAN DAN SANKSI AKADEMIK Sanksi adalah hukuman akademik dan atau administratif yang dijatuhkan kepada mahasiswa atas pelanggaran ketentuan dalam surat keputusan ini, sedangkan pelanggaran adalah segala bentuk perbuatan yang tidak boleh dilakukan oleh mahasiswa dan kejahatan adalah setiap perbuatan yang dilakukan mahasiswa baik sendiri maupun bersama yang ditentukan dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana maupun peraturan lain yang berlaku di Indonesia. Jenis sanksi yang dikenakan kepada mahasiswa yang melanggar peraturan pelaksanaan kegiatan pembelajaran dapat berupa : 1. Tidak diperkenankan mengikuti kuliah (teori/praktek). 2. Peringatan akademik berupa teguran lisan dan tulisan. 3. Pemberhentian sementara untuk jangka waktu tertentu (skoring). 4. Pemberhentian tetap/pemutusan masa studi 1. Pelanggaran/pembuatan yang menyebabkan mahasiswa tidak diperkenankan mengikuti kegiatan pembelajaran antara lain : a. Tidak menyelesaikan dan atau tidak memiliki kartu registrasi dan KRS pada waktu yang ditetapkan. b. Pada waktu perkuliahan/pembelajaran tidak mengenakan pakaian seragam yang telah ditentukan. c. Tidak membawa perlengkapan yang ditentukan saat mengikuti kegiatan pembelajaran dan lain-lain. Tenaga pendidik mempunyai kewenangan untuk menyatakan eseorang mahasiswa boleh atau tidak diperkenankan mengikuti kegiatan pembelajaran. 2. Kepada mahasiswa yang melakukan pelanggaran perlu mendapat teguran lisan dan tulisan I hingga III. a. Mahasiswa yang melakukan pelanggaran/perbuatan yang menyebabkan mahasiswa mendapat teguran lisan, antara lain : 1) Tidak menjaga dan memelihara kebersihan dan ketertiban lingkungan. 2) Berlaku kurang/tidak sopan terhadap tenaga kependidikan, pegawai, sesama mahasiswa atau orang lain misalnya tamu institusi. 3) Mengganggu kelancarandan ketertiban proses belajar mengajar 4) Melanggar peraturan dan tata tertib. b. Pelanggaran perbuatan yang menyebabkan mahasiswa mendapat teguran tertulis I-III, antara lain : 1) Memiliki nilai Indeks Prestasi (IP) kurang dari atau sama dengan 2.00 (≤ 2.00) pada akhir semester dan nilai Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) dibawah 2.00 2) Jumlah jam ketidakhadiran tanpa keterangan mencapai maksimal 25% jam kuliah. 3) Melalaikan kewajiban administrasi pada semester berjalan. 4) Melanggar tata tertib setelah mendapat 3 (tiga) kali teguran lisan. Sanksi teguran tertulis bersikap akumulatif dan berlaku untuk kurun waktu 1 (satu) semester. Teguran tertulis dikeluarkan oleh Ketua STIKes yang ditujukan kepada mahasiswa yang bersangkutan dan ditembuskan kepada orang tua/wali, dan dicatat di bagian administrasi akademik dan kemahasiswaan. 35 3. Scorsing diberikan kepada mahasiswa yang melakukan pelanggaran antara lain : a. Memiliki nilai IP dibawah 2.00 pada akhir semester dan atau nilai IPK dibawah 2.00, setelah mendapat teguran tertulis III. b. Jumlah ketidakhadiran tanpa keterangan mencapai maksimal 50% jam kuliah. c. Melalaikan kewajiban administratif pada semester berjalan. d. Melanggar tata tertib setelah mendapat hukum dan atau tindak pidana seperti penyalahgunaan narkotika, miras (mabuk di area kampus), mencuri, dan sejenisnya. e. Melakukan pelanggaran etika akademik seperti misalnya terbukti mengerjakan soal ujian mahasiswa yang tidak hadir, plagiat makalah, laporan, dan tugas akhir, melakukan upaya curang lain (pemalsuan tanda tangan) dll. Sebelum dikeluarkan surat skorsing terlebih dahulu dilakukan pemanggilan terhadap mahasiswa yang bersangkutan. Dalam pertemuan penjelasan atas pemanggilan tersebut dibuatkan berita acara yang ditandatangani oleh Puket III bidang kemahasiswaan dan mahasiswa yang bersangkutan, disaksikan oleh bagian administrasi akademik dan kemahasiswaan yang bersangkutan dan ditembuskan kepada orang tua/wali dan arsip di bagian administrasi akademik dan kemahasiswaan. 4. Apabila setelah scorsing tidak ada tanggapan, maka dapat dikeluarkan sanksi berupa pemberhentian tetap/pemutusan studi. Pemutusan studi dapat pula diberikan apabila : a. Tingkat kelulusan semester I dan II kurang dari 60% mata kuliah semester tersebut. b. Tidak mengikuti kegiatan pembelajaran tanpa alasan yang dibenarkan pada semester I dan atau II atau 2 (dua) semester berturut-turut. c. Melalaikan kewajiban administrasi selama 2 (dua) semester berturut-turut atau semester berlainan. d. Telah melampaui batas masa studi yang diperkenankan (lebih dari 5 tahun D3 dan & 7 tahun S1 serta profesi 2 tahun). e. Melakukan pelanggaran hukum, tindak pidana, serta melakukan pencurian baik di lingkungan kampus maupun di luar kampus, terlibat dalam organisasi terlarang. f. Melakukan pelanggaran etika moral dan profesi termasuk melakukan perkelahian baik dilingkungan maupun di luar kampus dan tindakan yang mencemarkan dan atau merusak citra STIKes Widya Dharma Husada Tangerang. g. Melakukan pelanggaran etika akademik serta melakukan plagiat makalah, laporan, dan tugas akhir, melakukan upaya curang lain (pemalsuan tanda tangan) dll. Pemutusan sudi mahasiswa ditetapkan oleh ketua STIKes berdasarkan usulan ketua program studi. Dalam proses penerbitan surat keputusan pemutusan studi, terlebih dahulu dilakukan pemanggilan kepada mahasiswa oleh Waka I bagian akademik dan kemahasiswaan yang disaksikan struktural institusi (bagian administrasi akademik dan kemahasiswaan) atau tenaga kependidikan/PA dan ditandatangani oleh seluruh yang hadir. 36 Penjatuhan jenis sanksi sebagaimana dalam ketentuan di atas dapat dilakukan secara alternatif dan atau kumulatif. Pengulangan pelanggaran akan dikenakan sanksi setingkat lebih tinggi dan atau sanksi maksimal. I. PENGUNDURAN DIRI 1. Mahasiswa mengajukan pernyataan pengunduran diri disertai alasan pengunduran diri yang diketahui oleh orang tua/wali dengan materai Rp. 6.000,00 ditujukan kepada Ketua Program Studi. 2. Ketua Program Studi meneruskan surat pengunduran diri dari mahasiswa ke Wakil Ketua I STIKes Surabaya dengan melampirkan surat pernyataan pengunduran diri mahasiswa. 3. Ketua STIKes menerbitkan SK Pengunduran Diri Mahasiswa, dengan tembusan Waka I, BAAK dan ketua Program Studi. J. PEMUTUSAN STUDI 1. Prestasinya sangat rendah Indek Prestasi Semester < 2.00 dan telah diberikan peringatan, kelalaian administratif, dan atau kelalaian mengikuti kegiatan belajar mengajar. 2. Pemutusan studi dikenakan kepada mahasiswa yang melebihi batas waktu studi kumulatif yang ditetapkan. 3. Pemutusan studi karena kelalaian administratif dikenakan kepada mahasiswa yang menghentikan studi 2 semester berturut-turut atau dalam waktu berlainan tanpa izin Ketua STIKes Surabaya 4. Pemutusan studi karena kelalaian mengikuti kegiatan belajar mengajar dikenakan kepada mahasiswa yang telah mendaftar kembali secara administratif tetapi tidak mengikuti kegiatan belajar mengajar pada semester I dan atau semester II tanpa alasan yang dapat dibenarkan. 5. Tidak melakukan registrasi 2 semester berturut-turut atau mengundurkan diri dari satu atau beberapa mata kuliah setelah lewat batas waktu perubahan KRS dua semester berturut-turut. 6. Pemutusan studi mahasiswa ditetapkan oleh Ketua STIKes berdasarkan usulan Ketua Program Studi. 37 BAB IV KURIKULUM PENDIDIKAN Kurikulum STIKES Surabaya merupakan seperangkat perencanaan dan pegangan dalam pelaksanaan pendidikan dan pengajaran bagi unsur dosen, mahasiswa serta unsur pelaksanaan pendidikan lainnya di STIKES Surabaya. A. PENGERTIAN DAN TUJUAN Kurikulum Pendidikan Tinggi adalah seperangkat rencana dan peraturan mengenai isi maupun bahan kajian serta cara penyampaian dan penilainnya yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar di Perguruan Tinggi. Sesuai dengan pedoman pendidikan yang diselenggarakan, kurikulum STIKES Surabaya terdiri dari Kurikulum Program Studi Kebidanan Jenjang Diploma Tiga, Program Studi Keperawatan Jenjang Strata Satu dan Program Stusi Ilmu Gizi Jenjang Strata Satu. 1. Tujuan Kurikulum Program Studi Kebidanan Jenjang Diploma Tiga Tujuan Kurikulum Program Studi Kebidanan diarahkan untuk menghasilkan tenaga ahli di bidang kebidanan yang mampu berperilaku profesional. 2. Tujuan Kurikulum Program Studi Ilmu Keperawatan Jenjang Strata Satu Tujuan Kurikulum Program studi Ilmu Keperawatan diarahkan untuk menghasilak tenaga ahli di bidang keperawatanyang mampu berperilaku profesional. 3. Tujuan Kurikulum Program Studi Ilmu Gizi Jenjang Strata Satu Tujuan Kurikulum Program studi Ilmu Gizi diarahkan untuk menghasilak tenaga ahli di bidang ahli gizi yang profesional. B. KURIKULUM INTI 1. Kelompok Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian 2. Kelompok Mata Kuliah Keilmuan dan Keterampilan 3. Kelompok Mata Kuliah Keahlian Berkarya 4. Kelompok Mata Kuliah Perilaku Berkarya 5. Kelompok Mata Kuliah Kehidupan Bermasyarakat (MPK) (MKK) (MKB) (MPB) (MBB) C. KARAKTERISTIK KURIKULUM Kurikulum STIKES Surabaya yang berlakuan mulai tahun 2012-2013 memiliki karakteristik pokok, yaitu: 1. Bersifat Nasional; Artinya, Kurikulum yang dikembangkan mengacu kepada Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No. 232/U/2000, tanggal 20 Desember 2000 dan No.49 Th.2014. tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa. 38 2. Bersifat Fleksibel; Artinya, Kurikulum setiap program pendidikan dikembangkan dngan mengacu pada kondisi perkembangan ilmu, teknologi dan kebutuhan masyarakat (link and match). Dengan demikian tidak menutup kemungkinan kurikulum STIKES Surabaya di masa akan datang ditinjau kembali, baik dalam jenis mata kuliah maupun jumlah SKS yang harus di tempuh. Sifat fleksibel Kurikulum STIKES Surabaya diimplementasikan dalam bentuk pengembangan kurikulum inti sebanyak 40-80% dan kurikulum institusional adalah 20-40%. D. IMPLEMENTASI KURIKULUM Implementasi Kurikulum membutuhkan dukungan tenaga dosen dan tentang administrasi yang berkualitas, alat-alat laboratorium, perpustakaan, perlengkapan belajar dan dana yang memadai. Disamping itu, implementasi kurikulum juga membutuhkan satu sistem administrasi akademik, strategi perkuliahan serta kriteria keberhasian kurikulum. E. KURIKULUM D-III KEBIDANAN 1. Profil Lulusan Pendidikan Diploma III Kebidanan merupakan bagian dari jenjang pendidikan tinggi tenaga kesehatan yang menghasilkan tenaga bidan profesional pada tingkat Ahli Madya yang lulusannya mendapat gelar Ahli Madya Kebidanan. Profil lulusan Program Studi D3 Kebidanan STIKes Surabaya mengacu pada ketetapan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia yaitu yang mampu berperan sebagai: a. Care Provider (Pemberi asuhan kebidanan) Seseorang yang mempunyai kemampuan memberikan asuhan kebidanan secara efektif, aman dan holistik dengan memperhatikan aspek budaya terhadap ibu hamil, bersalin, nifas dan menyusui, bayi baru lahir, balita dan kesehatan reproduksi pada kondisi normal berdasarkan standar praktik kebidanan dan kode etik profesi b. Community Leader (Penggerak mesyarakat) dalam kesehatan ibu dan anak. Seseorang yang mempunyai kemampuan menjadi penggerak dan pengelola masyarakat dalam upaya peningkatan kesehatan ibu dan anak dengan menggunakan prinsip partnership dan pemberdayaan masyarakat sesuai dengan kewenangan dan lingkup praktik bidan. c. Communicator (Komunikator) Seseorang yang mempunyai kemampuan berkomunikasi secara efektif dengan perampuan, keluarga,masyarakat, sejawat dan profesi lain dalam upaya peningkatan derajat kesehatan ibu dan anak. d. Decision Maker (pengambilan keputusan dalam asuhan kebidanan) Seseorang yang mempunyai kemapuan mengambil keputusan klinik dalam asuhan kebidanan kepada individu,keluarga dan masyarakat dengan menggunakan prinsip partnership. e. Manager (pengelola) Seseorang yang mempunyai kemampuan mengelola klien dalam asuhan kebidanan dalam tugas secara mandiri, kolaborasi (team) dan rujukan dalam kontek asuhan kepada individu, keluarga dan masyarakat. 39 2. Distribusi mata kuliah Kurikulum Akademis Program Studi D-3 Kebidanan Tahun Ajaran 2018-2019 dengan jumlah keseluruhan SKS dalam 6 semester 117 SKS.(TERLAMPIR) 3. Kalender akademik dan Jadwal Perkuliahan Perkuliah dalam 1 tahun ajaran dibagi menjadi 2 periode yaitu dalam bentuk semester (6 bulan). Semester ganjil dilaksanakan pada bulan september dan berakhir pada bulan Maret di tahun ajaran berjalan. Semester genap dilaksanakan pada bulan maret dan berakhir pada bulan Agustus setiap tahun ajaran berjalan. Kalender akademik dan jadwal perkuliahan (TERLAMPIR) dilakukan sosialisasi pada web STIKes Surabaya. F. KURIKULUM S-1 KEPERAWATAN 1. Profil Lulusan Kurikulum yang digunakan dalam tahap pendidikan profesi ini mengacu pada Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) sesuai dengan SK Mendiknas No. 045/U/2002. Salah satu tahapan awal dalam penyusunan KBK adalah menetapkan profil lulusan. Adapun profil lulusan S1 STIKes Surabaya pada tahap pendidikan profesi difokuskan pada profil sebagai: a. Care Provider b. Manajer Asuhan Klien c. Community Leader d. Researcher e. Health Educator 2. Distribusi mata kuliah a. Kurikulum Akademis Program Studi S1 Ilmu Keperawatan program reguler Tahun Ajaran 2018-2019 dengan jumlah keseluruhan SKS dalam 8 semester 148 SKS.(TERLAMPIR) b. Kurikulum Akademis Program Studi S1 Ilmu Keperawatan program alih jenjang Tahun Ajaran 2018-2019 dengan jumlah keseluruhan SKS dalam 4 semester 69 SKS.(TERLAMPIR) 3. Kalender akademik dan Jadwal perkuliahan Perkuliah dalam 1 tahun ajaran dibagi menjadi 2 periode yaitu dalam bentuk semester (6 bulan). Semester ganjil dilaksanakan pada bulan september dan berakhir pada bulan Maret di tahun ajaran berjalan. Semester genap dilaksanakan pada bulan maret dan berakhir pada bulan Agustus setiap tahun ajaran berjalan. Kalender akademik dan jadwal perkuliahan (TERLAMPIR) dilakukan sosialisasi pada web STIKes Surabaya. 40 G. KURIKULUM PROFESI NERS 1. Profile Lulusan a. Care Provider (Pemberi asuhan keperawatan) b. Communicator (Interaksi dan transaksi dengan klien, keluarga, dan tim kesehatan) c. Educatordanhealth promotor (Pendidikan dan promosi kesehatan bagi klien, keluarga dan masyarakat) d. Managerdan leader (Manajemen praktik/ruangan pada tatanan rumah sakit maupun masyarakat) e. Researcher (Peneliti ) f. Profil lain yang mendukung visi / penciri institusi. 2. Distribusi Praktik Kurikulum program profesi Ners Tahun Ajaran 2018-2019 dengan jumlah keseluruhan SKS dalam 2 semester 36 SKS.(TERLAMPIR) 3. Kalender akademik (Terlampir) H. KURIKULUM S-1 ILMU GIZI 1. Profil Lulusan a. Profesional Sebagai Ahli Gizi/ Nutrition Care Provider Pembela dan Pelindung Hak Klien, Pengkajian status gizi, penegak diagnosa gizi, perencana dan pelaksana intervensi gizi serta melakukan monitoring dan evaluasi gizi dalam pelayanan gizi yang menjunjung etika profesi gizi. b. Pengelola asuhan gizi dalam sistem penyelenggaraan makanan/Manager/Dietesien Monitoring dan evaluasi intervensi gizi, pemimpin, pengawas, penasehat dan pengambil keputusan dengan menerapkan prinsip gizi dalam penyelenggaraan dan penyajian makanan kepada individu atau kelompok. c. Peneliti Bidang Gizi Peneliti permasalahan dalam bidang gizi klinik, gizi masyarakat,, gizi institusi gizi pangan dan gizi biomedis serta mempublikasikan hasilnya dalam forum ilmiah dan penerbitan berkala ilmiah. d. Pendidik Bidang Gizi (pendidik bagi kesehatan klien dan keluarga) Pendidik, penyuluh maupun fasilisator pembelajaran kreatif, inovatif yang mendidik dengan penguasaan materi Gizi yang baik, memiliki kemampuan menggunakan teknologi informasi untuk mengikuti perkembangan Gizi dan pembelajarannya. 43 e. Penyuluh dan Konselor Bidang Gizi Menjelaskan, menggunakan, memilih, dan mengolah bahan makanan untuk meningkatkan pengetahuan, sikap, dan perilaku perorangan atau masyarakat dalam mengonsumsi makanan sehingga meningkatkan kesehatan dan gizinya. Penyuluhan gizi disampaikan lebih umum dan biasanya dapat menjangkau sasaran yang lebih banyak. Konselor gizi komunikasinya dilakukan lebih pribadi untuk membantu orang lain (klien) mengenali, mengatasi masalah gizi yang dihadapi, dan mendorong klien untuk mencari dan memilih cara pemecahan masalah gizi secara mudah sehingga dapat dilaksanakan oleh klien secara efektif dan efisien sebagai perubahan sikap dan perilaku terhadap makanan. 2. Distribusi mata kuliah a. Kurikulum Akademis Program Studi S1 ilmu gizi program reguler Tahun Ajaran 2018-2019 dengan jumlah keseluruhan SKS dalam 8 semester 151 SKS.(TERLAMPIR) b. Kurikulum Akademis Program Studi S1 ilmu gizi program alih jenjang Tahun Ajaran 2018-2019 dengan jumlah keseluruhan SKS dalam 4 semester 68 SKS.(TERLAMPIR) 3. Kalender akademik dan Jadwal perkuliahan Perkuliah dalam 1 tahun ajaran dibagi menjadi 2 periode yaitu dalam bentuk semester (6 bulan). Semester ganjil dilaksanakan pada bulan september dan berakhir pada bulan Maret di tahun ajaran berjalan. Semester genap dilaksanakan pada bulan maret dan berakhir pada bulan Agustus setiap tahun ajaran berjalan. Kalender akademik dan jadwal perkuliahan (TERLAMPIR) dilakukan sosialisasi pada web STIKes Surabaya. 44 BAB V UNIT PELAYANAN TEKNIS A. UPT PERPUSTAKAAN 1. Pengguna Perpustakaan Civitas Akademik STIKES Surabaya 2. Keanggotaan Kepada setiap anggota perpustakaan, diberi tanda kartu/kartu tanda anggota. Untuk memperoleh kartu tanda anggota harus: a. Memperlihatkan Kartu Mahasiswa bagi mahasiswa STIKES Surabaya b. Mengisi formulir pendaftaran c. Menyetujui dan sanggup menaati peraturan perpustakaan d. Bagi non-mahasiswa/dosen STIKES Surabaya harus mendapat persetujuan pimpinan STIKES Surabaya. 3. Ketentuan peminjaman a. Buku-buku yang dapat dipinjamkan; Pada dasarnya semua buku, literatur,dll dapat dipinjam, kecuali referensi atau buku-buku tertentu, karya ilmiah yang menurut pertimbangan tidak dapat dipinjamkan dan yang tidak terdaftar menjadi anggota tidak boleh meminjam buku dll kecuali untuk dibaca di perpustakaan. b. Banyaknya buku yang dipinjam; Setiap peminjam hanya diberikan peminjaman banyaknya 3 buah buku dan apabila belum mengembalikan tidak boleh meminjam buku dll. c. Lamanya waktu meminjam buku; Lamanya waktu peminjaman buku adalah 5 Hari sejak tanggal peminjaman dan dapat diperpanjang apabila tidak ada anggota lain yang membutuhkan. d. Kewajiban peminjam; peminjam buku diwajibkan memelihara buku dengan baik dan dilarang membuat tulisan, catatan kecil, coretan, merusak/merobek sebagian isi buku dan wajib mengembalikan buku tepat pada waktunya. e. tanggung jawab peminjam atas hal; 1) kerusakan buku menjadi tanggung jawab peminjam 2) kehilangan buku harus diganti dengan buku sejenis kemudian ditetapkan sanksi lainnya kepada yang bersangkutan. 4. Peraturan Semua civitas akademik jika berkunjung ke perpustakaan harus menaati peraturan sebagai berikut: a. Wajib mengisi daftar hadir dengan mengisi buku pengunjung yang disediakan. b. Tidak diperkenankan membawa tas, jaket dan payung kedalam ruangan. c. Kartu anggota perpustakaan tidak dapat dipinjamkan kepada orang lain. d. Bila kartu anggota perpustakaan hilang, segera melapor kepada petugas perpustakaan untuk diganti dengan yang baru. e. Pengunjung wajib mengembalikan buku yang sudah di baca ke tempat semula. 49 f. Pengunjung yang membutuhkan informasi tentang koleksi yang dibutuhkan dapat meminta bantuan petugas perpustakaan. g. Apabila peminjam tidak menemukan buku yang dicari, diharapkan mengisi lembar “Daftar Buku yang Belum Ada” yang disediakan oleh petugas perpustakaan. h. Turut menjaga kebersihan dan keberadaan fasilitas serta semua koleksi perpustakaan. i. Tidak diperkenankan makan, minum, dan merokok di dalam ruangan. j. Turut menjaga ketenangan suasana perpustakaan. k. Bersikap sopan dan saling menghargai kepada petugas dan sesama pengunjung perpustakaan. 5. Sanksi Terhadap anggota yang dengan sengaja atau tidak sengaja melanggar tata tertib atau melalaikan kewajibannya, dapat dikenakan sanksi sebagai berikut: a. Dikeluarkan dari ruang perpustakaan b. Membayar ganti rugi atau denda lainnya sesuai jenis pelanggaran c. Dicabut dari keanggotaannya. 6. Pelayanan Perpustakaan Pelayanan perpustakaan dilakukan setiap hari kerja dengan jadwal dan waktu akan ditetapkan oleh kepala UPT Perpustakaan. B. UPT LABORATORIUM KOMPUTER 1. Tujuan a. Meningkatkan keahlian dalam menggunakan komputer sebagai alat untuk menciptakan efesiensi dan efektifitas kerja. b. Meningkatkan keterampilan di bidang komputer dalam memcahkan berbagai persoalan manajerial maupun organisasional. c. Menyiapkan lulusan yang memiliki kompetensi dan terampil dalam menggunakan komputer. d. Menyiapkan lulusan yang mampu berkompetisi di dunia global. 2. Fungsi a. Menyelenggarakan kegiatan praktikum komputer reguler maupun non reguler. b. Menyelenggarakan pelatihan aplikasi komputer, pelatihan manajemen data berbasis komputer. c. Menyelenggarakan penelitian non bidang ilmu terkait dengan komputer dan pengabdian masyarakat. 3. Pengguna Laboratorium Komputer Civitas Akademik STIKES Surabaya dan pihak lain yang memperoleh ijin tertulis dari Pimpinan STIKES Surabaya. 50 4. Tata Tertib STIKES Surabaya menyediakan fasilitas laboratorium komputer untuk mendukung proses pembelajaran dan penelitian. Tata tertib laboratorium komputer: a. Hanya mahasiswa dengan status aktif yang dapat menggunakan laboratorium komputer. b. Bersikap sopan di dalam ruangan laboratorium komputer dan bertoleransi terhadap pengguna lain (antara lain tidak berbicara terlalu keras, bergurau, duduk diatas meja, dll). c. Tidak makan, minum ataupun merokok di dalam laboratorium komputer. d. Melakukan scanning terhadap disket ataupun flaskdisk yang dipergunakan sebelum pemakaian komputer. e. Tidak mencoba memperbaiki sendiri perangkat komputer dan peralatannya. Jika terjadi kerusakan atau masalah pada perangkat tersebut dipersilahkan untuk melaporkan pada petugas laboratorium komputer. f. Tidak memindahkan dan atau memodifikasi konfigurasi perangkat komputer, software atau peripheral lain tanpa seijin petugas laboratorium. g. Memperlakukan fasilitas peralatan laboratorium dengan baik dan tidak merusak peralatan yang ada baik secara disengaja ataupun karena kecerobohan, termasuk merusak/mengambil segel/barcode yang ada. h. Tidak menggunakan laboratorium komputer untuk tempat bermain game. i. Melakukan akses internet secara bertanggung jawab dengan: 1) Tidak mengunjungi situs-situs internet yang menyajikan pornografi atau yang tidak sesuai dengan norma kesopanan. 2) Tidak tidak mengirimkan virus, worm atau program perusak lain serta email spamming. 3) Tidak mengirimkan email yang berisi ancaman, penghinaan atau yang bersifat SARA. 4) Tidak menggunakan internet untuk melakukan aktifitas yang melanggar hukum, seperti pemalsuan kartu kredit. 5) Tidak melakukan download aplikasi dan menginstalnya di laboratorium komputer tanpa seijin petugas laboratorium. j. Meninggalkan meja dalam keadaan bersih sehingga tidak mengganggu kenyamanan pengguna berikutnya, serta komputer dimatikan. C. UPT LABORATORIUM PRAKTIK Tata tertib laboratorium praktik: 1. Hanya bagi siswa yang hendak praktikum sesuai dengan jadwal yang boleh memasuki laboratorium setelah diijinkan masuk oleh dosen pembimbing praktikum. 2. Harus memakai atribut praktikum (sesuai dengan ketentuan seragam praktikum dan prodi masing-masing). 51 3. Wajib menaati peraturan pengguna laboratorium sebagaimana yang telah diatur oleh kabag. Laboratorium. 4. Wajib bertanggung jawab dalam bentuk memperbaiki dan/atau mengganti peralatan laboratorium yang karena kelalaian menyebabkan rusak, pecah dan hilang. 5. Mengembalikan dan merapikan peralatan praktik yang telah digunakan ke tempat semula. 6. Wajib mengikuti kegiatan praktikum dengan baik dan benar digunakan ke tempat semula. 7. Tidak boleh meninggalkan laboratorium baik saat praktikum berlangsung maupun selesai praktikum sebelum mendapat ijin dari dosen pembimbing. 8. Wajib membuat laporan tertulis dari hasil kegiatan praktikum. 9. Wajib mempresentasikan hasil kegiatan praktikum. 52 BAB VI LEMBAGA PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN MASYARAKAT (LPPM) Dalam rangka melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi kegiatan penelitian dan pengabdian pada masyarakat dilaksanakan di bawah koordinasi Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Masyarakat (LPPM) STIKES Surabaya. A. PENGKAJIAN dan PENELITIAN Pengembangan kegiatan pengkajian dan penelitian mencakup penelitian dasar dan penelitian terapan. 1. Tujuan a. Mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang kesehatan. b. Pemecahan berbagai masalah dalam bidang kesehatan untuk menunjang pembangunan kesehatan regional maupun nasional. c. Memberi masukan dalam pengembangan kebijakan kesehatan, baik secara sektoral, regional maupun nasional. 2. Ruang Lingkup Berbagai masalah dalam bidang kesehatan, baik pada tingkat mikro, makro, regional, maupun nasional. 3. Pelaksanaan Penelitian a. Pembinaan dan pelaksanaan penelitian dilaksanakan dibawah koordinasi LPPM STIKES Surabaya. b. Penelitian dilakukan secara individual maupun kelompok, secara kelembagaan. B. PENGEMBANGAN dan PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT 1. Tujuan a. Mengembangkan sumber daya manusia ke arah terciptanya manusia pembangunan. b. Mengembangkan upaya pembinaan dan profesi masyarakat yang produktif. c. Mempercepat upaya pembinaan dan profesi masyarakat sesuai dengan perkembangannya dalam proses modernisasi. d. Meningkatkan kepekaan sosial para tenaga akademik dan mahasiswa terhadap masalah-masalah yang timbul dalam masyarakat. e. Memantapkan pembinaan institusi dan profesi dalam sistem perguruan tinggi yang relevan dengan kebutuhan masyarakat yang membangun kesehatan. 2. Ruang Lingkup Pengabdian Kepada Masyarakat Segala bentuk kegiatan pengabdian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi yang dilaksanakan secara melembaga dan terencana serta bermanfaat bagi masyarakat, yang meliputi: a. Penyebarluasan ilmu dan teknologi sebagai produk yang seyogyanya diketahui dan dimanfaatkan oleh masyarakat. b. Menerapkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang relevan dengan kebutuhan masyarakat serta tuntutan pembangunan. 53 c. Pemberian bantuan kepada masyarakat dalam memecahkan permasalahan yang dihadapi serta bantuan dalam melaksanakan pembangunan terutama pembangunan kesehatan. d. Pemberian jasa-jasa pelayanan kepada masyarakat dalam berbagai bidang yang memerlukan penangan sesuai bidang keilmuan, profesi dan kemampuan STIKES Surabaya. 3. Bentuk-Bentuk Pengembangan Masyarakat a. Pelayanan kepada masyarakat. b. Kuliah Kerja Nyata Pembelajaran Pemberdayaan Masyarakat c. Pengembangan wilayah d. Penelitian Laksana 4. Pendekatan Berorientasi pada pemenuhan kebutuhan masyarakat dalam upaya meningkatkan kemampuan untuk mengatasi permasalahn dibidang ekonomi dengan tujuan untuk meningkatkan taraf hidupnya. Semua kegiatan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat dilaksanakan atas seijin Ketua STIKES Surabaya. Dalam melaksanakan fungsi koordinasinya LPPM mempertanggungjawabkan secara periodik kepada ketua STIKES Surabaya. 54 BAB VII PEMBINAAN DAN PENGEMBANGAN KEMAHASISWAAN A. LATAR BELAKANG Organisasi Kemahasiswaan Intra pada suatu Perguruan Tinggi adalah suatu wahana pengembangan diri Mahasiswa ke arah perluasan wawasan dan peningkatan kecendekiawan serta integritas kepibradian untuk mencapai tujuan Pendidikan Tinggi. Keberadaan Organisasi Kemahasiswaan sangat berkepentingan untuk dipahami dan disadari sebagai salah satu sarana dalam merealisasikan tujuan Pendidikan Tinggi, mempersiapkan mahasiswa agar kelak menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademik dan dapat menerapkan, mengembangkan, bahkan menciptakan ilmu pengetahuan dan teknologi. Seiring dengan itu, sesuai yang termaktub dalam Tri Dharma perguruan Tinggi, Organisasi Kemahasiswaan ditantang pula untuk mampu memberikan pengabdian kepada masyarakat berupa olah transformasi dan ekspresi pengetahuan bagi peningkatan taraf hidup masyarakat dan memperkaya Kebudayaan Nasional. Sepantasnyalah Organisasi Kemahasiswaan STIKES Surabaya menempatkan citra dan pengabdiannya pada peningkatan sumber daya manusia mahasiswa dan anggotanya untuk mampu meningkatkan keseluruhan almamaternya yang pantas pula untuk dicintainya. Refleksi dari pada penyadaran hal tersebut di atas, Pembinaan dan Pengembangan Organisasi Kemahasiswaan menjadi lebih penting untuk diarahkan dan dipersiapkan sedemikian rupa sebagai “Investasi Kemanusiaan” dalam kerangka pembangunan bangsa yang didasarkan atas semangat reformasi atas gagasan “Pembangunan Manusia Indonesia Seutuhnya dan Masyarakat Indonesia Seluruhnya” dapat terwujud. Dari pada itu pembangunan pada hakekatnya berpangkal manusia, dilakukan oleh manusia dan ditunjukkan untuk kepentingan manusia, maka masalah Pembinaan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (Mahasiswa) harus merupakan bagian masalah pokoknya yang perlu diutamakan. B. TUJUAN DAN TARGET 1. Peningkatan keterampilan/skill individu dan peningkatan kapasitas diri. 2. Menanamkan karakter mahasiswa yang disiplin dan bertanggung jawab, kritis, kreatif dan inisiator, berkompetensi, bermoral dan etika, leadership, respon terhadap masalah-masalah sosial kemasyarakatan. C. ARAH KEBIJAKAN 1. Mengembangkan nilai-nilai akademik 2. Mengembangkan organisasi kemahasiswaan 3. Kesejahteraan mahasiswa 4. Mengrah pada perkembangan potensi dan kapasitas diri mahasiswa 5. Menanamkan kebanggan terhadap almamater 6. Pencitraan STIKES Surabaya 55 D. STRATEGI 1. Pelibatan Organisasi Kemahasiswaan dan umumnya mahasiswa dalam setiap acara/kegiatan formal STIKES Surabaya. 2. Orientasi kegiatan mahasiswa ialah bejar Berilmu, belajar Sadar Diri, dan Belajar Hidup dalam Komunitas. 3. Memberikan pengalaman, kemampuan dan pendewasaan pengelolaan organisasi. 4. Pengorganisasian kegiatan mahasiswa atas dasar dari, oleh dan untuk mahasiswa. 5. Jenis kegiatan bukan merupakan tujuan akhir dan penekanan terletak pada; tumbuhnya tanggung jawab dan proses yang benar, hasil bukan tujuan akhir. 6. Mengembangkan, memfasilitasi, mendidik mahasiswa secara optima, efektif dan efisien. 7. Peningkatan fasilitas penunjang kegiatan minat dan bakat mahasiswa. E. BENTUK ORGANISASI KEMAHASISWAAN 1. Keluarga Mahasiswa 2. Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM) 3. Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) 4. Himpunan Mahasiswa Program Studi (HIMA PRODI) 5. Unit-unit kegiatan mahasiswa (UKM) sesuai dengan minat dan hobi nahasiswa, diantaranya; a. UKM Musik b. UKM voli c. UKM Futsal d. UKM Badminton e. UKKI (Kerohanian Islam) f. UKK (Kerohanian Kristen) g. UKM Tari h. UKM Paduan suara i. UKM Radio Setiap mahasiswa STIKes surabaya disarankan untuk mengikuti kegiatan kemahasiswaan dalam bentuk organisasi kemahasiswaan maupun organisasi unit kegiatan kemahasiswaan di Lingkungan STIKes Surabaya, sebagai upaya menumbuhkan karakter dan softskill. Kegiatan yang dilaksanakan oleh setiap organisasi kemahasiswaan tertuang dalam dokumen peraturan organisasi (GBHO dan AD-ART, serta rencana kerja dan agenda kerja perperiode jabatan) yang diberikan kepada wakil ketua bidang kemahasiswaan serta laporan pertanggungjawaban di akhir periode jabatan. F. PRIORITAS PROGRAM KEMAHASISWAAN 1. Minat dan bakat mahasiswa 2. Penalaran keilmuan mahasiswa 3. Penguatan organisasi kemahasiswaan 56 4. 5. 6. 7. Pengembangan potensi diri mahasiswa Kesejahteraan mahasiswa Kemah kerja mahasiswa Program penunjang (bimbingan, konseling, dll) G. ORIENTASI STUDI MAHASISWA Pada setiap awal tahun akademik baru, setiap mahasiswa baru diwajibkan mengikuti Orientasi Studi Mahasiswa. Sifat dari pelaksaan kegiatan ini adalah edukatif, aplikatif, dan persuasif dengan menggunakan metode ceramah, diskusi, presentasi, observasi, wisata manajemen, games manajemen, simulasi dan outbond trining. Adapun maksud diselenggarakannya kegiatan ini adalah untuk menumbuhkan kepekaan intektualitas mahasiswa baru terhadap tanggung jawab imani mahasiswa itu sendiri umumnya seluruh civitas akademik perguruan tinggi. Sedangkan tujuannya adalah: 1. Memperkenalkan dan membekali secara langsung tentang hal-hal pokok yang berkaitan dengan sistem pendidikan tinggi khususnya STIKES Surabaya. 2. Uraian tentang implementasi kebebasan akademik, mimbar akademik, dan otonomi perguruan tinggi. 3. Uraian tentang bentuk pelayanan kesejahteraan yang berhubungan dengan pengembangan dan peningkatan potensi diri. 4. Uraian tentang disiplin ilmu yang berhubungan dengan pengembangan dan peningkatan potensi diri. 5. Terciptanya mahasiswa yang memiliki kesadaran terhadap peran, fungsi dan memahami tentang hak dan kewajibannya sebagai mahasiswa dan komunitas masyarakat ilmiah baik ketika berada di tengah-tengah kampus maupun masyarakat. 6. Terbinanya sikap dasar akademis yang dapat menghayati dan memahami serta mengaplikasikan isi Tri Dharma Perguruan Tinggi. 7. Membangun dan menjalin ukhuwah/keeratan hubungan emosional antara lembaga, mahasiswa senior dan mahasiswa baru umumnya keeratan seluruh civitas akademik. H. TATA TERTIB KEMAHASISWAAN Dalam usaha menciptakan suasana tertib dalam kehidupan kemahasiswaan diatur tata tertib kemahasiswaan sebagai berikut: Mahasiswa memiliki kewajiban sebagai berikut: 1. Melakukan registrasi dan her-registrasi pada tiap awal semester dan tahun ajaran sebagaimana ketentuan pada kalender akademik. 2. Melakukan konsultasi kepada pembimbing akademik. 3. Mengikuti perkuliahan dan menjalankan tugas-tugas sebagai mahasiswa. 4. Mengikuti ujian sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 5. Menyusun tugas akhir dan atau karya ilmiah sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 57 6. 7. 8. 9. Melakukan yudisium semester dan yudisium akhir. Ikut memelihara sarana dan prasarana di lingkungan kampus. Menjaga wibawa dan menjunjung tinggi nama baik almamater. Menjaga dan mengembangkan nilai kesopanan, saling menghormati, saling menghargai dan mengembangkan nilai-nilai kebudayaan nasional. 10. Mentaati setiap peraturan yang berlaku di STIKes Surabaya 11. Tidak melakukan hal pelanggaran etik maupun hukum di lingkungan STIKes Surabaya 12. Tidak melakukan aktivitas pengedaran NAPZA dan merokok di lingkungan STIKes Surabaya Mahasiswa memiliki hak sebagai berikut: 1. Menggunakan kebebasan akademik secara bertanggung jawab untuk menuntut dan mengkaji ilmu sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 2. Memperoleh pembelajaran, pengajaran, bimbingan, informasi ilmiah dan layanan sebaik-baiknya untuk kemajuan studinya. 3. Mengembangkan penalaran dan keilmuan, minat dan kegeamaran sesuai kemampuan. 4. Memanfaatkan fasilitas yang dimiliki kampus sesuai ketentuan yang berlaku. 5. Mengikuti kegiatan ekstrakulikuler sesuai ketentuan yang berlaku. 6. Pindah ke perguruan tinggi atau jurusan lain. 7. Mengajukan selang studi sesuai ketentuan yang berlaku. 8. Memperoleh beasiswa baik dari universitas, pemerintah, maupun lembaga lainnya secara kompetitif. 9. Melaksanakan aktivitas di dalam kampus antara pukul 07.00 s.d. 20.00 WIB. Tata tertib mahasiswa 1. Disiplin mengikuti jadwal kuliah sesuai dengan jadwal yang berlaku. 2. Apabila terlambat harus minta ijin ke bagian akademik atau staf lain yang ditunjuk. 3. Segala kegiatan akademik atau kampus harus mengenakan sepatu, berpakaian rapi, jika melanggar maka tidak dilayani. 4. Dilarang memakai sandal/sepatu sandal pada waktu mengikuti perkuliahan. 5. Mahasiswa harus mengisi Kartu Rencana Studi (KRS) di awal semester. 6. Apabila berhalangan hadir harus ada keterangan yang jelas atau membuat surat ijin. 7. Jumlah tatap muka minimal 75%, apabila kurang maka mahasiswa tidak diperbolehkan mengikuti ujian, kecuali sudah mendapatkan tugas dari dosen pengampun mata kuliah yang bersangkutan. 8. Dilarang membawa teman/saudara ke ruang kuliah maupun ruang praktik. 9. Dilarang makan/minum/merokok di dalam ruangan kuliah maupun ruang praktik/laboratorium. 10. Dilarang membawa dan mengkonsumsi minuman keras, narkoba atau sejenisnya ke lingkungan kampus. 58 11. Dilarang corat-coret tembok atau pada sarana dan prasarana yang ada di kampus. 12. Harus menjaga kebersihan dan keindahan ruang kuliah dan lingkungan kampus. 13. Mahasiswa tidak diperbolehkan mengikuti ujian apabila persyaratan administrasi, tugas dari dosen atau tugas lain sebelum diselesaikan. 14. Hal-hal yang belumtercantum di atas akan disampaikan kemudian. 15. Apabila mahasiswa melanggar tata tertib diatas maka akan mendapatkan sanksi. Mahasiswa dilarang: 1. Mengambil milik kampus atau lembaga kemhasiswaan secara tidak sah. 2. Memaksa dengan ancaman atau kekerasan baik langsung atau tidak langsung untuk menganggu atau mengagalkan: a. Aktivitas civitas akademik dan tamu dalam wilayah kampus. b. Penggunaan fasilitas yang dikelola kampus. c. Jalan masuk atau jalan keluar wilayah yang dikelola oleh kampus. 3. Memaksa atau meneror pejabat, dosen, karyawan atau sesama mahasiswa baik secara langsung maupun tidak langsung untuk tujuan tertentu. 4. Menghasut atau membantu orang lain untuk ikut dalam suatu kegiatan yang mengganggu atau merusak fungsi dan tugas kampus. 5. Melakukan aktivitas penjualan dan penggunaan NAPZA di lingkungan STIKes Surabaya 6. Merokok di lingkungan STIKes Surabaya 7. Membawa, menyimpan atau menggunakan suatu benda atau barang yang patut disadari dan atau melakukan tindakan yang dapat membahayakan diri-sendiri ataupun orang lain. 8. Tidak bersedia mempertanggung jawabkan keuangan dari kegiatan kemahasiswaan menurut peraturan yang berlaku. 9. Melakukan pencemaran nama baik almamater atau melakukan perbuatan yang tidak menyenangkan civitas akademik. 10. Melakukan perbuatan yang disadari atau setidak-tidaknya diketahui sebagai perbuatan curang dan atau perbuatan tercela lainnya. 11. Melakukan tindakan di dalam maupun di luar kampus yang dilarang menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia. 12. Memakai pakaian yang disadari atau setidak-tidaknya diketahui melanggar norma-norma kesopanan dan kesusilaan. 13. Tinggal di kampus layaknya indekost (tidur, menjemur pakaian, memasak, dsb). 14. Melakukan kegiatan politik praktis baik secara langsung maupun tidak langsung. 59 I. ALUMNI STIKes SURABAYA 1. Alumni STIKes Surabaya adalah seorang yang telah menyelesaikan pendidikan (D III maupun S1 serta Profesi) dan dinyatakan lulus oleh STIKes Surabaya. Alumni dapat membentuk organisasi alumni yang bertujuan membina hubungan dengan STIKes Surabaya dalam upaya peningkatan kualitas penyelenggaraan pendidikan. 2. Mahasiswa STIKes Surabaya yang telah lulus secara otomatis menjadi anggota dari organisasi alumni STIKes Surabaya yang bernama Ikatan Alumni STIKes Surabaya . 3. Menjaga nama baik STIKes Surabaya serta mendukung setiap upaya yang dilakukan oleh almamater berkenaan dengan peningkatan kapasitas dan kapabilitas STIKes Surabaya 60 BAB VIII PENUTUP Demikian Buku Panduan dan Peraturan Akademik STIKES Surabaya ini disusun. Maksud disusunnya buku panduan ini adalah untuk memberi gambaran secara umum mengenai STIKES Surabaya, tujuan-tujuan yang diinginkan dan aturan-aturan yng harus dilaksanakan untuk mencapai tujuan tersebut. Atas nama lembaga kami mengucapkan banyak terimakasih kepada semua pihak yang sudah membantu baik pikiran, tenaga dan masukan/saran, sehingga Buku Panduan dan Peraturan Akademik STIKES Surabaya ini dapat disusun dengan baik. Semoga buku ini dapat memberikan informasi kepada semua pembaca tentang STIKES Surabaya. 61 LAMPIRAN KALENDER AKADEMIK DAN KEGIATAN STIKes SURABAYA 2018-2019 62 DISTRIBUSI MATA KULIAH PRODI KEBIDANAN KALENDER AKADEMIK PRODI D.3 KEBIDANAN JADWAL PELAJARAN 63 DISTRIBUSI MATA KULIAH PRODI S1 ILMU KEPERAWATAN KALENDER AKADEMIK PRODI S1 ILMU KEPERAWATAN JADWAL PELAJARAN 64 DISTRIBUSI MATA KULIAH POFESI NERS KALENDER AKADEMIK PROFESI NERS 65 DISTRIBUSI MATA KULIAH PRODI S1 ILMU GIZI KALENDER AKADEMIK PRODI S1 ILMU GIZI JADWAL PELAJARAN 66

Judul: Buku Panduan Akademik Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surabaya Stikes Surabaya

Oleh: Bayu Irianti

Ikuti kami