Pendapatan Nasional, Pertumbuhan, Dan Struktur Ekonomi Indonesia

Oleh Citra Wijayanti

363,9 KB 12 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Pendapatan Nasional, Pertumbuhan, Dan Struktur Ekonomi Indonesia

PENDAPATAN NASIONAL, PERTUMBUHAN, DAN STRUKTUR EKONOMI INDONESIA 1. Pendapatan Nasional Pendapatan nasional dapat diartikan sebagai nilai barang dan jasa yang dihasilkan dalam suatu negara (Sukirno, 2008, p36). Pengertian berbeda dituliskan dengan huruf besar P dan N, dimana Pendapatan Nasional adalah jumlah pendapatan yang diterima oleh faktor produksi yang digunakan untuk memproduksikan barang dan jasa dalam suatu tahun tertentu (Sukirno, 2008, hal: 36). Meskipun demikian, pendapatan Nasional secara spesifik merupakan jumlah pendapatan yang diterima oleh faktor produksi yang digunakan untuk memproduksi barang dan jasa dalam tahun tertentu (Sukirno Sadono, 2008: 36). Ada beberapa istilah dalam pendapatan nasional, antara lain: a. Produk Domestik Bruto (PDB) Produk domestik bruto (Gross Domestic Product) merupakan jumlah produk berupa barang dan jasa yang dihasilkan oleh unit-unit produksi di dalam batas wilayah suatu negara (domestik) selama satu tahun. Dalam perhitungan GDP ini, termasuk juga hasil produksi barang dan jasa yang dihasilkan oleh perusahaan/orang asing yang beroperasi di wilayah negara yang bersangkutan. Barang-barang yang dihasilkan termasuk barang modal yang belum diperhitungkan penyusutannya, karenanya jumlah yang didapatkan dari GDP dianggap bersifat bruto/kotor atau disebut juga dengan Pendapatan Domestik Bruto (PDB) merupakan nilai pasar dari semua barang dan jasa final yang diproduksi dalam sebuah negara pada suatu periode (Mankiw, 2006, hal : 6), meliputi faktor produksi milik warga negaranya sendiri maupun milik warga negara asing yang melakukan produksi di dalam negara tersebut. b. Produk Nasional Bruto (GNP) Produk Nasional Bruto (Gross National Product) atau PNB meliputi nilai produk berupa barang dan jasa yang dihasilkan oleh penduduk suatu negara (nasional) selama satu tahun; termasuk hasil produksi barang dan jasa yang dihasilkan oleh warga negara yang berada di luar negeri, tetapi tidak termasuk hasil produksi perusahaan asing yang beroperasi di wilayah negara tersebut atau disebut juga dengan Pendapatan Nasional Bruto (PNB) merupakan nilai barang dan jasa dalam suatu negara yang diproduksikan oleh faktor-faktor produksi milik warga negara tersebut, termasuk nilai produksi yang diwujudkan oleh faktor produksi yang digunakan di luar negeri, namun tidak menghitung produksi yang dimiliki penduduk atau perusahaan dari negara lain yang digunakan di dalam negara tersebut (Sukirno, 2008, hal : 35). RUMUS untuk menghitung GNP GNP = GDP – Produk netto terhadap luar negeri c. Produk Nasional Neto (NNP) Produk Nasional Neto (Net National Product) adalah GNP dikurangi depresiasi atau penyusutan barang modal (sering pula disebut replacement). Replacement adalah penggantian barang modal/penyusutan bagi peralatan produksi yang dipakai dalam proses produksi umumnya bersifat taksiran sehingga mungkin saja kurang tepat dan dapat menimbulkan kesalahan meskipun relatif kecil. RUMUS menghitung NNP NNP = GNP – Penyusutan d. Pendapatan Nasional Neto (NNI) Pendapatan Nasional Neto (Net National Income) adalah pendapatan yang dihitung menurut jumlah balas jasa yang diterima oleh masyarakat sebagai pemilik faktor produksi. Besarnya NNI dapat diperoleh dari NNP dikurang pajak tidak langsung. Yang dimaksud pajak tidak langsung adalah pajak yang bebannya dapat dialihkan kepada pihak lain seperti pajak penjualan, pajak hadiah, dan lain-lain. RUMUS : NNI = NNP – Pajak tidak langsung e. Pendapatan Perseorangan (PI) Pendapatan perseorangan (Personal Income) adalah jumlah pendapatan yang diterima oleh setiap orang dalam masyarakat, termasuk pendapatan yang diperoleh tanpa melakukan kegiatan apapun. Pendapatan perseorangan juga menghitung pembayaran transfer (transfer payment). Transfer payment adalah penerimaanpenerimaan yang bukan merupakan balas jasa produksi tahun ini, melainkan diambil dari sebagian pendapatan nasional tahun lalu, contoh pembayaran dana pensiunan, tunjangan sosial bagi para pengangguran, bekas pejuang, bunga utang pemerintah, dan sebagainya. Untuk mendapatkan jumlah pendapatan perseorangan, NNI harus dikurangi dengan pajak laba perusahaan (pajak yang dibayar setiap badan usaha kepada pemerintah), laba yang tidak dibagi (sejumlah laba yang tetap ditahan di dalam perusahaan untuk beberapa tujuan tertentu misalnya keperluan perluasan perusahaan), dan iuran pensiun (iuran yang dikumpulkan oleh setiap tenaga kerja dan setiap perusahaan dengan maksud untuk dibayarkan kembali setelah tenaga kerja tersebut tidak lagi bekerja). RUMUS: PI = (NNI + transfer payment) – (Laba ditahan + Iuran asuransi + Iuran jaminan sosial + Pajak perseorangan ) f. Pendapatan yang siap dibelanjakan (DI) Pendapatan yang siap dibelanjakan (Disposable Income) adalah pendapatan yang siap untuk dimanfaatkan guna membeli barang dan jasa konsumsi dan selebihnya menjadi tabungan yang disalurkan menjadi investasi. Disposable income ini diperoleh dari personal income (PI) dikurangi dengan pajak langsung. Pajak langsung (direct tax) adalah pajak yang bebannya tidak dapat dialihkan kepada pihak lain, artinya harus langsung ditanggung oleh wajib pajak, contohnya pajak pendapatan. RUMUS: DI = PI – Pajak langsung  Manfaat pendapatan Nasional : 1. Menilai prestasi ekonomi suatu bangsa 2. Menilai perkembangan ekonomi suatu negara dari waktu ke waktu 3. Membandingkan perekonomian dengan negara lain 4. Menerangkan struktur perekonomian negara 5. Mengetahui pertumbuhan ekonomi dan pendapatan perkapita Pendapatan Nasional tahun 1997-1999 Sektor nonmigas mengalami kontraksi sebesar 14,8%, yang berarti memberikan sumbangan sebesar -13,6% kepada kontraksi ekonomi nasional. Sementara itu, sektor migas juga mengalami kontraksi, terutama dipengaruhi oleh melemahnya permintaan dunia dan turunnya harga minyak di pasar internasional. Sektor bangunan merupakan sektor yang mengalami kontraksi terdalam. Dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang masih mengalami ekspansi, pada tahun 1998 sektor ini mengalami kontraksi sebesar 39,7%. Terpuruknya sektor ini terutama disebabkan oleh melonjaknya harga bahan bangunan, menurunnya permintaan pasar, besarnya beban utang para pengembang dan kontraktor, serta terputusnya jalur kredit dari sektor perbankan. Dari grafik diatas menunjukan bahwa perekonomian indonesia mengalami penurunan yang signifikan pada tahun 1998 dan mengalami kenaikan pada tahun 1999. Grafik Pendapatan Nasional tahun 2000-2004 10,00 5,00 0,00 , N , N N O S , N N N s s , N N N s s , N AN NA LIA HA g a iga KAN NA LIA HA g a iga KAN NA KAN NA KAN NA LIA UT IGA K i i M M A A A A A A A A A A R NA RIK GG OL M pa RNA RIK GG OL M pa RNA RIK RNA RIK RNA RIK GG IK B A M R i i G n G n E E N E E N E E E E E E N T P r r ET N P PE PEN ust ri ta PET N P PE PEN ust ri ta PET N P PET N P PET N P PE ES TAN -5,00 P N, DA AN RI nd st N, DA AN RI nd st N, DA N, DA N, DA AN OM O IA AN N D UST a. I Indu NIA AN N D UST a. I Indu NIA AN NIA AN NIA AN N D K D UT N R A N A D b. RTA TAN GA IND b. RTA TAN RTA TAN RTA TAN GA DU IK B RT TA NG . IN N N O . E E E E E T U BA 3 U A 3 U P U A R S U P P P P 1. KEH M-10,00 1. KEH MB 1. KEH 1. KEH 1. KEH MB P ME A A A DO RT RT RT E E E K P P P U 2. 2. 2. OD R P -15,00 2000 2001 2002 2003 2004 Grafik Pendapatan Nasional tahun 2005-2009 8,00 6,00 4,00 2,00 0,00 , N , N N O S , N N N s s , N N N s s , N AN NA LIA HA g a iga KAN NA LIA HA g a iga KAN NA KAN NA KAN NA LIA UT IGA K -2,00NA IKA GA LA M i a M NA IKA GA LA M i a M NA IKA NA IKA NA IKA GA BR M ER ER NG GO ri np ER ER NG GO ri np ER ER ER ER ER ER NG TIK PA ET N P PE PEN ust ri ta PET N P PE PEN ust ri ta PET N P PET N P PET N P PE ES TAN P , -4,00 d st , A N I d st , A , A , A N M A N I AN N D DA STR a. In ndu IAN N D DA STR a. In ndu IAN N D IAN N D IAN N D DA DO UTO I N A N U N A N A N A N K R I I AN NA AN DU b. RTA TAN GA IND b. RTA TAN RTA TAN RTA TAN GA DU IK B RT TA NG . IN N . E E E U A-6,003 U A 3 U PE U PE U AN RO ST P P P 1. KEH MB 1. KEH MB 1. KEH 1. KEH 1. KEH MB P ME TA TA TA DO ER ER ER K -8,00 P P P U 2. 2. 2. OD PR -10,00 Grafik Pendapatan Nasional tahun 2010-2014 2005 2006 2007 2008 2009 8,00 6,00 4,00 2,00 0,00 , N N N s s , N N N s s , N , N , N N O S AN NA LIA HA g a iga KAN NA LIA HA g a iga KAN NA KAN NA KAN NA LIA UT IGA K i i -2,00NA IKA GGA OLA M pa M NA IKA GGA OLA M pa M NA IKA NA IKA NA IKA GGA K BR A M ER ER N G ri n ER ER N G ri n ER ER ER ER ER ER N TI P ET N P PE PEN ust ri ta PET N P PE PEN ust ri ta PET N P PET N P PET N P PE ES TAN P , DA AN RI nd st N, DA AN RI nd st N, DA N, DA N, DA AN OM O I I AN -4,00 I N N D UST a. Indu NIA AN N D UST a. Indu NIA AN NIA AN NIA AN N D K D RUT N A b. RTA TAN GA IND b. RTA TAN RTA TAN RTA TAN GA DU IK B TA AN GA ND N O ER UT AN 3. I E U A N 3. P P PE U PE U PE U A R ST 1. KEH MB -6,00 1. KEH MB 1. KEH 1. KEH 1. KEH MB P ME A A A DO RT RT RT E E E K P P P U 2. 2. 2. -8,00 OD PR 2010 2011 2012 2013 2104 -10,00 Dari data data diatas dapat diambil kesimpulan bahwa Distribusi Persentase Produk Domestik Bruto Triwulanan Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha 2000-2014 di Indonesia yang paling besar terdapat pada sektor industri pengolahan, lalu disusul dengan sektor perdagangan, hotel dan restoran, selanjutnya diikuti sektor pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan, sektor pertambangan dan penggalian, sektor jasa-jasa, sektor bangunan, sektor keuangan, persewaan, dan jasa perusahaan, sektor pengangkutan dan komunikasi, dan yang terakhir adalah sektor listrik, gas dan air brersih. 1. Perekonomian Indonesia tahun 2015 yang diukur berdasarkan Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp11.540,8 triliun dan PDB perkapita mencapai Rp45,2 juta atau US$3,377.1. 2. Ekonomi Indonesia tahun 2015 tumbuh 4,79 persen melambat bila dibanding tahun 2014 sebesar 5,02 persen. Dari sisi produksi, pertumbuhan tertinggi dicapai oleh Lapangan Usaha Informasi dan Komunikasi sebesar 10,06 persen. Dari sisi pengeluaran pertumbuhan tertinggi dicapai oleh Komponen Pengeluaran Konsumsi Pemerintah sebesar 5,38 persen. 3. Ekonomi Indonesia triwulan IV-2015 bila dibandingkan triwulan IV-2014 (y-on-y) tumbuh sebesar 5,04 persen tertinggi dibanding triwulan-triwulan sebelumnya tahun 2015, yaitu masing-masing sebesar 4,73 persen (triwulan I); 4,66 persen (triwulan II) dan 4,74 persen (triwulan III). Dari sisi produksi, pertumbuhan tertinggi dicapai oleh Lapangan Usaha Jasa Keuangan dan Asuransi sebesar 12,52 persen. Dari sisi pengeluaran pertumbuhan tertinggi dicapai oleh Komponen Pengeluaran Konsumsi LNPRT sebesar 8,32 persen. 4. Ekonomi Indonesia triwulan IV-2015 dibandingkan triwulan sebelumnya (q-to-q) mengalami kontraksi 1,83 persen. Dari sisi produksi, hal ini disebabkan oleh efek musiman pada Lapangan Usaha Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan yang mengalami kontraksi 23,34 persen. Dari sisi pengeluaran disebabkan oleh penurunan Ekspor neto. 5. Struktur ekonomi Indonesia secara spasial Tahun 2015 didominasi oleh kelompok provinsi di Pulau Jawa dan Pulau Sumatera. Kelompok provinsi di Pulau Jawa memberikan kontribusi terbesar terhadap Produk Domestik Bruto, yakni sebesar 58,29 persen, diikuti oleh Pulau Sumatera sebesar 22,21 persen, dan Pulau Kalimantan 8,15 persen. Perekonomian Indonesia tahun 2015 tumbuh 4,79%. Pertumbuhan terjadi pada seluruh lapangan usaha, kecuali Pertambangan dan Penggalian yang terkontraksi 5,08%. Informasi dan Komunikasi merupakan lapangan usaha yang mengalami pertumbuhan tertinggi sebesar 8,53% dan Jasa lainnya sebesar 8,08%. Struktur Perekonomian Indonesia menurut lapangan usaha tahun 2015 didominasi oleh tiga lapangan usaha utama yaitu Industri Pengolaha (20,29%); Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan (13,52%) dan Perdagangan Besar-Eceran; Reparasi Mobil-Sepeda Motor (13,29%). Bila dilihat dari penciptaan sumber pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2015, Industri Pengolahan memiliki sumberpertumbuhan tertinggi sebesar 0,92%, diikuti Konstruksi sebesar 0,64%, dan Pertanian sebesar 0,53%. 2.Pertumbuhan Ekonomi Prof. Simon Kuznets mendefinisikan pertumbuhan ekonomi itu adalah kenaikan jangka panjang dalam kemampuan suatu negara untuk menyediakan semakin banyak barang-barang ekonomi kepada penduduknya. Kemampuan ini tumbuh sesuai dengan kemajuan teknologi, penyesuaian kelembagaan, dan ideologi yang diperlukannya. Definisi ini memiliki tiga komponen yaitu : a. Pertumbuhan ekonomi suatu bangsa terlihat dari meningkatnya secara terus menerus persediaan barang; b. Teknologi maju merupakan faktor dalam pertumbuhan ekonomi yang menentukan derajat pertumbuhan kemampuan dalam penyediaan aneka macam barang kepada penduduk; dan c. Penggunaan teknologi secara luas dan efisien memerlukan penyesuaian di bidang kelembagaan dan ideologi sehingga inovasi yang dihasilkan oleh ilmu pengetahuan dapat dimanfaatkan secara tepat. Pertumbuhan ekonomi adalah proses kenaikan kapasitas produksi suatu perekonomian yang diwujudkan dalam bentuk kenaikan pendapatan nasional. Suatu wilayah dikatakan mengalami pertumbuhan ekonomi apabila terjadi peningkatan GNP riil di wilayah tersebut. Untuk dapat meningkatkan pendapatan nasional, maka pertumbuhan ekonomi menjadi salah satu target yang sangat penting yang harus dicapai dalam proses pembangunan ekonomi. Oleh karena itu tidak mengherankan jika pada awal pembagnunan ekonomi suatu Negara, umumnya perencanaan pembangunan eknomi berorientasi pada masalah pertumbuhan. Untuk Negara-negara seperti Indonesia yang jumlah penduduknya sangat besar dan tingkat pertumbuhan penduduk yang sangat tinggi ditambah kenyataan bahwa penduduk Indonesia dibawah garis kemiskinan juga besar, sehingga pertumbuhan ekonomi menjadi sangat penting dan lajunya harus jauh lebih besar dari laju pertumbuhan penduduk agar peningkatan pendapatan masyarakat perkapita dapat tercapai. Pertumbuhan ekonomi dapat menurunkan tingkat kemiskinan dengan menciptakan lapangan pekerjaan dan pertumbuhan jumlah pekerja yang cepat dan merata. Pertumbuhan ekonomi juga harus disertai dengan program pembangunan sosial. 3. Struktur Ekonomi Struktur ekonomi dipergunakan untuk menunjukkan komposisi atau susunan sektor-sektor ekonomi dalam suatu perekonomian. Sektor yang dominan atau yang diandalkan mempunyai kedudukan paling atas dalam struktur tersebut dan menjadi ciri khas dari suatu perekonomian. Dimaksudkan dengan sektor ekonomi yang dominan atau yang diandalkan adalah sektor ekonomi yang menjadi sumber mata pencaharian sebagian terbesar penduduk serta menjadi penyerap tenaga kerja yang terbesar. Sektor ekonomi yang dominan atau andal dapat juga berarti sektor yang memberikan sumbangan terbesar terhadap produk nasional dengan laju pertumbuhan yang tinggi, yang menjadi ciri khas dari suatu perekonomian.  Struktur ekonomi sebuah negara dapat dilihat berdasarkan empat macam sudut tinjauan yaitu: 1. Tinjauan makro-sektoral Sebuah perekonomian dapat berstruktur, misalnya agraris (agricultural), industrial (industrial), atau niaga (commercial), tergantung pada sektor produksi apa/ mana yang menjadi tulang punggung perekonomian yang bersangkutan. 2. Tinjauan keruangan (spasial) Suatu perekonomian dapat dinyatakan berstruktur kedesaan/tradisional dan berstruktur kekotaan/modern. Hal itu bergantung apakah wilayah pedesaan dengan teknologinya yang tradisional yang mewarnai kehidupan perekonomian itu, ataukah wilayah perkotaan dengan teknologinya yang sudah relatif modern yang mewarnainya. 3. Tinjauan penyelenggaraan kenegaraan Suatu perekonomian dapat menjadi perekonomian yang berstruktur etatis, egaliter, atau borjuis. Tergantung pada siapa atau kalangan mana yang menjadi pemeran utama dalam perekonomian yang bersangkutan. 4. Tinjauan birokrasi pengambilan keputusannya Dengan sudut tinjauan ini dapat dibedakan antara struktur ekonomi yang sentralistis dan yang desentralistis. Struktur ekonomi Indonesia sejak awal Orde Baru hingga pertengahan dasawarsa 1980-an berstruktur etatis dimana pemerintah atau negara dengan BUMN dan BUMD sebagai kepanjangan tangannya, merupakan pelaku utama perekonomian Indonesia. Baru mulai pertengahan dasawarsa 1990-an peran pemerintah dalam perekonomian berangsur-angsur dikurangi, yaitu sesudah secara eksplisit dituangkan melalui GBHN 1988/1989 mengundang kalangan swasta untuk berperan lebih besar dlam perekonomian nasional. Kesimpulan Dari grafik diatas menunjukan bahwa perekonomian indonesia mengalami penurunan yang signifikan pada tahun 1998 dan mengalami kenaikan pada tahun 1999-2000 dan pada tahun 2001-20112 perekonomian Indonesia mengalami penurunan dan kenaikan yang tidak signifikan` Referensi  www.bps.go.id  http://www.bi.go.id

Judul: Pendapatan Nasional, Pertumbuhan, Dan Struktur Ekonomi Indonesia

Oleh: Citra Wijayanti


Ikuti kami