Berita Resmi Statistik No Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Oleh Bowo Saja

166,7 KB 3 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Berita Resmi Statistik No Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

BADAN PUSAT STATISTIK No. 16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA PERTUMBUHAN PDB TAHUN 2013 MENCAPAI 5,78 PERSEN ; Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia tahun 2013 tumbuh sebesar 5,78 persen dibandingkan dengan tahun 2012. Pertumbuhan terjadi pada semua sektor ekonomi, dengan pertumbuhan tertinggi di Sektor Pengangkutan dan Komunikasi sebesar 10,19 persen dan terendah di Sektor Pertambangan dan Penggalian sebesar 1,34 persen. Sementara PDB Tanpa Migas tahun 2013 tumbuh 6,25 persen. ; Besaran PDB Indonesia tahun 2013 atas dasar harga berlaku mencapai Rp9.084,0 triliun, sedangkan atas dasar harga konstan (tahun 2000) mencapai Rp2.770,3 triliun. ; Secara triwulanan, PDB Indonesia triwulan IV-2013 dibandingkan dengan triwulan III-2013 (q-to-q) turun sebesar 1,42 persen, tapi bila dibandingkan dengan triwulan IV-2012 (y-on-y) tumbuh sebesar 5,72 persen. ; Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2013 menurut sisi pengeluaran terjadi pada Komponen Ekspor Barang dan Jasa sebesar 5,30 persen, diikuti Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga 5,28 persen, Komponen Pengeluaran Konsumsi Pemerintah yang tumbuh 4,87 persen, dan Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) 4,71 persen. Sementara, Komponen Impor sebagai faktor pengurang mengalami pertumbuhan sebesar 1,21 persen. ; Pada tahun 2013, PDB (harga berlaku) digunakan untuk memenuhi Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga sebesar 55,82 persen, Komponen Pengeluaran Konsumsi Pemerintah 9,12 persen, Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto atau Komponen Investasi Fisik 31,66 persen, ekspor 23,74 persen, dan Komponen Impor 25,74 persen. ; PDB per kapita atas dasar harga berlaku pada tahun 2013 mencapai Rp36,5 juta meningkat dibandingkan PDB per kapita pada tahun 2012 yang mencapai Rp33,5 juta. ; 57,78 persen dari PDB triwulan IV-2013 disumbang oleh Pulau Jawa, dengan urutan tiga provinsi terbesarnya adalah: DKI Jakarta, Jawa Timur, dan Jawa Barat. Secara kuantitatif, kegiatan-kegiatan di sektor sekunder dan tersier masih terkonsentrasi di Pulau Jawa, sedangkan kegiatan sektor primernya lebih diperankan oleh luar Jawa. Berita Resmi Statistik No.16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 1 I. Pertumbuhan Ekonomi Tahun 2013 Nilai Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia atas dasar harga konstan 2000 pada tahun 2013 mencapai Rp2.770,3 triliun, naik Rp151,4 triliun dibandingkan tahun 2012 (Rp2.618,9 triliun). Bila dilihat berdasarkan harga berlaku, PDB tahun 2013 naik sebesar Rp854,6 triliun, yaitu dari Rp8.229,4 triliun pada tahun 2012 menjadi sebesar Rp9.084,0 triliun pada tahun 2013. Tabel 1 Nilai PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun 2011−2013, Laju Pertumbuhan dan Sumber Pertumbuhan Tahun 2013 Atas Dasar Harga Berlaku (triliun Rupiah) Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2000 (triliun Rupiah) 2011 2012 2013 2011 2012 2013 (2) (3) (4) (5) 1 091,4 1 193,5 1 311,0 315,0 328,3 877,0 970,8 1 020,8 190,1 1 806,1 1 972,5 2 152,6 55,9 62,2 753,6 6. Perdagangan, Hotel, dan Restoran 1 023,7 (1) (8) (9) 339,9 3,54 0,45 193,1 195,7 1,34 0,10 633,8 670,2 707,5 5,56 1,42 70,1 18,9 20,1 21,2 5,58 0,04 844,1 907,3 159,1 170,9 182,1 6,57 0,43 1 148,7 1 301,5 437,5 473,1 501,2 5,93 1,07 491,3 549,1 636,9 241,3 265,4 292,4 10,19 1,03 535,2 598,5 683,0 236,2 253,0 272,1 7,56 0,73 785,0 890,0 1 000,8 232,7 244,8 258,2 5,46 0,51 Produk Domestik Bruto (PDB) 7 419,2 8 229,4 9 084,0 2 464,6 2 618,9 2 770,3 5,78 5,78 PDB Tanpa Migas 6 795,9 7 588,3 8 416,0 2 322,7 2 481,8 2 637,0 6,25 - 1. Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan 2. Pertambangan dan Penggalian 3. Industri Pengolahan 4. Listrik, Gas dan Air Bersih 5. Konstruksi 7. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan 9. Jasa-jasa (6) (7) Laju Sumber Pertumbuhan Pertumbuhan 2013 2013 (persen) (persen) Perekonomian Indonesia pada tahun 2013 tumbuh sebesar 5,78 persen dibanding tahun 2012, dimana semua sektor ekonomi mengalami pertumbuhan. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada Sektor Pengangkutan dan Komunikasi yang mencapai 10,19 persen, diikuti oleh Sektor Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan 7,56 persen, Sektor Konstruksi 6,57 persen, Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran 5,93 persen, Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih 5,58 persen, Sektor Industri Pengolahan 5,56 persen, Sektor Jasa-jasa 5,46 persen, Sektor Pertanian 3,54 persen, dan Sektor Pertambangan dan Penggalian 1,34 persen. Pertumbuhan PDB tanpa migas pada tahun 2013 mencapai 6,25 persen yang berarti lebih tinggi dari pertumbuhan PDB. Sektor Industri Pengolahan memberikan kontribusi terbesar terhadap total pertumbuhan PDB, dengan sumber pertumbuhan sebesar 1,42 persen. Selanjutnya diikuti oleh Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran, dan Sektor Pengangkutan dan Komunikasi yang memberikan sumber pertumbuhan masing-masing 1,07 persen dan 1,03 persen (Tabel 1). 2 Berita Resmi Statistik No. 16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 Grafik 1 Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2013 (persen) 12,0 10,19 10,0 7,56 8,0 6,57 4,0 5,93 1,34 0,45 Pertanian 1,42 0,10 Pertambangan 0,04 Industri LGA Laju Pertumbuhan II. 5,46 3,54 2,0 0,0 5,58 5,56 6,0 0,43 Konstruksi 1,07 Perdagangan 1,03 Angkutan 0,73 Keuangan Jasa-j Sumber Pertumbuhan Pertumbuhan Ekonomi Triwulan IV-2013 Ekonomi Indonesia pada triwulan IV-2013 yang digambarkan oleh PDB atas dasar harga konstan 2000 turun sebesar 1,42 persen dibanding triwulan sebelumnya (q-to-q). Penurunan tersebut mengikuti pola triwulanan yaitu mengalami kontraksi pada triwulan IV setelah terjadi kenaikan pada triwulan III. Kontraksi pada triwulan IV-2013 ini disebabkan Sektor Pertanian mengalami penurunan cukup signifikan sebesar 22,84 persen karena siklus musiman. Sementara sektor-sektor lainnya selama triwulan IV-2013 mengalami pertumbuhan positif yaitu: Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih tumbuh 6,10 persen, Sektor Konstruksi tumbuh 4,45 persen, Sektor Pengangkutan dan Komunikasi tumbuh 2,36 persen, Sektor Industri Pengolahan tumbuh 1,72 persen, Sektor Pertambangan dan Penggalian tumbuh sebesar 1,72 persen, Sektor Jasa-jasa tumbuh 1,62 persen, Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran tumbuh 1,44 persen, dan Sektor Keuangan, Real Estat dan Jasa Perusahaan tumbuh 0,50 persen (Tabel 2). Berita Resmi Statistik No.16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 3 Tabel 2 Laju Pertumbuhan PDB Triwulanan Menurut Lapangan Usaha (persen) Lapangan Usaha Triwulan IV-2013 terhadap Triwulan III-2013 (1) (2) 1. Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Triwulan IV-2013 Sumber terhadap Pertumbuhan (y-on-y) Triwulan IV-2012 Triwulan IV-2013 (3) (4) -22,84 3,83 0,40 2. Pertambangan dan Penggalian 1,72 3,91 0,28 3. Industri Pengolahan 1,72 5,29 1,39 4. Listrik, Gas, dan Air Bersih 6,10 6,62 0,05 5. Konstruksi 4,45 6,68 0,46 6. Perdagangan, Hotel, dan Restoran 1,44 4,78 0,89 7. Pengangkutan dan Komunikasi 2,36 10,32 1,08 8. Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan 0,50 6,79 0,67 9. Jasa-Jasa 1,62 5,27 0,50 Produk Domestik Bruto (PDB) -1,42 5,72 5,72 PDB Tanpa Migas -1,51 5,98 - Ekonomi Indonesia pada triwulan IV-2013 bila dibandingkan dengan triwulan IV-2012 (y-on-y) mengalami pertumbuhan sebesar 5,72 persen. Pertumbuhan terjadi pada semua sektor ekonomi. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi mencapai pertumbuhan tertinggi sebesar 10,32 persen, Sektor Keuangan, Real Estat dan Jasa Perusahaan tumbuh 6,79 persen, Sektor Konstruksi tumbuh 6,68 persen, Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih tumbuh 6,62 persen, Sektor Industri Pengolahan tumbuh 5,29 persen, Sektor Jasa-Jasa tumbuh 5,27 persen, Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran tumbuh 4,78 persen, Sektor Pertambangan dan Penggalian tumbuh 3,91 persen, dan Sektor Pertanian tumbuh 3,83 persen. Sementara sektor yang memberikan sumber pertumbuhan (y-on-y) terbesar pada perekonomian Indonesia triwulan IV-2013 adalah Sektor Industri Pengolahan sebesar 1,39 persen. III. Struktur PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun 2011−2013 Distribusi PDB menurut sektor ekonomi atau lapangan usaha atas dasar harga berlaku menunjukkan peranan dan perubahan struktur ekonomi dari tahun ke tahun. Tiga sektor utama yaitu Sektor Industri Pengolahan, Sektor Pertanian, dan Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran mempunyai peranan sebesar 52,45 persen pada tahun 2013. Sektor Industri Pengolahan memberikan kontribusi sebesar 23,69 persen, Sektor Pertanian dan Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran memberikan kontribusi masing-masing sebesar 14,43 persen dan 14,33 persen. 4 Berita Resmi Statistik No. 16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 Tabel 3 Struktur PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun 2011−2013 (persen) Lapangan Usaha 2011 2012 2013 (1) (2) (3) (4) 1. Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan 14,71 14,50 14,43 2. Pertambangan dan Penggalian 11,82 11,80 11,24 3. Industri Pengolahan 24,35 23,97 23,69 0,75 0,76 0,77 4. Listrik, Gas, dan Air Bersih 5. Konstruksi 10,16 10,26 9,99 6. Perdagangan, Hotel, dan Restoran 13,80 13,96 14,33 7. Pengangkutan dan Komunikasi 6,62 6,67 7,01 8. Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan 7,21 7,27 7,52 10,58 10,81 11,02 Produk Domestik Bruto (PDB) 100,00 100,0 100,00 PDB Tanpa Migas 91,60 92,21 92,65 9. Jasa-Jasa Dibandingkan dengan tahun 2012, pada tahun 2013 terjadi peningkatan peranan pada beberapa sektor kecuali: Sektor Pertanian turun dari 14,50 persen menjadi 14,43 persen, Sektor Pertambangan dan Penggalian turun dari 11,80 persen menjadi 11,24 persen, Sektor Industri Pengolahan turun dari 23,97 persen menjadi 23,69 persen, dan Sektor Konstruksi turun dari 10,26 persen menjadi 9,99 persen. Sementara itu, peranan Sektor Listrik, Gas, dan Air Bersih naik dari 0,76 persen menjadi 0,77 persen, Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran naik dari 13,96 persen menjadi 14,33 persen, Sektor Pengangkutan dan Komunikasi naik dari 6,67 persen menjadi 7,01 persen, Sektor Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan naik dari 7,27 persen menjadi 7,52 persen, dan Sektor Jasa-Jasa naik dari 10,81 menjadi 11,02 persen. IV. PDB Menurut Pengeluaran PDB atas dasar harga berlaku tahun 2013 sebesar Rp9.084,0 triliun, sebagian besar digunakan untuk Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga sebesar Rp5.071,1 triliun. Komponen pengeluaran lainnya meliputi Komponen Pengeluaran Konsumsi Pemerintah sebesar Rp827,2 triliun, Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto atau Komponen Investasi Fisik sebesar Rp2.876,3 triliun, Komponen Perubahan Inventori sebesar Rp179,8 triliun, transaksi Ekspor sebesar Rp2.156,8 triliun dan Impor sebesar Rp2.338,1 triliun. Dibandingkan dengan tahun 2012, PDB atas dasar harga berlaku meningkat dari Rp8.229,4 triliun menjadi Rp9.084,0 triliun. Hal tersebut didukung oleh kenaikan pada seluruh komponen pengeluaran, seperti terlihat pada tabel berikut: Berita Resmi Statistik No.16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 5 Tabel 4 Nilai PDB Menurut Pengeluaran Tahun 2011−2013, Laju Pertumbuhan dan Sumber Pertumbuhan Tahun 2013 Atas Dasar Harga Berlaku (triliun Rupiah) Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2000 (triliun Rupiah) 2011 2012 2013 Laju Sumber Pertumbuhan Pertumbuhan 2013 2013 (persen) (persen) 2011 2012 2013 (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) 4 053,3 4 496,3 5 071,1 1 369,9 1 442,2 1 518,4 5,28 2,91 669 733,2 827,2 202,8 205,4 215,4 4,87 0,38 3. Pembentukan Modal Tetap Bruto 2 370,3 2 688,9 2 876,3 599,5 657,6 688,6 4,71 1,15 (1) 1. Konsumsi Rumah Tangga 2. Konsumsi Pemerintah 4. a. Perubahan Inventori 70,89 170,3 179,8 9,0 50,4 53,8 6,74 0,10 b. Diskrepansi Statistik 151,0 269,1 310,9 4,4 22,7 -0,3 - - 5. Ekspor 1 955,8 1 999,3 2 156,8 1 221,2 1 245,7 1 311,8 5,30 2,52 6. Dikurangi: Impor 1 851,1 2 127,7 2 338,1 942,3 1 005,0 1 017,2 1,21 0,47 7 419,1 8 229,4 9 084,0 2 464,6 2 618,9 2 770,3 5,78 5,78 Produk Domestik Bruto (PDB) Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2013 tercatat sebesar 5,78 persen. Pertumbuhan ini didukung oleh semua komponen, yaitu Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga tumbuh sebesar 5,28 persen, Komponen Pengeluaran Konsumsi Pemerintah sebesar 4,87 persen, Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto sebesar 4,71 persen, dan Komponen Perubahan Inventori sebesar 6,74 persen, sedangkan Komponen Ekspor tumbuh sebesar 5,30 persen dan Komponen Impor tumbuh sebesar 1,21 persen. Menurut sumber pertumbuhan (y-on-y), pertumbuhan ekonomi tahun 2013 sebesar 5,78 persen sebagian besar bersumber dari Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga, yakni 2,91 persen. Kemudian Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto memberikan sumbangan sebesar 1,15 persen, Komponen Perubahan Inventori sebesar 0,10 persen, dan Komponen Ekspor sebesar 2,52 persen. Tabel 5 Laju Pertumbuhan PDB Triwulanan Menurut Pengeluaran (persen) Lapangan Usaha (1) 1. Konsumsi Rumah Tangga 2. Konsumsi Pemerintah 3. Pembentukan Modal Tetap Bruto 4. Perubahan Inventori Triw IV-2013 terhadap Triw IV-2012 Sumber Pertumbuhan (y-on-y) Triwulan IV-2013 (2) (3) 0,37 5,25 2,92 (4) 34,18 6,45 0,66 2,94 4,37 1,14 -127,16 -8,63 -0,02 5. Ekspor 9,07 7,40 3,67 6. Dikurangi: Impor 8,30 -0,60 -0,25 -1,42 5,72 5,72 Produk Domesti Bruto (PDB) 6 Triw IV-2013 terhadap Triw III-2013 Berita Resmi Statistik No. 16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 (q-to-q) Pertumbuhan beberapa komponen pengeluaran pada triwulan IV-2013 dibandingkan dengan triwulan III-2013 mengalami peningkatan, kecuali Komponen Perubahan Inventori yang mengalami kontraksi sebesar 127,16 persen. Laju pertumbuhan tertinggi pada triwulan IV-2013 terjadi pada Komponen Pengeluaran Konsumsi Pemerintah yaitu sebesar 34,18 persen. Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga dan Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto masing-masing meningkat sebesar 0,37 persen dan 2,94 persen. Komponen Impor mengalami peningkatan sebesar 8,30 persen sedikit lebih rendah dari peningkatan Komponen Ekspor yang mencapai 9,07 persen. PDB menurut pengeluaran pada triwulan IV-2013 terhadap triwulan IV-2012 (y-on-y) juga mengalami peningkatan. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada Komponen Ekspor sebesar 7,40 persen. Peningkatan tersebut selanjutnya diikuti oleh Komponen Konsumsi Pemerintah sebesar 6,45 persen, Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga sebesar 5,25 persen, dan Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto sebesar 4,37 persen. Sementara itu Komponen Impor mengalami pertumbuhan minus 0,60 persen. Tingkat pertumbuhan yang terendah terjadi pada Komponen Perubahan Inventori, yakni minus 8,63 persen. Dilihat dari pola distribusi PDB pengeluaran (harga berlaku), Komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga masih merupakan penyumbang terbesar dalam pengeluaran PDB Indonesia menurut pengeluaran dengan proporsi sebesar 54,64 persen pada tahun 2012 dan 55,82 persen pada tahun 2013. Komponen Pengeluaran Konsumsi Pemerintah meningkat dari 8,91 persen menjadi 9,12 persen. Sementara, Komponen Ekspor mengalami penurunan dari 24,29 persen menjadi 23,74 persen. Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto menurun dari 32,67 persen menjadi 31,66 persen, Komponen Perubahan Inventori menurun dari 2,07 persen menjadi 1,98 persen, dan Komponen Impor menurun dari 25,86 persen menjadi 25,74 persen. Tabel 6 Struktur PDB Menurut Pengeluaran Tahun 2011−2013 (persen) Komponen 2011 2012 2013 (1) (2) (3) (4) 54,63 54,64 55,82 9,02 8,91 9,12 31,95 32,67 31,66 4. a. Perubahan Inventori 0,95 2,07 1,98 b. Diskrepansi Statistik 2,04 3,27 3,42 5. Ekspor Barang dan Jasa 26,36 24,29 23,74 6. Dikurangi: Impor Barang dan Jasa 24,95 25,86 25,74 100,00 100,00 100,00 1.Konsumsi Rumah Tangga 2. Konsumsi Pemerintah 3. Pembentukan Modal Tetap Bruto Produk Domestik Bruto (PDB) Berita Resmi Statistik No.16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 7 V. PDB dan Produk Nasional Bruto (PNB) Per Kapita PDB/PNB per kapita merupakan PDB/PNB atas dasar harga berlaku dibagi dengan jumlah penduduk pertengahan tahun. Pada tahun 2013, nilai PDB per kapita diperkirakan mencapai Rp36,5 juta dengan laju peningkatan sebesar 8,88 persen dibandingkan dengan PDB per kapita tahun 2012 yang sebesar Rp33,5 juta. Sementara itu PNB per kapita juga meningkat dari Rp32,5 juta pada tahun 2012 menjadi Rp35,4 juta pada tahun 2013 atau terjadi peningkatan sebesar 8,72 persen. Tabel 7 PDB dan PNB Per Kapita Indonesia Tahun 2011−2013 Uraian 2011 2012 2013 (1) (2) (3) (4) PDB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku - Nilai (juta rupiah) - IndeksPeningkatan(persen) - Nilai (US$) 30,7 13,43 3 525,2 33,5 9,37 3 583,2 36,5 8,88 3 499,9 29,8 13,30 3 422,1 32,5 9,33 3 477,3 35,4 8,72 3 391,6 PNB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku - Nilai (juta rupiah) - IndeksPeningkatan(persen) - Nilai (US$) VI. Profil Spasial Ekonomi Indonesia Menurut Kelompok Provinsi Triwulan IV-2013 Utara (5,35 persen), dan Sumatera Selatan (3,06 persen). Tabel 8 Peranan Wilayah/Pulau dalam Pembentukan PDB Nasional (persen) Wilayah/Pulau (1) 2012 2013 Triwulan IV 2012 2013 (2) (3) (4) (5) (6) Sumatera 23,56 23,74 23,81 23,89 23,83 Jawa 57,59 57,65 57,99 57,53 57,78 Bali dan Nusa Tenggara 2,56 2,51 2,53 2,54 2,54 Kalimantan 9,55 9,30 8,67 9,03 8,52 Sulawesi 4,61 4,74 4,82 4,87 4,90 Maluku dan Papua 2,13 2,06 2,18 2,14 2,43 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 Indonesia 8 2011 Berita Resmi Statistik No. 16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 Apabila pengelompokan kegiatan ekonominya dibedakan ke dalam sektor primer (Sektor Pertanian dan Sektor Pertambangan), sektor sekunder (Sektor Industri, Sektor Listrik, Gas, dan Air Bersih, dan Sektor Konstruksi), dan sektor tersier (Sektor Perdagangan, Sektor Pengangkutan, Sektor Keuangan, dan Sektor Jasa-jasa), secara spasial sektor primer lebih didominasi oleh wilayah luar Jawa (73,80 persen). Sedangkan sektor sekunder dan tersier, Pulau Jawa masih menjadi penyumbang terbesar yaitu masing-masing sebesar 66,08 persen dan 66,11 persen. Tabel 9 Peranan Wilayah Menurut Kelompok Sektor Triwulan IV-2013 (persen) Wilayah Kelompok Sektor Primer Sekunder Tersier (2) (3) (4) Jawa 26,20 66,08 66,11 Luar Jawa 73,80 33,92 33,89 100,00 100,00 100,00 (1) Total Berita Resmi Statistik No.16/02/Th. XVII, 5 Februari 2014 9

Judul: Berita Resmi Statistik No Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Oleh: Bowo Saja

Ikuti kami