Alumnus Prodi Teknik Arsitektur Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura Pemanfa...

Oleh Af Snt

219,1 KB 7 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Alumnus Prodi Teknik Arsitektur Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura Pemanfaatan Limbah Ampas Tebu Sebagai Karbon Aktif Untuk Menurunkan Kadar Besi Pada Air Sumur

PEMANFAATAN LIMBAH AMPAS TEBU SEBAGAI KARBON AKTIF UNTUK MENURUNKAN KADAR BESI PADA AIR SUMUR Asbahani1) Abstrak Kandungan besi (Fe) di dalam air sumur dapat menimbulkan gangguan kesehatan, bau yang kurang enak, menyebabkan warna kuning pada dinding bak kamar mandi serta bercak-bercak kuning pada pakaian. Salah satu cara pengolahan air yaitu dengan teknik adsorbsi dengan menggunakan karbon aktif dari ampas tebu. Pembuatan karbon aktif ampas tebu terdiri atas proses preparasi sampel, perendaman sampel dengan NaCl 15%, karbonisasi, aktivasi dengan HCl 0,1 M, pencucian, dan pengayakan. Karbon aktif ampas tebu dengan lama perendaman NaCl 15% selama 10 jam, suhu karbonisasi 320C selama 30 menit, aktivasi HCl 0,1 M serta pengayakan dengan saringan 200 mesh telah memenuhi standar mutu kualitas karbon aktif menurut SNI 06-3730-1995 dengan konsentrasi air 15,514%, konsentrasi zat mudah menguap 11,146%, konsentrasi abu 5,954%, karbon aktif murni 67,386%, serta daya serap terhadap larutan I 2 21,269%. Karbon aktif yang telah telah memenuhi Standar Kualitas Karbon aktif Menurut SNI 06-3730-1995 dimasukkan ke 100 mL sampel air yang masing-masing konsentrasi Fe-nya 3,57 mg/L dengan dosis masingmasing adsorben 0,5 g, 1 g, 1,5 g dan 2 g. Sampel kemudian diaduk selama 30 menit dengan kecepatan 100 rpm menggunakan sistem batch. Waktu kontak yang digunakan setelah pengadukan adalah 30, 60, 90, 120 dan 150 menit. Waktu kontak dan dosis terbaik untuk menurunkan konsentrasi Fe pada air sumur dengan karbon aktif dari ampas tebu adalah 90 menit dan dosis 2 gram adsorben dengan efisiensi adsorbsi mencapai 90,32%. Kata-kata kunci: ampas tebu, besi (Fe), karbon aktif, adsorbsi 1. PENDAHULUAN dengan berbagai macam material yang terdapat di dalam bumi, sehingga pada umumnya air sumur mengandung kation dan anion terlarut dan beberapa senyawa anorganik. Ion-ion yang sering ditemui pada air sumur adalah Fe (Rahman, 2004). Air merupakan kebutuhan hidup manusia yang sangat vital. Secara langsung air diperlukan untuk minum, memasak, mandi, mencuci dan bersuci. Secara tidak langsung air dibutuhkan sebagai bagian ekosistem yang dengannya kehidupan di bumi dapat berlangsung (Rahman, 2004). Salah satu sumber air yang digunakan masyarakat adalah air sumur. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa air sumur di Jalan 28 Oktober, Siantan mengandung besi (Fe) 3,98 mg/L. Hal ini disebabkan air sumur mengalami kontak Adanya kandungan Fe dalam air menyebabkan warna air tersebut berubah menjadi kuning kecoklatan setelah beberapa saat kontak dengan udara. Kandungan Fe tersebut dapat menimbulkan gangguan kesehatan seperti gangguan pada usus, bau yang kurang enak, menyebabkan 1) Alumnus Prodi Teknik Arsitektur Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura 105 JURNAL TEKNIK SIPIL UNTAN / VOLUME 13 NOMOR 1 – JUNI 2013 warna kuning pada dinding bak kamar mandi serta bercak-bercak kuning pada pakaian (Anonim, 2010). Selain itu, keracunan besi menyebabkan permebialitas dinding pembuluh darah kapiler meningkat sehingga plasma darah merembes keluar. Akibatnya, volume darah menurun dan hipoksida jaringan menyebabkan asidosi darah (Darmono, 2008). Oleh karena itu, menurut PP No.82 Tahun 2001 kadar Fe pada air baku yang diizinkan adalah 0,3 mg/L, sehingga diperlukan teknik pengolahan untuk menurunkan kadar Fe pada air. nilai tambah serta meningkatkan daya dukungnya terhadap lingkungan. 2. TINJAUAN PUSTAKA Menurut Notoatmodjo (2003), air merupakan zat yang paling penting dalam kehidupan setelah udara. Ditinjau dari sudut ilmu kesehatan masyarakat, penyediaan sumber air bersih harus dapat memenuhi kebutuhan masyarakat karena persediaan air bersih yang terbatas memudahkan timbulnya penyakit di masyarakat. Salah satu sumber air dalam kehidupan manusia adalah air sumur (air tanah). Air sumur artetis atau air tanah dalam terdapat setelah lapis air yang pertama. Pengambilan air sumur atau air tanah dalam harus menggunakan bor serta memasukan pipa dengan kedalamannya, sehingga dalam suatu kedalaman (biasanya antara 100 – 300 m) akan didapatkan suatu lapis air. Salah satu cara pengelolaan air yaitu dengan teknik adsorbsi dengan karbon aktif yang merupakan metode untuk menghilangkan polutan organik. Adsorben yang biasa digunakan dalam pengolahan air bersih (juga air limbah) adalah arang aktif atau karbon aktif. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak penelitian telah berfokus pada proses adsorbsi dengan karbon aktif karena dinilai lebih efektif, preparasi mudah dan pembiayaan yang relatif murah dibanding metode lainnya. Salah satu material yang dapat dipertimbangkan sebagai adsorben adalah ampas tebu. 2.1 Adsorbsi Adsorbsi merupakan suatu fenomena yang berkaitan erat dengan permukaan di mana terlibat interaksi antara molekulmolekul cairan atau gas dengan molekul padatan. Interaksi ini terjadi karena adanya gaya tarik atom atau molekul yang menutupi permukaan tersebut. Kapasitas adsorbsi dari karbon aktif tergantung pada jenis pori dan jumlah permukaan yang mungkin dapat digunakan untuk mengadsorbsi (Manocha, 2003). Berdasarkan hasil survei diketahui bahwa lebih dari seratus pedagang minuman tebu di Kota Pontianak dengan rata-rata ampas tebu yang dihasilkan sebanyak 2,5 kg/hari/penjual, sehingga lebih dari 250 kg/hari ampas tebu yang dibuang begitu saja sebagai sampah dari pedagang minuman air tebu. Oleh karena itu, ampas tebu perlu dimanfaatkan sebagai adsorben yang diharapkan dapat menjadi Berdasarkan kekuatan dalam berinteraksi, adsorbsi dapat dibedakan menjadi 106 Pemanfaatan Limbah Ampas Tebu Sebagai Karbon Aktif untuk Menurunkan Kadar Besi pada Air Sumur (Asbahani) 2.2 dua, yaitu adsorbsi fisika dan adsorbsi kimia. Adsorbsi fisika terjadi apabila gaya intermolekular lebih besar daripada gaya tarik antarmolekul atau gaya tarik menarik yang relatif lemah antara adsorbat dengan permukaan adsorben. Gaya ini disebut gaya van der waals sehingga adsorbat dapat bergerak dari satu bagian permukaan ke bagian permukaan lain dari adsorben. Gaya antarmolekul adalah gaya tarik antara molekulmolekul fluida dengan permukaan padat, sedangkan gaya intermolekular adalah gaya tarik antarmolekul fluida itu sendiri. Adsorbsi kimia terjadi karena adanya pertukaran atau pemakaian bersama elektron antara molekul adsorbat dengan permukaan adsorben sehingga terjadi reaksi kimia. Ikatan yang terbentuk antara adsorbat dengan adsorben adalah ikatan kimia dan ikatan itu lebih kuat daripada adsorbsi fisika (Mu’jizah, 2010). Karbon aktif adalah suatu bahan yang berupa karbon amorf yang sebagian besar terdiri dari karbon bebas serta mempunyai kemampuan daya jerap (adsorbsi) yang baik. Karbon aktif digunakan sebagai bahan pemucat (penghilang zat warna), penyerap gas, penyerap logam, dan sebagainya. Dari bahan tersebut yang paling sering dipergunakan sebagai bahan adsorben adalah activated carbon (Rahayu, 2004). Pemilihan bahan baku dari karbon aktif ditentukan berdasarkan besarnya kandungan karbon pada bahan tersebut. Pembuatan karbon aktif berlangsung tiga tahap yaitu proses dehidrasi, proses karbonisasi dan proses aktivasi (Aisah, 2010): 1) 2) 3) Dalam adsorbsi digunakan istilah adsorbat dan adsorben, di mana adsorbat adalah substansi yang terserap atau substansi yang akan dipisahkan dari pelarutnya, sedangkan adsorben adalah suatu media penyerap (Mirwan, 2005). proses dehidrasi; proses aktivasi; proses karbonisasi. Kualitas karbon aktif tergantung dari jenis bahan baku, teknologi pengolahan, cara pengerjaan dan ketepatan penggunaannya. Berbagai versi standar kualitas karbon aktif telah dibuat oleh negara maju seperti Amerika, Inggris, Korea, Jepang dan Jerman. Indonesia telah membuat pula standar mutu karbon aktif menurut Standar Industri Indonesia yaitu SII 0258-79 yang kemudian direvisi menjadi SNI 06-37301995, seperti terlihat pada Tabel 1. Secara umum, faktor-faktor yang mempengaruhi proses adsorbsi adalah sebagai berikut (Rangminang, 2009): a) b) c) d) e) f) g) h) Karbon Aktif luas permukaan; jenis adsorbat; struktur molekul adsorbat; konsentrasi adsorbat; temperatur; pH; kecepatan pengadukan; waktu kontak. 2.3 Ampas Tebu Ampas tebu adalah bahan sisa berserat dari batang tebu yang telah mengalami 107 JURNAL TEKNIK SIPIL UNTAN / VOLUME 13 NOMOR 1 – JUNI 2013 Tabel 1. Standar kualitas karbon aktif 1984). Besi adalah elemen kimiawi yang dapat ditemukan hampir di setiap tempat di bumi pada semua lapisan geologis dan badan air. Besi dalam air dapat berbentuk Fe(II) dan Fe(III) terlarut. Fe(II) terlarut dapat tergabung dengan zat organik membentuk suatu senyawa kompleks (Rohmatun, 2006). menurut SNI 06-3730-1995 Prasyarat kualitas (%) Uraian Butiran Serbuk Bagian yang hi- Maks. 15 Maks. 25 lang pada pemanasan 950C Konsentrasi air Maks. 4,5 Maks. 15 Konsentrasi abu Maks. 2,5 Maks. 10 Karbon aktif murni Min. 80 Min. 65 Daya serap terha- Min. 20 Min. 20 dap Larutan I2 Konsentrasi besi yang lebih besar dari 0,3 mg/l dapat menimbulkan warna kuning pada air, memberi rasa tidak enak, pengendapan pada dinding pipa, pertumbuhan bakteri besi, dan menyebabkan kekeruhan pada air (Waluyo, 2009) ekstraksi niranya dan banyak mengandung parenkim serta tidak tahan disimpan karena mudah terserang jamur. Serat sisa dan ampas tebu kebanyakan digunakan sebagai bahan bakar untuk menghasilkan energi yang diperlukan untuk pembuatan gula (Slamet, 2004). Pada umumnya metode yang digunakan untuk menghilangkan besi adalah metode fisika, kimia, biologi maupun kombinasi dari masing-masing metode tersebut. Metode fisika dapat dilakukan dengan cara filtrasi, aerasi, presipitasi, elektrolitik, pertukaran ion (ion exchange), adsorbsi dan sebagainya. Metode kimia dapat dilakukan dengan pembubuhan senyawa khlor, permanganat, kapur-soda, ozon, poliphosphat, koagulan, flokulan, dan sebagainya. Metode biologi dapat dilakukan dengan cara menggunakan mikroorganisme autotropis tertentu seperti bakteri besi yang mampu mengoksidasi senyawa besi dan mangan. (Oktiawan, dkk, 2007). Menurut Husin (2007) hasil analisis serat tebu dapat dilihat pada Tabel 2. 2.4 Besi di dalam Air Konsentrasi besi yang tinggi dapat dirasakan dan dapat menodai kain dan perkakas dapur (Alaert dan Santika, Tabel 2. Komposisi kimia ampas tebu Kandungan Abu Lignin Selulosa Sari Pentosan SiO2 3. METODE PENELITIAN Kadar (%) 3,82 22,09 37,65 1,81 27,97 3,01 Penelitian ini berupa percobaan yang dilakukan di Laboratorium Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura. 108 Pemanfaatan Limbah Ampas Tebu Sebagai Karbon Aktif untuk Menurunkan Kadar Besi pada Air Sumur (Asbahani) 3.1 Alat dan Bahan Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah tanur, spektrofotometer, oven, hot plate, desikator, neraca analitik, gelas beaker 500 ml, gelas ukur 50 ml, botol sampel, batang pegaduk, pH meter, jartest, aluminium foil, ayakan 200 mesh, corong, kertas saring. 1) 2) 3) 4) pembuatan karbon aktif; analisis karbon aktif; pengambilan sampel air; pengujian sampel air. 3.4 Teknik Analisis Data Penentuan efisiensi penurunan parameter diperoleh dari hasil perhitungan dengan rumus berikut, Bahan-bahan yang digunakan yaitu limbah ampas tebu, akuades, sampel air, NaCl 15%, AgNO3 0,1 M, Na2S2O3 0,1 N, HCl 0,1 M, iodin 0,1 N dan amilum 1%. Efisiensi adsorbsi besi= 3.2 di mana (1) Variabel Penelitian a Sebagai variabel bebas dalam penelitian ini adalah dosis dan waktu kontak. Dosis yang diberikan terdiri atas empat variasi yaitu 0,5, 1, 1,5, dan 2 g. Sedangkan waktu kontak yang digunakan adalah 30, 60, 90, 120, 150 dan 180 menit. b : konsentrasi besi sebelum dikontakkan dengan adsorben : konsentrasi besi setelah dikontakkan dengan adsorben. 4. ANALISIS HASIL PENELITIAN Dari hasil analisis dapat diketahui bahwa karbon aktif dari ampas tebu dengan aktivator HCl 0,1 M telah memenuhi Standar Kualitas Karbon aktif Menurut SNI 06-3730-1995. Hasil analisis karbon aktif ampas tebu disajikan pada Tabel 3. Adapun variabel terikat yang diteliti adalah konsentrasi besi pada 100 mL sampel air sumur (Kartina, 2010). 3.3 a b  100% a Prosedur Penelitian Prosedur penelitian adalah sbb: Tabel 3. Komposisi kimia ampas tebu No Uraian 1 2 3 4 5 Bagian yang hilang pada pemanasan 950C Konsentrasi air Konsentrasi abu Karbon aktif murni Daya serap terhadap Larutan I2 109 Prasyarat kualitas (%) Maks. 25 Maks. 15 Maks. 10 Min. 65 Min. 20 Hasil analisis (%) 15,514 11,146 5,954 67,386 21,269 JURNAL TEKNIK SIPIL UNTAN / VOLUME 13 NOMOR 1 – JUNI 2013 4.1 Pengaruh Waktu Kontak dan Dosis Terhadap Perubahan pH Dari hasil pengujian sampel air sumur dengan menggunakan spektrofotometri atom serapan (Tabel 4) dapat dilihat bahwa terjadi perubahan pada nilai derajat keasaman (pH) sampel air setelah dikontakkan dengan karbon aktif dari ampas tebu. Nilai pH sampel air sumur mengalami kenaikan dari pH awal sampel sebelum dikontakkan dengan karbon aktif. Sampel hasil pengontakan pada waktu kontak 120 menit dengan dosis adsorben 1,5 g diperoleh pH yang mendekati pH netral yaitu 6,82. Namun pada sampel hasil pengontakan dengan waktu kontak 180 menit dan dosis adsorben 0,5 g pH sampel berada pada pH asam yaitu 3,22. Dari hasil pengujian sampel air sumur dengan menggunakan spektrofotometri atom serapan (AAS) pada air sumur di Jalan 28 Oktober, Siantan, diperoleh pH awal sampel 5,02 dan 5,74 serta konsentrasi besi 3,98 mg/L dan 3,15 mg/L. Sampel air sumur ini selanjutnya akan dikontakkan dengan karbon aktif ampas tebu dengan variasi dosis 0,5; 1; 1,5; dan 2 gram serta waktu kontak 30; 60; 90; 120; 150 dan 180 menit dalam 100 mL air. Pengontakkan karbon aktif terhadap sampel air sumur yang mengandung besi dilakukan dengan sistem batch yang mencampurkan adsorben pada larutan yang tetap jumlahnya dan diamati perubahan kualitasnya pada selang waktu tertentu. Penelitian ini dilakukan dengan dua kali pengulangan di mana sampel dengan konsentrasi besi 3,98 mg/L sebagai sampel yang pertama dan sampel dengan konsentrasi besi 3,15 mg/L sebagai sampel yang kedua. Hasil pengujian pH sampel air sumur disajikan pada Tabel 4. Dalam penelitian ini, besi yang terdapat dalam sampel air dapat diasumsikan merupakan besi dalam bentuk ikatan Fe(OH)2 karena pada saat ion Fe2+ yang larut pada pH asam telah teradsorbsi oleh karbon aktif maka yang tertinggal pada larutan adalah ion OH- yang akan bereaksi dengan sampel air dan menyebabkan pH sampel air menjadi naik. Hal ini disebabkan adanya pelepasan ion OH- Tabel 4. Pengaruh waktu kontak dan dosis terhadap perubahan pH Waktu kontak pH Awal sampel 30 60 90 120 150 180 5,38 5,38 5,38 5,38 5,38 3,04 0,5 6,57 6,59 6,73 6,64 6,74 3,22 110 pH sampel air setelah perlakuan 1 1,5 6,58 6,77 6,63 6,70 6,55 6,72 6,71 6,82 6,67 6,74 3,96 4,47 2 6,32 6,60 6,49 6,53 6,24 4,74 Pemanfaatan Limbah Ampas Tebu Sebagai Karbon Aktif untuk Menurunkan Kadar Besi pada Air Sumur (Asbahani) yang dapat meningkatkan pH sampel air akibat terjadi keseimbangan antara ion H+ dengan ion OH- dan menyebabkan pH air yang semula rendah menjadi naik mendekati pH normal. Hasil yang diperoleh pada penelitian Tangkasiang (1999) menunjukkan bahwa pembubuhan tanah liat berbagai dosis; 0, 40, 80, 120 dan 160 g terhadap pH air dengan hasilnya berturut-turut adalah: 5,50 (0 g); 5,68 (40 g); 5,94 (80 g); 6,06 (120 g) dan 6,16 (180 g). Semakin besar dosis tanah liat yang dibubuhkan pH air akan semakin naik. Jika dilihat pada Tabel 4 dapat diketahui bahwa dosis terbaik karbon aktif ampas tebu untuk menaikkan pH sampel air sumur mendekati netral adalah 1,5 g yaitu pH 6,82, bukan pada dosis 2 g yang hanya mencapai pH 6,60. bahwa terjadi penurunan konsentrasi besi setelah dikontakkan dengan karbon aktif dari ampas tebu dengan variasi waktu kontak dan dosis adsorben. Penurunan konsentrasi besi pada sampel air sumur tersebut berkisar antara 15,41 sampai 90,34 %. Menurut Manocha (2003), adsorbsi merupakan suatu fenomena yang berkaitan erat dengan permukaan di mana terlibat interaksi antara molekulmolekul cairan atau gas dengan molekul padatan. Interaksi ini terjadi karena adanya gaya tarik atom atau molekul yang menutupi permukaantersebut. Kapasitas adsorbsi dari karbon aktif tergantung pada jenis pori dan jumlah permukaan yang mungkin dapat digunakan untuk mengadsorbsi. Raghuvanshi, et al. (2004) dalam Sulistyawati (2008) menyatakan bahwa kapasitas adsorbsi berbanding lurus dengan waktu sampai pada titik tertentu, kemudian mengalami penurunan setelah melewati titik tersebut. Penyisihan besi pada berbagai dosis berdasarkan waktu kontak ditampilkan pada Gambar 1. Hasil pengujian sampel air sumur dengan menggunakan spektrofotometri atom serapan (AAS) pada air sumur di Jalan 28 Oktober, Siantan, dengan variasi waktu kontak dan dosis ditampilkan dalam Tabel 5. Dari Tabel 5 ini dapat diketahui Tabel 5. Pengaruh waktu kontak dan dosis terhadap efisiensi adsorbsi besi Waktu Kontak (Menit) 30 60 90 120 150 180 Konsentrasi Konsentrasi Fe Setelah Perlakuan (mg/L) Awal Fe Dosis Adsorben (gram) dalam 0.5 gr 1gr 1.5 gr 2 gr Sampel 3.57 1.84 1.59 1.03 0.47 3.57 1.82 1.53 1.02 0.58 3.57 1.69 1.41 0.87 0.35 3.57 1.84 1.39 1.02 0.80 3.57 1.64 1.58 0.87 0.76 3.57 3.02 2.99 2.72 2.24 111 Efisiensi Adsorbsi Fe (%) 0.5 gr 48.46 49.02 52.66 48.60 54.20 15.41 Dosis Adsorben (gram) 1gr 1.5 gr 55.46 71.29 57.28 71.57 60.64 75.63 61.20 71.57 55.88 75.77 16.25 23.81 2 gr 86.83 83.89 90.34 77.59 78.71 37.25 JURNAL TEKNIK SIPIL UNTAN / VOLUME 13 NOMOR 1 – JUNI 2013 Gambar 2. Penyisihan besi pada berbagai waktu kontak berdasarkan dosis Gambar 1. Efisiensi adsorbsi besi berdasarkan variasi waktu kontak sentrasi besi. Berdasarkan hasil penelitian dapat dilihat bahwa dosis adsorben yang paling baik pada penelitian ini adalah 2 g jika dibandingkan dengan dosis 0,5; 1; dan 1,5 g dengan efisiensi mencapai 90,32% pada menit ke-90 sehingga dosis terbaik untuk karbon aktif dari ampas tebu sebagai adsorben besi pada air sumur ini adalah 2 g. Dari Gambar 1 dapat dilihat bahwa efisiensi adsorbsi besi terbaik dalam sampel air sumur berada pada waktu kontak 90 menit yaitu 90,32% pada dosis 2 g. Waktu kontak yang cukup diperlukan oleh karbon aktif agar dapat mengadsorbsi besi secara optimal. Semakin lama waktu kontak maka semakin banyak kesempatan partikel karbon aktif untuk bersinggungan dengan logam besi yang terikat di dalam pori-pori karbon aktif. Menurunnya efisiensi adsorbsi dimungkinkan karena proses desorbsi atau pelepasan adsorbat kembali selama pengadukan. Desorbsi terjadi akibat permukaan adsorben yang telah jenuh. Pada keadaan jenuh, laju adsorbsi menjadi berkurang sehingga waktu kontak tidak lagi berpengaruh (Sulistyawati, 2008). Lamanya proses adsorbsi ditentukan berdasarkan efesiensi adsorbsi besi selama rentang waktu dan dosis tertentu. Pada saat keduanya mencapai nilai maksimal maka lama proses adsorbsi dan dosis tersebut diambil sebagai waktu kontak dan dosis terbaik adsorbsi. Waktu kontak dan dosis terbaik untuk menurunkan konsentrasi besi pada air sumur dengan karbon aktif dari ampas tebu dengan aktivator HCl 0,1 M adalah 90 menit dan dosis 2 g. Pemilihan waktu kontak dan dosis terbaik dilihat dari keefektifan karbon aktif menurunkan konsentrasi besi dalam sampel air sumur hingga mencapai konsentrasi 0,35 mg/L yang hampir mendekati standar konsen- Berdasarkan Gambar 2 dapat dilihat bahwa persentase adsorbsi besi bertambah seiring dengan bertambahnya dosis adsorben. Barros (2003) dalam Wijayanti (2009) menyatakan bahwa pada saat ada peningkatan dosis adsorben maka ada peningkatan persentase penurunan kon112 Pemanfaatan Limbah Ampas Tebu Sebagai Karbon Aktif untuk Menurunkan Kadar Besi pada Air Sumur (Asbahani) trasi besi pada air baku yang diizinkan berdasarkan PP No.82 Tahun 2001 yaitu 0,3 mg/L. Darmono. 2008. Lingkungan Hidup dan Pencemaran. Jakarta: Universitas Indonesia Press Husin, A. A. 2007. Pemanfaatan Limbah Untuk Bahan Bangunan. http://www.kimpraswil.go.id/balitb ang/puskim/Homepage%20Modul %202003/modulc1/MAKALAH% 20C1_3.pdf. Diakses tanggal 7 April 2012. 5. KESIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan pada sampel air sumur di Jalan 28 Oktober, Siantan, menggunakan spektrofotometri atom serapan (AAS) dapat disimpulkan bahwa kondisi terbaik karbon aktif dari ampas tebu dengan aktivator HCl 0,1 M pada 100 mL sampel air sumur dengan sistem batch pada variasi waktu kontak 30; 60; 90; 120; 150 dan 180 menit serta dosis 0,5; 1; 1,5; dan 2 g adsorben adalah 2 g adsorben dengan waktu kontak 90 menit. Hal ini dapat dilihat dari efisiensi adsorbsi besi (Fe) yang mencapai 90,34% pada dosis 2 g dan waktu kontak 90 menit. Kartina, W. S. 2010. Studi Penurunan Besi (Fe) dan Mangan (Mn) Dengan Menggunakan Cascade Aerator Dan Rapid Sand Filter Pada Air Sumur Gali. Surabaya. http://digilib.its.ac.id/public/ITSUndergraduate-140523306100037-paperpdf.pdf. Diakses tanggal 7 April 2012. Manocha, S. M. 2003. "Porous Carbons". India: Journal Sadhana. Vol 28, parts 1 & 2. Daftar Pustaka Aisah, S. 2010. Penurunan Angka Peroksida dan Asam Lemak Bebas (FFA) pada Proses Bleaching Minyak Goreng Bekasoleh Karbon Aktif Polong Buah Kelor (Moringa oleifera. Lamk) dengan Aktivasi NaCl. Malang. Diakses tanggal 21 Mei 2012. Alaert Mirwan, M. 2005. "Daur Ulang Limbah Hasil Industri Gula (Ampas Tebu / Bagasse) Dengan Proses Karbonisasi Sebagai Arang Aktif. Jurnal Rekayasa Perencanaan. Vol. 1 (3). Mu’jizah, S. 2010. Pembuatan Dan Karakterisasi Karbon Aktif Dari Biji Kelor (Moringa Oleifera. Lamk) Dengan Nacl Sebagai Bahan Pengaktif. Diakses tanggal 2 Juni 2012. dan Santika. 1984. Metode Penelitian Air. Surabaya: Usaha Nasional. Anonim. 2010. http://id.wikipedia.org/ wiki/Arang. Diakses tanggal 30 Januari 2012. Notoatmodjo, S. 2003. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Diakses tanggal 2 Juni 2012. 113 JURNAL TEKNIK SIPIL UNTAN / VOLUME 13 NOMOR 1 – JUNI 2013 Nurhasni. 2012. "Penyerapan Ion Aluminium dan Besi dalam Larutan Sodium Silikat Menggunakan Karbon Aktif". Valensi. Vol. 2 (4), hlm. 516-525. ISSN : 1978 – 8193. Tangkasiang. 1999. Perbedaan Kadar Besi Dan Ph Air, Setelah Melalui Proses Pembubuhan Tanah Liat Dengan Berbagai Dosis (Penelitian Pada Air Sumur Pompa Tangan Dangkal Di Kelurahan Kelampangan Kotamadya Palangkaraya). Diakses 17 September 2012. Oktiawan, W dan Krisbiantoro. 2007. Efektifitas Penurunan Fe2+ Dengan Unit Saringan Pasir Cepat Media Pasir Aktif. Semarang: FTTL Universitas Diponegoro. Diakses tanggal 19 Juli 2012. Waluyo, L. 2009. Mikrobiologi Lingkungan. Malang: UMM Press. Wijayanti, R. 2009. Arang Aktif Dari Ampas Tebu Sebagai Adsorben Pada Pemurnian Minyak Goreng Bekas. Diakses 17 September 2012. Rahayu, T. 2004. "Karakteristik Air Sumur Dangkal di Wilayah Kartasura dan Upaya Penjernihannya". Jurnal MIPA. Vol. 14 (1), hlm. 40 – 51. Rahman, A. H. B. 2004. "Penyaringan Air Tanah dengan Zeolit Alami untuk Menurunkan Kadar Besi dan Mangan". Jurnal MAKARA. Vol. 8 (1), hlm. 1-6. Rohmatun. 2006. Studi Penurunan Kandungan Besi Organik dalam Air Tanah dengan Oksidasi H2O2UV. http://www.kandunganbesi.com Diakses tanggal 6 Februari 2012. Slamet. 2004. Tebu (Saccharum officinarum). http://warintek.progresio.or.id/tebu /perkebunan/warintek/merintisbisn is/progresio.html Diakses tanggal 24 Maret 2012. Rangminang. 2009. Adsorpsion. http://www.newworldencyclopedia .org. Diakses tanggal 21 Juli 2012. 114

Judul: Alumnus Prodi Teknik Arsitektur Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura Pemanfaatan Limbah Ampas Tebu Sebagai Karbon Aktif Untuk Menurunkan Kadar Besi Pada Air Sumur

Oleh: Af Snt


Ikuti kami