Krisis Ekonomi Global Tahun 2008

Oleh Hanya Nama

88,4 KB 8 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Krisis Ekonomi Global Tahun 2008

KRISIS EKONOMI GLOBAL TAHUN 2008 Tahun 2008 kita dikejutkan oleh bangkrutnya ekonomi Global. Bagi penganut Marxisme mungkin terlalu lebay jika mengatakan “terkejut” dengan krisis ini. karena menurut analisa Marxis bahwa sejatinya selama ini Kapitalisme selalu berada dalam kondisi kritis. Hanya saja kapitalisme masih menemukan jalan keluar dari krisisnya, dan belum meningkatnya kontradiksi yang terjadi antara borjuis dan proletar. Namun, terlepas dari perdebatan tersebut disini saya akan menjelaskan faktor penyebab dari krisis ekonomi tersebut, yang dimulai dari Amerika Serikat lalu menjangkit kenegara-negara lain. Krisis ekonomi global tahun 2008 ini dimulai dari krisis finansial Amerika Serikat, empunya Kapitalisme lalu merambat ke negara-negara lain. Dalam tulisan ini saya akan coba menjawab dua pertanyaan; 1. Apa penyebab krisis finansial Amerika Serikat? 2. Mengapa krisis ekonomi Amerika Serikat menjangkit ke negara-negara lain sehingaa krisis amerika menjadi krisis global? A. Penyebab Krisis Finansial Amerika Serikat Untuk memahami penyebab mendasar dari krisis saat ini, kita harus melihat kembali selama periode pasca-Perang Dunia II secara keseluruhan. Penyebab paling penting dari kinerja di bawah standar ekonomi AS dalam beberapa dekade terakhir adalah penurunan yang sangat signifikan dalam tingkat keuntungan bagi perekonomian secara keseluruhan. Dari tahun 1950 sampai pertengahan 1970-an, tingkat laba ekonomi AS menurun hampir 50 persen. penurunan yang signifikan dalam tingkat laba ini tampaknya telah menjadi bagian dari kecenderungan umum di seluruh dunia selama periode ini, mempengaruhi semua negara kapitalis. Menurut teori Marxis, penurunan yang sangat signifikan dalam tingkat laba adalah penyebab utama dari "kejahatan kembar" pengangguran tinggi dan inflasi yang lebih tinggi, dan karenanya juga upah riil yang lebih rendah. Ini dapat dilihat dalam beberapa periode terakhir, Seperti dalam periode masa lalu depresi, penurunan tingkat keuntungan bisnis investasi berkurang, yang pada gilirannya mengakibatkan pertumbuhan yang lambat dan tingkat pengangguran yang lebih tinggi. Sebuah faktor penting dalam periode pasca perang adalah bahwa banyak pemerintah pada tahun 1970 berusaha untuk mengurangi pengangguran dengan mengadopsi kebijakan fiskal dan moneter ekspansif (pengeluaran pemerintah yang berlebih, pajak yang lebih rendah, dan tingkat suku bunga yang lebih rendah). Namun, kebijakan ini umumnya mengakibatkan tingkat inflasi yang lebih tinggi, karenanya perusahaan kapitalis menanggapi rangsangan permintaan pemerintah dengan cepat menaikkan harga dalam rangka untuk mengembalikan tingkat keuntungan, bukan oleh peningkatan output dan kesempatan kerja. Pada 1980-an, kapitalis keuangan memberontak terhadap harga yang lebih tinggi dari inflasi, dan umumnya memaksa pemerintah untuk mengadopsi kebijakan restriktif, kebijakan moneter yang ketat terutama (yaitu, suku bunga yang lebih tinggi). Hasilnya adalah inflasi kurang dan kembali ke pengangguran yang lebih tinggi. Fakta-fakta ini menunjukkan bahwa kebijakan pemerintah telah mempengaruhi kombinasi tertentu pengangguran dan inflasi pada waktu tertentu, namun demikian penyebab mendasar dari kedua "kejahatan kembar" telah menjadi penurunan tingkat keuntungan. 2. Strategi untuk mengembalikan tingkat keuntungan Kapitalis telah merespon penurunan ini dengan berusaha untuk mengembalikan tingkat keuntungan dalam berbagai cara. Dalam ekonomi AS, tiga dekade terakhir telah ditandai oleh segala upaya kapitalis untuk membawa tingkat keuntungan kembali tingkat yang lebih tinggi. - - - - strategi inflasi, yaitu, harga meningkat pada tingkat yang lebih cepat, yang mengurangi upah riil, atau meningkat setidaknya menghindari upah riil, sehingga semua manfaat peningkatan produktivitas dalam beberapa dekade terakhir telah pergi ke keuntungan yang lebih tinggi. Baru-baru ini, semakin banyak perusahaan di AS benar-benar mengurangi upah uang untuk pertama kalinya sejak Depresi Besar. Banyak pekerja telah dihadapkan dengan pilihan baik menerima upah lebih rendah atau kehilangan pekerjaan mereka. Strategi memotong asuransi kesehatan dan tunjangan pensiun. Pekerja harus membayar premi yang lebih tinggi dan lebih tinggi untuk asuransi kesehatan, dan pekerja banyak yang berpikir bahwa mereka akan memiliki pensiun yang nyaman berada dalam untuk kebangkitan kasar: harus bekerja sampai usia lebih tua dan meninggalkan pekerjaan lebih sedikit untuk pekerja muda. Strategi meningkatkan tingkat laba adalah dengan cara meningkatkan intensitas tenaga kerja (pekerja bekerja lebih keras dan lebih cepat), sehinggga meningkatkan nilai lebih yang dihasilkan oleh pekerja dan karenanya meningkatkan percepatan keuntungan dan tingkat keuntungan. Pengangguran lebih tinggi dari periode ini memberikan kontribusi untuk percepatan, memaksa pekerja untuk saling bersaing untuk pekerjaan yang tersedia terbatas dengan bekerja lebih keras. Salah satu strategi bisnis umum "perampingan," yaitu, memberhentikan 10-20 persen dari karyawan perusahaan dan kemudian memanfaatkan pekerja yang tersisa untuk melakukan pekerjaan dari pekerja yang diberhentikan. Metode ini juga umumnya meningkatkan intensitas kerja bahkan sebelum para pekerja diberhentikan, karena semua pekerja bekerja lebih keras sehingga mereka tidak akan berada di antara mereka yang pekerjaannya dipotong. strategi kebangkrutan sebagai cara untuk memotong upah dan manfaat secara drastis. Perusahaan menyatakan kebangkrutan, yang memungkinkan mereka untuk terus beroperasi, untuk menegosiasi ulang utang mereka, dan yang paling penting, untuk mendeklarasikan persatuan mereka batal dan tidak berlaku kontrak. Strategi ini dipelopori oleh industri baja pada 1990-an, dan menyebar ke industri penerbangan dalam beberapa tahun terakhir. Contoh yang paling baru dari strategi ini terjadi di Auto Parts Delphi, produsen otomotif terbesar di AS, yang dimiliki oleh General Motors sampai 1999. Delphi menyatakan kebangkrutan pada bulan Oktober 2006 dan mengumumkan pemotongan upah sekitar dua pertiga (dari sekitar $ 30 per jam - menjadi sekitar $ 10 per jam). Kepala eksekutif Delphi secara terbuka mendesak perusahaan-perusahaan mobil untuk mengikuti strategi yang sama. Strategi ini bisa menyebar ke perusahaan serikat di seluruh sektor manufaktur ekonomi di tahun-tahun mendatang. Strategi pemindahan operasi produksi ke daerah-daerah upah rendah di seluruh dunia. Ini telah menjadi kekuatan utama pendorong "globalisasi" yang disebut dalam beberapa dasawarsa terakhir. pencarian di seluruh dunia untuk upah yang lebih rendah dalam rangka meningkatkan tingkat laba Ini adalah esensi dari globalisasi. Strategi ini juga menempatkan lebih banyak tekanan ke bawah pada upah di AS, karena ancaman yang jauh lebih besar dari pekerjaan outsourcing ke negara lain. NAFTA dan CAFTA tentu saja bagian yang sangat penting dari strategi globalisasi keseluruhan untuk mengurangi upah dan meningkatkan tingkat keuntungan. Strategi yang digunakan oleh perusahaan-perusahaan kapitalis untuk meningkatkan keuntungan dalam beberapa dekade terakhir secara umum telah menyebabkan penderitaan besar bagi banyak pekerja--tingginya pengangguran dan inflasi, standar hidup yang lebih rendah, ketidakamanan meningkat, stres dan kelelahan dalam pekerjaan. Marx menyatakan "hukum umum dari akumulasi kapitalis" bahwa akumulasi kekayaan oleh kapitalis disertai dengan akumulasi penderitaan bagi pekerja—dan terlihat jelas dalam beberapa dekade terakhir dalam ekonomi AS (dan tentu saja di sebagian besar dunia ). Kebanyakan pekerja Amerika hari ini bekerja lebih keras dan lebih lama untuk membayar lebih sedikit dan memperoleh manfaat yang lebih rendah daripada yang mereka lakukan beberapa dekade lalu. Sebuah era di mana pekerja kerah biru di Amerika Serikat dapat dianggap sebagai bagian dari kelas menengah tampaknya telah berakhir. Hal ini menandakan bahwa kampanye habis-habisan oleh kapitalis untuk meningkatkan tingkat laba dalam semua cara telah cukup berhasil dalam mencapai tujuannya. Memang Ini telah memakan waktu yang cukup lama, tetapi tingkat laba sekarang mendekati puncak seperti dicapai dalam tahun 1960-an. Beberapa tahun terakhir, terutama sejak resesi tahun 2001, telah terelihat pemulihan yang sangat kuat dalam tingkat keuntungan, seperti upah riil tidak meningkat sama sekali, dan produktivitas meningkat cepat (4-5 persen per tahun). Dan perkiraan keuntungan hanya dari produksi domestik AS, bukan keuntungan dari perusahaan Amerika Serikat yang berada di luar negeri, juga tidak termasuk gaji jutaan dolar puncak eksekutif perusahaan. Di sisi lain, perkiraan ini tidak menyertakan persentase besar dan keuntungan yang meningkat dari sektor keuangan (sekitar sepertiga dari total keuntungan dalam beberapa tahun terakhir adalah keuntungan finansial). Sebagaimana telah kita lihat di atas, pemulihan tingkat keuntungan perusahaan-perusahaan AS yang telah dicapai dengan mengorbankan pekerja AS, juga telah dicapai tanpa depresi besar dalam perekonomian AS. 3. Pencarian untuk peminjam baru-pekerja berpendapatan rendah Mengejutkan dan mengecewakan, pemulihan dari tingkat laba tidak menghasilkan peningkatan yang substansial dalam investasi dan bisnis, dan dengan demikian tidak menyebabkan peningkatan lapangan kerja sperti yang diharapkan. Data menunjukkan bahwa investasi non-perumahan dalam persentase PDB tetap berada pada tingkat yang rendah meskipun tingkat keuntungan mengalami pemulihan. Sebaliknya, pemilik dan eksekutif perusahaan memilih untuk menghabiskan keuntungan mereka lebih tinggi pada bidang lain selain berinvestasi dalam memperluas bisnis mereka: (1) membayar dividen lebih tinggi untuk stockowners (yaitu, untuk diri mereka sendiri), (2) "membeli kembali" saham dari perusahaan mereka sendiri, untuk meningkatkan harga saham mereka dan kompensasi eksekutif mereka, dan (3) meminjamkan uang keluar (misalnya, untuk perumahan), sehingga memberikan kontribusi gelembung spekulatif pada bidang keuangan dalam beberapa tahun terakhir. Akibatnya, pekerja bahkan belum diuntungkan melalui trickle down efek investasi yang lebih mengarah ke lebih banyak pekerjaan. Sebaliknya, kapitalis telah menghabiskan keuntungan mereka meningkat pada konsumsi mewah (misalnya, pesawat terbang, mobil mahal, rumah-rumah, dll) dan menginvestasikan keuntungan mereka, ke negara lain yang berupah rendah daripada di Amerika Serikat. Sebuah konsekuensi penting lebih lanjut dari keuntungan yang tinggi dan lemahnya investasi bisnis adalah bahwa kapitalis keuangan punya banyak uang untuk di pinjamkan, tetapi disisi lain perusahaan non-keuangan memiliki uang yang banyak sehingga tidak perlu banyak meminjam. Oleh karena itu, kapitalis keuangan pergi mencari nasabah baru. Sementara, pekerja diikat dengan upah stagnan dan terlalu bersemangat untuk meminjam uang untuk membeli rumah atau mobil baru, dan kadang-kadang bahkan untuk kebutuhan dasar. Jadi perusahaan keuangan semakin terfokus pada pekerja sebagai pelanggan-peminjam mereka selama dekade terakhir atau lebih, terutama untuk hipotek rumah. Persentase pinjaman bank untuk rumah tangga meningkat dari 30 persen pada tahun 1970 menjadi 50 persen pada tahun 2006. Total nilai kredit rumah tiga kali lipat antara 1998 dan 2006. Dan rasio utang rumah tangga terhadap pendapatan disposable meningkat dari 60 persen pada tahun 1970 menjadi 100 persen pada tahun 2000 menjadi 140 persen pada tahun 2007. Ini adalah peningkatan yang luar biasa utang rumah tangga, belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah AS. Namun, kapitalis keuangan segera berlari keluar dari "kredit layak" pekerja yang memenuhi syarat "utama" untuk hipotik. karena mereka masih punya banyak uang untuk dipinjamkan, mereka memutuskan untuk memperluas ke kredit perumahan bagi para pekerja yang memiliki pendapatan kurang dengan kredit kurang layak (subprime mortage). Subprime mortgage sebagai persentase dari hipotek total meningkat dari 7 persen pada tahun 2000 menjadi 20 persen pada tahun 2006. Anda mungkin berpikir bahwa strategi baru ini keuangan kapitalis-untuk memberikan pinjaman kepada pekerja berpendapatan rendah-akan sangat berisiko dan tidak terlalu menguntungkan. tampaknya akan Ada probabilitas tinggi, bahwa pekerja berpenghasilan rendah akan cepat atau lambat default pada pinjaman mereka dan para kapitalis keuangan akan kehilangan uang. 4. Struktur pasar hipotek rumah Struktur pasar hipotek rumah AS dalam beberapa dekade terakhir juga memberikan kontribusi terhadap perluasan hipotek untuk pekerja berpendapatan rendah. Bank-bank komersial digunakan untuk membuat hipotek dan sendiri mereka untuk seluruh panjang mereka tiga puluh tahun, dan dengan demikian memiliki insentif keuangan yang kuat untuk mencoba untuk memastikan bahwa peminjam kredit layak dan kemungkinan untuk dapat bersaing dengan pembayaran hipotek mereka. Namun di awal 1980-an bank-bank komersial tidak lagi berpegangan pada hipotik ini "dalam portofolio mereka sendiri," tetapi menjual hipotek ke bank investasi, yang pada gilirannya dikumpulkan bersama-sama ratusan dan bahkan ribuan hipotek sebagai "menggadaikan sekuritas berbasis" (sekuritisasi ). Bank-bank investasi tersebut kemudian dijual hipotek berbasis sekuritas untuk hedge fund, dana pensiun, investor asing, dll Salah satu hasil penting dari sekuritisasi KPR adalah bahwa "pencetus" dari hipotikkomersial bank dan perusahaan-tidak hipotek lagi memiliki insentif keuangan untuk memastikan bahwa pembeli rumah yang layak kredit dan kemungkinan besar untuk dapat bersaing dengan bulanan mereka hipotek pembayaran. Memang, ini pencetus memiliki insentif keuangan buruk untuk menurunkan standar kredit dan mengabaikan kemungkinan masalah dengan kredit, baik karena mereka akan segera menjual hipotek kepada investor lain, dan juga karena mereka mendapatkan penghasilan mereka dari "biaya originasi," bukan dari bulanan akhirnya hipotek pembayaran. Jadi hipotik lebih berasal, biaya lebih, dan lebih banyak pendapatan untuk pencetus, tidak peduli apa kredit dari peminjam mungkin (atau tidak). Bank investasi memiliki insentifnya yang sama dalam peran mereka sebagai calo atau perantara dalam proses sekuritisasi. Bank investasi terutama membeli hipotek dari pencetusnya dan menjualnya ke investor akhir, dan membuat sebagian besar uang mereka dari "biaya pengolahan" (atau "biaya broker"). Jadi sekali lagi, sekuritas yang lebih hipotek berbasis dijual, biaya lebih dan pendapatan bagi bank investasi, apakah peminjam dapat melakukan pembayaran mereka turun jalan. Pembaca mungkin bertanya: seseorang tidak peduli dan memperhatikan kelayakan kredit dari peminjam? Tentunya, para investor akhir atau pemilik hipotek berbasis sekuritas harus memiliki peduli. Namun, sekuritas berbasis hipotek sangat rumit dan terdiri dari ratusan atau ribuan hipotek. Ini adalah tugas yang sangat memakan waktu dan membosankan untuk hatihati memeriksa kredit jumlah besar seperti peminjam. Oleh karena itu, investor akhir tergantung untuk sebagian besar pada lembaga obligasi rating (, Moody Standard and Poor `s, s Fitch) untuk mengevaluasi risiko dalam hipotek berbasis sekuritas dan untuk menetapkan peringkat untuk mereka, mirip dengan rating mereka dari obligasi korporasi. Nilai tertinggi untuk efek risiko terendah adalah AAA, dan peringkat turun dari sana sebagai risiko sekuritas naik. Namun, ada insentifnya di tempat kerja dengan lembaga pemeringkat juga. Lembaga pemeringkat adalah swasta, keuntungan membuat bisnis yang bersaing dengan satu sama lain untuk bisnis rating bank-bank investasi. Sekuritas hipotek berbasis Penilaian menjadi bisnis yang sangat menguntungkan dalam beberapa dekade terakhir, seiring dengan pertumbuhan sekuritisasi KPR. Oleh karena itu, ada insentif yang sangat kuat bagi lembaga rating memberikan rating AAA tertinggi untuk bahkan berisiko sekuritas mortgage-based, sehingga mereka akan terus mendapatkan bisnis bank-bank investasi di masa depan. Baru-baru ini keluar bahwa dalam beberapa kasus bank investasi meminta karyawan tertentu dari lembaga rating dihapus dari Peringkat hipotek berbasis sekuritas mereka karena "ketekunan yang berlebihan" dari karyawan, dan ini umumnya diberikan permintaan. Singkatnya, sekuritisasi KPR adalah sebuah proses yang penuh dengan insentif untuk mengabaikan risiko kredit dari peminjam, dan untuk membuat uang sebanyak mungkin pada biaya volume dan pengolahan. 5. Krisis saat ini Gelembung perumahan mulai pecah pada 2006, dan penurunan dipercepat pada tahun 2007 dan 2008. Harga perumahan berhenti meningkat pada tahun 2006, mulai menurun pada tahun 2007, dan telah jatuh sekitar 25 persen dari puncak sejauh ini. Penurunan harga berarti bahwa pemilik rumah tidak bisa lagi membiayai ketika tingkat hipotek mereka ulang, yang menyebabkan delinquencies dan default hipotek meningkat tajam, terutama di kalanganpeminjam subprime. Dari kuartal pertama 2006 sampai kuartal ketiga 2008, persentase dalam penyitaan hipotek tiga kali lipat, dari 1 persen sampai 3 persen, dan persentase dalam penyitaan hipotek atau setidaknya tiga puluh hari menunggak lebih dari dua kali lipat, dari 4,5 persen menjadi 10 persen. Angka ini penyitaan dan kenakalan adalah yang tertinggi sejak Depresi Besar; puncak sebelumnya untuk tingkat kenakalan adalah 6,8 persen pada tahun 1984 dan 2002. Dan yang terburuk belum datang. Impian Amerika memiliki rumah Anda sendiri berubah menjadi sebuah mimpi buruk Amerika bagi jutaan keluarga. Awal perkiraan jumlah penyitaan yang akan ditimbulkan dari krisis di tahun-tahun mendatang berkisar dari 3 juta (Goldman Sachs, Dana Moneter Internasional) untuk 8 juta (Nuriel Roubini, New York University profesor ekonomi yang membawa perkiraan berat badan karena dia adalah salah satu yang pertama untuk memprediksi beberapa tahun lalu pecahnya gelembung perumahan dan resesi saat ini). Sejauh ini (per Januari 2009), ada sudah hampir 3 juta penyitaan hipotek. Lain 1 juta hipotek yang sembilan puluh hari tunggakan (penyitaan pemberitahuan biasanya pergi keluar setelah sembilan puluh hari), dan lain 2 juta tiga puluh hari tunggakan. Oleh karena itu, total sekitar 6 juta hipotik baik telah diambil alih, berada dalam penyitaan, atau yang dekat dengan penyitaan. Enam juta hipotek sekitar 12 persen dari seluruh hipotek di Amerika Serikat. Situasi bisa lebih buruk di bulan depan, karena memburuknya resesi dan kehilangan pekerjaan dan pendapatan, kecuali jika pemerintah mengadopsi kebijakan untuk mengurangi penyitaan kuat. Default dan penyitaan pada hipotek berarti kerugian bagi pemberi pinjaman. Perkiraan kerugian pada hipotek terus meningkat, dan banyak yang sekarang memprediksi kerugian sebesar $ 1 triliun atau lebih. Selain kerugian pada hipotek, juga akan ada kerugian pada jenis pinjaman, karena kelemahan ekonomi, di bulan depan: pinjaman konsumen (kartu kredit, dll), real estat komersial, obligasi sampah perusahaan, dan lain jenis pinjaman (kredit misalnya swap default). Perkiraan kerugian pada jenis lain dari pinjaman berkisar hingga lain triliun dolar. Oleh karena itu, total kerugian untuk sektor keuangan secara keseluruhan bisa mencapai $ 2 triliun. Hal ini lebih diperkirakan bahwa bank akan menderita sekitar setengah dari total kerugian sektor keuangan. Sisa dari kerugian akan ditanggung oleh non-bank lembaga keuangan (hedge fund, dana pensiun, dll). Oleh karena itu, membagi kerugian total untuk sektor keuangan secara keseluruhan dalam paragraf sebelumnya oleh dua, kerugian untuk sektor perbankan bisa mencapai $ 1 triliun. Karena modal bank keseluruhan di AS adalah sekitar $ 1,5 triliun, kerugian sebesar ini akan menghapus dua-pertiga dari total modal di bank-bank AS * Hal ini jelas! Akan menjadi pukulan berat, tidak hanya untuk bank-bank, tetapi juga untuk ekonomi AS secara keseluruhan. Pukulan ke seluruh ekonomi akan terjadi karena sisa ekonomi tergantung pada bank untuk pinjaman-pinjaman investasi bisnis, dan rumah tangga untuk hipotek dan pinjaman konsumen. Bank mengakibatkan kerugian penurunan modal bank, yang pada gilirannya memerlukan pengurangan dalam pinjaman bank (krisis kredit), untuk mempertahankan pinjaman diterima rasio modal. Dengan asumsi rasio pinjaman untuk modal 10:01 (ini asumsi konservatif dibuat dalam sebuah studi baru-baru ini oleh Goldman Sachs), setiap kerugian $ 100 miliar dan pengurangan modal bank biasanya akan menghasilkan pengurangan $ 1 triliun pada pinjaman bank dan pengurangan yang sesuai dalam bisnis investasi dan belanja konsumen. Menurut aturan ini, bahkan estimasi kerugian bank rendah dari $ 1 triliun akan mengakibatkan pengurangan pinjaman bank sebesar $ 10 triliun! Ini akan menjadi pukulan berat untuk ekonomi dan akan menyebabkan resesi yang parah. Kerugian bank dapat diimbangi sampai batas tertentu oleh "rekapitalisasi," yaitu, dengan modal baru yang diinvestasikan di bank dari sumber lain. Jika modal bank dapat setidaknya sebagian dipulihkan, maka penurunan pinjaman bank tidak harus begitu signifikan dan traumatis. Sejauh ini, bank-bank telah kehilangan sekitar $ 500 miliar dan telah mengangkat sekitar $ 400 milyar dalam modal baru, sebagian besar berasal dari "sovereign wealth fund" dibiayai oleh pemerintah negara-negara Asia dan Timur Tengah. Jadi ironisnya, bank-bank AS dapat "diselamatkan" (sebagian) dengan meningkatkan kepemilikan asing. Bankir AS sekarang kiasan pada lutut mereka sebelum ini investor asing menawarkan harga diskon dan memohon bantuan. Ini juga merupakan indikasi penting dari penurunan hegemoni ekonomi AS sebagai akibat dari krisis ini. Namun, hal ini menjadi lebih sulit bagi bank untuk meningkatkan modal baru dari investor asing, karena investasi mereka sebelumnya sudah menderita kerugian yang signifikan. Selain krisis kredit, belanja konsumen akan lebih tertekan di bulan depan karena faktor-faktor berikut: kekayaan rumah tangga menurun; akhir penarikan ekuitas hipotek (yang sangat signifikan dalam ledakan terakhir); dan pekerjaan menurun dan pendapatan. Semua dalam semua, itu adalah membentuk menjadi resesi yang sangat parah.

Judul: Krisis Ekonomi Global Tahun 2008

Oleh: Hanya Nama


Ikuti kami