Khazanah Informatika Jurnal Ilmu Komputer Dan Informatika

Oleh Bakul Tahu

772,1 KB 6 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Khazanah Informatika Jurnal Ilmu Komputer Dan Informatika

16 khazanah Jurnal Ilmu Komputer dan Informatika informatika SISTEM PAKAR DENGAN METODE DEMPSTER SHAFER UNTUK DIAGNOSIS GANGGUAN LAYANAN INDIHOME DI PT TELKOM MAGELANG Endang Lestari1* , Emilya Ully Artha1 Program Studi Teknik Informatika Universitas Muhammadiyah Magelang 1 * endanglestari666@gmail.com Abstrak Indihome (Indonesia Digital Home) merupakan salah satu produk triple play dari PT Telkom berupa paket layanan telekomunikasi telepon rumah (voice), internet (internet on fiber), dan layanan tv kabel. Layanan Indihome berkembang cukup pesat. Namun demikian, kontinuitas akses layanan PT Telkom ini masih mengalami berbagai gangguan sehingga kualitas layanan belum optimal. Untuk mengatasi permasalahan tersebut maka dibuatlah aplikasi diagnosis gangguan layanan yang menggunakan metode Dempster Shafer, yaitu metode untuk mengukur nilai kepercayaan terhadap hasil analisis yang ditampilkan. Hasil penelitian ini adalah sebuah sistem pakar yang mendiagnosis gangguan layanan Indihome. Sistem secara otomatis memberikan hasil diagnosis dengan menampilkan jenis gangguan beserta solusinya berdasarkan gejala gangguan yang dialami. Kesimpulan penelitian ini adalah bahwa sistem pakar dengan menggunakan metode Dempster Shafer untuk menangani ketidakpastian data saat diagnosis gangguan layanan Indihome sangat membantu dalam mengatasi masalah kualitas pelayanan yang menurun. Kata Kunci: sistem pakar, gangguan jaringan, diagnosis, Dempster Shafer. 1. Pendahuluan Sistem pakar merupakan salah satu bidang teknik dari kecerdasan buatan yang dapat menyelesaikan suatu permasalahan tertentu dengan meniru kerja para pakar atau ahli [1]. Harapannya, orang biasa pun akan dapat menyelesaikan permasalahan yang dianggap cukup rumit yang tadinya hanya dapat diselesaikan oleh seorang pakar. Juga, terkadang seorang pakar tidak dapat melayani secara penuh karena terbatasnya waktu dan banyaknya hal yang harus dilayani sehingga sangat dibutuhkan sebuah sistem yang dapat menggantikan peran pakar tersebut [2]. Indihome (Indonesia Digital Home) merupakan salah satu layanan triple play dari produk Telkom berupa paket layanan telekomunikasi data yaitu telepon rumah (voice), internet (internet on fiber), dan layanan tv (useetv cable). Semua ini merupakan langkah berikutnya dalam pengembangan teknologi dari tembaga ke fiber optic. Penambahan jaringan fiber optic semakin diperluas demi melayani kebutuhan internet bagi pelanggan. Namun, tetap ada konsekuensi dari hal tersebut, yakni apabila layanan indihome mengalami gangguan maka fungsi komunikasi atau kepuasan pelanggan dapat berkurang, dan pelanggan belum tentu mengerti dan mengetahui cara memperbaikinya. Telkom Magelang terdiri atas Daerah Telekomunikasi (Datel): Mungkid, Temanggung, Wonosobo, Purworejo, dan Kebumen. Setiap selesai dibangun jaringan baru di suatu wilayah, Telkom akan menambah tenaga baru yang Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 akan bertugas menangani perbaikan gangguan layanan Indihome. Untuk petugas eksisting yang biasa menangani gangguan tembaga (produk Speedy) diharapkan juga dapat menangani gangguan fiber (produk Indihome) untuk mengatasi gangguan migrasi dari tembaga ke fiber. Petugas baru biasanya akan bertanya tentang cara perbaikan kepada koordinator lapangan (korlap), dan ini akan menimbulkan kesulitan apabila si petugas baru itu belum memahami dasar-dasarnya. Untuk itu akan cukup bermanfaat bila dibangun suatu sistem pakar untuk membantu Sumber Daya Manusia (SDM) baru, petugas migrasi jaringan dari tembaga ke fiber, dan petugas yang masih kurang berpengalaman dalam menangani gangguan layanan Indihome. Diharapkan sistem ini akan memberi penyelesaian sesuai Standard Operation Procedure (SOP) yang ada. Penelitian ini mencoba menggunakan metode Dempster Shafer, suatu teori matematika tentang pembuktian berdasarkan fungsi kepercayaan (belief function) dan pemikiran yang masuk akal (plausible reasoning). Metode ini digunakan untuk menggabungkan potonganpotongan informasi yang terpisah atau bukti-bukti untuk mengkalkulasi kemungkinan dari suatu peristiwa [3, 4]. 2. Tinjauan Pustaka Terdapat beberapa penelitian yang memiliki kemiripan dengan topik penelitian yang dilakukan penulis. Penelitian yang dilakukan Ferdian et al. melaporkan bahwa mereka KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X Sistem Pakar dengan Metode Dempster Shafer untuk Diagnosis Gangguan Layanan Indihome... telah mendata queri-queri yang telah terbentuk (yakni berupa pertanyaan-pertanyaan yang merupakan gejalagejala kerusakan sambungan telepon) dan membuat sistem informasi yang akan memberikan prediksi kerusakan sambungan telepon [5]. Penelitian yang dilakukan Suhendra et al. mengungkapkan bahwa penggunaan metode Forward Chaining dalam pembuatan Sistem Pakar Diagnosa Gangguan Sambungan Telepon bisa dikatakan mampu memberikan pelayanan yang lebih efisien bagi pengguna. Ini dicapai dengan cara menggunakan rancangan-rancangan sistem dan basis pengetahuan yang dikelola untuk menjadi sebuah sistem pakar, didukung penyampaian yang memakai bahasa yang baik dan benar sehingga memudahkan pengguna [6]. Penelitian yang dilakukan Panigrahi et al. menyebutkan penerapan teori Dempster Shafer yang digabungkan dengan metode pengambilan keputusan Bayesian (Bayesian inferencing). Kedua metode digabungkan untuk melakukan deteksi terjadinya penyalahgunaan telekomunikasi seluler. Deteksi didasarkan pada data perilaku pelanggan telepon seluler saat ini dan riwayatnya di masa lalu. Metode Dempster Shafer digunakan untuk mendeteksi apakah panggilan telepon bersifat normal, abnormal, atau mencurigakan. Jika dideteksi sebagai mencurigakan, tingkat kepercayaan diperbesar atau diperkecil dengan metode Bayesian dengan menghitung similaritas panggilan dengan data riwayat yang telah ada. Penggabungan kedua metode mampu mengurangi alarm palsu (false alarm) namun tetap mampu mendeteksi panggilan abnormal [7]. 17 Ketiga penelitian yang relevan di atas memiliki kesamaan dengan penelitian penulis. Kesamaan dengan penelitian pertama dan kedua adalah pada objek penelitiannya, yakni tentang layanan telekomunikasi. Sedangkan kesamaan dengan penelitian ketiga yaitu algoritma yang digunakan, metode Dempster Shafer. 3. Analisis dan Perancangan Sistem 3.1 Analisis Analisis sistem dimengerti sebagai penguraian sistem informasi yang utuh ke dalam bagian-bagian dengan maksud mengidentifikasi masalah dan mengevaluasi kebutuhan-kebutuhan. Dari analisis ini diharapkan akan muncul usulan perbaikan. Basis Pengetahuan (Knowledge Base) mengandung pengetahuan terkait pemahaman, formulasi, dan penyelesaian masalah. Kemampuan sebuah sistem pakar dalam memecahkan suatu masalah diperoleh dengan cara merepresentasikan pengetahuan seorang atau beberapa orang pakar ke dalam format tertentu dan menyimpannya dalam basis pengetahuan. Sebuah sistem pakar berbasis aturan umumnya menggunakan aturan (rules) untuk merepresentasikan pengetahuan di dalam basis pengetahuannya. Tabel 1 menunjukkan basis pengetahuan yang digunakan dalam penelitian ini. Tabel memperlihatkan keluhan-keluhan terkait layanan Indihome milik Telkom. Tabel 1. Basis Pengetahuan Jenis Gangguan Gejala Solusi TLP mati tidak ada nada Cek rosette lembab air Cek splitter tidak berfungsi Cek kabel UTP TLP rusak Cek connector RJ 11 tidak berfungsi Solusi yang diberikan apabila telepon mati tidak ada nada adalah cek dengan test phone kemungkinan pesawat telepon pelanggan yang rusak, jika jaringan telepon, rekonek kabel UTP telepon, cek pada splitter pastikan RJ 11 yang masuk pada phone dan modem tidak terbalik. Apabila tlp di paralel, cek pada sambungan rosette pastikan tidak lembab air. Jika masih belum bisa coba ganti splitter dan rosette baru, atau ganti kabel dan connector RJ 11 yang baru. Kabel UTP TLP rusak Nada TLP ngetuttut-tut Nada TLP nada panjang Pertama kali cabut RJ 11 pada pesawat telepon, kemudian pasang kembali. Jika masih belum bisa, dilakukan penggantian kabel UTP TLP yang baru. IP PC tidak sesuai dengan IP modem Internet tidak bisa connect (TBC) Cek PC tidak mendapatkan IP Cek koneksi local area, lakukan ping tes dari pc langsung ke modem, cek perangkat pelanggan sudah mendapat IP modem, jika belum bisa dilakukan isi IP secara manual. Restart modem atau reset modem, kemudian setting ulang konfigurasi. Terisolir Internet tidak bisa connect (TBC) Cek tidak ada tunggakan pembayaran Buka aplikasi SAMS, lakukan bukis (buka isolir) dengan memasukkan nomor internet pelanggan. Koneksi lambat PC pelanggan di share Meng-offkan semua firewall, pastikan antivirus tidak blocking koneksi. TLP total mati Spam, virus Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X 18 Sistem Pakar dengan Metode Dempster Shafer untuk Diagnosis Gangguan Layanan Indihome... Jenis Gangguan Profil paket kuota habis K a b e l patchcord rusak Gejala Koneksi lambat Bandwidth kecil Cek paket internet kuota Koneksi putusputus Cek modem normal Cek kabel patchcord rusak Solusi Cek pada aplikasi spins untuk cek sisa kuota, edukasi pelanggan. Ganti kabel patchcord baru, melakukan penyambungan ulang dengan kabel dropcore. D N S / Proxy Tidak bisa browsing (TBB) Cek IP PC sesuai dengan IP modem Bisa dilakukan cek/ganti proxy yang ada di browser. Mengubah DNS, masukkan DNS google (Preferred DNS Server 8.8.8.8, Alternate DNS Server 8.8.4.4). Profil di port tidak sesuai paket Tidak bisa browsing (TBB) Cek bandwidth tidak sesuai paket Cek konfigurasi seting hilang Setting-an create pada modem hilang, lakukan create ulang, masuk pada putty, masukkan script create setting konfigurasi dan masukkan data nomor telepon, nomor internet, dan SN (Serial Number) modem. K a b e l dropcore rusak Lampu indikator PON mati Cek konfigurasi setting hilang Cek ukuran/redaman kabel dengan menggunakan OPM meter (ukuran baik tidak >25dBm), lalu lakukan rekoneksi sambungan/pergantian dropcore. Setting create pada modem hilang, lakukan create ulang, masuk pada putty, masukkan script create setting konfigurasi dan masukkan data nomor telepon, nomor internet, dan SN (Serial Number) modem. Fast connector rusak Lampu indikator LOS merah Cek fast connector tidak berfungsi/ rusak Dilakukan penggantian fast connector baru, kemudian lakukan penyambungan ulang Adaptor r u s a k / m o d e m rusak Lampu indikator POWER mati Modem ONT tidak menyala Dilakukan pengecekan dengan adaptor dan modem test, apabila tidak berfungsi dapat diganti dengan adaptor atau modem ONT baru. Maintenance server K a b e l R C A / H D M I rusak A l a m a t dari server otentikasi tidak sesuai Tidak bisa membuka web tertentu Cek proxy sudah sesuai Cek dns sudah sesuai Gambar UseeTv Blank Cek konfigurasi sudah sesuai Error 1302 Koneksi ke EPG gagal Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 Kemungkinan terdapat perbaikan server pada alamat web yang dituju. Dilakukan penggantian kabel RCA/HDMI baru. Jika gangguan error 1302. Disebabkan alamat homepage EPG (Electronic Program Guide) gagal terhubung atau alamat dari server otentikasi tidak sesuai. Dicoba dengan reboot STB (set top box) dengan cara: pencet tombol SET pada remote useetv> pilih konfigurasi> isi password dengan 6321> tingkat lanjut> reboot. Pastikan kabel UTP dari STB menancap di LAN Port 4 modem, agar mendapatkan alamat dari server yaitu ip 10 .x.x.x KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X Sistem Pakar dengan Metode Dempster Shafer untuk Diagnosis Gangguan Layanan Indihome... Jenis Gangguan Gejala P r o f i l D H C P tidak valid Error 1305 Cek username tidak sesuai Cek password tidak sesuai Kabel UTP L A N / Connector RJ 45 rusak Error 1901 Koneksi ke EPG gagal Konfigurasi vlan multicast hilang Error 4514 Channel multicast mengalami data timeout 19 Solusi Jika gangguan error 1305. Kemungkinan parameter DHCP (Dinamic Host Configuration Protocol) dari modem tidak benar. Dilakukan reboot modem seperti gangguan 1302, dilanjutkan dengan cek info jaringan: pilih menu tingkat lanjut> pilih sistem informasi> pilih info jaringan> pastikan ip mendapatkan ip 10.x.x.x dengan memastikan parameter otentikasi, nomor internet, dan password useetv sudah benar. Jika gangguan error 1901. Disebabkan kabel jaringan tidak tersambung. Periksa koneksi fisik dari kabel jaringan. Cek koneksi kabel UTP & RJ 45 dari modem ke arah STB, coba di-reconnect ulang. Apabila kabel UTP & RJ 45 sudah tidak berfungsi dapat dilakukan penggantian baru. Jika gangguan error code 4514 sama dengan gangguan channel live TV tidak muncul. Cek pada embassy, pastikan data Rx Power untuk OLT dan ONU tidak > 25 dBm. Cek konfigurasi vlan multicast apabila konfigurasi hilang atau channel multicast mengalami data timeout, maka create lagi dengan memasukkan script konfigurasi vlan pada putty, dengan mendaftarkan nomor internet dan SN (serial number) modem. Gambar UseeTv putus-putus Cek konfigurasi setting hilang Jika kualitas gambar tv putus-putus, tekan tombol info pada remote control> panah kanan [volume +] > tampil signal power & quality standard>70%. Atau dilakukan create ulang konfigurasi. Penggantian modem STB baru Error 70116204 Jika gangguan error code 70116204, disebabkan account pelanggan di lock, cek pada aplikasi embassy jika kebinding maka di unbinding, terutama untuk modem baru. S a l a h username/ password Error 70116206 Cek username tidak sesuai Cek password tidak sesuai Jika gangguan error code 70116206, disebabkan username/nomor rekening dan password salah pada settingan menu STB, cek pada aplikasi SOAP username dan password useetv yang benar> setting ulang kembali di STB. M o d e m STB rusak Modem STB tidak menyala atau tidak berfungsi Lampu indikator LINK mati Jika lampu indikator LINK mati, Cek kelayakan kabel UTP, connector RJ 45 dari ONT ke STB. Cek dengan modem test, apabila STB rusak dapat dilakukan penggantian modem baru. Konfigurasi setting hilang Kebinding 3.2 Perancangan Sistem a. Diagram alur konsultasi Diagram alur konsultasi merupakan alur yang digunakan oleh petugas gangguan untuk melakukan Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 konsultasi dengan pelanggan, berdasarkan gejala-gejala gangguan. Diagram alur konsultasi disajikan pada Gambar 1 yang dimulai dari input gejala gangguan hingga ditampilkannya output gejala dan jenis gangguan. KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X 20 Sistem Pakar dengan Metode Dempster Shafer untuk Diagnosis Gangguan Layanan Indihome... MULAI Input gejala gangguan Basis pengetahuan Tidak Jenis ggn terpenuhi Ya Perhitungan Dempster Shafer Sistem menampilkan hasil diagnosis dan nilai DS Form output gejala, jenis gangguan dan nilai DS SELESAI Gambar 1. Diagram Alur Konsultasi MULAI Input gejala Banyaknya gejala >1 Tidak m(ø)=1-m1(X) Ya Nilai DS Jenis Gangguan SELESAI Gambar 2. Diagram Alur Algoritma Dempster Shafer b. Diagram Alur Algoritma Dempster Shafer Diagram alur algoritma Dempster Shafer merupakan alur dari perhitungan untuk menentukan nilai kepercayaan (lihat Gambar 2). Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X Sistem Pakar dengan Metode Dempster Shafer untuk Diagnosis Gangguan Layanan Indihome... Info gejala,jenis gangguan,solusi,yg telah diubah,ditambah dan dihapus Info data hasil diagnosis SISTEM PAKAR USER PAKAR Data gejala,jenis gangguan,solusi,yg akan diubah,ditambah dan dihapus Data diagnosis Gambar 3. Diagram Konteks Data konsultasi User 1 Input data konsultasi 5 Konsultasi Data hasil konsultasi Data konsultasi Data pakar Data gejala Data jenis ggn Data solusi Data rule Gambar 5. Menu Utama Data konsultasi Data konsultasi 6 Laporan hasil konsul Hasil konsultasi Pakar 21 Gambar 6. Menu Login 2 Input login 2 Input data gejala Data gejala 3 Input data jenis ggn Data jenis ggn 4 Input data solusi Data solusi 5 Input data rule Data rule Data solusi Data jenis ggn Gambar 7. Menu Tambah Gejala Data gejala Data rule Gambar 4. DFD c. Perancangan Basis Data Basis data dirancang mengikuti diagram konteks. Diagram konteks merupakan gambaran umum mengenai proses yang terjadi dalam sistem. Diagram konteks terdiri dari entitas dan proses. Entitas merupakan unsur luar dari sistem yang mendapat dan memberi data ke sistem, sedangkan proses merupakan kegiatan pengolahan data yang dijalankan di dalam sistem. Diagram konteks untuk sistem yang dibuat pada penelitian ini diperlihatkan pada Gambar 3. Selanjutnya diagram konteks dijabarkan lebih detail dalam bentuk Data Flow Diagram (DFD) yang disajikan pada Gambar 4. 3.3 Implementasi dan Pengujian a. Implementasi Sistem Implementasi sistem merupakan tahap menerjemahkan perancangan berdasarkan hasil analisis dalam bahasa yang dapat dimengerti oleh mesin komputer, serta penerapan perangkat lunak pada keadaan siap untuk dioperasikan. Perangkat lunak yang digunakan dalam implementasi adalah Windows 7 sebagai sistem operasi, Notepad++ sebagai editor, PHP MySQL, dan Google Chrome. Sedangkan kebutuhan perangkat keras adalah komputer dengan P4 Processor 2 GHz, RAM 512 GHz, Hardisk 40 Gb, Monitor 15’’, dilengkapi Keyboard dan Mouse. Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 Gambar 8. Menu Tambah Jenis Gangguan b. Implementasi Interface Antarmuka dibuat menggunakan bahasa PHP dan hasilnya ditampilkan di Gambar 5-8. c. Pengujian Pengujian sistem dilakukan dengan cara mencoba program aplikasi dengan memasukkan data ke dalam form-form yang ada pada sistem. Tahap ini merupakan kelanjutan tahap implementasi. Pengujian sistem termasuk pengujian program secara menyeluruh. Kumpulan program yang telah terintegrasikan perlu menjalani uji coba untuk melihat apakah sebuah program dapat menerima, memproses, dan memberikan keluaran program dengan baik sesuai rancangan. KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X 22 Sistem Pakar dengan Metode Dempster Shafer untuk Diagnosis Gangguan Layanan Indihome... Gambar 9. Checklist Gejala - Gambar 9 merupakan pengujian berbeda rule yaitu: Jika Nada TLP ngetut-tut-tut (rule sama) Dan Nada TLP nada panjang (rule sama) Dan Cek rosette lembab (rule berbeda) Maka TLP mati total, ds = 10% Maka Kabel UTP TLP tidak berfungsi, ds = 73% Gambar 10. Konsultasi Gangguan Telepon Pengujian ini menghasilkan keluaran dua jenis gangguan: TLP mati total dan Kabel UTP TLP tidak berfungsi. Apabila gejala dalam satu rule maka penghitungan akan digabungkan, apabila berbeda rule maka akan dihitung sendiri dengan kemungkinan bobot kepercayaan yang berbeda d. Penghitungan Dempster Shafer Perhitungan Dempster Shafer didemonstrasikan dalam contoh perhitungan berikut. - Jika Nada TLP ngetut-tut-tut (rule sama), bel=0,9 - Dan Nada TLP nada panjang (rule sama), bel=0,8 Maka : P01 (bel) = 0,9 P01 (Φ) = 1-0,9 = 0,1 P02 (bel) = 0,8 P02 (Φ) = 1-0,8 = 0,2 DS = 0,9*0,8 1-(0,1*0,2) = 0,72 / 1-0,02 = 0,72 / 0,98 = 0,73 atau 73% Dan Cek rosette lembab (rule berbeda), bel=0,9 Maka : P01 (bel) = 0,9 P01 (Φ) = 1-0,9 = 0,1 atau 10% 4. Hasil dan Pembahasan 4.1 Hasil Hasil dari Sistem Pakar Diagnosis Gangguan Layanan Indihome dibahas di bawah ini, untuk dua kejadian gangguan. Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 Gambar 11. Konsultasi Gangguan Internet Gambar 10 memperlihatkan contoh user menginputkan gejala gangguan yaitu telepon mati tidak ada nada, cek rosette lembab, dan cek splitter rusak. Setelah dilakukan proses dan perhitungan, diperoleh keluaran hasil konsultasi yaitu dengan penghitungan Dempster Shafer dengan bobot kepercayaan untuk jenis gangguan telepon mati total sebesar 67% disertai dengan solusi penyelesaian. Gambar 11 menunjukkan tampilan aplikasi ketika user menginputkan gejala gangguan berupa cek PC tidak mendapatkan IP dan internet tidak bisa connect (tbc). Hasil perhitungan oleh aplikasi memberikan keluaran dua hasil konsultasi dengan penghitungan Dempster Shafer. Keputusan yang dipilih adalah keluaran dengan bobot kepercayaan yang tertinggi, yaitu jenis gangguan IP, yakni PC tidak sesuai dengan IP modem. Bobot kepercayaan untuk keputusan itu adalah adalah 81%. 4.2 Pembahasan Bagian ini membahas sistem informasi yang telah dibuat. a. Hasil diagnosis Proses diagnosis dua contoh yang terkait Gambar 10 dan Gambar 11 terlihat bahwa sistem menampilkan hasil akhir konsultasi. Pada tahapan hasil ini ditampilkan jenis gangguan, nilai Dempster Shafer, dan solusinya. b. Kesesuaian dengan rule Pada contoh kasus yang disampaikan di atas, diperoleh hasil yang sesuai dengan rule dan proses inferensi sistem yang digunakan. Adapun rule yang menuju jenis gangguan telepon mati total (yakni IP KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X Sistem Pakar dengan Metode Dempster Shafer untuk Diagnosis Gangguan Layanan Indihome... c. PC tidak sesuai dengan IP modem, alamat dari server otentikasi tidak sesuai) adalah sebagai berikut: a. JIKA Cek rosette lembab DAN Cek splitter rusak DAN Telepon mati tidak ada nada MAKA Telepon mati total b. JIKA Cek PC tidak mendapatkan IP DAN Internet tidak Bisa Connect (TBC) MAKA IP PC tidak sesuai dengan IP modem c. JIKA Error 1302 DAN Koneksi ke EPG gagal MAKA Alamat dari server otentikasi tidak sesuai Perhitungan Dempster Shafer a) JIKA Cek rosette lembab, bel 0,9 DAN Cek splitter rusak, bel 0,8 DAN Telepon tidak ada nada, bel 0,9 MAKA Telepon mati total Perhitungan : Gejala 1 = P01 (bel) = 0,9 P01 (Φ) = 1-0,9 = 0,1 Gejala 2 = P02 (bel) = 0,8 P02 (Φ) = 1-0,8 = 0,2 DS = 0,9*0,8 1-(0,1*0,2) = 0,72 / 1-0,02 = 0,72 / 0,98 = 0,73 Gejala 3 = P03 (bel) = 0,9 P03 (Φ) = 1-0,9 = 0,1 H01 = 0,73 H01 (Φ) = 1-0,7 = 0,3 DS = 0,73*0,9 1-(0,3*0,1) = 0,65 / 1-0,03 = 0,65 / 0,97 = 0,67 Jadi bobot kepercayaan untuk jenis gangguan telepon mati total yaitu 67% b) JIKA Cek PC tidak mendapatkan IP, bel 0,9 DAN Internet tidak Bisa Connect (TBC), bel 0,9 MAKA IP PC tidak sesuai dengan IP modem Perhitungan : Gejala 1 = P01 (bel) = 0,9 P01 (Φ) = 1-0,9 = 0,1 Gejala 2 = P02 (bel) = 0,9 P02 (Φ) = 1-0,9 = 0,1 DS = 0,9*0,9 1-(0,1*0,1) = 0,81 / 1-0,01 = 0,81 / 0,99 = 0,81 Jadi bobot kepercayaan untuk jenis gangguan “IP PC tidak sesuai dengan IP modem” bernilai 81% c) JIKA Error 1302, bel 0,9 DAN Koneksi ke EPG gagal, bel 0,9 MAKA Alamat dari server otentikasi tidak sesuai Perhitungan : Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 23 Gejala 1 = P01 (bel) = 0,9 P01 (Φ) = 1-0,9 = 0,1 Gejala 2 = P02 (bel) = 0,9 P02 (Φ) = 1-0,9 = 0,1 DS = 0,9*0,9 1-(0,1*0,1) = 0,81 / 1-0,01 = 0,81 / 0,99 = 0,81 Jadi bobot kepercayaan untuk jenis gangguan “alamat dari server otentikasi tidak sesuai” bernilai 81% Pembahasan beberapa paragraf terakhir menunjukkan bahwa hasil diagnosis yang ditampilkan oleh aplikasi sudah sesuai dengan rule yang dipilih. Selanjutnya kesesuaian rule dapat dibuktikan dengan perhitungan Dempster Shafer. Dengan demikian aplikasi ini telah berjalan sesuai dengan rancangan yang direncanakan. Sistem ini dapat membantu petugas magang dan petugas eksisting di jaringan tembaga dalam menangani gangguan Indihome apabila koordinator lapangan sibuk atau sulit dihubungi. Hal ini karena keputusan pakar dapat ditiru dalam tingkat tertentu oleh sistem. 5. Kesimpulan dan Saran 5.1 Kesimpulan Sistem telah berhasil dibangun dan dapat membantu petugas magang dan petugas eksisting di jaringan tembaga dalam menangani gangguan indihome apabila koordinator lapangan tidak dapat dihubungi Metode Dempster-Shafer berhasil diimplementasikan dalam sistem pakar diagnosis gangguan layanan Indihome. Sistem dapat digunakan untuk mendiagnosis jenis-jenis gangguan dengan memasukkan gejala-gejala yang dialami pelanggan lewat antarmuka sistem. Perhitungan Dempster-Shafer untuk dua contoh dengan dua gejala terbukti sesuai dengan keputusan pakar. Untuk jenis gangguan kabel UTP Telepon rusak (gejala pertama dengan nilai belief 0,8 dan kedua dengan nilai belief 0,9) menghasilkan bobot kepercayaan 73%. Sehingga dengan menginputkan 2 gejala dapat diketahui jenis gangguan dan bobot kepercayaannya berdasarkan nilai kepercayaan. 5.2 Saran Sistem pakar ini menggunakan metode ketidakpastian Dempster Shafer, yakni metode berdasarkan fungsi kepercayaan (belief) dan pemikiran yang masuk akal (plausible), dengan input gejala minimal 2 gejala untuk kemudian dapat dijalankan penghitungan DS yang sesuai. Metode lain dapat diujicoba untuk menyelesaikan ketidakpastian, misal menggunakan certainty factor, dan best first search. 6. Daftar Pustaka [1] Shu-Hsien Liao, “Expert System Methodologies and Applications-a decade review from 1995 to 2004,” Expert systems with applications, vol. 28, no. 1, pp. 93103, 2005. KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X 24 Sistem Pakar dengan Metode Dempster Shafer untuk Diagnosis Gangguan Layanan Indihome... Kusrini, Sistem Pakar Teori dan Aplikasi. C.V Andi Offset, Yogyakarta, 2006. [3] F.T.M. Aditya, Sistem Pakar Untuk Mendiagnosis Kerusakan Handphone dengan Metode Dempster Shafer. Skripsi. Universitas Muhammadiyah Magelang, 2014. [4] Hamid Reza Pourghasemi, Biswajeet Pradhan, Candan Gokceoglu, and Kimia Deylami Moezzi, “A Comparative Assessment of Prediction Capabilities of Dempster-Shafer and Weights-of-Evidence Models in Landslide Susceptibility Mapping Using GIS,” Geomatics, Natural Hazards and Risks, vol. 4, no. 2, pp. 93-118, 2013. [5] F. Erhan, F. Jaka, Parmahaki, P. Raden, Sistem Pakar Mengidentifikasi Gangguan Sambungan Telepon [2] Vol. 3 No. 1 | Juni 2017 PT.TELKOM. Makalah Penelitian Ilmu Komputer. Universitas Pakuan, Bogor, 2004. [6] Suhendra, I.B. Ramdan, A. Faisal, T.L. Iga, Y. Dewi, “Sistem Pakar Diagnosa Gangguan Sambungan Telepon,” Seminar Nasional Teknologi Informasi dan Multimedia di STMIK AMIKOM, Yogyakarta, 2015. [7] Suvasini Panigrahi, Amlan Kundu, Shamik Sural, and Arun K. Majumdar, “Use of Dempster-Shafer theory and Bayesian Inferencing for Fraud Detection in Mobile Communication Network,” in Australian Conference on Information Security and Privacy, Australia, 2007, pp. 446-460. KHAZANAH INFORMATIKA | Online ISSN: 2477-698X

Judul: Khazanah Informatika Jurnal Ilmu Komputer Dan Informatika

Oleh: Bakul Tahu


Ikuti kami