Pancasila Sebagai Dasar Nilai Pengembangan Ilmu Pengetahuan

Oleh Yusril Fachrizal

210,4 KB 10 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Pancasila Sebagai Dasar Nilai Pengembangan Ilmu Pengetahuan

PANCASILA SEBAGAI DASAR NILAI PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN Tugas Pancasila Diajukan Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pancasila Dosen Pengampuh Drs. Kayan Swastika, M.Si Kelas Oleh YUSRIL FACHRIZAL (160710101031) UNIVERSITAS JEMBER DAFTAR ISI Kata Pengantar ................................................................................................. i Daftar Isi .......................................................................................................... ii BAB I Pendahulian 1.1 Latar Belakang Masalah ................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah .......................................................................... 1 1.3 Tujuan Masalah .............................................................................. 2 Bab II Pembahasan.......................................................................................... 3 2.1 Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi di Indonesia................................................................... 3 2.2 Hubungan Nilai-Nilai Pancasila dengan Pengembangan Ilmu Pengetahuan................................................. 4 2.3 Peranan Pancasila dalam Pengembangan Iptek............................. 8 2.4 Tantangan Pancasila dalam Pengembangan Iptek......................... 10 BAB III PENUTUP........................................................................................ 11 3.1 Kesimpulan ................................................................................... 11 3.2 Saran ............................................................................................. 11 Daftar Pustaka .................................................................................................. 12 Kata Pengantar Setinggi puji sedalam syukur kehadirat Allah, karena semata atas berkat dan karunia nya lah akhirnya salah satu tugas mata kuliah Pancasila telah selesai. Adapun makalah ini berisi tentang Pancasila Sebagai Dasar Nilai Pengembangan Ilmu Pengetahuan . Layaknya segala sesuatu yang ada di bumi ini, tidaklah ada yang sempurna. Begitu juga kiranya dengan makalah ini, masih banyak memiliki kekurangan. Untuk itu, segala saran dan kritik yang membangun sangat saya harapkan. Agar dimasa yang akan datang saya bisa mempersembahkan yang lebih baik dan lebih berguna untuk kita semua. Akan tetapi mudah-mudahan makalah in memberikan manfaat untuk kita semua. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dengan pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi pada saat ini menyebabkan dampak yang signifikan pada setiap aspek kehidupan manusia. Negara Indonesia merupakan salah satu dari negara yang terkena dampak perkembangan iptek tersebut. Pada saat ini persebaran iptek sangatlah cepat, didukung dengan jaringan informasi dan komunikasi berupa internet yang mudah diakses oleh semua orang dari berbagai penjuru dunia maka iptek akan tersebar luas. Pengembangan iptek banyak terjadi terutama di negara-negara barat yang maju seperti Inggris, Amerika, Belanda, dsb. Iptek tersebut tersebar sampai ke Indonesia, tentunya mengandung berbagai muatan nilai dari negara pengembang iptek tersebut. Nilai tersebut tentu tidak hanya berisikan nilai positif saja, tetapi mengandung nilai negatif. Nilai tersebut terkadang berbenturan dengan nilai-nilai bangsa Indoesia, artinya nilai tersebut tidak sesuai dengan nilai-nilai yang terkandung dalam pancasila. Sebagai contoh perkembangan internet dari negara barat yang banyak mengandung konten pornografi, konten pornografi tersebut mudah diakses oleh orang Indonesia, tetapi konten pornografi tersebut tidaklah sesuai dengan nilai-nilai Bangsa Indonesia. Bangsa Indoensia memilki Pancasila yang dijadikan sebagai pedoman bagi penyelenggaraan kehdiupan berbangsa dan bernegara, pancasila dapat dijadikan sebagai landasan nilai pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Dengan itu maka setiap ilmu pengetahuan dan teknologi yang tersebar di Indonesia sesuai dengan nilai-nilai bangsa Indonesia dan tidak ada lagi suatu iptek yang bertentangan dengan nilai-nilai yang terkandung di Pancasila. 1.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimana perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia? 2. Bagaimana Hubungan nilai-nilai pancasila dengan pengembangan ilmu pengetahuan? 3. Bagaimana peranan pancasila dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia? 1 4. Bagaimana tantangan pancasila dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi? 1.3 Tujuan Masalah 1. Untuk mengatahui perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia. 2. Untuk mengetahui hubungan nilai-nilai pancasila dengan pengembangan ilmu pengetahuan. 3. Untuk mengetahui peranan pancasila dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia. 4. Untuk mengetahui tantangan pancasila dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknolog. 2 BAB II PEMBAHASAN 2.1 Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi di Indonesia Ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) di Indonesia berkembang dari tahun ke tahun sejak Indonesia masih dalam penjajahan Belanda. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia pada masa penjajahan dipelopori dan diperkenalkan oleh pemerintah kolonial Belanda. Pada waktu itu masyarakat diperkenalkan pada persenjataan modern baik yang ringan maupun yang berat. Teknologi lain yang diperlihatkan dan digunakan oleh Belanda berupa kendaraan tempur dan alat-alat transportasi lainnya. Teknologi-teknologi tersebut berasal dari negara-negara di Eropa. Kemudian pemerintah kolonial Belanda menanamkan ilmu pengetahuan dan teknologi melalui pendidikan di sekolahsekolah maupun dengan cara penggunaan secara langsung kepada masyarakat di Indonesia. Perkembangan ilmu pengetahuan teknologi dari barat di Indonesia membawa dampak bagi kemajuan negara Indonesia. Masyarakat Indonesia mulai melakukan pergerkan untuk memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Di samping itu penggunaan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia juga membawa dampak bagi semangat juang bangsa Indonesia. Mereka memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi modern untuk mencari informasi-informasi terkini mengenai keadaan dunia. Oleh karena itu masyarakat Indonesia benar-benar terbantu dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Pada masa kolonial perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi belum begitu maksimal. Pemerintah kolonial yang menjadi penyebab perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia. Pemerintah kolonial menghalangi akses-akses masuknya ilmu pengetahuan dan teknologi dari barat ke Indonesia. Mereka juga melakukan pelarangan terhadap pendidikan bagi masyarakat Indonesia untuk mempelajari ilmu pengetahuan dan teknologi. Akibatnya Indonesia tertinggal jauh dengan negara-negara di sekitarnya. Setelah merdeka, perkembangan ilmu pengatahuan dan teknologi berkembang pesat di Indonesia. Hal ini didorong dengan terbukanya akses-akses untuk mendapatkan ilmu pengetahuan dan teknologi bagi masyarakat di Indonesia. 3 Kemerdekaan menciptakan keadilan dalam mengakses ilmu pengetahuan dan teknologi bagi masyarakat di Indonesia. Mereka mempelajari sedikit demi sedikit di sekolah-sekolah yang sudah dibuka untuk semua kalangan masyarakat Indonesia. Dengan bekal pengetahuan ini kemudian masyarakat Indonesia melakukan berbagai inovasi dan eksperimen ilmu pengetahuan dan teknologi untuk mengembangkan ilmu pengetahuan di Indonesia. Sejarah perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia setelah merdeka terbagi menjadi dua dekade. Pada dekade pertama, yaitu tahun 19451960, bangsa Indonesia mulai mengerti arti teknologi produksi, walaupun masih dalam tingkat pasif dan penuh ketergantungan pada pihak luar negeri. Hasil dari pengenalan ilmu pengenalan teknologi untuk pertama kali yaitu pembangunan pabrik semen di Gresik, pabrik kertas di blabak (Magelang),pabrik gelas, dan kosmetik di Surabaya di pertengahan dekade 1950. Pada dekade ke 2 yaitu pada tahun 1976 dengan mendirikan pabrik pesawat terbang di Bandung yang diberi nama industri pesawat terbang Nur Tanio (IPTN) yang menggunakan teknologi yang lebih canggih lagi. Teknologi dari pabrik pesawat terbang ini mengacuh pada teknologi di Jerman. Begitulah sejarah singkat perkembangan iptek di Indonesia. Pada saat sekarang bisa dibilang bahwsasanya iptek di Indonesia sudah berkembang pesat dikarenakan derasnya arus demokrasi, banyak sekali wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi yang masuk di Indonesia, sebagai salah satu contoh adalah perkembangan energi listrik sebagai pengganti bahan bakar minyak bagi kendaraan mesin (mobil dan sepeda motor) dan pengembangan energi surya bagi pengganti tenaga listrik. Perkembangan tersebut sangat cepat dan tidak semua iptek sesuai dengan nilai-nilai pancasila, untuk itu diperlukanlah pancasila sebagai benteng utama bagi masuknya ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia. Pancasila dapat menjadi pelindung sekaligus penyaring bagi bangsa Indonesia agar iptek yang masuk dan perkembangan di Indonesia sesuai dengan jati diri dan kebutuhan bangsa Indonesia. 2.2 Hubungan Nilai-Nilai Pancasila dengan Pengembangan Ilmu Pengetahuan. Sila pertama ketuhanan yang maha esa : Nilai yang terdapat pada sila ini adalah nilai ketuhanan. Dimana dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi haruslah memikirkan dampaknya. Apakah iptek tersebut memiliki 4 dampak baik yang lebih banyak atau dampak buruk yang lebih banyak. Jika iptek tersebut lebih memiliki dampak baik yang banyak bagi bangsa Indonesia maka iptek tersebut bisa dikembangkan dan dipergunakan. Peran sila pertama sangatlah penting dalam perkembangan ilmu pengetahuan. Dalam nilai ketuhanan tersebut juga berfungsi memberikan arahan kepada para ilmuwan agar dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknolgi haruslah untuk tujuan kebaikan dan kemajuan bangsa Indonesia dan tidak mengembangkan suatu iptek yang dapat disalahgunakan dan merugikan bangsa Indonesia. Dengan memberikan arahan kepada ilmuwan maka ilmuwan tersebut akan mempunyai akhlak/sikap yang baik. Sebagai contoh perkembangan iptek dari sila ketuhanan yang maha esa adalah ditemukannya teknologi transfer inti sel atau yang lebih dikenal dengan teknologi kloning. Dalam perkembangan teknologi ini di Indonesia sudah tidak asing lagi dan menuai pro dan kontra. Di Indonesia sendiri proses kloning juga sudah begitu jelas berkembang dengan pesat. Hal ini bisa dibuktikan dengan naiknya permintaan kloning yang biasanya dilakukan oleh orang-orang yang sulit sekali memiliki keturunan ataupun melakukan kloning hewan ternak ataupun hewan yang populasinya sedikit. Sesungguhnya hukum kloning di Indonesia masih belum bisa dipastikan secara tepat karena masih banyaknya pro dan kontra tentang presepsi ini. Oleh karena itu perlu diadakannya musyawarah bersama untuk menyelesaikan masalah ini. Dalam pandangan agama pun banyak menuai kontra, umat Indonesia adalah umat beragama dan di dalam ajaran agama teknologi kloning adalah haram dikarenakan hanya Tuhan yang dapat menciptakan makhlukk hidup sedangkan dalam teknologi kloning yang membuat seorang individu ataupun hewan hidup ataupun tumbuhan melalui kehendak manusia seperti yang diingikan manusia itu sendiri. Sila kedua kemanusiaan yang adil dan beradab : Dalam sila ini mengandung nilai kemanusiaan. Dimana dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia haruslah ditujukan untuk kesejahteraan bangsa Indoensia. Bangsa Indonesia sendiri harus melihat dan memahami nilai pancasila ini dan dalam pengguanaan iptek harus digunakan dengan bermoral dan tidak merugikan atau berbuat tidak adil dengan suatu iptek itu sendiri. Pengembangan iptek disini haruslah untuk menaikkan harkat dan martabat bangsa Indonesia. 5 Sebagai contoh adalah perkembangan industri semen di daerah Jawa. Bahan baku dari semen sendiri adalah batu kapur dan tanah liat. Dalam memperoleh kedua bahan baku tersebut harus melewati proses pertambangan yang pastinya akan menggunakan teknologi pertambanga seperti menggunakan alat bor/drilling, teknologi stripping, dsb. Jika tidak ada suatu aturan yang mengatur pengambilan batu kapur di daerah hutan jati, maka dengan seenaknya perusahaan setempat ataupun warga setempat akan rela merusak hutan ataupun lingkungan sumber daya tersebut dan menggunakannya sendiri ataupun demi keuntungan dan kepentingan itu sendiri. Maka dengan itu dibuatlah undang-undang yang berpatokan pada pancasila yang mengatur tentang industri dan pertambangan sehingga dapat mencegah dan mengurangi eksploitasi sumber daya alam di Indonesia. Sila ketiga persatuan indonesia : Dalam sila ini mengandung nilai persatuan. Dimana pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi haruslah digunakan untuk mempersatukan bangsa, untuk memperkuat rasa nasiolaisme dan tidak digunakan untuk memecah bela bangsa Indonesia. Bahkan dengan teknologi sekarang bisa dipergunakan untuk media pembelajaran bangi bangsa Indonesia seperti digunakan untuk membuat film dokumenter tentang sejarah perjuangan bangsa Indonesia meraih kemerdekaan. Sebagai contoh pada saat ini perkembangan internet sudah sangat pesat, dimanah buah hasil dari internet itu sendiri terbuatlah media sosial. Media sosial merupakan sebuah media online, dengan para penggunanya bisa dengan mudah berpartisipasi, berbagi informasi mengenai apapun. Contoh dari media sosial adalah facebook, twitter, blog internet, whatsapp, dan masih banyak lagi. Dengan terciptanya media sosial kita dapat berhubungan lebih mudah dan mejalin komunikasi dengan keluarga maupun teman yang jauh. Tetapi saat ini banyak terjadi penyalahgunaan media sosial. Yang santer saat ini adalah penyebaran isu sarah dan berita palsu (hoax), isu sara sendiri bisa meliputi penyebar luasan yang menghasut umat agama yang bisa menyebabkan disintegrasi bangsa Indonesia terutama umat bergama, sedangkan untuk berita palsu seperti saat akan terjadi demo pada tanggal 4 november akan terjadi pengeboman, penembakan, dsb. Berita hoax tersebut membuat kekacauan bangsa Indonesia dan bisa mempecah 6 belah, untuk itu jika penggunaan teknologi tidak didasari dengan nilai pancasila maka akan terjadi dampak negatif yang dapat merusak dan memeca belah bangsa. Tetapi jika penggunaaan media sosial untuk membuat suatu gerakan seperti bayar pajak yang dibuat di facebook dan gerakan 100 % cinta Indonesia yang dibuat di twitter maka media sosial dapat berfungsi sebagai ajakan dan pemersatu bangsa yang dapat menyatuan banyak orang karena jaringan media sosial yang luas. Sila Keempat kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan : Dalam sila ini mengandung nilai kerakyatan dan demokrasi. Dimana dalam pengembangan iptek setiap bangsa Indonesia memliki kebebasan untuk mempelajari, mengajarkan, dan mengembangkan iptek tetapi dengan syarat bukan iptek yang dapat merugikan bangsa Indonesia. Bangsa Indonesia juga harus dapat menghormati satu sama lain, artinya jika bangsa Indonesia dapat membuat suatu inovasi teknologi baru maka orang Indonesia lain haruslah memberi apresiasi dan menghormati penemuan tersebut. Pemerintah Indonesia juga harus dapat memberikan apresiasi nyata dimana pemerintah dapat memberikan dukungan finansial, perizinan, dsb. Sebagai contoh dalam pengembangan teknologi nuklir terdapat orang yang setuju tetapi lebih banyak orang yang menolak. Sehingga teknologi nuklir pun ditolak dan tidak dipergunakan. Kendala dalam pengembangan teknologi nuklir pun banyakm seperti sumber daya manusia yang belum mempunyai kemampuan, kondisi geologis Indonesia yang sering terjadi letusan gunung dan gempa, dan terdapat kekhwatiran penyalahgunaan nuklir demi kepentingan persenjataan. Hal seperti inilah yang menjadi bahan permusyawarahan bagi para elit politik beserta rakyatnya sehingga mencapai suatu kebijakan yang bijaksana demi kemaslahatan bangsa Indonesia sendiri dan dengan mempertimbangkan faktor-faktot itu maka pembangunan teknologi nuklir tidak dilanjutkan karena dapat membahayakan bangsa Indonesia Sila kelima keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia : Dalam sila ini terdapat nilai keadilan. Dalam penngembangan iptek haruslah mencipatakan suatu ilmu dan teknologi yang dapat dinikmati oleh seluruh bangsa Indonesia dan dapat meningkatkan taraf hidup dan kualitas . Jika dikaitkan dengan pendidikan maka teknologi yang dikembangkan haruslah mendukung pendidikan di Indonesia 7 dan harus disebarluaskan merata, sehingga seluruh bangsa Indonesia bisa mendapat pendidikan yang mumpuni dan merata. Sebagai contoh ditemukannya varietas bibit unggul padi Cilosari dari teknik radiasi. Penemuan ini adalah hasil penelitian anak bangsa. Dengan penemuan itu diharapkan dapat meningkatkan swasembada pangan di Indonesia sehingga Indonesia tidak lagi menginport beras dari Thailand dam diharapkan dapat mensejahterkan rakyat Indonesia serta meberikan keadilan dengan ditingkatkannya jumla produksi padi dengan harga terjangkau sehingga bangsa Indonesia dapat menikmati beras yang berkualitas. 2.3 Peranan Pancasila Dalam Pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi di Indonesia  Sebagai filtrasi Pancasila berperan sebagai filtrasi masuknya ilmu pengetahuan dan teknologi dari negara lain yang tentunya mengandung budaya atau nilai asing, pancasila memfilter dengan 5 silanya , sehingga indonesia mampu mempertahankan ciri khas atau integritas bangsa tanpa ketinggalan zaman di era globalisasi. Meskipun yang kita pakai seumpama adalah ilmu atau teknologi barat, teteapi hal tersebut tidak mengubah nilai moral kita menjadi mirip seperti barat, kita harus menjaga nilai dan karakter kita sebagai warga negara Indonesia. Sebagai contoh adalah masuknya ilmu dan teknologi internet di Indonesia. Seperti yang kita tahu saat ini, internet dapat diakses oleh siapapun, bahkan anak kecil pun dapat mengaksesnya dengan mudah, Internet sendiri mengandung berbagai konten, baik konten positif seperti pengetahuan, automotif, dsb selain itu internet mengandung konten negatif yang tidak sedikit pula seperti pornografi. Di negara barat pornografi merupakan budaya yang dilegalkan, sedangkan di Inonesia pornografi merupakan budaya yang sangat berbahaya dan dapat merusak moral bangsa. Untuk itu disini pancasila berfungsi sebagai penyaring budaya tersebut agar tidak masuk ataupun menguranginya, peran pemerintah terutama kementerian komunikasi dan informasi yang memblokir konten negatif seperti pornografi di internet. 8  Sebagai tolak ukur Dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tidak selalu bernilai positif namun dapat juga bernilai negatif, oleh karena itu pancasila disini berperan untuk mengukur baik buruknya perkembangan iptek tersebut.maksudnya dengan memakai patokan baik dan buruk berupa pancasila, kita menjadi tahu iptek yang mana yang baik atau buruk bagi bangsa Indonesia. Sebagai contoh penerapan energi nuklir sebagai sumber tenaga dan keamanan Indonesia, jika dilihat sumber tenaga nuklir mampu menjadi tenaga alternatif yang memiliki waktu durasi yang sangat lama untuk habis dan bisa menjadi alat pertahanan militer yang mumpuni, tapi jika dilihat dari sudut geografis Indonesia yang merupakan wilayah cincin pegunungan api yang aktif (ring of fire) pengembangan tenaga nuklir tidak baik untuk dijalankan karena wilayah Indonesia sering terjadi gempa dan letusan gunung yang dapat membuat teknologi nuklir tersebut mengalamai malfungsi seperti bocor,meledak, dsb yang bisa menyebabkan dampak yang sangat merusak dan berpotensi memusnahkan peradaban. Dari itu dapat disimpulkan bahwasanya pengembangan ilmu dan teknologi nuklir tidak baik bagi negara Indonesia.  Sebagai Alat Kontrol Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang tidak terkontrol akan menimbulkan penyimpangan-penyimpangan yang tidak diinginkan. Dengan adanya nilai-nilai pancasila dalam perkembangan iptek dapat mengkontrol dan memberi arahan kemanakah akan berkembamg. Sebagai contoh adalah teknologi industrialisasi pembuatan hormon insulin dari ekstraksi darah babi. Hal tersebut sekilas terlihat sangat menguntungkan bagi industri kimia untuk dikembangkan karena melihat permintaan yang sangat tinggi dan biaya produksi yang murah. Tetapi hal tersebut akan menjadi masalah jika diterapkan di Indonesia karena bertentangan dengan sila pertama pancasila. Teknologi tersebut dilarang masuk disebabkan bisa mencederai perasaan terutama kaum muslim di Indonesia karena babi merupakan binatang haram dalam ajaran islam. 9 2.4 Tantangan Pancasila Dalam Pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Dalam pengembangan iptek berdasarkan nilai-nilai pancasila tentunya mendaappat tantangan yang tidak ringan, apalagi sekarang terjadi arus globalisasi yang sangat pesat. Berbagai budaya, pengetahuan, dan teknologi dapat tersebar luas dengan sangat cepat. Tantangan pancasila sebagai dasar nilai pengembangan ilmu pengetahuan terdapat pada hal-hal berikut ini : Perkembangan kapitalisme yang menguasai perekonomian di dunia termasuk negara Indonesia. Dalam kapitalisme dan terdapat nilai-nilai yang bertentangan dengan pancasila, nilai-nilai tersebut seperti merampas, merebut, berkompetisi , bebas dan tak ada aturan. Sedangkan di Indonesia mengandung ekonomi pancasila yang digunakan sebagai teknik ataupun ilmu dalam perekonomian di indonesia . Ekonomi yang di dalamnya terdapat demokrasi, asas kekeluargaan dan gotong royong dan terdapat pengawasan dari pemerintah. Bangsa Indonesia saat ini cenderung melupakan atau bahkan tidak tahu tentang ekonomi pancasila, mereka cenderung menganut kapitalisme. Apresiasi yang lemah dalam pengembangan teknologi alternatif di Indonesia. Negara Indonesia merupakan sasaran pasar utama bagi negara-negara produsen teknologi maupun produk-produk lainnya. Sebagai contoh ketika Dahlan Iskan menjadi menteri, beliau sangat mendukung dikembangkannya teknologi mobil listrik, setelah mobil listrik itu telah terbuat dan diuji, mobil listrik tersebut tidak lolos uji emisi. Padahal dalam mobil listrik tidak menggunakan knalpot maupun bahan bakar minyak sehingga tidakm mungkin terdapat emisi. Jika pemerintah lebih mengapresiasi perkembangan teknologi tersebut bisa menjadi komoditi utama dalam ekspor dan menjadi jalan alternatif pengganti mobil dengan bahan bakar minyak serta dapat mengurangi polusi. Indonesia pun bisa menjadi negara produsen dan perlahan meninggalkan atribut negara konsumen. 10 BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Pancasila merupakan titik acuan dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indoneia. Dalam perserbaran iptek ke Indonesia pastinya masih mengandung nilai-nilai budaya barat atau nilai dari pembuat iptek tersebut yang terkadang berisikan nilai yang bertentangan/tidak sesuai dengan nilai budaya bangsa Indonesia. Untuk itu pancasila dibutuhkan sebagai acuan agar nilai-nilai yang tidak sesuai dengan pancasila dibuang, sehingga bangsa Indonesia tidak terpengaruhi dan tetap memiliki ciri khas atau identitas sebagai Bangsa Indonesia. 3.2 Saran Dalam menyikapi perkembangan iptek yang sangat cepat dan luas, hendaknya bangsa Indonesia harus memahami dan menjadikan pancasila sebagai titik acuan ketika mengembangkan iptek maupun memakai suatu iptek. Dengan menerapkan pancasila dalam setiap itek, maka diharapkan bangsa Indonesia memiliki iptek yang berlandaskan pancasila. 11 DAFTAR PUSTAKA Buku Bahan Belajar Mahasiswa, Pancasila. Universitas Jember. Kaelan. 2008, Pendidikan Pancasila. Yogyakarta: Paradigma. http://alkautsaroh.blog.upi.edu/2015/09/28/sistem-ekonomi-pancasila/ (tanggal akses 3 Desember 2016). http://www.alpensteel.com/article/124-111-energi-nuklir--pltn/3746--lima-faktorhambatan-pembangunan-pembangkit-listrik-tenaga-nuklir (tanggal akses 3 Desember 2016). http://www.artikelsiana.com/2015/03/nilai-nilai-pancasila-sebagai-dasar-negarapandangan.html (tanggal akses 3 Desember 2016). http://www.bbc.com/indonesia/trensosial-37843842 (tanggal akses 3 Desember 2016). http://www.duniaku.net/2015/06/27/mobil-listrik-dahlan-iskan/ Desember 2016). (tanggal akses 3 http://industrisemen-prosespembuatansemen.blogspot.co.id/2015/04/tahapanpembuatan-semen_8.html (tanggal akses 3 Desember 2016) http://www.kompasiana.com/erlanggagzn/tentang-kloning-danhukumnya_55091598813311341cb1e392 (tanggal akses 3 Desember 2016). http://www.kompasiana.com/arifki/pertempuran-nilai-kapitalisme-danpancasila_551fc3088133112e0d9df5aa (tanggal akses 3 Desember 2016). http://news.liputan6.com/read/762888/varietas-unggul-padi-hasil-mutasi-radiasi (tanggal akses 3 Desember 2016). https://ptkomunikasi.wordpress.com/2012/06/11/pengertian-media-sosial-peranserta-fungsinya/ (tanggal akses 3 Desember 2016). 12

Judul: Pancasila Sebagai Dasar Nilai Pengembangan Ilmu Pengetahuan

Oleh: Yusril Fachrizal


Ikuti kami