Laporan Profil Tanah Dasar-dasar Ilmu Tanah

Oleh Karina Zulkarnain

149,2 KB 7 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Laporan Profil Tanah Dasar-dasar Ilmu Tanah

Laporan Profil Tanah DDIT I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Tanah merupakan hasil transformasi zat-zat mineral dan organik di muka bumi. Tanah terbentuk dibawah pengaruh factor-faktor lingkungan yang bekerja dalam masa yang sangat panjang. Tanah mempunyai organisasi dan morfologi. Tanah merupakan media bagi tumbuhan tingkat tinggi dan pangkalan hidup bagi hewan dan manusia. Tanah merupakan system ruang-waktu bermatra empat. Tanah merupakan system tiga fase yaitu padat, cair dan gas yang selalu mengalami dinamisasi dalam kondisi seimbang. Dipandang dari segi pedology, tanah adalah suatu benda alam yang dinamis dan tidak secara khusus dihubungkan dengan pertumbuhan tanaman. Tanah yang dipelajari dalam hubungannya dengan pertumbuhan tanaman disebut edhapology. Tanah yang terbentuk dari berbagai proses fisik, kimia dan biology menghasilkan lapisan-lapisan yang berbeda suatu tempat ke tempat lainnya baik sifat fisik, kimia maupun sifat biologinya. Dalam istilah tanah, lapisan tersebut dinamakan horizon. Penampakan vertical dari tanah yang terdiri dari horizon-horizon disebiut profil tanah. Cepat atau lambatnya pembentukan horizon-horizon tanah dipengaruhi oleh factor-faktor pembentuk tanah, yaitu : bahan induk, iklim, biota, topografi dan waktu. Kompenen tanah (mineral, organic, air dau udara) tersusun antara satu dan yang membentuk tanah. Tubuh tanah dibedakan atas horizon-horizon yang kurang lebih sejajar dengan permukaan tanah sebagai hasil proses pedogenesis. Kandungan bahan mineral dan bahan organic tanah yang berukuran sangat halus (koloid tanah) sangat mempengaruhi sifat kimia tanah. Utamanya pH, kapasitas tukar karbon (KTK) dan kejenuhan basa. Partikel-partikel koloid yang sangat halus yang dikenal sebagai mikro sel pada umumnya bermuatan negative, sehingga ion-ion yang bermuatan positif akan tertarik dan membentuk lapisan ganda ion. Dari hal inilah sehingga perlu diperlakukan praktikum tentang profil tanah. 1.2. Tujuan dan Kegunaan Tujuan diadakannya pengamatan profil tanah untuk mengetahui karakteristik tanah dan sifatsifat fisik tanah yang meliputi tekstur tanah, struktur tanah, warna serta mengetahui factorfaktor yang mempengaruhi sifat-sifat fisik tanah. Kegunaan dari pengamatan profil tanah adalah untuk memperlihatkan adanya perbedaan dari setiap lapisan tanah dan karakteristik setiap lapisan tanah. II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Profil Tanah Profil tanah merupakan suatu irisan melintangr pada tubuh tanah dibuat dengan cara menggali lubang dengan ukuran tertentu dan kedalaman tertentu pula sesuai dengan keadaan tanah dan keperluan penelitian. Tekanan pori diukur relative terhadap tekanan atmosfer dinamakan muka air tanah. Tanah yang diasumsikan jenuh walaupun sebenarnya tidak demikian karena adanya rongga-rongga udara (Pasaribu, 2007). Horizon tanah merupakan suatu lapisan tanah yang hamper sejajar dengan permukaan bumi yang merupakan hasil evolusi dan terdapat perbedaan sifat-sifat diantara horizonhorizon yang berbatasan (Henry D Foth, 1984). Ada enam horizon dan lapisan utama dalam tanah yang masing-masing diberi symbol dengan satu huruf capital yaitu (dari atas ke bawah) O, A, E, B, C dan horizon yang berbentuk batuan atau horizon R (Harjowigeno, 2003). Horizon O didominasi oleh bahan organic pecahan-pecahan mineral volumenya kecil dan beratnya biasa kurang dari separuhnya (Henry D Foth, 1984). Asam organic dan CO2 yang diproduksi oleh tumbuhan yang membusuk meresap ke bawah horizon E atau zona pencucian (Elevasi). Pencucian mineral lempung dan terlarut ini dapat membuat horizon tanah berwarna pucat seperti pasir (Hakim, 2007). Horizon B atau zona akumulasi kadang agak melempung dan berwarna merah atau coklat karena akibat kandungan hematite dan lionitnya (Pairunan, 1985). Horizon C merupakan suatu lapisan yang sukar dipengaruhi oleh proses-proses pembentukan tanah dan tidak memiliki sifat-sifat horizon lainnya (Henry D Foth, 1985). Menurut Henry D Foth, factor-faktor perkembangan profil tanah yaitu : 1). Iklim, faktor yang paling menentukan dalam perkembangan profil tanah, oleh karenanya karakteristik umum suatu tanah sanagt tergantung pada perubahan kondisi iklim. 2). Tekstur tanah, menunjukkan kasar halusnya dari fraksi tanah halus. Teristimewa tekstur merupakan perbandingan relative pasir, debu dan liat atau kelompok partikel-partikel sekunder dengan ukuran lebih kecil dari kerikil. 3). Struktur tanah menunjukkan kombinasi atau susunan partikel-partikel tanah primer sampai pada partikel-partikel sekunder atau agregat. 4). Warna tanah, sifat tanah nyata dan mudah dikenali. 5). Batas lapisan tanah. 2.2 Tanah Alfisol Tanah alfisol merupakan tanah-tanah yang terdapat penimbunan liat di horizon bawah dan mempunyai kejenuhan basah yaitu lebih dari 39 % kedalaman 180 cm dari permukaan tanah (Anonim, 2011). Alfisol mempunyai horizon argilik dan terjadi di daerah dimana tanah hanya sebentar lembab pada paling sedikit sebagian dalam tanah tersebut. Kebutuhan kejenuhan basa 35 persen atau lebih pada horizon alfisol terbawah berarti bahwa basa yang dilepaskan dalam tanah kerena pelapukan kurang lebih sama dengan cepatnya pencucian. Jadi, tingkatan alfisol sedikita agak rendah daripada mollisol yang digunakan untuk pertanian dua jenis tanah diperkirakan berstatus basa rendah (Foth, 1985). Pembentukan tanah Alfisol memerlukan waktu ± 5000 tahun karena lambatnya proses akumulasi liat untuk membentuk horison argilik. Di Indonesia, pembentukan tanah alfisol memerlukan waktu sekitar 2000 sampai 7000 tahun yang berdasarkan tingkat perkembangan horisonnya (Munir, 1996). III. 3.1 KEADAAN UMUM LOKASI Letak Astronomis dan Geografis 3.1.1 Letak Astronomis Secara astronomis wilayanh ini terletak di titik koordinat LS = 5◦7’38.9” dan titik koordinat BT = 119◦28’53.0”. 3.1.2 Letak Geografis Secara geografis wilayah penggalian profil tanah terletak di bagian: Utara : Kandang Peternakan Selatan Barat Timur 3.2 : Politeknik Ujung Pandang : Kebun Percobaan Proteksi : Kebun Percobaan Agronomi Topografi Keadaan topografi suatu wilayah mempengaruhi tebal dan tipisnya suatu lapisan tanah. Keadaan topografi tempat pengamatan profil tanah yaitu datar dengan kemiringan berkisar 03%. 3.3 Vegetasi Vegetasi pada lokasi pengambilan sampel tanah subur dengan tanaman berupa buah naga sekitar 200 pohon dan tanaman lain berupa jagung, papaya, mangga dan kedondong. IV. METODOLOGI 4.1 Waktu dan Tempat Praktikum Profil Tanah dilakukan DI Ex-Farm, Jurusan Ilmu Tanah, Fakultas Pertanian, Universitas Hasanuddin, Makassar selama dua kali yaitu penggalian tanah dilaksanakan pada hari Selasa tanggal 26 Maret 2013 sekitar pukul 10.00 WITA dan pengambilan sampel tanah utuh pukul 16.00 WITA. 4.2 Alat dan Bahan 4.2.1 Alat Alat yang digunakan pada pengamatan profil tanah adalah : cangkul, linggis,penggaris, cutter/pisau, GPS, meteran, kompas, ring sampel, papan, Daftar Isian Profil (DIP), sekop, alat tulis dan papan. 4.2.2 Bahan Adapun bahan yang digunakan yaitu : kantong plastic dan kertas label. 4.3 Prosedur Kerja: 4.3.1 Pengambilan Sampel Tanah Utuh a. Ratakan dan bersihkan lapisan yang akan diambil, kemudian meletakan ring sampel tegak lurus (bagian runcing menghadap ke bawah) pada lapisan tanah tersebut. b. Tekan ring sampel sampai ¾ bagiannya masuk ke dalam tanah. c. Tabung beserta tanah digali kemudian ratakan tanah d. Tutuplah ring sampel dengan plastik, lalu simpan. 4.3.2 a. Pengambilan Sampel Tanah Terganggu Ambillah tanah dengan sendok tanah atau pisau sesuai dengan lapisan yang akan diambil, mulailah dengan lapisan paling bawah. b. Masukkan dalam kantong plastk yang telah di beri label. V. HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Hasil Berdasarkan pengamatan yang dilakukan dapat diperoleh hasil sebagai berikut : Tabel 1 : Tabel Hasil Pengamatan Profil Tanah Parameter Pengamatan Lapisan I II III IV Kedalaman lapisan (cm) 0 – 20 cm 20-40 cm 40-60 cm 60-72.5 cm Batasan lapisan Berangsur Berangsur Berangsur Berangsur Topografi batasanmlapisan Berombak Berombak Berombak Berombak LiatBerdebu Sedang Tidak Plastis LiatBerpasir Kasar Tidak Plastis LiatBerdebu Sedang Agak Plastis Liat Halus Tidak Plastis Warna (Munsell) Tekstur Struktur Konsistensi Karatan Sumber : Data Primer Yang Telah Diolah, 2013. 5.2 Pembahasan Berdasarkan table diatas dapat dijelaskan dan dibahas melalui data-data berikut: a. Kedalaman lapisan Lapisan I memiliki kedalaman 0-20 cm, lapisan II 20-40 cm, lapisan III 40-60 cm dan lapisan IV 60-72.5 cm. perbedaan lapisan ini merupakan salah satu sifat fisik tanah yang terdiri dari lapisan-lapisan atau horizon. Batas suatu horizon dengan horizon lainnya dalam suatu profil tanah dapat terlihat jelas atau baur. Hal ini sesuai dengan pendapat Pairunan (1983) yang menyatakan bahwa dalam pengamtan tanah dilapangn. Ketajaman peralihan horizon ini dibedakan kedalam beberapa tingkatan yaitu nyata lebar perlaihan kurang dari 2,5 cm, jelas lebar peralihan 2,5-6,5 cm, berangsur lebar peralihan 6,5-12,5 cm, dan baur lebar peralihan lebih dari 12,5 cm. b. Batas-batas lapisan Lapisan I hingga lapisan IV memiliki beberapa batasan lapisan yang berangsur. Hal ini sesuia dengan pendapat Hardjowigeno (2007) bahwa dalam pengamatan tanah di lapangan ketajaman peralihan hrizon dibedakan kedalam tiga tingkatan yaitu nyata, jelas berangsur dan baur. c. Topografi batas lapisan Topografi batas lapisan I hingga lapisan IV memiliki topografi yang berombak. Adanya batasan dan topografi lapisan-lapisan ini sesuai dengan pendapat Kartasaputra dan Mulyani (1987) yang menyatakan bahwa lapisan-lapisan yang terbentuk pada profil dapat dikatakan tidak selamanya tegas dan nyata tetapi kerap kali batasannya agak kabur atau berombak. d. Warna (Munsell) Warna pada lapisan I hingga lapisan IV tidak dapat diketahui dengan jelas karena tanah di daerah ini merupakan tanah timbunan sehingga warna lapisannya hamper memiliki warna yang sama. e. Tekstur Tekstur pada lapisan I liat berdebu, Lapisan II ialah liat berpasir, lapisan III ialah liat berdebu dan lapisan IV liat. Penentuan tekstur tanah ini didapatkan dari hasil uji feeling di lapangan dengan memijit tanah basah diantara jari-jari. Hal ini sesuai dengan pendapat Hardjowigeno (1987) yang menyatakan bahwa di lapangan, tekstur tanah dapat ditentukan dengan memijit tanah diantara jari-jari, sambil dirasakan halus dan kasarnya yang dirasakan adanya butirbutir pasir, debu dan liat. f. Struktur Dalam praktek di lapangan di peroleh struktur tanah tiap lapisan agak berbeda. Pada lapisan I struktur tanah kasar sedangkan lapisan II kasar dan lapisan III sedang serta lapisan IV halus. Menurut Hardjowigeno (1987) gumpalan-gumpalan kecil ini mempunyai bentuk, ukuran dan kemantapan yng berbeda-beda. g. Konsistensi Konsisitensi tanah pada setiap lapian berbeda. Pada lapisan I konsisitensi tanah tidak plastis, lapisan II konsistensi tanah tidak plastis, konsistensi tanah pada lapisan III agak plasyis dan konsistensi tanah pada lapisan IV tidak plastis. Menurut Hardjowigeno (1987) tanah basah adalah tanah dengan kandungan air mendekati kapasitas lapang, tanah lembab adalah tanah kering yang tanah dengan kandungan air mendekati kapasitas. VI. PENUTUP 6.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil pengamatan maka dapat disimpulkan bahwa: a. Lapisan I mempunyai kedalam 20 cm, memilki batasan lapisan berangsur, topografi bata lapisan berombak, tekstur liat berdebu, struktur sedang dan konsistensi tidak plastis. b. Lapisan II mempunyai kedalam 20 cm, memilki batasan lapisan berangsur, topografi bata lapisan berombak, tekstur liat berpasir, struktur sedang dan konsistensi tidak plastis. c. Lapisan III mempunyai kedalam 20 cm, memilki batasan lapisan berangsur, topografi bata lapisan berombak, tekstur liat berdebu, struktur sedang dan konsistensi agak plastis. d. Lapisan IV mempunyai kedalam12,5 cm, memilki batasan lapisan berangsur, topografi bata lapisan berombak, tekstur liat, strukutur halus dan konsistensi tidak plastis. e. Adapun factor-faktor yang mempengaruhi pembentukan tanah yaitu iklim (khusus suhu dan curah hujan), jasad hidup, bahan induk, topografi, waktu untuk membentuk tanah. 6. 2 Saran Untuk pengamatan profil selanjutnya, dalam proses penggalian sebaiknya menggunakan alat/mesin agar lapisan tanah bisa tampak dengan jelas, agar tidak memakan waktu yang lama dalam proses penggaliannya. DAFTAR PUSTAKA Ali, Haidir. 2012. Profil Tanah. Pengetahuanali.blogspot.com/2012/v;behaviorutd lfaultumlo.html. Dalam www.google.com. Diakses tanggal 2 April 2013. Pukul 02.46 WITA. Foth, D Henry. 1985. Dasar-dasar Ilmu Tanah. Gadjamadah University:Yogyakarta. Khaeriyah.2012. Laporan Profil Tanah. Khaeriyah.indahnyaberbagi.blogspot.com /2012/05/i.html. dalamwww.gooogle.com. Diakses tanggal 8 April 2013. Pukul 14.00 WITA. Mutmainnah,iin. 2012. Laporan Profil Tanah. Iinmutmainnah.blogspot.com/2012/05/ laporan-profil;tanah.html. Dalam www.google.com. Diakses tanggal 2 April 2013. Pukul 02.40 WITA. Sutanto, Racman. 2005. Dasar-dasar Ilmu Tanah Konsep dan Kenyataan. Penerbit Kanisius: Yogyakarta. Susi. 2013. Geo Tanah dan Profil Tanah. Xu

Judul: Laporan Profil Tanah Dasar-dasar Ilmu Tanah

Oleh: Karina Zulkarnain


Ikuti kami