Ilmu Bedah Khusus Veteriner "bedah Luksasio Coxofemoralis"

Oleh Ihsanul Firdaus

786,7 KB 7 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Ilmu Bedah Khusus Veteriner "bedah Luksasio Coxofemoralis"

Tugas Bedah Khusus Veteriner TUGAS MATA KULIAH ILMU BEDAH KHUSUS VETERINER LUKSASI COXOFEMORAL Nama Anggota Ihsanul Firdaus 1509005032 Yessie Yulianda 1509005035 Fuady Muslih 159005036 I Gusti Ngurah Dwipayana Putera 1509005037 LABORATORIUM BEDAH VETERINER FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN UNIVERSITAS UDAYANA TAHUN 2018 i RINGKASAN Luksasi coxofemoral adalah suatu keadaan yang paling umum terjadi pada ajing, terhitung 90% dari semua luksasi. Biasanya ini adalah hasil dari trauma atau displasia panggul yang parah dengan 78% yang berupa craniodorsal luksasi. Stabilisator utama dari sendi panggul adalah kapsul sendi dan ligamen kepala femur juga dikenal sebagai ligamentum bulat untuk ligamen teres. Stabilisator sekunder adalah otot periartikular, seperti gluteal dan tekanan hidrostatik. Pada anjing yang belum dewasa, fraktur physeal modal dapat terjadi akibat trauma pinggul dan anjing kurang dari 11 bulan bias sampai dua kali kemungkin mengalami fraktur karena mereka akan melemaskan pinggul mereka. SUMMARY Coxofemoral luxation is the most commonly luxated joint in dogs, accounting for 90% of all luxations. It is usually the result of trauma or severe hip dysplasia with 78% being craniodorsally luxated. The primary stabilizers of the hip joint are the joint capsule and the ligament of the head of the femur also known as the round ligament tor the teres ligament. The secondary stabilizers are the periarticular muscles, such as the gluteals and the hydrostatic pressure. In immature dogs, capital physeal fracture may result from hip trauma and dogs less than 11 months are twice as likely to fracture as they are to luxate their hips. ii KATA PENGANTAR Puji syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas kehendak dan rahmatNya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas paper kelompok Ilmu Bedah Khusus Veteriner sesuai dengan jadwal yang ditentukan. Tugas paper ini berjudul “Teknik Operasi Thoracostomy”. Paper ini dibuat demi menyelesaikan syarat tugas kelompok dari mata kuliah Ilmu Bedah Khusus Veteriner. Dengan paper ini diharapkan mahasiswa dapat lebih memahami tentang teknik operasi ekstaksi dan scaling gigi serta perlakuan sebelum dan sesudah operasi dilakukan. Segala kritik dan saran sangat diharapkan oleh kami demi perbaikan paper menjadi lebih baik dan benar. Demikian tugas ini kami susun. Kami berharap semoga paper ini bermanfaat, dan dapat memenuhi tugas mata kuliah Ilmu Bedah Khusus Veteriner. Akhir kata, kami ucapkan terima kasih. Denpasar, 28 Oktober 2018 Penulis iii DAFTAR ISI Sampul ...................................................................................................................................i Ringkasan ...............................................................................................................................ii Kata Pengantar .......................................................................................................................iii Daftar isi.................................................................................................................................iv BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................1 1.1 Latar Belakang ...........................................................................................................1 1.2 Rumusan Masalah ......................................................................................................1 1.3 Tujuan Penulisan ........................................................................................................1 1.4 Manfaat Penulisan ......................................................................................................2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...........................................................................................3 BAB III PEMBAHASAN ......................................................................................................4 3.1 Pre Oprasi...................................................................................................................4 3.2 Teknik Oprasi.............................................................................................................5 3.3 Pasca Oprasi ...............................................................................................................8 BAB IV PENUTUP ...............................................................................................................9 4.1 Kesimpulan ................................................................................................................9 4.2 Saran ..........................................................................................................................9 DAFTAR PUSTAKA iv BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Persendian coxofemoral merupakan persendian yang berbentuk bungkul dan mangkuk yang terbentuk dari caput femur dengan acetabulum. Hewan normal mempunyai kapsula persendian yang berikatan dengan acetabulum pada tepinya, ketika bergerak maka kapsula persendian membantu mempertahankan kesesuaian (kongruen). Luksasi coxofemoral merupakan kejadian yang umum terjadi pada hewan kecil. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh trauma. Trauma tersebut dapat menyebabkan kerobekan pada kapsula persendian dan juga pada ligamen yang terdapat di caput femur. Sebagian besar dari luxatio coxofemoral terdapat dalam bentuk displasia craniodorsal dari caput femur dan sisanya merupakan displasia caudoventral. Kejadian luxatio coxofemoral biasanya disebabkan oleh trauma. Diagnosa dari luxatio coxofemoral didasarkan pada gejala klinis yang menunjukkan bahwa hewan biasanya tidak menumpukan kaki yang terkena. Apabila luxatio tejadi dalam bentuk craniodorsal, maka kaki yang terkena akan digerakkan secara adduksi atau rotasi. Selain itu diagnosa dapat diambil dari ukuran panjang kaki belakang yang tidak simetris ketika dilakukan pemeriksaan kesimetrisan kaki belakang. Dalam melakukan penanganan pada kasus luksasi coxofemoralis dapat dilakukan dengan operasi maupun tanpa operasi. Oleh karena itu dalam makalah ini akan dibahas mengenai teknik penanganan luksasi coxofemoralis dengan operasi dan tanpa operasi. 1.2 Rumusan Masalah 1. Apa teknik operasi luksasio coxofemoral ? 2. Bagaimana cara dan tekhnik operasi luksasio coxofemoral ? 3. Apa saja prosedur pasca operasi untuk mempercepat kesembuhan ? 1.3 Tujuan Penulisan Tujuan Umum : 1. Untuk melengkapi tugas yag diberikan oleh dosen pengampu mata kuliah Ilmu Bedah Khusus Veteriner 2. Untuk memperoleh gambaran - gambaran tentang operasi luksasio coxofemoral 3. Mengetahui prinsip dasar operasi luksasio coxofemoral sebelum melakukan tindakan operasi 1 Tujuan Khusus : 1. Mengetahui metode / cara melakukan operasi luksasio coxofemoral 2. Mengetahui persiapan dan langkah – langkah operasi luksasio coxofemoral 1.4 Manfaat Penulisan 1. Mengetahui sistematika penulisan karya tulis yang benar 2. Memberikan wawasan mengenai operasi luksasio coxofemoral 3. Memperdalam ilmu mengenai anestesi dan bedah 4. Mengetahui prinsip dasar dan metode operasi sebelum dan sesudah melakukan perasi luksasio coxofemoral dan tekhnik operasinya. 2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA Menurut Boden (2005), dislokasio atau luxatio merupakan kesalahan letak suatu tulang dari posisi normalnya, sehingga menghasilkan deformitas dan dapat menyebabkan gejala nyeri pada daerah yang terkena. Selain itu, luksatio juga dapat menyebabkan pembengkakan jaringan lunak di sekitar persendian dan kerobekan ligamen yang mengikat tulang tersebut. Gejala klinis dari kejadian luxatio diantaranya adalah anggota gerak yang terkena menjadi tidak bisa digunakan. Menurut Harari (2004), luxatio yang sering terjadi pada anjing adalah luxatio pada persendian coxofemoral. Menurt Birchard dan Sherding (2006), persendian coxofemoral merupakan persendian yang berbentuk bungkul dan mangkuk yang terbentuk dari caput femur dengan acetabulum. Hewan normal mempunyai kapsula persendian yang berikatan dengan acetabulum pada tepinya, ketika bergerak maka kapsula persendian membantu mempertahankan kesesuaian (kongruen). Menurut Anderson et al. (2001), luxatio coxofemoral merupakan kejadian yang umum terjadi pada hewan kecil. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh trauma. Trauma tersebut dapat menyebabkan kerobekan pada kapsula persendian dan juga pada ligamen yang terdapat di caput femur. Selain itu menurut Harari (2004), luxatio coxofemoral juga dapat disebabkan oleh hip dysplasia. Kondisi luxatio juga dapat berkembang secara spontan oleh tidak stabilnya persendian coxofemoral selama berlari dan bermain Persendian coxofemoral merupakan persendian bebas yang terdapat di proksimal alat gerak belakang. Sebagian besar dari luxatio coxofemoral terdapat dalam bentuk displasia craniodorsal dari caput femur dan sisanya merupakan displasia caudoventral. Kejadian luxatio coxofemoral biasanya disebabkan oleh trauma. Diagnosa dari luxatio coxofemoral didasarkan pada gejala klinis yang menunjukkan bahwa hewan biasanya tidak menumpukan kaki yang terkena. Apabila luxatio tejadi dalam bentuk craniodorsal, maka kaki yang terkena akan digerakkan secara adduksi atau rotasi. Selain itu diagnosa dapat diambil dari ukuran panjang kaki belakang yang tidak simetris ketika dilakukan pemeriksaan kesimetrisan kaki belakang. Menurut Denny dan Butterworth (2006), luxatio coxofemoral merupakan kejadian yang umum terjadi pada hewan kecil. Semua breed hewan kecil dapat terkena, tetapi kejadian terbanyak terjadi pada hewan yang berumur di atas satu tahun. 3 BAB III PEMBAHASAN 3.1 Pre Oprasi Dalam melakukan suatu operasi agar berjalan sukses tanpa adanya hal-hal yang menganggu jalannya operassi dan menghambat kessembuhan operasi, diprlukan persiapan yang matang. Persiapan yang perlu dilakukan yaitu : a) Persiapan Alat dan Instrumen Bedah Alat-alat atau instrumen bedah yang diperlukan dalam operasi harus dilakukan terilisasi. Sterilisasi alat dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu dengan menggunakan uap autoklav)., dengan menggunakan bahan kimia ( ethylene oxide), plasma (hydrogrn peroksida), dan radiasi ion. b) Persiapan Bahan Dan Obat Bahan- bahan yang harus dipersiapkan dalam melakukan suatu operasi yaitu : kapas, kain kasa, tampon, plester, desinfektan, antiseptik dan sarung tangan ( glove). Obat-obatan yang diperlukan dalam melakukan pembedahan antara lain:  Premedikasi Premedikasi dilakukan 1- 2 jam sebelum induksi anestesi dengan tujuan untuk melancarkan induksi, durasi, dan pemulihan anestesi. Dengan pemberian premedikasi maka dapat mengurangi jumlah zat aktif anestetikum, mengurangi efek buruk dari farmakologis maupunekonomis dan mencapai stadium anestesi yang lebih stabil.  Anestesi Tujuan penggunaan anestesi yaitu agar hewan tidak merasakan sakit dan tidak sanggup bergerak.pemilihan dan teknik dari anestesi merupakan hal terpenting sebagai tahap awal untuk ketepatan prosedur pembedahan. Kecerobohan dalam pemilihan anestesi dapat membunuh pasien dan dapat menyulitkn dalam prosedur pembedahan dan proses penyembuhan. Dalam melakukan operasi ini dilakukan 4 anestesi umum yang biasanya diberikan secara injeksi IM atau IV untuk anestesi umum dan secara inhalasi.  Antibiotik  Hemostatika  Anti radang  Analgetika  Cairan Infus ( Laktat Ringer / LR)  Dekstrose. c) Persiapan Ruang Operasi Ruang operasi harus dibersihkan sebelum operasi dilaksanakan. Lantai dan meja operasiharus dibersihkan dengan desinfektan yang umumnya ada dipasaran. Didalam ruang operasi juga disiapkan alas kaki yang khusus untuk dipergunakan hanya dalam ruang operasi. Ruang operasi harus mendapatkan penerangan yang cukup agar daerah operasi dapat dilihat dengan jelas, untuk itu diperlukan adanya lampu operasi. d) Persiapan Hewan melakukan operasi. Sebelum melakukan operasi, hewan harus dipersiapkan dengann baik untuk menghindari adanya kesalahan saat melakukan operasi. A. Untuk itu perlu dilakukan anamesa yang cermat, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan seluruh sistema ( jantung, paru-paru, hati dan ginjal). e) Persiapan Operator Sebelum memasuki ruang operasi, seorang operator harus melakukan pembersihan diri,. Operator harus dalam kondisi yang sehat, mencuci tangan dengan sabun dan antiseptik, memakai baju operasi, sarung tangan, topi dan masker. Selain itu, operator harus memiliki kesiapan fisik dan mental yang memadai serta memiliki keterampilan agar pasien sembuh dengan cepat. 3.2 Teknik Oprasi a) Standar pendekatan yang digunakan untuk memperbaiki dengan pembedahan dari dislokasio adalah pendekatan cranial lateral pinggul dan pendekatan rochantericosteotomy. Kadang-kadang pendekatan caudal dari persendian coxofemoral digunakan. 5 b) Langkah pertama,Insisi kulit longitudinal dibuat pada batas craniolateralfemur dan dilanjutkan kearah proksimal melewati trochantermajor . c) Kemudian sedikit M. Tensorfascia lata diinsisikearahcranial, kadang-kadang tendon insertia M. gluteusprofundus disayat utuk memudahkan V. circumflexafemoralis terlihat. d) M. gluteusprofundusdipreparir, kemudian dikuakkan kearah dorsal dan caudal. Selanjutnya M. vastuslatelaris dikuakkan kearah distal sehingga jointcapsule terlihat 6 e) Jointcapsulediinsisi berbentuk T, dengan menggunakan scapel no. 15. Insisi T dibuat pada ujung distal. f) Menghilangkan bekas-bekas disekitar ligamen dan sendi. g) Pengeboran dua lubang paralel 1,6 mm dengan kawat Kirschner melalui trochantermajor (agak proksimal) pada bagian caudal ke arah cranial. h) Pengeboran lain pada bagian ventral sampai ke illium, cranialacetabulum, proximolateral ke arah distomedial. i) Melakukan jahitan dengan benang sling berbentuk angka 8 melalui lubang ilium dan melalui dua lubang pada trochantermajor, tanpa memutuskan nervusischial. Tergantung dari ukuran hewan, beberapa jahitan dengan benang sling dapat dilakukan pada lubang yang sama. 7 j) Jahit jointcapsule dengan pola jahitan cruciate. k) Mengikat ujung benang sling dengan simpul glinding.sementara kaki sedikit di abduksi dan di rotasi internal l) Perbaikan tenotomy dari otot gluteal pentup fasia,jaringansubkutan dan kulit menggunakan pola jahitan interruptedpattern 3.3 Pasca Oprasi 1. Bekas luka sayatan / insisi harus diperhatikan kebersihannya 2. Membatasi ruang gerak hewan dengan cara dikandangkan 3. Periksa balutan dan lihat kaki setiap hari untuk bau busuk, bengkak, dan tekan perkembangan luka. 4. Dilakukan pemberian antibiotik untuk mencegah timbulnya infeksi. 5. Pemberian nutrisi yang baik untuk membantu proses pemulihan. 6. Balutan dan jahitan luka dibuka setelah 7 hari tergantung dari presentasi kesembuhan yang terjadi. 8 BAB IV PENUTUP 4.1 Kesimpulan LuxatioCoxofemoralis merupakan suatu kondisi abnormal dimana aputfemoralis keluar dari acetabulum.Luxatio menyebabkan kesakitan pada daerah persendian coxofemoralis, kepincangan bahkan sampai kelumpuhan kaki belakang, tergantung dari derajat keparahanluxatio yang terjadi.KejadianLuxatiocoxofemoralis secara umum disebabkan oleh adanya trauma eksternal.Selain itu, kejadian luxatio juga sering terjadi pada anjing-anjing ras besar. Anjing Germansheperd, Golden retrivier dan kucing Siam merupakan ras-ras yang rentan terhadap keadaan ini. Penanganan yang dilakukan dalam luksasiocoxofemoralis perlu disegerakan, hal ini dikarenakan akan terjadi trauma yang lebih parah. Untuk itu perlu dilakukan penagan dan perawtan yang intesif bagi hewan yang mengalami luksasi pada daerah ini.Dalam pananganannya ini berlaku sistem penangan 4R yakni recognisi, reposisi, retensi dan rehabilitasi. 4.2 Saran Semoga paper ini dapat menjadi bahan bacaan dan juga sebagai refrensi dalam matakuliah ilmu bedah kusus veteriner terutama untuk mahasiswa kedokteran hewan Universitas Udayana. 9 DAFTAR PUSTAKA Daniel,2012. A carereportof a felinesacroiliacandcoxofemoralluxationfollowing a roadtrafficaccident. Comfortan, EurovetAnimalHealth Ltd Cambridge, UK Denny, H. R.; Butterworth, S. J. Cirurgia ortopédica em cães e gatos. 4. ed. São Paulo: ROCA, 2006. 504 p R. Hõim,et all,2003. Use Of The ManagementOfCoxofemoralLuxation ModifiedToggle In Dogs: A Pin Technique ReviewOfLiteratureAnd For A ReportOf Two Cases Stephen J. Birchard, Robert G. Sherding (2006) . Saunders Manual of Small Animal Practice Taguchi. Kiyoshi, etall, 2011. UltrasonographicAppearanceofBovineCoxofemoralLuxation in DifferentDirections. VeterinaryScience& Technology S3:003. doi:10.4172/21577579.S3-003.US

Judul: Ilmu Bedah Khusus Veteriner "bedah Luksasio Coxofemoralis"

Oleh: Ihsanul Firdaus


Ikuti kami