Laporan Tetap Praktikum Dasar-dasar Ilmu Tanah

Oleh Wiwin Apriyanditra

675,5 KB 9 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Laporan Tetap Praktikum Dasar-dasar Ilmu Tanah

i LAPORAN TETAP PRAKTIKUM DASAR-DASAR ILMU TANAH OLEH NAMA : WIWIN APRIYANDITRA NIM : J1B013123 PRODI : TEKNIK PERTANIAN KELOMPOK : XVII (TUJUH BELAS) GELOMBANG : IV FAKULTAS TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI UNIVERSITAS MATARAM 2014 ii HALAMAN PENGESAHAN Laporan ini dibuat dan disahkan sebagai syarat untuk menyelesaikan mata kuliah Dasar-Dasar Ilmu Tanah: Mataram, 28 Desember 2014 Mengetahui, Co. Ass Praktikum Dasar-Dasar Ilmu Tanah Praktikan, Ahyar Rosidi NIM.C1M009011 Assisten Duyung Hariani NIM.C1M010137 Anggi Pratama NIM.C1M012025 Rosalia NIM.C1M212161 Wiwin Apriyanditra NIM.J1B013123 iii iv KATA PENGANTAR Puji dan syukur tim penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas Rahmat dan Hidayah-Nya yang telah dilimpahkan kepada Tim Penulis sehingga dapat menyelesaikan Laporan Tetap Dasar-Dasar Ilmu Tanah ini tepat pada waktunya. Tidak lupa pula shalawat dan salam kita berikan kepada junjungan alam Nabi Besar Muhammad SAW yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah yang penuh kesesatan dan kegelapan menuju zaman yang lebih baik dan lebih maju ini. Dalam penulisan laporan ini, penulis telah mendapat banyak bantuan, masukan serta dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah turut membantu dan mendukung sehingga laporan ini dapat terselesaikan dengan baik dalam waktu yang tepat. Penulis sangat menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna karena banyak kekurangan dan kesalahan-kesalahan, maka dari itu penulis sangat mengharapakan kritik dan saran yang sifatnya membangun dari pembaca supaya penulis dapat memperbaiki laporan ini. Mataram, 28 Desember 2014 Penulis v DAFTAR ISI halaman HALAMAN JUDUL ................................................ iError! Bookmark not defined. HALAMAN PENGESAHAN ..................................................................................... ii KATA PENGANTAR ................................................................................................ iv DAFTAR ISI ................................................................................................................ v DAFTAR TABEL ..................................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ viii BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................................ 1 Latar Belakang ............................................................................................................ 1 1.1.1. Kadar Lengas Tanah ..................................................................................... 1 1.1.2. Tekstur Tanah ............................................................................................... 1 1.1.3. Struktur Tanah .............................................................................................. 2 1.1.4. Warna dan Kemasaman Tanah ..................................................................... 3 1.1.5. Konsisensi Tanah .......................................................................................... 3 Tujuan Praktikum ....................................................................................................... 4 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................. 5 2.1.Kadar Lengas Tanah ............................................................................................. 5 2.2.Tekstur Tanah ....................................................................................................... 6 2.3.Struktur Tanah ...................................................................................................... 8 2.4.Warna dan Kemasaman Tanah ............................................................................. 9 2.5.Konsistensi Tanah ............................................................................................... 12 BAB III. METODELOGI PRAKTIKUM .................................................................. 14 vi 3.1.Waktu dan Tempat Praktikum ............................................................................ 14 3.2.Alat dan Bahan praktikum .................................................................................. 14 3.2.1.Alat-alat Praktikum ....................................................................................... 14 3.2.2.Bahan-bahan Praktikum ................................................................................ 14 3.3.Prosedur Kerja .................................................................................................... 14 3.3.1.Kadar lengas tanah ........................................................................................ 14 3.3.2.Tekstur tanah ................................................................................................. 15 3.3.3.Struktur tanah ................................................................................................ 16 3.3.4.Warna dan kemasaman tanah ........................................................................ 17 3.3.5.Konsistensi tanah ........................................................................................... 17 BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................... 21 4.1.Hasil .................................................................................................................... 21 4.2.Pembahasan ........................................................................................................ 27 4.2.1.Kadar lengas tanah ........................................................................................ 27 4.2.2.Tekstut tanah ................................................................................................. 29 4.2.3.Struktur tanah ................................................................................................ 31 4.2.4.Warna dan kemasaman tanah ........................................................................ 32 4.2.5.Kosistensi tanah ............................................................................................. 34 BAB V. PENUTUP ..................................................................................................... 35 5.1.Kesimpulan ......................................................................................................... 35 5.2.Saran ................................................................................................................... 36 DAFTARPUSTAKA................................................................................................. 38 vii DAFTAR TABEL halaman 4.1.2.Tabel Hasil Pengamatan ..................................................................................... 21 4.1.2.1.Tabel Hasil Pengamatan Kadar Lengas ........................................................ 21 Tabel 1.1. Kadar Lengas Kering Angin ...................................................... 21 Tabel 1.2. kadar lengas kapasitas lapang .................................................... 22 4.1.2.2.Tabel hasil pengamatan tekstur tanah ........................................................... 22 Tabel 2.1 pengamatan tekstur tanah secara kuantitatif ............................... 22 Tabel 2.2 pengamatan tekstur tanah secara kualitatif ................................. 22 4.1.2.3.Tabel hasil pengamatan struktur tanah ......................................................... 22 Tabel 3.1 kerapatan massa tanah (BV) ....................................................... 22 Tabel 3.2 kerapatan butir tanah (BJ) .......................................................... 23 4.1.2.4.Tabel hasil pengamatan warna dan kemasaman tanah ................................. 23 Tabel 4.1 warna tanah ................................................................................. 23 Tabel 4.2 pH aktual tanah ........................................................................... 23 Tabel 4.3 pH potensial tanah ...................................................................... 24 4.1.2.5Tabel hasil pengamatan konsistensi tanah ..................................................... 24 viii DAFTAR GAMBAR Gambar Segitiga Tekstur Tanah Menurut USDA ...............................................21 ix 1 BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1.1.1. Kadar Lengas Tanah Tanah merupakan lapisan atas kerak bumi yang melapuk, bangunan alami yang tersusun atas horizon-horizon yang terdiri atas bahan mineral dan organik, bersifat galir (tidak padu), dan mempunyai tebal yang tidak sama. Kadar lengas tanah merupakan kandungan air (moisture) yang terdapat dalam tanah, yang terikat oleh berbagai gaya ikat matriks, osmosis dan kapiler. Kadar masing-masing jenis tanah berbeda-beda tergantung dari faktor-faktor yang mempengaruhinya. Dalam bidang keteknikan pertanian mempelajari kadar lengas tanah menjadi suatu hal yang penting karena berhubungan dengan pertumbuhan tanaman sebab air digunakan tumbuhan untuk menjalankan berbagai proses biologi. Lengas tanah sangat berperan penting dalam menjaga kelembaban tanah karena lengas tanah mengisi pori-pori tanah pada suhu kamar menjadi dua pertiga bagian dan menjadi satu pertiga bagian jika suhu meningkat. Mengetahui kadar lengas tanah sangatlah penting untuk dapat mengetahui kebutuhan tanah terhadap air dan kemampuan tanah dalam menyimpan air. Oleh karena itu, pengetahuan terhadap lengas tanah sangatlah penting sehingga perlu dilakukan pengujian kadar lengas tanah dan dapat dianalisis melalui praktikum dilaboraturium 1.1.2. Tekstur Tanah Tekstur tanah adalah perbandingan relatif (proposisi) dan komposisi fraksi-fraksi penyusun. Fraksi-fraksi penyusun tanah yaitu, pasir, debu dan lempung. Fraksi yang dominan pada suatu tanah tertentu merupakan ciri dari jenis tanah yang bersangkutan. Teksturb tanah dapat mempengaruhi sifat fisik suatu tanah, antara lain daya dukung tanah, daya serap atau daya simpan air, 2 permeabilitas, erodibilitas, kemudahan penetrasi akar tanaman, drainase, kelekatan, plastisitas dll. Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan tekstur yaitu bahanbahan induk, proses genesis, dan umur. Untuk mengetahui komposisi fraksi dalam tanah dikenal beberapa metode yaitu penentuan kualitas secara pilihan, analisis granuler, cara pipet, dan bouyous hydrometer. Tekstur tanah penting diketahui karena ketiga komposisi fraksi butiranbutiran tanah tersebut akan menentukan sifat-sifat fisika,dan kimia tanah. Sebagai contoh besarnya lapangan pertukaran ion-ion didalam tanah dapat ditentukan oleh tekstur tanah. Dengan demikian tekstur tanah erat hubungannya dengan produktivitas tanah. Oleh karena itu, untuk mengenal tanah dan kelasnya perlu untuk dilaksanakan praktikum ini. 1.1.3. Struktur Tanah Struktur tanah menggambarkan cara bersatunya partikel-partikel primer tanah yaitu pasir, debu dan liat menjadi butir-butir (agregat) tanah. Agregat yang terbentuk secara alami dinamakan ped. Struktur tanah memiliki banyak tipe, dimana setiap tipe tersebut masing-masing mempunyai sifat yang berbedabeda antara tipe yang lainnya. Setiap tanahpun punya tingkatan perkembangan struktur yang berbeda-beda. Ukuran dari setiap struktur dapat dibedakan dalam beberapa kelas yaitu sangat halus, halus, medium, kasar, dan sangat kasar. Struktur tanah merupakan salah satu sifat tanah yang sangat penting selain tekstur. Struktur tanah menentukan Bulk Density. Porositas suatu tanah, tinggi dan rendahnya suatu Bulk Density, Partikel Density, Porositas suatu tanah bergantung pada keadaan strukturnya. Kadar air tanah untuk tanaman sangat dipengaruhin oleh kelas struktur tanah tersebut. Tanah dengan struktur yang sangat kasar biasanya tidak cocok untuk lahan pertanian karena kurang baik dalam hal penyerapan air tanah sebagai simpanan dalam tanah untuk digunakan oleh pertumbuhan dan perkembanngan tanaman. Maka praktikum 3 tentang struktur tanah perlu dilakukan agar sifat-sifat tanah yang lainnya dapat lebih dimengerti, dan mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhinya. 1.1.4. Warna dan Kemasaman Tanah Warna tanah merupakan petunjuk untuk beberapa sifat tanah. Karena warna tanah telah dipengaruhi oleh beberapa faktor yang terdapat didalam tanah tersebut. Penyebab perbedaan warna permukaan tanah umumnya oleh perbedaan kandungan bahan organik. Makin tinggi kandungan bahan organik, warna tanah makin gelap. Warna tanah sangat ditentukan oleh luas permukaan spesifik yang dikali dengan proporsi volumetrik masing-masing terhadap tanah. Oleh karena itu untuk mengetahui penggolongan tanah dan warnanya dengan menggunakan buku Munsell Soil Colour Chart maka perlu untuk dilaksanakannya praktikum ini. Pertumbuhan tanaman dipengaruhi oleh beberapa faktor salah satunya adalah pH tanah. Tersedianya unsur hara tertentu dan adanya unsur-unsur beracun juga dapat menghambat pertumbuhan. Setiap jenis tanah membutuhkan pH tertentu guna pertumbuhan yang maksimal. Nilai pH mempengaruhi ketersdiaan N,P,K Ca,Mg dan unsur mikro serta kelarutan unsur yang beracun seperti Al dan Mn. Oleh karena itu untuk menjaga tanaman perlu dilaksanakannya praktikum pengukuran pH tanah ini. 1.1.5. Konsisensi Tanah Konsistensi tanah merupakan salah satu sifat fisika tanah yang penting untuk dipahami. Konsistensi tanah ditakrifkan sehingga bentuk kerja kakas (force) adhesi dan kohesi pada partikel-partikel tanah pada berbagai tingkat kelengasan. Bentuk kerja tersebut tercermin antara lain : i) ketahanan tanah terhadap gaya tekanan, gaya gravitasi dan tarikan; ii) kecenderungan massa tanah untuk melekat satu dengan yang lain. Konsistensi berguna dalam menentukan cara pengolahan tanah yang baik / jitu yang penting bagi penetrasi akar tanaman di lapisan bawah dan kemampuan tanah menyimpan lengas. 4 Untuk menentukan konsistensi tanah dapat dilakukan dalam 2 cara yaitu : 1) di lapangan (kualitatif) dan 2) di laboratorium (kuantitatif) berdasarkan angkaangka Attenberg. Penentuan konsistensi tanah sangat dipengaruhi oleh kelengasan tanah (basah, kering) dan tekstur tanah (terutama kandungan lempung). 1.2. Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari pelaksanaan praktikum ini adalah: 1. Menetapkan kadar lengas contoh tanah kering udara 2. Menetapkan kadar lengas kapasitas lapang (pendekatan) 3. Menetapkan kelas tekstur secara kualitatif dan kuantitatif 4. Menetapkan krapatan butir tanah (BJ) 5. Menetapkan kerapatan massa tanah (BV) 6. Mengetahui cara untuk menentukan warna tanah 7. Mengukur pH aktual dan pH potensial tanah 8. Menentukan muatan tanah melalui pengukuran pH. 9. Menetapkan batas cair tanah (BC) 10. Menetapkan batas lekat tanah (BL) 11. Menetapkan batas gulung tanah (BG) 12. Menetapkan batas berubah warna (BBW) 13. Menghitung jangka olah tanah (Jo) 14. Menghitung indeks plastisitas tanah (Ip) 15. Menghitung persediaan air maksimum dalam tanah (PAM). 5 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kadar Lengas Tanah Tanah merupakan lapisan atas kerak bumi yang melapuk, yang berupa bangunan alami yang tersusun atas horizon-horizon yang terdiri atas bahan-bahan mineral dan organik. Tanah bersifat galir (tidak padu), dan mempunyai tebal yang tidak sama yang dipengaruhi oleh faktor-faktor genetis dan lingkungan, memiliki sifat yang berbeda dengan bahan dibawahnya (Sutanto, 2005). Kadar lengas tanah sering disebut sebagai kandungan uap air yang terdapat dalam pori tanah. Satuan untuk menyatakan kadar lengas dapat berupa persen berat atau persen volume. Kadar lengas tanah menentukan berapa banyak air yang dapat diserap oleh tumbuhan (Hardjowigeno, 1993). AAK (1993) memberi batasan-batasan yang menyatakan kandungan air dalam tanah, diantaranya adalah kapasitas menahan maksimal yakni jumlah air maksimal yang dapat ditampung tanah sesudah hujan turun, kapasitas lapang yakni keadaan air didalam tanah setelah air gravitasi turun sama sekali, titik layu permanen karena tanaman tidak cukup kuat untuk menyerap air tanah, titik higroskopis yakni jumlah air yang terkandung dalam tanah yang terikat sangat kuat oleh tanah, dan kandungan air yang tersedia bagi tanaman yakni selisih kandungan air antara kapasitas lapang dan titik layu tanaman. Air dapat meresap atau ditahan oleh tanah karena adanya gaya-gaya adhesi, kohesi dan gravitasi, karena adanya gaya-gaya ini , air dapat dibedakan menjadi air air kristal atau air yang sering disebut dengan air higrospkopis yaitu diserapnya air tanah karena adanya gaya adhesi antara tanah dengan air, air kapiler yaitu air dalam tanah dimana gaya kohesi atau tarik menarik antara butiran-butiran air dan adhesi (tarik menarik antara tanah dan air) lebih kuat dari gravitasi sehingga dapat bergerak kesamping atau keatas karena adanya gaya kapiler. Sebagian besar dari air kapiler merupakan air yang tersedia (dapat 6 diserap) bagi tanaman, air gravitasi yaitu air yang terikat oleh tanah bergerak turun dengan bebas akibat pengaruh daya berat (Hardjowigeno, 1993). Tanah inseptisop (permulaan) adalah tanah yang belum matang (innature) yang memiliki perkembangan profil yang lebih lama dibandingkan dengan tanah matang dan masih banyak menyerupai bahan induknya (Selika, 2012). Inseptisol diindonesia banyak digunakan untuk penanaman padi sawah dan pada tanah berlereng sesuai dengan tanaman tahunan. Tanah inseptisol ini mempunyai horizon kambik, tanah ini belum berkembang lanjut, sehingga kebanyakan dari tanah ini cukup subur (Sayida, 2013). Penetapan kadar lengas tanah dapat dilakukan secara tidak langsung. Metode langsung diartikan sebagai metode dimana air dikeluarkan dari sampel, misalnya melalui evaporasi, kemudia menentuka jumlah air yang dikeluarkan dengan mengujur kehilangan berat sampel. Salah satu cara mengetahui bahwa air telah mencapai kapasitas lapang adalah jikaa air siraman dari lubang pot yang ditandai dengan keluarnya air siraman dari dalam pot (Sudarmono, 1997). 2.2. Tekstur Tanah Fungsi utama tanah sebagai media tumbuh adalah sebagai tempat akar mencari ruang untuk berpenetrasi baik secara lateral atau horizontal dan vertikal. Hal ini tergantung pada ruang pori-pori yang terbentuk diantara partikel-partikel tanah. Tesktur tanah menunjukkan komposisi partikel penyusun tanah yang dinyatakan sebagai perbandingan proporsi relatif antara fraksi pasir (diameter 0,20 - 2,00 mm), debu (0,002 – 0,20 mm) dan liat (diameter < 2,00 mm). Di dalam pengklasifikasian tekstur tanah terdapat sistem USDA dan sistem internasional (Hanafiah, 2007). Tekstur tanah adalah perbandingan relatif (proposisi) dan komposisi fraksi-fraksi penyusun tanah. Adapun fraksi pokok penyusun tanah yaitu pasir, debu, dan lempung. Fraksi yang dominan pada suatu tanah tertentu merupakan cirri dari jenis tanah yang bersangkutan. Tekstur tanah dapat mempengaruhi sifat 7 fisik suatu tanah, antara lain daya dukung tanah, daya serap/simpan air, permeabilitas, erodibilitas, kemudahan penetrasi akar tanaman, drainase, kelekatan, plastisitas, dll (Risa,2009).. Faktor-faktor yang berpengaruh besar terhadap pembentukan tekstur yaitu bahan-bahan induk, proses genesis, dan umur. Untuk mengetahui komposisi fraksi dalam tanah dikenal babarapa metode, yaitu penentuan kualitas secara pilihan, analisis granuler cara pipet, dan bouyoucus hydrometer. Ada 12 kelas tekstur tanah (soil survey division staff , 1983) yaitu kelas lempung, lempung debuan, geluh lempungan, geluh lempung debuan, lempung pasiran, geluh lempung pasiran, geluh, geluh debuan, deluh pasiran, debu, pasir geluhan, dan pasir (Lugito,2012). Petunjuk penentuan kelas butiratau partikel adalah sebagai berikut ( Sirade, 2003 ): (a). Pasir, partikel pasir cukup besar untuk bergesekan satu dengan yang lain dan dapat diamati dengan mata biasa. Pasir tidak memperlihatkan sifat lekat (sticky) atau liat (plastic) bila basah. (b). Debu, partikel debu tidak dapat diamati dengan mata biasa, tapi keberadaan debu memberikan kesan rasa licin seperti sabun dan bila basah sedikit lekat. (c).Lempung, dicirikan oleh sifat sangat lekat. Apabila cuplikan tanah dapat digulung diantara jari dan ibu jari sehingga mencapai diameter sekitar 3mm, memperlihatkan sifat lekat dan liat menunjukkan cuplikan tanah mengandung lempung tinggi. Didalam penetapan tekstur tanah terdapat dua metode yaitu menurut metode perasaan di lapangan atau uji kualitatif. Metode ini dimulai dengan massa tanah kering atau lembab dibasahin secukupnya kemudian dipijat diantara ibu jari dan telunjuk sehingga membentuk bola lembab. Hal ini dirasakan adalah kasar atau licin. Kemudian ditentukan tekstur berdasarkan tabel. Metode lain yang digunakan yaitu secara kuantutatif. Pada metode ini terdapat tiga tahapan yaitu, analisis ukuran partikel, menghilangkan bahan-bahan pengikat tanah (Ruisterdan, 2004). 8 Tekstur tanah berpengaruh terhadap ketersediaan air yang ada didalam tanah, semakin besar maka akan semakin porus. Semakin akar akan mudah melakukan penetrasi. Untuk mengetahui peranan tekstur tanah bagi ketersediaan air, unsur hara dan pertumbuhan tanaman (Praharyanto, 2012). 2.3. Struktur Tanah Struktur tanah merupakan sifat fisik tanah yang menggambarkan susunan keruangan partikel-partikel tanah yang bergabung menjadi satu dengan yang lain membentuk agregat. Dalam tinjauan morfologi struktur tanah diartika sebagai susunan partikel-partikel primer menjadi satu kelompok partikel (cluster) yang disebut agregat yang dapat dipisah-pisahkan kembali serta mempunyai sifat yang berbeda dari sekumpulan partikel primer yang tidak teragregasi (Handayani, 2002). Tingkat perkembangan struktur ditentukan berdasar atas kemantapan atau ketahanan bentuk struktur tanah tersebut terhadap takanan. Ketahanan struktur tanah dibedakan menjadi (1) tingkat perkembangan lemah (butir-butir struktur tanah mudah hancur), (2) tingkat perkembangan sedang (butir-butir struktur tanah agak sukar hancur, dan (3) tingkat perkembangan kuat (butir-butir struktur tanah sukar hancur). Hal ini sesuai dengan jenis tanah dan tingkat kelembaban tanah. Tanah-tanah permukaan yang banyak mengandung humus biasanya mempunyai tingkat perkembangan yang kuat (Hardjowigeno, 2007). Tanah dengan struktur baik (granuler, remah) mempunyai tata udara yang baik, unsur-unsur hara lebih mudah tersedia dan mudah diolah. Struktur tanah yang baik adalah yang bentuknya membulat sehingga tidak dapat saling bersinggungan dengan rapat. Akibatnya pori-pori tanah banyak terbentuk. Di samping itu struktur tanah harus tidk mudah rusak (mantap) sehingga pori-pori tanah tidak cepat tertutup bila terjadi hujan (Hardjowigeno, 2007). Struktur tanah berfungsi memodifikasi pengaruh tekstur terhadap kondisi drainase atau aerasi tanah, karena susunan antara ped atau agregat tanah 9 menghasilkan ruang yang lebih besar ketimbang susunan antar partikel primer. Oleh karena itu, tanah yang berstruktur baik akan mempunya kondisi drainase dan aerasi yang baik pula, sehingga lebih memudahkan sistem perakaran tanaman untuk berpenetrasi dan mengabsorpsi (menyerap) hara dan air, sehingga pertumbuhan dan produksi menjadi lebih baik (Hanafiah, 2004). Dalam pembentukan dan pemantapan agregat, struktur tanah dipengaruhi oleh bahn induk penyusun tanah tersebut mempengaruhi agregat tanah serta kemantapan tanah, bahwa organik tanah sebagai bahan perekat, tanaman pada suatu wilayah dapat membantu pembentukan agregat yang mantap dengan perekatan akar tanaman yang sangat kuat, organisme tanah dapat mempercepat terbentuknya agregat dan membantu menggambarkan tanah. Waktu menentukan semua faktor pembentuk tanah dapat berjalan dengan sesuai sering semakin lama waktu berjalan maka agregat yang terbentuk pada tanah tersebut makin mantap. Iklim berpengaruh terhadap proses pengeringan, pembasahan, pembekuan, pencaira (Yazid, 2011). 2.4. Warna dan Kemasaman Tanah Warna tanah merupakan petunjuk untuk beberapa sifat tanah, karena warna tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor yang terdapat didalam tanah tersebut. Penyebab perbedaan warna permukaan tanah umumnya oleh pebedaan kandungan bahan organik. Makin tinggi kandungan bahan organik, warna tanah makin gelap. Warna kelabu menunjukan tanah-tanah yang sudah mengalami pelapukan yang lanjut. Sedangkan dilapisan bawah, dimana kandungan bahan organik umumnya rendah, warna tanah banyak dipengaruhi oleh bentuk dan banyaknya kandungan Fe dalam tanah (Hardjowigeno, 1992). Warna tanah dapat di tentukan dengan buku warna standar dari Munsell Soil Colour Chart (MSCC), maliputi penentuan warna dasar (matriks). Warna bidang struktur selaput tanah liat . Warna karatan atau konkresi, warna jalit, dan warna humus. Menurut cara ini warna dinyatakan dalam tiga satuan/kriteria, 10 yaitu kilapan (hue), nilai (value) dan kroma (chrome), menurut nama yang tercantum dalam lajur buku tersebut, kilap berhubungan erat dengan panjang gelombang cahaya, nilai berhubungan erat dengan kebersihan suatu warna dari pengaruh warna lain dan kroma yang kadangkadang disebut juga dengan kejernihan yaitu kemurnian relatif dari spektrum warna. Selain itu ada pulapengamatan dengan panca indra, pengamatan warna tanah dengan indera menunjukkan warna tanah yang bervariasi, menggambarkan petunjuk tentang sifat-sifat tanah. Sifat tanah yang berkaitan dengan warna tanah kandungan bahan organic, kondisi drainase dan serasi (Arief, 1994). Intensitas warna tanah dipengaruhi tiga faktor berikut: (1) jenis mineral dan jumlahnya, (2) kandungan bahan organik tanah, dan (3) kadar air tanah dan tingkat hidratasi. Tanah yang mengandung mineral feldspar, kaolin, kapur, kuarsa dapat menyebabkan warna putih pada tanah. Jenis mineral feldspar menyebabkan beragam warna dari putih sampai merah. Hematit dapat menyebabkan warna tanah menjadi merah sampai merah tua. Makin tinggi kandungan bahan organik maka warna tanah makin gelap (kelam) dan sebaliknya makin sedikit kandungan bahan organik tanah maka warna tanah akan tampak lebih terang. Tanah dengan kadar air yang lebih tinggi atau lebih lembab hingga basah menyebabkan warna tanah menjadi lebih gelap (kelam). Sedangkan tingkat hidratasi berkaitan dengan kedudukan terhadap permukaan air tanah, yang ternyata mengarah ke warna reduksi (gleisasi) yaitu warna kelabu biru hingga kelabu hijau (Madjid, 2009). Tanah dengan drainase yang terhambat biasanya banyak mengandung bahan organik pada lapisan atas (top soil), sehingga berwarna gelap. Tanah bagian bawah memiliki sedikit bahan organik sehingga berwarna kelabu muda. Bila drainase agak baik, air dan suhu menguntungkan untuk peristiwa kimia, besi (Fe) dalam tanah teroksidasi sehingga menjadi senyawa yang berwarna merah dan kuning (Foth D, 1998). 11 Salah satu sifat kimia tanah yang sangat diperlakukan untuk diketahui adalah tingkat keasaman (pH) tanah dan juga beberapa tanaman tertentu perlu kondisi tanah dengan berbagai tingkat lemasaman yang tertentu. Tidak semua tanaman mampu hidup dengan kondisi pH yang tinggi , begitu pula sebaliknya. Dengan mengetahui tingkat kemasaman tanah , kita dapat dengan mudah mengetahui jenis tanaman apa saja yang dapat kita manfaatkan pada kondisi tanah tersebut (Sukarman, 2007). Keragaman pH tanah dipengaruhi oleh bahan induk , iklim , bahan organik , dan perlakuan manusia. pH aktual menunjukkan nilai pengukuran H+ yang terdapat didalam larutan tanah , seangkan pH potensial menunjukkan nilai pengukuran ion H+ yang terdapat pada larutantanah dan kompleks jerapan tanah. Nilai pH ptensial umumnya lebih rendah dibanding pH aktual karena pH potensial mengukur ion H+ dalam jumlah yang lebih banyak.adapun tujuan dari percobaan ini adalah untuk menetapkan pH H2O tanahdan menetapkan pH KCl tanah (Notohadiprawito, 1998). Kemasaman dan kebebasan tanah didayai oleh macam kation yang terjerap pada muka zarah-zarah koloid. Kation-kation utama yang terjerap ialah Al, H, Na, K, Ca dan Mg. Dalam hal lebih banyak ion Al dan H yang terjerap, pH tanah menurun. Dalam hal ion basa lebih banyak terjerap ( Na, K, Ca dan atau Mg ) pH tanah akan meningkat ( Taharu, 2006 ). Kebanyakan tanaman toleran terhadap pH yang ekstrim rendah atau tinggi, asalkan dalam tanah tersebut tersedia hara yang cukup. Sayangnya tersedianya unsur hara yang cukup itu tidak dipengaruhi oleh pH. Beberapa unsur tidak tersedia pada pH yang ekstrim, dan beberapa unsur lainnya berada pada tingkat meracun. Perharaan yang sangat dipengaruhi oleh pH antara lain adalah Kalsium dan Magnesium dapat ditukar, Alumunium dan unsur mikro, ketersediaan fosfor, perharaan yang berkaitan dengan kagiatan jasad mikro (Anonim, 2008). 12 2.5. Konsistensi Tanah Konsistensi tanah ialah istilah yang berkaitan sangat erat dengan kandungan air yang menunjukkan manifestasi gaya-gaya fisika yakni kohesi dan adhisi yang berada di dalam tanah pada kandungan air yang berbeda-beda. Setiap materi tanah mempunyai konsistensi yang baik bila massa tanah itu besar atau kecil, dalam keadaan ilmiah ataupun sangat terganggu. Terbentuk agregat atau tanpa struktur maupun dalam keadaan lembab atau kering. Sekalipun konsistensi tanah dan struktur berhubungan erat satu sama lain, struktur tanah mengangkut bentuk ukuran dan pendefinisian alamiah yang merupakan hasil dari keragaman gaya tarikan di dalam massa tanah. Sebaliknya, konsistensi meliputi corak dan kekuatan dari gaya-gaya tersebut (Hakim, et al., 1986). Tanah-tanah yang memiliki konsistensi baik umumnya mudah diolah dan tidak melekat pada alat pengolahan tanah, oleh karena itu dapat ditemukan dalam keadaan lembab, basah, atau kering maka penyifatan konsistensi tanah harus disesuaikan dengan keadaan tanah tersebut.dalam keadaan lembab, konsistensi tanah dibedakan ke dalam konsistensi gembur (mudah diolah) sampai tegas (agak sulit dicangkul). Dalam keadaan basah dibedakan plastisitasnya yaitu dari tidak lekat sampai lekat (Hardjowigeno, 1989). Batas-batas Attenberg atau batas-batas konsistensi tanah adalh persen berat kadar lengas tanah yang menandai terjadinya perubahan konsistensi secara nyata dan ditakrifkan jelas. Nilai-nilai ini terutama digunakan dalam pekerjaan rekayasa teknik maupun secara terbatas juga digunakan dalam bidang pertanian (Euroconsult, 1989). Konsistensi berhubungan secara langsung dengan plastisitas. Plastisitas adalah derajat dimana memungkinkan tanah untuk kembali terbentuk secara permanen tanpa adanya keretakan (Gerassimov, 2007). Kemantapan agregat tanah umumnya menurun karena penggenangan sebagai akibat pengembunan, pengidratan, dan peningkatan kelarutan beberapa bahan perekat. Perubahan kekuatan tanah di dalam tanah agregat dan diantara 13 agregat dapat dilihat dari kohesi di dalam agregat tanah dimana menurun bila kadar lengas yang rendah, meningkat dengan cepat bila kelengasan meningkat mencapai puncak kira-kira pada kapasita lapang dan menurun tajam bila kadar kelengasan mendekati kejenuhan (Anonim, 2008). 14 BAB III. METODELOGI PRAKTIKUM 3.1. Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari kamis, 20 November samsai dengan 18 Desember 2014 pukul 16.45 sampai selesai, bertempat dilaboraturium Ilmu Tanah Fakultas Pertanian Universitas Mataram. 3.2. Alat dan Bahan praktikum 3.2.1. Alat-alat Praktikum Alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini diantaranya adalah, dua buah cawan potri kosong, sebuah timbangan analitik, oven, papan penungku, kawat kasa, stopwach, gelas ukur, pipet tetes, nampan, rak tabung sedimen, tabung sedimen, adalah piknometer, kawat pengaduk halus, termometer dengan ketelitian 0,1oC, botol pemancar air, corong gelas kecil, timbangan analitik, potongan kertas, benang halus, cawan pemanas lilin, satu set casagrande, cawan penguap diameter 12 cm, eksikator, sehelai kertas grafik semilog. 3.2.2. Bahan-bahan Praktikum Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini abtara lain adalah contoh tanah kering angin serbuk yakni tanah jenis inseptisol, tanah inceptisol, tanah entisol, tanah vertisol, air mineral, NaOH, air dan lilin, botol kocok, pH meter, pH stick, pengaduk gelas, gelas ukur, buku Munsell Soil Colour Chart, KCl 0,1N, contoh tanah kering udara 0,42 mm (0,5 ml). 3.3. Prosedur Kerja 3.3.1. Kadar lengas tanah 1. Menetapkan kadar lengas contoh tanah kering angin a. Ditimbang cawan kosong bersih (a gr) 15 b. Dimasukkan contoh tanah kering kedalam cawan kira-kira separuh penuh kemudian ditimbang (b gr) c. Dimasukkan cawan yang sudah terisi tanah kering tersebut kedalam oven yang telah diatur temperaturnya 105oC-110o C, dibiarkan selama 12 jam d. Dikeluarkan dan dibiarkan dingin dan ditimbang kembali berat cawan yang berisi tanah setelah dioven tadi (c gr) 2. Menetapkan kadar lengas contoh tanah kapasita lapang a. Disiapkan bejana seng yang telah dilapisi dengan kawat kasa dibagian bawahnya, dan masukkan kedalam lubang papan penungku. b. Diisi dengan contoh tanah sampai tiga perempat tinggi bejana seng tersebut c. Ditetesi secara perlahan-lahan dengan air sampai tanah dalam bejana penhuh dengan air. Initerlihat dengan adanya air yang menetes dari bagian bawah bejana seng. d. Diambil contoh tanah dari dalam bejana setelah tiba saatnya (usahakan dapat mewakili keseluruhan tanah dalam bejana), dengan mengambil bagian atas, tengah dan bawah untuk selanjutnya ditentukan kadar lengasnya, seperti langkah penetapan kadar lengas tanah diatas. 3.3.2. Tekstur tanah 1. Uji kuantitatif tekstur tanah a. Disiapkan contoh 2 mm, kemudian letakkan tabung sedimentasi secara tegak lurus pada rak tabung sedimen b. Dimasukkan contoh tanah kedalam tabung 1 sampai pada garis 15 dan tambahnkan 1 ml NaOH 1N c. Ditambahkan aquades sehingga tanda pada garis 46 kemudian tutup rapat d. Dikocok selama 2 menit hingga homogen e. Dibuka tutup tadi, letakkan pada rak dan biarkan mengendap selama 30 menit 16 f. Dituangkan larutan 1 dengan perlahan-lahan kedalam tabung II dan biarkan mengendap selama 30 menit g. Dituangkan larutan tabung II kedalam tabung III 2. Uji kualitatif tekstur tanah a. Diambil tanah sedikit menggunakan ibu jari dan telunjuk b. Dimasukkan kedalam air untuk membasahi tanah tersebut c. Diuli secara perlahan-lahan d. Dirasakan perbedaan antara pasir, debu, dan liat selama pengulian e. Diulang cara 1 sampai 4 untuk jenis tanah yang berbeda 3.3.3. Struktur tanah 1. Menetapkan kerapatan massa (BV) a. Diikat tanah vertisol dengan benang b. Ditimbang tanah tersebut dengan neraca analitik untuk mencari nialai a c. Dicelupkan kedalam lilin yang sudah mencair dengan suhu 600C sampai tidak terlihat keluarnya buih dari tanah tersebut d. Diangkat kemudian ditunggu sampai kering e. Ditimbang kembali untuk mencari nilai b f. Dicelupkan pada air bervolume 450 ml g. Diamati perubahan volume yang terjadi pada air 2. Menetapkan kerapatan butir tanah (BJ) a. Ditimbang piknometer kosong dalam keadaan tertutup untuk mendapatkan nilai a b. Diisi air sampai leher piknometer kemudian ditimbang untuk mendapatkan nilai b c. Diukur suhu air dalam piknometer untuk nilain BJ1 d. Ditimbang air dalam piknometer e. Ditimbang tanah entisol sebanyak 5 gram untuk nilain c 17 f. Dimasukkan tanah kedalam piknometer kemudian masukkan air sedikit dan goyangkan lalu biarkan selama 2 menit g. Dimasukkan air sampai leher piknometer dan ditimbang untuk mendapatkan nilai d h. Diukur suhu campuran tanah dan air untuk nilai BJ2 3.3.4. Warna dan kemasaman tanah 1. Warna tanah a. Diambil bongkahan tanah kering b. Dibandingkan warna tanah dengan warna-warna pada buku Munsell Soil Colour Chart c. Dicatat persentase Hue, Vaalue, dan Chroma tanah yang titunjukkan oleh buku Munsell Soil Colour Chart 2. Kemasaman tanah aktual a. Ditimbang tanah 5 gram, dimasukkan kedalam botol kocok b. Ditambahkan aquades 20 ml untuk pH H2O c. Dikocok selama 5 menit hingga tanah betul-betul larut dan biarkan selama kurang lebih 12 menit d. Diukur pH tanah dengan pH stik 3. Kemasaman tanah potensial a. Ditimbang tanah 5 gram dimasukkan kedalam botol kocok b. Ditambahkan aquades 20 ml KCl c. Dikocok selama 5 menit hingga tanah benar-benar larut dan diamkan selama kurang lebih 2 menit d. Ukur pH tanah dengan pH meter 3.3.5. Konsistensi tanah 1. Batas cair tanah (BC) 18 a. Disiapkan contoh tanah 100 gram (diameter ukuran jarah 2mm), masukkan kedaalam cawan diberikan air secukupnya dan diaduk merata sampai membentuk pasta yang homogen b. Dipindahkan sebagiaan pasta tanah pada cawab casagrande dan diratakan sehingga ketebalan 1 cm c. Dibelah pasta tanah pada cawan casagrande menjadi dua bagian menggunakan pengalur (colet). Pembelahan dimulai dari sisi atas cawan d. Diputar engkol pemutar cawan pada casagrande dengan kecepatan dua putaran perdetik sampai alur pada cawan menyatu sepanjang 1,27 cm e. Dicatat jumlah ketukan yang didapat untu mencapai keadaan (butir 4), kemudian ambil contoh tanah disekitar alur yang telah menyatu untuk ditetapkan kadar lengasnya secara gravimetrik menggunakan oven pada suhu 105oC selama 4-8 jam f. Ditetapkan kadar lengas tanah tersebut dilakukan pada jumlah ketukan antara 15-40 ketukan untuk membentuk alur sepanjang 1,27 cm g. Batas cair diperoleh dengan menentukan kadar lengas tanah pada 25 ketukan 2. Batas lekat tanah (BL) 1. Disiapkan contoh tanah 100 gram (diameter ukuran jarah 2mm), masukkan kedaalam cawan. Basahi dan aduk meraata dengan spatula ataau pengaduk 2. Diberikan air suling dan pengadukan terus dilakukan agar bentuk pasta yang homogen 3. Diambil pasta tanah tersebut dan gumpalkan pada tangan kemudian tusukkan spatula/pengaduk yang telah disediakan. Penusukan dilakukan hingga kedalam 2,5 cm dengan kecepatan 1 cm/detik. Kemudian pengaduk ditarik dengan keceptan 2,5 cm/detik 4. Diperiksa permukaan pengaduk:  Bibersih berarti batas lekat belum tercapai (lengas tanah masih berada dibawah batas lekat). Perlu penambahan air lagi dan pastakan 19  Bila seluruh tusukan berisi (dilengketi tanah), maka berarti lengas tanah beras diatas batas lekat. Perlu penambahan air lagi dan pastakan.  Bila 1,3 atau 0,8 dari ujung penusuk dilekati tanah, maka berarti batas lekat tanah telah tercapai 5. Diambil contoh tanah tersebut untuk ditetapkan kadar lengasnya menggunakan oven pada suhu 105o-110oC 3. Batas gulung tanah (BG) 1. Disiapkan contoh tanah 100 gram, masukkan kedalam cawan. Tambahkan air suling sambil diaduk hingga merata. Contoh tanah akan terbentuk bola tetapi tidak melekat ditangan. Jika bola terlihat retak, maka perlu penambahan air lagi 2. Diuli bola tanah tersebut diatas bidang permukaan rata (misal kaca,porselen). Pengulian dilakukan dengan kecepata 80-90 gerak setengah putaran permenit sampai terbentuk pita-pita (benang tanah) berdiameter 0,3 cm. Jika pita-pita tanah tersebut menunjukkan keretakan tanah maka btas plastis tercapai. Jika tidak berarti kelengasannya terlalu tinggi dan pengaturan kelengasannya dengan menambahkan tanah, perlu diulaangi kembali dan dilanjutkan dengan pengulian lagi hingga tercapai kriteria batas plastis diatas 3. Diambil pita-pita tanah yang telah memenuhi kriteria tersebut untuk mebetapkan kadar lengasnya dengan oven pada suhu 105o-110oC 4. Batas berubah warna (BBW) 1. Diratakan sampai tipis dan licin pasta tanah pada permukaan paapan menggunakan pengaduk/colet. Ketebalannya dibuat sedemikian rupa sehingga menipis dibagian tepi. Ketebalan bagian tengah >3 mm 2. Disimpan ditempat yang bebas dari sinar matahari langsung dan kering anginkan. Pada waktu lengas menguap. Maka warna tanah akan berubah dari bagian tepi dan perlahan-lahan kebagian tengah 20 3. Diambil sebagian dari contoh tanah setelah tercapai perubahan warna mencapai lebar> 0,5, bagian yang berubah warna ini diambil bersama–sama dengan bagian yang ada disampingnyaa dengan bagian yang lebih gelap selebar 0,5 cm untuk ditetapkan kadar lengasnya sebagai BBW. 21 BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil 4.1.1. Gambar Segitiga Tekstur Tanah Menurut USDA 4.1.2. Tabel Hasil Pengamatan 4.1.2.1 Tabel Hasil Pengamatan Kadar Lengas Tabel 1.1. Kadar Lengas Kering Angin A B No Kelompok (gram) (gram) 1 13 3,67 20,27 2 14 3,79 21,67 3 15 3,95 41,15 4 16 3,69 28,50 5 17 3,85 25,85 c (gram) 18,69 19,61 39,62 26,05 23,70 Kadar lengas (%) 10,51 11,06 4,29 10,95 10,83 22 Tabel 1.2. kadar lengas kapasitas lapang A B No Kelompok (gram) (gram) 1 13 5,03 22,70 2 14 3,83 36,13 3 15 3,80 45,14 4 16 3,83 42,02 5 17 5,03 29,02 c (gram) 16,13 20,23 30,51 23,65 19,68 Kadar lengas (%) 60,81 96,95 54,77 92,68 63,75 4.1.2.2 Tabel hasil pengamatan tekstur tanah Tabel 2.1 pengamatan tekstur tanah secara kuantitatif Fraksi Kelompok % pasir % debu % liat 13 60 26,7 13,33 14 60 26,7 13,33 15 66,7 6,7 26,67 16 53 40 7 17 80 20 0 Tabel 2.2 pengamatan tekstur tanah secara kualitatif Fraksi Jenis tanah Kelas tekstur % pasir % debu % liat Inceptisol 10 60 30 SiCl (lempung liat berdebu Entisol 10 30 60 C (liat) Vertisol 15 60 25 Si.L (lempung berdebu) 4.1.2.3 Tabel hasil pengamatan struktur tanah Tabel 3.1 kerapatan massa tanah (BV) No kelompok Nilai a Nilai b 1 13 14,55 15,11 2 14 15,11 15,18 3 15 22,18 22,74 4 16 16,59 13,31 5 17 14,93 15,42 BV 3,02 11,194 0,05967 0,876 -23,92 23 Tabel 3.2 kerapatan butir tanah (BJ) No kelompok A B 1 13 26,36 75,68 2 14 28,56 77,35 3 15 26,86 75,94 4 16 27,40 77,22 5 17 25,97 76,11 C 30,36 31,93 31,93 32,35 31,02 d 77,80 78,81 78,81 76,03 78,81 4.1.2.4 Tabel hasil pengamatan warna dan kemasaman tanah Tabel 4.1 warna tanah Contoh Kelompok Hue tanah 1 2,5 Yr 13 2 10 R 3 2,5 Yr 1 2,5Yr 14 2 10R 3 2,5 Yr 1 2,5 Yr 15 2 2,5 Yr 3 2,5 Yr 1 5 Yr 16 2 7,5 Yr 3 5 Yr 1 5 Yr 17 2 7,5 Yr 3 5Yr Tabel 4.2 pH aktual tanah Kelompok pH 13 6 14 6 15 7 16 5 17 5 Value Chroma Warna 4 5 8 4 5 8 3 4 7 3 4 6 3 4 6 3 3 2 3 3 2 3 2 2 4 2 2 4 2 2 Radish brown Queated Pinkis white Radish brown Queated Pinkis white Dark radish brown Weaked Palered Dark radish brown Coklat Pink keabuan Dark radish brown Coklat Pink keabuan 24 Tabel 4.3 pH potensial tanah Kelompok pH 13 6,75 14 6,75 15 6,81 16 6,82 17 6,82 4.1.2.5 Tabel hasil pengamatan konsistensi tanah No 1 2 3 4 A (gram) 14,52 15,82 16,82 17,33 B (gram) 23,95 24,43 27,31 24,18 c (gram ) 21,58 22,29 24,76 22,66 4.1.3. Analisis data 4.1.3.1.Kadar lengas 1. Kadar lengas kering angin kadar lengas = = = b-c ×100% c-a 25,85-23,70 23,70-3,85 2,15 19,85 ×100% × 100 % = 0,1083 x 100% = 10,83 % 2. Kadar lengas kapasitas lapang kadar lengas = = b-c ×100% c-a 29,02-19,68 19,68-5,03 ×100% 25 = 9,34 14,69 × 100 % = 0,6375 x 100% = 63,75 4.1.3.2.Tekstur tanah % pasir = = I ×100% 15 12 15 ×100% = 80% % debu = II ×100% 15 3 = 15 ×100% = 20% % liat = 100-(%I+%II) = 100- (80+20) =0 4.1.3.3.Struktur tanah 87 ×a 100+KL ×{0,87 q-r-p - b-a } BV= 87×14,93 100+10,83 ×{0,87 452-2-450 - 15,42-14,93 } = = 1298,91 110,83 ×(0,87 0 -0,49) = 1298,91 -54,3067 = - 23,92 BJ= = 100(c-a)×BJ1 × BJ2 100+KL :BJ2 b − a − BJ1 (d − c) 100 (31,02-25,97)×0,996×0,0081 100+10,83 : 0,0081(26,11-25,97)-0,996(78,81-31,02) 26 = = 100 (5,05)×0,996×0,0081 110,83 : 0,0081(0,14)-0,996(47,79) 4,074138 97733,68-47,59 = 4,16 x 10-5 4.1.3.4.Konsistensi Tanah kadar lengas BC = b-c ×100% c-a 23,95-21,58 21,58-14,52 = ×100% = 0,3357 x 100% = 33,57% kadar lengas BL = = b-c ×100% c-a 24,43-22,29 ×100% 22,29-15,82 = 0,3308 x 100% = 33,08 % b-c ×100% c-a kadar lengas BG= = 27,31-24,76 24,76-16,82 ×100% = 0,3212 x 100% = 32,12 % kadar lengas BBW = = b-c ×100% c-a 24,38-22,66 22,66-17,33 ×100% = 0,3223 x 100% = 32,23 % Jo = BL-BG x 100% = (33,08-32,12) x 100% 27 = 0,96 x 100 % = 96% Ip = BC-BG x 100% = (33,57-32,12) x 100% = 1,45x 100 % = 145% PAM = BC-BBW x 100% = (33,57-32,12) x 100% = 1,34 x 100 % = 134% 4.2. Pembahasan 4.2.1. Kadar lengas tanah Berdasarkan hasil praktikum kadar lengas tanah pada contoh tanah kering angin oleh kelompok 17 memiliki kadar lengas 10,83% dan kadar lenga kapasitas lapang memiliki kadar lengas sebesar 63,75%. Terlihat perbedaan kadar lengas yang sangat besar diantara keduanya. Ini dikarenakan pada contoh tanah kering angin tidak ditambahkan dengan air sehingga jumlah air yang dipertahankan tidak sebanyak tanah yang telah menerima air. Jenis tanah yang digunaka pada praktikum ini adalah inceptisol yang memiliki tekstur kering berpasir dan sudah mengalami perkembangan, tanah ini memiliki kemampuan menahan air lebih kecil. Tanah inceptisol mencapai kapasitas menahan maksimal ketika jumlah air maksimal yang didapat untuk ditampung tanah ketika diberi perlakuan penambahan air. Pada saat kapasitas ini tercapai semua pori-pori tanah telah jenuh oleh air, air bergerak kedalam (dasar) tanah karena adanya gaya gravitasi. Kapsitas lapang tanah tercapai ketika air telah turun sama sekali, terlihat pada dasar mulai menetes air secara perlahan seperti yang dikemukakan oleh sudarmono (1997) bahwa kapasitas 28 lapang dapat ditandai dengan keluarnya air siraman dari dalam tanah pada pot. Pada keadaan ini pori-pori makro sudah kosong. Air menempel antara bidang bidang pertemuan agregat-agregat dan air sebagian besar terdapat dalam pori mikro. Pada tanah inceptisol, kontak air dengan tanah rendah karena permukaan kontak antara tanah pasiran didominasi pori-pori makro. Oleh karena itu air yang jatung mengalami perlokasi dan air kapiler mudah leps karena adanya evaorasi. Dalam praktikum ini, contoh tanah kering yang diuji dengan oven pada suhu 105oC-110oC selama semalam (kurang lebih 12 jam) bertujuan untuk menghilangkan semua lengas yang terdapat dalam sampel sehingga perbandingan selisih antara berat sebelum dioven dab sesudah dioven merupakan berat lengas tanah. Bahan organik dapat membantu penyimpanan/penyekap air. Hal ini karena ukuran bahan organik yang berupa koloid sehingga mempunyai luas permukaaan jenis yang cukup besar. Relief dan topografi mempengaruhi lengas tanah berhubungan dengan keceptan mempengaruhi lengas tanah berhubungan dengan kecepatan infiltrasi air dan perannya dalam mempercepat kehilangan lengas tanah melalui aliran permukaan. Iklim yang berpengaruh besar terhadap lengas tanah adalah curah hujan dan penguapan atau evaporasi. Dikarenakan kedua faktor tersebut menetukan jumlah air yang terdapat dalam tanah. Dalam praktikum ini pada cawan no.2 diberi perlakuan berupa penambahan air dan dioven sebagai salah satu penggambaran faktor yang mempengaruhi besarnya lengas tanah. Pengaruh tentang kadar lengas dalam pertanian sangatlah penting, karena kadar lengas mempengaruhi proses serapan hara dan pernapasan akar tanaman.dengan mengetahui kadar lengas dalam tanah dapat dilakukan tindakan, terutama yang berhubungan denga manajemen sumber daya air. Tanah pertanian yang baik memiliki kadar lengas yang sesuai dengan kebutuhan tanaman yang dibudidayakan. Apabila kadar lengas rendah maka dapat diatasi dengan menambahkan jumlah air secara intensif dan teratur, 29 menambah bahan organik, ataupun menggunakan mulsa untuk mengurangi penguapan. Sedangkan apabila kadar lengas makin tinggi maka dapat diatasi dengan membuat saluran drainase. 4.2.2. Tekstut tanah Tekstur tanah berarti proporsi dan komposisi fraksi-fraksi penyusun tanah. Adapun fraksi penyusun tanah yaitu pasir,debu dan liat. Fraksi yang dominan pada suatu tanah tertentu merupakan ciri dari jenis tanah yang bersangkutan. Tekstut tanah merupakan salah satu sifat fisik tanah yang tidak mudah berubah. Tekstur tanah hanya dapat berubah oleh pencampurann dengan tanah lain yang bertekstur beda. Oleh karena itu, tekstur tanah sering digunakan untuk menduga asal bahan induk tanah dan proses-proses yang berlangsung pada suatau bentang lahan. Tekstur tanah merupakan salah satu sifat yang dimiliki oleh tanah. Adapun faktor yang mempengaruhi tekstur tanah adalah iklim, bahan induk, proses generasi yang terjadi pada tanah dan umur tanah. Sedangkan faktor yang dipengaruhi oleh tekstur tanah adalah kemampuan tanah memegang dan menyimpan air aerasi dan permeabilitas, kapasitas tukar kation, kesuburan, infiltrasi dan laaju pergerakan air. Dalam bidang pertanian, mengetahui tekstur tanah memiliki manfaat antara lain untuk mengetahui dan menentukan jenis tanaman apa ynag cocok dibudidayakan, bagaimana pengolahan lahannya dan kemudian bisa didapat hasil yang bagus. Tekstur tanah sangat mempengaruhi tertumbuhan tanaman yang tumbuh dipermukaannya. Pada percobaan ini digunakan tiga jenis tanah yaitu inceptisol,entisol dan vertisol. Ketiga jenis tanah tersebut mempunyai tekstur yang berbedabeda. Untuk mengetahui komposisi fraksi dalam tanah dikenal beberapa metode, yaitu penentuan kualitas secara pilihan, analisis granuler cara pipet, dan bouyous hydrometer, tetapi pada percobaan ini hanya digunakan dua 30 metode yaitu secara kualitatif yakni metode percobaan di lapangan dan metode kuantitatif yaitu metode percobaan dilaboraturium dengan perhitungan matematis. Pada percobaan pertama dengan metode kualitatif. Uji ini dilakukan dengan cara tanah diuli pada ibu jari dan telunjuk dan diberi sedikit air agar terasa jelas pada setiap fraksi. Pada uji ini digunakan tiga jenis tanah berbeda yakni inceptisol, vertisol, dan entisol. Dalam praktikum ini didapat hasil penentuan tekstur tanah yakni pada tanah inceptisop didapat hasil berupa 10% pasir, 60% debu dan 30% liat, terasa licin dan agak melekat pada permukaan tangan. Jika dilihat dari beberapa sumber yang ada, percobaan ini dapat dikatakan tidak sesuai karena inceptisol memiliki tekstur lempung berliat, karena fraksi lenih liat dominan dari yang lainnya. Sedangkan hasil praktikum menunjukkan bahwa tanah inceptisol adalah tanah lempung liat berdebu. Bahan uji yang kedua pada uji kualitatif adalah tanah entisol didapat hasil berupa liat, ini tidakn sesuai dengan beberapa sumber yang mengtakan bahwa entsol memiliki tekstur kasar. Pada jenis tanah vertisol didapat hasil berupa lempung berdebu, sesuai dengan pernyataan beberapa sumber yang mengatakan tanah vertisol adalah tanah berkarakter liat. Kelebihan dari metode penentuan tekstur dengan metode pilinan atau kualitatif ini diantaranya adalah murah, cepat dan sederhana, karena hanya dengan perasaan, dan kelemahan dari metode ini adalah cenderung tidak selalu tepa, karena tidak adanya angka atau perhitungan yang empiris dari penentuan jenis tanah itu sendiri. Sedangkan pada meyode kedua menggunakan metoe kuantitatif. Pada metode ini terdapat kelebihan berupa data-data yang didapatkan dari proses yang empiris dan penentuan jenis tekstur tanah cenderung lebih valid,tetapi kelemahan dari metode ini adalah lebih lama karena memnbutuhkan proses analisa dan perhitungan terlebih dahulu. Pada metode ini jenis tanah yang digunakan adalah inceptisol yang memiliki tekstur yang lempung berliat tetapi 31 berdasarkan perhitungan diperoleh bahwa jenis tekstur tanah berupa pasir. Dari perhitungan dapat dilihat dan disimpulkan jenis tekstur tanah dengan bantuan segitiga tekstur menurut USDA, sehingga didapat bahwa ada faktor lain yang memepengaruhi jenis tekstur tanah, mulai dari faktor bahan induk sampai pegaruh faktor lingkungan. 4.2.3. Struktur tanah Pembentukan agregat tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain bahan induk, bahan organik tanah, tanaman, organisme lain, iklim dan waktu. Bahan induk akan memepengaruhu struktur tanahnya, akan berpasir atau berliat. Semakin banyak bahan induk tanah, tanah akan menjadi lebih mampat. Struktur tanah menentukan kemudahan akar bekembang dengan baik pada tanah yang aerasi dan drainasemya bagus. Aerasi dan draenase ini sangat ditentukan oleh keberadaan pori-pori tanah. Perakaran yang baik akan mendukung pertumbuhan tanaman sehingga produktivitasnya tinggi, sedangkan perakaran yang tidak sehat akan memetukan produktivitas tanaman. Dengan demikian struktur tanah menentukan tinggi rendahnya produktivotas tanaman. Berat volume disebut juga kerapatan bongkadan tanah atau Bulk Density. Kerapatan volume dapat diukur dengan metode lilin. Percobaan ini menggunakan metode lilin karena mudah untuk digunakan. Sedangkan berat jenis tanah (BJ) diukur dengan metode piknometer. Metode ini merupakan metode yang paling sering digunakan karena BJ dipengaruhi oleh jenis minimal tanah. Nilai BV yang tinggi menandakan bahwa tanah tersebut mampat, sebaliknya jika tanah tersebut longgar nilai nilai BV akan semakin rendah. Dari hasil pengamatan terlihat bahwa tanah vertisol bertekstur longgar karena nilai BV bernilai negativ (-23,92). Sedangkan nilai BJ depengaruhi oleh 32 minimal tanah, pada praktikum ini diperoleh nilai BJ sebesar 0,0000416, sehingga partikel tanah tersebut tidaak padat.Hasil percobaan ini tidak sesuai dengan teori yang ada. Pada beberapa sumber, tanah vertisol dikatakan bertekstur lempung berdebu maka bongkahannya akan padat. 4.2.4. Warna dan kemasaman tanah Warna tanah merupakan gabungan berbagai warna komponen penyusun tanah. Warna tanah berhubungan langsung secara proporsional dari total warna yang dipantulkan permukaan tanah. Warna tanah sangat ditentukan oleh luas permukaan spesifik dikali denga proporso volumetrik masing-masing terhadap tanah. Makin luas permukaan spesifik menyebabkan makin dominan menentukan warna tanah, sehingga warna butir koloid tanah (koloid organik dan koloid anorganik) yang memiliki luas permukaan yang sangat luas sehingga sangat mempengaruhi warna tanah. Menurut Wirjodihardjo (2002), bahwa intensitas warna tanah dipengaruhi tiga faktor, yakni jenis mineral dan jumlahnya, kandungan bahan organik tanah dan kadar air tanah dan tingkat hidratasi. Pada pengamatan dengan alat indra, warna tanah mencerminkan beberapa sifat tanah, diantaranya yaitu kandungan bahan organik, drainase. Warna tanah sangat dipengaruhi oleh kadar lengas didalamnya. Tanah yang kering memiliki warna yang lebih muda dibandingkan dengan tanah yamg dibasahi, ini karena bahan koloid yang kehilangan air. Praktikum ini menggunakan buku Munsell Soil Colour Chart dalam penetapan warna tanah. Dimana dalam penetapan warna tanah, Hue adalah sifaat warna dominan yang sesuai dengan panjang gelombang, Value yang menunjukkan tua muda warna tanah, Chroma menunjukkan intensitas cahaya. Warna tanah yang terdeteksi berbeda-beda karena mencerminkan sifat tanah. Tanah dicocokkan dengan buku Munsell Soil Colour Chart diperoleh data berupa pada tanah pertama 5Yr ¾ yang berarti Hue 5Yr, Valuev 3 dan Chroma 4 yang menunjukkan warna dark radish brown atau coklat gelap 33 kemerahan dari data inin dapat dianalisis tanah ini mengandung Fe2O3. Tanah kedua diperoleh data berupa 7,5Yr 4/2 dengan warna coklat, dapat didevinisikan bahwa tanah ini berdrainase bai. Pada tanah selanjutnya diperoleh data 5Yr 6/2 yang berwarna pink keabuan ini mencerminkan bahwa tanah berdarainase buruk. Reaksi tanah adalah parameter tanah yang dikendalikan kuat oleh sifatsifat elektrokimia koloid-koloid tanah. Istilah ini menujukkan kemasaman atau basa tanah yang derajatnya ditentukan oleh kadar ion hidrogen dalam larutan tanah. Kemasaman atau kebasaan merupakan pencerminan kadar ion H+ maupun ion OH-. Bila ditemukan H+ berlebih maka disebut masam, bila H+ sama dengan OH- disebut netral, bila OH- berlebih disebut basa. Semakin kecil kejenuhan bassa semakin rendah pH-nya karena semakin masam reaksi tanah yang terjadi. Berdasarakan pH tanah selain dipengaruhi oleh faktor fraksi tanah lempung juga dipengaruhi oleh batuan induk, bahn organik, iklim, aktivitas organisme dan manusia. Bahan induk yang masam pada umumnya akan menyebabkan tanah akan menjadi masam begitu pula dengan bahan induk basa. Bahan organik kering 90%nya didominasi oleh unsur karbon, oksigen, dan hidrogen yang menyebabkan tanah menjadi masam. Pengamatan tanah entisol, diproleh pH KCl tanah sebesar 6,82 dab pH H2O tanah sebesar 5. Perolehan nilai pH ini sesuai dengan teori yang mengatakan bahwa tanah entisol memiliki reaksi tanah netral, agak masam dan ada kalanya masam (pH 5,0-7,0). Untuk pH tanah dengan penambahan H2O ternyata tanah telah sesuai dengan teori karena pHnya berada dalam kisaran 5,0-7,0. Namun pH Kclnya sebesar 6,82 yang menyatakan tanah dengan penambahan KCl akan menjadi basa karena ion K akan tereduki menjadi basa. Ion K merupakan ion basa yang sehrusnya merubah suasana taanah menjadi basa, pada pH aktual tanah entisol didapatkan hasil sebesar 5 dan pH potensial sebesar 6,82 menunjukkan pH tanah bersifat netral. 34 4.2.5. Kosistensi tanah Konsistensi merupakan sifat fisik tanah yang menunjukkan derajat adhesi dan kohesi zarah-zarah pada berbagai tingkat kelengasan tanah. Setiap jenis tanah memiliki konsistensi tanah yang berbeda-beda. Faktor-faktor yang mempengaruhi konsistensi tanah antara lain adalah tekstur tanah, struktur tanah, jumlah koloid-koloid anorganik dan organik, kondisi kelengasan tanah (kering, lembab, basah), serta kandungan air tanah. Dengan berkurangnya kandungan air, umumnya tanah akan kehilangan sifat melekatnya dan sifat plastisnya, dan juga dapat menjadi gembur dan lunak dan akhirnya jika kekurangan air akan menjadi keras dan koheren. Praktikum ini bertujuan untuk menetukan batas cair tanah, batas lekat tanah, batas gulung tanah, batas berubah warna tanah, jangka olah tanah, indeks plastis tanah, dan persediaan air maksimum laruran. Dari hasil perhitungan kadar lengas masing-masing percobaan diperoleh bahwa tanah memiliki batas cair tanah pada 33,57% diaman batas cair adalah jumlah aiir terbanyak yang dapat ditahan oleh tanah. Batas lekat tanah sebesar 33,08% , sehingga diketahui tanah tidak akan melekat pada benda lain jila kadar air tanah lebih dari 33,08%, dan tanah akan berubah warna pada kadar air terendah yang dapat diserap oleh tanama pada 32,23%, jangka olah tanah sebesar 96% yang menunjukkan tanah sangat mudah untuk diolah karena jangka olah tanah sangat tinggi dan diindonesia tanah inceptisol digunakan untuk lahan pertanian seperti persawahan. Indeks plastis tanah yang sangat besar yakni 145% yang menandakan bahwa inceptisol bertekstur liat atau mampu menahan air yang tinggi. Tanah ini memiliki 134% persediaan air maksimum yang mampu ditahan oleh tanah ini. Dari perolehan data ini dapat kita simpulkaan bahwa tanah inceptisop baagu untuk tanaman karena mudah untuk dolah memiliki batas lekat yang rendah dan jangka olah yang sangat besar dengan kemampuan menhan air yang tinggi pula. 35 BAB V. PENUTUP 5.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil praktikum dan pembahasan dari praktikum yang telah dilaksanakan dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Kadar lengas tanah adalah kandungan air tanah yang terdapat dalam poripori makro 2. Kadar lengas contoh tanah kering angin sebesar 10,83% dan kadarb lengas kapasitas lapang tanah sebesar 63,75% 3. Besar dan kecilnya kadar lengas dipengaruhi oleh ukuran partikel tanah 4. Kadar lengas dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman 5. Kadar lengas tanah yang baik untuk petanian yakni kadar lengas yang sesuain dengan tanaman yang dubudidaya 6. Tekstur tanah adalah proporsi dan komposisi fraksi-fraksi penyusun tanah 7. Tiga fraksi penyusun tanah yaitu pasir, debu dan liat 8. Ada beberapa cara untuk menentukan kelas tekstur tanah diantaranya dengan metode kualitatif dan metode kuantitatif 9. Metode kualitatif yakni penentuan kelas tekstur tanah di lapangan dengan cara pengulian dan penentun fraksi dengan perasaan 10. Metode kuantitatif yakni penentuan kelas tekstur tanah di laboraturium dengan cara perhitungan fraksi secara matematis 11. Dapat menetapkan kerapatan tanah dan menetapkan kerapatan massa tana (BV) 12. Struktur tanah mempengaruhi tingkat perkembangan tanah 13. Tanah bertekstur baik memiliki drainase dan aerasi yang baik untuk tanaman 14. Berat volume tanah vertisol adalah -23,92 15. Berat jenis tanah entisol adalah 0,0000416 36 16. Warna tanah merupakan gabungan berbagai warna komponen penyusun tanah 17. Penentuan warna tanah dapat menggunakan buku Munsell Soil Colour Chart 18. pH tanah menggambarkan banyaknya ion H+ maupun ion OH- yang dijerap oleh tanah 19. praktikum ini menunjukkan pH tanah entisol berada pada pH netral 20. Konsistensi tanah merupakan gambaran mudah atau sulitnya suatu tanah diolah 21. Tanah inceptisol cocok untuk digunakan sebagai tanah pertaanian karena memiliki jangka olah yang sangat tinggi 22. Tanah inceptisol memiliki batas cair 33,57%, batas lekat 33,08%, batas gulung 32,12% dan batas berubah warna 32,23%. 23. Jangka olah tanah inceptisol sebesar 96% dengan indeks plastis 145% dan persediaan air maksimum sebesar 134%. 24. Semakin tinggi jangka olah suatu tanah semakin mudah untuk tanah tersebut diolah. 5.2. Saran Peran kadar lengas tanah dalam pertanian karena secara langsung mempengaruhi tanaman yang dibudidaya maka karena itu perlu untuk para petani mengetahui bagaimana menghadapi kadar lengas tanah, perlu adanya penyuluhan kepada petani untuk mengenali kadar lengas.Mengenali tekstur tanah penting untuk dapat mengetahui bagaimana cara pengolahan dan penanganannya ketika bermasalah karena tanah merupakan penopang tanaman dan penentu kapasitas simpan air oleh tanah sehingga dapat diketahui pengaturan drainase dan jenis tanaman yang cocok untuk ditanam petani. Sebaiknya struktur tanah harus lebih dimengerti untuk mengethui kadar drainase dan aerasi yang baik untuk tanah dan jenis tanaman pertanian yang cocok. Sebaiknya praktikum dilaksanakan pada pukul 09.00-16.00 agar 37 dipengaruhi intensitas warna tanah yang baik. Perlu untuk diketahuinya konsistensi tanah agar mengetahui kadar drainaase yang baik untuk tanah tersebut dan memberi perlakuan yang tepat dalam pengolaha tanah dan memetukan tanaman jenis apa yang cocok untuk dibudidayakan. 38 DAFTAR PUSTAKA Anonim 2008.Tanah Pertanian:http//academia.edu.681-tanah-pertanian.(diakses 14 Desember 2014). Anonym,2009.Struktur Tanah.http://dselika.blogspot.com/2009/08/struktur-tanah638-html. (Diakses 6 Desember 2014). Bale.2000.Ilmu Tanah I.Fakultas Kehutanan. Universitas Gajah Mada.Yogyakarta. Darmawijaya,M.I.1980.Klasifikasi Tanah Dasar Teori Bagi Peneliti Tanah Dan Pelaksanaan Pertanian Di Indonesia.Balai Penelitian Teh dan Kina:Bandung. Hakim.1986.Dasar-Dasar Ilmu Tanah.Universitas Lampung:Lampung. Hanafiah,2004.Ilmu Tanah.Mediatama Sarana Perkasa:Yogyakarta. Hanafiah,Kemas Al,.2007. Dasar-Dasar Ilmu Tanah.PT. Baja Grafindo Persada: Jakarta. Hardjowigeno,S.1993.Klasisikasi Resindo:Jakarta. Tanah Dan Pedogenesis.Akademika Hardjowigeno.1992.Ilmu Tanah.Penerbit Akademika Presindo:Jakarta. Lugito,2012.Tekstur Tanah.http://lugiti-center.blogspot.com/2012/12/tekstur-tanahdasar-dasar-ilmu-tanah.html. Madjid,Abdul.2009.Dasar-Dasar Ilmu Tanah.Bahan Pertanian.Universitas Gajah Mada:Yogyakarta. Kuliah Notohadiprawito.R.M.2005.Asas-Asas Pedologi.Departemenilmu Pertanian.Universitas Gadjah Mada:Yogyakarta. Notohadiprawoto.1998.Tanah Mada:Yogyakarta. Dan Fakultas Tanahfakultas Lingkungan.Universitas Gadjah Praharyaanto,2012.tekstur tanah,www.praharyanto-zone.blogspot.com/2012/teksturtanah/xhaioau89.(diakses pada sabtu 29 November 2014). 39 Risa,2009. Tekstur Tanah Dan Daya Ikat Terhadap Air.http://www.scribd.com/doc/50168881/hubungan-tekstur-tanah-dandayaikat-terhadap air.(diakses sabtu 29 November 2014). Ruisterdan,2004.Chemistry Of Soil. Pustaka Busana:Bandung. Sirade,2003.Ilmu Tanah Pertanian.Gadjah Mada University Press:Yogyakarta. Sukarman.2007.Dasar-Dasar Kimia Tanah.Balai Penelitian Teh Dan Kina:Bandung. Taharu.2006.Sifat Dan Ciri Tanah.ITB:Bandung

Judul: Laporan Tetap Praktikum Dasar-dasar Ilmu Tanah

Oleh: Wiwin Apriyanditra


Ikuti kami