Hubungan Tasawuf Dengan Ilmu Lain

Oleh Hana Nurlaili Mufida

130,5 KB 12 tayangan 1 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Hubungan Tasawuf Dengan Ilmu Lain

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ilmu tasawuf merupakan rumusan tentang teoritis terhadap wahyu-wahyu yang berkenaan dengan hubungan antara Tuhan dengan manusia dan apa yang harus dilakukan oleh manusia agar dapat berhubungan sedekat mungkin dengan Tuhan baik dengan pensucian jiwa dan latihan-latihan spiritual. Sedangkan ilmu kalam merupakan disiplin ilmu keislaman yang banyak mengedepankan pembicaraan tentang persoalan akidah dan adapun filsafat adalah rumusan teoritis terhadap wahyu tersebut bagai manusia mengenai keberadaan (esensi), proses dan sebagainya, seperti proses penciptaan alam dan manusia. Sedangkan ilmu jiwa (psikologi) adalah ilmu yang membahas tentang gejala-gejala dan aktivitas kejiwaan manusia. Maka dalam hal ini ilmu tasawuf tentunya mempunyai hubungan-hubungan yang terkait dengan ilmu-ilmu keislaman lainnya, baik dari segi tujuan, konsep dan kontribusi ilmu tasawuf terhadap ilmu-ilmu tersebut dan begitu pula sebaliknya bagaimana kontribusi ilmu keislaman yang lain terhadap ilmu tasawuf. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana hubungan antara Tasawuf dengan Ilmu Kalam? 2. Bagaimana hubungan antara Tasawuf dengan Ilmu Filsafat? 3. Bagaimana hubungan antara Tasawuf dengan Ilmu Fiqh? 4. Bagaimana hubungan antara Tasawuf dengan Ilmu Psikologi? 1 BAB II PEMBAHASAN A. Hubungan Tasawuf dengan Ilmu Kalam Ilmu kalam merupakan disiplin ilmu keIslaman yang banyak mengedepankan pembicaraan tentang persoalan-persoalan kalam Tuhan. Pembicaraan materi-materi yang tercakup dalam ilmu kalam terkesan tidak menyentuh dzauq (rasa rohaniah) sebagai contoh ilmu tauhid menerangkan bahwa Allah bersifat sama’ (mendengar), qudrah (kuasa), hayat (hidup), dan sebagainya.1 Secara etimologis ilmu kalam berarti pembicaraan atau perkataan. Di dalam lapisan pemikiran Islam, istilah kalam memiliki dua pengertian: pertama, Sabda Allah (The Word of God), dan kedua, lebih menunjukkan kepada teologi dogmatik dalam Islam. Perkataan “kalam” sebenarnya merupakan suatu istilah yang sudah tidak asing lagi, khususnya bagi kaum muslimin. Secara harfiyah, perkataan “kalam” dapat ditemukan baik dalam Al-Qur’an maupun di berbagai sumber lain. Dalam Al-Quran istilah kalam ini dapat ditemukan dalam ayat-ayat yang berhubungan dengan salah satu sifat Allah, yakni lafazh kalamullah.dalam surat An-Nisa Ayat 164 : (١٦٤:‫وكلم هللا مو سى تكليما (النساء‬ Artinya : “Dan Allah telah berbicara kepada Musa secara langsung.”( QS.AnNisa ;164).2 Ilmu kalam biasa disebut dengan beberapa nama, antara lain ilmu ushuludin, ilmu Tauhid, Al-fiqh Al-Akbar, dan teologi islam.disebut ilmu ushuludin karena ilmu ini membahas pokok-pokok agama (ushuluddin). Disebut ilmu tauhid karena ilmu ini membahas keesaan Allah SWT. Di dalamnya dikaji pula tentang asma’ (nama-nama) dan af’al (perbuatan1 Ahmad Bangun Nasution dan Rayani Hanum Siregar, Akhlak Tasawuf Pengenalan, Pemahaman dan Pengaplikasiannya (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2013), Hal. 24. 2 Adeng Muchtar Ghazali, Perkembangan Ilmu Kalam Dari Klasik Hingga Modern (Bandung: Pustaka Setia, 2005), Hal. 24. 2 perbuattan) Allah yang wajib, mustahil, danjaiz, juga sifat yang wajib, mustahil, dan ja’iz bagi Rasul-Nya. Ilmu Tauhid sebenarnya ilmu yang membahas keesaan Allah SWT. dan hal-hal yang berkaitan dengan-Nya. Secara objektif, ilmu kalam sama dengan ilmu tauhid, tetapi argumentasinya lebih dikonsentrasikan pada penguasaan logika. Dalam kaitannya dengan ilmu kalam, ilmu tasawuf berfungsi sebagai pemberi wawasan spiritual dalam pemahaman kalam. Penghayatan yang mendalam melalui hati (dzauq dan wijdan) terhadap ilmu tauhid atau ilmukalm menjadikan ilmu in lebih terhayati atau teraplikasikan dalam perilaku. Dengan demikian, ilmu tasawuf merupakan penyempurna ilmu tauhid jika dilihat dari sudut pandang bahwa ilmu tasawuf merupakan sisi terapan rohaniah dari ilmu tauhid. Ilmu kalam pun berfungsi sebagai pengendali ilmu tasawuf. Oleh karena itu, jika timbul aliran yang bertentangan dengan akidah, atau lahir kepercayaan baru yang bertentangan dengan Al-Qur’an, As Sunnah, hal itu merupakan penyimpangan atau penyelewengan. Jika bertentangan atau tidak pernah diriwayatkan dalam Al-Qur’an dan As Sunnah, atau belum pernah diriwayatkan oleh ulama-ulama salaf, hal itu harus ditolak. Selain itu ilmu tasawuf mempuyai fungsi sebagai pemberi kesadaran rohaniah dalam perdebatan-perdebatan kalam. Sebagaimana disebutkan bahwa ilmu kalam dalam dunia islam cenderung mengandung muatan naqliah. Jika tidak diimbangi dengan kesadaran rohaniah, ilmu kalam akan bergerak kearah yang lebih liberal dan bebas. Disinilah ilmu tasawuf berfungsi memberi muatan rohaniah sehingga ilmu kalam tidak dikesankan sebagai dialektika keislaman belaka, yang kering dari kesadaran penghayatan atau sentuhan secara qalbiyah (hati).3 B. Hubungan Tasawuf dengan Ilmu Filsafat 3 Abdul Rozak dan Rosihon Anwar, Ilmu Kalam Edisi Revisi (Bandung: Pustaka setia, 2014), Hal. 62. 3 Dengan tasawuf yang artinya adalah pembersihan batin, jelaslah oleh kita sekarang dari mana dasar tempatnya dan kemana tujuannya. Yang berjalan dalam tasawuf adalah perasaan, sedang filsafat kepada pikiran. Filsafat penuh dengan tanda tanya apa, bagaimana, darimana, dan apa sebabnya, sedangkan tasawuf tidak.4 Hubungan antara akhlak tasawuf dengan filsafat, sejak awal pertumbuhannya menyisakan sebuah persoalan, yang penyelesaiannya sangat memerlukan pikiran jernih. Hal tersebut tidak saja karena Al-Ghazali dianggap sebagai ulama yang berhasil dalam merekonsiliasi berbagai ilmu yang berkembang saat itu, tetapi justru al-Ghazali sendiri oleh beberapa ahli dianggap sebagai penghalang dari perkembangan dan pertumbuhan filsafat. Dalam kitab Tahafutu al-falasifah, al-Ghazali terang-terangan menampakkan kebencian-kebenciannya kepada filsafat dan bahkan kebenciannya itu mengarah kepada pengkafiran para filsuf. Namun demikian, menurut Syafi’I Ma’arif, bahwa anggapan yang menuduh al-Ghazali harus bertanggung jawab bagi merosotnya pemikiran bebas di dunia Sunni adalah anggapan yang dipandang agak kurang cerdas dan bahkan mungkin mempunyai kadar kedzaliman. Kemacetan berfikir di dunia islam, khususnya di dunia sunni adalah merupakan fenomena sosioligis yang sangat komplek. Demikian kompleknya sehingga tuduhan terhadap alGhazali sebagai penyebab utama dari kemacetan itu, tidak atau kurang punya dasar. Apa yang disampaikan Syafi’I Maarif tersebut benar adanya. Hal ini disebabkan bahwa ketika al-Ghazali membela sebuah pemahaman bahwa yang maujud itu pada hakikatnya hanyalah Allah swt, al-Ghazali juga menggunakan logika dan filsafat. Dalam kitabnya Miskhatu al-Anwar, alGhazali menerangkan bahwa pada hakikatnyasegala sesuatu itu binasa sejak azali, sejak permulaan hingga untuk selamanya. Hal ini dikarenakan segala sesuatu selain Allah, bila ditinjau dari keberadaannya sendiri adalah ketiadaan 4 Hamka, Tasawuf Perkembangan dan Pemurniannya (Jakarta: Pustaka Panjimas, 1983), Hal. 82. 4 yang murni. Bila ditinjau dari arah datangnya keberadaannya, dari sumber pertama yanghak, dapatlah disadari bahwa ia, maujud bukan pada dirinya sendiri, tetapi dari arah Allah yang telah mewujudkannya. Dengan demikian, yang disebut maujud itu adalah hanya Allah saja. Dengan demikian, agar tasawuf menjadi lebih segar dan lebih antisipatif, khususnya dalam hal menempatkan sifat sabar, syukur, qonnaah, tawakkal, dan zuhud pada tempatnya yang proporsional dan tidak terjebak pada fatalis dan dominasi mitos, maka filsafat menjadi sesuatu yang sangat diperlukan dalam melengkapi tasawuf. Demikian juga sebaliknya, agar filasafat tidak hanya menghasilkan sesuatu yang hanya bersifat deduktif idealistis, dimana kebenaran hanya mengangkasa, maka nalar intuisi yang dikembangkan tasawuf menjadi sesuatu yang niscaya, untuk menjdikan kebenaran filsafat tersebut menjadi lebih terinternalisasi dalam penghayatan iman yang sempurna. Benarlah apa yang dikatakan Murtadha mutahhari, bahwa bila filsafat dan ilmu kalam adalah untuk mengetahui dan mengenali kebenaran maka tasawuf adalah suatu lompatan dan penyatuan serta peleburan kedalam kebenaran itu. Kemudian, agar apa yang ditemukan oleh tasawuf dan filsafat dari sebuah kebenaran dapat terimplementasi secara konkret dalam pentas kehidupan, maka ilmu akhlak mejadi suatu keharusan menyertai tasawuf dan filsafat.5 C. Hubungan Tasawuf dengan Ilmu Fiqh Fiqih asal kata dari Fiqhi (faham), tegasnya ilmu cara memahamkan syari’at, hukum, larangan, dan suruhan, wajib dan haram.6 Biasanya pembahasan kitab-kitab fiqih selalu dimulai dari taharah (tata cara bersuci), kemudian persoalan-persoalan fiqih lainya. Namun, pembahasan ilmu fiqih tentang thaharah atau lainya tidak secara langsung terkait dengan 5 Hasyim Syamhudi, Akhlak Tasawuf dalam konstruksi Piramida Ilmu Islam (Malang: Madani Media, 2015), Hal. 35-36. 6 Hamka, Tasawuf perkembangan dan pemurniannya), Hal. 82. 5 pembicaraan nilai-nilai rohaniahnya. Padahal, thaharah akan terasa lebih bermakna jika disertai pemahaman rohaniahnya.7 Disinilah pangkal Ilmu Tasawuf, Ilmu tasawuf berhasil memberikan corak batin terhadap ilmu fiqih, corak batin yang dimaksud adalah ikhlas dan khusyuk berikut jalannya masing-masing. Bahkan, ilmu ini mampu menumbuhkan kesiapan manusia untuk melaksanakan hukum-hukum fiqih karena pelaksanaan kewajiban manusia tidak akan sempurna tanpa perjalanan rohaniah. Ilmu tasawuf dan ilmu fiqih adalah dua disiplin ilmu yang saling melengkapi. Setiap orang harus menempuh keduanya, dengan catatan bahwa kebutuhan perseorangan terhadap ilmu ini sangat beragam sesuai dengan kadar kualitas ilmunya. Dari sini dapat dipahami bahwa ilmu fikih, yang terkesan sangat formalistik – lahiriyah, menjadi sangat kering, kaku, dan tidak mempunyai makna bagi penghambaan seseorang jika tidak diisi dengan muatan kesadaran rohaniyah yang dimiliki ilmu tasawuf. Begitu juga sebaliknya, tasawuf akan terhindar dari sikap-sikap ”merasa suci” sehingga tidak perlu lagi memperhatikan kesucian lahir yang diatur dalam ilmu fikih.8 D. Hubungan Tasawuf dengan Ilmu Psikologi (Ilmu Jiwa) Dalam pembahasan tasawuf dibicarakan tentang hubungan jiwa dengan badan agar tercipta keserasian diantara keduanya. Pembahasan tentang jiwa dengan badan ini dikonsepsikan para sufi untuk melihat sejauh mana hubungan perilaku yang dipraktekkan manusia dengan dorongan yang dimunculkan jiwanya sehingga perbuatan itu dapat terjadi dan hal itu menyebabkan mental seseorang menjadi kurang sehat karena jiwanya tidak terkendali.9 Sementara cakupan golongan yang kurang sehat sangatlah luas, dari yang paling ringan sampai yang paling berat, dari orang yang merasa terganggu 7 Ahmad Bangun Nasution dan Rayani Hanum Siregar, Akhlak Tasawuf Pengenalan, Pemahaman dan Pengaplikasiannya. Hal. 25. 8 Ibid., Hal. 25. 9 Ibid., Hal. 25-26. 6 ketentraman hatinya hingga orang yang sakit jiwa. Gejala umum yang tergolong pada orang yang kurang sehat dapat dilihat dalam beberapa segi, antara lain: 1. Perasaan, yaitu perasaan terganggu, tidak tentram, gelisah, takut yang tidak masuk akal, rasa iri, sedih yang tidak beralasan, dan sebagainya. 2. Pikiran, gangguan terhadap kesehatan mental dapat pula mempengaruhi pikiran, misalnya anak-anak menjadi bodoh di sekolah, pemalas, pelupa, suka membolos, tidak dapat berkonsentrasi, dan sebagainya. 3. Kelakuan, pada umumnya kelakuannya tidak baik, seperti nakal, keras kepala, suka berdusta, menipu, menyeleweng, mencuri, menyiksa orang lain, membunuh, dan sebagainya, yang menyebabkan orang lain menderita dan haknya teraniaya. 4. Kesehatan, jasmaninya dapat terganggu bukan adanya penyakit yang betul-betul mengenai jasmani itu, tetapi sakit akibat jiwa yang tidak tentram.10 Menurut sebagian ahli tasawuf, An-Nafs (jiwa) adalah roh dan jasad melahirkan pengaruh yang ditimbulkan oleh jasad dan roh. Pengaruhpengaruh ini akhirnya memunculkan kebutuhan-kebutuhan jasad yang dibangun oleh roh jika jasad tidak memiliki tuntutan-tuntutan yang tidak sehat dan disitu tidak terdapat kerja pengekangan nafsu, sedangkan qalbu (hati) tetap sehat, tuntutan-tuntutan jiwa terus berkembang, sedangkan jasad menjadi binasa karena melayani hawa nafsu.11 Semua praktek dan amalan-amalan dalam tasawuf adalah merupakan latihan rohani dan latihan jiwa untuk melakukan pendakian spiritual kearah yang lebih baik dan lebih sempurna. Dengan demikian, amalan-amalan tasawuf tersebut adalah bertujuan untuk mencari ketenangan jiwa dan keberhasilan ahli agar lebih kokoh dalam menempuh liku-liku problem hidup yang beraneka ragam serta untuk mencari hakekat kebenaran yang dapat mengatur segala-galanya dengan baik. 10 Ahmad Bangun Nasution dan Rayani Hanum Siregar, Akhlak Tasawuf Pengenalan, Pemahaman dan Pengaplikasiannya, Hal. 26. 11 Ibid., Hal. 25. 7 Tasawuf dengan metode akhlaknya, tahali, takhalli dan tajalli. Akan dapat mengantar apa yang belum selesai dari psikis rohaniah manusia menuju kondisi jiwa yang diinginkan. Kondisi jiwa yang diinginkan itu, menurut alQur’an adalah nafsu al-mutmainnah, yaitu kondisi jiwa yang berada dalam posisi sedekat-dekatnya bersama Allah SWT. Tasawuf tidak akan meninggalkan psikologi oleh sebab adanya peristiwa konversi agama dan lain-lain. Tidak bisa hanya dilihat dari sisi hidayah dan takdir semata, tetapi dapat juga dilihat daari latar belakang perilaknya sebagai suatu fenomena psikologis. Salah satu unsur rohani manusia adalah hati (qalbu) disamping hawa nafsu. Karena itu penyakit yang dapat menimpa manusia ada dua macam, yaitu penyakit jasmani dan penyakit rohani atau jiwa atau qalbu. Di dalam beberapa ayat Al-Qur’an dikatakan bahwa di dalam hati manusia itu ada penyakit, antara lain penyakit jiwa manusia itu adalah iri, dengki, takabur, resah, gelisah, khawatir, stress, dan berbagai penyakit jiwa lainnya. Tasawuf berusaha untuk melakukan kontak batin dengan Tuhan, berusaha untuk berada dihadirat Tuhan, sudah pasti akan memberikan ketentraman batin dan kemerdekaan jiwa dari segala pengaruh penyakit jiwa. Dengan demikian antara tasawuf dengan ilmu jiwa memiliki hubungan yang erat karena salah satu tujuan praktis dari ilmu jiwa adalah agar manusia memiliki ketenangan hati, ketentraman jiwa dan terhindar dari penyakit-penyakit psikologis.12 12 Hasyim Syamhudi, Akhlak Tasawuf dalam konstruksi Piramida Ilmu Islam, Hal. 40-41. 8 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Ilmu kalam, filsafat, psikologi dan tasawuf mempunyai objek kajian yang mirip. Objek kajian ilmu kalam adalah ketuhanan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan-Nya. Objek kajian filsafat pun adalah masalah ketuhanan disamping masalah alam, manusia, dan segala sesuatu yang ada. Objek kajian tasawuf adalah Tuhan, yaitu upaya-upaya pendekatan terhadap-Nya. Jadi, dari aspek objeknya ketiga itu sama-sama membahas masalah yang berkaitan dengan ketuhanan. Baik ilmu kalam, filsafat maupun tasawuf bertujuan sekurang-kurangnya berurusan dengan hal yang sama, yaitu kebenaran. Ilmu kalam, dengan metodenya mencari kebenaran tentang Tuhan dan yang berkaitan dengan-Nya. Filsafat, dengan wataknya menghampiri kebenaran, baiktentang alam maupun tentang manusia (yang belum atau tidak dapat dijangkau ilmu pengetahuan karena di luar atau diatas jangkauannya), atau tentang Tuhan. Sementara itu, tasawuf-juga dengan metodenya yang tipikal-berusaha menghampiri kebenaran berkaitan dengan perjalanan spiritual menuju Tuhan. Perbedaan diantara ketiga ilmu diatas terletak pada aspek metodologinya. Ilmu kalam, sebagai ilmu yang menggunakan logika-di samping argumentasi argumentasi naqliah- untuk mempertahankan keyakinan ajaran agama, sangat nampak nilai-nilai apologinya. Sementara itu, filsafat adalah ilmu digunakan untuk memperoleh kebenaran rasional. Metode yang digunakannya adalah metode rasional. Filsafat menghampiri kebenaran dengan cara menualangkan (mengembarakan atau mengelanakan) akal budi secara radikal (mengakar) dan integral (menyeluruh) serta universal, tidak merasa terikat oleh ikatan apapun, kecuali oleh ikatan tangannya bernama logika. 9 DAFTAR PUSTAKA Ghazali, Adeng Muchtar. Perkembangan Ilmu Kalam Dari Klasik Hingga Modern. Bandung: Pustaka Setia, 2015. Hamka. Tasawuf Perkembangan dan Pemurniannya. Jakarta: Pustaka Panjimas, 1983. Nasution, Ahmad Bangun dan Rayani Hanum Siregar. Akhlak Tasawuf Pengenalan, Pemahaman dan Pengaplikasiannya. Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2013. Rozak, Abdul dan Rosihon Anwar. Ilmu Kalam Edisi Revisi. Bandung: Pustaka Setia, 2014. Syamhudi, Hasyim. Akhlak Tasawuf dalam Kontruksi Piramida Ilmu Islam. Malang: Madani Media, 2015. 10

Judul: Hubungan Tasawuf Dengan Ilmu Lain

Oleh: Hana Nurlaili Mufida


Ikuti kami