Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret Surakarta 2007

Oleh Teguh Mit21

817,2 KB 7 tayangan 1 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret Surakarta 2007

ANALISIS PENYEBAB LOSSES ENERGI LISTRIK AKIBAT GANGGUAN JARINGAN DISTRIBUSI MENGGUNAKAN METODE FAULT TREE ANALYSIS DAN FAILURE MODE AND EFFECT ANALYSIS DI PT. PLN (PERSERO) UNIT PELAYANAN JARINGAN SUMBERLAWANG SKRIPSI Sebagai Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik HERU AGUS SURASA I 0302034 JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2007 IV-1 BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini akan dijelaskan mengenai latar belakang, perumusan masalah, tujuan, dan manfaat dari penelitian yang dilakukan, serta sistematika penulisan dalam penyusunan laporan. 1.1 LATAR BELAKANG Listrik merupakan salah satu komoditi strategis dalam perekonomian Indonesia, karena selain digunakan secara luas oleh masyarakat terutama untuk keperluan penerangan, listrik juga merupakan salah satu sumber energi utama bagi sektor industri. Di dalam penyediaan tenaga listrik, dapat dibedakan secara jelas tiga proses penyampaian tenaga listrik, yaitu pembangkitan, transmisi, dan distribusi yang dapat dianggap sebagai produksi atau pembuatan, pengangkutan, dan penjualan eceran tenaga listrik (Arismunandar, 1995). Pembangkitan atau produksi tenaga listrik, dilakukan dalam pusat-pusat tenaga listrik dengan menggunakan generator-generator. Transmisi atau penghantaran adalah memindahkan tenaga listrik dari pusat-pusat tenaga listrik secara besar-besaran ke tempat-tempat tertentu yang dinamakan gardu-gardu induk. Dari gardu-gardu induk ini, tenaga listrik didistribusikan ke gardu-gardu distribusi, kemudian ke para pemakai atau konsumen. Perusahaan listrik negara (PLN) adalah perusahaan yang bergerak pada bidang ketenagalistrikan. PLN membentuk unit-unit cabang pendistribusian sampai ke pelosok-pelosok desa, agar semua lapisan masyarakat dapat menikmati tenaga listrik, yang dinamakan Unit pelayanan jaringan (UPJ),. Secara manajerial, Unit pelayanan jaringan berada dibawah manajemen area pelayanan jaringan (APJ), yang mencakup wilayah tertentu. Pendistribusian listrik di UPJ Sumberlawang sering mengalami masalah losses energi listrik, losses disini diartikan sebagai adanya energi yang hilang baik secara teknis maupun non teknis. Hal ini dapat dilihat dari adanya selisih yang cukup besar antara energi listrik yang dikirimkan dari gardu induk dengan energi listrik yang didapatkan dari konsumsi pelanggan. IV-2 Persentase standar yang ditetapkan oleh pihak UPJ Sumberlawang tentang besarnya losses adalah 15% dari total energi listrik yang dikirimkan dari gardu induk, tetapi standar tersebut belum terpenuhi sampai bulan Agustus 2006, karena losses aktual yang terjadi selalu diatas losses standar yang ditetapkan. Berdasarkan data losses bulan September 2005 sampai dengan bulan Agustus 2006, losses paling tinggi terjadi pada bulan Februari 2006 yaitu sebanyak 2.193.872 KWh atau 24.02%, sedangkan losses paling rendah terjadi pada bulan Desember 2006 yaitu 755.303 KWh atau 13.41%, karena losses aktual sudah melebihi jauh standar yang telah ditetapkan, pihak PLN harus mencari faktor penyebab losses yang terjadi, agar kerugian yang dialami dapat ditekan. Faktor yang diduga sebagai penyebab losses antara lain adanya kerusakan jaringan distribusi. Energi listrik yang dikirimkan dari gardu induk tidak akan sampai ke pelanggan karena dalam pendistribusiannya terjadi kerusakan jaringan, sehingga daya listrik tersebut akan berubah menjadi energi panas. Selain hilangnya energi listrik, kerusakan jaringan distribusi juga dapat menyebabkan pemadaman listrik. Jika terjadi pemadaman listrik, maka potensi pendapatan listrik akan berkurang karena konsumsi listrik oleh pelanggan tidak ada. Selain kerusakan jaringan, faktor yang diduga memberikan kontribusi dalam peningkatan losses adalah adanya pelanggaran yang dilakukan oleh pelanggan. Pelanggaran tersebut dapat berupa pelanggaran dalam pemasangan pengukur daya atau meteran yang menyebabkan konsumsi energi listrik tidak terukur dengan baik, ataupun pelanggaran karena masalah administrasi pembayaran rekening listrik. Untuk mengatasi masalah pelanggaran tersebut, pihak PLN melakukan pemeriksaan dan penertiban ke pelanggan. Operasi penertiban tersebut diberi nama operasi P2TL (pemeriksaan pemakaian tenaga listrik). Dari operasi P2TL tersebut, dapat diketahui pelanggan mana saja yang IV-3 melakukan pelanggaran, dan segera dilakukan penertiban terhadap pelanggan yang bersangkutan. Semakin banyak pelanggaran pelanggan yang ditemukan, maka losses yang terjadi dapat semakin ditekan. Faktor lain yang diduga dapat meningkatkan losses adalah maraknya penerangan jalan umum (PJU) illegal. Banyak dijumpai baik diperkotaan maupun dipedesaan adanya penerangan jalan umum illegal yang selalu menyala setiap waktu yang dipasang oleh oknum yang tidak bertanggung jawab. Pembongkaran dilakukan oleh pihak PLN untuk penerangan jalan umum illegal, dengan harapan energi listrik yang hilang akan dapat ditekan. Faktor kerusakan jaringan distribusi listrik selain menyebabkan kerugian terhadap pihak PLN, karena menyebabkan losses energi listrik, juga dapat merugikan pihak konsumen karena meyebabkan pelayanan penggunaan tenaga listrik oleh konsumen menjadi terganggu, untuk itu perlu dianalisis mengenai sebab-sebab kerusakan jaringan distribusi listrik sehingga kerugian baik dipihak PLN maupun konsumen dapat dikurangi. 1.2 PERUMUSAN MASALAH Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka perumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana menentukan akar penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik, sehingga diperoleh suatu usulan perbaikan untuk menekan tingginya losses dan meningkatkan mutu pelayanan penyediaan tenaga listrik. 1.3 TUJUAN PENELITIAN Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini, yaitu: 1. Menentukan akar penyebab dari kerusakan jaringan distribusi listrik. 2. Menentukan prioritas tindakan perbaikan yang harus dilakukan. IV-4 3. Merekomendasikan usulan perbaikan terhadap penyebab kerusakan jaringan distribusi. 1.4 MANFAAT PENELITIAN Manfaat yang ingin dicapai melalui analisis faktor-faktor yang berpengaruh terhadap losses karena kerusakan jaringan distribusi, yaitu: 1. Pihak PLN dapat mengetahui kejadian atau kombinasi kejadian dari faktor yang paling berpengaruh terhadap losses. 2. Menentukan prioritas tindakan perbaikan yang harus dilakukan terhadap kerusakan jaringan yang terjadi. 3. Merekomendasikan suatu usulan perbaikan terhadap kerusakan jaringan yang terjadi. 1.5 BATASAN MASALAH Batasan masalah yang digunakan dalam penelitian ini, sebagai berikut: 1. Data kerusakan jaringan yang dipakai, berdasarkan data laporan kerusakan jaringan dan pemadaman listrik bulan September 2005 sampai dengan bulan Agustus 2006. 2. Penentuan nilai prioritas perbaikan didasarkan pada skala severity, occurance, dan detection. 1.6 ASUMSI Asumsi yang digunakan dalam penelitian ini, sebagai berikut: 1. Petugas tidak melakukan kesalahan dalam pembacaan meteran. 2. Pelanggan langsung memberikan laporan setiap terjadi kerusakan jaringan distribusi, dan pihak PLN langsung melakukan perbaikan terhadap kerusakan tersebut. 1.7 SISTEMATIKA PENULISAN Adapun sistematika penulisan yang digunakan dalam penyusunan tugas akhir ini dapat dijelaskan seperti dibawah ini. BAB I PENDAHULUAN IV-5 Bab ini membahas secara singkat tentang latar belakang permasalahan, perumusan masalah, tujuan dan manfaat penulisan, pembatasan masalah, asumsi-asumsi yang digunakan, serta sistematika penulisan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Bab ini membahas mengenai konsep atau teori pendukung yang menjadi landasan bagi penelitian. Bab ini menguraikan tentang konsep FTA dan FMEA untuk mencari akar penyebab serta solusi permasalahan. BAB III METODOLOGI PENELITIAN Bab ini membahas mengenai kerangka pemikiran dari penelitian yang digambarkan secara terstruktur tahap demi tahap proses pelaksanaan penelitian dalam bentuk flow chart. Tahap-tahap penelitian dimulai dari tahap identifikasi permasalahan dan studi pustaka, tahap penetuan tujuan, tahap pengumpulan data, tahap pengolahan data seperti: tahap mencari akar penyebab masalah, tahap tindakan prioritas, tahap analisa dan interpretasi hasil, serta tahap kesimpulan dan saran. BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA Bab ini menguraikan data-data yang berkaitan dengan faktor kerusakan jaringan distribusi listrik memberikan pengaruh terhadap tingginya losses. Pengolahan data dilakukan dengan menggunakan tool FTA untuk mencari kejadian dasar atau kombinasinya yang menyebabkan kerusakan ajringan distribusi listrik, dan mencari tindakan prioritas perbaikan yang harus dilakukan menggunakan metode FMEA. BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL Bab ini menguraikan hasil yang diperoleh dari pengumpulan dan pengolahan data tentang faktor-faktor yang berpengaruh terhadap besarnya losses karena kerusakan jaringan istribusi listrik, kemudian mencari akar penyebab masalah menggunakan tool FTA (Fault Tree Analysis), dan mencari tindakan prioritas perbaikan yang harus dilakukan menggunakan metode FMEA serta usulan perbaikan dari penggunaan tool FTA dan metode FMEA BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini menguraikan target pencapaian dari tujuan penelitian tugas akhir ini yang berisikan hasil analisa yang dilakukan, rekomendasi untuk implementasi hasil lebih lanjut, serta rekomendasi tema penelitian yang dapat dilakukan oleh peneliti lain. BAB II IV-6 TINJAUAN PUSTAKA Pada bagian ini akan diuraikan tentang gambaran umum perusahaan PT. PLN (Persero) Unit pelayanan jaringan Sumberlawang yang merupakan tempat penelitian. Selain itu, juga berisi landasan teori yang memuat teori-teori yang menunjang dalam pengolahan data, diantaranya konsep FTA, dan konsep FMEA. 2.1 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA Pada sub bab ini diuraikan tentang gambaran umum PT. PLN (PERSERO) UPJ Sumberlawang yang menjadi tempat penelitin. Gambaran yang akan diuraikan mengenai sejarah perusahaan, struktur organisasi, proses penyampaian tenaga listrik, dan penghantar sistem distribusi. 2.1.1 Sejarah Perusahaan PT. PLN UPJ Sumberlawang yang terletak di jalan Solo-Purwodadi, secara manajerial berada di area pelayanan jaringan Surakarta, dan mulai dioperasikan sejak tanggal 12 Agustus 1990. Ketika PLN berubah menjadi perseroan pada bulan Juni 1994, UPJ Sumberlawng mulai melayani masyarakat pedesaan yang berada disekitar kecamatan Sumberlawang atau wilayah Sragen pada umumnya. Kecamatan yang pertama kali dilayani adalah kecamatan Sumberlawang, Gemolong, dan Miri. Setelah sepuluh tahun, jumlah pelanggan UPJ Sumberlawang sudah mencakup kabupaten Sragen bagian barat, sebagian kabupaten Boyolali, dan sebagian kabupaten Karanganyar. Jumlah pelanggan sampai dengan bulan Agustus 2006 sekitar 150 000 pelanggan, yang didominasi oleh pelanggan rumah tangga. Begitulah komitmen PT. PLN untuk dapat menerangi kehidupan masyarakat dengan menyediakan tenaga listrik sesuai motto PLN “listrik untuk kehidupan yang lebih baik (electricity for a better life)”. 2.1.2 Struktur Organisasi PT. PLN Unit Pelayanan Jaringan (UPJ) Sumberlawang merupakan salah satu unit pelayanan jaringan listrik yang secara manajerial berada di Area Pelayanan Jaringan (APJ) Surakarta bersama-sama dengan UPJ Kartosuro, Grogol, Sukoharjo, Wonogiri, Jatisrono, Karanganyar, Palur, dan UPJ Sragen. Struktur organisasi di UPJ Sumberlawang di pimpin oleh seorang manajer yang membawahi lima divisi, yaitu: divisi teknik, pencatatan meter, pelayanan pelanggan, keuangan, dan divisi operasi pelanggaran. IV-7 Pembagian tugas untuk tiap divisi dapat dilihat dengan jelas sesuai job description-nya masing-masing. Divisi teknik bertugas memperbaiki kerusakan yang terjadi dan menerima keluhan atau laporan dari pelanggan serta memelihara aset perusahaan. Divisi pencatatan meter bertugas mencatat konsumsi energi listrik yang dipasok dan dikonsumsi oleh pelanggan. Divisi pelayanan pelanggan bertugas melayani segala sesuatu yang berhubungan dengan pelanggan seperti pembayaran rekening, pasang baru, penambahan daya, pembayaran tunggakan, dan lain-lain. Divisi keuangan bertugas membuat laporan keuangan yang harus dilaporkan kepada manajer tiap bulannya. Divisi operasi pelanggaran bertugas melakukan operasi penertiban pemakaian tenaga listrik. Semua divisi dibawahi oleh seorang manajer. Berikut struktur organisasi di PLN UPJ Sumberlawang yang disajikan pada gambar 2.1 berikut ini. Manager Divisi Teknik Pemeliharaan Divisi Pencatatan Meter Penanggulangan Kerusakan Pasang Baru Divisi Pelayanan Pelanggan Divisi Keuangan Penambahan Daya Penagihan Rekening Divisi Operasi Pelanggaran Gambar 2.1 Struktur organsasi PT. PLN UPJ Sumberlawang Sumber: PT. PLN UPJ Sumberlawang, 2006 Dari gambar struktur organisasi, manajer adalah pimpinan tertinggi di PT. PLN UPJ Sumberlawang yang langsung membawahi lima divisi yang ada, yaitu divisi teknik, pencatatan meter, pelayanan pelanggan, keuangan, dan divisi opersi pelanggaran, sehingga semua divisi dibawahnya bertanggung jawab langsung kepada manajer. 2.1.3 Proses Penyampaian Listrik Karena berbagai persoalan teknis, tenaga listrik hanya dibangkitkan pada tempat-tempat tertentu saja, sedangkan pemakai tenaga listrik atau pelanggan tenaga listrik tersebar diberbagai tempat, maka penyampaian tenaga listrik dari tempat dibangkitkan sampai ke tempat pelanggan memerlukan berbagai IV-8 penanganan teknis. Tenaga listrik dibangkitkan dalam pusat-pusat listrik seperti pembangkit listrik tenaga air, kemudian disalurkan melalui saluran transmisi setelah terlebih dahulu dinaikkan tegangannya oleh transformator penaik tegangan yang ada dipusat listrik. Saluran tegangan tinggi di Indonesia mempunyai tegangan 150 kV yang disebut sebagai saluran udara tegangan tinggi (SUTT) dan tegangan 500 kV yang disebut sebagai saluran udara tegangan ekstra tinggi (SUTET). Saluran transmisi ada yang berupa saluran udara dan ada pula yang berupa kabel tanah. Karena saluran udara harganya jauh lebih murah dibandingkan dengan kabel tanah, maka saluran transamisi kebanyakkan berupa saluran udara. Kerugian saluran transmisi menggunakan kabel udara transmisi adalah adanya gangguan alam seperti: hujan lebat, petir, dan lain-lain. Setelah tenaga listrik disalurkan melalui saluran transmisi, maka sampailah tenaga listrik di gardu induk (GI) untuk diturunkan tegangannya melalui transformator penurun tegangan menjadi tegangan menengah atau yang juga disebut tegangan distribusi primer. Tegangan distribusi primer yang digunakan pada saat ini adalah tegangan 20 kV. Jaringan setelah keluar dari GI disebut jaringan distribusi, sedangkan jaringan antara pusat listrik dengan GI disebut jaringan transmisi. Setelah tenaga listrik disalurkan melalui jaringan distribusi primer, kemudian tenaga listrik diturunkan tegangannya dalam gardu-gardu distribusi menjadi tegangan rendah dengan tegangan 380/220 Volt, kemudian disalurkan melalui jaringan tegangan Rendah untuk selanjutnya disalurkan ke rumah-rumah pelanggan (konsumen) melalui sambungan rumah. Dalam praktek, karena luasnya jaringan distribusi, maka diperlukan banyak transformator distribusi. Gardu distribusi seringkali disederhanakan menjadi transformator tiang. 2.1.4 Penghantar Sistem Distribusi Pada jaringan distribusi, jaringan tegangan menengah menghubungkan daerah industri berukuran menengah, daerah perumahan kota besar dan daerah pedesaan ke jaringan tegangan tinggi lewat trafo gardu induk, tegangan rendah biasanya dipergunakan untuk mensuplai perumahan dan daerah industri ringan di kota-kota dan pedesaan dari trafo-trafo distribusi. Di daerah industri, jaringan tegangan rendah mengalirkan energi dari trafo distribusi ke mesin-mesin listrik. Pemilihan tegangan tergantung pada ukuran daerah suplai dan pembebanan (rugi tegangan, penampang penghantar) serta tegangan jaringan yang IV-9 berdekatan, pada jaringan tegangan rendah juga pada kontak yang diizinkan. Material yang dipakai untuk penghantar umumnya tembaga dan aluminium, baja hanya dipakai untuk tulang kawat aluminium, jadi jenis penghantar yang dipakai adalah tembaga, aluminium atau SCAC (steel cored aluminium conductor). Pemilihan penampang penghantar dipengaruhi oleh pertimbanganpertimbangan antara lain untuk pembebanan kabel yang diperbolehkan tergantung pada kemampuan isolasi untuk melawan kenaikan temperatur, jadi pada temperatur penghantar dan temperatur udara di sekelilingnya, pembebanan saluran udara yang diperbolehkan dibatasi oleh pengurangan kekuatan mekanis bila temperatur bertambah, variasi tegangan yang di perbolehkan adalah ± 5%. Penampang penghantar yang besar mengurangi kerugian tetapi menyebabkan harga menjadi lebih mahal, perbandingan optimum antara harga kerugian dan harga kawat memberikan penarnpang penghantar ekonomis. Penghantar yang biasanya dipakai untuk penghantar distribusi antara lain: 1. Penghantar telanjang. Bahan yang dipakai dalam penghantar jenis ini ialah tembaga, aluminium, baja, kombinasi tembaga dan baja atau kombinasi aluminium dengan baja. Tembaga adalah material yang paling banyak dipakai untuk penghantar karena sangat baik menghantarkan arus listrik, selain harganya cukup murah juga mudah disambung. Aluminium banyak dipakai terutama pada jaringan tegangan tinggi, dibandingkan dengan kawat tembaga dengan ukiiran fisik yang sama, kawat aluminium mempunyai konduktifitas 60%, kekuatan`tarik 45% dan berat 33%. Untuk mendapatkan konduktifitas sama, penampang aluminium harus 1.66 kali lebih besar daripada penampang kawat tembaga. Kawat aluminium dengan ukuran ini mempunyai kekuatan tarik 75% dan berat 55% dari kawat tembaga. Untuk menambah kekuatan tariknya biasanya kawat aluminium diberi tulangan pada intinya, kawat semacam ini disebut kawat aluminium bertulang baja atau ACSR (aluminium conductor steel reinforced). Kekuatan tarik aluminium dengan kapasitas mengalirkan arus yang sama dengan kawat tembaga hampir sama dengan kekuatan tarik tembaga tersebut. 2. Penghantar berisolasi (kabel). IV-10 Kabel dapat dipakai untuk saluran udara dan untuk saluran bawah tanah, pemasangan kabel dapat secara langsung atau dimasukkan kedalam pipa. Kabel yang dipakai untuk sistem saluran bawah tanah harus tahan terhadap kelembaban yang tak terselubung dengan tegangan kerja 600 V banyak dipakai untuk jaringan distribusi sekunder, kabel dapat terdiri dari penghantar danseterusnya tergantung jumlah penghantar yang berisolasi saling terpisah dalam selubung. Isolasi kabel dapat dibuat dan bermacam-macam bahan, kertas banyak dipakai untuk kabel-kabel bertegangan 600V–35 KV, Politilene untuk 600 V–138 KV, kain yang dipernis untuk 600 V– 8 KV, Kertas dipakai untuk tegangan yang lebih tinggi karena karakterisik rugi dielektrik rendah dan harganya murah. 3. Ukuran penghantar. Hampir setiap negara mempunyai standar ukuran penghantar sendiri yang satu sama lain berbeda, tetapi diantara sekian banyak standar ukuran penghantar tersebut yang paling banyak dipakai adalah AWG (american wire gage) dan ukuran yang berdasarkan penampang dalam mm2. Standar AWG yang dipakai di Amerika Serikat didasarkan pada kode nomor 0000 untuk diameter 0,46 mci dan nomor 36 untuk diameter 0,005 inci, jadi perbandingan antara suatu diameter dengan diameter yang berdekatan dengan perbedaan satu nomor kode ialah 1,1229322. Untuk ukuran penampang penghantar di Amerika serikat dipakai ukuran “circuler mil” (cm) di mana 1 cm = 5,067 x 10-4 mm sedang ukuran penampang dengan mm biasanya mempunyai standar 1.5; 2; 4; 6; 10; 16; 25; 35; 50 dan seterusnya. 2.2 LANDASAN TEORI Pada sub bab ini diuraikan teori-teori yang menunjang dalam pengolahan data, antara lain: konsep pareto, konsep fault tree analysis, dan konsep failure mode and effect analysis. 2.2.1 Konsep Pareto Diagram pareto adalah diagram yang dikembangkan oleh seorang ahli ekonomi Italia yang bernama Vilfredo Pareto, pada abad ke-19. Diagram pareto digunakan untuk membandingkan berbagai kategori kejadian yang disusun menurut ukurannya, dan yang paling besar disebelah kiri ke yang paling kecil disebelah kanan. Susunan tersebut akan membantu kita untuk menentukan IV-11 pentingnya atau prioritas kategori kejadian-kejadian atau sebab-sebab kejadian yang dikaji. Kegiatan akan lebih efektif dengan memusatkan perhatian pada sebab-sebab yang mempunyai dampak yang paling besar terhadap kejadian daripada meninjau bebagai sebab pada suatu ketika. Berbagai diagram pareto dapat digambarkan dengan menggunakan data yang sama, tetapi digambarkan secara berlainan. Dengan cara menunjukkan data menurut frekuensi terjadinya, biaya, dan waktu tejadinya, dapat diungkapkan berbagai prioritas penanganannya, tergantung pada kebutuhan spesifik. Dengan demikian, kita tidak dapat begitu saja menentukan nilai yang terbesar dalam diagram pareto sebagai persoalan yang terbesar. Kegunaan diagram pareto sebagai berikut: 1. Menunjukkan prioritas sebab-sebab kejadian atau persoalan yang perlu ditangani. Diagram pareto dapat membantu untuk memusatkan perhatian pada persoalan utama yang harus ditangani dalam upaya perbaikan. 2. Menunjukkan hasil upaya perbaikan. Sesudah dilakukan tindakan korektif bedasarkan prioritas, kita dapat mengadakan pengukuran ulang dan membuat diagram pareto, jika terdapat pembahan dalam diagram pareto, maka tindakan koreksi ada efeknya. 3. Menyusun data menjadi informasi yang berguna. Diagram paretodapat menyaring sejumlah data menjadi informasi yang signifikan. Analisis pareto digunakan untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi tipetipe yang tak sesuai. Suatu contoh dari diagram pareto yang digunakan dalam produksi batang kecil. Tipe-tipe kecacatan yang tak sesuai yang muncul terlalu jarang untuk diidentifikasi secara terpisah. Langkah-langkah yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi tersebut adalah : 1. Identifikasi tipe-tipe yang tak sesuai. Jika data bagan kenadali yang dulu telah dikategorikan, membuat daftar bagan ini sangat mudah. bila belum ada, suatu prosedur pengumpulan data yang baru, harus dibuat dan data dikumpulkan selama beberapa waktu sebelum analisis dilakukan. 2. Tentukan frekuensi untuk berbagai kategori. IV-12 3. Daftar ketidaksesuaian menurut frekuensinya secara menurun. Setiap ketidaksesuaian yang berbeda didaftar secara terpisah. 4. Hitung persentase frekuensi untuk setiap kategori dan frekuensi kumulatifnya. 5. Buat skala untuk diagram pareto. Skala pada sisi kiri menunjukkkan frekuensi kejadian yang sebenarnya, sedangkan untuk bagian kanan menunjukkan freekuensi kumulatif. 6. Tebarkan balok frekuensi pareto ini dan frekuensi kumulatifnya. Jika diagram pareto tersebut dibuat mengikuti langkah-langkah yang ditunjukkan, ia akan mengalihkan perhatian kepada ketidaksesuaian yang paling tinggi frekuensinya meskipun tidak harus yang paling penting. Bila daftar ini berisi beberapa yang dapat dipandang biasa-biasa saja, suatu skema pembobotan harus digunakan untuk memodifikasi hitungan dan pengurutan frekuensi ini mengikuti langkah 2 dan 3. 2.2.2 Konsep FTA (fault tree analysis) Salah satu tools yang digunakan untuk menelusuri kerusakan adalah fault tree analysis (FTA). FTA lebih menekankan pada “top – down approach”, karena analisa ini barawal dari sistem top level dan meneruskannya ke bawah. Karena FTA adalah bagian dari analisis sistem, maka akan diuraikan terlebih dahulu mengenai analisis sistem. Sistem merupakan kumpulan obyek-obyek yang saling berinteraksi dan bekerjasama untuk mencapai suatu tujuan. Metode-metode analisis sistem digunakan untuk menganalisis adanya kesalahan dalam suatu sistem. Analisis sistem dapat dilakukan secara sederhana maupun secara komplek, akan tetapi secara umum analisis sistem akan melibatkan dua kategori pertanyaan, sebagai berikut: 1. Pertanyaan yang berkaitan dengan sebab. Sebab adalah suatu kondisi yang akan mengakibatkan munculnya kejadian lain dalam sistem. Sebab merupakan kejadian awal yang harus di analisis dengan baik untuk mencegah munculnya kejadian-kejadian berikutnya yang tidak diinginkan. Adapun contoh pertanyaan yang berkaitan dengan sebab misalnya apa penyebab kereta api bisa bertabrakan. IV-13 2. Pertanyaan yang berkaitan dengan akibat. Akibat adalah suatu kondisi yang akan muncul di dalam sistem karena adanya sebab. Analisis kemudian dilakukan untuk mengetahui akibat apa yang muncul jika suatu kondisi awal (sebab) terjadi. Adapun contoh pertanyaan berkaitan dengan sebab misalnya apa yang akan terjadi jika sopir pada saat mengemudi dalam kondisi mabuk. Beberapa metode yang digunakan untuk melakukan analisis sistem, sebagai berikut: 1. Accident analysis. Accident analysis digunakan untuk mengevaluasi munculnya suatu kejadian yang tidak diinginkan dengan menggunakan skenario-skenario kejadian. Setiap kejadian harus diidentifikasi dan diinvestigasi dengan baik untuk mencari penyebabnya. 2. Action error analysis. Action error analysis digunakan untuk menganalisis interaksi antara mesin dan manusia. Tujuan action error analysis adalah untuk mencari akibat yang ditimbulkan jika manusia membuat kesalahan dalam melaksanakan tugas yang berkaitan dengan mesin-mesin otomatis, jadi analisis ini langsung melakukan koreksi jika terjadi suatu kegagalan. 3. Barrier analysis. Barrier analysis diaplikasikan dengan mengidentifikasi kemungkinan kebocoran aliran energi dan kemudian mengidentifikasi atau memperbaiki penghambat untuk mencegah kerusakan atau kecelakaan karena energi yang berlebihan. Barrier analysis merupakan suatu untuk melakukan analisis kualitatif terhadap sistem, keamanan sistem dan kecelakaan atau kerusakan yang ditimbulkan karena adanya aliran energi yang berlebihan. 4. Cable failure matrix analysis. Digunakan untuk mengidentifikasi resiko-resiko yang berkaitan dengan semua bentuk kerusakan kabel dan berkaitan dengan bentuk, pencegahan kerusakan dan pengaman kabel. Apabila kabel rusak, maka sistem menjadi terganggu IV-14 dan kerusakan sistem dapat terjadi. Ketidakcocokan desain kabel dapat mengakibatkan kerusakan dan kecelakaan pada sistem. 5. Cause consequence analysis. Mengkombinasikan teknik analisis bottom up dan top down dari even tree analysis dan fault tree analysis. Hasil yang diperoleh adalah didapatkannya skenario penyebab kerusakan yang paling potensial yang dapat digunakan sebagai alat untuk mengevaluasi berbagai resiko pada suatu sistem yang komplek. 6. Common cause analysis. Common cause analysis digunakan untuk mengidentifikasi kerusakan atau peristiwa yang terjadi saat ini dan selalu berulang pada suatu sistem, operasi atau prosedur. common cause akan muncul pada keseluruhan sistem yang terdiri atas perilaku manusia, aktivitas, desain sistem dan semua komponen yang mengakibatkan kejadian berulang. 7. Critically analysis. Tujuan dari critically analysis adalah untuk mencari faktor terpenting penyebab kerusakan pada metode failure modes and effect analysis. Teknik ini dapat diaplikasikan pada semua sistem, proses, prosedur, dan semua elemenelemennya. 8. Even tree analysis. Even tree analysis memodelkan urutan kejadian mulai dari kejadian-kejadian awal. Metode ini dapat digunakan untuk menyusun, memisahkan dan mengkualifikasi kejadian yang paling penting mulai dari kejadian-kejadian yang paling awal. 9. Failure mode and effect analysis (FMEA). FMEA merupakan metode analisis induktif untuk mengidentifikasi kerusakan pada sistem. Analisis dapat dilakukan pada komponen-komponen elektrik, elektronik, dan sistem perangkat keras. 10. Failure mode, effect and critically analysis (FMCEA). Hampir sama dengan FMEA akan tetapi ditambahkan dengan nilai kritik. IV-15 11. Fault tree analysis (FTA). FTA merupakan metode analisis deduktif untuk mengidentifikasi terjadinya kerusakan pada sistem dengan cara menggambarkan alternatif-alternatif kejadian dalam suatu blok diagram secara terstruktur. Analisis deduktif dapat dilakukan pada semua sistem kompleks. Titik awal analisa FTA adalah pengidentifikasian mode kegagalan pada top level suatu sistem. Sebuah fault tree mengilustrasikan keadaan komponen– komponen sistem (basic event) dan hubungan antara basic event dan top event. menyatakan hubugan tersebut disebut gerbang logika. Dari diagram fault tree ini dapat disusun cut set dan minimal cut set. Cut set yaitu serangkaian komponen system, apabila terjadi kegagalan dapat berakibat kegagalan pada sistem. Sedangkan minimal cut set yaitu set minimal yang dapat menyebabkan kegagalan pada sistem. FTA menggunakan langkah-langkah terstruktur dalam melakukan analisis pada sistem. Adapun langkah-Iangkah FTA, yaitu: 1. Mengidentifikasi kejadian/peristiwa terpenting dalam sistem (top level event) Langkah pertama dalam FTA ini merupakan langkah penting karena akan mempengaruhi hasil analisis sistem. Pada tahap mi, dibutuhkan pemahaman tentang sistem dan pengetahuan tentang jenis-jenis kerusakan (undesired event) untuk mengidentifikasi akar permasalahan sistem. Pemahaman tentang sistem dilakukan dengan mempelajari semua informasi tentang sistem dan ruang lingkupnya. 2. Membuat pohon kesalahan. Setelah permasalahan terpenting teridentifikasi, langkah berikutnya adalah menyusun urutan sebab akibat pohon kesalahan. Pada tahap ini, cause and effect diagram (Ishikawa) dapat digunakan untuk menganalisis kesalahan dan mengeksplorasi keberadaan kerusakan-kerusakan yang tersembunyi. Pembuatan pohon kesalahan dilakukan dengan menggunakan simbol-simbol Boolean. Standarisasi simbol-simbol tersebut diperlukan untuk komunikasi dan konsistenan pohon kesalahan. 3. Menganalisis pohon kesalahan. Analisis pohon kesalahan diperlukan untuk memperoleh informasi yang jelas dari suatu sistem dan perbaikan-perbaikan apa yang harus dilakukan pada IV-16 sistem. Tahap-tahap analisis pohon kesalahan dapat dibedakan menjadi 3, yaitu: a. Menyederhanakan pohon kesalahan. Tahap pertama analisis pohon kesalahan adalah menyederhanakan pohon kesalahan dengan menghilangkan cabang-cabang yang memiliki kemiripan karakteristik. Tujuan penyederhanaan ini adalah untuk mempermudah dalam melakukan analisis sistem lebih lanjut. b. Menentukan peluang munculnya kejadian atau peristiwa terpenting dalam sistem (top level event). Setelah pohon kesalahan disederhanakan. tahap berikutnya adalah menentukan peluang kejadian paling penting dalam sistem. Pada langkah ini, peluang semua input dan logika hubungan digunakan sebagai pertimbangan penentuan peluang. c. Mereview hasil analisis. Review basil analisis dilakukan untuk mengetahui kemungkinan perbaikan yang dapat dilakukan pada sistem. Output yang diperoleh setelah melakukan FTA adalah peluang munculnya kejadian terpenting dalam sistem dan memperoleh akar permasalahan sebabnya. Akar permasalahan tersebut kemudian digunakan untuk memperoleh prioritas perbaikan permasalahan yang tepat pada sistem. Grafik enumerasi akan menggambarkan bagaimana kerusakan bisa terjadi, penggambaran grafik enumerasi menggunakan simbol-simbol boolean. Grafik enumerasi ini merupakan pohon kesalahan (fault tree) yang akan dianalisis berdasarkan peluang masing-masing penyebab kesalahan. Grafik enumerasi disebut pohon kesalahan (fault tree) karena susunannya seperti pohon, yaitu mengerucut pada satu kejadian serta semakin ke bawah dipecah menjadi cabangcabang kejadian yang lain. Simbol-simbol dalam FTA dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: 1. Simbol-simbol gate. Simbol gate digunakan untuk menunjukkan hubungan antar kejadian dalam sistem. Setiap kejadian dalam sistem dapat secara pribadi atau bersama-sama IV-17 menyebabkan kejadian lain muncul. Adapun simbol-simbol hubungan yang digunakan dalam FTA dapat dilihat pada tabel 2.1 dibawah ini. Tabel 2.1 Simbol-simbol hubungan dalam FTA No Simbol Gate Nama dan keterangan 1 And gate. Output event terjadi jika semua input event terjadi secara bersamaan. 2 OR gate. Output event terjadi jika paling tidak satu input event terjadi. 3 k k out of n gate. Output event terjadi jika paling sedikit k output dari n input event terjadi. n input 4 Exclusive OR gate. Output event terjadi jika satu input event, tetapi tidak keduanya terjadi. 5 Inhibit gate. Input menghasilkan output jika conditional event ada. 6 Prioroty AND gate. Output event terjadi jika semua input event terjadi baik dari kanan maupun kiri. 7 NOT gate. Output event terjadi jika input event tidak terjadi. Sumber: Blanchard, 2004 Tabel 2.2 Hubungan dua kejadian dengan logika AND Kejadian 1 Kejadian 2 Hasil 1 1 1 1 0 0 0 1 0 0 0 0 Sumber: Blanchard, 2004 Tabel 2.3 Hubungan dua kejadian dengan logika OR Kejadian 1 Kejadian 2 Hasil 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0 0 Sumber: Blanchard, 2004 IV-18 Tabel 2.4 Hubungan dua kejadian dengan logika XOR Kejadian 1 Kejadian 2 Hasil 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 0 0 Sumber: Blanchard, 2004 dengan; 1 : Jika suatu kejadian atau kombinasi kejadian muncul dalam sistem 0 : Jika suatu kejadian atau kombinasi kejadian tidak muncul dalam sistem. 2. Simbol-Simbol Kejadian (event) Simbol kejadian digunakan untuk menunjukkan sifat dari setiap kejadian dalam sistem. Simbol-simbol kejadian ini akan lebih memudahkan kita dalam mengidentifkasi kejadian yang terjadi. Adapun simbol-simbol kejadian yang digunakan dalam FTA, yaitu: No Tabel 2.5 Simbol-simbol kejadian yang digunakan dalam FTA Simbol Keterangan 1. Ellipse Gambar ellipse menunjukkan kejadian pada level paling atas (top level event) dalam pohon kesalahan. Lanjutan tabel 2.5 No Simbol 2. 3. 4. Keterangan Rectangle Gambar rectangle menunjukkan kejadian pada level menengah (intermediate fault event) dalam pohin kesalahan. Circle Gambar circle menunjukkan kejadian pada level paling bawah (lowest level failure event) atau disebut kejadian paling dasar (basic event). Diamond Gambar diamond menunjukkan kejadian yang tidak terduga (undeveloped event). Kejadian-kejadian tak terduga dapat dilihat pada pohon kesalahan dan dianggap sebagai kejadian paling awal yang menyebabkan kerusakan IV-19 House Gambar house menunjukkan kejadian input (input event) dan merupakan kegiatan terkendali (signal). Kegiatan ini dapat menyebabkan kerusakan. 5. Sumber: Blanchard, 2004 2.2.3 Konsep FMEA (failure mode and effect analysis) FMEA merupakan metode analisis induktif untuk mengidentifikasi kerusakan produk dan atau proses yang paling potensial dengan mendeteksi peluang, penyebabnya, efek, dan prioritas perbaikan berdasarkan tingkat kepentingan kerusakan. Analisis induktif merupakan analisis yang dimulai dari penyebab-penyebab kerusakan dan bagaimana kerusakan bisa terjadi. Metode FMEA akan mendefinisikan segala sesuatu yang rusak dan mengapa kerusakan bisa terjadi (failure modes) serta mengetahui efek dari setiap kerusakan pada sistem (failure effect). Metode FMEA dapat digunakan untuk mereview desain produk, proses atau sistem dengan mengidentifikasi kelemahan-kelemahan yang ada dan kemudian menghilangkannya. Beberapa bagian penting yang ada dalam metode FMEA sebagai berikut: 1. Failure mode adalah bagian FMEA yang digunakan untuk mengetahui bagaimana suatu sistem dapat mengalami kerusakan. 2. Failure effect adalah bagian FMEA yang digunakan untuk mengetahui pengaruh terjadinya kerusakan pada sistem. 3. Cause of failure adalah bagian FMEA yang digunakan untuk mengetahui penyebab kerusakan pada sistem. 4. Risk evaluation adalah bagian FMEA yang digunakan untuk mengetahui masalah terpenting yang harus diperhatikan dan mendapatkan prioritas penyelesaian. Tipe-tipe FMEA berdasarkan penggunaannya sebagai berikut: 1. System FMEA. Tipe FMEA yang digunakan untuk menganalisis sistem yang terdiri dari berbagai level, mulai dari level komponen dasar sampai dengan level sistem. Pada level terendah, FMEA akan mengidentifikasi mengapa suatu komponen bisa mengalami kerusakan dan efek apa yang akan terjadi pada sistem. IV-20 Penggunaan system FMEA secara lengkap lebih difokuskan pada level-level yang penting. 2. Design FMEA. Tipe FMEA dilakukan produk atau jasa pada tahap desain sistem. Tujuan design FMEA adalah untuk menganalisis suatu desain sistem dan mencari kemungkinan pengaruh kerusakan pada sistem. Design FMEA akan dapat memberikan solusi dengan memperbaiki desain atau mengurangi pengaruh kerusakan karena pengaruh kerusakan sudah diantisipasi pada tahap desain sistem. 3. Process FMEA. Process FMEA dilakukan pada proses manufakturing dengan menampilkan kemungkinan kerusakan, keterbatasan peralatan, perlunya pelatihan bagi operator dan sumber-sumber penyebab kerusakan. Informasi-informasi tersebut kemudian digunakan sebagai dasar untuk melakukan tindakan korektif jika terjadi kerusakan proses. 4. Functional FMEA. Functional FMEA dikenal dengan nama black box FMEA dan lebih difokuskan terhadap fungsi atau penggunaan suatu komponen atau subsistem dalam suatu sistem, jadi functional FMEA akan lebih terfokus lagi kedalam sub sitem tertentu sehingga akan lebih spesifik dalam analisisnya. Langkahlangkah menjalankan FMEA, yaitu: a. Mengidentifikasi terjadinya kerusakan pada sistem. Kerusakan terjadi jika suatu elemen atau komponen sistem tidak dapat menjalankan fungsinya pada sistem karena suatu sebab. b. Mencari penyebab terjadinya kerusakan pada sistem. Penyebab kerusakan sistem diidentifikasi dengan menggunakan cause and effect diagram (ishikawa) untuk mencari keterkaitan antara kerusakan dan kemungkinan penyebab kerusakan. c. Mencari akibat atau efek terjadinya kerusakan pada sistem. Kerusakan elemen atau komponen sistem kemungkinan akan memberikan pengaruh pada sistem dan dapat mengakibatkan fungsi sistem tidak berjalan IV-21 dengan baik. Akibat atau efek kerusakan sistem harus dipahami dengan baik sehingga solusi permasalahan yang tepat dapat diperoleh. d. Mengidentifikasi metode atau cara untuk mengendalikan potensi terjadinya kerusakan pada sistem. Langkah ini dilakukan untuk mengetahui metode atau cara untuk mengendalikan setiap potensi gangguan. e. Menentukan severity terjadinya kerusakan pada sistem. Severity kerusakan pada sistem digunakan sebagai pertimbangan dalam menentukan tingkat keseriusan efek kerusakan yang terjadi pada sistem. Severity kerusakan pada sistem dibedakan menjadi 10 skala (Blanchard, 2004), adapun kategori yang digunakan, sebagai berikut: 1. Skala 1 untuk kerusakan dengan efek minor 2. Skala 2-3 untuk kerusakan dengan efek rendah (low) 3. Skala 4-6 untuk kerusakan dengan efek sedang (moderate) 4. Skala 7-8 untuk kerusakan dengan efek tinggi (high) 5. Skala 9-10 untuk kerusakan dengan efek sangat tinggi (very high) f. Menentukan frekuensi terjadinya kerusakan pada sistem. Penghitungan frekuensi kerusakan untuk mengetahui seberapa sering kerusakan terjadi pada sistem. Frekuensi terjadinya kerusakan dapat ditentukan berdasarkan periode waktu dan dapat dibedakan menjadi 10 skala (Blanchard, 2004), kategori skala-skala tersebut, sebagai berikut: 1. Skala 1 untuk kerusakan karena kondisi yang tidak biasa dan jarang sekali terjadi (unlikely) 2. Skala 2-3 untuk kerusakan yang frekuensinya rendah (low) 3. Skala 4-6 untuk kerusakan yang frekuensinya sedang (moderate) 4. Skala 7-8 untuk kerusakan yang frekuensinya tinggi (high) 5. Skala 9-10 untuk kerusakan yang frekuensinya sangat tinggi (very high). g. Menentukan kemungkinan pengendalian suatu kerusakan. Kemungkinan pengendalian suatu kerusakan dapat ditentukan berdasarkan kemampuan prosedur atau desain tambahan pengendalian proses atau sistem dalam mendeteksi keberadaan kerusakan. Tujuannya adalah untuk mencegah terjadinya kerusakan lebih lanjut. Kemungkinan pengendalian suatu kerusakan IV-22 dapat dibedakan menjadi 10 skala (Blanchard, 2004), kategori skala-skala tersebut sebagai berikut: 1. Skala 1-2 untuk kerusakan yang memiliki peluang pengendalian sangat tinggi (very high). 2. Skala 3-4 untuk kerusakan yang memiliki peluang pengendalian tinggi (high). 3. Skala 5-6 untuk kerusakan yang memiliki peluang pengendalian sedang (moderate). 4. Skala 7-8 untuk kerusakan yang memiliki peluang pengendalian rendah (low). 5. Skala 9 untuk kerusakan yang memiliki peluang pengendalian sangat rendah (very low). 6. Skala 10 untuk kerusakan yang memiliki peluang pengendalian tidak menentu atau bahkan tidak terkendali. h. Melakukan analisis tingkat kepentingan terjadinya kerusakan pada sistem. Tingkat kepentingan ditentukan berdasarkan severity kerusakan, frekuensi kerusakan, dan peluang kerusakan terdeteksi. Analisis tingkat kepentingan ditentukan oleh nilai RPN (risk priority number). Nilai RPN kemudian menjadi pertimbangan dalam menentukan tingkat kepentingan suatu kerusakan. Apabila suatu kerusakan memiliki frekuensi tinggi, efek yang signifikan pada performansi sistem dan sulit terdeteksi pasti akan memiliki nilai RPN yang tinggi. i. Mengidentifikasi area penting kerusakan dalam sistem dan kemungkinan perbaikan yang dapat dilakukan. Pada metode FMEA solusi permasalahan dilakukan berdasarkan analisis tingkat kepentingan suatu kerusakan. Kerusakan yang memiliki nilai RPN tinggi mempunyai prioritas penyelesaian yang lebih tinggi. Solusi permasalahan kemudian dilakukan dengan menganalisis penyebab kerusakan dan melakukan perbaikan. Output yang diperoleh setelah langkah-langkah FMEA dilakukan adalah dapat mengetahui tingkat kepentingan setiap permasalahan yang ada dalam sistem berdasarkan severity permasalahan, frekuensi munculnya permasalahan IV-23 serta kemungkinan terdeteksinya permasalahan. Penyelesaian permasalahan yang diharapkan adalah dapat mencegah terjadinya kerusakan dengan mempertimbangkan tingkat kepentingan kerusakan sistem. 2.3 PENELITIAN SEBELUMNYA Berikut penelitian sebelumnya yang menggunakan metode penyelesaian yang sama dengan metode yang di pakai dalam penelitian ini, yaitu: 1. Donar Setyajid Carel, 2005, Analisis Gangguan Jaringan Lokal Akses Kabel Tembaga Dengan Kombinasi Metode Fault Tree Analysis dan Failure Mode and Effect Analysis (studi kasus di STO Solo 1, Kandatel Solo, PT. Telekomunikasi Indonesia.Tbk). Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah kombinasai antara tool FTA dan metode FMEA. Tahap FTA digunakan untuk menggambarkan permasalahan Jarlokat yang berupa kejadian-kejadian penyebab munculnya gangguan, sedangkan Tahap FMEA digunakan untuk mencari prioritas penyelesaian permasalahan gangguan Jarlokat berdasarkan nilai Risk Priority Number (RPN) setiap penyebab gangguan. Nilai RPN diperoleh dengan mempertimbangkan severity, frekuensi dan kemungkinan pengendalian untuk setiap penyebab gangguan. Hasil pengolahan data pada Tahap FTA memberikan informasi adanya tiga belas kejadian dasar penyebab gangguan Jarlokat, sedangkan hasil pengolahan data pada Tahap FMEA menghasilkan prioritas penyelesaian masalah gangguan Jarlokat berturut-turut sebagai berikut: munculnya gangguan alam; aktivitas pihak ke-3; aktivitas manusia; aktivitas binatang; kualitas instalasi tidak baik; kondisi material tidak baik; kerusakan komponen pesawat; kerusakan remote pairgain; kerusakan utas telepon; adanya tegangan liar; sentral terganggu; rusaknya sekering/aristor; catuan tidak stabil. 2. Herry Sulistiya, 2006, Analisis Ketidaksesuaian Warna Kain Celup di PT.Sari Warna Asli IV Surakarta Dengan Metode Fault Tree Analysis dan Failure Mode and Effect Analysis. Metode yang digunakan untuk menganalisis permasalahan warna kain celup yang terjadi adalah FTA dan FMEA. Tahap FTA digunakan untuk IV-24 mengidentifikasi kejadian atau kombinasi kejadian yang dapat menyebabkan terjadinya ketidaksesuaian warna kain celup hasil produksi dengan kain yang dipesan, sedangkan tahap FMEA digunakan untuk menentuka prioritas penyelesaian permasalahan tersebut berdasarkan nilai risk priority number (RPN) setiap penyebabnya. Nilai RPN diperoleh dengan mempertimbangkan severity, frekuensi, dan kemungkinan pendeteksian untuk setiap penyebab kesalahan. Hasil pengolahan data pada tahap FTA memberikan informasi adanya 22 kejadian dasar penyebab masalah, sedangkan hasil pengolahan data pada tahap FMEA menghasilkan 13 urutan prioritas penyelesaian yang harus diambil. Ketimpangan distribusi uap basah, kerusakan mesin, ketimpangan distribusi tekanan angin, dan kesalahan manusia merupakan penyebab utama terjadinya ketidaksesuaian warna kain celup hasil produksi dengan kain yang dipesan. Oleh karena itu, PT. Sari Warna Asli IV Surakarta harus melukukan upaya perbaikan sistem berdasarkan pada masinig-masing penyebab masalah utama yang telah teridentifikasi tersebut. Upaya nyata perbaikan sistem yang harus dilakukan yaitu penambahan unit steam boiler, usaha perawatan mesin secara berkala, penembahan unit kompresor, dan pemberian pelatihan proses produksi kain celup kepada operator produksi. 3. Bangun Pribadi, 2006, Evaluasi Dan Perbaikan Proses Bisnis Pasang Baru Telepon Kabel Di Wilayah Penambahanjaringan Barudengan Menggunakan Fault Tree Analysis Dan Malcolm Baldrige National Quality Award. Metode yang digunakan untuk Evaluasi dan perbaikan terhadap proses bisnis pasang baru telepon kabel menggunakan metode Fault Tree Analysis (FTA) dan Malcolm Baldrige National Quality Award (MBNQA). Dengan FTA, diidentifikasi fault events yang berkontribusi menyebabkan terjadinya Top Level Event Keterlambatan Kring. Hasil dari FTA berupa 18 basic events yang tidak dapat dikembangkan lagi menjadi events yang lebih rendah. Basic events tersebut kemudian di analisa dengan MBNQA. Analisa MBNQA dilakukan dengan mengidentifikasi aktivitas atau proses yang menyebabkan terjadinya fault events, kemudian membandingkan aktivitas atau proses tersebut dengan aktivitas atau proses yang sesuai dengan standar MBNQA TELKOM. IV-25 Berdasarkan hasil dari FTA dan analisa MBNQA, dilakukan perbaikan terhadap proses bisnis PSB telepon kabel di wilayah penambahan jaringan baru dengan menambah proses penarikan penanggal di awal proses. Tujuan dari penambahan proses ini adalah untuk mengontrol data dan informasi dari IKR sehingga data yang diproses merupakan data yang valid. Dengan adanya perbaikan ini diharapkan dapat mengurangi permasalahan dalam proses PSB telepon kabel di wilayah penambahan jaringan baru. BAB III Chapter 1 METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini akan dibahas mengenai metodologi penelitian yang digunakan, serta penjelasan singkat setiap tahapannya. Tahapan yang sistematis telah disusun dalam penelitian ini agar dapat mencapai tujuan yang diharapkan. Alur metodologi penelitian tugas akhir ini dapat dilihat pada gambar 3.1 dibawah ini. IV-26 Latar Belakang Perumusan Masalah Penentuan Tujuan dan Manfaat Penelitian Studi Lapangan Studi Pustaka Pendahuluan Data primer (wawancara, kuesioner) Data sekunder (losses, kerusakan jaringan distribusi, pelanggaran, PJU illegal) Pengumpulan Data Pembuatan diagram pareto Tahap FTA Identifikasi undisired event Pembuatan fault tree Penentuan minimal cut set A Gambar 3.1 Metodologi penelitian IV-27 A Tahap FMEA Mengidentifikasi terjadinya kerusakan pada sistem Mengidentifikasi penyebab kerusakan pada sistem Mengidentifikasi modus kerusakan pada sistem Mengidentifikasi akibat kerusakan pada sistem Mengidentifikasi pengendalian kerusakan pada sistem Menganalisis tingkat kepentingan dari modus kerusakan Perhitungan nilai risk priority number Penentuan tingkat prioritas perbaikan Pengolahan Data Analisis dan interpretasi hasil Analisis dan Interpretasi Hasil Kesimpulan dan saran Gambar 3.1 Metodologi penelitian (lanjutan) Diagram alir metodologi penelitian dapat dibagi menjadi beberapa tahapan. Adapun bagian-bagiannya dapat dijelaskan pada sub bab berikut ini. IV-28 3.1 PENDAHULUAN Tahap ini meliputi tahap latar belakang, perumusan masalah, penentuan tujuan dan manfaat penelitian, studi lapangan, dan studi pustaka. Uraian untuk lebih jelasnya sebagai berikut: 1. Latar belakang Tahap ini merupakan tahap penemuan masalah yang terjadi di UPJ Sumberlawang, dimana terdapat selisih yang cukup besar dari jumlah energi listrik yang dikirimkan dari gardu induk dengan jumlah energi listrik yang diperoleh dari konsumsi pelanggan, sehingga losses energi listrik yang terjadi cukup tinggi. 2. Perumusan masalah Perumusan masalah dalam laporan tugas akhir ini adalah bagaimana menentukan akar penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik, sehingga diperoleh suatu usulan perbaikan untuk menekan tingginya losses dan meningkatkan mutu pelayanan penyediaan tenaga listrik 3. Penentuan tujuan dan manfaat penelitian Tujuan yang ingin dicapai secara umum adalah untuk menjawab permasalahan yang diangkat, antara lain menentukan akar penyebab dari kerusakan jaringan distribusi listrik, menentukan prioritas tindakan perbaikan yang harus dilakukan, dan merekomendasikan usulan perbaikan terhadap penyebab kerusakan jaringan distribusi, seangkan manfaat yang dari penelitin ini yaitu: Pihak PLN dapat mengetahui kejadian atau kombinasi kejadian dari faktor yang paling berpengaruh terhadap losses, dan menentukan prioritas tindakan perbaikan yang harus dilakukan terhadap kerusakan jaringan yang terjadi. 4. Studi lapangan Tahapan ini merupakan tahap pengamatan langsung di lapangan untuk memperoleh gambaran kondisi nyata yang terjadi yang ada di lapangan. Studi lapangan dilakukan di area Unit Pelayanan Jaringan Sumberlawang untuk mengetahui kondisi dan situasi sistem dstribusi jaringan distribusi listrik. 5. Studi pustaka Pada tahap ini dilakukan pendalaman materi untuk penyelesaian masalah yang dirumuskan. Materi yang dipelajari adalah konsep fault tree analysis untuk mengetahui akar penyebab dari suatu permasalahan serta konsep failure mode and effect analysis untuk mengidentifikasi kerusakan pada proses yang paling potensial dengan mendeteksi modus, penyebab, dan efek kerusakan, serta menentukan prioritas perbaikan berdasarkan tingkat kepentingan dari modus kerusakan yang terjadi. 3.2 PENGUMPULAN DATA Jenis data yang dikumpulkan ada dua macam, yaitu data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh melalui wawancara dan penyebaran kuesioner, wawancara dilakukan dengan manajer dan kepala divisi teknik, sedangkan penyebaran kuesioner dilakukan untuk mengetahui prioritas perbaikan yang harus dilakukan dari kerusakan jaringan yag terjadi. Responden kuesioner berjumlah 12 orang yang terdiri dari satu manajer, satu IV-29 kepala divisi teknik, dan sepuluh karyawan divisi teknik. Data sekunder diambil langsung dari data PT. PLN (Persero) UPJ Sumberlawang. Adapun data-data sekunder tersebut antara lain: data losses, data kerusakan jaringan distribusi listrik, data pelanggaran yang dilakukan oleh pelanggan, dan data penerangan jalan umum illegal selama bulan September 2005 sampai dengan bulan Agustus 2006. 3.3 PENGOLAHAN DATA Pengolahan data yang dilakukan dalam penelitian tugas akhir ini dibagi menjadi tiga tahap. Tahap pertama adalah tahap pembuatan diagram pareto, tahap kedua adalah tahap FTA (fault tree analysis), dan tahap ketiga adalah tahap FMEA (failure mode and effect analysis). Tahap pareto digunakan untuk mengetahui penyebab losses yang paling besar. Tahap FTA digunakan untuk mengetahui kejadian atau kombinasi kejadian dasar penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik, sedangkan tahap FMEA digunakan untuk mengetahui modus, efek, dan prioritas perbaikan yang harus dilakukan sehingga dapat memberikan suatu usulan perbaikan dari kerusakan yang terjadi pada sistem jaringan distribusi listrik. 3.3.1 Tahap pembuatan pareto. Pada tahap ini akan diidentifikasi penyebab losses yang paing besar menggunakan diagram pareto. Langkah-langkah yang dapat digunakan dalam diagram pareto, yaitu: 7. Identifikasi penyebab-penyebab losses energi listrik. 8. Tentukan frekuensi untuk berbagai penyebab losses energi listrik. 9. Daftar penyebab losses menurut frekuensinya secara menurun. 10. Tebarkan balok frekuensi pareto ini dan frekuensi kumulatifnya. 3.3.2 Tahap FTA (fault tree analysis) Pada tahap ini akan di analisis lebih lanjut mengenai akar penyebab masalah yang paling berpengaruh terhadap losses menggunakan FTA (fault tree analyse). FTA menggunakan analisis deduktif untuk mencari hubungan sebab dan akibat dari suatu kejadian dalam sistem kemudian secara sistematis akan melibatkan semua kemungkinan kejadian (event) dan kesalahan yang dapat menyebabkan munculnya kerusakan (undesired event). Adapun tahaptahap FTA yaitu: 1. Identifikasi undesired event (kesalahan) dalam sistem. Identifikasi ini dilakukan untuk mengetahui permasalahan yang terjadi dalam sistem distribusi energi listrik yang kemudian dapat dijadikan sebagai top level event. Input dari tahap ini adalah kejadian-kejadian yang tidak diinginkan dalam sistem distribusi listrik, kemudian dari kejadian-kejadian tersebut akan dipilih satu undesired event untuk dijadikan sebagai top level event yang dapat dengan jelas terdefinisi, teramati, dan terukur. 2. Pembuatan fault tree ( pohon kesalahan). IV-30 Diagram pohon kesalahan disusun dengan menggunakan simbol-simbol boolean yang terdiri atas simbol-simbol kejadian dan simbol-simbol hubungan antar kejadian yang dapat menyebabkan terjadinya gangguan. Diagram pohon kesalahan akan menunjukkan semua urutan sebab dan akibat suatu kejadian yang menimbulkan ganguan. Langkah-langkah membuat diagram pohon kesalahan yaitu: a. Identifikasi letak gangguan sistem jaringan distribusi listrik. b. Menggambar pohon kesalahan berdasarkan identifikasi sistem jaringan distribusi listrik. 3. Penentuan minimal cut set ( akar pemasalahan). Penentuan minimal cut set dilakukan setelah menyusun penyebab kerusakan pada level-level kejadian, kemudian dari level-level tersebut dapat ditentukan level paling dasar yang merupakan output dari minimal cut set yang berupa kejadian atau kombinasi kejadian yang menjadi akar permasalahan dengan menjabarkan seluruh kejadian yang terjadi kemudian melakukan penyederhanaan perulangan kejadian dasar yang sama menjadi satu kejadian dasar. 3.3.3 Tahap FMEA (failure mode and effect analysis) Metode FMEA dapat digunakan untuk mereview proses atau sistem dengan mengidentifikasi kelemahan-kelemahan yang ada, kemudian menghilangkannya. Adapun langkah-langkah FMEA sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi terjadinya kerusakan pada sistem. Pada tahap ini akan diidentifikasi terjadinya kerusakan atau gangguan yang terjadi pada sistem jaringan distribusi listrik. 2. Mengidentifikasi penyebab kerusakan pada sistem. Pada tahap ini akan diidentifikasi mengenai penyebab kerusakan yang terjadi pada sistem jaringan distribusi listrik. 3. Mengidentifikasi modus kerusakan pada sistem. Pada tahap ini akan diidentifikasi modus apa saja yang menyebabkan kerusakan dan gangguan pada sistem jaringan distribusi listrik. 4. Mengidentifikasi akibat kerusakan pada sistem. Pada tahap ini akan diidentifikasi akibat kerusakan dari modus kerusakan jaringan distribusi listrik. IV-31 5. Mengidentifikasi pengendalian kerusakan pada sistem. Pada tahap ini akan diidentifikasi kontrol yang dapat dilakukan untuk mengendalikan mous kerusakan yang terjadi pada sistem jaringan distribusi listrik. 6. Menganalisis tingkat kepentingan dari modus kerusakan. Kepentingan untuk perbaikan dari modus keruskan jaringan dilakukan dengan cara menyebarkan kuesioner kepada para karyawan dan manajer di lingkungan PT. PLN (Persero) Unit Pelayanan Jaringan Sumberlawang. Tingkat kepentingan dari suatu modus kerusakan dapat dilihat dari nilai risk priority number (RPN). Nilai RPN didapatkan dari analisis skala severity, occurance, dan detection. a. Menganalisis tingkat keseriusan kerusakan (severity). Tingkat keseriusan kerusakan digunakan untuk mengetahui seberapa besar dampak yang ditimbulkan oleh kegagalan-kegagalan yang muncul. Output dari analisis ini adalah ditetapkannya modus kerusakan yang berdampak paling besar terhadap kerusakan jaringan distribusi listrik. Mengetahui tingkat kerusakan dapat mengggunakan skala 1-5, dengan rincian sebagai berikut: skala 1 = aman skala 2 = tidak parah skala 3 = cukup parah skala 4 = parah skala 5 = sangat parah b. Menganalisis tingkat frekuensi kerusakan (occurence). Tingkat frekuensi kerusakan digunakan untuk mengetahui modus kerusakan apa saja yang sering terjadi dalam sistem jaringan distribusi listrik. Mengetahui tingkat frekuensi kerusakan dapat mengggunakan skala 1-5, dengan rincian sebagai berikut: skala 1 = hampir tidak pernah terjadi. skala 2 = jarang terjadi. skala 3 = sering terjadi skala 4 = sangat sering terjadi. IV-32 skala 5 = hampir pasti terjadi c. Menganalisis tingkat kontrol kerusakan (detection). Tingkat kontrol kerusakan igunakan untuk mengetahui mous kerusakan apa saja yang mempunyai tingkat pengendalian yang paling sulit untuk dideteksi atau diperbaiki. Mengetahui tingkat deteksi kerusakan dapat menggunakan skala 1-5, dengan rincian sebagai berikut: skala 1 = sangat mudah. skala 2 = mudah. skala 3 = sedang. skala 4 = sulit. skala 5 = sangat sulit. 7. Perhitungan nilai risk priority number Pada tahap ini dilakukan perhitungan risk proirity number (RPN). Nilai RPN diperoleh dari perkalian antara skala severity, occurance, dan skala detection, atau RPN = severity x occurance x detection. Output dari RPN berupa prioritas perbaikan yang ahrus ilakukan oleh perusahaan dari modus kerusakan sistem jaringanistribusi listrik. 8. Penentuan tingkat prioritas perbaikan. Mengidentifikasi potential failure mode yang perlu diprioritaskan untuk dianalisis dan ditindaklanjuti dapat dilihat dari nilai RPN-nya. Potential failure mode dengan RPN tertinggi akan diprioritaskan untuk dianalisis dan ditindaklanjuti. 3.4 ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL Tahap ini merupakan tahap analisis dan interpretasi hasil pengolahan data dari tool FTA, dan metode FMEA. Hasil analisis kemudian akan digunakan untuk memberikan suatu usulan perbaikan untuk menekan tingginya losses energi listrik dari kerusakan jaringan distribusi listrik yang terjadi. 3.5 KESIMPULAN DAN SARAN Sebagai langkah terakhir yaitu membuat kesimpulan dari semua hasil yang telah diperoleh selama proses penelitian, selanjutnya akan diberikan saran-saran terhadap pihak PLN dan bagi penelitian selanjutnya. IV-33 BAB IV Chapter 2 PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA Tahap ini adalah tahap pengumpulan dan pengolahan data. Data yang dikumpulkan berasal dari data laporan PLN tiap bulan, sedangkan pengolahan data yang dilakukan terdiri dari dua tahap, yaitu: tahap FTA, dan tahap FMEA. Software yang dipakai dalam pengolahan data adalah software microsoft excell. 4.1 PENGUMPULAN DATA Pada tahap pengumpulan data, data-data yang dikumpulkan ada dua jenis, yakni data primer dan data sekunder. Jenis data primer diperoleh melalui hasil kuesioner, dan wawancara dengan pihak PLN, sedangkan data sekunder diambil langsung dari perusahaan. Data-data tersebut antara lain: data jumlah losses dan data penyebab losses, yaitu: energi yang hilang karena kerusakan jaringan, energi yang hilang karena pelanggaran pelanggan, dan energi yang hilang karena PJU illegal selama bulan September 2005 sampai dengan bulan Agustus 2006. Data tersebut disajikan pada tabel 4.1 dibawah ini. Tabel 4.1 Data losses karena kerusakan jaringan distribusi, pelanggaran, dan PJU illegal September 2005 2.436.036 KERUSAKAN JARINGAN DISTRIBUSI (KWH) 1.765,68 Oktober 2005 1.993.203 November 2005 Desember 2005 BULAN LOSSES (KWH) PELANGGARAN PJU ILLEGAL (KWH) (KWH) 1.208,97 721,88 2.583,24 1.364,86 751,76 2.981.831 3.664,58 2.218,77 698,56 755.303 1.164,58 1.298,03 2.381,70 Januari 2006 1.573.430 3.391,56 1.354,41 1.523,65 Februari 2006 2.193.872 1.412,56 1.818,02 724,50 Maret 2006 1319844 2.213,12 1.790,82 1.635,72 April 2006 2.063.401 3.713,35 1.165,66 1.103,04 Mei 2006 1.593.635 1.641,09 2.028,33 1.492,21 Juni 2006 1.645.167 1.644,67 1.644,09 1.462,16 Juli 2006 1.448.888 1.912,24 1.300,68 1.059,54 IV-34 Agustus 2006 1.603.644 1.187,82 1.466,81 1.555,74 Rata-rata 1.800.688 1.822,12 Sumber: PLN UPJ Sumberlawang, 2006 1.554,95 1.259,21 Pada tabel 4.1 dapat diketahui bahwa rata-rata penyebab losses yng paling tinggi adalah kerusakan jaringan distribusi, yaitu 1.822,12 KWh, sedangkan pelanggaran dan penerangan jalan umum illegal rata-rata 1.554,95 KWh dan 1.259.21 KWh. 4.2 PENGOLAHAN DATA Pengolahan data yang dilakukan dibagi menjadi tiga tahap, tahap yang pertama adalah tahap pembuatan diagram pareto. Tahap kedua adalah tahap FTA, sedangkan tahap yang ketiga adalah tahap FMEA. Tahap FTA digunakan untuk mengetahui kejadian dasar atau kombinasi kejadian dasar yang menyebabkan kerusakan jaringan distribusi listrik, sedangkan tahap FMEA digunakan untuk mengidentifikasi kerusakan proses yang paling potensial dengan mendeteksi penyebab, efek, dan prioritas perbaikan berdasarkan tingkat kepentingan kerusakan. 4.2.1 Pembuatan diagram pareto. Diagram pareto digunakan untuk membandingkan berbagai kategori kejadian yang disusun menurut ukurannya, dan yang paling besar disebelah kiri ke yang paling kecil disebelah kanan. Susunan tersebut akan membantu kita untuk menentukan pentingnya atau prioritas sebab-sebab kejadian yang dikaji. Langkahlangkah yang dapat digunakan dalam diagram pareto, yaitu: 11. Identifikasi penyebab-penyebab losses energi listrik. 12. Tentukan frekuensi untuk berbagai penyebab losses energi listrik. 13. Daftar penyebab losses menurut frekuensinya secara menurun. 14. Tebarkan balok frekuensi pareto ini dan frekuensi kumulatifnya. IV-35 PENYEBAB LOSSES ENERGI LISTRIK 100 Percent 5000 4000 3000 50 2000 1822 1555 1259 Count 1000 0 0 KERJAR PLGGRN PJU Gambar 4.1 Pareto penyebab losses energi listrik Sumber: Data, diolah, 2007 Pada gambar 4.1 prioritas yang harus dianalisis lebih lanjut berdasarkan besarnya energi listrik yang hilang, yaitu kerusakan jaringan distribusi. Data kerusakan jaringan distribusi selama bulan September 2005 sampai dengan bulan Agustus 2006 disajikan pada tabel 4.2 dibawah ini. Tabel 4.2 Kerusakan jaringan distribusi listrik KERUSAKAN JARINGAN NOMOR BULAN DISTRIBUSI (KWH) 1 September 2005 1.765,68 2 Oktober 2005 2.583,24 3 Novemebr 2005 3.664,58 4 Desember 2005 1.164,58 5 Januari 2006 3.391,56 6 Februari 2006 1.412,56 7 Maret 2006 2.213,12 8 April 2006 3.713,35 9 Mei 2006 1.641,09 10 Juni 2006 1.644,67 11 Juli 2006 1.912,24 12 Agustus 2006 1.187,82 Jumlah 26. 294, 49 Sumber: PLN UPJ Sumberlawang, 2006 JUMLAH KERUSAKAN 22 25 31 34 32 24 25 25 24 18 16 18 294 Pada tabel 4.2 dapat diketahui bahwa losses karena kerusakan jaringan distribusi yang paling tinggi terjadi pada bulan April 2006 yaitu 3.713,35 atau sekitar 14,12%, sedangkan jumlah kerusakan yang paling tinggi terjadi pada bulan Desember 2005, yaitu 1.164,58 atau sekitar 11,56%. 4.2.2 Tahap FTA (Fault Tree Analysis). FTA adalah salah satu tool yang dapat digunakan untuk menelusuri kerusakan dengan mengetahui kejadian atau kombinasi kejadian dalam gangguan IV-36 sistem jaringan distribusi listrik. Berikut langkah-langkah yang digunakan dalam FTA, seperti ijelaskan dibawah ini. A. Identifikasi undisired event (kesalahan) dalam sistem. Tahap identifikasi kesalahan dalam sistem dimulai dengan mengetahui kondisi awal sistem jaringan distribusi listrik. Sistem jaringan distribusi listrik dimulai dari gardu induk yang merupakan pusat beban untuk suatu daerah pelanggan tertentu, dimana bebannya berubah-ubah sepanjang waktu. Setelah dari gardu induk, kemudian arus listrik masuk ke jaringan tegangan menegah dengan terlebih dahulu diturunkan tegangannya menggunakan transformator distribusi, kemudian masuk ke jaringan tegangan rendah dan akhirnya sampai ke palanggan. Jadi secara singkat sistem jaringan distribusi terdiri dari lima bagian, yaitu: gardu induk, jaringan tegangan menengah (JTM), trasformator distribusi, jaringan tegangan rendah (JTR), dan jaringan ke pelanggan. Gambar sistem jaringan distribusi dapat dilihat pada gambar 4.2 dibawah ini. Step up transformator PEMBANGKIT TRANSMISI Step down transformator DISTRIBUSI Step down transformator Gardu Induk Step down transformator Jaringan Tegangan Menengah Jaringan Tegangan Rendah Gambar 4.2 Sistem jaringan distribusi listrik Sumber: Data diolah, 2006 IV-37 Pelanggan Setelah mengidentifikasi sistem, kemudian akan diidentifikasi undisired event. Undisired event merupakan suatu kondisi yang tidak diinginkan dalam sistem jaringan distribusi listrik yang berupa kesalahan ataupun gangguangangguan yang terjadi dalam sistem. Undisired event yang terjadi berupa kejadian-kejadian yang dapat menyebabkan gangguan pendistribusian listrik sehingga energi listrik tidak akan sampai ke pelanggan. Gangguan-gangguan itu dapat berupa karena adanya gangguan pada sistem pembangkit listrik berupa kekurangan bahan bakar untuk membangkitkan tenaga listrik, dan gangguan generator pembangkit. Gangguan pada sistem transmisi berupa gangguan step-up transformator, dan gangguan pada kabel transmisi. Gangguan pada sistem distribusi berupa gangguan pada gardu induk, jaringan tegangan menengah, tarsformator distribusi, jaringan tegangan rendah, dan jaringan pelanggan. Dari undesird event tersebut, kemudian akan ditentukan satu undesired event yang akan dijadikan sebagai top level event yang akan diletakkan pada puncak pohon kesalahan. Top level event berupa kejadian yang benar-benar penting dalam sistem jaringan distribusi listrik dan memerlukan solusi permasalahan. Dalam hal ini yang dijadikan sebagai top level event adalah gangguan sistem jaringan distribusi listrik. Syarat top level event adalah bahwa top level event harus jelas terdefinisi, teramati dan terukur. Syarat top level event dapat jelas terdefinisi maksudnya bahwa gangguan sistem jaringan distribusi listrik dapat diketahui baik diketahui oleh pihak PLN sendiri maupun dari laporan pelanggan bahwa ada gangguan pada sistem jaringan listrik. Syarat top level event dapat teramati maksudnya bahwa gangguan dalam sistem jaringan distribusi tersebut dapat dicari letak kesalahannya, sedangkan syarat top level event dapat terukur maksudnya bahwa gangguan pada sistem jaringan distribusi tersebut dapat diukur ataupun dihitung frekuensinya. Setelah top level event ditentukan, selanjutnya akan diturunkan menjadi level-level yang lebih rendah sampai ditemukan kejadian paling dasar (basic event) yang selanjutnya dapat dibuat diagram pohon kesalahannya. B. Pembuatan fault tree (pohon kesalahan) IV-38 Diagram kesalahan disusun berdasarkan letak gangguan dalam sistem jaringan distribusi dengan menggambarkan komponen-komponen yang ada dalam sistem jaringan distribusi yang berupa: gardu induk, jaringan tegangan menengah, transformator distribusi, dan jaringan tegangan rendah. Metode analisis sistem yang digunakan adalah tool FTA dengan pendekatan top down yang dimulai dari top level event yang telah didefinisikan, kemudian mencari kejadian penyebab dan atau kombinasinya sampai pada kejadian yang paling dasar, sehingga diperoleh kejadian paling dasar dari penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik. Langkah-langkah penyusunan diagram kesalahan sebagai berikut: 1. Identifikasi letak gangguan sistem jaringan distribusi listrik. Langkah awal dalam penyusunan diagram kesalahan adalah identifikasi letak gangguan pada sistem jaringan distribusi dengan melibatkan semua komponen dalam sistem distribusi listrik, dimulai dari gardu induk sampai ke jaringan tegangan rendah untuk mencari kemungkinan penyebab permasalahan. Secara umum, penyebab kerusakan jarngan distribusi listrik disebabkan karena kerusakan peralatan yang dipakai dalam menyalurkan distribusi listrik, sedangkan kerusakan peralatan distribusi dapat disebabkan karena gangguan alam, gangguan binatang, gangguan manusia, gangguan material yang dipakai, atau kesalahan instalasi jaringan distribusi. Hubungan tersebut dapat dilihat pada gambar 4.3 dibawah ini. Gambar 4.3 Penyebab dan akibat secara umum dari kerusakan jaringan distribusi listrik IV-39 Sumber: Data diolah, 2006 Pada gambar 4.3 dapat diketahui bahwa gangguan peralatan merupakan faktor yang menyebabkan kerusakan jaringan distribusi listrik. Ganggun peralatan tersebut dapat terjadi karena gangguan aktivitas manusia, gangguan alam, gangguan binatang, gangguan material yang dipakai, atau karena kesalahan instalasi jaringan distribusi listrik. sedangkan akibat dari kerusakan jaringan distribusi secara umum adalah adanya pemadaman listrik walaupun hanya sementara sampai kerusakan tersebut dapat diperbaiki. Untuk mengetahui karakteristik penyebabnya, maka akan diidentifikasi gangguan-gangguan tersebut berdasarkan letaknya pada sistem jaringan distibusi listrik. Identifikasi letak gangguan pada sistem jaringan distribusi dapat dilihat pada tabel 4.18 dibawah ini. Tabel 4.3 Identifikasi letak, penyebab, dan akibat kerusakan sistem jaringan distribusi listrik Letak Kerusakan Komponen Penyebab Akibat Kerusakan Rusak Kerusakan saklar pemutus komponen tidak terikat kesalahan instalasi tenaga (PMT) kencang, PMT terbuka Gardu induk saklar pemisah komponen kendor kesalahan instalasi (PMS) tiang listrik tiang listrik roboh gangguan alam gangguan alam gangguan manusia kabel listrik kabel listrik putus Jaringan kesalahan instalasi tegangan gangguan material menengah (JTM) isolator isolator rusak gangguan komponen pelebur pelebur bocor kesalahan instalasi penangkal petir penangkal petir rusak gangguan alam jumper trafo rusak gangguan komponen Transformator transformator distribusi transformator rusak gangguan komponen Jaringan gangguan alam tegangan relay hubungan singkat gangguan binatang rendah (JTR) gangguan manusia konektor konektor tidak stabil gangguan alam IV-40 Jaringan pelanggan jumper tegangan rendah jumper putus isolator isolator pecah pelebur penangkal petir MCB (mini circuit breaker) konektor kubikel alat pembatas dan pengukur (APP) pelebur bocor penangkal petir meledak gangguan alam gangguan komponen kesalahan instalasi gangguan alam MCB rusak gangguan alat konektor regang gangguan alam kubikel APP rusak gangguan komponen Sumber: Data diolah, 2006 Pada tabel 4.2 dapat diketahui letak kerusakan jaringan distribusi untuk semua komponen yang ada dalam sistem jaringan distribusi listrik dapat berupa saklar PMT dan PMS, isolator, konektor, pelebur, penangkal petir, APP, MCB, dan lain-lain. hasil dari karakterisasi ini, kemudian akan dibuat pohon kesalahan. 2. Menggambar pohon kesalahan berdasarkan identifikasi sistem jaringan distribusi. Gambar pohon kesalahan dibuat setelah mengidentifikasi semua kerusakan yang terjadi pada sistem jaringan distribusi listrik. Pembuatan pohon kesalahan (fault tree) dilakukan dengan menggunakan simbol-simbol Boolean. Standarisasi simbol-simbol tersebut diperlukan untuk komunikasi dan konsistensi pohon kesalahan (fault tree). Logika yang dipakai dalam gambar pohon kesalahan adalah logika “or”, yang menggambarkan bahwa satu kondisi input dapat menyebabkan kondisi output muncul. Jadi output dapat muncul jika salah satu, beberapa dan atau semua kondisi input terjadi. Berikut gambar pohon kesalahan yang dapat dilihat pada gambar 4.4 dibawah ini. IV-41 IV-42 1 3 2 7 8 9 28 28 23 10 23 24 27 6 5 4 11 12 13 14 15 26 28 23 23 27 16 20 28 21 17 18 12 13 14 17 18 19 23 26 28 23 23 23 26 26 22 26 23 24 25 23 24 Gambar 4.4 Gambar pohon kesalahan (fault tree) Sumber: Data, diolah, 2006 IV-43 Keterangan angka dalam gambar pohon kesalahan dapat dilihat pada tabel 4.4 dibawah ini. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 Tabel 4.4 Keterangan gambar pohon kesalahan Keterangan Kerusakan sistem jaringan distribusi Kerusakan pada gardu induk Kerusakan pada jaringan tegangan menengah (JTM) Kerusakan pada transformator distribusi Kerusakan pada jaringan tegangan rendah (JTR) Kerusakan pada jaringan pelanggan Kerusakan pada saklar pemutus tenaga (PMT) Kerusakan pada saklar pemisah (PMS) Kerusakan tiang Kerusakan kabel Kerusakan isolator Kerusakan pelebur (fuse cut out) Kerusakan penangkal petir Kerusakan jumper Kerusakan transformator Kerusakan relay Kerusakan konektor Kerusakan pada MCB (mini circuit breaker) Kerusakan pada kubikel alat pembatas dan pengukur (APP) Kerusakan relay GFR (ground fault relay) Kerusakan relay UFR (under frequency relay) Kerusakan relay OCR (over current relay) Gangguan alam Gangguan manusia Gangguan binatang Gangguan komponen Gangguan material yang dipakai Kesalahan instalasi Sumber: Data diolah, 2006 Setelah menggambar pohon kesalahan, langkah selanjutnya adalah menentukan minimal cut set untuk medapatkan kejadian dasar (basic event) penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik. C. Penentuan minimal cut set. Minimal cut set merupakan kumpulan dari basic event atau kombinasinya. Jika event terjadi secara bersama-sama maka secara pasti top level event akan terjadi. Penentuan minimal cut set didasarkan pada gambar pohon kesalahan. IV-44 Berikut penjabaran seluruh kejadian yang terjadi berdasarkan pohon kesalahan, yaitu: Top level event =1 = 2+3+4+5+6 = (7+8)+(9+10+11+12+13)+(14+15)+(16+11+12+13+14)+(17+18+19) = (20+21+22) ={(28)+(28)}+{(23)+(23+24+27+28)+(26)+(28)+(23)}+{(23+26)}+ {(23+24+25)+(26)+(23+24)+(26)+(26)+(28)+(23)+(23)} setelah semua kejadian dijabarkan, maka didapatkan minimal cut set sebagai berikut: 28+23+24+27+26+25 keterangan: 1. Gangguan alam (kode 23) 2. Gangguan manusia (kode 24) 3. Gangguan binatang (kode 25) 4. Gangguan komponen (kode 26) 5. Gangguan materaial yang dipakai (kode 27) 6. Kesalahan instalasi (kode 28) Output dari minimal cut set yang terdiri dari beberapa basic event penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik akan digunakan sebagai input untuk tahap FMEA. 4.2.3 Tahap FMEA (Failure Mode And Effect Analysis) FMEA merupakan metode analisis induktif untuk mengidentifikasi kerusakan proses yang paling potensial dengan mendeteksi penyebab, efek, dan prioritas perbaikan berdasarkan tingkat kepentingan kerusakan. Input dari FMEA adalah output dari FTA yang berupa kumpulan basic event penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik. Tujuan dari FMEA adalah mengetahui penyebab kegagalan potensial dan pengaruhnya pada sistem, sehingga diperoleh suatu prioritas perbaikan yang harus dilakukan dengan melihat dampak, frekuensi, dan kontrol terhadap kerusakan yang terjadi. Langkah-langkah analisis FMEA sebagai berikut: IV-45 A. Mengidentifikasi terjadinya kerusakan pada sistem. Sistem jaringan distribusi listrik adalah sistem terakhir dari proses penyampaian tenaga listrik setelah proses pembangkitan dan transmisi. Pada gambar 4.1 dijelaskan bahwa, sistem jaringan distribusi dimulai dari gardu induk kemudian masuk ke jaringan tegangan menengah setelah terlebih dahulu diturunkan tegangannya menggunakan transformator distribusi kemudian masuk ke jaringan tegangan rendah dan akhirnya masuk ke pelanggan. Kerusakan jaringan distribusi dapat terjadi pada gardu induk, jaringan tegangan menengah, transformator distribusi, jaringan tegangan rendah, atau pada jaringan pelanggan. B. Mengidentifikasi penyebab kerusakan pada siatem. Penyebab kerusakan sistem diidentifikasi dengan menggunakan cause and effect diagram (ishikawa) untuk mencari keterkaitan antara kerusakan dan kemungkinan penyebab kerusakan. Cause effect diagram dilakukan setelah mengidentifikasi penyebab munculnya permasalahan dalam sistem kerusakan jaringan distribusi listrik. Penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik dibagi menjadi empat kategori yaitu: manusia, material (komponen), metode, dan lingkungan. Pengelompokan penyebab gangguan berasarkan kategori-kategori tersebut dapat dilihat pada tabel 4.5 dibawah ini. Tabel 4.5 Faktor penyebab gangguan berdasarkan manusia, material (komponen), metode, dan lingkungan No Faktor Penyebab 1 Manusia 2 Material (komponen) Penyebab Gangguan kegiatan manusia Keterangan kegiatan manusia yang dapat menimbulkan gangguan jaringan distribusi listrik seperti penebangan pohon yang mengganggu jaringan listrik, adanya gangguan pada kabel listrik karena tersangkut layang-layang atau sejenisnya, pemabakaran sampah dekat jaringan listrik, serta kegiatan manusia yang menyebabkan kebakaran, sehingga mengganggu jaringan distribusi listrik. umur material umur material sangat berpengaruh terhadap performansi sistem jaringan distribusi listrik. Gangguan dapat terjadi jika umur material listrik sudah lama yang dapat IV-46 kondisi material 4 Metode gangguan instalasi Lingkungan gangguan alam gangguan binatang Sumber: Data diolah, 2006 IV-47 menyebabkan kabel tidak terikat kencang dengan tiang sehingga tiang listrik berkarat, keropos, dan aus. Sedangkan komponen yang sudah usang semakin lama akan semakin turun menimbulkan gangguan. kondisi material dapat menyebabkan gangguan jika mutu material yang dipakai jelek sehingga distribusi listrik juga akan terganggu. gangguan instalasi biasanya disebabkan oleh keteledoran manusia dalam instalasi jaringan listrik seperti: pemasangan komponen tidak kencang sehingga memungkinkan terjadinya kerusakan jaringan. Instalasi yang tidak tepat sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan oleh PLN juga dapat menimbulkan gangguan jaringan distribusi listrik, misalnya pemasangan beban pelanggan yang berlebihan. gangguan jaringan distribusi listrik yang disebabkan oleh gangguan alam, seperti: petir, angin kencang, hujan lebat, dan tanah longsor. Gangguangangguan tersebut dapat menyebabkan rusaknya instalasi kabel listrik. gangguan bintang yang sering menyebabkan kerusakan jaringan distribusi listrik adalah burung dan serangga yang melakukan aktivitas diatas kabel listrik. Binatang tersebut mengganggu sistem jaringan distribusi karena mengganggu kabel phasa. Setelah penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik dikelompokkan, langkah selanjutnya adalah membuat cause effect diagram. Gambar cause effect diagram dapat dilihat pada gambar 4.4 dibawah ini. Gambar 4.5 Cause effect diagram kerusakan jaringan distribusi listrik Sumber: Data diolah, 2006 Pada gambar cause effect diagram, kerusakan jaringan disebabkan oleh empat faktor, yaitu: manusia (penggalian saluran PDAM, penebangan pohon, tersangkut layang-layang, dan kebakaran), material/komponen (tiang listrik yang keropos, aus, berkarat, dan mutu komponen listrik yang rendah), metode (pemasangan peralatan jaringan distribusi listrik yang tidak sesuai prosedur, dan pemasangan komponen listrik yang tidak kencang), serta lingkungan (gangguan alam dan binatang). Setelah mengetahui faktor penyebab kerusakan jaringan, langkah selanjutnya adalah mencari modus kerusakan jaringan distribusi listrik. C. Mengidentifikasi modus kerusakan pada sistem. Output FTA yang berupa kumpulan basic event kemudian akan dianalisis untuk mengetahui jenis kerusakan yang terjadi pada sistem jaringan distribusi IV-48 listrik. Penyebab kerusakan berdasarkan basic event output dari FTA dapat dilihat pada tabel 4.6 dibawah ini. Tabel 4.6 Kumpulan basic event output dari FTA Penyebab Komponen Rusak Kerusakan tiang listrik kabel listrik penangkal petir Gangguan alam jumper relay konektor kabel listrik Gangguan manusia relay Gangguan binatang relay isolator relay Gangguan komponen MCB APP Gangguan material kabel listrik saklar PMT dan PMS Gangguan instalasi kabel listrik pelebur Sumber: Data diolah, 2006 Pada tabel 4.6 diatas dapat diketahui modus kerusakan jaringan distribusi, yaitu jenis kerusakan dari komponen jaringan distribusi listrik sebagai berikut: 1. Tiang listrik 7. Isolator 2. Kabel listrik 8. Transformator 3. Penangkal petir 9. Saklar PMT dan PMS 4. Konektor 10. Pelebur 5. Jumper 11. MCB (mini circuit breaker) 6. Relay 12. APP (alat pembatas dan pengukur) D. Mengidentifikasi akibat kerusakan pada sistem. Identifikasi akibat atau efek kerusakan jaringan dilakukan setelah kita mengetahui modus kerusakan jaringan yang terjadi. Secara umum akibat dari IV-49 semua kerusakan jaringan adalah dipadamkannya aliran listrik untuk sementara sampai diperbaikinya sistem jaringan listrik yang mengalami kerusakan, tetapi identifikasi akibat kerusakan jaringan sebelum pemadaman dilakukan perlu diketahui. Akibat kerusakan jaringan tersebut disajikan pada tabel 4.22 dibawah ini. Tabel 4.7 Akibat kerusakan jaringan sistem jaringan distribusi Modus Kerusakan Akibat Kerusakan jaringan padam Tiang listrik tiang listrik keropos hubungan singkat Kabel listrik kabel listrik kendor jaringan padam jaringan padam Penangkal petir hubungan singkat Konektor konektor lepas Jumper jaringan padam Relay tegangan tidak stabil kabel listrik kendor Isolator isolator pecah Transformator trafo terbakar tenaga listrik yang dikirim tidak Saklar PMT dan PMS terkendali Pelebur trafo terbakar MCB hubungan singkat APP (alat pembatas dan komponen APP rusak pengukur) Sumber: Data diolah, 2006 Setelah mengetahui akibat kerusakan sistem jaringan distribusi, langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi sebab-sebab kerusakan sistem jaringan distribusi listrik. E. Mengidentifikasi pengendalian kerusakan pada sistem jaringan distribusi listrik. Identifikasi terhadap metode pengendalian dilakukan untuk mengantisipasi agar modus kerusakan jaringan tidak terjadi. Metode pengendalian modus kerusakan sistem jaringan distribusi disajikan pada tabel 4.8 dibawah ini. Tabel 4.8 Metode pengendalian pada modus kerusakan jaringan Komponen Jenis Kerusakan Metode Pengendalian Rusak IV-50 Tiang listrik tiang listrik roboh hubungan singkat Kabel listrik Penangkal petir kabel listrik putus kabel listrik kendor hubungan singkat penangkal petir meledak hubungan singkat Konektor konektor lepas Jumper jumper putus Relay tegangan tidak stabil Isolator Transformator kabel listrik kendor isolator pecah trafo terbakar trafo rusak Saklar PMT dan PMS Pelebur MCB tenaga listrik yang dikirim tidak terkendali arus listrik tidak dapat dikendalikan hubungan singkat MCB rusak APP (alat pembatas dan pengukur) Pemasangan tiang listrik yang tahan dari banjir dan longsor Penebangan pohon besar yang dekat dengan tiang listrik Penebangan pohon yang melebihi jaringan penebangan pohon yang melebihi jaringan penebangan pohon yang melebihi jaringan pemeriksaan rutin terhadap peralatan penangkal petir pemasangan recloser penebangan pohon yang melebihi jaringan Pemeriksaan rutin terhadap peralatan konektor pemeriksaaan rutin terhadap komponen jumper pemeriksaaan rutin terhadap komponen relay mengganti jumper yang mengalami kerusakan penebangan pohon yang melebihi jaringan pemeriksaan rutin terhadap isolator pemeriksaaan rutin terhadap komponen trafo Penggantian trafo yang mengalami kerusakan pemeriksaaan rutin terhadap komponen saklar PMT dan PMS pemeriksaaan rutin terhadap komponen pelebur pemakaian beban listrik yang tidak melebihi daya terpasang pemeriksaan komponen MCB pemeriksaan komponen APP APP rusak Penyegelan komponen APP Sumber: Data diolah, 2006 Pada tabel 4.8 di dapatkan bahwa metode pengendalian yang harus dilakukan untuk mengantisipasi modus kerusakan pada sistem jaringan distribusi listrik adalah pemeriksaaan rutin terhadap komponen-komponen jaringan serta penebangan pohon yang dapat mengganggu kelancaran distribusi listrik. Setelah mengetahui metode pengendalian modus kerusakan jaringan, langkah selanjutnya IV-51 adalah menganalisis tingkat kepentingan modus kerusakan untuk ditindaklanjuti menggunakan nilai RPN (risk priority number). F. Menganalisis tingkat kepentingan dari modus kerusakan. Keandalan sistem penyaluran distribusi tenaga listrik tergantung pada model susunan saluran, pengaturan operasi, pemeliharaan, dan koordinasi peralatan pengaman serta tingkat kontinuitas pendistribusian tenaga listrik. Keandalan tersebut dapat dilihat dari akibat kerusakan jaringan distribusi yang berupa pemadaman listrik yang selalu terjadi setiap ada ganguan atau kerusakan jaringan distribusi listrik (Juningtyastuti dkk, 2005). Untuk menentukan prioritas perbaikan yang harus dilakukan pada kerusakan sistem jaringan distribusi maka akan dilihat nilai risk priority number (RPN). Nilai RPN diperoleh dari pertimbangan akibat yang ditimbulkan dari modus kerusakan jaringan (severity), frekuensi modus kerusakan jaringan (occurance), dan metode pengendalian modus kerusakan jaringan (detection). Langkah-langkah perhitungan Nilai RPN sebagai berikut: 1. Menganalisis tingkat keseriusan kerusakan (severity). Analisis mengenai tingkat keseriusan akibat kerusakan jaringan adalah menganalisis mengenai dampak yang ditimbulkan dari modus kerusakan yang ada pada sistem distribusi listrik. Pertimbangan yang diambil untuk menentukan tingkat keseriusan akibat kerusakan jaringan adalah data kuesioner yang disebarkan kepada 12 responden untuk menentukan apakah modus kerusakan jaringan hasil analisis memberikan dampak yang serius terhadap kerusakan jaringan. Responden yang mengisi kuesioner adalah manajer dan staff bagian teknik. Jabatan responden dapat dilihat pada tabel 4.9 berikut ini. Tabel 4.9 Jabatan responden kuesioner Responden ke1 2 3 4 Jabatan Manajer Kepala divisi teknik Karyawan bagian pemeliharaan (divisi teknik) Karyawan bagian pemeliharaan (divisi teknik) IV-52 5 6 7 8 9 10 11 12 Karyawan bagian pemeliharaan (divisi teknik) Karyawan bagian pemeliharaan (divisi teknik) karyawan bagian penanggulangan kerusakan (divisi teknik) karyawan bagian penanggulangan kerusakan (divisi teknik) karyawan bagian penanggulangan kerusakan (divisi teknik) karyawan bagian penanggulangan kerusakan (divisi teknik) karyawan bagian penanggulangan kerusakan (divisi teknik) karyawan bagian penanggulangan kerusakan (divisi teknik) Sumber: Data diolah, 2006 Adapun tingkat skala yang digunakan adalah skala 1-5 dengan perincian yang disajikan pada tabel 4.10 berikut ini. Tabel 4.10 Skala severity Skala Severity 1 2 3 4 5 Dampak Kerusakan yang Terjadi aman tidak parah cukup parah parah sangat parah Sumber: Manggala, 2005 Rekapitulasi hasil kuesioner dapat dilihat pada tabel 4.10 dibawah ini. Tabel 4.11 Rekapitulasi skala severity hasil pengolahan kuesioner Tingkat Dampak Kerusakan yang Modus Ditimbulkan Kerusakan Jumlah Responden KeJaringan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Tiang listrik 4 3 3 3 4 3 4 3 3 3 3 4 40 Kabel listrik 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 37 Penangkal petir 2 2 2 2 3 2 3 2 2 2 3 3 28 Konektor 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 3 3 27 Jumper 3 2 3 3 4 2 3 3 2 3 3 3 34 Relay 4 4 3 4 4 3 4 4 3 4 4 3 44 Isolator 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 47 Transformator 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 49 Lanjutan tabel 4.11 Modus Kerusakan Jaringan Saklar PMT dan PMS 1 Tingkat Dampak Kerusakan yang Ditimbulkan Responden Ke2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 4 4 3 4 4 3 IV-53 4 3 3 3 4 3 Jumlah 42 Pelebur MCB (mini circuit breaker) APP (alat pembatas dan pengukur) 3 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 44 2 3 2 2 3 2 3 2 2 3 3 3 30 2 2 2 2 3 2 3 2 2 2 3 2 27 Sumber: Data diolah, 2006 Pada tabel 4.11 dapat diketahui bahwa dampak kerusakan yang paling parah disebabkan kerusakan transformator, sedangkan kerusakan kabel listrik dan APP (alat pembatas dan pengukur) memiliki dampak yang paling rendah. Setelah nilai severity didapatkan, langkah selanjutnya adalah menentukan skala occurance. 2. Menganalisis tingkat frekuensi kerusakan (occurance). Analisis mengenai tingkat frekuensi terjadinya modus kerusakan jaringan didasarkan pada seberapa sering modus kerusakan jaringan tersebut terjadi. Penentuan skala occurance sama seperti pada skala severity, yaitu menggunakan data hasil kuesioner dan data sekunder frekuensi modus keruskan jaringan yang terjadi. Adapun tingkat skala yang digunakan dalam kuesioner adalah skala 1-5 dengan perincian yang disajikan pada tabel 4.12 berikut ini. Tabel 4.12 Skala occurance Skala Occurance 1 2 3 4 5 Frekuensi Kerusakan yang Terjadi hampir tidak pernah terjadi jarang terjadi sering terjadi sangat sering terjadi hampir pasti terjadi Sumber: Manggala, 2005 Rekapitulasi hasil kuesioner dapat dilihat pada tabel 4.13 berikut ini. Tabel 4.13 Rekapitulasi skala occurance hasil pengolahan kuesioner Tingkat Frekuensi Kerusakan yang Terjadi Modus Kerusakan Jumlah Responden keJaringan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Tiang listrik 1 2 2 2 2 1 1 1 1 1 1 1 16 Kabel listrik 3 2 2 3 2 2 2 2 2 2 2 2 26 Penangkal petir 2 2 2 2 1 2 1 2 1 1 2 2 20 IV-54 Konektor Jumper 3 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 33 3 3 4 3 3 3 2 2 2 3 3 3 34 Relay Isolator Transformator Saklar PMT dan PMS Pelebur MCB (mini circuit breaker) APP (alat pembatas dan pengukur) 1 5 5 2 3 3 2 2 1 5 4 4 5 4 4 1 1 3 4 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 5 1 4 4 2 4 4 16 47 50 3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 3 3 33 3 3 3 3 2 3 2 2 2 3 3 3 32 5 3 4 3 4 4 3 3 4 4 4 4 45 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 34 Sumber: Data diolah, 2006 Pada tabel 4.13 dapat diketahui bahwa frekuensi kerusakan jaringan yang paling tinggi adalah kerusakan transformator, sedangkan yang mempunyai frekuensi yang paling rendah adalah kerusakan pada tiang listrik dan relay. Setelah nilai skala occurance didapatkan, langkah selanjutnya adalah menentukan skala detection. 3. Menganalisis tingkat kontrol kerusakan (detection). Analisis mengenai tingkat kesulitan perbaikan yang terjadi didasarkan pada kesulitan yang dialami oleh pihak PLN dalam memperbaiki modus kerusakan jaringan yang terjadi. Adapun tingkat skala yang digunakan adalah skala 1-5 dengan perincian yang disajikan pada tabel 4.14 berikut ini. Skala Detection 1 2 3 4 5 Tabel 4.14 Skala detection Tingkat Kesulitan Perbaikan Kerusakan sangat mudah mudah sedang sulit sangat sulit Sumber: Manggala, 2005 Rekapitulasi hasil kuesioner dapat dilihat pada tabel 4.15 berikut ini. Tabel 4.15 Rekapitulasi skala detection hasil pengolahan kuesioner Tingkat Kontrol Kerusakan yang Terjadi Modus Kerusakan Jumlah Responden keJaringan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Tiang listrik 2 3 2 3 2 4 2 4 2 2 4 4 34 IV-55 Kabel listrik Penangkal petir Konektor Jumper 2 4 4 2 3 3 2 4 4 3 3 4 2 3 3 4 4 4 2 4 4 4 3 3 2 4 4 2 3 3 3 4 4 4 4 3 32 43 43 3 3 4 3 3 4 4 4 4 3 4 3 42 Relay Isolator Transformator Saklar PMT dan PMS Pelebur MCB (mini circuit breaker) APP (alat pembatas dan pengukur) 3 3 4 2 4 4 3 4 4 3 3 3 2 3 4 2 4 4 2 4 3 3 3 3 3 4 4 2 3 4 3 4 4 2 4 3 30 44 44 3 3 3 4 3 3 4 4 4 4 4 3 42 3 4 3 3 3 3 3 3 4 3 3 2 37 3 3 3 2 2 2 2 3 3 3 3 2 31 3 3 2 2 2 2 3 2 3 3 3 2 30 Sumber: Data diolah, 2006 Pada tabel 4.15 dapat diketahui bahwa tingkat kontrol yang paling besar adalah kerusakan isolator dan transformator, sedangkan relay dan APP mempunyai tingkat kontrol paling rendah. G. Perhitungan RPN (risk priority number). Setelah mengetahui skala severity, detection dan occurance, maka didapatkan nilai RPN (Risk Priority Number). Nilai RPN digunakan untuk mengetahui prioritas yang harus dilakukan oleh pihak PLN yang didasarkan pada dampak, frekuensi, dan tingkat kontrol dalam memperbaiki kerusakan jaringan. Nilai RPN didapat dari perkalian jumlah skala severity, occurance, dan detection. Berikut nilai RPN yang disajikan pada tabel 4.16 berikut ini. Modus Kerusakan Jaringan Tiang listrik Kabel listrik Tabel 4.16 Perhitungan RPN Jumlah Jumlah Jumlah Skala Skala Skala Nilai RPN Prioritas Severity Occurance Detection 21760 40 16 34 11 30784 37 26 32 8 Lanjutan tabel 4.16 Modus Kerusakan Jaringan Penangkal petir Jumlah Jumlah Jumlah Skala Skala Skala Nilai RPN Prioritas Severity Occurance Detection 28 20 IV-56 43 24080 10 Konektor 27 33 43 38313 7 Jumper Relay Isolator Transformator Saklar PMT dan PMS Pelebur MCB APP 34 44 47 49 42 44 30 27 34 16 47 50 33 32 45 34 42 30 44 44 42 37 31 30 48552 21120 97196 107800 58212 52096 41850 27540 5 12 2 1 3 4 6 9 Sumber: Data diolah, 2006 Perhitungan RPN pada tabel 4.16, dapat diketahui prioritas perbaikan yang harus dilakukan, yaitu: kerusakan transformator, kerusakan isolator, dan kerusakan saklar PMT dan PMS. H. Penentuan tingkat prioritas perbaikan. Berdasarkan nilai risk priority number pada tahap perhitungan RPN, didapatkan prioritas perbaikan yang harus dilakukan dari modus kerusakan jaringan distribusi listrik, yaitu: transformator, isolator, saklar PMT dan PMS, pelebur, jumper, MCB, , konektor, kabel listrik, APP, penangkal petir, tiang listrik, serta relay. BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL Bab ini akan menjelaskan dan menguraikan analisis dan interpretasi hasil pengolahan data yang telah diuraikan pada bab sebelumnya. Pembahasan yang dilakukan adalah pemabahasan analisis FTA dan analisis FMEA. Dari hasil analisis, kemudian akan diberikan usulan perbaikan dari kerusakan yang terjadi. 5.1 ANALISIS FTA Analisis FTA digunakan untuk menelusuri kerusakan dengan mengetahui kejadian atau kombinasi kejadian dalam gangguan sistem jaringan distribusi listrik. 5.1.1 Analisis Kesalahan Dalam Sistem Jaringan Distribusi Listrik (undisired event) IV-57 Analisis ini digunakan untuk mengetahui kejadian-kejadian yang apat mengganggu pendistribusian energi listri ke pelanggan. Gangguan-gangguan tersebut, yaitu: kekurangan bahan bakar untuk membangkitkan tenaga listrik, adanya pembangunan yang dilakukan oleh pihak PLN ataupun instansi pemerintah sehingga mengganggu sistem distribusi listrik, kegiatan instalasi peralatan listrik baru, kegiatan pemeliharaan yang dilakukan oleh PLN yang mengganggu sistem distribusi listrik, ataupun kerusakan jaringan sistem distribusi listrik letak kesalahan dalam sistem jaringan distribusi listrik. Permasalahan yang diangkat adalah kerusakan jarinigan distribui listrik. Sistem distribusi listrik terdiri dari lima bagian, yaitu: gardu induk, jaringan tegangan menengah, transformator distribusi, jaringan tegangan rendah, dan jaringan pelanggan. Hampir semua kerusakan disebabkan karena terganggunya alat yang digunakan. Kerusakan alat tersebut dapat disebabkan karena gangguan alam, gangguan manusia, gangguan binatang, gangguan material yang dipakai, atau karena gangguan instalasi pemasangan. Berdasarkan letak kerusakannya, kerusakan jaringan pada gardu induk dapat berupa: kerusakan pada saklar pemutus tenaga, dan saklar pemisah, sedangkan kerusakan pada jaringan tegangan menengah dapat berupa: kerusakan kabel listrik, isolator, pelebur, dan penangkal petir. Kerusakan pada transformator distribusi dapat berupa kerusakan pada komponen transformator itu sendiri, atau jumper transformatornya. Kerusakan pada jaringan tegangan rendah dapat berupa: kerusakan pada relay, konektor, isolator, atau jumper tegangan rendahnya, dan kerusakan pada jaringan pada pelanggan berupa kerusakan pada konektor, alat pembatas dan pengukur, atau kerusakan pada MCB (mini circuit breaker). 5.1.2 Analisis Gambar Pohon Kesalahan (fault tree) Analisis pohon kesalahan digunakan untuk menentukan minimal cut set yang berupa kumpulan kejadian dasar (basic event) penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik. Dari minimal cut set didapatkan enam kejadian dasar yang menjadi penyebab kerusakan jaringan distribusi listrik, yaitu: Gangguan alam, Gangguan alam yang menyebabkan kerusakan jaringan distribusi dapat berupa: IV-58 angin kencang, petir, banjir, dan hujan lebat. Permasalahan yag terjadi akibat gangguan alam yaitu: kerusakan kabel, dan tiang listrik, kerusakan penangkal petir, dan kerusakan konektor. Selain gangguan alam, penyebab kerusakan jaringan adalah gangguan manusia, aktivitas manusia seringkali menyebabkan kerusakan jaringan distribusi listrik, aktivitas berupa bermain layang-layang, penggalian saluran PDAM dapat menyebabkan kerusakan jaringan distribusi. Gangguan binatang, juga sering menyebabkan gangguan jaringan distribusi. Binatang seperti burung, tokek, dan ular sering mengganggu distribusi listrik. Ketiga binatang tersebut melakukan aktivitas diatas kabel listrik yang menyebabkan tersangkut dan mati diatas kabel listrik, sehingga distribusi listrik terganggu. Gangguan komponen listrik biasanya terjadi karena mutu komponen yang dipakai dalam pendistribusian listrik tidak bagus, sehingga sering terjadi kerusakan jaringan distribusi listrik. Gangguan material yang dipakai biasanya disebabkan karena material yang dipakai tersebut sudah lama, sehingga mudah keropos, patah, aus, atau patah. Kesalahan instalasi disebabkan karena pemasangan jaringan listrik yang dilakukan tidak sesuai dengan prosedur yang ditetapkan, atau pemasangan komponen tidak terikat dengan kencang, sehingga jaringan distribusi listrik mudah mengalami kerusakan. 5.2 ANALISIS FMEA Analisis FMEA digunakan untuk mengidentifikasi kerusakan proses yang paling potensial dengan mendeteksi penyebab, efek, dan prioritas perbaikan berdasarkan tingkat kepentingan kerusakan. 5.2.1 Analisis Modus Kerusakan Pada Sistem Jaringan Distribusi Listrik. Output FTA yang berupa enam kejadian dasar (gangguan alam, manusia, binatang, komponen, material yang dipakai, dan kesalahan instalasi) akan dicari IV-59 modus kerusakannya masing-masing. Modus kerusakan jaringan yang terjadi berupa kerusakan alat sebagai berikut: 7. Tiang listrik. Gambar 5.1 Tiang listrik Kerusakan tiang listrik berupa robohnya tiang listrik, hal ini disebabkan karena gangguan alam, misalnya banjir, atau angin kencang. 8. Kabel listrik. Gambar 5.2 Kabel listrik Kabel listrik adalah media untuk menyalurkan energi listrik. Kerusakan kabel listrik berupa putusnya kabel listrik, atau kendornya kabel karena gangguan alam, misalnya angin kencang, hujan lebat. 9. Penangkal petir. Gambar 5.3 Penangkal petir (lightning arrester) IV-60 Penangkal petir sebenarnya berfungsi menangkal petir yang mempunyai tegangan listrik yang tinggi agar tidak mengganggu jaringan listrik, tetapi jika petir yang terjadi sangat besar, maka penangkal petir tidak mampu mengatasinya sehingga komponen menjadi rusak, atau meledak. 10. Konektor. Gambar 5.4 Konektor Konektor adalah alat yang menghubungkan arus listrik dengan penghantar listrik. Jika konektor tersebut rusak maka distribusi listrik juga akan terganggu. Kerusakan pada konektor dapat terjadi karena gangguan alam. 11. Jumper. Gambar 5.5 Jumper Kerusakan pada jumper disebabkan oleh gangguan alam, seperti hujan lebat, angin kencang, dan petir. 12. Relay. Gambar 5.6 Relay Relay adalah sinyal otomatis yang dapat mendeteksi kerusakan jaringan. Kerusakan pada relay dapat terjadi karena aktivitas manusia, gangguan alam, IV-61 atau gangguan binatang yang dapat menyebabkan tidak terdeteksinya kerusakan yang terjadi. 13. Isolator. Gambar 5.7 Isolator Isolator merupakan sarana penghantar dari tenaga listrik ke kabel penghantar. Kerusakan isolator disebabkan rusaknya komponen yang digunakan karena mutunya tidak bagus. 14. Transformator. Gambar 5.8 Transformator Transformator adalah alat elektronik yang memindahkan energi listrik dari satu sirkuit elektronik menuju sirkuit elektronik yang lain melalui pasangan magnet, dan digunakan untuk mengubah tegangan listrik dri tegangan yang tinggi menuju tegangan yang rendah. Kerusakan transformator biasanya terjadi karena komponen yang dipakai mudah rusak. 15. Saklar PMT dan PMS. IV-62 Gambar 5.9 Saklar PMT dan PMS Saklar pemutus tenaga (PMT) adalah alat pemutus otomatis yang mampu memutus atau menutup rangkaian distribusi listrik, sedangkan saklar pemisah (PMS) adalah alat pemutus untuk mengurangi luas daerah yang padam karena gangguan, dan mengurangi lamanya pemadaman. Kerusakan yang sering terjadi dari modus kerusakan ini adalah rusaknya komponen saklar sehingga kontrol tidak dapat dilakukan dengan baik. 16. Pelebur. Gambar 5.10 Pelebur (fuse cut out) Pelebur adalah suatu alat pemutus, dimana dengan meleburnya bagian dari komponen yang telah dirancang khusus dan disesuaikan ukurannya untuk membuka rangkaian dimana pelebur tersebut dipasang dan memutuskan arus bila arus tersebut melebihi suatu nilai dalam waktu tertentu. Kerusakan komponen pelebur dapat menyebabkan rusaknya jaringan distribusi listrik. 17. MCB (mini circuit breaker). Gambar 5.11 MCB (mini circuit breaker) IV-63 MCB adalah semacam pemutus tenaga listrik yang dipasang di rumah pelanggan dan digunakan untuk memutus tenaga listrik jika terjadi arus berlebih. Kerusakan MCB terjadi akibat rusaknya komponen MCB itu sendiri. 18. APP (alat pembatas dan pengukur). Gambar 5.12 APP (alat pembatas dan pengukur) APP adalah alat pembatas daya dan pengukur konsumsi energi oleh pelanggan. Kerusakan APP disebabkan komponen yang dipakai rusak karena mutunya tidak bagus. 5.2.2 Analisis Pengendalian Yang Dilakukan Untuk Kerusakan Pada Sistem Jaringan Distribusi Listrik. Mengantisipasi Analisis mengenai pengendalian pada modus kerusakan jaringan digunakan untuk mengantisipasi atau memperbaiki jika modus kerusakan jaringan yang terjadi. Metode pengendalian yang harus dilakukan untuk mengantisipasi modus kerusakan pada sistem jaringan distribusi listrik, sebagai berikut: a. Tiang listrik. Metode pengendalian terhadap kerusakan tiang listrik adalah instalasi tiang listrik yang tahan banjir dan longsor, penebangan pohon besar yang dekat dengan tiang listrik karena berpotensi merobohkan tiang. b. Kabel listrik. Metode pengendalian terhadap kerusakan kabel listrik adalah penebangan pohon yang melebihi jaringan listrik. c. Penangkal petir. Metode pengendalian terhadap kerusakan penangkal petir adalah pemeriksaan rutin terhadap peralatan, serta pemasangan recloser untuk mengamankan sistem dari arus lebih karena petir. d. Konektor. IV-64 Metode pengendalian terhadap kerusakan konektor adalah pemeriksaan rutin terhadap peralatan konektor e. Jumper. Metode pengendalian terhadap kerusakan jumper adalah pemeriksaan rutin terhadap komponen jumper f. Relay. Metode pengendalian terhadap kerusakan relay adalah pemeriksaan terhadap komponen relay dan mengganti komponen relay jika terjadi kerusakan. g. Isolator. Metode pengendalian terhadap kerusakan isolator adalah penebangan pohon yang melebihi jaringan, serta pemeriksaan rutin terhadap komponen isolator. h. Transformator. Metode pengendalian terhadap kerusakan transformator adalah pemeriksaan rutin terhadap komponen, dan mengganti transformator jika mengalami kerusakan. i. Saklar PMT dan PMS. Metode pengendalian terhadap kerusakan saklar PMT dan PMS adalah pemeriksaan rutin terhadap komponen saklar PMT dan PMS. j. Pelebur. Metode pengendalian terhadap kerusakan pelebur adalah pemeriksaan ruitn terhadap komponen pelebur. k. MCB (mini circuit breaker). Metode pengendalian terhadap kerusakan MCB adalah pemeriksan terhadap komponen MCB , serta tidak menggunakan beban listrik yang melebihi daya yang terpasang. l. APP (alat pembatas dan pengukur). Metode pengendalian terhadap kerusakan APP adalah pemeriksaan rutin terhadap komponen APP, serta penyegelan peralatan APP. IV-65 5.2.3 Analisis Tingkat Kepentingan Dari Modus Kerusakan Pada Sistem Kerusakan Jaringan Distribusi. Analisis tingkat kepentingan dari modus kerusakan, digunakan untuk mendapatkan prioritas perbaikan yang harus dilakukan dari modus kerusakan jaringan yang terjadi. Pertimbangan yang diambil untuk menentukan prioritas adalah tingkat efek kerusakan (severity), frekuensi kerusakan (occurance), dan tingkat pengendalian kerusakan (detection) dari modus kerusakan jaringan. Untuk menentukan prioritasnya, maka dilihat dari nilai RPN (risk priority number). Nilai RPN paling tinggi dianggap memiliki resiko kerusakan yang paling besar, sehingga perlu ditindaklanjuti terlebih dahulu. Nilai RPN didapat dari perkalaian skala severity, skala occurance, dan skala detection yang berasal dari pengolahan data kuesioner. Dari pengolahan data didapatkan urutan modus yang memiliki nilai RPN tertinggi yaitu: transformator, isolator, saklar PMT dan PMS, pelebur, jumper, MCB, , konektor, kabel listrik, APP, penangkal petir, tiang listrik, serta relay. 5.3 ANALISIS SEBELUM DAN SESUDAH PERBAIKAN Usulan perbaikan dilakukan setelah menganalisis FTA, dan FMEA dari faktor yang paling signifikan menyebabkan losses energi listrik, yaitu kerusakan jaringan distribusi. Kerusakan jaringan distribusi selain menyebabkan losses listrik, juga menyebabkan kualitas pelayanan pihak PLN kepada pelanggan menjadi kurang optimal. Hal ini disebabkan karena sering terganggunya pelayanan kebutuhan listrik. Untuk memperbaiki kualitas pelayanan dan mengurangi losses yang terjadi, maka diberikan usulan perbaikan berdasarkan sistem yang ada pada jaringan distribusi listrik sebagai berikut: 1. Gardu induk. Permasalahan dalam gardu induk lebih banyak dikarenakan karena instalasi komponen yang dipergunakan. Komponen tersebut tidak terikat dengan kencang, seperti terbukanya saklar pemutus tenaga (PMT) dan saklar pemisah (PMS). Kedua saklar ini berfungsi untuk memutus aliran tenaga listrik jika terjadi kerusakan jaringan distribusi. Jika saklar PMT dan PMS rusak, maka distribusi listrik akan terganggu dan pelanggan yang mengalami efek akan semakin meluas, sehingga losses energi listrik juga akan semakin besar. Penyelesaian yang ditawarkan untuk perbaikan adalah pemeriksaan yang terjadwal dengan baik terhadap semua komponen di gardu inuk, termasuk tahanan kontak pada tiap sambungan, diantaranya pada kabel dan saklar PMT dan PMS. Bila tahanan kontak tinggi, maka tahanan tersebut akan menjadi sumber panas sewaktu dialiri arus listrik, sehingga IV-66 permukaan kontak harus dibersihkan agar tahanan kontak tetap baik. UPJ Sumberlawang belum melakukan pemeriksaan rutin atau terjadwal dari peralatan yang digunakan pada gardu induk. Pemeriksaan dilakukan hanya setiap kali ada masalah atau hanya bersifat korektif. Pemeriksaan secara terjadwal atau preventif lebih baik dilakukan untuk menghindari dan mengantisipasi kerusakan yang akan terjadi. 2. Jaringan tegangan menengah. Permasalahan pada jaringan tegangan menengah lebih banyak karena rusaknya peralatan jaringan yang dipakai. Saluran yang dipakai untuk jaringan tegangan menengah adalah saluran udara, sehingga sangat rawan dengan kondisi alam yang terjadi. Kerusakan seperti tiang listrik, kabel, isolator, pelebur, dan penangkal petir lebih banyak disebabkan karena gangguan alam. Selain gangguan peralatan, ada juga gangguan dari sistem yaitu tahanan kontak yang buruk sehingga ditemukan pemanasan berlebih pada sambungan. Penyelesaian yang ditawarkan untuk perbaikan adalah penggntin saluran kabel dari saluran udara ke saluran kabel tanah. Walaupun saluran kabel tanah lebih lebih mahal dibandingkn saluran udara, tetapi resiko kerusakan salurn kabel tanah lebih sedikit dibandingkan saluran udara sehingga kualitas pelayanan distribusi listrik ke pelanggan akan menjadi lebih baik. Selain penggantian saluran udara ke saluran kabel, UPJ Sumberlawang juga harus mempertimbangkan alat pendeteksi suhu untuk memperbaiki kerusakan jaringan yang disebut thermovision. Thermovision yaitu alat yang dapat digunakan untuk mengamati tahanan kontak dengan temperature yang tinggi pada sambungan. Bila ditemukan temperature tinggi pada sambungan maka sebaiknya dilakukan langkah sebagai berikut: 1. Padamkan jaringan 2. Ukur tahanan kontak 3. Bersihkan permukaan kontak 4. Bila klem penjepit sambungan rusak, ganti dengan yang baik 5. Sambungkan kembali dan ukur tahanan kontak 6. Bila hasil ukur sudah baik maka masukkan kembali jaringan IV-67 Pemeliharaan untuk menanggulangi gangguan alam dilakukan antara lain dengan pemangkasan pohon dan pembersihan isolator agar tidak terjadi penumpukan karbon yang merupakan pembakaran dari debu. Thermovision memang sudah dimiliki oleh UPJ Sumberlawang, tetapi jumlahnya hanya satu, sehingga jika terjadi kerusakan lebih dari satu lokasi, maka lokasi yang tidak terdeteksi kerusakannya akan memerlukan waktu yang cukup lama. Penambahan thermovision sebaiknya dilakukan untuk mengantisipasi lokasi kerusakan jaringan lebih dari satu. Gambar 5.13 Thermovision 3. Transformator distribusi. Kerusakan transformator distribusi adalah kerusakan yang mempunyai nilai RPN tertinggi, sehingga perlu dianalisis lebih rinci. Permasalahan transformator distribusi lebih banyak terjadi karena kerusakan trafo distribusi. Trafo tersebut mudah rusak karena komponen trafo yang dipakai rawan sekali mengalami kerusakan, selain itu pemeliharaan transformastor distribusi yang tidak teratur akan memudahkan terjadinya kerusakan, sehingga akan menimbulkan pemadaman yang mengakibatkan kerugian. Penggunaan daya trafo yang tidak sesuai dengan kebutuhan beban akan menyebabkan sistem menjadi tidak ekonomis, dan trafo distribusi yang diletakkan terlalu jauh dari konsumen akan menyebabkan voltage drop yang besar sehingga tegangan pada konsumen menjadi turun. Penyelesaian yang ditawarkan: Kebutuhan tenaga listrik masyarakat pada umumnya di suplai oleh pihak PLN kecuali untuk daerah-daerah jauh dari jaringan PLN. Untuk penyalurkan tenaga listrik dari gardu distribusi kekonsumen, banyak digunakan transformator distribusi. Banyak di jumpai trafo distribusi yang tidak sesuai dengan kebutuhan beban, tegangan pada ujung konsumen turun dan pemeliharaan tidak teratur, sehingga sering terjadi pemadaman-pemadaman yang menimbulkan kerugian baik pada PT. PLN (Persero) maupun IV-68 pada masyarakat. Untuk mengatasi masalah di atas dapat dibuat suatu program peningkatan kegiatan pemeliharaan yang terencana, serta program manajemen-manajemen atau pendataan ulang daya trafo yang terpasang agar benar-benar sesuai dengan kebutuhan konsumen serta penganalisaan rugirugi tegangan saluran distribusi tegangan rendah. Berikut program usulan yang ditawarkan yaitu: a. Program Pemeliharaan. Pemeliharaan disini, diartikan sebagai suatu usaha atau kegiatan terpadu yang dilakukan terhadap trafo, untuk mencegah kerusakan atau mengembalikan memulihkannya kepada keadaan yang normal dengan tetap mempertimbangkan faktor-faktor ekonomis. Pemeliharaan meliputi hal-hal, yaitu: Pemeliharaan dengan rencana, pemeliharaan yang sudah direncanakan sebelumnya (sesuai dengan buku petunjuk trafo, misalnya: penggantian minyak trafo), dan Pemeliharaan diluar rencana atau pekerjaan yang tidak diduga sebelumnya karena suatu kerusakan atau menghindari kerusakan lebih berat misalnya: beban yang terlalu berat sehingga trafo panas, komponen retak, gangguan pada kumparan dan sebagainya. Program pemeliharaan dapat dilakukan dalam keadaan berbeban misalnya pada penggatian minyak trafo, sehingga dengan demikian pemadaman dapat dihindari. b. Program manajemen atau pendataan daya trafo. Pemeliharaan kapasitas atau rating trafo distribusi yang sesuai dengan beban konsumen akan menyebabkan effisiensi akan baik dan begitu juga dengan penempatan trafo distribusi yang tepat akan menjaga tegangan jatuh menjadi minimal. Berdasarkan faktor beban yang ada, kita dapat mengoptimalkan penggunaan trafo distribusi. Untuk melaksanakan program ini perlu dilakukan pendataan daya trafo distribusi yang terpasang serta pengukuran beban. Pengukuran beban harus dilakukan pada waktu beban puncak (misalnya antara pukul 19.00 WIB sampai dengan 21.00 WIB). Disamping faktor beban, penentuan daya trafo harus juga memperhatikan perkembangan kebutuhan tenaga listrik konsumen dilokasi yang dilayani oleh trafo distribusi tersebut. c. Program perencanaan distribusi sisip. IV-69 Bila jarak antara trafo terlalu jauh dengan beban yang akan dilayani, maka menyebabkan voltage drop yang besar, Oleh sebab itu pada waktu pendataan daya trafo harus diperhatikan jarak maksimum dari trafo distribusi tersebut terhadap konsumen. Bila jarak terlalu jauh, maka untuk mengatasi agar tegangan jatuh pada konsumen tidak terlalu tinggi maka dapat dilaksanakan penyisipan trafo distribusi, untuk mengetahui besarnya drop tegangan bisa dilakukan dengan mengukur langsung tegangan pada atau melalui pengukuran arus beban puncak. 4. Jaringan tegangan rendah. Permasalahan pada jaringan tegangan rendah lebih banyak karena gangguan alam yang berupa jumper tegangan rendah putus, isolator pecah, ataupun pelebur bocor. Selain karena ganggan alam, gangguan komponen dan instalasi juga sering terjadi. Penyelesaian permasalahan yang ditawarkan untuk perbaikan adalah menggiatkan pembersihan jaringan, dari dahan pohon yang dapat mengganggu aliran listrik. 5. Jaringan pelanggan. Permasalahan yang sering terjadi pada jaringan pelanggan adalah adanya hubungan singkat arus yang disebabkan karena korsleting sehingga menyebabkan kebakaran. Hubungan arus tersebut disebabkan karena kerusakan MCB. Selain kerusakan MCB kerusakan konektor dan alat pembatas dan pengukur sering terjadi pada jaringan pelanggan. Masalah pemborosan energi listrik juga sering terjadi pada jaringan pelanggan. Penyelesaian permasalahan yang ditawarkan untuk perbaikan adalah pemasangan alat hemat listrik. Capasitor bank adalah suatu alat yang dapat digunakan untuk meningkatkan power factor, dimana akan mempengaruhi besarnya arus. Pemasangan capasitor bank akan memberikan keuntungan sebagai berikut: peningkatan kemampuan jaringan dalam menyalurkan daya, optimasai biaya karena ukuran kabel diperkecil, mengurangi besarnya nilai “drop voltage”, mengurangi naiknya arus atau suhu pada kabel, sehingga mengurangi rugi daya. Pemakaian capacitor bank ini menguntungkan kedua belah pihak, dari sisi pelanggan, tagihan bisa berkurang dan dari sisi PLN, losses energi listrik dapat ditekan. IV-70 Gambar 5.14 Kapasitor bank BAB VI Chapter 3 KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini membahas kesimpulan yang diperoleh dari penelitian yang telah dilakukan sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya, serta pemberian saran-saran untuk penelitian selanjutnya. 6.1 KESIMPULAN Berdasarkan hasil pengolahan data, dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Kejadian dasar yang menyebabkan kerusakan jaringan distribusi ada enam, yaitu: gangguan alam, gangguan manusia, gangguan binatang, gangguan komponen, gangguan material, dan kesalahan instalasi jaringan. 2. Modus kerusakan jaringan distribusi listrik ada duabelas yaitu kerusakan tiang listrik, kabel listrik, penangkal petir, konektor, jumper, relay, isolator, transformator, saklar PMT dan PMS, pelebur, MCB, serta alat pembatas dan pengukur (APP). 3. Prioritas perbaikan yang harus dilakukan oleh pihak PLN berdasarkan pertimbangan efek kerusakan, frekuensi kerusakan, dan metode pengendalian kerusakan sebagai berikut: kerusakan yang disebabkan oleh transformator. 4. Usulan perbaikan kerusakan jaringan distribusi berupa pemeriksaan peralatan jaringan distribusi secara terjadwal untuk mengantisipasi kerusakan, penggantian saluran distribusi listrik dari saluran udara ke saluran tanah, program pemeliharaan, program manajemen atau pendataan daya trafo, program perencanaan distribusi sisip, penambahan alat thermovision yang IV-71 untuk mengamati dan mendeteksi kerusakan jaringan distribusi lebih cepat dan tepat, pemasangan jaringan harus sesuai dengan prosedur yang ditetapkan, serta pemasangan capasitor bank, yaitu perlengkapan untuk meningkatkan power factor, dimana akan mempengaruhi besarnya arus yang dialirkan sehingga mengurangi rugi daya. 6.2 SARAN Saran yang disampaikan untuk pengembangan dan penelitian lebih lanjut yaitu: 1. Analisis yang dilakukan pada penelitian ini hanya pada faktor kerusakan jaringan distribusi, untuk selanjutnya dapat dilakukan analisis mengenai penyebab losses energi listrik yang lain yaitu pelanggaran, penerangan jalan umum, atau kesalahan dalam pembacaan meteran. 2. Penentuan prioritas sebaiknya tidak hanya menggunakan hasil kuesioner saja, tetapi mengkombinasikan antara data sekunder dengan hasil kuesioner. IV-72

Judul: Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret Surakarta 2007

Oleh: Teguh Mit21


Ikuti kami