Satuan Acara Penyuluhan Penyakit Low Back Pain Disusun Oleh: Kelompok I Tingkat Iii Reguler Program...

Oleh Septya Refinda

127,9 KB 7 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Satuan Acara Penyuluhan Penyakit Low Back Pain Disusun Oleh: Kelompok I Tingkat Iii Reguler Program Study Ilmu Keperawatan Fakultas Ilmu-ilmu Kesehatan

SATUAN ACARA PENYULUHAN PENYAKIT LOW BACK PAIN Disusun Oleh: Kelompok I Tingkat III Reguler PROGRAM STUDY ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS ESA UNGGUL 2014 SATUAN ACARA PENYULUHAN Topik : Penyakit Low Back Pain Waktu : 20 Menit Tempat : Ruang Kelas Universitas Esa Unggul Sasaran : Dewasa Muda– Dewasa Tua I.1 Latar Belakang Hampir semua orang pernah mengalami nyeri pinggang, hal ini menunjukan seringnya gejala ini dijumpai pada sebagian besar penderita. Sakit pinggang merupakan keluhan banyak penderita yang berkunjung ke dokter. Yang dimaksud dengan istilah sakit pinggang bawah ialah nyeri, pegal linu, ngilu, atau tidak enak didaerah lumbal berikut sacrum. Dalam bahasa inggris disebut dengan istilah Low Back Pain (LBP). Penyebab LBP bermacam-macam dan multifaktorial; banyak yang ringan, namun ada juga yang berat yang harus ditanggulangi dengan cepat dan tepat. Mengingat tingginya angka kejadian LBP, maka tidaklah bijaksana untuk melakukan pemeriksaan laboratorium yang mendalam secara rutin pada tiap penderita. Hal ini akan memakan waktu yang lama, dengan melakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik yang seksama dan dibantu oleh pemeriksaan laboratorium yang terarah, maka penyebab LBP dapat ditegakan pada sebagian terbesar penderita. Untuk lebih mendalami tentang low back pain, sejenak perlu diketahui dahulu fungsi dari tulang belakang. Tulang belakang merupakan daerah penyokong terbanyak dalam fungsi tubuh. Tulang belakang terdiri atas 33 ruas yang merupakan satu kesatuan fungsi dan bekerja bersama-sama melakukan tugas-tugas seperti: 1. Memperhatikan posisi tegak tubuh 2. Menyangga berat badan 3. Fungsi pergerakan tubuh 4. Pelindung jaringan tubuh Pada saat berdiri, tulang belakang memiliki fungsi sebagai penyangga berat badan, sedangkan pada saat jongkok atau memutar, tulang belakang memiliki fungsi sebagai penyokong pergerakan tersebut. Struktur dan peranan yang kompleks dari tulang belakang inilah yang seringkali menyebabkan masalah. Oleh karena itu, penting sekali membekali pengetahuan bagi orang usia dewas muda – dewasa tua untuk memahami tentang ruang lingkup bahkan informasi lainnya mengenai penyakit LBP. Maka dari itu, akan diadakannya promosi kesehatan ataupun pendidikan kesehatan bagi masa usia dewasa muda – dewasa tua ini pada umumnya dan penderita pada khususnya untuk mengembangkan pola pikir mengenai kesehatan khususnya mengenai penyakit LBP agar penyakit LBP bisa dicegah ataupun diatasi. I.2 Tujuan I.2.1 Tujuan Umum Setelah dilakukan penyuluhan ini, diharapkan audience dapat mengerti dan memahami tentang penyakit LBP. I.2.2 Tujuan Khusus 1. Menjelaskan Pengertian Penyakit Low Back Pain secara sederhana. 2. Menjelaskan Klasifikasi Penyakit Low Back Pain. 3. Menjelaskan faktor-faktor penyebab dari penyakit Low Back Pain. 4. Menjelaskan faktor-faktor resiko penyakit Low Back Pain 5. Memahami dan menjelaskan tanda dan gejala dari penyakit Low Back Pain. 6. Memahami dan menjelaskan komplikasi yang terjadi pada penyakit Low Back Pain. 7. Menjelaskan dan mendemonstrasikan cara pencegahan terhadap penyakit Low Back Pain. 8. Menjelaskan dan mendemonstrasikan cara perawatan dan pengobatan terhadap penyakit Low Back Pain. I.3 Kegiatan Penyuluhan 1. Materi a. Pengertian Low Back Pain b. Faktor penyebab Low Back Pain c. Faktor Resiko Low Back Pain d. Tanda dan gejala penyakit Low Back Pain e. Cara penegahan terhadap penyakit Low Back Pain f. Perawatan dan pengobatan terhadap penyakit Low Back Pain 2. Strategi Pelaksanaan Persiapan : a. Survei karakter dan lokasi sasaran b. Koordinasi dengan dosen yang bersangkutan c. Menyiapkan alat dan bahan Penatalaksanaan : No. 1 Kegiatan Penyuluhan Kegiatan Audiens Tahap Pembukaan 2 menit 1.1 Moderator membuka acara dan Menjawab salam dan memberi salam. Waktu mendengarkan. 1.2 Perkenalan. Mendengar dan memperhatikan. 2 Tahap Apersepsi 2.1 Menanyakan Pengetahuan audiens tentang penyakit LBP 5 menit Memperhatikan dan menjawab pertanyaan. meliputi pengertian, penyebab, serta tanda dan gejala. 3 Tahap Informasi 3.1 Memberikan informasi tentang topik yang disampaikan. 3 menit Mendengar dan memperhatikan. 3.2 Menjelaskan tujuan penyuluhan. Mendengar dan memperhatikan. 4 Tahap penyuluhan 4.1 Menjelaskan : - Definisi dari penyakit LBP - Klasifikasi LBP - Faktor –faktor penyebab 15 menit Mendengar dan memperhatikan. Mendemonstrasikan penyakit LBP - Faktor Resiko Penyakit Bertanya, mendengar dan LBP memperhatikan. Tanda dan gejala dari penyakit LBP - Cara pencegahan terhadap penyakit LBP - Cara perawatan dan pengobatan terhadap penyakit LBP 4.2 Memberikan kesempatan bertanya. 5 Tahap Penutup Menjawab pertanyaan. 5.1 Penyaji mengajukan beberapa pertanyaan tertulis untuk mengevaluasi tingkat pemahaman audiens tentang materi yang telah diberikan. Mendengar dan memperhatikan. Mendengar dan memperhatikan. 5.2 Penyaji menyimpulkan materi tentang penyakit LBP. 5.3 Penyaji mengarahkan tindak Mendengar dan menjawab salam. lanjut. 5.4 Moderator menutup acara dan mengucapkan salam. I.4 Sarana Penunjang 1. Metode Metode yang digunakan dalam penyuluhan ini adalah : a. Ceramah b. Tanya Jawab c. Demonstrasi 2. Media Alat dan bahan peraga : a. Laporan Pendahuluan b. Satuan Acara Penyuluhan c. Layar LCD, Infocus dan Laptop I.5 Evaluasi 5 menit 1. Struktur a. Ruang kondusif untuk kegiatan. b. Peralatan memadai dan berfungsi. c. Media dan materi tersedia dan memadai. d. SDM memadai. 2. Proses a. Ketepatan waktu pelaksanaan. b. Peran serta aktif audiens c. Kesesuaian peran dan fungsi dari penyuluhan. d. Faktor pendukung dan penghambat kegiatan. 3. Hasil Terkait dengan tujuan yang ingin dicapai : a) Tes lisan a. Penyaji mengajukan beberapa pertanyaan secara langsung kepada audiens tentang materi penyuluhan yang akan dijelaskan. b. Bila audiens dapat menjawab 60% dari pertanyaan yang diajukan, maka dikategorikan pengetahuan baik. b) Tes tertulis Penyuluh menyebarkan Quesioner sebanyak 7 pertanyaan, jawaban benar ≥ 4 atau dengan nilai/score 57% penyuluhan dinyatakan berhasil. LAMPIRAN : MATERI PENYAKIT LOW BACK PAIN A. Definisi Low Back Pain Low back pain (LBP) adalah nyeri di daerah punggung antara sudut bawah kosta (tulang rusuk) sampai lumbosakral (sekitar tulang ekor). Nyeri juga bisa menjalar ke daerah lain seperti punggung bagian atas dan pangkal paha (Rakel, 2002). LBP atau nyeri punggung bawah merupakan salah satu gangguan muskuloskeletal yang disebabkan oleh aktivitas tubuh yang kurang baik (Maher, Salmond & Pellino, 2002). B. Klasifikasi Penyakit Low Back Pain Menurut Bimariotejo (2009), berdasarkan perjalanan kliniknya LBP terbagi menjadi dua jenis, yaitu: Acute Low Back Pain Acute low back pain ditandai dengan rasa nyeri yang menyerang secara tiba-tiba dan rentang waktunya hanya sebentar, antara beberapa hari sampai beberapa minggu. Rasa nyeri ini dapat hilang atau sembuh. Acute low back pain dapat disebabkan karena luka traumatik seperti kecelakaan mobil atau terjatuh, rasa nyeri dapat hilang sesaat kemudian. Kejadian tersebut selain dapat merusak jaringan, juga dapat melukai otot, ligamen dan tendon. Pada kecelakaan yang lebih serius, fraktur tulang pada daerah lumbal dan spinal dapat masih sembuh sendiri. Sampai saat ini penatalaksanan awal nyeri pinggang akut terfokus pada istirahat dan pemakaian analgesik. Chronic Low Back Pain Rasa nyeri pada chronic low back pain bisa menyerang lebih dari 3 bulan. Rasa nyeri ini dapat berulang-ulang atau kambuh kembali. Fase ini biasanya memiliki onset yang berbahaya dan sembuh pada waktu yang lama. Chronic low back pain dapat terjadi karena osteoarthritis, rheumatoidarthritis, proses degenerasi discus intervertebralis dan tumor. C. Penyebab Low Back Pain Beberapa faktor yang menyebabakan terjadinya LBP, antara lain: 1. Kelainan Tulang Punggung (Spine) Sejak Lahir Keadaan ini lebih dikenal dengan istilah Hemi Vertebrae. Menurut Soeharso (1978) kelainan-kelainan kondisi tulang vertebra tersebut dapat berupa tulang vertebra hanya setengah bagian karena tidak lengkap pada saat lahir. Hal ini dapat menyebabkan timbulnya low back pain yang disertai dengan skoliosis ringan. Selain itu ditandai pula adanya dua buah vertebra yang melekat menjadi satu, namun keadaan ini tidak menimbulkan nyeri. Terdapat lubang di tulang vertebra dibagian bawah karena tidak melekatnya lamina dan keadaan ini dikenal dengan Spina Bifida. Penyakit spina bifida dapat menyebabkan gejala-gejala berat sepert club foot, rudimentair foof, kelayuan pada kaki, dan sebagainya. namun jika lubang tersebut kecil, tidak akan menimbulkan keluhan. 2. Low Back Pain karena Trauma Trauma dan gangguan mekanis merupakan penyebab utama LBP (Bimariotejo, 2009). Pada orang-orang yang tidak biasa melakukan pekerjaan otot atau melakukan aktivitas dengan beban yang berat dapat menderita nyeri pinggang bawah yang akut. Gerakan bagian punggung belakang yang kurang baik dapat menyebabkan kekakuan dan spasme yang tiba-tiba pada otot punggung, mengakibatkan terjadinya trauma punggung sehingga menimbulkan nyeri. Kekakuan otot cenderung dapat sembuh dengan sendirinya dalam jangka waktu tertentu. Namun pada kasus-kasus yang berat memerlukan pertolongan medis agar tidak mengakibatkan gangguan yang lebih lanjut (Idyan, 2008). 3. Low Back Pain karena Perubahan Jaringan Kelompok penyakit ini disebabkan karena terdapat perubahan jaringan pada tempat yang mengalami sakit. Perubahan jaringan tersebut tidak hanya pada daerah punggung bagian bawah, tetapi terdapat juga disepanjang punggung dan anggota bagian tubuh lain (Soeharso, 1978). 4. Low Back Pain karena Pengaruh Gaya Berat Gaya berat tubuh, terutama dalam posisi berdiri, duduk dan berjalan dapat mengakibatkan rasa nyeri pada punggung dan dapat menimbulkan komplikasi pada bagian tubuh yang lain, misalnya genu valgum, genu varum, coxa valgum dan sebagainya (Soeharso, 1987). Beberapa pekerjaan yang mengaharuskan berdiri dan duduk dalam waktu yang lama juga dapat mengakibatkan terjadinya LBP (Klooch, 2006 dalam Shocker, 2008). Kehamilan dan obesitas merupakan salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya LBP akibat pengaruh gaya berat. Hal ini disebabkan terjadinya penekanan pada tulang belakang akibat penumpukan lemak, kelainan postur tubuh dan kelemahan otot (Bimariotejo, 2009). D. Faktor Resiko Low Back Pain Faktor resiko nyeri pinggang meliputi usia, jenis kelamin, berat badan, etnis, merokok, pekerjaan, paparan getaran, angkat beban yang berat yang berulang-ulang, membungkuk, duduk lama, geometri kanal lumbal spinal dan faktor psikososial (Bimariotejo, 2009). Sifat dan karakteristik nyeri yang dirasakan pada penderita LBP bermacam-macam seperti nyeri terbakar, nyeri tertusuk, nyeri tajam, hingga terjadi kelemahan pada tungkai (Idyan, 2008). Nyeri ini terdapat pada daerah lumbal bawah, disertai penjalaran ke daerah-daerah lain, antara lain sakroiliaka, koksigeus, bokong, kebawah lateral atau posterior paha, tungkai, dan kaki (Bimariotejo, 2009). E. Tanda dan Gejala 1. Cara berjalan pincang, diseret, kaku (merupakan indikasi untuk pemeriksaan neurologis) 2. Perilaku penderita apakah konsisten dengan keluhan nyerinya (kemungkinan kelainan psikiatrik) 3. Nyeri yang timbul hampir pada semua pergerakan daerah lumbal (pinggang) sehingga penderita berjalan sangat hati-hati (kemungkinan infeksi, peradangan, tumor atau patah tulang) F. Cara Pencegahan Low Back Pain 1. Meningkatkan kekuatan otot perut dengan latihan penyiapan, yang terbaik adalah sit up dengan lutut ditekuk. 2. Latihan memperkuat otot paha belakang. a. Posisi duduk, kaki menggantung kebawah, kemudian kaki menarik beban ringan kearah belakang dan kembali lagi. Demikian berulang-ulang. b. Posisi telungkup, kaki lurus, kemudian kaki ditekuk kearah atas depan, menarik beban ringan dan kembali lagi. Demikian berulang-ulang. 3. Saat berlutut, hindari gerakan tubuh bagian atas untuk memutar tiba-tiba. 4. Hindari mengangkat beban berat a. Bila harus mengangkat beban, usahakan punggung lurus, jangan membungkuk tanpa membengkokkan lutut. b. Kaki dan tangan terbuka, tekuk panggul dan lutut. c. Pegang erat-erat bawaan, dekatkan dengan badan, kencangkan otot perut d. Gunakan otot kaki, jangan otot punggung. e. Hindari mengangkat ba-rang diatas pinggang yang dapat menambah tekanan pada otot punggung bela-kang dan ligament. f. Bila memutar gunakan kaki, bukan pinggang. 5. Sikap berdiri a. Berdiri secara tegak, dada diangkat, bahu relaks dan dagu lurus kedepan. b. Sikap berdiri stabil, seimbang, dan relaks bila pindah posisi ke duduk, berjalan atau berdiri kembali. c. Tidak berdiri terlalu lama. Jika harus berdiri, pindahkan berat badan dari satu kaki ke kaki yang lain. d. Hindari gerakan membungkuk dari posisi berdiri. Untuk melakukan stretching/pere-gangan punggung bawah dilakukan dari posisi duduk atau tiduran. e. Untuk memungut sesuatu sebaiknya dengan menekuk lutut. 6. Sikap duduk a. Hindari duduk secara terus menerus lebih dari satu jam. b. Bila duduk sebaiknya ber-sandar dan secara begantian mengangkat satu kaki lebih tinggi dari yang lain (pangkal kaki). 7. Tidur a. Hindari tidur diatas tempat tidur dengan kasur/busa/spring bed yang turun lebih dari 5cm bila anda tidur. b. Tidurlah miring dengan lutut ditekuk. Jangan tidur dengan kaki lurus dan jangan tidur tengkurap. Kalau harus tidur terlentang, tekukkan lutut. c. Sebelum turun dari tempat tidur pada pagi hari, lakukan latihan punggung bawah seperti menarik satu kaki dan dua kaki, baru berdiri dengan periahan. G. Cara Perawatan dan Pengobatan Penyakit Low Back Pain Latihan Praktis yang dianjurkan 1. Peregangan otot punggung bawah a. Berbaringlah dengan kaki yang diluruskan di atas lantai. Tekuk lutut kanan kearah dada, peluk dengan kedua tangan sampai punggung ter-angkat. Tahan 5-10 detik. Nafas biasa. Kembali ke posisi awal dengan perlahan. Lakukan dengan kaki kiri. Ulangi 4-8 kali. b. Posisi sama tetapi kedua kaki ditekuk dan dipeluk bersamaan. 2. Bridging a. Berbaringlah dengan lutut menekuk dan telapak kaki menapak dilantai, perut diken-cangkan, leher lurus dan punggung sedikit menekan lantai untuk menjaga posisi tetap lurus. Kedua lengan lurus disamping tubuh. Tarik nafas. b. Perut tetap dikencangkan, lakukan gerakan bridging dengan cara mengencangkan dan mengangkat bokong ber-samaan. Hembuskan nafas saat mengangkat bokong. Tahan 5-10 detilc. Nafas biasa. Kembali ke posisi awal dengan perlahan. c. Ulangi 4-8 kali Disamping berlatih untuk memperkuat punggung bawah dan otot perut, diperlukan juga latihan untuk kesehatan tubuh secara keseluruhan. Periksalah kesehatan sebelum memulai latihan. Mulailah latihan dengan gerakan peregangan yang perlahan dan tidak memantul. Aktifitas yang baik untuk orang yang mempunyai masalah LBP adalah : a. Jalan kaki b. Bersepeda c. Renang Latihan yang harus dihindari 1. Jangan melakukan latihan berikut ini karena akan men“strain lower back”. a. Posisi tengkurap kemudian kedua kaki diangkat bersamaan b. Sit up dengan kedua kaki lurus. c. Hip fivists Latihan memutar-mutar pinggul ke kin dan ke kanan dengan sikap berdiri, baik dengan alas pijakan yang dapat berputar ataupun tidak. d. Hurdlers stretch Latihan peregangan dengan posisi duduk dilantai, satu kaki lurus kedepan, satu kaki ditekuk kesamping, membuat huruf L. Kemudian dilakukan gerakan mencium lutut kaki yang diluruskan lalu memutar badan bagian atas kearah kaki yang ditekuk. e. Latihan peregangan yang memeriukan gerakan cepat dan memantul. Terapi : 1. Informasi dan edukasi 2. Farmakoterapi : obat penghilang rasa sakit ( pain killer ) 3. Non farmakologik : a. Pada LBP akut : 1) Imobilisasi ( lamanya tergantung kasus ) 2) Pengaturan Berat Badan 3) Posisi Tubuh dan Aktivitas 4) Modalitas termal ( terapi panas dan dingin ) 5) Masasage dan Traksi ( untuk dislokasi tulang belakang ) 6) Latihan : jalan , naik sepeda , berenang (tergantung kasus) 7) Alat Bantu ( a.l : korset , tongkat ) LAMPIRAN : QUESIONER Nama : Umur : Jenis Kelamin : Alamat : Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan memberikan tanda (X) Soal 1. Apa yang dimaksud dengan penyakit nyeri punggung bawah? a. Nyeri di daerah tulang rusuk sampai tulang ekor b. Nyeri di didaerah pinggang c. Nyeri yang terjadi saat membungkuk d. A,B dan C Salah 2. Dibawah ini yang merupakan klasifikasi dari penyakit nyeri pinggang bawah? a. Nyeri pinggang bawah akut b. Nyeri pinggang bawah kronik c. A dan B benar d. A dan B salah 3. Dibawah ini yang merupakan faktor penyebab dari penyakit nyeri punggung bawah? a. Kelainan tulang punggung sejak lahir, trauma. b. Perubahan jaringan c. Pengaruh gaya berat d. A, B dan C Benar 4. Dibawah ini yang merupakan faktor resiko nyeri punggung bawah? a. Usia, jenis kelamin, berat badan, etnis, merokok, pekerjaan. b. Tinggi badan. c. Angkat beban yang berat yang berulang-ulang, membungkuk, duduk lama. d. A dan C benar. 5. Dibawah ini yang merupakan tanda dan gejala penyakit nyeri punggung bawah? a. Cara berjalan pincang, diseret, kaku (merupakan indikasi untuk pemeriksaan neurologis) b. Nyeri yang timbul hampir pada semua pergerakan daerah lumbal (pinggang) sehingga penderita berjalan sangat hati-hati (kemungkinan infeksi, peradangan, tumor atau patah tulang) c. Perilaku penderita apakah konsisten dengan keluhan nyerinya (kemungkinan kelainan psikiatrik) d. Semua benar Kunci Jawaban : 1. A 2. C 3. D 4. D 5. D Penilaian : Total Benar X 20 = Hasil

Judul: Satuan Acara Penyuluhan Penyakit Low Back Pain Disusun Oleh: Kelompok I Tingkat Iii Reguler Program Study Ilmu Keperawatan Fakultas Ilmu-ilmu Kesehatan

Oleh: Septya Refinda


Ikuti kami