Ekonomi Islam Ringkas

Oleh Alba Septa

803 KB 3 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Ekonomi Islam Ringkas

EKONOMI ISLAM Sebuah Pengantar DEFINISI EKONOMI CONVENTIONAL ISLAM Ilmu yang mempelajari prilaku manusia dalam memenuhi keinginannya yang tak terbatas menggunakan faktorfaktor produksi yang terbatas. Ilmu yang mempelajari prilaku manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya dengan tujuan memperoleh falah (bahagia dunia – akhirat) Masalah utama ekonomi adalah kelangkaan (scarcity) dan pilihan (choices) Masalah utama ekonomi adalah kendala perputaran/aliran sumberdaya ekonomi (velocity) Ukuran kesuksesan ekonomi adalah berbasis individu Ukuran kesuksesan ekonomi adalah berbasis kolektif Capitalism Behavior Self-Interest = Egoism = Utilitarianism = Individualism = Materialism = Rationalism = CAPITALISM Saat ini ada 40 juta penderita HIV, 824 juta kelaparan, 630 juta gelandangan (MTV’s TVC), dunia tidak bersatu memerangi masalah ini… Kevin Charter bunuh diri akibat depresi 3 bulan setelah mengambil foto - foto ini Capitalism Behavior Jeremy Bentham (1748-1823) • Rasionalitas berpegang pada prinsip maximizing pleasure minimizing pain • Dengan demikian, asumsi yang digunakan oleh Bentham adalah; – kesenangan yang paling besar adalah yang jumlahnya paling banyak (the greatest happiness of the greatest number). – tindakan yang baik adalah segala tindakan yang mengarahkan manusia menambah jumlah kesenangan, sementara tindakan yang tidak mengarah kepada kesenangan atau yang mengurangi jumlahnya adalah tindakan yang tidak baik. Capitalism Behavior Adam Smith (1776) • Capitalism is based upon individual self interest and the pursuit of monetary gain • Humans are largely ruled by sentiments, feelings and passions. Theology is not a source of guaranteed truth (spencer j. pack on smith’s view) Capitalism Behavior Adam Smith (1776) • The capitalist economy is not the result of total conscious planning • Similarly, the moral education and socialization of a human is not the result of total conscious planning. It is the result of the constant feedback of society to the actions of the individual Capitalism Behavior F.Y Edgeworth (1881) • Egoism merupakan nilai yang konsisten dalam diri setiap manusia yang mempengaruhi setiap keputusankeputusan hidup, termasuk keputusan ekonomi Urgensi Iman Dalam Perekonomian Islam self-interests feelings sentiments Human Nature Preferensi Interaksi/Mekanisme Ekonomi Bangunan Ekonomi passions Urgensi Iman Dalam Perekonomian Islam Akidah Akhlak Syariah Human Nature Preferensi Interaksi/Mekanisme Ekonomi Bangunan Ekonomi IMAN Ruang Lingkup Ekonomi Islam Iman Prilaku Manusia (Akhlak) Zuhud Ukhuwwah Ekonomi Islam Zakat Aplikasi Ekonomi (System) No Riba No Maysir INTERAKSI EKONOMI AKHLAK DAN EKONOMI • Diduga, angka pengguna diperkirakan mencapai 2–3 juta orang. Jika diasumsikan bahwa setiap pengguna narkoba menghabiskan Rp500 ribu setiap pekan, atau Rp 2 juta sebulan, maka volume transaksi narkoba bisa mencapai Rp 6 triliun sebulan. Dalam setahun bisa mencapai kurang lebih Rp 72 triliun. Fantastis! Sama dengan belanja Indonesia (stimulus fiskal) menghadapi krisis global! • UNDP mengestimasikan tahun 2003 di Indonesia terdapat 190 ribu hingga 270 ribu pekerja seksual komersial yang tiada lain mereka adalah para pelacur dengan 7 hingga 10 juta pelanggan. Artinya setiap pelacur rata-rata melayani 37 pelanggan (rasio maksimum). Jika diasumsikan akhir tahun 2008 tumbuh 20% atau sekitar 324 ribu, dan jika rasio pelacur dan pelanggannya masih sama yaitu 1 banding 37, maka diperkirakan pelanggan pelacuran mencapai 12 juta pelanggan. Dan jika diasumsikan, setiap pelanggan mengeluarkan Rp 1 jt perbulan, maka transaksi pelacuran pertahun mencapai Rp 144 triliun!!! • Dua pengeluaran ini senilai dengan: – 46 jembatan suramadu!!! – 3,6 kali belanja indonesia untuk rakyat miskin pertahun!!! • Bagaimana dengan judi atau korupsi?!!! Ekonomi Ekonomi adalah masalah menjamin berputarnya harta diantara manusia, sehingga manusia dapat memaksimalkan fungsi hidupnya sebagai hamba Allah untuk mencapai falah di dunia dan akherat (hereafter) Ekonomi adalah aktifitas KOLEKTIF! USAHA/KERJA PERPUTARAN BARANG & JASA USAHA/KERJA PERPUTARAN BARANG & JASA SOSIAL/INTERAKSI JUAL BELI/INVESTASI PERPUTARAN BARANG, JASA & UANG ZAKAT JUAL BELI/INVESTASI PERPUTARAN BARANG, JASA & UANG INFAK - SEDEKAH ZAKAT JUAL BELI/INVESTASI PERPUTARAN BARANG, JASA & UANG WAKAF INFAK - SEDEKAH ZAKAT JUAL BELI/INVESTASI PERPUTARAN BARANG, JASA & UANG Iman dan Kepuasan: Prilaku Ekonomi G BN Where: G2 Y = Good Deeds/amal shaleh X = Goods & Services BN = Basic Needs G1 M1 Prinsip prilaku: “manusia yang terbaik diantara kalian adalah manusia yang paling bermanfaat bagi manusia lain…” (HR Bukhari dan Muslim) “Orang-orang kaya telah meraih pahala (yang banyak)…” (HR Bukhari dan Muslim) B I1 0 Co=X0 X1 X Iman dan Kepuasan G BN Keimanan puncak kepuasan mendekati titik M = BN G1 M1 B I1 0 Co=X0 X1 X Iman dan Kepuasan G BN Pendapatan naik Iman dan Kepuasan G BN G2 Pendapatan naik, titik kepuasan meningkat dengan amal shaleh cenderung tetap (konsumsi barang meningkat) M2 G1 M1 B C I1 0 X0 I2 X1 X2 X Iman dan Kepuasan G=Amal Shaleh BN=Basic Need G2 Keimanan yang meningkat akan mendorong titik kepuasan mendekati titik M = BN M2 C G1 M1 I2 B C I1 0 X0 I2 X1 X2 X=Konsumsi Za ka t da la m Pere konomia n P So 1 2 S1 P2 P1/P3 D1 D0 0 Q1 Q2 Q3 Q ZAKAT DALAM MAKROEKONOMI Y = Ci + Ck + I + G + (X – M) Y = C + G + I + (X - M) C = Ci + Ck Ci = bYd (konsumsi muzakki) Yd = Y – Zi – Kh – Jz Kh = Kharaj = semacam zakat pertanian bagi non-muslim Jz = Jizyah semacam zakat penghasilan bagi non muslim Ck = Z+Kh+Jz (konsumsi mustahik) Y = b(Y-Zi-Kh-Jz) + (Z+Kh+Jz) + I + G + (X – M) Y = b(Y-Zi-Kh-Jz) + (Z+Kh+Jz) + I + G + (X – M) Dengan asumsi: Y = bY – b(Z-Kh-Jz) + (Z+Kh+Jz) + I + G + (X – M) Y = bY – bZ – bKh – bJz + Z + Kh + Jz + I + G + (Nx) Y = bY + Z – bZ + Kh – bKh + Jz – bJz + I + G + Nx Y = bY + (1 – b)Z + (1 – b)Kh + (1 – b)Jz + I + G + Nx Y = bY + (1 – b) (Z + Kh + Jz) + I G + Nx Y – bY = (1 – b) (Z + Kh + Jz) + I G + Nx Y = (1 – b) (Z + Kh + Jz) + I G + Nx (1 – b) 0 > b > 1, maka: Z  Y Keterkaitan Muzakki & Mustahik P mustahik muzakki S1 S1 S2 S2 Pk Pz Pe D2 D2 D1 D1 Q Q ∆Qk ∆Qk > ∆Qz ∆Qz Kenaikan M (income)  D mustahik naik lebih besar daripada muzakki Real Sector DSU/mustahik SSU/muzakki Barang & jasa Real Sector Monetary Sector DSU/mustahik bunga SSU/muzakki Barang & jasa Real Sector Monetary Sector DSU/mustahik spekulasi bunga SSU/muzakki Barang & jasa Monetary Sector Real Sector DSU/mustahik judi spekulasi bunga SSU/muzakki Barang & jasa Monetary Sector Real Sector DSU/mustahik korupsi judi spekulasi bunga SSU/muzakki Barang & jasa ECONOMIC CONSEQUENCES ISLAM CONVENTIONAL Perputaran Barang & Jasa (Produktif) Aktifitas ekonomi non-produktif membuat perputaran barang dan jasa semakin hari semakin kerdil Aktifitas Keuangan (Non-Produktif) Corak Ekonomi Kontemporer BUNGA Uang Sebagai Alat Tukar Uang Sebagai Komoditi Pasar Moneter: Uang, Modal, Obligasi, Derivative Kredit & Spekulasi Corak Ekonomi Modern: Dikotomi Riil dan Moneter Skema Implikasi Taking or Doing Riba & Speculation Compressing Economic Growth Money Concentration & Creation Inflation Shrinking the Real Sector Dalam teori konvensional, diyakini bahwa konsentrasi uang terjadi dalam rangka kebijakan moneter yang bersifat diskresi dari suatu otoritas, dimana konsentrasi/penarikan uang beredar tersebut dimaksudkan untuk mengendalikan/menurunkan inflasi melalui penekanan demand: Ms turun  D turun  inflasi turun Hal ini terjadi berdasarkan analisa dari sudut pandang demand. Fakta Implikasi Riba  Volume transaksi yang terjadi di pasar uang (currency speculation dan derivative market) dunia berjumlah US$ 1.5 trillion hanya dalam sehari, sedangkan volume transaksi yang terjadi pada perdagangan dunia di sektor real hanya US$ 6 trillion setiap tahun.  Sepanjang abad 20, (Roy Davies dan Glyn Davies (1996) dalam buku mereka a history of money from ancient times to the present day), telah terjadi lebih dari 20 krisis (kesemuanya merupakan krisis sektor keuangan).  Kekuatan berupa voting powers negara-negara maju atas kebijakan yang ada dalam institusi keuangan dunia adalah sebagai berikut: 24% di WTO, 48% di IDB, 60% di ADB, 61% di WB dan 62% di IMF.  Hutang negara berkembang lebih dari tiga trillion US dollars dan masih terus tumbuh. Hasilnya adalah setiap laki-laki, wanita, anak-anak di negara berkembang (80% dari populasi dunia) memiliki hutang $ 600, dimana pendapatan rata-rata pada negara yang paling miskin kurang dari satu dollar perhari. Skema Implikasi Taking or Doing Share Base Investment Economic Growth Wealth & Income Distribution Productivity & Opportunity Growing the Real Sector Kronologi Krisis Keuangan Dunia Tahun Kronologi Krisis (Roy & Glyn Davies, 1996) 1860-1921 Peningkatan Jumlah Bank di amerika s/d 19 Kali Lipat 1907 Krisis Perbankan Internasional dimulai di New York 1913 US Federal Reserve System 1914-1918 Perang Dunia I 1920 Depresi Ekonomi di Jepang 1922-1923 German mengalami hyper inflasi. Karena takut mata uang menurun nlainya, gaji dibayar sampai dua kali dalam sehari 1927 Krisis Keuangan di Jepang (37 Bank tutup); akibat krisis yang terjadi pada bank-bank Taiwan. 1981 – 1901 Jumlah Bank bertambah 20 kali lipat Tahun Emas sebagai uang (Francisco LR dan Luis R Batiz,1985) 1880-1914 Standar Emas; Emas sebagai mata uang, terutama yang digunakan oleh negara superpower ekonomi ketika itu, yakni US dan UK 1915 Runtuhnya Rezim Uang Emas 1924 German kembali menggunakan standard emas 1925 Inggris kembali menggunakan standard emas Kronologi Krisis Keuangan Dunia 2 Tahun Kronologi Krisis (Roy & Glyn Davies, 1996) Tahun Emas sebagai uang (Francisco LR dan Luis R Batiz,1985) 1929-1930 The Great Crash (di pasar modal NY) & Great Depression (Kegagalan Perbankan); di US, hingga net national product-nya terbangkas lebih dari setengahnya 1928 Prancis kembali Standar Emas 1931 Austria mengalami krisis perbankan, akibatnya kejatuhan perbankan di German, yang kemudian mengakibatkan berfluktuasinya mata uang internasional. Hal ini membuat UK meninggalkan standard emas. 1931 Amerika dan Perancis menguasai 75% cadangan emas dunia.Inggris meninggalkan standar emas, begitu juga dengan Jepang. 1934 USA meninggalkan Standard Emas 1915-1940 Kekacauan Moneter Dunia 1944 (Jully) Beridiri IMF (USA) Penerapan Fixed Exchange rate sistem Kesepakatan Bretton Woods 1944-1966 Prancis mengalami hyper inflasi akibat dari kebijakan yang mulai meliberalkan perekonomiannya. (1 Ons Emas = 35 USD) 1944-1946 Hungaria mengalami hyper inflasi dan krisis moneter. Ini merupakan krisis terburuk eropa. Note issues Hungaria meningkat dari 12000 million (11 digits) hingga 27 digits. Kronologi Krisis Keuangan Dunia 3 Tahun Kronologi Krisis (Roy & Glyn Davies, 1996) 1945-1946 Jerman mengalami hyper inflasi akibat perang dunia kedua. 1945-1955 Krisis Perbankan di NigeriaAkibat pertumbuhan bank yang tidak teregulasi dengan baik pada tahun 1945 Tahun Emas sebagai uang (Francisco LR dan Luis R Batiz,1985) (1950-1972) Periode tidak terjadi krisis Lebih kurang akibat Bretton Woods Agreements, yang mengeluarkan regulasi disektor moneter relatif lebih ketat (Fixed Exchange Rate Regime). Disamping itu IMF memainkan perannya dalam mengatasi anomali-anomali keuangan di dunia. Jadi regulasi khususnya di perbankan dan umumnya di sektor keuangan, serta penerapan rezim nilai tukar yang stabil membuat sektor keuangan dunia (untuk sementara) “tenang”. 1971 Kesepakatan Breton Woods runtuh (collapsed). Pada hakikatnya perjanjian ini runtuh akibat sistem dengan mekanisme bunganya tak dapat dibendung untuk tetap mempertahankan rezim nilai tukar yang fixed exchange rate. 1971-1973 Kesepakatan Smithsonian(1 Ons emas = 38 USD). Dicoba untuk menenangkan kembali sektor keuangan dengan perjanjian baru. Namun hanya bertahan 23 tahun saja. Kronologi Krisis Keuangan Dunia 4 Tahun Kronologi Krisis (Roy & Glyn Davies, 1996) 1973-1974 Krisis Perbankan kedua di Inggris; akibat Bank of England meningkatkan kompetisi pada supply of credit. 1974 Krisis Perbankan kedua di Inggris; akibat Bank of England meningkatkan kompetisi pada supply of credit. 1978-1980 Deep recession di negara-negara industri akibat boikot minyak oleh OPEC, yang kemudian membuat melambung tingginya interest rate negara-negara industri. Tahun Emas sebagai uang (Francisco LR dan Luis R Batiz,1985) 1973 Amerika meninggalkan standar emas. Akibat hukum “uang buruk (foreign exchange) menggantikan uang bagus (dollar yang di-back-up dengan emas)(Gresham Law)”. 1973… Dimulainya spekulasi sebagai dinamika baru di pasar moneter konvensional akibat penerapan floating exchange rate system. Periode Spekulasi; di pasar modal, uang, obligasi dan derivative. Kronologi Krisis Keuangan Dunia 5 Tahun Kronologi Krisis (Roy & Glyn Davies, 1996) 1980 Krisis Dunia ketiga; banyaknya hutang dari negara dunia ketiga disebabkan oleh oil booming pada th 1974, tapi ketika negara maju meningkatkan interest rate untuk menekan inflasi, hutang negara ketiga meningkat melebihi kemampuan bayarnya. 1980 Krisis Hutang di Polandia; akibat terpengaruh dampak negatif dari krisis hutang dunia ketiga. Banyak bank di eropa barat yang menarik dananya dari bank di eropa timur. 1982 Krisis Hutang di Mexico; disebabkan outflow kapital yang massive ke US, kemudian ditreatments dengan hutang dari US, IMF, BIS. Krisis ini juga menarik Argentina, Brazil dan Venezuela untuk masuk dalam lingkaran krisis. 1987 The Great Crash (Stock Exchange), 16 Oct 1987 di pasar modal US & UK. Mengakibatkan otoritas moneter dunia meningkatkan money supply. 1994 Krisis di Mexico; kembali akibat kebijakan finansial yang tidak tepat. Tahun Emas sebagai uang (Francisco LR dan Luis R Batiz,1985) Kronologi Krisis Keuangan Dunia 6 Tahun Kronologi Krisis (Roy & Glyn Davies, 1996) 1997 Krisis Keuangan di Asia Tenggara; krisis yang dimulai di Thailand, Malaysia kemudian Indonesia, akibat kebijakan hutang yang tidak transparan. 1998 Krisis Keuangan di Korea; memiliki sebab yang sama dengan Asteng. 1998 Krisis Keuangan di Rusia; jatuhnya nilai Rubel Rusia (akibat spekulasi) 1999 Krisis Keuangan di BrazilKrisis Keuangan di Argentina Sumber: Diolah dari Batiz & Roy-Glyn Davies Tahun Emas sebagai uang (Francisco LR dan Luis R Batiz,1985) A Theory of Fiscal Policy Social & Public Sector Output Production Posibility Public + Social Sectors Social Sector Public Sector Social Indifference Curve Private Sector Output PEMBANGUNAN INDONESIA • Visi Pembangunan • National Heritage – Pro-Growth – Pro-Job – Pro-Poor – – – – Bangsa yang ramah Sopan Santun Pekerja Keras Gotong Royong TANTANGAN • Unemployment Rate yang belum mencapai target • Kesenjangan Ekonomi (Wealth & Income Disparity) • Lack of Ethics & Moral • Lack of Knowledge Based Management • More Volatile Externalities • Optimizing Natural Resources • Optimizing Huge Domestic Market Potential KONTRIBUSI EKONOMI SYARIAH PADA PEMBANGUNAN EKONOMI INDONESIA RPJP 2025 RPJM KONTRIBUSI EKONOMI SYARIAH (i) penanggulangan kemiskinan, Terbangunnya struktur perekonomian yang kokoh dimana pertanian dan pertambangan menjadi motor ekonomi dan jasa menjadi perekat ketahanan ekonomi, Tercapainya pendapatan per kapita USD 6.000 pada tahun 2025 dan jumlah penduduk miskin tidak lebih dari 5%, (iv) revitalitas pertanian, (v) pemberdayaan koperasi dan UMKM, Terbangunnya Sistem dalam Sektor Sosial Syariah (Islamic Social Sector) (viii) perbaikan iklim ketenagakerjaan dan (vi) peningkatan pengelolaan BUMN, (ii) peningkatan investasi dan ekspor non migas, (iii) peningkatan daya saing industri manufaktur, (vii) peningkatan kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi, Perluasan Jaringan Perdagangan yang secara intensif meliputi juga NegaraNegara Muslim Terbangunnya Sistem Pendidikan yang memadukan ilmu dan moral (Islam) Kemandirian pangan (ix) pemantapan stabilitas ekonomi makro Terbangunnya Sistem Keuangan Syariah Indonesia KONTRIBUSI EKONOMI SYARIAH PADA PEMBANGUNAN EKONOMI INDONESIA KONTRIBUSI EKONOMI SYARIAH Terbangunnya Sistem dalam Sektor Sosial Syariah (Islamic Social Sector) URGENT & IMPORTANCE PROGRAMS Amandemen UU No. 38/1999 tentang Pengelolaan Zakat Revitalisasi Fungsi Baznas sebagai regulator RUU/UU tentang Pengaturan LKMS Integrasi program UMK antara Lembaga Pengelola ZISW & LKMS Kebijakan UMR = Distribusi Zakat bagi Mustahik Perluasan Jaringan Perdagangan yang secara intensif meliputi juga Negara-Negara Muslim Kerjasama perdagangan dan investasi Terbangunnya Sistem Pendidikan yang memadukan ilmu dan moral (Islam) Sinergi otoritas pendidikan (Depag & Diknas) Terbangunnya Sistem Keuangan Syariah Indonesia Tersusun & Teraplikasinya Arsitektur Sistem Keuangan Indonesia; termasuk didalamnya Sistem Keuangan Syariah Indonesia Pembukaan Program Studi Ekonomi Syariah di Perguruan Tinggi Negeri Perbankan Syariah sebagai salah satu pilar sistem keuangan Indonesia Sistem Perpajakan yang kondusif Terbentuknya Bank Syariah BUMN Pengelolaan Dana Haji & ZISWaf oleh Bank Syariah RUU/UU atau Landasan Hukum pad Aplikasi Lembaga Keuangan Syariah

Judul: Ekonomi Islam Ringkas

Oleh: Alba Septa

Ikuti kami