Faktor Teknik Pengambilan Keputusan

Oleh Fitri Indriani

360,5 KB 3 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Faktor Teknik Pengambilan Keputusan

Pengaruh Faktor-Faktor NonRasional Dalam Pengambilan Keputusan Pembuatan keputusan merupakan fungsi utama seorang manajer begitu pula bagi seorang wirausahawan. Kegiatan pembuatan keputusan meliputi mengidentifikasikan masalah dan pencarian alternative keputusan yang baik. Pembuatan keputusan diperlukan pada semua tahapan kegiatan manajemen, baik pada saat proses pembuatan perencanaan, pada tahap implementasi, atau operasionalisasi kegiatan maupun pada tahap pengawasan yang mencakup pemantauan, pemeriksaan, dan penilaian (evaluasi) terhadap hasil pelaksanaan dari rencana agar hasil yang diperoleh sesuai dengan target, baik dalam jumlah, mutu, biaya, serta penggunaan sumber lainnya secara efektif dan efisien. Di sini seorang Wirausaha harus cepat mengambil suatu keputusan agar dapat menggunakan kesempatan sebaik-baiknya. Wirausaha yang ingin maju dalam bisnisnya, harus dapat memutar akal dengan mengandalkan intuisi, ide-ide yang penuh kreatif dan inovatif. Mereka juga harus memandang persoalan dalam konteks yang lebih luas, sambil mengingat bahwa keputusan-keputusan utama akan mempunyai akibat-akibat jangka panjang atas operasi bisnisnya. Seorang wirausaha diharapkan lebih aktif dan lebih kreatif, karena ia harus membuat keputusan (decision making) tanpa bantuan data-data kuantitatif (data berbentuk angka-angka) atau dukungan staf yang berpengalaman. Keberhasilan seorang Wirausaha di dalam bisnis, tergantung pada kemampuan dalam membuat keputusan yang dapat meningkatkan keuntungan bisnisnya pada masa yang akan datang. Kemampuan membuat keputusan dapat diperoleh dari pengalamannya selama bertahun-tahun. Akan tetapi, dalam prakteknya pasti ada saja kesalahankesalahan, yang harus cepat disadari dan diambil tindakan pembetulannya. Dalam perusahaan besar, biasanya pembuatan dan pengambilan keputusan itu didasarkan pada data-data dan dokumentasi perusahaan yang terdapat dalam survei, laporan usaha, dan sebagainya. Informasi ini biasanya telah dihimpun dengan cara yang sudah ditentukan, sesuai dengan teknik-teknik pemecahan masalah. Adapun pedoman untuk membuat keputusan, kuncinya adalah sebagai berikut :     Terlebih dahulu, tentukan fakta-fakta dari persoalan yang sudah dikenal. Identifikasi, bidang manakah dari persoalanpersoalan yang tidak berdasarkan fakta-fakta. Di bidang yang dikenal inilah, seorang Wirausaha harus menggunakan logika, penalaran, dan institusinya untuk membuat keputusan. Keberanian dan antusiasme sangat diperlukan dalam menerapkan sebuah keputusan Bersedia untuk mengambil tindakan agresif dalam menerapkan sebuah keputusan. Ambillah risiko yang sedang-sedang saja jika terdapat ketidakpastian yang besar.  Dalam keadaan tertentu, mungkin lebih baik untuk meneruskan sesuatu yang telah berhasil pada masa lampau.  Jauhilah keputusan-keputusan yang akan mengubah secara drastis susunan organisasi yang sekarang.  Keputusan perlu diuji cobakan dahulu.  Motivasi Seorang Wirausaha Seorang Wirausaha yang kreatif adalah yang pandai mengambil keputusan-keputusan yang tepat dalam bisnisnya.  Seorang Wirausaha suksesnya tergantung pada kemampuan mengambil keputusan yang meningkatkan laba bisnis pada masa mendatang.  Seorang wirausaha yang ingin maju sangat tergantung pada ekspentasi masa depan dan keberlanjutan bisnisnya.  Dalam mengelola bisnisnya, para wirausaha harus membuat keputusan akhir dengan memperhatikan faktor-faktor dan pertimbangan berikut :  Ukuran dan kompleksitas bisnis.  Harapan mengenai pertumbuhan dan perkembangan bisnis.  Fasilitas jasa yang tersedia di daerah untuk berbagai instalasi sistem.  Kualitas dan kuantitas dari staf yang tersedia untuk berbagai jenis sistem dan fasilitas latihan yang tersedia.  Jumlah transaksi yang harus diproses.  Faktor-faktor keuangan. Proses manajemen bisnis seorang Wirausaha, akan meliputi pengembangan ide dan strategi, pengelolaan orang, serta pengelolaan sistem untuk menjamin pertumbuhan usaha atau bisnis. Sukses usaha atau bisnis, tergantung pada pemanfaatan sumber daya uang, pelanggan, harta fisik, sumber daya manusia, dan waktu yang dipergunakan. Selanjutnya, kepribadian dan sikap seorang Wirausaha dalam melaksanakan keputusan dapat mempengaruhi hasil akhirnya. Sekali sebuah keputusan telah diambil, hendaknya jangan raguragu di dalam menerapkannya. Para karyawan perusahaan akan menghormati seorang Wirausaha jika dia menerapkan orientasi kepada tindakan, dan mereka akan membela keputusan yang diambil. Seorang Wirausaha di dalam kegiatan bisnisnya, harus mengetahui bagaimana informasi keuangan dan non keuangan dilaporkan kepada pembuat keputusan. Seorang Wirausaha juga akan mempunyai pengendalian atas adanya keputusan orang lain jika ia percaya pada prinsip bahwa : “kebanyakan keputusan dapat diubah”. Jika yang terkena pengaruh keputusan itu para karyawan, maka seorang Wirausaha haruslah arif bijaksana dan memberitahukan bahwa keputusan itu dapat diubah sekiranya hasil-hasil bisnisnya tidak dapat dicapai. Dengan membuat keputusan dan melaksanakannya, seorang Wirausaha harus dapat memonitornya. Memonitor secara efektif dan efisien mengenai penerapan sebuah keputusan, akan mengungkapkan kelemahan-kelemahan di dalam bisnisnya. Berikut ini adalah faktor-faktor dan pertimbangan yang harus diperhatikan dalam membuat keputusan :  Faktor membuat keputusan 1) Faktor orang Dalam membuat keputusan, perlu diperhatikan dan dipertimbangkan orangorang yang akan merasakan masalah, sebagai akibat dari adanya keputusan tersebut. 2) Faktor psychologis Dalam membuat keputusan, seorang wirausaha perlu memperhatikan dan mempertimbangkan faktor psychologis, baik yang terasa maupun yang tidak terasa, seperti emosional, pikiran, perasaan, kekecewaan, maupun pengaruh kejiwaan lainnya. 3) Faktor fisik Membuat keputusan merupakan pekerjaan mental. Maka dari itu, di dalam membuat keputusan, perlu ditransferkan ke arah tindakan fisik. 4) Faktor sasaran Di dalam membuat keputusan, seorang Wirausaha harus memperhatikan dan mendorong arah usaha atau bisnis dalam rangka pencapaian sasaran yang sudah ditetapkan. 5) Faktor waktu. Di dalam membuat keputusan, waktu yang efektif dan efisien harus cukup untuk menganalisis data-data dan permasalahannya. 6) Faktor pelaksanaan Faktor pelaksanaan merupakan follow-up dari setiap keputusan yang diambil. Selanjutnya, perlu diingat pula bahwa setiap keputusan akan menimbulkan suatu rangkaian tindakan di dalam membuat keputusan. Pembuatan keputusan dalam kehidupan bisnis, tidaklah begitu mudah. Setiap alternatif di dalam faktor pembuatan keputusan ditujukan agar semua pihak merasa puas, sudah tentu ada kelebihan dan kekurangannya. Namun, seorang Wirausaha yang berpengalaman harus mempunyai keberanian dalam membuat dan mengambil suatu keputusan yang tepat, cermat, dan cepat.  Pertimbangan membuat keputusan usaha 1) Keputusan yang akan diambil Keputusan yang akan diambil, harus dipertimbangkan masak-masak secara obyektif. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam membuat keputusan, antara lain: i. Manfaatnya ii. Pelaksanaannya iii. Orang-orangnya 2) Tindakan-tindakan Tindakan-tindakan dalam mengambil dan membuat keputusan yang tepat dan akurat, adalah sebagai berikut : a) Menilai data-data Di dalam menilai data-data, seorang Wirausaha harus mengenal betul persoalan atau permasalahan yang hendak diputuskan, seperti : i. Mencari sebab pokok persoalan ii. Memilih data-data yang benar iii. Memilih data-data yang tepat b) Memilih data-data Memilih data-data merupakan tindakan penting dalam pembuatan keputusan. Data terpilih diterapkan ke dalam berbagai alternative pemecahan masalah yang diharapkan dan dihadapi, seperti : i. Mencari sebab persoalan pokok. ii. Memikirkan kemungkinan untuk memecahkan persoalan atau mencari jalan keluarnya. iii. Memformulasikan faktor-faktor yang berhubungan antara yang satu dengan yang lainnya. c) Konsekuensi pilihan Konsekuensi pilihan dalam membuat keputusan adalah : i. Usaha untuk menilai tiap-tiap pilihan. ii. Usaha untuk meramalkan apa yang terjadi pada salah satu alternative yang dilaksanakan. d) Tindakan pelaksanaan Tindakan pelaksanaan dalam keputusan adalah usaha untuk memiliki suatu tindakan yang telah ditentukan oleh salah satu pilihan seperti: i. Menetapkan langkah-langkah dalam tindakan. ii. Pemikiran langkah-langkah untuk melaksanakan keputusan yang telah diambil. iii. Membuat keputusan terakhir. Walaupun dalam pengetahuan manajemen terdapat mata pelajaran tentang “problem identification, problem solving and decision making”, namun keberanian untuk mengambil keputusan, sangat tergantung pada sifat pribadi Wirausaha masing-masing. Seorang Wirausaha harus selalu berkata pada dirinya, pasti bisa mengambil keputusan di dalam menentukan bisnisnya. Tuhan akan selalu beserta mereka selama para Wirausaha mau berusaha dengan semangat etos kerja yang tinggi. iv. Jika Anda mampu mengambil keputusan dalam batas-batas waktu yang masuk akal, Anda akan mampu mengambil keuntungan sewaktu-waktu timbul peluang-peluang bisnis. v. Semakin berpengalaman dalam pengambilan keputusan, semakin besar pula kepercayaan pada dirinya dan semakin berorientasi pada tindakannya. Dalam proses pembuatan keputusan, keragu-raguan dan ketidaksetujuan sebenarnya masih diperlukan, karena ada manfaatnya untuk :  Merangsang daya imajinasi untuk mendapatkan jawaban yang benar terhadap suatu masalah.  Memperkaya alternatif-alternatif untuk melahirkan keputusan yang lebih mantap.  Memungkinkan penerimaan bersama, terhadap keputusan yang akan diambil. Keputusan-keputusan mengenai masalahmasalah yang kongkret, sebenarnya tidak begitu sulit untuk diambil. Pertimbangan yang diadakan berkisar pada masalah bertindak atau tidak bertindak dengan memperhitungkan untung ruginya. Agar seorang Wirausaha mampu membuat keputusan yang efektif dan efisien, ia harus memiliki beberapa persyaratan, sebagai berikut.  Keterampilan dalam kepemimpinan.  Keterampilan dalam manajerial.  Keterampilan dalam bergaul.

Judul: Faktor Teknik Pengambilan Keputusan

Oleh: Fitri Indriani

Ikuti kami