Gerak Ilmu Dalam Perspekif Induktivisme Dan Falsifikasionisme: Tinjauan Atas Ilmu-ilmu Sosial Dan Ke...

Oleh Sokhi Huda

14 tayangan
Bagikan artikel

Transkrip Gerak Ilmu Dalam Perspekif Induktivisme Dan Falsifikasionisme: Tinjauan Atas Ilmu-ilmu Sosial Dan Keislaman

GERAK ILMU DALAM PERSPEKTIF INDUKTIVISME
DAN FALSIFIKASIONISME
(Tinjauan atas Ilmu-Ilmu Sosial dan Keislaman)
Sokhi Huda
Dosen IKAHA Tebuireng Jombang
Email: sokhihuda81@gmail.com

Abstract: This article examines the evolution of knowledge based on social sciences
and Islamic review. According to Inductivism, the progress of science is unhistorical.
Science should be supported by the number of observations that form the basis of
induction. Inductivism acknowledges the help of information theory to formulate
observations in order to make science improves mankind wisdom. In accordance with
Falsifications, the evolution of science is historical. Science develops through the
experiments and mistakes, with the allegation and denial. Its obsession is to increase
the creative and fundamental theories to uncover the secrets of nature. In the
Indonesian context, especially before 2003 and 2004, it can be mapped that the
pattern of organizing and developing Islamic sciences is individual, meticulous in the
preparation of science and careful in its development, while in its teaching applies
falsification pattern. The writer offers to use Inductivism in its organisation,
Falsificationism for its development and Inductivism for its teaching.
Kata Kunci: Gerak ilmu, induktivisme, falsifikasionisme, ilmu-ilmu sosial, ilmuilmu keislaman

Pendahuluan
Ilmu, secara umum, adalah penjelasan tentang fakta-fakta; apakah itu fakta alam,
budaya (gagasan, ide, konsep), sosial, maupun agama. Penjelasan tersebut diwujudkan
dalam bentuk teori. Hakikat fakta dijelaskan oleh filsafatnya. Oleh karena itu setiap ilmu
mesti memiliki filsafatnya. Sedang filsafat ilmu sendiri merupakan “analisis” mengenai
prosedur dan logika dari penjelasan ilmiah. Materi kajiannya adalah ontologi (metafisika),
epistemologi (sumber, metodologi, dan validitas ilmu), dan aksiologi (nilai dalam
hubungan antara produk ilmu dan konsumennya).
Untuk perkembangan ilmu, terdapat teori-teori filsafat ilmu yang membahas
seputar pilar-pilar filosofis ilmu pengetahuan. Sedang dalam tulisan ini penulis sengaja
mengangkat perbandingan dua aliran –sebagai karya modern—filsafat ilmu, yakni
induktivisme dan falsifikasionisme, dalam telaahnya terhadap karakteristik dan kemajuan
ilmu, khususnya ilmu-ilmu sosial dan keislaman. Alasan yang mengilhami penulis adalah,
(1) falsifikasionisme terbilang masih langka dalam kajian intensif filsafat ilmu, dan (2)
induktivisme perlu dihadirkan sebagai mitra dialektik. Interaksi tersebut tampak semakin
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

Gerak Ilmu dalam Perspektif Induktivisme dan Falsifikasionisme

93

mencuat, ketika objek kajian sampai pada persoalan “peristiwa-peristiwa observasi”
hubungannya dengan “konfirmasi atas teori”, dalam historisitas ilmu. Di sinilah perspektif
a-historis induktivisme dan historis falsifikasionisme saling bertatapbelakang dalam
kebertahanannya masing-masing.
Tulisan ini sebenarnya merupakan lanjutan dari seri tulisan penulis tentang filsafat
ilmu, berjudul “Paradigma Ilmu Dakwah dan Pengembangannya Melalui Kajian Empiris” 1 .
Sedang tulisan-tulisan sebelumnya yang sebidang kajian berjudul “Potret Rekonstruksi
Pilar-Pilar Filosofis Ilmu-Ilmu Keislaman di Indonesia” 2 , “Beberapa Model Kemajuan Ilmu-Ilmu
Keislaman; Tawaran Teori-Teori Filsafat Modern” 3 , dan “Sintesis Qut}b al-Di>n dalam
Membangun Rangka Pikir Islamisasi Ilmu” 4 .
Tulisan ini berusaha mendeskripsikan secara komparatif pandangan induktivisme
dan falsifikasionisme tentang ilmu dan kemajuannya. Deskripsi ini dilanjutan pada
telaahnya terhadap ilmu-ilmu sosial dan keislaman.
Khususnya pada wilayah ilmu-ilmu keislaman, terdapat problem filosofis yang
menarik untuk diperhatikan kaitannya dengan pembagian wilayah persoalan antara
doktrin dan ilmu, atau antara problem absolutis dan historis. Problem ini tampak semakin
serius jika dikaitkan dengan ilmu dakwah kaitannya dengan konstruksi filosofisnya.
Problem tersebut terkait dengan status teori ilmu yang merupakan ‘human
construction” (buatan manusia), bukan “God construction” (buatan Tuhan). Dalam hal ini,
teori sebenarnya bukanlah firman Tuhan (Allah SWT) dalam kitab suci al-Qur’an. Teori
pada konteks ini adalah pandangan manusia (ahli/ilmuwan) tentang substansi ilmiah yang
terkandung dalam firman Tuhan. Oleh karena itu, identitas teori-teori ilmu-ilmu
keislaman, termasuk ilmu dakwah, secara niscaya harus menampilkan nama teori,
pencetus dan pengembang teori, konstruksi teori, dan isi teori, serta aspek dialektika
historis penciptaan teori jika ada.
Dari status teori itu selanjutnya ilmu mencapai tahap perkembangan dan
kemajuan. Pada sisi inilah ilmu mengalami tantangan-tantangan instrospeksi diri,
penguatan pilar-pilar filosofisnya, dan pengembangan teori-teorinya sejalan dengan
perkembangan waktu dan dinamika realitas yang ada. Jika tantangan-tantangan tersebut
tidak direspons secara produktif, maka ilmu yang bersangkutan sengaja mengambil sikap
“adem-ayem” (tenteram).
Untuk konteks tantangan-tantangan tersebut, tulisan ini merupakan sekedar usaha
untuk turut menyumbangkan cermin tentang ilmu dan kemajuannya dari perspektif
induktivisme dan falsifikasionisme.

1

Artikel pada Jurnal Ilmu Dakwah Fakultas Dakwah IAIN Sunan Ampel Surabaya, Vol.7, No.2, Oktober 2003.

2

Artikel pada Jurnal “Menara Tebuireng” IKAHA Tebuireng Jombang, Vol.4, No.2, Maret 2009.

3

Artikel Ilmiah pada Jurnal Ilmu Dakwah Fakultas Dakwah IAIN Sunan Ampel Surabaya, Vol.3 No.2 Oktober
2000, 75-89.

4

Resensi buku pada bulletin “al-Fikrah” Institut Keislaman Hasyim Asy’ari (IKAHA) Tebuireng Jombang, Edisi
II/Tahun I/1997, 68-73.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

94

Sokhi Huda

Gerak Ilmu Dalam Perspektif Induktivisme
Induktivisme mengingatkan pada istilah induksi 5 yang sering dijumpai dalam ilmu
bahasa, logika, dan metodologi. Ia merupakan salah satu teori filsafat ilmu yang mendoktrinkan bahwa pengetahuan ilmiah dibangun atas dasar fakta-fakta khusus yang dialami.
Penjelasan tentang fakta-fakta khusus ini lazim disebut keterangan-observasi. Substansi ini
seirama dengan pandangan Francis Bacon, dan dimaksudkannya sebagai cara untuk
memperbaiki nasib umat manusia di atas bumi (tujuan ilmu). 6
Induktivisme memiliki bodi yang kokoh di tangan John Stuart Mill. 7 Di tangannya,
tugas utama logika, yang tidak hanya terbatas dalam ilmu-ilmu alam, tetapi juga dalam ilmuilmu sosial dan psikologi, memeroleh tempat serius. Ia juga mengakui silogisme deduktif
untuk pembenaran proses induksi. Sebagai aksentuasi, diajukan metode kerja induksi.
Dengan karakteristik di atas, didapati bahwa akar dari induktivisme adalah
empirisme. Empirisme menekankan pengalaman untuk memeroleh pengetahuan, dan
mengecilkan peran rasio. Sebagai doktrin filsafat, empirisme merupakan lawan dari
rasionalisme. 8 Akar inilah yang menjadi titik picu kontradiksi pandangan antara
Induktivisme dan Falsifikasionisme.
1. Pandangan Induktivisme Tentang Ilmu
Kaum induktivis memandang bahwa ilmu adalah pengetahuan yang dibuktikan
kebenarannya secara objektif, sehingga dapat dipercaya. Teori-teori ilmiah ditarik dengan
cara ketat dari fakta-fakta pengalaman yang diperoleh melalui observasi dan eksperimen.
Pendapat dan dugaan-dugaan spekulatif perorangan tidak mendapat tempat dalam ilmu.
Ilmu itu objektif. 9
Pandangan tersebut pertama kali menjadi populer sebagai akibat revolusi ilmiah
yang terjadi terutama selama abad ke-17, dan diperkenalkan oleh Galileo dan Newton.
Kekuatan progresif abad ini telah menyadarkan para filosuf alam di zaman pertengahan
yang berpegang pada karya-karya kuno, terutama karya Aristoteles, dan juga kitab Injil,
sebagai sumber pengetahuan yang keliru. Diilhami oleh para pengeksperimen besar,
pandangan mereka semakin kuat bahwa sumber pengetahuan adalah pengalaman, terutama
sejak ilmu eksperimental membuahkan hasil yang spektakuler. J.J. Davies menegaskan
bahwa “ilmu adalah suatu struktur yang dibangun atas fakta-fakta”. 10

5

Induksi (Inggris: induction) berasal dari bahasa Latin “in” (dalam, ke dalam) dan “ducere” (mengantar), berarti
mengantar ke dalam. Secara definitif, induksi adalah penalaran yang bertolak dari fakta-fakta khusus menuju
kesimpulan umum. Periksa Bagus, Kamus Filsafat (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 1996), 341. Lawan dari
induksi adalah deduksi.
6

A.F. Chalmers, Apa itu yang Dinamakan Ilmu?, terj. Redaksi Hasta Mitra (Jakarta: Hasta Mitra, 1982), xx.
Bacon adalah orang pertama yang berusaha menerangkan tentang ilmu modern.

7

Mill telah menampilkan usaha klasiknya dan lebih terakhir untuk mensistemasikan penjelasan tentang
induktivisme dalam karyanya A System of logic (London: Longman, 1961).
8

Ahmad Tafsir, Filsafat Umum: Akal dan Hati sejak Thales sampai Jamaes (Bandung: Remaja Risdakarya, 1990),
136. Pada abad pertengahan, teori makna aliran empirisme diringkas dalam rumusan “nihil ast in intellectu quod
non prius in sensu” (tidak ada sesuatu di dalam pikiran kita selain didahului oleh pengalaman. Untuk hal ini,
lihat Encyclopedia Americana, 10.

9

Chalmers, Apa itu…, 1.

10

J.J. Davies, On Scientific Method (London: Longman, 1968), 8.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

Gerak Ilmu dalam Perspektif Induktivisme dan Falsifikasionisme

95

Akan tetapi, induktivis naif memandang bahwa ilmu bertolak dari observasi.
Pengamat ilmiah harus memiliki organ-organ indra yang normal dan sehat, dan harus pula
secara setia dan jujur merekam apa yang ia lihat dan dengar dalam hubungan dengan situasi
yang diamatinya, dan iapun harus melakukannya dengan suatu alam pikiran tanpa
prasangka sedikit pun. 11 Pandangan demikian dijadikannya sebagai dasar untuk menjadikan
keterangan tunggal/terbatas yeng diperoleh melalui observasi, untuk membentuk teori
ilmiah. Padahal, teori-teori yang menbetuk pengetahuan ilmiah itu semestinya disusun
berdasarkan keterangan-keterangan (observasi) universal. Inilah sebabnya, mengapa
pandangan tersebut dikatakan naif. Kenaifan ini sederajat dengan kesimpulan bahwa
“semua dosen PTAI minim kreatifitasnya” yang ditarik dari observasi atas seorang dosen
PTAI yang minim kreatifitasnya.
Argumentasi kaum induktivis menegaskan, bahwa apabila kondisi-kondisi tertentu
terpenuhi secara memuaskan, maka dapat disahihkan perlakuan generalisasi dari
serangkaian keterangan observasi-terbatas menjadi hukum universal. Misalnya, serangkaian
keterangan observasi-terbatas bahwa “kertas litmus berubah menjadi merah ketika
dicelupkan ke dalam cairan asam”, diangkat menjadi hukum universal “Asam mengubah
litmus menjadi merah”. Ada tiga syarat untuk mencapai kondisi-kondisi yang memuaskan,
agar dipeorleh generalisasi yang sah, yakni:
a. jumlah keterangan observasi yang membentuk dasar atau generalisasi harus besar;
b. observasi harus diulang-ulang pada variasi kondisi yang luas;
c. keterangan-observasi yang sudah dapat diterima tidak boleh bertentangan dengan
hukum universal yang menjadi simpulan.
2. Pandangan tentang Kemajuan Ilmu
Dalam pandangan induktivis, kemajuan ilmu dilukiskan, bahwa pengetahuan ilmiah
bukanlah pengetahuan yang telah dibuktikan, melainkan pengetahuan yang probabel benar.
Makin besar jumlah observasi yang membentuk suatu dasar induksi, dan makin besar
variasi kondisi di mana observasi dilakukan, maka makin besarlah pula probabilitas hasil
generalisasi itu benar. Berdasarkan sejumlah sukses yang terbatas, semua penerapan prinsip
akan membawa ke kesimpulan umum yang probabel benar.
Ciri menonjol induktivisme adalah kehati-hatiannya dalam kecermatan dan
ketelitian pengalaman-pengalaman atas fakta-fakta, untuk memproduk hukum-hukum
ilmiah. Hal-hal kecil, rumit, bahkan sensitif dalam fakta-fakta yang dialaminya benar-benar
diperhatikan secara serius. Ia sama sekali menentang spekulasi-spekulasi karena hanya akan
melahirkan tumpukan kesalahan.
Kaum induktivis, dengan teori a-historisnya, berpandangan, bahwa peristiwa
konfirmasi atas teori ditentukan semata-mata oleh hubungan logis antarketeranganketerangan observasi yang dikonfirmasi oleh pendukungnya. Sedangkan konteks sejarah
diperolehnya pembuktian tidaklah relevan. Peristiwa-peristiwa yang memberikan dukungan
induktif kepada suatu teori dapat disebut sebagai peristiwa-peristiwa konfirmasi. Makin
besar jumlah peristiwa konfirmasi dimantapkan, makin besarlah dukungannya kepada teori
itu, dan makin besar pula kemungkinannya benar. Konsekuensinya adalah observasiobservasi tentang batu-batu yang jatuh maupun posisi planit-planit memberikan aktifitas
ilmiah yang berharga selama mereka akan menghasilkan peningkatan dalam perkiraan
probabilitas kebenaran hukum gravitasi.
11

Chalmers, Apa itu…, 2.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

96

Sokhi Huda

3. Ramalan Konfirmatif dan Pertumbuhan Ilmu
Ciri utama ilmu adalah menjelaskan dan meramalkan. Suatu pengetahuan
dikatakan ilmiah apabila seorang ahli fisika dapat menjelaskan, mengapa titik mendidih
air di tempat yang tinggi lebih rendah daripada yang normal (100 derajat Celcius), atau
seorang ahli astronomi dapat meramalkan kapan akan terjadi gerhana matahari
berikutnya.
Pada sisi lain, penjelasan dan peramalan mesti menggunakan hukum-hukum atau
teori-teori yang telah ada. Kalau ini diterapkan dengan sesungguhnya, maka peramalan
yang dilakukan oleh induksi terjebak pada model deduksi. Di sinilah induktivisme
tertantang untuk mengadakan introspeksi argumentatif.
Untuk itu induktivis menjelaskan, bahwa sumber kebenaran bukanlah logika dan
deduksi, melainkan pengalaman. Logika dan deduksi saja tidak dapat mengukuhkan
kebenaran mengenai keterangan-keterangan fakta. Untuk hal ini dapat diperhatikan
secara seksama contoh sederhana di bawah ini:
a. Semua kyai adalah materialis (premis mayor)
b. Pak Sakti adalah kyai (premis minor)
c. Pak Sakti adalah materialis (kesimpulan)
Deduksi tersebut secara logis sahih. Persoalannya adalah apabila 1 dan 2 benar,
maka 3 mesti benar. Akan tetapi dalam contoh tersebut, 1 yang berakibat pada 2 adalah
salah. Namun ini tidak memengaruhi status argumen itu sebagai deduksi yang sah. Oleh
karenanya, logika saja tidak dapat berlaku sebagai sumber suatu keterangan yang benar
tentang perilaku dunia. Deduksi berkaitan dengan penarikan keterangan dari keteranganketerangan lain yang sudah diketahui.
Selanjutnya, versi probabilitas dalam prinsip induksi mengandalkan ramalanramalan individual sebagai ganti cara intuitif yang dikritik tidak tahan uji. Ini tampak
bahwa kaum induktivis berupaya untuk menyelamatkan programnya, termasuk
meninggalkan ide bahwa probabilitas berasal dari hukum-hukum atau teori-teori ilmiah.
Meski sampai demikian, kaum induktivis terpaksa harus mengakui bahwa aksi observasi
masih bergantung pada teori, karena ia harus dirumuskan dalam bahasa teori,
bagaimanapun samarnya. Di sisi lain, perangkat observasi, baik indrawi maupun nonindrawi, harus benar-benar dicek keandalannya oleh induktivis.
Dalam pertumbuhan ilmu, secara intuitif dinyatakan bahwa pada waktu dukungan
observasi terhadap hukum universal meningkat, maka probabilitas pun meningkat.
Selanjutnya, dari ramalan-ramalan individual diharapkan bahwa ilmu lebih dapat
memperkirakan probabilitas “matahari akan terbit besuk pagi” daripada probabilitas
“matahari akan selalu terbit setiap pagi hari”. Ini juga berarti bahwa ilmu diharapkan
dapat memberikan jaminan kepastian perilaku-perilaku tertentu yang diteorikannya.
Gerak Ilmu Dalam Perspektif Falsifikasionisme
Falsifikasionisme merupakan salah satu karya modern dari sejumlah teori tentang
ilmu. Paham ini belum banyak dibahas, bahkan dapat dibilang langka, dalam karya-karya
tentang filsafat ilmu yang terbit secara luas di Indonesia. Tokoh utamanya adalah Karl
Raymond Popper. Oleh karena eksistensinya yang mapan, kemudian muncul pengakuan
mazhab Popperian. 12 Anjurannya yang tegas adalah seseorang yang mempunyai minat
12

Chalmers, Apa itu…, xv.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

Gerak Ilmu dalam Perspektif Induktivisme dan Falsifikasionisme

97

pada suatu problem, hendaknya ia melihat problem itu dengan jernih dan menyatakan
pandangannya dengan cara yang sederhana dan langsung. 13
Istilah falsifikasionisme berasal dari bahasa Inggris falsificationism 14 , berarti isme
falsifikasi. Falsifikasi digunakan untuk menyatakan suatu keadaan yang salah, tidak benar
atau tidak correct. Falsifikasionisme, demikian juga kata-kata falsifikasionis,
memfalsifikasi, difalsifikasi falsifiabel, dan falsifiabilitas dalam seluruh isi tulisan ini,
sengaja dipertahankan untuk menghindari kekisruhan pengertian dan, tentu saja,
pemahaman.
Falsifikasionisme bergerak secara ofensif dan tanpa belas kasihan untuk meretas
jalan ke depan dalam perkembangan ilmu. Oleh karena ilmu berkembang dengan teoriteorinya, maka sasaran empuk isme itu adalah teori 15 , lengkap dengan perangkat
hipotesis 16 dan dimensi logisnya 17 . Asumsi yang menjadi titik keberangkatannya adalah,
bahwa ilmu berkembang maju melalui eksperimen dan kesalahan, melalui dugaan dan
penolakan. Obsesinya adalah menumbuhsuburkan teori-teori kreatif dan mendasar, untuk
mengungkap rahasia-rahasia alam.
Sebelum kaum falsifikasionis membidik keras dimensi logis teori, pagi-pagi mereka
memberdayakan diri dengan dukungan hal-hal logis. Selanjutnya mereka mengajukan
kriteria dan derajat falsiabilitas untuk teori, sebagai solusi-konsekuensial. Setelah itu,
kendaraannya (falsifikasionisme) dipacu kencang ke arah kemajuan.
Kaum falsifikasionis berpandangan bahwa teori dapat ditunjukkan sebagai salah
dengan meminta batuan pada hasil observasi dan eksperimen. Ketidakbenaran keterangan
yang universal dapat dideduksi dari keterangan tunggal –sebagai premis—yang cocok.
Mereka mengeksploitasi segi logis ini sepenuh-penuhnya.
Penulis angkat contoh sederhana, bila ada premis “seekor katak yang bukan hijau,
diobservasi di laboratorium X dan pada musim Y”. Secara logis, deduksi bahwa “tidak
semua katak adalah hijau” adalah benar. Sebaliknya, deduksi bahwa “semua katak hijau”
adalah tidak benar.

13

Ibid.

14
Pelacakan lebih jauh terhadap asal kata ini menemukan bahwa falsification merupakan bentuk turunan dari
kata falsify yang berarti menjadikan salah (make false). Untuk ini, lihat AS Horby, Oxford Advanced Learner’s
Dictionary for Current English, 3th Ed., 25th Imp. (New York: Oxford University Press, 1987), 308.
15

Teori adalah seperangkat set konsep (hubungan antara dua konsep atau lebih) dari proposisi yang
mengandung suatu pandangan sistematis dari fenomena. Dalam hal ini, lihat Kerlinger dalam Moh. Nazir,
Metode Penelitian (Jakarta: Galia Indonesia, 1985), 21. Selanjutnya Tom Cambell, Tujuh Teori Sosial; Sketsa,
Penilaian, dan Perbandingan, terj. F. Budi Hardiman (Yogyakarta: Kanisius, 1994), 29, mengemukakan bahwa
teori memberikan sebuah sarana penjelasan yang bermanfaat utuk mempertimbangkan pendekatan umum dan
metode masing-masing teoretikus, kemudian pandangannya (tentang objek yang diteorikan, pen.)
16

Hipotesis sering disebut statement of theory atau tentative statement about reality. Fungsinya adalah
menghubungkan antara dunia teori dan dunia empirik. Lihat Champion, Basic Statistic for Social Research (New
York: Macmillan Publishing Co., Inc., 1981), 125. Hipotesis berupa proposisi. Proposisi merupakan rincian dari
teori, karena teori tidak dapat diuji kecuali diwujudkan terlebih dulu dalam bentuk teori proposisi yang disebut
hipotesis.
17

Logika berfungsi sebagai kontrol metodologis yang menjembatani antara conceptual “world/theoretical world”
dan “empirical world”, juga sebagai mediator bagi pemecahan problem. Lihat Walter L. Wallace, Metode Logika
Ilmu Sosial, terj. Lailil Kadar (Jakarta: Bumi Aksara, 1994), 11.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

98

Sokhi Huda

Bila dilacak lebih jauh, akar falsifikasionisme adalah rasionalisme. 18 Instrumen
kuncinya adalah hukum-hukum logika (deduksi). Pola ini berkonsekeunsi, bahwa
falsifikasionisme sengaja tidak memperhatikan hal-hal spesifik dari bagian-bagian
konsepsional teori. Ia memfokuskan pada pengujian-pengujian spekulatif yang berani,
untuk memacu pertumbuhan ilmu secara dinamis. Implikasinya, kesadaran akan kredibilitas
ilmiah telah memompanya untuk melakukan pengajuan hipotesis-hipotesis baru sebagai
hasil dari tahap-tahap sederet falsifikasi, sampai pada akhirnya diperolehnya tingkat falsifiabilitas tertinggi.
1. Pandangan Falsifikasionisme tentang Ilmu dan Kriteria untuk Teori
Kaum falsifikasionis memandang bahwa ilmu sebagai suatu perangkat hipotesis yang
dikemukakan secara spekulatif dengan tujuan melukiskan secara akurat perilaku suatu
aspek dunia dan alam semesta. Suatu hipotesis akan harus falsifiabel 19 , apabila ia ingin
diakui memiliki status sebagai ilmu.
Suatu hipotesis dikatakan falsifiabel apabila terdapat suatu perangkat keteranganobservasi yang tidak konsisten dengannya, yakni apabila ia dinyatakan benar, maka ia akan
memfalsifikasi hipotesis itu. Misalnya:
a. Semua zat memuai bila dipanasi.
b. Keberuntungan mungkin terjadi dalam permainan judi.
Pernyataan (a) dikatakan falsifiabel. Ia akan menjadi keliru bila ada keteranganobservasi yang menunjukkan fakta bahwa ada suatu zat X tidak memuai ketika dipanasi.
Pernyataan (b) merupakan tipifikasi tukang ramal yang berbelit-belit. Kalaupun orang
bertaruh, tidak ada kepastian menang-kalahnya. Teori ilmiah harus memberikan informasi
kongkrit tentang bagaimana dunia ini berperilaku dalam kenyataan, sebagaimana contoh
nomor a. Demikianlah desakan kaum falsifikasionis.
Popper pernah mengklaim teori sejarah Marx, psikoanalisis Freud, dan psikologi
Adler sebagai teori-teori yang dalam kenyataan hanya berlagak sebagai teori. 20
Suatu hukum atau teori ilmiah yang baik adalah falsifiabel justru karena ia
mengemukakan klaim-klaim tertentu tentang dunia. Makin falsifiabel suatu teori, makin
baiklah teori itu dalam pengertian yang longgar. Teori yang sangat baik adalah teori yang
mengemukakan klaim yang sangat luas jangkauannya tentang dunia, dan yang konsekuensi
falsifiabilitasnya paling tinggi serta mampu bertahan terhadap falsifikasi bila ia diuji.
Misalnya, teori tentang:
a. semua planit bergerak dalam bentuk ellips mengitari matahari lebih tinggi statusnya
daripada
b. Mars bergerak dalam bentuk ellips mengitari matahari
Dengan mengikuti faktor falsifikasi potensial Popper, didapati bahwa faktor
falsifikasi potensial (b) membentuk suatu klas sebagai sub-klas dari faktor falsifikasi
potensial (a) yang mengemukakan klaim lebih banyak, hukum yang lebih baik.

18

Rasionalisme adalah paham filsafat yang menekankan akal (reason) sebagai alat terpenting dalam usaha
memeroleh dan menguji pengetahuan. Ia, dalam bidang agama merupakan lawan otoritas, dan dalam bidang
filsafat merupakan lawan empirisme. Jargon metodis produk Descartes yang terkenal adalah cogito ergo sum
(aku berpikir, jadi aku ada). Dalam hal ini, periksa Tafsir, Filsafat Umum: ., 111.
19

Falsifiabel berarti dapat dinyatakan sebagai tidak benar atau salah.

20

Chalmers, Apa itu…, 42-44. Dari ketiga objek pengklaiman itu, Chalmers hanya menghadirkan ilustrasi
tentang karikatur psikologi Adler.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

Gerak Ilmu dalam Perspektif Induktivisme dan Falsifikasionisme

99

Kemudian, tuntutan akan tingginya falsifiabilitas teori berkonsekuensi bahwa teori
harus dirumuskan dengan jelas dan cermat untuk menghadapi manuver-manuver falsifikasi
sebagai risiko yang mesti. Tuntutan ini berhubungan dengan ketelitian. Makin tinggi
tuntutan suatu teori, maka ia makin falsifiabel, makin baik. Misalnya, bentuk “orbit ellips”
lebih teliti daripada “orbit lingkaran-tali-bulat” bagi planit-planit yang mengitari matahari.
2. Pandangan Falsifikasionisme tentang Kemajuan Ilmu
Dalam pandangan Popper, ilmu berkembang maju dengan eksperimen-eksperimen
dan kesalahan-kesalahan. Sedang falsifikasi-falsifikasi menjadi tonggak prestasius yang
menonjol dan faktor utama dalam pertumbuhan ilmu. 21 Untuk memperkaya informasi
melalui teori-teori, spekulasi-spekulasi tergesa-gesa digalakkan, asalkan falsifiabel dan
ditolak bila terfalsifikasi. Rahasia-rahasia alam hanya dapat diungkap dengan bantuan teori
yang kreatif dan mendasar.
Kemajuan ilmu dalam perspektif falsifikasionisme adalah sebagai perkembangan
problem yang meningkat ke hipotesis spekulatif, kemudian ke kritik dan akhirnya ke
falsifikasi, dan meningkat ke problem baru lagi. Demikian seterusnya. 22 Konsep tentang
kemajuan mengenai pertumbuhan ilmu inilah sebagai inti pandangan falsifikasionis tentang
ilmu. Secara konstelatif-skematis, kemajuan ilmu tersebut penulis gambarkan demikian.
Skema 1
Kemajuan Ilmu menurut Falsifikasionisme Popper

Problem-Problem Baru
(jauh dari problem yang telah terpecahkan)
Falsifikasi
(sebagai tahap puncak kritik)

Kritik/Ujian Keras
(terhadap hipotesis)
Hipotesis-Hipotesis
(yang falsifiabel untuk memecahkan problem)

Ilmu

Problem-Problem
(tentang perilaku dunia/alam semesta)

21

Karl R. Popper, Conjuctures and Refutations (London: Routledge & Kegan Paul, 1969), 231.

22

Untuk hal ini, Chalmers, Apa itu…, 49-51, menampilkan dua contoh: pertama, mengenai kelelawar terbang,
dan kedua, lebih ambisius, mengenai kemajuan fisika dari Aristoteles melalui Newton sampai Einstein, dalam
skala besar. Substansi kedua contoh tersebut adalah untuk mencapai validitas ilmu dalam kebutuhan
perkembangannya, dipenetrasikan pengajuan lalu pengujian secara agresif dan bertubi-tubi atas hipotesispengajuan lalu pengujian secara agresif dan bertubi-tubi atas hipotesis-hipotesis baru yang berani.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

100 Sokhi Huda
3. Ramalan Baru dan Pertumbuhan Ilmu
Di tangan kaum sofistikit, falsifikasionisme lebih agresif. Dalam penekanan
terhadap pertumbuhan ilmu, fokusnya dialihkan dari faedah teori tunggal (sebagaimana
penjelasan di atas) ke faedah relatif teori-teori yang bersaing. Titik perhatiannya adalah,
apakah teori baru memiliki daya hidup (lebih falsifiabel) untuk menggantikan teori yang
ditantangnya. Persoalan teknis seperti derajat falsifiabilitas dilewatkannya. Karena derajat
tersebut tidak absolut, akan tetapi relatif. Inti pandangannya adalah, bahwa rangkaian
teori yang membentuk evolusi historis suatu ilmu terdiri dari teori-teori falsifiabel, dan
setiap teori dalam rangkaian itu lebih falsifiabel daripada pendahulunya.
Teori-teori dalam ilmu yang sedang berkembang, dituntut makin falsifiabel, makin
banyak isi dan muatan informasinya, sambil mengesampingkan modifikasi-modifikasi
yang hanya untuk melindunginya serangan falsifikasi. Modifikasi di dalam teori, dilakukan
dengan menambah dalil ekstra, atau mereformasi dalil yang sudah ada, yang belum atau
masih akan diuji terhadap teori yang belum dimodifikasi. Ini disebut modifikasi ad hoc, dan
ditentang oleh falsifikasionis.
Penulis hadirkan contoh sederhana sebuah generalisasi “Tingkat gaji berpengaruh
terhadap tingkat dedikasi”. Teori sederhana ini, apabila dijabarkan, maka bentuk
proposisinya adalah: apabila gaji layak, diberikan dengan cara wajar, dan penerima gaji pun
berlaku wajar, maka itu dapat berakibat adanya dedikasi yang wajar. Semakin tinggi gaji,
maka semakin tinggi dedikasi. Demikian pula sebaliknya. Namun, ada kasus pemberian
gaji di lembaga X (misalnya), yang dengan keadaan dan cara-cara yang sama dedikasinya
tidak wajar. Peristiwa ini memfalsifikasi teori tersebut. Untuk menghindari falsifikasi
demikian, maka teori itu harus dimodifikasi menjadi: “Tingkat gaji, kecuali kasus lembaga
X, berpengaruh terhadap tingkat dedikasi. Ini adalah modifikasi ad hoc. Teori yang sudah
dimodifikasi demikian tidak dapat diuji dengan cara apa pun juga, bukan karena
merupakan ujian bagi teori orisinalnya. Tingkat gaji yang layak manapun, yang diberikan
dan diterima oleh siapapun, mengandung ujian bagi teori orisinalnya. Sedang ujian
terhadap teori yang sudah dimodifikasi terbatas hanya di lembaga X.
Dalam usaha mengatasi kesulitan, modifikasi teori sebenarnya tidak perlu dengan
cara ad hoc. Modifikasi non-ad hoc memberikan kemungkinan untuk pengujian baru
terhadapnya, yang menurut bahasa Popper, ia dapat diuji secara independen. 23 Misalnya,
teori tersebut dimodifikasi menjadi begini: “Tingkat gaji berpengaruh terhadap tingkat
dedikasi, kecuali gaji yang diterima dalam jumlah yang tidak penuh” (selanjutnya
dijelaskan sifat-sifatnya). Ujian yang mungkin dilakukan adalah termasuk pengujian
terhadap penerimaan gaji, memastikannya apakah diterima penuh atau tidak, kemudian
memastikannya apakah melemaskan dedikasi atau tidak.
Apabila bentuk dugaan (teori orisinal) manapun gagal menghadapi ujian observasi
dan eksperimen, maka itu berarti ia difalsifikasi, dan apabila ia lulus ujian semacam itu,
maka teori itu telah dikonfirmasi. 24 Perkembangan kemajuan berarti ditandai dengan
konfirmasi dugaan-dugaan yang berani atau falsifikasi dugaan-dugaan yang berhatihati.
23

Lihat, misalnya, Popper, “The Aim of Science” dalam Objective Knowledge (Oxford: Oxford University Press,
1972), 191-205, terutama halaman 193.

24

Penggunaan istilah “dikonfirmasi” ini hendaknya tidak dicampuradukkan dengan penggunaan lain
Pernyataan bahwa teori telah dikonfirmasi berarti menyatakan bahwa teori itu telah dibuktikan atau
dimantapkan sebagai benar.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

Gerak Ilmu dalam Perspektif Induktivisme dan Falsifikasionisme 101

Hipotesis yang berani, sebagai konsekuensi penolakan kaum falsifikasionis
terhadap hipotesis ad hoc, akan melahirkan ramalan-ramalan baru dan dapat diuji, yang
tidak lahir dari teori orisinal yang sudah difalsifikasi. Pengusulan teori baru dan berani,
sebagai pengganti yang layak untuk teori yang difalsifikasi, harus mengemukakan
beberapa ramalan baru yang dapat dikonfirmasi. Konfirmasi-konfirmasi terhadap
ramalan-ramalan baru yang dihasilkan dari dugaan-dugaan yang berani adalah sangat
penting di dalam pandangan falsifikasionis tentang pertumbuhan ilmu.
Pengertian “berani” dan “baru” dalam perspektif roda historis ilmu adalah relatif.
Misalnya, Maxwell mengemukakan dugaan yang berani tentang “teori yang dinamis
tentang medan elektromagnetik” pada tahun 1864. Teori itu telah berani menentang
teori-teori yang umumnya sudah diterima pada waktu itu. Karena ia meramalkan, bahwa
cahaya adalah suatu fenomena elektromagnetik, dan meramalkan juga, sebagaimana
kemudian menjadi kenyataan, bahwa fluktuasi arus-arus mesti memancarkan semacam
radiasi, gelombang-gelombang radio baru dengan suatu kecepatan terbatas melalui ruang
kosong. Maka, dalam tahun 1864, teori Maxwell itu berani, dan ramalan tentang
gelombang radio itu adalah baru.
Lebih jauh, suatu dugaan dikatakan berani apabila tuntutannya mengesampingkan
secara ekplisit (tidak berdasarkan pada) ”pengetahuan latar belakang” waktu dugaan itu
sengaja diekspresikan, dalam tingkat perkembangan historisitas ilmu. Misalnya, teori
umum Einstein tentang relativitas tahun 1915, dan astronomi Copernicus tahun 1943. 25
Atas dasar penjelasan di atas, arti penting konfirmasi tergantung pada konteks
sejarahnya dengan mengabaikan pengetahuan latar belakang waktu. Semua konfirmasi
mempunyai jasa yang tinggi bagi suatu teori apabila konfirmasi itu merupakan hasil
pengujian terhadap ramalan baru. Misalnya, apabila hari ini saya mengkonfirmasikan
teori Newton dengan menjatuhkan batu ke tanah, maka saya tidak memberikan suatu
sumbangan apa pun kepada ilmu. Akan tetapi, apabila besuk saya menyatakan bahwa gaya
gravitasi antara dua benda tergantung pada temparatur mereka, maka saya memberikan
sumbangan penting kepada pengetahuan ilmiah, karena memfalsifikasi teori Newton.
Selanjutnya di bawah ini disajikan tabel komparasi kategorik Induktivisme dan
Falsifikasionisme yang meliputi sebelas aspek terkait.

25

Teori relativitas Einstein menyatakan bahwa “cahaya berjalan menurut garis lurus bertentangan dengan teori
relativitas umum bahwa “sinar cahaya mesti melengkung di medan gravitasi yang kuat. Copernicus menentang
asumsi bahwa bumi merupakan pusat alam semesta ini. Meskipun pandangannya, pada zaman sekarang,
dikatakan tidak berani.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

102 Sokhi Huda
Tabel 1
Komparasi Kategorik Induktivisme dan Falsifikasionisme
No. Aspek

Induktivisme

Falsifikasionisme

1

Tokoh Utama

John Stuart Mill

Karl Raymond Popper

2

Akar/Tokoh

Empirisme/John Locke, David
Hume, Herbert Spencer

Rasionalisme/Rene
Descartes, Spinoza, Leibniz

3

Bodi

Struktur yang dibangun atas
fakta-fakta

Perangkat hipotesis tentang
perilaku dunia

4

Sumber

Pengalaman

Rasio/Logika

5

Cara Kerja

Menguji fakta-fakta secara
objektif

Mengajukan dan menguji
hipotesis-hipotesis baru
secara agresif

6

Asumsi

Pembuktian kebenaran secara
objektif menghasilkan
pengetahuan yang dapat
dipercaya

Ilmu berkembang melalui
eksperimen-eksperimen dan
kesalahan-kesalahan,
dengan dugaan dan
penolakan

7

Gerak

Berhati-hati, teliti

Berani, spekulatif

8

Kemajuan

Didukung oleh peristiwaperistiwa konfirmatif

Ditandai oleh falsifikasifaksifikasi konfirmatif

9

Fungsi
Ramalan

Memperkirakan pro babilitas
dan menjamin kepastian

Menantang teori-teori
sebelumnya

10

Perspektif

A-historis

Historis

11

Spesifikasi

Menjadikan ilmu untuk
memperbaiki nasib umat
manusia di muka bumi

Menciptakan teori-teori
kreatif dan mendasar untuk
mengungkap rahasia alam

Tinjauan Atas Ilmu-Ilmu Sosial Dan Keislaman
Dalam tinjauan ini digunakan secara aktif kedua isme di atas sebagai perspektif.
Asumsi dasar dalam tinjauan ini adalah, bahwa setiap ilmu yang telah disusun dengan pilar
teori-teorinya sudah melalui tahap induktivistik. Oleh karena itu, persoalannya sekarang
adalah, bagaimana ilmu itu sendiri dikembangkan. Di sinilah falsifikaionisme memberikan
perhatian serius. Ini dapat dilihat dari inti pandangannya tentang ilmu melalui konsep
kemajuan dalam pertumbuhan ilmu.
Temuan-temuan apa saja dalam ilmu-ilmu sosial merupakan khazanah teorinya.
Contoh untuk hal ini adalah temuan Clifford Geerzt yang bernilai seperti Bable bagi
ilmuwan di Amerika, ketika itu, tentang klasifikasi “Santri, Priyayi, dan Abangan”
masyarakat Islam di Jawa. Secara metodologis, Clifford Geerzt mengemukakan tipologi
baru yang disebut ”interpretative social sciences” (ilmu-ilmu sosial interpretatif). Tipologi
ini diakui sebagai salah satu teori pengetahuan dalam filsafat ilmu, khususnya untuk

JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

Gerak Ilmu dalam Perspektif Induktivisme dan Falsifikasionisme 103

pengembangan ilmu-ilmu sosial. 26
Kaum falsifikasionis tidak akan menjadikan khazanah itu sebagai acuan abadi
untuk disakralkan, tetapi justru dikritik secara ofensif. Pada tahap puncak, teori Clifford
Geerzt tersebut dikonfirmasi apabila “lulus ujian”, atau difalsifikasi oleh temuan baru jika
gagal mempertahankan argumentasi-observatif.
Hal serupa di atas, juga dialami oleh teori-teori yang bersubstansi “The Excluded
Middle” dan “Fuzzy Logic”. 27
Sedang dalam kajian keislaman, pola deduktif tidak mesti Platonik. Bagi umat
Islam, deduktivitas telah terwujud dalam ayat-ayat al-Qur’an dan hadis-hadis Nabi SAW.
Disiplin keislaman apapun (tafsir, fikih, hadis, kalam, ataupun filsafat) merupakan
kekayaan studi keislaman yang memuat teori-teori. Demi dinamika historisnya, kaum
falsifikasionis tidak akan menjadikan karya-karya monumental itu sebagai “jimat” sejarah.
Akan tetapi, ia malah menyikapinya secara agresif, kemudian menyapu “kanvas”-nya
dengan warna-warna aktual sesuai desakan tuntutan yang berkembang.
Pada kasus bidang fikih misalnya, dijumpai karya-karya generasi berikutnya, yang
nuansa kritisnya berupa sharh} maupun h}a>shiyah, berputar-putar pada poros gagasan karya
yang dikritisi, tidak justru memfalsifikasinya. Dalam kritik falsifikasionisme, hal semacam
itu merupakan bukti bahwa perkembangan ilmu keislaman bergerak ke belakang, atau
maksimal bergerak di tempat. Sedang ilmu-ilmu lain yang dimotori oleh para ilmuwan
Barat bergerak ke depan, termasuk menyiapkan apa yang belum diperlukan pada waktu
yang sedang dialaminya. Bila ini sengaja dibiarkan, maka konsep “membumikan Islam”
hanya sebagai jargon yang menggema di saat tidur pulas. Kalaupun ada karya-karya baru
yang bersifat solutif terhadap kasus insidental, itu pun muatannya cenderung analogisakomodatif terhadap “jimat” keilmuan yang ada. Di Indonesia, hal semacam ini tampak
tandas sebelum tahun 2003 dan 2004, menjelang dan pada saat perubahan status IAIN
(Institut Agama Islam Negeri) dan STAIN (Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri) berubah
menjadi UIN (Universitas Islam Negeri).
Pada sisi lain, apa yang dilakukan oleh Hasan Hanafi dengan keberaniannya
membalik prinsip dalam tafsir “al-`ibrah bi `umu>m al-lafz} la> bi khus}u}>s al-sabab” 28 menjadi
“al-`ibrah bi `umu>m al-sabab la> bi khus}u>s} al-lafz}” merupakan dinamika yang dikehendaki
kaum falsifikasionis.
Selanjutnya penulis mengajak pembaca untuk menelaah praktik pengajaran ilmuilmu keislaman di Indonesia. Kurikulum yang dibuat dan praktik pengajarannya masih
kuat menerapkan pola Rasionalisme. Pola ini dapat dikata gegabah. Perhatiannya
ditujukan pada kepentingan apa yang hendak diajarkan, dan ini lebih dekat pada pola
relasi I and It (Erkleren). Lain halnya dengan pola Empirisme. Pola ini memperhatikan
secara serius segi-segi spesifik –bahkan sensitif—pihak terdidik. Ini akan menghasilkan
pola hubungan I and You (Verstehen) yang menempatkan posisi terdidik sebagai subjek
kemitraan.
26

Untuk penjelasan lebih lanjut tentang metode kerja Clifford Geerzt dapat diperiksa pada tulisan “Beberapa
Model Kemajuan Ilmu-Ilmu Keislaman; Tawaran Teori-Teori Filsafat Moden”, dalam Jurnal Ilmu Dakwah, 7589.

27

The Excluded Middle adalah teori yang menggambarkan perkembangan fakta secara dikotomis, dan Fuzzy Logic
adalah teori yang mendeskripsikan perkembangan fakta secara evolutif.
28

Abdullah Mahmud, Manhaj al-Imam Muhammad ‘Abduh fi Tafsir al-Qur’an al-Karim. Kairo, Mesir: Nashr alRasail al-Jami’ah, tt.), 36-37.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

104 Sokhi Huda
Dari paparan di atas dapat dipetakan bahwa pola penyusunan dan pengembangan
ilmu-ilmu keislaman bercirikan induktivistik (empirisme), dalam arti cermat dalam
penyusunan ilmu dan berhati-hati dalam pengembangannya, yang hati-hati ini dapat
memberikan kesan statis, atau kurang dinamis, dalam perpacuan secara umum. Sedangkan
pengajarannya (khususnya di Indonesia) menerapkan pola falsifikasionistik
(rasionalisme). Terlepas disetujui atau tidak, penulis memandang sebagai kebutuhan
untuk merekonstruksi ilmu-ilmu keislaman, menjadi demikian: penyusunannya
menggunakan induktivisme, pengembangannya menggunakan falsifikasionisme, dan
pengajarannya menggunakan induktivisme.
Lebih jauh daripada penjelasan di atas, dalam wacana pada dekade teraktual, para
ilmuwan di Yogyakarta telah menyumbangkan gagasan untuk kemajuan ilmu-ilmu
keislaman, berupa dua karya utama. Pertama, Rekonstruksi Metodologi Ilmu-Ilmu
Keislaman. 29 Buku ini merupakan seri kumpulan pidato pengukuhan para guru besar di
lingkungan lembaga tersebut. Buku ini diterbitkan dalam rangka dies natalies yag ke-52
IAIN Sunan Kalijaga.
Dalam konstelasi ijtihad keilmuan di Indonesia, buku tersebut dapat dibilang
sebagai terobosan baru, meskipun beberapa tulian yang yang diungkapkannya bukan
wacana-wacana baru yang berkembang saat ini, mengingat beberapa tulisan tersebut
dimunculkan pada beberapa waktu yang lampau dan dalam zaman yang berbeda. Makna
terobosannya adalah, bahwa buku tersebut bukan sekedar karya ilmiah biasa, tetapi karya
ilmiah yang menyajikan gagasan tentang rekonstruksi filosofis keilmuan. Karya semacam
ini dapat di bilang langka, apalagi bentuknya berupa buku dan merupakan kumpulan
(sumbangan) dari komunitas ilmuwan yang ahli di bidangnya masing-masing.
Kedua, Menyatukan kembali Ilmu-Ilmu Agama dan Umum 30 . Fokus gagasan ini adalah
mempertemukan epistemologi Islam dan umum. Sebagaimana kata pengantar penerbit,
sebagian besar tulisan dalam buku tersebut awalnya merupakan makalah yang
dipresentasikan oleh penulisnya dalam Seminar Nasional tentang "Reintegrasi
Epistemologi Keilmuan" yang diselenggarakan oleh IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta pada
tanggal 18-19 September 2002 menyongsong perubahan IAIN menjadi UIN (Universitas
Islam Negeri). Seminar itu sendiri dimaksudkan untuk memeroleh masukan mengenai
pentingnya reintegrasi epitemologi ilmu-ilmu agama dan umum yang selama ini
cenderung dipisah-pisahkan satu dengan yang lain.
Kesimpulan
Induktivisme adalah doktrin filsafat ilmu, bereferensi empirisme, yang
berpendirian bahwa pengetahuan ilmiah adalah pengalaman atas fakta-fakta khusus yang
telah diuji dan dibuktikan kebenarannya. Untuk kemajuan ilmu, pengetahuan tersebut
harus juga probabel benar, yang didukung oleh peningkatan jumlah observasi yang
membentuk dasar induksi. Ia mengakui bantuan teori untuk merumuskan keterangan
observasi. Makin besar jumlah konfirmasi atas teori, makin besar pula kemungkinannya
benar, sehingga konteks historikal tidak relevan. Probabilitas induksi mengandalkan
ramalan-ramalan individual untuk memperkirakan probabilitas sekaligus memberikan
jaminan kepastian perilaku tertentu yang diteorikan.
29

M. Amin Abdullah, dkk, Rekonstruksi Metodologi Ilmu-Ilmu Keislaman (Yogyakarta: SUKA Press, 2003).

30

M. Amin Abdullah, dkk, Menyatukan kembali Ilmu-Ilmu Agama dan Umum (Yogyakarta: SUKA Press, 2003).
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

Gerak Ilmu dalam Perspektif Induktivisme dan Falsifikasionisme 105

Sedang falsifikasionisme adalah aliran filsafat ilmu, berakar pada rasionalisme,
tentang kritik kesalahan atas konstruksi (dimensi logis) teori. Sebagai teori filsafat ilmu,
falsifikasionisme mempersenjatai dirinya dengan hal-hal logis. Teori ini mengemukakan
beberapa kondisi (syarat/argumen) yang harus dipenuhi oleh suatu hipotesis agar layak
diakui sebagai pernyataan ilmuwan. Suatu hipotesis harus falsifiabel (lulus ujian); semakin
falsifiabel semakin baik, tetapi harus juga tidak sampai difalsifikasi (gagal ujian). Teori
yang baru harus memiliki daya hidup (tingkat falsifiabilitas yang lebih kuat) untuk
menggantikan teori yang ditantangnya. Teori yang telah lulus ujian dikatakan telah
dikonfirmasi. Konfirmasi dengan dugaan-dugaan yang berani menandai perkembangan
ilmu, sehingga konteks historikal bernilai monumental. Hipotesis yang berani
menghasilkan ramalan-ramalan baru dan dapat diuji. Keberanian dan kebaruan teori
berkonsekuensi bahwa pengetahuan latar belakang waktu itu ditancapkan harus
dikesampingkan secara eksplisit.
Untuk konteks di Indonesia, terutama sebelum tahun 2003 dan 2004, dapat
dipetakan bahwa pola penyusunan dan pengembangan ilmu-ilmu keislaman bercirikan
induktivistik; cermat dalam penyusunan ilmu dan berhati-hati dalam pengembangannya.
Sedangkan pengajarannya menerapkan pola falsifikasionistik. Terhadap hal tersebut,
alternatif yang penulis tawarkan adalah: penyusunannya menggunakan induktivisme,
pengembangannya menggunakan falsifikasionisme, dan pengajarannya menggunakan
induktivisme.
Daftar Pustaka
Bagus, Lorens, 1996. Kamus Filsafat. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Barbaur, Ian G., 1996. Issues in Science and Religion. New York: Torchbooks Harpers Row
Publishers.
Cambell, Tom, 1994. Tujuh Teori Sosial: Sketsa, Penilaian dan Perbandingan, terj. F. Budi
Hardiman. Yogyakarta: Kanisius.
Chalmers, A.F., 1982. Apa itu yang dinamakan ilmu?, terj. Redaksi Hasta Mitra. Jakarta:
Hasta Mitra.
Champion, 1981. Basic Statistic for Social Research. New York: Macmillan Publishing Co., Inc.
Davies, J.J., 1968. On the Scientific Method. London: Longman.
Encyclopedia Americana, 1997.
Hornby, AS., 1987. Oxford Advanced Leaner’s Dictionary for Current English, 3rd Ed., 25th
Imp. New York: Oxford University, Press.
Kuhn, Thomas S., 1993. Peran Paradigma dalam Revolusi Sains, ter. Tjun Surjaman. Bandung:
Remaja Rosdakarya.
Mahmud, Abdullah, t.t. Manhaj al-Imam Muhammad ‘Abduh fi Tafsir al-Qur’an al-Karim. Kairo,
Mesir: Nashr al-Rasail al-Jami’ah.
Mill, John Stuart, 1961. A System of Logic. London: Longman.
Nazir, Moh., 1985. Metode Penelitian. Jakarta:Galia Indonesia.
JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

106 Sokhi Huda
Popper, Karl Raymond, 1968. Logic of Scientific Discovery. London: Hutchinson.
————, 1969. Conjuctures and Refutations. London: Routledge & Kegan Paul.
————, 1972. Objective Knowledge. Oxford: Oxford University Press.
Tafsir, Ahmad, 1990. Filsafat Umum: Akal dan Hati Sejak Thales sampai James. Bandung:
Remaja Rosdakarya.
Verhaak, C. dan R. Haryono Imam, 1997. Filsafat Ilmu Pengetahuan: Cara Kerja Ilmu
Pengetahuan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Wallace, Walter L., 1994 Metode Logika Ilmu Sosial, terj. Lailil Kadar. Jakarta: Bumi Aksara.

JDIS, Vol. 1, No. 1, Juni 2010
ISSN: 2087-3344

Judul: Gerak Ilmu Dalam Perspekif Induktivisme Dan Falsifikasionisme: Tinjauan Atas Ilmu-ilmu Sosial Dan Keislaman

Oleh: Sokhi Huda


Ikuti kami