Makalah Identitas Nasional

Oleh Trimselia Pangaila

224 KB 13 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Makalah Identitas Nasional

MAKALAH IDENTITAS NASIONAL DOSEN PENGAJAR: SHINTYA DJUNAEDI, SH, MH DISUSUN OLEH: KELOMPOK 7 1. 2. 3. 4. 5. CHRISTIAN SUGIANTO NATALIA TUMIGOLUNG PANGAILA. T DOROTHIA PINGKAN M. MATHINDAS REKSY LENA KEMENTRIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIDKAN TINGGI POLITEKNIK NEGERI MANADO KOMPUTER D3 2015 KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas kehendak-Nya kami sebagai kelompok 7 dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Identitas Nasional“. Sebagai negara yang besar dan berdaulat, Indonesia harus memiliki Identitasnya sendiri. Dan berkaitan dengan hal ini kami ingin memaparkan beberapa hal mengenai Identitas Indonesia yang menjadi ciri dan gambar diri bangsa. Tim penulis menyadari bahwa dalam penulisan, maupun isi materi makalah ini masih banyak kekurangan. Sehingga kami sebagai tim penulis mengharapkan bagi setiap pembaca untuk menyampaikan kritik dan saran yang bersifat membangun guna penyempurnaan makalah ke depannya. Akhirnya penulis menyampaikan terima kasih kepada semua anggota kelompok 2 yang sudah bekerja sama dengan baik, mengeluarkan ide, pikiran, waktu maupun materil untuk menyelesaikan tugas makalah sehingga bisa dipersentasikan untuk kita semua. Terima Kasih dan Semoga Bermanfaat. Manado, Agustus 2015 Kelompok 7 ii BAB 1 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Identitas merupakan suatu hal yang mutlak yang dimiliki oleh setiap individu, organisasi, kelompok bahkan suatu negara dan bangsa sekalipun. Identitas diperlukan karena merupakan gambaran jati diri dari individu, organisasi, kelompok hingga bangsa. Dan sebagai negara yang besar Indonesia membutuhkan identitas yang akan membedakan Indonesia dari negara-negara yang lainnya, serta menjadikan Indonesia sebagai negara yang memiliki ciri khas tersendiri di mata dunia Internasional. Suatu negara juga dapat dikatakan sebagai negara jika memiliki suatu identitas atau jati diri negara, karena adanya pengakuan baik pengakuan secara de facto maupun de jure oleh negara lain dalam interaksi yang telah berlangsung. B. TUJUAN Melalui makalah ini, kita akan membahas mengenai definisi dari Identitas Nasional, mengenal lebih dekat Identitas Nasional yang dimiliki Bangsa Indonesia, dan peran pancasila sebagai Identitas Nasional dari Bangsa Indonesia. Serta menambah jiwa nasionalisme kita pada tanah air sebagai generasi muda penerus bangsa yang hidup di zaman modern yang penuh dengan teknologi. 1 C. RUMUSAN MASALAH a) Apa pengertian dari identitas nasional ? b) Bagaimana karakter identitas nasional ? c) Bagaimana sejarahnya dari identitas nasional ? d) Bagaimana peran pancasila sebagai Identitas Nasional ? e) Apa saja unsur-unsur identitas nasional ? f) Bagaimana cara agar dapat mempertahankan identitas nasional ? g) Apa saja yang dapat melunturkan identitas nasional ? 2 BAB II PEMBAHASAN A. PENGERTIAN IDENTITAS NASIONAL Identitas nasional merupakan manifestasi nilai-nilai budaya yang sudah tumbuh dan berkembang sebelum masuknya agama-agama besar di bumi nusantara ini dalam berbagai aspek kehidupan dari ratusan suku yang kemudian dihimpun dalam satu kesatuan Indonesia menjadi kebudayaan Nasional dengan acuan Pancasila dan roh Bhineka Tunggal Ika sebagai dasar dan arah pengembangannya dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Secara etimologis, identitas nasional berasal dari kata “Identitas” dan “Nasional”. Dalam konteks Antropologi, menurut Parsudi Suparlan, seorang antropolog Indonesia yang hidup dari tahun 1938-2007, identitas atau jati diri diartikan sebagai pengenalan atau pengakuan terhadap seseorang yang termasuk dalam suatu golongan yang dilakukan berdasarkan atas serangkaian ciri-ciri yang merupakan suatu satuan bulat dan menyeluruh, serta menandainya sehingga ia dapat dimasukkan dalam golongan tersebut. Sedangkan dari asal katanya, Identitas berasal dari kata Identitu yang memiliki arti tanda-tanda, ciri-ciri atau jati diri yang melekat pada seseorang atau sesuatu yang membedakannya dengan yang lain. Kata Nasional sendiri dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) merupakan identitas yang melekat pada kelompok-kelompok yang lebih besar yang diikat oleh kesamaan-kesamaan baik fisik, seperti budaya, agama dan bahasa, maupun non fisik seperti keinginan, cita-cita dan tujuan. 3 Definisi Identitas Nasional secara terminologi adalah suatu ciri yang dimiliki oleh suatu bangsa yang secara filosofi membedakan bangsa tersebut dengan bangsa lain. Identitas nasional bukan merupakan sesuatu yang statis dan itu berarti identitas nasional bisa menjadi sesuatu yang dinamis sesuai dengan perkembangan jaman, karena identitas nasional dapat berubah seiring waktu. Identitas nasional bersifat buatan dan sekunder. Dikatakan bersifat buatan karena identitas nasional itu dibuat, dibentuk dan disepakati oleh warga bangsa sebagai identitasnya setelah mereka bernegara. Bersifat sekunder karena identitas nasional lahir belakangan bila dibandingkan dengan identitas kesukubangsaan yang memang telah dimiliki warga bangsa secara askriptif. Jadi, sebelum memiliki identitas nasional, warga bangsa telah memiliki identitas primer yaitu identitas kesukubangsa yang berbeda-beda. Dengan kata lain, hakikat Identitas Nasional kita sebagai bangsa di dalam hidup dan kehidupan berbangsa dan bernegara adalah Pancasila yang aktualitasnya tercermin dalam berbagai penataan kehidupan kita. Jadi Identitas Nasional Indonesia merupakan jati diri dan jiwa bangsa serta ciri-ciri yang dapat membedakan negara Indonesia dengan negara lain. Identitas Nasional Indonesia tercantum dalam konstitusi Indonesia yaitu UUD 1945 pasal 35-36C. Dengan adanya identitas nasional, bangsa Indonesia memiliki pandangan hidup, kepribadian, filsafat Pancasila dan ideologi negara sehingga, mempunyai kedudukan paling tinggi dalam tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara, termasuk tatanan hukum yang berlaku di Indonesia, untuk mengatur hak dan kewajiban warga negara, demokrasi serta Hak Asasi Manusia (HAM) yang berkembang semakin dinamis di Indonesia. 4 Berikut ini adalah Identitas Nasional Indonesia : 1. Bahasa Nasional, Bahasa Indonesia 2. Bendera Negara, yaitu Merah Putih 3. Lagu kebangsaan, Indonesia Raya 4. Lambang Negara, Burung Garuda 5. Semboyan Negara, Bhineka Tunggal Ika 6. Dasar Falsafah Negara, Pancasila 7. Konstitusi, UUD 1945 8. Bentuk Negara, Kesatuan yang berkedaulatan Rakyat 9. Konsepsi, wawasan Nusantara 10.Kebudayaan daerah yang telah diterima sebagai kebudayaan Nasional. 5 B. KARAKTER IDENTITAS NASIONAL Identitas Nasional Indonesia adalah Pancasila yang aktualitasnya tercermin dalam berbagai penataan kehidupan berbangsa dan bernegara dalam arti luas. Nilai-nilai budaya yang tercermin sebagai identitas nasional bukanlah barang jadi yang sudah selesai dalam kebekuan normatif dan dogmatis, melainkan sesuatu yang “terbuka”, cenderung terus-menerus bersemi sejalan dengan hasrat menuju kemajuan yang dicita-citakan bangsa Indonesia. Bangsa sendiri memiliki 2 konsep, yaitu Cultural Unity (Identitas Suku Bangsa) dan Political Unity (Identitas Kebangsaan). a. Cultural Unity Merujuk pada bangsa dalam pengertian kebudayaan atau bangsa dalam arti sosiologis antropologis, disatukan oleh adanya kesamaan ras, suku, agama, adat dan budaya, keturunan dan daerah asal. Identitas yang dimiliki oleh sebuah cultural unity kurang lebih bersifat ascribtife (sudah ada sejak lahir), bersifat alamiah/bawaan, primer dan etnik, hingga membuat setiap anggotanya memiliki kesetiaan atau loyalitas pada identitasnya. Identitas ini sering disebut sebagai identitas kelompok atau identitas primordial yang memiliki ikatan emosional yang kuat serta melahirkan solidaritas erat. b. Political Unity Merujuk pada bangsa dalam pengertian politik, yaitu bangsa-negara. Kesamaan primordial dapat menciptakan bangsa untuk bernegara, namun dewasa ini negara relatif homogen yang hanya terdiri dari satu bangsa tidak banyak terjadi. 6 Identitas kebangsaan merupakan kesepakatan dari banyak bangsa didalamnya serta bersifat buatan, sekunder, etis dan nasional. Beberapa bentuk identitas nasional adalah bahasa nasional, lambang nasional, semboyan nasional, bendera nasional dan ideologi nasional. Sebagai komitemen konstitusional yang dirumuskan oleh para pendiri negara dalam pembukaan UUD 1945, khususnya dalam pasal 32 UUD 1945 beserta penjelasannya, yaitu : “Kebudayaan bangsa ialah kebudayaan yang timbul sebagai buah usaha budaya rakyat Indonesia” Sadar pentingnya mengembangkan dan memperkaya kebudayaan bangsa dengan keterbukaan menerima kebudayaan asing yang bernilai positif semakin tegas diamanatkan dalam pasal 32 UUD 1945 yang diamandemen : 1) Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia ditengah peradaban dunia, menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budaya. 2) Negara menghormati dan memelihara bahasa daerah sebagai kekayaan budaya nasional. 7 C. SEJARAH IDENTITAS NASIONAL Sejarah pembentukan identitas nasional tidak dapat dilepaskan dengan perkembangan nasionalisme yang berkembang di Barat yang kemudian mengalir sebagai sebuah semangat baru bagi bangsa-bangsa terjajah di Asia dan Afrika. Dasar-dasar pembentukan nasionalisme modern dirintis oleh para pejuang kemerdekaan bangsa, antara lain rintisan yang dilakukan oleh para tokoh pejuang kebangkitan nasional pada tahun 1908, kemudian dicetuskan pada sumpah pemuda pada tahun 1928. Perlawanan yang mulanya bersifat lokal kemudian menjadi nasional yang terbagi dalam 2 masa, yaitu : a. Perjuangan sebelum 1908 Perjuangan masih bersifat kedaerahan, lokal dan dilakukan oleh sejumlah kerajaan dengan maksud menghalau penjajah dari wilayah. b. Perjuangan setelah 1908 Mulai muncul kesadaran untuk membebaskan bangsa dari penjajah dan mendirikan negara merdeka. Faktor-faktor yang menimbulkan kesadaran nasional yaitu faktor dari dalam (keadaan tertindas, terbelakang dan penderitaan) dan faktor luar (kemenangan Jepang atas Rusia dan gerakan merdeka di negara tetangga) Bangkitnya kesadaran bangsa ditandai dengan tumbuhnya berbagai organisasi pergerakan, seperti : Budi Utomo, Sarikat Islam, Perhimpunan Indonesia dan Partai Nasional Indonesia. Oleh karena itu akar-akar nasionalisme Indonesia yang berkembang dalam persfektif sejarah sekaligus juga merupakan unsurunsur identitas nasional, yaitu nilai-nilai yang tumbuh dan berkembang dalam sejarah terbentuknya Indonesia. 8 D. PERAN PANCASILA SEBAGAI IDENTITAS NASIONAL Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki beragam jenis suku, bahasa dan kebudayaan serta merupakan suatu bangsa yang sangat besar. Bangsa yang religius, humanis, pluralis, memiliki rasa kekeluargaan yang baik dan senang bermusyawarah. Juga, memiliki karakter yang sangat baik dalam berbagai aspek kehidupan, baik dalam keseharian maupun kenegaraannya. Seperti orang Indonesia yang dikenal memiliki sikap ramah, sopan dan santun terhadap tamu, sehingga bangsa lain tidak segan untuk bertamu ke Indonesia. Bagi bangsa Indonesia, jati diri bangsa dalam bentuk kepribadian nasional telah disepakati sejak menyatakan kemerdekaannya dan telah lahir jauh sebelumnya. Kesepakatan itu muncul lewat pernyataan pendiri negara (founding fathers and mothers) dengan wujud Pancasila, yang didalamnya mengandung nilai-nilai dasar sebagai gambaran berpola bangsa Indonesia, yang erat dengan jiwa, moral dan kepribadian bangsa. Dirumuskannya Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia oleh BPUPKI pada 1 Juni 1945 semakin memperjelas keberadaan jati diri atau identitas bangsa Indonesia yang sudah semakin tertata. Kemerdekaan pada 17 Agustus 1945 justru menjadi awal perjuangan bangsa dalam mempertahankan identitas. Berikut beberapa peran Pancasila sebagai Identitas Nasional: 1. Pancasila sebagai sumber motivasi, inspirasi, pedoman berperilaku sekaligus standar pembenarannya. 2. Pancasila sebagai kepribadian bangsa harus mampu mendorong bangsa Indonesia secara keseluruhan agar tetap berjalan dalam koridornya dan bukan berarti menentang arus globalisasi, akan tetapi lebih cermat dan bijak dalam menjalani dan menghadapi tantangan dan peluang yang tercipta. Sebagaimana terjadi di berbagai negara di dunia, justru dalam 9 era globalisasi dengan penuh tantangan yang cenderung menghancurkan rasa nasionalisme, harus mampu membangkitan kembali kesadaran nasionalisme. 3. Pancasila sebagai dasar filsafat bangsa dan negara, pada hakikatnya bersumber dari nilai-nilai budaya dan keagamaan yang dimiliki oleh bangsa. 4. Pancasila sebagai landasan sistem sosial Indonesia, yang secara langsung memasukan unsur-unsur pancasila di dalam sistem ekonomi, politik dan kebudayaan Indonesia. 5. Pancasila sebagai dasar negara sesuai dengan pembukaan UUD 1945 serta sumber dari segala sumber hukum atau sumber dari tertib hukum, sebagaimana tertuang dalam ketetapan MPRS No. XX/-MPRS/1966. 6. Pancasila sebagai pegangan hidup yang merupakan pandangan hidup bangsa yang dalam pelaksanaan hidup sehari-hari tidak boleh bertentangan dengan norma-norma agama, norma-norma sopan santun dan tidak bertentangan dengan norma-norma hukum yang berlaku. 10 E. UNSUR-UNSUR IDENTITAS NASIONAL Identitas yang melekat pada Indonesia adalah sebutan sebagai negara yang Majemuk. Kemajemukan ini merupakan perpaduan unsurunsur yang menjadi inti identitas, diantaranya : a. Sejarah Sebelum menjadi sebuah negara, Indonesia, yang dahulunya dikenal dengan Nusantara pernah memiliki 2 kerajaan besar yaitu Majapahit yang berpusat di kepulauan Jawa dan Sriwijaya yang merupakan kerajaan bahari yang berdiri di pulau Sumatera dan membentang hingga Kamboja dan Thailand selatan. b. Kebudayaan Aspek hidup yang sangat mempengaruhi kualitas hidup yang meliputi akal budi, peradaban dan pengetahuan. c. Suku Bangsa Golongan sosial yang khusus dan bersifat askriptif (ada sejak lahir). Indonesia sendiri memiliki 1.340 suku bangsa atau etnik menurut sensus BPS tahun 2010. Dengan suku Jawa sebagai populasi terbesar di Indonesia. d. Agama Pada awal kemerdekaan, Indonesia yang mengenal 5 agama dan diakui secara konstitusi. Islam, Kristen, Katolik, Hindu dan Buddha. Namun pada era reformasi di masa pemerintahan presiden Abdurrahman Wahid yang akrab disapa Gusdur, mengeluarkan Kepres No. 6/2000 yang menyatakan “Pemerintah mencabut larangan atas agama, kepercayaan dan adat istiadat Tionghoa”. Dan berdasarkan SK Menteri Agama Republik Indonesia Nomor MA/12/2006 menyatakan Pemerintah mengakui keberadaan agama Kong Hu Cu di Indonesia. Dan hingga kini secara resmi Indonesia mengakui 6 agama. 11 e. Bahasa Secara resmi Bahasa Indonesia ditetapkan sebagai bahasa nasional yang digunakan diseluruh wilayah Indonesia. Dan menjadi bahasa pemersatu tiap budaya yang beragam yang ada Indonesia. Dari beberapa unsur diatas, dapat disimpulkan dan dikategorikan kedalam 3 bagian berbeda, diantaranya : 1) Identitas Fundamental, yaitu Pancasila 2) Identitas Instrumental, yaitu UUD 1945 dan tata perundang- undangannya, Bahasa Indonesi, Lambang Negara, Lagu Kebangsaan Indonesia Raya. 3) Identitas Alamiah, yaitu kepulauan dan pluralisme dalam suku, bahasa, budaya serta agama dan kepercayaan. 12 F. MEMPERTAHANKAN IDENTITAS NASIONAL Implementasi atau penerapan tentang identitas nasional harus tercermin pada pola pikir, pola sikap dan pola tindak yang senantiasa mendahulukan kepentingan bangsa dan negara dari pada kepentingan pribadi atau kelompok. Berikut ini beberapa cara mempertahankan identitas nasional : a. Mempelajari budaya asli Indonesia b. Mencintai produk dalam negeri c. Memupuk kesadaran untuk mengejar ketertinggalan Sebagai warga negara dan generasi penerus, sudah sepantasnya kita mempertahan identitas nasional dan mengimplementasikan rasa nasionalisme kita dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang mencakup kehidupan politik, ekonomi, sosial budaya serta pertahanan dan keamanan. 13 G. LUNTURNYA IDENTITAS NASIONAL Pada masa-masa ini banyak sekali paham-paham instan yang masuk ke Indonesia, seperti liberalisme, komunisme bahkan marxisme yang semuanya mengancam keberadaan Pancasila sebagai ideologi bangsa. Selain paham-paham tadi, pengaruh dunia yang tidak bisa dihindari oleh bangsa Indonesia dan menyebabkan lunturnya identitas nasional adalah adanya proses globalisasi. Efek dari adanya globalisasi bagi Indonesia salah satunya Indonesia terjebak di tengah-tengah organisasi internasional seperti IMF, WTO dan Bank Dunia yang semuanya menyumbang pengikisan identitas bangsa Indonesia sebagai bangsa yang berdaulat. Selain itu semakin mudahnya budaya asing masuk ke Indonesia maka akan mengikis budaya nenek moyang yang sudah melekat dalam diri bangsa, maka untuk mencegahnya harus dilakukan penyaringan budaya yang masuk dan harus sesuai dengan budaya lokal. Lunturnya tata nilai dan identitas nasional ditandai oleh 2 faktor, yaitu : 1. Semakin menonjolnya sikap individualisme 2. Semakin menonjolnya sikap materialistis Jika hal tersebut tidak dapat dibendung, maka akan mengganggu ketahanan nasional di segala aspek kehidupan. Dalam kondisi seperti ini, negara nasional akan dikuasai oleh negara transnasional yang lazimnya didasari oleh negara-negara dengan prinsip kapitalisme. Dengan adanya globalisasi, intensitas hubungan masyarakat antara satu negara dengan negara lainnya menjadi semakin tinggi. Dengan demikian munculnya kejahatan yang bersifat transnasional semakin sering terjadi. Masalah tersebut sangat berpengaruh terhadap nilai-nilai budaya bangsa yang selama ini dijunjung tinggi. 14 Selain globalisasi, dampak yang membahayakan juga adalah semakin banyak budaya kita yang diklaim oleh negara lain, seperti : 1. Lagu Rasa Sayang Sayange – Maluku 2. Lagu Soleram – Riau 3. Tari Kuda Lumping – Jawa Timur 4. Tari Reog Ponorogo – Jawa Timur 5. Tari Pendet – Bal 6. Alam musik Gamelan – Jawa 7. Motif Batik Parang – Yogyakarta Jika hal seperti ini terus menerus terjadi, negara akan mengalami Krisis Identitas Nasional dan hilangnya rasa cinta tanah air. Dan tinggal menunggu waktu “Penjajahan” kembali akan menguasai negara kita. 15 BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Identitas Nasional melambangkan dan menunjukkan karakter bangsa. Dan hal itu harus tetap dipertahankan dan dijaga karena merupakan jati diri bangsa yang tidak bisa dipungkiri. Karena dibangun dari unsur-unsur masyarakat lama dan dibangun menjadi suatu kesatuan dengan prinsip nasionalisme modern. Oleh karena itu identitas nasional Indonesia saling berhubungan erat dengan unsur-unsur yang lainnya hingga menciptakan kesatuan yang utuh yang menjadi landasan bangsa. B. SARAN Sebagai generasi muda yang hidup dizaman modern, jangan biarkan negara kita kehilangan Identitasnya sebagai negara yang berdaulat, maka dari itu peliharalah terus jiwa nasionalisme dan rasa cinta tanah air. Karena kalau bukan kita, siapa lagi yang akan menjaga tanah air kita tercinta ? 16 DAFTAR PUSTAKA http://www.pengertianpakar.com/2015/03/pengertian-dan-unsur-identitasnasional.html http://mellamela3.blog.com/pancasila-sebagai-identitas-nasional/ http://mahyunimanurung04.blogspot.com/2014/12/pengertian-identitasnasional-dan.html https://asriatisetya.wordpress.com/2012/11/13/identitas-nasional/ http://www.kompasiana.com/michael_jourdan/apa-itu-identitasnasional_55281c5ff17e61b5198b457b http://www.isrannoor.info/lunturnya-identitas-nasional/ https://www.academia.edu/6806781/ Makalah_Filsafat_Pancasila_Pancasila_sebagai_Identitas_Nasional https://www.academia.edu/11372228/Makalah_Identitas_Nasional 17

Judul: Makalah Identitas Nasional

Oleh: Trimselia Pangaila


Ikuti kami