Makalah Distribusi Penduduk

Oleh Kikil Alot

396,5 KB 4 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Makalah Distribusi Penduduk

MAKALAH DASAR KEPENDUDUKAN DISTRIBUSI PENDUDUK DOSEN PEMBIMBING NIA MUSNIATI, SKM, MKM DISUSUN OLEH SINGGIH SUSILO UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PROF.DR.HAMKA FAKULTAS ILMU KESEHATAN KESMAS 2019 PEMBAHASAN Jumlah penduduk di suatu wilayah tidaklah tetap , namun akan selalu berubah (bertambah atau berkurang) sering dengan perjalanan waktu. Pertambahan penduduk terjadi karena angka kelahiran dan angka kematian tidak seimbang , dimana angka kelahiran lebih besar dari angka kematian. Pertambahan penduduk juga dipengaruhi selisih angka penduduk yang masuk dan keluar suatu wilayah . Pertambahan penduduk suatu wilayah berupa angka-angka yang kongkrit dalam pertamahan setiap tahunnya, sedangkan pertumbuhan penduduk berupa besaran prosentasenya saja. Persebaran atau distribusi penduduk adalah bentuk penyebaran penduduk di suatu wilayah atau negara, apakah penduduk tersebut tersebar merata atau tidak. Kepadatan penduduk erat kaitannya dengan kemampuan wilayah dalam mendukung kehidupan penduduknya. Daya dukung lingkungan dari berbagai daerah di Indonesia tidak sama. Daya dukung lingkungan pulau Jawa lebih tinggi dibandingkan dengan pulau-pulau lain, sehingga setiap satuan luas di Pulau Jawa dapat mendukung kehidupan yang lebih tinggi dibandingkan dengan, misalnya di Kalimantan, Papua, Sulawesi, dan Sumatra. Kemampuan suatu wilayah dalam mendukung kehidupan itu ada batasnya. Apabila kemampuan wilayah dalam mendukung lingkungan terlampau, dapat berakibat pada terjadinya tekanan=tekanan penduduk. 1. Pengertian Penduduk Penduduk atau warga suatu negara atau daerah bisa didefinisikan menjadi dua: 1. Orang yang tinggal di daerah tersebut, 2. Orang yang secara hukum berhak tinggal di daerah tersebut. Dengan kata lain orang yang mempunyai surat resmi untuk tinggal di situ.Misalkan bukti kewarganegaraan, tetapi memilih tinggal di daerah lain. Dalam sosiologi, penduduk adalah kumpulan manusia yang menempati wilayah geografi dan ruang tertentu. Masalah-masalah kependudukan dipelajari dalam ilmu Demografi dan geografi. Demografi banyak digunakan dalam pemasaran, yang berhubungan erat dengan unitunit ekonmi, seperti pengecer hingga pelanggan potensial. 2. Persebaran/Distribusi Penduduk Persebaran penduduk secara umum adalah Persebaran atau distribusi penduduk adalah bentuk penyebaran penduduk di suatu wilayah atau Negara. Persebaran penduduk dapat dibagi menjadi dua: 1. Persebaran penduduk berdasarkan geografis Persebaran penduduk secara geografis adalah karakteristik penduduk menurut batasbatas alam seperti pantai, sungai, danau dan sebagainya. 2. Persebaran penduduk berdasarkan administrasi pemerintahan Persebaran penduduk secara administrasi adalah karakteristik penduduk menurut batas-batas wilayah administrasi yang ditetapkan oleh suatu negara, misalnya jumlah penduduk di desa A atau di kecamatan B. A. Persebaran penduduk berdasarkan geografis Ketidakmerataan penduduk disebabkan oleh beberapa faktor : 1) Faktor alam (kesuburan tanah,ketersediaan air,dan iklim). 2) Faktor sosial dan ekonomi (kemampuan suatu wilayah untuk menyediakan sumber penghidupan bagi penduduk di wilayah itu). 3) Faktor budaya (meliputi pendidikan, kesempatan kerja, pengangkutan dan penghubung). 4) Faktor politik (dengan adanya pemberontakan dan peperangan maka banyak penduduk yang pindah, sehingga akan mempengaruhi persoalan penduduk). 1. Upaya mengatasi Persebaran Peduduk yang Tidak Merata Persebaran penduduk antara kota dan desa juga mengalami ketidakseimbangan. Perpindahan penduduk dari desa ke kota di Indonesia terus mengalami peningkatan dari waktu ke waktu. Urbanisasi yang terus terjadi menyebabkan terjadinya pemusatan penduduk di kota yang luas wilayahnya terbatas. Upaya-upaya tersebut adalah: 1. Pemerataan pembangunan. 2. Penciptaan lapangan kerja di daerah-daerah yang jarang penduduknya dan daerah pedesaan. 3. Pemberian penyuluhan terhadap masyarakat tentang pengelolaan lingkungan alamnya. 2. Untuk mengatasi kepadatan penduduk, pemerintah menggalakkan program transmigrasi. Adapun jenis-jenis transmigrasi yang ada adalah : 1. Transmigrasi umum, yaitu transmigrasi yang biayanya ditanggung pemerintah ditujukan untuk penduduk yang memenuhi syarat. 2. Transmigrasi spontan/swakarsa, yaitu transmigrasi yang seluruh pembiayaannya ditanggung sendiri. Pemerintah hanya menyediakan lahan pertanian dan rumah. 3. Transmigrasi lokal, yaitu transmigrasi yang dilakukan dalam satu wilayah provinsi. 4. Transmigrasi khusus/sektoral, yaitu transmigrasi yang dilakukan karena penduduk terkena bencana alam. 5. Transmigrasi bedol desa, yaitu transmigrasi yang dilakukan oleh seluruh penduduk desa berikut pejabat-pejabat pemerintahan desa. TABEL DISTRIBUSI PENDUDUK INDONESIA MENURUT PULAU TAHUN 1930 SAMPAI 2005 B. Persebaran penduduk berdasarkan administrasi pemerintahan Indonesia terdiri dari 34 provinsi Dari ke-34 provinsi ini, Jawa Barat mempunyai penduduk terbanyak dengan perkiraan 43 juta orang, sementara Kalimantan Utara memiliki penduduk paling sedikit dengan 600 ribu orang. Papua memiliki wilayah yang paling luas, meliputi 319,036 kilometer persegi, sementara Daerah Khusus Ibukota Jakarta adalah yang paling sempit dengan 664 kilometer persegi. Sebaliknya, provinsi dengan populasi terpadat adalah Jakarta, dengan 12,786 orang/kilometer persegi; sementara populasi paling jarang terdapat di Papua, dengan 8 orang/kilometer persegi. C. Pedesaan dan Perkotaan Persebaran penduduk dapat dikategorikan menurut tempat tinggalnya, yaitu : 1. Perkotaan 2. Pedesaan Menurut UU no. 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah Bab 1 pasal 1: 1. Daerah pedesaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama, pertanian, termasuk pengelolaan sumber daya alam, dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman pedesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi. 2. Kawasan perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian, dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat pemukiman perkotaan, pemusatan, dan distribusi jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi. Masyarakat Pedesaan Masyarakat pedesaan selalu memiliki ciri-ciri atau dalam hidup bermasyarakat, yang biasanya tampak dalam perilaku keseharian mereka. Pada situasi dan kondisi tertentu, sebagian karakteristik dapat digeneralisasikan pada kehidupan masyarakat desa di Jawa. Namun demikian, dengan adanya perubahan sosial religius dan perkembangan era informasi dan teknologi, terkadang sebagian karakteristik tersebut sudah “tidak berlaku”. Masyarakat Perkotaan Pengertian Kota Seperti halnya desa, kota juga mempunyai pengertian yang bermacammacam seperti pendapat beberapa ahli berikut ini.    Wirth Kota adalah suatu pemilihan yang cukup besar, padat dan permanen, dihuni oleh orang-orang yang heterogen kedudukan sosialnya. Max Weber Kota menurutnya, apabila penghuni setempatnya dapat memenuhi sebagian besar kebutuhan ekonominya dipasar lokal. Dwight Sanderson Kota ialah tempat yang berpenduduk sepuluh ribu orang atau lebih. Dari beberapa pendapat secara umum dapat dikatakan mempunyani ciri-ciri mendasar yang sama. Peraturan kepala BPS no 37 2010 tentang klasifikasi perkotaan dan perdesaan di indonesia. 1. Perkotaan adalah status suatu wilayah administrasi setingkat desa/kelurahan yang memenuhi kriteria klasifikasi wilayah perkotaan. 2. Perdesaan adalah status suatu wilayah administrasi setingkat desa/kelurahan yang belum memenuhi kriteria klasifikasi wilayah perkotaan. Kriteria wilayah perkotaan adalah persyaratan tertentu dalam hal kepadatan penduduk, persentase rumah tangga pertanian, dan keberadaan/akses pada fasilitas perkotaan, yang dimiliki suatu desa/kelurahan untuk menentukan status perkotaan suatu desa/kelurahan.          Fasilitas perkotaan yang dimaksud : Sekolah Taman Kanak-Kanak (TK) Sekolah Menengah Pertama Sekolah Menengah Umum Pasar Pertokoan Bioskop Rumah Sakit Hotel/Bilyar/Diskotek/Panti Pijat/Salon Persentase Rumah Tangga yang menggunakan Telepon dan Persentase Rumah Tangga yang menggunakan Listrik. A. Nilai/skor kepadatan penduduk, persentase rumah tangga pertanian, dan keberadaan/akses pada fasilitas perkotaan yang dimiliki ditetapkan. B. Contoh distribusi menurut provinsi C. Distribusi menurut kecamatan, desa/kelurahan DAFTAR PUSTAKA https://www.gurupendidikan.co.id/pedesaan-dan-perkotaan/ https://imadedwisetyagunawan.wordpress.com/2015/11/21/distribusi-penduduk/

Judul: Makalah Distribusi Penduduk

Oleh: Kikil Alot

Ikuti kami