Sejarah Icd

Oleh Sari Wahyuningsih

54,3 KB 3 tayangan 0 unduhan
 
Bagikan artikel

Transkrip Sejarah Icd

Nama NIM Fakultas Prodi : Sari Wahyuningsih : 15/386426/SV/09812 : Sekolah Vokasi : D3 Rekam Medis Tugas Rabu,4 November 2015 I. Sejarah ICD Dimulai dengan beberapa tokoh berikut: a) Francois Bossier de Lacroix/ Sauvages Menurut ahli statistik Australia, Sir George Knibbs, pertama kali dilakukan oleh Francois Bossier de Lacroix/ Sauvages (1706-1777). Karya komprehensif Sauvages diterbitkan dengan judul Nosologia Methodica. b) Linnaeus Pada waktu yang hampir bersamaan hidup pula seorang ahli metode, Linnaeus (1707-1778), satu di antara karya besarnya adalah Genera Morborum. c) William Cullen Di awal abad ke-19, klasifikasi penyakit yang pemakaiannya paling umum ditulis oleh William Cullen (1710-1790) dari Edinburgh yang diterbitkan pada tahun 1785 dengan judul Synopsis Nosologiae Methodicae . d) John Gaunt Penelitian penyakit secara statistik dimulai satu abad lebih awal oleh John Gaunt yang bekerja pada London Bills of Mortality. Jenis klasifikasi yang dirancang oleh pionir ini dicontohkan oleh usahanya untuk menghitung proporsi anak-anak lahir hidup yang meninggal dunia sebelum mencapai usia enam tahun. Ia memperkirakan angka kematian sebesar 36%, yang berdasdarkan bukti-bukti kemudian merupakan ramalan yang cukup baik. e) William Farr Kemajuan bidang kedokteran pencegahan meningkat dengan kehadiran William Farr (1807-1883), seorang ahli statistik medis yang bekerja pada General Register Office of England and Wales. Tidak saja berhasil menggunakan sebaik-baiknya klasifikasi penyakit yang masih sangat sederhana, akan tetapi berusaha keras untuk membuat klasifikasi yang lebih baik dan keseragaman pemakaiannya secara internasional. Farr melihat bahwa klasifikasi Cullen yang dipakai pada saat itu tidak pernah diperbaiki untuk penyesuaian dengan kemajuan ilmu kedokteran dan juga tidak memuaskan untuk tujuan statistik. Di dalam laporan tahunan pertamanya ia membicarakan prinsip-prinsip yang harus bisa mengatur klasifikasi penyakit secara statistik dan mendorong diterimanya klasifikasi yang seragam. Nomenklatur dan klasifikasi statistik dipelajari terus dan disarankan oleh Farr dalam tulisan-tulisannya yang diterbitkan di dalam laporan-laporan tahunan selanjutnya. Perlunya klasifikasi penyebab kematian yang seragam diakui pada International Statistical Congress I yang berlangsung di Brussels tahun 1853. ISC I ini menugaskan William Farr dan Marc d’Espine yang berasal dari Geneva untuk mempersiapkan klasifikasi penyebab kematian yang bisa digunakan secara internasional. Pada pertemuan ISC II di Paris tahun 1855, Farr dan d’Espine mengajukan dua daftar terpisah yang memiliki dasar prinsip yang berbeda. Klasifikasi Farr dikelompokkan atas lima bagian: 1. 2. 3. 4. 5. Penyakit epidemi, Penyakit umum, Penyakit lokal berdasarkan lokasi anatomis, Penyakit pertumbuhan,dan Penyakit akibat kekerasan. International Statistical Institute (ISI) International Statistical Institute (ISI) yang merupakan kelanjutan dari ISC, pada pertemuan di Vienna tahun 1891 menugaskan sebuah komite untuk persiapan klasifikasi penyebab kematian. Komite ini dipimpin oleh Jacques Bertillon (1851-1922), kepala Statistical Services of the City of Paris. Laporan komite ini disampaikan oleh Bertillon pada pertemuan ISI di Chicago tahun 1893, dan diterima. Klasifikasi ini didasarkan pada klasifikasi penyebab penyakit yang digunakan oleh kota Paris, yang sejak direvisi pada tahun 1855, merupakan campuran klasifikasi Inggeris, Jerman, dan Swiss. Prinsip yang dipegang oleh Farr, yaitu membedakan penyakit umum dari penyakit yang berada pada organ atau lokasi anatomis tertentu. Sesuai dengan instruksi yang diperoleh pada kongres di Vienna atas usul L. Guillaume, direktur Federal Bureau of Statistics of Switzerland, Bertillon menggunakan tiga jenis klasifikasi yaitu: klasifikasi ringkas 44 judul, klasifikasi menengah 99 judul, dan klasifikasi luas 161 judul. Bertillon Classification of Causes of Death (Bertillon CCD) diterima secara umum dan digunakan oleh beberapa negara dan berbagai kota. Di Amerika Utara klasifikasi ini digunakan oleh Jesus E. Monjaras untuk statistik kota San Luis de Potosi, Mexico. Pada tahun 1898 klasifikasi ini diterima oleh American Public Health Association (APHA) yang terdiri atas Kanada, Amerika Serikat dan Mexico dalam pertemuannya di Ottawa. Perkumpulan ini menyarankan agar klasifikasi ini diperbaiki setiap 10 tahun. Pada pertemuan ISI di kota Christiana tahun 1899, Bertillon melaporkan kemajuan klasifikasi, termasuk saran APHA untuk perubahan setiap 10 tahun dan kemudian ISI kemudian mengeluarkan resolusi. Agustus 1900 Pemerintah Perancis kemudian mengadakan konferensi internasional untuk revisi ILCD di Paris. Delegasi dari 26 negara menghadiri konferensi ini. Pada tanggal 21 Agustus 1900 disetujui klasifikasi penyebab kematian detil yang terdiri atas 179 kelompok, dan klasifikasi yang terbagi atas 35 kelompok. Perlunya perubahan setiap 10 tahun diakui, dan pemerintah Perancis diminta untuk melaksanakan pertemuan berikutnya tahun 1910. Pada kenyataannya konferensi berikut dilaksanakan pada tahun 1909, dan seterusnya pada tahun 1920, 1929, dan 1938. Bertillon terus menjadi sumber kekuatan pendorong ILCD, dan revisi-revisi 1900, 1910, dan 1920 dilaksanakan dibawah pimpinannya. Sebagai sekretaris jenderal konferensi internasional ia mengirimkan revisi sementara pada tahun 1920 kepada lebih dari 500 orang untuk memperoleh masukan. Pada pertemuan ISI 1923, penerus Bertillon di Perancis, Michel Huber mengusulkan agar ISI memperbarui sikap yang dibuat tahun 1893 sesuai dengan ILCD dan bekerjasama dengan organisasi internasional lain dalam mempersiapkan revisi selanjutnya. Organisasi kesehatan di bawah Liga Bangsa-bangsa juga memperlihat sikap aktif terhadap statistik kehidupan dan menunjuk sebuah Commission of Statistical Experts untuk mempelajari klasifikasi penyakit dan penyebab kematian. E. Roesle, kepala Medical Statistical Service biro kesehatan Jerman dan anggota Commission of Expert Statisticians, mempersiapkan daftar perluasan ILCD yang bakal diperlukan apabila klasifikasi akan digunakan dalam tabulasi statistik kematian. Karyanya ini dipublikasikan oleh Health Organization LBB tahun 1928. Untuk mengatur kerja kedua badan ini, sebuah komisi gabungan internasional dibentuk yang terdiri dari ISI dan HO dengan jumlah anggota yang berimbang. Komisi ini yang menyusun konsep untuk revisi keempat (1929) dan kelima (1938) ILCD. United States Committe on Joint Causes of Death Konferensi Internasional ke-5, Menteri Luar Negeri AS mendirikan United States Committe on Joint Causes of Death di bawah pimpinan Lowell J. Reed, seorang Profesor Biostatistik di Universitas John Hopkins. Anggota dan konsultan komite ini mencakup perwakilan dari Kanada, Inggeris, dan LBB. Komite ini, disimpulkan bahwa: Mengakui adanya kecenderungan pendapat untuk membuat daftar statistik morbiditas dan kematian, dan memutuskan bahwa sebelum memikirkan masalah ‘joint causes’, perlu terlebih dahulu membahas klasifikasi penyakit dari titik pandang morbiditas dan kematian, karena masalah ‘joint causes’ berhubungan dengan keuda jenis statistik tersebut. Mempertimbangkan bahwa bagian resolusi tentang ‘International List of Diseases’ pada Konferensi Internasional sebelumnya menentukan bahwa berbagai daftar penyakit nasional sedapat mungkin disesuaikan dengan ILCD detil. Mengakui bahwa klasifikasi sakit dan cedera berhubungan erat dengan klasifikasi penyebab kematian. Komite percaya bahwa, untuk dapat memanfaatkan sepenuhnya statistik morbiditas dan kematian, tidak saja klasifikasi penyakit pada kedua kondisi ini harus sesuai, malah kalau bisa hanya terdiri dari satu daftar saja. Jumlah organisasi statistik yang menggunakan catatan medis (medical record = MR) yang mencakup sakit dan kematian terus meningkat. Malah dalam organisasi yang hanya mengumpulkan statistik morbiditas, kasus kematian pun harus dicatat. Sebuah daftar tunggal tentunya akan sangat memudahkan pengkodean. Daftar tunggal juga akan merupakan dasar bersama untuk perbandingan statistik morbiditas dan mortalitas. Dibentuk sebuah subkomite untuk mempersiapkan rancangan ‘Proposed Statistical Classification of Disease, Injuries and Causes of Death’. Rancangan final kemudian diterima oleh komite setelah diadakan perubahan berdasarkan uji-coba yang dilaksanakan oleh berbagai badan di Kanada, Inggeris, dan AS. Didalamnya terdapat beberapa revisi,antara lain : REVISI KE-6 Konferensi Kesehatan Internasional di New York City bulan Juni dan Juli 1946 mempercayakan Komisi Interim WHO untuk: 1. Mereview apa saja yang ada dan melaksanakan persiapan yang diperlukan sehubungan dengan; Revisi 10-tahunan ILCD mendatang (termasuk daftar yang diadopsi pada persetujuan internasional 1934 sehubungan dengan statistik kematian); dan Menciptakan International List of Causes of Morbidity. Pada kongres ke 6 ini, komite melakukan beberapa kegiatan: 2. Menyusun daftar istilah diagnosa agar muncul pada setiap judul klasifikasi. 3. Menunjuk subkomite untuk mempersiapkan indeks alfabet yang menyeluruh tentang istilah diagnosa yang terdapat pada kategori klasifikasi yang sesuai. 4. Mempertimbangkan struktur dan penggunaan daftar khusus penyebab untuk digunakan pada tabulasi dan publikasi statistik morbiditas dan mortalitas. 5. Mempelajari masalah lain yang berhubungan dengan komparabilitas statistik-statistik mortalitas, misalnya bentuk sertifikat kematian dan aturan-aturan dalam penggunaan klasifikasi. Konferensi Internasional untuk Revisi ke-6 International List of Diseases and Causes of Death diselenggarakan di Paris 26-30 April 1948, oleh pemerintah Perancis sesuai dengan hasil persetujuan yang ditandatangani pada penutupan Konferensi Internasional ke-5 tahun 1938. Sekretariatnya dipercayakan kepada pejabat Perancis yang berkompeten dan WHO, yang telah melaksanakan persiapan berdasarkan persetujuan yang dihasilkan oleh wakil-wakil pemerintahan yang hadir pada Konferensi Kesehatan Internasional 1946. Konferensi mengadopsi klasifikasi yang dipersiapkan oleh Expert committee sebagai Sixth Revision of International List (Daftar Internasional revisi ke-6). Konferensi juga mempertimbangkan proposal lain dari Expert Committee mengenai kompilasi (pengumpulan), tabulasi (memasukkan ke tabel-tabel), dan publikasi statistik morbiditas dan mortalitas. Konferensi menyetujui International Form of Medical Certificate of Cause of Death (formulir internasional sertifikat medis penyebab kematian), menyetujui penyebab dasar kematian sebagai sebab utama yang dimasukkan ke dalam tabel, dan menyetujui aturan-aturan dalam memilih sebab dasar kematian, sebagaimana juga daftar tabulasi khusus data morbiditas dan mortalitas. Selanjutnya Pertemuan Kesehatan Dunia (WHA = World Health Assembly dianjurkan untuk mengadopsi aturan-aturan pada fasal 21(b) Konstitusi WHO untuk pedoman negaranegara anggota dalam mengumpulkan statistik morbiditas dan mortalitas sesuai dengan International Statistical Classification. Pada tahun 1948, WHA I merestui laporan Konferensi Revisi ke-6 dan mengadopsi Peraturan WHO nomor 1, yang dibuat berdasarkan saran Konferensi. Klasifikasi Internasional yang mencakup Daftar Tabulasi Inklusi yang menjelaskan isi setiap kategori, dimasukkan bersamaan dengan bentuk sertifikat medis penyebab kematian, aturan klasifikasi dan daftar khusus untuk tabulasi, ke dalam Manual of the International Statistical Classification of Diseases, Injuries, and Causes of Death. REVISI KE-7 Konferensi internasional untuk revisi ke-7 International Classification of Diseases (ICD) dilaksanakan di Paris di bawah kontrol WHO bulan Februari 1955. Sesuai dengan rekomendasi Expert Committe on Health Statistics dari WHO, revisi ini dibatasi pada perubahan penting saja, dan perbaikan terhadap beberapa kesalahan dan hal-hal yang tidak taat-azas. REVISI KE-8 Konferensi Revisi ke-8 diselenggarakan oleh WHO di Geneva 6-12 Juli 1965. Revisi pada konferensi ini lebih radikal daripada revisi ke-7, namun struktur dasar klasifikasi tidak mengalami perubahan. Filosofi umum klasifikasi penyakit, dimana mungkin diutamakan ke arah penyebab penyakit ketimbang gambaran penyakitnya. Selama tahun-tahun berfungsinya revisi ke-7 dan ke-8 ICD, penggunaan ICD untuk indeks catatan medis rumah sakit meningkat dengan pesat dan beberapa negara mempersiapkan adaptasi nasional sendiri yang menyediakan detil tambahan yang diperlukan untuk penerapan ICD tersebut. REVISI KE-9 Konferensi Internasional untuk revisi ke-9 ICD, diselenggarakanoleh WHO di Geneva 30 September- 6 Oktober 1975. Pada diskusi direncanakan untuk sedikit perubahan saja selain melakukan perbaruan isi. Sejumlah perwakilan dari badan-badan khusus yang tertarik dengan ICD untuk penggunaan statistiknya sendiri telah dibentuk. Beberapa area di dalam klasifikasi dianggap tidak memiliki pengaturan yang benar. Cukup banyak tekanan yang muncul untuk pembuatan detil yang lebih banyak, dan untuk penyesuaian klasifikasi agar lebih relevan dengan evaluasi asuhan medis. Kondisi penyakit hendaknya diklasifikasikan pada Bab-bab yang berhubungan dengan bagian tubuh, bukannya yang berhubungan dengan penyakit umum yang mendasarinya. Juga terdapat perwakilan dari negara atau daerah dimana klasifikasi yang detil dan canggih ternyata tidak relevan untuk daerah mereka, namun mereka tetap memerlukan klasifikasi yang berdasarkan ICD untuk bisa menelaah kemajuan asuhan kesehatan dan dalam mengontrol penyakit. Proposal akhir yang disajikan dan dan diterima oleh Konferensi mempertahankan struktur dasar ICD, walau pun dengan detil yang lebih banyak pada subkategori empat angka, dan beberapa subdivisi pilihan yang terdiri dari lima angka. Untuk bisa bermanfaat bagi pengguna yang tidak memerlukan detil tersebut, secara hati-hati telah diatur supaya kategori pada tingkat tiga angka masih sesuai. Untuk penggunayang ingin menghasilkan statistik dan indeks yang berorientasi ke arah asuhan medis, Revisi Sembilan mencantumkan pilihan cara alternatif untuk mengklasifikasikan diagnosa, termasuk informasi mengenai penyakit umum yang mendasarinya dan manifestasinya pada organ atau tempat tertentu. Sistem ini kemudian dikenal sebagai sistem dagger (=) dan asterisk (*), dan dipertahankan pada Revisi Sepuluh. Sejumlah inovasi teknis lain dibuat untuk Revisi Sembilan guna meningkatkan fleksibilitasnya dalam pemakaian di berbagai situasi. WHA ke-29, dengan memperhatikan rekomendasi yang muncul pada Konferensi Internasional untuk Revisi ICD ke-9, sebagai percobaan telah menyetujui penerbitan klasifikasi tambahan ‘Impairments and Handicaps’ (cacad) dan ‘Procedures in Medicine’ (tindakan medis) sebagai tambahan, tapi bukan bagian integral ICD. Konferensi juga membuat rekomendasi pada sejumlah subjek teknis yang berhubungan, yaitu: aturan pengkodean untuk mortalitas diubah sedikit, dan aturan pemilihan penyebab tunggal untuktabulasi morbiditas diperkenalkan untuk pertama kali; definisi dan rekomendasi untuk statistik di bidang mortalitas perinatal diperbaiki dan diperluas, dan sebuah sertifikat untuk kematian perinatal telah direkomendasikan; negaranegara didorong untuk melakukan kerja lebih lanjut pada pengkodean dan analisis kondisiganda, namun belum direkomendasikan cara yang resmi; dan daftar tabulasi dasar yang baru telah dihasilkan. REVISI KE-10 Interval 10-tahunan antara revisi merupakan waktu yang sangat singkat dan perlunya konsultasi dengan begitu banyak negara dan organisasi membutuhkan proses yang sangat lama. Direktur Jenderal WHO menunda pelaksanaan Konferensi Revisi-10, dari tahun 1985 menjadi 1989, dan untuk menunda pengenalan Revisi 10 yang mulanya dijadwalkan paling lambat tahun 1989. Program kerja ekstensif kemudian dilaksanakan dan mencapai puncaknya dengan Revisi Sepuluh ICD, yang dijelaskan di dalam Laporan Konferensi Internasional untuk Revisi-10 ICD. Konferensi Internasional untuk Revisi Sepuluh ICD berlangsung di markas besar WHO, Geneva tanggal 26 September sampai 2 Oktober 1989, dihadiri oleh 43 negara anggota WHO, di antaranya Indonesia. Nama ‘International Classification of Disease’ pada Revisi-9 diubah menjadi ‘International Stattistical Classification of Diseases and Related Health Problems’ pada Revisi-10, namun dengan singkatan yang sama, ICD. Revisi ini dinyatakan mulai berlaku tanggal 1 Januari 1993, dengan revisi berikut direncanakan dalam waktu sepuluh tahun. II. Tujuan dan Kegunaan ICD 1. Memungkinkan pencatatan, analisis, interpretasi dan pembandingan yang sistematis terhadap data mortalitas dan morbiditas antara berbagai negara atau wilayah, dan antara berbagai jangka waktu. 2. Menerjemahkan diagnosis penyakit dan masalah kesehatan lain dari kata menjadi kode alfa-numerik, yang memungkinkan penyimpanan, pemetikan dan analisis data dengan mudah. 3. Menjadi klasifikasi diagnosis standar internasional untuk semua tujuan epidemiologis umum dan berbagai tujuan manajemen kesehatan. Hal ini mencakup analisis situasi kesehatan umum di kelompok masyarakat dan pemantauan insiden dan prevalensi penyakit dan masalah kesehatan lain, dan hubungannya dengan variabel lain seperti ciriciri orang yang terlibat dan situasi yang dihadapinya. 4. Mengklasifikasi penyakit dan masalah kesehatan lain yang tercatat pada berbagai jenis catatan kesehatan dan kehidupan. 5. Analisis biaya kesehatan III. Sumber    http://kodifikasipenyakit.blogspot.co.id ICD vol 2 www.kodifikasipenyakit.blogspot.com *dengan perubahan seperlunya

Judul: Sejarah Icd

Oleh: Sari Wahyuningsih

Ikuti kami