Propoze Sejarah

Oleh Khairunnisa Nisa

133,4 KB 9 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Propoze Sejarah

Pengenalan flor do Mar atau Flor de la Mar (Bunga Laut), dieja Frol de la Mar dalam semua kitab sejarah Portugis abad ke-16, [1] adalah nau Portugis (karabin) sebanyak 400 tan, yang lebih dari sembilan tahun mengambil bahagian dalam menentukan peristiwa-peristiwa di Lautan Hindi sehingga ia tenggelam pada bulan November 1511. Nobleman Afonso de Albuquerque kembali dari penaklukan Melaka, membawa bersamanya harta karun besar untuk raja Portugis, ketika kapal itu hilang di lepas pantai Sumatra. Satu replika Flor do Mar ditempatkan di Muzium Maritim di Melaka, Malaysia Flor do Mar dibina di Lisbon pada tahun 1502, sebagai salah satu kapal terbaik pada masa itu. Dia dibina untuk larian Portugis India. Pada 400 tan, dia adalah bangkai terbesar yang telah dibina, hampir dua kali ganda saiz kapal terbesar yang telah berjalan sebelumnya. Dia mengambil perjalanan sulungnya dari Portugal ke India pada tahun 1502, di bawah arahan Estevão da Gama, sepupu Vasco da Gama. Walau bagaimanapun, perjalanan pulang pada tahun 1503 bertemu dengan beberapa komplikasi - sekali dimuatkan dengan rempah-rempah, saiz dan beratnya yang besar membuatnya sukar untuk maneouver, terutamanya dalam arus pantas Saluran Mozambique (terutamanya, sekitar Cape Correntes). Saksi saksi Thomé Lopes melaporkan kebocorannya dan terpaksa berhenti untuk pembaikan di Pulau Mozambique selama hampir dua bulan. Dia akhirnya tiba di Portugal pada akhir 1503. Flor do Mar keluar lagi di India yang berlari pada bulan Mac 1505 di bawah perintah João da Nova, sebagai sebahagian daripada armada Portugis India ke-7 sebanyak 22 kapal, membawa D. Francisco de Almeida sebagai pemberontak pertama India Portugis. Pada perjalanan pulang pada tahun 1506, dia sekali lagi menghadapi kesulitan di Saluran Mozambique. Melepaskan kebocoran, dia terpaksa berlabuh sekali lagi di pulau Mozambique untuk pembaikan yang panjang. Kali ini, dia akan terus terjebak dalam saluran selama sepuluh bulan. Nova cuba untuk membawanya keluar berulang-ulang, tetapi kapal yang penuh sarat terus berlari ke dalam masalah, memaksa dia kembali ke pulau itu, membaiki dan mencuba lagi. Kapal itu dan kaptennya yang frustrasi masih terjebak di Mozambique ketika mereka ditemui pada bulan Februari 1507-hampir tepat satu tahun setelah Flor do Mar meninggalkan India-oleh armada India ke-8 yang berada di bawah komando Tristão da Cunha. Cunha mengarahkan krukrewnya untuk membantu membaiki kapal itu kembali ke bentuk yang baik, membongkar kargo rempah-rempah kapal ke pengangkutan lain yang terikat di Portugal (di bawah arahan António de Saldanha) dan kemudian mencaplok Flor do Mar kosong dan kaptennya ke India sendiriarmada terikat. Dia tidak akan kembali ke Portugal. Flor do Mar dan kaptennya João da Nova mengambil bahagian dalam penaklukan Cunha terhadap Socotra. Selepas itu, untuk mengejutkan Nova, Cunha mengarahkannya untuk tinggal di Laut Arab barat, yang dimasukkan ke dalam skuadron patroli Afonso de Albuquerque. Nova dan kapal menyertai penaklukan yang diketuai Albuquerque di bandar Curiati (Kuryat), Muscat pada bulan Julai 1507, Khor Fakkan, (menerima juga penyerahan bandar-bandar Kalhat dan Sohar) dan Ormuz pada tahun yang sama. Dua tahun kemudian di India, beliau telah ditugaskan untuk menjadi perdana menteri D. Francisco de Almeida dalam pertempuran 1509 Diu. João da Nova meninggal pada tahun yang sama di Cochin, dan Almeida (menamatkan istilahnya sebagai naib-roy) merancang untuk membawa Flor do Mar kembali ke Portugal sendiri, mengambil perhatian khusus untuk membaikinya ke dalam bentuk. Tetapi penggantinya, Afonso de Albuquerque, melarangnya dan mengekalkan kapal di India, memberikan Almeida satu lagi kapal untuk dibawa pulang. Di bawah arahan Afonso de Albuquerque, Flor do Mar menyokong penaklukan Goa pada tahun 1510 serta penaklukan Melaka pada tahun 1511. Umur panjang Flor do Mar adalah luar biasa. Pada ketika kapal India dibina untuk hanya tiga atau empat tahun perkhidmatan yang berguna, Flor do Mar adalah salah satu kapal yang paling lama berlari India. Walau bagaimanapun, perkhidmatannya sebagai kapal kargo banyak ditinggalkan. Berbahaya tanpa disedari apabila dimuatkan sepenuhnya, dia hanya menyelesaikan satu lari penuh India, dan tidak tanpa kesulitan. Walau bagaimanapun, banyak yang dipelajari dari pengalaman kapal. Walaupun beberapa kapal yang lebih besar-600t, 900t, 1500t-akan dibina sekali-sekala, purata nau India akan berlegar sekitar 400-450t. Oleh itu, Flor do Mar boleh dipertimbangkan [mengikut siapa?] Prototaip apa yang akan menjadi nau khas abad ke-16 India. Pengalaman kapal juga membawa kepada penginstitusian "laluan luar", iaitu ketua-ketua kapal-kapal besar yang sarat berat diperintahkan untuk mengelakkan kembali melalui Saluran Mozambique yang pantas, tetapi sebaliknya melayari arah yang lebih panjang tetapi tenang di timur Madagascar. Meskipun sudah dianggap [tidak?], Flor do Mar berkhidmat untuk menyokong penaklukan Melaka, kemudian menjadi pusat perdagangan terbesar Hindia Timur. Memandangkan kemampuannya yang besar, Afonso de Albuquerque memutuskan untuk menggunakan kapal itu untuk mengangkut harta karun yang besar yang dijarah dari istana Sultan Melaka ke Portugal. Apabila Flor do Mar keluar dari Melaka pada akhir 1511 dan berlayar di sepanjang negeri Pasé utara Sumatera, di Selat Melaka, dia terperangkap dalam ribut dan merosakkan beberapa kawanan, menyebabkan banyak mangsa. [Kapal itu tidak bertahan hidup ribut dan tenggelam pada malam 20 November 1511, di luar Timia Point di Kerajaan Aru, Sumatera. Afonso de Albuquerque telah diselamatkan dalam keadaan yang paling sukar, menggunakan rakit yang diubahsuai, tetapi kargo itu hilang secara rasional. Flor de la Mar masih tidak dapat ditemui di dasar laut. Percubaan untuk mencari dan menyelamatkan kapal karam telah menjadi punca kontroversi. Portugal, Indonesia, dan Malaysia semua menuntut hak menyelamatkan. Hari ini [apabila?] Replika Flor do Mar ditempatkan di Muzium Maritim Melaka.

Judul: Propoze Sejarah

Oleh: Khairunnisa Nisa


Ikuti kami