Sejarah Marga

Oleh Lala Sari

29,4 KB 9 tayangan 1 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Sejarah Marga

Persekutuan adalah perkumpulan dari beberapa orang yang membentuk suatu wilayah adat yang bertujuan mencegah masuknya orang lain ke wilayah adatnya tersebut. Aktivitas persekutuan ini terjadi tahun 1365-1485 di Wilayah Toba. Tahun 1515 oleh Sisingamangaraja I mewajibkan semua orang Batak yang ada dalam persekutuan memakai margamarga dimana nama-nama yang ada dalam persekutuan menjadi marga. Sisingamangaraja I yang membentuk dan membina marga marga dalihan natolu yang bertujuan mencegah orang lain memasuki wilayah batak. Adapun persekutuan dari keturunan Silalahi raja (Marga Silalahi) adalah sebagai berikut : Persekutuan mha DN. Tertinggi Bius Ambarita – Negeri Ambarita Bius Parbaba Parbaba Bius motung Motung Horja Marga a. b. c. d. e. a. b. c. d. e. a. Sidabutar Ruma Horbo Siallagan Ruma Horbo Silalahi Sihalolo Situngkir Silalahi Silalahi Saragi Manurung, Sirait, Butarbutar, Saragi, Ambarita, Silalahi, Nadapdap Manurung, Sirait, Butarbutar, Saragi, Ambarita, Silalahi, Nadapdap Siahaan, Pardede, Napitupulu, Simangunsong, Marpaung, Panjaitan Siahaan Siahaan Silalahi Rumah Singap, Sihaloho, Situngkir, Sidabariba, Sidebang, Simbolon, Simanihuruk Ambarita Ambarita Ambarita Ambarita Tolping Parbaba Parbaba Parbaba Parbaba Janjimaria Motung Bius Sibisa b. Sibisa Balige Parhasundutan a. Tarabunga Bius Parsanggaran b. c. d. a. Silalahi dan sekitarnya (dairi) Lbn.Silintong Hinalang Pagar Batu Paropo Bila kita lihat dalam persekutuan ini maka marga Silalahi, Sialoho, dst adalah berbeda individu. Sihaloho ( 7 tmpuk) berkembang di Dairi, sementara marga Silalahi berkembang di Toba. Bila kita lihat kehidupan sehari hari marga 7 tumpuk selalu memakai marga Silalahi, bila si 7 tumpuk tidak ada kaitannya dengan marga Silalahi kenapa si 7 tumpuk selalu memakai marga Silalahi ? Setelah kita melihat persekutuan yang ada di Sibisa dan sekitarnya maka dosinana lebih logis dari keturunan Raja Tambun dengan alasan sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Dosinana terdapat di Sibisa dan sekitarnya Tidak mempunyai persekutuan Orang Toba memasuki Dairi setelah aktivitas persekutuan selesai Marga silalahi tidak menurunkan marga baru 7 turpuk (rumah Sondi) tidak mempunyai persekutuan di Toba. Silahkan dianalisa sendiri, Sisingamangaraja I telah membuktikan bahwa daliha nahdu adalah pertahanan yang kuat bagi orang Batak. Oleh karena itu marilah kita keturunan Silalahi sabungan menjaga dalihan natulonnya (manat mardongan tubuh) Kiranya tulisan ini bermanfaat di dalam keutuhan keturunan Silahi Sabungan dan dalihan natolunya. Kiranya damai sejahtera dari Tuhan Yesus menyinari hati dan pikiran kita masing-masing. Amin. Persekutuan dari marga marga Dolok Saribu, Sinurat Nadapdap Naiborhu Dari marga marga Dolok Saribu, Sinurat, Nadapdap, Naiborhu Persekutuan mha DN. Tertinggi Bius Sitorang – Negeri Sitorang Horja Marga a. Sitorang Panjaitan, Aruan, Nai Borhu Panjaitan Panjaitan Panjaitan Aruan Naiborhu Sitorus, Hasibuan Manurung Dolok Saribu Sitorus b. Huta Nagodang c. Huta Ginjang d. naiborhu Bius Narambean Lumban Nabolon a. b. c. d. Bius Sibadihon Naga Timbul a. Sibadihon Sionggang b. Lumban na Bolak c. Lumban Holbung a. Sionggang Motung b. c. d. e. Bius Sionggang Bius motung Lumban Nabalon Lumban Binanga Dolok Saribu Parik Jonggi ni Huta Ail Lumban Rang Motung Sirait, Naiborhu, Masopang Sirait Dolok Saribu Sirait, Manurung, Sinurat Simanjuntak Manurung Manurung Sirait Manurung, Sirait, Butar butar, Saragi, Ambarita, Silalahi, Nadapdap

Judul: Sejarah Marga

Oleh: Lala Sari


Ikuti kami