Tugas Perilaku Konsumen

Oleh Wanda Yulia Utami

219,3 KB 6 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Tugas Perilaku Konsumen

PENGARUH KONSEP PERILAKU KONSUMEN TERHADAP STRATEGI PEMASARAN DALAM MENINGKATKAN MINAT PILIHAN KULIAH CALON MAHASISWA UNIS TANGERANG TAHUN 2015/2016 Oleh : WANDA YULIA UTAMI NIM. 12.06.01.01.60 FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ISLAM SYEKH YUSUF TANGERANG 2015 KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum Wr. Wb. Segala puji bagi Allah SWT Tuhan semesta alam atas segala berkat, rahmat, serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal skripsi dengan judul ”Pengaruh Konsep Perilaku Konsumen Terhadap Strategi Pemasaran Dalam Meningkatkan Minat Pilihan Kuliah Calon Mahasiswa Universitas Islam Syekh Yusuf Tangerang Tahun 2015/2016”. Adapun penyusunan proposal skripsi ini dilakukan Sebagai Salah Satu Syarat Penyusunan Skripsi Program Studi Manajemen Pada Program S1 di Universitas Islam SyekhYusuf dan selanjutnya proposal ini sebagai pertimbangan pihak terkait untuk dilanjutkan kebentuk skripsi. Penulis menyadari bahwa proposal skripsi ini masih terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar proposal ini dapat lebih baik lagi. Akhir kata penulis berharap proposal skripsi ini dapat memberikan wawasan dan pengetahuan kepada para pembaca pada umumnya dan pada penulis pada khususnya. Waassalamu’alaikum Wr. Wb. Tangerang, Mei 2015 Penyusun, (Wanda yulia utami) DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL.......................................................................................1 KATA PENGANTAR....................................................................................2 DAFTAR ISI...................................................................................................3 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang............................................................................5 B. Identifikasi Masalah....................................................................8 C. Pembatasan Masalah...................................................................9 D. Perumusan Masalah....................................................................9 E. Tujuan Penelitian........................................................................9 F. Manfaat Penelitian......................................................................10 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kajian Teori...............................................................................12 1. Hakikat perilaku konsumen................................................. a. Pengertian perilaku konsumen....................................... b. Pendekatan dalam meneliti perilaku konsumen............. c. Faktor-faktor yang memengaruhi................................... 2. Strategi pemasaran...............................................................12 a. Pengertian strategi pemasaran........................................12 3. Hakikat minat.......................................................................15 a. Pengertian minat............................................................15 b. Faktor-faktor yang mempengaruhi minat...................... c. Unsur-unsur minat......................................................... 4. Hakikat Mahasiswa..............................................................18 a. Pengertian Mahasiswa....................................................18 5. Bauran Pemasaran................................................................ BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian..................................................................20 B. Populasi dan Sampel Penelitian..............................................21 C. Teknik Pengumpulan Data.....................................................22 1. Strategi Pemasaran (Variabel X)..........................................22 a. Definisi Konseptual..............................................................22 b. Definisi Operasional.............................................................22 2. Minat memasuki UNIS (Variabel Y)...................................24 a. Definisi Konseptual..............................................................24 b. Definisi Operasional.............................................................24 D. Teknik Analisi Data................................................................26 a. Uji t...................................................................................26 b. Uji Statistik F....................................................................27 BAB IV PERMASALAHAN DAN PEMECAHAN MASALAH BAB V KESIMPULAN SARAN DAFTAR PUSTAKA BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Peningkatan mutu masing-masing jenjang pendidikan di Indonesia menjadi salah satu modal untuk mengembangkan sumber daya manusia di negeri ini. Sebagai produsen para profesional yang berguna bagi pembangunan bangsa, setiap perguruan tinggi hendaknya lebih memacu dirinya masing-masing untuk dapat terus bertahan. Pengembangan perguruan tinggi untuk mendapatkan profesional yang bermutu bagi bangsa ini, sesuai dengan amanat konstitusi kita dalam Undang-Undang Pendidikan Tinggi Tahun 2012 pada pasal 51 ayat (1) bahwa, “Pendidikan tinggi yang bermutu merupakan pendidikan tinggi yang menghasilkan lulusan yang mampu secara aktif mengembangkan potensinya dan menghasilkan ilmu pengetahuan dan atau teknologi yang berguna bagi masyarakat, bangsa, dan negara.”(UU No.12/12). Universitas Islam Syekh Yusuf (UNIS) adalah Perguruan Tinggi pertama yang didirikan di Tangerang. Dan UNIS memiliki visi untuk menjadikan kampus menjadi pilihan terbaik dan tepat bagi lulusan SMA/SMK atau sederajat di Tangerang Banten di tahun 2024, serta untuk menunjang itu semua strategi pemasaran UNIS pun dilakukan dengan membentuk tim yang solid, tangguh dan profesional, melaksanakan strategi dan program marketing yang sesuai kebutuhan pasar berdasarkan hasil riset, melaksanakan fungsi promosi dan public relations untuk mengkomunikasikan keunggulan-keunggulan produk UNIS, sehingga tercipta brand image dan positioning yang baik dan positif, serta menjalin kemitraan strategi dengan media massa, sekolah, instansi pemerintah dan swasta. Di sinilah Perguruan Tinggi Swasta (PTS) berperan. Perguruan Tinggi Swasta dapat menjaring mereka yang tetap ingin merasakan bangku perguruan tinggi. Selama ini Perguruan Tinggi Swastahanya dianggap sebelah mata oleh mereka yang ingin duduk di PTN. Namun, dengan potensinya untuk menampung banyak calon mahasiswa dan terbukanya konsep pengelolaan Perguruan Tinggi Swasta membuat Perguruan Tinggi Swasta dapat juga berperan banyak dalam mengembangkan sumber daya manusia di Indonesia. Hal inilah yang mendorong pengembangan Perguruan Tinggi Swasta belakangan ini secara kuantitas telah semakin menjamur di Indonesia. Terlihat bahwa diperlukan sebuah strategi yang tersusun secara sistemik untuk menunjang peningkatan mutu Perguruan Tinggi secara berencana dan berkelanjutan. Hal tersebut dapat dilakukan dengan menerapkan strategi pemasaran yang dirumuskan secara teliti. Pendekatan pemasaran dilakukan untuk melihat bagaimana agar bisa memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen dengan menukarkan produk dan nilai. Selanjutnya, pemenuhan kebutuhan dan keinginan inilah yang dirumuskan ke dalam suatu strategi pemasaran yang tepat. Strategi pemasaran merupakan logika pemasaran, dan berdasarkan itu, unit bisnis diharapkan untuk mencapai sasaran-sasaran pemasarannya. Strategi pemasaran terdiri dari pengambilan keputusan tentang biaya pemasaran dari perusahaan, bauran pemasaran, dan alokasi pemasaran dalam hubungannya dengan keadaan lingkungan yang diharapkan dan kondisi persaingan. Tetapi pada kenyataannya UNIS masih belum bisa menjadikan salah satu pilihan utama kuliah bagi calon mahasiwa. Dalam melakukan promosi pun UNIS masih kurang maksimal melaksanakan fungsi promosi dan public relations untuk mengkomunikasikan keunggulan-keunggulan produk UNIS, sehingga tercipta brand image dan positioning yang baik dan positif, serta menjalin kemitraan strategi dengan media massa, sekolah, instansi pemerintah dan swasta. Letak UNIS yang berada di Jl. Maulana Yusuf No.10 yang berdekatan dengan pusat perbelanjaan, pasar tradisional serta kawasan pendidikan Cikokol. Dari uraian di atas, terlihat bahwa bauran pemasaran memiliki peran penting dalam perumusan strategi perusahaan. Hal ini terjadi karena bauran pemasaran merupakan campuran dari variable-variabel pemasaran yang dapat dikendalikan yang dipergunakan oleh suatu perusahaan untuk mengejar tingkat penjualan yang diinginkan dalam pasar sasaran. Karena memuat variable-variabel atau alat-alat pemasaran yang berpengaruh terhadap penjualan, maka alokasi anggaran sangat tergantung pada identifikasi variabel-variabel tersebut. Mengidentifikasi variable-variabel tersebut dilakukan untuk melihat variable dominan mana yang akan mempengaruhi peningkatan penjualan. Hal ini akan menentukan kemana arah strategi pemasaran akan bertumpu. Terdapat lusinan elemen yang merupakan unsur-unsur bauran pemasaran. Klasifikasi pemasaran terdiri dari empat faktor variable tersebut yaitu: produk, harga, tempat dan promosi. Namun karena keempat variable tersebut dianggap tidak cukup maka terjadi beberapa pengembangan sesuai dengan klasifikasi jasa. Dari latar belakang di atas tersebut, maka penulis ingin meneliti lebih lanjut. Karena itu penulis bermaksud mengadakan penelitian yang dituangkan dalam judul “ Pengaruh Strategi Pemasaran Dalam Meningkatkan Minat Pilihan Kuliah Calon Mahasiswa Di Universitas Islam Syekh Yusuf Tahun 2015/2016”. B. Identifikasi Masalah Untuk membahas masalah diatas, maka peneliti merumuskan sebagai berikut: 1. Apakah strategi pemasaran ke sekolah berpengaruh terhadap minat pilihan kuliah calon mahasiswa di UNIS Tangerang tahun 2014/2015? 2. Apakah strategi pemasaran pemasangan iklan berpengaruh terhadap minat pilihan kuliah calon mahasiswa di UNIS Tangerang tahun 2014/2015? 3. Bagaimana pengaruh promosi 7P (Price, Promotion, Place, People, Physical Environment, Process dan Product) terhadap minat pilihan kuliah mahasiswa di UNIS Tangerang tahun 2014/2015? C. Pembatasan Masalah Pembatasan masalah dalam hal ini sebagai titik fokus peneliti dalam menulis skripsi agar tidak terjadi kesalahpahaman dari pembaca maka, peneliti membatasi sebagai berikut: “Pengaruh promosi 7P (Price, Promotion, Place, People, Physical Environment, Process dan Product) terhadap minat pilihan kuliah calon mahasiswa di UNIS Tangerang tahun 2014/2015”. D. Perumusan Masalah Berdasarkan permasalahan yang telah di uraikan di atas, maka masalah yang akan diteliti dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Bagaimanakah pelaksanaan strategi pemasaran di UNIS Tangerang tahun 2014/2015? 2. Bagaimana minat calon mahasiswa dalam memilih UNIS Tangerang sebagai tempat kuliah tahun 2015/2016? 3. Bagaimanakah pengaruh strategi pemasaran dalam meningkatkan minat pilihan kuliah calon mahasiswa di UNIS Tangerang tahun 2015/2016? E. Tujuan Penelitian Adanya tujuan dalam penelitian ini merupakan hal yang sangat penting karena dengan tujuan yang tepat menjadi tolak ukur keberhasilan dalam penelitian. Adapun tujuan penelitian yang ingin dicapai: 1. Untuk mengetahui pelaksanaan strategi pemasaran di UNIS Tangerang tahun 2014/2015. 2. Untuk mengetahui minat calon mahasiswa dalam memilih UNIS Tangerang sebagai tempat kuliah tahun 2015/2016. 3. Untuk mengetahui pengaruh strategi pemasaran dalam meningkatkan minat pilian kuliah calon mahasiswa di UNIS Tangerang tahun 2015/2016. F. Manfaat Penelitian 1. Manfaat teoritis Dengan adanya penelitian ini, manfaat bagi penulis diharapkan dapat memberikan: a. Gambaran strategi promosi, menjadi bahan referensi dan sumber bagi UNIS Tangerang. b. Diharapkan dapat bermanfaat dalam pengembangan ilmu komunikasi pemasaran yang diterapkan dalam pelayanan jasa. 2. Manfaat praktis yang diharapkan dalam penelitian ini terdiri : a. Bagi yayasan Yayasan sebagai badan penyelenggara perguruan tinggi serta pihak pimpinan perguruan tinggi swasta dapat mengetahui faktor-faktor yang dipertimbangkan mahasiswa dalam memilih perguruan tinggi swasta. Dengan adanya informasi tersebut pihak yayasan maupun pimpinan perguruan tinggi dapat menyusun strategi dan program pengembangannya. b. Bagi rektor atau manajemen Untuk mengetahui efektifitas strategi pemasaran terhadap minat pilihan kuliah calon mahasiswa di UNIS Tangerang tahun 2015/2016. c. Bagi mahasiswa Bagi mahasiswa hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah informasi dan minat mahasiswa terhadap pilihan kuliah di UNIS Tangerang. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Deskriptif Teori 1. Hakikat perilaku konsumen a. Pengertian perilaku konsumen Perilaku konsumen adalah proses dan aktivitas ketika seseorang berhubungan dengan pencarian, pemilihan,pembelian, penggunaan, serta pengevaluasian produk dan jasa demi memenuhi kebutuhan dan keinginan. [1] Perilakukonsumen merupakan hal-hal yang mendasari konsumen untuk membuat keputusan pembelian.[2] Untuk barang berharga jual rendah (low-involvement) proses pengambilan keputusan dilakukan dengan mudah, sedangkan untuk barang berharga jual tinggi (high-involvement) proses pengambilan keputusan dilakukan dengan pertimbangan yang matang. Aplikasi Perilaku Konsumen dalam Bisnis Pemahaman mengenai perilaku konsumen sangatlah penting dalam pemasaran. Menurut Engel, et al. (1994), perilaku konsumen adalah suatu tindakan yang langsung terlibat dalam mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk dan jasa, termasuk keputusan mendahului dan menyusuli tindakan ini. Terdapat dua elemen penting dari arti perilaku konsumen, yaitu: (1) proses pengambilan keputusan, (2) kegiatan fisik yang melibatkan individu dalam menilai, mendapatkan dan menggunakan barang dan jasa ekonomis (Swastha, 1990).[3] Pemahaman akan perilaku konsumen cerdas dapat diaplikasikan dalam beberapa hal, yang pertama adalah untuk merancang sebuah strategi pemasaran yang baik, misalnya menentukan kapan saat yang tepat perusahaan memberikan diskon untuk menarik pembeli.[4] Ke dua, perilaku konsumen dapat membantu pembuat keputusan membuat kebijakan publik.[4] Misalnya dengan mengetahui bahwa konsumen akan banyak menggunakan transportasi saat lebaran, pembuat keputusan dapat merencanakan harga tiket transportasi di hari raya tersebut. Aplikasi ke tiga adalah dalam hal pemasaran sosial (social marketing), yaitu penyebaran ide di antara konsumen.[4] Dengan memahami sikap konsumen dalam menghadapi sesuatu, seseorang dapat menyebarkan ide dengan lebih cepat dan efektif.Dan juga dapat memberikan gambaran kepada para pemasar dalam pembuatan produk,pnyesuaian harga produk,mutu produk,kemasan dan sebagainya agar dalam penjualn produknya tidak menimbulkan kekecewaan pada pemasar tersebut. b. Pendekatan dalam meneliti perilaku konsumen Terdapat tiga pendekatan utama dalam meneliti perilaku konsumen.[5] Pendekatan pertama adalah pendekatan interpretif.[5] Pendekatan ini menggali secara mendalam perilaku konsumsi dan hal yang mendasarinya. Studi dilakukan dengan melalui wawancara panjang dan focus group discussion untuk memahami apa makna sebuah produk dan jasa bagi konsumen dan apa yang dirasakan dan dialami konsumen ketika membeli dan menggunakannya. Pendekatan ke dua adalah pendekatan tradisional yang didasari pada teori dan metode dari ilmu psikologi kognitif, sosial, dan behaviorial serta dari ilmu sosiologi. [5] Pendekatan ini bertujuan mengembangkan teori dan metode untuk menjelaskan perilaku dan pembuatan keputusan konsumen. Studi dilakukan melalui eksperimen dan survei untuk menguji coba teori dan mencari pemahaman tentang bagaimana seorang konsumen memproses informasi, membuat keputusan, serta pengaruh lingkungan sosial terhadap perilaku konsumen. Pendekatan ke tiga disebut sebagai sains pemasaran yang didasari pada teori dan metode dari ilmu ekonomi dan statistika.[5] Pendekatan ini dilakukan dengan mengembangkan dan menguji coba model matematika berdasarkan hierarki kebutuhan manusia menurut Abraham Maslow (Teori hierarki kebutuhan Maslow) untuk memprediksi pengaruh strategi marketing terhadap pilihan dan pola konsumsi, yang dikenal dengan sebutan moving rate analysis. Ketiga pendekatan sama-sama memiliki nilai dan tinggi dan memberikan pemahaman atas perilaku konsumen dan strategi marketing dari sudut pandang dan tingkatan analisis yang berbeda. Sebuah perusahaan dapat saja menggunakan salah satu atau seluruh pendekatan, tergantung permasalahan yang dihadapi perusahaan tersebut.[5] Roda analisis konsumen Roda analisis konsumen adalah kerangka kerja yang digunakan pemasar untuk meneliti, menganalisis, dan memahami perilaku konsumen agar dapat menciptakan strategi pemasaran yang lebih baik.[5] Roda analisis konsumen terdiri dari tiga elemen: afeksi dan kognisi, lingkungan, dan perilaku. Afeksi dan kognisi[sunting | sunting sumber] Tipe respons afektif Elemen pertama adalah afeksi dan kognisi. Afeksi merujuk pada perasaan konsumen terhadap suatu stimuliatau kejadian, misalnya apakah konsumen menyukai sebuah produk atau tidak. Kognisi mengacu pada pemikiran konsumen, misalnya apa yang dipercaya konsumen dari suatu produk. Afeksi dan kognisi berasal dari sistem yang disebut sistem afeksi dan sistem kognisi. Meskipun berbeda, namun keduanya memiliki keterkaitan yang sangat kuat dan saling memengaruhi. Manusia dapat merasakan empat tipe respons afektif: emosi, perasaan tertentu, suasana hati/mood, danevaluasi. Setiap tipe tersebut dapat berupa respons positif atau negatif. Keempat tipe afeksi ini berbeda dalam hal pengaruhnya terhadap tubuh dan intensitas perasaan yang dirasakan. Semakin kuat intensitasnya, semakin besar pengaruh perasaan itu terhadap tubuh, misalnya terjadi peningkatan tekanan darah, kecepatan pernapasan, keluarnya air mata, atau rasa sakit di perut. Bila intensitasnya lemah, maka pengaruhnya pada tubuh tidak akan terasa. Sistem kognisi terdiri dari lima proses mental, yaitu: memahami, mengevaluasi, merencanakan, memilih, dan berpikir. Proses memahami adalah proses menginterpretasi atau menentukan arti dari aspek tertentu yang terdapat dalam sebuah lingkungan. mengevaluasi berarti menentukan apakah sebuah aspek dalam lingkungan tertentu itu baik atau buruk, positif atau negatif, disukai atau tidak disukai. Merencanakan berarti menentukan bagaimana memecahkan sebuah masalah untuk mencapai suatu tujuan. Memilih berarti membandingkan alternatif solusi dari sebuah masalah dan menentukan alternatif terbaik, sedangkan berpikir adalah aktivitas kognisi yang terjadi dalam keempat proses yang disebutkan sebelumnya. Fungsi utama dari sistem kognisi adalah untuk menginterpretasi, membuat masuk akal, dan mengerti aspek tertentu dari pengalaman yang dialami konsumen. Fungsi ke dua adalah memproses interpretasi menjadi sebuah task kognitif seperti mengidentifikasi sasaran dan tujuan, mengembangkan dan mengevaluasi pilihan alternatif untuk memenuhi tujuan tersebut, memilih alternatif, dan melaksanakan alternatif itu. Besar kecilnya intensitas proses sistem kognitif berbeda-beda tergantung konsumennya, produknya, atau situasinya. Konsumen tidak selalu melakukan aktivitas kognisi secara ekstensif, dalam beberapa kasus, konsumen bahkan tidak banyak berpikir sebelum membeli sebuah produk. Proses pengambilan keputusan pembelian Sebelum dan sesudah melakukan pembelian, seorang konsumen akan melakukan sejumlah proses yang mendasari pengambilan keputusan, yakni:[6] Pengenalan masalah (problem recognition).[1] Konsumen akan membeli suatu produk sebagai solusi atas permasalahan yang dihadapinya. Tanpa adanya pengenalan masalah yang muncul, konsumen tidak dapat menentukan produk yang akan dibeli.[1] Pencarian informasi (information source).[1] Setelah memahami masalah yang ada, konsumen akan termotivasi untuk mencari informasi untuk menyelesaikan permasalahan yang ada melalui pencarian informasi.[1] Proses pencarian informasi dapat berasal dari dalam memori (internal) dan berdasarkan pengalaman orang lain (eksternal).[1] Mengevaluasi alternatif (alternative evaluation).[1] Setelah konsumen mendapat berbagai macam informasi, konsumen akan mengevaluasi alternatif yang ada untuk mengatasi permasalahan yang dihadapinya.[1] Keputusan pembelian (purchase decision).[1] Setelah konsumen mengevaluasi beberapa alternatif strategis yang ada, konsumen akan membuat keputusan pembelian.[1] Terkadang waktu yang dibutuhkan antara membuat keputusan pembelian dengan menciptakan pembelian yang aktual tidak sama dikarenakan adanya hal-hal lain yang perlu dipertimbangkan.[1] Evaluasi pasca-pembelian (post-purchase evaluation) merupakan proses evaluasi yang dilakukan konsumen tidak hanya berakhir pada tahap pembuatan keputusan pembelian.[7] Setelah membeli produk tersebut, konsumen akan melakukan evaluasi apakah produk tersebut sesuai dengan harapannya.[8]Dalam hal ini, terjadi kepuasan dan ketidakpuasan konsumen.[1] Konsumen akan puas jika produk tersebut sesuai dengan harapannya dan selanjutnya akan meningkatkan permintaan akan merek produk tersebut pada masa depan. [1] Sebaliknya, konsumen akan merasa tidak puas jika produk tersebut tidak sesuai dengan harapannya dan hal ini akan menurunkan permintaan konsumen pada masa depan.[1] c. Faktor-faktor yang memengaruhi Terdapat lima faktor internal yang relevan terhadap proses pembuatan keputusan pembelian : Motivasi (motivation) merupakan suatu dorongan yang ada dalam diri manusia untuk mencapai tujuan tertentu. Persepsi (perception) merupakan hasil pemaknaan seseorang terhadap stimulus atau kejadian yang diterimanya berdasarkan informasi danpengalamannya terhadap rangsangan tersebut. Pembentukan sikap (attitude formation) merupakan penilaian yang ada dalam diri seseorang yang mencerminkan sikap suka/tidak suka seseorang akan suatu hal. Integrasi (integration) merupakan kesatuan antara sikap dan tindakan. Integrasi merupakan respon atas sikap yang diambil. Perasaan suka akan mendorong seseorang untuk membeli dan perasaan tidak suka akan membulatkan tekad seseorang untuk tidak membeli produk tersebut. 2. Strategi Pemasaran a. Pengertian Strategi Pemasaran Strategi pemasaran merupakan hal yang sangat penting bagi perusahaan dimana strategi pemasaran merupakan suatu cara mencapai tujuan dari sebuah perusahaan. Hal ini juga didukung oleh pendapat Swastha “Strategi adalah serangkaian rancangan besar yang menggambarkan bagaimana sebuah perusahaan harus beroperasi untuk mencapai tujuannya.”[1]Sehingga dalam menjalankan usaha kecil khususnya diperlukan adanya pengembangan melalui strategi pemasarannya. Karena pada saat kondisi kritis justru usaha kecillah yang mampu memberikan pertumbuhan terhadap pendapatan masyarakat. Pemasaran menurut W. Y. Stanton pemasaran adalah sesuatu yang meliputi seluruh sistem yang berhubungan dengan tujuan untuk merencanakan dan menentukan harga sampai dengan mempromosikan dan mendistribusikan barang dan jasa yang bisa memuaskan kebutuhan pembeli aktual maupun potensial.[2] Berdasarkan definisi di atas, proses pemasaran dimulai dari menemukan apa yang diinginkan oleh konsumen. Yang akhirnya pemasaran memiliki tujuan yaitu : 1. Konsumen potensial mengetahui secara detail produk yang kita hasilkan dan perusahaan dapat menyediakan semua permintaan mereka atas produk yang dihasilkan. 2. Perusahaan dapat menjelaskan secara detail semua kegiatan yang berhubungan dengan pemasaran. Kegiatan pemasaran ini meliputi berbagai kegiatan, mulai dari penjelasan mengenai produk, desain produk, promosi produk, pengiklanan produk, komunikasi kepada konsumen, sampai pengiriman produk agar sampai ke tangan konsumen secara cepat. 3. Mengenal dan memahami konsumen sedemikian rupa sehingga produk cocok dengannya dan dapat terjual dengan sendirinya. Pada umumnya kegiatan pemasaran berkaitan dengan koordinasi beberapa kegiatan bisnis. Strategi pemasaran ini dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut : 1. Faktor mikro, yaitu perantara pemasaran, pemasok, pesaing dan masyarakat 2. Faktor makro, yaitu demografi/ekonomi, politik/hukum, teknologi/fisik dan sosial/budaya. Berikut ini adalah hal-hal yang perlu diperhatikan untuk pemasaran : Dari sudut pandang penjual : 1. Tempat yang strategis (place), 2. Produk yang bermutu (product), 3. Harga yang kompetitif (price), dan 4. Promosi yang gencar (promotion). Dari sudut pandang konsumen : 1. Kebutuhan dan keinginan konsumen (customer needs and wants), 2. Biaya konsumen (cost to the customer), 3. Kenyamanan (convenience), dan 4. Komunikasi (comunication). Dari apa yang sudah dibahas di atas ada beberapa hal yang dapat disimpulkan, bahwa pembuatan produk atau jasa yang diinginkan oleh konsumen harus menjadi fokus kegiatan operasional maupun perencanaan suatu perusahaan. Pemasaran yang berkesinambungan harus adanya koordinasi yang baik dengan berbagai departemen (tidak hanya di bagian pemasaran saja), sehingga dapat menciptakan sinergi di dalam upaya melakukan kegiatan pemasaran. 3. Hakikat Minat a. Pengertian Minat Minat (interest), adalah keadaan mental yang menghasilkan respon terarah kepada sesuatu, situasi atau obyek tertentu yang menyenangkan dan memberikan kepuasan kepadanya (statisfiers). Slameto (2010: 180) mendefinisikan, ”Minat adalah rasa lebih suka dan rasa ketertarikan pada suatu hal atau aktivitas, tanpa ada yang menyuruh”. Heru Suranto (2005: 30) mengemukakan bahwa, ”Minat dapat diartikan sebagai kecenderungan untuk memilih dan atau melakukan sesuatu hal atau obyek tertentu, diantara sejumlah obyek yang tersedia”. Minat muncul dari masing-masing individu ketika dihadapkan pada beberapa pilihan akan benda, aktifitas atau hal tertentu untuk kemudian menentukan satu sebagai pilihannya. Seseorang yang menginginkan berprestasi dalam bidang tertentu, secara pasti memiliki minat yang tinggi pada bidang tersebut. Demikian juga minat dapat menimbulkan sikap yang merupakan suatu kesiapan berbuat bila ada stimulus sesuai dengan keadaan tersebut. Timbulnya minat seseorang disebabkan oleh beberapa hal, yaitu rasa tertarik atau rasa senang, perhatian dan kebutuhan. Minat timbul karena perasaan senang serta tendensi yang dinamis untuk berperilaku atas dasar ketertarikan seseorang pada jenis-jenis kegiatan tertentu. Perasaan senang seseorang akan menimbulkan dorongan-dorongan dalam dirinya untuk segera beraktifitas. Sehubungan dengan minat terhadap salahsatu mata pelajaran, dapat disimpulkan bahwa minat merupakan sumber motivasi intrinsik bagi seseorang untuk memperoleh sesuatu yang diminatinya. b. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Minat Minat seseorang tidak timbul secara tiba-tiba. Minat tersebut ada karena pengaruh dari beberapa faktor. Faktor-faktor yang mempengaruhi minat siswa, antara lain: 1) Faktor Internal Faktor internal adalah sesuatu yang membuat siswa berminat yang datangnya dari dalam diri. Menurut Reber dalam Muhibbin Syah (2005: 151) faktor internal tersebul adalah ”pemusatan perhatian, keingintahuan, motovasi, dan kebutuhan”. 2) Faktor Eksternal Faktor eksternal adalah sesuatu yang membuat siswa berminat yang datangnya dari luar diri, seperti: dorongan dari orang tua,dorongan dari guru, rekan, tersedianya prasarana dan sarana atau fasilitas, dan keadaan lingkungan. Faktor-faktor yang menimbulkan minat pada diri seseorang terhadap sesuatu dapat digolongkan sebagai berikut: 1) Faktor kebutuhan dari dalam. Kebutuhan ini dapat berupa kebutuhan yang berhubungan dengan jasmani dan kejiwaan. 2) Faktor motif sosial. Timbulnya minat dalam diri seseorang dapat didorong oleh motif sosial yaitu kebutuhan untuk mendapatkan pengakuan, penghargaan dari lingkungan dimana ia berada. 3) Faktor emosional. Faktor yang merupakan ukuran intensitas seseorang dalam menaruh perhatian terhadap suatu kegiatan atau objek tertentu. c. Unsur-unsur Minat Seseorang dikatakan berminat terhadap sesuatu bila individu itu memiliki beberapa unsur antara lain: 1) Perhatian Seseorang dikatakan berminat apabila individu disertai adanya perhatian, yaitu kreativitas jiwa yang tinggi yang semata-mata tertuju pada suatu obyek, jadi seseorang yang berminat terhadap sesuatu obyek yang pasti perhatiannya akan memusat terhadap sesuatu obyek tersebut. 2) Kesenangan Perasaan senang terhadap sesuatu obyek baik orang atau benda akan menimbulkan minat pada diri seseorang, orang merasa tertarik kemudian pada gilirannya timbul keinginan yang dikehendaki agar obyek tersebut menjadi miliknya. Dengan demikian maka individu yang bersangkutan berusaha untuk mempertahankan obyek tersebut. 3) Kemauan Kemauan yang dimaksud adalah dorongan yang terarah pada suatu tujuan yang dikehendaki oleh akal pikiran. Dorongan ini akan melahirkan timbulnya suatu perhatian terhadap suatu obyek.Sehingga dengan demikian akan muncul minat individu yang bersangkutan. 4. Hakikat Mahasiswa a. Pengertian Mahasiswa Mahasiswa atau mahasiswi adalah panggilan untuk orang yang sedang menjalani proses belajar di perguruan tinggi. Mahasiswa selaku manusia yang dirasa sudah mendapat banyak pengetahuan secara luas serta pengalaman yang begitu melimpah diharapkan dengan pengalaman serta ilmunya mampu melakukan aktivitas atau tingkah laku yang baik. Mahasiswa mempunyai tugas memikul beban bangsa untuk membangun bersama-sama dan diharapkan mampu mengembangkan ide atau gagasan-gagasan yang cemerlang. Keberadaan sebagai mahasiswa merupakan kesempatan yang diperoleh seseorang dan menempatkan seseorang itu berada dalam kedudukan yang lebih dari pada yang lain. Para mahasiswa dapat membawa nama baik bangsa dan negara melalui prestasi akademik yang dimiliki. Jadi mahasiswa adalah orang yang belajar di perguruan tinggi yang mempunyai pengetahuan luas dan pengalaman berlimpah. Mahasiswa mempunyai sikap mental yang matang untuk siap terjun ke dalam masyarakat. 5. Bauran Pemasaran Jasa Pengertian Bauran pemasaran adalah unsur atau elemen internal penting yang membentuk program pemasaran sebuah organisasi. Bauran pemasaran merupakan salah satu konsep universal yang telah dikembangkan dalam pemasaran. (Ad. Payne,1995:31) Bauran pemasaran terdiri dari: 1. Produk adalah segala sesuatu yang dapat ditawarkan oleh individu, rumah tangga, maupun organisasi ke dalam pasar untuk diperhatikan, digunakan, dibeli, maupun dimiliki. 2. Harga adalah sejumlah nilai yang dipertukarkan untuk memperoleh suatu produk. 3. Tempat adalah menyediakan produk kepada konsumen pada tempat yang tepat, kualitas yang tepat, dan jumlah yang tepat. 4. Promosi. Promosi adalah kegiatan-kegiatan untuk mengkomunikasikan kelebihankelebihan produk dan membujuk konsumen untuk membelinya. BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survey yaitu penelitian dilakukan dengan terjun langsung ke lapangan dengan menyebar angket atau kuisioner sebagai instrumen pengumpulan data. Sedangkan tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pelaksanaan strategi pemasaran di UNIS Tangerang tahun 2014/2015, untuk mengetahui minat calon mahasiswa dalam memilih UNIS Tangerang sebagai tempat kuliah tahun 2015/2016 dan untuk mengetahui pengaruh strategi pemasaran dalam meningkatkan minat pilihan kuliah calon mahasiswa di UNIS Tangerang tahun 2015/2016. Penelitian survey adalah salah satu bentuk perubahan deskripsi, yaitu penelitian yang diarahkan untuk memberikan gejala-gejala, fakta atau kejadian secara sistematis dan akurat, mengenai sifat-sifat populasi atau daerah tertentu. Sedangkan tujuan penelitian survey adalah untuk mencari informasi Pengaruh strategi pemasaran terhadap meningkatkan minat untuk mengetahui hal-hal yang dilakukan oleh orang yang menjadi sasaran penelitian dalam memecahkan suatu masalah, sebagai bahan penyusun rencana dan pengambilan keputusan dimasa mendatang. B. Populasi dan Sampel Penelitian a. Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya, tujuan diadakan populasi yaitu agar dapat menentukan besarnya anggota sampel yang diambil dari anggota sampel dan membatasi berlakunya daerah generalisasi (Sugiyono, 2010:115). Jumlah populasi yang akan digunakan yaitu tak terhingga ±100 (sejumlah calon mahasiswa UNIS tahun 2015/2016). b. Sampel Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi yang akan dipelajari dan kesimpulmnya dapat diberlakukan pada populasi tersebut. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah teknik non probability sampling yaitu teknik sampling yang tidak memberikan peluang yang sama bagi setiap unsur populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel. Dalam penelitian kualitatif, teknik yang sering digunakan adalah sampel populis. Sampel populis adalah seluruh anggota populasi dijadikan sampel. Pengambilan populasi akan dilaksanakan pada tanggal 10 april 2015 pada minngu ke dua. C. Teknik Pengumpulan Data 1. Strategi Pemasaran (Variabel X) a. Definisi Konseptual Definisi konseptual adalah pernyataan yang mengartikan atau memberi makna suatu konsep istilah tertentu. Definisi konseptual merupakan penggambaran secara umum dan menyeluruh yang menyiratkan maksud dan konsep atau istilah tersebut bersifat konstitutif (merupakan definisi yang tersepakati oleh banyak pihak dan telah dilakukan setidaknya dikamus bahasa), formal dan mempunyai pengertian yang abstrak (Hidayat, 2009). Dengan demikian, strategi pemasaran harus dapat memberi gambaran yang jelas dan terarah tentang apa yang akan dilakukan dalam menggunakan setiap kesempatan atau peluang pada beberapa pasar sasaran. Dalam hal ini dibutuhkan bagian keberhasilan kegiatan pemasaran yang dilakukan oleh suatu lembaga, yaitu sasaran pasar yang dituju (target market), dan acuan pemasaran yang dijalankan (marketing mix) untuk sasaran pasar tersebut. b. Definisi Operasional Definisi operasional adalah variabel secara operasional berdasarkan karakteristik yang diamati ketika melakukan pengukuran secara cermat terhadap suatu objek atau fenomena dengan menggunakan parameter yang jelas (Hidayat, 2009). Untuk berhasilnya strategi pemasaran yang dijalankan, dibutuhkan 2 (dua) hal yang sangat penting dan saling berkaitan, yaitu: (1) target pasar yang dituju, (2) bauran pemasaran yang dijalankan untuk mencapai target pasar tersebut. Penentuan strategi pemasaran hendaknya didasarkan atas analisa lingkungan eksternal dan internal perusahaan. Masing-masing faktor lingkungan dapat menimbulkan adanya kesempatan atau ancaman bagi pemasaran produk suatu perusahaan, yaitu terdiri atas: keadaan pasar, persaingan, teknologi, ekonomi, sosial budaya, hukum dan peraturan, sedangkan faktor-faktor internal perusahaan menunjukkan adanya keunggulan atau kelemahan perusahaan, meliputi: keuangan, produksi, personalia, dan khususnya bidang pemasaran yang terdiri atas produk, harga, promosi, lokasi, orang, proses dan bukti fisik. Analisis tersebut merupakan penilaian apakah strategi pemasaran yang telah ditetapkan dan dijalankan sesuai dengan keadaan saat ini. Hasil penilaian tersebut digunakan sebagai dasar untuk menentukan apakah strategi yang sedang dijalankan perlu diubah, dan untuk menyusun atau menentukan strategi yang akan dijalankan pada masa yang akan datang. 2. Minat memasuki UNIS (Variabel Y) a. Definisi Konseptual (Variabel Y) Definisi konseptual adalah pernyataan yang mengartikan atau memberi makna suatu konsep istilah tertentu. Definisi konseptual merupakan penggambaran secara umum dan menyeluruh yang menyiratkan maksud dan konsep atau istilah tersebut bersifat konstitutif (merupakan definisi Yng tersepakati oleh banyak pihak dan telah dilakukan setidaknya dikamus bahasa), formal dan mempunyai pengertian yang abstrak (Hidayat, 2009). Minat dibentuk setelah diperoleh informasi tentang objek dengan didasari atas kemauan, melibatkan perasaan, dan diiringi rasa senang yang terarah pada suatu objek atau kegiatan tertentu. Minat terbentuk oleh adanya unsur-unsur rasa tertarik, perhatian, harapan, bakat, kesadaran individu, pengalaman, kepribadian, lingkungan, aktivitas, alat/fasilitas dan perasaan senang yang membuat individu ada kecenderungan untuk berhubungan lebih aktif lagi terhadap objek yang menjadi pusat perhatiannya. b. Definisi Operasional Definisi operasional adalah variabel secara operasional berdasarkan karakteristik yang diamati ketika melakukan pengukuran secara cermat terhadap suatu objek atau fenomena dengan menggunakan parameter yang jelas (Hidayat, 2009). Seseorang dikatakan berminat terhadap sesuatu bila individu itu memiliki beberapa unsur antara lain: 1) Perhatian Seseorang dikatakan berminat apabila seseorang disertai adanya perhatian, yaitu kreativitas jiwa yang tinggi yang semata-mata tertuju pada suatu objek, jadi seseorang yang berminat terhadap sesuatu objek pasti perhatiannya akan memusat terhadap sesuatu objek tersebut. 2) Kesenangan Perasaan senang terhadap sesuatu objek baik orang atau benda akan menimbulkan minat pada diri seseorang, seseorang merasa tertarik kemudian pada saatnya timbul keinginan yang dikehendaki agar objek tersebut menjadi miliknya. Dengan demikian maka individu yang bersangkutan berusaha untuk mempertahankan objek tersebut. 3) Strategi Kemauan Kemauan yang dimaksud adalah dorongan yang terarah pada suatu tujuan yang dikehendaki oleh akal pikiran. Dorongan ini akan melahirkan suatu perhatian terhadap suatu objek. Sehingga dengan demikian akan muncul minat seseorang yang bersangkutan. D. Teknik Analisi Data 1. Uji T Uji t digunakan untuk menguji hipotesis kolerasi sederhana yaitu untuk menguji hubungan masing-masing variabel independen secara persial terhadap Variable dependent dengan taraf signifikan sebesar 5 % hipotesis rumus untuk melakukan uji hipotesis sebagai berikut : t= r √ (n−2) √(1−r 2) (Sugiyono, 2010 : 257) Keterangan : t = t hitung n= Jumlah Sampel r= Korelasi Untuk mengetahui kebenaran hipotesis digunakan kriteria sebagai berikut : Ho Diterima apabila –t ( a/2 : n – k ) ≤ t hitung ≤ ( a / 2 : n – k ), artinya tidak ada hubungan antara variabel bebas terhadap variabel terikat. Ho ditolak apabila t hitung > t ( a / 2 : n – k ) atau - t hitung< - t ( a / 2 : n – k ), artinya ada hubungan antara variabel bebas terhadap variabel terikat. Kurva Hipotesis Ho Diterima Ho Ditolak 2. Ho Ditolak Uji Statistik F Uji Statistik F digunakan untuk mengetahui semua variabel Independent yang dimasukan ke dalam model regresi secara bersama-sama terhadap variabel dependent dan dapat dilakukan dengan membandingkan F hitung dengan F tabel, dimana jika F hitung> F tabel maka Ho ditolak dan Ha diterima. Dapat juga dilihat berdasarkan pada tingkat signifikan 0,05. Hasil uji coba F produktifitas < 0,05 maka Ho ditolak dan Ha diterima dan jika hasil uji F probabilitanya > 0,05, maka Ho diterima dan Ha ditolak. Dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut : 2 Fh ¿ R /k (Sugiyono, 2010 : 257) 2 ( 1−R ) /(n−k −1 ) Keterangan : Fh= F hitung R= Nilai Korelasi ganda K= Jumlah variabel Independent N= Jumlah Sampel BAB IV PERMASALAHAN DAN PEMECAHAN MASALAH BAB V KESIMPULAN DAN SARAN DAFTAR PUSTAKA Tjiptono, F dan Ph. D. Pemasaran Jasa – Prinsip, Penerapan, dan Penelitian. Yogyakarta: CV. ANDI OFFSET, 2014 Arief Fajriah, Barizah. “Analisis Pengaruh Strategi Bauran Pemasaran Terhadap Minat Siswa Dalam Memilih Madrasah Tsanawiyah Negeri Se- Kabupaten Pacitan”. Yogyakarta: UIN, 2014 Razak Maula, Muh. “Analisis Bauran Pemasaran Yang Mempengaruhi Mahasiswa Dalam Memilih PTS Jurusan Manajemen”. Makassar: Universitas Hasanudin, 2013 Kotlet Philip. Manajemen Pemasaran. Jilid 1. Edisi 12. PT. INDEKS http:// id.m.wikipedia.org/wiki/perilaku-konsumen http://pengertian-skripsi.blogspot.com/2011/02/pengertian-bauran-pemasaran.html https://www.google.co.id/? gws_rd=cr&ei=esVnVfbZN9GRuASTlIHQCA#q=pengertian+bauran+pemasaran

Judul: Tugas Perilaku Konsumen

Oleh: Wanda Yulia Utami


Ikuti kami