Jawaban Modul 1 Kb 2

Oleh Muhammad Ardhi Maulana

153,5 KB 5 tayangan 0 unduhan
 


Bagikan artikel

Transkrip Jawaban Modul 1 Kb 2

Nama : Muh. Ardhi Maulana No : 18036502710019 Kelas : A PPG SD Tahap 2 JAWABAN MODUL 1 KB 2 A. Mari membaca materi utama dan diskusi! 1. Bacalah materi utama pada Kegiatan Belajar 2 dan tuliskan hal-hal yang sulit dipahami pada tabel di bawah! 2. Diskusikanlah hal-hal yang sulit dipahami tersebut bersama rekan guru di sekolah dan tulislah hasilnya pada tabel di bawah ini! Materi yang Sulit Dipahami Hasil Diskusi Proses trial and error Usaha suatu individu untuk dapat menyeleksi cara yang dapat digunakan untuk mencari jalan keluar dari suatu permasalahan, dan menghubungkan kejadian-kejadian yang telah terjadi sebagai suatu patokan untuk dapat menemukan jalan keluar yang benar. Metode scaffolding Pembelajaran terjadi apabila anak bekerja atau belajar menangani tugas-tugas yang belum dipelajari namun tugastugas itu masih berada dalam jangkauan kemampuannya Skemata Fungsi di dalam otak yang bertujuan untuk mengatur, menafsirkan, dan menarik kembali informasi Zone of Proximal Development Perbedaan atau selisih antara kemampuan potensial dengan kemampuan aktualnya 3. Tulislah materi-materi yang penting untuk dipelajari pada materi utama! Materi-Materi Penting Teori Belajar Aliran Behaviorisme Deskripsi Materi Behaviorisme secara etimologis terdiri dari dua kata yaitu behave yang berarti berperilaku dan isme yang berarti aliran. Behaviorisme merupakan salah satu aliran yang mendeskripsikan bahwa belajar merupakan aktivitas yang dapat mengubah perilaku individu, dan perilaku tersebut Materi-Materi Penting Deskripsi Materi dapat dipelajari dan dijelaskan secara ilmiah sebagai respon terhadap stimulus yang diberikan. Aliran ini memfokuskan pada munculnya berbagai respon individu sebagai akibat berbagai stimulus yang diberikan. Hukum kesiapan (law of a. Hukum kesiapan readiness), hukum latihan (law of exercise) dan hukum akibat Hukum kesiapan ini menerangkan tentang bagaimana kesiapan siswa untuk beraktivitas dalam belajar. Menurut (law of effect) hukum ini, seorang siswa akan lebih berhasil belajarnya jika menurut Edward L. Thorndike siswa tersebut telah siap secara fisik dan psikis untuk melakukan aktivitas apapun dalam belajar. Kegiatan pendahuluan guru wajib mengondisikan siswa secara fisik dan psikis untuk mengikuti pembelajaran di kelas, menyampaikan cakupan materi yang hendak disampaikan, menyampaikan tujuan pembelajaran, dan memberikan apersepsi. Kegiatan tersebut dilaksanakan dalam rangka menyiapkan siswa untuk belajar. b. Hukum latihan Hukum latihan ini menerangkan bahwa siswa akan berhasil belajarnya apabila hubungan antara stimulus yang diberikan dengan respon siswa terjadi dan diperkuat dengan kegiatan latihan dan pengulangan. Jika pengulangan sering dilakukan maka akan memberikan dampak positif terhadap keberhasilan siswa dalam belajar. Semakin sering pengulangan dilakukan, akan semakin kuat konsep tertanam dalam ingatan siswa. Kegiatan inti guru wajib memfasilitasi aktivitas siswa dalam melakukan eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi. Khususnya pada fase elaborasi, guru harus memfasilitasi siswa dalam berlatih untuk mengembangkan materi ajar yang telah digalinya pada fase eksplorasi dan menguatkan pengetahuan yang telah didapatkannya sebagai hasil dari belajar melalui fase konfirmasi. Penguatan tersebut dapat berupa pengulangan, pengembangan dan penyempurnaan hasil kerja dengan berbagai teknik penguatan. Materi-Materi Penting Deskripsi Materi c. Hukum akibat Hukum akibat menerangkan bahwa seseorang dalam melakukan suatu tindakan akan menimbulkan pengaruh terhadap dirinya. Jika seorang siswa melakukan suatu tindakan yang dianggap benar, kemudian mendapatkan ganjaran berupa pujian dari gurunya, tentunya hal ini akan memberikan kepuasan bagi siswa tersebut, dan siswa tersebut cenderung untuk berusaha melakukan tindakan yang lebih baik lagi. Dalam pembelajaran di sekolah, pada saat siswa dapat mengerjakan tugas dengan baik, menjawab soal dengan benar atau berperilaku positif, guru selalu memberikan penghargaan kepada siswa dengan berbagai cara seperti kata-kata pujian cerdas, juara, bagus, pandai, hebat dan lainlain. Prinsip Teori Belajar Burhus a. Prinsip penguatan Frederic Skinner Penguatan merupakan suatu proses yang dapat memperbesar kesempatan supaya perilaku positif tersebut terjadi lagi dan memperkuat perilaku positif tersebut. Penguatan terdiri dari penguatan positif yang dapat memperkuat perilaku positif melalui stimulus yang menyenangkan contoh dengan memberikan pujian atau penghargaan ketika siswa dapat mengerjakan tugasnya dengan baik dan penguatan negatif yang dapat memperkuat perilaku positif dengan cara menghilangkan stimulus yang tidak menyenangkan . . b. Prinsip hukuman Berbeda dengan penguatan yang dapat memperkuat perilaku positif, hukuman merupakan suatu proses yang dapat memperbesar kesempatan supaya perilaku negatif tersebut tidak terjadi lagi dan memperlemah perilaku negatif. Terdapat dua jenis hukuman yaitu hukuman positif dan negatif. Hukuman positif dapat mengurangi perilaku negatif dengan memberikan stimulus yang tidak menyenangkan jika perilaku negatif itu terjadi. Materi-Materi Penting Deskripsi Materi c. Prinsip pembentukan Pembentukan merupakan suatu proses untuk mengajar perilaku individu yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya. d. Prinsip penghapusan Penghapusan merupakan suatu proses menarik kembali penguat dari perilaku individu. Contoh penerapan prinsip penghapusan dalam pembelajaran di sekolah adalah pada saat guru memberikan scaffolding terhadap siswa pada saat siswa menulis tegak bersambung. Pertama guru memberikan bimbingan yang maksimal, kemudian bimbingan tersebut berangsur-angsur dikurangi bahkan dihilangkan agar siswa dapat melakukannya sendiri. e. Prinsip diskriminasi Diskriminasi merupakan proses belajar bahwa suatu perilaku akan diperkuat dalam suatu situasi dan tidak berlaku dalam situasi lainnya. Contoh penerapan prinsip diskriminasi dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah ketika guru mengajar di pagi hari dengan gaya kharismatik atau tegas, kemudian pada siang hari ketika siswa mulai lelah maka guru mengajar dengan penuh humor dan permainan. f. Prinsip generalisasi Generalisasi merupakan proses bahwa suatu perilaku akan diperkuat dalam suatu situasi dan berlaku juga dalam situasi lainnya. Contoh penerapan prinsip generalisasi dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah ketika suatu hari guru mengajar dengan menerapkan metode permainan dan pada saat refleksi pembelajaran siswa memberikan testimoni positif, maka pembelajaran pada hari berikutnya guru akan menerapkan metode permainan kembali dengan harapan siswa akan termotivasi untuk belajar. Teori belajar Jeans Piaget a. Fase eksplorasi menghasilkan tiga fase pembelajaran yaitu fase Fase eksplorasi merupakan fase pembelajaran dimana siswa eksplorasi, pengenalan konsep aktif menggali pengetahuan dengan cara mengamati struktur materi pembelajaran berupa pengetahuan faktual Materi-Materi Penting dan aplikasi konsep. Deskripsi Materi (fakta) yang terdiri dari peristiwa, fenomena, simbol, dan fakta lainnya. b. Fase pengenalan konsep Fase pengenalan konsep merupakan fase dimana siswa aktif melakukan konseptualisasi dari fakta yang diamatinya sehingga pada fase ini akan terbentuk struktur materi ajar berupa pengetahuan konseptual yang terdiri dari konsep dan prinsip. c. Fase aplikasi konsep Fase aplikasi konsep merupakan fase dimana siswa mengaplikasikan atau menggunakan konsep yang telah dipelajarinya untuk mengeksplorasi gejala lain yang ada kaitannya dengan konsep yang telah dipelajari tersebut. Teori Belajar Jerome Bruner Teori Belajar Humanisme a. Tahap enaktif Tahap enaktif melibatkan tindakan siswa dalam memanipulasi objek konkret, mengamati suatu fakta berupa gejala alam, fenomena, peristiwa dan fakta lainnya secara langsung. Pada tahap ini siswa berinteraksi dengan objek konkret untuk menggali berbagai informasi tentang objek tersebut. b. Tahap ikonik Tahap ikonik melibatkan aktivitas siswa dalam mengamati gambar dari objek yang diamatinya baik gambar yang semi konkret maupun gambar yang semi abstrak. Tahap ini merupakan tahap yang menjembatani antara objek konkret pada tahap enaktif dan objek abtrak pada tahap simbolik. c. Tahap simbolik Tahap simbolik melibatkan aktivitas siswa dalam mengenal atau membuat notasi, simbol, atau lambang-lambang tanpa terikat dengan objek konkret, semi konkret atau semi abtrak. Objek tersebut telah diwakili oleh notasi, simbol atau lambang-lambang yang bersifat abstrak. Pada tahap ini dilakukan proses konseptualisasi yang menghasilkan konsep-konsep yang bersifat abstrak. Aliran Implementasi teori belajar ini dalam dunia pendidikan adalah bahwa guru sebaiknya memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengerjakan tugastugas belajar secara Materi-Materi Penting Teori Belajar Carl Rogers Teori Belajar Konstruktivisme Deskripsi Materi bebas, tanpa dipaksa, dan penuh tanggung Selanjutnya, teori ini dinamakan teori belajar bebas. jawab. Aliran 1. Tahap eksplorasi pengetahuan awal siswa Pada tahap ini siswa didorong untuk mengungkapkan pengetahuan awal tentang konsep yang akan dipelajari. Bila perlu guru memancing dengan memberikan pertanyaanpertanyaan problematis tentang fenomena yang sering ditemui sehari-hari dengan mengaitkan konsep yang akan dibahas. Siswa diberi kesempatan untuk mengkomunikasikan, mengilustrasikan pemahaman tentang konsep tersebut. 2. Tahap pemberian pengalaman langsung Pada tahap ini siswa diajak untuk menemukan konsep melalui penyelidikan, pengumpulan data, dan penginterpretasian data melalui suatu kegiatan yang telah dirancang oleh guru. Pemberian pengalaman langsung dapat berupa pengamatan, melakukan percobaan, demonstrasi, mencari informasi melalui buku atau surfing di internet secara berkelompok. Pada tahap ini dirancang agar rasa ingin tahu siswa tentang fenomena alam di sekelilingnya dapat terpenuhi secara keseluruhan. Pada tahap ini guru memberi kebebasan pada siswa untuk mengeksplorasi rasa keingintahuannya melalui pengalaman dan kegiatan belajar siswa. 3. Tahap pengaktifan interaksi sosial Pada tahap ini siswa diberi kesempatan untuk berinteraksi sosial dengan guru maupun temannya secara berkelompok untuk melakukan tanya jawab maupun diskusi hasil observasi atau temuannya dalam kegiatan pembelajaran atau pengalamannya. 4. Tahap pencapaian kepahaman Pada tahap ini guru memberikan penguatan bukan memberi informasi. Dengan demikian siswa sendiri yang membangun pemahaman baru tentang konsep yang sedang dipelajari. Bila konsepsinya/ pengetahuan awalnya benar, maka siswa menjadi tidak ragu-ragu lagi tentang konsepsinya. Bila pengetahuan awalnya salah, maka eksplorasi akan merupakan jembatan antara konsepsi siswa dengan konsep baru. Dengan demikian diharapkan konsep yang dipelajarinya akan menjadi bermakna. Materi-Materi Penting Teori Belajar Sosial Albert Bandura Deskripsi Materi 1. Tahap memperhatikan (attention) Pada tahap ini siswa harus menaruh perhatian pada detaildetail yang penting dari perilaku model. Guru harus dapat mengarahkan pengamatan siswa pada hal-hal penting yang menjadi fokus pengamatan. Guru dapat memberikan pertanyaan-pertanyaan pengarah untuk memeriksa fokus pengamatan siswa. 2. Tahap mengingat (retention) Pada tahap ini siswa harus dapat mengingat atau menyimpan semua informasi dalam memorinya. Guru harus memfasilitasi supaya model dapat memberikan pengulangan-pengulangan perilaku supaya perilaku tersebut mudah diingat oleh siswa. 3. Tahap memotivasi (motivation) Pada tahap ini siswa harus memiliki motivasi untuk menirukan model. Guru dapat mengiming-imingi hadiah atau memberikan penguatan agar siswa termotivasi untuk menirukan model. 4. Tahap mereproduksi (reproduction) Pada tahap ini siswa harus memiliki keterampilan dan koordinasi fisik yang dibutuhkan. Guru dapat melatih siswa secara berulang-ulang supaya mereka dapat melakukan perilaku sesuai dengan model yang diamatinya B. Mari membaca materi penunjang dan diskusi! 1. Bacalah materi penunjang pada Kegiatan Belajar 2 berbentuk ppt1. dan tuliskan hal-hal yang sulit dipahami dan tidak dibahas pada materi utama ke dalam tabel di bawah! 2. Diskusikanlah hal-hal yang sulit dipahami tersebut bersama rekan guru di sekolah dan tulislah hasilnya pada tabel di bawah ini! Materi yang Sulit Dipahami teori sosio-kultural Hasil Diskusi Belajar ditentukan karena adanya karsa individu artinya pengetahuan berasal dari individu. Siswa berinteraksi dengan lingkungan sosial yaitu teman sebayanya dibanding orang-orang yang lebih dewasa. 3. Tulislah materi-materi yang penting untuk dipelajari pada materi penunjang, tetapi tidak dibahas pada materi utama! Materi-Materi Penting teori sosio-kultural Deskripsi Materi Belajar ditentukan karena adanya karsa individu artinya pengetahuan berasal dari individu. Siswa berinteraksi dengan lingkungan sosial yaitu teman sebayanya dibanding orang-orang yang lebih dewasa. C. Mari membaca literatur lainnya dan diskusi! 1. Bacalah berbagai literatur lainnya tentang teori-teori belajar yang relevan untuk pembelajaran di SD dan implementasinya dan tuliskan hal-hal yang sulit dipahami dan tidak dibahas pada materi utama dan penunjang ke dalam tabel di bawah!! 2. Diskusikanlah hal-hal yang sulit dipahami tersebut bersama rekan guru di sekolah dan tulislah hasilnya pada tabel di bawah ini! Materi yang Sulit Dipahami Hasil Diskusi Piaget membagi empat tahap tingkat perkembangan kognitif individu menurut umur rata-rata yaitu: 1.Tahap sensorimotor (umur 0 - 2 tahun) : Tahap Sensori Motor (0-2 tahun) b. Mencari rangsangan melalui sinar lampu dan suara. Tahap Pre tahun) Operasional a. Melihat dirinya sendiri sebagai makhluk yang berbeda dengan objek di sekitarnya. (2-7 c.Suka memperhatikan sesuatu lebih lama. d. Mendefinisikan sesuatu dengan memanipulasinya. Tahap Operasi Konkret (7-11 e. Memperhatikan objek sebagai hal yang tetap, lalu ingin tahun) merubah tempatnya. Tahap Operasi Formal (11 tahun ke atas) 2.Tahap preoperasional (umur 2 - 7/8 tahun) : a. ada penggunaan symbol atau bahasa tanda, dan mulai berkembangnya konsep-konsep intuitif. Tahap ini dibagi menjadi dua, yaitu preoperasional dan intuitif. Anak telah mampu menggunakan bahasa dalam mengembangkan konsep nya, walaupun masih sangat sederhana. Maka sering terjadi kesalahan dalam memahami objek. Karakteristik tahap ini adalah: a. Self counter nya sangat menonjol. b. Dapat mengklasifikasikan objek pada tingkat dasar secara tunggal dan mencolok. c. Mampu mengumpulkan barang-barang menurut kriteria, termasuk kriteria yang benar. d. Dapat menyusun benda-benda secara berderet, tetapi tidak dapat menjelaskan perbedaan antara deretan. Tahap intuitif (umur 4 - 7 atau 8 tahun), anak telah dapat memperoleh pengetahuan berdasarkan pada kesan yang Materi yang Sulit Dipahami Hasil Diskusi agak abstraks. Dalam menarik kesimpulan sering tidak diungkapkan dengan kata-kata. Oleh sebab itu, pada usia ini, anak telah dapat mengungkapkan isi hatinya secara simbolik terutama bagi mereka yang memiliki pengalaman yang luas. Karakteristik tahap ini adalah : a.Anak dapat membentuk kelas-kelas atau kategori objek, tetapi kurang disadarinya. b.Anak mulai mengetahui hubungan secara logis terhadap hal-hal yang lebih kompleks. c.Anak dapat melakukan sesuatu terhadap sejumlah ide. d.Anak mampu memperoleh prinsip-prinsip secara benar. Dia mengerti terhadap sejumlah objek yang teratur dan cara mengelompokkannya. Anak kekekalan masa pada usia 5 tahun, kekekalan berat pada usia 6 tahun, dan kekekalan volume pada usia 7 tahun. Anak memahami bahwa jumlah objek adalah tetap sama meskipun objek itu dikelompokkan dengan cara yang berbeda. 3.Tahap operasional konkret (umur 7 atau 8-11 atau 12 tahun) Ciri pokok perkembangan pada tahap ini adalah anak sudah mulai menggunakan aturan-aturan yang jelas dan logis, dan ditandai adanya reversible dan kekekalan. Anak telah memiliki kecakapan berpikir logis, akan tetapi hanya dengan benda-benda yang bersifat konkret. Operation adalah suatu tipe tindakan untuk memanipulasi objek atau gambaran yang ada di dalam dirinya. Karenanya kegiatan ini memerlukan proses transformasi informasi ke dalam dirinya sehingga tindakannya lebih efektif. Anak sudah tidak perlu coba-coba dan membuat kesalahan, karena anak sudah dapat berpikir dengan menggunakan model "kemungkinan" dalam melakukan kegiatan tertentu. Ia dapat menggunakan hasil yang telah dicapai sebelumnya. Anak mampu menangani sistem klasifikasi. Namun sungguhpun anak telah dapat melakukan pengklasifikasian, pengelompokan dan pengaturan masalah (ordering problems) ia tidak sepenuhnya menyadari adanya prinsip-prinsip yang terkandung di dalamnya. Namun taraf Materi yang Sulit Dipahami Hasil Diskusi berpikirnya sudah dapat dikatakan maju. Anak sudah tidak memusatkan diri pada karakteristik perseptual pasif. Untuk menghindari keterbatasan berpikir anak perlu diberi gambaran konkret, sehingga ia mampu menelaah persoalan. Sungguhpun demikian anak usia 7-12 tahun masih memiliki masalah mengenai berpikir abstrak. 4.Tahap operasional formal (umur 11/12-18 tahun) : Ciri pokok perkembangan pada tahap ini adalah anak sudah mampu berpikir abstrak dan logis dengan menggunakan pola berpikir "kemungkinan". Model berpikir ilmiah dengan tipe hipothetico-dedutive dan inductive sudah mulai dimiliki anak, dengan kemampuan menarik kesimpulan, menafsirkan dan mengembangkan hipotesa. Pada tahap ini kondisi berpikir anak sudah dapat : a. Bekerja secara efektif dan sistematis. b. Menganalisis secara kombinasi. Dengan demikian telah diberikan dua kemungkinan penyebabnya, C1 dan C2 menghasilkan R, anak dapat merumuskan beberapa kemungkinan. c.Berpikir secara proporsional, yakni menentukan macammacam proporsional tentang C1, C2 dan R misalnya. d.Menarik generalisasi secara mendasar pada satu macam isi. Pada tahap ini mula-mula Piaget percaya bahwa sebagian remaja mencapai formal operations paling lambat pada usia 15 tahun. Tetapi berdasarkan penelitian maupun studi selanjutnya menemukan bahwa banyak siswa bahkan mahasiswa walaupun usianya telah melampaui, belum dapat melakukan formal operation. 3. Tulislah materi-materi yang penting untuk dipelajari yang terdapat pada literatur yang telah dibaca, tetapi tidak dibahas pada materi utama dan penunjang! Materi-Materi Penting Deskripsi Materi Piaget membagi empat tahap 1.Tahap sensorimotor (umur 0 - 2 tahun) : tingkat perkembangan kognitif individu menurut umur rata- a. Melihat dirinya sendiri sebagai makhluk yang berbeda dengan objek di sekitarnya. rata yaitu: Tahap Sensori tahun) Motor (0-2 b. Mencari rangsangan melalui sinar lampu dan suara. c.Suka memperhatikan sesuatu lebih lama. Tahap Pre Operasional (2-7 d. Mendefinisikan sesuatu dengan memanipulasinya. tahun) e. Memperhatikan objek sebagai hal yang tetap, lalu ingin Tahap Operasi Konkret (7-11 merubah tempatnya. tahun) 2.Tahap preoperasional (umur 2 - 7/8 tahun) : Tahap Operasi Formal (11 tahun ke atas) a. ada penggunaan symbol atau bahasa tanda, dan mulai berkembangnya konsep-konsep intuitif. Tahap ini dibagi menjadi dua, yaitu preoperasional dan intuitif. Anak telah mampu menggunakan bahasa dalam mengembangkan konsep nya, walaupun masih sangat sederhana. Maka sering terjadi kesalahan dalam memahami objek. Karakteristik tahap ini adalah: a. Self counter nya sangat menonjol. b. Dapat mengklasifikasikan objek pada tingkat dasar secara tunggal dan mencolok. c. Mampu mengumpulkan barang-barang menurut kriteria, termasuk kriteria yang benar. d. Dapat menyusun benda-benda secara berderet, tetapi tidak dapat menjelaskan perbedaan antara deretan. Tahap intuitif (umur 4 - 7 atau 8 tahun), anak telah dapat memperoleh pengetahuan berdasarkan pada kesan yang agak abstraks. Dalam menarik kesimpulan sering tidak diungkapkan dengan kata-kata. Oleh sebab itu, pada usia ini, anak telah dapat mengungkapkan isi hatinya secara simbolik terutama bagi mereka yang memiliki pengalaman Materi-Materi Penting Deskripsi Materi yang luas. Karakteristik tahap ini adalah : a.Anak dapat membentuk kelas-kelas atau kategori objek, tetapi kurang disadarinya. b.Anak mulai mengetahui hubungan secara logis terhadap hal-hal yang lebih kompleks. c.Anak dapat melakukan sesuatu terhadap sejumlah ide. d.Anak mampu memperoleh prinsip-prinsip secara benar. Dia mengerti terhadap sejumlah objek yang teratur dan cara mengelompokkannya. Anak kekekalan masa pada usia 5 tahun, kekekalan berat pada usia 6 tahun, dan kekekalan volume pada usia 7 tahun. Anak memahami bahwa jumlah objek adalah tetap sama meskipun objek itu dikelompokkan dengan cara yang berbeda. 3.Tahap operasional konkret (umur 7 atau 8-11 atau 12 tahun) Ciri pokok perkembangan pada tahap ini adalah anak sudah mulai menggunakan aturan-aturan yang jelas dan logis, dan ditandai adanya reversible dan kekekalan. Anak telah memiliki kecakapan berpikir logis, akan tetapi hanya dengan benda-benda yang bersifat konkret. Operation adalah suatu tipe tindakan untuk memanipulasi objek atau gambaran yang ada di dalam dirinya. Karenanya kegiatan ini memerlukan proses transformasi informasi ke dalam dirinya sehingga tindakannya lebih efektif. Anak sudah tidak perlu coba-coba dan membuat kesalahan, karena anak sudah dapat berpikir dengan menggunakan model "kemungkinan" dalam melakukan kegiatan tertentu. Ia dapat menggunakan hasil yang telah dicapai sebelumnya. Anak mampu menangani sistem klasifikasi. Namun sungguhpun anak telah dapat melakukan pengklasifikasian, pengelompokan dan pengaturan masalah (ordering problems) ia tidak sepenuhnya menyadari adanya prinsip-prinsip yang terkandung di dalamnya. Namun taraf berpikirnya sudah dapat dikatakan maju. Anak sudah tidak memusatkan diri pada karakteristik perseptual pasif. Untuk menghindari keterbatasan berpikir anak perlu diberi gambaran konkret, sehingga ia mampu menelaah persoalan. Materi-Materi Penting Deskripsi Materi Sungguhpun demikian anak usia 7-12 tahun masih memiliki masalah mengenai berpikir abstrak. 4.Tahap operasional formal (umur 11/12-18 tahun) : Ciri pokok perkembangan pada tahap ini adalah anak sudah mampu berpikir abstrak dan logis dengan menggunakan pola berpikir "kemungkinan". Model berpikir ilmiah dengan tipe hipothetico-dedutive dan inductive sudah mulai dimiliki anak, dengan kemampuan menarik kesimpulan, menafsirkan dan mengembangkan hipotesa. Pada tahap ini kondisi berpikir anak sudah dapat : a. Bekerja secara efektif dan sistematis. b. Menganalisis secara kombinasi. Dengan demikian telah diberikan dua kemungkinan penyebabnya, C1 dan C2 menghasilkan R, anak dapat merumuskan beberapa kemungkinan. c.Berpikir secara proporsional, yakni menentukan macammacam proporsional tentang C1, C2 dan R misalnya. d.Menarik generalisasi secara mendasar pada satu macam isi. Pada tahap ini mula-mula Piaget percaya bahwa sebagian remaja mencapai formal operations paling lambat pada usia 15 tahun. Tetapi berdasarkan penelitian maupun studi selanjutnya menemukan bahwa banyak siswa bahkan mahasiswa walaupun usianya telah melampaui, belum dapat melakukan formal operation. D. Mari mengamati video pembelajaran! Amati video pembelajaran video 1. lalu tulislah hasil pengamatan Anda pada tabel di bawah ini! Teori Belajar yang Relevan Teori Belajar Behavioristik Aktivitas Guru dan Siswa  Edward L. Thorndike   Teori Belajar Behavioristik Frederic Skinner Teori Belajar Kognitivisme Lev Vygotsky Guru menyiapkan peserta didik pada waktu mengawali kegiatan pelajaran, agar siswa secara fisik dan psikis untuk melakukan aktivitas apapun dalam belajar. Guru juga mengajukan pertanyaan tentang materi yang akan dipelajari (hukum kesiapan). Guru juga menerangkan bahwa siswa akan berhasil belajarnya apabila hubungan antara stimulus yang diberikan dengan respon siswa dengan kegiatan latihan (hukum latihan) Guru mengajak siswa bekerja sama dalam kegiatan tarik tambang  Guru mengajak siswa mengikuti kegiatan tarik tambang untuk melatih sikap sportif, kerja sama dan diskusi menyusun strategi (operant conditioning/ pengondisian yang disadari).  Guru memberi penguatan positif terhadap kegiatan kerja sama siswa. Guru menerapkan aktivitas pembelajaran kooperatif, diantaranya:       Menyampaikan tujuan dan perlengkapan pembelajaran Menyampaikan informasi Mengorganisasikan siswa ke dalam kelompokkelompok belajar Membantu siswa belajar dan bekerja dalam kelompok Memberikan evaluasi dan umpan balik Memberikan penghargaan atas kerja kelompok E. Mari membuat laporan! Buatlah laporan hasil bacaan, hasil diskusi, dan hasil pengamatan video dengan struktur pokok sebagai berikut: 1. Hasil bacaan tentang teori-teori belajar yang relevan untuk pembelajaran di SD dan implementasinya 2. Hasil diskusi tentang teori-teori belajar yang relevan untuk pembelajaran di SD dan implementasinya! 3. Hasil pengamatan video tentang teori-teori belajar yang relevan untuk pembelajaran di SD dan implementasinya 4. LAPORAN TEORI-TEORI BELAJAR TEORI-TEORI BELAJAR YANG RELEVAN UNTUK PEMBELAJARAN DI SD DAN IMPLEMENTASINYA Pembelajaran yang efektif dapat dicapai apabila guru menguasai berbagai teori belajar sebagai landasan dalam mengimplementasikan pembelajarannya. Teori belajar merupakan hasil pemikiran para ahli pendidikan berupa deskripsi temuan tentang bagaimana individu belajar. Terdapat beberapa aliran teori belajar diantaranya aliran Behaviorisme, Kognitivisme, Humanisme dan Konstruktivisme. Persepsi awal yang harus dimiliki oleh seorang guru ketika memilih salah satu aliran untuk diimplementasikan dalam pembelajaran adalah bahwa tidak ada satupun aliran yang paling baik. Implementasi keempat aliran teori belajar tersebut sangat bergantung pada karakteristik siswa, materi pembelajaran dan lingkungan belajarnya. A. Teori Belajar Aliran Behaviorisme Behaviorisme secara etimologis terdiri dari dua kata yaitu behave yang berarti berperilaku dan isme yang berarti aliran. Dengan demikian, behaviorisme merupakan salah satu aliran yang mendeskripsikan bahwa belajar merupakan aktivitas yang dapat mengubah perilaku individu, dan perilaku tersebut dapat dipelajari dan dijelaskan secara ilmiah sebagai respon terhadap stimulus yang diberikan. Aliran ini memfokuskan pada munculnya berbagai respon individu sebagai akibat berbagai stimulus yang diberikan. Tokoh-tokoh yang menekuni dan memberikan pengaruh yang kuat terhadap aliran ini adalah Edward L. Thorndike, B.F. Skinner, Gagne, Baruda, Ivan Pavlov, John B. Watson dan David Ausubel. Berikut merupakan deskripsi teori belajar menurut para tokoh di atas beserta implementasinya dalam pembelajaran di sekolah dasar. 1. Teori Belajar Edward L. Thorndike Edward L. Thorndike merupakan pakar psikologi yaang tidak setuju dengan pernyataan bahwa hewan memecahkan masalah dengan nalurinya. Pernyataannya tersebut dituangkan dalam bukunya yang berjudul Animal Intelligence setelah Ia melakukan eksperimen terhadap beberapa hewan diantaranya anjing, ikan, kera, kucing dan ayam untuk membuktikan bahwa hewan-hewan tersebut juga memiliki kecerdasan. Gagasannya tersebut menginisiasi munculnya teori koneksionisme yang mendeskripsikan tentang keterkaitan antara stimulus tertentu dengan respon berupa perilaku yang disadari (Operant Conditioning). Terkait pembelajaran, menurut Edward L. Thorndike, belajar merupakan proses pembentukan hubungan antara stimulus dan respon. Belajar akan lebih berhasil bila respon siswa terhadap suatu stimulus segera diikuti dengan rasa senang atau kepuasan. Rasa senang atau kepuasan pada diri siswa bisa timbul sebagai akibat siswa mendapat pujian atau ganjaran dari gurunya. Selanjutnya Thorndike menamakan kondisi tersebut sebagai hukum efek (Law of Effect). Hasil penelitiannya menghasilkan beberapa dalil atau hukum yang melandasi pembelajaran di sekolah dasar yaitu hukum kesiapan (law of readiness), hukum latihan (law of exercise) dan hukum akibat (law of effect). a. Hukum kesiapan Hukum kesiapan ini menerangkan tentang bagaimana kesiapan siswa untuk beraktivitas dalam belajar. Menurut hukum ini, seorang siswa akan lebih berhasil belajarnya jika siswa tersebut telah siap secara fisik dan psikis untuk melakukan aktivitas apapun dalam belajar. b. Hukum latihan Hukum latihan ini menerangkan bahwa siswa akan berhasil belajarnya apabila hubungan antara stimulus yang diberikan dengan respon siswa terjadi dan diperkuat dengan kegiatan latihan dan pengulangan. Jika pengulangan sering dilakukan maka akan memberikan dampak positif terhadap keberhasilan siswa dalam belajar. Semakin sering pengulangan dilakukan, akan semakin kuat konsep tertanam dalam ingatan siswa. Tentunya pengulangan yang dimaksud adalah pengulangan dengan frekuensi teratur dan disajikan dengan cara yang menarik. c. Hukum akibat Hukum akibat menerangkan bahwa seseorang dalam melakukan suatu tindakan akan menimbulkan pengaruh terhadap dirinya. Jika seorang siswa melakukan suatu tindakan yang dianggap benar, kemudian mendapatkan ganjaran berupa pujian dari gurunya, tentunya hal ini akan memberikan kepuasan bagi siswa tersebut, dan siswa tersebut cenderung untuk berusaha melakukan tindakan yang lebih baik lagi. Implementasi teori belajar menurut Edward L. Thorndike dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah berupa model pembelajaran dengan sintaks yang berlandaskan pada pemikiran Edward L. Thorndike berdasarkan ketiga hukum di atas yang terdiri dari fase kesiapan, latihan dan pemberian ganjaran atau penghargaan. 1) Fase kesiapan 2) Fase latihan 3) Fase pemberian ganjaran atau penghargaan 2. Teori Belajar Burhus Frederic Skinner Burhus Frederic Skinner adalah seorang pakar psikologi lulusan Universitas Harvard Amerika Serikat dan mengabdikan diri untuk menjadi dosen pada almamaternya. Penelitiannya secara berkelanjutan terhadap belajar dan perilaku selama bertahun-tahun menghasilkan teori belajar yang dikenal dengan Operant Conditioning (pengondisian yang disadari). Menurutnya, ganjaran dan penguatan dalam proses pembelajaran mempunyai peranan yang sangat penting bagi siswa. Ganjaran merupakan respon yang sifatnya menggembirakan siswa misalnya tepuk tangan apabila siswa mampu menjawab pertanyaan dari gurunya. Sedangkan penguatan merupakan sesuatu yang mengakibatkan meningkatnya kemungkinan suatu respon misalnya memberikan hadiah pensil bagi siswa yang mampu menjawab pertanyaan dari gurunya. Menurutnya, hasil percobaan tersebut membuktikan bahwa perubahan pola pemberian makanan mempengaruhi kecepatan dan pola perilaku hewan. Hasil penelitiannya menghasilkan beberapa prinsip yang melandasi pembelajaran di sekolah yaitu prinsip penguatan (reinforcement), prinsip hukuman (punishment), prinsip pembentukan (shaping), prinsip penghapusan (extinction), prinsip diskriminasi (discrimination), dan prinsip generalisasi (generalization). a. Prinsip penguatan Penguatan merupakan suatu proses yang dapat memperbesar kesempatan supaya perilaku positif tersebut terjadi lagi dan memperkuat perilaku positif tersebut. Penguatan terdiri dari penguatan positif yang dapat memperkuat perilaku positif melalui stimulus yang menyenangkan contoh dengan memberikan pujian atau penghargaan ketika siswa dapat mengerjakan tugasnya dengan baik dan penguatan negatif yang dapat memperkuat perilaku positif dengan cara menghilangkan stimulus yang tidak menyenangkan misalnya saja dengan melarang siswa melakukan perbuatan yang tidak sesuai dengan kontrak belajar yang telah disepakati bersama atau memberikan bantuan terhadap siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar. b. Prinsip hukuman Berbeda dengan penguatan yang dapat memperkuat perilaku positif, hukuman merupakan suatu proses yang dapat memperbesar kesempatan supaya perilaku negatif tersebut tidak terjadi lagi dan memperlemah perilaku negatif. Terdapat dua jenis hukuman yaitu hukuman positif dan negatif. Hukuman positif dapat mengurangi perilaku negatif dengan memberikan stimulus yang tidak menyenangkan jika perilaku negatif itu terjadi. Contoh hukuman positif dari guru adalah menghukum siswa yang melanggar tata tertib kelas untuk berdiri di depan kelas dengan mengangkat salah satu kakinya supaya siswa pelaku jera. Hukuman negatif dapat mengurangi perilaku negatif dengan menghilangkan stimulus yang menyenangkan jika perilaku negatif itu terjadi. Contoh hukuman negatif dari guru adalah menghukum siswa yang melanggar aturan permainan dalam pembelajaran di kelas dengan cara tidak mengikutsertakan siswa pelaku dalam permainan kelas berikutnya. c. Prinsip pembentukan Pembentukan merupakan suatu proses untuk mengajar perilaku individu yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya. Contoh penerapan prinsip pembentukan dalam pembelajaran menulis permulaan pada siswa baru kelas 1 SD adalah pada saat siswa mulai menulis tegak bersambung, guru memfasilitasinya dengan buku siswa yang di dalamnya terdapat titik-titik yang membentuk huruf tegak bersambung untuk dilengkapi siswa, selanjutnya pada pembelajaran berikutnya siswa mulai menulis tegak bersambung dibantu oleh guru dengan cara memegangi pensil siswa untuk diarahkan, berikutnya siswa menulis tegak bersambung secara mandiri. d. Prinsip penghapusan Penghapusan merupakan suatu proses menarik kembali penguat dari perilaku individu. Contoh penerapan prinsip penghapusan dalam pembelajaran di sekolah adalah pada saat guru memberikan scaffolding terhadap siswa pada saat siswa menulis tegak bersambung. Pertama guru memberikan bimbingan yang maksimal, kemudian bimbingan tersebut berangsur-angsur dikurangi bahkan dihilangkan agar siswa dapat melakukannya sendiri. e. Prinsip diskriminasi Diskriminasi merupakan proses belajar bahwa suatu perilaku akan diperkuat dalam suatu situasi dan tidak berlaku dalam situasi lainnya. Contoh penerapan prinsip diskriminasi dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah ketika guru mengajar di pagi hari dengan gaya kharismatik atau tegas, kemudian pada siang hari ketika siswa mulai lelah maka guru mengajar dengan penuh humor dan permainan. f. Prinsip generalisasi Generalisasi merupakan proses bahwa suatu perilaku akan diperkuat dalam suatu situasi dan berlaku juga dalam situasi lainnya. Contoh penerapan prinsip generalisasi dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah ketika suatu hari guru mengajar dengan menerapkan metode permainan dan pada saat refleksi pembelajaran siswa memberikan testimoni positif, maka pembelajaran pada hari berikutnya guru akan menerapkan metode permainan kembali dengan harapan siswa akan termotivasi untuk belajar. Implementasi teori belajar menurut Burhus Frederic Skinner dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah berupa model pembelajaran dengan sintaks yang berlandaskan pada pemikiran Skinner berdasarkan keenam prinsip di atas yang terdiri dari fase pembentukan, fase penguatan dan hukuman, fase penghapusan, dan fase generalisasi dan diskriminasi. 3. Teori Belajar Ivan Petrovich Pavlov Ivan Petrovich Pavlov adalah seorang Rusia yang menemukan teori belajar pengondisian klasik (Clasical Conditioning) sebelum ditemukan teori pengondisian yang lebih maju seperti teori Operant Conditioning dari Skinner. Perbedaan antara teori Pavlov dan Skinner adalah pada bentuk pengondisiannya, teori belajar Pavlov dengan clasical conditioning lebih menekankan bentuk pengondisian secara refleks atau ditemukan secara kebetulan dari percobaannya, sedangkan teori belajar Skinner dengan operant conditioning lebih menekankan bentuk pengondisian secara disadari melalui percobaan yang dilakukannya. Hasil penelitiannya menghasilkan proses belajar yang terdiri dari empat fase yaitu fase akuisisi (acquisition), fase eliminasi (extinction), fase generalisasi (generalization), dan fase diskriminasi (discrimination). a. Fase akuisisi Fase akuisisi merupakan fase belajar awal dari pengondisian respon yang menggunakan stimulus kondisi selain stimulus utama dengan memperhatikan urutan stimulus tersebut dan selang waktu antara stimulus kondisi dan stimulus utama. Stimulus utama pada kegiatan pembelajaran tersebut adalah pemberian pertanyaan dari guru, sedangkan stimulus kondisinya adalah iming-iming hadiah dari guru. membaca buku dengan aktif dan tekun supaya dapat menjawab pertanyaan dari guru dengan selalu tepat merupakan respon kondisi. b. Fase eliminasi Fase eliminasi merupakan fase belajar yang secara berangsur-angsur mengurangi bahkan menghilangkan stimulus kondisi sehingga yang tersisa adalah stimulus utama supaya respon tetap terjadi meskipun tanpa stimulus kondisi. Contoh implementasi fase eliminasi dalam pembelajaran di sekolah adalah ketika setelah beberapa kali pembelajaran guru mengiming-imingi hadiah jika siswa dapat menjawab pertanyaan dari guru dengan tepat, kemudian pertemuan berikutnya siswa tidak diiming-imingi hadiah tetapi langsung diberikan tugas oleh guru. Karena motivasi belajar mulai tumbuh meskipun tidak diiming-imingi hadiah, siswa tetap membaca buku dengan aktif dan tekun supaya dapat menjawab pertanyaan dari guru dengan tepat. c. Fase generalisasi Fase generalisasi pada teori belajar Pavlov hampir sama dengan prinsip generalisasi pada teori belajar Skinner. Generalisasi merupakan proses bahwa suatu perilaku akan diperkuat dalam suatu situasi dan berlaku juga dalam situasi lainnya. Contoh penerapan prinsip generalisasi dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah ketika suatu hari semua siswa aktif dan tekun membaca buku karena diiming-imingi hadiah kalau mereka dapat menjawab pertanyaan dari guru dengan tepat. Pada pertemuan berikutnya, supaya semua siswa aktif dan bersungguh-sungguh mengerjakan pekerjaan rumahnya maka guru mengiming-imingi hadiah bagi siswa yang mengerjakan pekerjaan rumahnya dengan bersungguh-sungguh. d. Fase diskriminasi Fase diskriminasi pada teori belajar Pavlov hamir sama dengan prinsip diskriminasi pada teori belajar Skinner. Diskriminasi merupakan proses belajar bahwa suatu perilaku akan diperkuat dalam suatu situasi dan tidak berlaku dalam situasi lainnya. Contoh penerapan prinsip diskriminasi dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah ketika guru mengiming-imingi hadiah pensil kalau siswa dapat menjawab pertanyaannya dengan tepat. Pada pembelajaran awal, siswa yang tidak memiliki pensil masih termotivasi untuk membaca buku dengan tekun supaya dapat menjawab pertanyaan dari guru dengan tepat dan mendapatkan hadiah pensil, tetapi pada pembelajaran berikutnya setelah siswa memiliki pensil maka siswa tidak termotivasi lagi untuk membaca buku dengan tekun. Perubahan situasi pembelajaran terjadi dari situasi dimana siswa tidak memiliki pensil menjadi situasi pembelajaran dimana siswa telah memiliki pensil. Implementasi teori belajar menurut Ivan Petrovich Pavlov dalam pembelajaran di sekolah dasar adalah berupa model pembelajaran dengan sintaks yang berlandaskan pada pemikiran Pavlov yang terdiri dari fase akuisisi, fase eliminasi, fase generalisasi, dan fase diskriminasi. 4. Teori Belajar John Watson John Watson merupakan pakar psikologi berkebangsaan Amerika Serikat yang banyak meneliti perilaku berbagai jenis hewan dan membandingkan perilaku adaptasi berbagai jenis hewan terhadap lingkungannya. Oleh sebab itu, John Watson dijuluki sebagai pakar teori belajar StimulusRespons (S-R). Subjek penelitian John Watson adalah seorang balita bernama Albert yang pada awal eksperimennya tidak takut terhadap tikus. Pada percobaannya, ketika balita tersebut memegang tikus, Watson mengeluarkan suara keras dengan tiba-tiba yang menyebabkan balita tersebut menangis karena kaget dan takut. Akhirnya, balita tersebut menjadi takut dengan tikus meskipun tidak ada suara keras sekalipun. John Watson menyimpulkan bahwa stimulus khusus tertentu dapat dihadirkan untuk mengeliminasi stimulus kondisi yang menyebabkan respon kondisi tertentu berubah. Stimulus khusus tersebut mengasimilasi sebagian besar atau seluruh fungsi dari refleks. Seperti halnya Skinner, hasil penelitiannya menghasilkan proses belajar yang terdiri dari empat fase yaitu fase akuisisi (acquisition), fase eliminasi (extinction), fase generalisasi (generalization), dan fase diskriminasi (discrimination). Perbedaannya adalah pada fase eliminasi, John Watson menghadirkan stimulus khusus tertentu untuk mengeliminasi stimulus kondisi dalam rangka mengubah respon kondisi semula. Contoh implementasi teori belajar Watson dalam pembelajaran di sekolah adalah ketika guru bertanya pada salah satu siswa, kemudian siswa tersebut selalu tidak berani mengemukakan pendapat atau jawabannya. Kemudian guru menggunakan strategi undian menggunakan kartu nama siswa yang dikocok dengan kesepakatan bahwa yang namanya muncul harus menjawab pertanyaan dari guru. Guru dengan sengaja telah menuliskan nama siswa yang tidak memiliki keberanian menyampaikan pendapatnya tersebut pada banyak kartu supaya kesempatan untuk mendapat giliran menjawabnya besar. Ketika kartu nama siswa tersebut muncul, maka siswa tersebut terpaksa untuk menyampaikan jawaban dari pertanyaan guru, sehingga pada pertemuan berikutnya siswa tersebut menjadi berani menyampaikan pendapatanya. Stimulus kondisi dari ilustrasi di atas adalah pemberian pertanyaan dari guru, respon kondisi semula adalah siswa tidak berani mengemukakan pendapatnya, stimulus khusus dari ilustrasi di atas berupa giliran seketika hasil undian untuk menjawab pertanyaan dari guru, respon kondisi akhir setelah stimulus khusus diterapkan berupa keberanian siswa dalam menyampaikan pendapat atau jawaban atas pertanyaan guru. 5. Teori Belajar Robert M. Gagne Gagne mengemukakan bahwa dalam belajar terdapat dua hal yang dapat diperoleh siswa, yaitu; objek langsung dan objek tidak langsung. Objek langsung adalah fakta, keterampilan, konsep dan aturan, sedangkan objek tidak langsung antara lain ialah kemampuan menyelidiki dan memecahkan masalah, belajar mandiri, bersikap positif, dan tahu bagaimana semestinya belajar. Belajar merupakan kegiatan yang kompleks yang dapat menghasilkan sejumlah kemampuan berupa keterampilan, pengetahuan, sikap dan nilai sebagai akibat dari stimulus yang berasal dari lingkungan dan proses kognitif yang dilakukan oleh pebelajar. Menurutnya, kegiatan belajar meliputi tiga tahapan yaitu tahap persiapan, tahap pemerolehan dan unjuk kinerja, serta tahap pengulangan dan evaluasi. Ketiga tahapan tersebut dapat diurai menjadi sintaks yang spesifik sebagai berikut: a. Tahap persiapan 1) Guru mengarahkan perhatian melalui kegiatan mengkondisikan siswa secara fisik dan psikis contoh dengan menayangkan masalah yang tidak terstruktur (ill-structured problem) 2) Guru menyampaikan tujuan pembelajaran 3) Guru memberikan apersepsi dengan merangsang siswa untuk mengingat kembali materi pembelajaran sebelumnya b. Tahap pemerolehan dan unjuk kinerja 1) Guru menugaskan siswa untuk mengerjakan tugas 2) Guru membimbing siswa dalam mengerjakan tugas 3) Setiap siswa mempresentasikan hasil kerjanya 4) Guru memberikan penguatan terhadap hasil kerja siswa c. Tahap pengulangan dan evaluasi 1) Guru memberikan penilaian terhadap proses dan hasil kerja siswa 2) Guru memberikan penguatan terhadap materi yang dipelajari siswa melalui tanya jawab (pengulangan) 3) Guru menyampaikan materi yang akan dipelajari pada pertemuan berikutnya B. Teori Belajar Aliran Kognitivisme Aliran kognitivisme muncul sebagai kritik terhadap aliran behaviorisme yang lebih memfokuskan pada stimulus dan respon serta perubahan perilaku individu. Aliran ini menganggap bahwa penyimpanan dan pemrosesan informasi sangat penting dalam proses belajar yang melibatkan proses mental yang kompleks, termasuk memori, perhatian, bahasa, pembentukan konsep dan pemecahan masalah. Tokoh dari aliran kognitivisme ini terdiri dari Jeans Piaget, Edward C. Tollman, Jerome Bruner, Lev Vygotsky, dan Noam Chomsky. 1. Teori Belajar Jeans Piaget Jeans Piaget merupakan pakar psikologi dari Universitas Jenewa, Swiss. Piaget berpendapat bahwa pengetahuan dibentuk oleh individu melalui interaksi terus menerus dengan lingkungan melalui proses asimilasi dan akomodasi untuk menghasilkan pengetahuan dengan tingkatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pengetahuan awal sebelumnya yang telah tersimpan pada skemata siswa. Pemrosesan informasi dalam skemata siswa terdiri dari asimilasi yang merupakan proses masuknya informasi baru kedalam skemata siswa dan akomodasi yang merupakan proses bergabungnya informasi baru dengan informasi awal dalam skemata siswa membentuk struktur kognitif atau skema yang lebih tinggi tingkatannya (ekuilibrasi). Dengan kata lain, struktur kognitif yang lebih tinggi akan terbentuk ketika terjadi keseimbangan (ekuilibrasi) antara proses asimilasi dan akomodasi. Piaget membagi empat tahap tingkat perkembangan kognitif individu menurut umur rata-rata yaitu: 1) Tahap Sensori Motor (0-2 tahun); 2) Tahap Pre Operasional (2-7 tahun); 3) Tahap Operasi Konkret (7-11 tahun); 4) Tahap Operasi Formal (11 tahun ke atas). Pada tahap sensori motor anak mengenal lingkungan dengan kemampuan sensorik dan motorik menggunakan penglihatan, penciuman, pendengaran, perabaan, dan gerakan. Pada tahap praoperasional anak belum mengenal operasi atau pikiran logis tetapi lebih mengandalkan persepsi realitas dengan menggunakan simbol, bahasa, konsep sederhana, gambar, dan pengelompokan. Pada tahap operasional konkret anak mulai mengenal operasi atau pikiran logis melalui bendabenda konkret. Sedangkan pada tahap operasional formal anak mulai berpikir secara abstrak dan menggunakan konsep yang rumit atau kompleks. Dengan demikian menurut Piaget, siswa sekolah dasar tergolong pada tahap operasional konkret. Sehingga dalam pembelajaran di sekolah dasar, penyampaian materi yang abstrak hendaknya dimulai dengan objek yang konkret untuk menjembataninya. Teori belajar Jeans Piaget menghasilkan tiga fase pembelajaran yaitu fase eksplorasi, pengenalan konsep dan aplikasi konsep. a. Fase eksplorasi Fase eksplorasi merupakan fase pembelajaran dimana siswa aktif menggali pengetahuan dengan cara mengamati struktur materi pembelajaran berupa pengetahuan faktual (fakta) yang terdiri dari peristiwa, fenomena, simbol, dan fakta lainnya. b. Fase pengenalan konsep Fase pengenalan konsep merupakan fase dimana siswa aktif melakukan konseptualisasi dari fakta yang diamatinya sehingga pada fase ini akan terbentuk struktur materi ajar berupa pengetahuan konseptual yang terdiri dari konsep dan prinsip. c. Fase aplikasi konsep Fase aplikasi konsep merupakan fase dimana siswa mengaplikasikan atau menggunakan konsep yang telah dipelajarinya untuk mengeksplorasi gejala lain yang ada kaitannya dengan konsep yang telah dipelajari tersebut. Contoh implementasi teori belajar Piaget dalam pembelajaran di sekolah dasar dengan menerapkan ketiga fase di atas adalah sebagai berikut: 1) Tahap eksplorasi a) Guru memberikan apersepsi dengan menayangkan video tentang suatu fenomena b) Siswa mengamati tayangan video tentang fenomena di atas c) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya tentang halhal yang belum dan ingin dipahaminya tentang fenomena yang terdapat pada tayangan video 2) Tahap pengenalan konsep a) Guru menjelaskan materi ajar yang akan dipelajari b) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya tentang materi ajar yang tidak dipahaminya c) Siswa mengumpulkan informasi dari berbagai sumber tentang materi yang sedang dipelajari d) Setiap siswa mempresentasikan hasil pengumpulan informasinya e) Guru memberikan penguatan terhadap presentasi siswa 3) Tahap aplikasi konsep a) Guru memberikan evaluasi untuk menguji pemahaman siswa b) Guru menyampaikan materi ajar dan rencana kegiatan belajar pada pertemuan berikutnya dengan mengaitkannya dengan materi ajar yang telah dipelajari siswa 2. Teori Belajar Jerome Bruner Jerome Brunner merupakan guru besar di Universitas Harvard di Amerika Serikat dan Universitas Oxford di Inggris. Melalui bukunya yang berjudul A Study in Thinking, Ia mendefinisikan proses kognitif sebagai alat bagi individu untuk memperoleh, menyimpan, dan mentransformasikan informasi. Bruner yang merupakan pelopor utama teori konstruktivisme menyatakan bahwa belajar adalah proses pembentukan kategori-kategori. Bruner mengemukakan tahapan proses belajar siswa, yaitu tahap enaktif dengan melibatkan tindakan siswa secara langsung dalam memanipulasi objek, tahap ikonik dengan mengamati gambar dari objek yang diamatinya, dan tahap simbolik yang melibatkan notasi, simbol, atau lambang-lambang tanpa terikat dengan objek. Pembelajaran di sekolah dasarpun seyogyanya dimulai dengan objek real (konkret), dilanjutkan dengan gambar dari objeknya (semi konkret), menuju notasi atau lambang dari objek tersebut (abstrak). a. Tahap enaktif Tahap enaktif melibatkan tindakan siswa dalam memanipulasi objek konkret, mengamati suatu fakta berupa gejala alam, fenomena, peristiwa dan fakta lainnya secara langsung. Pada tahap ini siswa berinteraksi dengan objek konkret untuk menggali berbagai informasi tentang objek tersebut. b. Tahap ikonik Tahap ikonik melibatkan aktivitas siswa dalam mengamati gambar dari objek yang diamatinya baik gambar yang semi konkret maupun gambar yang semi abstrak. Tahap ini merupakan tahap yang menjembatani antara objek konkret pada tahap enaktif dan objek abtrak pada tahap simbolik. c. Tahap simbolik Tahap simbolik melibatkan aktivitas siswa dalam mengenal atau membuat notasi, simbol, atau lambang-lambang tanpa terikat dengan objek konkret, semi konkret atau semi abtrak. Objek tersebut telah diwakili oleh notasi, simbol atau lambang-lambang yang bersifat abstrak. Pada tahap ini dilakukan proses konseptualisasi yang menghasilkan konsep-konsep yang bersifat abstrak. Contoh implementasi teori belajar Bruner dalam pembelajaran di sekolah dasar dengan menerapkan ketiga tahap di atas adalah sebagai berikut: 1) Tahap enaktif a) Guru menyiapkan berbagai benda konkret untuk diamati siswa b) Siswa mengamati benda konkret tersebut dan menuliskan berbagai informasi tentang benda tersebut dari hasil pengamatannya c) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya tentang halhal yang belum dan ingin dipahaminya tentang benda tersebut. 2) Tahap ikonik a) Guru menayangkan gambar benda-benda lain yang tidak disediakan untuk diamati siswa b) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya tentang halhal yang belum dipahaminya dari benda-benda yang terdapat pada gambar c) Guru menugaskan siswa untuk mengumpulkan insformasi dari berbagai sumber tentang bendabenda yang terdapat dalam gambar dan mencatatnya dalam LKS d) Setiap siswa mempresentasikan hasil kerjanya e) Guru memberikan penguatan terhadap proses dan hasil kerja siswa 3) Tahap simbolik a) Guru menjelaskan informasi tentang benda-benda yang telah diamati siswa baik benda konkret maupun benda dalam gambar mulai dari pengertian dan ciri-cirinya. b) Guru memberikan evaluasi untuk menguji pemahaman siswa 3. Teori Belajar Lev Vygotsky Lev Vygotsky merupakan pakar psikologi dari Institut Psikologi Moskow Rusia. Vygotsky menyatakan bahwa proses kognitif tingkat tinggi individu merupakan hasil dari perkembangan sosial dan interaksi dengan lingkungannya. Teori belajar Vygotsky disebut sebagai teori sosiokultural yang melatar belakangi munculnya pendekatan pembelajaran kooperatif dalam dunia pendidikan. Menurutnya, interaksi anak-anak dengan orang dewasa berkonstribusi dalam pengembangan berbagai keterampilannya. Anak tidak mampu melakukan suatu kegiatan belajar tanpa bantuan namun dapat melakukannya secara baik di bawah bimbingan orang dewasa. Interaksi tersebut dapat meningkatkan kemampuan potensialnya yaitu kemampuan siswa setelah berinteraksi dengan lingkungan dibandingkan dengan kemampuan aktualnya yang merupakan kemampuan siswa melalui belajar secara mandiri tanpa berinteraksi dengan lingkungannya. Perbedaan atau selisih antara kemampuan potensial dengan kemampuan aktualnya menandakan adanya zona perkembangan kognitif siswa yang selanjutnya dalam teori belajar Vygotsky disebut Zone of Proximal Development (ZPD). Implementasi teori belajar Vygotsky dalam pembelajaran di sekolah terdiri dari tahap-tahap pembelajaran kooperatif sebagai berikut: a. Menyampaikan tujuan pembelajaran dan perlengkapan pembelajaran b. Menyampaikan informasi c. Mengorganisasikan siswa ke dalam kelompok-kelompok belajar d. Membantu siswa belajar dan bekerja dalam kelompok e. Evaluasi atau memberikan umpan balik f. Memberikan penghargaan kelompok. Contoh implementasi teori belajar Vygotsky dalam pembelajaran di sekolah dasar dengan menerapkan tahap-tahap di atas adalah sebagai berikut: a. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang hendak dicapai b. Guru menjelaskan kelengkapan belajar yang dibutuhkan c. Guru menjelaskan langkah pembelajaran yang akan dilakukan d. Guru menjelaskan materi ajar e. Guru mengelompokkan siswa secara heterogen terdiri dari 4 s.d. 6 orang setiap kelompoknya f. Guru memberikan tugas untuk dikerjakan siswa secara berkelompok g. Siswa belajar, berbagi tugas dan bekerjasama dalam kelompok h. Setiap kelompok mengumpulkan hasil kerja kelompoknya i. Guru memberikan penilaian terhadap proses dan hasil kerja kelompok j. Guru memberikan penguatan terhadap proses dan hasil kerja kelompok k. Guru memberikan reward atau penghargaan kepada kelompok terbaik l. Guru memberikan evaluasi m. Guru menutup pembelajaran 4. Teori Belajar Gestalt Gestalt secara etimologis berasal dari bahasa Jerman berarti bentuk yang utuh, pola, kesatuan, dan keseluruhan. Teori belajar Gestalt ini menganut aliran kognitivisme yang menganggap bahwa belajar merupakan aktivitas mengetahui atau mencari tahu (knowing) bukan aktivitas menghubungkan antara stimulus dan respon seperti anggapan para pakar behaviorisme. Teori belajar Gestalt ini lahir di Jerman pada tahun 1912 dipelopori dan dikembangkan oleh Max Wertheimer. Pakar-pakar lainnya yang mengembangkan teori Gestalt ini antara lain Wolfgang Kohler, Kurt Koffka, dan Kurt Lewin. Penelitian Kohler difokuskan pada mentalitas Simpanse di pulau Canary. Kohler dan pakar lainnya menyatakan bahwa belajar adalah proses yang didasarkan pada insight yaitu pengamatan dan pemahaman mendadak terhadap hubungan antar bagian dalam suatu situasi permasalahan. Implementasi dari teori belajar Gestalt ini dalam pembelajaran adalah bahwa belajar harus melalui pemahaman dan pemecahan masalah. Dalam belajar melalui pemahaman siswa harus memahami makna hubungan antara satu bagian dengan bagian lainnya sehingga belajar penuh dengan keterkaitan antarkonsep, keterkaitan antarmata pelajaran, dan keterkaitan antara konsep yang dipelajari dengan kehidupan siswa sehari-hari. Dalam belajar melalui pemecahan masalah siswa mencoba menggabungkan seluruh pengetahuan dan pemahamannya untuk menyelesaikan masalah tersebut. Contoh implementasi teori belajar ini berupa langkah-langkah pembelajaran di sekolah dasar sebagai berikut: a. Guru memberikan apersepsi dengan mengaitkan materi pelajaran yang akan dipelajari dengan materi ajar sebelumnya atau dengan pengalaman siswa b. Guru menjelaskan materi pembelajaran c. Guru memberikan masalah terkait materi pembelajaran yang telah dijelaskan guru untuk dipecahkan siswa d. Siswa memahami masalah yang diberikan guru dengan menuliskan apa yang diketahui dan ditanyakan e. Siswa merencanakan solusi untuk masalah tersebut f. Siswa menyelesaikan masalah menggunakan konsep-konsep atau pengetahuan yang telah dipelajarinya g. Siswa memeriksa kembali hasil kerjanya h. Guru memberikan penilaian dan penguatan i. Guru memberikan evaluasi j. Guru menutup pembelajaran C. Teori Belajar Aliran Humanisme Aliran humanisme lebih memusatkan perhatian pada psikologis sifat dasar manusia untuk meraih sepenuhnya apa yang diinginkan dan berperilaku dalam cara yang konsisten menurut diri mereka sendiri. Aliran ini merupakan aliran alternatif selain behaviorisme dan kognitivisme yang selanjutnya disebut sebagai kekuatan ketiga. Pakar dari aliran humanisme ini adalah Carl Rogers dan Abraham Maslow. 1. Teori Belajar Carl Rogers Carl Roger merupakan pakar psiko-terapi yang mengembangkan personcentered therapy, suatu pendekatan yang tidak bersifat menilai ataupun tidak memberi arahan yang membantu klien mengklarifikasi dirinya tentang siapa dirinya sebagai suatu upaya fasilitasi proses memperbaiki kondisinya. Dalam praktiknya, Carl Rogers memberikan kebebasan kepada kliennya untuk mengeluarkan segala isi hatinya sepuas-puasnya, yang baik maupun yang buruk dengan menerapkan metode non-directive counseling. Rogers mencoba memahami dan merasakan jiwa kliennya dan menjauhkan diri dari segala macam penilaian normatif tentang ucapan, pikiran, perasaan, atau perbuatan kliennya. Dengan demikian, klien tersebut akan lebih mengenal dirinya, menerima dirinya sebagaimana adanya dan akhirnya merasa bebas untuk memilih dan berbuat menurutnya dengan penuh tanggung jawab. Dengan demikian, menurut teori belajar Rogers, manusia yang lahir sudah membawa dorongan untuk meraih sepenuhnya apa yang diinginkan dan berperilaku dalam cara yang konsisten menurut diri mereka sendiri. Implementasi teori belajar ini dalam dunia pendidikan adalah bahwa guru sebaiknya memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengerjakan tugastugas belajar secara bebas, tanpa dipaksa, dan penuh tanggung jawab. Selanjutnya, teori ini dinamakan teori belajar bebas. Rogers mengemukakan prinsip-prinsip pendidikan dan pembelajaran sebagai berikut: a. Siswa tidak harus belajar tentang hal-hal yang tidak ada artinya b. Siswa akan mempelajari hal-hal yang bermakna bagi dirinya c. Pengorganisasian bahan pengajaran berarti mengorganisasikan bahan dan ide baru, sebagai bagian yang bermakna bagi siswa d. Belajar bermakna berarti belajar tentang proses-proses belajar, keterbukaan belajar mengalami sesuatu, bekerja sama dengan melakukan pengubahan diri terus menerus e. Belajar yang optimal akan terjadi, bila siswa berpartisipasi secara bertanggung jawab dalam proses belajar f. Belajar mengalami (experiential learning) dapat terjadi, bila siswa mengevaluasi dirinya sendiri. Belajar mengalami dapat memberi peluang untuk belajar kreatif, penilaian diri (self evaluation), dan kritik diri. g. Belajar mengalami menuntut keterlibatan siswa secara penuh dan sungguhsungguh.Berdasarkan prinsip di atas, dapat disimpulkan bahwa belajar akan efektif apabila dilakukan secara bermakna dan siswa mengalami langsung untuk terlibat dalam pembelajaran. Rogers mengemukakan langkah-langkah pembelajaran sesuai dengan teori belajarnya sebagai berikut: a. Guru memberikan kepercayaan kepada kelas agar kelas memilih belajar secara tersetruktur b. Guru dan siswa membuat kontrak belajar c. Guru menggunakan metode inkuiri atau diskoveri d. Guru menggunakan metode simulasi e. Guru mengadakan latihan kepekaan agar siswa mampu menghayati perasaan dan berpartisipasi dengan kelompok lain f. Guru bertindak sebagai fasilitator belajar g. Sebaiknya guru menggunakan pengajaran berprogram, agar tercipta peluang bagi siswa untuk timbulnya krativitas. Berikut merupakan contoh implementasi teori belajar Rogers ini dalam pembelajaran di sekolah dasar. a. Guru menjelaskan langkah-langkah pembelajaran yang akan dilakukan b. Guru bersama siswa membuat kontrak belajar c. Guru mengelompokkan siswa kedalam beberapa kelompok yang terdiri dari 4 s.d. 6 orang d. Guru membagikan LKS kepada setiap kelompok e. Guru menjelaskan langkah kerja pada LKS f. Siswa secara berkelompok melakukan penyelidikan dan penemuan sesuai dengan langkahlangkah kerja pada LKS dan menuliskan hasilnya g. Wakil dari setiap kelompok mempresentasikan proses dan hasil kerja kelompoknya dan guru memberikan penguatan h. Guru bersama siswa menyimpulkan dan merefleksi pembelajaran i. Guru menjelaskan cakupan materi yang akan dipelajari pada pertemuan berikutnya dan bertanya kepada siswa tentang harapan pada pembelajaran berikutnya. j. Guru menutup pembelajaran 2. Teori Belajar Abraham Maslow Maslow mengemukakan teorinya bahwa semua orang memiliki motivasi untuk memenuhi kebutuhannya yang bersifat hierarkis mulai dari hierarki terbawah sebagai berikut: a. Kebutuhan-kebutuhan fisik seperti rasa lapar dan haus. b. Kebutuhan akan rasa aman c. Kebutuhan akan rasa memiliki dan cinta d. Kebutuhan akan status dan pencapaian Ketika berbagai kebutuhan di atas terpenuhi, individu akan meraih aktualisasi diri, suatu dorongan untuk mengembangkan potensi secara penuh. Menurut teori belajarnya, setiap individu memiliki potensi untuk dikembangkan. Implementasi teori belajar Maslow dalam pendidikan adalah bahwa guru harus memahami karakteristik setiap siswa dan memahami kebutuhannya, sehingga setiap siswa mempelajari apa yang dia butuhkan berdasarkan lintasan belajar dan potensinya masingmasing. Beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh seorang guru untuk mengimplementasikan teori belajar Maslow dalam pembelajaran adalah: a. Guru mengidentifikasi kebutuhan belajar dan potensi setiap siswa b. Guru memberikan tugas yang beragam kepada setiap siswa sesuai dengan kebutuhan dan potensinya c. Guru memfasilitasi proses belajar dan memberikan bimbingan kepada setiap siswa yang mengalami kesulitan belajar d. Guru memberikan penghargaan kepada setiap siswa sesuai dengan kinerjanya D. Teori Belajar Aliran Konstruktivisme Aliran ini merupakan pengembangan dari aliran kognitivisme, sehingga pakarpakar pada aliran ini merupakan pakar pada aliran kognitivisme. Menurut aliran ini, belajar merupakan proses dimana pembelajar secara aktif mengkonstruksi atau membangun pengetahuan, gagasan-gagasan, atau konsepkonsep baru didasarkan atas pengetahuan awal yang telah dimilikinya. Implementasi teori belajar ini dalam pembelajaran di sekolah melahirkan prinsip-prinsip pembelajaran sebagai berikut: 1. Siswa telah memiliki pengetahuan awal 2. Belajar merupakan proses pengkonstruksian suatu pengatahuan berdasarkan pengetahuan yang telah dimiliki siswa 3. Belajar adalah perubahan konsepsi siswa 4. Proses pengkonstruksian pengetahuan berlangsung dalam suatu konteks sosial tertentu 5. Siswa bertanggung jawab terhadap proses belajarnya. Tahapan pembelajaran berdasarkan teori belajar konstruktivisme terdiri dari empat tahap yaitu: 1. Tahap eksplorasi pengetahuan awal siswa Pada tahap ini siswa didorong untuk mengungkapkan pengetahuan awal tentang konsep yang akan dipelajari. Bila perlu guru memancing dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan problematis tentang fenomena yang sering ditemui sehari-hari dengan mengaitkan konsep yang akan dibahas. Siswa diberi kesempatan untuk mengkomunikasikan, mengilustrasikan pemahaman tentang konsep tersebut. 2. Tahap pemberian pengalaman langsung Pada tahap ini siswa diajak untuk menemukan konsep melalui penyelidikan, pengumpulan data, dan penginterpretasian data melalui suatu kegiatan yang telah dirancang oleh guru. Pemberian pengalaman langsung dapat berupa pengamatan, melakukan percobaan, demonstrasi, mencari informasi melalui buku atau surfing di internet secara berkelompok. Pada tahap ini dirancang agar rasa ingin tahu siswa tentang fenomena alam di sekelilingnya dapat terpenuhi secara keseluruhan. Pada tahap ini guru memberi kebebasan pada siswa untuk mengeksplorasi rasa keingintahuannya melalui pengalaman dan kegiatan belajar siswa. 3. Tahap pengaktifan interaksi sosial Pada tahap ini siswa diberi kesempatan untuk berinteraksi sosial dengan guru maupun temannya secara berkelompok untuk melakukan tanya jawab maupun diskusi hasil observasi atau temuannya dalam kegiatan pembelajaran atau pengalamannya. 4. Tahap pencapaian kepahaman Pada tahap ini guru memberikan penguatan bukan memberi informasi. Dengan demikian siswa sendiri yang membangun pemahaman baru tentang konsep yang sedang dipelajari. Bila konsepsinya/ pengetahuan awalnya benar, maka siswa menjadi tidak ragu-ragu lagi tentang konsepsinya. Bila pengetahuan awalnya salah, maka eksplorasi akan merupakan jembatan antara konsepsi siswa dengan konsep baru. Dengan demikian diharapkan konsep yang dipelajarinya akan menjadi bermakna. Contoh implementasi teori belajar konstruktivisme ini berupa langkah-langkah dalam pembelajaran di sekolah dasar sebagai berikut: 1. Guru memberikan apersepsi dengan menggali pengetahuan awal siswa melalui bertanya menggunakan pertanyaan-pertanyaan eksploratif dikaitkan dengan materi yang akan dipelajari 2. Guru mengelompokkan siswa secara heterogen terdiri dari 4 s.d. 6 orang 3. Guru membagikan LKS, alat dan bahan kepada setiap kelompok dan menjelaskan langkah kerja pada LKS serta alat dan bahan yang tersedia 4. Siswa secara berkelompok melakukan percobaan sesuai dengan langkah kerja pada LKS dengan bimbingan guru 5. Siswa secara berkelompok mendiskusikan temuan-temuan pada saat percobaan berlangsung dan menuliskannya pada LKS 6. Siswa secara berkelompok menyimpulkan hasil percobaannya dan menuliskan kesimpulannya pada LKS dengan bimbingan guru 7. Wakil dari setiap kelompok mempresentasikan proses dan hasil kerja kelompoknya dan guru memberikan penguatan 8. Guru memberikan evaluasi 9. Guru menutup pembelajaran E. Teori Belajar Sosial Teori belajar ini merupakan perluasan dari teori konstruktivisme yang lebih memfokuskan pada pembelajaran kolaboratif dan sosial. Teori ini menyatakan bahwa manusia belajar melalui pengamatannya terhadap perilaku orang lain sebagai model, dan kemudian meniru perilaku model tersebut. Pakar pada teori belajar sosial ini adalah Albert Bandura dan Bernard Weiner. Berdasarkan penelitiannya tersebut, selanjutnya teori belajar sosial ini disebut sebagai teori belajar imitasi. Implementasi teori belajar sosial ini dalam pembelajaran di sekolah melahirkan empat fase pembelajaran yaitu: 1. Tahap memperhatikan (attention) Pada tahap ini siswa harus menaruh perhatian pada detail-detail yang penting dari perilaku model. Guru harus dapat mengarahkan pengamatan siswa pada hal-hal penting yang menjadi fokus pengamatan. Guru dapat memberikan pertanyaan-pertanyaan pengarah untuk memeriksa fokus pengamatan siswa. 2. Tahap mengingat (retention) Pada tahap ini siswa harus dapat mengingat atau menyimpan semua informasi dalam memorinya. Guru harus memfasilitasi supaya model dapat memberikan pengulangan-pengulangan perilaku supaya perilaku tersebut mudah diingat oleh siswa. 3. Tahap memotivasi (motivation) Pada tahap ini siswa harus memiliki motivasi untuk menirukan model. Guru dapat mengimingimingi hadiah atau memberikan penguatan agar siswa termotivasi untuk menirukan model. 4. Tahap mereproduksi (reproduction) Pada tahap ini siswa harus memiliki keterampilan dan koordinasi fisik yang dibutuhkan. Guru dapat melatih siswa secara berulang-ulang supaya mereka dapat melakukan perilaku sesuai dengan model yang diamatinya Contoh implementasi teori belajar sosial berupa langkah-langkah pembelajaran di sekolah dasar sebagai berikut: 1. Guru menjelaskan langkah-langkah pembelajaran yang akan dilakukan 2. Guru mengelompokkan siswa menjadi beberapa kelompok yang terdiri dari 4 s.d. 6 siswa 3. Guru membagikan LKS kepada setiap kelompok 4. Guru menjelaskan langkah kerja, alat dan bahan yang dibutuhkan 5. Guru mendemonstrasikan setiap percobaan dalam LKS yang harus dilakukan oleh setiap kelompok supaya mereka dapat melakukan setiap percobaannya dengan baik 6. Guru bertanya kepada siswa untuk menguji pemahamannya terhadap demonstrasi yang telah dilakukan 7. Guru memberikan kesempatan kepada setiap siswa untuk bertanya tentang hal-hal yang belum dipahaminya 8. Guru memanggil satu orang siswa berkemampuan tinggi untuk mendemonstrasikan ulang setiap percobaan sesuai dengan demostrasi yang telah dilakukan oleh guru 9. Guru memotivasi siswa untuk melakukan setiap percobaan sesuai dengan langkah kerja pada LKS dan demonstrasi yang telah dilakukan dengan cara menyampaikan bentuk hadiah yang akan diberikan kepada setiap kelompok yang dapat melakukan percobaannya dengan tepat 10. Siswa secara berkelompok melakukan setiap percobaan sesuai dengan langkah kerja pada LKS dan demonstrasi yang telah dilakukan 11. Setiap kelompok mengumpulkan hasil kerjanya 12. Guru memberikan penilaian dan hadiah kepada setiap kelompok yang melakukan percobaannya dengan tepat 13. Guru menutup pembelajaran

Judul: Jawaban Modul 1 Kb 2

Oleh: Muhammad Ardhi Maulana


Ikuti kami